Ciri Makanan Halal dan Thayyib

advertisement
Ciri Makanan Halal dan Thayyib
Maraknya pemberitaan mengenai produk-produk yang tidak halal atau restoran yang belum mengantongi
sertifikat halal belakangan ini cukup meresahkan masyarakat. Hal itu tentu saja tidak terlepas dari mayoritas
penduduk Indonesia adalah muslim, karena mengkonsumsi sesuatu yang halal dan baik bagi mereka adalah
keniscayaan. Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah menyatakan, “Hukum asal padanya (makanan) adalah halal bagi
seorang muslim yang beramal shalih, karena Allah SWT tidaklah menghalalkan yang baik-baik kecuali bagi
siapa yang akan menggunakannya dalam ketaatan kepada-Nya, bukan dalam kemaksiatan kepada-Nya.”
Di antara kemudahan dalam syariat Islam adalah menghalalkan makanan yang mengandung maslahat dan
manfaat, dan mengharamkan semua makanan yang membawa mudharat. Setiap yang dikonsumsi akan menjadi
darah dan daging sebagai penyusun hati dan jasad yang berpengaruh pada sifat dan juga sikap seseorang. Oleh
karena itu, syarat makanan bagi seorang muslim adalah halal, yakni diperbolehkan untuk dimakan dan tidak
dilarang oleh hukum syara'. Baik yakni makanan itu bergizi dan bermanfaat untuk kesehatan.
Halalnya makanan meliputi hal berikut, yaitu:
1. Zatnya, artinya benda atau makanan tersebut tidak dilarang oleh hukum syara'. Sebagai contoh beras, susu,
telur, buah, dan lain-lain.
2. Cara mendapatkannya, artinya diperoleh dengan cara yang halal. Maksudnya, bukan dengan cara merampok,
menipu, mencuri, dan lain-lain.
3. Cara memproses atau mengolahnya, artinya ketika memproses atau mengolah makanan dilakukan dengan
cara yang sesuai dengan hukum syara'. Sebagai contoh memotong ayam sesuai dengan tata cara Islam.
Sementara makanan thayyib (yang baik) itu adalah:
1. Bernilai gizi tinggi, di antaranya adalah sayuran, buah-buahan, daging, dan lain-lain.
2. Lengkap dan berimbang, atur dan penuhi asupan makanan dengan mengkonsumsi sayuran, buah, lauk-pauk,
susu, dan juga suplemen seperti madu, habbatussauda, minyak zaitun, dan lain-lain.
3. Tidak mengandung zat berbahaya, misalnya zat pengawet dan pewarna yang dapat membahayakan
kesehatan.
4. Alami, yakni makanan dari alam seperti hidroponik atau hindari penggunaan pestisida.
5. Segar, mengkonsumsi makanan yang masih fresh.
6. Tidak berlebihan, yakni makan dengan jumlah yang cukup seperti anjuran Rasulullah SAW, “Makan sebelum
lapar, berhenti sebelum kenyang.”
Makanan yang halal dan thayyib akan sangat mempengaruhi amal seseorang, jika sumbernya baik maka akan
menghasilkan amal shalih dan juga sebaliknya. Allah SWT berkalam “Hai rasul-rasul, makanlah dari makanan
yang thayyib (yang baik), dan kerjakanlah amal yang shalih. Sesungguhnya Aku Maha Mengetahui apa yang
kamu kerjakan.” (QS Al Mu'minun 23:51).
Diposting oleh admin
Rabu, 15 Juni 2016 01:06:45
Rubrik : Kesehatan - dibaca : 5995 Kali
Printed @ 25-10-2017 07:10 From https://www.shadnetwork.com/web/
Page 1 Of 1
Download
Random flashcards
Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Card

2 Cards

Tarbiyah

2 Cards oauth2_google_3524bbcd-25bd-4334-b775-0f11ad568091

Create flashcards