Uploaded by User39593

12.TA - Teori Positif-1

advertisement
MAKALAH TEORI AKUNTANSI
“Teori Akuntansi Positif”
Disusun oleh :
Kelompok 5
1.
2.
3.
4.
5.
6.
Regita R.D Tualeka
Maria Fatima
Restu Damayanti
Arif Abdurahman
Christa Amelia
Wahyu Ardianto
(26846)
(27718)
(27721)
(27722)
(27727)
(27745)
SEKOLAH TINGGI ILMU EKONOMI YAYASAN KELUARGA PAHLAWAN NEGARA
JALAN SETURAN RAYA, SLEMAN, YOGYAKARTA
Isue Yang Muncul Dari Teori Akuntansi Positif
Teori normative adalah teori mengenai apa yang harus dilakukan bukan apa yang terjadi.
Teori positif adalah sebuah teori yang berusaha untuk menjelaskan dan memprediksi fenomena
tertentu.
1. Mengapa manajer membuat laporan
akuntansi
apabila tidak ada aturan
yang
mengahruskanya?
2. Mengapa manajer membuat keputusan akuntansi yang sistematis dan meminta pembuat
standar untuk mempengaruhi paraktek akuntansi?
3. Apa yang memotivasi keputusan akuntansi seorang manajer?
4. Apabila badan usaha diminta mengubah praktek akuntansi, tindakan apa yang akan
dilakukan manajemen yang dapat mempengaruhi perilaku pasar modal dan pihak lainya?
Latar Belakang

Penelitian pasar modal yang menjelaskan dampak akuntansi pada investasi saham (harga
dan volume)

Efficient Market Hypotheses dan asumsinya ( informasi tersedia secara penuh, tidak ada
biaya transaksi, tidak ada pajak, pasar persaingan sempurna)

Penelitian pasar modal tidak selalu mampu menjelaskan mengapa reaksi pasar tidak cepat
terhadap informasi akuntansi.
Teori Kontrak
Teori sebagai penghubung hukum ( koneksi ) hubungan kontrak antar pemasok dan
konsumen factor-factor produksi. Misalnya supplier, agen periklanan. Yang perlu dialkukan
organisasi agar pihak yang diajak melakukan kontrak mempercayai organisasi yaitu adanya
informasi akuntansi ( laporan keuangan ) yang baik.
Misalnya : laporan keuangan dpat digunakan oleh karyawan untuk mengetahui keadan
keuangan perusahan, laba atau rugi sehingga bias digunakan untuk meminta kenaikan gaji
dengan mengetahui brapa gajinya tertunda.
Badan usaha mempunyai hubungan kontrak dengan pemasok dan pelanggan.
Kontrak tersebut meliputi:
1. Kontrak pemegang saham dengan manajer (mendokumentasikan syarat dan kondisi kerja
manajer oleh pemegang saham)
2. Kreditor yang memberikan sumbangan dana (mendokumentasikan syarat dan kondisi
dimana pemberi pinjaman menyediakan sumberdaya keuangan)
3. Kontrak dengan para pekerja (kontrak pekerjaan untuk pabrik dan pekerja lainya)
4. Kontrak dengan pemasok (kontrak untuk penyediaan barang)
5. Kontrak dengan pemberi jasa pengiriman (kontrak untuk penjualan dan pengiriman barang
dan jasa)
Teori Keagenan
• Hubungan keagenan antara pemegang saham dengan manajer
• Manajer tidak selalu bertindak demi kepentingan pemegang saham
Teori keagenan adalah hubungan antara dua pihak yaitu principal (stakeholder) dan agen
(perusahan) untuk melaksanakan beberapa kegiatan untuk kepentingan pihak principal.
Seharusnya perusahan melakukan kegiatan demi kepentingan principalnya karena stakeholder
sudah mempercayakan sumber dananya kepada perusahaan. Terkadang agen meminta
keuntungan lebih dari principal. Dalam hal ini misalnya agennya adalah manajemen, mereka
meminta keuntungan untuk dirinya sendiri contohnya seperti meminta fasilitas besar sehingga
harus dimonitor ( diawasi ) antara lain dengan cara membuat laporan keuangan, eskternal audit,
dan biaya lain yang membuktikan bahwa perusahaan bekerja dengan baik. Laporan keungan
digunakan untuk memonitoring.
Masalah keagenan pada gilirannya menimbulkan biaya agensi ( biaya keagenan ) sbb :
• Biaya Pemantauan (Monitoring Costs)
Monitoring costs adalah biaya pemantauan perilaku agen. Hal tersebut adalah pengeluaran
principal untuk mengukur, mengamati dan mengendalikan perilaku agen. Contoh biaya
monitoring adalah biaya audit wajib, biaya untuk menetapkan rencana kompensasi
manajemen, pembatasan anggaran dan aturan operasi. Misalnya dalam kontrak utang,
manajer (kali ini bertindak atas nama pemegang saham) adalah agen untuk kreditur (yaitu
prinsipal). Semakin besar resiko pinjaman, pemberi pinjaman semakin ingin untuk
memantau kinerja perusahaan dimana mereka berinvestasi.
• Biaya Ikatan (Bonding Costs)
Agen cenderung membentuk mekanisme untuk menjamin mereka akan berperilaku dalam
kepentingan principal. Biaya dalam pembuatan dan penyesuaian mekanisme ini dikenal
sebagai biaya ikatan (bonding cost) karena hal tersebut adalah biaya ikatan kepentingan agen
untuk principal. Bonding cost ditanggung oleh agen. Contohnya, manajer (agen) secara
sukarela dapat memberikan laporan keuangan triwulanan kepada pemegang saham
(prinsipal) yang menunjukkan bahwa manajer memiliki keunggulan komparatif dalam
mempersiapkannya, atau manajer mungkin melakukan kontrak untuk tidak mengungkapkan
informasi tertentu kepada pesaing.
• Sisa Kerugian (Residual Loss)
Agen kemungkinan akan membuat beberapa keputusan yang tidak sepenuhnya dalam
kepentingan principal. Sebagai contoh, manajer mungkin mengubah account untuk
memaksimalkan bonusnya atau melakukan pekerjaan kurang dari yang diharapkan
pemegang saham. Dengan demikian, nilai bersih output agen kurang dari jika kepentingan
agen benar-benar sejalan dengan prinsipal. Kerugian ini dikenal sebagai residual loss.
Residual loss adalah efek kekayaan dari fakta bahwa tindakan yang dilakukan agen
terkadang berbeda dari perilaku memaksimalkan kepentingan atau kekayaan principal.
Proteksi Harga & Masalah Keagenan Pemegang Saham/Manajer

Pemisahan pemilik dan manajer
Pemisahan kepemilikan dan pengendalian berarti bahwa para manajer, sebagai agen
pemegang saham, dapat bertindak untuk kepentingan mereka sendiri. Tapi kepentingan agen
mungkin bertentangan dengan kepentingan pemegang saham. Sebagai contoh, bayangkan di
mana tidak ada pajak, ada satu pemilik perusahaan, dan pemilik tersebut juga berperan
sebagai manajer. Pemilik mungkin akan peduli, apakah dia pembelian manfaat non langsung
berupa uang, atau apakah bisnis pembelian manfaat tersebut atas namanya.

Perbedaan kepentingan
Proporsi biaya yang ditanggung manajer menurun sebagai bentuk penurunan kepemilikan
manajer dalam perusahaan. Oleh karena itu, semakin kecil kepemilikan manajer dalam
perusahaan, semakin besar kemungkinan manajer untuk overconsume penghasilan tambahan
dan manfaat lainnya pada pekerjaan.

Permasalahan kontrak
Makna spesifik kontraktual yang memotivasi manajer untuk bertindak dalam kepentingan
pemegang saham termasuk:
o Menyediakan rencana bonus yang batas atas bonusnya sebagian tergantung pada rasio
payout dividen perusahaan (untuk mengurangi masalah dividen-retensi)
o Membayar manajer lebih berdasarkan pergerakan harga saham sebagai pendekatan
pension manajer (untuk mengurangi masalah horizon)
o Membayar bonus pada tingkat yang progresif sebagai peningkatkan keuntungan yang
dilaporkan (untuk meminimalkan masalah risiko keengganan)
o Pengupahan manajer kurang dengan dasar kompensasi saham sebagai peningkatan
kepemilikan manager di perusahaan (untuk mengurangi masalah risiko keengganan).
Masalah Keagenan Pemegang Saham – Kreditor
Asumsikan bahwa manajer yang bersangkutan merupakan pemilik tunggal dari perusahaan, atau
memiliki kepentingan yang benar-benar sesuai dengan kepentingan pemilik. Smith dan Warner
mengakui bahwa masalah keagenan utang dapat menimbulkan empat metode utama mentransfer
kekayaan dari kreditor kepada pemegang saham:

Pembayaran dividen

Subtitusi asset

Investasi yang terlalu kecil

Dilusi
Pemegang saham dan kreditor sama-sama memberikan dana. Pemegang saham memberi dana
dalam bentuk modal. Kreditur membeli dana dalam bentuk utang, sehingga utang tersebut perlu
dikembalikan suatu saat nanti. Manajer bertindak sebagai wakil pemegang saham. Kreditur
memberi pinjaman kepada pemegang saham. Hak kreditur harus dipenuhi terlebih dahulu bila
sudah terpenuhi baru hak pemegang saham. Jika yang dirugikan adalah pemegang saham,
pembayaran deviden diselesaikan setelah membayar kewajiban kepada kreditur. Hak pemegang
saham semakin berkurang bila kinerja perusahaan semakin turun.
Opportunism vs Efficient Contracting
1. Opportunism

Agen berusaha mengurangi biaya keagenan

Agen berusaha memperoleh kemakmuran dari prinsipal
Menerapkan perspektif oportunistik untuk implikasi utang kontrak bahwa manajer akan
bertindak dengan cara yang mencoba untuk mentransfer kekayaan dari pemegang saham pemberi
pinjaman. Jadi, misalnya, jika manajer merasa bahwa perusahaan secara finansial mereka akan
mengambil tindakan untuk memastikan bahwa perusahaan tidak melanggar perjanjian utang dan
pemberi pinjaman tidak menyadari ujung masalah selama mungkin. Hal tersebut memungkinkan
perusahaan untuk terus beroperasi dan membayar dividen kepada shareholders sekaligus
mengurangi jumlah kemungkinan akan tersedia untuk melunasi hutang perusahaan akhirnya
gagal.
Sebuah alternatif pendekatan oportunistik adalah pendekatan kontrak efisien. Jika: kontrak yang
efisien, mereka menyelaraskan kepentingan agen dan prinsipal sehingga tindakan yang
menguntungkan agen juga menguntungkan kepala sekolah, dan meningkatkan nilai perusahaan.
2. Efficient Contracting

Tindakan yang bermanfaat bagi agen juga memberi manfaat prinsipal

Tindakan yang mementingkan agen sekarang akan memberi dampak kepercayan dimasa
yang akan datang
Agen memiliki insentif untuk mentransfer kekayaan dari prinsipal, 'kontraktor efisien', atau ex
ante, pendekatan teori keagenan berpendapat bahwa agen mengakui bahwa jika mereka mencoba
untuk mentransfer kekayaan dari prinsipal, mereka akan dihukum karena bahwa aktivitas di
masa depan. Artinya, akan ada pengendapan up yang akhirnya menghilangkan manfaat dari
perilaku oportunistik. Baris ini mengakui argumen bahwa efek reputasi akan mengurangi
remunerasi yang dibayarkan kepada agen di masa depan jika mereka melakukan perilaku
disfungsional. Oleh karena itu, agen akan menegosiasikan kontrak yang menyelaraskan
kepentingan.
Signalling Theory
Manajer secara sukarela memberi informasi pada investor untuk pengambilan keputusan

Manager memberikan signal mengenai harapan yang akan datang
Dalam perspektif ini, manajer sukarela memberikan informasi kepada investor untuk membantu
pengambilan keputusan mereka. Manajer melakukan peran ini karena mereka memiliki
keunggulan komparatif dalam produksi dan penyebaran informasi. Signalling theory merupakan
sinyal yang baik untuk stakeholder dalam pengambilan keputusan dimasa yang akan datang.
Contohnya yaitu peningkatan laba bersih dari tahun ke tahun untuk prospek dimasa yang akan
datang, adanya cadangan kerugian piutang yang semakin banyak sehingga menyebabkan
gangguan yaitu pendapatan berkurang.
Proses Politik

Melibatkan hubungan badan usaha dengan berbagai pihak yang berkepentingan

Bagaimana kemampuan informasi akuntansi untuk mengurangi biaya politik
Teori akuntansi positif juga model proses politik yang melibatkan hubungan antara perusahaan
dan pihak lain yang berminat dalam perusahaan, seperti pemerintah, serikat buruh dan kelompok
masyarakat. Seperti dalam konteks hutang dan kontrak manajemen kompensasi, akuntansi adalah
penting dalam proses politik sebagai salah satu sumber informasi tentang perusahaan.Proses
politik mengupayakan biaya politik seminimal mungkin. Bagaimana menyajikan informasi bagi
pihak yang berkepentingan sehingga unsur politik dapat diminimalisasi.
Conservatism, Standar, dan Biaya Keagenan
Kontrak keagenan dilakukan antara prinsipal dengan agen

Model pengendalian untuk kreditor dan pemegang saham

Conservatism timbul karena ketidak seimbangan verifikasi untuk pendapatan
dibandingkan dengan beban
Dalam pembahasan di atas pada teori keagenan secara implisit mengasumsikan bahwa kontrak
lembaga yang dibuat hanya antara pelaku dan agen dalam perusahaan. Kami pada dasarnya
berbicara tentang tata kelola perusahaan internal dengan kontrak yang efisien. Artinya, dalam
sebuah pasar modal yang berfungsi dengan baik dengan demokrasi pemegang saham dan
perusahaan ada tingkat yang meminimalkan biaya agensi. Ini menganggap dominasi (atau
kontrol) oleh para prinsipal (pemegang saham dan debtholders) dengan kehilangan sedikit sisa.
Informasi yang tidak lengkap, info yang jelek dilaporkan, sedangkan yang baik tidak sehingga
tidak fair.
Pengujian Empiris Terhadap Teori

Studi empiris memberikan bukti bahwa manajer menggunakan informasi akuntansi untuk
menghadapi tekanan politik, untuk memperoleh keunggulan politik dalam memperoleh
kredit, target kompensasi, mengurangi jaminan utang.

Akuntansi yang dinyatakan kembali berdasarkan General Price Level adjusting
Accounting akan menyebabkan meningkatnya nilai aset dan mengurangi laba. Hal ini
akan mempengaruhi kompensasi manajer akan tetapi ada tendensi untuk penurunan pajak
Pengujian Hipotesa Kontrak Efisien
Selama literatur penelitian investigasi akuntansi dipilih, telah ada beberapa studi signifikan yang
menginvestigasi perspektif efisiensi kontrak. Literatur ini utamanya memfokuskan pada efisiensi
pemilihan dalam prosedur akuntansi, yaitu keputusan akuntansi yang dibuat oleh manajemen dan
claimholder dalam suatu perusahaan untuk mengurangi kos agensi dalam kontrak.
Kapitalisasi Biaya Bunga

Meningkatkan laba

Mengurangi tingkat leverage
Kapitalisasi adalah penentuan nilai pembukuan terhadap semua pengeluaran untuk memperoleh
aset tetap hingga siap pakai, untuk meningkatkan kapasitas/efisiensi, dan atau memperpanjang
umur teknisnya dalam rangka menambah nilai-nilai aset tersebut.
Zimmer memberikan sebuah teori explanatory
tentang mengapa perusahaan ingin
mengkapitalisasi biaya daripada menjadikannya sebagai expense yaitu untuk mengurangi cost
kontrak. Teori tersebut berbeda dengan riset sebelumnya tentang kapitalisasi biaya atau expense
karena alasan oportunitas.
Teori zimmer memunculkan sebuah hubungan antara metode finansial dan pilihan akuntansi
dalam perusahaan real estate. Dia memberikan hipotesis bahwa perusahaan real estate yang
membiayai
proyek-proyek
dengan
pinjaman
proyek-spesifik
lebih
mungkin
untuk
mengkapitalisasi biaya bunga. Perusahaan real estate yang melakukan projek pengembangan
pada kepentingan pelanggan untuk memastikan bahwa pelanggan menanggung risiko proyek.
Sebagai hasilnya, mereka akan berusaha untuk membuat harga proyek berdasarkan pada kos
pengembang, termasuk biaya bunga. Karena biaya bunga dikapitalisasi maka hal tersebut akan
berdampak pada dihapusnya biaya bunga yang seharusnya masuk dalam pengurang pendapatan.
Oleh karena itu, laba yang diperoleh akan terlihat lebih tinggi. Di sisi lain, dengan adanya
kapitalisasi biaya bunga maka tingkat leverage perusahaan akan berkurang dimana leverage
adalah penggunaan dana yang menyebabkan perusahaan harus menanggung beban tetap berupa
bunga.
Perubahan anggota direksi

Meningkatkan kinerja jangka pendek

Memperoleh bonus dengan mengurangi biaya penelitian dan pengembangan

Kontrak manajemen dapat diimbangi dengan kompensasi berbasis kinerja atau saham
Dechow dan Sloan melakukan pengujian apakah problem horizon akan memotivasi direksi untuk
meningkatkan kinerja jangka pendek pada tahun terakhir mereka menjabat, dan demikian pula
dengan bonus mereka dengan cara memangkas biaya riset dan pengembangan. Hasil pengujian
tersebut mengindikasikan bahwa direksi melakukan pengurangan pengeluaran riset dan
pengembangan pada akhir masa jabatan mereka. Meskipun demikian, pengaruh pada kompensasi
manajemen diminimalisasi melalui kepemilikan saham direksi. Lebih lanjut, tidak ada bukti
bahwa reduksi biaya berhubungan dengan buruknya kinerja perusahaan maupun pengurangan
biaya investasi dari waktu ke waktu. Sebenarnya, pada awal menjabat sebagai direksi, biaya riset
dan pengembangan meningkat. Hasilnya menarik karena ini mengindikasikan bahwa walaupun
perlakuan seperti mereduksi biaya riset dan pengembangan tampak oportunistik, ini mungkin
akan lebih efisien bagi para stakeholders untuk memungkinkan membuat mekanisme tidak
langsung (melalui kompensasi saham) dan tindakan kompensasi (direksi baru meningkatkan
biaya riset dan pengembangan) untuk memastikan distribusi kemakmuran yang sama antara
stakeholders dan manajemen dibandingkan mengontrol secara langsung terhadap tindakan para
manajernya. Studi Dechow dan Sloan nampak mengindikasikan kontrak manajemen dapat
diimbangi dengan kompensasi berbasis kinerja dan saham.
Pengujian Empiris
Membuktikan bahwa manajer menggunakan data akuntansi untuk mengurangi tekanan politik,
untuk memperoleh keuntungan politik dalam pembagian dividen, jaminan utang, kompensassi
dll.
Evaluasi Teori
Kritik terhadap teori positif:

Manfaatnya

Metodologi dan statistik

Philosophi
Meskipun demikian teori positif mempunyai peran informasi yang mampu membantu manajer,
auditor, kreditor dalam melakukan prediksi dari perlakuan akuntansi yang dipilih sehingga bisa
menetapkan kontrak yang efisien.
Issue Auditor
Sebagaimana dibahas sebelumnya dalam bab ini, permintaan untuk audit dapat dijelaskan oleh
teori keagenan sebagai bagian dari kegiatan monitoring dan ikatan dan biaya. nomor Akuntansi
digunakan dalam kontrak untuk menentukan kompensasi manajemen dan sebagai dasar dari
perjanjian utang. Angka-angka akuntansi yang diwajibkan oleh hukum untuk diaudit, namun ada
beberapa bukti bahwa audit akan menuntut jika tidak ada hukum.

Auditor mempunyai peran monitoring dalam teori keagenan

Kualitas auditor diperlukan untuk klien yang ingin memberikan signal kualitas yang
bagus atau karena adanya konflik keagenan atau mekanisme pengendalian yang lemah.
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Dokumen

2 Cards oauth2_google_646e7a51-ae0a-49c7-9ed7-2515744db732

Tugas azass

2 Cards

Create flashcards