Uploaded by User13072

Rajungan

advertisement
II. TINJAUAN PUSTAKA
A. Morfologi Rajungan
Menurut Nontji (1986), ciri morfologi rajungan mempunyai karapaks
berbentuk bulat pipih dengan warna yang sangat menarik kiri kanan dari karapas
terdiri atas duri besar, jumlah duri-duri sisi belakang matanya 9 buah. Rajungan
dapat dibedakan dengan adanya beberapa tanda-tanda khusus, diantaranya
adalah pinggiran depan di belakang mata, rajungan mempunyai 5 pasang kaki,
yang terdiri atas 1 pasang kaki (capit) berfungsi sebagai pemegang dan
memasukkan makanan kedalam mulutnya, 3 pasang kaki sebagai kaki jalan dan
sepasang kaki terakhir mengalami modifikasi menjadi alat renang yang ujungnya
menjadi pipih dan membundar seperti dayung. Oleh sebab itu, rajungan
dimasukan kedalam golongan kepiting berenang (swimming crab).
Ukuran rajungan antara yang jantan dan betina berbeda pada umur yang
sama. Yang jantan lebih besar dan berwarna lebih cerah serta berpigmen biru
terang. Sedang yang betina berwarna sedikit lebih coklat (Mirzads 2009).
Rajungan jantan mempunyai ukuran tubuh lebih besar dan capitnya lebih
panjang daripada betina. Perbedaan lainnya adalah warna dasar, rajungan
jantan berwarna kebiru-biruan dengan bercak-bercak putih terang, sedangkan
betina berwarna dasar kehijau-hijauan dengan bercak-bercak putih agak suram.
Perbedaan warna ini jelas pada individu yang agak besar walaupun belum
dewasa (Moosa 1980 dalam Fatmawati 2009).
Ukuran rajungan yang ada di alam bervariasi tergantung wilayah dan
musim. Berdasarkan lebar karapasnya, tingkat perkembangan rajungan dapat
dibagi menjadi tiga kelompok yaitu juwana dengan lebar karapas 20-80 mm,
menjelang dewasa dengan lebar 70-150 mm, dan dewasa dengan lebar karapas
150-200 mm (Mossa 1980 dalam Fatmawati 2009). Secara umum morfologi
rajungan berbeda dengan kepiting bakau, di mana rajungan (Portunus pelagicus)
memiliki bentuk tubuh yang lebih ramping dengan capit yang lebih panjang dan
memiliki berbagai warna yang menarik pada karapasnya. Duri akhir pada kedua
sisi karapas relatif lebih panjang dan lebih runcing (Anonim 2007).
B. Klasifikasi Rajungan
Menurut Mirzads 2009 Dilihat dari sistematiknya, rajungan Gambar 1
termasuk ke dalam :
Kingdom : Animalia
Filum : Athropoda
Kelas : Crustasea
Ordo : Decapoda
Famili : Portunidae
Genus : Portunus
Species : Portunus pelagicus
C. Habitat Rajungan
Menurut Moosa (1980) Habitat rajungan adalah pada pantai bersubstrat
pasir, pasir berlumpur dan di pulau berkarang, juga berenang dari dekat
permukaan laut (sekitar 1 m) sampai kedalaman 65 meter. Rajungan hidup di
daerah estuaria kemudian bermigrasi ke perairan yang bersalinitas lebih tinggi
untuk menetaskan telurnya, dan setelah mencapai rajungan muda akan kembali
ke estuaria (Nybakken 1986).
Rajungan banyak menghabiskan hidupnya dengan membenamkan
tubuhnya di permukaan pasir dan hanya menonjolkan matanya untuk menunggu
ikan dan jenis invertebrata lainnya yang mencoba mendekati untuk diserang atau
dimangsa. Perkawinan rajungan terjadi pada musim panas, dan terlihat yang
jantan melekatkan diri pada betina kemudian menghabiskan beberapa waktu
perkawinan dengan berenang (Susanto 2010).
Menurut Juwana (1997), rajungan hidup di berbagai ragam habitat,
termaksud tambak-tambak ikan di perairan pantai yang mendapatkan masukan
air laut dengan baik. Kedalaman perairan tempat rajungan ditemukan berkisar
antara 0-60 m. Substrat dasar habitat sangat beragam mulai dari pasir kasar,
pasir halus, pasir bercampur lumpur, sampai perairan yang ditumbuhi lamun.
Menurut Nontji (1986), rajungan merupakan salah satu jenis dari famili
Portunidae yang habitatnya dapat ditemukan hampir di seluruh perairan pantai
Indonesia, bahkan ditemukan pula pada daerah-daerah subtropis. Nyabakken
(1986) mengemukakan bahwa rajungan hidup sebagai binatang dewasa di
daerah estuaria dan di teluk pantai. Rajungan betina bermigrasi ke perairan
yang bersalinitas lebih tinggi untuk menetaskan telurnya dan begitu stadium
larvanya dilewati rajungan muda tersebut bermigrasi kembali ke muara estuaria.
Rajungan hidup pada kedalaman air laut sampai 40 m, pada daerah
pasir, lumpur, atau pantai berlumpur (Coleman 1991).
D. Siklus Hidup Rajungan
Menurut Effendy dkk. (2006), rajungan hidup di daerah estuaria
kemudian bermigrasi ke perairan yang mempunyai salinitas lebih tinggi. Saat
telah dewasa, rajungan yang siap memasuki masa perkawinan akan bermigrasi
di daerah pantai. Setelah melakukan perkawinan, rajungan akan kembali ke laut
untuk menetaskan telurnya.
Saat fase larva masih bersifat planktonik yang melayang-layang di
lepas pantai dan kembali ke daerah estuaria setelah mencapai rajungan muda.
Saat masih larva, rajungan cenderung sebagai pemakan plankton. Semakin
besar ukuran tubuh, rajungan akan menjadi omnivora atau pemakan segala.
Jenis pakan yang disukai saat masih larva antara lain udang-udangan seperti
rotifera sedangkan saat dewasa, rajungan lebih menyukai ikan rucah, bangkai
binatang, siput, kerang-kerangan, tiram, mollusca dan jenis krustacea lainnya
terutama udang-udang kecil, pemakan bahan tersuspensi di daratan lumpur
(Effendy, dkk 2006).
E. Pertumbuhan Rajungan
Pertumbuhan pada rajungan adalah perubahan ukuran, dapat berupa
panjang atau berat dalam waktu tertentu setelah molting. Pertumbuhan
dipengaruhi oleh faktor jumlah dan ukuran makanan yang tersedia, suhu, oksigen
terlarut, kualitas air, umur dan ukuran organisme (Fatmawati 2010).
Nonji (1986) mengemukakan bahwa kepiting rajungan dalam siklus
hidupnya zoea sampai dewasa mengalami pergantian kulit sekitar 20 kali dan
ukuran lebar karapaksnya dapat mencapai 18 cm. Selanjutnya Soim (1994)
mengemukakan bahwa berdasarkan hasil penelitian ditemukan rajungan jantan
memiliki pertumbuhan lebar karapaks lebih baik dibandingkan dengan betina.
Rajungan (Portunus pelagicus) merupakan salah satu komoditas penting
perikanan di Indonesia karena memiliki nilai ekonomis yang tinggi dan daerah
pasar yang luas mencakup dalam negeri maupun luar negeri (Sunarto 2012; Zaidin
et al. 2013; Ningrum et al. 2015). Negara tujuan ekspor rajungan Indonesia
antara lain adalah Amerika Serikat, Jepang, Singapura, Hongkong, Malaysia dan
Taiwan (Halawa 2013; Ningrum et al. 2015). Dengan nilai ekspornya, rajungan
menjadi salah satu komoditas yang memegang peranan penting dalam
peningkatan pendapatan masyarakat dan penghasil devisa negara (Halawa 2013).
Rajungan memiliki distribusi geografi global yang luas meliputi Samudara
Hindia dan Pasifik bagian barat. Rajungan yang termasuk kedalam famili
portunidae merupakan penghuni dasar perairan yang umum ditemukan di perairan
tropis, subtropis, dan habitat-habitat dekat tepi pantai. Rajungan hidup di cakupan
wilayah yang luas dari daerah inshore dan continental shelf, termasuk habitat
berpasir, berlumpur atau habitat alga dan lamun, dari zona intertidal sampai
kedalaman 50 m (Hosseini et al. 2012; Zainal 2013).
Informasi pertumbuhan dan reproduksi rajungan berguna dalam
pengelolaan rajungan yang baik dan berkelanjutan. Menurut Josileen & Menon
(2005), analisis pola pertumbuhan rajungan penting dilakukan dalam menentukan
ketersediaan, kelimpahan serta kaitannya dengan permintaan lokal maupun ekspor
rajungan. Studi biologi reproduksi khususnya musim pemijahan dan fekunditas
penting untuk mengetahui dengan baik tentang dinamika populasi suatu spesies.
Selain itu, karakteristik biologi rajungan dapat berbeda pada daerah-daerah
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang
Rajungan (Portunus pelagicus) adalah komoditi perikanan dengan nilai
jual cukup tinggi, baik sebagai komoditi lokal maupun komoditi ekspor.
Berdasarkan data statistik perikanan tahun 2011, jumlah produksi ekspor rajungan
pada tahun 2010 sebesar 43.002 ton dengan nilai produksi sebesar
US$922.456.138 (Kementrian Kelautan dan Perikanan, 2011). Masuknya
rajungan di pasar ekspor membuat harga rajungan semakin meningkat, hal
tersebut secara tidak langsung merupakan salah satu motivasi nelayan di
Indonesia untuk melakukan usaha penangkapan rajungan sepanjang tahun.
Pangkalan Pendaratan Ikan (PPI) Gebang Mekar merupakan salah satu
basis penangkapan rajungan terbesar di Kabupaten Cirebon. Teknologi yang
diterapkan nelayan Gebang Mekar yang umum digunakan untuk menangkap
rajungan (Portunus pelagicus) adalah teknologi penangkapan dengan set bottom
gillnet atau oleh nelayan sendiri biasa disebut jaring kejer.
Jaring kejer merupakan jaring yang berbentuk empat persegi panjang dan
terdiri dari satu lapis jaring. Bagian atas jaring dipasang sejumlah tali pelampung
dan tali ris atas. Sepanjang tapi pelampung dilekatkan pelampung dengan jarak
tertentu. Bagian bawah jaring terdapat tali ris bawah. Pemberat dipasang pada tali
ris bawah dengan jarak tertentu pula (Muslim 2000).
Keberhasilan suatu operasi penangkapan sangat dipengaruhi oleh faktor
teknis dari alat tangkap yang digunakan. Pada alat tangkap jaring kejer, mesh size
sangat mempengaruhi selektivitas penangkapan. Namun mengingat rajungan
tertangkap secara terpuntal atau entangled, belum diketahui bahwa jaring tersebut
selektif terhadap ukuran tertentu dari rajungan atau tidak.
Penelitian-penelitian mengenai jaring kejer telah banyak dilakukan.
Penelitian yang sudah dilakukan diantaranya yaitu mengenai pengaruh perbedaan
tinggi jaring kejer terhadap hasil tangkapan rajungan oleh Solihin (1993),
Nurhakim (2001) meneliti tentang kisaran kedalaman pengoperasian jaring kejer
terhadap hasil tangkapan rajungan. Firmansyah (2004) meneliti kemampuan jaring
kejer dengan jumlah mata jaring yang berbeda dalam menangkap rajungan.
Berdasarkan kenyataan bahwa perbedaan mesh size akan berpengaruh
terhadap hasil tangkapan gillnet, maka dilakukan penelitian mengenai pengaruh
perbedaan mata jaring di perairan Gebang Mekar Kabupaten Cirebon. Nelayan di
perairan Cirebon saat ini menggunakan jaring kejer dengan mesh size 3 inci, 3,5
inci dan 4 inci. Mesh size berapa yang paling efektif belum pernah dilakukan
penelitian. Oleh karena itu dilakukan penelitian terhadap mesh size yang selama
ini digunakan oleh nelayan di perairan Cirebon dan menganalisis tingkat
seleltivitasnya terhadap jumlah dan ukuran rajungan yang tertangkap oleh jaring
kejer.
Kecamatan Gebang Kabupaten Cirebon merupakan produsen penghasil
perikanan laut terbesar di Kabupaten Cirebon dengan produksi sebesar 9 144 ton
(Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Cirebon, 2010). Desa Gebang Mekar
adalah salah satu desa di Kecamatan Gebang yang sebagian besar penduduknya
bekerja sebagai nelayan yang menangkap rajungan. Alat tangkap rajungan yang
digunakan oleh nelayan disana adalah jaring kejer, bubu lipat dan jaring arad.
Namun, alat tangkap yang diperbolehkan untuk menangkap rajungan hanya jaring
kejer dan bubu lipat sedangkan jaring arad merupakan alat tangkap yang tidak
ramah lingkungan (illegal).
Pangkalan Pendaratan Ikan (PPI) Gebang Mekar merupakan salah satu
basis penangkapan rajungan terbesar di Kabupaten Cirebon. Pemerintah
Kecamatan Gebang Kabupaten Cirebon merupakan produsen penghasil
perikanan laut terbesar di Kabupaten Cirebon dengan produksi sebesar 9 144 ton
(Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Cirebon, 2010). Desa Gebang Mekar
adalah salah satu desa di Kecamatan Gebang yang sebagian besar penduduknya
bekerja sebagai nelayan yang menangkap rajungan. Alat tangkap rajungan yang
digunakan oleh nelayan disana adalah jaring kejer, bubu lipat dan jaring arad.
Namun, alat tangkap yang diperbolehkan untuk menangkap rajungan hanya jaring
kejer dan bubu lipat sedangkan jaring arad merupakan alat tangkap yang tidak
ramah lingkungan (illegal).
Pangkalan Pendaratan Ikan (PPI) Gebang Mekar merupakan salah satu
basis penangkapan rajungan terbesar di Kabupaten Cirebon. Pemerintah
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Create flashcards