Uploaded by User37133

coping with cancer

advertisement
Kneier, Andrew, Ph.D. et al. . Coping with Cancer. USA : standford center for integrative
Medicine. Diakses pada tanggal 20 November 2019
()http://med.stanford.edu/survivingcancer/coping-with-cancer/coping-with-cancer.html
Sepuluh Strategi Mengatasi Kanker
"Strategi coping" mencerminkan proses coping dan cara untuk mencapai tujuan dan
tantangan. Ketika Pasien berhadapan dengan kanker, Pasien menghadapi banyak tujuan dan
tantangan. Beberapa di antaranya bersifat medis dan fisik, beberapa bersifat emosional, dan
yang lain bersifat interpersonal dan spiritual. Dalam satu atau lain cara, semua itu berkaitan
dengan kualitas hidup Pasien, yang telah terancam dan terganggu oleh kanker. Pasien telah
mengadopsi beberapa strategi untuk mengejar tujuan Pasien dan memenuhi tantangan
pribadi yang mempromosikan pemulihan Pasien dan memungkinkan Pasien untuk tetap
utuh secara emosional. Sepuluh strategi koping yang disarankan di sini adalah untuk semua
pasien, apakah Pasien baru didiagnosis, menjalani perawatan medis, atau berurusan dengan
salah satu dari banyak tahap kanker, termasuk kanker stadium akhir.
1. Menghadapi Realitas Penyakit
Pasien merespon dengan berbagai cara terhadap diagnosa mereka, pemeriksaan medis
awal, hasil tes selanjutnya, dan implikasi dari semua yang terjadi pada mereka. Banyak
pasien merespons dengan menghadapi kenyataan penuh penyakit mereka. Mereka
mengajukan pertanyaan yang jelas dan berani tentang keseriusan kondisi mereka dan pro
dan kontra dari berbagai pilihan perawatan. Mereka membaca sendiri masalah ini. Mereka
bereaksi seolah-olah mereka sangat termotivasi untuk mengetahui apa yang mereka hadapi.
2. Mempertahankan Harapan dan Optimisme
Setelah menghadapi kenyataan penyaki, pasien harus berusaha mempertahankan harapan
dan optimisme sebanyak mungkin. Pasien yang berharap dan optimis tentang peristiwa
masa depan menunjukkan penyesuaian yang lebih baik terhadap penyakit mereka daripada
pasien yang pesimis. Beberapa penelitian juga menunjukkan bahwa optimisme dikaitkan
dengan hasil medis yang lebih baik.
3. Mengekspresikan Emosi
Orang berbeda dalam cara mereka mengekspresikan dan mengkomunikasikan perasaan
mereka, dan dalam masyarakat kita, wanita umumnya lebih baik dalam hal ini daripada pria.
Banyak penelitian telah menunjukkan bahwa pasien yang mengekspresikan emosi dan
kekhawatiran mereka menikmati penyesuaian psikologis yang lebih baik daripada orang
yang cenderung menekan perasaan mereka atau tetap diam tentang mereka. Ekspresi
emosional biasanya bermanfaat karena memberi Pasien jalan keluar untuk perasaan Pasien,
sarana untuk mengatasinya, dan kesempatan untuk mendapatkan dukungan emosional
yang lebih baik.
5. Menjangkau Dukungan
Jumlah dukungan yang tersedia untuk pasien kanker bervariasi di seluruh dunia, dan pasien
itu sendiri berbeda dalam seberapa besar mereka cenderung menjangkau dan mengambil
keuntungan dari dukungan tersesbut. Pasien-pasien yang memiliki setidaknya beberapa
orang yang dicintai yang tersedia untuk dukungan emosional yang dekat - dan yang
meminta dukungan atau bantuan praktis mereka - menunjukkan penyesuaian psikologis
yang lebih baik untuk pasien kanker daripada pasien yang sebagian besar sendirian atau
cenderung "pergi sendiri" dalam mengatasi penyakit mereka. Menjangkau untuk
mendapatkan dukungan sering kali berarti mengekspresikan perasaan dan kekhawatiran
Pasien kepada orang lain. Seringkali, pasien lebih suka mendengar bahwa orang lain
memahami bagaimana perasaan mereka, menganggap emosi mereka sebagai sah, dan akan
tetap dengan mereka terlepas dari apa yang terjadi. Mendapatkan dukungan sering kali
berarti bergabung dengan kelompok pendukung, dan penelitian telah menunjukkan bahwa
kelompok-kelompok tersebut membantu pasien untuk mengatasi dan menyesuaikan diri
dengan penyakit mereka. Anggota kelompok pendukung menemukan bahwa mereka
memiliki banyak hal untuk saling menawarkan dalam cara saling mendukung dan memberi
semangat, diskusi tentang masalah umum dan cara mengatasi, dan berbagi informasi medis.
Grup juga menawarkan tempat yang aman dan mendukung untuk menghadapi ketakutan
seseorang. Contoh : Kantor American Cancer Society, atau rumah sakit yang berspesialisasi
dalam perawatan kanker di komunitas Pasien.
6. Mengadopsi Sikap Partisipatif
Apakah Pasien mengambil inisiatif dan berpartisipasi aktif dalam perawatan Pasien?
Beberapa pasien menangani kanker mereka secara langsung. Mereka memiliki semangat
juang yang kuat, dan mereka menemukan cara untuk mewujudkannya. Mereka mencari
tahu tentang penyakit mereka dan pilihan perawatan. Mereka mengejar perawatan terbaik
yang tersedia dan juga mempertimbangkan pendekatan alternatif atau holistik. Penelitian
telah menunjukkan bahwa pasien yang merespons dengan cara ini memiliki lebih sedikit
tekanan emosional daripada pasien yang merespons dengan lebih pasif bersikap atau
mencoba menghindari situasi mereka. Pasien yang mengadopsi sikap partisipatif percaya
bahwa mereka dapat membuat perbedaan, dan mereka menerapkan keyakinan ini.
7. Menemukan Makna Positif
Meskipun diagnosis dan pengobatan kanker adalah pengalaman yang mengerikan dalam
banyak hal, itu juga bisa menjadi tantangan dan bahkan peluang untuk perubahan positif.
Menanggapi penyakit mereka, banyak pasien mundur dan mencari tahu siapa mereka dan
bagaimana mereka hidup. Mereka merefleksikan nilai-nilai dan prioritas mereka, dan
seringkali mengidentifikasi perubahan yang dijamin (dan mungkin terlambat) dalam gaya
hidup dan hubungan pribadi mereka.
8. Spiritualitas, Iman, dan Doa
Kebanyakan orang di masyarakat kita memiliki keyakinan spiritual yang mendasar, dan
kepercayaan ini dapat diminta bantuannya dalam menangani kanker. Pasien yang
melakukan hal ini mendapat manfaat dalam berbagai cara: mereka memiliki rasa damai
yang lebih besar, kekuatan batin, kemampuan untuk mengatasi, dan menunjukkan
peningkatan penyesuaian psikologis dan kualitas hidup. Manfaat-manfaat ini terutama
berasal dari perspektif yang ditawarkan oleh iman atau spiritualitas agama, dan dari
kekuatan doa dan ritual keagamaan.
9. Mempertahankan Harga Diri
Ada banyak cara bahwa pengalaman kanker dapat membahayakan harga diri seseorang.
Salah satunya adalah stigma menderita kanker - kepercayaan bahwa itu dapat menyiratkan
sesuatu yang buruk tentang orang yang memilikinya. Selain itu, banyak sumber harga diri
Pasien dapat terancam oleh kanker dan efek perawatan medis: penampilan Pasien,
kemampuan fisik dan tingkat aktivitas Pasien, atribut pribadi Pasien (seperti menjadi sehat
dan mandiri), dan peran serta identitas dalam keluarga Pasien atau dalam kehidupan kerja
Pasien. Ancaman terhadap harga diri Pasien ini menimbulkan bahaya dan peluang.
Bahayanya adalah depresi dan, dengan itu, melemahnya keinginan untuk hidup. Peluangnya
terletak pada menemukan sumber-sumber harga diri tambahan dalam diri Pasien. Pasien
yang terus melakukan hal-hal yang penting bagi mereka, sedapat mungkin, menikmati
penyesuaian psikologis yang lebih baik daripada mereka yang terlalu cepat meninggalkan
peran dan kegiatan ini atau berharap terlalu sedikit dari diri mereka sendiri karena mereka
menderita kanker.
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Create flashcards