Uploaded by arrysusanto99

TERJEMAHAN

advertisement
Bab 1: Konteks Analisis Sistem dan Metode Desain
Tujuan Menentukan sistem informasi dan menamai tujuh jenis aplikasi sistem informasi.
Identifikasi berbagai jenis pemangku kepentingan yang menggunakan atau mengembangkan
sistem informasi, dan berikan contoh masing-masing. Tentukan peran unik analis sistem dalam
pengembangan sistem informasi. Identifikasi keterampilan yang diperlukan untuk berhasil
berfungsi sebagai analis sistem informasi. Jelaskan driver bisnis saat ini yang mempengaruhi
pengembangan sistem informasi. Jelaskan driver teknologi saat ini yang mempengaruhi
pengembangan sistem informasi. Jelaskan secara singkat proses sederhana untuk
mengembangkan sistem informasi.
Kerangka Kerja untuk Analisis dan Desain Sistem Suatu sistem adalah sekelompok komponen
yang saling terkait yang berfungsi bersama untuk mencapai hasil yang diinginkan. Sistem
informasi (IS) adalah pengaturan orang, data, proses, dan teknologi informasi yang berinteraksi
untuk mengumpulkan, memproses, menyimpan, dan menyediakan sebagai output informasi yang
diperlukan untuk mendukung suatu organisasi. Teknologi informasi adalah istilah kontemporer
yang menggambarkan kombinasi teknologi komputer (perangkat keras dan perangkat lunak)
dengan teknologi telekomunikasi (data, gambar, dan jaringan suara).
Jenis Sistem Informasi Sistem pemrosesan transaksi (TPS) adalah sistem informasi yang
menangkap dan memproses data tentang transaksi bisnis. Sistem informasi manajemen (SIM)
adalah sistem informasi yang menyediakan pelaporan yang berorientasi manajemen berdasarkan
pemrosesan transaksi dan operasi organisasi. Sistem pendukung keputusan (DSS) adalah sistem
informasi yang membantu mengidentifikasi peluang pengambilan keputusan atau memberikan
informasi untuk membantu membuat keputusan.
Jenis-jenis Sistem Informasi (lanjutan) Sistem pakar adalah sistem informasi yang menangkap
keahlian pekerja dan kemudian mensimulasikan keahlian itu untuk kepentingan non-pakar.
Sistem komunikasi dan kolaborasi adalah sistem informasi yang memungkinkan komunikasi
yang lebih efektif antara pekerja, mitra, pelanggan, dan pemasok untuk meningkatkan
kemampuan mereka untuk berkolaborasi. Sistem otomasi kantor adalah sistem informasi yang
mendukung berbagai aktivitas kantor bisnis yang menyediakan aliran kerja yang lebih baik antar
pekerja.
Stakeholder: Pemain di Game Sistem Stakeholder adalah setiap orang yang memiliki
kepentingan dalam sistem informasi yang ada atau yang diusulkan. Stakeholder dapat berupa
pekerja teknis atau nonteknis. Mereka juga dapat mencakup pekerja internal dan eksternal.
Pekerja informasi adalah pekerja yang pekerjaannya melibatkan penciptaan, pengumpulan,
pemrosesan, distribusi, dan penggunaan informasi. Pekerja pengetahuan adalah bagian dari
pekerja informasi yang tanggung jawabnya didasarkan pada badan pengetahuan khusus.
Pemilik Sistem Pemilik sistem - sponsor sistem informasi dan penasihat eksekutif, biasanya
bertanggung jawab untuk mendanai proyek pengembangan, pengoperasian, dan pemeliharaan
sistem informasi.
Pengguna Sistem Pengguna sistem - “pelanggan” yang akan menggunakan atau dipengaruhi oleh
sistem informasi secara teratur - menangkap, memvalidasi, memasukkan, merespons,
menyimpan, dan bertukar data dan informasi.
Pengguna Sistem Internal Klerus dan pekerja layanan Staf teknis dan profesional Pengawas,
manajer menengah, dan manajer eksekutif.
Pengguna Sistem Eksternal Pelanggan Pemasok Mitra Para karyawan Pengguna jarak jauh pengguna yang secara fisik tidak berada di lokasi tetapi yang masih membutuhkan akses ke
sistem informasi. Pengguna seluler - pengguna yang lokasinya selalu berubah tetapi yang
membutuhkan akses ke sistem informasi dari lokasi mana pun.
Perancang Sistem dan Pembangun Sistem Perancang sistem - spesialis teknis yang
menerjemahkan persyaratan dan kendala bisnis pengguna sistem menjadi solusi teknis. Ia
merancang basis data, input, output, layar, jaringan, dan perangkat lunak komputer yang akan
memenuhi persyaratan pengguna sistem. Pembangun sistem - spesialis teknis yang membuat
sistem dan komponen informasi berdasarkan spesifikasi desain yang dihasilkan oleh perancang
sistem.
Analis Sistem Analis sistem - spesialis yang mempelajari masalah dan kebutuhan organisasi
untuk menentukan bagaimana orang, data, proses, dan teknologi informasi dapat melakukan
perbaikan terbaik untuk bisnis. Seorang programmer / analis (atau analis / programmer)
mencakup tanggung jawab programmer komputer dan analis sistem. Seorang analis bisnis hanya
berfokus pada aspek non-teknis dari analisis dan desain sistem.
Analis Sistem sebagai Pemecah Masalah Dengan "Masalah" yang perlu dipecahkan, maksud
kami: Masalah, baik nyata maupun yang diantisipasi, yang membutuhkan tindakan korektif
Peluang untuk memperbaiki situasi meskipun tidak ada keluhan Arahan untuk mengubah situasi
terlepas dari apakah ada yang mengeluh tentang situasi saat ini.
Pemangku Kepentingan Lainnya Penyedia Layanan Eksternal (ESP) - analis sistem, perancang
sistem, atau pembangun sistem yang menjual keahlian dan pengalamannya ke bisnis lain untuk
membantu bisnis tersebut membeli, mengembangkan, atau mengintegrasikan solusi sistem
informasi mereka; dapat berafiliasi dengan organisasi konsultan atau layanan. Manajer Proyek seorang profesional berpengalaman yang menerima tanggung jawab untuk merencanakan,
memantau, dan mengendalikan proyek sehubungan dengan jadwal, anggaran, hasil, kepuasan
pelanggan, standar teknis, dan kualitas sistem.
Penggerak Bisnis untuk Sistem Informasi Hari Ini Globalisasi Ekonomi Perdagangan dan Bisnis
Elektronik Keamanan dan Privasi Kolaborasi dan Kemitraan Manajemen Aset Pengetahuan
Peningkatan Berkesinambungan dan Manajemen Kualitas Total Redesain Proses Bisnis.
Globalisasi Ekonomi Ekonomi Global membawa Pasar internasional baru dan diperluas Pesaing
internasional baru Dampak pada sistem informasi Membutuhkan dukungan dari berbagai bahasa,
nilai tukar mata uang, budaya bisnis Membutuhkan konsolidasi data internasional Permintaan
untuk orang yang dapat berkomunikasi, secara lisan dan tertulis, dengan manajemen dan
pengguna yang berbicara bahasa yang berbeda. (Selesai bab 1 )
Bab 3: Manajemen Proyek
Tujuan: Menentukan istilah proyek dan manajemen proyek, dan membedakan antara proyek dan
manajemen proses. Jelaskan penyebab kegagalan sistem informasi dan proyek teknologi.
Jelaskan kompetensi dasar yang dibutuhkan manajer proyek. Jelaskan fungsi dasar manajemen
proyek. Bedakan antara PERT dan Gantt sebagai alat manajemen proyek. Jelaskan peran
perangkat lunak manajemen proyek. Jelaskan delapan kegiatan dalam manajemen proyek.
Tujuan - lanjutan. Tetapkan perencanaan proyek bersama dan perannya dalam manajemen
proyek. Tetapkan ruang lingkup dan tulis pernyataan kerja untuk mendokumentasikan ruang
lingkup. Gunakan struktur rincian kerja untuk menguraikan proyek menjadi tugas. Perkirakan
durasi tugas dan tentukan dependensi intertask. Tetapkan sumber daya dan buat jadwal proyek
dengan bagan Gantt. Tugaskan orang untuk tugas dan mengarahkan upaya tim. Gunakan analisis
jalur kritis untuk menyesuaikan jadwal dan alokasi sumber daya dalam menanggapi jadwal dan
penyimpangan anggaran. Kelola harapan pengguna terhadap suatu proyek dan sesuaikan ruang
lingkup proyek.
Proyek dan Manajer Proyek: Proyek - urutan [sementara] kegiatan unik, kompleks, dan
terhubung yang memiliki satu tujuan atau tujuan dan yang harus diselesaikan dengan waktu
tertentu, sesuai anggaran, dan sesuai dengan spesifikasi. Manajer proyek - orang yang
bertanggung jawab untuk mengawasi proyek sistem dari awal hingga akhir.
Manajemen Proyek dan Manajemen Proses: Manajemen proyek - proses pelingkupan,
perencanaan, penempatan staf, pengorganisasian, pengarahan, dan pengendalian pengembangan
sistem yang dapat diterima dengan biaya minimum dalam jangka waktu tertentu. Manajemen
proses - kegiatan mendokumentasikan, mengelola, dan terus meningkatkan proses
pengembangan sistem.
Ukuran Keberhasilan Proyek: Sistem informasi yang dihasilkan dapat diterima oleh pelanggan
(mis. Pengguna, manajer). Sistem dikirim "tepat waktu." Sistem disampaikan "sesuai anggaran."
Proses pengembangan sistem memiliki dampak minimal pada operasi bisnis yang sedang
berlangsung.
Penyebab Kegagalan Proyek: Kegagalan untuk membangun komitmen manajemen atas terhadap
proyek Kurangnya komitmen organisasi terhadap metodologi Mengambil jalan pintas melalui
atau di sekitar metodologi Manajemen Proyek yang buruk Fitur creep– penambahan fitur teknis
dari suatu sistem yang tidak terkontrol. Cakupan creep - pertumbuhan kebutuhan yang tidak
terduga dan bertahap selama proyek pengembangan sistem.
Bab 4: Analisis Sistem
Tujuan: Tetapkan analisis sistem dan hubungkan dengan definisi ruang lingkup, analisis
masalah, analisis persyaratan, desain logis, dan fase analisis keputusan. Jelaskan sejumlah
pendekatan analisis sistem untuk memecahkan masalah sistem bisnis. Jelaskan definisi ruang
lingkup, analisis masalah, analisis persyaratan, desain logis, dan fase analisis keputusan dalam
hal blok bangunan sistem informasi. Jelaskan definisi ruang lingkup, analisis masalah, analisis
persyaratan, desain logis, dan fase analisis keputusan dalam hal tujuan, peserta, input, output,
teknik, dan langkah-langkah. Identifikasi bab-bab dalam buku teks ini yang dapat membantu
Anda mempelajari alat dan teknik analisis sistem tertentu.
Apa itu Analisis Sistem? Analisis sistem - teknik pemecahan masalah yang menguraikan sistem
menjadi bagian-bagian komponennya untuk tujuan mempelajari seberapa baik bagian-bagian
komponen itu bekerja dan berinteraksi untuk mencapai tujuannya. Desain sistem - teknik
pemecahan masalah yang saling melengkapi (untuk analisis sistem) yang merakit kembali
komponen-komponen sistem kembali menjadi sistem yang lengkap — mudah-mudahan, sistem
yang ditingkatkan. Ini mungkin melibatkan menambah, menghapus, dan mengubah potongan
relatif terhadap sistem asli. Analisis sistem informasi - fase-fase pengembangan dalam proyek
pengembangan sistem informasi terutama berfokus pada masalah dan persyaratan bisnis, terlepas
dari teknologi apa pun yang dapat atau akan digunakan untuk mengimplementasikan solusi untuk
masalah tersebut.
Repositori: Repositori - lokasi (atau serangkaian lokasi) tempat analis sistem, perancang sistem,
dan pembangun sistem menyimpan semua dokumentasi yang terkait dengan satu atau lebih
sistem atau proyek. Direktori jaringan file yang dihasilkan komputer yang berisi korespondensi
proyek, laporan, dan data Kamus alat CASE atau ensiklopedia (Bab 2) Dokumentasi cetak
(binder dan pustaka sistem) Antarmuka situs web intranet ke komponen di atas.
Metode Analisis Berbasis Model: Model-driven analysis - pendekatan pemecahan masalah yang
menekankan pada gambar model sistem bergambar untuk mendokumentasikan dan memvalidasi
sistem yang ada dan / atau yang diusulkan. Pada akhirnya, model sistem menjadi cetak biru
untuk merancang dan membangun sistem yang ditingkatkan. Model - representasi realitas atau
visi. Karena "gambar bernilai ribuan kata," sebagian besar model menggunakan gambar untuk
mewakili kenyataan atau visi.
Pendekatan Berbasis Model: Pendekatan Tradisional Analisis Terstruktur Berfokus pada aliran
data melalui proses Model kunci: diagram aliran data Rekayasa Informasi Berfokus pada struktur
data yang disimpan Model kunci: diagram hubungan entitas Pendekatan Berorientasi Objek
mengintegrasikan data dan memproses masalah ke dalam objek Objek - enkapsulasi data (disebut
properti) yang menggambarkan orang yang terpisah, objek, tempat, peristiwa, atau hal, dengan
semua proses (disebut metode) yang diizinkan untuk menggunakan atau memperbarui data dan
properti. Satu-satunya cara untuk mengakses atau memperbarui data objek adalah dengan
menggunakan proses yang telah ditentukan objek. Unified Modelling Language (UML)
Bab 5: Teknik Pencari Fakta untuk Penemuan Kebutuhan
Tujuan: Menentukan persyaratan sistem dan membedakan antara persyaratan fungsional dan
nonfungsional. Memahami aktivitas analisis masalah dan dapat membuat diagram Ishikawa
(tulang ikan) untuk membantu dalam pemecahan masalah. Memahami konsep manajemen
persyaratan. Identifikasi dan gambarkan tujuh teknik pencarian fakta dan gambarkan kelebihan
dan kekurangan masing-masing. Pahami pentingnya mendengarkan secara efektif. Memahami
apa bahasa tubuh dan proxemik dan mengapa analis sistem harus peduli.
Tujuan (lanjutan): Ciri khas peserta dalam sesi JRP dan jelaskan peran mereka. Selesaikan proses
perencanaan untuk sesi JRP, termasuk memilih dan melengkapi lokasi, memilih peserta, dan
menyiapkan agenda untuk memandu sesi JRP. Jelaskan beberapa manfaat JRP sebagai teknik
pencarian fakta. Jelaskan strategi pencarian fakta yang akan memaksimalkan waktu Anda dengan
pengguna akhir.
Pengantar Penemuan Persyaratan: Penemuan persyaratan - proses dan teknik yang digunakan
oleh analis sistem untuk mengidentifikasi atau mengekstrak masalah sistem dan persyaratan
solusi dari komunitas pengguna. Persyaratan sistem - sesuatu yang harus dilakukan oleh sistem
informasi atau properti yang harus dimiliki. Disebut juga persyaratan bisnis.
Persyaratan Fungsional vs Nonfungsional: Persyaratan fungsional - sesuatu yang harus dilakukan
sistem informasi Persyaratan nonfungsional - properti atau kualitas yang harus dimiliki sistem
Performa Keamanan Biaya.
Proses Penemuan Persyaratan:
Penemuan dan analisis masalah
Penemuan persyaratan
Mendokumentasikan dan menganalisis persyaratan
Manajemen persyaratan
Penemuan Persyaratan: Diberi pemahaman tentang masalah, analis sistem dapat mulai
mendefinisikan persyaratan. Pencarian Fakta - proses formal menggunakan penelitian,
pertemuan, wawancara, kuesioner, pengambilan sampel, dan teknik lainnya untuk
mengumpulkan informasi tentang masalah sistem, persyaratan, dan preferensi. Ini juga disebut
pengumpulan informasi atau pengumpulan data.
Mendokumentasikan dan Menganalisis Persyaratan: Mendokumentasikan persyaratan rancangan
Gunakan kasing Tabel keputusan Tabel persyaratan Menganalisis persyaratan untuk
menyelesaikan masalah Persyaratan tidak ada Persyaratan yang saling bertentangan Persyaratan
yang tidak layak Persyaratan yang tumpang tindih Persyaratan ambigu Persyaratan formalisasi
Dokumen definisi persyaratan Dikomunikasikan kepada pemangku kepentingan atau pengarah.
Dokumen Definisi Persyaratan: Dokumen Definisi Persyaratan - Dokumen formal yang
mengkomunikasikan persyaratan sistem yang diusulkan kepada pemangku kepentingan utama
dan berfungsi sebagai kontrak untuk proyek sistem. Sinonim Laporan definisi persyaratan
Pernyataan persyaratan Spesifikasi kebutuhan Spesifikasi fungsional.
Bab 7: Pemodelan Data dan Analisis
Tujuan: Menentukan pemodelan data dan menjelaskan manfaatnya. Mengenali dan memahami
konsep dasar dan konstruksi model data. Baca dan tafsirkan model data hubungan entitas.
Jelaskan kapan model data dibangun selama proyek dan di mana model disimpan. Temukan
entitas dan hubungan. Buat diagram konteks hubungan entitas. Temukan atau temukan kunci
untuk entitas dan buat diagram berbasis kunci. Bangun diagram hubungan entitas yang
sepenuhnya dikaitkan dan gambarkan struktur data dan atribut ke repositori. Normalisasi model
data logis untuk menghilangkan kotoran yang dapat membuat database tidak stabil, tidak
fleksibel, dan tidak dapat diubah. Jelaskan alat yang berguna untuk memetakan persyaratan data
ke lokasi operasi bisnis.
Pemodelan Data: Pemodelan data - suatu teknik untuk mengatur dan mendokumentasikan data
suatu sistem. Kadang-kadang disebut pemodelan basis data. Entity relationship diagram (ERD) model data yang memanfaatkan beberapa notasi untuk menggambarkan data dalam hal entitas
dan hubungan yang dijelaskan oleh data itu.
Konsep Pemodelan Data: Entitas Entity - kelas orang, tempat, objek, acara, atau konsep yang
kita perlukan untuk menangkap dan menyimpan data. Dinamai oleh kata benda tunggal Orang:
agen, kontraktor, pelanggan, departemen, divisi, karyawan, instruktur, siswa, pemasok. Tempat:
wilayah penjualan, gedung, kamar, kantor cabang, kampus. Objek: buku, mesin, bagian, produk,
bahan baku, lisensi perangkat lunak, paket perangkat lunak, alat, model kendaraan, kendaraan.
Acara: aplikasi, penghargaan, pembatalan, kelas, penerbangan, faktur, pesanan, pendaftaran,
pembaruan, daftar permintaan, reservasi, penjualan, perjalanan. Konsep: akun, blok waktu,
obligasi, kursus, dana, kualifikasi, saham.
Apa itu Model Data yang Baik? Model data yang baik sederhana. Atribut data yang
menggambarkan setiap entitas yang diberikan harus menggambarkan hanya entitas itu. Setiap
atribut instance entitas hanya dapat memiliki satu nilai. Model data yang baik pada dasarnya
adalah nonredundant. Setiap atribut data, selain kunci asing, menggambarkan paling banyak satu
entitas. Cari atribut yang sama yang direkam lebih dari satu kali dengan nama yang berbeda.
Model data yang baik harus fleksibel dan dapat disesuaikan dengan kebutuhan di masa depan.
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Card

2 Cards

Create flashcards