Uploaded by User50161

resume penyakit tumbuhan

advertisement
Respon Tanaman terhadap Patogen
Jamur dan virus termasuk pada patogen biotropik dimana mereka hidup pada sel tanaman
dan terbatas hanya pada satu spesies tanaman. Respon tanaman berbeda saat ada patogen yang
mencoba masuk. Tanaman bisa terkena penyakit atau tidak jika imunitasnya baik. Perlu
diketahui jika ketahanan dan imunitas itu berbeda. Ketahanan tanaman berkaitan dengan respon
tanaman dan imunitas merupakan ketahanan yang dimiliki tanaman atau berupa antibodi. Kalau
ketahanan tanaman tinggi maka imunitas tanaman juga tinggi. Ada beberapa faktor yang
mempengaruhi. Seperti resistensi pada tanaman.
Resistensi tanaman tersebut, antara lain
mengontrol:
1. Respon inkompatibel antara tanaman inang dan patogen (disebut tanaman yang resisten)
2. Respon kompatibel antara inang dan patogen (disebut tanaman yang rentan).
3. Sistem kompleks ketahanan akibat kontak antara patogen dan inang, seperti :

Adanya sifat-sifat struktural tanaman yang berfungsi sebagai penghalang fisik seperti
lapisan lilin, kutin, suberin, lignin, polisakarida dinding sel dan glikoprotein dinding sel.
Struktur penghalang ini berguna untuk menghambat atau mencegah masuk dan
menyebarnya patogen di dalam sel tanaman.

Respon biokimia, yang berupa reaksi-reaksi kimia yang terjadi di dalam sel dan jaringan
tumbuhan yang menyebabkan patogen mati dan menghambat pertumbuhannya.

Gen PR (Pathogenesis-Related)

Reaksi ketahanan terinduksi atau resistensi buatan (proses stimulasi resistensi tanaman
tanpa mengintroduksi gen-gen baru)

Systemic Acquired Resistence (SAR) merupakan ketahanan terimbas atau ketahanan
sistemik yang diperoleh setelah inokulasi necrotizing patogen, HR, atau aplikasi dari
beberapa bahan kimia. Untuk menghadapi serangan patogen, asam salisilat dibutuhkan
sebagai sinyal pada tanaman disertai dengan induksi protein yang berhubungan dengan
patogenesis.

Induced Systemic Resistence (ISR) merupakan ketahanan sistemik yang diperoleh oleh
tanaman yang rentan yang diperoleh setelah diinduksi oleh rhizobakteria non-patogenik.
Asam jasmonat dan sinyal etilena terlibat di dalam sistem ini, disertai dengan ekspresi set
yang berbeda dari gen PR (Pathogenesis-Related).

Ketahanan sistem genetik yang lainnya: gen resesif
Bagaimana agar tanaman tahan dan bisa merespon patogen dengan baik? Ada cara untuk
memberikan ketahanan kepada tanaman adalah dengan mentransfer gen patogen yang bersifat
antimikroba tertentu, di antaranya:
1. Gen dari virus: Resistensi melalui protein, resistensi melalui RNA viral.
2. Gen dari bakteri: Gen Cry dari Bacillus thuringensis. Gen ini dapat mengkode peptida
yang dapat menghambat pertumbuhan jamur dan bakteri.
3. Gen dari jamur: Gen yang mendegradasi jamur lain di tanah.
Banyak tanaman menghasilkan beragam metabolit sekunder di antaranya memiliki
aktivitas antijamur. Beberapa senyawa ini bersifat konstitutif, ada pada tanaman sehat secara
biologis bentuk aktif. Lainnya, seperti glikosida sianogen dan glukosinolat, terjadi sebagai
prekursor tidak aktif dan diaktifkan sebagai respons terhadap kerusakan jaringan atau serangan
patogen. Kegiatan ini tion sering melibatkan enzim tanaman, yang dilepaskan sebagai hasil dari
kerusakan integritas sel. Senyawa yang dimiliki untuk kategori yang terakhir masih dianggap
sebagai konstitutif karena mereka segera berasal dari konstituen yang sudah ada sebelumnya ada
kecenderungan senyawa ini terkonsentrasi di lapisan sel luar organ tanaman, menunjukkan
bahwa mereka mungkin memang bertindak sebagai pencegah terhadap patogen dan
hama. Beberapa inhibitor preformed difusible, seperti catechol dan pro- asam tocatechuic (yang
ditemukan dalam skala bawang), mungkin mempengaruhi pertumbuhan jamur pada permukaan
tanaman. Secara umum, bagaimana- pernah, senyawa antijamur terbentuk sebelumnya
diasingkan dalam vakuola atau organel pada tanaman sehat. Sana- kedepan, konsentrasi yang
ditemui oleh penyerang Jamur akan tergantung pada sejauh mana jamur itu menyebabkan
kerusakan jaringan. Biotrof dapat menghindari pelepasan preformed inhibitor dengan
meminimalkan kerusakan pada host, sedangkan necro-trofi cenderung menyebabkan pelepasan
substansial ini senyawa. Sifat dan tingkat inhibitor preformed untuk di mana patogen potensial
terpapar juga akan bervariasi, tergantung pada faktor-faktor seperti genotipe inang, usia, dan
lingkungan kondisi.
Bukti langsung lebih lanjut untuk menunjukkan bahwa saponin adalah kemungkinan
memainkan peran pelindung sekarang muncul dari penelitian varian alami gandum yang tidak
mengandung saponin dan dari studi terbatas tentang mutan oat. Di masa depan, itu mungkin
untuk mengatasi pentingnya com- antijamur preformed lainnya pound dalam pertahanan tanaman
dengan menghasilkan bahan tanaman dengan tingkat inhibitor yang telah diubah sebelumnya,
baik oleh mutagenesis atau dengan memanipulasi langkah-langkah kunci dalam jalur biosintesis.
Jika senyawa seperti itu terbukti penting dalam melindungi tanaman terhadap serangan patogen,
seperti yang terlihat pada kasus Untuk AI, pendekatan ini dapat membuka jalan bagi
pengembangan strategi baru untuk pengendalian penyakit. Strategi seperti itu mungkin
didasarkan pada gangguan dengan mekanisme perlawanan jamur fitopatogenik terhadap inhibitor
yang terbentuk sebelumnya atau pada tanaman yang membuat senyawa antijamur baru atau
diubah. Namun, dalam mengambil pendekatan yang terakhir, efek potensial modifikasi metabolit
sekunder tanaman pada bantuan tanaman untuk hama dan hewan penggembalaan dan di Nilai
tanaman sebagai makanan beberapa juga harus dipertimbangkan.
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Card

2 Cards

Create flashcards