Uploaded by User40987

Tinjauan Filsafat Hukum Menyelesaikan implementasi Abuse of Powers Pemerintah

advertisement
Tinjauan Filsafat Hukum Menyelesaikan implementasi Abuse of Powers Pemerintah
Dalam Demokrasi
M Fahrel AJ
201610110311236
Surya dirgantara
201610110311249
FAKULTAS HUKUM
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
2018/2019
Kata pengantar
Dalam kosa kata bahasa latin di kenal perbedaan antara istilah ius dan lex. Secara serampangan
keduanya dapat di terjemahkan dengan kata hukum namun ada perbedaan mendasar antara keduanya.
Istilah ius mengungkapkan visi lebih tinggi tentang hukum: bahwa hukum dan kehidupan bersama di
dasarkan pada kebaikan. Dalam gagasan itu terlibat suatu cita-cita agar segala aturan hukum (lex) di
dasarkan kepada kebenaran moral, dan itulah arti “negara hukum” (rechtstaat). Antara aturan hukum dan
aturan moral. Filsuf hart menulis:
“ ada berbagai kaitan antara hukum dan moralitas dan hubungan keduanya begitu kaya untuk di pelajari
tidak mungkinlah menyangkal bahwa perkembangan hukum di segala zaman dan tempat di pengaruhi
sedemikian mendalam oleh kelompok-kelompok sosial tertentu. Juga perkembangan hukum secara
mendalam telah di pengaruhi oleh berbagai kritik moral jitu yang di ajukan para pemikir dengan horizon
moral yang melampaui gagasan moral serta lebih maju yang berlaku dalam periode sejarah tertentu”
Apa yang mengejutkan dari pemikiran hart adalah bahwa pembedaan hukum dan moralitas di ajukan dari
posisis positifisme hukum yang membabi buta tapi persis dari moralis kiritis yang bertujuan
menyelamatkan hukum dan moralitas dari kebusukan yang di akibatkan dari kemungkinan keduanya
saling memenjarakan.1
Sebagai negara hukum das sollen (seharusnya) semua bentuk kekuasaan dan plaksanaanya bersumber dan
berdasar pada hukum artinya, formal authority di batasi oleh per uuan jika terdapat abuse of power oleh
pemegang kekuasaan, berarti, menempatkan kekuasaan di atas hukum , kekuasaan mengendalikan
hukum, seperti contoh beberapa mahasiswa yang berdemo menolak rkuhp tewas diterkena peluru atau
juga sekelompok rakyat yang berdemo menentang banyak kecurangan saat pengumuman pilpres tetapi
pemerintah cenderung diam dan menuduh mereka makar, bagaimana metode filsafat dalam
menyelesaikan abus of power? Semua akan terjawab dalam rangkuman pemikiran penulis di bawah ini
Selamat membaca sayang 
1
Herry-priyono, “HUKUM DAN MORALITAS TINJAUAN FILSAFAT HUKUM”,(JAKARTA:ERLANGGA,2012), HAL3
BAB 1
PENDAHULUAN
A. Latar belakang
Kuasa merupakan kekuasaan untuk mengurus , memerintah,, kesanggupan, kemampuan menguasai orang
atau golongan lain dalam fungsi menciptakan kesejahteraan, keadilan serta mencegah pelanggaran
keadilan, Liberalisasi merupakan ruh utama dalam demokrasi. Karena itu seharusnya tidak boleh ada
kekuasaan yang bersifat otoritarian. Presiden baik Militer –baik polisi, tentara, satuan keamanan, penjaga
perbatasan dan sebagainya- dianggap memiliki peluang untuk bertindak otoriter. Dalam kamus
demokrasi, rakyat/ mahasiswa dianggap sebagai penjaga liberasi untuk menghalangi pihak-pihak yang
berpeluang memanfaatkan supremasinya demi tujuan politik. Namun di dalam kekuasaan. Penguasa
banyak cara untuk menyalahgunakan kekuasaan yang telah di amanahkan rakyat kepadanya untuk
memperkaya diri sehingga demokrasi bukan satu-satunya jalan yang mereka tempuh melainkan mereka
lebih menggunakan cara otoriternya untuk melakukan kekuasaan secara otoriter sebenarnya cara otoriter
pernah di alami rakyat Indonesia pada jaman presiden soekarno orde lama (di saat orde lama terjadinya
abuse of power terjadi karena di terapkannya demokrasi terpimpin) Artinya demokrasi dikelola agar
kebijakan-kebijakan pemerintah tidak berubah, statusquo. Ciri lainnya terlihat dari melemahnya peran
partai politik. Dalam rentang 1959-1966 demokrasi terpimpin diterapkan, pimpinan partai politik yang
berbeda pandangan dengan pemerintah banyak yang dibui.dan pada orde baru yaitu presiden soeharto Hal
yang sama juga terjadi pada pemerintahan orde baru. Partai politik dan legilatif menjadi omong kosong.
Hal tersebut terjadi karena Pemilu yang harusnya bersifat jujur, adil, dan bersih telah dikangkangi untuk
memenangkan satu peserta. Tindakan represif kala itu juga memuncak. Pihak yang bertentang dengan
pemerintah dengan amat mudah digelandang ke penjara. Akhirnya, pelanggaran HAM pun menyeruak
dan media sebagai pilar demokrasi disetir oleh penguasa kala itu., Kekhawatiran akan kembali munculnya
abuse of power tersebut kembali terjadi di era kepemimpinan Joko Widodo (Jokowi). Indikasi dan cikal
bakal ke ara itu mulai tercium dan terendus. Ini berbahaya jika dibiarkan, Indikasi pertama abuse of
power Jokowi adalah dengan membawa narasi dan agenda politik ke dalam ruang kerja pemerintahan.
Undangan Jokowi dan KSP kepada sejumlah tokoh partai politik untuk membicarakan agenda politik
berindikasi menyalahi kewenangan, Apakah negara membayar uang makan-makan partai politik di ruang
kerja pemerintahan untuk kepentingan sekelompok orang?2 Bukankah pemerintah itu bekerja untuk
mensejahterakan seluruh rakyat Indonesia, bukan untuk “mengenyangkan” sekelompok orang saja?,
2
Hara syifa, “Abuse of Power” Kembali Terulang, Jokowi Tumbal Sejarah Berikutnya?,
https://chirpstory.com/li/405191, di akses pada tanggal 23 desember 2019
Masuknya intervensi politik presiden dalam dunia pendidikan juga merupakan kegagalan demokrasi era
Jokowi. Dengan abuse of power, Jokowi mungkin mencoba memainkan politik doktrinisasi kepada
civitas akademika. Mungkin, menurut Jokowi hal tersebut dinilai ampuh untuk meredam gejolak dan
kritisnya mahasiswa., Dukungan pemerintah daerah secara terang-terangan kepada Jokowi di Pilpres 2019
juga merupakan kegagalan demokrasi. raihan singgasana raja-raja daerah (walikota/bupati) bukan
dijadikan ladang pengabdian untuk mensejahterakan rakyat, tapi dijadikan ruang pelayanan “petugas
partai” kepada majikannya. Demokrasi yang seharusnya dilandaskan pada nilai-nilai etika dirampas
dengan keterbukaan dan kebablasan. Kalaupun ada orang per orang yang memperjuangkan etika sebagai
landasan demokrasi kerap dicap lebay atau baperan., Inilah dampak dari abuse of power, demokrasi
sekehendak dan sesuai keinginan pemerintah, atau dalam literatur sejarah disebut dengan demokrasi
terpimpin. Berkacalah. Itulah kata yang tepat untuk pemerintahan hari ini. Sejarah telah membuktikan,
kekuasaan yang melampui wewenangnya akan dihukum oleh sejarah
Rumusan masalah:
1. Bagaimana metode filsafat menyelesaikan implementasi abuse of power pemerintah dalam
demokrasi?
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Tarbiyah

2 Cards oauth2_google_3524bbcd-25bd-4334-b775-0f11ad568091

Dokumen

2 Cards oauth2_google_646e7a51-ae0a-49c7-9ed7-2515744db732

Dokumen

2 Cards oauth2_google_646e7a51-ae0a-49c7-9ed7-2515744db732

Create flashcards