PENGGUNAAN TEORI Dalam Program Promosi Kesehatan

advertisement
PENGGUNAAN
TEORI
Dalam Program
Promosi Kesehatan
KEGUNAAN TEORI
UNTUK PROGRAM
Teori adalah Panduan terorganisir dan
sistematis tentang pengetahuan, yang berlaku
dalam berbagai macam keadaan, dirancang
untuk menganalisis, memprediksi atau
menjelaskan sifat atau seting fenomena
perilaku, yang dapat digunakan
sebagai dasar untuk tindakan
(Van Ryn dan Heaney, 1992
PENGEMBANGAN TEORI DALAM
PRAKTIK PROMOSI KESEHATAN
Sebuah teori yang
dikembangkan harus
sepenuhnya dapat mampu
menjelaskan hal-hal
berikut:
+
1. 
Faktor-faktor utama apa saja yang
mempengaruhi tujuan program sebagai
fenomena yang menarik
2. 
Hubungan antar faktor, misalnya
hubungan antara pengetahuan,
kepercayaan, norma- sosial dan
perilaku
3. 
Kondisi dimana hubungan dapat atau
tidak terjadi. Bagaimana, kapan dan
mengapa hubungan terjadi
Menggunakan teori untuk
memandu
perubahan tingkah laku individu
(Green dan Kreuter, 1999;
Nutbeam dan Harris, 2004)
Fakta membuktikan bahwa tidak semua
program kes/promkes mencapai tujuan
dan sasaran. Pengalaman memberitahu
kita bahwa program promosi kesehatan
yang paling mungkin berhasil bila faktorfaktor penentu masalah dipandu dengan
teori
+
(Green dan Kreuter, 1999;
Nutbeam dan Harris, 2004)
Green melanjutkan bahwa: Program
promosi kesehatan yang
dikembangkan harus menggunakan
referensi teori yang jelas, sehingga
meningkatkan peluang keberhasilan
dalam mencapai tujuan program
sebagaimana ditentukan
+ Menggunakan Teori Dalam
Praktik Perilaku Individu
Kebanyakan teori promosi
kesehatan berasal dari ilmu-ilmu
perilaku dan sosial, seperti
psikologi dan sosiologi,
manajemen, perilaku konsumen
dan pemasaran.
Menggunakan Teori Dalam
Praktik Perilaku Individu
n Keragaman
tersebut mencerminkan
fakta bahwa praktek promosi
kesehatan tidak hanya berkaitan
dengan perilaku individu tetapi juga
dengan cara-cara di mana
masyarakat terorganisir, ada
kebijakan dan struktur organisasi
yang mendukung
Menggunakan Teori Dalam
Praktik Perilaku Individu
n Potensi
teori untuk memandu
pengembangan intervensi promosi
kesehatan. Ada beberapa model
perencanaan namun yang paling
dikenal dari perencanaan ini
adalah PRECEDE/PROCEED
Green dan Kreuter (1999).
Teori secara praktis akan
membantu kita untuk lima tahap
kegiatan program:
1.
2.
3.
4.
5.
+
Mendefinisikan
masalah
Pemilihan Metode
Peningkatan kapasitas
Penetapan/Pemilihan kegiatan
Pengukuran Hasil
+
Peran Teori Dalam 5 Tahap
Pengembangan Program
1. 
Definisi Masalah: Teori dapat
menginformasikan pilihan Anda
untuk fokus variabel/faktor
intervensi
2. 
Solusi Metode: Teori yang berbeda
dapat membantu Anda memahami
metode yang bisa digunakan
+
Peran Teori Dalam 5 Tahap
Pengembangan Program
3. 
4. 
Peningkatan Kapasitas: Teori
membimbing cara memobilisasi
sumber daya, peningkatan kapasitas
dalam organisasi
Tindakan Promkes: Penggunaan teori
membantu Anda untuk memahami
keberhasilan atau kegagalan dalam
program yang berbeda
Peran Teori Dalam 5 Tahap
Pengembangan Program
5.  Pengukuran
Hasil: Teori dapat
memberikan panduan tentang
langkah-langkah yang tepat
yang dapat digunakan untuk
menilai setiap Kegiatan
+
Area perubahan dan teori atau
model yang tepat digunakan
Area perubahan Teori yang menjelaskan
perilaku kesehatan dan
perubahan perilaku
kesehatan dengan
berfokus pada individu
Teori atau model 1.  Model kepercayaan
kesehatan
2.  Model Trans theoretical
(tahap perubahan)
3.  Teori belajar sosial
4.  Teori tindakan beralasan
+
1.  Model Kepercayaan
Kesehatan (HBM)
HBM adalah model klasik yang dirancang untuk
menjelaskan perilaku kesehatan dengan
memahami keyakinan orang tentang kesehatan.
Pada intinya, HBM menunjukkan bahwa
kemungkinan individu untuk mengambil
tindakan atas masalah kesehatan yang dialami
didasarkan pada interaksi antara empat jenis
keyakinan (Gambar Model HBM) Yaitu:
+
Empat Tahap Dalam Model
Kepercayaan Kesehatan (HBM)
1. Individu menganggap dirinya rentan terhadap
kondisi atau masalah penyakit
2. Percaya hal itu akan memiliki konsekuensi
yang berpotensi serius
3. Percaya suatu tindakan yang tersedia yang
akan mengurangi kerentanannya, atau
meminimalkan konsekuensi
4. Individu percaya bahwa manfaat dari
mengambil tindakan akan lebih besar
daripada biaya atau hambatan
+
Kerangka Model Kepercayaan
Kesehatan
+
2.  Model Tahapan perubahan
(transtheoretical)
n Model
ini dikembangkan untuk
menggambarkan dan menjelaskan tahaptahap yang berbeda dalam perilaku
Perubahan (Prochaska dan DiClemente,
1984). Model ini didasarkan pada premis
bahwa
n Perubahan
perilaku adalah proses, bukan
peristiwa, dan bahwa individu memiliki
berbagai tingkat motivasi atau kesiapan
untuk mengubah
+
Lima tahap perubahan
Teridentifikasi :
1. 
Pre kontemplasi: ini menggambarkan
individu yang bahkan tidak
mempertimbangkan untuk mengubah
perilaku atau secara sadar dimaksudkan
untuk tidak mengubah
2. 
Kontemplasi: tahap di mana seseorang
menganggap membuat perubahan ke
perilaku tertentu
Lima tahap perubahan memiliki
telah diidentifikasi:
3. 
Penentuan, atau persiapan: tahap di mana
seseorang membuat komitmen yang
serius untuk mengubah
4. 
Tindakan: tahap di mana perubahan
perilaku dimulai
5. 
Pemeliharaan: mempertahankan
perubahan, dan pencapaian keuntungan
kesehatan diprediksi. Relapse mungkin
juga tahap kelima
+ Model Tahapan perubahan (transtheoretical)
Sumber: Prochaska and DiClemente (1984)
+ 3.  Teori Sosial Kognitif (Model
Pembelajaran Sosial)
n teori
yang paling banyak digunakan dalam
promosi kesehatan karena alamat kedua
faktor penentu yang mendasari perilaku
kesehatan dan metode
n mempromosikan
perubahan. Teori ini
dibangun atas pemahaman tentang
interaksi yang terjadi antara individu dan
lingkungan mereka (Bandura 1995).
3.  Teori Sosial Kognitif (Model
Pembelajaran Sosial)
n  teori
yang paling banyak digunakan dalam Teori
kognitif sosial menunjukkan bahwa hubungan
antara manusia dan lingkungan mereka lebih halus
dan kompleks
n  Determinisme
timbal balik Ini menggambarkan
cara di mana individu, lingkungan dan perilaku
mereka terus berinteraksi dan mempengaruhi satu
sama yang lainnya. Pemahaman tentang interaksi
ini dan cara di mana (dalam contoh) modifikasi
norma-norma sosial dapat berdampak pada
perilaku wawasan penting tentang bagaimana
+
Teori Perilaku Beralasan
n  Teori
ini adalah pengembangan selanjutnya oleh
orang yang sama yaitu Fishbien dan Ajzen
Keduanya mengembangkan pendekatan lanjut
dari Teori Aksi Beralasan menjadi Teori Perilaku
Beralasan (TPB)
n  Faktor
niat diduga sebagai sentral dari perubahan
perilaku. Niat terletak dalam odel TPB antara sikap
dan perilaku . Sentralitas Niat Perilaku
mempertanyakan model klasik Keyakinan, Sikap,
Perilaku (Conner & Sparks, 1995).
+
Teori Perilaku Beralasan
Dalam kerangkanya, variable niat terjadi sangat
ditentukan oleh:
n Sikap
terhadap perilaku, ditentukan oleh
keyakinan bahwa perilaku tertentu akan
memiliki konsekuensi nyata.
n Norma
subyektif, atau keyakinan apakah orang
lain akan menyetujui perilaku seseorang,
ditambah motivasi pribadi untuk memenuhi
dengan harapan orang lain.
Teori Perilaku Beralasan
n  Persepsi
kontrol perilaku, ditentukan oleh
keyakinan tentang akses ke sumber daya yang
dibutuhkan untuk bertindak , ditambah
keberhasilan yang dirasakan sumber daya
(informasi, kemampuan, keterampilan,
ketergantungan atau kemerdekaan dari orang lain,
hambatan,peluang, dan lain-lain)
n  Variabel
sosio-demografi dan sikap kepribadian,
norma subyektif dan kontrol perilaku yang
dirasakan. Ini adalah
sama seperti di HBM
tersebut
+
Sumber : Susanna Hausmann Dkk. Health- Seeking
Behaviour and the Health System Response, DCPP
Working Paper No.14
Menggunakan teori
untuk memandu
+
perubahan masyarakat
serta organisasi
+
Pengantar
n Banyak
faktor yang mempengaruhi perilaku
yang berhubungan dengan kesehatan dapat
ditelusuri ke struktur sosial dan lingkungan
sosial - masyarakat setempat di mana orang
hidup
n Untuk
alasan ini, memahami struktur sosial
tersebut, dan bagaimana untuk terlibat dan
memobilisasi masyarakat lokal adalah penting
dalam promosi kesehatan.
Area perubahan dan teori atau
model yang tepat digunakan
Area perubahan TTeori yang menjelaskan
perubahan dalam
masyarakat dan aksi
masyarakat untuk
kesehatan
Teori atau model Mobilisasi masyarakat
- Perencanaan Sosial
- Aksi Sosial
- Pengembangan Komunitas
• Difusi inovasi
+
Area perubahan dan teori atau
model yang tepat digunakan
n Para
ahli menyepakati bahwa untuk
perubahan perilaku masyarakat, tidak ada
teori tunggal atau model yang memadai
untuk dapat memandu pengembangan
program promosi kesehatan yang
komprehensif ditujukan untuk
mempengaruhi beberapa orang atau
masyarakat
Area perubahan dan teori atau
model yang tepat digunakan
n Olehnya, Praktisi
perlu menggunakan
pengetahuan dan pengalaman lokal, di
samping beberapa hasil penelitian
dijadikan sumber untuk menilai kebutuhan
masyarakat dan faktor-faktor penentu
dalam kesehatan yang paling mampu untuk
merubah perilaku
Area perubahan dan teori atau
model yang tepat digunakan
n Tidak
semua progamer/praktisi promosi
kesehatan memiliki posisi atau kapasitas
untuk beroperasi pada level masyarakat.
Pengetahuan teori akan membantu praktisi
untuk memaksimalkan potensi efektivitas
intervensi mereka, dan menempatkan
dalam perspektif usaha mereka di samping
berbagai peluang untuk tindakan
+
Teori Difusi Inovasi
n  Secara
sitematis, ide-ide baru yang diadopsi oleh
masyarakat
memerlukan tahapan-tahapan oenting untuk dilalui
n  Teori
difusi inovasi (Rogers, 2002) mengajukan gagasan
bahwa ada lima faktor yang mempengaruhi
keberhasilan dan kecepatan ide-ide baru yang
diterapkan dalam masyarakat.
n  Lima
faktorini merupakan pusat penerapan teori difusi
untuk promosi kesehatan
+ lima faktor yang mempengaruhi
keberhasilan dan kecepatan ideide di adposi
n  karakteristik
n  tingkat
n  sifat
pengadopsi potensial
adopsi
dari sistem sosial
n  karakteristik
inovasi
n  karakteristik
agen perubahan
+
Teori Difusi Inovasi
Sistem yang banyak digunakan pengadopsi didasarkan
pada waktu yang dibutuhkan untuk terjadinya adopsi.
Inovator mengidentifikasi :
1. 
2-3 persen dari populasi akan cepat untuk mengadopsi
ide-ide baru, (Inovator)
2. 
10-15 persen dari populasi lebih akan mengadopsi
perubahan lebih awal (Early Adopter)
3. 
30-35 persen dari populasi yang setuju untuk berubah,
dan telah dibujuk manfaat mengadopsi inovasi .
Teori Difusi Inovasi
Sistem yang banyak digunakan pengadopsi didasarkan
pada waktu yang dibutuhkan untuk terjadinya adopsi.
Inovator mengidentifikasi :
4. 
30-35 persen dari populasi yang skeptis dan enggan
mengadopsi ide-ide baru sampai manfaat telah
dibentuk dengan jelas. (Late Adopter) Dan,
5. 
10-20 persen dari populasi yang dipandang paling
konservatif dalam banyak kasus aktif resisten terhadap
pengenalan ide-ide baru.
+
Teori Difusi Inovasi
n Dari
klasifikasi sederhana ini akan
dilihat bagaimana usia, pendapatan
dan paparan media adalah contoh
bagaimana variabel penting yang
akan menentukan berbagai jenis
'adopter' dan pengaruh kecepatan
penyerapan inovasi.
Teori Difusi Inovasi
n Beberapa
inovasi memakan
waktu lama dari yang lainnya
untuk memperkenalkan pada
target populasi. beberapa kasus,
tidak pernah mencapai seluruh
penduduk.
Teori Difusi Inovasi
n Kesulitan
mempengaruhi pengadopsi
akhir dan kelompok sisa karena
lamban menerjemahkan sehingga
menjadi semakin berkurang pada
usaha dalam program promosi
kesehatan
+
Teori Difusi Inovasi
Analisis harus dilakukan untuk
identifikasi karakteristik inovasi yang
konsisten, dikaitkan dengan
kesuksesan adopsi olh sasaran
program. Terdapat 4 penjelasan yaitu
Teori Difusi Inovasi
1. 
Komparabilitas perilaku yang akan
diubah harus menghitung nilai-nilai
sosial-ekonomi dan budaya yang
berlaku dari adapter. Sebagai contoh,
jika perubahan diet yang dianjurkan
pada suatu komunitas tertentu, mungkin
akan diadopsi jika makanan didasarkan
pada sumber makanan tradisional.
Teori Difusi Inovasi
2. 
Kejelasan keuntungan relatif dari
inovasi dibandingkan dengan
praktek saat ini, termasuk efektivitas
biaya, kegunaan, kenyamanan dan
prestise. Sebagai contoh, adalah
makanan (buah dan sayuran segar)
mudah tersedia dengan harga yang
terjangkau.
Teori Difusi Inovasi
3. 
Kesederhanaan dan fleksibilitas
inovasi. Mereka yang membutuhkan
tindakan sederhana dapat
menyesuaikan dengan situasi
dengan sukses. Contohnya,
makanan sederhana yang disiapkan
untuk dikonsumsi, diperlukan
metode memasak yang baru
Teori Difusi Inovasi
4. 
Reversibilitas dan risikotidak
dirasakan sbagai berisiko
tinggi Misalnya, tidak ada
peralatan masak baru perlu
dibeli.
Teori Difusi Inovasi
5. 
Observasibiltas hasil mengadopsi
suatu inovasi pada orang lain yang
mungkinmerenungkan perubahan.
Misalnya, cerita dimedia lokal yang
menunjukkan dampak dari
perubahan diet di kehidupan
seseorang.
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Create flashcards