Uploaded by User40141

SCM PT. IKEA

advertisement
Penerapan SCM pada PT. IKEA
Disusun Oleh :
Kukuh Fernandez Adi P. – 41617310093
Rahmadita Utami – 41617310095
Dwi Arsa Stefanni – 41617310096
Muslim – 41617310105
Dosen :
Andary Asvaroza Munita H, ST, MT
PROGRAM STUDI TEKNIK INDUSTRI
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS MERCU BUANA
2019
Kunci sukses pengelolaan SCM atau supply chain management dari PT. IKEA dibagi menjadi :
1. Sektor primer : melibatkan pengembangan bahan baku.
Mereka bernegosiasi harga dengan pemasok, memeriksa kualitas bahan, menganalisis dampak
lingkungan yang terjadi dan juga mengawasi kondisi sosial pemasok yg bermaksud memeriksa
bahwa produk memenuhi persyaratan yang ketat untuk fungsi, distribusi yang efisien, kualitas
dan dampak terhadap lingkungan dari 1300 pemasok.
IKEA berusaha untuk memakai sesedikit mungkin material untuk memproduksi produknya,
tanpa mengorbankan kualitas dan durabilitasnya. Dengan menggunakan sesedikit mungkin
material, perusahaan berhasil memangkas biaya transportasi. Makin sedikit material yang
harus diangkut, makin sedikit pula biaya yang dikeluarkan untuk bahan bakar, tenaga kerja,
dan pengiriman.
2. Sektor sekunder : Menciptakan produk dari bahan baku
IKEA mendesain banyak produknya sehingga jumlah terkecil sumber daya dapat membuat
produk terbaik. Strategi rantai pasokan yang digunakan oleh IKEA adalah Banyak Pemasok
(Manny Supplier ). Pemasok yang sudah bekerja sama dengan IKEA merupakan pemasok yang
sudah memenuhi kode etik IWAY mengharapkan pemasok untuk:
• Mengikuti hukum nasional dan internasional
• Tidak menggunakan pekerja anak
• Tidak menggunakan kayu dan lem dari hutan non-berkelanjutan
• Mengurangi limbah dan emisi mereka
• Berkontribusi daur ulang
• Mengikuti persyaratan kesehatan dan keselamatan
• Perawatan untuk lingkungan
• Mengurus karyawan mereka
3. Sektor tersier : mengkombinasikan proses ritel dan gudang
Di showroom utama, pelanggan bisa melihat-lihat produk. Jika ingin membeli, mereka bisa
mengambil produk langsung dari rak penyimpanan. Perakitan “Do-It-Yourself” yang
Menurunkan Biaya Kemasan.
Kesimpulan pengelolaan SCM di PT. IKEA sebagai berikut:
• Merasionalisasi dan menyederhanakan sistem distribusi.
• Menghitung setepat mungkin berapa banyak produk yang dibutuhkan untuk memnuhi
permintaan.
• Keunggulan distribusi IKEA (volume besar, paket datar, biaya rendah).
• produk IKEA yang dijual dikemas datar berarti bahwa mereka dapat diangkut dengan efisiensi
yang lebih besar.
• Dengan meminimalkan “ruang kosong” adalah mungkin untuk mengangkut dan menyimpan
lebih banyak paket pada satu waktu, yaitu biaya transportasi setiap item turun.
• Produk dikirim dari pemasok ke pusat distribusi.
• Di pusat distribusi (dibongkar, disimpan di rak, dimuat ke kendaraan transportasi ketika
diperintahkan oleh toko).
• Di toko IKEA yang tersebar, konsumen bisa mendapatkan produk IKEA.
• Pelanggan yang tidak puas dari IKEA dapat mengembalikan pembelian mereka melalui pusat
koleksi yang terletak di setiap kota yang memiliki toko IKEA, kemudian mengirimkannya ke
pusat distribusi yang disediakan produk ini. Produk ini lebih lanjut dikirim ke perusahaan fokus
di Swedia yang mendaur ulang produk dan re-mendistribusikan kembali melalui rantai pasokan.
Sumber :https://www.google.com/amp/s/randibusiness.wordpress.com/2017/01/28/41/amp
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Card

2 Cards

Tarbiyah

2 Cards oauth2_google_3524bbcd-25bd-4334-b775-0f11ad568091

Create flashcards