Uploaded by User32687

3.-Desain-Besar-Air-Minum-dan-Limbah-Domestik

advertisement
DESAIN BESAR
PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK
PROVINSI DKI JAKARTA 2018-2022
Disusun oleh:
Pemerintah Provinsi DKI Jakarta
Kedeputian Gubernur Bidang Tata Ruang dan Lingkungan Hidup
1
DESAIN BESAR
PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK
PROVINSI DKI JAKARTA 2018-2022
PENGANTAR
Penyelenggaraan layanan air minum dan air limbah domestik bertujuan untuk meningkatkan akses
masyarakat terhadap air minum yang aman dan berkelanjutan, serta pengelolaan air limbah domestik
yang aman (Safely Managed). Provinsi DKI Jakarta, dengan APBD tertinggi se-Indonesia, masih
menghadapi permasalahan layanan dasar di bidang air minum dan sanitasi, termasuk dalam hal layanan
air limbah domestik. Permasalahan tersebut telah berakibat pada tingginya kasus diare, terutama pada
anak-anak, pencemaran lingkungan, dan turut berperan pada terjadinya penurunan muka tanah.
Visi DKI Jakarta 2018-2022, yaitu Jakarta kota maju, lestari, dan berbudaya yang warganya terlibat
dalam mewujudkan keberadaban, keadilan, dan kesejahteraan untuk semua. Akses terhadap air
minum dan sanitasi yang aman merupakan salah satu perwujudan dari visi DKI Jakarta 2018-2022.
Untuk mewujudkan hal tersebut, Pemerintah DKI Jakarta memerlukan strategi dalam memecahkan
permasalahan serta meningkatkan cakupan akses di sektor air minum dan air limbah domestik.
Kedeputian Tata Ruang dan Lingkungan Hidup Provinsi DKI Jakarta menginisiasi penyusunan Desain
Besar Air Minum dan Air Limbah DKI Jakarta sebagai masukan bagi penyusunan RPJMD Provinsi DKI
Jakarta Tahun 2018-2022. Penyusunan Desain Besar ini dilakukan dengan pendekatan kolaboratif yang
melibatkan seluruh pemangku kepentingan yang terlibat di sektor air minum dan air limbah domestik
di antaranya Bappeda, Biro Penataan Kota dan Lingkungan Hidup (PKLH), Dinas Sumber Daya Air
(DSDA), Dinas Lingkungan Hidup (DLH), Dinas Pemberdayaan Perlindungan Anak dan Pengendalian
Penduduk (PPAPP), Dinas Perindustrian dan Energi (DPE), Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan
Permukiman (DPRKP), Dinas Kesehatan (DinKes), Dinas Komunikasi Informatika dan Statistik, PAM
Jaya, PD PAL Jaya, PLAN Internasional, Wahana Visi Indonesia (WVI), 100 Resilient City and Human
Cities Coalition (HCC).
Kedeputian Tata Ruang dan Lingkungan Hidup Provinsi DKI Jakarta difasilitasi oleh USAID IUWASH
PLUS melakukan diskusi-diskusi serta lokakarya untuk mendapatkan masukan dari berbagai pemangku
kepentingan. Dalam kesempatan ini, kami mengucapkan terima kasih kepada seluruh pihak yang
terlibat dalam penyusunan Desain Besar Air Minum dan Air Limbah DKI Jakarta. Diharapkan Desain
Besar ini dapat menjadi referensi bagi OPD terkait dalam menyusun rencana pembangunan baik
RPJMD maupun RKPD.
Jakarta, November 2017
Dr. Ir Oswar Muadzin Mungkasa
Deputi Gubernur Provinsi DKI Jakarta
Bidang Tata Ruang dan Lingkungan Hidup
ii
DAFTAR ISI
PENGANTAR ................................................................................................................................................. ii
DAFTAR TABEL ............................................................................................................................................ iv
DAFTAR GAMBAR......................................................................................................................................... v
SINGKATAN ................................................................................................................................................. vi
RINGKASAN ............................................................................................................................................... viii
1
PENDAHULUAN .....................................................................................................................................1
1.1 Latar Belakang ................................................................................................................................................... 1
1.2 Tujuan Penyusunan Desain Besar................................................................................................................. 2
1.3 Ruang Lingkup ................................................................................................................................................... 2
1.4 Kedudukan Desain Besar ............................................................................................................................... 3
1.5 Proses Penyusunan ......................................................................................................................................... 4
2
KONDISI TERKINI DAN ISU STRATEGIS PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM DAN AIR LIMBAH
DOMESTIK DKI JAKARTA ........................................................................................................................6
2.1 Tinjauan Visi dan Misi DKI Jakarta 2018-2022 .......................................................................................... 6
2.2 Kondisi Terkini Layanan Air Minum dan Air Limbah Domestik ........................................................... 8
2.3 Isu Strategis Pembangunan Layanan Air Minum dan Air Limbah Domestik DKI Jakarta .............. 18
2.4 Kebutuhan, Tantangan, dan Peluang Pengembangan Layanan Air Minum dan Air Limbah
Domestik DKI Jakarta ................................................................................................................................... 20
3
TUJUAN DAN TARGET PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM DAN AIR LIMBAH DOMESTIK DKI
JAKARTA...............................................................................................................................................23
3.1 Tujuan Pembangunan Layanan Air Minum dan Air Limbah Domestik DKI Jakarta 2018-2022... 23
3.2 Pentahapan Pembangunan Layanan Air Minum dan Limbah Domestik DKI Jakarta 2018-2022 . 24
4
STRATEGI PEMBANGUNAN LAYANAN AIR MINUM DAN AIR LIMBAH DOMESTIK DKI JAKARTA ........28
4.1 Strategi Penyediaan Air Baku ...................................................................................................................... 28
4.2 Strategi Perluasan Akses Masyarakat pada Air Minum Aman ............................................................. 29
4.3 Strategi Perluasan Akses Layanan bagi MBR dan Kawasan Prioritas Butuh Air Minum ................ 30
4.4 Strategi Perluasan Akses Layanan SPALD Sistem Terpusat ................................................................. 30
4.5 Strategi Perluasan Akses Layanan SPALD Sistem Setempat ................................................................ 32
5
PROGRAM DAN KEGIATAN ..................................................................................................................34
5.1 Program Penyediaan Air Baku .................................................................................................................... 34
5.2 Program Pembangunan Layanan Air Minum ............................................................................................ 39
5.3 Program Pembangunan Layanan Pengelolaan Air Limbah Domestik ................................................. 44
5.4 Program Berbasis Kawasan Prioritas Penanganan Layanan Air Minum dan Air Limbah
Domestik DKI Jakarta 2018-2022 .............................................................................................................. 50
6
PEMANTAUAN DAN EVALUASI ............................................................................................................58
6.1 Informasi Kunci Hasil Pemantauan dan Evaluasi ..................................................................................... 58
6.2 Mekanisme Pemantauan dan Evaluasi Terpadu ....................................................................................... 59
LAMPIRAN ..................................................................................................................................................60
iii
DAFTAR TABEL
Tabel 1 Cakupan Akses Air Minum DKI Jakarta, 2015 ......................................................................................................... 8
Tabel 2 Status Mutu (Indeks Pencemaran) Air Tanah Periode Kedua di DKI Jakarta Tahun 2015 ......................... 10
Tabel 3 Jumlah Titik Pemantauan Berdasarkan Status Mutu Per Periode di DKI Jakarta Tahun 2015 ................... 11
Tabel 4 Visi-Misi DKI Jakarta dan Tujuan Pembangunan Layanan Air Minum dan Air Limbah Domestik 20182022 ................................................................................................................................................................................. 23
Tabel 5 Target Pembangunan Layanan Air Minum dan Air Limbah Domestik DKI Jakarta 2018-2022 ................. 24
Tabel 6 Daftar 27 Kelurahan Kawasan Prioritas Air Minum dan Sanitasi ...................................................................... 27
iv
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1Bagan Kedudukan Desain Besar ............................................................................................................................... 3
Gambar 2 Rencana Pengembangan Air Minum DKI Jakarta 2017-2030 ......................................................................... 10
Gambar 3 Peta Rumah Tangga (RT) dengan Akses Ledeng Terbatas dan berada di Wilayah dengan Status
Kualitas Air Tanah/Sungai Parah, dan masih dalam Wilayah dengan Jaringan PAM Jaya ........................ 12
Gambar 4 Peta MBR (Rumah Tangga) dengan Akses Ledeng Terbatas dan berada di Wilayah dengan Status
Kualitas Air Tanah/Sungai Parah, dan masih dalam Wilayah dengan Jaringan PAM Jaya ........................ 13
Gambar 5 Peta Rumah Tangga di Kepulauan Seribu dengan Akses Air Minum dan Sanitasi Sangat Rendah ........ 14
Gambar 6 Peta Rumah Tangga di Kepulauan Seribu dengan Akses Air Minum dan Sanitasi Sangat Rendah ........ 16
Gambar 7 Cakupan Warga DKI Jakarta (%) Berdasarkan Akses Thd Jamban............................................................... 15
Gambar 8 Peta Rumah Tangga yang Tidak Memiliki Jamban .............................................................................................. 15
Gambar 9 Peta Rumah Tangga yang Tidak Memiliki Tangki Septik .................................................................................. 16
Gambar 10 Cakupan Layanan Pengelolaan Air Limbah Domestik.................................................................................... 16
Gambar 11 Diagram Alur Tinja di Jakarta .............................................................................................................................. 17
Gambar 12 Pentahapan Pembangunan Layanan Air Minum dan Air Limbah Domestik DKI Jakarta 2018-2022 . 25
Gambar 13 Peta Kawasan Prioritas Air Minum dan Kawasan Prioritas Sanitasi ........................................................... 26
Gambar 14 Peta Kawasan Prioritas Air Minum dan Sanitasi .............................................................................................. 26
Gambar 15 Bagan Konsep Pengelolaan Air Limbah Domestik .......................................................................................... 32
Gambar 16 Konsep Pengelolaan Lumpur Tinja ..................................................................................................................... 33
Gambar 17 Desain Besar Penyediaan Air Minum DKI Jakarta 2018-2022 ..................................................................... 35
Gambar 18 Desain Besar Penyediaan Sanitasi/Air Limbah Domestik DKI Jakarta 2018-2022 ................................. 46
Gambar 19 Program Air Minum di Kawasan Prioritas ........................................................................................................ 55
Gambar 20 Program Sanitasi/Air Limbah Domestik di Kawasan Prioritas ..................................................................... 56
v
SINGKATAN
4K
AMPL
APBD
BABS
Bappeda
Bappenas
BPAD
BPBUMD
BPKD
BPKLH
BPS
CKTR
DisKominfo
DKI
DLH
DPE
DPM-PTSP
DPRKP
DSDA
EHRA
ESDM
Kuantitas, kualitas, kontinuitas, dan keterjangkauan
Air Minum dan Penyehatan Lingkungan
Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah
Buang air besar sembarangan
Badan Perencanaan Pembangunan Daerah
Badan Perencanaan Pembangunan Nasional
Badan Pengelola Aset Daerah
Badan Pembinaan Badan Usaha Milik Daerah
Badan Pengelola Keuangan Daerah
Biro Penataan Kota dan Lingkungan Hidup
Biro Pusat Statistik
Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang
Dinas Komunikasi dan Informasi
Daerah Khusus Ibukota
Dinas Lingkungan Hidup
Dinas Pertambangan dan Energi
Dinas Penanaman Modal Perijinan Terpadu Satu Pintu
Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman
Dinas Sumber Daya Air
Environmental Health Risk Assessment
Energi dan Sumber Daya Mineral
FGD
Focus Group Discussion
GE
Gastroenteritis
HCC
Human Cities Coalition
IPA
Instalasi Pengolahan Air/Water Treatment Plant (WTP)
IPALD
Instalasi Pengolahan Air Limbah
IPLT
Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja
IUWASH PLUS Indonesia Urban Water, Sanitation and Hygiene Penyehatan Lingkungan untuk Semua
JICA
Japan International Cooperation Agency/Badan Kerjasama Internasional Jepang
KepGub
Keputusan Gubernur
KK
Kepala Keluarga
Kominfotik
Kominikasi, Informasi dan Statistik
L2T2/LLTT
Layanan Lumpur Tinja Terjadwal
MBR
Masyarakat Berpenghasilan Rendah
MCK
Mandi Cuci Kakus
Monev
Monitoring and Evaluation/Monitoring dan Evaluasi
NRW
Non-Revenue Water/Air Tidak Berekening
ODF
Open Defecation Free
OPD
Organisasi Perangkat Daerah
PAM Jaya
Perusahaan Air Minum Jakarta
PAM RT
Pengolahan Air Minum Rumah Tangga
PDAM
Perusahaan Daerah Air Minum
PD PAL Jaya
Perusahaan Daerah Pengelolaan Air Limbah Jakarta
Pergub
Peraturan Gubernur
Permen
Peraturan Menteri
vi
PP
PPAPP
Puskesmas
PUPR
Renstra
Renja
RKPD
RPJMD
Peraturan Pemerintah
Pemberdayaan Perlindungan Anak dan Pengendalian Penduduk
Pusat Kesehatan Masyarakat
Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat
Rencana Strategis
Rencana Kerja
Rencana Kerja Pemerintah Daerah
Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah
RPJPD
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah
RT
RTM
RTRW
Rusunawa
Sanimas IDB
Satpol-PP
SDG
SIM
SKPD
SLHD
SPALD
SPALD-S
SPALD-T
SPAM BJP
STBM
Susenas
SWRO
TNP2K
TSS
UMKM
USAID
WTP
WUSAN
Rumah Tangga
Rumah Tangga Miskin
WVI
Wahana Visi Indonesia
Rencana Tata Ruang Wilayah
Rumah Susun Sederhana Sewa
Sanitasi Berbasis Masyarakat Islamic Development Bank
Satuan Polisi Pamong Praja
Sustainable Development Goal
Sistem Informasi Manajemen
Satuan Kerja Perangkat Daerah
Status Lingkungan Hidup Daerah
Sistem Pengelolaan Air Limbah Domestik
Sistem Pengelolaan Air Limbah Domestik-Setempat
Sistem Pengelolaan Air Limbah Domestik-Terpusat
Sistem Penyediaan Air Minum Bukan Jaringan Perpipaan
Sanitasi Total Berbasis Masyarakat
Survei Sosial Ekonomi Nasional
Sea Water Reverse Osmosis
Tim Nasional Percepatan Penanggulangan Kemiskinan
Temporary Sludge Storage
Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah
US Agency for International Development
Water Treatment Plant
Wirausaha Sanitasi
vii
RINGKASAN
Desain Besar pembangunan layanan air minum dan air limbah domestik DKI Jakarta 2018-2022
disusun sebagai instrumen bagi semua pemangku kepentingan dalam menata arah dan fokus
pembangunan layanan air minum dan air limbah domestik menuju pencapaian akses air minum dan
sanitasi yang aman dan berkelanjutan untuk semua, dalam kerangka perwujudan visi Jakarta 2022,
yaitu Jakarta kota maju, lestari, dan berbudaya yang warganya terlibat dalam mewujudkan
keberadaban, keadilan, dan kesejahteraan untuk semua. Desain Besar ini diharapkan mampu
menjawab realitas dan tantangan pembangunan layanan melalui sinergi dan kolaborasi antar perangkat
daerah dan pemangku kepentingan lainnya.
Pemerintah Provinsi DKI Jakarta mencatat sampai dengan medio 20171, cakupan penduduk DKI
Jakarta yang belum terlayani air minum mencapai 45% atau sekitar 4.63 juta jiwa. Terdapat sekitar
470 ribu rumah tangga (atau sekitar 14% penduduk) yang masih buang air besar sembarangan (BABS).
Dalam upaya mewujudkan akses air minum dan sanitasi yang aman dan berkelanjutan untuk semua
pada tahun 2022, isu strategis yang perlu ditangani selama 2018-2022 meliputi: isu ketersediaan air
baku, akses mayarakat pada air minum aman, isu layanan air minum aman bagi masyarakat
berpenghasilan rendah (MBR) dan kawasan prioritas butuh air minum (termasuk Kep. Seribu), akses
layanan SPALD aman melalui sistem terpusat dan juga sistem setempat.
Untuk itu, strategi utama yang akan ditempuh dalam pembangunan layanan air minum adalah
meningkatkan akses air minum perpipaan dan mengurangi penggunaan air tanah, terutama di wilayah
dengan kualitas air tanah buruk, serta menyediakan sistem layanan air minum aman dengan teknologi
yang tepat dan berkelanjutan di kawasan khusus dan prioritas. Sedangkan dalam pembangunan
layanan air limbah domestik, strategi yang akan ditempuh adalah menghilangkan perilaku BABS (buang
air besar sembarangan) dan meningkatkan akses sanitasi yang dilengkapi dengan pengolahan limbah
domestik aman, baik melalui sistem terpusat (off-site) maupun setempat (on-site).
Program dan kegiatan kunci dalam Desain Besar ini bersifat lintas organisasi perangkat daerah (OPD),
yang perlu disesuaikan dengan judul/nomenklatur program pada APBD. Program dan kegiatan dalam
Desain Besar ini selanjutnya menjadi masukkan bagi penyusunan/penyesuaian program dan kegiatan
(beserta lokasi-nya) yang akan dilaksanakan setiap OPD yang terlibat, baik secara langsung maupun
melalui kerjasama dengan pihak lain.
1
Data pada Draft RPJMD 2018-2022
viii
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
1 PENDAHULUAN
Desain Besar pembangunan layanan air minum dan air limbah domestik DKI Jakarta 2018-2022 disusun
sebagai instrumen bagi pemangku kepentingan dalam menata arah dan fokus pembangunan layanan air
minum dan air limbah domestik menuju pencapaian akses universal 2019 dan menuju pengelolaan air
minum dan sanitasi yang aman dan berkelanjutan pada 2030. Desain Besar ini diharapkan mampu
menjawab realitas dan tantangan penyediaan layanan melalui sinergi dan kolaborasi antar perangkat daerah
dan pemangku kepentingan lainnya.
1.1 Latar Belakang
DKI Jakarta, dengan APBD tertinggi se-Indonesia, masih menghadapi permasalahan layanan dasar air
minum dan sanitasi, termasuk dalam hal layanan air limbah domestik. BPS DKI mencatat pada 2015
terdapat 2,700,310 Rumah Tangga di DKI, dimana baru 703,556 Rumah Tangga yang telah
berlangganan PAMMasih rendahnya Rumah Tangga yang memiliki akses layanan PAM baru mencapai
26% ini, tidak dapat disangkal penggunaan air tanah memang menjadi sangat tinggi. Data lainnya
menunjukkan masih tingginya jumlah Rumah Tangga yang masih Buang Air Besar Sembarangan
(BABS), masih tingginya jumlah Rumah Tangga dengan jamban tanpa tangki septik aman, serta masih
terbatasnya cakupan pengelolaan air limbah domestik baik secara terpusat maupun setempat.
Kondisi ini telah berakibat antara lain pada tingginya kasus diare, terutama pada anak-anak,
pencemaran lingkungan, dan turut berperan pada terjadinya penurunan muka tanah. Terkait kasus
diare, sebanyak 27 dari 44 Puskesmas mencatat diare termasuk 10 besar penyakit yang ditangani. Dan
Selama Januari-September 2017, Rumah Sakit mencatat kasus diare pada anak usia 0-4 tahun
mencapai 4.878 kasus atau 40% dari total kasus diare yang ditangani Rumah Sakit. Terkait
pencemaran air, tingkat pencemaran Sungai Ciliwung tergolong tinggi. Dari 14 titik pantau di Sungai
Ciliwung, konsentrasi Fecal Coliform mencapai 100.000/100 ml, di atas baku mutu yang ditetapkan
yaitu, 2.000/100ml. Kondisi air tanah tercemar ditemukan di 54% dari total 197 titik pantau
sedangkan kondisi air sungai tercemar ditemukan di 37% dari total 89 titik pantau. Laju penurunan
muka tanah sekitar 5-12 cm per tahun juga dipengaruhi tingginya penggunaan air tanah, baik oleh
kegiatan domestik maupun oleh kegiatan jasa dan bisnis lainnya.
Permasalahan layanan dasar terkait air minum dan air limbah domestik ini harus menjadi perhatian
khusus dan agenda prioritas pembangunan mengingat cita-cita Jakarta yang tertuang dalam RPJPD
2005-2025 menyebutkan cita-cita Jakarta untuk menjadi Ibukota Negara Kesatuan Republik Indonesia
yang Aman, Nyaman, Sejahtera, Produktif, Berkelanjutan dan Berdaya Saing Global. Sementara
visi Jakarta 2018-2022 adalah Jakarta kota maju, lestari, dan berbudaya yang warganya terlibat dalam
mewujudkan keberadaban, keadilan, dan kesejahteraan untuk semua.
Permasalahan layanan dasar terkait air minum dan air limbah domestik ini juga perlu diprioritaskan
penanganannya mengingat target akses universal 2019 dan kebutuhan atas pengelolaan air minum dan
sanitasi yang aman dan berkelanjutan sesuai target Sustainable Development Goals (SDGs). Berdasarkan
target akses universal 2019, untuk air minum, minimal 85% penduduk harus memiliki akses air minum
yang memenuhi kriteria 4K (kuantitas, kualitas, kontinuitas, dan keterjangkauan) dan maksimal 15%
lainnya dengan akses dasar. Untuk sanitasi, minimal 85% penduduk harus memiliki akses sanitasi layak
dan maksimal 15% lainnya dengan akses sanitasi dasar. Dikaitkan dengan pengelolaan air limbah
1
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
domestik, target akses universal mensyaratkan minimal 85% penduduk terlayani system setempat dan
sisanya sebanyak 15% penduduk terlayani system terpusat. Selanjutnya, berdasarkan agenda SDGs,
pembangunan layanan air minum dan air limbah domestik ini sejalan dengan tujuan untuk menjamin
ketersediaan pelayanan sanitasi dan air untuk semua, khususnya dengan sasaran untuk meningkatkan
kualitas air dan untuk mencapai akses sanitasi untuk semua dan menghilangkan praktek Buang Air
Besar Sembarangan (BABS).
Untuk itu, diperlukan suatu instrumen bagi seluruh pemangku kepentingan dalam menata arah dan
fokus pembangunan layanan air minum dan air limbah domestik yang mampu menjawab realitas dan
tantangan yang ada melalui sinergi dan kolaborasi antar perangkat daerah dan stakeholders lainnya.
Instrumen yang selanjutnya disusun sebagai Desain Besar Pembangunan Layanan Air Minum dan Air
Limbah Domestik DKI Jakarta 2018-2022 ini diharapkan membantu Pemerintah DKI Jakarta
mewujudkan ketersediaan air minum dan sanitasi yang aman dan berkelanjutan untuk semua.
1.2 Tujuan Penyusunan Desain Besar
Penyusunan Desain Besar bertujuan untuk:
a. Memberikan arah dan fokus upaya terpadu lintas sektor dalam meningkatkan kualitas hidup
seluruh warga Jakarta melalui pembangunan layanan air minum dan pengelolaan air limbah
domestik yang berkelanjutan
b. Menjadi referensi bagi berbagai institusi yang terlibat (pemerintah, swasta, mitra pembangunan)
dalam perencanaan dan penganggaran program/kegiatan penyediaan layanan air minum dan air
limbah domestik agar tepat sasaran dan tepat lokasi
c. Sebagai referensi bagi penyusunan RPJMD DKI Jakarta 2018-2022 untuk bidang pembangunan
layanan air minum dan pengelolaan air limbah domestik
d. Mempercepat penyelesaian persoalan air minum dan air limbah domestik pada masyarakat
berpenghasilan rendah atau kelompok rentan
1.3 Ruang Lingkup
Ruang lingkup wilayah dalam Desain Besar mencakup seluruh wilayah administrasi Provinsi DKI
Jakarta dengan memberikan perhatian khusus pada wilayah prioritas, yaitu:
•
wilayah yang belum terlayani atau
•
wilayah yang ditetapkan sebagai rawan air minum dan rawan sanitasi.
Adapun ruang lingkup kajian meliputi; (1) aspek teknis/pilihan pilihan teknologi, (2) aspek sosialekonomi, (3) aspek pembiayaan, (4) aspek kelembagaan, (5) aspek lingkungan.
Selanjutnya, istilah sanitasi yang terdapat dalam Desain Besar ini dimaksudkan untuk layanan air
limbah domestik.
2
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
1.4 Kedudukan Desain Besar
Desain Besar ini merupakan salah satu referensi dalam proses perencanaan strategis daerah (RPJMD)
dan perangkat daerah terkait (Renstra OPD) dan menjadi instrument pendukung upaya pencapaian
target akses universal, SDGs, agenda global lainnya, serta target-target yang telah ditetapkan dalam
kebijakan daerah, antara lain Peraturan Gubernur No 41 Tahun 2016 tentang Rencana Induk
Pengembangan Prasarana dan Sarana Pengelolaan Air Limbah Domestik. Keterkaitan Desain Besar
dalam konstelasi kebijakan perencanaan strategis Provinsi DKI Jakarta dan strategi pencapaian target
akses universal, SDGs, dan agenda global lainnya digambarkan pada Bagan 1 berikut ini.
Gambar 1Bagan Kedudukan Desain Besar
Sebagai referensi dalam penyusunan/review RPJMD dan Renstra OPD, Desain Besar diharapkan dapat
berperan sekurang-kurangnya sebagai berikut:
 Bagi RPJMD, Desain Besar menjadi:
 Acuan baseline dan target tahunan
 Acuan penetapan isu strategis dan strategi penanganan wilayah
 Acuan sinkronisasi program dan kegiatan lintas sektor dari berbagai sumber pembiayaan
 Bagi Renstra OPD, Desain Besar menjadi:
 Acuan pengembangan/penyesuaian program dan kegiatan (beserta lokasi-nya) yang akan
dilaksanakan setiap institusi yang terlibat
 Acuan perumusan kebutuhan anggaran program dan kegiatan untuk target kinerja yang
ditetapkan dalam Desain Besar
3
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
1.5 Proses Penyusunan
Mekanisme penyusunan Desain Besar melalui sejumlah tahapan berikut:
a. Pengembangan Peta Interaktif; yaitu peta yang menunjukkan kondisi layanan air minum dan
sanitasi/air limbah domestik per kelurahan di Jakarta. Pengembangan peta interaktif ini melibatkan
perangkat daerah terkait. Setiap perangkat daerah yang memiliki data/informasi yang berhubungan
dengan pembangunan layanan air minum dan air limbah domestik dapat menyediakan data tsb
untuk pemutakhiran peta interaktif. Peta yang dikembangkan secara bersama antar perangkat
daerah ini diharapkan mampu menggambarkan kondisi terkini layanan air minum dan air limbah
domestic DKI Jakarta, memberikan data terkini untuk kebutuhan analisis, perencanaan program,
penyusunan skala prioritas lokus program, juga dalam pemantauan kemajuan hasil pengembangan
layanan.
b. Diskusi lintas Organisasi Perangkat Daerah (OPD) dan pelaku yang terkait dalam pengembangan
layanan air minum dan air limbah domestik, melalui pertemuan dan FGD Forum Air Minum dan
Penyehatan Lingkungan DKI Jakarta, untuk membahas:
 Identifikasi isu dan permasalahan pokok.
 Perumusan wilayah prioritas penanganan, air minum dan air limbah domestik.
c. Lokakarya partisipatif lintas OPD, kementerian, dan pelaku yang terkait dalam pengembangan
layanan air minum dan air limbah domestik, untuk membahas:
 Perumusan strategi dan program (intervensi) kunci
 Penyepakatan strategi, program, kegiatan, dan wilayah penanganan prioritas
Mekanisme kerja sama dan kolaborasi antar pelaku
4
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
Pihak yang Terlibat:
Penyusunan Desain Besar melibatkan berbagai perangkat daerah di lingkungan Pemerintahan Provinsi
DKI Jakarta dan sejumlah mitra pembangunan, dengan dukungan bantuan teknis dari USAIDIUWASH PLUS.
Perangkat daerah DKI Jakarta yang terlibat meliputi Kantor Deputi Gubernur bidang Tata Ruang dan
Lingkungan Hidup, Bappeda, Dinas Sumber Daya Air, Dinas Lingkungan Hidup, Dinas Perindustrian
dan Energi, Dinas Pemberdayaan, Perlindungan Anak, dan Pengendalian Penduduk, Dinas Perumahan
Rakyat dan Kawasan Permukiman, Dinas Kesehatan, Biro Penataan Kota dan Lingkungan Hidup, Biro
Tata Pemerintahan, Dinas Komunikasi dan Informasi, PAM Jaya, dan PD PAL Jaya. Adapun mitra
pembangunan yang terlibat meliputi Japan International Cooperation Agency (JICA) bersama
partnernya PT. Indokoei, ICLEI, Plan International Indonesia, WVI dan pihak lainnya yaitu Jejaring Air
Minum dan Penyehatan Lingkungan (AMPL).
5
DESAIN BESAR SEBAGAI “JEMBATAN” PENYUSUNAN RPJMD 2018-2022
LAYANAN AIR MINUM DAN AIR LIMBAH DOMESTIK
2 KONDISI TERKINI DAN ISU
STRATEGIS PENYEDIAAN LAYANAN
AIR MINUM DAN AIR LIMBAH
DOMESTIK DKI JAKARTA
Pemerintah Provinsi DKI Jakarta mencatat sampai dengan medio 20172, cakupan penduduk DKI Jakarta
yang belum terlayani air minum mencapai 45% atau sekitar 4.63 juta jiwa. Sementara terdapat sekitar 470
ribu rumah tangga (atau sekitar 14% penduduk) yang masih buang air besar sembarangan (BABS). Studi
Bank Dunia3 menunjukkan bahwa 86% air limbah domestik tidak dikelola dengan aman dimana 60% di
antaranya mencemari sungai/wilayah sekitar.
2.1 Tinjauan Visi dan Misi DKI Jakarta 2018-2022
Pembangunan Provinsi DKI Jakarta pada periode 2018-2022 diselenggarakan dengan mengacu pada
Visi dan Misi Kepala Daerah terpilih, sebagaimana dituangkan dalam RPJMD Provinsi DKI Jakarta
2017-2022.
Visi DKI Jakarta 2018-2022, yaitu Jakarta kota maju, lestari, dan berbudaya yang warganya terlibat
dalam mewujudkan keberadaban, keadilan, dan kesejahteraan untuk semua, akan diwujudkan
melalui misi berikut:
1. Menjadikan Jakarta kota yang aman, sehat, cerdas, berbudaya, dengan memperkuat nilai-nilai
keluarga dan memberikan ruang kreativitas melalui kepemimpinan yang melibatkan, menggerakkan
dan memanusiakan.
2. Menjadikan Jakarta kota yang memajukan kesejahteraan umum melalui terciptanya lapangan kerja,
kestabilan dan keterjangkauan kebutuhan pokok, meningkatnya keadilan sosial, percepatan
pembangunan infrastruktur, kemudahan investasi dan berbisnis, serta perbaikan
pengelolaan tata ruang.
3. Menjadikan Jakarta tempat wahana aparatur negara yang berkarya, mengabdi, melayani, serta
menyelesaikan berbagai permasalahan kota dan warga, secara efektif, meritokratis dan
berintegritas.
4. Menjadikan Jakarta kota yang lestari, dengan pembangunan dan tata kehidupan yang memperkuat
daya dukung lingkungan dan sosial.
5. Menjadikan Jakarta ibukota yang dinamis sebagai simpul kemajuan Indonesia yang bercirikan
keadilan, kebangsaan, dan kebhinekaan
Sejumlah value dalam pernyataan visi dan misi DKI Jakarta memberikan arah bagaimana kondisi yang
harus diwujudkan melalui pembangunan berbagai bidang, termasuk sector yang berkaitan dengan
2
3
6
Data pada Draft RPJMD 2018-2022
Poor Sanitation Costs Jakarta About IDR 16.2 T per year, WSP, World Bank, 2016
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
layanan air minum dan air limbah domestik. Kondisi yang harus diwujudkan ini selanjutnya menjadi
arah/orientasi hasil pembangunan layanan air minum dan air limbah domestik DKI Jakarta.
Kondisi yang berkaitan erat dan menjadi arah/orientasi hasil pembangunan layanan air minum dan air
limbah domestik, adalah :
1. Jakarta yang Sehat;
Jakarta yang Sehat dimaknai dengan menurunnya angka kejadian penyakit. Sehingga pembangunan
layanan air minum dan sanitasi diarahkan agar berkontribusi dalam penurunan angka kejadian
penyakit yang diakibatkan/ditularkan air dan sanitasi yang buruk
2. Jakarta yang Cerdas
Jakarta yang Cerdas dimaknai dengan ‘brain development’ yang dimulai sejak 1000 Hari Pertama
Kehidupan dan tingginya tingkat kehadiran siswa di sekolah untuk penciptaan generasi penerus
yang lebih berkualitas. Sehingga pembangunan layanan air minum dan sanitasi diarahkan agar
berkontribusi pada penurunan resiko diare pada (i) anak-anak usia sekolah, (ii) ibu hamil, (iii)
anak-anak usia di bawah 2 tahun.
Pencegahan diare berulang pada ibu hamil dan anak-anak usia di bawah dua tahun ditujukan untuk
menurunkan resiko stunting yang nantinya mempengaruhi kemampuan belajar dan kecerdasan
anak.
3. Jakarta yang Bermartabat dan memajukan kesejahteraan umum;
Jakarta yang bermartabat dimaknai dengan tidak ada lagi warga yang Buang Air Besar Sembarangan
(BABS) dan seluruh warga terpenuhi layanan dasar air minum dan sanitasi yang aman dan
berkelanjutan. Sehingga pembangunan layanan air minum dan sanitasi diarahkan agar berkontribusi
pada pemenuhan layanan dasar air minum dan sanitasi aman bagi semua warga.
4. Jakarta yang Lestari;
Jakarta yang lestari dimaknai dengan terpeliharanya daya dukung lingkungan dalam menunjang
berbagai aktivitas kota. Sehingga pembangunan layanan air minum dan sanitasi diarahkan agar
berkontribusi pada
 Tersedianya sumber air baku
 Hasil pengolahan air limbah yang memenuhi baku mutu
 Turunnya secara signifikan tingkat pencemaran sumber air baku
 Terkendalinya penggunaan air tanah di DKI Jakarta
Sedangkan Visi DKI Jakarta untuk sektor air minum dan air limbah domestik/sanitasi adalah pelayanan
untuk semua, termasuk masyarakat berpenghasilan rendah (MBR), dan masyarakat yang tinggal di
kawasan informal atau Kepulauan Seribu. Melalui visi: ‘Air Minum dan Air Limbah/Sanitasi
Aman untuk Semua’, diharapkan tidak ada lagi masyarakat yang tidak mendapatkan pelayanan air
minum dan air limbah aman yang merupakan layanan dasar. Terlebih, pelayanan air minum dan air
limbah yang aman merapakan salah satu faktor penting untuk meingkatkan derajat kesehatan
masyarakat, terutama anak-anak. Visi air minum dan air limbah/sanitasi DKI Jakarta juga sejalan dengan
target Pemerintah Indonesia yaitu Akses Universal, dan gerakan global Tujuan Pembangunan
Berkelanjutan (Sustainable Development Goals) yaitu tidak ada satu pun yang tertinggal (No one left
behind)
7
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
2.2 Kondisi Terkini Layanan Air Minum dan Air Limbah Domestik
Provinsi DKI Jakarta dengan luas wilayah 662.33 Km2 (berdasarkan RKPD Tahun 2016) terdiri dari 6
kota/kabupaten, 44 kecamatan, dan 267 kelurahan. Dengan populasi lebih dari 10.2 juta jiwa pada
Tahun 2015, TNP2K mencatat 9.7% atau 992,308 jiwa diantaranya sebagai penduduk dengan kondisi
kesejahteraan 40% terendah di Indonesia (Below 40%/B40%).
2.2.1
Kondisi Layanan Air Minum
Tinjauan terhadap kondisi layanan air minum dilakukan terhadap indikator layanan sbb:
1. Cakupan akses air minum perpipaan; secara total penduduk terlayani dan pada kelompok
Masyarakat Berpenghasilan Rendah/MBR

Tingkat akses

Tingkat konsumsi air minum perpipaan

Persentase air tidak berekening (non-revenue water) PAM Jaya

Ketersediaan air baku
2. Cakupan akses air minum bukan perpipaan

Tingkat akses terhadap air minum bukan perpipaan

Tingkat penggunaan air tanah

Kerawanan/resiko penggunaan air tanah/sungai tercemar
Cakupan Akses Air Minum Perpipaan
Cakupan penduduk DKI Jakarta yang telah memiliki akses terhadap air minum ditampilkan dalam
Tabel 1 berikut ini:
Tabel 1 Cakupan Akses Air Minum DKI Jakarta, 2015
No
Perihal
1
Jumlah penduduk (Rumah Tangga)
2
Rumah Tangga*
Rumah Tangga
Berpenghasilan Rendah**
2,700,310
264,788
Jumlah pelanggan perpipaan/ledeng (Rumah
Tangga dan Rusunawa)
721,882
81,960
3
Jumlah penduduk dengan akses non perpipaan
683,745
72,320
4
Cakupan akses air minum aman
55%***
58%
5
Cakupan akses perpipaan terhadap total
Rumah Tangga
27%
31%
*
**
***
Bersumber BPS DKI Jakarta, 2016 dan Olah Data Susenas 2016
Bersumber TNP2K
RPJMD DKI Jakarta 2018-2022
Tabel 1 di atas menunjukkan masih terbatasnya cakupan rumah tangga yang telah memiliki akses
terhadap air minum aman (55%). Dengan kata lain, 45% rumah tangga di Jakarta menggunakan air dari
sumber yang tidak aman. Cakupan akses air minum aman pada kelompok MBR (58%) relatif lebih baik
dibandingkan rumah tangga pada umumnya. Di Kep. Seribu, cakupan akses telah mencapai 77%
penduduk (Susenas 2016), meskipun kemampuan layanan air minum saat ini terbatas hanya untuk
kebutuhan domestik.
8
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
Cakupan akses air minum perpipaan baru menjangkau 27% dari total rumah tangga.
Masih terbatasnya cakupan akses air minum perpipaan ini menjadikan 73% rumah tangga di Jakarta
harus mengandalkan air tanah atau air sungai sebagai sumber air minumnya. Tabel 1 juga menunjukkan
bahwa meskipun cakupan akses air minum aman pada kelompok MBR (58%) relatif lebih baik
dibandingkan rumah tangga pada umumnya (55%), MBR relatif tetap lebih sulit menjangkau layanan air
minum perpipaan. Hanya 31% dari seluruh rumah tangga berpenghasilan rendah—atau setara 3% dari
seluruh rumah tangga— yang telah memiliki akses terhadap layanan air minum perpipaan. Kondisi ini
menunjukkan perlunya keberpihakan layanan perpipaan bagi MBR.
Tingkat konsumsi air minum perpipaan sangat tinggi. Badan Regulator PAM mencatat bahwa
pada tahun 2015, rata-rata konsumsi air minum per pelanggan adalah 33.5 m3/bulan. Hal ini setara
dengan 223 liter/orang/hari, dua kali lipat lebih tinggi dari standar konsumsi air minum perkotaan4
sebesar 120 liter/orang/hari. Data ini menunjukkan pola/perilaku masyarakat dalam penggunaan air
yang kurang bijak, sangat boros, dan kurang peduli atas keberlanjutan ketersediaan air bersih. Di sisi
lain, data ini juga menunjukkan perlunya pembenahan pengelolaan layanan air minum guna mencegah
pemborosan air oleh sebagian kecil cakupan rumah tangga yang telah menikmati layanan air minum
perpipaan (27% dari total rumah tangga).
Persentase air tidak berekening (non-revenue water) PAM Jaya masih tinggi. Berdasarkan
laporan Kinerja PDAM Tahun 2015, tingkat kehilangan air/persentase air tidak berekening PAM Jaya
mencapai 42%. Tingkat air tidak berekening ini 2 kali lipat lebih tinggi dari batas yang diatur dalam
Keputusan Menteri Dalam Negeri No 47 Tahun 1999 tentang Pedoman Penilaian Kinerja Perusahaan
Daerah Air Minum, bahwa batas maksimal kebocoran air bersih untuk PAM sebesar 20%.
Ketersediaan air baku menunjukkan kondisi defisit sejak tahun 2016 sampai dengan
tahun 2029. Perhitungan PAM Jaya akan tingkat ketersediaan air baku terhadap kebutuhan layanan
menunjukkan kondisi defisit sejak Tahun 2016 sampai dengan Tahun 2029 mendatang (Gambar 2). Hal
ini mengindikasikan asumsi dan strategi yang diterapkan dalam upaya pemenuhan air baku layanan
perpipaan DKI Jakarta ini perlu ditinjau kembali guna memastikan dukungan keandalan ketersediaan
air baku dalam pemenuhan akses air minum aman dan berkelanjutan, baik melalui jaringan perpipaan
dan bukan jaringan perpipaan (BJP).
4
RPJMD DKI Jakarta 2017-2022
9
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
Gambar 2 Rencana Pengembangan Air Minum DKI Jakarta 2017-2030
Sumber: PAM Jaya, 2017
Cakupan Akses Air Minum Bukan Perpipaan
Tinjauan sebelumnya terhadap cakupan layanan air minum menunjukkan 73% rumah tangga di DKI
Jakarta belum menggunakan akses air minum perpipaan. Sumber air yang digunakan rumah tangga ini
termasuk air tanah dan sungai. Tingginya penggunaan air tanah ini telah turut berpengaruh pada laju
penurunan laju muka tanah. Menurut catatan Direktorat Jenderal Sumber Daya Air Kementerian
PUPR, Jakarta mengalami penurunan muka tanah 5-12 cm per tahun.
Selain terkait penurunan muka tanah, tingginya tingkat penggunaan air tanah ini perlu menjadi
perhatian mengingat tingginya tingkat pencemaran air, baik pada air sungai maupun air tanah tersebut.
Penggunaan sumber air tercemar tentunya mengancam kesehatan warga Jakarta. Data hasil
pemantauan kualitas air Sungai Ciliwung pada 14 titik pantau menunjukkan konsentrasi Fecal Coliform
mencapai 100.000/100 ml, di atas baku mutu yang ditetapkan yaitu, 2.000/100ml. Kondisi kualitas air
tanah dan air sungai DKI Jakarta hasil pemantauan tahun 2015 ditampilkan Tabel 2 dan Tabel 3 berikut
ini.
Tabel 2 Status Mutu (Indeks Pencemaran) Air Tanah Periode Kedua di DKI Jakarta
Tahun 2015
10
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
Tabel 3 Jumlah Titik Pemantauan Berdasarkan Status Mutu Per Periode di DKI Jakarta
Tahun 2015
11
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
Gambar 3 Peta Kelurahan dengan Rumah Tangga (RT) yang memiliki Akses Ledeng
Terbatas dan berada di Wilayah dengan Status Kualitas Air Tanah/Sungai Parah, dan
masih dalam Wilayah dengan Jaringan PAM Jaya
Sumber: Peta Interaktif 2017 – data dikumpulkan dari berbagai sumber
12
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
Gambar 4 Peta Kelurahan dengan MBR (Rumah Tangga) yang memiliki Akses Ledeng
Terbatas dan berada di Wilayah dengan Status Kualitas Air Tanah/Sungai Parah, dan
masih dalam Wilayah dengan Jaringan PAM Jaya
Sumber: Peta Interaktif 2017 – data dikumpulkan dari berbagai sumber
13
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
Gambar 5 Peta Rumah Tangga di Kepulauan Seribu dengan Akses Air Minum dan
Sanitasi Sangat Rendah
Kelurahan Pulau Untung Jawa
Kelurahan Pulau Kelapa
Kelurahan Pulau Panggang
Kelurahan Harapan
2.2.2
Kondisi Layanan Pengelolaan Air Limbah Domestik
Tinjauan terhadap kondisi layanan pengelolaan air limbah domestik dilakukan terhadap indikator
layanan sbb:
1. Cakupan akses jamban dan cakupan penduduk yang telah mengakses layanan pengolahan lumpur
tinja; secara total penduduk dan pada kelompok Masyarakat Berpenghasilan Rendah/MBR atau
kelompok B40%
2. Dampak dari kondisi layanan pengelolaan air limbah domestik
Cakupan Akses Jamban Sehat
Berdasarkan data STBM (http://www.stbm-indonesia.org/monev/), sampai dengan 27 Oktober 2017,
cakupan penduduk DKI Jakarta berdasarkan akses terhadap jamban ditampilkan pada Gambar 7
berikut ini.
14
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
Gambar 6 Cakupan Warga DKI Jakarta (%) Berdasarkan Akses Thd Jamban
100
80
75
60
40
20
7
4
Jamban Sehat Semi
Permanen
Jamban Sharing
14
0
Jamban Sehat
Permanen
Buang Air Besar
Sembarangan
Sumber: olah data STBM pada http://www.stbm-indonesia.org/monev/
Data tsb menyatakan, sampai dengan 27 Oktober 2017, baru 86% warga DKI yang sudah
menggunakan jamban. Kepemilikan jamban baru mencapai 82%, dimana 7%-nya tergolong sanitasi
dasar. Terdapat 14% warga yang masih Buang Air Besar Sembarangan (BABS), atau ini setara dengan
470 ribu KK.
Pada rumah tangga miskin/MBR, berdasarkan data 2015 (TNP2K), cakupan kepemilikan jamban baru
61%, dan 53% dari total MBR telah memiliki tangki septik/IPAL. Jika dibandingkan dengan rumah
tangga pada umumnya, maka dapat dikatakan MBR memang lebih sulit memiliki jamban demikian pula
halnya dengan tangki septiknya.
Gambar 7 Peta Rumah Tangga yang Tidak Memiliki Jamban
Sumber: Peta Interaktif 2017 – data dikumpulkan dari berbagai sumber
15
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
Gambar 8 Peta Rumah Tangga yang Tidak Memiliki Tangki Septik
Sumber: Peta Interaktif 2017 – data dikumpulkan dari berbagai sumber
Cakupan Penduduk yang Telah Mengakses Layanan Pengelolaan Air Limbah Domestik
Sampai dengan 2016, akses layanan pengelolaan air limbah domestic, berdasarkan data PD PAL, baru
menjangkau 13.52% warga Jakarta, terdiri dari 10.08% dengan layanan terpusat (off-site), dan 3,44%
dengan layanan setempat (on-site). Dengan kata lain, 86% air limbah domestik penduduk Jakarta
memang belum mendapatkan penanganan yang sesuai.
Gambar 9 Cakupan Layanan Pengelolaan Air Limbah Domestik
Sumber: PDPAL, 2017
Selain layanan oleh PDPAL, terdapat juga layanan penyedotan lumpur tinja oleh swasta. Namun belum
tersedia data yang dapat diverifikasi berapa banyak dari layanan swasta tersebut yang membuang
16
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
lumpurnya ke IPLT. Jika merujuk pada hasil study WSP, 17% dari penyedotan lumpur tinja ini dibuang
secara illegal (illegally dumped). Praktik ini sama berbahayanya dengan praktik memiliki jamban namun
tanpa pengolahan (mis. Septic tank) karena berpotensi besar untuk mencemari badan air.
Gambar 10 Diagram Alur Tinja di Jakarta
Sumber: WSP, Bank Dunia, 2016
Masih tingginya jumlah warga yang Buang Air Besar Sembarangan, jumlah rumah tangga yang belum
dilengkapi dengan tangki septik yang aman, serta masih terbatasnya cakupan layanan pengelolaan air
limbah domestik, menjadikan tingginya tingkat pencemaran air dan tingginya volume air sisa
penggunaan yang tidak dapat dimanfaatkan kembali. Hal ini juga selanjutnya mengurangi peluang
pemenuhan kebutuhan air dari hasil pengolahan air limbah domestik.
Dampak dari Kondisi Layanan Pengelolaan Air Limbah Domestik
Tinjauan terhadap kondisi akses sanitasi dan layanan pengelolaan air limbah domestik DKI Jakarta ini,
jika dibandingkan dengan kondisi 2012-2013, relatif tidak jauh berbeda. Hasil studi Bank Dunia,
menggunakan data 2012-2013, menunjukkan kondisi yang masih relevan dengan kondisi saat ini.
Dengan 86% limbah tinja Jakarta yang tidak ditangani dengan aman, tidak dapat disangkal tingginya
pencemaran bakteri e-coli pada badan air (baik air tanah maupun air sungai). Hal ini telah turut
bertanggung jawab pada tingginya kasus diare, terutama pada anak-anak.
17
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
Sebanyak 27 dari total 44 Puskesmas di wilayah DKI Jakarta, mencatat diare sebagai satu dari 10
penyakit paling banyak ditangani Puskesmas. Proporsi Puskesmas dengan catatan diare termasuk 10
penyakit paling banyak ditangani berada pada kisaran 50%-75%, dimana paling tinggi di Jakarta Barat
(75%) dan Jakarta Timur (70%). Tidak hanya di Puskesmas, Rumah Sakit pun mencatat kasus diare
(Gastro Entheritis/GE) sebagai penyakit yang harus menjadi perhatian. Selama Januari-September
2017, kasus diare yang ditangani Rumah Sakit berjumlah 12,079 kasus, dengan jumlah kasus terbanyak
di wilayah Jakarta Timur dan Jakarta Barat. Tinjauan terhadap usia pasien diare, 40% kasus diare
terjadi pada anak-anak usia 0-4 tahun, dan jumlah kasus diare pada anak-anak ini terbanyak berada di
wilayah Jakarta Timur dan Jakarta Utara (berdasarkan hasil olah data http://surveilans-dinkesdki.net).
Diare pada anak-anak ini, terutama pada anak-anak usia 0-2 tahun perlu dicegah dan/atau dikendalikan
untuk mencegah/mengurangi resiko terjadinya stunting, sebagai salah satu upaya menciptakan generasi
yang sehat dan cerdas.
2.3 Isu Strategis Pembangunan Layanan Air Minum dan Air Limbah
Domestik DKI Jakarta
Berdasarkan tinjauan kondisi terkini layanan air minum dan air limbah domestik DKI Jakarta, dapat
disimpulkan bahwa permasalahan utama layanan air minum dan air limbah DKI Jakarta adalah sebagai
berikut:
Permasalahan layanan air minum, meliputi:
1. Terbatasnya akses air minum perpipaan bagi MBR;
2. Terbatasnya cakupan layanan air minum perpipaan
3. Masih tingginya tingkat air tidak berekening/non-revenue water pada layanan operator
4. Penggunaan air tanah yang masih sangat tinggi sehingga memperparah laju penurunan muka tanah
5. Ketersediaan sumber air baku yang layak dan berkelanjutan
Permasalahan layanan pengelolaan air limbah domestik, meliputi:
1. Belum dilakukan/efektifnya upaya perubahan perilaku melalui pemicuan dan pasca pemicuan
menuju Stop BABS dan 4 pilar STBM lainnya, promosi, dan edukasi masyarakat
2. Terbatasnya kepemilikan jamban pada MBR
3. Masih tingginya jumlah rumah tangga yang belum dilengkapi tangki septik yang aman
4. Terbatasnya cakupan layanan SPALD baik terpusat maupun setempat
Dikaitkan dengan visi dan misi DKI Jakarta 2018-2022, maka rumusan isu strategis dalam
pembangunan layanan air minum dan air limbah domestik DKI Jakarta adalah sebagai berikut:
1. Ketersediaan air baku;
Sebagaimana hasil estimasi PAM Jaya, Jakarta mengalami defisit kapasitas air baku sampai dengan
2029 mendatang. Tingkat konsumsi air oleh pelanggan yang mencapai rata-rata 223
liter/orang/hari, belum optimalnya ‘penangkapan’ air hujan untuk memperbesar cadangan air, dan
masih rendahnya pemanfaatan kembali air hasil pengolahan limbah domestik, serta masih tingginya
pencemaran badan air sungai, dinilai harus menjadi fokus penanganan sebelum mengupayakan
sumber air baku dari luar wilayah Jakarta.
18
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
Untuk itu, diperlukan dukungan teknologi dan kebijakan/regulasi dalam mendorong perubahan
perilaku penggunaan air oleh pelanggan, upaya menangkap air hujan di seluruh wilayah, upaya
meningkatkan fungsi waduk, sungai, serta meningkatkan keterkaitan kinerja di antara PDPAL
dengan PAM Jaya.
2. Akses masyarakat pada air minum yang aman;
Cakupan akses air minum yang bersih dan berkelanjutan baru menjangkau 51% warga Jakarta.
Hanya 27% rumah tangga di Jakarta yang telah menggunakan layanan air minum perpipaan
meskipun cakupan wilayah yang telah dilayani PAM Jaya mencapai 60%. Dengan demikian, 73%
rumah tangga di Jakarta menggunakan air tanah/sungai, yang sebagian dari warga tersebut berada
di wilayah dengan kondisi air tanah/sungai buruk. Ekspansi layanan dan promosi penggunaan air
minum dari sumber yang aman dinilai harus segera dilakukan guna mengurangi resiko penggunaan
air tanah tercemar serta mengurangi tingkat penggunaan air tanah itu sendiri.
Diperlukan tinjauan kembali atas kemampuan layanan sistem pelayanan air minum yang ada saat
ini, baik dari sisi teknis, pembiayaan, dan kewenangan pengembangan pilihan layanan guna
mengoptimalkan sistem layanan saat ini. Hal berikutnya yang diperlukan adalah edukasi dan
promosi bagi warga untuk beralih ke layanan jaringan perpipaan atau beralih menggunakan sumber
air yang aman, dengan dukungan penegakan aturan/kebijakan untuk memastikan setiap warga
menggunakan sumber air minum yang aman dan berkelanjutan.
3. Layanan air minum aman bagi rumah tangga berpenghasilan rendah/MBR dan
kawasan prioritas butuh air minum, termasuk di Kep. Seribu;
Baru sekitar 31% rumah tangga yang tergolong MBR yang telah mengakses layanan PAM Jaya.
Sedangkan di Kepulauan Seribu, kemampuan layanan air minum saat ini terbatas hanya untuk
kebutuhan domestik. Pengembangan layanan air minum di Kepulauan Seribu sangat dibutuhkan
terutama untuk menunjang pengembangan layanan publik lainnya seperti pembangunan fasilitas
pendidikan, layanan kesehatan, dan perkantoran/jasa/usaha lainnya.
Bagi MBR, diperlukan pilihan layanan dan pembiayaan. Sedangkan bagi Kepulauan Seribu,
diperlukan pilihan-pilihan teknologi dan sumber air baku yang memungkinkan pembiayaan tetap
memenuhi prinsip cost-effectiveness, termasuk dalam hal pengelolaan operasi dan pemeliharaannya.
4. Akses layanan Sistem Pelayanan Air Limbah Domestik (SPALD) aman melalui
sistem off-site (terpusat);
Cakupan layanan SPALD melalui sistem terpusat dan komunal baru menjangkau sekitar 10%
penduduk dari target 23% pada akhir 2020 dan 65% pada akhir 2022 (Peraturan Gubernur No 41
Tahun 2016).
Dalam upaya pemenuhan target cakupan layanan SPALD terpusat tersebut, dinilai perlu meninjau
kembali kemampuan layanan saat ini, baik dari sisi teknis, pembiayaan, dan kewenangan
pengembangan pilihan layanan, khususnya bagi rumah tangga yang tergolong MBR. Hal ini perlu
dilakukan untuk mengoptimalkan sistem layanan saat ini maupun untuk melakukan
pengembangan/penyesuaian.
19
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
Selanjutnya, diperlukan upaya terintegrasi dalam menangani rumah tangga yang belum memiliki
jamban yang berada di zona-zona prioritas penanganan Tahun 2012-2022, terutama dalam hal:

Promosi perubahan perilaku dan penggunaan jamban sehat permanen

Meningkatkan kesiapan rumah tangga menyambung ke jaringan
5. Akses masyarakat pada layanan SPALD aman, terutama untuk MBR dan kawasan
prioritas, melalui sistem on-site (setempat)
Cakupan layanan SPALD melalui sistem setempat baru menjangkau sekitar 3.44% penduduk.
Mempertimbangkan masih tingginya jumlah rumah tangga yang belum dilengkapi jamban sehat
dengan tangki septik aman, maka penanganan isu ini memerlukan:

Upaya perubahan perilaku

Promosi dan edukasi masyarakat tentang sanitasi aman melalui sistem setempat
individu/komunal

Promosi pilihan jamban sehat permanen (dilengkapi tangki septik aman) dan komunal, dengan
layanan penyedotan lumpur tinja terjadwal di zona yang belum prioritas sampai dengan 2022
Kelima isu strategis tersebut selanjutnya menjadi dasar pengembangan strategi penanganan, dengan
mempertimbangkan aspek pilihan teknologi, kelembagaan, pembiayaan, sosial-ekonomi masyarakat,
dan aspek lingkungan.
2.4 Kebutuhan, Tantangan, dan Peluang Pengembangan Layanan Air
Minum dan Air Limbah Domestik DKI Jakarta
2.4.1
Kebutuhan
Berdasarkan lima isu strategis yang dikemukakan sebelumnya, pengembangan strategi, program, dan
kegiatan terpadu pembangunan layanan air minum dan air limbah domestik DKI Jakarta perlu
mempertimbangkan sejumlah kebutuhan berikut:
1. Optimasi sistem layanan saat ini;
Pada layanan air minum, optimasi sistem layanan eksisting meliputi upaya penghematan konsumsi
air oleh pelanggan, penurunan tingkat kebocoran/kehilangan air (non-revenue water) oleh operator,
peningkatan kualitas layanan jaringan perpipaan, dan promosi layanan jaringan perpipaan untuk
memperbesar cakupan rumah tangga dengan sambungan rumah di wilayah yang telah dilalui
jaringan pipa PAM Jaya.
Pada layanan SPALD setempat, optimasi sistem layanan eksisting memerlukan upaya peningkatan
kualitas Layanan Lumpur Tinja Terjadwal (L2T2), promosi penggunaan tangki septik aman, dan
L2T2 yang dilengkapi pilihan pembiayaan yang lebih memudahkan, terutama bagi MBR.
Optimasi sistem layanan saat ini ini juga memerlukan dukungan penataan wewenang, hak, dan
kewajiban antara operator dan regulator guna memastikan kapasitas layanan yang ada saat ini
beroperasi sesuai (i) desain teknis, (ii) pembiayaan, dan (iii) pengaturan kelembagaan yang
20
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
ditetapkan sebelumnya dan mampu menyesuaikan dengan prioritas kebutuhan layanan selama
2018-2022.
2. Ekspansi layanan menuju 100% akses air minum dan sanitasi aman dan
berkelanjutan;
Pada layanan air minum maupun air limbah domestik, ekspansi perlu mempertimbangkan indikator
yang ditetapkan, baik pada agenda akses universal, maupun agenda SDGs.
Dikaitkan dengan tingginya cakupan warga yang masih menggunakan air tanah, maka ekspansi
layanan air minum perlu didahului dengan pemetaan kembali zona-zona beresiko penyedotan air
tanah tinggi/intensif. Selanjutnya, ekspansi layanan ini memerlukan perbaikan kualitas layanan
jaringan perpipaan, fasilitasi percepatan pengembangan sarana-prasarana, promosi/edukasi warga
untuk beralih ke layanan perpipaan, serta dukungan pengawasan/penegakan aturan penyedotan air
tanah, terutama pada kawasan yang air tanahnya tercemar.
Bagi kawasan yang tidak memungkinkan dilayani dengan jaringan perpipaan, maka pilihan-pilihan
layanan Bukan Jaringan Perpipaan (BJP) perlu dikembangkan dan diterapkan.
Ekspansi layanan air limbah domestik sangat memerlukan dukungan upaya perubahan perilaku
masyarakat. Perubahan perilaku ini menjadi salah satu prasyarat pokok dalam mewujudkan sanitasi
total yang aman dan berkelanjutan. Kebutuhan berikutnya dalam ekspansi layanan air limbah
domestik ini adalah percepatan perluasan layanan jaringan system terpusat (off-site), peningkatan
kualitas layanan baik secara terpusat maupun setempat (on-site), pengembangan dan diseminasi
pilihan jamban sehat dan tangki septik yang siap menuju jaringan terpusat dan/atau komunal, serta
promosi penggunaan tangki septik aman dan penyedotan berkala di wilayah yang tidak dilayani
jaringan terpusat.
3. Pemenuhan kebutuhan air baku
Kebutuhan dalam pemenuhan kebutuhan air baku meliputi upaya penghematan konsumsi air (yang
selanjutnya juga menghemat air yang dibuang), upaya penurunan tingkat kebocoran/kehilangan air
oleh operator, revitalisasi waduk/embung untuk berfungsi sesuai desain sebagai prasarana
tangkapan air dan sumber air baku, normalisasi sungai, kerjasama antar daerah dalam
memelihara/meningkatkan kuantitas dan kualitas air sungai, serta kebutuhan untuk pengembangan
sumber air baku alternatif (optimasi bauran air domestik).
4. Penerapan/penyesuaian:
Kebutuhan penerapan/penyesuaian yang dimaksud meliputi:
1. Pilihan teknologi layanan untuk kelompok sasaran dan wilayah prioritas
2. Pilihan pembiayaan layanan
3. Dukungan regulasi dan kelembagaan
5. Pemberdayaan dan partisipasi masyarakat
Pengembangan layanan air minum dan air limbah domestik tidak dapat mengabaikan peran penting
partisipasi masyarakat. Pemberdayaan dan partisipasi masyarakat ini sangat dibutuhkan, terutama
dalam hal:

Penggunaan sumber air minum dan sarana sanitasi yang aman dan berkelanjutan
21
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022

Perilaku hemat air dan penggunaan hasil bauran air domestic (untuk kebutuhan tertentu)

Pengolahan air minum rumah tangga (PAM RT) yang tepat untuk mencegah diri, keluarga, dan
lingkungan dari resiko penyakit akibat konsumsi air yang tidak aman/layak

Penggunaan jamban sehat permanen, tangki septik aman, dan layanan pengolahan air limbah
aman, baik melalui sistem terpusat, komunal, maupun setempat

Pengoperasian dan pemeliharaan sarana pelayanan air minum ataupun sarana pengelolaan air
limbah domestik komunal

Penyediaan sarana water recharge (sumur resapan, sumur retensi, lubang biopori)

Penyediaan lahan untuk mendukung percepatan pengembangan sarana-prasarana
2.4.2
Tantangan dan Peluang
Memperhatian uraian kebutuhan di atas dan sejumlah hasil review, lokakarya/pembahasan tentang
pelaksanaan program pembangunan terkait layanan air minum dan pengelolaan air limbah DKI Jakarta,
dapat disimpulkan bahwa tantangan utama pembangunan layanan air minum dan air limbah DKI Jakarta
ini terletak pada:

Skala prioritas isu air minum dan air limbah dalam penyelenggaraan pembangunan

Keberpihakan layanan air minum dan air limbah pada kelompok MBR, Kepulauan Seribu, dan
masyarakat yang berada di kawasan rawan air minum dan rawan sanitasi

Keterpaduan program dan kegiatan dari berbagai stakeholder, yaitu perangkat daerah Provinsi
DKI Jakarta, mitra pembangunan, masyarakat, dan dunia usaha.
Adapun peluang utama bagi pembangunan layanan air minum dan air limbah DKI Jakarta ini terletak
pada:
1. Keselarasan dengan misi pembangunan DKI Jakarta 2018-2022
2. Agenda Nasional Universal Akses, Sustainable Development Goals, dan Agenda Global lainnya
3. Dukungan pembiayaan melalui kolaborasi multipihak
22
DESAIN BESAR SEBAGAI “JEMBATAN” PENYUSUNAN RPJMD 2018-2022
LAYANAN AIR MINUM DAN AIR LIMBAH DOMESTIK
3 TUJUAN DAN TARGET PENYEDIAAN
LAYANAN AIR MINUM DAN AIR
LIMBAH DOMESTIK DKI JAKARTA
Pentahapan menuju layanan air minum dan air limbah domestik yang aman dan berkelanjutan selama
2018-2022 mengenal 3 (tiga) fase, fase akselerasi (2018-2019), fase peningkatan kualitas layanan (20202021), dan fase pemantapan kualitas layanan (2022). Setiap tahapan/fase memiliki target tertentu dan
strategi pokok. Target dan strategi pokok di setiap fase ini selanjutnya menjadi panduan formulasi program
dan kegiatan beserta target hasil yang terukur.
3.1 Tujuan Pembangunan Layanan Air Minum dan Air Limbah
Domestik DKI Jakarta 2018-2022
Tujuan pembangunan layanan air minum dan air limbah domestik DKI Jakarta 2018-2022 disusun
berdasarkan visi dan misi pembangunan DKI Jakarta 2018-2022. Misi yang paling berkaitan erat dengan
fungsi layanan air minum dan pengelolaan air limbah adalah misi pertama, misi kedua, dan misi
keempat, sebagaimana ditunjukkan pada Tabel 4 berikut.
Tabel 4 Visi-Misi DKI Jakarta dan Tujuan Pembangunan Layanan Air Minum dan Air
Limbah Domestik 2018-2022
1
2
Misi
Menjadikan Jakarta
kota yang aman, sehat,
cerdas, berbudaya,
dengan memperkuat
nilai-nilai keluarga dan
memberikan ruang
kreativitas melalui
kepemimpinan yang
melibatkan,
menggerakkan dan
memanusiakan.
Menjadikan Jakarta
kota yang memajukan
kesejahteraan umum
melalui terciptanya
lapangan kerja,
kestabilan dan
keterjangkauan
kebutuhan pokok,
meningkatnya keadilan
sosial, percepatan
pembangunan
infrastruktur,
kemudahan investasi
dan berbisnis, serta
perbaikan pengelolaan
tata ruang.
1.
2.
3.
Tujuan
Mencegah/menurunkan resiko
kejadian diare akibat air dan
sanitasi yang buruk
Menghilangkan praktek BABS
di seluruh wilayah
Sasaran
Menurunnya
prevalensi diare
Indikator Sasaran
Prevalensi diare
100% warga DKI
Jakarta Stop BABS
% rumah tangga stop
BABS
Mempercepat pembangunan
infrastruktur bagi layanan
dasar air minum dan sanitasi
aman bagi semua warga
100% warga DKI
memiliki akses
terhadap layanan
dasar air minum dan
sanitasi yang aman
dan berkelanjutan

Cakupan
akses air
minum aman
 Cakupan
akses jamban
sehat
permanen
 Cakupan
layanan
pengelolaan
air limbah
domestik
pada penduduk
secara umum dan
MBR
23
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
Misi
Menjadikan Jakarta
kota yang lestari,
dengan pembangunan
dan tata kehidupan
yang memperkuat daya
dukung lingkungan dan
sosial.
4
4.
Tujuan
Meningkatkan daya dukung
lingkungan dan
memperlambat penurunan
muka air tanah
Sasaran
 Tersedianya
sumber air baku
sesuai kebutuhan
 Terkendalinya
penggunaan air
tanah di DKI
Jakarta
 Turunnya secara
signifikan tingkat
pencemaran air
Indikator Sasaran
 % ketersediaan
air baku
 Pemenuhan baku
mutu effluent air
limbah domestik
Adapun target pembangunan layanan air minum dan air limbah domestik sampai dengan 2022
ditampilkan pada Tabel 5 berikut.
Tabel 5 Target Pembangunan Layanan Air Minum dan Air Limbah Domestik DKI
Jakarta 2018-2022
No
1
2
3
4
5
Indikator Sasaran
Cakupan akses air minum aman
Cakupan akses air minum aman pada MBR
Cakupan akses air minum perpipaan
Cakupan akses air minum perpipaan pada MBR
Cakupan akses jamban sehat
Cakupan akses jamban sehat pada MBR
Cakupan akses layanan SPALD terpusat
Cakupan akses layanan SPALD setempat
Cakupan Rumah Tangga stop BABS
% Pemenuhan kebutuhan air baku
% Pemenuhan baku mutu effluent
Baseline 2015
55.5%5
58%
27%
31%
75%6
61%
10%
3%
86%
82%7
n.a
Target 2022
85%
85%
55%
61%
100%
100%
25%
35%
100%
100%
100%
Dengan pembangunan layanan air minum dan air limbah domestik ini, diharapkan muka air tanah
terpelihara pada level aman dan prevalensi diare dapat dikurangi menuju zero prevalence.
Berdasarkan target tersebut, dilakukan pentahapan pembangunan dan penegasan prioritas penanganan
di setiap tahapan.
3.2 Pentahapan Pembangunan Layanan Air Minum dan Limbah
Domestik DKI Jakarta 2018-2022
Berpedoman pada agenda nasional akses universal 2019, maka pentahapan pembangunan selama
2018-2022 disusun dalam tiga tahapan/fase, yaitu fase akselerasi, fase peningkatan kualitas, dan fase
pemantapan kualitas. Fase akselerasi ditujukan untuk percepatan pemenuhan akses air minum dan
sanitasi (jamban sehat permanen) yang aman dan berkelanjutan. Fase peningkatan kualitas ditujukan
untuk memperbaiki kualitas akses dan kualitas layanan berdasarkan indikator SDGs dan/atau standar
5
Data RPJMD 2017-2022
Data STBM per 27 Oct 2017
7
Data PAM Jaya, 2017
6
24
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
yang ditetapkan nasional ataupun yang ditetapkan Pemerintah DKI Jakarta. Adapun fase pemantapan
ditujukan untuk mempertahankan/memelihara kualitas layanan air minum dan air limbah domestik
sebagai bagian dari upaya pencapaian target SDGs 2030.
Gambar 11 Pentahapan Pembangunan Layanan Air Minum dan Air Limbah Domestik
DKI Jakarta 2018-2022
Mempertahankan/
memelihara kualitas layanan
Meningkatkan kualitas akses
dan layanan
Mempercepat pemenuhan
akses air minum dan sanitasi
aman
2018-2019 (Fase
Akselerasi)
TARGET
 75% akses air minum aman
 100% akses jamban sehat
 100% warga Stop BABS
2020-2021
 45% akses air minum
perpipaan
 40% akses air minum non
perpipaan
 23% layanan SPALD Terpusat
 10% layanan SPALDSetempat
 Percepatan perluasan
layanan bagi MBR dan
kawasan prioritas
 Efisiensi pengelolaan oleh
operator dan optimasi
system layanan eksisting
STRATEGI
POKOK
 Perluasan jaringan layanan air
minum perpipaan dan layanan
SPALD
 Pengurangan penggunaan air
tanah di kawasan air tanah
tercemar,
rawan
land
subsidence, dan intrusi air
laut
 Optimalisasi pemanfaatan  Pemanfaatan hasil olahan grey
sumber air baku yang
water dan black water
tersedia saat ini
sebagai air baku
 Perubahan perilaku menuju  Promosi dan edukasi water
Stop BABS, hemat air, dan
recharging
penggunaan air minum dan
sanitasi aman
 Pengembangan/penerapan pilihan teknologi layanan air
minum dan air limbah domestik bagi Kep. Seribu
2022
 55% akses air minum
perpipaan
 30% akses air minum
non perpipaan
 25% layanan Terpusat
 35% layanan Setempat
 Lanjutan perluasan dan
peningkatan kualitas
layanan
 Lanjutan pengurangan
penggunaan air tanah
 Lanjutan optimalisasi
bauran air domestik
 Lanjutan pembinaan dan
pendampingan peran
serta masyarakat
Adapun yang dimaksud dengan kawasan prioritas adalah yang memenuhi kriteria sbb:
a. Terbatasnya akses pada air minum dan air limbah (santasi) dari jenis layanan apapun,
b. Kualitas dan kuantitas air tanah/sumur termasuk kategori buruk,
c. Banyaknya MBR yang masih belum memiliki akses,
d. Tingkat penyakit berbasis lingkungan yang tinggi,
e. Khusus untuk air limbah, ditambah dengan kriteria (i) wilayah yang dilalui sungai, (ii) masih ada
penduduk BABS
Berdasarkan kriteria tersebut, kawasan prioritas pembangunan layanan air minum dan air limbah
domestik ditampilkan pada peta berikut ini:
25
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
Gambar 12 Peta Kawasan Prioritas Air Minum dan Kawasan Prioritas Sanitasi
Selanjutnya, kelurahan-kelurahan yang termasuk kawasan prioritas air minum dan juga prioritas
sanitasi mencakup 27 kelurahan sebagaimana ditampilkan pada Gambar 14. Daftar kelurahan
selengkapnya pada table 6.
Gambar 13 Peta Kawasan Prioritas Air Minum dan Sanitasi
26
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
Tabel 6 Daftar 27 Kelurahan Kawasan Prioritas Air Minum dan Sanitasi
No
KOTA
KECAMATAN
KELURAHAN
1
Jakarta Utara
Penjaringan
Kamal Muara
2
Jakarta Timur
Pulo Gadung
Kayu Putih*
3
Jakarta Utara
Penjaringan
Penjaringan
4
Jakarta Selatan
Tebet
Tebet Barat*
5
Jakarta Selatan
Mampang Prapatan
Kuningan Barat
6
Jakarta Pusat
Sawah Besar
Mangga Dua Selatan
7
Jakarta Pusat
Tanah Abang
Karet Tengsin
8
Jakarta Timur
Jatinegara
Cipinang Besar Utara
9
Jakarta Barat
Taman Sari
Maphar
10
Jakarta Utara
Pademangan
Ancol
11
Jakarta Utara
Cilincing
Kali Baru
12
Jakarta Pusat
Tanah Abang
Bendungan Hilir
13
Jakarta Pusat
Senen
Kramat
14
Jakarta Barat
Tambora
Duri Utara
15
Jakarta Selatan
Kebayoran Baru
Gandaria Utara
16
Jakarta Utara
Koja
Koja
17
Kepulauan Seribu
Kepulauan Seribu Utara
Pulau Panggang
18
Kepulauan Seribu
Kepulauan Seribu Utara
Pulau Kelapa
19
Kepulauan Seribu
Kepulauan Seribu Selatan
Pulau Untung Jawa*
20
Kepulauan Seribu
Kepulauan Seribu Utara
Pulau Harapan
21
Jakarta Selatan
Kebayoran Baru
Gunung
22
Jakarta Pusat
Sawah Besar
Pasar Baru
23
Jakarta Utara
Tanjung Priok
Tanjung Priok
24
Jakarta Barat
Tambora
Duri Selatan
25
Jakarta Barat
Taman Sari
Keagungan
26
Jakarta Barat
Tambora
Pekojan
27
Jakarta Barat
Taman Sari
Pinangsia
Sumber: Peta Interaktif DKI Jakarta, IUWASH-PLUS, 2017
 Tidak termasuk kawasan rawan sanitasi
Daftar kelurahan kawasan prioritas menggunakan data 2010 dari BPS DKI Jakarta dan data terpadu
2015 dari TNP2K untuk akses Rumah Tangga Kelompok MBR.
Masih diperlukan updating, validasi data, dan re-assessment untuk penetapan kelurahan prioritas
penanganan ini
27
DESAIN BESAR SEBAGAI “JEMBATAN” PENYUSUNAN RPJMD 2018-2022
LAYANAN AIR MINUM DAN AIR LIMBAH DOMESTIK
4 STRATEGI PEMBANGUNAN
LAYANAN AIR MINUM DAN AIR
LIMBAH DOMESTIK DKI JAKARTA
Strategi disusun berdasarkan isu strategis untuk mencapai target di setiap tahapan pembangunan layanan
air minum dan air limbah domestik DKI Jakarta. Masing-masing strategi selanjutnya menjadi dasar
perumusan program/intervensi kunci.
4.1 Strategi Penyediaan Air Baku
Sebagaimana dikemukakan pada Bab 2, bahwa dengan rencana yang ada untuk pengelolaan air baku
selama 2017-2030, Jakarta masih akan mengalami defisit air baku sampai dengan 2029. Untuk itu,
strategi penyediaan air baku perlu dikaji kembali dengan mengevaluasi pengelolaan permintaan
(demand management), strategi penyediaan, dan dukungan kebijakan yang ada.
Dalam Desain Besar ini, penyediaan air baku dilakukan melalui tiga strategi, yaitu:
1.
Efisiensi pengelolaan oleh operator dan konsumsi air oleh masyarakat
2.
Optimalisasi pemanfaatan sumber air yang tersedia saat ini
3.
Pengembangan sumber air alternatif (optimasi bauran air domestik)
Efisiensi pengelolaan oleh operator dilakukan melalui penurunan tingkat air tidak berekening (nonrevenue water/NRW). Hal ini diharapkan akan mampu memaksimalkan manfaat dari ketersediaan air
baku saat ini dalam pemenuhan kebutuhan. Dalam hal pengelolaan permintaan, pola konsumsi air oleh
masyarakat perlu diperbaiki sehingga lebih hemat dan bertanggung jawab. Melalui efisiensi pengelolaan
oleh operator, tingkat air tidak berekening diharapkan dapat ditekan menjadi (maksimal) 20% pada
akhir 2022. Mempertimbangkan biaya yang dibutuhkan, maka penurunan tingkat air tidak berekening
ini akan mengombinasikan sumber pembiayaan dari Pemerintah DKI Jakarta dan sumber lainnya.
Selanjutnya tingkat konsumsi air oleh masyarakat, melalui gerakan hemat air, diharapkan dapat
dikurangi sehingga mendekati standar konsumsi masyarakat perkotaan, yaitu 120 liter/orang/hari.
Optimalisasi pemanfaatan sumber air yang tersedia saat ini dilakukan untuk memaksimalkan manfaat
dari sumber daya air yang tersedia berikut prasarananya. Strategi ini diharapkan bisa menutupi
kekurangan kebutuhan air baku yang saat ini sebagian besar, atau lebih dari 80%, dipasok dari
Jatiluhur. Strategi ini dilakukan antara lain melalui normalisasi sungai guna mengoptimalkan daya
tampung 13 sungai yang ada di Jakarta, yang disertai upaya pengendalian pencemaran air sungai akibat
buangan air limbah domestik dan non domestik ke 13 badan sungai tersebut, agar dapat digunakan
menjadi sumber air baku. Meskipun fungsi utama waduk dan embung adalah untuk
menampung/menahan air dalam rangka pengendalian banjir, dalam Desain Besar ini waduk dan
embung juga diarahkan pemanfaatannya untuk mendukung pemenuhan kebutuhan air baku Jakarta.
Selanjutnya, kerjasama peningkatkan kuantitas dan kualitas air sungai dengan sejumlah pemerintah
daerah yang berbatasan (Jawa Barat dan Banten) juga menjadi salah satu langkah penting dalam
implementasi strategi ini. Strategi optimalisasi lain untuk menambah pasokan air minum di DKI Jakarta
adalah mencari peluang-peluang baru untuk kerja sama dalam pembelian air curah (air sudah diolah
dan siap untuk didistribusikan). Saat ini, kerja sama pembelian air curah (bulk supply) sudah dilakukan
28
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
dengan PDAM Kab. Tangerang, dan akan dijajagi dengan PDAM Kota Tangerang, dan jika
memungkinkan dengan PDAM-PDAM lain di sekitar DKI Jakarta.
Pengembangan sumber air alternatif (optimasi bauran air domestik) dilakukan untuk meningkatkan
cadangan air yang nantinya dapat dimanfaatkan sebagai sumber air untuk penggunaan non konsumsi
(seperti flushing, siram tanaman, kebersihan lingkungan), sehingga meningkatkan ketersediaan air
bersih untuk penggunaan konsumsi (seperti minum, masak, mandi). Optimasi bauran air domestik ini
dilakukan dengan memastikan air hasil pengolahan (efluent) grey water dan black water sesuai dengan
baku mutu yang dipersyaratkan agar dapat digunakan kembali. Untuk itu, dukungan kebijakan dalam
pemanfaatan hasil pengolahan grey water dan black water oleh operator/penyedia layanan dan
masyarakat perlu disediakan.
Strategi pengembangan sumber air alternatif ini juga berkaitan erat dengan upaya konservasi air tanah
dan upaya pemanenan air hujan. Konservasi air tanah ditujukan untuk meningkatkan cadangan air
tanah, yang pada kurun waktu tertentu akan meningkatkan cadangan air permukaan. Sedangkan
pemanenan air hujan ditujukan untuk memaksimalkan manfaat air hujan sebagai sumber air baku
alternatif. Sumber air alternatif lain yang saat ini sudah digunakan adalah air laut untuk wilayah-wilayah
di Kepulauan Seribu, namun skala ekonomis dan pengelolaannya masih harus dikaji ulang agar dapat
menjadi layanan yang berkelanjutan dan terjangkau.
4.2 Strategi Perluasan Akses Masyarakat pada Air Minum Aman
Sekitar 45% penduduk Jakarta belum memiliki akses terhadap air minum yang aman dan berkelanjutan.
Hanya 27% penduduk Jakarta yang telah menggunakan layanan perpipaan (PAM Jaya).
Mempertimbangkan target Akses Universal air minum dan sanitasi 2019, tentunya percepatan
perluasan akses air minum aman ini mutlak diperlukan.
Penanganan isu akses masyarakat pada air minum yang aman akan ditempuh melalui 2 strategi, yaitu
percepatan perluasan akses air minum aman melalui jaringan perpipaan dan non-perpipaan dan
pengurangan penggunaan air tanah, terutama di kawasan-kawasan yang air tanahnya tercemar.
Percepatan perluasan akses air minum perpipaan akan dilakukan melalui perluasan layanan air minum
perpipaan dan promosi konversi air tanah ke air minum perpipaan di wilayah-wilayah yang sudah
dilalui jaringan perpipaan (60% dari wilayah DKI Jakarta) melalui pemenuhan kebutuhan
pengembangan instalasi pengolahan air minum (water treatment plan/WTP) dan pengembangan
jaringan, terutama di kawasan kualitas air tanah buruk. Strategi percepatan perluasan akses ini
selanjutnya diimbangi dengan pembatasan penggunaan air tanah, terutama di kawasan yang air
tanahnya tercemar, sebagai bagian dari upaya perlindungan masyarakat dari resiko penyakit.
Pada kawasan yang masih sulit dijangkau oleh jaringan perpipaan dan kualitas air tanah buruk,
pembatasan penggunaan air tanah ini akan dilakukan dengan pengembangan Sistem Penyediaan Air
Minum Bukan Jaringan Perpipaan/SPAM BJP8 seperti penampungan air hujan, atau sistem penyediaan
air komunal/kawasan (mini plant), serta penegakan aturan pembatasan penggunaan air tanah.
8
SPAM bukan jaringan perpipaan terdiri dari sumur dangkal, sumur pompa, bak penampungan air hujan,
terminal air, dan bangunan penangkap mata air (PP No 122 Tahun 2015)
29
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
4.3 Strategi Perluasan Akses Layanan bagi MBR dan Kawasan
Prioritas Butuh Air Minum
Cakupan akses air minum aman pada MBR baru mencapai 58%, dan hanya 31% dari MBR ini yang telah
menggunakan layanan perpipaan (PAM Jaya). Di Kepulauan Seribu, kemampuan layanan air minum saat
ini terbatas hanya untuk kebutuhan domestik.
Layanan bagi MBR dan warga di Kepulauan Seribu menjadi prioritas penanganan mengingat kelompok
ini adalah kelompok yang paling terbatas akan pilihan akses air minum yang aman dan berkelanjutan.
Selanjutnya, layanan pada kawasan yang termasuk kawasan rawan air minum juga menjadi prioritas
penanganan selama 2018-2022. Layanan bagi prioritas kelompok sasaran dan kawasan prioritas
diarahkan melalui layanan air minum perpipaan.
Strategi yang ditempuh untuk penanganan isu ini meliputi pengembangan teknologi yang sesuai untuk
Kep. Seribu, pengembangan pilihan layanan air minum perpipaan bagi MBR dan/atau kawasan prioritas
butuh air minum, serta pengembangan bertahap sesuai skala prioritas. Pengembangan teknologi untuk
Kep Seribu ditujukan untuk menyediakan pilihan teknologi yang paling layak diterapkan untuk kondisi
Kep. Seribu, termasuk dalam hal pengelolaan operasional dan pemeliharaannya. Pengembangan pilihan
layanan air minum perpipaan bagi prioritas kelompok sasaran dan kawasan prioritas ditujukan untuk
menyediakan solusi atas kendala mengakses layanan yang selama ini dialami kelompok MBR ataupun
kawasan-kawasan rawan air minum, antara lain kendala teknis mengakses jaringan, dan kendala
pembiayaan. Salah satu pilihan yang sudah dilakukan untuk kelompok MBR ini adalah layanan master
meter atau sambungan induk.
Strategi pengembangan layanan sesuai skala prioritas ditujukan untuk memastikan lokasi pelaksanaan
program dan kegiatan mengikuti skala prioritas kelompok sasaran dan kawasan prioritas. Untuk itu,
daftar kawasan prioritas pembangunan air minum (dan sanitasi) perlu ditetapkan sebagai acuan
bersama lintas sektor dan lintas program.
4.4 Strategi Perluasan Akses Layanan SPALD Sistem Terpusat
Secara umum, strategi perluasan layanan SPALD selama 2018-2022 diarahkan untuk menyediakan
layanan SPALD sistem terpusat (off site) bagi sekurang-kurangnya 25% warga atau dua kali lipat lebih
dari cakupan saat ini dan layanan SPALD sistem setempat (on site) bagi sekurang-kurangnya 35% warga
atau 12 kali lipat dari cakupan saat ini.
Perluasan layanan SPALD mendesak diperlukan mengingat tingginya pencemaran bakteri e-coli pada
badan air (baik air tanah maupun air sungai) akibat 86% limbah tinja Jakarta belum ditangani dengan
aman. Pemantauan kualitas air Sungai Ciliwung pada 14 titik pantau menunjukkan konsentrasi Fecal
Coliform mencapai 100.000/100 ml, di atas baku mutu yang ditetapkan yaitu, 2.000/100ml. Sehingga,
perluasan layanan SPALD ini menjadi penting karena akan mengurangi/mencegah pencemaran badan
air tanah/sungai oleh air limbah domestik.
Pengembangan SPALD diarahkan untuk juga berperan sebagai infrastruktur pencegahan pencemaran
badan air 13 sungai di DKI Jakarta sehingga akan meningkatkan potensi pemanfaatan 13 sungai ini
sebagai sumber air baku. Untuk itu, fokus perluasan layanan SPALD perlu diarahkan pada
30
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
wilayah/kawasan yang dilalui sungai, terutama sungai yang telah tercemar sedang sampai dengan
tercemar berat.
Perluasan akses layanan air limbah domestik terpusat diperuntukkan bagi rumah tangga yang sudah
mempunyai akses pada jamban sehat dan berada di wilayah yang saat ini dilalui dan di wilayah rencana
perluasan jaringan SPALD terpusat sampai dengan tahun 20309. Pada perluasan akses layanan sistem
terpusat, strategi yang akan ditempuh adalah percepatan realisasi penyediaan jaringan sistem terpusat.
Memperhatikan kembali Peta Rumah Tangga yang Tidak Memiliki Jamban dan juga tangki septik
(Gambar 8 pada Bab 2), yang sebagian berada di zona-zona prioritas pengembangan jaringan selama
2015-2022, maka strategi perluasan jaringan SPALD terpusat di zona 1 dan 6 perlu
mempertimbangkan kesiapan Rumah Tangga yang belum memiliki jamban untuk menyambung ke
jaringan.
Strategi percepatan realisasi penyediaan jaringan sistem terpusat dilakukan melalui pengembangan
jaringan dan layanan SPALD terpusat, promosi sistem terpusat pada wilayah yang telah ada jaringan
terpusat (sewerage), dan promosi perubahan perilaku dan penggunaan jamban sehat permanen yang
siap menyambung ke jaringan. Pengembangan jaringan dan layanan SPALD terpusat ditujukan untuk
mempercepat ketersediaan dan jangkauan jaringan, terutama di wilayah/kawasan yang ditetapkan
sebagai zona pengembangan sampai dengan 2022 dan wilayah/kawasan yang air tanah/air sungainya
teridentifikasi tercemar sedang sampai dengan berat. Dalam strategi percepatan ini, sementara
pengembangan jaringan dilakukan, promosi penggunaan sistem terpusat dilakukan pada wilayah yang
telah ada jaringan terpusat untuk memaksimalkan pemanfaatan jaringan yang telah tersedia.
Selanjutnya, untuk memaksimalkan pemanfaatan jaringan yang akan dikembangkan, promosi perubahan
perilaku untuk penggunaan jamban sehat yang siap diintegrasikan/menyambung ke jaringan juga perlu
intensif dilakukan. Sehingga, dalam strategi ini, pengelolaan supply dan demand SPALD terpusat perlu
dilaksanakan lebih solid/terpadu.
9
Sesuai dengan Peraturan Gubernur DKI No. 41 Tahun 2016 tentang Rencana Induk Pengembangan Prasarana
dan Sarana Pengelolaan Air Limbah Domestik. Jika ada penyesuaian target tahun realisasi, maka strategi akan
mengikuti penyesuaian tersebut.
31
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
Gambar 14 Bagan Konsep Pengelolaan Air Limbah Domestik
Gambar 15 menjelaskan mengenai konsep pengelolaan air limbah domestik yang terbagi dua, yaitu
pengolahan setempat dan pengolahan terpusat. Pengolahan setempat terdiri dari sub-sistem
penampungan air limbah domestik dalam skala individu (tangki septik) atau komunal (tangki
septik/IPAL), sub-sistem pengangkutan dengan truk tinja, dan sus-sistem pengolahan yaitu IPLT.
Pengolahan terpusat terdiri dari sub-sistem pelayanan berupa sambungan air limbah, sub-sitem
pengangkutan berupa pipa retikulaso, dan sub-sistem pengolahan berupa IPAL dan pengolahan
lumpur.
4.5 Strategi Perluasan Akses Layanan SPALD Sistem Setempat
Layanan pengelolaan air limbah domestik sistem setempat, diarahkan sebagai layanan utama
pengelolaan air limbah domestik sampai dengan 2022 mendatang. Dibandingkan dengan cakupan
rumah tangga yang telah mengakses layanan sistem setempat saat ini, Desain Besar menetapkan target
cakupan rumah tangga yang mengakses layanan pada akhir tahun 2022 mencapai 35%, atau meningkat
12 kali lebih tinggi. Strategi yang ditempuh untuk peningkatan cakupan (rumah tangga dengan) akses
layanan SPALD sistem setempat adalah perubahan perilaku dan percepatan penyediaan layanan
SPALD sistem setempat.
Perubahan perilaku ditujukan untuk tidak hanya mengubah perilaku warga yang masih buang air besar
sembarangan menjadi tidak buang air besar sembarangan, namun juga untuk kesadaran, kemauan, dan
kemampuan menggunakan jamban sehat permanen di rumah masing-masing, yang dilengkapi tangki
septik aman, dan melakukan penyedotan lumpur tinja secara berkala/terjadwal. Promosi perubahan
perilaku bagi warga Jakarta perlu dirancang agar lebih sesuai dengan ‘tipikal’ masyarakat metropolitan
dan menyeluruh terhadap 5 pilar Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM). Strategi perubahan
32
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
perilaku ini perlu diintegrasikan dengan kinerja kelurahan dalam mewujudkan kelurahan ODF dan
kelurahan dengan cakupan penggunaan jamban sehat permanen dan tangki septik aman.
Percepatan penyediaan layanan SPALD sistem setempat ditujukan untuk meningkatkan ketersediaan,
keterjangkauan, dan kemudahan warga atas akses terhadap layanan pengelolaan air limbah domestik,
baik skala individual maupun komunal, yang terhubung dengan layanan Instalasi Pengolahan Lumpur
Tinja (IPLT). Dalam strategi ini, dilakukan pengembangan menu layanan, pengembangan pilihan
pembiayaan, dan penataan kelembagaan, termasuk promosi intensif pilihan jamban sehat permanen
(dilengkapi tangki septik aman) dan komunal, dengan layanan penyedotan lumpur tinja terjadwal.
Layanan lumpur tinja terjadwal (LLTT) adalah suatu mekanisme pelayanan penyedotan lumpur tinja
yang dilakukan secara berkala atau terjadwal, misalnya 3 tahun sekali, yang diterapkan pada sistem
pengolahan air limbah domestik setempat.
Gambar 16 di bawah menunjukan konsep pengolahan lumpur tinja dari mulai penampungan melalui
tangki septik atau IPAL, penyedotan lumpur tinja dan transportasinya oleh truk tinja untuk dioleh
lebih lanjut di instalasi pengolahan lumpur tinja (IPLT).
Gambar 15 Konsep Pengelolaan Lumpur Tinja
33
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
5 PROGRAM DAN KEGIATAN
Bagian ini akan mengemukakan program dan kegiatan kunci dalam pembangunan layanan air minum dan
pengelolaan air limbah domestik DKI Jakarta selama 2018-2022. Setiap program dilengkapi dengan
indikator hasil, guna menunjukkan arah hasil yang diharapkan dari berbagai kegiatan dalam masing-masing
program.
Program dalam Desain Besar ini bersifat program lintas OPD, yang perlu disesuaikan dengan
judul/nomenklatur program pada APBD. Demikian pula halnya dengan kegiatan, bersifat kegiatan lintas OPD
yang perlu diterjemahkan setiap OPD yang terlibat ke dalam judul/nomenklatur kegiatan yang termasuk
tugas dan fungsi masing-masing. Program dan kegiatan dalam Desain Besar ini selanjutnya menjadi acuan
penyusunan/penyesuaian program dan kegiatan (beserta lokasi-nya) yang akan dilaksanakan setiap OPD
yang terlibat, baik secara langsung maupun melalui kerjasama dengan pihak lain.
Program Desain Besar ini terbagi dalam dua bidang, yaitu bidang air minum dan sanitasi/air limbah
domestik. Secara umum, kerangka program air minum dan program air limbah domestik dapat
dijelaskan dalam alur pada Gambar 17 dan Gambar 18.
5.1 Program Penyediaan Air Baku
Program penyediaan air baku terkait dengan isu ketersediaan air baku. Program/intervensi kunci
dikembangkan berdasarkan strategi pada Bab 4. Adapun program/intervensi kunci untuk penyediaan
air baku untuk setiap strategi yang dijelaskan dalam bab 4 meliputi:
A. Efisiensi pengelolaan oleh operator dan konsumsi air oleh masyarakat
1. Penurunan tingkat air tidak berekening
2. Gerakan penghematan konsumsi air oleh pelanggan dan masyarakat
B. Optimalisasi pemanfaatan sumber air yang tersedia saat ini
1. Revitalisasi fungsi embung/waduk sebagai tangkapan air dan sumber air baku
2. Normalisasi kali dan sungai
3. Kerjasama penanganan kuantitas dan kualitas air permukaan dengan daerah yang berbatasan
(Jawa Barat dan Banten)
C. Pengembangan sumber air alternatif (optimasi bauran air domestik)
1. Peningkatan kualitas hasil pengolahan grey water dan black water agar dapat digunakan kembali
2. Optimasi penerapan water recharge (sumur resapan, sumur retensi, lubang biopori)
3. Penggunaan sumber air alternatif
Keterkaitan masing-masing program dengan strategi pada Bab 4, selengkapnya dapat dilihat pada
Lampiran
1.
34
DESAIN BESAR SEBAGAI “JEMBATAN” PENYUSUNAN RPJMD 2018-2022
LAYANAN AIR MINUM DAN AIR LIMBAH DOMESTIK
Gambar 16 Desain Besar Penyediaan Air Minum DKI Jakarta 2018-2022
35
GRAND DESIGN SEBAGAI “JEMBATAN” PENYUSUNAN RPJMD 2018-2022
LAYANAN AIR MINUM DAN AIR LIMBAH DOMESTIK
5.1.1
Program Penurunan Tingkat Air Tidak Berekening (Non- Revenue Water/NRW)
Penurunan NRW bertujuan untuk menekan tingkat air tidak berekening sehingga berada pada tingkat
yang tidak melebihi batas yang ditetapkan peraturan yang berlaku. Sehingga mampu memaksimalkan
manfaat dari ketersediaan air baku saat ini dalam memenuhi kebutuhan. Penurunan NRW
memberikan manfaat dari dua aspek, penambahan volume air minum yang dapat didistribusikan ke
masyarakat/pelanggan jika dihasilkan dari penurunan NRW yang diakibatkan oleh kebocoran fisik di
jaringan pipa, atau penambahan pemasukan jika diakibatkan oleh kebocoran non-fisik yang dapat
terjadi karena kondisi/akurasi meter yang kurang baik, pembacaan meter air kurang akurat,
pembuatan rekening air yang kurang tepat, serta adanya sambungan/pemakaian ilegal. Untuk mencapai
tujuan program tersebut, kegiatan yang dilakukan meliputi:
1. Perbaikan instalasi perpipaan dan meter air; kegiatan ini ditujukan untuk meminimalkan resiko air
tidak berekening akibat kebocoran (teknis) perpipaan dan meminimalkan resiko ketidakakuratan
pengukuran volume air yang digunakan/dikonsumsi pelanggan. Pelaksana utama kegiatan ini adalah
PAM Jaya dan Badan Pengelola Keuangan Daerah (BPKD).
2. Kerjasama dengan kepolisian untuk penanganan pencurian air; kegiatan terkait penegakan hukum
ditujukan untuk mencegah/mengurangi kejadian pencurian air melalui sambungan ilegal. Pelaksana
utama kegiatan ini adalah PAM Jaya bekerjasama dengan kepolisian dan kejaksaan.
3. Penerapan insentif berbasis penurunan persentase air tidak berekening; kegiatan ini ditujukan
untuk meningkatkan motivasi operator layanan dan masyarakat dalam menekan tingkat air tidak
berekening. Pemprop DKI Jakarta, melalui Biro Perekonomian, dapat memberikan insentif berupa
pendanaan atau non-pendanaan kepada PAM Jaya untuk kinerja dalam menurunkan persentasi air
tidak berekening, dan PAM Jaya memberikan insentif bagi masyarakat/kelurahan untuk upaya
pencegahan/pengurangan air tidak berekening di wilayahnya masing-masing. Insentif ini dapat
diterapkan antara lain melalui pengurangan tagihan pelanggan ataupun bonus layanan bagi fasilitas
umum di kelurahan/zona tertentu.
4. Evaluasi sumber (penyebab) air tidak berekening; kegiatan ini ditujukan untuk memperoleh
informasi lengkap atas faktor pemicu air tidak berekening, baik faktor-faktor yang termasuk
bidang manajerial administrasi, keuangan, teknis, dan kelembagaan. Pelaksana utama kegiatan ini
adalah PAM Jaya, dapat bekerjasama dengan mitra pembangunan. Hasil evaluasi ini harus
dilaporkan kepada Dinas Sumber Daya Air (DSDA).
5.1.2
Program Gerakan Penghematan Konsumsi Air
Gerakan penghematan konsumsi air oleh pelanggan layanan air minum perpipaan bertujuan untuk
mengurangi tingkat konsumsi air oleh pelanggan, sehingga mampu berkontribusi mengurangi tingginya
kebutuhan volume air baku yang selalu meningkat dari tahun ke tahun sejalan dengan laju
pertumbuhan penduduk. Bagi pelanggan sendiri, hal ini tentunya akan menghemat pengeluaran untuk
air minum. Gerakan penghematan konsumsi air ini juga diharapkan berpengaruh pada pola konsumsi
air masyarakat pada umumnya, termasuk masyarakat dengan akses air minum non perpipaan. Untuk
mencapai tujuan program tersebut, kegiatan yang dilakukan meliputi:
1. Komunikasi perubahan perilaku menuju masyarakat hemat air; kegiatan ini ditujukan
mengajak masyarakat memperbaiki pola konsumsi air agar hemat, peduli, dan bertanggung
Pelaksana utama kegiatan ini adalah Dinas Komunikasi dan Informasi (Kominfotik)
mengemas materi dan metoda komunikasi. Dalam pengembangan materi tersebut,
Kominfotik bekerjasama dengan Dinas Kesehatan dan PAM Jaya.
untuk
jawab.
dalam
Dinas
36
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
2. Penyesuaian struktur tarif; kegiatan ini ditujukan untuk merumuskan kembali struktur tarif layanan
air minum PAM Jaya yang mampu mendorong masyarakat lebih hemat dalam penggunaan air.
Pelaksana utama kegiatan ini adalah PAM Jaya dan Biro Hukum.
5.1.3
Program Revitalisasi Fungsi Embung/Waduk
Revitalisasi fungsi embung/waduk bertujuan untuk meningkatkan volume air yang ditahan/ditampung
untuk selanjutnya dimanfaatkan sebagai sumber air baku. Untuk mencapai tujuan program tersebut,
kegiatan yang dilakukan meliputi:
1. Revitalisasi waduk; kegiatan ini ditujukan untuk mengembalikan daya tampung waduk sesuai
desain. Pelaksana utama kegiatan ini adalah DSDA.
2. Revitalisasi embung; kegiatan ini ditujukan untuk mengembalikan daya tampung embung sesuai
desain. Pelaksana utama kegiatan ini adalah DSDA.
3. Pemantauan kualitas air waduk/embung; kegiatan ini ditujukan untuk memantau kualitas air
waduk/embung agar memperoleh penanganan yang sesuai sehingga dapat dimanfaatkan sebagai
sumber air baku. Pelaksana utama kegiatan ini adalah DSDA dan Dinas Lingkungan Hidup (DLH).
4. Pengelolaan pemanfaatan air permukaan (danau, sungai, laut); kegiatan ini ditujukan untuk menata
pengelolaan air permukaan sehingga selanjutnya dapat dimanfaatkan optimal untuk sumber air
baku. Pelaksana utama kegiatan ini adalah DSDA dan Kementerian Pekerjaan Umum dan
Perumahan Rakyat (Kem-PUPR)
5.1.4
Program Normalisasi dan Naturalisasi Kali dan Sungai
Program ini ditujukan untuk meningkatkan daya tampung kali dan sungai, dan membersihkan badan air
dari pencemaran buangan limbah (padat) domestik, sehingga selanjutnya dapat dimanfaatkan secara
maksimal untuk sumber air baku DKI Jakarta. Untuk mencapai tujuan program tersebut, kegiatan yang
dilakukan meliputi pengerukan kali/sungai, pengerasan dinding sungai, pembangunan tanggul di daerahdaerah rawan banjir, dan penertiban lahan yang merupakan bagian dari sungai. Di daerah hulu, jika
normalisasi tidak mungkin dilakukan, dapat dilakukan naturalisasi sungai dengan mengembalikan sungai
kedalam bentuk dan ekosistem alaminya. Pelaksana utama program ini adalah DSDA, dengan
bekerjasama dengan Kem-PUPR dalam kegiatan pengerukan kali/sungai dan bekerjasama dengan
kelurahan dalam kegiatan penertiban lahan.
5.1.5
Program Kerjasama Penanganan Kuantitas dan Kualitas Air Permukaan dengan
Daerah yang Berbatasan (Jawa Barat dan Banten)
Seperti kota-kota lain di Indonesia yang pada umumnya tidak mempunyai daerah tangkapan (cathment
area), kebutuhan air baku di DKI Jakarta sangat tergantung dari wilayah di sekitarnya. Oleh karena itu,
program kerjasama untuk penanganan kuantitas dan kualitas air permukaan dengan daerah yang
berbatasan (Jawa Barat dan Banten) perlu dilakukan. Program ini ditujukan untuk menambah volume
air yang dapat dimanfaatkan karena meningkatnya kuantitas dan kualitas air sungai. Kegiatan yang
dilakukan meliputi:
1. Penyusunan regulasi kerjasama antarwilayah tentang pengamanan kualitas air sungai (Bekasi,
Kabupaten Bekasi, Bogor, Depok); kegiatan ini ditujukan untuk menyediakan acuan/landasan bagi
kegiatan kerjasama antar pemerintah daerah, dalam hal pengamanan kuantitas dan kualitas air
sungai. Pelaksana utama kegiatan ini adalah Bappeda, Biro Kerjasama, Biro Tata Pemerintahan,
Kem-PUPR, dan Bappenas
37
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
2. Rakor penanganan air permukaan DKI; kegiatan ini ditujukan untuk memfasilitasi rapat koordinasi
SKPD dan lembaga yang bertugas dalam penanganan air permukaan DKI Jakarta. Pelaksana utama
kegiatan ini adalah Bappeda, DSDA, DLH, PAM Jaya, PD PAL Jaya, dan melibatkan Kementrian
PUPR.
3. Pemantauan kualitas air sungai, waduk, situ, embung, laut, muara, teluk; kegiatan ini ditujukan
untuk memantau kualitas air permukaan, yang hasilnya digunakan sebagai dasar penanganan yang
sesuai. Pelaksana utama kegiatan ini adalah DLH.
4. Penanganan sampah di badan air; kegiatan ini ditujukan untuk meningkatkan luasan badan air yang
dibersihkan dari pencemaran sampah. Pelaksana utama kegiatan ini adalah DLH.
5. Pengawasan
potensi
pencemaran
limbah
cair;
kegiatan
ini
ditujukan
untuk
mencegah/meminimalkan potensi kejadian pencemaran limbah cair di bagian hulu sungai-sungai
yang mengalir di DKI Jakarta. Pelaksana utama kegiatan ini adalah Dinas Lingkungan Hidup
Provinsi Jawa Barat dan Dinas Lingkungan Hidup Provinsi DKI Jakarta.
5.1.6
Program Peningkatan Kualitas Hasil Pengolahan Air Limbah Domestik
Program peningkatan kualitas hasil pengolahan air limbah domestik merupakan salah satu program
untuk mencari sumber air baku alternatif dengan memanfaatkan air hasil pengolahan air limbah
domestik (effluent) sebagai air baku untuk kebutuhan air minum domestik. Sehingga jika digabungkan
dengan sumber air baku dari sumber ‘konvensional’ akan meningkatkan total ketersediaan air baku.
Kegiatan yang dilakukan meliputi:
1. Penegakan aturan pemenuhan baku mutu hasil pengolahan air limbah (effluent); kegiatan ini
ditujukan untuk meningkatkan kepatuhan akan pemenuhan baku mutu air hasil pengolahan air
limbah domestik. Pelaksana utama kegiatan ini adalah Dinas Lingkungan Hidup.
2. Promosi penggunaan hasil bauran air domestik; kegiatan ini ditujukan untuk
mempromosikan/kampanye penggunaan hasil bauran air domestik untuk pemanfaatan tertentu.
Pelaksana utama kegiatan ini adalah Dinas Kominfotik dan Dinas Lingkungan Hidup.
3. Regulasi pemanfaatan hasil pengolahan air limbah sebagai salah satu sumber air baku DKI (dengan
pemanfaatan sesuai aturan); kegiatan ini ditujukan untuk menyediakan landasan/aturan bagi PAM
Jaya untuk menggunakan hasil pengolahan air limbah domestik sebagai salah satu sumber air baku
DKI. Pelaksana utama kegiatan ini adalah DSDA, BPKLH, Biro Hukum, Dinas Kesehatan, DLH,
DPM-PTSP, dan PDPAL.
4. Penerapan penggunaan air hasil daur ulang di bangunan pemerintah; kegiatan ini ditujukan untuk
meningkatkan cakupan (persentase) bangunan-bangunan pemerintah yang menggunakan air daur
ulang, sebagai salah satu cara meningkatkan permintaan atas penggunaan air hasil olahan tersebut.
Pelaksana utama kegiatan ini adalah Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang (Dinas CKTR), Dinas
Perumahan dan Permukiman, Asisten Sekretariat Daerah bidang Pembangunan dan Lingkungan
Hidup.
5.1.7
Program Optimasi Penerapan Pengisian Air Tanah (Sumur Resapan, Sumur
Retensi, Lubang Biopori)
Program ini bertujuan untuk meningkatkan proporsi limpasan air hujan yang ditampung dan menyerap
ke dalam tanah (water recharge) dalam rangka meningkatkan cadangan air tanah dalam lapisan akuifer,
yaitu lapisan tanah yang dapat menyimpan air. Air yang terkumpul di lapisan akuifer dapat digunakan
38
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
selama musim kemarau untuk mengisi sumur dangkal atau meningkatkan aliran sungai/mata air.
Kegiatan yang dilakukan meliputi:
1. Kampanye-komunikasi perubahan perilaku menuju penerapan pengisian air tanah; kegiatan ini
ditujukan untuk mengajak masyarakat menerapkan pengisian air tanah di lahan masing-masing.
Ketika gerakan pengisian air tanah dilaksanakan secara masif oleh masyarakat, percepatan
tambahan cadangan air tanah diharapkan dapat diwujudkan. Pelaksana utama kegiatan ini adalah
Dinas Kominfotik dan Dinas Perindustrian dan Energi (DPE).
2. Fasilitasi pemanfaatan lahan kosong sebagai kolam retensi dan juga kolam resapan air hujan
(misalnya di taman, halaman perkantoran pemerintah, sekolah, fasum, dan lain-lain); kegiatan ini
juga ditujukan untuk memanfaatkan lahan-lahan yang tersedia untuk ‘menangkap’ air dan
menambah cadangan air tanah. Pelaksana utama kegiatan ini adalah DPE, Dinas Perumahan Rakyat
dan Kawasan Permukiman, Dinas Cipta Karya, Tata Ruang, dan Pertanahan.
3. Pengawasan penerapan pengisian air tanah; kegiatan ini ditujukan untuk meningkatkan kepatuhan
penerapan pengisian air tanah di setiap lahan (yang memungkinkan) di Jakarta. Pelaksana utama
kegiatan ini adalah Dinas Cipta Karya, Tata Ruang, dan Pertanahan, DPE, DSDA, DPM-PTSP.
5.1.8
Program Penggunaan Sumber Air Alternatif
Program ini bertujuan untuk meningkatkan tambahan volume air baku dari hasil pengembangan
sumber air alternatif. Kegiatan yang dilakukan meliputi:
1. Studi potensi alternatif sumber air aman dan berkelanjutan DKI Jakarta; kegiatan ini ditujukan
untuk memperoleh kajian potensi alternatif sumber air DKI dan rekomendasi strategi dalam
merealisasikan potensi tersebut. Pelaksana utama kegiatan ini adalah DSDA, DLH, Dinas
Kehutanan, PAM Jaya, dan Kem-PUPR.
2. Pengaturan pemanfaatan air artesis (untuk kawasan tanpa pilihan sumber air lain); kegiatan ini
ditujukan untuk menyediakan landasan/aturan dalam pengendalian pemanfaatan air artesis bagi
kawasan tanpa pilihan sumber air lain. Pelaksana utama kegiatan ini adalah DPE.
3. Pemanenan dan menabung air hujan pada setiap bangunan pemerintah, bangunan swasta, fasilitas
umum; kegiatan ini ditujukan untuk memperoleh tambahan cadangan air dari hasil pemanenan air
hujan. Pelaksana utama kegiatan ini adalah DSDA, DLH, DCKTRP, Dinas Perumahan dan
Permukiman, Dinas Kehutanan, dan Dinas Bina Marga.
4. Pemanfaatan air laut sebagai sumber air minum, air laut yang berlimpah menjadi potensi besar
untuk dimanfaatkan sebagai air baku untuk air minum. Dengan adanya teknologi desalinasi, proses
produksi air minum yang berasal dari air laut dapat dilakukan. Beberapa teknologi desalinasi yang
telah dikenal adalah distilasi/penguapan, teknologi membran, dan proses pertukaran ion. Pelaksana
utama kegiatan ini adalah DSDA, DLH, DCKTRP, dan Dinas Perumahan dan Permukiman.
5. Penambahan air curah/bulk supply dari PDAM Kota Tangerang, SPAM Jatiluhur 1-2, dan Waduk
Karian; kegiatan ini ditujukan untuk menambah pasokan air baku PAM Jaya. Pelaksana kegiatan ini
adalah PAM Jaya, dan Kem-PUPR.
5.2 Program Pembangunan Layanan Air Minum
Program pembangunan layanan air minum terkait dengan upaya untuk meningkatkan akses masyarakat
pada air minum aman dan juga layanan air minum aman bagi rumah tangga berpenghasilan
rendah/MBR dan kawasan prioritas butuh air minum, termasuk di Kepulauan Seribu. Program ini lebih
39
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
mengedepankan peningkatan akses air aman melalui perpipaan dan mengurangi penggunaan air tanah,
terutama di wilayah dengan kualitas air tanah buruk, serta menyediakan sistem layanan air minum
aman dengan teknologi yang tepat dan berkelanjutan di kawasan khusus.
Program/intervensi kunci untuk program peningkatan akses masyarakat pada layanan air minum aman
meliputi:
1. Konversi air tanah ke air perpipaan
2. Peningkatan layanan air minum aman melalui jaringan perpipaan, terutama di kawasan kualitas air
tanah buruk
3. Pengembangan SPAM BJP pada kawasan yang tidak ada jaringan perpipaan dan kualitas air tanah
buruk
4. Penegakan aturan pembatasan penggunaan air tanah, dengan prioritas pada kawasan air tanah
tercemar
Khusus untuk meningkatkan akses layanan air minum bagi MBR dan kawasan prioritas butuh air
minum (termasuk Kepulauan Seribu), program/intervensi kunci meliputi:
1. Pengembangan teknologi layanan air minum di Kepulauan Seribu
2. Pengembangan pilihan pembiayaan dan kelembagaan untuk teknologi terpilih di Kepulauan Seribu
3. Pengembangan layanan di Kepulauan Seribu
4. Pengembangan pilihan layanan air minum perpipaan bagi MBR/Informal/kawasan prioritas
5. Pengembangan pembiayaan alternatif
MBR/informal/kawasan prioritas
(smart
financing)
untuk
layanan
perpipaan
bagi
6. Pengembangan layanan perpipaan bagi MBR di kawasan prioritas
Keterkaitan masing-masing program dengan strategi pada Bab 4, selengkapnya dapat dilihat pada
Lampiran 1.
5.2.1
Program Konversi Air Tanah ke Air Perpipaan
Program konversi air tanah ke air perpipaan ditujukan untuk menambah jumlah rumah tangga yang
beralih dari menggunakan air tanah sebagai sumber airnya menjadi menggunakan layanan air
perpipaan. Program ini dilandasi oleh dua hal kunci. Pertama, sebagian kualitas air tanah yang
digunakan oleh masyarakat di DKI Jakarta sudah tercemar. Kedua, penggunaan air tanah yang
berlebihan berkontribusi terhadap instrusi air laut dan penurunan muka tanah. Untuk mencapai tujuan
tersebut, kegiatan yang dilakukan meliputi:
1. Studi kapling/zona resiko penyedotan air tanah tinggi/intensif; kegiatan ini ditujukan untuk
memutakhirkan peta kapling/zona dengan resiko penyedotan air tanah tinggi, yang selanjutnya
digunakan sebagai acuan lokasi promosi dan/atau penegakan aturan untuk pembatasan penggunaan
air tanah harus di-intensif-kan. Pelaksana utama kegiatan ini adalah DPE, DSDA, DLH, PAM Jaya,
Kem-ESDM.
2. Promosi/edukasi untuk beralih ke layanan perpipaan; kegiatan ini ditujukan untuk mempromosikan
layanan air minum perpipaan agar masyarakat mau menjadi pelanggan PAM Jaya. Kegiatan promosi
ini harus mempertimbangkan ketersediaan jaringan layanan air minum. Pelaksana utama kegiatan
ini adalah Dinas Kominfotik dan PAM Jaya.
40
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
3. Penegakan aturan penyedotan air tanah; kegiatan ini ditujukan untuk mendorong masyarakat agar
membatasi penggunaan air tanah dan beralih ke layanan air minum perpipaan, terlebih ketika
masyarakat berada di wilayah dengan kondisi air tanah tercemar dan jaringan layanan perpipaan
telah tersedia. Pelaksana utama kegiatan ini adalah DPE, DLH, PAM Jaya, DSDA, Dinas Cipta
Karya dan Tata Ruang, dengan dukungan Satpol PP, Camat, dan Lurah.
4. Peningkatan kualitas layanan jaringan perpipaan oleh operator; kegiatan ini ditujukan untuk
meningkatkan kualitas layanan jaringan perpipaan sebagai magnet bagi masyarakat mau beralih dan
tetap menggunakan layanan perpipaan. Pelaksana utama kegiatan ini adalah PAM Jaya.
5.2.2
Peningkatan Layanan Air Minum Aman melalui Jaringan Perpipaan, terutama di
Kawasan Kualitas Air Tanah Buruk
Program ini ditujukan untuk menambah kapasitas layanan air minum melalui jaringan perpipaan. Untuk
mencapai tujuan tersebut, kegiatan yang dilakukan meliputi:
1. Pembangunan/pengembangan WTP (IPA Buaran 3, IPA Hutan Kota, IPA Pesanggrahan); kegiatan
ini ditujukan untuk menambah kapasitas Water Treatment Plan (Instalasi Pengolahan Air/IPA).
Pelaksana utama kegiatan ini adalah Bappeda, DSDA, Kem-PUPR, dan PAM Jaya, dengan dukungan
dari PTSP, Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang, Badan Pengelolaan Aset Daerah (BPAD), dan
Badan Pengelolaan Keuangan Daerah (BPKD).
2. Percepatan pengembangan jaringan perpipaan; kegiatan ini ditujukan untuk memfasilitasi realisasi
pengembangan jaringan perpipaan, guna menjangkau segmen masyarakat yang ditargetkan beralih
ke layanan perpipaan. Pelaksana utama kegiatan ini adalah Bappeda, DSDA, Kem-PUPR, dan PAM
Jaya, dengan dukungan dari PTSP, Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang, Badan Pengelolaan Aset
Daerah (BPAD), dan Badan Pengelolaan Keuangan Daerah (BPKD).
3. Kebijakan/penyesuaian regulasi tentang pelayanan air minum (termasuk memastikan prioritas
layanan ke wilayah dengan air tanah yang jelek/tanpa alternatif sumber aman); kegiatan ini
ditujukan untuk menyediakan acuan/aturan agar prioritas lokasi pengembangan layanan perpipaan
adalah kawasan/wilayah dengan air tanah yang jelek/tanpa alternatif sumber aman, guna melindungi
masyarakat dari resiko penyakit. Pelaksana utama kegiatan ini adalah Bappeda, DSDA, BPKLH,
Biro Tata Pemerintahan, Biro Hukum, Biro Perekonomian, PAM Jaya, dan BPBUMD serta
dukungan dari Kem-PUPR.
5.2.3
Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum Bukan Jaringan Perpipaan (BJP)
pada Kawasan yang Tidak Ada Jaringan Perpipaan dan Kualitas Air Tanah Buruk
Program ini ditujukan untuk menyediakan pilihan layanan bagi kawasan yang tidak dapat dijangkau
jaringan perpipaan padahal kualitas air tanahnya tercemar. Program ini dirancang untuk menambah
kapasitas layanan SPAM BJP pada kawasan dengan karakteristik tersebut. Untuk mencapai tujuan
program ini, kegiatan yang dilakukan meliputi:
1. Pengembangan pilihan teknologi SPAM BJP untuk kawasan tanpa jaringan perpipaan dan kualitas
air tanahnya buruk; kegiatan ini ditujukan untuk mendapatkan pilihan teknologi SPAM BJP yang
akan diterapkan di kawasan tidak terjangkau jaringan perpipaan dan air tanahnya tercemar.
Pelaksana utama kegiatan ini adalah DSDA, DPE, PAM Jaya, dengan dukungan Kem-PUPR.
2. Penyediaan/fasilitasi pengembangan SPAM BJP; kegiatan ini ditujukan untuk mengaplikasikan pilihan
teknologi SPAM BJP yang terpilih. Pelaksana utama kegiatan ini adalah Bappeda, DSDA, DPE, PAM
Jaya, dengan dukungan BPBUMD, PTSP, Dinas Perumahan dan Permukiman, serta Kem-PUPR.
41
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
5.2.4
Penegakan Aturan Pembatasan Penggunaan Air Tanah, dengan Prioritas Pada
Kawasan Air Tanah Tercemar
Program ini bertujuan untuk menurunkan tingkat penggunaan air tanah di kawasan yang
terindentifikasi mengalami pencemaran air tanah. Untuk mencapai tujuan program, kegiatan yang akan
dilakukan meliputi:
1. Edukasi dan diseminasi ijin dan standar konstruksi sumur/air tanah yang aman; kegiatan ini
ditujukan untuk memberikan edukasi bagi masyarakat tentang standar konstruksi sumur/air tanah
yang aman, sehingga mengurangi resiko masyarakat mengonsumsi air tanah yang tercemar karena
kesalahan konstruksi. Pelaksana utama kegiatan ini adalah DPE, DLH, DPM, PTSP.
2. Penerapan larangan penggunaan air tanah di kawasan tercemar/kawasan air tanah yang rawan
(kritis dan rusak); kegiatan ini ditujukan untuk mempertegas larangan bagi warga yang berada di
kawasan air tanah tercemar (kritis/rusak) agar tidak menggunakan air tanah guna mencegah
kejadian penyakit. Pelaksana utama kegiatan ini adalah DPE dan DLH.
3. Edukasi pengolahan air minum rumah tangga (PAM RT) untuk MBR dan kawasan dengan akses air
tanah/sumur; kegiatan ini ditujukan untuk memberikan edukasi bagi masyarakat yang berada di
kawasan dengan akses air tanah/sumur tentang pengolahan air minum rumah tangga yang aman
bagi kesehatan. Pelaksana utama kegiatan ini adalah DSDA, Dinas PPAPP, Dinas Kesehatan, Dinas
Lingkungan Hidup.
4. Pemantauan/pemetaan berkala kualitas air tanah; kegiatan ini ditujukan untuk memperoleh data
terkini perihal kualitas air tanah, sebagai dasar penanganan yang tepat. Pelaksana utama kegiatan
ini adalah DLH.
Uraian program selanjutnya adalah untuk penanganan isu akses air minum pada MBR dan kawasan
prioritas butuh air minum termasuk Kepulauan Seribu.
5.2.5
Pengembangan Teknologi Layanan Air Minum di Kepulauan Seribu
Program ini ditujukan untuk memperoleh pilihan teknologi yang tepat dan sesuai dengan kebutuhan
serta efektif dari sisi pembiayaan bagi Kepulauan Seribu. Untuk mencapai tujuan tersebut, kegiatan
yang dilakukan adalah:
1. Fasilitasi kerjasama studi/pemutakhiran kajian sumber air baku dan pilihan teknologi; kegiatan ini
ditujukan untuk mengidentifikasi pilihan sumber air baku dan teknologi yang sesuai untuk setiap
pilihan sumber air baku. Pelaksana utama kegiatan ini adalah Bappeda, DSDA, PAM Jaya, Dewan
Riset Daerah, dengan dukungan Kementrian PUPR.
2. Uji coba penerapan pilihan teknologi; kegiatan ini ditujukan untuk menilai kesiapan/kesesuaian
pilihan teknologi yang akan diterapkan di Kepulauan Seribu. Pelaksana utama kegiatan ini adalah
DSDA, PAM Jaya, Dewan Riset Daerah, dengan dukungan Kementrian PUPR.
3. Penyusunan kebijakan penerapan teknologi terpilih; kegiatan ini ditujukan untuk menyediakan
landasan aturan/kebijakan penetapan teknologi terpilih yang akan diterapkan di Kepulauan Seribu.
Pelaksana utama kegiatan ini adalah Bappeda, DSDA, dan Biro Hukum.
5.2.6
Pengembangan Pilihan Pembiayaan dan Kelembagaan untuk Teknologi Terpilih
di Kepulauan Seribu
Program ini merupakan tindak lanjut dari program pengembangan teknologi layanan air minum di
Kepualuan Seribu. Program ini bertujuan untuk memperoleh pilihan pembiayaan dan kelembagaan
42
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
yang sesuai untuk pilihan teknologi yang akan diterapkan di Kepulauan Seribu, untuk memastikan
layanan air minum tersedia secara berkelanjutan. Kegiatan yang akan dilakukan untuk mencapai tujuan
program ini adalah:
1. Fasilitasi kerjasama studi/pemutakhiran kajian pilihan pembiayaan dan kelembagaan untuk layanan
air minum Kep Seribu; kegiatan ini ditujukan untuk mengidentifikasi pilihan pembiayaan dan
kelembagaan yang sesuai dengan pilihan teknologi terpilih layanan air minum Kepulauan Seribu.
Pilihan kelembagaan yang dapat dipertimbangkan dalam hal ini antara lain adalah kelembagaan
pengelola berbasis zona (bukan per pulau) atau pilihan lain yang mempertimbangkan kelayakan
pembiayaan dan skala ekonomi. Pelaksana utama kegiatan ini adalah Bappeda, Biro Perekonomian,
dan PAM Jaya.
2. Penyusunan kebijakan kelembagaan pengembangan layanan air minum Kepulauan Seribu; kegiatan
ini ditujukan untuk menyediakan landasan aturan/kebijakan penetapan kelembagaan yang akan
diterapkan di Kepulauan Seribu. Pelaksana utama kegiatan ini adalah Bappeda dan Biro
Hukum/Biro Organisasi.
5.2.7
Pengembangan Layanan Air Minum di Kep Seribu
Program ini merupakan lanjutan dari program sebelumnya terkait penyediaan pilihan teknologi,
pembiayaan, dan kelembagaan penyelenggaraan layanan air minum di Kepulauan Seribu. Program ini
merupakan implementasi rencana pengembangan yang ditujukan untuk menambah cakupan akses di
Kepulauan Seribu. Kegiatan yang dilakukan dalam program ini meliputi:
1. Pembangunan SPAM; kegiatan ini ditujukan untuk menambah akses dengan SPAM perpipaan.
Pelaksana utama kegiatan ini adalah DSDA, PAM Jaya, dan Kem-PUPR.
2. Sea Water Reversed Osmosis (SWRO)10 pada wilayah tanpa pilihan sumber air baku air tawar yang
efisien; kegiatan ini ditujukan untuk menyediakan akses bagi wilayah tanpa pilihan sumber air baku
air tawar yang efisien. Pelaksana utama kegiatan ini adalah DSDA.
3. Peningkatan SPAM yang sudah ada di Kepulauan Seribu; kegiatan ini ditujukan untuk
memaksimalkan layanan SPAM yang sudah ada sebelumnya, sehingga terjadi penambahan akses.
Pelaksana utama kegiatan ini adalah DSDA dan PAM Jaya.
5.2.8
Pengembangan Pilihan Layanan Air Minum Perpipaan Bagi MBR/Informal/
Kawasan Prioritas
Masyarakat berpenghasilan rendah di perkotaan pada umumnya, termasuk di DKI Jakarta, tidak selalu
punya akses yang memadai pada layanan air minum aman. Beberapa studi memperlihatkan, pada
umumnya MBR di perkotaan membayar lebih mahal untuk layanan air minum aman. Oleh karena itu,
program ini bertujuan untuk menyediakan pilihan layanan air minum perpipaan bagi
MBR/informal/kawasan prioritas. Kegiatan yang dilakukan untuk mencapai tujuan program ini meliputi:
1. Pengembangan pilihan layanan perpipaan bagi kawasan MBR/Informal/kawasan prioritas (misalnya
master meter dan mini plant); kegiatan ini ditujukan untuk menyediakan pilihan layanan perpipaan
10
Reversed osmosis adalah suatu metode penyaringan menggunakan membran semipermeabel untuk
menyaring berbagai molekul besar dan ion-ion dari suatu larutan dengan cara memberi tekanan pada larutan
ketika berada di salah satu sisi membran
43
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
yang siap diterapkan selama fase akselerasi (2018-2019). Pelaksana utama kegiatan ini adalah
DSDA, PAM Jaya, dengan dukungan Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang.
2. Penyusunan kebijakan terkait untuk penerapan pilihan layanan perpipaan bagi MBR/informal;
kegiatan ini ditujukan untuk menyediakan aturan/kebijakan bagi percepatan penerapan pilihan
layanan perpipaan bagi MBR/informal, sehingga cakupan MBR dengan akses layanan perpipaan
meningkat signifikan selama fase akselerasi. Pelaksana utama kegiatan ini adalah DSDA dan Biro
Hukum/Biro Organisasi.
5.2.9
Pengembangan Pembiayaan Alternatif (Smart
Perpipaan bagi MBR/Informal/Kawasan prioritas
Financing)
untuk
Layanan
Program ini bertujuan untuk menyediakan pilihan pembiayaan layanan perpipaan bagi
MBR/informal/kawasan prioritas butuh air. Pilihan pembiayaan diperlukan agar layanan air minum
terjangkau oleh masyarakat berpenghasilan rendah. Untuk mencapai tujuan program, kegiatan yang
akan dilakukan meliputi:
1. Fasilitasi studi/kajian pilihan pembiayaan layanan perpipaan bagi MBR; kegiatan ini ditujukan untuk
mendapatkan pilihan pembiayaan yang paling sesuai untuk segmen masyarakat tertentu. Pilihan
pembiayaan yang dapat dipertimbangkan dalam kajian ini antara lain kredit mikro dan Kartu Air
Minum Jakarta. Pelaksana utama kegiatan ini adalah DSDA dan Biro Perekonomian.
2. Penyusunan kebijakan terkait pembiayaan layanan air minum perpipaan bagi MBR; kegiatan ini
ditujukan untuk menyediakan landasan aturan/kebijakan pembiayaan layanan air minum perpipaan
bagi MBR. Pelaksana utama kegiatan ini adalah DSDA dan Biro Hukum/Biro Organisasi.
5.2.10 Pengembangan Layanan Perpipaan bagi MBR di Kawasan Prioritas
Program ini merupakan lanjutan dari program sebelumnya terkait penyediaan pilihan layanan dan
pilihan pembiayaan layanan air minum perpipaan bagi MBR, terutama di kawasan prioritas butuh air
minum. Program ini merupakan implementasi rencana pengembangan yang ditujukan untuk menambah
cakupan MBR yang mengakses layanan perpipaan. Kegiatan yang dilakukan dalam program ini meliputi:
1. Penyediaan/fasilitasi pengembangan layanan perpipaan bagi MBR/informal/kawasan prioritas;
kegiatan ini ditujukan untuk perluasan akses layanan perpipaan, dengan pelaku utama PAM Jaya, di
bawah pembinaan dan supervisi DSDA.
2. Pendampingan dan pemberdayaan masyarakat dalam operasi dan pemeliharaan layanan komunal;
kegiatan ini ditujukan untuk memperkuat kemampuan masyarakat dalam pengoperasian dan
pemeliharaan layanan sehingga akses terpelihara dan berkelanjutan. Pelaku utama kegiatan ini
adalah Dinas PPAPP dan DSDA.
5.3 Program Pembangunan Layanan Pengelolaan Air Limbah
Domestik
Program pembangunan layanan pengelolaan air limbah domestik disusun untuk mengatasi isu akses
masyarakat terhadap layanan SPALD aman, baik melalui sistem terpusat maupun setempat.
Program/intervensi kunci untuk program pembangunan layanan pengelolaan air limbah domestik ini
meliputi program untuk layanan off-site (terpusat) dan untuk layanan on-site (setempat), yang secara
umum dapat digambarkan dalam kerangka penyediaan layanan sanitasi/air limbah domestik (Gambar
18).
44
DESAIN BESAR PENYEDIAAN LAYANAN AIR MINUM
DAN AIR LIMBAH DOMESTIK 2018-2022
Program pembangunan layanan terpusat meliputi:
1. Pengembangan jaringan dan layanan SPALD terpusat
2. Promosi sistem terpusat pada wilayah yang telah ada jaringan terpusat (sewerage)
Sedangkan untuk pembangunan layanan setempat, meliputi:
1. Promosi perubahan perilaku dan edukasi masyarakat tentang sanitasi aman melalui sistem
setempat individu/komunal
2. Pengembangan layanan dan sistem pengelolaan SPALD on-site aman
3. Pengembangan pilihan pembiayaan layanan SPALD on site aman
4. Penataan kelembagaan penyelenggaraan layanan SPALD
Keterkaitan setiap program dengan strategi pengembangan layanan pengelolaan air limbah domestik
selengkapnya dapat dilihat pada Lampiran 1.
45
GRAND DESIGN SEBAGAI “JEMBATAN” PENYUSUNAN RPJMD 2018-2022
LAYANAN AIR MINUM DAN AIR LIMBAH DOMESTIK
Gambar 17 Desain Besar Penyediaan Sanitasi/Air Limbah Domestik DKI Jakarta 2018-2022
46
DESAIN BESAR SEBAGAI “JEMBATAN” PENYUSUNAN RPJMD 2018-2022
LAYANAN AIR MINUM DAN AIR LIMBAH DOMESTIK
5.3.1
Pengembangan Jaringan dan Layanan SPALD Terpusat
Program ini bertujuan untuk menambah luas wilayah pelayanan jaringan SPALD terpusat, dengan
kegiatan-kegiatan meliputi:
1.
Fasilitasi penyediaan lahan; kegiatan ini ditujukan untuk mempercepat penyediaan lahan yang
dibutuhkan dalam perluasan jaringan. Pelaksana utama kegiatan ini adalah Bappeda dan Badan
Pengelola Aset Daerah/BPAD.
2.
Perluasan layanan jaringan sistem terpusat; kegiatan ini ditujukan untuk menambah layanan
jaringan sistem terpusat. Pelaksana utama kegiatan ini adalah Bappeda, DSDA, dan PD PAL Jaya.
3.
Pengintegrasian IPAL komunal yang telah ada/direncanakan dengan jaringan sewerage PDPAL;
kegiatan ini ditujukan agar setiap IPAL komunal menyambung ke jaringan sewerage PDPAL
sehingga menambah cakupan masyarakat yang mengakses layanan terpusat. Pelaksana utama
kegiatan ini adalah PDPAL dibawah pembinaan dan supervise DSDA.
4.
Peningkatan kapasitas (kinerja) operator layanan terpusat; kegiatan ini ditujukan untuk
meningkatkan kualitas layanan jaringan terpusat sebagai magnet bagi masyarakat mau beralih dan
tetap menggunakan layanan terpusat. Pelaksana utama kegiatan ini adalah PDPAL Jaya.
5.3.2
Promosi Sistem Terpusat pada Wilayah yang Telah Ada Jaringan Terpusat
(Sewerage)
Program ini bertujuan untuk menambah rumah tangga yang mengakses/terhubung dengan SPALD
terpusat. Kegiatan yang termasuk dalam program ini meliputi:
1. Diseminasi pilihan teknologi sanitasi (jamban dan tangki septik) yang siap menuju jaringan
terpusat; kegiatan ini ditujukan untuk menyediakan edukasi/informasi bagi masyarakat akan pilihan
jamban dan tangki septik yang dapat terhubung dengan jaringan terpusat. Pelaksana utama
kegiatan ini adalah Bappeda, BPKLH, DSDA, dan PDPAL.
2. Edukasi masyarakat dan promosi sanitasi dan pengolahan air limbah aman melalui sistem terpusat;
kegiatan ini ditujukan untuk menyediakan edukasi/informasi bagi masyarakat tentang sanitasi yang
aman dan pengolahan air limbah aman melalui sistem terpusat. Pelaksana utama kegiatan ini adalah
Dinas Kominfotik dalam pengemasan materi dan metoda komunikasi, dengan bekerjasama dengan
PDPAL Jaya, Dinas Kesehatan, Dinas PPAPP, dan DSDA dalam pengembangan materi-nya.
3. Penegakan aturan Keputusan Gubernur nomor 45/1992 tentang Ketentuan Pengelolaan Air
Limbah Sistem Perpipaan dalam Wilayah DKI Jakarta dan Peraturan Gubernur nomor 122/2005
(berlaku juga untuk sistem setempat) tentang Pengelolaan Air Limbah Domestik di Propinsi DKI
Jakarta; kegiatan ini ditujukan untuk meningkatkan kepatuhan setiap orang dan badan usaha untuk
melaksanakan kewajibannya sehingga setiap bangunan rumah tinggal dan bangunan non rumah
tinggal mengelola air limbah domestik-nya sebelum dibuang ke saluran umum/drainase kota.
Pelaksana utama kegiatan ini adalah Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang yang berwenang dalam
penerbitan perijinan penggunaan tanah, perijinan mendirikan bangunan, penggunaan bangunan, dan
kelayakan menggunakan bangunan.
4. Pengembangan mekanisme insentif untuk penegakan aturan yang berlaku (seperti KepGub nomor
45/1992 dan PerGub nomor 122/2005) (berlaku juga untuk sistem setempat); kegiatan ini
ditujukan untuk meningkatkan partisipasi masyarakat dalam mempromosikan dan mengawasi
kepatuhan warga di lingkungannya dalam penggunaan jamban sehat dan penggunaan layanan sistem
pengelolaan air limbah domestik. Pelaksana utama kegiatan ini adalah Dinas Kesehatan, Dinas
Pendidikan, dan Dinas PPAPP.
47
DESAIN BESAR SEBAGAI “JEMBATAN” PENYUSUNAN RPJMD 2018-2022
LAYANAN AIR MINUM DAN AIR LIMBAH DOMESTIK
5.3.3
Promosi Perubahan Perilaku dan Edukasi Masyarakat tentang Sanitasi Aman
Melalui Sistem Setempat Individu/Komunal
Program ini bertujuan untuk meningkatkan jumlah rumah tangga yang berubah perilaku dari kebiasaan
buang air besar sembarangan (BABS) menjadi tidak BABS. Kegiatan yang dilakukan dalam program ini
meliputi:
1. Kegiatan pemicuan dan tindak lanjut pasca pemicuan perubahan perilaku melalui program Sanitasi
Total Berbasis Masyarakat (STBM); kegiatan ini ditujukan untuk mengubah perilaku warga yang
masih BABS untuk menggunakan askes sanitasi/limbah domestik yang aman. Pelaku utama kegiatan
ini adalah Dinas Kesehatan, Dinas PPAPP, dan Dinas Kominfotik.
2. Promosi dan penegakan aturan penggunaan IPAL dan penyedotan berkala (mengacu pada PerGub
nomor 122/2005); kegiatan ini ditujukan untuk meningkatkan cakupan warga yang memenuhi
kewajibannya dalam pengolahan air limbah domestik, dalam hal ini melalui sistem setempat dengan
menggunakan jamban sehat, tangki septik standar, dan melakukan penyedotan lumpur tinja secara
berkala. Pelaku utama kegiatan ini adalah PD PAL, Dinas PPAPP, DSDA dengan dukungan dari
Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang, DLH, Walikota, dan DPM-PTSP.
5.3.4
Pengembangan Layanan SPALD Setempat
Program ini bertujuan untuk menambah luas wilayah dengan layanan SPALD setempat. Untuk tujuan
tersebut, kegiatan yang dilakukan dalam program ini meliputi:
1. Kajian kapasitas layanan Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT) eksisting untuk pemenuhan
layanan sampai dengan 2022 (termasuk kajian dukungan teknologi); kegiatan ini ditujukan untuk
menilai kesiapan layanan IPLT saat ini dan identifikasi kebutuhan yang harus disediakan guna
memenuhi target cakupan penduduk dengan layanan setempat sampai dengan 2022. Pelaksana
utama kegiatan ini adalah PDPAL Jaya, dengan dukungan dari DSDA, BPBUMD, serta Dewan Riset
Daerah DKI.
2. Penyusunan peta jalan/rencana induk pengelolaan air limbah domestik melalui sistem setempat di
DKI Jakarta; kegiatan ini bertujuan untuk menyediakan peta jalan pemenuhan target layanan
pengelolaan air limbah domestik, khususnya melalui sistem setempat, menuju 100% coverage.
Pelaksana utama kegiatan ini adalah Bappeda, DSDA, BPKLH, PD PAL, dengan dukungan KemPUPR.
3. Pengembangan pilihan teknologi sanitasi dan layanan SPALD sistem individu/komunal bagi kawasan
MBR dan prioritas; kegiatan ini bertujuan untuk menyediakan pilihan teknologi sanitasi dan SPALD
sistem individu/komunal bagi kawasan MBR dan prioritas, yang teruji dapat diterapkan dan
memenuhi prinsip cost-effective. Pelaksana utama kegiatan ini adalah DSDA, Bappeda, PD PAL,
PPAPP, dengan dukungan BPKLH dan Kem-PUPR.
4. Pengembangan pilihan teknologi/layanan penyedotan tinja untuk kawasan sulit diakses truk tinja
(misal Temporary Sludge Storage/TSS, motor tinja, dan lain-lain); kegiatan ini ditujukan untuk
menyediakan pilihan layanan bagi kawasan yang sulit diakses truk tinja. Pelaksana utama kegiatan
ini adalan Bappeda dan PDPAL.
5. Fasilitasi peningkatan kualitas tangki septik menjadi aman; kegiatan ini ditujukan untuk membantu
masyarakat dalam meningkatkan kualitas tangki septik-nya sehingga memenuhi standar teknis dan
aman terhadap lingkungan. Pelaksana utama kegiatan ini adalah DSDA, PDPAL, dengan dukungan
Bappeda.
48
DESAIN BESAR SEBAGAI “JEMBATAN” PENYUSUNAN RPJMD 2018-2022
LAYANAN AIR MINUM DAN AIR LIMBAH DOMESTIK
6. Peningkatan jumlah dan kapasitas WUSAN/penyedia jasa; kegiatan ini ditujukan untuk
menyediakan tenaga wusan/penyedia jasa terlatih/professional dalam jumlah yang cukup, sebagai
salah satu stakeholders penting dalam percepatan penggunaan jamban sehat dan tangki septik yang
aman di masyarakat. Pelaksana utama kegiatan ini adalah Dinas Kesehatan, Dinas PPAPP, dan
Dinas UMKM.
7. Ekspansi Layanan Lumpur Tinja Terjadwal, termasuk untuk IPAL komunal dan Rusunawa; kegiatan
ini ditujukan untuk menambah jangkauan layanan lumpur tinja terjadwal, dengan pelaku utama
kegiatan ini adalah Dinas Perumahan dan Kawasan Permukiman, PDPAL, dan penyedia layanan
swasta, serta DSDA.
5.3.5
Pengembangan Pilihan Pembiayaan Layanan SPALD Setempat
Program ini bertujuan untuk menyediakan pilihan pembiayaan layanan SPALD stempat bagi
MBR/informal/kawasan prioritas rawan sanitasi. Pilihan pembiayaan diperlukan guna meminimalkan
kendala pembiayaan dalam mengakses layanan setempat. Program ini memiliki dua kegiatan kunci,
yaitu:
1. Studi/kajian pilihan pembiayaan layanan air limbah domestik dan SPALD sistem individu/komunal
bagi kawasan MBR dan prioritas; kegiatan ditujukan untuk mendapatkan pilihan pembiayaan yang
teruji mampu meningkatkan animo dan kemampuan masyarakat segmen tertentu untuk
mengakses layanan. Pelaksana utama kegiatan ini adalah DSDA, PDPAL, Biro Perekonomian,
BPKLH, dan Bappeda.
2. Regulasi bagi penerapan pilihan pembiayaan Layanan SPALD setempat bagi MBR/Informal/
kawasan prioritas; kegiatan ini ditujukan untuk menyediakan landasan aturan/kebijakan penerapan
pilihan pembiayaan layanan SPALD stempat bagi MBR/Informal/ kawasan prioritas. Kegiatan ini
dilaksanakan dengan pelaksana utama DSDA, PDPAL, BPKLH, Biro Hukum/Biro Organisasi.
5.3.6
Penataan Kelembagaan Penyelenggaraan Layanan SPALD
Program ini ditujukan untuk meningkatkan kesesuaian kewenangan penyelenggara dalam upaya
percepatan penyediaan jaringan sistem setempat. Kegiatan yang dilakukan dalam program ini meliputi:
1. Penataan wewenang, hak, dan kewajiban operator dan regulator dalam percepatan perluasan
layanan; kegiatan ini ditujukan untuk menyediakan landasan pengaturan kelembagaan yang sesuai
dengan kebutuhan percepatan perluasan layanan penyelenggaraan SPALD. Pelaksana utama
kegiatan ini adalah DSDA, PDPAL, BPKLH, dan Biro Hukum/Biro Organisasi.
2. Peningkatan kapasitas (kinerja) operator layanan setempat (PD PAL Jaya); kegiatan ini ditujukan
untuk meningkatkan kualitas layanan setempat, sebagai salah satu kunci keberhasilan dalam
meningkatkan cakupan dan kepuasan masyarakat menggunakan layanan. Pelaksana utama kegiatan
ini adalah PD PAL Jaya di bawah pembinaan dan supervisi DSDA dan BPBUMD.
3. Review/pengembangan regulasi terkait pelaksanaan/implementasi layanan SPALD setempat;
kegiatan ini ditujukan untuk menyediakan regulasi yang sesuai dengan kebutuhan terkini dalam
rangka percepatan perluasan layanan penyelenggaraan SPALD. Pelaksana utama kegiatan ini adalah
Bappeda, DSDA, BPKLH, Biro Hukum/Biro Organisasi, PDPAL, dan DLH.
4. Penerapan regulasi pelayanan penyedotan Lumpur Tinja; kegiatan ini ditujukan untuk
meningkatkan kepatuhan pemenuhan kewajiban setiap penyedia jasa dalam pelayanan penyedotan
lumpur tinja. Pelaksana utama kegiatan ini adalah DPM-PTSP, PDPAL, DSDA, BPKLH, dan DLH.
49
DESAIN BESAR SEBAGAI “JEMBATAN” PENYUSUNAN RPJMD 2018-2022
LAYANAN AIR MINUM DAN AIR LIMBAH DOMESTIK
5. Pengawasan kualitas pengolahan (pemenuhan standar effluent) IPAL komunal dan Rusunawa;
kegiatan ini ditujukan untuk meningkatkan kepatuhan pemenuhan standar effluent IPAL komunal
dan rusunawa. Pelaksana utama kegiatan ini adalah Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan
Permukiman, DLH, DSDA, dan PD PAL.
6. Pendampingan dan pemberdayaan masyarakat dalam operasi dan pemeliharaan layanan air limbah
domestik komunal; kegiatan ini ditujukan untuk meningkatkan kemampuan masyarakat dalam
mengoperasikan dan mengelola layanan air limbah domestik komunal, sehingga akses masyarakat
terhadap layanan ini terpelihara dan berkelanjutan. Pelaksana utama kegiatan ini adalah Dinas
PPAPP, Dinas Kesehatan, DSDA, dan DLH.
7. Kajian alternatif kerjasama pembiayaan pelayanan air limbah domestik; kegiatan ini ditujukan untuk
menyediakan alternatif mekanisme kerjasama Pemerintah DKI Jakarta dengan para mitra-nya
dalam pemenuhan kebutuhan pembiayaan pengembangan pelayanan air limbah domestik.
Pelaksana utama kegiatan ini adalah Bappeda, DSDA, BPBUMD, Biro Perekonomian, BPKD, dan
BPKLH.
5.4 Program Berbasis Kawasan Prioritas Penanganan Layanan Air
Minum dan Air Limbah Domestik DKI Jakarta 2018-2022
Berdasarkan kondisi 27 kelurahan yang termasuk dalam kawasan prioritas rawan air minum dan
sanitasi (layanan pengelolaan air limbah domestik), terdapat beberapa program kunci yang harus
menjadi prioritas di tahap awal agar permasalahan mendasar dapat segera ditangani. Program kunci
untuk setiap lokasi disusun sesuai karakteristik dan isu utama di kawasan tersebut.
Program Pembangunan Layanan Air Minum
1. Kawasan dengan karakteristik cakupan akses air minum paling rendah, sumber air minum saat ini
hanya air minum perpipaan, dan cakupan akses air minum pada MBR hampir tidak ada. Kelurahan
yang termasuk dalam hal ini adalah:
No
Kab/Kota
Kecamatan
Kelurahan
1
Kepulauan Seribu
Kepulauan Seribu Selatan
Pulau Untung Jawa
2
Kepulauan Seribu
Kepulauan Seribu Utara
Pulau Harapan
3
Kepulauan Seribu
Kepulauan Seribu Utara
Pulau Kelapa
4
Kepulauan Seribu
Kepulauan Seribu Utara
Pulau Panggang
Sumber: Peta Interaktif 2017 – data dikumpulkan dari berbagai sumber
Kelurahan tersebut menjadi prioritas lokasi program/intervensi kunci berikut ini:
 Pengembangan teknologi layanan air minum
 Pengembangan pilihan pembiayaan dan kelembagaan
 (percepatan) Pengembangan layanan air minum aman melalui sistem perpiaan dan nonperpipaan
2. Kawasan dengan karakteristik cakupan akses air minum sangat rendah dan akses air minum MBR
umumnya didominasi air minum non perpipaan, dan kualitas air tanah masih dikategorikan aman.
Kelurahan yang termasuk dalam hal ini adalah:
50
DESAIN BESAR SEBAGAI “JEMBATAN” PENYUSUNAN RPJMD 2018-2022
LAYANAN AIR MINUM DAN AIR LIMBAH DOMESTIK
No
Kab/Kota
Kecamatan
Kelurahan
1
Jakarta Utara
Penjaringan
Kamal Muara
2
Jakarta Pusat
Sawah Besar
Mangga Dua Selatan
3
Jakarta Selatan
Kebayoran Baru
Gandaria Utara
4
Jakarta Barat
Tambora
Pekojan
5
Jakarta Pusat
Sawah Besar
Pasar Baru
6
Jakarta Selatan
Mampang Prapatan
Kuningan Barat
7
Jakarta Utara
Tanjung Priok
Tanjung Priok
8
Jakarta Utara
Penjaringan
Penjaringan
9
Jakarta Barat
Taman Sari
Maphar
10
Jakarta Timur
Pulo Gadung
Kayu Putih
11
Jakarta Pusat
Tanah Abang
Karet Tengsin
12
Jakarta Utara
Cilincing
Kalibaru
13
Jakarta Timur
Jatinegara
Cipinang Besar Utara
14
Jakarta Pusat
Tanah Abang
Bendungan Hilir
15
Jakarta Selatan
Tebet
Tebet Barat
16
Jakarta Utara
Koja
Koja
17
Jakarta Selatan
Kebayoran Baru
Gunung
18
Jakarta Pusat
Senen
Kramat
19
Jakarta Barat
Tambora
Duri Selatan
Sumber: Peta Interaktif 2017 – data dikumpulkan dari berbagai sumber
Kelurahan tersebut menjadi prioritas lokasi program/intervensi kunci berikut ini:
 Peningkatan layanan air minum aman melalui jaringan perpipaan
 Pengembangan SPAM BJP pada kawasan yang tidak ada (sulit dijangkau) jaringan perpipaan
 Pengembangan pilihan layanan air minum perpipaan bagi MBR/informal
 Pengembangan pembiayaan alternatif (Smart Financing) untuk layanan perpipaan bagi
MBR/informal/kawasan prioritas
3. Kawasan dengan karakteristik cakupan akses air minum rendah dan akses air minum didominasi
air minum perpipaan, dan di satu kelurahan kualitas air tanah teridentifikasi tercemar sedang.
Kelurahan yang termasuk dalam hal ini adalah:
No
Kab/Kota
Kecamatan
Kelurahan
1
Jakarta Barat
Taman Sari
Keagungan
2
Jakarta Barat
Taman Sari
Pinangsia
3
Jakarta Timur
Jatinegara
Cipinang Besar Utara
4
Jakarta Utara
Pademangan
Ancol
5
Jakarta Barat
Tambora
Duri Utara*
Sumber: Peta Interaktif 2017 – data dikumpulkan dari berbagai sumber
*) kelurahan yang kualitas air sumurnya terindentifikasi tercemar sedang
Kelurahan tersebut menjadi prioritas lokasi program/intervensi kunci berikut ini:
 Peningkatan layanan air minum aman melalui jaringan perpipaan
51
DESAIN BESAR SEBAGAI “JEMBATAN” PENYUSUNAN RPJMD 2018-2022
LAYANAN AIR MINUM DAN AIR LIMBAH DOMESTIK
 Penegakan aturan pembatasan penggunaan air tanah, dengan prioritas pada kawasan air tanah
tercemar
 Pengembangan pembiayaan alternatif (smart financing) untuk layanan perpipaan bagi
MBR/informal/kawasan prioritas
Program Pembangunan Layanan SPALD
1. Kawasan dengan karakteristik kualitas air sungai tercemar dan belum semua rumah memiliki
tangki septik (cakupan rumah tangga yang memiliki tangki septik < 75% - BPS 2010). Kelurahan
yang termasuk dalam hal ini menjadi prioritas utama penanganan pelayanan SPALD, yaitu:
Kualitas Air
Sungai
Cakupan
KK masih
BABS
(%)*
Akses
Jamban
Sehat
Permanen
(%)*
Termasuk
Zona
Pengembangan
sd 2022**
√
No
Kab/Kota
Kecamatan
Kelurahan
1
Jakarta Utara
Penjaringan
Penjaringan
Tercemar
Berat
1.4
59
2
Jakarta Selatan
Mampang
Prapatan
Kuningan
Barat
Tercemar
Berat
1
84
3
Jakarta Utara
Pademangan
Ancol
Tercemar
Sedang
15
83
√
4
Jakarta Utara
Penjaringan
Kamal
Muara
Tercemar
Sedang
46
51
√
5
Jakarta Selatan
Kebayoran
Baru
Gandaria
Utara
Tercemar
Ringan
0
93
6
Jakarta Pusat
Tanah Abang
Karet
Tengsin
Tercemar
Ringan
5
71
√
7
Jakarta Barat
Taman Sari
Maphar
Tercemar
Ringan
N.A
N.A
√
8
Jakarta Pusat
Tanah Abang
Bendungan
Hilir
Tercemar
Ringan
1
75
√
Sumber: Peta Interaktif 2017 – data dikumpulkan dari berbagai sumber
* www.stbm-indonesia.org/monev per 27 Oktober 2017
** PerGub nomor 41 Tahun 2016 tentang Rencana Induk Pengembangan Prasarana Dan Sarana
Pengelolaan Air Limbah Domestik
Kelurahan tersebut menjadi prioritas utama lokasi program/intervensi kunci berikut ini:
 Promosi perubahan perilaku dan edukasi masyarakat tentang sanitasi aman melalui sistem
setempat individu/komunal
 Promosi pilihan jamban sehat permanen (dilengkapi tangki septik aman) dan komunal, dengan
layanan penyedotan lumpur tinja terjadwal (L2T2)
 Pengembangan pilihan pembiayaan layanan SPALD setempat aman
 Percepatan realisasi pengembangan SPALD sistem terpusat
 Promosi sistem terpusat pada wilayah pengembangan sampai dengan 2022
2. Kawasan dengan karakteristik tingkat kepemilikan tangki septik sangat rendah (< 59% - BPS
2010). Kelurahan yang termasuk dalam hal ini adalah:
52
DESAIN BESAR SEBAGAI “JEMBATAN” PENYUSUNAN RPJMD 2018-2022
LAYANAN AIR MINUM DAN AIR LIMBAH DOMESTIK
No
Kab/Kota
Kecamatan
Kelurahan
1
Kepulauan
Seribu
Kepulauan
Seribu Utara
Pulau Kelapa
2
Kepulauan
Seribu
Kepulauan
Seribu Utara
Pulau Panggang
3
Kepulauan
Seribu
Kepulauan
Seribu Utara
Pulau Harapan
Kualitas
Air
Sungai
Cakupan
KK
masih
BABS
(%)*
Akses
Jamban
Sehat
Permanen
(%)*
Termasuk Zona
Pengembangan
sd 2022**
N.A
N.A
N.A
-
N.A
N.A
N.A
-
N.A
N.A
N.A
-
Sumber: Peta Interaktif 2017 – data dikumpulkan dari berbagai sumber
* www.stbm-indonesia.org/monev per 27 Oktober 2017
** PerGub nomor 41 Tahun 2016 tentang Rencana Induk Pengembangan Prasarana Dan Sarana
Pengelolaan Air Limbah Domestik
Kelurahan tersebut menjadi prioritas lokasi program/intervensi kunci berikut ini:
 Promosi perubahan perilaku dan edukasi masyarakat tentang sanitasi aman melalui sistem
setempat individu/komunal
 Promosi pilihan jamban sehat permanen (dilengkapi tangki septik aman) dan komunal, dengan
sistem pengolahan lumpur tinja setempat (dengan didahului kajian untuk mencari
metode/teknologi yang sesuai)
 Pengembangan layanan sistem pengelolaan SPALD setempat aman
 Pengembangan pilihan pembiayaan layanan SPALD setempat aman
3. Kawasan dengan karakteristik tingkat kepemilikan tangki septik rendah (54%—72%, BPS 2010).
Kelurahan yang termasuk dalam hal ini adalah:
Kualitas Air
Sungai
Cakupan
KK masih
BABS (%)*
Akses
Jamban
Sehat
Permanen
(%)*
Termasuk Zona
Pengembangan
sd 2022**
N.A
5
76
√
No
Kab/Kota
Kecamatan
Kelurahan
1
Jakarta
Barat
Taman Sari
Keagungan
2
Jakarta
Pusat
Sawah Besar
Mangga Dua
Selatan
N.A
N.A
N.A
√
3
Jakarta
Timur
Jatinegara
Cipinang
Besar Utara
NA
0.1
98%
√
4
Jakarta
Selatan
Kebayoran
Baru
Gunung
N.A
N.A
N.A
Sumber: Peta Interaktif 2017 – data dikumpulkan dari berbagai sumber
* www.stbm-indonesia.org/monev per 27 Oktober 2017
** PerGub nomor 41 Tahun 2016 tentang Rencana Induk Pengembangan Prasarana Dan Sarana
Pengelolaan Air Limbah Domestik
Kelurahan tersebut menjadi prioritas lokasi program/intervensi kunci berikut ini:
 Promosi perubahan perilaku dan edukasi masyarakat tentang sanitasi aman melalui sistem
setempat individu/komunal
53
DESAIN BESAR SEBAGAI “JEMBATAN” PENYUSUNAN RPJMD 2018-2022
LAYANAN AIR MINUM DAN AIR LIMBAH DOMESTIK
 Promosi pilihan jamban sehat permanen (dilengkapi tangki septik aman) dan komunal, dengan
layanan penyedotan lumpur tinja terjadwal (L2T2)
 Pengembangan pilihan pembiayaan layanan SPALD setempat aman
 Percepatan realisasi pengembangan SPALD sistem terpusat
 Promosi sistem terpusat pada wilayah pengembangan sampai dengan 2022
4. Kawasan dengan karakteristik tingkat kepemilikan tangki septik relatif tinggi (72% -- 90% - BPS
2010). Kelurahan yang termasuk dalam hal ini adalah:
Cakupan KK
masih BABS
(%)*
Akses Jamban
Sehat Permanen
(%)*
Termasuk
Zona
Pengembangan
sd 2022**
No
Kab/Kota
Kecamatan
Kelurahan
Kualitas
Air Sungai
1
Jakarta
Barat
Taman Sari
Pinangsia
N.A
3
65
√
2
Jakarta
Pusat
Senen
Kramat
Tidak
dilewati
sungai
16
60
√
3
Jakarta
Utara
Cilincing
Kalibaru
Tidak
dilewati
sungai
43
43
√
4
Jakarta
Utara
Tanjung
Priok
Tanjung
Priok
N.A
31
63
√
5
Jakarta
Barat
Tambora
Pekojan
N.A
0
70
√
6
Jakarta
Utara
Koja
Koja
N.A
30
64
√
7
Jakarta
Pusat
Sawah
Besar
Pasar Baru
N.A
2
86
√
8
Jakarta
Barat
Tambora
Duri Utara
Tidak
dilewati
sungai
2
60
√
9
Jakarta
Barat
Tambora
Duri
Selatan
Tidak
dilewati
sungai
5
51
√
Sumber: Peta Interaktif 2017 – data dikumpulkan dari berbagai sumber
* www.stbm-indonesia.org/monev per 27 Oktober 2017
** PerGub nomor 41 Tahun 2016 tentang Rencana Induk Pengembangan Prasarana Dan Sarana
Pengelolaan Air Limbah Domestik
Kelurahan tersebut menjadi prioritas lokasi program/intervensi kunci berikut ini:
 Promosi perubahan perilaku dan edukasi masyarakat tentang sanitasi aman melalui sistem
setempat individu/komunal
 Promosi pilihan jamban sehat permanen (dilengkapi tangki septik aman) dan komunal, dengan
layanan penyedotan lumpur tinja terjadwal (L2T2)
 Percepatan realisasi pengembangan SPALD sistem terpusat
 Promosi sistem terpusat pada pada wilayah yang telah ada jaringan terpusat (sewerage) dan
wilayah pengembangan sampai dengan 2022
54
DESAIN BESAR SEBAGAI “JEMBATAN” PENYUSUNAN RPJMD 2018-2022
LAYANAN AIR MINUM DAN AIR LIMBAH DOMESTIK
Gambar 18 Program Air Minum di Kawasan Prioritas
Kepualauan Seribu
Keterangan:
Program prioritas air minum untuk lokasi karakteristik a (Kepulauan Seribu):

Pengembangan teknologi layanan air minum

Pengembangan pilihan pembiayaan dan kelembagaan

(percepatan) Pengembangan layanan air minum aman melalui sistem perpipaan dan nonperpipaan
Program prioritas air minum untuk lokasi karakteristik b:

Peningkatan layanan air minum aman melalui jaringan perpipaan

Pengembangan SPAM BJP pada kawasan yang tidak ada (sulit dijangkau) jaringan perpipaan

Pengembangan pilihan layanan air minum perpipaan bagi MBR/informal

Pengembangan pembiayaan alternatif (Smart Financing) untuk layanan perpipaan bagi
MBR/informal/kawasan prioritas
Program prioritas air minum untuk lokasi karakteristik c:

Peningkatan layanan air minum aman melalui jaringan perpipaan

Penegakan aturan pembatasan penggunaan air tanah, dengan prioritas pada kawasan air tanah
tercemar

Pengembangan pembiayaan alternatif (smart financing) untuk layanan perpipaan bagi
MBR/informal/kawasan prioritas
55
DESAIN BESAR SEBAGAI “JEMBATAN” PENYUSUNAN RPJMD 2018-2022
LAYANAN AIR MINUM DAN AIR LIMBAH DOMESTIK
Gambar 19 Program Sanitasi/Air Limbah Domestik di Kawasan Prioritas
Kepualauan Seribu
Keterangan:
Program prioritas sanitasi/air limbah domestik untuk lokasi karakteristik a:

Promosi perubahan perilaku dan edukasi masyarakat tentang sanitasi aman melalui sistem
setempat individu/komunal

Promosi pilihan jamban sehat permanen (dilengkapi tangki septik aman) dan komunal,
dengan layanan penyedotan lumpur tinja terjadwal

Pengembangan pilihan pembiayaan layanan SPALD setempay aman

Percepatan realisasi pengembangan SPALD sistem terpusat

Promosi sistem terpusat pada wilayah pengembangan sampai dengan 2022
Program prioritas sanitasi/air limbah domestik untuk lokasi karakteristik b (Kepulauan
Seribu):

Promosi perubahan perilaku dan edukasi masyarakat tentang sanitasi aman melalui sistem
setempat individu/komunal

Promosi pilihan jamban sehat permanen (dilengkapi tangki septik aman) dan komunal,
dengan sistem pengolahan lumpur tinja setempat (dengan didahului kajian untu mencari
metode/teknologi yang sesuai)

Pengembangan layanan sistem pengelolaan SPALD setempat aman

Pengembangan pilihan pembiayaan layanan SPALD setempat aman
Program prioritas sanitasi/air limbah domestik untuk lokasi karakteristik c:

56
Promosi perubahan perilaku dan edukasi masyarakat tentang sanitasi aman melalui
sistem setempat individu/komunal
DESAIN BESAR SEBAGAI “JEMBATAN” PENYUSUNAN RPJMD 2018-2022
LAYANAN AIR MINUM DAN AIR LIMBAH DOMESTIK

Promosi pilihan jamban sehat permanen (dilengkapi tangki septik aman) dan komunal,
dengan layanan penyedotan lumpur tinja terjadwal (L2T2)

Pengembangan pilihan pembiayaan layanan SPALD setempat aman

Percepatan realisasi pengembangan SPALD sistem terpusat

Promosi sistem terpusat pada wilayah pengembangan sampai dengan 2022
Program prioritas sanitasi/air limbah domestik untuk lokasi karakteristik d:

Promosi perubahan perilaku dan edukasi masyarakat tentang sanitasi aman melalui
sistem setempat individu/komunal

Promosi pilihan jamban sehat permanen (dilengkapi tangki septik aman) dan komunal,
dengan layanan penyedotan lumpur tinja terjadwal

Percepatan realisasi pengembangan SPALD sistem terpusat

Promosi sistem terpusat pada pada wilayah yang telah ada jaringan terpusat (sewerage)
dan wilayah pengembangan sampai dengan 2022
57
DESAIN BESAR SEBAGAI “JEMBATAN” PENYUSUNAN RPJMD 2018-2022
LAYANAN AIR MINUM DAN AIR LIMBAH DOMESTIK
6 PEMANTAUAN DAN EVALUASI
Pemantauan dan evaluasi terpadu atas implementasi Desain Besar ini dilakukan di setiap tingkatan
berdasarkan data/informasi kemajuan capaian yang terukur, tepat waktu, dan transparan. Pembahasan data
hasil pemantauan dan evaluasi ini menjadi salah satu agenda utama kegiatan koordinasi terpadu lintas OPD
dan pemangku kepentingan lainnya.
Kegiatan pemantauan dan evaluasi (Monev) merupakan salah satu elemen penting dalam proses untuk
menilai sejauh mana kemajuan pelaksanaan dan pencapaian tujuan pembangunan layanan air minum
dan air limbah domestik selama 2018-2022 mendatang. Pemantuan dan evaluasi bertujuan untuk:
a. Menyediakan data/informasi progress kegiatan dan tingkat pencapaian target yang ditetapkan
b. Mendukung proses koordinasi lintas sektor di berbagai tingkatan
c. Mendukung proses perbaikan program, penyesuaian target, lokasi, dan rancangan kebijakan
pelaksanaannya
Kegiatan monitoring dan evaluasi dilaksanakan secara berjenjang dari tingkat kelurahan, kecamatan,
kabupaten/kota, dan provinsi. Terkait hal ini, untuk meningkatkan efektivitas pemantauan dan evaluasi,
suatu Sistem Informasi Manajemen (SIM) akan dikembangkan sebagai instrument bersama para pelaku
dan pemangku kepentingan dalam menilai kemajuan pembangunan layanan air minum dan air limbah
domestik DKI Jakarta. Selanjutnya, untuk mendukung proses pelaksanaan pemantauan dan evaluasi
dan pemanfaatan hasilnya, Forum AMPL Provinsi DKI Jakarta dapat menjalankan peran sebagai mitra
Pemerintah Provinsi DKI Jakarta dalam menfasilitasi proses pemantauan dan evaluasi, dan memberikan
pertimbangan/rekomendasi tindak lanjut.
6.1 Informasi Kunci Hasil Pemantauan dan Evaluasi
Berbagai informasi kunci akan dikumpulkan melalui SIM untuk diolah dan dianalisis guna menilai
kemajuan dan capaian sasaran pembangunan. Informasi kunci tersebut meliputi:
a. Baseline, target, dan capaian tahunan untuk indicator sasaran pembangunan layanan air minum dan
air limbah domestik
b. Daftar kegiatan per tahun berdasarkan kelurahan yang termasuk kawasan prioritas air minum,
kawasan prioritas air limbah domestik, dan kawasan prioritas air minum dan air limbah domestik.
c. Status aktual (quick status) realisasi setiap kegiatan berdasarkan tingkatan daerah (kelurahan,
kecamatan, kabupaten/kota, provinsi), berdasarkan sumber dana, atau berdasarkan pembagian
sektor.
d. Benchmarking kelurahan/kecamatan/kabupaten/kota berdasarkan capaian indikator sasaran
pembangunan layanan air minum dan air limbah domestik.
Guna melengkapi dan mendukung data/informasi yang dihimpun melalui Sistem Informasi Manajemen
air minum dan air limbah domestik DKI Jakarta, Pemerintah Provinsi perlu melakukan kerjasama
dengan BPS ataupun lembaga lain dalam pemutakhiran data dan informasi yang terkait dengan
indikator-indikator kinerja dan hasil implementasi program/kegiatan pembangunan air minum dan
sanitasi/air limbah domestik.
58
DESAIN BESAR SEBAGAI “JEMBATAN” PENYUSUNAN RPJMD 2018-2022
LAYANAN AIR MINUM DAN AIR LIMBAH DOMESTIK
6.2 Mekanisme Pemantauan dan Evaluasi Terpadu
Kegiatan Monev dilakukan melalui mekanisme berikut ini:
 Mengikuti mekanisme pemantauan dan evaluasi kinerja pemerintahan daerah dan nasional
yang berlaku
 Menggunakan aplikasi yang didukung data online mulai dari tingkat kelurahan
 Database dan informasi dalam Sistem Informasi Manajemen dikembangkan berdasarkan data
baseline dan matriks program dan kegiatan dalam Desain Besar yang telah dilengkapi
judul/nomenklatur pada instansi terlibat.
 Sistem Informasi Manajemen air minum dan air limbah domestik terintegrasi dengan ‘Open
Data’ DKI Jakarta dan dimutakhirkan secara berkala.
59
DESAIN BESAR SEBAGAI “JEMBATAN” PENYUSUNAN RPJMD 2018-2022
LAYANAN AIR MINUM DAN AIR LIMBAH DOMESTIK
LAMPIRAN
MATRIKS PROGRAM DAN KEGIATAN
DESAIN BESAR PEMBANGUNAN LAYANAN AIR MINUM DAN AIR LIMBAH DOMESTIK
DKI JAKARTA 2018-2022
N
o
1
Isu Strategis
No
Strategi
No
Program Kunci
Ketersediaan
air baku
1.1
Efisiensi
pengelolaan oleh
operator dan
konsumsi air
1.1.1
Penurunan tingkat
air tidak berekening
Indikator
kinerja
Program
Tingkat air tidak
berekening
No
1.1.1.1
Perbaikan instalasi perpipaan dan meter air
1.1.1.2
Kerjasama dengan kepolisian untuk pencurian
air
1.1.1.3
Penerapan insentif berbasis penurunan
persentase kebocoran
Evaluasi sumber NRW
1.2
Optimalisasi
pemanfaatan
sumber air yang
tersedia saat ini
1.2.1
1.2.2
60
Gerakan
penghematan
konsumsi air
Tingkat
konsumsi air
oleh pelanggan
Revitalisasi fungsi
embung/waduk
sebagai tangkapan
air dan sumber air
baku
Volume air yang
ditahan/ditampu
ng sebagai
sumber air baku
Normalisasi kali dan
sungai
Persentase
kenaikan daya
tampung kali dan
sungai
Pelaksana Utama Kegiatan
1.1.2.1
Komunikasi perubahan perilaku menuju
masyarakat hemat air
1.1.2.2
Penyesuaian struktur tarif
1.2.1.1
Revitalisasi waduk
















1.2.1.2
Revitalisasi embung
 Dinas Sumber Daya Air
1.2.1.3
Pemantauan kualitas air waduk/ embung
1.2.1.4
1.2.2.1
Pengelolaan pemanfaatan air permukaan
(danau, sungai, laut)
Pengerukan kali/sungai
1.2.2.2
Pengerasan dinding sungai







1.2.2.3
Pembangunan tanggul di daerah-daerah rawan
banjir
1.1.1.4
1.1.2
Kegiatan Kunci
PAM Jaya
BPKD
PAM Jaya
Kepolisian
Kejaksanaan
Biro Perekonomian
PAM Jaya
PAM Jaya
DSDA
Mitra Pembangunan
Diskominfo
Dinas Kesehatan
PAM Jaya
PAM Jaya
Biro Hukum Prov
Dinas Sumber Daya Air
Dinas Sumber Daya Air
Dinas Lingkungan Hidup
DSDA
PUPERA
DSDA
PUPERA
DSDA
 DSDA
DESAIN BESAR SEBAGAI “JEMBATAN” PENYUSUNAN RPJMD 2018-2022
LAYANAN AIR MINUM DAN AIR LIMBAH DOMESTIK
N
o
Isu Strategis
No
Strategi
No
1.2.3
Program Kunci
Kerjasama
penanganan
kuantitas dan
kualitas air
permukaan dengan
daerah yang
berbatasan (Jawa
Barat dan Banten)
Indikator
kinerja
Program
Tambahan
volume air yang
dapat
dimanfaatkan
karena
meningkatnya
kualitas air
sungai
No
Kegiatan Kunci
1.2.2.4
Penertiban lahan yang merupakan bagian dari
sungai
Penyusunan regulasi kerjasama antar wilayah
tentang pengamanan kualitas air sungai (Bekasi,
Kab Bekasi, Bogor, Depok)
1.2.3.1
1.2.3.2
Rakor tim terpadu penanganan air permukaan
DKI
1.2.3.3
Pemantauan kualitas air sungai, waduk, situ,
embung, laut, muara, teluk
Penanganan sampah di badan air
Pengawasan potensi pencemaran limbah cair
1.2.3.4
1.2.3.5
1.3
Pengembangan
sumber air
alternatif
(optimasi bauran
air domestik)
1.3.1
1.3.2
Peningkatan kualitas
hasil pengolahan
grey water dan
black water agar
dapat digunakan
kembali
Optimasi penerapan
water recharge
Proporsi volume
air hasil
pengolahan grey
water dan black
water yang
dapat digunakan
kembali
Proporsi lahan
menerapkan
1.3.1.1
1.3.1.2
Penegakan aturan pemenuhan baku mutu
efluent hasil pengolahan air limbah
Promosi penggunaan hasil bauran air domestik
1.3.1.3
Regulasi pemanfaatan efluent hasil pengolahan
air limbah sebagai salah satu sumber air baku
DKI (dengan pemanfaatan sesuai aturan)
1.3.1.4
Penerapan penggunaan recycle water di
bangunan pemerintah
1.3.2.1
Kampanye-komunikasi perubahan perilaku
menuju penerapan water recharge
Pelaksana Utama Kegiatan














DSDA
Kelurahan
Bappeda
Biro Kerjasama
Biro Tata Pemerintahan
PUPERA
Bappenas
Bappeda
Dinas Sumber Daya Air
Dinas Lingkungan Hidup
PAM Jaya
PD PAL Jaya
PUPERA
Dinas Lingkungan Hidup
 Dinas Lingkungan
 Dinas Lingkungan Hidup Provinsi
Jawa Barat dan DKI Jakarta
 Dinas Lingkungan Hidup












Dinas Kominfo
Dinas Lingkungan Hidup
Dinas Sumber Daya Air
BPKLH
Biro Hukum
Dinas Kesehatan
Dinas Lingkungan Hidup
DPM PTSP
PDPAL
Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang
Dinas Perumahan dan Permukiman
Asisten Sekretariat Daerah bidang
Pembangunan dan Lingkungan
Hidup
 Dinas Kominfo
 Dinas Perindustrian dan Energi
61
DESAIN BESAR SEBAGAI “JEMBATAN” PENYUSUNAN RPJMD 2018-2022
LAYANAN AIR MINUM DAN AIR LIMBAH DOMESTIK
N
o
Isu Strategis
No
Strategi
No
Program Kunci
(sumur resapan,
sumur retensi,
lubang biopori)
1.3.3
Penggunaan sumber
air alternatif
Indikator
kinerja
Program
water recharge
Proporsi
tambahan
volume air baku
dari hasil
pengembangan
alternatif
sumber air baku
No
Kegiatan Kunci
Pelaksana Utama Kegiatan
1.3.2.2
Fasilitasi pemanfaatan lahan kosong sebagai
kolam retensi dan juga kolam resapan air hujan
(misalnya di taman, halaman perkantoran
pemerintah, sekolah, fasum dll)
1.3.2.3
Pengawasan penerapan water recharge
1.3.3.1
Study potensi alternatif sumber air DKI
1.3.3.2
Pengaturan pemanfaatan air artesis (untuk
kawasan tanpa pilihan sumber air lain)
Pemanenan dan menabung air hujan pada setiap
bangunan pemerintah, bangunan swasta, fasilitas
umum
 Dinas Perindustrian dan Energi
 Dinas Perumahan Rakyat dan
Kawasan Permukiman
 Dinas Cipta Karya, Tata Ruang, dan
Pertanahan
 Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang
 Dinas Perindustrian dan Energi
 Dinas Lingkungan Hidup
 DSDA
 PTSP
 Dinas Sumber Daya Air
 Dinas Lingkungan Hidup
 Dinas Kehutanan
 PAM Jaya
 PUPERA
 Dinas Perindustrian dan Energi
1.3.3.3
1.3.1.4
2
Akses
masyarakat
pada air minum
yang aman
2.1
Percepatan
perluasan akses
air minum aman
2.1.1
Konversi air tanah
ke air perpipaan
Tambahan
Rumah Tangga
yang
menggunakan air
perpipaan
2.1.1.1
2.1.1.2
2.1.1.3
62
Penambahan air curah/bak supply dari PDAM
Kota Tangerang, SPAM Jatiluhur 1-2, dan
Waduk Karian
Study kapling/zone resiko penyedotan air tanah
tinggi/intensive
Promosi/edukasi untuk beralih ke layanan
perpipaan
Penegakan aturan penyedotan air tanah








Dinas Sumber Daya Air
Dinas Lingkungan Hidup
Dinas cipta karya
Dinas Perumahan dan Permukiman
Dinas Kehutanan
Dinas Bina Marga
PAM
PUPERA










Dinas Perindustrian dan Energi
Dinas Sumber Daya Air
Dinas Lingkungan Hidup
PAM
Kem. ESDM
Diskominfo
PAM Jaya
Dinas Perindustrian dan Energi
Dinas Lingkungan Hidup
PAM Jaya
DESAIN BESAR SEBAGAI “JEMBATAN” PENYUSUNAN RPJMD 2018-2022
LAYANAN AIR MINUM DAN AIR LIMBAH DOMESTIK
N
o
Isu Strategis
No
Strategi
No
Program Kunci
Indikator
kinerja
Program
No
2.1.1.4
2.1.2
2.1.3
Peningkatan layanan
air minum aman
melalui jaringan
perpipaan
Pengembangan
SPAM BJP pada
kawasan yang tidak
ada jaringan
Tambahan
kapasitas layanan
jaringan
perpipaan
Tambahan
kapasitas layanan
SPAM BJP
2.1.2.1
Kegiatan Kunci
Peningkatan kualitas layanan jaringan perpipaan
oleh operator
Pembangunan/pengembangan WTP (IPA
Buaran 3, IPA Hutan Kota, IPA Pesanggrahan)
2.1.2.2
Percepatan pengembangan jaringan perpipaan
2.1.2.3
Kebijakan/penyesuaian regulasi tentang
pelayanan air minum (termasuk memastikan
prioritas layanan ke wilayah dengan air tanah
yang jelek/ tanpa alternative sumber aman)
2.1.3.1
Pengembangan pilihan teknologi SPAM BJP
untuk kawasan tanpa jaringan perpipaan dan
kualitas air tanah-nya buruk
Pelaksana Utama Kegiatan
 Dinas Sumber Daya Air
 Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang
 Satpol PP
 Lurah
 Camat
PAM Jaya





























PAM
Bappeda
DSDA
PUPERA
PTSP
Dinas Cipta Karya
BPAD
BPKD
PAM
Bappeda
DSDA
PUPERA
PTSP
Dinas Cipta Karya
BPAD
BPKD
PAM Jaya
Bappeda
Dinas Sumber Daya Air
BPKLH
Biro Tapem
Biro Hukum
Biro perekonomian
BPBUMD
PUPERA
Dinas Sumber Daya Air
PAM Jaya
DPE
PUPERA
63
DESAIN BESAR SEBAGAI “JEMBATAN” PENYUSUNAN RPJMD 2018-2022
LAYANAN AIR MINUM DAN AIR LIMBAH DOMESTIK
N
o
Isu Strategis
No
Strategi
No
Program Kunci
Indikator
kinerja
Program
perpipaan dan
kualitas air tanah
buruk
2.2
Pembatasan
penggunaan air
tanah di kawasankawasan yang air
tanahnya
tercemar
2.2.1
Penegakan aturan
pembatasan
penggunaan air
tanah, dengan
prioritas pada
kawasan air tanah
tercemar
Jumlah
penurunan
penggunaan air
tanah di kawasan
air tanah
tercemar
No
2.1.3.2
Penyediaan/fasilitasi pengembangan SPAM BJP
2.2.1.1
Edukasi dan diseminasi ijin dan standar
konstruksi sumur/air tanah yang aman
2.2.1.2
Penerapan larangan penggunaan air tanah di
kawasan tercemar/kawasan air tanah yang
rawan (kritis dan rusak)
Edukasi pengolahan air minum rumah tangga
(PAM RT) untuk MBR dan kawasan dengan
akses air tanah/sumur
2.2.1.3
2.2.1.4
3
Layanan air
minum aman
bagi MBR dan
kawasan
prioritas butuh
air minum,
termasuk di
Kep. Seribu
64
3.1
Pengembangan
teknologi yang
sesuai bagi Kep.
Seribu
3.1.1
Pengembangan
teknologi layanan
air minum di Kep
Seribu
Pilihan teknologi
yang teruji dapat
diterapkan di
Kep Seribu
Kegiatan Kunci
3.1.1.1
Pemantauan/pemetaan berkala kualitas air
tanah
Fasilitasi kerjasama study/pemutakhiran kajian
sumber air baku dan pilihan teknologi
3.1.1.2
Uji coba penerapan pilihan teknologi
3.1.1.3
Penyusunan kebijakan penerapan teknologi
terpilih
Pelaksana Utama Kegiatan














Bappeda
Dinas Sumber Daya Air
DPE
PAM Jaya
BPBUMD
PUPERA
PTSP
Dinas Perumahan Permukiman
Dinas Perindustrian dan Energi
Dinas Lingkungan Hidup
DPM
PTSP
Dinas Perindustrian dan Energi
Dinas Lingkungan Hidup





Dinas Sumber Daya Air
Dinas PPAPP
Dinas Kesehatan
Dinas Lingkungan Hidup
Dinas Lingkungan Hidup












Bappeda
Dinas Sumber Daya Air
PAM Jaya
PUPERA
Dewan Riset Daerah
Dinas Sumber Daya Air
PAM Jaya
PUPERA
Dewan Riset Daerah
Bappeda
Dinas Sumber Daya Air
Biro Hukum
DESAIN BESAR SEBAGAI “JEMBATAN” PENYUSUNAN RPJMD 2018-2022
LAYANAN AIR MINUM DAN AIR LIMBAH DOMESTIK
N
o
Isu Strategis
No
3.2
Strategi
Pilihan layanan air
minum perpipaan
bagi
MBR/informal/ka
wasan prioritas
butuh air minum
No
Program Kunci
3.1.2
Pengembangan
pilihan pembiayaan
dan kelembagaan
untuk pilihan
teknologi terpilih di
Kep Seribu
3.2.1
3.2.2
3.3
Pengembangan
layanan bertahap
sesuai skala
prioritas
3.3.1
Pengembangan
pilihan layanan air
minum perpipaan
bagi
MBR/Informal/kawa
san prioritas
Pengembangan
pembiayaan
alternatif (Smart
Financing) Layanan
Perpipaan bagi
MBR/Informal/kawa
san prioritas
Pengembangan
layanan di Kep
Seribu
Indikator
kinerja
Program
Pilihan
pembiayaan dan
kelembagaan
yang sesuai
untuk pilihan
teknologi yang
akan diterapkan
di Kep Seribu
PilihanPilihanPiliha
nPilihanpilihanpilihanpilih
anpilihan layanan
air minum
perpipaan bagi
MBR/Informal/
kawasan
prioritas
Pilihan
pembiayaan
Layanan
Perpipaan bagi
MBR/Informal/
kawasan
prioritas
Cakupan akses
di Kep Seribu
No
Pengembangan
layanan perpipaan
bagi MBR di
kawasan prioritas
Cakupan MBR
yang mengakses
layanan
perpipaan
Pelaksana Utama Kegiatan
3.1.2.1
Fasilitasi kerjasama study/pemutakhiran kajian
pilihan pembiayaan dan kelembagaan untuk
layanan air minum Kep Seribu
 Bappeda
 Biro Perekonomian
 PAM Jaya
3.1.2.2
Penyusunan kebijakan terkait kelembagaan
pengembangan layanan air minum Kep Seribu
 Bappeda
 Biro Hukum/ Biro Organisasi
3.2.1.1
Pengembangan pilihan layanan perpipaan bagi
kawasan MBR/Informal/kawasan prioritas
(misalnya master meter dan mini plant)
3.2.1.2
Penyusunan kebijakan terkait untuk penerapan
pilihan layanan perpipaan bagi MBR/informal





3.2.2.1
Fasilitasi study/kajian pilihan pembiayaan
layanan perpipaan bagi MBR (micro-credit,
Kartu Air Minum Jakarta)
Penyusunan kebijakan terkait pembiayaan
layanan air minum perpipaan bagi MBR
 Dinas Sumber Daya Air
 Biro Perekonomian
3.3.1.1
Pembangunan SPAM-Kep Seribu
3.3.1.2
SWRO pada wilayah tanpa pilihan sumber air
baku air tawar yang efisien
Peningkatan SPAM yang sudah ada-Kep Seribu




Dinas Sumber Daya Air
PAM Jaya
PUPERA
DSDA
Dinas Sumber Daya Air
PAM Jaya
Dinas Sumber Daya Air
PAM Jaya
3.2.2.2
3.3.1.3
3.3.2
Kegiatan Kunci
Dinas Sumber Daya Air
PAM Jaya
Dinas Cipta Karya
Dinas Sumber Daya Air
Biro Hukum/ Biro Organisasi
 Dinas Sumber Daya Air
 Biro Hukum/ Biro Organisasi
3.3.2.1
Penyediaan/fasilitasi pengembangan layanan
perpipaan bagi MBR/informal/kawasan prioritas




3.3.2.2
Pendampingan dan pemberdayaan masy dalam
operasi dan pemeliharaan layanan komunal
 Dinas PPAPP
 DSDA
65
DESAIN BESAR SEBAGAI “JEMBATAN” PENYUSUNAN RPJMD 2018-2022
LAYANAN AIR MINUM DAN AIR LIMBAH DOMESTIK
N
o
4
Isu Strategis
No
Akses layanan
SPALD aman
melalui sistem
off-site
(terpusat)
4.1
Strategi
Percepatan
penyediaan
jaringan sistem
terpusat
No
Program Kunci
4.1.1
Pengembangan
jaringan dan layanan
SPALD terpusat
4.1.2
Promosi sistem
terpusat pada
wilayah yang telah
ada jaringan
terpusat (sewerage)
Indikator
kinerja
Program
Tambahan luas
wilayah
pelayanan
jaringan SPALD
terpusat
Tambahan akses
RT yang
terhubung
dengan SPALD
terpusat
No
4.1.1.1
4.1.1.2
Pengintegrasian IPAL komunal yang telah
ada/direncanakan dengan jaringan sewerage
PDPAL
Fasilitasi penyediaan lahan
4.1.1.3
Perluasan layanan jaringan sistem terpusat
4.1.1.4
Peningkatan kapasitas operator layanan
terpusat (PD PAL Jaya)
Diseminasi pilihan teknologi sanitasi (jamban
dan septic tank) yang siap menuju jaringan
terpusat
4.1.2.1
4.1.2.2
Edukasi masyarakat dan promosi sanitasi dan
pengolahan air limbah aman melalui sistem
terpusat
4.1.2.3
Penegakan aturan KepGub No 45/1992 dan
PerGub 122/2005 (berlaku juga untuk
setempat)
Pengembangan mekanisme insentif untuk
penegakan aturan yang berlaku (seperti
KepGub No 45/1992 dan PerGub 122/2005)
(berlaku juga untuk setempat)
Kegiatan pemicuan dan tindak lanjut pasca
pemicuan perubahan perilaku (STBM)
4.1.2.4
5
Akses
masyarakat
pada layanan
SPALD aman,
terutama untuk
MBR dan
kawasan
prioritas,
melalui sistem
setempat
66
5.1
Perubahan
Perilaku
5.1.1
Promosi perubahan
perilaku dan edukasi
masyarakat tentang
sanitasi aman
melalui sistem
setempat
individu/komunal
Jumlah RT OD
menjadi ODF
Kegiatan Kunci
5.1.1.1
5.1.1.2
Promosi dan Penegakan Aturan Penggunaan
IPAL dan Penyedotan Berkala (mengacu pada
PerGub 122/2005)
Pelaksana Utama Kegiatan
 Dinas Sumber Daya Air
 PD PAL






Bappeda
BPAD
Bappeda
DSDA
PD PAL Jaya
PD PAL Jaya










Bappeda
BPKLH
DSDA
PD PAL
Diskominfo
PD PAL Jaya
Dinas Kesehatan
PPAPP
DSDA
Dinas Cipta Karya
 Dinas Kesehatan
 Dinas Pendidikan
 DPPAPP










Dinas Kesehatan
Dinas PPAPP
Dinas KomInfo
PD PAL
DPPAPP
DSDA
Dinas Cipta Karya
Dinas LH
Walikota
DPM-PTSP
DESAIN BESAR SEBAGAI “JEMBATAN” PENYUSUNAN RPJMD 2018-2022
LAYANAN AIR MINUM DAN AIR LIMBAH DOMESTIK
N
o
Isu Strategis
No
(setempat)
5.2
Strategi
Percepatan
penyediaan
layanan sistem
pengelolaan
SPALD on site
aman
No
Program Kunci
5.2.1
Pengembangan
layanan sistem
pengelolaan SPALD
setempat aman
Indikator
kinerja
Program
Luas wilayah
dengan layanan
dan sistem
pengelolaan
SPALD on site
aman
No
Kegiatan Kunci
5.2.1.1
Kajian kapasitas layanan IPLT eksisting untuk
pemenuhan layanan sd 2022 (termasuk kajian
dukungan teknologi)
5.2.1.2
Penyusunan roadmap/rencana induk
pengelolaan air limbah domestik melalui sistem
setempat di DKI Jakarta
5.2.1.3
Pengembangan pilihan teknologi sanitasi dan
SPALD sistem individu/komunal bagi kawasan
MBR dan prioritas
5.2.1.4
Pengembangan pilihan teknologi/layanan
penyedotan tinja untuk kawasan sulit diakses
truk tinja (misal TSS, motor tinja, dll)
Fasilitasi Upgrading Septic Tank menjadi aman
5.2.1.5
5.2.1.6
Peningkatan jumlah dan kapasitas
WUSAN/penyedia jasa
5.2.1.7
Ekspansi Layanan Lumpur Tinja Terjadwal,
termasuk untuk IPAL komunal dan Rusunawa
Pelaksana Utama Kegiatan
















Dinas Sumber Daya Air
PD PAL
BPBUMD
Dewan Riset Daerah DKI
Bappeda
Dinas Sumber Daya Air
BPKLH
PDPAL
PUPERA
Dinas Sumber Daya Air
Bappeda
BPKLH
PD PAL
PUPERA
Bappeda
PD PAL







Dinas Sumber Daya Air
PD PAL
Bappeda
Dinas Kesehatan
DPPAPP
Dinas UMKM
Dinas Perumahan Rakyat dan
Kawasan Permukiman
PDPAL dan penyedia layanan
swasta
DSDA
Dinas Sumber Daya Air
PD PAL
Biro Perekonomian
BPKLH
Bappeda
Dinas Sumber Daya Air
PD PAL
BPKLH

5.2.2
Pengembangan
pilihan pembiayaan
layanan SPALD on
site aman
Pilihan
pembiayaan
Layanan SPALD
on site bagi
MBR/Informal/
kawasan
prioritas
5.2.2.1
Study/kajian pilihan pembiayaan layanan air
limbah domestik dan SPALD sistem
individu/komunal bagi kawasan MBR dan
prioritas
5.2.2.2
Regulasi bagi penerapan pilihan pembiayaan
Layanan SPALD on site bagi MBR/Informal/
kawasan prioritas









67
DESAIN BESAR SEBAGAI “JEMBATAN” PENYUSUNAN RPJMD 2018-2022
LAYANAN AIR MINUM DAN AIR LIMBAH DOMESTIK
N
o
Isu Strategis
No
Strategi
No
5.2.3
68
Program Kunci
Penataan
Kelembagaan
Penyelenggaraan
Layanan SPALD
Indikator
kinerja
Program
Kesesuaian
kewenangan
dalam upaya
percepatan
penyediaan
jaringan sistem
on site
No
Kegiatan Kunci
5.2.3.1
Penataan wewenang, hak, dan kewajiban
operator dan regulator dalam percepatan
perluasan layanan
5.2.3.2
Peningkatan kinerja operator layanan setempat
(PD PAL Jaya)
5.2.3.3
Review/pengembangan regulasi terkait
pelaksanaan/implementasi layanan SPALD on
site
5.2.3.4
Penerapan regulasi pelayanan penyedotan
Lumpur Tinja (SDA)
5.2.3.5
Pengawasan kualitas pengolahan (pemenuhan
standar effluent) IPAL komunal dan Rusunawa
5.2.3.6
Pendampingan dan pemberdayaan masy dalam
operasi dan pemeliharaan layanan air limbah
komunal
5.2.3.7
Kajian alternatif kerjasama pembiayaan
pelayanan air limbah domestik
Pelaksana Utama Kegiatan

































Biro Hukum/ Biro Organisasi
Dinas Sumber Daya Air
PD PAL
BPKLH
Biro Hukum/ Biro Organisasi
DSDA
PD PAL Jaya
BPBUMD
Bappeda
Dinas Sumber Daya Air
BPKLH
Biro Hukum/ Biro Organisasi
PDPAL
Dinas Lingkungan Hidup
DPM-PTSP
PDPAL
Dinas Sumber Daya Air
BPKLH
Dinas Lingkungan Hidup
Dinas Perumahan dan
Permukiman
Dinas Lingkungan Hidup
DSDA
PDPAL
Dinas PPAPP
DinKes
DSDA
Dinas LH
Bappeda
Dinas Sumber Daya Air
BPBUMD
Biro Perekonomian
BPKD
BPKLH
PEMERINTAH PROVINSI DKI JAKARTA BEKERJA SAMA DENGAN USAID IUWASH PLUS
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Create flashcards