Uploaded by User47951

Jenis-jenis infeksi

advertisement
A. Jenis-jenis Infeksi
1. Sepsis
SIRS (Systemic Inflammatory Response Syndrome) dengan etiologi infeksi
yang dikonfirmasi
2. Sepsis Parah
Sepsis dengan hipotensi atau manifestasi sistemik dari hipoperfusi (misal
asidosis laktat, oliguria, status mental berubah)
3. Syok septik
Sepsis berat meskipun resusitasi cairan adekuat
4. Infeksi Tidak Lazim
a. Sindrom Syok Beracun
1) Pada tahun 1978 penyakit multisistem yang disebabkan oleh
Staphylococcus aureus dideskripsikan oleh Todd dan rekan kerja.
Mereka melaporkan tujuh anak berusia 8-17 tahun yang memiliki
gambaran klinis umum berupa demam tinggi, hipotensi, diare,
eritroderma, kebingungan mental, dan gagal ginjal. Entitas ini bernama
toxic shock syndrome.
2) Pada awal 1980-an laporan tentang wanita dengan sindrom syok toksik
berhubungan dengan menstruasi muncul. Sindrom syok toksik
menstruasi diyakini terkait dengan hiperabsorbable tampon dan sejak
dikeluarkan dari pasar, insiden penyakit telah menurun.
3) Sindrom syok toksik nonmenstruasi menjadi lebih jelas dikenali
sebagai kasus penurunan sindrom syok toksik menstruasi. Sindrom
syok toksik nonmenstrual dapat terjadi terjadi setelah kolonisasi S.
aureus pada vagina dan infeksi vagina, penggunaan kontrasepsi, status
pascapersalinan, atau aborsi. Pria juga berisiko menjalani operasi
prosedur di mana luka dapat terinfeksi, dari osteomielitis, atau dari
infeksi saluran pernapasan.
5. Sifilis
Sifilis disebabkan oleh patogen yaitu Treponema pallidum.
6. Infeksi Arthropod-Borne
Gejala malaise, mialgia, sakit kepala, dan tanda-tanda demam dan ruam pada
umumnya terkait dengan infeksi yang ditularkan melalui arthropoda.
7. Penyakit Cakar Kucing (Cat Scratch Disease)
Agen penyebabnya adalah Bartonella henselae. Penyakit ini terutama
menyerang anak-anak dan biasanya jinak, mereda dalam beberapa bulan. Ciri
khasnya adalah limfadenopati regional yang terjadi proksimal ke lokasi
kucing menggaruk atau menggigit.
8. Infeksi Mycobacteria Nontuberculous
Spesies Mycobacteria selain M. tuberculosis, M. bovis, M. africanum, dan M.
Leprae dianggap mikobakteri "atipikal". Ada lebih dari 50 spesies yang sering
dikategorikan berdasarkan tingkat pertumbuhan, mikobakteri yang tumbuh
cepat (<7 hari) dan lambat (> 7 hari) 95% dari semua infeksi mikobakteri
manusia disebabkan oleh tujuh spesies, M. tuberculosis, M. leprea, M. aviumintraseluler komples, M. kansasii, M. fortuitum, M. chelonae, dan M.
abscessus.
9. Human Immunodeficiency Virus (HIV)
Pasien yang terinfeksi HIV berisiko terhadap infeksi oportunistik dan banyak
diantaranya yang memerlukan antimikrobial tambahan untuk profilaksis.
Infeksi Oportunistik (Opportunistic Infection,OI) yang terjadi pada masingmasing pasien tergantung pada derajat immunosupresi dan jenis pajanan yang
dialami pasien yang bersangkutan.
1) Pneumocytis carinii Pneumonia (PCP)
P. carinii merupakan organisme bervirulensi rendah dalam host
imunokompeten dan ditemukan dalam paru-paru manusia maupun hewan
di seluruh dunia.
2) Cytomegalovirus (CMV)
Retinitis adalah manifestasi paling umum dari penyakit CMV dan biasanya
terjadi ketika jumlah CD4 pasien adalah <50. CMV juga menyebabkan
esofagitis, radang usus, radang usus besar, dan pneumonia. Gejala retinitis
CMV tidak spesifik dan termasuk floaters, flashing lights, hilangnya
bidang visual, atau rasa kehilangan visual yang samar. Tunanetra
disebabkan oleh focal retinitis nekrotikans dapat dengan cepat
berkembang menjadi kebutaan.
3) Cruptococcus
Cryptococcus neoformans adalah organisme terenkapsulasi di manamana. Jamur Cryptococcus menyebabkan meningitis subakut, serta
pneumonia dan lesi kulit, pada pasien dengan defek sel-T. AIDS adalah
faktor predisposisi sekitar 90% kasus.
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Tarbiyah

2 Cards oauth2_google_3524bbcd-25bd-4334-b775-0f11ad568091

Create flashcards