SPO-PEMBERIAN_OBAT_INJEKSI_DI_RAWAT_INAP - E

advertisement
Budianto (2011.103.007)
Diah Sukmawati (2011.103.0035)
Erlizanivo (2011.103.0036)
Feri Sulistya (2011.103.0037)
Tutorial 3 :
Indah Septianingrum (2011.103.0040)
Irmawati Masyhuda (2011.103.0041)
Ismy Dianty (2011.103.0042)
PEMBERIAN OBAT INJEKSI DI RAWAT INAP
I. PENGERTIAN
Suatu pelayanan kesehatan dalm pemberian obat injeksi oleh perawat kepada pasien
rawat inap
II. TUJUAN
Terselenggaranya pelayanan pemberian obat injeksi di rawat inap sesuai dengan
ketentuan 5T (tepat waktu, tepat dosis, tepat obat, tepat pasien, tepat prosedur).
III. KEBIJAKAN
a) SK PerMenKes tentang KPRS
b) Kebijakan direktur tentang SPO pemberian obat terhadap pasien
IV. PERLENGKAPAN
a) Rekam Medis
b) Buku injeksi
c) Meja instrument dan bak injeksi
d) Spuit (1 cc, 3 cc, 5 cc, 10 cc, 50 cc)
e) Kapas alcohol disposibel
f) Hand scoen
g) Plester
h) Hipafix
i) Infuse set
j) Torniquet
k) Perlak kecil
V. PROSEDUR
a) Melihat advise dokter tentang obat apa yang akan diberikan
b) Membawa obat dan perlengkapan ke hadapan pasien yang akan diinjeksi
c) Meminta identitas pasien dengan kalimat “Assalamu Alaikum, saya perawat di ruang
A, Nama B, sesuai dengan prosedur yang berlaku di Rumah Sakit untuk keselamatan
pasien, tolong bapak/ibu/sdr/i sebutkan nama beserta nama ibu kandung.”
d) Mencocokkan identitas pasien dengan gelang identitas yang dipakai pasien.
e) Menanyakan apakah ada alergi terhadap obat-obat tertentu
f) Untuk pemberian antibiotic pertama kali harus dilakukan skin test terlebih dahulu,
ditunggu 5 menit, kemudian diamati apakah ada indurasi > 5 mm atau tidak. Jika
tidak ada antibiotic bisa langsung diberikan.
g) Menjelaskan tentang obat-obat apa saja yang akan diberikan dengan ramah dan
penuh empati.
h) Desinfeksi tempat yang akan diinjeksi dengan menggunakan kapas alkohol
disposable.
i) Obat diracik sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Untuk obat high alert harus
diencerkan terlebih dahulu.
j) Memasukkan obat yang telah disiapkan melalui :
- Pemberian IM (Intramuskular) : pada daerah yang telah ditentukan, diaspirasi
terlebih dahulu untuk memastikan obat masuk pembuluh darah atau tidak, jika
tidak masuk pembuluh darah lalu injeksikan obat secara perlahan.
- Pemberian secara IV (intravena) : melalui selang infus yang telah ada secara
pelan-pelan sambil mengobservasi tanda-tanda alergi pada pasien.
- Pemberian SC (subkutan) diberikan pada otot deltoid ⅓ bawah dengan spuit 1 cc
diberikan subkutan tegak lurus 90 ̊. Jika terdapat kontraindikasi penyuntikan di
lengan dapat disuntikkan pada otot subkutan lainnya.
- Pemberian secara syringe pump : disesuaikan dengan advise dokter dan
disesuaikan berapa mg/menit yang harus dimasukkan
k) Bila terjadi reaksi anafilaksis dilakukan tindakan SPO cara menangani reaksi
anafilaksis.
l) Spuit atau alat-alat yang sudah digunakan dibuang dengan dipilah terlebih dahulu
mana sampah medis dan mana sampah non-medis. Untuk sampah mediis tajam
(jarum spuit, ampul, dll) dibuang pada box tersendiri.
VI. UNIT TERKAIT
a) Farmasi Rawat Inap
b) Perawat pelaksana harian rawat inap
c) Dokter Penanggung Jawab Pasien
d) Kepala Ruangan
e) Supervisor Perawat
f) Dokter Jaga
g) Pasien
h) Seksi Perlengkapan (Pekarya)
i) Bagian Keuangan
j) Cleaning Service
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Create flashcards