Uploaded by

DONBEDIAN TRANSLITE

advertisement
BEBERAPA MASALAH DALAM MENGEVALUASI KUALITAS
ASUHAN KEPERAWATAN
Tugas di sini adalah menarik perhatian masalah masukan secara
umum tertentu itu
dimunculkan oleh pendekatan tertentu untuk penilaian kualitas keperawatan perawatan yang
digunakan dalam makalah sebelumnya. Ulasan ini akan singkat karena ini penulis telah
berurusan lebih jauh dengan masalah-masalah ini dalam publikasi lain.1-3
Responsibility for the Quality of Care
Sangat tepat, Nona Phaneuf mulai dengan kebutuhan untuk mengambil tanggung jawab untuk,
dan komitmen untuk, kualitas perawatan. Tanpa pondasi ini, struktur kualitas penilaian tidak
dapat dibangun. Setelah menerima tanggung jawab untuk kualitas perawatan, masih ada
keputusan tentang tingkat dan ruang lingkup perhatian agensi. Seseorang dapat membedakan
beberapa langkah dalam perkembangan kekhawatiran melebar
1.
Perawatan diberikan oleh profesional yang ditentukan kelompok (dalam hal ini,
keperawatan) di lembaga tertentu.
2.
Bagian dari perawatan pasien yang disediakan oleh lembaga tertentu, termasuk
kontribusi dari semua profesional yang terlibat dalam perawatan apa pun diberikan
pasien
3.
Perawatan total dari setiap pasien yang diberikan terlepas dari sumber perawatan.
4.
Penyediaan layanan kesehatan untuk komunitas (namun didefinisikan) secara
keseluruhan.
Perlu untuk secara eksplisit menentukan tingkat dan ruang lingkup perhatian karena
aspek perawatan yang membutuhkan penilaian dapat bervariasi dari level ke level dan jadi
semoga metode yang paling cocok untuk mereka penilaian. Misalnya, tingkat akses ke
perawatan merupakan perhatian penting di tingkat masyarakat; itu jauh lebih sedikit relevan
ketika pertanyaan yang diajukan adalah apakah pasien sudah dirawat menerima perawatan
berkualitas.
Approaches to Evaluation
Ada sejumlah masalah yang memprihatinkan pemilihan di antara pendekatan yang
tersedia untuk evaluasi. Seseorang dapat mengklasifikasikan pendekatan ini di bawah tiga
judul: struktur, proses, dan hasil.
Evaluasi struktur terdiri dari penilaian instrumen perawatan dan organisasi mereka.
Itu termasuk sifat-sifat fasilitas, peralatan, tenaga kerja, dan pembiayaan. Ini pendekatan utama
yang digunakan dalam menggambar spesifikasi untuk penilaian, sertifikasi atau akreditasi oleh
pejabat dan sukarela agensi. Diasumsikan bahwa kapan kondisi tertentu tertentu terpenuhi
perawatan yang baik kemungkinan akan menyusul.
Evaluasi proses terdiri dari penilaian perawatan itu sendiri. Audit keperawatan adalah
contoh dari pendekatan ini. Audit tidak puas hanya dengan anggapan kualitas dalam pengaturan
tertentu. Ini subjek penilaian profesional atas elemen dan detail perawatan. Itu benar-benar
menguji asumsi bahwa karakteristik struktural tertentu terkait dengan tingkat kinerja tertentu.
Evaluasi hasil terdiri dari penilaian hasil akhir perawatan - biasanya ditentukan dalam
hal kesehatan, kesejahteraan, dan kepuasan pasien. Sejauh mana hasil yang diinginkan yang
disepakati tercapai adalah yang tertinggi uji asumsi yang melekat dalam penggunaan struktur
dan proses dalam penilaian perawatan.
Di antara para profesional, orang menemukan banyak perbedaan pendapat sebagai
salah satu dari tiga pendekatan yang harus digunakan. Khususnya, hampir selalu tampak ada
dua kombinasi: mereka yang mendukung proses dan mereka yang menyukai hasil. Berikut
adalah beberapa pengamatan tentang divisi ini.
1. Apakah seseorang menekankan hasil atau proses tergantung pada sifat tanggung jawab
pemerintah dan pertanyaan yang diajukan pemerintah merasa diharuskan untuk
bertanya. Jika pertanyaannya adalah "Apakah pasien menerima perawatan yang baik?
" sebagian besar jawaban langsung tampaknya berasal dari pemeriksaan proses
perawatan. Jika pertanyaannya adalah "Apa gunanya, jika ada, yang kita lakukan?"
jawabannya jelas dapat ditemukan dalam hasil perawatan
2. Perbedaan antara proses dan hasil sampai taraf tertentu merupakan abstraksi. Antara
inisiasi perawatan dan penghentiannya ada sejumlah tugas yang diselesaikan ("titik
akhir prosedural") dan status pasien ("hasil antara") yang bisa digunakan sebagai
indikator kualitas perawatan
3. Sistem penilaian kualitas yang menyeluruh mungkin akan termasuk bersamaan atau
berkoordinasi penilaian struktur, proses, dan hasil akhir, untuk selanjutnya bahwa
masing-masing dapat diobservasi dan diukur berdasarkan kendala yang ada dalam
pengaturan tertentu.
Some Technical Issues in the Evaluation of Process
Ada sejumlah masalah teknis dan masalah dalam audit keperawatan yang hanya bisa
disebutkan secara singkat
1.
Catatan sebagai Sumber Informasi-Satu keberatan untuk audit, baik medis atau
keperawatan, adalah bahwa mereka menilai kualitas catatan daripada perawatan yang
benar-benar disediakan. Rekaman yang terampil dapat memberikan kesan yang salah
tentang kualitas, dan kelalaian dari catatan tersebut dapat memberikan kesan yang salah
tentang perawatan yang buruk. Catatan, tentu saja, merupakan alat manajemen pasien
yang sangat diperlukan dan sangat sah untuk mengevaluasi kualitas rekaman. Keraguan
yang muncul pada catatan sebagai cermin sebenarnya dari perawatan. Sebenarnya yang
disediakan mungkin berlebihan; tetapi mereka tidak pernah sepenuhnya terhapus. Ada
beberapa tindakan pencegahan yang dapat diambil untuk meminimalkan kemungkinan
kesalahan penyajian oleh catatan. Yang paling penting adalah menyusun yang tepat
catatan, untuk menegakkan standar rekaman yang masuk akal, dan untuk memungkinkan
diskusi temuan dengan orang yang telah memberikan perhatian
2. Definisi, Kriteria, dan Standar-Sangat sulit untuk mendefinisikan apa itu kualitas. Sangat
mungkin kualitas bukanlah properti yang homogen tetapi kumpulan karakteristik yang
besar. Tentu saja klien, dokter, dan perawat dapat mencari karakteristik yang berbeda
penanda kualitas dan / atau bobotnya berbeda. Sebagai pendahuluan untuk evaluasi apa
pun perlu, oleh karena itu, untuk tiba pada beberapa kesepakatan tentang apa aspek
perawatan harus dinilai dan pada apa yang merupakan "kebaikan" di setiap aspek. Kriteria
dan standar itu mewujudkan penilaian ini operasional definisi kualitas untuk hal tertentu
metode penilaian. Kriteria dan standar tersirat dalam penilaian kualitas. Sejauh mana ini
dibuat eksplisit dapat, Namun, bervariasi. Beberapa otoritas dalam audit medis
mendukung formulasi eksplisit kriteria dan spesifisitas yang cukup dalam standar. Yang
lain lebih menyukai yang tidak terstruktur pendekatan di mana ahli menilai hanya
dibimbing oleh bagaimana mereka sendiri akan mengelola pasien yang diberikan. Tinjauan
sepintas literatur keperawatan menunjukkan bahwa perawat jauh lebih sistematis dan sadar
diri mengembangkan kriteria kualitas. Sebaliknya untuk studi perawatan dokter yang
fokuspada kinerja murni teknis, di sana juga perhatian yang lebih besar untuk sosial dan
aspek psikologis manajemen pasien.
Audit keperawatan yang dijelaskan oleh Phaneuf menggunakan kerangka fungsi
keperawatan untuk menentukan secara rinci kriteria apa yang seharusnya. Tapi itu
diserahkan kepada pengulas untuk menilai sejauh mana perawatan perawat telah diukur
hingga standar profesional di Indonesia masing-masing karakteristik yang ditentukan.
3.
Timbangan dan Pengukuran Beberapa siswa yang berkualitas memiliki preferensi untuk
semua peringkat dengan minimal divisi seperti "baik," "adil," atau "miskin." Lainnya telah
menetapkan skor numerik ke elemen perawatan dan menyimpulkannya untuk sampai pada
representasi numerik secara keseluruhan dari kualitas perawatan. Audit keperawatan
adalah contoh dari pendekatan yang terakhir. Validitas dan Reliabilitas-Kami telah
menyarankan bahwa validitas penilaian proses dapat diuji oleh menentukan hasil
perawatan. Ini adalah prosedur standar dalam penelitian klinis. Jarang, jika pernah,
digunakan dalam penilaian kualitas.
Validitas penilaian perawatan sebagian besar bersandar pada penilaian profesional
yang disepakati. Itu keandalan atau pengulangan penilaian menggunakan metode penilaian
tertentu lebih mudah untuk diuji dan harus menjadi bagian tak terpisahkan dari
pengembangan itu. Ada alasan untuk meyakini bahwa penilaian yang dapat dipercaya
dapat diperoleh melalui audit catatan medis. Juga diklaim bahwa keandalan ditingkatkan
dengan spesifikasi kriteria dan standar sebelumnya. Namun, lebih banyak perhatian perlu
diberikan untuk membangun keandalan dalam penilaian perawatan pasien.
Some Operational Issues in the Nursing Audit
Ada sejumlah masalah yang berkaitan dengan implementasi profesional audit perawatan
secara umum.
1. Siapa yang Harus Melakukan, Mereka dan Untuk Tujuan Apa? Ada kesepakatan umum
bahwa setiap profesi semata-mata kompeten untuk menilai kualitas perawatan.
disediakan oleh para anggotanya. Namun, kekhawatiran meluas hingga mencakup total
perawatan pasien individu itu akan menjadi perlu untuk mengembangkan metode yang
memerlukan penilaian bersama oleh perwakilan dari beberapa profesi. Pertanyaan
kedua adalah apakah. Audit harus internal, dilakukan oleh personil agen, atau eksternal,
dilakukan oleh orang-orang dari luar agensi itu sedang dalam pemeriksaan. Ada
beberapa bukti yang menunjukkan bahwa auditor eksternal cenderung lebih kritis
daripada yang ada auditor internal. Namun, pengalaman telah menunjukkan bahwa baik
internal maupun eksternal audit bisa efektif. A "campur" komite audit seperti yang
diusulkan oleh Miss Phaneuf dapat menggabungkan keunggulan keduanya. Tujuan
audit diakui menjadi pendidikan dan konstruktif dari pada hukuman atau destruktif.
Beberapa pihak berwenang telah menyarankan bahwa orientasi yang disukai ini
menjadi dilembagakan dengan membatasi analisis untuk identifikasi meresap pola
kinerja agensi. Dibawah pendekatan ini, dokter individu atau perawat tidak akan
diidentifikasi
atau
dipanggil
untuk
mempertanyakan,
dan
penekanannya
akanmengubah pola umum profesional tingkah laku. Proposal ini akan tampaknya
membatasi terlalu administrasi kegunaan audit profesional.
2. Implementasi dan Efektivitas Ada sangat sedikit mempelajari kemampuan profesional
mengaudit untuk menghasilkan perubahan yang langgeng dalam perilaku profesional.
Ada banyak catatan tentang keberhasilan yang luar biasa dan kegagalan yang luar biasa;
tetapi sedikit yang diketahui tentang keadaan yang menentukan keberhasilan atau
kegagalan. Ada kebutuhan mendesak untuk studi profesional audit terutama sebagai
sosial yang kompleks proses bukan hanya masalah pengukuran teknis.
3. Biaya, dan Biaya Terkait Ejektifitas-Data biaya audit hampir tidak ada. Juga tidak ada
data tentang biaya sehubungan dengan efektivitas audit atau metode alternatif penilaian.
Studi semacam itu sangat buruk dibutuhkan.
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Card

2 Cards

Create flashcards