panduan praktek klinis fisioterapi ikatan fisioterapi

advertisement
PANDUAN PRAKTEK KLINIS
FISIOTERAPI
IKATAN FISIOTERAPI INDONESIA
The Indonesian Physiotherapy Association
Sekertariat : Jl Raya Serengseng No 8 E, Kembangan, Jakarta Barat 11630
Telp/fax : 021 5847248, Email : [email protected], Website : www.ifi.or.id
KATAPENGANTAR
Salam Fisio
Puji syukur Alhamdulillah kami Panjatkan ke Hadirat Allah Tuhan yang Maha Esa atas
segalarahmat dan karunia sehingga Ikatan Fisioterapi Indonesia (IFI) dapat menerbitkan salah
satu buku penting bagi Fisioterapi Indonsia sebagai profesi yang memberikan pelayanan
kesehatan kepada masyarakat .Buku ini adalah buku Panduan Pratik klinik Fisioterapi (PPK
FT).
Sebagai profesi Fisioterapi Indonesia memiliki acuan baik dari sisi pertangung jawaban
akademik maupun pertangggung jawaban praktik. Acuan itu adalah Standar Praktik
Fisioterapi yang berisi standar kompetensi dan kode Etik profesi, Standar dan Pedoman
Pelayanan serta Sumpah Profesi. Dengan Acuan ini maka Fisioterapi sebagai profesi dapat
diukur dengan jelas .
Buku PPK FT ini adalah bagian tak terpisahkan dari lahirnya Permenkes no 65 thaun 2015
tentang Pedoman Pelayanan Fisioterapi di sarana Kesehatan . Dengan Adanya buku PPK FT
ini maka pelayanan Fisioterapi diseluruh Fasilitas Kesehatan di Indonesia akan terstandar .
Dengan Demikian maka mutu dan keselamatan Pasien akan terjaga . Dengan menggunakan
PPK maka setiap pelayanan Fisioterapi erdasar pada praktk terbaik dan parktik berdsar bukti.
Implementasi PPK FT dalam pelayanan juga merupakan bukti bahwa pelayanan Fisioterapi
di Indonesia sesuai dengan pendekatan Komite Akreditasi Rumah sakit yang berprinsip pada
pelayanan yang berfokus pada pasien.
Buku PPK FT ini berisikan panduan praktik Fiioterapi dalam menangani klien gangguan
gerak dan fungsi tubuh dalam lma bagian yaitu :
1.
2.
3.
4.
5.
Panduan Praktik Fisioterapi dalam Fisioterapi Neurologi
Panduan Praktik Fisioterapi dalam Fisioterapi Ortopedik Muskuloskeletal
Panduan Praktik Fisioterapi dalam Fisioterapi Pediatri
Panduan Praktik Fisiterapi dalam Fisioterapi Olahraga
Panduan Praktif Fiisoterapi dalam Fisiterapi Kardio Respirasi Vaskuler
Perkembangan Pendekatan Fisioterapi dalam menangani gangguan gerak dan fungsi selalu
berkembang dan menemukan bukti bukti baru , oleh karena itu buku PPK FT ini selalu akan
berkembang dan disempurkan. Semoga bermanfaat
Jakarta, Februari 2017
Ikatan Fisioterapi Indonesia
Moh. Ali Imron, M.Fis
Ketua umum
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | ii
TIM PENYUSUN
Pengurus Pusat Ikatan Fisioterapi Indonesia
Perhimpunan Fisioterapi Anak Indonesia
Perhimpunan Fisioterapi Neurologi Indonesia
Perhimpunan Fisioterapi Kardiorespirasi Indonesia
Perhimpunan Fisioterapi Ortopedik dan Muskuloskeletal Indonesia
Perhimpunan Fisioterapi Olahraga Indonesia
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | iii
DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN SAMPUL..................................................................................
i
KATA PENGANTAR……………………...................................................
ii
TIM PENYUSUN..........................................................................................
iii
DAFTAR ISI ...............................................................................................
iv
PEDIATRIC
1. Cerebral Palsy Diplegi........................................................................
2
2. Cerebral Palsy Hemiplegia ................................................................
6
3. Cerebral Palsy Quadriplegi.................................................................
8
4. Cerebral Palsy Athetoid .....................................................................
12
5. Cerebral Palsy Ataxia .........................................................................
16
6. Autisme ..............................................................................................
20
7. Down syndrome .................................................................................
24
8. CTEV .................................................................................................
27
9. CDH................................................................. ..................................
31
10. Genu Valgus .......................................................................................
35
11. Genu Varum .......................................................................................
38
12. Ankle Valgus.......................................................................................
42
13. Torticolis .............................................................................................
45
14. Skoliosis...............................................................................................
48
15. DMA ....................................................................................................
52
16. Spina Bifida ........................................................................................
59
17. ASD ....................................................................................................
62
18. Asma ...................................................................................................
65
19. Fraktur Humerus..................................................................................
68
20. Fraktur Femur pada Bayi ....................................................................
70
21. TBI ......................................................................................................
73
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | iv
22. SCI ......................................................................................................
76
23. Flatfoot..................................................................................................
78
24. ADHD .................................................................................................
81
25. Pneumonia ...........................................................................................
85
26. Tiptoe (Tip Toe Walking) ....................................................................
88
27. Bronkitis pada Anak.............................................................................
91
28. Erb Palsy...............................................................................................
95
29. Kifosis...................................................................................................
99
30. Hiperlordosis ........................................................................................
103
31. Sprain Ankle pada Pediatri ...................................................................
105
32. Klumpke ...............................................................................................
108
33. Ventrikel Septum Defek ......................................................................
111
34. Efusi Pleura .........................................................................................
115
35. Arthrogryposis Multiplex Congenita (AMC) ......................................
118
36. Dandi Walker Syndrom .......................................................................
121
37. Post encephalitis ..................................................................................
124
38. Strain Gastrocnemius ...........................................................................
127
39. Tetralogi Of Fallot ...............................................................................
131
40. Poliomyelitis..........................................................................................
135
41. Hidrosefalus .........................................................................................
138
42. Microcephaly .......................................................................................
142
Neuromuskular
1. Bell Palsy ............................................................................................
147
2. Stroke Ischemic Hemipharase ............................................................
150
3. Erb Palsy .............................................................................................
153
4. Gullain Barre Syndrome .....................................................................
156
5. Poliomyelitis .......................................................................................
159
6. Carpal Tunnel Syndrome ....................................................................
162
7. Stroke Hemoragic Hemiplegi ............................................................
165
8. Vertigo Perifer ...................................................................................
168
9. Thoracic Outlet Syndrome .................................................................
170
10. Epilepsi ..............................................................................................
173
11. Distonia .............................................................................................
176
12. Neuropati ...........................................................................................
179
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | v
13. Mielopati ............................................................................................
181
14. Multiple Sclerosis ..............................................................................
184
15. Ensefalitis Viral .................................................................................
187
16. Tetanus ................................................................................................
190
17. Duchene Muscular Dystrophy .............................................................
193
18. Sinus Tromboflebiti ..............................................................................
196
19. Sindroma Tolosa-Hunt .........................................................................
198
20. Stroke Ischemic Paraplegi ....................................................................
200
21. Spinal Cord Injury ...............................................................................
203
22. Amyotrophic Lateral Sclerosis .............................................................
208
23. Cidera Nervus Ulnaris ..........................................................................
213
24. Cidera Nervus Radialis .........................................................................
218
25. Neuralgia Trigeminal ............................................................................
221
26. Spinocerebellar Degeneration Desease (Ataxia) ...................................
225
27. Parkinson ...............................................................................................
226
28. Alzheimer...............................................................................................
231
29. Cervical Root Syndrome........................................................................
234
30. Meningitis ..............................................................................................
236
31. Miopati ..................................................................................................
239
32. Ischialgia................................................................................................
241
33. Moyamoya syndrome.............................................................................
244
34. Migrain Komplikata ..........................................................................
247
35. Neuroblastoma ...................................................................................
251
36. Asperger Syndrome ...........................................................................
253
37. Myasthenia Gravis .............................................................................
255
38. Neroma Akustik .................................................................................
257
FISIOTERAPI KARDIOPULMONAL
1. Asthma Bronchial ........................................................................
260
2. Sinusitis........................................................................................
267
3. Asthma Bronchiale ......................................................................
269
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | vi
4. Penyakit Paru Obstruktif Kronis .................................................
277
5. Pneumonia………........................................................................
285
6. Emphysema..................................................................................
290
7. Tuberkulosis (TBC) Paru.............................................................
293
8. Emboli Pulmonal ........................................................................
297
9. Efusi Pleura .................................................................................
299
10. Cystic Fibrosis..............................................................................
302
11. Bronchopneumonia......................................................................
305
12. Bronchiectasis...............................................................................
308
13. Hipertensi........................................................................................
311
14. Diabetes Mellitus..........................................................................
314
15. Chronic Rheumatic Heart Diseases..............................................
317
16. Miokard Infark..............................................................................
320
17. Congestive Heart Failure .............................................................
321
18. Post-Op Coronary Artery Bypass Graft.......................................
323
19. Varises….......................................................................................
328
20. Lymphadema.................................................................................
330
21. Respiratory Failure........................................................................
333
22. Pulmonary Heart Disease..............................................................
338
23. Kanker Paru..................................................................................
343
24. Pasca Bedah Thoraks.....................................................................
346
25. Obesitas........................................................................................
349
26. Pneumothorax…………………………......................................
352
27. Pericarditis …..............................................................................
355
Muskulosekeletal
1. Frozen Shoulder ...........................................................................
356
2. Tendopathy M. Supraspinatus .....................................................
360
3. Tennis elbow (Epicondylitis lateralis) .........................................
362
4. Golfer‘s Elbow (Epicondylitis medialis) .....................................
365
5. De Quervain Syndrome ...............................................................
368
6. Trigger Finger...............................................................................
371
7. Osteoarthrosis Tibiofemoral Joint ...............................................
374
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | vii
8. Osteoarthrosis Hip Joint ...............................................................
378
9. Tension Type Headache................................................................
381
10. Scoliosis .......................................................................................
385
11. Disc Bulging Lumbal ..................................................................
389
12. Spondyloarthritis Lumbalis ..........................................................
393
13. Sacroiliac Joint Dysfunction ........................................................
397
14. Plantar Fasciitis ............................................................................
400
15. Myofascial Pain Syndrome ..........................................................
403
16. Piriformis Syndrome ....................................................................
406
17. Plat Foot .......................................................................................
409
18. Spondyloarthrosis Cervical ..........................................................
412
19. Carpal Tunnel Syndrome .............................................................
416
20. Chondromalacia Patella ................................................................
419
OLAHRAGA
1. Sprain Ankle ...............................................................................
423
2. Shin Splints...................................................................................
426
3. Tennis Elbow ..............................................................................
428
4. Sprain ACL .................................................................................
431
5. Sprain MCL ................................................................................
434
6. Jumper‘s Knee ............................................................................
437
7. Condromalacia Patella ...............................................................
440
8. Meniscus Tears.............................................................................
443
9. Internal Impingement .................................................................
445
10. Rectus Femoris Rupture..............................................................
448
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | viii
PANDUAN PRAKTEK KLINIS
FISIOTERAPI
PEDIATRIC
IKATAN FISIOTERAPI INDONESIA
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 1
PEDIATRIC
1. Cerebral Palsy Diplegi
A. Cerebral Palsy Diplegi
 ICF
: b7s7
 ICD-10
: G80.1
B. Masalah Kesehatan
 Definisi
-
Menurut Bobath (1996), Cerebral Palsy adalah gangguan gerak dan
postur yang terjadi karena adanya lesi pada saraf otak yang sedang
berkembang (usia dibawah dua tahun) dan bersifat non progressif, sering
disertai dengan gangguan sensomotor, gangguan kognitif, gangguan
komunikasi dan gangguan belajar.
-
Menurut Miller & Bachrach (1998), Diplegi adalah tipe dari cerebral palsy
yang mengenai tungkai, dimana ektremitas atas lebih ringan dari pada
ektremitas bawah
 Epidemiologi
Angka kejadian penderita CP, menurut studi kasus yang dilakukan para
peneliti, terjadi pada 3,6 per 1.000 anak atau sekitar 278 anak. Studi kasus yang
dilakukan di negara Georgia, dan Wisconsin menyebutkan angka yang cukup
sama, yaitu 3,3 per 1.000 anak di Wisconsin, dan 3,8 per 1.000 anak di Georgia.
Hingga saat ini, belum tersedia data akurat perihal jumlah penderita CP di
Indonesia, diperkirakan terdapat sekitar 1-5 kasus per 1.000 kelahiran hidup.
Franky (1994) pada penelitiannya di RSUP Sanglah Denpasar, mendapatkan
bahwa 58,3 % penderita cerebral palsy yang diteliti adalah laki-laki, 62,5 % anak
pertama, umur ibu semua dibawah 30 tahun, 87,5 % berasal dari persalinan
spontan letak kepala dan 75 % dari kehamilan cukup bulan.
C. Hasil Anamnesis
Pasien berusia 5 tahun 5 bulan namun pasien belum bisa berdiri dan berjalan
mandiri. Saat ini yang pasien dapat lalukan adalah merangkak namun dengan
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 2
posisi yang belum sempurna. Proses kelahiran pasien cukup sulit karena pasien
mengalami lilitan tali pusat sehingga ibu pasien mengalami kesulitan untuk
melahirkan pasien. Saat lahir, usia kandungan pasien <32 minggu (premature)
dan berat badan pasien <2.500 gr. Pada masa kehamilan ibu pasien tidak
mengalami gangguan apapun.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
 Pemeriksaan Fisik:
o Pemeriksaan tonus
o Pemeriksaan antropometri
o Pemeriksaan fungsi
 Koginitif:
a) Atensi
b) Motivasi
c) Emosi
d) Komunikasi
 Inspeksi
a) Statis
:
 Trunk kifosis
 Saat supine knee flexi dan ankle plantar flexi
b) Dinamis
:
 Pasien mampu berpindah tempat dengan merangkak
namun belum
sempurna
 Saat diberdirikan knee flexi dan kakinya jinjit (ankle plantar flexi)
 Palpasi :
a) Suhu local pasien normal
 Adanya spasme pada otot sternocleidomastoideus serta adanya kontraktur
pada knee
 Pemeriksaan Spastisitas dengan Asworth Scale:
Grup otot
Kanan
Kiri
Grup otot
Kanan
Kiri
Abduktor Hip
2
2
Fleksor Knee
3
3
Adduktor Hip
2
2
Ekstensor Knee
0
0
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 3
Endorotator
1
1
Plantar
Hip
Fleksor
3
3
 P
Ankle
Eksorotator
1
1
Dorsal
Hip
Fleksor
3
3
e
m
Ankle
Fleksor Hip
3
3
Fleksor Trunk
3
3
e
Ekstensor Hip
0
0
Ekstensor Trusnk
0
0
ri
k
saan Kemampuan Motorik Kasar dengan GMFM
No
Dimensi
Score
1
A
84,31%
2
B
53,33%
3
C
40,47%
4
D
0%
5
E
0%
Total
35,62%
 Pemeriksaan Penunjang
:
a) MRI
b) CT-Scan
E. Penegakkan Diagnosis
1) Body Structure & Function :
 Spasme pada otot sternocleidomastoideus
 Kontraktur pada knee
 spastisitas pada lower extremity
2) Adanya Activity Limitation :
Tidak dapat berdiri dan berjalan mandiri
3) Participation Restriction
:
Mengganggu aktivitas bermain
4) Diagnosis Fisioterapi
:
Belum bisa berdiri dan berjalan mandiri karena adanya kontraktur pada knee
dan spastisitas pada lower extremity sehingga mengganggu aktivitas bermain
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 4
F. Rencana Penatalaksanaan
 Tujuan
:
Memperbaiki aktifitas fungsional agar lebih mandiri
 Prinsip Terapi
:
o Penurunan spastisitas pada lower extremity
o Fasilitasi pola-pola gerakan
o Edukasi
: Mengajarkan cara menggunakan tangan dan
kakinya
dengan benar
 Kriteria Rujukan
:
Dokter spesialis
G. Prognosis
60-80% bisa berjalan
H. Sarana dan Prasarana
a) Sarana
: Bed, handuk, bench, meja dan mainan
b) Prasarana
: Ruangan Terapi
Referensi :
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Bobath Concept, Sue Raine, Linzie Meados, Marry Lynce- Ellerington. 2009
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 5
2. CP Hemiplegia
A. CP Hemiplegia
1) ICF
: b73
2) ICD-10-CM : G81
B. Masalah Kesehatan
1) Definisi
Cerebral palsy adalah gangguan pada otak yang bersifat non-progresif,
gagguan
ini
dapat
disebabkan
oleh
adanya
lesi
atau
gangguan
perkembangan pada otak.
Hemiplegia pada bayi dan anak-anak adalah jenis cerebral palsy yang
dihasilkan dari kerusakan pada bagian (belahan) otak yang mengendalikan
gerakan otot. Kerusakan ini dapat terjadi sebelum, selama atau segera
setelah lahir.
Cerebral palsy hemiplegia adalah sindrome yang paling umum pada anakanak yang lahir sebelum waktunya (premature) dan frekuensi kedua hanya
untuk diplegia antara bayi premature.
2) Epidemiologi
Angka kejadian penderita cp di beberappa negara menurut beberapa
peneliti ditemukan angka yang bervariasi, 1,3 dari 1000 kelahirandi
Denmark, 5 dari 1000 anak di Amerika Serikat dan 7 dari 100.000
kelahiran di Amerika.
C. Anamnesis
1) Bagian tubuh sebelah kanan nya kaku
2) Anak sudah lahir saat usia 7 bulan di kandungan
3) Saat ini usia anak 6 bulan belum bisa tengkurap
D. Pemeriksaan
1) pemeriksaan penunjang
:
CT-scan
2) pemeriksaan objektif
:
asworth scale
E. Penegakkan diagnosa
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 6
1) Body structure : adanya spasme otot karna peningkatan tonus otot-otot pada
tubuh bagian dextra
2) Body function : adanya spastisitas karna lesi pada UMN
3) Activity limitation : belum bisa tengkurap dan duduk mandiri
4) Participation restriction : tidak bisa mengexplore lingkungan sekitar nya.
F. Rencana pelaksanaan
1) Tujuan
:
mobilitas postural, kontrol gerak dan menanamkan pola gerak yang benar
2) Prinsip latihan
:
meningkatkan kempuan fungsional pasien agar kondisinya tidak memburuk.
3) Edukasi
:
mendukung latihan anak dalam proses treatment, disarankan untuk tidak
terlalu memanjakan anak, mengulangi latihan yang dilakukkan di klinik untuk
mengurangi spastisitas.
4) Kriteria rujukan
:
dari dokter
G. Prognosis
non progresif
H. Sarana dan prasarana
1) Sarana
: seperangkat mainan anak
2) Prasarana: ruang fisioterapi anak
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Bobath Concept, Sue Raine, Linzie Meados, Marry Lynce- Ellerington. 2009
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 7
3. CP Quadriplegi
A. CP Quadriplegi
 ICF: s1, b1
 ICD: G80.0
B. Masalah Kesehatan
 Pengertian
Cerebral palsy adalah kondisi neurologis yang terjadi secara permanen
tetapi tidak mempengaruhi kerusakan perkembangan saraf karena itu bersifat
non progresif pada salah satu lesi atau banyak lokasi pada otak yang
immatur.
CP Quadriplegia adalah suatu bentuk klinis yang ditandai dengan tonus
otot yang meninggi serta keempat anggota tubuh terasa kaku terutama pada
lengan sehingga mengalami gangguan pada bagian motorik dan terlambatnya
perkembangan anak.
 Populasi
Di Indonesia, 1-5 dari setiap 1.000 anak yang lahir hidup dengan kondisi
CP. Sedangkan di USA, ada kecenderungan peningkatan prevalensi pada
dua dekade terakhir. Insiden bervariasi antara 2-2,5/1000 bayi lahir hidup. Di
USA perkiraan prevalensi yang sedang atau berat antara 1,5-2,5/1000
kelahiran, kurang lebih mengenai 1.000.000 orang.
C. Hasil Anamnesis (subjective)
Saat ini di usia yang sudah 4 tahun, anak hanya bisa miring kiri dan miring
kanan, itu pun hanya bisa sesekali dan tidak bisa mempertahankannya terlalu
lama. Anak lahir secara normal tetapi di usia 6 bulan, ibu menyadari bahwa
perkembangan anak terlambat karena anak hanya bisa terlentang. Saat hamil ibu
rajin kontrol ke bidan setiap satu bulan sekali dan diberikan vitamin untuk
menambah kalsium serta tidak pernah mengalami trauma dan pendarahan.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
1) Pemeriksaan Kognitif
- Komunikasi
: Kurang
- Emosi
: Baik
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 8
- Atensi
: Kurang
- Motivasi
: Kurang
2) Pemeriksaaan Reflek
Merupakan
salah
satu
komponen
penentu
prognosis
berjalan.
Pemeriksaan reflek meliputi reflek ATNR, STNR, Neck righting, extensor
thrust, moro, parachute dan foot placement.
- ATNR
:+
- STNR
:-
- Neck righting
:-
- extensor thrust
:-
- moro
:+
-
parachute
:-
- foot pacement
:-
3) Pemeriksaan Fungsi Gerak
- Head control inadekuat
- Forearm support tidak bisa
- Hand support tidak bisa
- Trunk asimetris
- Sitting balance tidak ada
4) Asworth Scale
- Upper Extremity :
 Dekstra : 2
 Sinistra : 2
- Lower Extremity :
 Dekstra : 3
 Sinistra : 3
E. Penegakkan Diagnosis
 Body structure and function
- Adanya spastik pada keempat anggota tubuh
- Adanya reflek primitif
- Adanya head control inadekuat
- Trunk asimetris
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 9
- Posisi hip semifleksi, adduksi dan endorotasi
 Activity limitation
- Klien tidak mampu melakukan aktivitas fungsional sesuai dengan usianya,
seperti berguling, merangkak, berdiri dan berjalan secara mandiri.
 Partisipation restriction
a) Klien mengalami hambatan dalam bermain dengan teman seusianya.
F. Rencana Penatalaksaan
 Tujuan
-
Mencegah deformitas
-
Memperbaiki postur
-
Meningkatkan keseimbangan
-
Meningkatkan kualitas hidup anak CP
 Prinsip Terapi
- Memelihara ROM
- Meningkatkan kemampuan fungsional
 Konseling-Edukasi
a) Latihan stimulasi taktil dan propioseptif
b) Latihan aktifitas fungsional
 Kriteria Rujukan
a) Dokter
b) Fisioterapis
G. Prognosis
Klien tidak dapat sembuh tetapi gejala dapat berkurang dengan di terapi.
H. Sarana dan Prasarana
 Sarana
: Matras, handuk, meja kecil, bola dan mainan
 Prasarana
: Ruangan
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 10
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Bobath Concept, Sue Raine, Linzie Meados, Marry Lynce- Ellerington. 2009
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 11
4. CP Athetoid
A. Cerebral Palsy Athetoid
1) Kode ICF
: b7s1
2) Kode ICD
: G80.3
B. Masalah Kesehatan
1) Pengertian
Cerebral palsy adalah lesi otak non progresif yang terjadi sebelum,
selama, atau segera setelah lahir yang menyebabkan kelainan fungsi
neuromuskuler berupa abnormalitas tonus otot, gangguan koordinasi gerak
otot disertai ketidakmampuan dalam mengontrol postur dan keseimbangan
tubuh.
Pada Cerebral Palsy Athetoid terjadi gerakan-gerakan tidak terkontrol
(unvoluntary movement) yang terjadi sewaktu-waktu. Gerakan-gerakan
tersebut tidak dapat dicegah sehingga mengganggu anak dalam setiap
kegiatannya. Gerakan otomatis tersebut terjadi pada tangan, kaki, mata, bibir
dan kepala.
2) Epidemiologi
Di Amerika, prevalensi penderita Cerebral palsy dari yang ringan hingga
yang
berat berkisar antara 1,5 samapi 2,5 tiap 1000 kelahiran hidup.
Sedangkan di Indonesia, prevalensi penderita Cerebral Palsy diperkirakan
sekitar 1-5 per 1000 kelahiran hidup dengan laki-laki lebih banyak dari
perempuan.
Menurut Pearson (1985),7 orang per 1000 kelahiran 25% anak cerebral
palsy dengan berat badan lahir <2500 gram. Untuk di Swedia dituliskan
36,4% tipe hemiplegi; 41,5% tipe diplegi; 7,3% tipe quadriplegi; 10% tipe
athetosis; dan 5% tipe ataxia.
Berbagai penelitian mendapatkan bahwa prevalensi Cerebral Palsy adalah
sekitar 2 per 1000 kelahiran hidup.Selama beberapa waktu, angka ini tidak
mengalami banyak perubahan, walaupun terdapat kemajuan dalam bidang
obstetric dan perawatan perinatal.Tidak menurunnya angka tersebut sebagian
disebabkan oleh peningkatan jumlah bayi berat lahir rendah, seperti yang
ditunjukkan oleh data mengenai peningkatan prevalensi diplegia Spastic pada
anak-anak tersebut.Proporsi berbagai jenis Cerebral Palsy bervariasi dari satu
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 12
laporan ke laporan lainnya.Sekitar 70% memiliki tipe Spastic; 15% atetoid, 5%
ataksia, dan sisanya tipe campuran.
C. Anamnesis
Pasien anak usia 5 tahun sampai saat ini belum bisa rolling, merangkak dan
duduk tapi hanya bisa posisi duduk jika didudukkan dan harus disangga karena
sering jatuh. Pasien dulu lahir secara prematur dengan berat badan <2500 gram.
Ibu tidak pernah mengalami masalah saat masa kehamilan. Anak pernah
operasi di kepala untuk pembersihan bakteri di otak.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
 Cek Kognitif
a) Motivasi
: cukup
b) Atensi
: kurang
c) Emosi
: cukup
d) Komunikasi
: kurang
 Inspeksi
a) Poor neck control
b) Saat bergerak terlihat lambat
c) Adanya gerakan tidak terkendali dan menggeliat
d) Sulit untuk memegang benda
 Palpasi
a) Tonus otot cenderung hypotone
E. Penegakkan Diagnosis
 Activity limitation
Adanya gangguan berguling, merangkak, duduk dan bermain
 Body structure and body function
 Poor neck control
 Involunter movement
 Participation restriction
Tidak dapat bermian dengan teman-temannya
 Diagnosa berdasarkan ICF
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 13
Adanya gangguan berguling, merangkak, duduk dan bermain akibat poor
neck control dan involuntary movement sehingga tidak dapat bermain
bersama teman-temannya.
F. Rencana Penatalaksanaan
 Tujuan
Meningkatkan kemampuan fungsional sesuai dengan usia pertumbuhan
 Prinsip Terapi
- Menambah pengalaman sensorik dan propioseptif
- Meningkatkan kemampuan koordinasi otot penggerak
 Edukasi
Mengajarkan anak untuk latihan koordinasi dengan menggunakan mainan
seperti cone
 Kriteria Rujukan
Dokter Spesialis Saraf
G. Prognosis
Prognosis pada pasien CP tergantung dari jenis dan berat ringannya gejala
motorik dan adanya keluhan lain seperti epilepsi, gangguan pengelihatan,
pendengaran, bicara dan retardasi mental. Prognosis yang paling baik didapat
jika derajat fungsionalnya ringan dan semakin berat prognosisnya apabila disertai
gejala lainnya. Kondisi ringan bisa berjalan dengan menggunakan alat bantu.
H. Sarana dan Prasarana
 Sarana
: bed/matras, handuk, mainan penunjang aktivitas
 Prasarana
:Ruangan fisioterapi yang di desain seperti ruang bermain dan
nyaman untuk melakukan intervensi bagi anak.
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 14
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Bobath Concept, Sue Raine, Linzie Meados, Marry Lynce- Ellerington. 2009
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 15
5. Cerebral Palsy Ataxia
A. Cerebral palsy ataxia
1) ICD-10
: G80.4
2) ICF
: b7s1
B. Masalah kesehatan
 Definisi
'Cerebral' - otak.
'Palsy' - dapat berarti kelemahan atau kelumpuhan atau kurangnya kontrol
otot.
Oleh karena itu cerebral palsy dapat diartikan sebagai gangguan kontrol
otot yang dihasilkan dari beberapa kerusakan bagian otak yang non-progresif.
Cerebral palsy dapat terjadi sebelum, sesaat, dan setelah proses melahirkan.
Sedangkan ataxia sendiri merupakan gangguan perkembangan otak yang
khususnya terjadi di cerebellum sehingga menyebabkan adanya gangguan
koordinasi dan keseimbangan.
Jadi, cerebral palsy ataxia adalah gangguan non-progresif pada otak
khususnya cerebellum yang terjadi baik sebelum, sesaat, dan sesudah proses
melahirkan yang menimbulkan inkoordinasi gerak dan kurangnya kontrol
postural sehingga anak mengalami gangguan keseimbangan dan berjalan.
 Epidemiologi
Di Amerika Serikat sekitar dua sampai tiga anak dari setiap 1.000 memiliki
Cerebral Palsy (studi Amerika Serikat telah menghasilkan tarif serendah 2,3
per 1.000 anak sampai setinggi 3,6 per 1.000 anak-anak). Sekitar 8.000
hingga 10.000 bayi dan balita yang didiagnosis per tahun dengan Cerebral
Palsy. Dan untuk cerebral palsy ataxia prevalensinya sebesar 2,4% dari
banyaknya kasus cerebral palsy.
Menurut Pearson (1985), 7 per 1000 populasi 1,3 per 1000 kelahiran 25%
anak cerebral palsy dengan berat badan lahir <2500 gram. Untuk di Swedia
dituliskan 36,4% tipe hemiplegi, 41,5% tipe diplegi, 7,3% tipe Quadriplegi,
10% tipe athetosis, 5 % tipe ataxic.
Di Indonesia, angka kejadian cerebral palsy belum dapat dikaji secara
pasti. Namun dilaporkan beberapa Instansi Kesehatan di Indonesia sudah
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 16
bisa mendata di antaranya, YPAC cabang Surakarta jumlah anak dengan
kondisi cerebral palsy pada tahun 2001 berjumlah 313 anak, tahun 2002
berjumlah 242 anak, tahun 2003 berjumlah 265 anak, tahun 2004 berjumlah
239 anak, sedangkan tahun 2005 berjumlah 118 anak, tahun 2006 sampai
dengan bulan desember adalah berjumlah 112 anak, sedangkan tahun 2007
sampai dengan bulan desember yaitu berjumlah 198 anak.
C. Hasil anamnesis
Pasien anak usia 2 tahun 6 bulan sampai saat ini masih belum bisa duduk
secara mandiri, hanya bisa posisi duduk jika didudukkan, dan harus dibantu
untuk menyangga tubuhnya karena sering jatuh. Ibu khawatir dengan kondisi
anak karena sampai usia 2 tahun ini anak belum bisa duduk dan sangat sulit
untuk tengkurap ataupun saat ingin mengambil mainan. Pasien ini dahulu lahir
premature dengan berat badan lahir <2500 gram. Ibu tidak mengalami masalah
saat masa kehamilan. Anak pernah mengalami demam tinggi sampai kejang.
D. Hasil pemeriksaan fisik dan pemeriksaan penunjang
 Hasil pemeriksaan fisik
a) Hypotonus
b) Gangguan koordinasi
c) Gangguan keseimbangan
 Pemeriksaan kognitif
a) Atensi kurang konsisten
b) Emosi stabil
c) Motivasi baik
d) Komunikasi bisa

Pemeriksaan penunjang
a) Rontgen
b) EEG
c) MRI
E. Penegakan diagnosis
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 17
 Activity Limitation
Adanya gangguan berguling, duduk, dan bermain
 Body Structure and body function
a) Tremor pada ekstremitas
b) pandangan tidak menentu
c) inkoordinasi kerja otot
d) terdapat titubasi pada kepala
e) poor neck control
f) spastis pada lower extremity
 Participation restriction
Tidak dapat berinteraksi dengan keluarga dengan baik
 Diagnosa berdasarkan ICF
Adanya gangguan berguling, duduk, dan bermain akibat tremor pada
ekstremitas, pandangan tidak menentu, inkoordinasi kerja otot titubasi pada
kepala, poor neck control, dan spastis pada lower extremity sehingga tidak
dapat berinteraksi dengan keluarga dengan baik.
F. Rencana penatalaksanaan
 Tujuan
Meningkatkan kemampuan fungsional sesuai dengan usia pertumbuhan
 Prinsip terapi
a) Menambah pengalaman sensorik dan proprioseptif
b) Meningkatkan kemampuan koordinasi otot penggerak maupun stabilisator
c) Meningkatkan keseimbangan
d) Meningkatkan postural tone sesuai kebutuhan
 Konseling-edukasi
- Lebih sering diajak untuk beraktivitas sesuai dengan kemampuan usia
tumbuh kembangnya.
- Lebih sering untuk beraktivitas dengan berbagai posisi seperti tidur, duduk,
berdiri, ataupun berjalan, sesuai dengan kemampuannya
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 18
- Beri kesempatan anak untuk mencoba melakukan sesuatu sesuai
kemampuannya, jangan terlalu sering dibantu namun tetap dalam
pengawasan.
 Kriteria rujukan
Dokter spesialis saraf
G. Prognosis
Terapi yang dilakukan pada pasien CP Ataxia akan memberikan perbaikan
kemampuan fungsional bukan kesembuhan. Perbaikan kemampuan fungsional
pasien bergantung pada kognitif pasien yang meliputi atensi, motivasi, dan emosi
dan kemampuan pasien sebelum diterapi.
H. Sarana dan prasarana
 Sarana: bed/matras, mainan penunjang aktivitasnya, handuk.
 Prasarana: ruangan
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Bobath Concept, Sue Raine, Linzie Meados, Marry Lynce- Ellerington. 2009
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 19
6. Autism
A. Autisme
1) ICF
:
2) ICD-10
: F84.0
B. Masalah Kesehatan
o
Definisi:
Autism spectrum disorder (ASD) adalah gangguan perkembangan yang
ditandai dengan gangguan dalam keterampilan sosial dan komunikasi ,
melakukan gerakan yang berulang-ulang, dan perilaku stereotip (Marko,
2015). Selain itu anak dengan autisme memiliki ganguan pada motorik kasar
dan motorik halus sehingga kemampuan gerakannya di bawah anak normal
pada umumnya, diukur dari koordinasi, keseimbangan, kekuatan, kelincahan,
serta kemampuan gerak baik statis maupun dinamis (Assjari, 2011)
o
Prevalensi:
Menurut Maulana dalam Jurnal Rahmawati, Di dunia jumlah anak yang
terkena autis semakin meningkat pesat diberbagai penjuru. Menurut
penyelidikan di Amerika, autisme terjadi pada 10 anak dari 10.000 kelahiran.
Kemungkinan terjadinya empat kali lebih sering pada bayi laki-laki dibanding
bayi perempuan. Statistik bulan Mei 2004 di Amerika menunjukkan, satu di
antara 150 anak berusia di bawah 10 tahun atau sekitar 300.000 anak-anak
memiliki gejala autis. Dengan perkiraan pertumbuhan sebesar 10-17 persen
per tahun, para ahli meramalkan bahwa pada dekade yang akan datang di
Amerika akan terdapat 4 juta penyandang autis. Autisme terjadi di belahan
dunia manapun. Tidak peduli pada suku, ras, agama, maupun status sosial
(Rahmawati, 2015).
Di Indonesia sendiri belum ada data pasti berapa jumlah penyandang
autis saat ini, namun terjadi peningkatan setiap tahunnya. Ketua Yayasan
Autisme Indonesia menyatakan adanya peningkatan yang luar biasa. Bila
sepuluh tahun yang lalu jumlah penyandang autisme di Indonesia
diperkirakan 1 : 5000 anak, sekarang meningkat menjadi 1 : 500 anak
(Rahmawati, 2015).
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 20
C. Hasil Anamnesis
Anak sulit beradaptasi dengan lingkungan baru. Tidak merespon orang lain
ketika sedang asyik bermain sendiri. Takut mencoba mainan yang bergerak
seperti kuda-kudaan atau ayunan. Anak cenderung pendiam dan kemampuan
aktivitas fisiknya di bawah anak normal pada umumnya. Kalau berjalan atau
berlari terkadang seperti sempoyongan, arahnya tidak lurus. Kesulitan fokus
untuk belajar. Bicaranya kurang jelas.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
1) Hasil pemeriksaan fisik:
a) Autism Behavior Checklist
 Moderat score = 56
b) One leg standing test :
 < 30 detik
= Ada gangguan keseimbangan
c) Tes kognitif
 Atensi
 Motivasi
 Emosi
 Komunikasi
d) Tes fungsional
 Kesulitan melakukan aktivitas secara mandiri
2) Pemeriksaan Penunjang :
a) CT-Scan
b) MRI
E. Penegakan Diagnosis Fisioterapi
o
Activity limitation:
Kesulitan fokus belajar, kesulitan bermain yang memerlukan aktivitas fisik
berat, kesulitan melakukan aktivitas sehari-hari secara mandiri.
o
Body structure and function:
Gangguan perkembangan saraf otak
o
Participation restriction:
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 21
Kesulitan berinteraksi dengan orang lain dan lingkungannya.
o
Diagnosa berdasarkan ICF:
Adanya kesulitan belajar, bermain, dan beraktivitas sehari-hari secara mandiri
karena adanya gangguan perkembangan saraf otak sehingga kesulitan
berinteraksi dengan orang lain dan lingkungannya.
F. Rencana Penatalaksanaan
o
Tujuan:
a)
Anak dapat berjalan dan berlari dengan seimbang
b)
Anak berani untuk bermain mainan yang bergerak
seperti ayunan
c)
Kognisi pada anak meningkat
d)
Meningkatkan
kemandirian
anak
dalam
beraktivitas sehari-hari.
o
Prinsip terapi:
a) Melatih sensomotorik anak lewat permainan yang disesuaikan dengan
usia anak untuk meningkatkan kemampuan motorik, keseimbangan,
stabilisasi, dan koordinasi gerak.
b) Melatih kemampuan atensi, konsentrasi, pemahaman, dan memori pada
anak.
o
Konseling-edukasi :
Latihan dapat dilakukan di rumah oleh orang tua. Perhatian orang tua
sangat diperlukan demi peningkatan kemampuan anak. Ajak anak untuk
berkomunikasi dan ajak anakbermain di luar rumah untuk melatih adaptasi
serta latihan berinteraksi dengan orang lain dan lingkungan sekitar.
o
Kriteria rujukan :
Rujukan dari dokter anak
G. Prognosis
Bisa mandiri jika ditangani sedini mungkin
H. Sarana dan prasarana
o
Sarana:
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 22
 Matras
 Handuk
 Balance pad
 Papan titian

o
Mainan yang dapat melatih kognisi
Prasarana:
 Ruang latihan
 Taman bermain
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 23
7. Down Syndrom
A. Down Syndrome
1) ICF
: b7s7
2) ICD-10
: Q90
B. Masalah Kesehatan
 Definisi
Down syndrome atau trisomy 21 adalah kelainan yang menyebabkan
penderita mengalami keterlambatan dalam pertumbuhannya (lambat bicara,
duduk, dan jalan), kecacatan (bentuk kepala datar, hidung pesek, dll) dan
kelemahan fisik (mudah lelah dan sakit) serta memiliki IQ yang relative
rendah dibandingkan dengan orang normal pada umumnya (25-70). Kelainan
ini diakibatkan kromosom 21 berjumlah 3 (pada orang normal 2).
 Epidemiologi Down Syndrome
Down syndrome seringkali mengalami keterbelakangan kemampuan
motorik, seperti terlambat berdiri dan berlari. Hasil Observasi. Kondisi dan
Perkembangan Anak Down Syndrome tahun 2013 mengatakan bahwa 73%
dari anak-anak DS baru mampu berdiri pada usia 24 bulan, dan 40% bisa
berjalan pada usia 24 bulan. Dalam 17 tahun terakhir ini jumlah kelahiran
down syndrome meningkat cukup pesat dengan perbandingan 1:700 dari
kelahiran hidup(Clinic for Children). Saat ini jumlahnya masih belum diketahui
pasti Diseluruh dunia jumlah mencapai 8.000.000 kasus. Sedangkan di
Indonesia diperkirakan ada lebih dari 300.000 kasus (3.75%).
C. Hasil Anamnesis
1) Riwayat kelahiran karena ibu hamil di usia tua
2) Tidak mengalami kesulitan dalam aktivitas secara fisik namun biasanya
mengalami gangguan berpikir dan kognisi
3) Cenderung hipersensitif karena mengalami gangguan taktil dan proprioceptif
4) Memiliki riwayat keluarga Down Syndrome (keturunan)
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 24
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang Pemeriksaan Penunjang
:
1) Hasil Pemeriksaan Fisik
o
Kognitif
o
Koordinasi
o
Sensorik dan motorik
o
Tonus otot
o
LGS
o
Fungsi gerak
2) Pemeriksaan Penunjang
:
:
a) Ultrasonography (USG) untuk mengetahui kemungkinan ada kelainan pada
bayi yang akan lahir, biasanya dilakukan saat usia kandungan memasuki
11-20 minggu.
b) Percutaneus Umbilical Blood Sampling (PUBS) untuk evaluasi terhadap
fetus.
E. Penegakan Diagnosis Fisioterapi
1) Activity limitation:
Gangguan merangkak, duduk dan berjalan
2) Body structure and function:
Hipersensitif dan hipotonus pada UE dan LE
3) Participation restriction:
Aktivitas sehari-hari terganggu
4) Diagnosa berdasarkan ICF:
Adanya gangguan merangkak, duduk, berdiri dan berjalan yang disebabkan
hipersensitiv dan hipotonus pada UE dan LE sehingga mengganggu aktivitas
sehari-hari.
F. Rencana Penatalaksanaan
1) Tujuan :
a) Untuk meningkatkan kemandirian dan kemampuan fungsional yang
memungkinkan
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 25
b) Untuk meningkatkan perkembangan si anak, kemampuan koordinasi,
kemampuan kognitif
2) Prinsip Terapi :
a) Klien mampu merangkak, duduk, berdiri dan berjalan dengan pola normal
3) Edukasi
:
a) Latih duduk ke berdiri
b) Latih merambat dalam posisi berdiri
c) Ajak bermain ke pantai untuk merangsang taktil dan proprioceptif
4) Kriteria Rujukan
:
a) Dari Dokter
G. Prognosis:
Bisa mandiri
H. Sarana dan Prasarana
1) Sarana
:
a) Ruang Fisioterapi
2) Prasarana
:
a) Matras,
b) Handuk,
c) Alat-alat yang akan dibutuhkan beserta mainan
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 26
8. Congenital Talipes Equines Varus (CTEV)
A. Congenital Talipes Equinovarus (CTEV)
1) Kode ICF
: b7s7
2) Kode ICD-10
: Q66.0
B. Masalah Kesehatan
 Definisi :
CTEV adalah suatu kondisi di mana kaki pada posisi adduksi, supinasi
dan varus. Tulang calcaneus, navicular, dan cuboid terrotasi ke arah medial
terhadap talus, dan tertahan dalam posisi adduksi serta inversi oleh ligamen
dan tendon yang dimana terjadi:
- Plantar flexi talocranialis karena M. Tibialis Anterior yang lemah.
- Inversi ankle karena M. Peroneus Longus, M. Peroneus Brevis dan M.
Peroneus Tertius yang lemah
- Adduksi subtalar dan midtarsal.
 Prevalensi :
Insidens CTEV bervariasi, bergantung dari ras dan jenis kelamin. Insidens
CTEV di Amerika Serikat sebesar 1-2 kasus dalam 1000 kelahiran hidup.
Perbandingan kasus laki-laki dan perempuan adalah 2:1. Keterlibatan bilateral
didapatkan pada 30-50% kasus.
C. Hasil Anamnesis
1) Kelainan bentuk pada ankle yang cenderung ke arah dalam (inversi)
2) Memakai splint
3) Ada riwayat keluarga yang mengalami hal serupa
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
1)
Hasil Pemeriksaan Fisik
a) The Pirani Scoring System
Untuk
identifikasi
tingkatkeparahan
dan
memantau
perkembangankasus CTEV selama koreksi dilakukan.Sistem ini terdiri
dari 6 kategori, masing-masing3 dari hindfoot dan midfoot. Untuk
hindfoot,kategori terbagi menjadi tonjolan posterior/posterior crease
(PC), kekosongan tumit/emptinessof the heel (EH), dan derajat dorsofl
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 27
eksi /degree of dorsifl exion (DF). Sedangkan untukkategori midfoot,
terbagi menjadi kelengkunganbatas lateral/curvature of the lateral
border(CLB), tonjolan di sisi medial/medial crease (MC)dan terpajannya
kepala lateral talus/uncoveringof the lateral head of the talus (LHT).
b) Curvature of the lateral border of the foot (CLB)
Batas lateral kaki normalnya lurus. Batas kaki yang tampak
melengkung menandakan terdapat kontraktur medial. Lihat pada bagian
plantar pedis dan letakkan batangan/penggaris di bagian lateral kaki.
Skor

0
: Batas lateral kaki tampak lurus, mulai dari tumit sampai ke
kepala metatarsal ke lima.

0.5 : Batas lateral nampak menjauhi garis lurus tersebut. Batas
lateral yang tampak melengkung ringan (lengkungan terlihat di
bagian distal kaki pada area sekitar metatarsal)

1
: Kelengkungan batas lateral kaki yang nampak jelas
(kelengkungan
tersebut
nampak
setinggi
persendian
kalkaneokuboid)
c) Medial crease of the foot (MC)
Pada
keadaan
normal,
kulit
daerah
telapak
kaki
akan
memperlihatkan garis-garis halus. Lipatan kulit yang lebih dalam dapat
menandakan adanya kontraktur di daerah medial. Pegang kaki dan tarik
dengan lembut saat memeriksa. Lihatlah pada lengkung batas medial
kaki.
Skor
 0 : Terlihat garis-garis halus pada kulit telapak kaki yang tidak
mengubah kontur lengkung medial tersebut

0.5 : Satu atau dua lipatan kulit yang dalam. Apabila hal ini tidak
terlalu banyak mempengaruhi kontur lengkung medial

1
: Apabila lipatan ini tampak dalam dan dengan jelas
mempengaruhi kontur batas medial kaki
d) Posterior crease of the ankle (PC)
Pada
keadaan
normal,
kulit
bagian
tumit
posterior
akan
memperlihatkan lipatan kulit multipel halus. Terdapatnya lipatan kulit
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 28
yang lebih dalam menunjukkan adanya kemungkinan kontraktur
posterior yang lebih berat. Tarik kaki dengan lembut saat memeriksa.
Pemeriksa melihat ke tumit pasien.
Skor

0
: Terlihat adanya garis-garis halus yang tidak mengubah kontur
tumit. Lipatan-lipatan ini menyebabkan kulit dapat menyesuaikan
diri, sehingga dapat meregang saat kaki dalam posisi dorsofleksi.

0.5 : Satu atau dua lipatan kulit yang dalam. Apabila lipatan ini tidak
terlalu mempengaruhi kontur dari tumit

1
: Ditemukan lipatan kulit yang dalam di daerah tumit dan hal
tersebut merubah kontur tumit
e) Lateral part of the Head of the Talus (LHT)
Pada kasus CTEV yang tidak diterapi, pemeriksa dapat meraba
kepala talus di bagian lateral. Dengan terkoreksinya deformitas, tulang
navikular akan turun menutupi kepala talus, membuatnya menjadi lebih
sulit teraba, dan akhirnya sama sekali tidak dapat teraba. Tanda
“turunnya tulang navikular menutupi kepala talus” adalah ukuran
besarnya kontraktur di daerah medial.
2) Hasil Pemeriksaan Penunjang
a) CT-Scan
b) Rontgen
E. Penegakan Diagnosis Fisioterapi
1) Activity limitation:
Gangguan berdiri dan berjalan
2) Body structure and function:
Deformitas pada ankle
3) Participation restriction:
Aktifitas sehari-hari terganggu
4) Diagnosa berdasarkan ICF:
Gangguan saat berdiri dan berjalan karena deformitas pada ankle yang
menyebabkan aktifitas sehari-hari terganggu.
F. Rencana Penatalaksanaan
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 29
1) Tujuan
a) Agar bisa berdiri dengan posisi kaki yang normal
b) Agar bisa berjalan dengan posisi kaki yang normal
2) Prinsip Terapi
-
Mencegah deformitas pada ankle
-
Menambah ROM pada ankle
-
Menambah kekuatan dari otot tungkai
3) Konseling dan Edukasi
a) Mencegah gerakan inversi dan merubahnya ke arah eversi
b) Memposisikan ankle pada posisi yang benar
c) Memberi tahanan pada ankle supaya ankle selalu dalam posisi yang
benar
4) Kriteria Rujukan
a) Dari Dokter Orthopedi
G. Prognosis
Prognosis akan baik jika ditangan dengan operasi reposisi
H. Sarana dan Prasarana
1) Sarana
a) Matras
b) Handuk
c) Mainan
b)
Prasarana
a)
Satu ruang terapi yang didesign seperti ruang bermain
Refrensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 30
9. ongenital Hip Dislocation (CHD)
A. Congenital Dislocation of Hip (CDH)
1) ICF
: b7s7
2) ICD-10
: Q65 (Congenital Deformities of Hip)
B. Masalah kesehatan
1) Pengertian
CDH (Congenital Dislocation of the Hip) atau yang dalam bahasa
Indonesia adalah Dislokasi Panggul Kongenital, mempunyai istilah lain yang
lebih baru yaitu DDH (Developmental Displacement of the Hip).
DDH merupakan kelainan kongenital dimana terjadi dislokasi pada
panggul karena acetabulum dan caput femur tidak berada pada tempat
seharusnya.
DDH
mencakup
subluksasi,
dislokasi
dan
displasia
(kegagalan
pertumbuhan tulang acetabulum dan proximal femur). Dislokasi panggul
adalah femoral head berada diluar dari acetabulum tetapi masih didalam
kapsul. Subluksasi panggul adalah femoral head bergeser ke samping juga
atas dan masih bersentuhan dengan bagian dari acetabulum. Panggul stabil
pada posisi fleksi dan abduksi, pada subluksasi posisi panggul ekstensi dan
adduksi. Saat panggul mengalami dislokasi atau subluksasi, perkembangan
tulang femoral head dan acetabulum menjadi tidak normal, yang akan
menyebabkan displasia.
2) Epidemiologi
Insidensi dari Developmental Displacement pada panggul, adalah satu
dalam seribu kelahiran. Lebih dari setengahnya mengalami kelainan bilateral.
Pada bayi perempuan delapan kali lebih sering ditemukan mengalami
kelainan ini dari pada bayi laki-laki. Lebih sering ditemukan pada bayi dengan
riwayat keluarga positif dan riwayat kelahiran sungsang. Insiden meningkat
pada kebiasaan membedong bayi yang menyebabkan panggul dalam posisi
ekstensi dan asuksi. Mendekati garis tengah tubuh. Barlow melakukan studi
bahwa lebih dari 60% dari instabilitas panggul menjadi stabil dalam waktu
satu minggu, 88% menjadi stabil pada usia dua bulan dan 12% dengan
instabilitas menetap. (Jurnal Skala Husada, 2012)
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 31
C. Hasil Anamnesis
1) Jarang diketahui oleh orang tua secara dini, sehingga banyak pasien datang
dengan usia 1 tahun ke atas.
2) Kelainan berjalan (tidak seimbang atau seperti pincang)
3) Bayi mengalami keterlambatan perkembangan
4) Kaki bayi sedikit pasif
5) Kaki yang mengalami gangguan pendek sebelah
6) Lipatan paha kanan dan kiri berbeda
7) Anak seperti menyeret kaki ketika mulai merangkak
8) Kelahiran bayi sungsang
9) Ibu biasa membedong bayi
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Penunjang
1) Pemeriksaan Fisik
a) Tes Barlow
Suatu manuver yang bertujuan untuk menguji DDH dengan usaha
mengeluarkan kaput femur dari acetabulum dengan melakukan adduksi
kaki bayi dan ibu jari pemeriksa diletakkan dilipatan paha. Positif bila saat
mengeluarkan kaput femur, teraba kaputnya oleh ibu jari pemeriksa dan
ada bunyi 'klik'.
b) Tes Ortolani
Suatu manuver uji DDH dengan memasukkan kaput femur ke
acetabulum dengan melakukan abduksi pada kaki bayi (gerakan ke
lateral). Positif bila:
 Ada bunyi klik saat trokanter mayor ditekan ke dalam dan terasa caput
yang tadi keluar saat tes Barlow masuk ke acetabulum.
 Sudut abduksi < 60 derajat (suspek DDH). Normalnya, sudut abduksi =
65 sampai 80 derajat.
c) Tanda Galeazzi
Fleksikan femur, dekatkan antara yang kiri dan kanan, lihat apakah
lututnya sama panjang atau tidak. Positif bila tidak sama panjang.
d) Tes Tradelenberg
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 32
Anak berdiri 1 kaki secara bergantian. Saat berdiri pada kaki yang
DDH (+), akan terlihat. Otot panggul abduktor (menjauhi garis tubuh).
Normalnya, otot panggul akan mempertahankan posisinya tetap lurus.
2) Pemeriksaan Penunjang :
a) Rontgen : Terlihat miring yang berlebihan pada bagian asetabulum yang
mengalami penulangan, ini merupakan indikasi dari dysplasia pada
acetabulum, pergeseran ke atas dan ke samping dari femoral head.
(Jurnal Skala Husada, 2012)
E. Penegakan Diagnosis
1) Activity Limitation
Tidak dapat berjalan seimbang
2) Body Function & Structure Impairment
Acetabulum dan caput femur tidak berada pada tempat seharusnya
(dislokasi)
3) Participation Restriction
Adanya gangguan saat bermain dengan teman sebayanya
4) Diagnosa Fisioterapi
Tidak dapat berjalan seimbang akibat dislokasi acetabulum dan caput femur
sehingga terdapat gangguan saat bermain dengan teman sebayanya.
F. Rencana penatalaksanaan
1) Tujuan
Berjalan dengan normal dan seimbang
2) Prinsip terapi
Prinsip umum terapi adalah mengembalikan panggul ke posisi semula dan
mempertahankan posisi stabil hingga komponen dari panggul membaik dan
panggul stabil dalam posisi menopang berat tubuh.
3) Konseling – edukasi
Perhatikan posisi kaki anak, posisi abduksi atau rotasi internal yang dipaksa
(posisi katak), harus dihindari. Panggul dipertahankan pada posisi stabil yaitu
fleksi sedikit abduksi, disebut juga posisi manusia oleh hip spica cast.
4) Kriteria rujukan
Pasien rujukan dokter
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 33
G. Prognosis
Kondisi membaik
H. Sarana dan prasarana
1) Sarana
:
2) Penggunaan traksi beberapa waktu, kemudian alat-alat operasi Prasarana
:
Ruang Fisioterapi
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 34
10.Genu Valgus
A. Genu Valgus
1) ICD
: M21.06
2) ICF
: s7b7
B. Masalah Kesehatan
1) Definisi Genu Valgus
Genu berasal dari Bahasa Latin yang berarti “lutut” dan valgus yang
berarti mengarah keluar. Genu valgus (knock-lutut) adalah kelainan kaki
bagian bawah umum yang biasanya terjadi pada balita, prasekolah dan usia
awal sekolah. Dalam genu valgus, ekstremitas bawah berbalik ke dalam,
menyebabkan munculnya lutut menjadi menyentuh sementara pergelangan
kaki tetap terpisah. Seringkali orang tua mungkin telah memperhatikan lutut
membungkuk (genu varum) ketika anak mulai berjalan, tetapi pada usia 3
tahun, anak telah berkembang dan lutut sudah mulai membentuk normal.
Genu valgus yang paling parah pada usia 2-3 tahun tapi kemudian biasanya
sembuh sendiri pada usia 7-8.
2) Epidemiologi Genu Valgus
Genu valgus ringan dapat dilihat pada anak-anak dari usia 2 sampai 5
tahun di mana anak-anak memiliki sudut genu valgus hingga 20 derajat.
Genu valgus jarang memburuk setelah usia 7-8 tahun & seharusnya tidak
lebih buruk daripada 12 derajat, jarak intermalleolar harus <8 cm. Kondisi ini
bisa progresif atau memburuk dengan usia, terutama jika penyebabnya
adalah penyakit, seperti riketsia.
C. Anamnesis
Sejak lahir, sang anak memiliki kelainan bentuk kaki. Awalnya orang tua
pasien mengira seiring berjalannya usia, kaki anak akan berkembang dan
mengarah ke normal. Akan tetapi setelah 3 tahun, kaki anak tidak mengalami
perbaikan dan justru semakin memburuk. Akhirnya orang tua pasien membawa
anaknya ke dokter dan dilakukan pemeriksaan MRI dan CT-Scan, lalu hasil
diagnosa dari dokter adalah sang anak memiliki genu valgus yang idiopatik.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 35
Dokter menyarankan agar anak diberikan brace agar pola kaki tidak semakin
memburuk dan menyarankan agar anak dibawa ke Fisioterapi.
D. Pemeriksaan
1) Pemeriksaan Anamnesis
a) Posisi kaki yang abnormal yaitu menjauhi garis tengah tubuh
b) Pola jalan yang abnormal
c) Jarak antar malleolus 10 cm
2) Pemeriksaan penunjang
a) Setelah dilakukan MRI dan CT-Scan, terlihat bentuk kaki yang abnormal
dan membentuk huruf X
E. Penegakan Diagnosa
1) Activity limitation
Kesulitan berjalan
2) Body structure and function
Deformitas tibiofemoral
3) Participation restriction
Tidak bisa bermain bersama teman-temannya
4) Diagnosa
Kesulitan berjalan akibat adanya deformitas tibiofemoral sehingga pasien
tidak bisa bermain bersama teman-temannya.
F. Rencana Penatalaksanaan
1) Tujuan
Mengembalikan pola berjalan normal.
2) Prinsip terapi
1) Butterfly stretch yaitu dengan duduk menyila dan lutut di stretch
2) Pasien posisi pronasi dengan bola padat berbentuk lonjong diletakkan di
paha, lalu pasien melakukan roll up and down dengan dibantu oleh
fisioterapis.
3) Edukasi
a) Menyarankan kepada keluarga pasien menggunakan brace pada pasien
untuk mengurangi derajat kemiringan pada knee.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 36
b) Kriteria Rujukan : Dari Dokter
G. Prognosis
Prognosa terkoreksi apabila ditangani secepat mungkin.
G. Sarana dan Prasarana
1) Prasarana
: Ruang Fisioterapi
2) Sarana
a) Matras
b) Bantal padat berbentuk lonjong
c) Meja
d) Kursi
Referensi:
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 37
11. GENU VARUM
A. Genu Varum

Kode ICF : b7s7

Kode ICD : M.21
B. Masalah Kesehatan
1) Pengertian Kasus
Genu varum adalah deformitas pada bagian proximal tibia yang
menyebabkan kaki anak membentuk busur (Presentation, Diagnosis, & Tests,
2012). Pada dasarnya genu varum merupakan pertumbuhan normal pada
anak-anak. Yang dimana pada umur 10- 14 bulan anak-anak biasanya
mengalami genu varum pada awal masa anak akan memulai ambulasi
sampai umur 20- 24 bulan, walaupun dengan sudut mencapai 30° ini akan
dapat diperbaiki oleh perkembangan fisiologi normalnya . Karena setelah
mengalami genu varum , anak-anak akan mengalami genu valgum sampai
dengan umur 6 atau 7 tahun hingga sampai akhirnya akan horizontal kakinya.
Genu varum yang abnormal ketika anak mencapai umur lebih dari 24
bulan dan tidak ada perubahan pada kakinya, atau tetap mengalami genu
varum.
2) Prevalensinya
Prevalensi genu varum akibat kondisi pertambahan usia sangat sedikit.
Prevalensi banyak terjadi karena adanya patologis lainnya seperti tibia vara
(Blount), rakhitis dan dysplasia skeletal. Oleh karena itu genu varum banyak
ditemukan pada Negara dengan kekurangan gizi dan akses medis yang
terbatas.
C. Hasil Anamnesis
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 38
Pasien dengan genu varum biasanya terjadi karena kebiasaan anak yang
akhirnya membentuk kaki menjadi genu varum seperti duduk dan tidur yang banyak
mempertemukan kedua telapak kaki ataupun terjadi karena riwayat kehamilan dan
melahirkan. Pasien dengan genu varum akan mengeluhkan nyeri pada lutut, mudah
jatuh saat berjalan.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
1) Pemeriksaan Fisik
a) Ukur tinggi badan dan berat badan
b) Cek posisi dan ukuran panggul, lutut dan kaki sesuai dengan umurnya
c) Cek alignment pada kaki
d) Cek kesimetrisan kaki pada posisi frontal dan sagital
e) Cek stabilitas ligament pada knee ( Valgus dan varus test)
f) Gait analysis (Trendelenburg‟s Sign)
g) Ukur panjang intracondylar pada kaki, pada genu varum jarak kurang dari
6cm
h) Ukur Mechanical Axis Deviation (MAD) , dapat diukur dari titik tengah
femoral head dan titik tengah lutut. Pada genu varum MAD berada di titik
tengah dari lutut.
i) ROM Hip, Knee dan ankle
2) Pemeriksaan Penunjang
- X-ray
- CT-Scan
E. Diagnosis
1)
Body Structure
Adanya misalignment pada kaki
2)
Body Function
Pasien mengalami nyeri pada bagian lutut bagian luar
3)
Activity Limitation
Pasien mengalami kesulitan berjalan
4)
Participation Restriction
Pasien mengalami kesulitan melakukan aktifitas olahraga sepak bola
5)
Diagnosa ICF
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 39
Pasien
mengalami
nyeri
dan
kesulitan
berjalan
akibat
ketidaksimetrisan pada kaki sehingga pasien mengalami gangguan dalam
melakukan aktifitas olahraga seperti sepak bola.
F. Rencana Penatalaksanaan
1)
Tujuan
a) Memperbaiki pola jalan pasien
b) Mengurangi nyeri yang disebabkan karena asimetris pada kaki
2) Prinsip Terapi
Memperbaiki alignment kaki pasien
3)
Konseling-Edukasi
a) Edukasi keluarga pasien agar anak tidak tidur dan duduk dengan posisi
kaki rotasi kearah luar (eksternal rotasi)
b) Edukasi keluarga pasien perkembangan dari kaki normal pada anak
c) Kriteria Rujukan
Pasien memerlukan rujukan ke dokter bila :
 Abnormal endocrine (Ricket)
 Terdapat penyakit lainnya yang menyebabkan genu varum
 Progressive
 Jika metaphyseal/diaphseal lebih dari 15°
G. Prognosis
Sembuh dnegan baik jika dapat dideteksi dan ditangani secara dini
H. Sarana dan Prasarana
1) Sarana
= Bed/ Matras, handuk , parallel bar untuk anak , KAFO
2) Prasarana = Ruang Fisioterapi yang didesain untuk anak-anak
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 40
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Bobath Concept, Sue Raine, Linzie Meados, Marry Lynce- Ellerington. 2009
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 41
12.
ANKLE VALGUS
A. Ankle Valgus
1) Kode ICF : b710-b729, s75029
2) Kode ICD-9 : 754.60
B. Masalah Kesehatan

Pengertian
Kelainan yang meliputi fleksi dari pergelangan kaki, eversi dari tungkai,
abduksi dari kaki depan, dan rotasi lateral dari tibia. Ankle valgus biasa disebut
juga talipes valgus. Talipes berasal dari kata Talus yang berarti ankle (mata kaki)
dan Pes yang berarti adanya kelainan pada kaki, dan valgus menunjukan
karakterisktik pergelangan kaki yang membengkok ke luar.

Prevalensi
Belum terdapat data prevalensi ankle valgus
C. Hasil Anamnesis (subjektif)
X berusia 3 tahun. Saat lahir, X dalam keadaan sungsang. Ada
kelainan bentuk pada kedua ankle. Kedua ankle membengkok ke arah luar dan
pada telapak kaki tidak ditemukan adanya cekungan, sehingga menyebabkan
tungkai kaki berbentuk “x”. Hal ini menyebabkan adanya gangguan pola berjalan
ketika X mulai tumbuh. X tidak pernah menggunakan alat bantu untuk kedua
anklenya.
D. Hasil pemeriksaan fisik dan penunjang
1) Pemeriksaan fisik :
a) Inspeksi :
 Adanya flatfoot
 Ankle eversi
 Ankle valgus
 Knee valgus
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 42
b) Palpasi :
Adanya kontraktur pada ankle
c)
ROM :
 Pemeriksaan ankle pada posisi netral :
o
Ankle Dorsiflexion 150
o
Eversion 150
d) Gait Analysis :
 Ganguan pola berjalan
2) Pemeriksaan penunjang :
E. Penegakkan Diagnosis :
Gangguan pola berjalan dan keterbatasan ROM ankle karena ankle
valgus sehingga menyebabkan anak kesulitan bermain dengan temannya
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 43
F. Rencana Penatalaksanaan :
a. Tujuan : memperbaiki pola berjalan normal
b. Prinsip : menambah dan memperbaiki ROM, mencegah kontraktur ankle agar
tidak semakin parah
c. Konseling-edukasi : menyarankan untuk menggunakan footwear dan
orangtua diedukasikan untuk melakukan stretching ringan pada ankle.
d. Kriteria rujukan : jika sudah mengalami kontraktur disarankan untuk
mendatangi dokter ortoped dan melakukan operasi
G. Prognosis :
Prognosis baik apabila segera dilakukan operasi untuk memperbaiki
ankle yang mengalami kontraktur
H. Sarana dan prasarana :
a. Sarana :
a) Matras
b) Handuk
c) Mainan
b. Prasarana :
Ruangan terapi
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Bobath Concept, Sue Raine, Linzie Meados, Marry Lynce- Ellerington. 2009
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 44
13. TORTIKOLIS
A. Torticollis

ICD
: M43.6

ICF
: b7350
B. Masalah Kesehatan
1) Definisi Torticollis
Torticollis adalah suatu keadaan keterbatasan gerakan leher dimana
kepala miring kesisi yang terkena dan dagu mengarah ke sisi berlawanan,
yang disebabkan oleh pemendekan otot sternokleidomastoideus (Tandiyo,
2012).
2) Epidemiologi Torticollis
Menurut penelitian yang dilakukan di Amerika Serikat dan kanada
dilaporkan bahwa kasus post traumatik terjadi sekitar 10%-20%, sisanya
idiopatik. Wanita memiliki angka kejadian 2 kali dibandingkan pria. Congenital
muscular torticollis muncul pada kelahiran awal sekitar 0,4%.
C. Anamnesis

Posisi kepala pada satu sisi
dengan dagu mengarah pada sisi yang
berlawanan

Kekakuan pada otot-otot leher

Trauma lokal pada jaringan leher sebelum atau saat persalinan saat letak
kepala sungsang

Persalinan dengan forceps

Bengkak di sisi leher

Kesulitan dalam menggerakan dan memiringkan kepala
D. Penegakan Diagnosa
Adanya keterbatasan LGS cervical akibat pemendekan dan spasme otot
sternocleidomastoideus, dan spasme otot trapezius yang mengganggu aktivitas
pasien
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 45
E. Pemeriksaan
1) Pemeriksaan Penunjang
a) EMG : adanya kontraksi otot yang persisten pada otot leher termasuk
m.sternocleidomastoideus, m.splenius capitus dan m.trapezius
b) MRI/CT-Scan cervical vertebrae : harus dilakukan bila ada nyeri pada
leher
c) Pemeriksaan fungsi tiroid : hal ini harus dilakukan karena dapat saja
terjadi perubahan pada tiroid yaitu hipertiroidisme. Beberapa
pasien dapat saja memperlihatkan keadaan eutiroid.
2) Pemeriksaan Objektif
Palpasi otot sternocleidomastoideus, pengukuran ROM leher, PFGD
(pasif, aktif, isometrik)
F. Rencana Penatalaksanaan
3) Tujuan
:Meningkatkan LGS cervical
4) Prinsip Terapi
:Mengurangi
spasme
otot
trapezius
dan
otot
sternocleidomastoideus
5) Edukasi
:Pasif stretching dan relax passive movement
6) Kriteria Rujukan
:Dari Dokter
G. Prognosis:
1) Prognosis tortikolis tergantung pada kelainan yang mendasarinya. Sebagian
besar kasus tortikolis didapat (acquired) penyakit yang hilang sendiri (selflimited) dalam waktu 2 minggu.
2) Tortikolis spasmodik idiopatik (IST) secara bertahap dapat berkembang
berbulan-bulan dan bahkan seumur hidup
H. Sarana dan Prasarana
1) Sarana
: Ultrasound, TENS
2) Prasarana
: Ruang Fisioterapi
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 46
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Bobath Concept, Sue Raine, Linzie Meados, Marry Lynce- Ellerington. 2009
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 47
14. SKOLIOSIS
A. Skoliosis

ICD : M.41
B. Masalah Kesehatan :
1) Pengertian kasus :
Suatu kelainan perubahan bentuk tiga dimensi yang abnormal pada
tulang belakang. Skoliosis juga ditandai dengan adanya lengkungan pada
tulang vertebra di bidang frontal yang juga sering disertai dengan rotasi
vertebra pada bidang transversal dan hypokyphosis pada bidang sagital.
2) Prevalensi
Prevalensi pada skoliosis jenis idiopatik tergantung pada kurva
vertebra dan jenis kelamin dari pasienya, namun pada perempuan memiliki
kurva yang lebih parah dari pada laki-laki. Jenis skoliosis idiopatik terbagi
menjadi tiga yaitu, infantile skoliosis, juvenile skoliosis dan adolescent
skoliosis. Adolescent skoliosis terjadi pada rentan usia 11-18 tahun dan telah
terhitung tepatnya 90% dari idiopatic skoliosis.
C. Hasil Anamnesis:
1) Nyeri otot Lokal pada sisi kanan pungung disertai nyeri pinggang di sisi kiri
2) Nyeri local pada ligament
D. Pemeriksaan fisik dan Pemeriksaan penunjang

Inspeksi :
- Shoulder kanan lebih tinggi dari yang kiri
- Terdapat lengkungan pada vertebra
- Hip kiri lebih tinggi dari pada hip lainya.
- Terdapat arm space yang tidak sama pada sisi kiri dan kanan

Adam Foreward bend test :
Terdapat tonjolan pada permukaan punggung sisi kanan dan pinggang sisi
kiri

Cobb angle:
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 48
Ditemukan kurva 10 derajat setelah dilakukan cobb angle dari hasil
pemeriksaan penunjung foto rontgent.

Scoliometer :
Skoliometer digunakan untuk mengukur kesimetrisan dari trunk dan axial
trunk rotation: pemeriksaan dilakukan pada tiga area:
-
Upper Thoracic(T3-T4)
: 10 drajat
-
Main thoracic (T5-T12 )
: 5 drajat
-
Thoraco lumbal area
: 10 drajat
E. Penegakan Diagnosis

Body structure: spine,

Body function : sensasi nyeri pada punggung

Activity limitation: hambatan bermain

Participation Retstriction: tidak dapat mengikuti kegiatan lomba di sekolah

Diagnosa: adanya keterbatasan bermain akibat adanya nyeri punggung
pada vertebra karna skolisosis sehingga mengakibatkan anak tidak dapat
mengikuti kegiatan lomba di sekolah.
F. Rencana Penatalaksanaan:

Tujuan
a) Autocorrection 3D
b) Coordination
c) Equilibrium
d) Ergonomy
e) Muscular endurance/ strength
f) Neuromotorial control of the spine
g) Increase of ROM
h) Respiratory capacity/ education
i) Side-shift
j) Stabilisation

Prinsip Terapi
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 49
Konservatif 3 dimensi Scroth Method : Curve specific exercises dan
correction breathing techniques . berfungsi untuk mengurangi rotasi dan kurva
yang salah dari spine pada bidang sagital dan sambil mengelongasi spine.
P
ada kasus skoliosis ke kanan( fungsional 3-pola kurvanya terlihat ke kiri )
exercise yang dilakukan adalah
power scroth (kanan). Correction bidang
sagital.Pasien membutuhkan focus mengenai membangun kembali spinal
simetri.
Pendekatan posisi saat latihan adalah menggunakan pendekatan
tahanan fungsional dan structural. Scroth therapy menggunakan prinsip over
correction. Basic correction juga menggunakan bantuan cermin yang
diletakan depan pasien. Pada latihan tersebut Postur akan membutuhkan
konsentration dan koordinasi , dengan menerapkan correction breathing serta
membutuhkan adaptasi dari muscle length dan muscle tension.

Konseling/edukasi
Pasien di edukasi untuk konsisten mengikuti program latihan karena
hal ini akan memberikan hasil yang sangat berpengaruh terhadap
keberhasilan therapinya.

Kriteria rujukan
Dari rumah sakit
G. Prognosis.
Baik jika di intervensi pada sudut kurang dari 20 derajat.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 50
H. Sarana dan Prasarana

Matras

Fisio ball

Cermin

Tongkat
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Bobath Concept, Sue Raine, Linzie Meados, Marry Lynce- Ellerington. 2009
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 51
15. DYSTROPHY MUSCULAR PROGRESSIVE (DMP)
A. Dystrophy Muscular Progressive
 ICD-10
: G71.0
 ICF
: b4, b7, s4, s7
B. Masalah Kesehatan
1) Definisi
Duchenne muscular dystrophy (DMD) atau Dystrophy Muscular
Progressive (DMP) merupakan penyakit distrofi muskular progresif, bersifat
herediter, dan mengenai anak laki-laki.
Pada DMD terdapat kelainan genetik yang terletak pada kromosom X,
lokus Xp21.22-4 yang bertanggung jawab terhadap pembentukan protein
distrofin. Perubahan patologi pada otot yang mengalami distrofi terjadi secara
primer dan bukan disebabkan oleh penyakit sekunder akibat kelainan sistem
saraf pusat atau saraf perifer.
2) Prevalensi
Insidensi penyakit itu relatif jarang, hanya sebesar satu dari 3500
kelahiran bayi laki-laki. 1 Penyakit tersebut diturunkan melalui X-linked
resesif, dan hanya mengenai pria, sedangkan perempuan hanya sebagai
karier.
C. Hasil Anamnesis
1) Berapakah usia adik?
1.
tahun
2) Apa yang di keluhkan?
Kesuitan dalam menggerakan tangan dan kaki dan sesak napas
3) Bagaimana awal mulanya terjadi keluhan?
Sejak 3 tahun yang lalu merasa kedua tungkai semakin bertambah
lemah dan lambat untuk berjalan. Bila berjalan jinjit dan sering terjatuh. Ia
mengeluh sulit untuk berdiri karena kedua tungkai terasa lemah. Bagian
bokong dan paha lebih lemah daripada kaki dan berjalan harus dituntun.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 52
Sejak dua tahun yang lalu, hanya dapat berbaring dan duduk di lantai, dan
kedua lututnya sulit untuk diluruskan. Perlu dibantu bila akan ke kamar mandi.
Sejak satu tahun yang lalu, kedua bahu dan lengan atas mulai lemah. Lengan
atas terasa lebih lemah dibandingkan dengan lengan bawah. Sejak delapan
bulan yang lalu kedua siku mulai terasa lemah untuk digerakkan. Kedua
tangan saat itu masih mampu memegang gelas dan jika bangun harus
dibantu. Sejak enam bulan yang lalu punggung mulai bengkok, dan mengesot
bila akan berpindah tempat. Sebelumnya pasien tidak mengalami demam.
Buang air besar dan buang air kecil normal.
4) Apakah adik mengonsumsi obat?
Tidak mengonsumsi obat
5) Berapa bersaudara? Dan apakah saudara kandungnya ada yang terdapat
keluhan sama?
Anak ke 3 dari 5 bersaudara, yang lainnya perempuan, dan tidak ada yang
mengalami keluhan ini
6) Bagaimana riwayat tumbuh kembangnya?
Lahir spontan, aterm, dan langsung menangis. Mulai tengkurap
umur empat bulan, duduk usia tujuh bulan, dan tidak disertai merangkak
terlebih dahulu, Berjalan pada usia 18 bulan, berlari pada usia dua tahun,
namun sering berhenti. Pada usia sekitar lima tahun kedua betis
membesar, tampak kekar, dan teraba keras. Bila ingin berdiri dari posisi
duduk atau bangun tidur terasa berat, dan mengalami kesulitan untuk
langsung berdiri, sehingga selalu mengambil posisi merangkak terlebih
dahulu. Setelah itu kedua pantat diangkat tinggi-tinggi dalam waktu agak
lama dan dilanjutkan dengan kedua tangan memegang lutut seperti harus
memanjat tungkainya sendiri. Saat berdiri posisi kedua tungkai melebar
dan disertai dada yang membusung.
Pada usia tujuh tahun bila berjalan jinjit, tidak mampu mengangkat
paha, serta tidak mampu untuk melompat. mudah terjatuh, bila berlari
lambat, dan sering berhenti karena mudah lelah. Sampai usia 10 tahun,
masih mampu bermain bola dan layang-layang. Status mental dan
komunikasi baik.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 53
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan pemeriksaan penunjang
1) Pemeriksaan fisik

Pada ekstremitas atas tampak atrofi otot bahu kanan dan kiri,
kontraktur fleksi pada siku lengan kanan dan kiri, refleks tendon
biseps dan triseps kanan dan kiri negatif

Pada ekstremitas bawah tampak atrofi otot panggul kanan dan kiri,
kontraktur fleksi lutut kanan dan kiri, ekuinovarus regio pedis kanan

Tes sensibilitas
Normal

PFGD

Aktif
REGIO
GERAKAN
NYERI
KETERANGAN
Shoulder
Fleksi
Tidak
Kelemahan
Ekstensi
Tidak
Kelemahan
Fleksi
Tidak
Kelemahan
Ekstensi
Tidak
Kelemahan
Dorso fleksi
Tidak
Kelemahan
Plantar fleksi
Tidak
Kelemahan
Fleksi
Tidak
Kelemahan
Ekstensi
Tidak
Kelemahan
Fleksi
Nyeri
Kelemahan
Ekstensi
Nyeri
Kelemahan
Fkleksi
Nyeri
Kelemahan
Ekstensi
Nyeri
Kelemahan
GERAKAN
NYERI
KETERANGAN
Fleksi
Tidak
Kelemahan
Ekstensi
Tidak
Kelemahan
Fleksi
Tidak
Ekstensi
Tidak
Elbow
Wrist
Hip
Knee
Ankle

Pasif
REGIO
Shoulder
Elbow
Sedikit Full
ROM
Sedikit Full
ROM
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 54
Sedikit Full
Dorso fleksi
Tidak
Plantar fleksi
Tidak
Fleksi
Tidak
Kelemahan
Ekstensi
Tidak
Kelemahan
Fleksi
Nyeri
Kelemahan
Ekstensi
Nyeri
Kelemahan
Fkleksi
Nyeri
Kelemahan
Ekstensi
Nyeri
Kelemahan
ROM
Wrist
Hip
Knee
Ankle

ROM
MMT

Ekstremitas atas
Grup Otot


Sedikit Full
Sinistra
Dextra
Fleksi shoulder
2
2
Ekstensi shoulder
2
2
Ekstensi elbow
3
3
Fleksi elbow
3
3
Dorso fleksi wrist
3
3
Plantar fleksi wrist
3
3
Ekstremitas bawah
Grup Otot
Sinistra
Dextra
Fleksi hip
2
2
Ekstensi hip
2
2
Ekstensi knee
1
1
Fleksi knee
1
1
Dorso fleksi ankle
2
2
Plantar fleksi ankle
1
1
Ekspansi thoraks
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 55
2)

Upper : 1

Middle : 3

Lower : 5
Pemeriksaan penunjang
Pemeriksaan radiologi menunjukkan kifoskoliosis thorakolumbal,
dengan kesan penyempitan celah sendi genu bilateral, serta disuse
osteoporotic pedis dan kruris bilateral
E. Penegakan
diagnosis Fisioterapi

Problematika Fisioterapi
a)
Activity limitation

Kesulitan pergi kekamar mandi

Kesulitan untuk berpindah tempat

Kesulitan untuk duduk

Kesuitan untuk berdiri

Kesulitan untuk berjalan
b) Body function and body structure

Pada ekstremitas atas tampak atrofi otot bahu kanan dan kiri (s720)

Kontraktur fleksi pada siku lengan kanan dan kiri (s720)

Kifoskoliosis thorakolumbal (s760)

Pada ekstremitas bawah tampak atrofi otot panggul kanan dan kiri
(s740)

Kontraktur fleksi lutut kanan dan kiri (s750)

Ekuinovarus regio pedis kanan (s750)

Kekuatan otot tungkai atas 3 (b730)

Kekuatan otot tungkai bawah 2 (b730)
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 56

c)
d)
Penurunan pengembangan thoraks (s430)
Participation restriction

Tidak bisa bermain dengan teman sebayanya

Tidak bisa bermain bola
Diagnosis Fisioterapi berdasarkan ICF
Adanya kesulitan pergi kekamar mandi, berpindah tempat,
duduk, berdiri dan berjalan karana penurunan pengembangan thoraks,
kekuatan otot tungkai atas 3 dan tungkai bawah 2 akibat ekstremitas
atas tampak atrofi otot bahu kanan dan kiri, Kontraktur fleksi pada siku
lengan kanan dan kiri, kifoskoliosis thorakolumbal, pada ekstremitas
bawah tampak atrofi otot panggul kanan dan kiri, Kontraktur fleksi lutut
kanan dan kiri, Ekuinovarus regio pedis kanan yang menyebabkan
tidak bisa bermain dengan teman sebayanya dan tidak bisa bermain
bola.
F. Rencana penatalaksanaan

Tujuan
Menunda perkembangan kontraktur dan deformitas
 Prinsip terapi
a) Meningkatkan pengembangan thoraks
b) Melakukan kegiatan yang mendorong berbagai gerakan sepenuhnya
yang akan menunda perkembangan kontraktur dan deformitas
c) Membuat panduan kegiatan untuk memastikan anak menggerakkan
tubuhnya to the limits of their range.
d) Gerakan harus melibatkan kontraksi aktif otot antagonis pada jaringan
lunak yang berpotensi memendek, dan gerakan yang melibatkan
ekstensi ditekankan, dengan tahanan atau bantuan dari terapis
e) Stretching
f) Penggunaan alat bantu KAFO
3) Konseling edukasi
a)
Keluarga memastikan anak menggerakkan tubuhnya to the limits of
their range secara teratur setiap hari minimal 3x/hari.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 57
b)
Keluarga diajarkan bagaimana mempertahankan panjang calf muscles,
ilio-tibial tract dan hamstring, dan setiap hari melakukan setiap
peregangan sekitar 10 kali.
c)
Miring kanan dan kiri (selama 2 jam/sekali)
d)
Berlatih breathing control 3x/hari
4) Kriteria rujukan
Dari dokter ortopedi
G. Prognosis
Progressive (Meninggal)
H. Sarana dan prasarana
 Sarana
a) Kasur
b) Bantal
c) Guling
d) Selimut
e) Nebulizer
f) KAFO (knee angkle foot ortose)
 Prasarana
Ruang kamar
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Bobath Concept, Sue Raine, Linzie Meados, Marry Lynce- Ellerington. 2009
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 58
16. SPINA BIFIDA
A. Spina Bifida
1) Kode ICD : Q05
2) Kode ICF : B6S6 dan B7S7
B. Masalah Kesehatan
1) Pengertian
Spina bifida adalah kelainan neural tube ( neural tube defect ) yang
terjadi akibat kegagalan neural tube untuk menutup dengan sempurna.
Kelainan ini menyebabkan pembentukan struktur yang berkembang di luar
tubuh.
2) Populasi
Spina bifida kira-kira muncul pada 1-2 dari 1000 kelahiran hidup, tetapi
bilasatu anak telah menderita maka resiko untuk anak yang lain menderita
spina bifidameningkat 2-3%. Seorang ibu yang memiliki bayi menderita spina
bifida , maka resikohal ini terulang lagi pada kehamilan berikutnya akan
meningkat.
Spina bifida ditemukan terutama pada ras Hispanik dan beberapa kulit
putih diEropa, dan dalam jumlah yang kecil pada ras Asia dan Afrika-Amerika.
Spina bifidatipe okulta terjadi pada 10 – 15 % dari populasi. Sedangkan spina
bifida tipe cystic terjadi pada 0,1 % kehamilan. Terjadi lebih banyak pada
wanita daripada pria (3 : 2)dan insidennya meningkat pada orang China.
C. Hasil Anamnesis
Sejak dari lahir terdapat kantung luar dibagian belakang punggung bawah
klien, sehingga klien merasa terganggu pada saat tidur. Dan setelah usia 3 bulan
klie menjalani operasi. Lalu sesudah menjalani operasi sampai usia 5 tahun
orang tua klien merasakan adanya keterlambatan perkembangan pada anaknya
seperti kesulitan berjalan.
D. Hasil pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang

Hasil Pemeriksaan Fisik
-
Two point discrimination
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 59

-
Finger to finger terapis
-
MMT :Untuk mengetahui nilai kekuatan otot
Hasil Pemeriksaan Penunjang
-
Rontgen tulang belakang untuk menentukan luas dan lokasi kelainan.
-
USG tulang belakang bisa menunjukkan adanya kelainan pda korda
spinalis maupun vertebra
-
CT scan atau MRI tulang belakang kadang dilakukan untuk menentukan
lokasi dan luasnya kelainan.
E. Penegakan Diagnosis
1) Problematika Fisioterapi
a) Activity Limitation

Kesulitan berdiri dan berjalan
b) Body Function & Body Structure

Adanya gangguan sensasi

Adanya kelemahan otot pada bagian LE
c) Participation Restriction

Tidak bisa bermain dengan teman sebayanya
2) Diagnose Fisioterapi
Adanya kesulitan berdiri dan berjalan akibat gangguan sensasi dan
kelemahan otot bagian LE yang mengakibatkan klien tidak bisa bermain
dengan teman sebayanya
F. Rencana Penatalaksanaan
G.

Tujuan : Mengoptimalkan kemampuan fungsional berjalan

Prinsip Terapi : Memperkuat fungsi otot

Edukasi: Menggerakan seluruh anggota gerak secara pasif

kriteria Rujukan : Pasien rujukan Dokter
Prognosis
Prognosis spina bifida tergantung pada berat ringannya abnormalitas.
Prognosis terburuk bila terdapat paralisis komplet, hidrosefalus, dan defek
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 60
congenital lainnya. Dengan penanganan yang baik sebagian besar anak-anak
dengan spina bifida depat hidup sampai usia dewasa.
H.
Sarana dan prasarana

Sarana
: Matras, handuk,

Prasarana
: Ruangan Fisioterapi dan Ruang Operasi
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin. 2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 61
17. Atrial Septal Defect (ASD)
A. Atrial Septal Defect
1) KodeICD-10 : Q21.1
2) KodeICF
: b410, b415, b420, b429, s410
B. Masalah Kesehatan
1) Pengertian kasus
:
ASD adalah membuka atau lubang (cacat) di dinding (Septum) antara dua
ruang atas jantung (Atrium). Setiap anak lahir dengan pembukaan antara
bagian atas bilik jantung. Ini adalah pembukaan janin normal yang
memungkinkan darah untuk memutar jauh dari paru-paru sebelum kelahiran.
Setelah lahir, pembukaan tidak lagi diperlukan dan biasanyamenutup atau
menjadi sangat kecil dalam beberapa minggu atau bulan.
Kadang-kadang pembukaan lebih besar dari normal dan tidakmenutup
setelah lahir. Pada kebanyakan anak penyebabnyatidak diketahui. Beberapa
anak dapat memiliki jantung lainnyacacat bersama dengan ASD.
2) Prevalensi
Insidensi DSA adalah 1 per 1000 kelahiran hidup dan terhitung 7% dari
seluruh kejadian PJB. Prevalensi DSA pada wanita lebih tinggi daripada pria
dengan perbandingan 2:1. (Carr and King, 2008).
Klasifikasi DSA dibagi menurut letak defek pada septum atrium, yaitu:
1) Ostium Primum, merupakan hasil dari kegagalan fusi ostium primum
dengan bantalan endokardial dan meninggalkan defek di da sar septum.
Kejadian DSA Ostium Primum pada wanita sama dengan pria dan
terhitung sekitar 20% dari seluruh kasus PJB (Bernstein, 2007).
2) Ostium Sekundum, merupakan tipe lesi DSA terbanyak (70%) dan jumlah
kasus pada wanita 2 kali lebih banyak daripada pria (Vick and Bezold,
2008).
3) Sinus Venosus, merupakan salah satu jenis DSA yang ditandai dengan
malposisi masuknya vena kava superior atau inferior ke atrium kanan.
Insidensi defek ini diperkirakan 10% dari seluruh kasus DSA (Vick and
Bezold, 2008).
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 62
C. Hasil Anamnesis
Sejak 2 hari yang lalu X mengalami sesak nafas kalo sedang beraktifitas
sedikit, gampang capek sampai biru-biru badannya. Kadang terdengar suara di
dalam dadanya. Sebelumnya sempat ke dokter untuk dilakukan radiologi dan
ekokardiografi ternyata diagnosa dokter, X mengalami Atrium septum defect. X
lahir dengan normal tetatpi memang keluarga saya punya riwayat penyakit
jantung. Ketika X mengalami kejadian itu langsung saya bawa ke dokter untuk
diperiksa. Dan diberi obat untuk diminum.
D. Hasil pemeriksaan fisik dan penunjang

Pemeriksaan fisik :
a)
Inspeksi : Terlihat kurus, sesak nafas
b)
Palpasi : Adanya MurMur, dada kanan lebih mengembang dibanding
kiri
c)
Auskultsasi : Abnormal splitting berupa wide fixed splitting bunyi
jantung kedua

Pemeriksaan penunjang :
a) EKG : Menilai irama, heart rate, gangguan konduksindan perubahan pola,
right axis deviation (+90 sampai +180), right bundle branch block (rsR di
V1)
b) Radiologi : Kardiomegali dengan RAE dan RVE; MPA prominen, PVM
c) Pemeriksaan Ekokardiografi : pada pandangan subcostal 4-chamber akan
memperlihatkan defek pada septum atrium dan ditemukan tanda-tanda
adanya left to right shunt (RAE, RVE, PA >)
E. Penegakan diagnosa
1) Problematika Fisioterapi
a) Body structure dan function : adanya lubang pada septum atrium, sesak
nafas dan keletihan
b) Activity Limitation : tidak mampu melakukan aktifitas lama
c) Partisipasi restriksi : berkumpul dengan teman
2) DiangnoseFisioterapi
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 63
Adanya keletihan dan sesak nafas karena adanya defek pada septum
atrium sehingga tidak mampu melakukan aktifitas lama berkumpul dengan
teman
F. Rencana Penatalaksanaan



Tujuan :
-
Memperbaiki pola nafas
-
Beraktifitas normal
Prinsip Terapi :
-
Mengembalikan pola nafas normal
-
Meningkatkan Aktifitas sehari-hari
Konseling-edukasi : agar mengatur aktifitas sehingga tidak
mengalami keletihan dan tetap menjaga pola makan

Kriteria Rujukan : Dokter
G. Prognosis
Sembuh apabila dilakukan tindakanoperasi sedini mungkin
H. Sarana dan prasarana

Sarana: Bed, kursi, handuk, tensimeter, stetoskop, termometer

Prasarana
: Ruangan Fisioterapi, toilet
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 64
18.
Asma
A. Asma
1) KodeICD
: J45
2) KodeICF
: b4s4
B. Masalah Kesehatan
1) Definisi Asma
Menurut Global initiatif for asthma (GINA) tahun 2015, Asma adalah
penyakit kronis yang umum dan berpotensi serius yang menjadi beban
substansial pada pasien, keluarga mereka dan masyarakat. Menyebabkan
gejala pernapasan, pembatasan kegiatan, dan serangan yang kadangkadang memerlukan perawatan kesehatan yang mendesak dan mungkin
berakibat fatal. Asma menyebabkan gejala seperti mengi, sesak napas, sesak
dada dan batuk yang bervariasi dari waktu ke waktu di kejadiannya, frekuensi
dan intensitas. (On, Global, & For, 2015)
2) Epidemiologi Asma
Menurut data WHO, asma saat ini merupakan masalah kesehatan
masyarakat yang serius dengan lebih dari 235 juta penderita. Menurut
Statistik Kanada, 8,5% dari populasi (berusia 12 dan lebih) telah didiagnosis
memiliki asma (2010). Asma adalah yang paling umum selama masa kanakkanak dan mempengaruhi setidaknya 13% dari anak-anak di Kanada. Asma
terus menjadi penyebab utama rawat inap anak di Kanada. (People & The,
n.d.)
Menurut data studi Survey Kesehatan Rumah Tangga (SKRT) di
berbagai propinsi di Indonesia, pada tahun 1986 asma menduduki urutan
kelima dari sepuluh penyebab kesakitan (morbiditas) bersama-sama dengan
bronkitis kronik dan emfisema. Pada SKRT 1992, asma, bronkitis kronik, dan
emfisema sebagai penyebab kematian (mortalitas) keempat di Indonesia atau
sebesar 5,6%. Lalu pada SKRT 1995, dilaporkan prevalensi asma di seluruh
Indonesia sebesar 13 per 1.000 penduduk (PDPI, 2006). Dari hasil penelitian
Riskesdas, prevalensi penderita asma di Indonesia adalah sekitar 4%.
Menurut Sastrawan, dkk (2008), angka ini konsisten dan prevalensi asma
bronkial sebesar 5–15%.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 65
C. Anamnesis
1) Sering merasakan sesak nafas.
2) Sesak yang dirasakan saat bangun tidur dan menjelang pagi hari.
3) Sesak disertai dengan adanya batuk serta bunyi nafas mengi.
4) Sesak yang dirasakan sering terjadi atau kambuh terus.
5) Sesak kambuh saat merasakan kedinginan.
6) Kakek dan ayahnya sakit seperti ini.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Penunjang
1)
Pemeriksaan Penunjang: Rongent
2)
Pemeriksaan Objektif:
Pernafasan cepat dan dangkal.Respirasi rate (RR) menunjukkan hasil
28x/menit. Saat pemeriksaan Ekspansi Thorax selisihnya adalah 2cm.
E. Penegakan Diagnosa
1) ProblematikaFisioterapi
a) Body structure & body function

b)
Adanya inflamasi kronik pada saluran pernafasan
Activity limitation:

Tidak dapat bernafas dengan lancar
c) Participation Restriction:

Terganggunya aktivitas belajar
2) Diagnose Fisioterapi:
Adanya inflamasi kronik pada saluran pernafasan sehingga tidak dapat
bernafas dengan lancar serta mengganggu aktivitas belajar
F. Rencana Penatalaksanaan
7) Tujuan
: Mempelancar jalannya nafas
8) Prinsip Terapi
: Mengurangi sesak nafas
9) Edukasi
:Latihan Purse Lip Breathing (PLB) ataumembuang nafas
panjang dengan bibir mencucu
10) Kriteria Rujukan
: Dari Dokter
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 66
G. Prognosis:
Diketahui bahwa penderita asma ini segera menangani serangannya, maka
prognosanya adalah sembuh.
H. Sarana dan Prasarana
1) Prasarana:
Ruang Fisioterapi yang didesain seperti ruangan bermain dimana dalam
ruangan tersebut terdapat
2) Sarana
banyaknya mainan untuk anak-anak
:
a) Nebulizer
b) Matras
c) Bantal
d) Mainan anak-anak
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 67
19.
Fraktur Humerus
A. FrakturHumerus
1) KodeICD
: S42
2) KodeICF
: b7s7
B. Masalah Kesehatan
1) Definisi Fraktur Humerus
Menurut Luckman and sorensens,1993. Fraktur adalah terputusnya
hubungan atau kontuinitas tuang karena stress pada tulang yang berlebihan.
Humerus merupakan tulang panjang yang terletak pada lengan antara
bahu dan siku.
Fraktur humerus adalah hilangnya kontinuitas tulang, tulang rawan
sendi,tulang rawan epifisial baik yang bersifat total maupun parsial pada
tulang humerus.
2) Epidemiologi
Fraktur lebih sering terjadi pada laki – laki daripada perempuan dengan
umur dibawah 45 tahun dan sering berhubungan dengan olah raga, pekerjaan
atau luka yang disebabkan oleh kendaraan bermotor. Di Indonesia, jumlah
kasus fraktur yang disebabkan oleh kecelakaan lalu lintas 4 kali lebih banyak
terjadi pada laki – laki daripada perempuan.
C. Anamnesis
5 bulan yang lalu, anak mengalami jatuh saat bermain dan lengannya sangat
sakit dan sulit untuk digerakkan. Lalu dibawa ke rumah sakit oleh orang tuanya
untuk dilakukan rontgen dan didapatkan hasil fraktur kondiler humerus, lalu
dibawa ke dokter orthopedi dan dipasangkan gips. Setelah itu dokter orthopedi
merujuk ke fisioterapi.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Penunjang

Pemeriksaan Penunjang
:
a) Rontgen: adanya fraktur pada medial kondiler humerus

Pemeriksaan Objektif

Inspeksi : menggunakan gips dan wajah selalu meringis kesakitan
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 68

Palpasi: ada sedikit peningkatan suhu pada lengan kanan dan bengkak

Antropometri : lingkar lengan kanan lebih besar dibandingan lengan kiri

ROM : ada keterbatasan gerak saat ekstensi elbow dan eksternal rotasi
shoulder
E. Penegakan Diagnosa
Adanya bengkak dan nyeri pada lengan kanan yang menyebabkan
terbatasnya gerakan lengan untuk melakukan aktifitas sehari-hari sehingga klien
tidak dapat bermain dengan temannya lagi.
F. Rencana Penatalaksanaan
1) Tujuan: Mencegah deformitas dan mencegah atrofi otot
2) Prinsip Terapi:Immobilisasi dan penguatan otot yang tdk tersangga gips
3) Edukasi: lakukan gerakan yang mengaktifkan otot-otot yang tidak tersangga
gips
4) Kriteria Rujukan: Dokter Orthopedi
G. Prognosis
Sembuh apabila dilakukan tindakan operasi sedini mungkin
H. Sarana dan Prasarana
1) Sarana
: Kursi, meja, handuk dan elastic band dan beban
2) Prasarana
: klinik fisioterapi
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 69
20.
Fraktur Femur pada Bayi
A. Fraktur Femur padaBayi
1) KodeICD
: s72
2) KodeICF
: b7 s7
B. Masalah Kesehatan
1) Definisi Fraktur Femur
Fraktur adalah patah tulang, biasanya disebabkan oleh trauma atau
tenaga fisik. Kekuatan dan sudut dari tenaga tersebut, keadaan tulang, dan
jaringan lunak disekitar tulang akan menentukan apakah fraktur yang terjadi
itu lengkap atau tidak lengkap. Fraktur lengkap terjadi apabila seluruh tulang
patah, sedangkan pada fraktur tidak lengkap tidak melibatkan seluruh
ketebalan tulang
Fraktur femur adalah suatu perpatahan pada kontinuitas struktur tulang
yang terletak pada bagian tulang femur.
2) Epidemiologi
Penelitian epidemiologi dari Indiana tahun 2006 menyebutkan dari
hampir 10.000 patah tulang paha, 1076 (11%) terjadi pada anak-anak kurang
dari 2 tahun, 2119 (21%) pada anak usia 2 sampai 5 tahun, 3237 (33%) pada
anak usia 6 samapi 12 tahun, dan 3528 (35%) pada remaja berusia 13
sampai 18 tahun.
Fraktur batang femur termasuk diantaranya
subtrochantor dan
supracondilar yang berkisar 1,6% pada semua fraktur pada anak dan paling
banyak umumnya fraktur di 1/3 tengah femur. Rasio anak laki – laki dan
perempuan adalah 2:1. Angka kejadian tahunan fraktur batang femur adalah
19 per 100.000 anak.
C. Anamnesis
Adanya bunyi (krepitasi), bengkak pada daerah fraktur, nyeri, kekuatan otot
menurun pada daerah tungkai, keterbatasan gerak pada salah satu tungkai,
perbedaan panjang tungkai, perdarahan (internal atau eksternal), dan anak
menangis/merintih.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 70
D. Pemeriksaan
1) Pemeriksaan Penunjang
a) Rontgen : terdapat fraktur pada hip
2)
Pemeriksaan Objektif
a)
Inspeksi statis :
Adanya bengkak, wajah pasien terlihat seperti sedang menahan sakit /
merintih
b)
Inspeksi dinamis :
Anak terbatas ketika menggerakan kakinya,
c)
Palpasi :
Perbedahan suhu antara tungkai kanan dan kiri, dimana suhu tungkai
kanan lebih panas daripada tungkai kiri
d)
Skala nyeri :
Menggunakan skala wong baker dilihat dari ekspresi wajah anak
e)
ROM :
Adanya perbedaan Lingkup Gerak Sendi antara tungkai kanan dan kiri,
dimana suhu tungkai kanan lebih terbatas daripada tungkai kiri
f) MMT
:
Adanya perbedaan kekuatan otot tungkai kanan dan kiri, dimana tungkai
kanan susah untuk digerakkan daripada tungkai kiri
g)
Antropometri tungkai :
Adanya perbedaan tungkai kanan dan kiri, dimana tungkai kanan lebih
pendek daripada tungkai kiri
E. PenegakanDiagnosa
Adanya keterbatasan menggerakan tungkai kanan karena bengkak dan nyeri
sehingga terganggunya klien dalam melakukan aktivitas bermain bersama
teman-temannya.
F. Rencana Penataksanaan
1) Tujuan
:
Dapat kembali melakukan kegiatan sehari-hari
2) Prinsip Terapi
a) Pada fase immobilisasi :
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 71
Mengurangi nyeri,mengurangi oedem, membantu menjaga sirkulasi,
memelihara fungsi otot, memelihara gerak sendi, memelihara beberapa
gerak fungsional
b) Pada fase setelah fiksasi dilepas:
Mengurangi oedem, mengembalikan LGS, mengembalikan kekuatan otot,
melatih kembali gerakan fungsional
c) Edukasi :
Mengajarkan
menggunakan
alatkhusus,
tidak
boleh
didudukan,
disarankan untuk tetap menggerak-gerakan tungkai agar stabilitas sendi
tetap terjaga, peran keluarga juga sangatlah penting untuk membantu dan
mengawasi segala aktifitas pasien di lingkungan masyarakatnya. Pasien
diberi pengertian tentang kontraindikasi dari kondisi pasien itu sendiri agar
tidak menapakkan kakinya terlebih dahulu sebelum 2 sampai 3 minggu.
d) Kriteria Rujukan : Dari Dokter Orthopedi
G. Prognosis
Sembuh bila penanganan cepat dengan dilakuakan operasi agar tidak
menambah kerusakan struktur tulang tersebut.
H. Sarana dan Prasarana
1) Sarana
: Mainan anak, kursi, meja, bed, dan beban
2) Prasarana : Ruang Fisioterapi
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 72
21. TRAUMATIC BRAIN INJURY (TBI)
A. Traumatic Brain Injury (TBI)
1) ICD
: S06
2) ICF
: b1s1
B. Masalah Kesehatan
1) Definisi TBI
Traumatic Brain Injury (TBI) merupakan cidera otak yang terjadi karena
benturan yang keras atau guncangan yang menyebabkan trauma tumpul
atau tajam pada otak. Cidera tersebut dapat menyebabkan cidera utama
yang melibatkan lobus yang spesifik di dalam otak atau bisa juga melibatkan
seluruh bagian dari otak. Kadang bisa saja terjadi fraktur pada tengkorak.
Selama insiden tersebut, otak mengalami guncangan yang menyebabkan
memar/lebam, perdarahan, dan rusaknya serabut saraf di dalam tengkorak.
2) Epidemiologi TBI
Insidensi tahunan dari trauma kepala yaitu sekitar 600 hingga 900
orang per 100.000 populasi. Terdapat 200 hingga 500 orang dirawat di unit
gawat darurat, 150 hingga 250 orang dirawat di rumah sakit dengan
Traumatic Brain Injury, dan 20 hingga 30 orang meninggal (50% di rumah
sakit dan 50% di luar rumah sakit) per tahunnya. Data menunjukkan bahwa,
rata-rata sekitar 1.400.000 orang mengalami Traumatic Brain Injury setiap
tahun di Amerika Serikat, dimana 50.000 orang meninggal dan 235.000
orang dirawat di rumah sakit.
C. Anamnesis
Klien mengalami kecelakaan mobil 3 minggu lalu, saat ini klien mengeluhkan
kesulitan menggunakan jari-jarinya dan keseimbangan berjalan setelah keluar
dari perawatan intensif.
D. Pemeriksaan
1) Pemeriksaan penunjang
a) CT Scan: menunjukkan adanya hematoma pada daerah cerebellum
b) MRI
: menunjukkan adanya contusio pada daerah cerebellum
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 73
2) Pemeriksaan Objektif
Glasgow Coma Scale (GCS) menunjukkan angka 13 yang artinya klien
menderita cidera kepala sedang. Nilai GCS tertinggi 15 dan terendah adalah
3 dan dibagi atas:
a) Cidera kepala ringan yang dinyatakan dengan GCS 14-15
b) Cidera kepala sedang yang dinyatakan dengan GCS 9-13
c) Cidera kepala berat yang dinyatakan dengan GCS ≤ 8
d)
E. Rencana Penatalaksanaan
1) Tujuan
Mengembalikan klien pada pekerjaannya sebagai Arsitek
2) Prinsip terapi
Memperbaiki postur, melatih keseimbangan, melatih pola berjalan, melatih
fine motor finger
3) Edukasi
Kewaspadaan dan kesadaran klien tentang postur saat tidur dan duduk
4) Rujukan
: Dari dokter
F. Prognosa
Bila penanganan dilakukan sesegera mungkin, prognosanya adalah sembuh
G. Sarana & Prasarana
1) Sarana
: Bed, Tensimeter, Walker beroda
2) Prasarana
: Ruang fisioterapi
H. Penegakan diagnosa
 Problematika Fisioterapi
a) Body Structure & Body Function

Adanya hematom dan contusio pada area cerebellum di otak

Pusing
b) Activity Limitation

Kesulitan berjalan

Kesulitan menggambar dan mengoperasikan komputer
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 74
c) Participation Limitation

Tidak dapat melanjutkan proyek bersama rekan kerjanya
 Diagnosa Fisioterapi
Adanya hematom dan contusio pada area cerebellum di otak yang
menyebabkan
kesulitan
berjalan,
menggambar
dan
mengoperasikan
computer sehingga tidak dapat melanjutkan proyek bersama rekan kerjanya.
Referensi:
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 75
22. SPINAL CORD INJURY
A. Spinal Cord Injury
1) ICD-10 : S14, S24, S34
2) ICF
: B2 dan S7
B. Masalah Kesehatan
 Pengertian
Spinal cord injury adalah trauma yang menyebabkan kerusakan pada
spinal cord sehingga menyebabkan menurunnya atau menghilangnya fungsi
motorik maupun sensoris. Untuk SCI memiliki tanda dan gejala yang berbeda
sesuai dengan levelnya masing-masing.
 Populasi
Di Amerika sekitar 8000 kasus spinal cord injury (SCI) didiagnosis
setiap tahunnya, dan lebih dari 80 % adalah laki – laki berusia sekitar 16
sampai 30 tahun. Trauma ini disebabkan oleh kecelakaan lalulintas 36 %,
karena kekerasan 28,9 %, dan jatuh dari ketinggian 21,2 %, jumlah paraplegi
lebih banyak dari pada tetraplegi dan sekitar 450.000 penduduk di Amerika
hidup dengan SCI.
C. Hasil Anamnesis
1) Klien merasakan nyeri di area yang terkena.
2) Klien mengalami kecelakaan 1 minggu yang lalu.
3) Pada saat bergerak yang menggunakan tulang belakang klien merasakan
nyeri.
4) Terkadang klien merasakan pusing hingga merasa mual.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
1) Pemeriksaan Penunjang
: foto rontgen
2) Pemeriksaan objektif
: terdapat nyeri di area yg cidera.
E. Pemeriksaan Diagnosis
Adanya keterbatasan aktifitas karena adanya cidera pada tulang belakang
sehingga klien tidak bisa berkumpul dengan keluarga di rumah.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 76
F. Rencana Penatalaksanaan
1) Tujuan
: mengurangi spastik
2) Prinsip Terapi
: merilis spastik
3) Edukasi
: mengajarkan menggunakan coreset
4) Kriteria Rujukan
: Dari Dokter
G. Prognosis
Cepat pulih apabila dilakukan operasi.
H. Sarana dan Prasarana
1) Sarana menggunakan bed
2) Prasarana menggunakan gedung rumah sakit
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 77
23.FLATFOOT
A. Flatfoot
1) ICD : M21.40
2) ICF : B7 s7
B. Masalah Kesehatan
1) Pengertian Kasus
Flatfoot adalah suatu kondisi yang dapat mempengaruhi baik orang
dewasa dan anak-anak. Pada anak-anak, hal itu disebut "pediatricflatfoot"
atau kaki bebek. Ketika seorang anak memiliki kaki bebek atau sering
disebut kaki datar, lengkungan kaki menyusut atau menghilang ketika ia
berdiri.
2) Populasi
Telapak kaki yang rata atau dikenal dengan sebutan kaki datar
atau flat feet adalah salah satu kondisi yang paling umum ditemui oleh
dokter. Gangguan ini dialami oleh sekitar 20 sampai 30% dari populasi
di dunia. Flat feet, disebut juga pes planus atau fallen arches, mengacu
pada suatu kondisi medis di mana lengkungan kaki rata atau datar.
Seluruh bagian telapak kaki menempel atau hampir menempel pada
tanah.
Flat feet atau flat foot adalah suatu keadaan dimana elastisitas atau
kemampuan kaki atau tapak kaki yang menyerupai shock breaker sudah
tidak ada atau molor sehingga jadi datar alias flat. Banyak orang-tua yang
tidak menyadari bahwa anaknya menderita flat feet. Biasanya ibu-ibu datang
membawa anaknya yang masih berusia 1 tahun, dengan keluhan kakinya
datar/leper. Susah diprediksi, karena kaki bayi sampai umur 2,5 tahun masih
variasi, itu normal. Namun, kalau lewat umur 3 tahun masih leper atau rata,
berarti ada kelainan yang bakal bermasalah.
C. Hasil Anamnesis
Orang yang flat foot, biasanya punya kelemahan di ankle, jari kaki ke atas.
Karena itu, anak yang flat foot biasanya malas bergerak, kadang disertai dengan
sulit konsentrasi, sulit menerima instruksi.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 78
D. Hasil Pemeriksaan Fisik Dan Pemeriksaan Penunjang (Objective)
1) Pemerikssan penunjang : foto rontgent
2) Pemeriksaan objective : Antropometri tungkai,adanya perbedaan tungkai
kanan dan kiri,dimana tungkai kanan lebih panjang dari tungkai kiri.
E. Penegakkan Diagnosis
1) Body structure dan function
a) seseorang dengan flat foot jika berjalan sering jatuh, cepat capai,
mengeluh sakit kaki.
2) Activity limitation
a) Tidak dapat mengikuti aktivitas fisik lama
b) Menarik diri dari aktivitas fisik
3) Participation restriction
a) Kesulitan memakai sepatu
b) Kesulitan berlari
F. Rencana Penatalaksaan
1) Tujuan:
bertujuan untuk mengontrol gerakan sendi dengan tepat, memfasilitasi
dan meningkatkan gerakan pada sendi tertentu sementara membatasi
gerakan sendi yang lain, dengan tujuan keseluruhan untuk mempersiapkan
kaki untuk keselarasan kaki yang optimal dan memfungsikan setiap tahap
dari siklus berjalan
2) Prinsip Terapi:
Dengan berpijaknya kaki Anda pada orthotic yang didesain dengan
tepat, maka akan dengan mudah dan konsisten membantu posisi yang
benar (atau setidaknya posisi yang lebih baik) untuk berjalan, berlari, dan
berdiri
3) Konseling – Edukasi:
Penanganan lebih awal akan lebih baik
4) Kriteria Rujukan:
Datanglah ke ahli ortopedi/fisioterapis atau ke bagian rehabilitasi medis
di rumah sakit.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 79
G. Prognosis
Perawatan atau pengobatan flat foot diperlukan apabila terdapat rasa sakit
pada kaki, tungkai, atau tumit, bahkan punggung.
H. Sarana dan Prasarana:
1) Prasana
a) Ruang fisioterapi
b) Ruang tunggu
c) Ruang administrasi
d) toilet
2) Sarana
a) Mainan
b) Matras
c) bed
d) Medical arch support
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 80
24. ATTENTION DEFICIT HYPERACTIVE DISORDER (ADHD)
A. ADHD (Attention Deficit Hyperactive Disorder)
1) Kode ICF
-
:
Body structure :
 s110 Structure of brain
-
Body function :
 b140 Attention functions
 b152 Emotional functions
 b164 Higher-level cognitive functions
 b167 Mental functions of language
B. Masalah Kesehatan
1) Pengertian
Atteintion Deficit Hyperactive Disorder (ADHD) adalah gangguan
perilaku yang ditandai dengan gangguan pemusatan perhatian dan
gangguan konsentrasi, impulsivitas yaitu bicara semaunya tanpa memikirkan
akibat, dan melakukan gerakan yang tidak mempunyai tujuan yang jelas dan
disertai dengan hyperaktif.
Jika
didefinisikan
secara
umum, Atteintion
Deficit
Hyperactive
Disorder (ADHD) menjelaskan kondisi anak-anak yang memperlihatkan ciriciri atau gejala kurang konsentrasi, hiperaktif dan impulsive yang dapat
menyebabkan
ketidakseimbangan
sebagian
besar
aktivitas
hidup
mereka.faktor penyebabnya gen, deficit neurotransmitter, perkembangan
otak yang abnormal, lingkungan.
2) Epidemiologi
Studi di dunia menunjukan prevalensi dari penyakit ADHD berkisar
5.29%(dengan tingkat kepercayaan 95%) pada anak dan remaja. Lebih
tinggi mengenai laki –laki dari pada perempuan,dan pada anak di bawah 12
tahun dibandingkan dengan remaja.
C. Anamnesis
1)
Ada riwayat keluarga yang mengalami ADHD
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 81
2)
Anak lahir dengan premature atau mengalami hambatan saat kelahiran
3)
Anak pernah mengalami serangan penyakit seperti virus saat kecil
4)
Anak sulit berfokus pada satu hal
5)
Anak hiperaktif dan tidak bisa diam
6)
Anak beersikap implusif
7)
Anak tidak sabar, sering memaksakan kehendak (misalnya dalam
percakapan atau permainan)
D. Pemeriksaan objektif dan Penunjang
1) Pemeriksaan Objektif
a) Tes kognitif : pasien belum mampu berkomunikasi
b) Tes interpersonal : pasien tidak ingin
c) Tes intrapersonal : pasien tidak mampu bekerjasama
2) Tes kemampuan fungsional dan lingkungan aktivitas
a) Kemampuan fungsional : tergantun individu pasien
b) lingkungan aktivitas :

Di dalam rumah : keluarga mendukung / tidak kesembuhan pasien.

Di luar rumah
: pasien dapat berinteraksi / tidak dengan orang-
orang di lingkungan luar rumah
c) Tes reflex primitive
3) Pemeriksan penunjang
a) PET (Positron Emision Tomography) : Terdapat penurunan aliran darah
sereberal dan kecepatan metaboisme di daerah lobus frontalis anakanak ADHD.
b) EEG : memperlihatkan jumlah gelombang-gelombang lambat yang
bertambah banyak
c)
Kriteria diagnostik DSM-IV TR : (+)
E. Penegakan diagnosa
Kesulitan konsentrasi dan bersikap implusif serta hiperaktif, akibat kesalahan
pada otak (deficit neurotransmitter/perkembangan otak yang abnormal),
sehingga menghmbat interaksinya dengan lingkungan.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 82
F. Rencana Penatalaksanaan
1) Tujuan
a) Meningkatkan tingkat konsentrasi
b) Meningkatkan kemandirian pasien
c) Meningkatkan kemampuan bersosialisasi dan berkomunikasi dengan
lingkungan sekitar dengan baik
2) Prinsip terapi
a) Sensori integrasi
b) Senso motor
c) Di buat seperti bermain namun tetap memperhatikan kebutuhan anak
d) Melihat keluhan lain pada anak
3) Konseling-Edukasi
Memberikan edukasi (Edufeedback). Berdasarkan penelitian terbaru
tentang otak, bahwa otak manusia akan selalu dapat beradaptasi dan
berkembang terhadap rangsangan yang diberikan sepanjang hidupnya (teori
plastisitas).
Di rumah anak harus tetap di latih perhatianya / konsentrasi agar selalu
terpusat dan terkontrol sehingga anak dapat melakukan aktifitas sehari-hari
dengan baik.
Konseling diberikan kepada orang tua dan anggota keluarga lainnya
untuk menemukan cara yang lebih baik untuk menangani perilaku yang
menggangu dan untuk mendorong perubahan perilaku. Anak ADHD
membutuhkan bimbingan dan pemahaman dari orang tua dan guru,
sehingga mereka dapat mencapai potensi dan keberhasilan baik di rumah
maupun di sekolah.
4) Kriteria Rujukan
a) datang sendiri
b) rujukan dokter saraf
G. Prognosis
Sembuh jika anak melakukan terapi, orang sekitar peduli terhadap problem
anak.
H. Sarana dan prasarana
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 83
1) Sarana
a) matras
b) mainan yang dapatmerangsang konsentrasi
c) music agar anak relax
2) Prasarana
a) desain ruangan seperti tempat bermain
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 84
25. Pneumonia
A. Pneumonia
1) Kode ICF : b4s4
2) Kode ICD :J45
B. Masalah Kesehatan
1) Definisi
Pneumonia adalah proses infeksi akut yang mengenai jaringan paruparu atau alveoli. Pneumonia adalah penyakit inflamasi pada paru yang
dicirikan dengan adanya konsolidasi akibat eksudat yang masuk dalam area
alveoli.
2) Epidemiologi
Pneumonia merupakan pembunuh utama anak dibawah usia lima
tahun (Balita) di dunia, lebih banyak dibandingkan dengan penyakit lain
seperti AIDS, Malaria dan Campak. Di dunia, dari 9 juta kematian Balita
lebih dari 2 juta Balita meninggal setiap tahun akibat pneumonia atau sama
dengan 4 Balita meninggal setiap menitnya. Dari lima kematian Balita, satu
diantaranya
disebabkan
pneumonia(Menkes,
2009).
Di
Indonesia
berdasarkan hasil Riset KesehatanDasar, menunjukkan; prevalensi nasional
ISPA: 25,5% (16 provinsi di atas angka nasional), angka kesakitan
(morbiditas) pneumonia pada Bayi: 2.2 %, Balita: 3%, angka kematian
(mortalitas) pada bayi 23,8%, dan Balita 15,5%.
C. Anamnesis
Pasien batuk sudah 14 hari yang lalu dan disertai demam. Batuk berdahak
dengan warna sputum hijau. Selain itu pasien merasakan ngos-ngosan dan
mudah lelah saat bermain.
D. Hasil Pemeriksaan
1) Pemeriksaan Penunjang : hasil rontgen menunjukkan bercak abu abu
2) Pemeriksaan Objektif :
-
Vital Sign
o HR : 80 x/menit
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 85
o RR : 33 x/menit
o BP : 100/65 mmHg
-
Inspeksi
o Nafas menggunakan mulut
o Bernafas menggunakan otot bantu pernafasan saat inpirasi
o Frekuensi pergerakan thorax cepat
-
Palpasi
o Terasa panas suhu badannya
o
E. Rencana Penatalaksanaan
 Tujuan
a) Mencegah penumpukan sputum
b) Melancarkan jalan nafas
c) Latihan penguatan otot pernafasan
 Prinsip Terapi
Positioning, mengeluarkan sputum, dan Deep inpirasi breathing
 Edukasi
Ajari orang tua untuk memposisikan anak miring kanan dan kiri dan
untuk deep insipirasi breathing dilkukan dengan cara anak untuk minum air
putih dan mencium aroma
 Kriteria Rujukan : dokter
E. Prognosis
Dapat sembuh apabila menjalankan terapi dan dibantu dengan obat.
F. Sarana dan Prasarana
1) Sarana
: bed, bantal, nebulizher, suction, dan aroma pewangi
2) Prasarana
: Ruang fisioterapi
G. Penegakkan Diagnosa
Adanya gangguan saat bernafas karena adanya peradangan pada paru-paru
sehingga menggangg aktivitas klien.
Referensi
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 86
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 87
26. TIPTOE (TIP TOE WALKING)
A. Tip Toe Walking
1) B2 sensory functions and pain
2) B7 neuromusculoskeletal and movement-related-functions
3) S7 structures related to movement
4) D1 learning and applying
5) D4 mobility
B. Masalah Kesehatan
1) Pengertian
Tip toe walking atau jalan jinjit adalah bentuk abnormal dari gait yang
ditandai dengan hilangnya pola normal heel strike pada kedua kaki selama
gait berlangsung, dengan forefoot sebagai tumpuan saat melakukan kontak
dengan lantai sewaktu melakukan gait cycle. Toe walking suatu keadaan
normal jika terdapat pada anak-anak usia 3 tahun kebawah dan menjadi tidak
normal jika terdapat pada anak usia lebih dari 3 tahun dan merupakan pola
berjalan dengan posisi ankle plantar flexi.
2) Populasi
Yang paling sering dijumpai adalah tipe idiopatic toe walking (ITW).
Prevalensi sebenarnya pada anak dengan ITW tidak diketahui karena tidak
semua anak dengan ITW memeriksakan diri ke dokter. Pada beberapa study
kecil, ITW diperkirakan terjadi 7-24% pada populasi kanak-kanak. Pada study
cross-sectional besar tahun 2011 di Belanda ditemukan prevalensi 12 dari
populasi general. Studi besar lainnya pada tahun 2012 di swedia menemukan
prevalensi dari ITW adalah 4,9% pada anak berusia 5 tahun 6 bulan‟
C. Hasil Anamnesis
1) Pada saat berjalan kaki berjinjit
2) Dahulu anak memang terbiasa berjinjit saat berjalan
3) Kaku pada pergelangan kaki
4) Betis terasa pegal setelah berjalan
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 88
1) Inspeksi :
a) Statis : kaki lebih cenderung ke plantar flexi
b) Dinamis : saat berjalan postur kaki berjinjit
2) Palpasi : spasme otot gastrocnemius dan soleus
3) Gait Analysis : fase inisial contact, loading respond dan midstance hilang.
4) Asworth Scale
a) Gastroc & soleus : nilai 2
b) Tibialis : nilai 1
5) ROM
a) Plantar flexi : 45º
b) Dorsi flexi : 20º
c) Inversi : 30º
d) Eversi : 20º
E. Penegakkan Diagnosa
1) Activity Limitation
a) Gangguan berjalan
b) Tidak dapat berjalan lama
2) Body Structure and Function
a) Terdapat spasme pada otot gastrocnemius dan soleus
b) Terdapat nyeri pegal pada betis
c) Terjadi pemendekan pada otot
d) Lebih mudah lelah
e) Ankle cenderung plantar flexi
3) Participation and Restriction
a) Tidak dapat bermain lama
b) Minder dengan temannya karena berbeda
“Gangguan berjalan akibat adanya spasme dan pemendekan otot gastrocnemius
dan soleus yang mengakibatkan terjadinya plantar flexi pada ankle”.
F. Rencana Penatalaksanaan
1) Contract relax stretching
2) Self stretching
3) Ultrasound therapy
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 89
4) Massage
5) Gait exercise
G. Prognosis
Prognosa terkontrol jika tiptoe bukan merupakan gejala tambahan akibat adanya
neurodeficit atau perubahan postural tone secara tiba-tiba.
H. Sarana dan Prasarana
1) Bed / matras
2) Ultrasound
3) Gel
4) Handuk
5) Bantal
6) Baby oil
7) Ruangan dengan design playfull
8) Mainan
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 90
27. BRONKITIS PADA ANAK
A. Bronkitis pada Anak
1) Code ICD-10 = J40 Bronchitis, not specified as acute or chronic
2) Code ICF:
a) Body Function

b440 Respiration functions

b4400 Respiration rate

b4401 Respiratory rhythm

b445 Respiratory muscle functions

b449 Functions of the respiratory system, other specified and
unspecified
b) Body Structure

s4301 Lungs

s43010 Bronchial tree

s43038 Muscles of respiration, other specified
B. Masalah Kesehatan
1) Pengertian Bronkitis
Bronkitis adalah penyakit yang ditandai oleh inflamasi pada bronkus.
Bronkitis merupakan infeksi akut pada saluran pernafasan paru (tracea dan
broncus) yang disebabkan infeksi virus atau bakteri. Bronkitis berhubungan
dengan respiratori atas. Ketika ada reaksi peradangan di saluran napas, area
tersebut
akan
tampak
kemerahan,
sembab/
membengkak,
serta
memproduksi lendir yang agak banyak. Jadi, gejala bronkitis adalah batuk
yang disertai produksi sputum yang banyak.
2) Prevalensi Bronkitis
Di Amerika Serikat prevalensi untuk bronkitis kronik adalah berkisar 4,45%
atau 12,1 juta jiwa dari populasi perkiraan yang digunakan 293 juta jiwa.
Sedangkan ekstrapolasi tingkat prevalensi bronkitis kronik di Mongolia
berkisar 122.393 orang dari populasi perkiraan yang digunakan adalah
berkisar 2.751.314 juta jiwa. Di Indonesia SKRT 2001, asma, bronkitis kronik
dan emfisema menduduki peringkat ke-3 (PMR 12,7%) sebagai penyebab
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 91
angka kesakitan umum di Indonesia setelah sistem sirkulasi, infeksi, dan
parasit.
C. Hasil Anamnesis
a) Keluhan Utama : Ny.A mengatakan keluhan utama pada An.A adalah batuk
disertai dengan pilek.
b) Keluhan Penyerta : Gejala awal yang dirasakan An.A panas selama 2 hari di
rumah. An.A merasakan sakit tenggorokan saat batuk, susah mengeluarkan
dahak, kadang-kadang sesak napas.
c) Riwayat Penyakit Dahulu : An.A merupakan anak ketiga, lahir dengan jenis
persalinan caesar.
d) Riwayat Penyakit Sekarang : Dua hari lalu, An.A merasakan panas yang agak
tinggi disertai dengan batuk, lalu An.A diberikan paracetamol dan obat batuk
oleh ibunya. Setelah 2 hari panasnya belum turun ditambah dengan dahak
yang suit dikeluarkan, lalu dibawa ke dokter anak untuk berobat.Oleh dokter
untuk melakukan terapi dan kemudian An.A dirujuk ke fisioterapi.
D. Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
a) Pemeriksaan Laboratorium
Pemeriksaan mikrobiologis, spesimen usap tenggorok, sekresi nasofaring,
biasan bronkus atau sputum, darah, aspirasi trakea, fungsi pleuraatau
aspirasi paru.
b) Pemeriksaan Rontgen Thorax AP
Hari / Tanggal : Senin 23/09/2014
Jam
: 09.40 PM
X – Foto Thorax AP
Cor
: CTR < 55 %
Bentuk dan konfigurasi normal
Pulmo : Corakan vaskuler meningkat dan kasar
tak tampak infiltrat densitas abnormal
Trakea tampak di midline, tak menyempit
Hilus tampak melebar dan kasar
Costaphrenic angle tajam, tak tampak efusi
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 92
GAMBARAN BRONKITIS
E. Penegakkan Diagnosis
1) Body Structure: ganguan pada bronus, saluran pernafasan di paru paru dan
gangguan otot respirasi paru
2) Body Function: Gangguan fungsi respirasi, gangguan ekspirasi paru akibat
obstruksi, gangguan batuk disertai kesulitan mengeluarkan sputum
3) Activity Limitation: Tidak nyaman saat tidur, kesulitan untuk toileting mandiri
4) Partisipation Restriction: Tidak bisa bermain bersama teman teman dan
keluarga
Diagnosa berdasarkan ICF :
Adanya gangguan tidak nyaman saat tidur, kesulitan untuk toileting
mandiri akibat gangguan ekspirasi paru, gangguan batuk disertai kesulitan
mengeluarkan sputum pada bronkus, saluran pernafasan di paru sehingga
pasien tidak bisa bermain bersama teman teman dan keluarga.
F. Rencana Penatalaksanaan
1) Tujuan
: Mengurangi sputum di rongga paru, mengurangi batuk
2) Prinsip terapi : Memeprbaiki pola pernafasan
3) Edukasi
: Mengajarkan pola pernafasan seperti Pulse Lips Breathing,
mengajarkan reflek batuk kepada anak untuk mengeluarkan sputum
4) Kriteria rujukan: Rehabilitasi Medik (fisioterapi)
G. Prognosis
1) Sembuh
Bila anak tidak mengalami komplikasi bronkitis, maka umumnya baik. Bila
anak sering terpapar asap rokok (pasif atau aktif) dapat terjadi bronkitis kronik
kelak kedepannya.
H. Sarana dan Prasarana
1) Sarana
: menggunakan modalitas SWD dan Nebulizer
2) Prasarana
: ruangan kamar praktek yang bersih bebas debu dengan suhu
udara di ruangan tidak terlalu dingin.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 93
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 94
28.
ERB’S PARALYSIS
A. Erb‟s Paralysis
1) ICD – 10
:P14.0
2) ICF
:B2 dan S2
B. Masalah kesehatan
1) Pengertian
Erb's paralysis adalah kelumpuhan pada lengan yang disebabkan oleh
cedera pada kelompok saraf lengan atas, khususnya saraf yang berada di
C5-C6. Ini merupakan bagian dari plexus brachialis , terdiri dari rami ventral,
spinal saraf C5-C8, dan T1.
Kerusakan cabang-cabang C5 – C6 dari pleksus brakhialis menyebabkan
kelemahan dan kelumpuhan lengan pada otot deltoid, otot biceps brachii, otot
brachialis dan otot brakhioradialis, kadang juga mengenai otot supraspinatus
dan otot infraspinatus, serta untuk gerakan fleksi, abduksi dan eksorotasi
sendi shoulder, gerakan fleksi dan supinasi sendi elbow,dan palmar fleksi
sendi wrist. sehingga lengan berada dalam posisi ekstensi, adduksi, internal
rotasi sendi shoulder, ekstensi dan pronasi sendi elbow dan dorsi fleksi sendi
wrist. Pada trauma yang ringan yang hanya berupa oedema atau perdarahan
ringan pada pangkal saraf, fiksasi hanya dilakukan beberapa hari atau 1 – 2
minggu untuk memberi kesempatan penyembuhan yang kemudian diikuti
program mobilisasi atau latihan ( Sidharta, 1988)
2)
Prevalensi
Insidensi di Amerika Serikat 0,5 sampai Brachial plexus injury sebanyak
94-97% yang 4,4 kasus setiap 1.000 kelahiran hidup, sedangkan terjadi pada
presentasi normal, 1-2% presentasi di Prancis dan Saudi Arabia insidensi
1,09 sampai 8 bokong, dan 1% sectio cesarea. Ibu dengan usia 1,19 tiap
1.000 kelahiran hidup. Insidensi selama lebih dari 35 tahun lebih sering
melahirkan bayi periode 23 tahun (1980 sampai 2002) pada suatu dengan
brachial plexus palsy dibandingkan yang pusat kesehatan tersier di
Spartanburg, Amerika Serikat didapatkan berusia ≤35 tahun. Bayi laki-laki
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 95
dan perempuan sebanyak 85 kasus dalam 89.978 kelahiran hidup per
vaginam memiliki frekuensi yang hampir sama.
C.
Hasil Anamnesis
Pada anak usia 2 bulan tidak dapat menggunakan tangan kanannya. Sulit
untuk rolling dan posisi ke duduk. Posisi tangan kanan yang terus menerus lurus
tidak bisa ditekuk dan memutar ke dalam. Sudah sering dikembalikan ke posisi
yang benar namun pasti kembali lagi. Orangtua mulai khawatir karena hal
tersebut mempengaruhi kemampuan anak, anak menjadi tidak bisa tengkurap
sendiri serta tangan kanannya tidak aktif. Saat ibu melahirkan, ibu menjalani
proses persalinan yang lama dan sulit.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Penunjang
a)
Hasil Pemeriksaan Fisik

Cek Kognitif
Anak memiliki atensi yang cukup bagus dan dapat mengerti jika mamanya
memanggil

Komunikasi : baik

Emosi
: baik

Atensi
: baik

Motivasi
: kurang
b) Inspeksi

Statis
: seluruh anggota tubuh terlihat normal kecuali pada lengan
dextra. Lengan dextrra terlihat dalam posisi shoulder adduksi, forearm
pronasi, elbow ekstensi, wrist fleksi. Tidak terlihat pucat ataupun lemah.

Dinamis : lengan dextra terlihat tidak aktif, meraih benda dan memegang
benda dengan tangan
sinistra
c) Pemeriksaan reflek premitif

Tes Refleks
:
o Grasp refleks
: ada
o Biceps refleks
: tidak ada (dextra)
o Radial refleks
: tidak ada (dextra)
o
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 96
d) Tes Sensorik

Lateral lengan (C5)
: tidak ada respon

Lateral forearm (C6)
: tidak ada respon

Daerah triceps (C7)
: tidak ada respon
e) Tes Tonus Otot (Postural tone)
Hypotone pada daerah deltoid dextra dan biceps dextra

Teknik palpasi : palpasi pada lengan kanan
Hasil : hipotonus dibanding dengan lengan kiri

Teknik gerakan pasif
Hasil : tidak ada tahanan gerak (hipotonus)
f) Penunjang

CT-scan dan MRIUntuk melihat detail struktur anatomi dan
jaringan lunak saraf perifer.

Pemeriksaan NCV untuk mengetahui system motorik dan
sensorik, kecepatan hantar saraf serta latensi distal.
E. Penegakan diagnosis
1) Activity Limitation
Tidak bisa rolling, memegang mainan, dan posisi ke duduk
2) Body Function and structure impairment
Lesi pada pleksus brachialis bagian atas sisi dextra
3) Participation Restriction
Tidak dapat bermain dengan baik dengan lingkungannya
4)
Diagnosa Fisioterapi berdasarkan ICF
Anak sulit untuk rolling, memegang mainan, dan posisi ke duduk karena
adanya lesi pada pleksus brachialis bagian atas sisi dextra sehingga anak
tidak dapat bermain dengan baik dengan lingkungannya.
F. Rencana Penatalaksanaan
1) Tujuan
a)
Tujuan Jangka Panjang
o
Meningkatkan kemampuan tumbuh kembang anak sesuai dengan
usianya
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 97
b)
Tujuan Jangka Pendek
o
Meningkatkan fungsi motorik lengan dextra
o
Mengembalikan sensorik pada daerah lengan dextra
2) Prinsip Terapi
Meningkatkan fungsi motorik lengan dextra, mengembalikan sensorik
pada daerah lengan dextra dan meningkatkan kemampuan tumbuh kembang
anak sesuai dengan usianya
3) Konseling- Edukasi
a)
Melakukan gerakan pasif melawan pola lengannya.
b)
Membantu anak untuk rolling (fasilitasi), tidak langsung dirollingkan.
4) Kriteria Rujukan
Dari Dokter
G. Prognosis
Apabila mengalami Erb‟s palsy C5 dan C6, sekitar 90% dapat sembuh secara
spontan dengan hasil 53% ekstremitas atas dapat berfungsi mendekati normal.
Jika C7 ikut cidera, maka 80% pemulihan tidak baik.
H. Sarana dan Prasarana
1) Sarana
: Matras, handuk, bantal, mainan anak-anak
2) Prasarana
: Ruang Fisioterapi yang di desain seperti ruang bermain dan
nyaman untuk melakukan intervensi
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 98
29. KIFOSIS
A. Kifosis
ICF:
1) B7 (Neuromusculoskeletal and Movement Related Fuction)
2) S7 (Structures Related to Movement)
ICD 10:
1) Postural kyphosis (M40.0)
2) Kyphosis Scheuermann (M42.0)
3) Kyphosis bawaan(Q76.4)
B. Masalah Kesehatan
1) Pengertian
Kifosis adalah penyimpangan postur dalam bidang sagital yang dapat
disebabkan oleh beberapa faktor yaitu terjadi secara kongenital, faktor sikap
tubuh yang salah pada saat bekerja dan berolahraga, serta akibat dari
kesalahan tubuh saat beraktifitas seperti duduk,berdiri dengan tubuh
membungkuk dalam waktu lama dan statis. Pemakaian tas ransel beban
berat dalam jangka waktu lama juga bisa menyebabkan tubuh condong ke
depan atau kifosis.
Pada orang muda, sudut kifosis normal berkisar antara 10◦ dan 25◦. Pada
orang dewasa sampai usia lanjut, sudut kifosis torakal yaitu 30◦ sampai 45◦
pada wanita dan 40◦ pada pria. Nilai sudut ini bervariasi yang disesuaikan
dengan usia, jenis kelamin, dan kondisi patologis. Hiperkifosis pada remaja
dan dewasa kelengkungan torakal lebih dari 40◦ .
Secara umum dikenal tiga jenis kifosis: (1) kifosis kongenital (kelainan
bawaan sejak di rahim), (2) kifosis postural banyak ditemui pada remaja putri,
(3) Scheuermann‟s khyphosis yang banyak terjadi di usia belasan tahun
terutama pada remaja pria yang terlalu kurus.
a) Populasi
Lebih sering terjadi pada lanjut usia, pada anak dan remaja diakibatkan
karna kelainan congenital , postur, gangguang nutrisi (kekurangan vitamin D),
CP, dan Scheuermann‟s khyposis.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 99
C. Hasil Anamnesis
Anak mengeluh adanya nyeri leher dan kelelahan punggung, serta kekakuan
pada tulang belakan. punggung tampak melengkung (lengkung tulang belakang
bagian atas lebih besar dari normal). Anak mempunyai kebiasaan membawa tas
ransel di punggung yang terlalu berat dengan posisi tas yang terlalu ke bawah
(tali ransel terlalu panjang) dan Duduk dengan pungung membungkuk terlalu
lama.
D. Hasil Pemeriksaan Fisikdan Pemeriksaan Penunjang
Penegakkan diagnosa fisioterapi kifosis dilakukan standar pemeriksaan
postur menggunakan plum line atau bandul. Plum line merupakan alat
pemeriksaan standar pada postur yang mewakili garis vertical tubuh dengan
prinsip kerja berdasarkan hukum gravitasi. Plum line digunakan dalam keilmuan
sebagai garis yang mewakili alignment tubuh untuk melihat apakah postur tubuh
mengalami deviasi.
Kurva kifosis torakal dapat diukur menggunakan kyphometer, goniometer,
inklinometer, dan flexi curve method.
(Flexi curve method)
(kyphometer)
Pemeriksaan Penunjang : Hasil rontgen berupa adanya kelungkungan
thorakal yang abnormal, Nilai sudut ini bervariasi yang disesuaikan dengan usia,
jenis kelamin, dan kondisi patologis (Macagno and O‟Brien, 2006). Hiperkifosis
pada remaja dan dewasa kelengkungan torakal lebih dari 40◦.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 100
E. Penegakkan Diagnosa
1) Diagnosa Fisioterapi
a) Problematika Fisioterapi

Activity limitation
Nyeri, kelelahan dan kekakuan pada punggung

Body function dan structur impairment
Peningkatan kurva torakal, protraksi skapula, dan disertai forward head
position. ketegangan otot
dada depan (otot intercostalis), otot-otot
anggota gerak atas yang berorigo pada thorax, (pectoralis mayor dan
minor, latissimus dorsi, dan serratus anterior), otot servikal dan kepala
yang berhubungan pada skapula (levator skapulae dan upper
trapezius), dan otot regio servikal, penguluran dan kelemahan erector
spine dan otot retraksi skapula (rhomboid dan upper dan lower
trapezius)

Partisipation restriction
Berkurangnya aktifitas bermain bersama teman- temannya
F. Rencana Penatalaksanaan
1) Tujuan
Peregangan pada bagian depan, memberikan penguatan pada otot
punggung, dan meningkatkan stabilitas pada otot-otot abdomen dan otot
punggung untuk menyangga postur tegak melawan gravitasi sehingga dapat
memperbaiki kurva torakal dan meningkatkan mobilitas sendi torakal yang
mengalami hipomobiliti serta meningkatkan fleksibilitas otot sehingga
tercapainya keseimbangan otot yang mendukung perbaikan postur pada
kondisi kifosis.
a) Prinsip Terapi
Koreksi postur untuk mencegah progresifitas menjaga keseimbangan
otot, menjaga fungsi respirasi, dan mengurangi nyeri.

Konseling dan Edukasi
postural auto correction exercise

Kriteria rujukan
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 101
Pada kifosis berat di tambahkan dengan penggunaan brace yang
membantu meluruskan kembali posisi tulang belakang, dan Pada kifosis
ekstrim dapat lilakukan tindakan bedah.
G. Prognosis
Tergantung pada:
1) Usia
2) Penyebab kelengkungan
3) Tingkat keparahan / besarnya kelengkungan kifosis.
H. Sarana dan Prasarana
1) Ruang Fisioterapi
2) Alat ukur : kyphometer, goniometer, inklinometer, penggaris, dan bandul
3) Matras
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 102
30. HIPERLORDOSIS
A. Hiperlordosis
1) ICD
: M40
2) ICF
: b7 s7
B. Masalah Kesehatan
1) Definisi
Tulang belakang membutuhkan kurva normal untuk berfungsi dengan
benar. Hal ini disebabkan bentuk tulang sesorang yang membentuk tulang
belakang (vertebra). Setiap orang memiliki kurva lordosis pada tulang
belakangnya . Jika kurva pada tulang belakang menjadi terlalu besar,
distribusi tekanan yang abnormal pada bagian lain dari tulang belakang
menyebabkan nyeri. 'Hyperlordosis' adalah kurva lumbal yang berlebihan di
tulang belakang, dimana kurva pada punggung bagian bawah cenderung
lebih dari kurva normal.
C. Anamnesis
1) Nyeri punggung jika duduk dalam waktu lama
2) Tidak nyaman saat berdiri
3) Terbatas dalam membukukan badan
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
1) Pemeriksaan Penunjang
a) Rontgen : Pola kurva yang berlebih pada lumbal
2) Pemeriksaan Objektif
a) Inspeksi statis
: Abnormal postur
b) Inspeksi dinamis
: Abnormal gait, imbalance otot trunk
c) Palpasi
: Trunk terlalu menonjol ke anteriror pada bagian
lumbal
d) Skala nyeri
: Pasien memilih nilai 3 untuk nyerinya
e) ROM
: Adanya ketebatasan pada gerak trunk terutama
pada gerak fleksi trunk
f) MMT
: Nilai otot trunk semua cenderung normal, namun
terjadi sedikit kelemahan pada otot abdominal
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 103
E. Rencana Penatalaksanaan
1) Tujuan
: Perbaikan postur
2) Prinsip Terapi
:
Mengurangi kurva lordosis pada lumbal, meningkatkan fleksibilatas otot-otot
trunk dan memberikan pemahaman tentang posisi tubuh yang baik.
3) Edukasi
:
Mengajarkan pasien tentang posisi duduk dan postur tubuh yang baik dan
benar serta mengurangi kebiasaan buruk yang dapat memperparah kelainan
postur.
4) Kriteria Rujukan
: Dari Dokter Orthopedi
F. Prognosis
Sembuh bila pasien dapat mengikuti program yang diberikan dan memposisikan
tubuh sesuai edukasi yang diberikan.
G. Sarana dan Prasarana
1) Sarana
: Bed dan Matras
2) Prasarana
: Ruang Fisioterapi
H. Penegakan diagnosa
Adanya keterbatasan gerak karena hiperlordosis pada kurva lumbal sehingga
pasien kesulitan untuk beraktivitas sehari-hari.
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 104
31.
SPRAIN ANKLE PADA PEDIATRI
A. Sprain Ankle
1) ICD 10: S93
2) ICF
: b7s7
B. Masalah Kesehatan
1) Pengertian
Sprain ankle merupakan overstretch pada ligamen complex lateral
terjadi pada pergerakan plantar fleksi dan inversi. Kelemahan ligament
sebagai stabilitas pasif mengakibatkan keluhan nyeri, dan inflamasi kronis,
hingga proprioceptive menurun, kelemahan otot-otot foot and ankle serta
ketidakstabilan dalam melakukan aktivitas normal. Kondisi-kondisi dari
sprain ankle kronis menyebabkan ketidakmampuan dalam melakukan
aktivitas sehari-hari sehingga menyebabkan foot and ankle disability.
2) Epidemiologi
Prevalensi sprain ankle bervariasi, kasus sprain ankle khususnya yang
terkena pada lateral ligamen ini biasanya terjadi pada orang umum dan para
atlet olahraga. Dari kasus sprain ankle 85% nya merupakan cidera
pergelangan kaki, dan menurut data yang ada 85% adalah inversi sprain.
38- 45% dari angka kejadian sprain ankle terjadi pada atlet olahraga,
khususnya sprain ankle lateral.
C. Hasil Anamnesis (Subjektif)
1) Anak merasakan sakit pada ankle
2) Anak tidak mau melakukan hal yang biasanya dilakukan
3) Anak tidak mau menumpu pada kaki yang sakit
D. Hasil Pemeriksaan (Objektif) dan Pemeriksaan Penunjang
1) Pemeriksaan Fisik
a) Palpasi untuk cek inflamasi dan oedem
b) Pemeriksaan fungsi gerak ankle
Adanya keterbatasan gerak dan anak menangis karena kesakitan.
c) Berdiri dan berjalan
Anak menumpu pada kaki yang sehat.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 105
2) Pemeriksaan Penunjang
a) MRI
: Adanya teras atau robek pada ligamen bagian
lateral (Anterior Talofibular)
b) CT-Scan
: Adanya teras atau robek pada ligamen bagian
lateral (Anterior Talofibular)
E. Penegakan Diagnosa
Adanya gangguan keseimbangan dan gangguan berjalan karena adanya
nyeri dan bengkak pada ankle akibat sprain pada ligamen anterior talofibular
sehingga os tidak dapat bermain bersama teman-temannya.
F. Rencana Penatalaksanaan
1) Tujuan
Membuat anak tidak mal alignment postur
2) Prinsip Terapi
a) Mengurangi nyeri
b) Mengurangi oedem
c) Meningkatkan proprioseptif ankle
d) Melatih keseimbangan berdiri
e) Melatih gait walking
3) Konseling dan Edukasi
a) Gunakanlah sepatu yang sesuai dan aman untuk anak
b) Perhatikan ketika anak bermain, jika berbahaya minta untuk berhati-hati
atau disudahi
c) Ajak anak pemanasan sebelum melakukan aktivitas fisik
d) Jika sudah pernah mengalami sebelumnya, bisa dipakaikan ankle brace
supaya tidak terjadi repetitive injury
e) Kriteria Rujukan

Dokter Spesialis Anak

Dokter Orthopedi
G. Prognosis
Sembuh jika pertolongan langsung diberikan oleh Fisioterapis maupun Dokter.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 106
H. Sarana dan Prasarana
1) Sarana
: Es batu, handuk, bed, terraband, matras
2) Prasarana
: Ruang Fisioterapi
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 107
32. KLUMPKE
A. Klumpke
1) ICD : Code P.14.1
2) ICF : Code S.730, S.798, S.198, B.749, B.789
B. Masalah Kesehatan
1) Definisi
KlumpkeBrachial plexus palsy merupakan suatu paralisis yang
diakibatkan oleh cedera pada sebagian atau seluruh pleksus brakialis.
Brachial plexus palsy pada bayi baru lahir lahir disebabkan oleh cedera
akibat proses kelahiran bayi dan sering disebut sebagai obstetrical brachial
plexus palsy (OBPP). Kasus pertama cedera plexus brachialis pada saat
lahir. Obstetrical brachial plexus injuries umumnya tampak pada saat atau
segera setelah lahir.
Pleksus brakhialis sangat rentan terhadap trauma tarikan (traction
injury) daripada pleksus lumbo-sakralis karena perfengketan anggota gerak
atas pada tubuh tidak kuat sehingga mudah terdorong oleh trauma seperti
tarikan bahu ke bawah yang diikuti penarikan beriawanan pada kepaia dan
lehersehingga dokter / bidan melakukan fleksi kepala dan leher sewaktu
melakukan pertolongan persalinan akibat kesukaran melahirkan bayi
tersebut. Bahwa manuver tersebut di atas akan menimbulkan peregangan
sampai robek satu atau dua trunkus pleksus. Bahkan dapat terjadi avulsi
nerve root dari medula spinalis. Hai ini mengakibatkan tesi sensoris pada
lower motor neuron.
Klumpke adalah gangguan pada lower root plexus brachialis (C8 – T1)
yang mengakibatkan kelumpuhan pada forearm dan hand. Biasanya
mengakibat lessi pada otot – otot intrinsik sekitar forearm dan hand
(interossei, thenar and hypothenar muscles).
2) Epidemiologi Klumpke
Klumpke merupakan kategori „penyakit langka‟. Angka kejadian
Klumpke palsy kurang dari 200,000 dari total populasi di Amerika Serikat.
Kejadianklumpke‟s paralysis 0,2 - 2,5 / 1000 kelahiran dan yang menyebabkan
kelemahan padalengan sebesar 0,4–5 / 10000 kelahiran
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 108
C. Anamnesis
1) Keluhan Utama : belum bisa rolling dan pertumbuhan yang lambat
2) Keluhan Penyerta :
3) Riwayat Penyakit Sekarang : Seorang ibu datang ke klinik Tumbuh Kembang,
mengelukan kondisi anak nya yang mengalami keterlambatan dalam tumbuh
kembang salahsatu nya sang anak belum bisa melakukan rolling. Ibu itu
mengatakan bahwa sang anak di lahirkan dalam kondisi prematur dan
mengalami sungsang saat proses persalinan. Si ibu juga mengeluhkan sang
anak yang mengalami kekakuan di bagian pergelangan tangan dan jarinya.
Hal ini sudah terlihat saat memasuki umur 3 bulan, saat ini umur sang anak
6 bulan.
D. Pemeriksaan
1) Pemeriksaan Penunjang : X – Ray
2) Pemeriksaan Fisioterapi :
a) Pemeriksaan Objektif :
 Palpasi : adanya ketegangan di sekitar sekitar wrist, forearm, hand dan
finger.
 PFGD : adanya keterbatasan lingkup gerak sendi dan bila di paksakan
untuk di gerakan ekstensi dang anak merasakan sakit di sekiatr
sekitar wrist, forearm, hand dan finger.
E. Penatalaksanaan Fisioterapi
1) Tujuan
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 109
Mengoptimalkan perkembangan sensomtorik untuk aktivitas sesuai usia
2) Prinsip terapi
Mengurangi nyeri, mengotimalkan gross motor finger dan fine motor finger,
mengurangi ketegangan otot sekitar wrist, forearm, hand dan finger, melatih
aktif otot sekitar wrist, forearm, hand dan finger, menstimulasi dan
mengaktivasi tactile dan proprioceptive wrist, forearm, hand dan finger.
3) Edukasi
Melatih memegang benda dan melepaskan benda.
4) Kriteria Rujukan
Dokter Spesialis Anak.
F. Sarana dan Prasarana
1) Sarana : Mainan, Handuk, Matras, Bed
2) Pra Sarana : Ruang Tumbuh Kembang Klinik
G. Penegakan Diagnosa Fisioterapi :
1) Body Function and Body Strukture
Adanya kekakuan di sekitar wrist, forearm, hand dan finger dan pola flexi
diregio wrist, hand dan finger
2) Activity Limitations
Rolling, ATNR, STNR
3) Participation Restrictions
Gangguan aktivitas sehari-hari.
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 110
33. VENTRIKEL SEPTUM DEFEK
A. Ventrikel Septum Defek
1) Kode ICD
: 2016 ICD - 10 - CM diagnosis code Q 21.0
2) Kode ICF
: b4 s4
B. Masalah Kesehatan
1) Definisi Kasus
Ventrikel Septum Defek (VSD) adalah penyakit jantungbawaan (PJB)
yang paling umum pada bayi baru lahir berupa defek atau lubang pada
septum antara ventrikel kanan dan ventrikel kiri. Septum adalah dinding
yang memisahkan jantung sisi kiri dan kanan.
2) Jumlah Populasi
Prevalensi lebih tinggi pada neonatus daripada pada anak-anak yang
lebih tua. Diperkirakan 32.000 bayi dilahirkan dengan kelainan ini per tahun
di Amerika Serikat. Sedangkan di Indonesia belum ada angka yang pasti.
Literatur yang ada menunjukkan prevalensi 0,5-0,8% pada kelahiran hidup.
Dengan mengacu hal tersebut,pada tahun 2005 diperkirakan antara 24.000
sampai 38.000 bayi dilahirkan dengan cacat lahir ini.
C. Hasil anamnesis
Seorang anak laki-laki umur 1 tahun dengan keluhan batuk pilek. Menurut
cerita ibunya, anak tersebut lahir prematur, bila menangis bibir tdak kebiruan,
sering batuk pilek dan cepat lelah. Nafsu makan sedikit terganggu, berat badan
kurang. Jika beraktifitas berat mengalami sesak nafas.Terdapat riwayat penyakit
keluarga yang terkena penyakit VSD. Ibu mengalami infeksi saat hamil. Anak di
diagnosa oleh dokter adanya kelainan pada jantung.
D. Hasil Pemeriksaan
 Pemeriksaan Fisik
a) Inspeksi
 Pasien terlihat gelisah
 Wajah terlihat pucat dan berkeringat
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 111
 Warna kulit normal
b) Auskultasi
Ditemukan bising yang menjalar ke pericardium
c) Skala NYHA
Menunjukkan skala 2 yang berarti timbul gejala sesak pada aktivitas
sedang
d) Ekspansi thorax
Adanya penurunan ekspansi thorax dari ukuran normal
e) Pemeriksaan Penunjang

EKG
o Pada VSD kecil, gambaran EKG biasanya normal, namun
terkadang dijumpai gelombang S yang sedikit dalam dihantaran
perikardum atau peningkatan gelombang R di V5 dan V6.
o Pada VSD sedang, EKG menunjukkan gambaran hipertrofi kiri.
Dapat pula ditemukan hipertrofi ventrikel kanan, jika terjadi
peningkatan arteri pulmonal.
o Pada VSD besar, hampir selalu ditemukan hipertrofi kombinasi
ventrikel kiri dan kanan. Tidak jarang terjadi hipertrofi ventrikel
kiri dan kanan disertai deviasi aksis ke kanan (RAD). Defek
septum ventrikel membranous inlet sring menunjukkan deviasi
aksis ke kiri. (LAD).

Rontgen
o Pada VSD kecil, memperlihatkan bentuk dan ukuran jantung
normal
dengan
vaskularisasi
peru
normal
atau
sedikit
meningkat.
o Pada VSD sedang, menunjukkan kardiomegali sedang dengan
konus pulmonalis yang menonjol, hilus membesar dengan
vaskularisasi paru meningkat.
o Pada VSD besar yang disertai hipertrofi pulmonal atau sindroma
eisenmenger tampak konus pulmonal sangat menonjol dengan
vaskularisasi paru yang meningkat di daerah hilus namun
berkurang di perifer
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 112
E. Penetapan diagnosis (assessment)
1) Activity Limitation
Gangguan pada saat tidur, gangguan pada saat makan dan menyusui
2) Body Function and Body Structure
Sesak nafas dan adanya septum pada ventrikel
3) Participation Restriction
Klien kurang dapat bersosialisasi dengan lingkungannya
4) Diagnosa Berdasarkan ICF
Adanya gangguan pada saat tidur, makan dan menyusui akibat sesak nafas
dan
adanya
septum
pada
ventrikel
sehingga
klien
kurang
dapat
bersosialisasi dengan lingkungannya
F. Rencana Penatalaksanaan
1) Tujuan
Mengoptimalkan oksigenasi dan meningkatkan kapasitas fungsional
2) Prinsip Terapi
Mengembangkan
thoraks,
mengurangi
sesak
nafas,
meningkatkan
endurance
3) Edukasi
Mengajarkan breathing exercise (bernafas melaluihidung dan membuangnya
melalui mulut) seperti, meniup balon
4) Kriteria rujukan
Dokter
G. Prognosis
Prognosis VSD tergantung dari ukuran defeknya, bila ukurannya kecil
maka dapat menutup spontan saat usia kurang dari 2 tahun, sementara bila
ukurannya sedang atau besar maka membutuhkan tindakan operasi sedini
mungkin sebelum terjadi hipertensi pulmonal dan komplikasi lainnya.
H. Sarana dan Prasarana
1) Sarana
: Bed monitoring, matras, handuk, oksimetri, mainan,ventilator,
oksigen therapy, suction, nebulizer
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 113
2) Prasarana
: Ruang ICU,ruang poli fisioterapi yang di desain seperti ruang
bermain
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 114
34. EFUSI PLEURA
A. Efusi Pleura
1) ICD : J90
2) ICF : b4s4
B. Masalah Kesehatan
1) Definisi Efusi Pleura
Efusi pleura adalah pengumpulan cairan di dalam rongga pleura akibat
transudasi atau eksudasi yang berlebihan dari permukaan pleura. Rongga
pleura adalah rongga yang terletak diantara selaput yang melapisi paru-paru
dan rongga dada, diantara permukaan viseral dan parietal.Dalam keadaan
normal, rongga pleura hanya mengandung sedikit cairan sebanyak 10-20 ml
yang membentuk lapisan tipis pada pleura parietalis dan viseralis, dengan
fungsi utama sebagai pelicin gesekan antara permukaan kedua pleura pada
waktu pernafasan. Jenis cairan lainnya yang bisa terkumpul di dalam rongga
pleura adalah darah, nanah, cairan seperti susu dan cairan yang
mengandung kolesterol tinggi.
Efusi pleura bukan merupakan suatu penyakit, akan tetapi merupakan t
anda suatu penyakit. Pada gangguan tertentu, cairan dapat berkumpul
dalam ruang pleural pada titik dimana penumpukan ini akan menjadi bukti
klinis, dan hampir selalu merupakan signifikasi patologi.
2) Epidemiologi Efusi Pleura
Di Amerika Serikat, 1,5 juta kasus efusi pleura terjadi tiap tahunnya.14
Sementara pada populasi umum secara internasional, diperkirakan tiap 1
juta orang, 3000 orang terdiagnosa efusi pleura. Secara keseluruhan,
insidensi efusi pleura sama antara pria dan wanita. Namun terdapat
perbedaan
pada
kasus-kasus
tertentu
dimana
penyakit
dasarnya
dipengaruhi oleh jenis kelamin. Misalnya, hampir dua pertiga kasus efusi
pleura maligna terjadi pada wanita.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 115
C. Anamnesis
Pengumpulan cairan di dalam rongga pleura akibat transudasi atau eksudasi
yang berlebihan dari permukaan pleura. Adanya ganggguan nyeri dada dan
gangguan pernapasan.
D. Pemeriksaan
1) Pemeriksaan penunjang
Pemeriksaan radiologis rongga dada pemeriksaan cairan pleura torasentesis
(pengambilan cairan pleura)
2) Pemeriksaan objektif
Postural drainage
E. Rencana penatalaksanaan
1) Tujuan
Mengurangi nyeri dada dan pola nafas kembali efektif
2) Prinsip terapi
Mengurangi nyeri dada, mengurangi cairan yang berlebihdan sesak nafas
3) Edukasi
Latihan posisi postural drainage
4) Kriteria rujukan
Dari dokter
F. Prognosis
Sangat bervariasi dan tergantung padaa factor penyebab dan ciri efusi pleura.
G. Sarana dan prasarana
1) Sarana
: Bed
2) Prasarana
: Ruangan fisioterapi
H. Penegakan diagnosa
Adanya nyeri yang berhubungan dengan penekanan rongga pleura oleh
penimbunan cairan yang berlebih sehingga pola nafas yang tidak efektif dan
menganggu pertukaran gas oksigen pada alveoli.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 116
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 117
35.
ARTHROGRYPOSIS MULTIPLEX CONGENITAL (AMC)
A. Arthrogryposis Multiplex Congenital (AMC)

Kode ICD
: Q74.3

Kode ICF
: b7s7
B. Masalah Kesehatan
1) Definisi kasus
Arthrogryposis adalah istilah umum untuk menjelaskan terdapatnya
kontraktur kongenital. Arthrogryposis terdiri dari dua kata yaitu arthro (sendi)
dan
gryp
(melengkung).
Dengan
demikian
arthrogryposis
multiplex
congenita merupakan kelainan berupa sendi yang melengkung/ fleksi pada
banyak daerah (multiplex) di tubuh, yang terdapat saat lahir (congenital).
Arthrogryposis merupakan istilah untuk kondisi yang ditandai dengan
berkurangnya gerakan, disertai kekakuan sendi yang bersifat kongenital
dengan adanya kelemahan otot.
Arthrogryposis diartikan sebagai kelainan bawaan berupa terbatasnya
gerakan atau sendi tubuh yang berbeda dan bersifat tidak progresif.
Kelainan pada ekstremitas atas meliputi ulnar deviasi, camptodactily,
hipoplastik dengan atau tanpa flexion creases dan overriding finger.
Kelainan pada ekstremitas bawah meliputi CTEV, calcaneovalgus, vertical
talus dan metatarsus varus.
2) Populasi
Kejadian arthrogryposis relatif jarang, diperkirakan 1:3000 kelahiran.
C. Hasil Anamnesis
1) Kelemahan otot
2) Berkurangnya gerakan yang disertai dengan kekakuan
3) Kelainan mengenai dua atau lebih area yang berbeda pada tubuh
4) Kelainan tampak jelas pada saat lahir
5) Keterbatasan ruang atau penghambatan gerakan dalam uterus saat proses
kehamilan
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 118
6) Ibu terkena suatu penyakit metabolic maternal, seperti multiple sclerosis,
diabetes mellitus dan myasthenia gravis
7) Adanya riwayat penyakit genetik keluarga.
D. Hasil Pemeriksaan Objektif dan Pemeriksaan Penunjang
1) Pemeriksaan Objektif
a) Asworth scale : adanya kontraktur
b) ROM : gerakan aktif ataupun pasif terbatas
c) Antropometri : perbedaan panjang pada ekstremitas yang terdapat
kelainan
2) Pemeriksaan Penunjang
CT Scan : adanya kontraktur
E. Rencana Penatalaksanaan
1) Tujuan
Agar bayi dapat melakukan gerakan sesuai usia perkembangannya
2) Prinsip Terapi
a) Meningkatkan range of motion sendi
b) Menjaga range of motion dengan splinting
c) Stretching
d) Positioning
3) Konseling-Edukasi
Orangtua dapat melakukan stretching pada bayi 3-5 sesi per hari, dengan 35 repetisi dan tahanan 20-30 detik.
4) Kriteria Rujukan
Dari dokter
F. Prognosis
Terkoreksi apabila dilakukan intervensi cepat dan tepat serta pemakaian
splinting.
G. Sarana dan Prasarana
1) Sarana
: bed/matras, splinting, mainan, handuk
2) Prasarana
: klinik Fisioterapi yang di desain seperti ruang bermain.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 119
H. Penegakkan Diagnosa
Adanya keterbatasan gerak yang diakibatkan kontraktur, kekakuan sendi dan
kelemahan otot sehingga tidak dapat bermain dengan keluarga.
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 120
36. DANDY WALKER SYNDROM
A. Dandy Walker Syndrom

ICD
: Q03

ICF
: b4s110
B. Masalah Kesehatan
1) Definisi Dandy Walker
Dandy Walker Syndrome merupakan suatu sindrom (kumpulan gejala)
yang terjadi pada seorang anak akibat tidak terbentuknya “pintu keluar”
cairan otak dari dalam kepala. Dalam bahasa medis, pintu keluar ini
disebut dengan suatu lubang khusus yaitu yang dinamakan dengan
“Foramen Luschka dan Magendie”. Dalam teorinya, cairan otak manusia
tersebut berada di dalam rongga cairan otak yang setiap hari diproduksi di
dalam kepala dan setiap hari juga dibuang ke tubuh kita. Pada kondisi
tertentu terjadi gangguan aliran cairan otak tersebut sehingga terjadilah
penumpukan cairan otak yang disebut dengan “Hidrosefalus”. Hal ini akan
berdampak terjadinya pembesaran rongga cairan otak yang akan
menekan jaringan otak di sekitarnya. Pada Dandy Walker Syndrome, tidak
terbentuknya pintu keluar ini yang mengakibatkan gangguan aliran cairan
otak, pembesaran pada rongga cairan otak di sekitar otak kecil (ventrikel
IV), disertai pula dengan terbentuknya kista besar di daerah otak kecil
(serebelum), sehingga sebagian otak kecil (bagian tengah dari otak kecil)
kemudian tidak tumbuh. Tidak tumbuhnya ini kemungkinan karena
terhambat oleh kista berisi cairan otak yang menumpuk tersebut.
2) Epidemiologi Dandi Walker
Dandy Walker Malformation (DWM) adalah malformasi kongenital yang
jarang terjadi, sekitar 1 per 25.000-35.000 kelahiran hidup, yang
mengenai cerebellum dan ventrikel IV. DWM ditandai oleh adanya
agenesis dari vermis cerebelli, dilatasi kistik dari ventrikel IV serta
pembesaran fossa posterior.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 121
C. Anamnesis
Kelemahan otot sehingga tidak mampu menegakan tubuh nya pada saat
duduk atau berdiri. Ada gangguan pernafasan serta gangguan jantung.
D. Pemeriksaan Fisik Dan Penunjang
1) Pemeriksaan Penunjang
CT-Scan hasil nya adalah terdapat pembesaran ventrikel bagian tengah.
2) Pemeriksaan Objektif
Index barteldan MMT
E. Rencana Penatalaksanaan
1) Tujuan
: meningkatkan kekuatan otot
2) Prinsip Terapi
: peningkatan kekuatan otot
3) Edukasi
: menggerakan seluruh anggota gerak nya secara pasif
4) Kriteria Rujukan : Dari Dokter
F. Prognosis:
Jika di lakukan operasi pemasangan selang untuk pengeluaran CSS
kondisinya akan terkontrol.
G. Sarana dan Prasarana
1) Sarana
: Bed, handuk, dan mainan
2) Prasarana
: Ruangan Fisioterapi
H. Penegakan Diagnosa
Adanya gangguan duduk dan berdiri akibat dari kelemahan otot yang di
sebabkan oleh ke abnormalan foramen luscka dan magandie sehingga tidak
dapat bermain bersama teman-teman nya.
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 122
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 123
37. POST ENCEPHALITIS
A. Post Encephalitis

ICD : B94.1

ICF : b2s
B. Masalah Kesehatan

Definisi
Ensefalitis adalah infeksi akut pada parenkim otak dengan karakteristik
klinis demam tinggi, nyeri kepala, dan penurunan kesadaran. Gejala lain
yang mungkin adalah defisit neurologis fokal atau multifokal, dan kejang
fokal atau general (menyeluruh). Infeksi pada susunan saraf pusat dapat
menyebabkan epilepsi 1%-5% dari semua kasus epilepsi.

Epidemiologi
Tipe infeksi susunan saraf pusat dan kejang yang terjadi pada
encephalitis akut merupakan faktor resiko bermakna pada kasus epilepsi
post encephalitis.Di Indonesia penyakit encephalitis merupakan penyakit
yang paling sering dialami anak-anak.
C. Anamnesis
1) Pre-encephalitis

Anak tidak ada gangguan neurologis sebelum menderita
encephalitis dan tidak ada riwayat kejang

Terjadi secara tiba-tiba

Anak rewel

Awalnya suhu tubuh mendadak naik

Muncul kejang dan muntah

Kesadaran menurun
2) Post-encephalitis

Anak rewel

Kelemahan pada anggota gerak tubuh

Kehilangan kemampuan bicara (afasia)

Epilepsi
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 124

Hidrocephalus

Retardasi mental
D. Pemeriksaan
1) Pemeriksaan penunjang:
-
Biakan
o Darah:
Berlangsung
hanya
sebentar
sehingga
sukar
untuk
mendapatkan hasil
o Likuor serebrospinal atau jaringan otak: Gambaran jenis kuman dan
sensitifitas terhadap antibiotik
o Feses: Positif pada jenis enterovirus
o Swap hidung dan tenggorokan: Didapatkan hasil kultur positif
-
Pemeriksaan Serologi: IgM positif pada awal gejala
-
Pemeriksaan Darah: Terjadi peningkatan jumlah leukosit
-
EEG / Electroencephalography: Aktifitas listrik merendah sesuai
dengan kesadaran yang menurun.
-
CT Scan: Sering ditemukan dalam keadaan normal, tetapi bisa didapat
hasil edema diffuse, dan kerusakan selektif pada lobus inferomedial
temporal dan lobus frontal.
E. Rencana Penatalaksanaan
1)
Tujuan
: maintenance
2)
Prinsip Terapi
: positif approach pada kemampuan anak
3)
Edukasi
: gerakan pasif- aktif serta positioning
(kepada orang tua/ pengasuh)
4)
Kriteria Rujukan
: dari dokter
F. Prognosis
1) Maintenance
G. Sarana dan Prasarana
1) Sarana
: matras/bed
2) Prasarana
: ruang fisioterapi
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 125
H. Penegakan Diagnosa
Adanya kelemahan pada ke empat anggota gerak tubuh sehingga
pasien tidak dapat melakukan berbagai aktivitasnya akibat radang pada
encephalon.
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 126
38. STRAIN GASTROCNEMIUS
A. Strain Gastrocnemius (ICD-10 S86.819A)
1) Kode ICF : b7s7
B. Masalah kesehatan
1) Pengertian
Otot Gastrocnemius adalah otot superficial yang kuat terletak di
bagian belakang kaki bagian bawah dan terlibat dalam berdiri, berjalan,
berlari dan melompat. Sering disebut sebagai otot calf, gastrocnemius
terletak di belakang tibia dan bekerja di kedua lutut dan sendi ankle.
Gastrocnemius meluas dari dasar femur di belakang lutut, ke calcaneus.
Otot gastrocnemius berinsersio sepanjang tendon Achilles bersama
dengan otot-otot lain. Peran utama otot gastrocnemius adalah untuk
plantar fleksi dan otot bantu fleksi knee.
Strain adalah cedera otot akibat aktivitas berat. Hampir semua
orang dapat terjadi ketegangan berlebihan pada otot selama kegiatan
normal sehari-hari, dengan tiba-tiba, angkat berat cepat, selama olahraga,
atau ketika melakukan tugas pekerjaan.Strain otot kadang-kadang disebut
sebagai otot yang tertarik. Strain otot yang parah dapat mengakibatkan
otot sobek.
Robeknya otot juga dapat merusak pembuluh darah kecil,
menyebabkan perdarahan lokal (dengan atau tanpa memar) dan nyeri
(disebabkan oleh iritasi dari daerah ujung saraf). Dari catatan, keseleo,
berbeda dengan ketegangan, adalah cedera ligamen dan / atau sendi
yang menyebabkan rasa sakit dan bengkak tapi tidak dislokasi.
Gastrocnemius (calf) strain adalah cedera umum dan sering
disebabkan oleh peregangan berlebihan atau melakukan gerakan dengan
kekuatan yang berlebihan pada otot gastrocnemius. Pada cedera ini,
serat-serat
otot
yang
meregang
dan
melemah,
mengakibatkan
pendarahan ke dalam otot.
Strain menjadi 3 tingkatan, yaitu:
1) Strain Tingkat I
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 127
Pada strain tingkat I, terjadi regangan yang hebat, tetapi belum
sampai terjadi robekan pada jaringan otot maupun tendon.
2) Strain Tingkat II
Pada strain tingkat II, terdapat robekan pada otot maupun
tendon. Tahap ini menimbulkan rasa nyeri dan sakit sehingga
terjadi penurunan kekuatan otot.
3) Strain Tingkat III
Pada strain tingkat III, terjadi robekan total pada unit musculo
tendineus. Biasanya hal ini membutuhkan tindakan pembedahan,
kalau diagnosis dapat ditetapkan. Adapun strain dan sprain yang
mungkin terjadi dalam cabang olahraga renang yaitu punggung,
dada, pinggang, bahu, tangan, lutut, siku, pergelangan tangan dan
pergelangan kaki.
C. Epidemiologi/Etiologi
Faktor internal dan eksternal dapat berkontribusi terjadinya strain otot.
Memar sering datang bersama dengan strain. Ada penyebab internal yang
berbeda dari strain. Hal ini dapat disebabkan oleh transmisi power tanpa
cukup persiapan atau pelatihan. Penyebab lain adalah gerakan yang
koordinasi tidak optimal. Karena itu, antagonis tidak bisa pada waktu rileks,
dan otot harus bekerja melawan resistensi yang besar dan tears.
Penyebab eksternal biasanya adalah trauma langsung. Hal itu membuat
perbedaan besar jika otot yang terluka dalam kondisi kontraksi, atau jika otot
rileks. Ketika ankle dalam posisi full dorsofleksi dan dengan knee di ekstensi,
gastrocnemius distretch dan lebih cenderung merobek.
D. Hasil anamnesis (subjektif)
1) Anak merasakan sakit yang tiba-tiba di bagian betis
2) Anak kesulitan dalam berjalan dengan cara berjalan bertumpu
pada satu sisi (sisi yang sehat)
3) Anak merasakan sakit dan bengkak atau memar di otot betis.
E. Hasil pemeriksaan fisik dan pemeriksaan penunjang
1) Pemeriksaan fisik
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 128
nyeri dirasakan ketika gastrocnemius dilakukan stretching passive kearah
dorsofleksi. Range of motion (ROM) sering terbatas karena spasme pada
gastrocnemius tersebut. Ada juga kemungkinan bahwa nyeri terprovokasi
ketika klien mencoba untuk berdiri di atas jari-jari kakinya, atau ketika
plantarfleksi ankle dites dengan melawan tahanan dari terapis. Ada tandatanda lain yang dapat bervariasi, tergantung pada derajat tearsnya. Pada
gastrocnemius, bias terdapat bengkak dan muncul memar. Dalam derajat
ringan, luas penebalan lembut dapat teraba di otot.
2) Pemeriksaan penunjang :
 X-ray
F. Penegakkan diagnosis
Adanya gangguan saat berjalan akibat adanya nyeri dan oedem akibat
strain pada m. gastrocnemius sehingga os tidak dapat bermain bersama
teman-temannya.
G. Rencana penatalaksanaan
1) Tujuan
Mencegah terjadinya postur yang buruk dan dapat kembali
beraktivitas.
2) Prinsip terapi

Menghilangkan rasa sakit

Mengembalikan fleksibilitas

Mengembalikan kekuataan otot
3) Konseling- Edukasi

Jika anak ingin meningkatkan intensitas aktivitas atau olahraga harus
secara bertahap, tidak tiba-tiba.

Anak harus selalu melakukan pemanasan sebelum memulai olahraga
atau aktivitas fisik yang berat.

Anak mengenakan sepatu yang aman dan nyaman

Selalu perhatikan kegiatan anak, apabila membahayakan maka
mintalah untuk berhati-hati
4) Kriteria Rujukan :
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 129

Dokter spesialis anak

Dokter orthopedic
5) Prognosis

Sembuh
Prospek tergantung pada lokasi dan keparahan dari ketegangan
otot. Secara umum, hampir semua kelas I strain sembuh dalam beberapa
minggu. Kelas strain II dapat berlangsung dua sampai tiga bulan. Setelah
operasi
untuk
memperbaiki
cedera
kelas
III,
kebanyakan
orang
mendapatkan kembali fungsi otot kaki normal setelah beberapa bulan
rehabilitasi.
6) Saran dan prasarana

Sarana
: Es batu, handuk, gym ball, therraband, bed/matras

Prasarana
: Ruang fisioterapi
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
\
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 130
39. TOF (TETRALOGI OF FALLOT)
A. TOF (Tetralogi of Fallot)
1. ICF b4s4
B. Masalah Kesehatan :

Pengertian
Tetralogi Fallot (TOF) adalah penyakit jantung bawaan tipe sianotik.
Kelainan yang terjadi adalah kelainan pertumbuhan dimana terjadi defek
atau lubang
dari bagian infundibulum septum intraventrikular (sekat
antara rongga ventrikel) dengan syarat defek tersebut paling sedikit sama
besar dengan lubang aorta. Sebagai konsekuensinya, didapatkan adanya
empat kelainan anatomi sebagai berikut :
-
Defek Septum Ventrikel (VSD) yaitu lubang pada sekat antara
kedua ronggaventrikel
-
Stenosis pulmonal terjadi karena penyempitan klep pembuluh darah
yang keluar dari bilik kanan menuju paru, bagian otot dibawah klep juga
menebal dan menimbulkan penyempitan
-
Aorta overriding dimana pembuluh darah utama yang keluar dari
ventrikel kiri mengangkang sekat bilik, sehingga seolah-olah sebagian
aorta keluar dari bilik kanan
-
Hipertrofi ventrikel kanan atau penebalan otot di ventrikel kanan karena
peningkatan tekanan di ventrikel kanan akibat dari stenosis pulmonal.
 TOF dibagi dalam 4 derajat :
 Derajat I : tak sianosis, kemampuan kerja normal
 Derajat II : sianosis waktu kerja, kemampuan kerja
kurang
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 131
o Derajat III : sianosis waktu istirahat. kuku gelas arloji, waktu kerja
sianosis bertambah, ada dispneu.
 Derajat IV : sianosis dan dispneu istirahat, ada jari tabuh.

Prevalensi
Tetralogi Fallot adalah kelainan jantung sianotik paling banyak yang
tejadi pada 5 dari 10.000 kelahiran hidup dan merupakan 2 kelainan
jantung bawaan nomor 2 yang paling sering terjadi. TOF umumnya
berkaitan dengan kelainan jantung lainnya seperti defek septum atrial.
C. Hasil Anamnesis (Subjective)
1) Adanya kebiruan pada bibir dan mulut, jari tangan dan jari kaki
2) Pernafasan yang cepat
3) Gejala muncul sejak lahir
4) Proses kehamilan, ibu mengalami campak
5) Tidak ada riwayat keluarga
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang (Objective)
1) Pemeriksaan Fisik
 Sianosis pada mukosa mulut dan kuku jari tangan serta kaki
 Jari seperti tabuh (clubbing finger)
 Aktivitas ventrikel kanan meningkat
 Auskultasi jantung :
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 132
o bunyi jantung dua umumnya tunggal
o bising sistolik ejeksi PS terdengar di sela iga 2 parasertenal kiri yang
menjalar ke bawah klavikula kiri
2) Pemeriksaan Penunjang
a. Pemeriksaan Laboratorium Darah :

Hb dapat sampai 17 gr%

Haematokrit dapat sampai 50-80 vol%

Kadang-kadang ada anemia hipokromik relatif.
b. Foto rontgen toraks

Gambaran jantung khas seperti sepatu boot

Segmen pulmonal yang cekung

Apeks jantung terangkat (hipertrofi ventrikel kanan)
c. Ekokardiografi

VSD subaortik/subarterial besar, kebanyakan pirau kanan ke kiri

Over riding aorta < / = 50%

Stenosis infundibuler dan valvuler

Hipertrofi ventrikel kanan. - Penting diukur a.pulmonalis kanan
dan kiri
E. Penegakan Diagnosis
Kesulitan bernafas karena adanya post-operasi defek jantung sehingga
klien kesulitan untuk bermain
F. Rencana Penatalaksanaan :
1)
Tujuan
Meningkatkan Live Support pasca operasi
2)
Prinsip Terapi
Memperbaiki
pola
pernafasan
dan
Meningatkan
kemampuan
fungsional
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 133
3)
Konseling-Edukasi
Latihan pernafasan dan aktivitas fungsional dengan memodifikasi
lingkungan
4)
Kriteria Rujukan
Dokter spesiais kardiothoraks
G. Prognosis
Prognosis cukup baik pada yang dioperasi usia anak-anak. Prognosis
jangka panjang kurang baik bila:

Dioperasi pada usia dewasa yang sudah terjadi gangguan fungsi
ventrikel kiri akibat hipoksia yang lama

Pasca bedah dengan residual PI berat sehingga terjadi gagal
ventrikel kanan.
H. Sarana dan Prasarana

Sarana : matras, beberapa mainan

Prasarana : Ruang Fisioterapi yang didesain seperti
ruangan bermain
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 134
40.
POLIOMYELITIS
A. Poliomyelitis
1) Kode ICF: b4 b7 s1 s4 s7
B. Masalah Kesehatan
A. Pengertian
Poliomielitis merupakan penyakit menular akut yang disebabkan oleh
virus dengan predileksinya merusak sel anterior masa kelabu sumsum
tulang belakang (anterior horn cells of the spinal cord) dan batang otak
(brain stem); dengan akibat kelumpuhan otot-otot dengan distribusi dan
tingkat yang bervariasi serta bersifat permanen.
B. Epidemiologi
Pada akhir tahun 1940-an dan awal tahun 1950-an epidemiologi
poliomyelitis secara teratur ditemukan di AS dengan 15.000-21.000 kasus
kelumpuhan setiap tahunnya. Pada tahun 1920, 90 % kasus polio terjadi
pada anak < 5 tahun, sedangkan di awal tahun 1950an, kejadian tertinggi
adalah pada usia 5-9 tahun, bahkan belakangan ini lebih dari sepertiga
kasus terjadi pada usia > 15 tahun.
Di Indonesia perkembangan KLB Polio sejak ditemukannya kasus polio
pertama pada Maret 2005 setelaj 10 tahun (1995-2005) tidak ditemukannya
lagi kasus polio. Namun penyakit polio ini kembai mewabah di Indonesia
tahun 2005. Sehingga tanggal 21 November 2005, ditemukan 295 kasus
polio yang terdapat di 40 kabupaten yang ada di 10 provinsi yakni Banten,
Jawa Barat, Lampung Jawa Tengah, Sumatera Utara, Jawa Timur,
Sumatera Selatan, DKI, Riau dan Aceh.
C. Hasil Anamnesis (Subjective)
Kelelahan, kesulitan menggerakan kakinya, kaki terasa lemas.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang (Objective)
1) Pemeriksaan fisik
a) Pada Bayi

Perhatikan posisi tidur, bayi yang normal menunjukkan posisi
tungkai menekuk pada lutut dan pinggul. Bayi yang lumpuh akan
menunjukkan tungkai lemas dan lutut menyentuh tempat tidur.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 135

Lakukan rangsangan dengan menggelitik atau menekan dengan
ujung pensil pada telapak kaki bayi, bila kaki ditarik berarti tidak
terjadi kelumpuhan.

Pegang bayi pada ketiak dan ayunkan, bayi yang normal akan
menunjukkan gerakan kaki menekuk pada bayi yang lumpuh
tungkai tergantung lemas.
b) Pada anak yang sudah bisa berjalan

Mintalah anak berjalan dan perhatikan apakah pincang atau tidak.

Mintalah anak berjalan pada ujung jari atau tumit, anak yang
mengalami kelumpuhan tidak bisa melakukannya.

Mintalah anak meloncat pada satu kaki, anak yang lumpuh tidak
bisa melakukannya.

Mintalah anak untuk berjongkok atau duduk di lantai kemudian
bangun kembali, anak yang mengalami kelumpuhan akan
mencoba berdiri dengan berpegangan merambat pada tungkainya.

Tungkai yang mengalami kelumpuhan terlihat lebih kecil.
E. Pemeriksaan Diagnosis
Adanya gangguan berjalan akibat kelumpuhan pada tungkai bawah
sehingga tidak dapat bermain bersama teman-temannya.
F. Rencana Penatalaksanaan
1) Tujuan
-
Mencegah kontraktur otot-otot tungkai bawah
-
Dapat berjalan
2) Prinsip Terapi
a) Mengurangi sputum
b) Meningkatkan ROM
c) Menguatkan otot-otot tungkai bawah
d) Normal gait
3) Konseling - Edukasi
a) Hindari posisi statis dan lakukan gerakan-gerakan pasif pada
tungkai bawah
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 136
b) Latihan duduk ke berdiri
c) Latihan berjalan dengan normal gait
d) Kriteria Rujukan: Dokter
G. Prognosis
Prognosis tergantung kepada jenis polio (subklinis, non-paralitik atau
paralitik) dan bagian tubuh yang terkena. Prognosis jelek pada bentuk
bulbar (gangguan motorik satu atau lebih syaraf otak dengan atau tanpa
gangguan pusat vital yakni pernapasan dan sirkulasi), kematian
biasanya karena kegagalan fungsi pusat pernapasan atau infeksi
sekunder pada jalan napas.
H. Sarana dan Prasarana
1) Sarana
: Bed, matras, handuk, mainan dan meja yang dapat
disesuaikan tingginya.
2) Prasarana : Ruang terapi
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 137
41. HIDROSEFALUS
A. Hidrosefalus
1) ICF : b139
2) ICD : G91
B. Masalah Kesehatan :
1) Pengertian
Hidrosefalus berasal dari bahasa latin yaitu, hydro yang berarti air dan
cephalus yang berarti kepala.
Hidrosefalus merupakan keadaan yang
disebabkan gangguan keseimbangan antara produksi dan absorpsi cairan
serebrospinal
dalam
ventrikel
otak.
Jika
sistem
produksi
cairan
serebrospinal lebih besar daripada absorpsi, cairan serebrospinal akan
terakumulasi dalam sistem ventrikel, dan biasanya peningkatan tekanan
akan menghasilkan dilatasi pasif ventrikel. Berdasarkan dua definisi diatas
dapat disimpulkan bahwa hidrosefalus adalah peningkatan jumlah volume
cairan serebrospinal dalam kepala. Hidrosefalus disebabkan oleh berbagai
keadaan, dapat merupakan penyakit kongenital (gangguan perkembangan
janin dalam uterus atau infeksi intrauteri) atau didapat (neoplasma,
perdarahan,
atau
infeksi).
Hampir
60-90%
penderita
hidrosefalus
disebabkan karena kongenital. Hidrosefalus kongenital disebabkan karena
adanya gangguan perkembangan janin dalam uterus atau infeksi
intrauteri. Infeksi yang dapat menyebabkan hidrosefalus adalah terinfeksi
Toxoplasma gondii pada saat hamil.
2) Epidemiologi
Insidensi hidrosefalus antara 0.2-4 setiap 1000 kelahiran. Insidensi
hidrosefalus kongenital adalah 0.5-1.8 pada tiap 1000 kelahiran dan 11%43% disebabkan oleh stenosis aqueductus serebri. Stenosis aquaductus
serebri adalah penyempitan pada bagian aqueductus serebri. Tidak ada
perbedaan bermakna insidensi untuk kedua jenis kelamin, juga dalam
perbedaan ras. Hidrosefalus infantil, 46% adalah akibat abnormalitas
perkembangan otak, 50% karena perdarahan subaraknoid dan meningitis,
dan kurang dari 4% akibat tumor fossa posterior.
C. Hasil Anamnesis (subjective)
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 138
1) Pada anak kecil: pertumbuhan mental lambat, nyeri leher, muntah,
pandangan kabur, penglihatan ganda-akibat papiledema dan atrofi
optik,
pertumbuhan,
dan
maturasi
seksual
terhambat
(menyebabkan obesitas dan awitan pubertas yang tertunda atau
terlalu cepat), kesulitan berjalan hingga spastisitas, dan mengantuk
2) Hasil pemeriksaan fisik dan pemeriksaan penunjang (objective)
D. Pemeriksaan fisik
1) Lingkar kepala.
Pada waktu bayi baru lahir memiliki lingkar kepala 32-39 cm,
Pertambahan lingkar kepala pada bayi usia kurang dari 3 bulan
sekitar 2 cm. Pertambahan ini akan berkurang menjadi 1cm pada 3
bulan kedua. Selanjutnya penambahan pada 6 bulan berikutnya
hanya 0,5 cm.
2) Ubun-ubun kepala terlambat menutup.
Normalnya ubun-ubun kecil menutup pada usia 2-3 bulan,
sedangkan ubun-ubun besar menutup pada usia 2,5 tahun. Jika
bayi sudah mencapai usia tersebut dan ubun-ubun kepala belum
menutup patut dicurigai adanya hidrosefalus.
3) Mata melirik ke bawah terus menerus.
Di dunia medis gambaran ini dikenal sebagai sunset eye
phenomenon atau gambaran mata seperti matahari tenggelam.
Fenomena ini terjadi akibat gangguan pada inti saraf gerak bola
mata akibat penumpukan cairan sehingga gerak bola mata
terganggu.
4) Pelebaran pembuluh darah balik.
Adanya penumpukan cairan di kepala akan menyebabkan aliran
darah terganggu sehingga cairan terbendung dan pembuluh darah
akan melebar. Gambaran ini akan menyebabkan terjadinya
gambaran pembuluh darah yang lebih jelas terlihat pada penderita
hidrosefalus.
5) Muntah tanpa ada sebab yang lain.
Muntah memang dapat disebabkan oleh penyakit yang lain,
untuk itu harus disingkirkan penyebab penyakit lain jika terjadi
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 139
muntah-muntah pada bayi. Muntah pada pasien hidrosefalus terjadi
karena peningkatan tekanan dalam kepala.
6) Berat badan normal
Normal: 2500-3500 gr. Berat badan <2500 gr disebut bayi
premature sedangkan berat badan bayi > 3500 gr disebut
macrosomia.
7) Panjang badan normal adalah 45-50 cm
8) Lingkar dada normal adalah 30-33 cm, apabila diameter kepala
9) 3 cm dari lingkar dada maka bayi mengalami hidrocepalus dan
apabila diameter kepala < 3 cm dari lingkar dada maka bayi
mengalami microcepalus.
E. Pemeriksaan penunjang
1) Foto rontgen : memperlihatkan kepala yang membesar dengan
sutura dan fontanel yang masih terbuka. Tulang-tulang kepala
tampak sangat tipis. Bila fosa crania posterior tampak kecil
dibandingkan fossa crania medial dan anterior maka mungkin
hidrocefalus tersebut ditimbulkan oleh suatu stenosis akuaduktus
sylvii.
2) CT scan kepala :
Pada hidrosefalus obstruktif CT scan sering menunjukkan
adanya pelebaran dari ventrikel lateralis dan ventrikel III. Dapat
terjadi di atas ventrikel lebih besar dari occipital horns pada anak
yang besar. Ventrikel IV sering ukurannya normal dan adanya
penurunan densitas oleh karena terjadi reabsorpsi transependimal
dari CSS.
Pada hidrosefalus komunikan gambaran CT scan menunjukkan
dilatasi ringan dari semua sistem ventrikel termasuk ruang
subarakhnoid di proksimal dari daerah sumbatan.
3) USG : menunjukan sistem ventrikel yang melebar
F. Penegakkan Diagnosis
1) Activity limitation : tidak dapat berjalan dengan seimbang
2) Body function & structure impairment : kelemahan otot kaki
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 140
3) Participation restriction: adanya gangguan saat bermain dengan
teman-temannya
4) Diagnosa ICF: adanya gangguan dalam berjalan akibat kelemahan
otot kaki sehingga tidak dapat bermain dengan teman-temannya.
G. Rencana penatalaksanaan :
1) Tujuan : berjalan dengan normal dan seimbang
2) Prinsip terapi : penguatan otot
3) Edukasi : latihan aproksimasi kaki dan penguatan otot kaki
4) Criteria rujukan : dari dokter
H. Prognosis
Hidrosefalus yang tidak diterapi akan menimbulkan gejala sisa,
gangguan neurologis serta kecerdasan. Dari kelompok yang tidak
diterapi, 50-70% akan meninggal karena penyakitnya sendiri atau
akibat infeksi berulang, atau oleh karena aspirasi pneumonia. Namun
bila prosesnya berhenti (arrested hidrosefalus) sekitar 40% anak akan
mencapai kecerdasan yang normal. Pada kelompok yang dioperasi,
angka kematian adalah 7%. Setelah operasi sekitar 51% kasus
mencapai fungsi normal dan sekitar 16% mengalami retardasi mental
ringan. Adalah penting sekali anak hidrosefalus mendapat tindak lanjut
jangka panjang dengan kelompok multidisipliner.
I. Sarana dan prasarana
1) Sarana : matras, handuk, mainan anak-anak
2) Prasarana : ruang fisioterapi yang didesain seperti ruang bermain
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 141
42. MICROCEPHALY (GUIDE FOR MENTAL RETARDATION)
1) Microcephaly (Guide For Mental Retardation)
1) ICD-10 (Q02)
2) ICD-9 (742.1)
3) b1b3s1s4
2) Masalah Kesehatan
1) Pengertian
Microcephaly (Microcephalus) adalah kondisi neurologis yang
jarang terjadi dimana kepala bayi secara signifikan lebih kecil dari
kepala anak-anak lain pada usia dan jenis kelamin yang sama.
Kadang-kadang terdeteksi pada saat lahir, microcephaly biasanya
adalah hasil dari perkembangan otak tidak normal di dalam rahim atau
tidak tumbuh sebagaimana mestinya setelah melahirkan.
Peneliti
mengatakan
bahwa
anak-anak
Microcephalus
disebabkan oleh mutasi pada gen yang disebut centrosomal NDE1.
Gen
centrosomal
NDE1
merupakan
gen
yang
terlibat
dalam
pembelahan sel. Studi ini telah diterbitkan American Journal of Human
Genetics pada 28 April 2011. Microcephalus merupakan ukuran lingkar
kepala di bawah dari standar deviasi rata-rata lingkar kepala pada
anak seumurnya. Karena ukuran kepala kecil sehingga tumbuh
kembang anak tidak optimal, bahkan tertinggal dibanding anak
seumurnya. Penyebab microcephalus dapat karena perkembangan
otak yang tidak optimal akibat penyakit atau tulang-tulang tengkorak
kepala menutup lebih dini.
2) Populasi
Microcephaly dan kelainan janin lainnya berpotensi terkait
dengan infeksi virus Zika atau sugestif infeksi kongenital yang telah
dilaporkan di Brazil (1168 kasus), Cape Verde (dua kasus), Kolombia
(tujuh kasus), Polinesia Prancis (delapan kasus), Martinique (tiga
kasus) dan Panama (tiga kasus). Otoritas kesehatan di Kepulauan
Marshall, melaporkan kasus mikrosefali pada bayi dari ibu yang IgM
Zika positif terjadi pada Maret 2016.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 142
C. Hasil Anamnesis
Hasil anamnesanya adalah ukuran kepala yang secara
signifikanlebih kecil dari anak-anak lain dengan dahi miring, telinga
yang besar dan penurunan penglihatan serta kejang.
D. Pemeriksaan fisik
a) Lakukan pengukuran Berat Badan, Panjang Badan, Lingkar
kepala, dan Lingkar dada
b) Lakukan penilaian hasil pengukuran
 Berat Badan normal adalah 2500-3500 gr. Berat Badan <
2500 gr disebut bayi prematur, sedangkan Berat Badan bayi
> 3500 gr disebut macrosomia

Panjang Badan normal adalah 45-50 cm

Lingkar kepala normal adalah 33-35 cm

Lingkar dada normal adalah 30-33 cm, apabila diameter
kepala > 3 cm dari lingkar dada maka bayi mengalami
hidrocephalus dan apabila diameter kepala < 3 cm dari
lingkar dada maka bayi mengalami microcephalus

Diukur dengan antropometri lingkar kepala bayi karena
adanya bentuk kepala yang tidak normal dibandingkan bayi
normal
E. Pemeriksaan penunjang
a) USG
Menunjukkan diameter biparietal standar dari rata-rata
diameter biparietal
b) CT-Scan dan MRI
Mengetahui adanya ukuran kepala yang kecil sekunder dari
sinostosis sutura sagitalis dan koronarius
c) TORCH
Untuk mengetahui adanya infeksi
F. Pemeriksaan Diagnosis
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 143
Adanya gangguan keterlambatan berbicara karena adanya
perkembangan
otak yang
tidak
normal
dan
tidak
tumbuh
sebagaimana mestinya setelah melahirkan sehingga kepala bayi
signifikan lebih kecil dari anak-anak yang lain.
G. Rencana penatalaksanaan
a) Tujuan
Untuk menangani keterlambatan berbicara dan motorikpada
anak
b) Prinsip terapi
Untuk merangsang anak berbicara dan melatih motorikpada
anak
c) Edukasi
Speech Therapy dan latihan motorik
d) Kriteria rujukan
Dari dokter
H. Prognosis
Prognosisbayi yang dilahirkan dengan mikrosefalus biasanya
tidak bisa hidup lama, beberapa langsung meninggal setelah
lahirdan
kebanyakan
mengalami
retardasi
dari mereka
yang
mental
kelainan
dan
masih
bisa
motorik
hidup
seperti
hemiplegia, diplegia spastik. Mikrosefali biasanya disertai dengan
kelainan-kelainan lain sebagai suatu sindrom.
I. Sarana dan Prasarana
a) Sarana: Matras, handuk, mainan anak-anak dan kaca
b) Prasarana:Ruang Fisioterapi yang di desain seperti ruang
bermain
Referensi
Pediatric Physical Therapy, Jan S. Tecklin.2008.
Functional Movement Development, Donna J. Cech. Suzanne “Tink” Martin.
2012
Motor skill Acquisition in the First Year,Lois Bly, M.A.,PT. 1994.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 144
Principal Of Neural Science, Eric R. Candel. 2000.
Motor Control, Anne Shumway Cook, PT, PhD. , Marjorie H. Wollacott, PhD.
2001.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 145
PANDUAN PRAKTEK KLINIS
FISIOTERAPI
NEUROLOGI
IKATAN FISIOTERAPI INDONESIA
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 146
Neurologi
1. Bell Palsy
A. Bell Palsy
 ICF
: s7b7
 ICD-10
: G51.0
B. Masalah Kesehatan

Definisi
Menurut Mumenthales (2006) Bell palsy merupakan suatu kelainan pada n.
fascialis yang menyebabkan kelemahan atau kelumpuhan pada otot di suatu wajah.
Suatu keadaan ketidak simetrisan wajah dikarenakan penurunan fungsi n. facialis
yang mengakibatkan ketidak seimbangan kekuatan pada kedua.

Epidemiologi
Angka kejadian penderita bell palsy, menurut studi kasus yang dilakukan para
peneliti, 20 per 100.000 penduduk pertahun. Bell palsy mempengaruhi sekitar
40.000 orang di Amerika Serikat setiap tahunnya.
Menurut studi kasus yang dilakukan Grewal D.S, 2016 menyatakan bahwa sekitar
1,5% terjadi bell palsy pada usia antar 15 dan 60 yang terjadi pada wanita maupun
pria.
C. Hasil Anamnesis
Pasien laki-laki berusia 41 tahun merasakan kelemahan pada sisi wajah sebelah kiri
yang disertai dengan adanya rasa nyeri pada bagian belakang telinga.Saat ini pasien
mengalami kesulitan dalam menutup mata kiri dan merasa wajahnya mencong ke arah
kanan.Hal tersebut dirasakan sudah 2 hari yang lalu.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang

Pemeriksaan Fisik
-
Vital Sign
-
o Blood Preasue
: Normal
o Heart Rate
: Normal
o Respiratory Rate
: Normal
Inspeksi
o Tampak kelemahan pada wajah
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 147
o Wajah tidak simetris
o Ekspresi wajah tidak sama
-
Palpasi
o Nyeri tekan pada bagian belakang telinga
o Suhu normal
-
Pemeriksaan Fungsi Gerak Dasar
o Aktif dan Pasif
: adanya kelemahan
o Tes isometric melawan tahanan
: adanya kelemahan

Pemeriksaan Penunjang : -

Penegakan Diagnosis
-
Activity Limitation
: - Sulit mengelurkan air mata sisi kiri
- Sulit memejamkan mata sisi kiri
-
Body Structure &Function
: - Kelemahan otot satu sisi wajah
- Penurunan fungsi n. fascialis
-
Participation Restriction
: - Mengganggu aktivitas berkomunikasi
-
Diagnosis Fisioterapi
: Belum bisa memejamkan mata dan
mengeluarkan air mata sisi kiri karena adanya kelemahan otot dan penurunan
fungsi n. fascialis pada satu sisi wajah kiri sehingga mengganggu aktivitas
berkomunikasi.
E. Rencana Penatalaksanaan

Tujuan

Prinsip Terapi : - Penguatan otot fascial
: Memperbaiki fungsi nervus fascialis
- Peningkatan fungsi n. fascialis

Edukasi
: Mengajarkan caramenutup mata dan mengontrol air liur yang
keluar dari mulut.

Kriteria Rujukan
: Dokter spesialis
F. Prognosis
Perjalanan alamiah Bell‘s palsy bervariasi dari perbaikan komplit dini sampai cedera
sarafsubstansial dengan sekuele permanen. Sekitar 80-90% pasien dengan Bell‘s
palsy sembuhtotal dalam 6 bulan, bahkan pada 50-60% kasus membaik dalam 3
minggu. Sekitar 10% mengalami asimetri muskulus fasialis persisten, dan 5%
mengalami sekuele yang berat, serta 8% kasus dapat rekuren. Faktor yang dapat
mengarah ke prognosis buruk adalah palsi komplit (risiko sekuele berat), riwayat
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 148
rekurensi, diabetes, adanya nyeri hebat post-aurikular, gangguan pengecapan, refleks
stapedius, wanita hamil dengan Bell‘s palsy. Selain
neurofisiologi
untuk
menentukan
menggunakan
prognosis,House-Brackmann
pemeriksaan
Facial
Nerve
Grading System dapat digunakan untuk mengukurkeparahan dari suatu serangan
dan menentukan prognosis pasien Bell‘s palsy (Handoko Lowis, 2012).
G. Sarana dan Prasarana
H.

Sarana
: Bed, Faradic

Prasarana
: Ruangan Terapi
Referensi
Dickson, Gretchen (2014). Primary Care ENT.An Issue of Primary Care: Clinics in
Office Practice
https://en.wikipedia.org/wiki/Bell%27s_palsy
Grewal D. S (2014).Atlas of Surgery the Facial Nerve: An Otolaryngologist’s
Perspective
Tiemstra, JD; Khatkhate., N (2007).―Bell‘s palsy: diagnosis and management‖.
American family physician.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 149
2. Stroke Ischemic Hemipharase
A. Stroke Ischemic Hemipharase

ICF

ICD-10
B.
: b7s7
: 169.0
Masalah Kesehatan

Definisi
Menurut kriteria WHO (1995), stroke secara klinis didefinisikan sebagai
gangguan fungsional otak yang terjadi mendadak dengan tanda dan gejala
klinis baik fokal maupun global, berlangsung lebih dari 24 jam, atau dapat
menimbulkan kematian, disebabkan oleh gangguan peredaran darah otak.
Menurut sjahrir (2003) Stroke iskemik adalah tanda klinis disfungsi atau kerusakan
jaringan otak yang disebabkan kurangnya aliran darah ke otak sehingga terjadi
penyumbatan dan mengganggu kebutuhan darah serta oksigen di jaringan otak.
Hemplegi adalah tipe dari stroke yang mengenai salah satu bagian sisi tubuh.

Epidemiologi
Menurut studi kasus yang dilakukan Becker (2010) Insidens terjadinya stroke
di Amerika Serikat lebih dari 700.000 orang per tahun, dimana 20% darinya
akan mati pada tahun pertama. Jumlah ini akan meningkat menjadi 1 juta per
tahun pada tahun 2050. Secara internasional insidens global dari stroke tidak
diketahui.
C. Hasil Anamnesis
Pasien laki-laki berumur 50 tahun sewaktu bangun tidur pagi hari mengeluh
kelemahan anggota gerak sebelah kiri sehingga pasien terjatuh dari tempat
tidurnya. Sebelumnya pasien merasakan kesemutan pada tangan dan kaki kirinya
.pasien telah diopname selama 2 hari.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang

Pemeriksaan Fisik
-
Vital Sign
-
o Blood Preasue
: 162/92 mmHg
o Heart Rate
: 64 kali/menit
o Rspiratory Rate
: 20 kali/menit
Koginitif
Komunikasi
: Cukup baik
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 150
-
Atensi
: Cukup baik
Motivasi
: Kurang
Emosi
: Cukup baik
Problem solving
: Kurang
Inspeksi
Dada protraksi, badan simetris

Palpasi
Edema (-)
atrofi otot (-)
kelemahan pada sebelah kiri (hipotonus)

Pemeriksaan Penunjang : CT-Scan

Penegakan Diagnosis
-
Activity Limitation
: - Sulit berjalan
- Sulit makan dengan mandiri
- Sulit untuk berdiri lama
-
Body Structure &Function
: - Kelemahan pada anggota gerak sebelah sisi
kiri
- Hipotonus
-
Participation Restriction
: - Sulit bekerja
- Sulit berolahraga
Diagnosis Fisioterapi
: Belum bisa melakukan aktivitasnya secara mandiri
karena adanya kelemahan dan penurunan tonus otot pada anggota gerak sebelah sisi
kiri sehingga terjadi hipomobile yang akan mempengaruhi dalam bekerja dan
berolahraga.
E. Rencana Penatalaksanaan

Tujuan
: Meningkatkan tonus otot

Prinsip Terapi
: Penguatan otot ektremitas bagian sisi kiri

Edukasi
: Mengajarkan cara ambulasi, rolling, transfer

Kriteria Rujukan
: Dokter spesialis saraf
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 151
F. Prognosis
Masalah emosional yang mengikuti stroke dapat disebabkan oleh kerusakan
langsung ke pusat emosi di otak dari kesulitan beradaptasi dengan keterbatasan
baru.Kesulitan emosional paska stroke seperti kecemasan dalam serangan.
Kesulitan
lain
mungkin
termasuk
penurunan
kemampuan
untuk
mengkomunikasikan emosi melalui ekspresi wajah, bahasa tubuh dan suara.
Gangguan dalam menggenggam, hubungan dengan orang lain dan kesejahteraan
emosional dapat menyebabkan konsekuensi sosial setelah stroke karena
kurangnya kemampuan untuk berkomunikasi.
G. Sarana dan Prasarana

Sarana
: Bed, Infrared, cone, hand ball

Prasarana
: Ruangan Terapi, Toilet
H. Referensi
WHO.ICF-Introduction, the International Classification of Functioning Disabiity
and Health
http://www.who.int/classification/icf/introns/icf-Eng-Intro-pdf2002.
Micielle.G (2002).Guideline Compliance Improve Stroke Outcome
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 152
3. Erb Palsy
A. Erb Palsy
 ICF
: b73
 ICD-10
: G54.0
B. Masalah Kesehatan

Definisi
Menurut Tung T. H (2002) Erb palsy merupakan kelumpuhan yang terjadi
pada satu ektremitas atas yang disebabkan karena lesi pada pleksus
brachialis.Lesi pada pleksus brachialis biasanya terjadi akibat adanya
peregangan yang berlebihan atau merobek serabut sarat C5-C6.

Epidemiologi
Angka kejadian tiap 1000 kelahiran di amerika yaitu 0,5-4,4 kasus sedangkan
di prancis dan saudi arabia 1,09-1,19. Sengakan angka kematian dengan
kerusakan permanen itu 3-25%.
Erb Palsy dapat terjadi pada laki-laki maupun wanita dan bisa terjadi
pada bayi karna proses kelahiran dan pada dewasa.
C. Hasil Anamnesis
Pasien wanita dengan usia 3 bulan dengan keluhan lengan kanan tidak dapat
digerakan. Saat dilahirkan ukuran bayi terlalu besar sehingga harus dibantu
dengan forcep.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang

Pemeriksaan Fisik
-
Inspeksi
-
Statis
Lengan kanan lunglai dengan posisi bahu endorotasi, siku lurus dan
pronasi lengan bawah
-
Dinamis
Pasien diberikan mainan lalu memegang mainan tersebut namun
tidak dapat mengangkat mainan untuk didekatkan kemulutnya.
-
Tes orientasi / Quick Test
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 153
Dengan memberikan mainan bunyi-bunyian atau yang berwarna diats tangan
kanan, bayi tidak dapat meraihnya dengan tangan kanan, malah sebaliknya
tangan kiri yang akit untuk meraih untuk mainan tersebut.
-
Tes Sensorik
Fisioterapi memberikan cubitan pada daerah lengan kanan hasilnya bayi tidak
merasakan apa-apa atau tanpa respon menangis.
- Tes Tonus otot
Teknik palpasi : Palpasi pada lengan kanan hasilnya hipotonus,
dibandingkan dengan yang kiri.
Teknik gerakan pasif : Fisioterapis menggerakkan lengan cepat, hasilnya tidak
ada tahanan gerak (Hipotonus).
 Pemeriksaan Penunjang : 
Penegakan Diagnosis
-
Activity Limitation
: Tidak bisa mengangkat dan mengengam
mainan
-
Body Structure &Function
: - Kelemahan otot (hipotonus)
- Gangguan sensasi
-
Participation Restriction
E. Diagnosis Fisioterapi
: - Mengganggu aktivitas dalam bermain
: Tidak bisa mengangkat dan menggenggam
mainan karena adanya kelemahan pada otot atau hiponus serta gangguan sensasi
sehingga mengganggu aktivitasnya dalam bermain.
F. Rencana Penatalaksanaan

Tujuan
: - Meningkatkan kekuatan otot lengan
- Mencegah kontraktur

Prinsip Terapi : - Merangsang tonus otot

Edukasi
anaknya
: Mengajarkan kepada orang tuanyapada saat membaringkan
agarlengan diposisikan ke supinasi dan eksternalrotasi
shoulder
memberikan bantal atauboneka di bawah ketiak dan di samping.

Kriteria Rujukan
: Dokter spesialis/operasi
G. Prognosis
Berdasarkan penelitian yang dilakukan british prognosis dari erb palsy tergantung
seberapa parah cidera saraf yang diderita. Apabila mengalami Erb‘s palsy C5 dan C6,
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 154
sekitar 90% dapat sembuh secara spontan dengan hasil 53% ekstremitas atas dapat
berfungsi mendekati normal. Jika C7 ikut cidera, maka 80% pemulihan tidak baik.
H. Sarana dan Prasarana
I.

Sarana
: Bed, oil

Prasarana
: Ruangan Terapi
Referensi
Tung, T. H, MacKinnon, S. E. (2003)."Brachial plexus injuries". Clinics in plastic
surgery.
Hems, T. E. J, Mahmood, F. (2012). "Injuries of the terminal branches of the
infraclavicular brachial plexus: Patterns of injury, management and outcome". The
Bone & Joint Journal
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 155
4. Gullain Barre Syndrome
A. Gullain Barre Syndrome
 ICF
: b7s1
 ICD-10
: G61.0
B.
Masalah Kesehatan

Definisi
Menurut Nolte (1999) GuillainBarre Syndrome( GBS ) yaitu salah satu
penyakit‗demyelinating‗ saraf yang juga merupakan salah satu polineuropati yang
merupakan kumpulan gejala gangguan pada saraf spinalis dan saraf cranialis.
Paralisis pada bagian ascenden atau paralisis landry.
Penyebab belum diketahui, umumnya terjadi paska infeksi virus (pernafasan dan
saluran cerna).

Epidemiologi
Prevalensi penderita Guilain Barre Syndrome dijumpai 1 hingga 2 kasus per 100
ribu orang.Terjadi puncak insidensi antara usia 15-35 tahun dan antara 50-74
tahundan frekuensi tertinggi pada orang dewasa. Laki-laki lebih dominan banyak
terjadi dibandingkan perempuan.Dari pengelompokan ras didapatkan bahwa 83%
penderita adalah kulit putih, 7% kulit hitam, 5% Hispanic, 1% Asia dan 4% pada
kelompok ras yang tidak spesifik.
C. Hasil Anamnesis
Pasien wanita berusia 54 tahun mengalami kelemahan kedua tungkai.Pasien
merasakan sakit badan selama 3 hari sebelum masuk RS.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang

Pemeriksaan Fisik
-
Vital Sign
-
o Blood Preasue
: 130/100 mmHg
o Heart Rate
: 72 kali/menit
o Rspiratory Rate
: 20 kali/menit
Inspeksi
o Statis
: Pasien dalam keadaan baring lemah.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 156
o Dinamis
: Pasien kesulitan menggerakkan kedua tungkainya
- Palpasi
Otot-otot kedua tungkai mengalami hipotonus
-
Tes sensorik
o tes tajam tumpul
: hiposensasi
o tes rasa sakit
:hiposensasi
o tes rasa posisi
: terganggu
- Tes motorik
o reaksi keseimbangan mengangkat pantat sulit dilakukan
o reaksi keseimbangan duduk belum bisa dilakukan
- MMT

Pemeriksaan Penunjang : X-ray (terdapat osteofit L1-5, spondilolisis lumbal)

Penegakan Diagnosis
-
Activity Limitation
: - Sulit berjalan
- Sulit berdiri
-
Body Structure &Function
: - Kelemahan otot
- Gangguan Keseimbangan dan koordinasi
-
Participation Restriction
: - Mengganggu aktivitas dalam berolahraga dan
berekreasi
E. Diagnosis Fisioterapi
:
Sulit berdiri dan berjalan karena adanya kelemahan otot pada kedua tungkai serta
adanya gangguan keseimbangan dan koordinasi sehingga mengganggu aktivitas dalam
berolahraga dan berekreasi.
F. Rencana Penatalaksanaan

Tujuan
: - Memperbaiki koordinasi dan keseimbangan
- Mencegah kontraktur,

Prinsip Terapi : - Penguatan otot
- Koordinasi dan keseimbangan
- Menjaga stabilitas sendi

Edukasi
: Mengajarkan keluarga pasien cara posisioning mencegah
terjadinya decubitus.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 157

Kriteria Rujukan
: Dokter spesialis
G. Prognosis
Gullain Barre Syndrome dapat menyebabkan kematian akibat sejumlah komplikasi
infeksi berat, pembekuan darah dan gagal jantung atau mungkin karena otonom
neuropati.Prognosis sindrom gullain barre ditentukan terutama oleh umur yang lebih
dari 40 tahun dan tingkat keparahan gejalanya setelah dua minggu.
H. Sarana dan Prasarana
I.

Sarana
: Bed, Infrared

Prasarana
: Ruangan Terapi
Referensi
Liu, J, Wang, LN, McNicol, ED (2013). "Pharmacological treatment for pain in
Guillain–Barré syndrome" .The Cochrane Database of Systematic Reviews
Sejvar, James J, Baughman et al (2011). "Population incidence of Guillain–Barré
syndrome: a systematic review and meta-analysis"
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 158
5. Poliomyelitis
A. Poliomyelitis
 ICF
: b7s7
 ICD-10
: A80
B.
Masalah Kesehatan

Definisi
Poliomyelitis merupakan penyakit paralisis atau lumpuh yang disebabkan karena
infeksi virus (polio virus jenis enterovirus).Virus ini masuk ke tubuh melalui mulut
menginfeksi saluran usus dan dapat memasuki aliran darah dan mengalir ke sistem
saraf pusat menyebabkan melemahnya otot dan kelumpuhan (paralisis).

Epidemiologi
Penyakit ini mudah menular & mewabah di seluruh dunia, terutama negara
berkembang dimana sanitasi & higiene kesehatan belum baik.Vaksinasi merupakan
suatu tindakan yang sangat ampuh dalam mencegah poliomyelitis di seluruh dunia
dan juga isolasi daerah terkait
C. Hasil Anamnesis
Pasien usia 2 tahun, jenis kelamin laki-laki dengan keluhan tidak bisa jalan atau
terjadinya kelemahan pada tungkai bawah. Pasien tersebut memiliki riwayat saat 8
bulan mengalami demam tinggi, muntah.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang

Pemeriksaan Fisik
-
Koginitif
Komunikasi
: Kurang
Atensi
: Cukup baik
Motivasi
: Kurang
Emosi
: Cukup baik
Problem solving : Kurang
-
Inspeksi
o Tampak kelemahan pada tungkai bawah
-
Palpasi
Adanya hipotonus pada kedua tungkai bawah.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 159
-
Pemeriksaan Penunjang : -
-
Penegakan Diagnosis
-
Activity Limitation
: - Sulit berdiri
- Sulit berjalan
-
Body Structure &Function
: - Atrofi otot
- Hipotonus
-
Participation Restriction
: - Mengganggu aktivitas dalam bermain
-
Diagnosis Fisioterapi
: Belum bisa berdiri dan berjalan dikarenakan
adanya atrofi otot dan hipotonus sehingga mengganggu aktivitas dalam
bermain
E. Rencana Penatalaksanaan

Tujuan
: Meningkatkan kekuatan otot tungkai bawah

Prinsip Terapi
: - Penguatan otot tungkai bawah

Edukasi
: Mengajarkan carauntuk kontraksi otot dengan cara
menggerakan tungkai bawah.

Kriteria Rujukan
: Dokter spesialis
F. Prognosis
Diperkirakan sebanyak 25% timbulnya kematian akibat gagal pernafasan . Kekuatan
otot meningkat setelah 1 minggu hingga 1 tahun namun beberapa otot tetap lumpuh.
Pada daerah yang terkena menyebabkan pertumbuhan tulang terhambat, memendek
& kecil.Pemulihan dari bentuk nonparalytic penyakit polio biasanya lengkap. Dalam
poliomyelitis paralitik, hasil derajat kecacatan tergantung pada sejauh mana
keterlibatan dan manajemen. Pemulihan fungsi otot biasanya terjadi secara spontan
dalam beberapa minggu.Otot yang lumpuh dalam 1 bulan setelah timbulnya penyakit
sembuh sepenuhnya hanya dalam waktu kurang dari 2% dari kasus. Dari semua
kematian karena kelumpuhan sekitar 4%.
G. Sarana dan Prasarana
H.

Sarana
: Bed,

Prasarana
: Ruangan Terapi
Referensi
Modlin JF. Poliovirus.et al (2009). Principles and Practice of Infectious Diseases. 7th
ed. Philadelphia, Pa: Elsevier Churchill Livingstone
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 160
Silver JK.Post-poliomyelitis syndrome.(2008).Essentials of Physical Medicine and
Rehabilitation. 2nd ed. Philadelphia, Pa: Saunders Elsevier
Wilson, Walter R. (2001). Current Diagnosis and Treatment in Infectious
Disease.USA: McGraw-Hill Companies
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 161
6. Carpal Tunnel Syndrome
A. Carpal Tunnel Syndrome
 ICF
: S1
 ICD-10
: G56.0
B. Masalah Kesehatan

Definisi
Carpal Tunnel Syndrome atau CTS adalah suatu gangguan yang terjadi di
pergelangan tangan karena saraf yang tertekan dan menimbulkan gejala nyeri, mati
rasa dan parasthesia (kesemutan atau seperti terbakar). Saraf yang tertekan adalah
n. medianus tang terbentang antara lengan bawah dan telapak tangan di lorong
karpal.

Epidemiologi
Menurut studi kasus yang dilakukan Ibrahim, dkk (2012) sekitar 90% dari semua
sindrom kompresi saraf, CTS dapat mempengaruhi siapa saja. Di Amerika Serikat
5% orang kaukasia meliki resiko tertinggi terkena CTS disbandingkan dengan ras
lain seperti di Afrika Selatan. Wanita lebih rentan terkena CTS disbanding laki-laki
dengan rasio 3:1 yang berkisar usia antara 45-60 tahun. Hanya 10% dari kasus CTS
yang dilaporkan terkena pada usia kurang dari 30 tahun. Dengan bertambahnya
usia maka merupakan faktor resiko. CTS ini juga umum terjadi pada wanita hamil.
C. Hasil Anamnesis
Pasien wanita dengan usia 40 tahun mengeluh merasakan kesemutan yang menjalar
dari pergelangan tangan ke sepanjang lengannya sejak 3 bulan yang lalu. Pasien
tersebut terbiasa mengetik depan computer dengan waktu yang lama tiap harinya.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang

Pemeriksaan Fisik
-
-
Vital Sign
o Blood Preasue
: 12/80 mmHg
o Heart Rate
: 73 kali/menit
o Rspiratory Rate
: 14 kali/menit
Inspeksi
o Tidak ada kolaps otot thenar yang terlihat
-
Pemeriksaan Fungsi Gerak Dasar
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 162
o Aktif dan Pasif
: Full ROM tanpa nyeri
o Tes isometric melawan tahanan
-
: Bisa melawan tahanan
Spesific test
o Phalen‘s test : positif
o Tinel‘s sign : positif
o Pressure test : positif
Tes motorik :
o MMT : 5 untuk semua otot wrist dan hand
Tes sensoris :
o Tes tajam tumpul : normal
o Arah gerak : normal
o Rasa gerak dan rasa posisi : normal
-
Palpasi tonus : tonus thenar dan hypothenar muscles normal

Pemeriksaan Penunjang : -

Penegakan Diagnosis
-
Activity Limitation
: - Sulit menggenggam
- Sulit makan menggunakan sendok
-
Body Structure &Function
: - Kelemahan otot
- Hipotonus
- Penjepitan n. medianus
-
Participation Restriction
: - Mengganggu aktivitas dalam bekerja
-
Diagnosis Fisioterapi
: Belum bisa menggenggam benda dan makan
dengan menggunakan sendok akibat adanya kelemahan otot dan penjepitan
n.medianus sehingga mengganggu aktivitas dalam bekerja.
E. Rencana Penatalaksanaan

Tujuan

Prinsip Terapi : - Penguatan otot
: Mengembalikan aktivitas fungsional pasien
- Melepaskan penjepitan pada n. medianus

Edukasi

Kriteria Rujukan
: Menyarankan agar mengistirahatkan tangan
: Dokter spesialis
F. Prognosis
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 163
Kebanyakan orang yang pulih dari gejala CTS mereka menjalankan operasi untuk
menemukan kerusakan saraf.CTS kronis jangka panjang dapat mengakibatkan
kerusakan saraf yang permanen.
G. Sarana dan Prasarana
H.

Sarana
: Bed

Prasarana
: Ruangan Terapi
Referensi
Scott, Kevin R, Kothari, Milind J. (2009). ―Treatment of Carpal Tunnel Syndrome”
Ibrahim, I., Khan, W. S., Goddard, N., & Smitham, P. (2012). Suppl 1: Carpal Tunnel
Syndrome: A Review of the Recent Literature. The open orthopaedics journal
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 164
7. Stroke Hemoragic Hemiplegi
A. Stroke Hemoragic Hemiplegi


B.
ICF
: B7S7
ICD-10
: 161.0
Masalah Kesehatan

Definisi
Menurut kriteria WHO (1995), stroke secara klinis didefinisikan sebagai
gangguan fungsional otak yang terjadi mendadak dengan tanda dan gejala
klinis baik fokal maupun global, berlangsung lebih dari 24 jam, atau dapat
menimbulkan kematian, disebabkan oleh gangguan peredaran darah otak.
Stroke hemoragik disebabkan oleh perdarahan ke dalam jaringan otak
(disebut hemoragia intraserebrum atau hematom intraserebrum) atau kedalam
ruang subaraknoid yaitu ruang sempit antara permukaan otak dan lapisan
jaringan yang menutupi otak
(disebut hemoragia subaraknoid). Ini adalah
jenis stroke yang paling mematikan, tetapi relatif hanya menyusun sebagian
kecil dari stroke total: 10-15% untuk perdarahan intraserebrum dan 5% untuk
perdarahan subaraknoid.
Hemplegi adalah tipe dari stroke yang mengenai salah satu bagian sisi tubuh.

Epidemiologi
Pada tahun 2011 Stroke adalah penyebab kedua paling sering kematian
diseluruh dunia dengan angka kematian 6,2 juta dari 11% jumlah total yang
ada. Sekitar 17 juta orang yang mengalami stroke tahun 2010 dan 33 juta
orang sebelumnya pernah mengalami stroke dan saat ini masih hidup. Antar
tahun 1990 dan 2010, jumlah kejadian stroke menurun sebesar 10% di negara
maju sedangkan meningkat 10% di Negara berkembang. Secara keseluruhan,
2/3 kasus stroke terjadi pada usia mulai gari 65 tahun.
C. Hasil Anamnesis
Seorang laki-laki, umur 65 tahun dengan kelemahan anggota gerak kanan, dengan
riwayat 4 jam sebelum masuk RS terjatuh di sawah dan dalam keadaan tidak
sadar. Setelah itu 3 jam kemudian sadarkan diri mengalami muntah secara tibatiba dan mengalami kelemahan anggota gerak kanan,bicara pelo dan mulut perot.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 165
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang

Pemeriksaan Fisik
- Vital Sign
o Blood Preasue
: 165/90 mmHg
o Heart Rate
: 64 kali/menit
o Rspiratory Rate
: 20 kali/menit
- Koginitif
Komunikasi
: Cukup baik
Atensi
: Cukup baik
Motivasi
: Kurang
Emosi
: Kurang
Problem solving
: Kurang
- Inspeksi
Postur dalam berbagai posisi
 Palpasi
Edema (-)
atrofi otot (-)
kelemahan pada sebelah kanan (hipertonus)
- Pemeriksaan Fungsi Gerak
o Aktif dan Pasif
o Tes Isometrik Melawan Tahanan

Pemeriksaan Penunjang : CT-Scan

Penegakan Diagnosis
-
Activity Limitation
: - Sulit berjalan
- Sulit untuk berdiri
-
Body Structure &Function
: - Kelemahan pada anggota gerak sisi kanan
- Hipertonus
- Kontraktur
-
Participation Restriction
: - Sulit bekerja
- Sulit berolahraga
Diagnosis Fisioterapi
: Belum bisa melakukan berdiri dan berjalan karena
adanya peningkatan tonus otot pada anggota gerak sebelah sisi kanan sehingga terjadi
hipomobile yang akan mempengaruhi dalam bekerja dan berolahraga.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 166
E. Rencana Penatalaksanaan

Tujuan
: Mengembalikan aktivitas fungsional

Prinsip Terapi
: - Muscle release
- Penurunan tonus otot

Edukasi
: Mengajarkan cara ambulasi, rolling, transfer

Kriteria Rujukan
: Dokter spesialis saraf
F. Prognosis
Masalah emosional yang mengikuti stroke dapat disebabkan oleh kerusakan
langsung ke pusat emosi di otak dari kesulitan beradaptasi dengan keterbatasan
baru.Kesulitan emosional paska stroke seperti kecemasan dalam serangan.
Kesulitan
lain
mungkin
termasuk
penurunan
kemampuan
untuk
mengkomunikasikan emosi melalui ekspresi wajah, bahasa tubuh dan suara.
Gangguan dalam menggenggam, hubungan dengan orang lain dan kesejahteraan
emosional dapat menyebabkan konsekuensi sosial setelah stroke karena
kurangnya kemampuan untuk berkomunikasi.
G. Sarana dan Prasarana

Sarana
: Bed, Infrared, cone, hand ball

Prasarana
: Ruangan Terapi, Toilet
H. Referensi
Feigin VL, Forouzanfar MH, et al (2014). "Global and regional burden of stroke‖
Sotirios AT. (2000). Differential Diagnosis in Neurology and Neurosurgery.New
York Thieme Stuttgart.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 167
8. Vertigo Perifer
A. Vertigo

ICF
: B710
 ICD-10
: H81
B. Masalah Kesehatan

Definisi
Menurut tailor (2011) Vertigo adalah salah satu bentuk sakit kepala di mana
penderita mengalami persepsi gerakan yang tidak semestinya (biasanya gerakan
berputar atau melayang) yang disebabkan oleh gangguan pada sistem
vestibular. Vertigo
sering
kali
dengan
gejala mual dan muntah serta
ketidakmampuan penderita menjaga keseimbangan badan, yang menyebabkan
penderita mengalami kesulitan berdiri atau berjalan.

Epidemiologi
Prevalensi angka kejadian vertigo perifer di Amerika Serikat adalah 64 dari
10.000 orang dengan kecenderungan terjadi pada wanita sebesar 64%. Vertigo
diperkirakan sering terjadi pada usia rata-rata 51-57 tahun dan jarang terjadi pada
usia dibawah 35 tahun tanpa riwayat trauma kepala.
C. Hasil Anamnesis
Seorang wanita usia 53 tahun mengeluhkan sering pusing berputar hilang timbul
disertai dengan mual. Setelah 3 jam pasien kembali mengeluhkan adanya pusing
berputar, hingga tidak dapat berdiri, disertai mual dan muntah sebanyak 1 kali. Pusing
dirasakan bertambah ketika terjadi perubahan posisi tubuh dan membaik jika
memejamkan mata dan berbaring.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang

Pemeriksaan Fisik
-
Vital Sign
o Blood Preasue
: 168/121 mmHg
o Heart Rate
: 92 kali/menit
o Respiratory Rate : 20 kali/menit
-
Inspeksi
o Leher tampak simetris tidak ada kelenjar tiroid
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 168
-
Pemeriksaan gerak
: Romberg‘s test

Pemeriksaan Penunjang : Rontgen

Penegakan Diagnosis
-
Activity Limitation
: - Sulit tidur
- Sulit berdiri
-
Body Structure &Function
: - telinga berdenging
- penyempitan diskus intervertebralis C3-C4
-
Participation Restriction
: - Mengganggu aktivitas bekerja, beribadah
-
Diagnosis Fisioterapi
: Kesulitan tidur, berdiri dan melakukan
aktivitas karena adanya penyempitan diskus intervertebralis C3-C4 sehingga
mengganggu aktivitasnya dalam bekerja dan beribadah.
E. Rencana Penatalaksanaan

Tujuan
: Mengembalikan aktivitas sehari-hari

Prinsip Terapi
: Mengurangi pusing

Edukasi
: Memberikan saran agar istirahat dan meminum obat

Kriteria Rujukan : Dokter spesialis
F. Prognosis
Prognosis pasien dengan vertigo perifer sangat bervariasi tergantung dari penyakit
yang mendasari.Namun kemajuan bedah saraf memperbaiki beberapa kondisi
prognosis pasien dengan infark artei vertebral atau arteri basilar. Prognosis pasien
dengan pendarahan cerebellum secara spontan akan lebih buruk.
G. Sarana dan Prasarana

Sarana
: Bed

Prasarana
: Ruangan Terapi
H. Referensi
Taylor, J. Goodkin, HP (2011). "Dizziness and vertigo in the
adolescent". Otolaryngologic Clinics of North America
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 169
9. Thoracic Outlet Syndrome
A. Thoracic Outlet Syndrome
 ICF
: B729
 ICD-10
: G54.0
B. Masalah Kesehatan

Definisi
Thoracic outlet syndrome merupakan suatu kondisi dimana terjadinya kompresi
pada struktur neurovascular berupa pleksus brakhialis, pembuluh darah arteri serta
vena subklavia di daerah apertura superior thoraks.Kelainan ini dapat
menyebabkan timbulnya rasa nyeri dan sensasi seperti tertusuk-tusuk jarum pada
bahu dan lengan.

Epidemiologi
Di Amerika Serikat, insiden TOS mencapai 3-80 kasus per 1000 orang, dimana
kasus ini 3 kali lebih banyak pada wanita daripada pria. Kondisi ini banyak
dijumpai pada pasien-pasien usia 20-55 tahun. Sebagian besar atlit yang selalu
menggunakan aktivitas overhead sering terkena kondisi ini dengan gejala-gejala
neurologis. Menurut Magnusson et al, ada 31 % pasien yang mengalami injury
pada MVA (motor vehicle accident) dapat terjadi TOS, sedangkan 40 % pasien
yang mengalami whiplash injury akan berkembang TOS post-traumatik.
C. Hasil Anamnesis
Seorang ibu rumah tangga 32 tahun yang mempunyai tubuh cukup besar (over
weight). Oleh dokter dinyatakan menderita TOS (Thoracic Outlet Syndrome).
Lengan kanan sering merasa kesemutan ,leher susah menoleh dan kaku saat ditekuk
ke samping kanan. Hal ini sudah dirasakan sudah 2 bulan yang lalu.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang

Pemeriksaan Fisik
-
-
Vital Sign
o Blood Preasue
: 120/80
o Heart Rate
: 21 kali/menit
o Respiratory Rate
: 80 kali/menit
Inspeksi
o Kepala cenderung lateral fleksi ke arah kanan.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 170
-
Palpasi
o Nyeri tekan pada bahu sebelah kanan
o Adanya spasme daerah leher
-
Tes sensorik
o Pareshtesi pada bahu menjalar sampai lengan bawah sebelah kanan

Pemeriksaan Penunjang : MRI

Penegakan Diagnosis
-
Activity Limitation
: - Sulit meraih benda
- Sulit makan
-
Body Structure &Function
: - Spasme
- Nyeri pada bahu kanan
- Penurunan kekuatan otot
-
Participation Restriction
: - Mengganggu aktivitas bekerja
E. Diagnosis Fisioterapi
: Belum bisa meraih benda karena adanya
spasme otot dan nyeri pada bahu kanan serta penurunan kekuatan otot sehingga
mengganggu aktivitasnya dalam bekerja.
F. Rencana Penatalaksanaan

Tujuan
: Mengambalikan aktivitas fungsional

Prinsip Terapi
: - Peningkatan kekuatan otot
- Mengurangi spasme
- Mengurangi nyeri

Edukasi
: Mengajarkan stretching dan active resisted.

Kriteria Rujukan
: Dokter spesialis
G. Prognosis
Tidak diketahui mortalitas berhubungan langsung dengan TOS, mobilitas sering
berkaitan dengan turunnya fungsi dari ekstremitas atas, hilangnya pekerjaan dan
pencaharian, khususnya ketika kerja menyangkut aktifitas di atas kepala. True
neurogenic TOS menyebabkan defisit neurologi.Bergantung dari jumlahinjuri saraf,
biasanya terdapat kelemahan dari tangan dan defisit sensorik di daerah distribusi
lower trunk.Komplikasi sering pada pleksus brakhialis telah banyak dilaporkan terjadi
pada terapi operatif TOS. Neurologic TOS secara umum lebih progresif tetapi dapat
membaik secara spontan, sedangkan pada arterial atau venous TOS biasanya
membaik dengan terapi yang adekuat
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 171
H. Sarana dan Prasarana
I.

Sarana
: Bed, oil

Prasarana
: Ruangan Terapi
Referensi
Moore, Wesley S. (2012). Vascular and Endovascular Surgery: A Comprehensive
Review (8 ed.). Elsevier Health Sciences.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 172
10. Epilepsi
A. Epilepsi

ICF
: S750

ICD-10
: G41.0
B.
Masalah Kesehatan

Definisi
Epilepsi adalah sekelompokgangguan neurologis jangka panjang yang cirinya
ditandai dengan serangan-serangan epileptik. Serangan epileptik ini memiliki
priode bermacam-macam mulai dari serangan singkat dan hampir tak terdeteksi
hingga guncangan kuat untuk periode yang lama.Dalam epilepsi, serangan
cenderung berulang, dan tidak ada penyebab yang mendasari secara
langsung.Sementara serangan yang disebabkan oleh penyebab khusus tidak
dianggap mewakili epilepsi.

Epidemiologi
Epilepsi merupakan salah satu gangguan saraf serius yang paling umum
terjadi yang mempengaruhi sekitar 65 juta
orang di seluruh dunia.Ia
mempengaruhi 1% penduduk pada usia 20 tahun dan 3% penduduk pada usia 75
tahun.Ia lebih jamak terjadi pada laki-laki daripada perempuan, tetapi secara
menyeluruh selisihnya cukup kecil. Sebagian besar penderita (80%) tinggal
di dunia berkembang.
Angka penderita epilepsi aktif saat ini berkisar pada 5–10 per 1.000; epilepsi
aktif diartikan sebagai penderita epilepsi yang pernah mengalami kejang paling
tidak satu kali dalam lima tahun terakhir. Epilepsi berawal setiap tahun dalam
40–70 per 100.000 di negara maju dan 80–140 per 100.000 di negara
berkembang. Kemiskinan merupakan sebuah risiko dan mencakup baik
bertempat asal dari sebuah negara yang miskin maupun berstatus sebagai orang
miskin relatif terhadap orang lain di dalam negara yang sama. Di negara maju,
epilepsi paling umum bermula pada orang muda atau orang lansia.Di negara
berkembang, awal epilepsi lebih umum terjadi pada anak-anak yang berusia
lebih tua dan pada orang dewasa muda karena lebih tingginya angka trauma dan
penyakit menular.Di negara maju, jumlah kasus per tahun telah mengalami
penurunan pada anak-anak dan peningkatan pada orang lansia antara tahun
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 173
1970-an dan 2003. Hal ini sebagian disumbang oleh kesintasan pasca-stroke
yang lebih baik pada orang lansia.
C. Hasil Anamnesis
Pasien wanita dengan usia 21 tahun, sejak 1 bulan ini sering kejang, kejang kadang
dimulai dari kedua tangan kemudian menjalar ke seluruh tubuh, pada saat kejang
kesadaran menurun, kurang lebih 1 tahun yang lalu pernah kejang seperti sekarang
hanya tidak begitu sering, bahkan pernah jatuh dari tempat tidur saat kejang.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang

Pemeriksaan Fisik
-
-
Koginitif
Komunikasi
: Cukup baik
Atensi
: Cukup baik
Motivasi
: Cukup baik
Emosi
: Kurang
Problem solving
: Kurang
Inspeksi
Tidak ada kelainan

Pemeriksaan Penunjang : MRI

Penegakan Diagnosis
-
Activity Limitation
: - Sulit memasak
- Sulit mengemudi
- Sulit berpergian dengan transportasi udara
dan laut
-
Body Structure &Function
: - Kesadaran menurun
- Spastik
- Tremor
-
Participation Restriction
: - Sulit berolahraga
- Sulit berekreasi
Diagnosis Fisioterapi
: Kesulitan dalam mengemudi dan berpergian
dengan transportasi udara dan laut karena adanya kejang serta kesadaran menurun
sehingga kesulitan untuk beerolahraga dan berekreasi.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 174
E. Rencana Penatalaksanaan

Tujuan

: Mengembalikan aktivitas fungsional
Prinsip Terapi
: - Menurunkan spasme
- Penurunan tonus otot

Edukasi

Kriteria Rujukan
: Menghindari hal hal yang menyebabkan kejang
: Dokter spesialis saraf
F. Prognosis
Epilepsi tidak dapat disembuhkan, tetapi pengobatan semata bisa secara efektif
mengendalikan kejang pada sekitar 70% kasus.Pada penderita kejang umum lebih dari
80% bisa dikendalikan secara baik dengan pengobatan, tetapi pada penderita kejang
fokal persentase tersebut hanya mencapai 50%.Salah satu prediktor hasil jangka
panjang ialah jumlah kejang yang terjadi dalam enam bulan pertama.Faktor lain yang
meningkatkan risiko hasil yang buruk ialah: respons yang rendah terhadap
penanganan awal, kejang umum, riwayat epilepsi dalam keluarga, masalah psikiatrik,
dan gelombang-gelombang pada EEG yang mewakili aktivitas epileptiformik
umum.Di dunia berkembang, penderita tidak ditangani atau mendapatkan penanganan
yang kurang sesuai.Di Afrika, 90% tidak mendapat penanganan.Hal ini sebagian
dikarenakan pengobatan yang sesuai tidak tersedia atau berbiaya terlalu tinggi.
G. Sarana dan Prasarana

Sarana
: Bed,

Prasarana
: Ruangan Terapi, Toilet
H. Referensi
Bergey, GK (2013). "Neurostimulation in the treatment of epilepsy.".Experimental
neurology
Fisher R, van Emde Boas W I et al (2005)."Epileptic seizures and epilepsy:
definitions proposed by the International League Against Epilepsy (ILAE) and the
International Bureau for Epilepsy‖
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 175
11. Distonia
A. Distonia
 ICF
: B4S4
 ICD-10
: G24.9
B.
Masalah Kesehatan

Definisi
Distonia adalah sindroma neurologis yang ditandai dengan gerakan involunter,
terus-menerus,dengan pola tertentu akibat dari kontraksi otot antagonis yang
berulang-ulang sehinggamenyebabkan gerakan / posisi tubuh yang abnormal.
KLASIFIKASI
-
FOKAL
:Blepharospasme,
Distonia
Oromandibular,
Distonia
Spasmodik, Distoniaservikal, Writer's Cramp.
-
SEGMENTAL : Axial ( leher, tubuh ), satu lengan dan satu bahu, dua
bahu, brachial dancrural.

-
MULTIFOKAL : dua atau lebih dua bagian tubuh yang berbeda.
-
GENERAL : Kombinasi crural distonia dan segmen yang lain
-
HEMIDISTONIA : lengan dan tungkai sesisi.
Epidemiologi
Prevalensi dystonia total yaitu 127-329 per 1 juta orang.Dystonia fokal 61-300
per 1 juta orang. Studi Rochester, dystonia umum yaitu 3,4 per 100.000
penduduk sedangkan dystonia fokal 29,5 per 100.000 peduduk.Studi di Jepang
umumnya 6,2 per 100.000 penduduk.
C. Hasil Anamnesis
Pasien laki-laki usia 21 tahun mengeluh kaki dan tangan bergetar sejak 2 minggu
yang lalu. 4 tahun lalu tidak bisa berdiri dikarenakan pasien jatuh ketika bermain tali
dan tertimpa temannya.Saat itu pasien demam panas.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang

-
Pemeriksaan Fisik
Vital Sign
o Blood Preasue
: 120/80
o Heart Rate
: 80 kali/menit
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 176
o Respiratory Rate
-
: 18 kali/menit
Koginitif
Komunikasi
: Cukup baik
Atensi
: Cukup baik
Motivasi
: Cukup baik
Emosi
: Kurang
Problem solving : Kurang
-
Inspeksi
Tangan dan kakinya gemetar
 Pemeriksaan Penunjang :  Penegakan Diagnosis
-
Activity Limitation
: - Sulit berdiri
- Sulit berjalan
-
Body Structure &Function
: - Spasme
- Adanya gerakan involuntary
- Tremor
-
Participation Restriction
: - Sulit beribadah
- Sulit berekreasi
Diagnosis Fisioterapi
: Kesulitan dalam berdiri dan berjalan
dikarenakan adanya spasme dan tremor serta gerakan involuntary sehingga
mempengaruhi aktivitas beribadah dan berekreasi.
E. Rencana Penatalaksanaan

Tujuan
: Mengembalikan aktivitas fungsional

Prinsip Terapi
: - Menurunkan spasme
- Menghilangkan tremor

Edukasi
: Menghindari hal hal yang menyebabkan kejang

Kriteria Rujukan
: Dokter spesialis saraf
F. Prognosis
20 % remisi spontan, eksaserbasi terjadi beberapa bulan kemudian.Sebagian besar
mengalami distonia sepanjang hidup dan sebagian menjadi distonia generalista.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 177
G. Sarana dan Prasarana

Sarana
: Bed,

Prasarana
: Ruangan Terapi, Toilet
H. Referensi
Balint, B; Bhatia, K. P. (2014). "Dystonia: An update on phenomenology,
classification, pathogenesis and treatment". Current Opinion in Neurology
Charlesworth, Gavin, et al. (2012). "Mutations in ANO3 Cause Dominant
Craniocervical Dystonia: Ion Channel Implicated in Pathogenesis"
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 178
12. Neuropati
A. Neuropati
 ICF
: B7S7
 ICD-10
: G90.0
B. Masalah Kesehatan

Definisi
Menurut Syahrir (2006)proses patologi yang mengenai susunan saraf perifer,
berupa proses demielinisasi atau degenerasi aksonal atau kedua-duanya. Sususan
saraf perifer mencakup saraf otak, saraf spinal dengan akar saraf serta cabangcabangnya, saraf tepi dan bagian-bagian tepi dari susunan saraf otonom.

Epidemiologi
Data epidemiologi menyatakan bahwa kira-kira 30% sampai 40% pasien dewasa
dengan diabetes tipe 2 mempunyai suatu distal peripheral neuropathy (DPN). DPN
telah dihubungkan dengan berbgai faktor resiko mencakup derajat tingkat
hiperglikemi, indeks lipid dan tekanan darah, lama dan beratnya menderita
diabetes. Angka durasi diabetes juga akan meningkat sesuai umur dan durasi
diabetes. Studi epidemiologik menunjukkan bahwa dengan tidak terkontrolnya
kadar gula maka akan mempunyai resiko yang lebih besar untuk terjadinya
neuropati, seperti halnya borok kaki dan amputasi. Suatu kenaikan kadar HbA1c
2% mempunyai resiko komplikasi neuropati sebesar 1,6 kali lipat dalam waktu 4
tahun. (Sjahrir, 2006)
C. Hasil Anamnesis
Pasien mengatakan kebas-kebas di tangan dan kaki dialami sejak 1 bulan ini,
munculsecara perlahan-lahan.Kadar gula pasien pernah mencapai 600 mg/dL.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang

Pemeriksaan Fisik
-
Vital Sign
o Blood Preasue
: Normal
o Heart Rate
: Normal
o Respiratory Rate : Normal
- Inspeksi
o Tampak kelemahan otot
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 179
-
Palpasi
o Nyeri tekan

Pemeriksaan Penunjang : CT-Scan

Penegakan Diagnosis
-
Activity Limitation
: - Sulit makan
- Sulit menggengam benda
-
Body Structure &Function
: - Parasthesia
- Nyeri
- Kelemahan otot
-
Participation Restriction
: - Mengganggu aktivitas bekerja
-
Diagnosis Fisioterapi
: Sulit makan dan menggenggam benda karena
adanya parasthesia dan nyeri sehingga mengganggu aktivitas bekerja
E. Rencana Penatalaksanaan

Tujuan
: Memperbaiki aktivitas fungsional

Prinsip Terapi
: - Penguatan otot
- Mengurangi parasthesia
- Mengurangi nyeri

Edukasi
:-

Kriteria Rujukan
: Dokter spesialis
F. Prognosis
Neuropati bisa menonaktifkan pasien dan menyakitkan.Jika penyebab disfungsi saraf dapat
ditemukan dan berhasil diobati, pemulihan penuh adalah mungkin dan bahkanmungkin dalam
kebanyakan kasus.Darjat kecacatan bervariasi dari hilangnya sebagian atau lengkap dari gerakan atau
sensasi.Nyeri saraf mungkin tidak nyaman dan dapat berlangsung untuk waktu yang lama.
G. Sarana dan Prasarana

Sarana
: Bed, TENS

Prasarana
: Ruangan Terapi
H. Referensi
Cioroiu, Comana M.; Brannagan, Thomas H. (2014). "Peripheral Neuropathy"
Pieber K, Herceg M, Paternostro-Sluga T (April 2010). "Electrotherapy for the
treatment of painful diabetic peripheral neuropathy: a review". J Rehabil Med.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 180
13. Mielopati
A. Mielopati
 ICF
: b6s6
 ICD-10
: G59.9
B. Masalah Kesehatan

Definisi
Mielopati merupakan suatu gangguan fungsi atau struktur dari medulla spinalis
oleh adanya lesi komplit atauinkomplit.
Mielopati mengacu pada defisit neurologis yang berhubungan dengan kerusakan
pada sumsum tulang belakang.mielopati dapat terjadi sebagai akibat dari proses
ekstradural, intradural, atau intramedulla. Secara umum, mielopati secara klinis
dibagi menjadi beberapa kategori berdasarkan ada tidaknya trauma yang
signifikan, dan ada atau tidak adanya rasa sakit. (Lyn Weiss, Adam C. Isaacson,
2010)
TingkatanMieopati:
Grade0 : melibatkan akar syaraf tidak disertai penyakit pada medulla spinal
Grade1 : Gejala penyakit pada medulla spinalis tetapi tidak sulit berjalan
Grade2 : Kesulitan berjalan ringan tetapi tidak menghambat aktivitas sehari-hari
Grade3 : Perlu bantuan dalam berjalan
Grade4 : kemampuan berjalan dengan alat bantu
Grade5 : Hanya di kursi roda atau berbaring

Epidemiologi
C. Hasil Anamnesis
Wanita dengan usia 55 tahun dengan keluhan mengeluhkan lemah pada kedua lengan
dantungkai yang makin lama makin bertambah berat secara bersamaan. Pasien tidak bisa
menggerakkan lengan dan tungkai sama sekali. Kelemahan disertai nyeri pada leher disekitar tulang
belakang, tidak menjalar, sepertiberdenyut, tidak hilang dengan istirahat.Leher terasa sangat sakit,
pasien tidak bisa menoleh maupunmenekukleher.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang

Pemeriksaan Fisik
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 181
-
Vital Sign
o Blood Preasue
: 120/80 mmHg
o Heart Rate
: 88 kali/menit
o Respiratory Rate
: 20 kali/menit
-
Inspeksi
Bentuk dada simetris kiri dan kanan
-
Palpasi
o Nyeri tekan pada bagian belakang telinga
o Suhu normal
-
Pemeriksaan Fungsi Gerak Dasar
o Aktif dan Pasif
: adanya kelemahan
o Tes isometric melawan tahanan
: adanya kelemahan

Pemeriksaan Penunjang : MRI

Penegakan Diagnosis
-
Activity Limitation
: - Sulit berdiri
- Sulit berjalan
- Sulit memasak
- Sulit menyapu
-
Body Structure &Function
: - Atrofi
- Hipotonus
- Kelemahan anggota gerak
- Kontraktur sendi
-
Participation Restriction
: - Mengganggu aktivitas bekerja dan berekreasi
-
Diagnosis Fisioterapi
: Kesulitan berdiri, berjalan, memasak karena
adanya atrofi dan hipotonus sehingga mengganggu aktivitasnya dalam bekerja
dan berekreasi.
E. Rencana Penatalaksanaan

Tujuan

Prinsip Terapi : - Meningkatkan tonus otot
: Memperbaiki aktivitas fungsional
- Mencegah kontraktur
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 182

Edukasi
: - istirahat cukup
- Melakukan mobilisasi secara bertahap

Kriteria Rujukan
: Dokter spesialis
F. Prognosis
Sebuah penelitian prospektif selama 27 tahun menunjukan bahwa rata-rata harapan
hidup
pasien
cidera
medulla
spinalis
lebih
rendah
disbanding
populasi
normal.Penyebab kematian utama adalah komplikasi disabilitas neurologi yaitu
pneumonia, emboli paru dan gagal ginjal.
G. Sarana dan Prasarana
H.

Sarana
: Bed

Prasarana
: Ruangan Terapi
Referensi
Weiss, Lyn. Dkk (2010) Oxford American Handbook of Physical Medicine and
Rehabilitation.Worldwide Best-seller.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 183
14. Multiple Sclerosis
A. Multiple Sclerosis
 ICF
: B410
 ICD-10
: G35.0
B. Masalah Kesehatan

Definisi
Multiple
Sclerosis
pada otak dan sumsum
faktor, terutama focal
merupakan
tulang
suatu
kelainan peradangan yang
belakang yang
lymphocytic
infiltration (sel
disebabkan
T
secara
oleh
terjadi
banyak
terus-menerus
bermigrasi menuju lokasi dan melakukan penyerangan seperti yang layak terjadi
pada setiap infeksi) dan berakibat pada kerusakan mielin dan akson.
Multiple
sclerosis
(MS)
atau
bisa
juga
disebut Diseminata
encephalomyelitis adalah penyakit kronis pada sistem saraf pusat.Biasanya timbul
dengan episodik neurologis defisit, yang, di dalam perjalanan penyakit selanjutnya,
pasien cenderung untuk tidak sembuh sepenuhnya, dan meninggalkan sisa defisit
neurologis yang semakin parah dan dapat menyebabkan cacat semakin parah.

Epidemiologi
Di Eropa utara, Amerika Utara, dan Australasia, sekitar satu dari 1000 warga
negara menderita sklerosis ganda, sementara di jazirah Arab, Asia, dan Amerika
Selatan, persentasenya jauh lebih rendah. Di Afrika sub-Sahara, multiple sclerosis
sangat jarang.Dengan beberapa pengecualian, ada gradasi utara-selatan di belahan
bumi utara dan gradasi selatan-utara di belahan bumi selatan, dengan multiple
sclerosis lebih jarang di sekitar khatulistiwa.Insiden multiple sclerosis di daerah
beriklim sedang adalah empat sampai enam kasus baru per 100 000 orang per
tahun dan prevalensi lebih besar dari 100 per 100 000.Multiple sclerosis sangat
umum ditemukan di daerah Eropa Utara, Swiss, Rusia, utara Amerika Serikat,
Kanada bagian selatan, Selandia Baru, dan barat daya Australia. Umur dan gender
juga sering kali menjadi faktor resiko dari penyakit ini. Pada wanita terkena sekitar
empat kali lebih sering dari pria.Serangan awal biasanya terjadi dalam dekade
kedua atau ketiga, jarang pada anak atau orang dewasa yang lebih tua.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 184
C. Hasil Anamnesis
Wanita dengan usia 35 tahun mengeluh kesemutan dan merasakan baal, penglihatan
kabur, merasa lelah dan berat pada satu tungkai dan pada waktu berjalan terlihat jelas
kaki yang sebelah terseret maju dan pengontrolan kurang sekali.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang

Pemeriksaan Fisik
-
Inspeksi
Didapatkan pasien mengalami batuk dan peningkatan produksi sputum serta
sesak napas.
-
Palpasi
Didapatkan taktil fremitus seimbang pada kanan dan kiri
-
Perkusi
Didapatkan adanya suara resonan pada seluruh lapang paru
-
Auskultrasi
Didapatkan bunyi napas tambahan seperti napas berbunyi, ronkhi pada klien
dengan peningkatan produksi secret dan kemampuan batuk yang menurun.

Pemeriksaan Penunjang : MRI

Penegakan Diagnosis
-
Activity Limitation
: - Sulit berjalan
- Sulit mengontrol gerakan
-
Body Structure &Function
: - spastik
- Kelemahan anggota gerak
- Tremor
- Gangguan mobilisasi
-
Participation Restriction
: - Mengganggu aktivitas bekerja
-
Diagnosis Fisioterapi
: Sulit berjalan dan mengontrol gerakan karena
adanya spastik dan kelemahan anggota gerak sehingga mengganggu aktivitas
bekerja
E. Rencana Penatalaksanaan

Tujuan

Prinsip Terapi : - Perbaikan fungsi koognitif
: Memperbaiki aktivitas fungsional
- Peningkatan anggota gerak

Edukasi
:Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 185

Kriteria Rujukan
: Dokter spesialis
F. Prognosis
Rata-rata umur panjang dalam populasi dengan multiple sclerosis sangat sulit untuk
memperkirakan karena itu bervariasi banyak dari pasien ke pasien.Rata-rata lamanya
25-35 setelah diagnosis multiple sclerosis.Beberapa penyebab paling umum kematian
pada pasien multiple sclerosis adalah komplikasi sekunder yang dihasilkan dari
imobilisasi, infeksi saluran kemih kronis, menelan dan bernafas.
G. Sarana dan Prasarana
H.

Sarana
: Bed,

Prasarana
: Ruangan Terapi
Referensi
Link H, Huang YM (2006). "Oligoclonal bands in multiple sclerosis cerebrospinal
fluid: an update on methodology and clinical usefulness". J. Neuroimmunol.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 186
15. ENSEFALITIS VIRAL
A. Ensefalitis Viral


ICF
: B415
ICD-10 : G 05
B. Masalah Kesehatan
 Definisi
Ensefalitis Viral merupakan Suatu penyakit demam akut dengan kerusakan
jaringan parenkim sistem saraf pusat yang menimbulkan kejang, kesadaran
menurun, atau tanda-tanda neurologis fokal.

Epidemiologi
Insiden ensefalitis pada anak-anak 0,5 : 100.00, berdasarkanpenelitian
Kelly TA dkk diperoleh insiden ensefalitis lebih sering terjadi padaanak laki-laki
usia <4 tahun dengan presentase kejadian 62,5 %. Sesuai pada kasus ini telah
dilaporkan
anak
laki-laki
usia
JournalNeurosurgery Psychiatry dan
11
Pedoman
bulan.
Pelayanan
Berdasarkan
medis
IDAI,
manifestasi klinisyang menyertai ensefalitis adalah, demam tinggi, sakit kepala,
depresi statusmental, tanda neurologis pada wajah, dengan tipe kejang
umum
atau
fokal,penurunan kesadaran dan sering disertai leukositosis pada
pemeriksaan darah.
Di indonesia Japanese B encephalitis telah banyak dilaporkan, baik secara klinis,
serologis,maupun isolasi virus. Gejala ensefalitis tidak dipengaruhi oleh jenis
kuman penyebab, karenasemua manifestasi penyakit yang ditimbulkan oleh
berbagai kuman adalah sama. Hanyadapat dibedakan berdasarkan anamnesa dan
pemeriksaan penunjang yang dilakukan.
C. Hasil Anamnesis
Seorang anak dengan usia 11 bulan mengalami kejang dan demam. Sebelumnya
ketika umur 7 bulan pernah mengalami demam tinggi dan kejang 2 kali dalam 24 jam,
kejang hanya pada tangan dan kaki kiri.Anak juga mengalami penurunan
kesadaran.Beberapa hari sebelum kejang, anak mengalami batuk dan pilek.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 187
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang

Pemeriksaan Fisik
-
Vital Sign
o Heart Rate
: 120 kali/menit
o Respiratory Rate : 46 kali/menit
o Suhu
-
: 37,5ºC
Koginitif
Komunikasi
: Cukup baik
Atensi
: Cukup baik
Motivasi
: Cukup baik
Emosi
: Cukup baik
Problem solving
: Kurang

Pemeriksaan Penunjang : -

Penegakan Diagnosis
-
Activity Limitation
: - Sulit makan
-
Body Structure &Function
: - epilepsi
- Demam

Participation Restriction
Diagnosis Fisioterapi
: - Sulit bermain
: Kesulitan dalam makan karena adanya epilepsy
dan demam sehingga mengganggu aktivitasnya dalam bermain.
E. Rencana Penatalaksanaan

Tujuan
: Mengembalikan keceriannya

Prinsip Terapi
: - Mencegah kejang
- Mencegah demam tinggi

Edukasi

Kriteria Rujukan : Dokter spesialis saraf
: Menghindari hal hal yang menyebabkan kejang
F. Prognosis
Mortalitas pada ensefalitis viral non herpes bervariasi dari sangat rendah (misalnya
ensefalitis EBV) sampai sangat tinggi (misalnya ensefalitis Eastern equine).
Ensefalitis rabis juga berakibat fatal. Mortalitas pada HSE yang tidak diterapi berkisar
70% dan kurang dari 3% yang dapat kembali normal.Pada analisis retrospektif pasien
dengan HSE, hanya 16% pasien yang tidak diterapi dapat bertahan hidup.Diagnosis
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 188
dini dengan acuclovir menurunkan mortalitas hingga 20 – 30%. Pada pasien yang
mendapat terapi acyclovir dalam penelitian NINAID-CASG, 26 dari 32 (81%) pasien
dapat bertahan hidup dan disabilitas neurologi yang serius melibatkan hampir separuh
pasien yang bertahan. Pasien tua dengan tingkat kesadaran yang rendah (GCS 6 atau
kurang) memiliki prognosis yang paling buruk. Pasien muda (usia 30 atau kurang)
dengan fungsi neurologis yang baik pada permulaan terapi acyclovir memiliki
prognosis yang baik (hampir 100% bertahan hidup dan lebih dari 60% memiliki
sedikit atau tanpa gejala sisa). Hiperperfusi unilateral persisten pada SPECT juga
memiliki prognosis yang jelek.
G. Sarana dan Prasarana

Sarana
: Bed, Nebulizer

Prasarana
: Ruangan Terapi, Toilet
H. Referensi
Pudjiaji AH, Hegar Badriul, Handryastuti S, dkk. Ensefalitis
dalam:Pedoman Pelayanan Medis IDAI, Jilid I. Jakarta. Badan Penerbit IDAI.2010.
67-69
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 189
16. Tetanus
A. Tetanus
 ICF
: B420
 ICD-10
: A 35
B.
Masalah Kesehatan
 Definisi
Tetanus
merupakan penyakit yang
sejenis neurotoksinyang
disebakan
diproduksi
oleh tetanospasmin,
oleh Clostridium
yaitu
tetani yang
menginfeksi sistem urat saraf dan otot sehingga saraf dan otot menjadi kaku
(rigid).Penyakit sistem saraf yang berlangsungannya akut dengan karakteristik
spasme tonik persisten dan eksaserbasi singkat.Penyakit ini adalah penyakit
infeksi di saat spasme otot tonik dan hiper refleksia menyebabkan trismus
(lockjaw), spasme otot umum, melengkungnya punggung (opistotonus), spasme
glotal, kejang, dan paralisis pernapasan.

Epidemiologi
Pada tahun 2007.Filipina dan Indonesia mencatatkan jumlah kasus tetanus
neonatorum tertinggi di antara 8 negara ASEAN dengan kasus terjadi di
Indonesia dan 121 kasus terjadi di Filipina.Jika dibandingkan dengan jumlah
penduduk,
angka
tertinggi
kasus
tetanus
neonatorum
terjadi
di
Kamboja.Indonesia menduduki urutan ke-5 sebanyak 175 kasus dengan angka
kematian.
C. Hasil Anamnesis
Seorang laki-laki dengan usia17 tahun pasien
mengeluh
susah
membuka
mulut,klien mengeluh mual dan badannya terasa lemas. Keluarga pasien mengatakan
dua hari sebelum masuk rumah sakit klien jatuh dari sepedamotor dan menabrak
gerobak bakso kemudian pasien terluka di daerah dagukarena besi gerobak bakso dan
luka bercampur dengan pasir tanah. Keluarga pasien mengatakan satu hari sebelum
masuk rumah sakit klien susah membuka mulut, kaku, nyeri leher dan punggung.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang

Pemeriksaan Fisik
-
Vital Sign
-
Blood Preasue
: 110/70 mmHg
o Heart Rate
: 72 kali/menit
o Respiratory Rate
: 24 kali/menit
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 190

Pemeriksaan sistem pencernaan
Terdapat reflek menelan dan mengunyah walau tidak optimal karena kekakuanotot,
tidak ada pembesaran tonsil, warna kulit pada abdomen rata, bentukabdomen datar
dan teraba lembut, tidak terdapat distensi abdomen, terdapat mual dan bising usus
6 x/menit terpasang selang NGT.

Pemeriksaan Penunjang : EKG

Penegakan Diagnosis
-
Activity Limitation
: - Sulit menelan
-
Body Structure &Function
: - Hipotonus
- Spasme otot
- Nyeri
- Kejang

Participation Restriction
Diagnosis Fisioterapi
:
: Kesulitan dalam makan karena adanya epilepsy
dan demam sehingga mengganggu aktivitasnya dalam bermain.
E. Rencana Penatalaksanaan

Tujuan
: Mengembalikan aktivitasnya

Prinsip Terapi
: - Mencegah kejang
- Mencegah demam tinggi

Edukasi

Kriteria Rujukan : Dokter spesialis saraf
: Menghindari hal hal yang menyebabkan kejang
F. Prognosis
Tetanus memiliki angka kematian sampai 50%.Kematian biasanya terjadi pada
penderita yang sangat muda, sangat tua dan pemakai obat suntik.Jika gejalanya
memburuk dengan segera atau jika pengobatan tertunda maka prognosisnya akan
menjadi buruk.
G. Sarana dan Prasarana

Sarana
: Bed, Nebulizer

Prasarana
: Ruangan Terapi, Toilet
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 191
H. Referensi
Atkinson, William (2012). Tetanus Epidemiology and Prevention of VaccinePreventable Diseases.Public Health Foundation.
Ajayi, E, Obimakinde, O. (2011). "Cephalic tetanus following tooth extraction in a
Nigerian woman". J Neurosci Rural Pract
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 192
17. Duchene Muscular Dystrophy
A. Duchene Muscular Dystrophy
 ICF : B429
 ICD-10
B.
: G71.0
Masalah Kesehatan

Definisi
distrofi otot yang menjangkiti satu dari 3.600 anak laki-laki dan dapat
menyebabkan degenerasi otot dan kematian. Penyakit ini disebabkan oleh
mutasi gen distrofin,
gen
terbesar
di kromosom
X manusia
yang
menyandi protein distrofin, yaitu komponen struktural dalam jaringan otot yang
penting dalam membuat stabil kompleks distroglikan membran sel. Walaupun
laki-laki dan perempuan sama-sama dapat mengalami mutasi ini, tanda-tanda
penyakit ini tidak muncul pada perempuan.Gejala penyakit ini biasanya muncul
pada anak laki-laki sebelum umur enam tahun.Walaupun gejala baru muncul
setelah masa bayi, pengujian laboratorium dapat menemukan keberadaan mutasi
ini saat lahir. Pelemahan otot proksimal yang progresif pada kaki dan panggul
(yang disebabkan oleh hilangnya massa otot) biasanya muncul terlebih dahulu.
Kemudian pelemahan ini menyebar ke lengan, leher, dan anggota tubuh lain.
Gejala-gejala
awal
meliputi
pseudohipertrofi
(pembesaran
otot
betis
dan deltoideus), daya tahan yang rendah, dan kesulitan berdiri atau memanjat anak
tangga.Sementara
itu,
jaringan
otot
dibuang
dan
akhirnya
digantikan
oleh lemak dan jaringan fibrotik (fibrosis). Pada umur sepuluh tahun, penderita
mungkin membutuhkan alat bantu berjalan, namun sebagian besar penderita
membutuhkan kursi roda pada usia dua belas tahun. Gejala-gejala akhir meliputi
perkembangan tulang yang abnormal yang dapat menyebabkan kelainan bentuk
tulang.Akibat memburuknya keadaan otot, pasien akhirnya tidak dapat bergerak
dan bahkan lumpuh.Rata-rata harapan hidup penderita distrofi otot Duchenne
adalah 25 tahun.

Epidemiologi
Pada tahun 2007.Filipina dan Indonesia mencatatkan jumlah kasus tetanus
neonatorum tertinggi di antara 8 negara ASEAN dengan kasus terjadi di Indonesia
dan 121 kasus terjadi di Filipina.Jika dibandingkan dengan jumlah penduduk,
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 193
angka tertinggi kasus tetanus neonatorum terjadi di Kamboja.Indonesia
menduduki urutan ke-5 sebanyak 175 kasus dengan angka kematian.
C. Hasil Anamnesis
Anak usia 2-4 tahun, kelemahan otot leher menetap sampai periode infancy,
perkembangan motor yang lambat, sukar menaiki tangga atau bangun dari lantai,
perkembangan yang lambat dan gangguan kognitif.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang

Pemeriksaan Fisik
- Vital Sign
- Blood Preasue
: 110/70 mmHg
o Heart Rate
: 72 kali/menit
o Respiratory Rate : 24 kali/menit

Pemeriksaan Penunjang :

Penegakan Diagnosis
-
Activity Limitation
: - Sulit duduk lama
- Sulit berdiri
-
Body Structure &Function
: - Atrofi otot
- Lordosis punggung
- Kelemahan otot
- Kontraktur

Participation Restriction
Diagnosis Fisioterapi
: Kesulitan bekerja
: Kesulitan dalam duduk lama dan berdiri karena
adanya atrofi otot, kelemahan otott dan kontraktur sehingga mengganggu
bekerja
E. Rencana Penatalaksanaan

Tujuan
: Mengembalikan aktivitas fungsionalnya

Prinsip Terapi
: - Mencegah kontraktur
- Mengurangi atrofi otot
- Meningkatkan kekuatan otot

Edukasi

Kriteria Rujukan: Dokter spesialis saraf
:
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 194
F. Prognosis
Distrofi otot Duchenne adalah penyakit progresif langka yang akhirnya mempengaruh
i semua otot sukarela dan melibatkan hati dan otot pernapasan dalam tahap selanjutny
a. Pada 2013, harapan hidup diperkirakan sekitar 25,tapi ini bervariasi dari satu pasien
ke pasien. Kemajuan terbaru dalam pengobatan memperluaskehidupan mereka yang
menderita. Muscular Dystrophy kampanye, yang adalah amal UK terkemuka berfokus
pada semua penyakit otot, menyatakan bahwa "dengan standar tinggi perawatan medi
s anak muda Duchenne muscular dystrophy sering hidup baik ke dalam 30 tahun
G. Sarana dan Prasarana

Sarana
: Bed,

Prasarana
: Ruangan Terapi, Toilet
H. Referensi
Wilton SD, Fall AM, Harding PL, McClorey G, Coleman C, Fletcher S (2007).
"Antisense oligonucleotide-induced exon skipping across the human dystrophin gene
transcript".
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 195
18. Sinus Tromboflebitis
A. Sinus Tromboflebitis

ICF
: S410

ICD-10
: G71.0
B.
Masalah Kesehatan

Definisi
Sinus Tromboflebitis adalah infeksi sinus venosus intrakranial yang disebabkan
berbagai bakteria. Biasanya
berasal dari penjalaran infeksi sekitar wajah atas (furunkel) dan kepala (luka,
mastoiditis dll).Gejala tergantung sinus venosus mana yang terkena.Pada
trombosis sinus cavernosus, bisadidapat oftalmoplegi dan khemosis.Pada sinus
sagitalis trombosis bisa didapat paraplegi.

Epidemiologi
Angka kejadian sinusitis sulit diperkirakan secara tepat karena tidak ada batasan
yang
jelas
mengenai
sinusitis.Dewasa
lebih
sering
terserang
sinusitis
dibandingkan anak.Hal ini karena sering terjadinya infeksi saluran napas atas pada
dewasa yang berhubungan dengan terjadinya sinusitis.Wald Di Amerika
menjumpai insiden pada orang dewasa antara 10-15% dari seluruh kasus sinusitis
yang berasal dari infeksi gigi.Ramalinggam di Madras, India mendapatkan bahwa
sinusitis maksila tipe dentogen sebanyak 10% kasus yang disebabkan oleh abses
gigi dan abses apikal.Menurut Becker et al dari Bonn, Jerman menyatakan 10%
infeksi pada sinus maksila disebabkan oleh penyakit pada akar gigi.Granuloma
dental, khususnya pada premolar kedua dan molar pertama sebagai penyebab
sinusitis maksila dentogen.Hilger dari Minnesota, Amerika Serikat menyatakan
terdapat 10% kasus sinusitis maksila yang terjadi setelah gangguan pada
gigi.Departemen THT-KL/RSUP Haji Adam Malik sebesar 13.67% dan yang
terbanyak disebabkan oleh abses apikal (71.43%).
C. Hasil Anamnesis
Pasien wanita dengan usia 35 tahun dengan keluhan nyeri pada wajah terutama pada
kedua tulang pipi sejak 3 hari yang lalu.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 196
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
 Pemeriksaan Fisik
-
Vital Sign
-
Blood Preasue
: 110/70 mmHg
o Heart Rate
: 80 kali/menit
o Respiratory Rate : 20 kali/menit
-
Inspeksi
-
Palpasi
: adanya sputum
: adanya nyeri tekan kedua pipi
 Pemeriksaan Penunjang : Gambaran infeksi umum dan leukositosis
 Penegakan Diagnosis
-
Activity Limitation
: - Sulit tidur
-
Body Structure &Function
: - adanya lendir
-
Participation Restriction
: Kesulitan bekerja
 Diagnosis Fisioterapi
: Kesulitan tidur karena adanya lendir sehingga
mempengaruhi aktivitas bekerja.
E. Rencana Penatalaksanaan
 Tujuan
: Mengembalikan pernafasannya
 Prinsip Terapi
: Mengurangi lendir
 Edukasi
: Mengkonsumsi obat secara rutin
 Kriteria Rujukan
: Dokter spesialis saraf
F. Prognosis
G. Sarana dan Prasarana

Sarana
: Bed, Nebulizer, MWD, Suction

Prasarana
: Ruangan Terapi, Toilet
H. Referensi
Johnson Jonas T. Otolaryngology-Head and Neck Surgery. Mosby, St LuoisMissouri, 1998
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 197
19. Sindroma Tolosa-Hunt
A. Sindroma Tolosa-Hunt
 ICF : B4S4
 ICD-10
: G52.8
B. Masalah Kesehatan

Definisi
Sindroma Tolosa-Hunt adalah nyeri sedang sampai berat di daerah orbita yang
episodik disertai dengan paralisis salah satu atau lebih dari N.III, N.IV, dan
N.VI serta nyeri di daerah N.V1 dan 2. Dapat sembuh spontan tetapidapat relaps
kembali.Dihubungkan dengan kelainan inflamasi idiopatik.Serangan dapat
berlangsung beberapa minggu atau bulan, kontinyu atau intermiten tanpa
faktorpemicu.

Epidemiologi
Penyakit ini merupakan yang sangat jarang terjadi yaitu dilaporkan sekitar 1 dari
1.000.000 orang per tahun.Wanita dan pria bisa terkena. Biasanya penyakit ini
menyerang berbagai usia namun paling sering menyerang usia diatas 20 tahun.
C. Hasil Anamnesis
Laki-laki dengan usia 30 tahun mengeluh nyeri kepala, pandangan ganda dengan
pandangan mata kiri kabur, mual, muntah. Nyeri terasa seperti ditusuk-tusuk pada
kepala bagian kiri.Nyeri dirasakan sejak 2 tahun lalu.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang

Pemeriksaan Fisik
- Vital Sign
- Blood Preasue
: 13080 mmHg
o Heart Rate
: 80 kali/menit
o Respiratory Rate
: 20 kali/menit
- Inspeksi
: pada paru dan dada terlihat simetris
- VAS
: 6-7

Pemeriksaan Penunjang : MRI dan CT-Scan

Penegakan Diagnosis
-
Activity Limitation
: - Sulit tidur
- Sulit melihat
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 198

-
Body Structure &Function : - Nyeri
-
Participation Restriction
Diagnosis Fisioterapi
: Kesulitan bekerja
: Kesulitan tidur dan melihat karena adanya
nyeri sehingga mempengaruhi aktivitas bekerja.
E. Rencana Penatalaksanaan

Tujuan
: Mengembalikan penglihatannya

Prinsip Terapi
: Mengurangi nyeri

Edukasi

Kriteria Rujukan : Dokter spesialis saraf
: Mengkonsumsi obat secara rutin
F. Prognosis
Prognosis
tolosa-hunt
biasanya
dianggap
baik.Pasien
biasanya
menanggapi
kortikosteroid dan remisi spontar dapat terjadi meskipun gerakan otot ocular mungkin
tetap rusak.Kira-kira 30-40% pasien yang dirawat untuk tolosa-hunt beresiko kambuh.
G. Sarana dan Prasarana

Sarana
: Bed,

Prasarana
: Ruangan Terapi, Toilet
H. Referensi
La Mantia L, Curone M, Rapoport AM, Bussone G (2006). "Tolosa–Hunt syndrome:
critical literature review based on IHS 2004 criteria". Cephalalgia.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 199
20. Stroke Ischemic Paraplegi
A. Stroke Ischemic Paraplegi


B.
ICF
: b1s1
ICD-10
: 169.0
Masalah Kesehatan

Definisi
Menurut kriteria WHO (1995), stroke secara klinis didefinisikan sebagai
gangguan fungsional otak yang terjadi mendadak dengan tanda dan gejala
klinis baik fokal maupun global, berlangsung lebih dari 24 jam, atau dapat
menimbulkan kematian, disebabkan oleh gangguan peredaran darah otak.
Menurut sjahrir (2003) Stroke iskemik adalah tanda klinis disfungsi atau kerusakan
jaringan otak yang disebabkan kurangnya aliran darah ke otak sehingga terjadi
penyumbatan dan mengganggu kebutuhan darah serta oksigen di jaringan otak.
Paraplegi adalah tipe dari stroke yang mengenai keempat bagian sisi tubuh.

Epidemiologi
Menurut studi kasus yang dilakukan Becker (2010) Insidens terjadinya stroke
di Amerika Serikat lebih dari 700.000 orang per tahun, dimana 20% darinya
akan mati pada tahun pertama. Jumlah ini akan meningkat menjadi 1 juta per
tahun pada tahun 2050. Secara internasional insidens global dari stroke tidak
diketahui.
C. Hasil Anamnesis
Pasien laki-laki berumur 50 tahun sewaktu bangun tidur pagi hari mengeluh
kelemahan
anggota
gerak
sehingga
pasien
terjatuh
dari
tempat
tidurnya.Sebelumnya pasien merasakan kesemutan pada tangan dan kaki.Pasien
telah diopname selama 2 hari.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang

Pemeriksaan Fisik
-
Vital Sign
-
o Blood Preasue
: 160/92 mmHg
o Heart Rate
: 64 kali/menit
o Rspiratory Rate
: 20 kali/menit
Koginitif
Komunikasi
Atensi
: Cukup baik
: Kurang
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 200
-
Motivasi
: Kurang
Emosi
: Cukup baik
Problem solving
: Kurang
Inspeksi
Dada protraksi, badan simetris

Palpasi
Edema (-)
atrofi otot (-)
kelemahan pada sebelah kiri (hipotonus)

Pemeriksaan Penunjang : CT-Scan

Penegakan Diagnosis
-
Activity Limitation
: - Sulit berjalan
- Sulit makan dengan mandiri
- Sulit untuk berdiri lama
-
Body Structure &Function
: - Kelemahan pada anggota gerak sebelah sisi
kiri
- Hipotonus
-
Participation Restriction
: - Sulit bekerja
- Sulit berolahraga
Diagnosis Fisioterapi
: Belum bisa melakukan aktivitasnya secara mandiri
karena adanya kelemahan dan penurunan tonus otot pada anggota gerak sebelah sisi
kiri sehingga terjadi hipomobile yang akan mempengaruhi dalam bekerja dan
berolahraga.
E. Rencana Penatalaksanaan

Tujuan
: Meningkatkan tonus otot

Prinsip Terapi
: Penguatan otot ektremitas

Edukasi
: Mengajarkan cara ambulasi, rolling, transfer

Kriteria Rujukan
: Dokter spesialis saraf
F. Prognosis
Masalah emosional yang mengikuti stroke dapat disebabkan oleh kerusakan
langsung ke pusat emosi di otak dari kesulitan beradaptasi dengan keterbatasan
baru.Kesulitan emosional paska stroke seperti kecemasan dalam serangan.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 201
Kesulitan
lain
mungkin
termasuk
penurunan
kemampuan
untuk
mengkomunikasikan emosi melalui ekspresi wajah, bahasa tubuh dan suara.
Gangguan dalam menggenggam, hubungan dengan orang lain dan kesejahteraan
emosional dapat menyebabkan konsekuensi sosial setelah stroke karena
kurangnya kemampuan untuk berkomunikasi.
G. Sarana dan Prasarana

Sarana
: Bed, Infrared, cone, hand ball

Prasarana
: Ruangan Terapi, Toilet
H. Referensi
WHO.ICF-Introduction, the International Classification of Functioning Disabiity
and Health
http://www.who.int/classification/icf/introns/icf-Eng-Intro-pdf2002.
Micielle.G (2002).Guideline Compliance Improve Stroke Outcome
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 202
21. Spinal Cord Injury
A. Kasus : Spinal Cord Injury

ICF : B2 dan S7

ICD : G95.9, T09.3
B. Masalah kesehatan

Pengertian
-
Suatu disfungsi medulla spinalis yang mempengaruhi fungsi sensorik
dan
motorik,
sehingga
menyebabkan
kerusakan
pada
tractus
sensorimotor dan percabangan saraf-saraf perifer dari medulla spinalis
(Quick reference to physiotherapy,1999)
-
Kerusakan medulla spinalis akibat trauma atau non-traumatic yang
berakibat terhadap gangguan fungsi sensorik, motorik, vegetative, dan
fungsi seksual.

Epidemiologi
-
Canada, ±4,300 SCI baru pertahun, di USA ada 12,000 Usia rata-rata
40.2 (2005)
-
Gender: 80.8% laki, 19.2% perempuan
-
Trauma > non-traumatic
-
Faktor jatuh menjadi penyebab utama pada lansia
-
Dari 100.000 kasus/tahun : 16-30 tahun (43%), 31-45 tahun (28%)
-
Trauma SCI (Penekanan, penarikan, pergeseran)
-
Spinal Injury (National Spinal Cord Injury Statistical Center, February
2010)

Penyebab
-
Traumatik
o Kecelakaan lalu lintas
o Kecelakaan kerja
o Cedera Olahraga (mis : judo)
o Kecelakaan dirumah (atuh dari tempat tinggi)
o Lain-lain (luka tembak, pukulan keras)
-
Non-traumatic
o Transverse myelitis
o Tumor
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 203
o Kelainan vaskuler
o Multiple sclerosis
C. Anamnesis

Assessment (Nama klien,umur, alamat, pekerjaan, keahlian, riwayat penyakit
dahulu, riwayat penyakit sekarang)

Vital Sign (suhu, nadi, respirasi, tekanan darah)

Respiratory status
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan penunjang sederhana

Pemeriksaan awal
-
Pemeriksaan pola nafas dan jalan nafas yang adekuat
-
Pemeriksaan untuk indikasi adanya perdarahan intra abdominal atau
perdarahan disekitar fraktur.
-
Pemeriksaan kesadaran dengan glascow coma scale
-
Level of injury: tetraplegia, quadraplegia, quadriparesis, paraplegia,
and paraparesis

Pemeriksaan penunjang
-
Status Motorik (MMT, Myotome test)
-
Status Sensorik (Dermatome test)
-
CT-Scan
E. Penegakan diagnosis

Activity Limitation
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 204
-
Adanya gangguan fungsi motorik, sensorik, vegetative, dan fungsi
seksual.


Body structure and function
-
Berjalan
-
Moving
Participation Restriction
-

Tidak dapat melakukan rekreasi
Diagnosa Fisioterapi : Pasien mengalami gangguan aktivitas fungsional karena
adanya gangguan pada medulla spinalis yang menyebabkan gangguan pada
system motorik, sensorik, vegetative, dan fungsi seksual
F. Rencana penatalaksanaan

Bed Positioning

Turning

Chest Physiotherapy
-
Meningkatkan pengembangan dada dan perkuat diafragma dan otot
ekstra respiratory

-
Meningkatkan kapasitas vital paru.
-
Mengajarkan bronchial hygiene: batuk, postural drainage, suction.
Cardio-respiratory physiotherapy
-
Latihan aerobik :
o
Arm ergometry
o
Sepeda
o
Wheelchair roller
o
Wheelchair endurance wheeling

Tilting (table) exercise untuk mengatasi postural hypotension

Pelihara dan tingkatkan mobilitas sendi
-
Latihan mobilisasi sendi aktif untuk memelihara full ROM semua
sendi

-
Peregangan pasif untuk memelihara panjang otot
-
Mengajarkan pasien self-ROM
Tingkatkan kekuatan otot Anggota gerak atas, optimalkan kerja otot anggota
gerak bawah

Strength and endurance
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 205



-
Mat program
-
Class exercise
-
Pulleys and weight
-
Slings
-
Home/ward program
Mengajarkan mobilitas fungsional pada paraplegia
-
Sitting transfer dgn kaki kebawah
-
Transfer dr wheelchair kelantai dan sebaliknya
Bed mobility and independence
-
Ajarkan berguling keposisi miring, tengkurap, terlentang
-
Gerak dr terlentang ke duduk (long/high sit) dan sebaliknya
-
Gerak transfer diatas bed
-
Ajarkan pressure relief di bed
Sitting balance
-
Balance training pd posisi duduk kaki lurus, menyilang dan duduk
ditepi bed


-
Pertahankan keseimbangan dengan dan tanpa sanggaan lengan
-
Tambahkan gerak satu dan dua lengan, dengan dan tanpa beban.
-
Berikan gangguan keseimbangan
-
Latihan keseimbangan dlm kursi roda, kursi, toilet, moibil dll.
Sitting tolerance
-
Gunakan abdominal binder dan tubegrip (pressure gradient stocking)
-
Gunakan reclined wheelchair dan elevasi tungkai
-
Gunakan wheel chair cushion
-
Toleran posisi vertikal 7-8 jam
Transfer
-
Dipraktekan transfer ke bed, toilet, kmr mandi, mobil, dan kelantai.
-
Termasuk penempatan wheelchair, penguncian roda, pelepasan side
arm rest, mendorong maju, me rem dll.

-
Penempatan tungkai
-
Penggunaan alat transfer
Maximizing mobility
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 206
-
Kembangkan kemampuan mobilitas di rumah, masyarakat, kantor,
rekreasi
-
Pastikan pasien dpt menolong diri sendiri
-
Ajarkan famili dpt melakukan perawatan luka, pernafasan, ROM,
mobilitas tempat tidur, transfer, pressure relief, dll
-
Ajarkan pasien penggunaan dan pemeliharaan alat, spt wheel chair,
brace, alat latihan, perlengkapan mandi-toilet dll

Keseimbangan berdiri diantara paralel bar

Bangkit berdiri di paralel bar dengan bantuan ft

Berjalan di paralel bar (KAFO,RGO)

Ambulation

-
Ajarkan praktek jln dgn alat bantu jln, brace, alat lain dgn gait tepat.
-
Bangkit berdiri, memutar, duduk diatas kursi dll
-
Latihan jatuh aman
-
Jalan dgn medan bervariasi
-
Meningkatkan endurance
-
Ajarkan pasien problem solving.
Ketrampilan kursi roda
-
Ajarkan menggunakan wheelchair dalam-luar ruangan
-
Latihan jatuh dan aman dgn kursi roda
-
Memutar
-
Membuka pintu

Persiapan jalan dgn brace

Memasang brace



-
KAFO (Knee ankle foot orthosis)
-
RGO (reciprocating gait orthosis)
Jalan dg forearm crutch
-
Swing to / Swing trough
-
Climbing stars
Bangkit berdiri dr kursi roda dg forearm crutch
-
Forward method
-
Backward method
Pressure relief
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 207
-
Mengajarkan pasien memelihara kulit, bebas decubitus dan trauma
lain.
-
Ajarkan berguling untuk hindari luka tekan diatas bed.
-
Ajarkan ischial relief method dlm duduk dikursi roda
G. Prognosis
Prognosis pada kasus SCI bervariasi, tergantung pada tingkat keparahan dari
kasus yang dialami klien. Selalu ada harapan untuk memulihkan beberapa fungsi
dengan cidera saraf tulang belakang.
H. Sarana dan Prasarana

Sarana : bed therapy, pararel bar, kursi roda

Prasarana : ruang fisioterapi
I. Refrensi
Fenderson, Claudia B. Pemeriksaan Neuromuskular. 2009. Penerbit : Erlangga
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 208
22. Amyotrophic Lateral Sclerosis
A. Kasus : Amyotrophic Lateral Sclerosis (ALS)

ICF :

ICD : G12.2
B. Masalah Kesehatan

Gangguan degenerative progressif pada neuron motorik dalam medulla
spinalis dan nervus kranialis. ALS umumnya tidak mengenai system saraf
sensorik atau otonom. Penelitian terkini menunjukkan bahwa sebagian
kecil persentase pasien dengan ALS menglami gangguan kognitif .
Penyebab penyakit tidak diketahui secara pasti (idiopatik)
C. Anamnesis
-
Data diri pasien (Identitas diri pasien, keluhan utma, hobi dan kebiasaan,
riwayat penyakit sebelumnya, riwayat penyakit penyerta, riwayat
perjalanan penyakit)
D. Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang Sederhana

Periksa tanda-tanda vital (Tekanan Darah, Respiration rate, Heart Rate dan
Suhu tubuh. Pada Respiration rate dapat dipengaruhi juga oleh kelemahan otot
pernafasan.

Periksa kapasitas aerobic dan daya tahan
-

Pertimbangan : Fungsi pernafasan memburuk pada pasien ALS tahap akhir
Periksa karakteristik antropometrik (berat badan, tinggi badan, IMT)
-
Temuan potensial : pasien dengan ALS tahap akhir dapat mengalami
penurunan berat badan dan kehilangan massa otot akibat defisiensi nutrisi
yang disebabkan oleh kesulitan makan atau menelan

Pemeriksaan kesiagaan, atensi, kognisi
-
Lakukan Mini-Mental State Exam untuk menilai kognisi, memori jangka
pendek & jangka panjang, serta komunikasi.

Alat bantu dan adaptif
-
Pertimbangan : Pasien mungkin membutuhkan alat bantu untuk bergerak
pada tahap pertengahan awal & kursi roda pada tahap akhir.

Integritas Nervus Kranialis dan Perifer
Penilaian
-
Semua nervus kranialis, terutama VII – XII
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 209

Kekuatan otot untuk menentukan integritas saraf motorik perifer
Temuan Potensial
-
Hilangnya gag reflex pada tahap lanjut (IX)
-
Disfagia – kesulitan mengunyah atau menelan (IX)
-
Disartria (bicara pelo) akibat kelemahan otot lidah, bibir, rahang, laring,
atau faring (VII, IX & XII)
Sialorea – produksi saliva berlebih, keluarnya saliva secara spontan, atau
-
kesulitan menelan saliva (VII & IX)
-
Gejala keterlibatan saraf motorik perifer, seperti fatique, kelemahan,
kekakuan,kedutan, atau kram otot.

Fungsi Motorik
Penilaian
-
Nilailah kualitas gerak dengan mengamati pasien ALS saat melakukan
ADL
-
Nilailah kemampuan pembelajaran motorik dengan mengamati pasien
ALS saat melakukan tugas-tugas motorik baru (seperti menggunakan
alat bantu atau mengadopsi strategi baru untuk keamanan)
Temuan potensial
-
Fasikulasi (spasme otot, kram, atau kedutan terutama pada tangan &
kaki)
-
Kesulitan mempelajari tugas motorik baru akibat keterbatasan fungsi
kognitif

Kinerja Otot
Penilaian
-
Nilailah kekuatan otot ekstremitas atas dan bawah serta otot leher
Temuan Potensial
-
Kelemahan otot mulai dari distal ke proximal (60% pasien dengan
ALS memperlihatkan pola kelemahan otot ini sebagai tanda awal
penyakit)
-
Kesulitan dalam gerak motorik halus, seperti memegang dan
menggengam benda, mengancingkan baju, menulis.
-
Kelemahan otot ekstensor cervical yang menyebabkan kepala terasa
berat setelah membaca atau menulis
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 210

Postur
-
Pasien dengan ALS dapat mengalami deviasi postural akibat
kelemahan atau perubahan tonus otot

ROM
Penilaian
-
Nilai ROM aktif dan pasif
Temuan Potensial
-
Penurunan ROM aktif akibat kelemahan
-
Kontraktur sendi akibat imobilitas
E. Penegakan Diagnosis

Activity limitation
-
Deviasi cara berjalan, seperti kecepatan yang melambat, kesulitan
mengangkat kaki dari lantai atau menyeret kaki


Gangguan keseimbangan
Body Function & Structure
-
Mudah fatique
-
Penurunan ROM
-
Kontraktur sendi
Participation Restriction
-
Beribadah
-
Rekreasi
F. Rencana Penatalaksanaan
Disesuaikan dengan fase kelemahan
-
Sifat intervensi adalah pemeliharaan kondisi umum
-
Perbaikan sistem pernafasan
-
Fase spastik
- Koordinasi
- Latihan passive  fleksibility
- Pemeliharaan kebugaran
-
Fase flaccid
- Strengthening
- Koordinasi
- Stimulasi electric
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 211
- Fungsional
- Stability
G. Prognosis

Kondisi pasien dapat terus menurun karena penyakit ini bersifat
degenerative progressif.
H. Sarana dan Prasarana

Sarana : bed therapy, pararel bar, walker, kursi roda

Prasarana : Ruang therapy
I. Refrensi
Fenderson, Claudia B. Pemeriksanaan Neuromuskular. 2009. Penerbit : Erlangga
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 212
23. Cidera Nervus Ulnaris
A. Kasus

ICF :

ICD : S54.0
B. Masalah Kesehatan

Cidera Nervus Ulnaris (C7-8, Th1) setinggi pergelangan tangan dapat
menyebabkan ketidakmampuan untuk : melakukan fleksi jari ke 5, abduksi
dan adduksi jari-jari, ekstensi sendi interfalangeal distal & proximal jari
keempat & kelima, sensasi raba halus, nyeri dan suhu pada setengah bagian
ulnar telapak tangan dan punggung tangan, sisi dorsal & palmar jari ke 5 &
setengah sisi ulnar jari ke 4.

Cidera nervus ulnaris siku ( ulnaris nerve injury, UNI) siku dapat
menyebabkan kelemaha fleksor pergelangan tangan & gangguan deviasi ulnar
selain gangguan fungsional yang telah disebutkan sebelumnya.
C. Anamnesis

Tanyakan riwayat cidera siku atau pergelangan tangan.

Cek tanda-tanda vital (TD, HR ,RR, suhu tubuh)
D. Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan penunjang lainnya

Integritas Nervus Kranialis dan Perifer
Penilaian
-
Ikuti pola persarafan perifer untuk menilai integritas saraf perifer.
-
Fokus pada kekuatan & sensasi otot tangan
-
Lakukan test fleksi siku (pasien melakukan fleksi penuh pada siku
dengan pergelangan tangan ekstensi dan bahu abduksi dan rotasi
eksternal, tahan posisi tersebut selama 3-5 menit)
Temuan Potensial
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 213
-
Parasthesia atau rasa baal di setengah ulnar kedua telapak dan
punggung tangan, kedua sisi palmar dan dorsal jari ke 5, dan setengah
ulnar jari ke4.
-
Melemahnya : fleksor pergelangan tangan, fleksor distal jari ke 5,
ekstensor jari ke 4 dan ke 5 (sendi interfalangeal proximal dan distal),
abductor & adductor jari.
-
Menghilangnya deviasi ulnar pergelangan tangan
-
Test fleksi siku positif (merasa kesemutan atau parasthesia di
sepanjang distribusi nervus ulnaris lengan bawah dan tangan)
mengindikasikan kompresi pada terowongan cubiti (nervus ulnaris)

Ergonomika & Biomekanika
Penilaian
-
Nilailah fungsi tangan dalam memegang alat untuk bekerja & ADL
Temuan Potensial
Pasien dengan UNI mungkin mengalami :
-
Kesulitan memegang alat akibat kelemahan otot pergelangan tangan
atau jari.
-
Memperlihatkan postur yang menyebaban kompresi pada sisi medial
siku.
-
Menggunakan tangan
dalam posisi
yang tidak lazim
untuk
memanipulasi mouse computer, keyboard atau alat yang menggunakan
tangan.

Kinerja Otot
Pertimbangan
-
Nervus ulnaris mempersarafi otot fleksor carpi ulnaris, fleksor
digitorum profundus (jari ke 4 dan ke 5), palmaris brevis, interossei,
dua lumbrikal medial & hipotenar
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 214
Penilaian
-
Fleksi dan ekstensi pergelangan tangan
-
Deviasi ulnar dan radial
-
Fleksi, abduksi, dan adduksi jari
Temuan potensial
-
Melemahnya : fleksi pergelangan tangan, fleksi sendi interfalangeal
distal jari ke 5, ekstensi jari ke 4 & ke 5, abduksi dan adduksi jari.

-
Hilangnya deviasi ulnar pergelangan tangan
-
Atrofi otot hypotenar
Nyeri
Penilaian
-
Nilailah dengan Ransford Pain Drawing
-
Tinel‘s test
Temuan potensial
-
Parasthesia atau rasa baal pada setengah dari ke 2 ulnar telapak tangan
& punggung tangan, sisi palmar & dorsal jari ke 5 & sisi ulnar jari ke
4.

-
Tinel sign (+) pada atau dibawah siku disepanjang jalur nervus ulnaris.
-
Test fleksi siku positif
ROM
Temuan Potensial
-
Saat menekuk sendi MCP, pasien dengan UNI mungkin tetap menahan
sendi MCP jari ke 4 & ke 5 tetap lurus & kedua sendi interfalangeal
distal dan proximal dalam keadaan fleksi (benediction hand deformity)
E. Penegakkan Diagnosis
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 215

Activity Limitation :
-
Menggenggam
-
Menulis
-
Kesulitan memegang alat akibat kelemahan otot pergelangan tangan
atau jari.


-
Memasak
-
Mengerjakan pekerjaan rumah
Body Function & Structure :
-
Atrofi otot hypotenar
-
Hilangnya deviasi ulnar pergelangan tangan
Participation Restriction :
-

Keterbatasan dalam olahraga, bekerja, dan rekreasi
Diagnosa Fisioterapi : Gangguan fungsional akibat cidera pada nervus ulnaris.
F. Rencana Penatalaksanaan
-
Mengembalikan kekuatan otot
-
Mengurangi nyeri
G. Prognosis

Pada kondisi lesi nervus medianus, tahap kerusakan neuropraxia
kemungkinan akan sembuh, sedangkan axonotmesis dan neuronotmesis
harus mendapat pengobatan sedini mungkin, sehingga dengan demikian
prognosa dapat dikatakan baik.
H. Sarana dan Prasarana
-
Sarana : TENS, NMES, bed therapy, grip ball.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 216
-
Prasarana : Ruang therapy
I. Refrensi
http://adeputrasuma.blogspot.co.id/2013/07/lesi-nervus-medianus_2.html
Fenderson, Claudia B. Pemeriksanaan Neuromuskular. 2009. Penerbit : Erlangga
https://aepnurulhidayat.wordpress.com/2015/11/22/icd-10-bab-xix-cederakeracunan-dan-akibat-lain-tertentu-penyebab-eksternal-s00-t98-translate-by-aepnurul-hidayah/
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 217
24. Cidera Nervus Radialis
A. Kasus

ICF :

ICD : S54.1
B. Masalah Kesehatan

Kompresi nervus radialis (C5-8, Th1) yang berada didalam alur spiral humerus
merupakan penyebab yang paling sering dari cidera nervus radialis (radial
nerve injury, RNI)

RNI lengan bawah dapat menyebabkan masalah menggenggam, ekstensi jari &
abduksi ibu jari, selain itu terjadi gangguan sensorik pada 2/3 radial punggung
tangan, aspek dorsum & setengah lateral ibu jari, 1/3 proximal dorsum jari ke 2
& ke 3, serta setengah radial dari jari ke 4.
C. Anamnesis
-
Cek tanda-tanda vital (TT,TD,HR, dan suhu)
-
Tanakan riwayat fraktur
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang Sederhana

Integritas nervus kranialis dan perifer
Temuan Potensial
-
Nervus kranialis intak
-
Rasa baal pada :
o 2/3 sisi radius dorsum tangan
o Aspek dorsum & setengah lateral ibu jari
o 1/3 proximal dorsum jari ke 2 & ke 3
o Setengah radial dari 1/3 proximal dorsum jari ke 4.
-
Kelemahan otot-otot pergelangan tangan & jari, abductor ibu jari,
supinator lengan bawah & ekstensor siku

Kinerja otot
Penilaian
-
Focus pada pergelangan tangan (ekstensor carpi radialis longus & brevis)
& ekstensor jari
-
Nilailah supinator lengan bawah & ekstensor siku
Temuan potensial
-
Pergelangan tangan terkulai
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 218
-
Kelemahan atau ketidakmampuan menggenggam
-
Kelemahan atau paralisis pergelangan tangan & ekstensor jari, abductor
ibu jari, supinator lengan bawah & ekstensor siku.

Alat ortotik, protektif, dan suportif
Pertimbangan
-
Pasien dengan RNI mungkin membutuhkan bidai tangan/pergelangan
tangan untuk mengatasi masalah pergelangan tangan terkulai
E. Penegakan Diagnosis




Activity Limitation :
-
Menggenggam
-
Menulis
-
Memasak
-
Mengerjakan pekerjaan rumah
Body Function & Structure :
-
Tangan terkulai
-
Parasthesia
-
Paralisis pergelangan tangan
Participation Restriction :
-
Tidak dapat bekerja
-
Kesulitan untuk melakukan aktivitas secara mandiri.
Diagnosa Fisioterapi : Gangguan fungsional akibat paralisis pada pergelangan
tangan.
F. Rencana Penatalaksanaan

Strengthening otot-otot yang mengalami kelemahan

Mengurangi baal

Mengembalikan fungsi tangan ke fungsi normal
G. Prognosis
-
Dapat disembuhkan
H. Sarana & Prasarana
 Sarana : bidai tangan, TENS, NMES, grip ball
 Prasarana : Ruang therapy
I. Refrensi
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 219
Eliastam, Michael,dkk. Penuntun Kedaruratan Medis. Penerbit buku kedokteran,
EGC.
Fenderson, Claudia B. Pemeriksanaan Neuromuskular. 2009. Penerbit : Erlangga
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 220
25. Neuralgia Trigeminal
A. Kasus

ICF :

ICD : G50.0, G44.847
B. Masalah Kesehatan

Pengertian
-
Gangguan rasa sakit yang memengaruhi saraf trigeminal. Kondisi ini
paling umum dialami oleh perempuan yang berusia 50 tahun ke atas
dibandingkan pada pria dengan rentang usia yang sama. Saraf trigeminal
adalah saraf yang mengantarkan sensasi dari wajah menuju otak, sekaligus
mengontrol sebagian fungsi motorik wajah, seperti mengunyah dan
menggigit.
-
Kondisi ini umumnya berdampak kepada satu sisi wajah saja. Pada
sebagian besar kasus, Kedua sisi wajah dapat terkena, namun sangat jarang
dan terjadi tidak dalam waktu yang bersamaan.

Penyebab
-
Terganggunya fungsi saraf trigeminal. Tekanan pembuluh darah terhadap
saraf trigeminal pada area di bagian bawah otak adalah penyebab yang
umumnya mendasari kondisi ini. Tekanan tersebut menimbulkan
gangguan fungsi pada saraf trigerminal.
-
Pada beberapa kasus bisa disebabkan oleh kelainan pada otak akibat luka
atau cedera, efek dari prosedur pembedahan, stroke, tumor yang menekan
saraf trigeminal, atau trauma yang dialami oleh wajah. Trigeminal
neuralgia juga terkait dengan kelainan yang menyebabkan rusaknya
selaput pelindung saraf bernama mielin, seperti pada penyakit multiple
sclerosis. Selain itu, kondisi ini pun dapat timbul seiring proses penuaan.
-
Trigeminal neuralgia mengakibatkan penderita menjadi lebih sensitif
terhadap rangsangan kecil sehingga merasakan sakit yang berlebihan.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 221
Beberapa pemicunya adalah menyentuh wajah, berbicara, tersenyum,
berdandan atau mengenakan riasan wajah, bercukur, makan, minum,
menyikat gigi, mencuci muka, bahkan terkena hembusan angin sekalipun.

Gejala
-
Rasa nyeri dapat terasa serupa dengan tersengat setrum, kejang atau
keram, atau rasa terbakar yang terus menerus dengan intensitas rasa sakit
yang lebih rendah. Penderita dapat merasakan sakit pada satu titik di area
wajah atau seperti menyebar ke seluruh wajah, namun sakit jarang
dirasakan pada kedua sisi wajah. Kondisi ini dapat dengan mudah terpicu
oleh kegiatan lain, seperti menyikat gigi bahkan berbicara.
-
Area yang biasanya merasakan sakit akibat kondisi ini adalah pipi,
rahang, bibir, gusi, gigi, rahang, dan pada kasus yang jarang dapat
mengenai area mata dan dahi. Serangan rasa nyeri semacam ini secara
tiba-tiba dapat berlangsung dalam hitungan detik hingga beberapa menit
dengan jeda tanpa rasa nyeri yang menyelingi tiap episode serangan.
Serangan rasa sakit yang dibarengi rasa panas atau perih dapat
berlangsung dan terjadi lebih sering serta lama. Kondisi ini dapat
berlangsung hingga beberapa hari, minggu, bulan, atau lebih lama lagi.
Adakalanya penderita trigeminal neuralgia tidak merasakan sakit selama
beberapa waktu, walau masih memiliki kondisi ini.
C. Anamnesis

Lokasi nyeri untuk menentukan cabang n.trigemius yang terkena

Menentukan waktu dimulainya neuralgia trigeminus dan mekanisme
pemicunya.

Menentukan interval bebas nyeri.

Menentukan lama, efek samping, dosis, dan respon terhadap pengobatan.

Menanyakan riwayat penyakit herpes
D. Pemeriksaan Sederhana dan Pemeriksaan Penunjang
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 222

Pemeriksaan Fisik
-
Menilai sensasi pada ke-3 cabang n.trigeminus bilateral (termasuk
reflex kornea)
-
Menilai fungsi mengunyah (masseter) dan fungsi pterygoideus
(membuka mulut, deviasi dagu)

Pemeriksaan Penunjang
-
CT-Scan kepala atau MRI dilakukan untuk mencari etiologi primer di
daerah posterior atau sudut serebro-pontin.
E. Penegakan Diagnosis




Activity limitation :
-
Mencuci wajah
-
Makan
-
Berdandan
-
Menyikat gigi
Body Function & Structure :
-
Adanya gangguan sensasi pada bagian yang dipersarafi n. trigeminus.
-
Penurunan fungsi mengunyah
Participation Restriction :
-
Melakukan komunikasi
-
Rekreasi
Diagnosa Ft : Gangguan fungsional akibat adana gangguan sensasi pada
daerah yang dipersyarafi n. trigeminus
F. Rencana Penatalaksanaan
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 223

Ada dua cara penanganan kasus ini, yaitu dengan cara pembedahan atau
diberikan obat-obatan yang dilakukan oleh dokter.

Pada fisioterapi dapat diberikan modalitas ES untuk mem-blok nyeri
G. Prognosis

Dapat disembuhkan
H. Sarana dan Prasarana

Sarana : ES, bed therapy

Prasarana : Ruang Therapy
I. Refrensi
http://physio-upik.blogspot.co.id/2011/07/trigeminal-neuralgia.html
http://karyatulisilmiah.com/trigeminal-neuralgia-referat/
http://www.alodokter.com/trigeminal-neuralgia
https://id.wikipedia.org/wiki/Neuralgia_trigeminal
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 224
26. Spinocerebellar Degeneration Desease (Ataxia)
A. Kasus

ICF :

ICD : R27.0
B. Masalah Kesehatan

Penyakit yang menyerang otak kecil (cerebellum) dan sumsum tulang
belakang dan menyebabkan gangguan pada syaraf motorik. Penderita akan
kehilangan kendali terhadap syaraf-syaraf motorik secara bertahap dan
semakin lama kondisi akan semakin parah. Pada tahap akhir pasien hanya bisa
terbaring dan menggantungkan hidupnya pada orang lain.
C. Anamnesis

Apakah pasien merasa lunglai saat berjalan, sering terjatuh?

Apakah pasien mengalami kesulitan mengukur jarak (mengambil barang
dalam jarak dekat)?
D. Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang sederhana


Pemeriksaan Fisik
-
Test keseimbangan berjalan
-
One leg standing test
-
Romberg Test
-
Test berjalan tandem
Pemeriksaan Penunjang
-
CT-Scan dan MRI kepala
E. Penegakkan Diagnosis
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 225




Activity Limitation
-
Kesulitan makan (menelan)
-
Pergerakan terhambat
-
Tidak dapat menggapai barang dalam jarak dekat
Body Function & Structure
-
Gangguan pada otak kecil dan sumsum tulang belakang
-
Atrofi otot pada pasien di tahap akhir.
-
Ditemukan adanya gangguan pernafasan pada pasien tahap akhir
Participation Restriction
-
Tidak dapat bekerja
-
Tidak dapat melakukan rekreasi
Diagnosa Ft : Gangguan fungsional yang disebabkan karena gangguan
keseimbangan akibat penyakit di otak kecil dan sumsum tulang belakang.
F. Rencana Penatalaksanaan

Non Medikamentosa
-
Latihan berjalan, menggenggam, keterampilan menggunakan kursi
roda dapat diberikan selama pasien belum memasuki tahap akhir
-
Breathing exercise
-
Terapi wicara
-
Apabila pasien sudah memasuki tahap akhir, maka perlu mengedukasi
rolling kepada keluarga untuk mencegah dekubitus akibat tirah baring
lama.

Medikamentosa
-
Melalui obat-obatan yang diberikan oleh dokter
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 226
G. Prognosis

Tidak dapat disembuhkan karena penyakit ini bersifat degenerative. Obat dan
terapi yang diberikan hanya berfungsi untuk memperlambat prosesnya.
H. Sarana & Prasarana

Sarana : bed therapy, kursi roda, pararel bar, alat suction

Prasarana : ruang therapy
I. Refrensi
https://en.wikipedia.org/wiki/Ataxia
https://id.wikipedia.org/wiki/Penyakit_degeneratif_syaraf
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 227
27. Parkinson
A. Kasus : Parkinson

ICF :

ICD : G20,F02.3
B. Masalah kesehatan

Pengertian
Kondisi degenerative yang progressif. Umumnya ditandai dengan tremor,
bradikynesia, cogwheel rigidity dan abnormalitas postur. Ada 2 (dua)
klasifikasi pada Parkinson, yaitu Parkinson primer/idiopatik dan Parkinson
sekunder/simtomatik. Parkinson simtomatik disebabkan karena : pasca
ensefalitas virus, pasca infeksi lain seperti sifilis meningovaskuler dan
tuberculosis, latrogenik atau terinduksi obat, toxic, misalkan intoksikasi
karbon monoksida, perdarahan karena trauma belakang (Irfan,2010)

Kasus, populasi :
-
Biasanya dimulai pada usia 50-60 tahun
-
Laki-laki > Perempuan
C. Anamnesis

Kapan pertama kali memperhatikan adanya kesulitan berjalan/tremor dan
sebagainya? Ditemukan oleh pasien sendiri atau orang lain?

Pernahkah pasien jatuh? Pernahkah pasien mengalami kesulitan membalikkan
badan di tempat tidur?

Apakah pasien tidak mampu melakukan hal-hal yang ingin mereka lakukan?

Apa akibat fungsional dari gangguan yang dialami oleh pasien?
(Sumber : At a glance page 178. books.google.co.id)
D. Hasil pemeriksaan fisik dan Pemeriksaan penunjang sederhana

Pemeriksaan fisik
-
Periksa wajah, postur, dan cara jalan pasien.
-
Berapa jauh pasien dapat berjalan? Bisakah dia berbalik? Bisakah dia
bangkit dari kursi? Bisakah dia naik tangga?
-
Adakah tremor? Jika ya,dimana? Apakah tremor itu meningkat atau
menurun saat bergerak?
-
Adakah rigiditas (pada ekstremitas, batang tubuh)?
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 228
-
Adakah bradikinesia? Bisakah pasien melakukan gerakan bergantian
dengan cepat?
(Sumber : At a glance page 178. books.google.co.id)
E. Penegakan diagnosis

Activity Limitation :
-


Body Structure & Function :
-
Rigiditas pada batang tubuh
-
Resting tremor
Participation Restriction :
-

Kesulitan berjalan dan rolling ditempat tidur
Mengganggu saat beraktivitas karena pasien tidak dapat beralan jauh.
Diagnosa Fisioterapi :
-
Pasien kesulitan saat berjalan jauh karena adanya rigiditas dan tremor.
F. Rencana Penatalaksanaan

Pelihara ROM
-




Static stretch : tight fleksor, adductor, internal rotator
Meningkatkan Kualitas Gerak Voluntary
-
Menurunan rigiditas dengan gerak rotasi trunk dan rocking
-
Mulai gerak dengan rhythmic initiation
-
Stretch otot ekstensor
-
Istirahat dengan rhythmic movement
Memelihara dan meningkatkan ekspansi dada
-
Pelihara rotasi trunk
-
Latihan deep breathing
Memelihara dan meningkatkan postural dan postural reaction
-
Postural Correction
-
Equilibrium training
Meningkatkan functional mobility
-
Mengajarkan rotasi trunk aktif ; mengajarkan mengawali gerak fungsional
-
Penekanan pada rolling dan sitting up di bed, bangkit, berdiri, dan
berjalan
-
Latihan berjalan ritmis dengan music dan aba-aba, rotasi trunk, dan ayunan
lengan
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 229
-
Praktikan : Memulai, berhenti, dan mengubah arah
-
Latihan keterampilan gerak, khususnya gerak oral-fasial
G. Prognosis
Parkinson memang bukan penyakit yang fatal, namun penyakit ini bersifat
degenerative yang berarti jika tidak mendapat penanganan kondisi pasien
dapat terus menurun. Penyakit ini apabila diketahui dan mendapat penanganan
sesegera mungkin maka
akan dapat memperlambat proses penyebaran
penyakitnya.
H. Sarana Prasarana

Sarana : bed terapi, pararel bar, walker

Prasarana : Ruang fisioterapi
I. Refrensi
Gleade, Jonathan. At a glance, Anamnesis dan Pemeriksaan fisik. Penerbit : EMS,
Jakarta
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 230
28. Alzheimer
A. Kasus

ICF :

ICD : G30, F00
B. Masalah Kesehatan

Pengertian
-
Jenis demensia paling umum yang awalnya ditandai oleh melemahnya
daya ingat, hingga gangguan otak dalam melakukan perencanaan,
penalaran, persepsi, dan berbahasa.
-
Pada tahap yang sudah parah, penderita mengalami halusinasi, masalah
dalam berbicara dan berbahasa, serta tidak mampu melakukan aktivitas
tanpa dibantu orang lain.

Penyebab
- Hipertensi yang mencapai usia 40 tahun keatas
-
Peningkatnya
produksi
protein
dan
khususnya
penumpukan
protein beta-amyloid di dalam otak yang menyebabkan kematian sel
saraf.
- Pertambahan usia
- Riwayat kesehatan keluarga
C. Anamnesis
o Anamnesis kasus Alzheimer meliputi identitas pasien, keluhan utama, riwayat
penyakit sekarang, riwayat penyakit dahulu, riwayat penyakit keluarga, dan
pengkajian psikososiospiritual.
D. Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunang Sederhana

Pemeriksaan Fisik
-
Keadaan umum
Klien dengan penyakit Alzheimer umumna mengalami penurunan
kesadaran sesuai dengan degenerasi neuron kolinergic dan proses
senilisme. Adanya perubahan pada tanda vital meliputi bradikardia,
hipotensi, dan penurunan frekuensi pernafasan.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 231
-
Breathing
Gangguan fungsi pernafasan berkaitan dengan hipoventilasi, inaktivitas,
aspirasi makanan atau saliva, dan berkurangnya fungsi pembersihan
saluran nafas.
o Inspeksi : didapatkan klien batuk atau penurunan kemampuan untuk
batuk efektif, peningkatan produksi sputum, sesak nafas, dan
penggunaan otot bantu nafas
o Palpasi : taktil premitus seimbang kanan dan kiri
o Perkusi : adanya suara resonan pada seluruh lapangan paru
o Auskultasi : bunyi nafas tambahan seperti nafas berbunyi, stridor,
ronkhi pada klien dengan peningkatan produksi secret dan kemampuan
batuk yang menurun yang sering didapatkan pada klien dengan
inaktivitas.
-
Blood
o Hipotensi postural berkaitan dengan efek samping pemberian obat dan
juga gangguan pada pengaturan tekanan darah oleh system pernafasan
otonom.
-
Brain
o Pengkajian brain merupakan pemeriksaan focus dan lebih lengkap
dibandingkan pengkajian pada system lainnya. Inspeksi umum
didapatkan berbagai manifestasi akibat perubahan tingkah laku.

Mini mental test exam

Pemeriksaan spesifik : CT-Scan dan MRI kepala
E. Penegakan diagnosis
 Activity limitation :
-
Kesulitan untuk mengingat
-
Halusinasi
-
Kesulitan melakukan tugas yang biasa dilakukan
-
Disorientasi waktu, tempat, orang
 Body Function & Structure
- Sesak nafas dapat ditemukan pada tahap akhir
- Penumpukan protein amyloid-beta di otak
 Participation Restriction
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 232
 Tidak dapat berjalan jauh karena dikhawatirkan lupa jalan pulang.
 Diagnosa Ft : gangguan fungsional akibat perubahan structure di otak dan
didapat penumpukan protein amyloid-beta.
F. Rencana Penatalaksanaan
 Melakukan evaluasi kepada pasien dengan menanakan hal-hal yang sederhana
seperti nama, hari, tanggal.
G. Prognosis
 Pasien umumnya meninggal karena radang paru atau pneumonia karena
keterbatasan melakukan aktivitas.
H. Sarana & Prasarana

Sarana : kartu angka, kartu huruf, spidol

Prasarana : ruang therapy
I. Refrensi
https://id.wikipedia.org/wiki/Alzheimer
http://www.alodokter.com/penyakit-alzheimer?gclid=Cj0KEQjw6uOBRDbzujwtuzAzfkBEiQAAnhJ0GImOE5xEngyHiBhGsxXHJXfwxqawYHAWN
YAEH7q8TUaAsKk8P8HAQ
Muttaqin, arif. Asuhan keperawatan klien dengan gangguan system persarafan.
Penerbit : salemba medika
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 233
29. Cervical Root Syndrome
A. Kasus

ICF :

ICD : G54,M54.1
B. Masalah Kesehatan

Suatu keadaan yang disebabkan oleh iritasi atau penekanan akar saraf servikal
oleh penonjolan discus invertebralis, gejalanya adalah nyeri leher yang
menyebar ke bahu, lengan atas atau lengan bawah, parasthesia, dan kelemahan
atau spasme otot.
C. Anamnesis

Apakah ada nyeri kaku pada leher?

Apakah ada nyeri menjalar (reffered pain)?
D. Pemeriksaan fisik dan Pemeriksaan penunjang sederhana


Pemeriksaan khusus :
-
Test provokasi spurling
-
Test distraksi kepala
-
Tindakan valsava
Pemeriksaan penunjang : ct-scan
E. Penegakkan diagnosis

Activity limitation
-


Body function & structure
-
Rasa baal
-
Nyeri kaku pada leher
-
Nyeri menjalar
-
Spasme otot
Participation Restriction
-

Sakit saat menunduk
Kesulitan untuk bekerja
Diagnosa Fisioterapi : Gangguan fungsional akibat iritasi akar saraf cervical
oleh penonjolan discus intervertebralis.
F. Rencana Penatalaksanaan

Traksi
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 234

Cervical collar

Thermotherapy

Latihan

Menghindari bekerja dengan kepala terlalu turun atau satu posisi dalam waktu
yang lama, pegangan dan posisi yang sering berulang.

Saran
Untuk mencapai kondisi pemulihan pasien sehingga bisa secepatnya kembali
bekerja adalah kesadaran tentang pentingnya kesehatan dan lingkungan kerja
yang baik. Untuk mencegah terjadinya nyeri tengkuk ada beberapa nasehat
yang bermanfaat:
-
Sikap tubuh yang baik dimana tubuh tegak, dada terangkat, bahu
santai, dagu masuk, leher merasa kuat, longgar dan santai.
-
Tidur dengan bantal atau bantal Urethane.
-
Memelihara sendi otot yang fleksibel dan kuat dengan latihan yang
benar.
-
Pencegahan nyeri cervical ulangan yaitu dengan memperhatikan posisi
saat duduk, mengendarai kendaraan, dan posisi leher yang berkaitan
dengan berbagai pekerjaan atau aktivitas sehari-hari.
G. Prognosis
- Penyakit ini dapat disembuhkan tanpa operasi jika belum mencapai tahap yang
parah. Jika sudah parah maka operasi menjadi jalan terakhir.
H. Sarana dan Prasarana

Sarana : MWD, Traction, traction bed

Prasarana : ruang therapy
I. Refrensi
http://doktersehat.com/cervical-root-syndrome-mengancam-para-manusiamodern/
https://bimaariotejo.wordpress.com/2009/05/31/cervical-root-syndrome/
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 235
30. Meningitis
A. Kasus
 ICF :
 ICD : G00-G03
B. Masalah kesehatan
 Pengertian
-
Adalah radang pada membran yang menyelubungi otak dan sumsum
tulang belakang, yang secara kesatuan disebut meningen. Radang dapat
disebabkan
oleh
infeksi
oleh virus, bakteri,
atau
juga mikroorganismelain, dan walaupun jarang dapat disebabkan
oleh obat tertentu. Meningitis dapat menyebabkan kematian karena
radang yang terjadi di otak dan sumsum tulang belakang; sehingga
kondisi ini diklasifikasikan sebagaikedaruratan medis.
 Epidemiologi
-
Meskipun meningitis adalah suatu penyakit yang harus dilaporkan di
banyak negara, insidens sebenarnya masih belum diketahui. Meningitis
bakterial terjadi pada kira-kira 3 per 100.000 orang setiap tahunnya
di negara-negara Barat. Studi populasi secara luas memperlihatkan
bahwa meningitis virus lebih sering terjadi, sekitar 10,9 per 100.000
orang, dan lebih sering terjadi pada musim panas.
C. Anamnesis

Apakah pasien mengalami nyeri kepala? Jika ya, kapan mulai merasakannya?
Nyeri kepala seperti apa? Apakah mulainya mendadak (seperti petir) atau
bertahap?

Adakah
gejala
penyerta:
fotofobia,
kaku
leher,
mual,
muntah,
demam,mengantuk, atau bingung?

Pernahkan pasien mengalami nyeri kepala sebelumnya?

Adakah tanda neurologis : diplopia, kelemahan fokal, atau gejala sensoris?

Gejala penyakit lain : mual, muntah,demam, menggigil?

Riwayat keluarga : adakah keluarga yang pernah mengalami meningitis?
D. Peneriksaan Sederhana dan Pemeriksaan Penunjang
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 236
 Pemeriksaan fisik :
-
TTV
-
KU pasien (Compos mentis, som nolen,dll)
-
Adakah ruam, khususnya akibat septicemia meningokokal, kaku leher,
atau fotofobia?
-
Adakah tanda kernig?
-
Adakah kelainan pada pemeriksaan fisik neurologis?
-
Fundi : normal atau edema?
-
Pemeriksaan hidung, tenggorokan, telinga,mulut
 Peneriksaan penunjang : punksi lumbal
E. Penegakkan diagnosis
 Activity limitation
- Tidak dapat melakukan pekerjaan berat
 Body function & structure
- Inflamasi membran
 Participation restriction
- Tidak dapat bekerja
- Tidak dapat rekreasi
 Diagnosa Fisioterapi : gangguan fungsional akibat peradangan selaput
membran
F. Rencana penatalaksanaan
 Umum
 Terapi kausal : kombinasi obat anti tuberkulosaI
- INH
- Pyrazinamida
- Rifampisin
- Etambutol
 Kortikosteroid
 Konsultasi : bedah syaraf
 Jenis pelayanan : rawat inap
 Tenaga standar : dokter spesialis saraf, dokter umum, perawat
 Lama perawatan : ± 3 minggu, tergantung respon obat
G. Prognosis
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 237
 Sembuh lambat dan umumnya meninggalkan sekuele neurologis.
H. Sarana & prasarana

Obat-obatan dan tenaga kesehatan
I. Refrensi
https://id.wikipedia.org/wiki/Meningitis
Gleade, Jonathan. At a glance, Anamnesis dan Pemeriksaan fisik. Penerbit : EMS,
Jakarta
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 238
31. Miopati
A. Kasus

ICF :

ICD : 359
B. Masalah kesehatan

Suatu kelainan yang ditandai oleh abnormalnya fungsi otot (merupakan
perubahan patologik primer) tanpa adanya denervasi pada pemeriksaan klinik,
histologik atau neurofisiologi.
C. Anamnesis

Kelelahan, kelemahan, atrofi, dan lembeknya otot skelet

Kedutan otot, kram otot, nyeri, dan pegal pada otot-otot

Dapat disertai gejala sistemik atau gejala lain
D. Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang Sederhana

Pemeriksaan Fisik :
- Pemeriksaan sistem motoris meliputi bentuk otot, tonus otot, kekuatan
otot dan cara berdiri / berjalan
-

Pemeriksaan refleks tendon
Pemeriksaan Penunjang :
-
Pemeriksaan laboratorium : Kadar enzim creatinin kinase (CK), lactic
dehydorogenose (LDH), SGOT & SGPT, Kadar kalium plasma
-
Pemeriksaan EMG
-
Pemeriksaan biopsi otot
E. Penegakan Diagnosis

Activity limitation :
-


Tidak dapat melakukan aktivitas berat
Body function & Structure :
-
Spasme otot
-
Muscle cramp
-
Kelemahan otot
-
Nyeri otot
Participation Restriction :
-
Bekerja
-
bersosialisasi
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 239

Diagnosa Ft :gangguan ADL akibat atrofi otot.
F. Rencana Penatalaksanaan

Pencegahan : “genetic counseling”

Pengobatan :
-
Sesuai kausa
-
bedah
-
Terapi suportif : Pemberian prednisone
o Distrofi muskuler : 1 mg / kgBB / hr selama 6 bulan
o Poliomisitis : 1 mg / kgBB / hr selama 3 bulan
o Dapat diberikan "continuosly" atau "alternating"
-
Obat sitostatika misalnya metotreksat,
siklofosfamid, azatioprin, klorambusil.

Penggantian plasma
Penyulit : Disfagia, pneumonia aspirasi, penyakit akan memburuk secara
bertahap sampai timbulnya komplikasi kardiopulmonal.

Konsultasi :
-
Bagian PA
-
Bagian Bedah

Jenis pelayanan :Rawat jalan

Tenaga standar : Dokter spesialis saraf

Lama perawatan :Bervariasi sesuai dengan jenis miopati dan komplikasi /
penyulit yang terjadi.
G. Prognosis
-
Umumnya kurang baik untuk distrofi muskuler.
H. Sarana & Prasarana
-
Pengobatan dan spesialis saraf
I. Refrensi
http://www.kerjanya.net/faq/5703-miopati.html
http://kamuskesehatan.com/arti/miopati/
http://haliktampan.blogspot.co.id/2009/03/miopati.html
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 240
32. Ischialgia
A. Kasus

ICF :

ICD : A35
B. Masalah Kesehatan
Ischialgia merupakan salah satu manisfestasi dari nyeri punggung bawah yang
dikarenakan karena adanya penjebitan nerves ischiadicus. Ischialgia adalah nyeri
yang menjalar kebawah sepanjang perjalanan akar saraf ischiadikus. Ischialgia itu
sendiri adalah Sebuah gejala yaitu bahwa pasien merasakan nyeri pada tungkai
yang menjalar dari akar saraf kea rah distal perjalanan nervus ischiadikus sampai
tungkai bawah (Cailliet,1994 cit Kurniawati 2010).
C. Anamnesis
-
Keluhan utama, riwayat perawatan sekarang, Riwayat kesehatan dahulu,
Riwayat kesehatan keluarga. Yang harus diperhatiakan dalam anamnesa antara
lain:
o Lokasi nyeri, sudah berapa lama, mula nyeri, jenis nyeri
(menyayat, menekan, dll), penjalaran nyeri, intensitas nyeri,
pinggang terfiksir, faktor pencetus, dan faktor yang memperberat
rasa nyeri.
o
Kegiatan
yang
menimbulkan
peninggian
tekanan
didalam
subarachnoid seperti batuk, bersin dan mengedan memprivakasi
terasanya ischialgia diskogenik
o Faktor trauma hampir selalu ditemukan kecuali pada proses
neoplasma atau infeksi
D. Pemeriksaan Fisik & Pemeriksaan Penunjang Sederhana

Pemeriksaan fisik dan spesifik test
-
Straight leg test, Laseque, Patrick.
-
Inspeksi : Perhatikan keadan tulang belakang, misalnya skoliosis,
hiperlordosis atau lordosis lumbal yang mendatar.
-
Palpasi : Nyeri tekan pada tulang belakang atau pada otot-otot di samping
tulang belakang.

Perkusi : Rasa nyeri bila prosesus diketok.
Pemeriksaan penunjang
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 241
-
Foto rontgen lumbosakral
-
Elektromielografi
-
Myelografi
-
CT scan
-
MRI
E. Penegakan Diagnosis




Activity Limitation :
-
Sakit saat duduk
-
Nyeri menjalar sampai ke tungkai
-
Sakit saat jalan
Body function & Structure :
-
Kontraktur hamstring
-
Spasme otot
-
Terjepitnya n.ischiadicus
Participation Restriction :
-
Bekerja
-
Berekreasi
Diangnosa Ft : Gangguan fungsional pinggang bawah dan tungkai akibat
ischialgia
F. Rencana Penatalaksanan

Jangka Panjang
-
Mengembalikan kapasitas fisik dan kemampuan fungsional berjalan
pasien.


Jangka Pendek :
-
Mengurangi nyeri
-
Mengurangi spasme m.piriformis dan gastrok
-
Mengurangi kontraktur pada m. Hamstring
-
Melepaskan penjepitan nervus ishiadicus
Tindakan
-
Metodogi Fisioterapi :
o MWD
o Exercise terapi

Edukasi
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 242
-
Untuk tidak mengangkat barang dalam keadaan berdiri
-
Dianjurkan pasien memakai korset
-
Dalam keadaan berdiri disarankan agar satu kaki pasien di sanggah
dengan bangku.
G. Prognosis

Dengan penanganan yang teratur kesembuhan pada penderita nyeri
punggung bawah diperkirakan 70% dalam 1 bulan, 90% dalam 3-6 bulan
dan 4% sembuh setelah lebih dari 6 bulan (Cailliet, 1981).
H. Sarana & Prasarana

Sarana : MWD, bed therapy

Prasarana : Ruang therapy
I. Refrensi
Anggriani W. 2010. Penatalaksanaan Fisioterapi pada ischialgia dextra.
Surakarta : Universitas Muhammadiah Surakarta
http://waryanaaji.blogspot.co.id/2015/09/kti-fisioterapi-ischialgia.html
http://lpkeperawatan.blogspot.co.id/2013/11/laporan-pendahuluan
ischialgia.html#.V9u-yvl97Mw
http://fisioq.blogspot.co.id/2012/02/penatalaksanaan-fisioterapi-pada.html
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 243
33. Moyamoya syndrome
A. Kasus

ICF

ICD : I167.5
B. Masalah Kesehatan

Definisi
Penyakit pada otak dengan simtoma paraklinis berupa stenosis progresif
pada bagian terminal pembuluh karotid internal dan cabang-cabang
pembuluh arteriolnya

Epidemiologi
Penyakit Moyamoya umumnya menyerang anak-anak, tetapi juga dapat
terjadi pada orang dewasa usia 20-40 tahun.

Gejala
Anak-anak yang menderita penyakit ini biasanya mengalami stroke tidak
permanen. Salah satu penandanya adalah umur dan hipertensi (tekanan
darah tinggi). Penyakit Moyamoya cenderung terjadi secara genetik.
Kemungkinan hasil dari warisan kelainan genetik. Sedangkan pada
penderita dewasa, mereka sering pembuluh darah di dalam otaknya pecah.
C. Anamnesis

Apakah ada riwayat demam?

Apakah pernah mengalami guncangan pada kepala? (shaken baby syndrome)
D. Pemeriksaan fisik & Pemeriksaan penunjang
Pemeriksaan fisik yang ditemukan sesuai dengan gejala dan lokasi gangguan saraf
yang ada. Untuk menunjang diagnosis dan meyakinkan diagnosis moyamoya
(karena mirip dengan stroke), diperlukan pemeriksaan penunjang beripa
laboratorium yaitu memeriksa faktor pembekuan darah seperti protein C, protein
S, antihrombin III, homosistein, faktor V Leiden, laju endap darah, fungsi tiroid
dan autoantibodi tiroid. Selain laboratorium, diperlukan pemeriksaan radiologis
berupa angiografi untuk melihat anatomi dari pembuluh darah, misalnya dengan
teknik MRA (Magnetic resonance angiography), CT angiography, Single-photon
emission computerized tomography (SPECT) scan.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 244
E. Penegakan Diagnosis




Activity limitation :
-
Gangguan berbicara
-
Disfasia
Body function & structure :
-
Kelemahan di salah satu sisi tubuh
-
Perubahan pola jalan
Participation restriction:
-
Bersekolah
-
Bermain
Diagnosa Ft : gangguan fungsional akibat stenosis pembuluh darah otak
F. Rencana penatalaksanaan
Moyamoya dapat dibantu dengan terapi obat-obatan, yang lebih bertujuan untuk
mencegah komplikasi. Misalnya jika terjadi perdarahan otak, maka berisiko
terjadinya hipertensi sehingga diberikan terapi hipertensi tersebut. Jika dinilai
dapat dilakukan bedah untuk dilakukan koreksi pembuluh darah (revaskularisasi)
untuk diupayakan mengembalikan aluran darah seperti semula. Beberapa prosedur
yang dapat dilakukan adalah:

Prosedur revaskularisasi langsung. Di sini dokter bedah melekatkan arteri
kulit kepala langsung ke arteri otak untuk meningkatkan alran darah otak
secara cepat. Ini tidak cocok bagi pasie anak, karena pembuluh darahnya
masih terlalu kecil untuk dilekatkan.

Prosedut
revaskularisasi
tak
langsung.
Beberapa
pilihan:
Encephaloduroarteriosynangiosis (EDAS): dokter akan memisahkan sebuah
arteri kulit kepala beberapa inchi, kemudian membuat bukaan sementara
pada tulang tengorak di antara arteri dan kemudian melekatkan arteri kulit
kepala tersebut di permukaan otak sehingga memungkinkan pembuluh
darah tumbuh ke arah otak.

Encephaloduroarteriomyosynangiosis (EDAMS atau EMS): dokter akan
memisahkan sebuah otot di daerah dahi dan menaruhnya di permukaan otak
untuk membantu mengembalikan aliran darah.
G. Prognosis
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 245
-
Kejadian kematian biasanya disebabkan oleh perdarahan dengan kejadian
mirip stroke perdarahan dengan persentase 10% pada dewasa dan 4,3%
pada kanak-kanak. Sekitar 50% kasus mengalami gangguan kognitif.
H. Sarana & Prasarana
I. Refrensi
https://www.tanyadok.com/artikel-kesehatan/penyakit-moyamoya
http://emedicine.medscape.com/article/1180952-overview#showall
http://health.detik.com/read/2010/05/14/112515/1356890/770/moyamoya
https://id.wikipedia.org/wiki/Sindrom_Moyamoya
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 246
34. Migrain Komplikata
A. Kasus

ICF

ICD : G43.9
B. Masalah Kesehatan
-
Suatu kondisi nyeri kepala dimana terjadi defisit neurologis yang timbul akan
menetap karena terjadi infark serebri. Oleh sebab itu vasokonstriktor
(ergotamin ) tidak boleh diberikan agar tidak memperberat infark tersebut
C. Anamnesis

Keluhan :
Suatu serangan migren dapat menyebabkan sebagian atau seluruh tanda dan
gejala, sebagai berikut:
-
Nyeri moderat sampai berat, kebanyakan penderita migren merasakan
nyeri hanya pada satu sisi kepala, namun sebagian merasakan nyeri pada
kedua sisi kepala.
-
Sakit kepala berdenyut atau serasa ditusuk-tusuk.
-
Rasa nyerinya semakin parah dengan aktivitas fisik.
-
Rasa nyerinya sedemikian rupa sehingga tidak dapat melakukan aktivitas
sehari-hari.
-
Mual dengan atau tanpa muntah.
-
Fotofobia atau fonofobia.
-
Sakit kepalanya mereda secara bertahap pada siang hari dan setelah
bangun tidur, kebanyakan pasien melaporkan merasa lelah dan lemah
setelah serangan.
-
Sekitar 60 % penderita melaporkan gejala prodormal, seringkali terjadi
beberapa jam atau beberapa hari sebelum onset dimulai. Pasien
melaporkan perubahan mood dan tingkah laku dan bisa juga gejala
psikologis, neurologis atau otonom.

Faktor Predisposisi :
-
Menstruasi biasa pada hari pertama menstruasi atau sebelumnya/
perubahan hormonal.
-
Puasa dan terlambat makan
-
Makanan misalnya akohol, coklat, susu, keju dan buah-buahan.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 247
-
Cahaya kilat atau berkelip.
Banyak tidur atau kurang tidur
-
Faktor herediter
-
Faktor kepribadian
D. Pemeriksaan fisik & Pemeriksaan penunjang

Pemeriksaan fisik
-
Pada pemeriksaan fisik, tanda vital harus normal, pemeriksaan neurologis
normal. Temuantemuan yang abnormal menunjukkan sebab-sebab
sekunder, yang memerlukan pendekatan diagnostik dan terapi yang
berbeda.

Pemeriksaan penunjang
-
Pemeriksaan laboratorium tidak diperlukan, pemeriksaan ini dilakukan jika
ditemukan hal-hal, sebagai berikut:
o Kelainan-kelainan struktural, metabolik dan penyebab lain yang
dapat menyerupai gejala migren
o
Dilakukan untuk menyingkirkan penyakit penyerta yang dapat
menyebabkan komplikasi
o
Menentukan
dasar
pengobatan
dan
untuk
menyingkirkan
kontraindikasi obat-obatan yang diberikan.
-
Pencitraan (dilakukan di rumah sakit rujukan).
-
Neuroimaging diindikasikan pada hal-hal, sebagai berikut:
o Sakit kepala yang pertama atau yang terparah seumur hidup
penderita.
o
Perubahan pada frekuensi keparahan atau gambaran klinis pada
migren .
o Pemeriksaan neurologis yang abnormal.
o
Sakit kepala yang progresif atau persisten.
o Gejala-gejala neurologis yang tidak memenuhi kriteria migren
dengan aura atau halhal lain yang memerlukan pemeriksaan lebih
lanjut.
o
Defisit neurologis yang persisten.
o Hemikrania yang selalu pada sisi yang sama dan berkaitan dengan
gejala-gejala neurologis yang kontralateral.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 248
o Respon yang tidak adekuat terhadap terapi rutin.
o Gejala klinis yang tidak biasa.
E. Penegakan Diagnosis




Activity limitation
-
Mengemudi
-
Membaca
Body function and structure
-
Pandangan kabur
-
Berkeringat berlebih
Participation restriction
-
Bersekolah
-
Bekerja
Diagnosa ft : gangguan fungsional akibat terjadinya deficit neurologis.
F. Rencana penatalaksanaan

Pada saat serangan pasien dianjurkan untuk menghindari stimulasi sensoris
berlebihan.

Bila memungkinkan beristirahat di tempat gelap dan tenang dengan
dikompres dingin.

Perubahan pola hidup dapat mengurangi jumlah dan tingkat keparahan
migren, baik pada pasien yang menggunakan obat-obat preventif atau
tidak.

Menghindari pemicu, jika makanan tertentu menyebabkan sakit kepala,
hindarilah dan makan makanan yang lain. Jika ada aroma tertentu yang
dapat memicu maka harus dihindari. Secara umum pola tidur yang reguler
dan pola makan yang reguler dapat cukup membantu.

Berolahraga secara teratur, olahraga aerobik secara teratur mengurangi
tekanan dan dapat mencegah migren.

Mengurangi efek estrogen, pada wanita dengan migren dimana estrogen
menjadi pemicunya atau menyebabkan gejala menjadi lebih parah, atau
orang dengan riwayat keluarga memiliki tekanan darah tinggi atau stroke
sebaiknya mengurangi obat-obatan yang mengandung estrogen.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 249

Berhenti merokok, merokok dapat memicu sakit kepala atau membuat
sakit kepala menjadi lebih parah (dimasukkan di konseling).

Penggunaan headache diary untuk mencatat frekuensi sakit kepala.

Pendekatan terapi untuk migren melibatkan pengobatan akut (abortif) dan
preventif (profilaksis).
Rujukan : jika migraine terus berlanjut dan tidak hilang dengan pengobatan
Edukasi : menghindaripemicu, olahraga teratur, mengurangi rokok
G. Prognosis
 Dapat sembuh
H. Sarana & Prasarana
 Alat pemeriksaan neurologis dan obat antimigren
I. Refrensi
http://dokterdarian.blogspot.co.id/2015/03/migren.html
http://wikimed.blogbeken.com/migren
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 250
35. Neuroblastoma
A. Kasus

ICF :

ICD : C74.9
B. Masalah Kesehatan

Tumor yang paling sering muncul pada anak berusia kurang dari 5 tahun.
Tumor ini kebanyakan ditemukan berada di sekitar kelenjar adrenal. Pada
kasus yang langka, tumor ini bisa dideteksi lewat USG saat bayi masih berada
di kandungan.

Tumor ini bisa muncul di beberapa bagian tubuh, jika di perut maka akan
dalam bentuk massa di perut. Tumor ini juga bisa menyebabkan nyeri pada
tulang jika tumornya sudah menyebar.

Bila terdapat di tulang belakang dapat menekan saraf tulang belakang dan
mengakibatkan kelumpuhan yang cepat. Tumor di daerah perut akan teraba
bisa sudah besar. Penyebaran pada tulang dapat menyebabkan patah tulang
tanpa sebab, tanpa nyeri sehingga penderitanya pincang mendadak.
C. Anamnesis

Apakah pasien merasa tidak enak badan selama beberapa bulan terakhir?

Apakah ada rasa lelah berlebih?
D. Pemeriksaan fisik & Pemeriksaan penunjang

Cek TTV

MRI & CT-Scan kepala
E. Penegakan Diagnosis
 Dasar dalam mendiagnosis kanker otak yakni gejala pada penderita. Hasil tes
juga termasuk dan juga pemeriksaan fisik. Gejala tumor yang lain, yang
mungkin saja dialami oleh pasien tumor otak yakni kesulitan berjalan,
kesulitan berbicara, muntah-muntah, sulit berkonsentrasi, menjadi ceroboh,
kelelahan, sering mengantuk.
F. Rencana penatalaksanaan
 Pemberian terapi dan obat-obatan.
G. Prognosis
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 251
Jika ditemukan sejak dini, peluang kesembuhan kanker pada anak cukup besar.
Di Amerika Serikat, untuk neuroblastoma angka kelangsungan hidup sampai 5
tahun mencapai 87 persen pada berusia kurang dari setahun.
H. Sarana & Prasarana
I. Refrensi
https://en.wikipedia.org/wiki/Neuroblastoma
http://doktersehat.com/neuroblastoma-jenis-kanker-yang-rawan-dialami-anakanak/
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 252
36. Asperger Syndrome
A. Kasus

ICF :

ICD : F84.5
B. Masalah Kesehatan

gangguan neurobiologis (neuro transmitter) dan gangguan autis yang dapat
terjadi pada anak-anak dan orang dewasa.

Kondisi ini termasuk dalam gangguan spektrum autisme (ASD). Spektrum
autisme merupakan gangguan perkembangan yang memiliki berbagai jenis
dengan karakteristik serupa.
C. Anamnesis

Riwayat natal, prenatal, post natal

Riwayat social
D. Pemeriksaan fisik & Pemeriksaan penunjang

tidak ada tes untuk sindrom Asperger, dokter mungkin menggunakan
berbagai tes, seperti sinar-X dan tes darah untuk menentukan apakah ada
gangguan fisik sehingga timbul gejala tersebut.
E. Penegakan Diagnosis

Orangtua dari anak-anak dengan SA dapat menelusuri perbedaanperbedaan perkembangan anak-anaknya sejak usia 30 bulan, meskipun
diagnosis baru ditegakkan pada usia rata-rata 11 tahun. Didefinisikan,
bahwa anak-anak dengan SA yang perkembangan bahasa dan kemampuan
menolong dirinya sendiri sesuai dengan jadwal (normal), maka gejalagejala awalnya tak akan muncul (kabur) dan kondisi ini mungkin tidak
akan terdiagnosa hingga usia akhir anak-anak atau bahkan lebih tua.
Ketidakmampuan dalam interaksi sosial kadang-kadang bukan bukti
hingga sang anak mencapai usia dimana sifat-sifat ini menjadi penting;
ketidakmampuann bersosialisasi seringkali menjadi pertanda awal, ketika
anak-anak berjumpa dengan teman-temanya di daycare atau preschool.
Diagnosa umumnya terjadi pada usia 4 hingga 11 tahun, dan sebuah studi
menganjurkan agar diagnosa tidak dilakukan sebelum usia 4 tahun.
F. Rencana penatalaksanaan
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 253

Terapi perilaku kognitif.

Pelatihan ketrampilan sosial.

Terapi wicara dan aktivitas bisa membantu anak dengan sindrom
Asperger.

Tidak ada obat untuk menyembuhkan sindrom Asperger. Obat umumnya
digunakan untuk mengurangi depresi dan kecemasan.

Terapi fisik untuk membantu dalam kontrol gerakan anggota tubuh.
G. Prognosis

Tidak dapat kembali norml, tetapi terapi ang diberikan mampu mengurangi
geala yang ada.
H. Sarana & Prasarana

Sarana : bed therapy, kursi,meja

Prasarana : ruang therapy
I. Refrensi
https://id.wikipedia.org/wiki/Sindrom_Asperger
https://klinikautis.com/2011/10/23/sindrom-asperger-deteksi-dini-danpenanganannya/
https://www.docdoc.com/id/info/condition/sindrom-asperger
http://doktersehat.com/sindrom-asperger-bukan-autis/
http://www.kompasiana.com/theeadomo/sindromasperger_552f9cac6ea834d97b8b45d5
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 254
37. Myasthenia Gravis
A. Kasus

ICF :

ICD : G70.0
B. Masalah Kesehatan

Penyakit kelainan system imun dimana system imun justru berbalik
menyerang persambungan antara saraf dan otot (neuromuscular junction)
saat penderitanya beraktivitas. Hal ini menyebabkan kelumpuhan otot
seketika, namun demikian saat beristirahat otot akan kembali pulih.
C. Anamnesis
D. Pemeriksaan fisik & Pemeriksaan penunjang

Test elektrocardiostic : meliputi RNS (Repetitive Nerve Stimulation) &
single giber elegtromiografi (SFEMG)

Test darah : mendeteksi keberadaan antibody pada reseptor aseltikolin

CT Cheset : 15% pasien memiliki thymoma
E. Penegakan Diagnosis

Untuk mendiagnosis myasthenia gravis, dokter akan menanyakan gejala
dan memeriksa kondisi fisik Anda. Demikian pula dengan riwayat
kesehatan Anda.
 Proses ini umumnya membutuhkan waktu yang lama karena gejala
pelemahan otot terlalu umum dan mirip dengan penyakit-penyakit lain,
misalnya multiple sclerosis atau hipertiroidisme. Karena itu, diagnosis
myasthenia gravis bisa sulit untuk dipastikan.
F. Rencana penatalaksanaan
Pengobatan dengan :

Mestinon : untuk memperbaiki neuromuscular junction

Imuran : untuk menekan reaksi tidak normal dari system imun

Immunoglobulin

Plasmapheresis

Thymectomy
G. Prognosis

Jika terlambat ditangani gejala kelemahan otot yang awalnya muncul di
mata bisa semakin meluas. Otot pernapasan juga akan kehilangan
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 255
kekuatannya sehingga seseorang menjadi sulit bernapas dan hal ini yang
seringkali berakhir fatal.
H. Sarana & Prasarana

Pemberian obat-obatan
I. Refrensi
http://www.pasiensehat.com/2013/11/mengenal-penyakit-aneh-myastheniagravis.html
http://www.pasiensehat.com/2014/11/fakta-myasthenia-gravis.html
https://en.wikipedia.org/wiki/Myasthenia_gravis
http://health.detik.com/read/2015/03/16/113144/2859607/763/kenali-mgpenyakit-saraf-langka-yang-sering-dikira-penyakit-mata
http://www.alodokter.com/myasthenia-gravis
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 256
38. Neroma Akustik
A. Kasus

ICF :

ICD : C72.4
B. Masalah Kesehatan

Tumor
Saraf
Pendengaran
(Neroma
Akustik, Neurinoma
Akustik, Schwannoma Vestibuler, Tumor Saraf VIII) adalah suatu tumor
jinak yang berasal dari sel Schwann (sel yang membungkus saraf). 7% dari
tumor yang tumbuh di dalam tulang tengkorak adalah tumor saraf
pendengaran.

Gejala awalnya adalah tuli, tinnitus (telinga berdenging), pusing dan
ketidakseimbangan tubuh. Gejala lainnya bisa timbul setelah tumor
tumbuh lebih besar dan menekan bagian otak lainnya, yaitu saraf wajah
(saraf trigeminal yang menghubungkan mata, mulut dan rahang).
C. Anamnesis : D. Pemeriksaan fisik & Pemeriksaan penunjang

Klinis. Pemeriksaan klinis dimulai dari anamnesa tentang riwayat dan
perjalanan penyakit penderita serta pemeriksaan fungsi saraf otak secara
menyeluruh (nervus kranialis mulai nervus kranialis I sampai XII)

Otologis. Pemeriksaan otologi dilakukan melalui berbagai test fungsi
pendengaranRadiologi.

Rangkaian pemeriksaan radilogis meliputi: a) foto polos (rontgen plain
photo), b) CT-Scan dan c) MRI.
E. Penegakan Diagnosis

Diagnosis dini ditegakkan berdasarkan hasil pemeriksaan MRI dan tes
pendengaran (termasukABSR/auditory brain stem response yang menilai
perjalanan gelombang saraf ke otak).
F. Rencana penatalaksanaan

Untuk menghindari kerusakan pada saraf wajah, tumor yang kecil diangkat
melalui pembedahan mikro. Tumor yang lebih besar diangkat melalui
pembedahan yang lebih luas.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 257
G. Prognosis

Pengobatan konservatif

Operasi

Radiasi
H. Sarana & Prasarana : I. Refrensi
https://efkaunair78.wordpress.com/2009/08/02/tumor-saraf-pendengaran/
http://www.spesialis.info/?penyebab-tumor-saraf-pendengaran,1201
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 258
PANDUAN PRAKTEK KLINIS
FISIOTERAPI
KARDIOPULMONAL
IKATAN FISIOTERAPI INDONESIA
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 259
KARDIOPULMONAL
1. Influenza/ Rhinitis : Diagnosa Medis: (ICD 9. 472; ICD 10: J 31.0)
A. ICF : b.440-449; s. 430; d.410-490; e.110-190
B. Masalah Kesehatan:
1. Definisi:
a. Influenza adalah penyakit Infeksi karena virus influenza Ribosa Nucleic Acid (RNA) type
A, B atau C dan menular, umumnya terjadi pada penyakit epidemi musiman (influenza
musiman) atau penyakit pandemi langka (influenza pandemik), yang ditandai oleh radang
saluran pernapasan dan biasanya ditunjukkan adanya demam mendadak, menggigil, nyeri
otot, nyeri kepala, nyeri tenggorokan, kelelahan luar biasa dan batuk (Stedman TL;2006).
Penularan infeksi terjadi dalam jarak dekat, terutama melalui droplet dan kadang-kadang
melalui kontak. Sampai sekarang, belum diperoleh cukup bukti yang menunjukkan bahwa
infeksi ditularkan melalui udara di antara manusia di fasilitas pelayanan kesehatan
(Brankston G et all;2007)(Pedoman Interim WHO; 2007).
Manusia dapat terinfeksi oleh virus flu burung tipe A (Pedoman Interim WHO;2007).
Contoh virus A: H1N1, yang menimbulkan Flu Spanyol pada tahun 1918, dan Flu
Babi pada tahun 2009, H2N2, yang menimbulkan Flu Asia pada tahun 1957, H3N2, yang
menimbulkan Flu
Hongkong pada
tahun
1968,
H5N1,
yang
menimbulkan Flu
Burung pada tahun 2004, H7N7, H1N2, endemik pada manusia, babi, dan unggas; H9N2;
H7N2, H7N3; H10N7 ( Fouchier, R; Schneeberger P, Rozendaal F, Broekman J, Kemink
S, Munster V, Kuiken T, Rimmelzwaan G, Schutten M, Van Doornum G, Koch G,
Bosman A, Koopmans M, Osterhaus A; 2004).
b. Rhinitis adalah peradangan dan iritasi yang terjadi di membran mukosa di dalam hidung.
Secara garis besar rhinitis dibagi menjadi dua, yaitu rhinitis alergi dan rhinitis nonalergi.
Rhinitis alergi atau yang disebut juga hay fever disebabkan oleh alergi terhadap unsur
seperti debu, kelupasan kulit hewan tertentu, dan serbuk sari. Sedangkan rhinitis nonalergi
tidak disebabkan oleh alergi tapi kondisi seperti infeksi virus dan bakteri.
2. Patogenesis.
Pada penyakit influensa babi klasik, virus masuk melalui saluran pernafasan atas
kemungkinan lewat udara. Virus menempel pada trachea dan bronchi dan berkembang secara
cepat yaitu dari 2 jam dalam sel epithel bronchial hingga 24 jam pos infeksi. Hampir seluruh
sel terinfeksi virus dan menimbulkan eksudat pada bronchiol. Infeksi dengan cepat
menghilang pada hari ke 9 (ANON., 1991). Lesi akibat infeksi sekunder dapat terjadi pada
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 260
paruparu karena aliran eksudat yang berlebihan dari bronkhi. Lesi ini akan hilang secara
cepat tanpa meninggalkan adanya kerusakan. Kontradiksi ini berbeda dengan lesi pneumonia
enzootica babi yang dapat bertahan lama. Pneumonia sekunder biasanya karena serbuan
Pasteurella multocida, terjadi pada beberapa kasus dan merupakan penyebab kematian.
(BLOOD and RADOSTITS, 1989; Tatty Syafriati, 2009)
3. Foktor resiko
Banyak penyakit menular akibat hewan dan dapat menginfeksi manusia dalam
keadaan tertentu. Faktor-faktor berikut ini terbukti berkaitan dengan kemunculan dan
penyebaran penyakit menular (Ostroff D et all 2005):
a. Perubahan pada demografi dan perilaku manusia
b. Dampak teknologi baru dan industri
c. Perkembangan ekonomi dan perubahan dalam penggunaan tanah
d. Peningkatan perjalanan dan perdagangan internasional
e. Adaptasi dan perubahan mikroba n kegagalan program kesehatan masyarakat, dan
f. Tinggal di lingkungan yang sama dengan hewan atau burung peliharaan atau liar.
Faktor-faktor ini dapat memudahkan penularan agen infeksius dari hewan ke manusia
dan dari manusia ke manusia. Patogen mungkin menjadi sumber informasi penting mengenai
cara penularan, baik untuk penularan di luar rumah sakit maupun penularan yang berkaitan
dengan rumah sakit. (WHO;2007)
4. Penjegahan faktor resiko.
a. Kewaspadaan Standar
1) Masyarakat : (a).Vaksinasi, (b). Mencegah infeksi dengan cara: kebersihan tangan,
kebersihan alat rumah tangga, Buang air besar, air kecil pada tempatnya,
mandi/makan bersih, bila pelihara unggas terjaga dengan baik.(c) Makanan Gizi
seimbang.
2) Di rumah sakit : tenaga kesehatan standar cuci tangan, penggunaan alat pelindung diri
(APD)
3) Kewaspadaan pencegahan dan pengendalian infeksi tambahan ketika merawat pasien
infeksi saluran pernapasan akut (ISPA).
4) Kewaspadaan pencegahan dan pengendalian infeksi pada prosedur/tindakan kesehatan
yang menimbulkan penyebaran virus.
5) Kewaspadaan pencegahan dan pengendalian infeksi ketika merawat pasien
probabel
atau konfirmasi terinfeksi MERS-CoV
6) Pengumpulan dan penanganan spesimen laboratorium (Kemenkes/WHO; 2013)
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 261
5. Problematik:
a.
Demam (b.550 Thermoregulatory functions)
b.
Inflamasi jalan nafas (s 330)
c.
Hidung tersumbat ( s 310)
d.
Nyeri otot. (b 2800, Generalized pain) b 781
e.
Nyeri kepala depan. (b 28010, Nyeri kepala dan leher)
f.
Ganguan fungsi hidung (b 310)
g.
Lemah dan lelah berat. (b
h.
Batuk dan gejala gangguan nafas (b 450)
i.
Nadi cepat (b
j.
Mata berair atau merah (Hien.H.Nguyen; 2016)
6. Komplikasi:
Ganguan fungsi pernafasan lihat Pneumonia.
C. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
1. Pemeriksaan Fisik : Sesuai SOP.
a. Pemeriksaan tanda vital(denyut nadi, frekuensi nafas, suhu, dan tekanan darah)
b. Pemeriksaan jalan nafas:
1) Inspeksi
: Mata, hidung: hyperemi: choncha, tonsil dan pharink
2) Palpasi
: Regio mandibula : Pembesaran kelenjar limphatik.
: Pola gerak nafas : dada dan perut.
3) Perkusi
: Perkusi pada bagian dada dan abdomen atas kanan. Melihat apakah
ada ronchi dan kembung.
4) Auskultasi : Mendengar dengan stetoscope : suaran nafas pada bagian dada dan
punggung. mengetahui adanya mukus pada paru-paru, suara nafas, detak jantung
2. Pemeriksaan Otot dan sendi (ROM bahu) : Sesuai SOP..
3. Pemeriksaan spirometer: < 80 % prediksi bermasalah. < 50 % indikasi rawat ICU. Sesuai
SOP.
4. Pemeriksaan Penunjang perlu dipertimbangkan.
a. Radiografi
: Bila diperlukan X Ray dada.
b. Pemeriksaan Lab : Darah dan urin lengkap.
D. Penegakkan Diagnosa
Struktur & Fungsi Tubuh
: - Adanya sesak nafas
- Adanya penumpukan mukus di hidung dan jalan nafas
- Adanya penurunan ekspansi thoraks.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 262
- Adanya spasme pada musculus upper trapezius dan
m. sternocleidomastoideus.
Keterbatasan Aktivitas
: Tidak dapat mika/miki, duduk, berdiri atau berjalan.
Keterbatasan Partisipasi
: Pola makan dan Lingkungan rumah yang bersih
Diagnosis Fisioterapi
: Tidak mampu mika miki, duduk, berdiri atau jalan. karena
sesak
nafas, retensi sputum, nyeri otot secara umum.
E. Rencana, intervensi dan kriteria rujukan.
1. Tujuan Fisioterapi: Mengembalikan kemampuan fungsional dengan:
1. Pembersihan jalan nafas.
2. Meningkatkan ventilasi.
3. Meningkatkan mobilitas toraks.
4. Menjegah dan meningkatkan mobilitas anggota gerak atas
5. Meningkatkan toleransi aktifitas
2. Intervensi
:
a. Pembersihan jalan nafas: Inhalasi, aerosol, chest Fisioterapi (sesuai SOP).
b. Meningkatkan Ventilasi: Breathing exercise , ACBT, MH (SOP).
c. Mobilisasi toraks : pasif, aktif dan resisted exercises (SOP)
d. Meningkatkan mobilitas anggota gerak atas : Mobilisasi sendi bahu (SOP)
e. Meningkatkan toleransi aktivitas : Mobilisasi, ambulasi, senam , jalan (SOP).
3. Kriteria Rujukan
: 6 kali fisioterapi tidak mencapai tujuan.75 %.
F. Prognosis
Pengaruh influenza jauh lebih berat dan bertahan lebih lama dibandingkan dengan
selesma. Sebagian besar orang akan sembuh dengan sendirinya dalam waktu satu sampai
dua minggu, namun yang lainnya akan mengalami komplikasi yang mengancam nyawa
(seperti pneumonia). Influenza dapat mematikan, terutama pada orang yang lemah, muda
dan tua, atau mengalami penyakit kronis. Orang-orang dengan sistem imun yang lemah,
seperti penderita infeksi HIV tingkat lanjut atau pasien penerima transplan (yang sistem
imunnya ditekan dengan obat untuk mencegah penolakan organ transplan), menderita penyakit
yang lebih berat. Kelompok risiko tinggi yang lain adalah wanita hamil dan anak
kecil.
G. Sarana dan Prasarana
1.
Sarana
: Bed, Sphygmomanometer, Nebulizer, alat latihan,
2. Prasarana : Ruangan Fisioterapi
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 263
I. Referensi
1. Ostroff D, McDade J, LeDuc J, Hughes J. Emerging and reemerging infectious disease
threats. In: Dolin R, ed. Principles and Practice of Infectious Disease. Philadelphia: Elsevier
Churchill Livingstone; 2005:173-92.
2. Kemenkes 2013; Pedoman Pencegahan Dan Pengendalian Infeksi Kasus Konfirmasi Atau
Probabel Infeksi Virus Middle East Respiratory Syndrome-Corona Virus; Direktorat Jenderal
Pengendalian Penyakit Dan Penyehatan Lingkungan; Depkes RI
3. Stedman TL. Stedman‘s medical dictionary. 28th ed. Philadelphia: Lippincott Williams &
Wilkins; 2006.
4. Brankston G, Gitterman L, Hirji Z, Lemieux C, Gardam M. Transmission of influenza A in
human beings. Lancet Infect Dis 2007;7(4):257-65.
5. WHO/CDS/EPR/2007.6; Pencegahan dan pengendalian infeksi saluran pernapasan akut
(ISPA) yang cenderung menjadi epidemi dan pandemi di fasilitas pelayanan kesehatan;
http://apps.who. int/iris/bitstream/10665/69707/14/ WHO_CDS_ EPR_2007.6_ind.pdf
6.
Harper SA, Fukuda K, Uyeki TM, Cox NJ, Bridges CB (July 2005). "Prevention and control
of influenza. Recommendations of the Advisory Committee on Immunization Practices (ACIP)".
MMWR
Recomm
Rep
54
(RR-8):
1–40
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 264
2. SINUSITIS Diagnosa medis: ICD 10: J01akut dan Kronik: J 32.0-j 32.8;ICD-9-CM 473.9.
A. ICF : b. 310-320,b.450-455, s 3100-3109, d 410-510. e. 110- 210
B. Masalah Kesehatan
1. Definisi:
Gambar 2.1 Sinus nasal
Sinusitis sebagai inflamasi atau peradangan pada satu atau lebih dari sinus. Sinus merupakan
suatu rongga atau ruang berisi udara dengan dinding yang terdiri dari membran mukosa. Sinusitis
dianggap salah satu penyebab gangguan kesehatan tersering di dunia. Data dari DEPKES RI tahun 2003
menyebutkan bahwa penyakit hidung dan sinus berada pada urutan ke-25 dari 50 pola penyakit
peringkat utama atau sekitar 102.817 penderita rawat jalan di rumah sakit. Sinusitis adalah radang
mukosa sinus paranasal sesuai anatomi sinusyang terkena, dapat dibagi menjadi sinusitis maksila,
sinusitis etmoid,sinusitis frontal, dan sinusitis sphenoid (Soepardi 2001;Anom jb 2010)
2. Patologi
Kesehatan sinus dipengaruhi oleh patensi ostium-ostium sinus dan kelancaran klirens
dari mukosiliar didalam komplek osteo meatal (KOM). Disamping itu mukus juga
mengandung substansi antimikrobial dan zat-zat yang berfungsi sebagai pertahanan terhadap
kuman yang masuk bersama udara pernafasan.
Bila terinfeksi organ yang membentuk KOM mengalami oedem, sehingga mukosa
yang berhadapan akan saling bertemu. Hal ini menyebabkan silia tidak dapat bergerak dan
juga menyebabkan tersumbatnya ostium. Hal ini menimbulkan tekanan negatif didalam
rongga sinus yang menyebabkan terjadinya transudasi atau penghambatan drainase sinus.
Efek awal yang ditimbulkan adalah keluarnya cairan serous yang dianggap sebagai sinusitis
non bakterial yang dapat sembuh tanpa pengobatan. Bila tidak sembuh maka sekret yang
tertumpuk dalam sinus ini akan menjadi media yang poten untuk tumbuh dan multiplikasi
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 265
bakteri, dan sekret akan berubah menjadi purulen yang disebut sinusitis akut bakterialis yang
membutuhkan terapi antibiotik. Jika terapi inadekuat maka keadaan ini bisa berlanjut, akan
terjadi hipoksia dan bakteri anaerob akan semakin berkembang. Keadaan ini menyebabkan
perubahan kronik dari mukosa yaitu hipertrofi, polipoid atau pembentukan polip dan kista.
b. Faktor resiko
Terjadinya sinusitis dapat merupakan perluasan infeksi dari hidung (rinogen), gigi dan
gusi (dentogen), faring, tonsil serta penyebaran hematogen walaupun jarang. Sinusitis juga
dapat terjadi akibat trauma langsung, barotrauma, berenang atau menyelam.
Faktor predisposisi yang mempermudah terjadinya sinusitis adalah kelainan anatomi
hidung, hipertrofi konka, polip hidung, dan rinitis alergi. Rinosinusitis ini sering bermula dari
infeksi virus pada selesma, yang kemudian karena keadaan tertentu berkembang menjadi
infeksi bakterial dengan penyebab bakteri patogen yang terdapat di saluran napas bagian atas.
Penyebab lain adalah infeksi jamur, infeksi gigi, dan yang lebih jarang lagi fraktur dan tumor.
c. Pencegahan:
a. Kebersihan lingkungan dan diri sendiri.
b. Bila karena elergi hindarkan faktor pencetus
c. Segera berobat bila flu.
C. Problem fisioterapi:
a. Sekret nasal purulen ( b
b. sesak nafas (b
c. Kelemahan silia (b
d. Batuk (b
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 266
e. Inflamasi choncha (s
f. Penyimpangan septem nasal pada kasusu kronik (s
g. Nyeri: tenggorokan, kepada, telinga, gigi atau wajah. (b
h. Bersin-bersin (b
i. Nafas bau (bila ada exudat). (b
j. Demam saat akut.b,
(Richards S (2005).
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
1. Pemeriksaan Fisik :
- Tanda vital(denyut nadi, frekuensi nafas, suhu, dan tekanan darah)
- Suara paru : sonor, hyposonor, redup
- Spirometri < 80 %
- Inflamasi choncha, batuk dan aktivitas menurun.
2. Pemeriksaan Penunjang
- Rontgen/CT Scan: mengetahui perubahan anatomi sinus dan hidung
- Pemeriksaan Lab: pemeriksaan mukus (transudat atau exudat).
E. Pemeriksaan fisioterapi berdasarkan ICF.
1. Struktur & Fungsi Tubuh
:
a. Inflamasi pada rongga hidung S.
b. Penumpukan sputum (b
c. Fungsi pernafasan menurun b
d. Nyeri wajah daerah sinus b
e. Fungsi limpatik menurun b
f. Struktur nasal berubah S
g. Penurunan kapasitas aerobik. b
2. Keterbatasan Aktivitas
: Nilai aerobik kurang (tes 6 menit jalan). d
3. Keterbatasan Partisipasi
: Lingkungan bersih/ masker e
4. Diagnosis Fisioterapi
: Penurunan kapasitas aerobik karena gangguan fungsi
jalan nafas bagian atas.
F. Penegakan diognosis fisioterapi:
1. Inflamasi kelenjar mukus hidung s
2. Gangguan fungsi bernafas b
3. Penurunan kapasitas aerobik. b
4. Hasil lab
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 267
G. Rencana dan intervensi
1. Tujuan : Mengurangi inflamasi dengan melancarkan sirkulasi limpatik, mengeluarkan
transudat atau exudat , mengurangi nyeri, meningkatkan fungsi pernafasan dan meningkatkan
kemampuan fungsional.
2. Intervensi
a. Inhalasi atau MWD sesuai SOP
b. MLD sesuai SOP
c. Posisioning dan Breathing exercises Sesuai SOP.
3. Kriteria Rujukan: 6 kali fisioterapi tidak mencapai tujuan 75%.
H. Prognosis
1. Baik.
2. Ringan dapat sembuh sendiri.
I. Sarana dan Prasarana
1.
Sarana
: Bed, Sphygmomanometer,MWD, Nebulizer
2.
Prasarana : Ruangan fisioterapi
J. Referensi
1.
Dr. Mark Lynch; 2015, demonstrating sinus/throat lymphatic drainage massage Vidio,
https://www.youtube.com/watch?v=0KQYXVjjpio&t=420s
2.
Milady's ; 2004; Guide to Lymph Drainage Massage; Ramona Moody French;
Delmar/Cengage;
3.
Pedoman Interim WHO Juni 2007 Pencegahan dan pengendalian infeksi saluran
pernapasan akut (ISPA) yang cenderung menjadi epidemi dan pandemi di fasilitas pelayanan
kesehatan.
4.
Richards S (2005). "Flu blues". Nurs Stand 20 (8): 26–7. PMID16295596.
5.
Heikkinen T (July 2006). "Influenza in children". Acta Paediatr. 95 (7): 778–
84. doi:10.1080/08035250600612272. PMID16801171
Anon JB (April 2010). "Upper respiratory infections". Am. J. Med
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 268
3. Asthma Bronchiale; Diagnosa medis; ICD 9: 493; ICD-10: j45.8
A. ICF : b.440-449; s. 430; d.410-499; e.110-199.
B. Masalah kesehatan:
1. Definisi:
Asma adalah gangguan inflamasi pada saluran jalan nafas yang hiper reaktivitas,
terjadi secara berulang, disertai mengi, sesak nafas , dan batuk terutama pada malam dan
pagi hari (Marjolein L.J. Bruurs, et al; 2012).
2. Mekanisme faktor-faktor resiko dan perubahan .
Faktor pencetus asma dibagi dalam dua kelompok, yaitu genetik, di antaranya
atopi/alergi bronkus, eksim; faktor pencetus di lingkungan, seperti asap kendaraan
bermotor, asap rokok, asap dapur, pembakaran sampah, kelembaban dalam rumah, serta
alergen seperti debu rumah, tungau, dan bulu binatang.(Canadian Lung Association; 2015)
Inflamasi
Obstruksi
jalan nafas
Hypersesponsif
jalan nafas
Pencetus
Obat
Tanda dan gejala
Impairment
Activity Limitation
Participation Restriction
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 269
Diagram Perubahan struktur pada airway remodeling dan konsekuensinya.
(Pedoman Diagnosa dan Penatalaksanaan Asma Indonesia [PDPAI])
3.Perubahan struktur dan fisiologis yang terjadi : (PDPAI)
a.
Hipertrofi dan hiperplasia otot polos jalan napas
b.
Hipertrofi dan hiperplasia kelenjar mukus
c.
Penebalan membran reticular basal
d.
Pembuluh darah meningkat
e.
Matriks ekstraselular fungsinya meningkat
f.
Perubahan struktur parenkim
g.
Peningkatan fibrogenic growth factor menjadikan fibrosis
4. Penjegahan;
Meringankan rasa sesak nafas (Relief dyspnea):
a. Posisi rileks:
Langkah pertama adalah mengatur posisi minimal energi. Ini adalah teknik yang
efektif dan terbaik untuk mengurangi gejala sesak napas dan kerja pernapasan berlebih.
1). Saat ekserbasi posisi rileksasi: posisi fowler/ setengah tidur; posisi stoop sitting/Forward
lean sitting/ duduk dan posisi forward standing /berdiri
Gamabar 1.1 (a): Posisi fowler,(b) stoop sitting ,(c) posisi forward lean s,
b
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 270
a
c
b. Menghindarkan faktor pencetus
c. Aktivitas fisik teratur dan terukur
C. Problem Fisioterapi :
1. Impairment (Body Structure &Function):
a. Ketidak mengertiannya terhadap pencetus problem.(pendidikan)
b. Kapasitas aerobik (b.4551)
c. FEV1 < 80 % (?.....),
d. Retensi sekret (b.4501)
e. sesak nafas/tachypnoea (b 4400),
f. Kemampuan latihan rendah (b.4548),
g. Inflamasi saluran nafas (S.43010).
h. Ketegangan m. scaleni sterno cledomastoideus, m.Trapezius (s.7104)/(s.43038).
2. Keterbatasan Aktivitas
3.
a.
Berjalan dan bergerak (d.450-469)
b.
Beraktivitas terbatas, berjalan terbatas, bekerja terbatas
Keterbatasan Partisipasi
a. Perlu alat tranportasi (e.5401)
b. Edukasi lingkungan dan latihan
( e.5851).
D. Hasil asesmen
1. Riwayat penyakit :
a. Bersifat episodik, seringkali reversibel dengan atau tanpa berobat.
b. Problem berupa batuk , sesak napas, rasa berat di dada dan berdahak
c. Problem timbul/ memburuk terutama malam/ dini hari
d. Diawali oleh faktor pencetus yang bersifat individu
2. Hal lain yang perlu dipertimbangkan dalam riwayat penyakit :
a. Riwayat keluarga (atopi)
b. Riwayat alergi / atopi
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 271
c. Penyakit lain yang memberatkan
d. Perkembangan penyakit dan pengobatan
3. Pemeriksaan Fisik :
Pemeriksaan fisik seperti normal, yang paling sering ditemukan adalah mengi pada
auskultasi. Pada sebagian penderita, auskultasi dapat terdengar normal walaupun pada
pengukuran objektif (faal paru) telah terdapat penyempitan jalan napas. Pada keadaan
serangan, kontraksi otot polos saluran napas, edema dan hipersekresi dapat menyumbat
saluran napas; maka sebagai kompensasi penderita bernapas pada volume paru yang lebih
besar untuk mengatasi dan menimbulkan hiperaktif otot asesoris inspirasi (m. Trapezius dan
m. Sternocledomastoideus) dan menimbulkan kelelahan, Otot ekspirator lemah termasuk
inspirator utama m. Diapraghma).
a.
Pemeriksaan
tanda
vital(denyut
nadi,
frekuensi
napas,
suhu,
dan
tekanan
darah).Temuan pemeriksaan adalah frekuensi napas yang meningkat (tachypnea)
dan tachycardia.
b. Sesak napas dan batuk
c. Terdapat bunyi mengi (wheezing) dan ronchi
d. Disertai/tidak disertai nyeri pada dada
e. Regio kepala dan leher: – Ditemukan hiperarthropi otot-otot inspirator
–Adanya
sianosis
pada
ujung
jari
dan
bibir
yang
diakibatkan karena menurunnya oksigen dalam darah
f. Analisis bentuk dada dan postur :–Bahu nampak sedikit elevasi dan protraksi
bahu
dikarenakan pada saat ekspirasi selalu menggunakan otot aksesori pernapasan (m.scaleni
sterno cledomastoideus)
– Postur tubuh cenderung forward
– Bentuk thoraks barrel chest anterior posterior
g. Pola napas : Cepat dan dalam karena adanya gangguan pada fase ekspirasi
h. Pemeriksaan : – Pump hundle movement
– Bucket hundle movement
4. Pemeriksaan Penunjang
a. Pemeriksaan spirometri
Manfaat pemeriksaan spirometri dalam menilai klasifikasi berat ringannya kondisi :
- Obstruksi jalan napas diketahui dari nilai rasio VEP1/ KVP < 75% atau VEP1 < 80% nilai
prediksi.
- Menentukan derajat asma.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 272
- Menentukan dosis latihan: pasif,asisted, actif atau dengan beban (batas aerobik).
Klasifikasi derajat asma:
b. Pemeriksaan Lab : eosinovil, Gas darah
c. Chest X-Ray
: bila diperlukan
E. Penegakan Diagnosa Fisioterapi:
1. Automatik respon: Memonitor perubahan tanda vitaldan gejala yang muncul setelah ada
perubahan posisi atau aktivitas gerak dasar.
2. Six minutes walking test (test 6 menit jalan).
3. Diagnosa Fisioterapi : Bergerak atau berjalan terbatas:
karena penyempitan bronkus,
ketegangan m.asesoris
inspirator,
penumpukan sputum, FEV1 < 80%, sesak nafas.
F. Rencana intervensi.
Tujuan mengatasi masalah:

Masalah anatomi:

Ketidak mengertiannya terhadap pencetus problem.(pendidikan
)
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 273



Inflamasi saluran nafas (S.43010).

Ketegangan m. scaleni sterno cledomastoideus, m.Trapezius s.7104)/(s.43038).
Masalah Fisiologi:

Kapasitas aerobik(b.4551),

FEV1 < 80 % (?....)

Retensi sekret (b.4501),

sesak nafas/tachypnoea (b 4400),

Kemampuan latihan rendah (b.4548),
Keterbatasan
Aktivitas:
Berjalan
dan
bergerak
(d.450-469):
Beraktivitas
terbatas, berjalan terbatas, bekerja terbatas

Keterbatasan Partisipasi: . Perlu alat tranportasi (e.5401) dan edukasi dan latihan
(e.5851).
G. Prognosis : Prediksi; membaik, memburuk ( Paul F Beattie, Roger M Nelson,2007)
Setelah dilakukan intervensi Fisioterapi:
masalah
minimal dan Kemampuan
meningkat, gunakan tes reevaluasi.
H. Intervensi.
Prinsip intervensi Fisioterapi
:
- informed consent
- Aman dan terbaik
- Tepat dosis yang berdasarkan evidance based assesment.
1. Problem anatomi:
i.
Ketidak mengertiannya terhadap pencetus
b.
i.
Edukasi dan home program (sesuai SOP)
Inflamasi saluran nafas (S.43010).
- Pursed lips breathing ( Sesuai SOP)
-
ii.
Inhalasi
Ketegangan m. scaleni sterno cledomastoideus, m.Trapezius s.7104)/(s.43038).
-
Stretching/ kontrak rileks/ IR/ MWD/ Manipulasi (Sesuai SOP).
2. Problem Fisiologi:
a. Kapasitas aerobik (b.4551)
aktivitas fisik/ sepeda statik/ tread mill/ joging/senam dll Sesuai (SOP).
b. FEV1 < 80 %
- Deep Diaphragmatic Breathing
c. Retensi sekret (b.4501),
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 274
- Manual Hyperinflation, Chest Fisioterapi, ACBT, Humidifikasi/inhalasi (Sesuai
SOP).
d. sesak nafas/tachypnoea (b 4400),
- Posisioning, Deep Breathing, rilaksasi, perbaikan sirkulasi (sesuai SOP).
e. Kemampuan latihan rendah (b.4548),
- Mobilitas, ADL dan latihan progresif ( Sesuai SOP).
3.Problem Keterbatasan Aktivitas
: Berjalan dan bergerak (d.450-469):
: Beraktivitas terbatas, berjalan terbatas, bekerja
terbatas.
: Latihan jalan, senam, bersepeda statik (sesuai SOP).
4.Problem Keterbatasan Partisipasi: Perlu alat tranportasi (e.5401) dan edukasi dan latihan ( e.5851)
sesuai analisa hasil evaluasi dan kebutuhan .
5. Treatment goals and plan of care
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 275
I. Sarana dan Prasarana
1.
Sarana
: Bed, Sphygmomanometer, spirometri/peak flow , IR/MWD, Nebulizer
2.
Prasarana : Ruangan fisioterapi dengan alat altihan.
J. Referensi
1. Global Initiative for Asthma (GINA). Global strategy for asthma management and
prevention.
2015
[cited
2015
Jan
23].
Available
from:
http://www.ginasthma.org/documents/3
2. Sundaru H. Asma: apa dan bagaimana pengobatannya. Jakarta: Fakultas Kedokteran
Universitas Indonesia; 2009.
3. Canadian Lung Association [homepage on the internet]. Asthma: asthma treatment. Ottawa;
2015
[cited
2015
Feb
23].
Available
from:
http://www.lung.ca/lung-health/lung-
disease/asthma/treatment.
4. Bruurs a, Marjolein L.J.,et al.The effectiveness of physiotherapy in patients with asthma:
A systematic review of the literature.Elsevier Journal 2012.
5. Graha,Chairinniza.2008.Terapi untuk Anak Asma.Jakarta:PT.Elex Media Komputindo
6. Jennifer A Pryor; Barbara A Webber; 2001 ; Physiotherapy For Respiratory And Cardiac
Problems ;
Second Edition; Churchill Livingstone
Edinburgh London New York
Philadelphia San Francisco Sydney Toronto
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 276
4. Penyakit Paru Obstruktif Kronis Diagnosa medis: ICD 9: 490-496 -ICD 10: j449
A. ICF : b.440-449, b 455, s430, s.730, d410-429, d450-469
B. Masalah Kesehatan
1. Definisi
PPOK adalah istilah umum yang mengacu pada kondisi paru kronis yang ditandai
dengan penyempitan dan penyumbatan saluran udara, peningkatan retensi sekresi paru dan
kerusakan struktural alveoli. Keterbatasan aliran udara ini bersifat progresif dan tidak
sepenuhnya reversibel.
2. Klasifikasi
Penyakit tergolong COPD/PPOK terdiri dari bronkitis kronik dan emfisema atau gabungan
keduanya:
a.
Bronkitis kronik kelainan saluran napas yang ditandai oleh batuk kronik berdahak
minimal 3 bulan dalam setahun, sekurang-kurangnya dua tahun berturut - turut, tidak
disebabkan penyakit lainnya.
b.
Emfisema Suatu kelainan anatomis paru yang ditandai oleh pelebaran rongga udara
distal bronkiolus terminal, disertai kerusakan dinding alveoli.
3. Karakteristik pasien dengan penyakit paru-paru obstruktif kronik.
a. Pasien menunjukkan tahanan yang tinggi dari aliran udara, yang menyebabkan
berkepanjangan
dan sering keterpaksaan ekspirasi.
b. Kapasitas Vital menurun.
c. Terbukti toleransi Latihan berkurang, pasien dengan PPOK menjadi sesak nafas
dengan tenaga minimal/kapasitas tubuh minimal.
4.
Faktor resiko.PPOK.
a.
Usia Penderita akan mengalami keadaan yang fatal dua kali lebih tinggi pada usia 6574 tahun dan tiga kali lebih tinggi pada usia 75-84 tahun, baik pada laki-laki maupun
perempuan ( annete, 2006)
b. Kebiasaan merokok merupakan satu - satunya penyebab kausal yang terpenting,
jauh
lebih penting dari faktor penyebab lainnya. Dalam pencatatan riwayat merokok perlu
diperhatikan : (1). Riwayat merokok - Perokok aktif (2). Perokok pasif / Bekas
perokok (3).. Derajat berat merokok dengan Indeks Brinkman (IB), yaitu perkalian
jumlah rata-rata batang rokok dihisap sehari dikalikan lama merokok dalam tahun :
- Ringan : 0-200
- Sedang : 200-600
- Berat : >600 ( PDPAI; 2003).
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 277
c. Riwayat terpajan polusi udara di lingkungan dan tempat kerja
d. Hipereaktiviti bronkus
e. Riwayat infeksi saluran napas bawah berulang
C. Pencegahan
1. Menghindarkan faktor pencetus
2. Lakukan pola hidup sehat (makan, aktivitas fisik daresn tidak stres.
D. Patofisiologi:
Perubahan patologis di paru-paru menyebabkan perubahan fisiologis yang sesuai
karakteristik penyakit, termasuk hipersekresi mucus, disfungsi silia, Keterbatasan ekspirasi aliran
udara, hiperinflasi paru, kelainan pertukaran gas, hipertensi pulmonal, dan korpulmonal.
Lazimnya berkembang sesuai perjalanan penyakit.
1. Kerja otot-otot pernapasan pada COPD
a. Diafragma hanya memberikan kontribusi 30% (dibandingkan dengan yang biasa 65%)
dari inspirasi yang kuat, sedangkan otot aksesori memainkan peran lebih sehingga
mengalami hyperaktif.
b. Otot-otot pernapasan dapat menjadi lelah dan paru-paru menjadi hyperinflasi.
c. Ada peningkatan resistensi saluran udara dan hiperinflasi. Hiperinflasi paru-paru merata,
diafragma berkontraksi pendek termasuk
otot asesoris inspirasi dan
mereka kerja
menurunkan ventilasi secaramekanik merugikan. Selain efisiensi berkurang dari enam
otot inspirasi, sejumlah besar pekerjaan tekanan diperlukan untuk mengatasi tingginya
pertahanan saluran udara.
2. Selama latihan maksimal, otot-otot pernapasan dapat memanfaatkan 35-40% (normal 1015%) dari seluruh konsumsi oksigen tubuh. Peningkatan pekerjaan pernapasan dilakukan
selama inspirasi. Sekitar 25% dari pasien COPD tidak dapat mempertahankan status gizi
mereka. dibuktikan dengan penurunan berat badan, deplesi nutrisi ini akan menurunkan
mekanis
kebutuhan gas.. Selain itu, hilangnya protein dan massa tubuh tanpa lemak
menyebabkan kelemahan skeletal dan otot diafragma.
Gambar (1): menunjukkan adanya peningkatan elastisitas paru dan tahanan jalan nafas.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 278
Hilangnya elastisitas pada jaringan paru-paru dan resistensi
saluran napas meningkat, mengakibatkan menurunkan aliran
udara ekspirasi pada pasien dengan penyakit paru obstruktif
kronik dibandingkan dengan aliran udara ekspirasi orang
normal.
E. Derajat tingkat Keparahan.
Untuk alasan pendidikan, klasifikasi sederhana dari keparahan penyakit menjadi empat tahap
direkomendasikan :
Tabel 1. Klasifikasi tingkat keparahan pada PPOK
Tingkat
keparahan
0: Beresiko
Normal spirometri
Gejala kronik ( Batuk dan produksi sputum)
1. COPD Ringan /Mild
FEV1/FVC < 70 %
FEV1≥80% perkiraan
Dengan atau tanpa gejala kronik ( batuk dan produksi
sputum
2.
COPD
Sedang
FEV1/FVC < 70%
30% ≤ FEV1 < 80% perkiraan ( IIA: 50% ≤FEV1< 80%
/Moderate
perkiraan
(II B: 30% ≤FEV1 < 50% perkiraan)
Dengan atau dengan gejala kronik (Batuk, Produksi
sputum dan sesak nafas)
3.
COPD
Berat/severe
FEV1/FVC < 70%
FEV1 < 30%perkiraan atau FEV1 < 50% perkiraan
gagal pernafasan atau dengan tanda-tanda klinis gagal
jantung kanan
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 279
F. Problem fisioterapi: impaiment.
1. Spasme bronkus/Penyempitan jalan nafas /inflamasi bronkus(s43010)
2. Spasme otot-otot asesores inspirasi (s 43038). Kelelahan otot asesoris (b4452)
3. Frekuensi sesak napas tidak teratur (b4401) " sasak nafas saat aktivitas".(b4402)
4. Tachinae (b4400)
5. Jangka panjang keterpaksaan ekspirasi /kerja keras ekspirasi. (b) Udara terjebak dalam
alveoli akibat saluran udara menyempit selama ekspirasi dan menyebabkan (meningkatnya
residual volum(s43011)).
6. Terjadi akumulasi sekresi kronik pada bronkus dan paru (s43010).
7. FEV1 < 80 % (b)
8. Kemampuan daya tahan latihan menurunan (b).
9. Gangguan sikap (s).
10. Kemampuan kerja menurun (d)
11. Bila parah perlu alat bantu dan lingkungan khusus (e).
G. Hasil anamnese Fisioterapi:
Assesment umum: Cantumkan jam: tanggal, bulan, dan tahun..
1) Identitas pasien. Termasuk BB dalam Kg, dan TB dalam cm/m.
2) Vital signs: Meliputi: HR, RR,BP,
3) Assesment khusus berdasarkan masalah tidak terbatas pada:
a) Spasme bronkus/Penyempitan jalan nafas /inflamasi bronkus(s43010)
b) Spasme otot-otot asesores inspirasi (s 43038). Kelelahan otot asesoris (b4452)
c) Frekuensi sesak napas tidak teratur (b4401) " sasak nafas saat aktivitas".(b4402)
d) Tachinae (b4400)
e) Keterpaksaan ekspirasi /kerja keras ekspirasi. (b)
f) Peningkatnya residual volum(s43011)).
g) Akumulasi sekresi (s43010).
h) FEV1 < 80 % (b)
i) Kemampuan daya tahan latihan (b).
j) Gangguan sikap (s).
k) Kemampuan kerja (d)
l) Alat bantu yang digunakan (e).
H. Tujuan Fisioterapi:
1) meringankan rasa sesak nafas (dyspnea).
a) Mengurangai spasme bronkus.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 280
b) Mengurangi spasme otot asesoris.
c) Mengurangi keterpasaan ekspirasi
d) Meminimalkan volume residual.
2) Memobilisasi sekresi.
a) Akumulasi sekresi (s43010).
b) Meningkatkan FEV1 > 80 % (b)
3) Meningkatkan toleransi latihan.
1) Meningkatkan kKemampuan daya tahan latihan (b).
2) Meminalkan gangguan sikap (s).
3) Meningkatkan kemampuan kerja (d)
4) Menganalisa kebutuhan alat bantu yang digunakan dan lingkungan yang sesuai.
I. Metode:
1.
Meringankan rasa sesak nafas (Relief dyspnea):
a. Posisi rileks:
Langkah pertama adalah mengatur posisi minimal energi. Ini adalah teknik yang efektif dan
terbaik untuk mengurangi gejala sesak napas dan kerja pernapasan berlebih.
b.
Latihan re breathing kembali:
Latihan kontrol pernapasan meringankan sesak nafas dan meningkatkan pertukaran gas. Teknik
paling sering diajarkan adalah pernapasan diafragma dengan mengerutkan bibir saat ekspirasi
atau kombinasi diapraghma dan pursed lips breathing tehnik.
(1). Diaphragmatic Breathing Exercise(DBE) /Latihan Pernapasan Diafragma:
Latihan pernapasan diafragma meningkatkan kekuatan diafragma sebagai otot inspirasi utama.
Ini meningkatkan ventilasi saluran udara kecil dan dasar paru-paru. Selain itu, sering digunakan
dalam kombinasi dengan pernapasan mengerutkan bibir saat ekspirasi (PLBT) dan relaksasi
teknik.
(2). Pursed lips breathing (PLB) / Bernapas Mengerutkan Bibir (BMB) dikombinasi dengan
low brething control tecnigoe(LBCT) /deep breathing technigues (DBT) Berlatih bernapas
dengan bibir mengerucut selama ekspirasi untuk mengatasi spasme saluran udara, karena
dengan
mempertahankan tekanan positif di saluran udara selama ekspirasi menstimulasi
rileksasi bronkus. Selain itu ekspirasi dengan bibir mengerucut waktu panjang akhirnya
menyebabkan penurunan jebakan udara dan volume residu sehingga, menstimulasi alveolar di
dasar paru-paru komplin lebih luas.
(3).Breathing Control Techniques (BCT)/ Teknik Kontrol Pernapasan (TKP): istilah lain deep
breathing technigue( low breathing technigue)
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 281
Teknik Kontrol Pernapasan mendorong pernapasan dalam dan untuk mengontrol sesak nafas
(Napas dangkal/cepat). Mengontrol napas/ nafas perlahan saat bekerja sangat baik seperti
ketika berjalan atau naik tangga, misalnya satu langkah menarik napas dalam dan dua langkah
untuk menghembuskan napas, atau satu langkan tarik nafas dan satu langkah berikutnya untuk
meng eluarkan nafas, atau irama sesuai pola nafas oleh individu tertentu. Selain itu, kontrol
pernapasan dapat dilakukan melalui latihan pernapasan diafragma dan mengerutkan bibir, yang
mendorong pernapasan dalam dan mengontrol sesak nafas tersebut dengan menurunkan jumlah
frekuensi nafasnya. Dalam low breathing atau mengurangi frekuensi nafas dapat dilakukan
berdasarkan prosentasi dari respiratori rate hasil pemeriksaan. Misalnya RR pemeriksaan
30/min dengan dosis 80%, 60%,40 % 20% contoh 80% RR 30 x80 /100=RR latihan 24/min ,
60%= 30x60/100= RR latihan 18 , 40 % =30x40/100 = RR latihan 12/min , 20% = 30 x 20/100
= RR latihan 6 kali /min. Dan dalam dosis selalu ingat : frekuensi latihan. Intensitas latihan,
waktu latihan. Tipe latihan, Repetisi ( pengulangan/menit), set (berapa pengulangan per set(
satu kali latihan) dan latihan dilakukan berapa sesi (intermeten training).
(4).Biofeedback and respiratory muscle training/Biofeedback dan pelatihan otot pernafasan:
Biofeedback mengajarkan pengendalian diri
terhadap fungsi fisiologis dan pelatihan otot
pengendali ventilasi membangun kekuatan dan daya tahan pada otot pernapasannya.
2. Mobilisasi skret.
a. Incentive spirometry:
Tujuan
intervensi ini adalah untuk mendorong pasien untuk
mengambil pernapasan panjang/dalam yang mengarah ke pengurangan sesak napas.
b. Peak expiratory flow meter/Puncak arus ekspirasi : yang mendorong pasien untuk melakukan
ekspirasi penuh di setiap latihan dengan keberhasilan diakhir latihan.
c. Oksimetri biofeedback digabung dengan latihan bernafas bibir mengerucut : pasien dapat
menggunakan oksimetri pulsa sebagai panduan biofeedback untuk mengajar mereka,
meningkatkan oksigen saturasi selama kinerja pernapasan mengerutkan bibir yang
mengurangi sesak nafas dan meningkatkan pertukaran gas, yang mengakibatkan peningkatan
saturasi oksigen.
d. Coughing (Batuk):
Pasien dilatih batuk dan didorong untuk batuk efektif agar mukus/ sekresi termobilisasi.
Sebagai alternatif, dilakukan "huffing" terdiri dari inspirasi lambat dan mengeluarkan nafas
spontan/ cepat untuk meningatkan total kapasitas paru, diikuti oleh huffing dengan glotis
terbuka agar lebih efektif. Huffings dapat membuka saluran udara kecil, bronkospasme
danmenurunkan kelelahan.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 282
e. Chest physiotherapy/Fisioterapi dada:
Postural drainase, perkusi/ getaran dinding dada efektif secara klinis untuk mobilisasi mukus.
3. Latihan peningkatan kemampuan aktifitas:
Pada kelemahan otot rangka dan otot torak pada umumnya dialami pasien PPOK untuk
meningkatkan kekuatan kelompok otot tersebut dilakukan pelatihan kelompok otot tertentu
memungkinkan pasien untuk lebih nyaman dan percaya diri, sehingga mampu melakukan ADL
mandiri. Oleh karena itu, latihan kekuatan dimungkinkan digabungkan dengan pelatihan daya
tahan dengan intensitas: 60-80% dan frekuensi 3-5/minggu.
a. Pedoman dosis latihan untuk pasien dengan COPD:
1) Latihan Fleksibilitas:
Peregangan kelompok otot utama dari kedua ekstremitas atas dan, termasuk otot trapezius .
Fleksibilitas / peregangan dianggap sebagai bagian dari pemanasan sebelum latihan aerobik
dan sebagai bagian dari pendinginan setelah latihan aerobik.
2) Latihan aerobik:
a) Motode: Harus menggabungkan kelompok otot besar yang dapat terus menerus dan
aktivitas berirama. Jenis latihan meliputi: senam, berjalan, bersepeda, mendayung, berenang
dll
b) Frekuensi: Direkomendasikan minimal latihan adalah tiga sampai lima kali per minggu.
c) Intensitas: intensitas Minimal 50% dari puncak VO2 maks/60 % HR maks- 85 %.
Pendekatan lain adalah di bawah batas maksimum ditoleransi oleh gejala.
d) Durasi : direkomendasikan minimal 20 sampai 45 menit, latihan intermiten/terus menerus.
e) Tipe latihan aerobik
f). Repetisi 20-30 grakan/menit
g). satu set minimal 2 x 8 gerakan (shehab M, Abd- Kader 2011)
h). sesi disesuaikan dengan waktu.
K. Prognosis
1. Baik.
2. Ringan dapat sembuh sendiri.
L. Sarana dan Prasarana
1. Sarana
: Bed, Sphygmomanometer,Ultrasound, Nebulizer
2. Prasarana
: Ruangan latihan dengan perlengkapan nya
M. Referensi:
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 283
1. Global Initiative for Asthma (GINA). Global strategy for asthma management and
prevention. 2015 [cited 2015 Jan 23]. Available from: http://www.ginasthma.org/documents/3
2. Sundaru H. Asma: apa dan bagaimana pengobatannya. Jakarta: Fakultas Kedokteran
Universitas Indonesia; 2009.
3. Shehab M. Abd El-Kader; 2011; Physical Therapy for Cardiopulmonary disorders;
http://www.kau.edu.sa/Files/0053233/Subjects/Physical%20Therapy%20for%20Cardiopumo
nary%20Disorders.pdf.
4. Canadian Lung Association [homepage on the internet]. Asthma: asthma treatment. Ottawa;
2015
[cited
2015
Feb
23].
Available
from:
http://www.lung.ca/lung-health/lung-
disease/asthma/treatment.
5. Bruurs a, Marjolein L.J.,et al.The effectiveness of physiotherapy in patients with asthma:
A systematic review of the literature.Elsevier Journal 2012.
6. Graha,Chairinniza.2008.Terapi untuk Anak Asma.Jakarta:PT.Elex Media Komputindo
7. Jennifer A Pryor; Barbara A Webber; 2001 ; Physiotherapy For Respiratory And Cardiac
Problems ;
Second Edition; Churchill Livingstone
Edinburgh London New York
Philadelphia San Francisco Sydney Toronto
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 284
5. Pneumonia: Diagnosa medis: ICD 9. 486 ICD-10 : J17
A. ICF : b: 122, 280, 415,440,445,455,515,710, s:140,430, d 410-450 e.110 dan 210
B. Masalah Kesehatan
1. Definisi :
Menurut Misnadiarly (2008), pneumonia adalah infeksi yang menyebabkan paru-paru
. dan sel–sel tubuh mengalami kekurangan oksigen.
Menurut Burke A. Cunha, MD, (2010) pneumonia adalah gangguan menular
/peradangan paru pada parenkim paru-paru. Kebanyakan pasien memiliki gejala demam,
menggigil, gejala gangguan paru (batuk, dyspnea, produksi sputum berlebih, pleuritic, nyeri
dada), dan satu atau lebih infiltrat/opacities pada hasil foto x-ray dada.
2. Epidemiologi :
Data WHO tahun 2005 menyatakan bahwa proporsi kematian pada balita karena
saluran pernafasan di dunia adalah sebesar 19-26%. Pada tahun 2007 diperkirakan terdapat
1,8 juta kematian akibat penumonia atau sekitar 20% dari total 9 juta kematian pada anak. Di
Indonesia berdasarkan hasil Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2007, pneumonia
adalah penyebab kematian kedua pada balita setelah diare. (Depkes RI, 2009)
3. Klasifikasi:
b.
Aspirasi pneumonia
Terjadi apabila tersedak dan ada cairan /makanan masuk ke paru- paru.pada bayi baru
lahir, biasanya tersedak karena air ketuban atau asi.
c.
Pneumonia karena infeksi virus, bakteri, atau jamur
Umumnya penyebab infeksi paru adalah virus dan bakteri sepertistreptococcus
pneumonia dan haemophylus influenzae. Gejala akanmuncul 1-2 hari setelah terinfeksi.
Gejala yang muncul mulai dari demam,batuk lalu sesak nafas.
d.
Pneumonia akibat faktor lingkungan
Polusi udara menyebabkan sesak nafas terutama bagi yang alergi.bila tidak segera
dilakukan pengobatan maka akan mengakibatkan bronchitis dan selanjutnya menjadi
pneumonia.
4. Komplikasi
a.
Efusi pleura: Ketika cairan menumpuk antara pleura dan dinding dada karena jumlah
besar cairan yang ada di paru-paru akibat dari Pneumonia, efusi pleura dapat berkembang
yang dapat menyebabkan tekanan terhadap paru-paru, jika tidak diobati
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 285
b.
Empiema: Pus mungkin ada dalam paru-paru karena infeksi dengan demikian kantong
nanah dapat berkembang pada rongga antara pleura dan dinding dada, atau di paru-paru
itu sendiri yang dikenal sebagai empyema.
c.
Abses paru: terjadi ketika infeksi telah merusak jaringan paru-paru dan terbentuk nahah.
d.
Bakteremia: Hal ini terjadi ketika infeksi tidak lagi tertahan dalam paru-paru dan
bergerak ke dalam aliran darah, sehingga darah terinfeksi .
e.
Keracunan darah: Ketika bakteremia terjadi septikemia dapat menyebar dan infeksi
menyebar ke seluruh tubuh.
f.
Radang selaput meningen yang menutupi otak dan sumsum tulang belakang, dapat ikut
terinfeksi menyebabkan meningitis
g.
Septic arthritis : Ketika bakteremia terjadi septic arthritis juga bahaya, karena bakteri
memanifestasikan pada sendi melalui darah .
h.
Endokarditis atau pericarditis: darah yang terinfeksi juga beredar melalui otot-otot
jantung dan pericardium, risiko terinfeksi sangat tinggi jika otot jantung lemah (Healthcares.net, 2005).
C. Hasil Anamnesis:
Didapatkan pada anak dibawah 3 tahun atau lansia dengan adanya sering kali batuk
berdahak, sputum exudat, demam tinggi yang disertai dengan menggigil. Disertai nafas yang
pendek, nyeri dada tajam atau seperti ditusuk. Salah satu nyeri atau kesulitan bernafas dalam
atau batuk. Kadang-kadang berdarah , sakit kepala atau mengeluarkan banyak keringat dan kulit
lembab. Gejala lain berupa hilang nafsu makan, kelelahan,kulit menjadi pucat, mual, muntah,
nyeri sendi atau otot. Tidak jarang bentuk penyebab pneumonia mempunyai variasi gejala yang
lain.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
1. Pemeriksaan Fisik :
- Pemeriksaan tanda vital(denyut nadi, frekuensi napas dan suhu meningkat)..
- Tekanan darah menurun.
- Sesak napas, demam, batuk, dan nyeri dada
- Terdapat bunyi mengi (wheezing) dan ronchi
- Inspeksi :
a. Regio kepala dan leher : – Ditemukan hiperarthropi otot-otot asesoris pernapasan
–
Bahu
nampak
sedikit
elevasi
karena
ketegangan
otot
asesori pernapasan.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 286
b. Analisis bentuk dada dan postur : – Bahu nampak sedikit elevasi dan protraksi
bahudi
selalu
karenakan
pada
menggunakan
pernapasan
(m.scaleni
saat
otot
ekspirasi
aksesori
sternocledomastoideus)
– Postur tubuh cenderung forward
c. Pola napas : frekuensi nafas yang meningkat (tachypnea) dan tachycardia (1:4)
- Pemeriksaan : - Palpasi : – Pump hundle movement
– Bucket hundle movement
- Perkusi : Sonor rendah.
- Auskultasi
: wheezeng daerah retensi skret
- Pemeriksaan spirometri : Fev1dibawah 80 %.
2. Pemeriksaan Penunjang
- Sample sputum
- Pemeriksaan Lab darah :
a.
Kadar Hb : 12-14 (wanita), 13-16 (pria) g/dl
b.
Jumlah leukosit : 5000 – 10.000 /µl
c.
Jumlah trombosit : 150.000 – 400.000 /µl
d.
Hematokrit : 35 – 45 %
e.
LED : 0 – 10 mm/jam (pria), 0 – 20 mm/jam (wanita
dilakukan untuk menentukan jenis pneumonia, tes dahak dilakukan untuk menentukan
apakah itu adalah infeksi jamur atau bakteri. Tes darah dilakukan untuk memeriksa jumlah
sel darah putih pasien, ini dapat digunakan untuk menunjukkan tingkat keparahan
pneumonia, serta untuk menentukan apakah itu adalah infeksi virus atau bakteri.
infeksi bakteri akan menghasilkan jumlah darah yang memiliki peningkatan jumlah neutrofil
jumlah darah yang memiliki peningkatan jumlah limfosit akan menunjukkan infeksi virus.
- Chest X-Ray
: untuk mendukung problematik yang ada.
E. Penegakkan Diagnosa
Body Structure &Function
:- Ketegangan otot asesori pernafasan.
- Penurunan ventilasi pulmonal dan mobilitas thoraks
- Retensi Sputum.
- Lab darah normal
Keterbatasan Partisipasi
: Makan seimbang, lingkungan sehat
Keterbatasan Aktivitas
: Penurunan Tranvers dan ambulasi
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 287
Diagnosis Fisioterapi
: Penurunan tranvers dan ambulasi karena
sesak nafasan ,
retensi mukus, demam, spasme otot asesoris (trapezius dan stenokledomastoideus).
F. Rencana Penatalaksanaan
1.
Tujuan
: -Membebaskan jalan nafas dan memobilisasi sputum
- Meningkatkan ventilasi dan ketersediaan oksigen.
- meningkatkan kemampuan ambulasi
2.
Prinsip Terapi
: - Relaksasi dengan penurunan tonus otot pernapasan
- Mengurangi penumpukan sputum
- Perbaikan ventilasi pada paru
3.
Kriteria Rujukan : Dokter spesialis
G. Intervensi.
1. Memobilisasi sputum : Inhalasi, Chest Fisioterapi, latihan batuk/ huffing , suction,
Incentive spirometri ( sesuai SOP).
2. Rileksasi: Manipulasi, MLD, Breathing exercise ( sesuai SOP).
3. Perbaikan ventilasi: ACBT, Breathing technigue, Mobilisasi toraks, incentive spirometri
(sesuai SOP). (Madjoe & Marais, 2007)
H. Prognosis
Di kalangan lansia atau orang yang memiliki masalah paru-paru lain penyembuhan mungkin
memakan waktu lebih dari 12 minggu. Di kalangan orang yang memerlukan perawatan di rumah
sakit, mortalitas mungkin hingga 10% dan di kalangan mereka yang memerlukan perawatan
intensif (ICU) mortalitas bisa mencapai 30–50%. Komplikasi bisa muncul terutama di kalangan
lansia dan mereka yang memiliki masalah kesehatan dasar. Ini bisa termasuk, antara lain:
emfisema, abses paru-paru, bronkiolitis obliteran, sindrom kesulitan pernafasan.
I. Sarana dan Prasarana
1.
Sarana
2. Prasarana
: Bed, Sphygmomanometer, Nebulizer
: Ruangan Terapi
I. Referensi
1. Cunha, Burke A.,MD.2010.Pneumonia Essentials Third Edition.Massachusets:Physicians‘
Press.
2. Misnadiarly.2008.Penyakit Infeksi Saluran Napas Pneumonia Pada Anak Balita, Orang
Dewasa, Usia Lanjut.Jakarta:Pustaka Obor Populer.
3. Departemen Kesehatan RI, Dirjen P2PL. 2009. Pedoman Pengendalian Penyakit Infeksi
Saluran Pernapasan akut. Jakarta
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 288
4. Madjoe, L., & Marais, M. (2007). Applied Physiotherapy 203 notes: Physiotherapy in
Respiratory Care. University of the Western Cape. http://www.physio-pedia.com/Pneumonia
5. Health-cares.
(2005). What
is
pneumonia? http://respiratory-lung.health-
cares.net/pneumonia.php 13 February2009
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 289
6. Emphysema: Diagnosa medis; ICD 9. 496: ICD-10 : J44
A. ICF : b.440-449, b 455 s. 430, s.730 d. 410-429 d.450-469
B. Masalah Kesehatan
1. Definisi :
-Menurut Dr.R.DarmantoD,.Sp.P, FCCPemfisema adalah keadaan paru yang abnormal, yaitu
adanya pelebara nrongga udara pada asinus yang sifatnya permanen yang disebabkan oleh
kerusakan pada dinding asinus.
- Menurut Robert Green J., Jr. emfisemaa didefinisikan sebagai gangguan abnormal dan
pembesaran alveoli secara permanen. Masalah utama terdapat di dalam paru-paru ysitu
runtuhnya dinding alveolar, sehingga terjadi pembesaran ruang udara.
2. Epidemiologi :
Di Amerika Serikat kurang lebih 2 juta orang menderita emfisema. Emfisema menduduki
peringkat ke-9 diantara penyakit kronis yang dapat menimbulkan gangguan aktifitas.
Emfisema terdapat pada 65 % laki-laki dan 15 % wanita. Data epidemiologis pada penelitian
di poliklinik paru RS Persahabatan Jakarta didapatkan prevalensi PPOK sebanyak 26 %,
kedua terbanyak setelah tuberkulosis paru (65 %).
C. Hasil Anamnesis
Seorang pasien pria berusia 63 tahun datang dengan keluhan gangguan nafas sejak satu minggu
yang lalu. Pasien mengeluhkan sesak nafas disertai batuk berdahak. Pasien juga merasa mudah
lelah disertai nafas yang tersengal – sengal.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
2. Pemeriksaan Fisik :
- Pemeriksaan tanda vital(denyut nadi, frekuensi napas, suhu, dan tekanan
darah).Temuan pemeriksaan adalah frekuensi napas yang meningkat (tachypnea) dan
tachycardia.
- Inspeksi :
- Bernafas dengan pursed-lips breathing (mulut setengah terkatup) dan ekspirasi
panjang.
- Dada berbentuk barrel-chest. Sela iga melebar.
- Sternum menonjol.
- Retraksi intercostal saat inspirasi.
- Penggunaan otot bantu pernapasan.
- Pemeriksaan : - Palpasi : vokal fremitus melemah.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 290
- Perkusi : hipersonor, hepar terdorong ke bawah, batas jantung
mengecil, letak diafragma rendah.
- Auskultasi : Suara nafas vesikuler normal atau melemah. Terdapat
ronki
samar-samar.
Wheezing
terdengar
pada
waktu
inspirasi maupun ekspirasi.
- Pemeriksaan spirometri
3. Pemeriksaan Penunjang
- Pemeriksaan Lab
- Chest X-Ray
E. Penegakkan Diagnosa
Keterbatasan Aktivitas
: Berjalan jauh
Struktur & Fungsi Tubuh
: - Impairment dinding asinus
- Peradangan pada bronchiolus
- Penurunan kapasitas paru
- Limitasi inspirasi
Keterbatasan Partisipasi
: Berolahraga
Diagnosis Fisioterapi
: Sesak nafas disertai penumpukan sputum yang tercetus
akibat
kelelahan
dan
udara
dingin
sehingga
terjadi
gangguan bernafas
F. Rencana Penatalaksanaan
4. Tujuan
: Mengatasi gangguan pernapasan pasien
5. Prinsip Fisioterapi:- Membantu mengeluarkan sputum dan meningkatkan efisiensi
batuk.
- Mengatasi gangguan pernapasan pasien
- Memperbaiki gangguan pengembangan thoraks.
- Meningkatkan kekuatan otot-otot pernapasan
- Mengurangi spasme/ketegangan otot-otot leher pasien
6.
Kriteria Rujukan : bila 6 kali tindakan tidak mencapai tujuan.
G. Prognosis
Prognosis untuk pasien yang memiliki emfisema bervariasi, tergantung pada tingkat keparahan
kondisi dan apakah pasien terus merokok. Meskipun emfisema bersifat progresif dan ireversibel,
pasien yang berhenti merokok dan menerima terapi oksigen umumnya memiliki harapan hidup
yang lebih panjang
H. Sarana dan Prasarana
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 291
1.
Sarana
: Bed, Sphygmomanometer, Nebulizer
2.
Prasarana : Ruangan Terapi
I. Referensi
1. Djojodibroto, Dr.R. Darmanto, Sp.P,FCCP.2007.Respirologi (Respiratory Medicine).Jakarta:
Penerbit Buku Kedokteran EGC.
2. Morris, Peter E. MD, et al.2008. Early intensive care unit mobility therapy in the treatment of
acute respiratory failure.Critical Care Medicine Journal-Wolters Kluwer Health.
3. Green Robert J., Jr.2007.Natural therapies for emphysema and COPD.Canada:Healing Arts
Press.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 292
7. Tuberkulosis (TBC) Paru diagnosa medis :ICD 9: 011 ICD 10: A15
A. ICF : b: 122, 280, 415,440,445,455,515,710, s:140,430, d 410-450 e.110 dan 210
B. Masalah Kesehatan
5. Definisi :
- Menurut Dr.R.Darmanto D,.Sp.P, FCCP, Tuberkulosis paru adalah penyakt radang
parenkimparu karena infeksi kuman mycobacterium tuberculosis.
- Menurut Pradip R. Patel, tuberkulosis merupakan infeksi kronis yang disebabkan oleh
mycobacterium tuberculosis, yang terutama menyerang saluran pernapasan, walaupun juga
dapat melibatkan semua sistem tubuh.
6. Epidemiologi :
Pada bulan Maret 1993 WHO mendeklarasikan TB sebagai global health emergency. TB
dianggap sebagai masalah penting karena lebih kurang 1/3 penduduk dunia terinfeksi oleh
mikobakterium TB. Pada tahun 1998 ada 3.617.047 kasus TB yang tercatat diseluruh dunia.
Sebagian besar dari kasus TB ini (95%) dan kematiannya (98%) terjadi dinegara-negara
yang sedang berkembang. Di antara mereka 75% berada pada usia produktif yaitu 20-49
tahun. Karena penduduk yang padat dan tingginya prevalensi maka lebih dari 65% dari
kasus-kasus TB yang baru dan kematian yang muncul di Asia.
C. Hasil Anamnesis
a. Umum: Demam, menggigil, berkeringat di malam hari, kehilangan nafsu makan,
penurunan berat badan, dan kelelahan. clubbing kuku signifikan.
b. Problem paru: Jika TB tidak menjadi aktif, paling sering melibatkan paru-paru (sekitar
90% dari kasus). (1) Nyeri dada berkepanjangan, (2) batuk memproduksi sputum. Sekitar
25% dari orang mungkin tidak memiliki gejala apapun
Kadang-kadang, orang mungkin batuk darah dalam
jumlah kecil, dan dalam kasus yang sangat jarang, infeksi
dapat mengikis ke arteri pulmonalis atau aneurisma, yang
mengakibatkan pendarahan masif. TBC dapat menjadi
penyakit kronis dan menyebabkan jaringan parut yang
luas di lobus atas paru-paru. Lobus paru bagian atas lebih
sering terkena TBC daripada yang lebih rendah.
Ini
mungkin karena baik aliran udara yang lebih baik
dibawah, atau getah bening drainase yang buruk dalam
paru-paru bagian atas. [dolin 2010]
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 293
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
3. Pemeriksaan Fisik :
- Pemeriksaan tanda vital(denyut nadi, frekuensi nafas, suhu, dan tekanan darah)
- Pemeriksaan auskultasi : adanya wheezing
- Nyeri dada
- Inspeksi statis dan dinamis
- Pemeriksaan : -Palpasi
-Perkusi
-Auskultasi
- Pemeriksaan gerakan dasar (aktif, pasif, isometrik)
- Pemeriksaan ekspansi thoraks
- Sesak nafas disertai nyeri
- Pemeriksaan Spirometer
- Pasien cenderung lemah dan kurus
4. Pemeriksaan Penunjang
- Pemeriksaan Lab : Pemeriksaan sputum, darah, uji tuberkulin
- Rontgen dada
- CT Scan
E. Penegakkan Diagnosa
Struktur & Fungsi Tubuh
: - Nyeri gerak pada dada saat protraksi dan retraksi
- Spasme pada otot m.sternocleidomastoideus
- Penurunan ekspansi thoraks
- sesak nafas
- jalan nafas yang terganggu akibat sekres exudat
- inspirasi terbatas
Keterbatasan Aktivitas
: Berjalan terbatas/ADL terbatas
Keterbatasan Partisipasi
: Pola hidup sehat, lingkungan bersih, tidak merokok.
Diagnosis Fisioterapi
: Aktivitas terbatas karena sesak nafas dan ventilasi rendah..
F. Rencana Penatalaksanaan
5.
Tujuan
: Membebaskan jalan nafas dan mengembalikan fungsional
6.
Prinsip Terapi
:- Efisiensi bernafas/ bergerak.
- Menekankan inspirasi breathing
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 294
- Mengurangi sesak nafas, nyeri gerak pada dada saat gerakan
protaksi dan retraksi,
- Menurunkan spasme pada otot m.sternocleidomastoideus,
- Meningkatkan ekspansi thoraks
7.
Intervensi
: ...............................................................................................SOP
8.
Kriteria Rujukan : 6-12 intervensi tidak mencapai 75%
G. Prognosis
Pada penyakit TB primer (sejumlah 1–5% dari kasus), perkembangan ini muncul segera
setelah infeksi awal. Namun, pada kebanyakan kasus, suatu Infeksi laten muncul tanpa gejalan
yang nyata. Kuman yang dorman ini menghasilkan tuberkulosis aktif pada 5–10% dari kasus laten
ini, dan pada umumnya baru akan muncul bertahun-tahun setelah infeksi. Pada orang yang juga
terinfeksi oleh ―M. tuberculosis‖ dan HIV, resiko adanya reaktivasi meningkat hingga 10% per
tahun. Peluang terjadinya kematian karena tuberkulosis adalah kurang lebih 4% pada tahun 2008,
turun dari 8% pada tahun 1995.
H. Sarana dan Prasarana
1. Sarana
: Bed, Sphygmomanometer,stetoscoope, Nebulizer. Incentive spirometri
2. Prasarana
: Ruangan Terapi
I. Referensi
1. Djojodibroto, Dr.R. Darmanto, Sp.P,FCCP.2007.Respirologi (Respiratory Medicine).Jakarta:
Penerbit Buku Kedokteran EGC.
2. Patel, Pradip R.2005.Lectures Note : Radiology.Jakarta:Penerbit Erlangga
3. Dolin, [edited by] Gerald L. Mandell, John E. Bennett, Raphael (2010). Mandell, Douglas, and
Bennett's principles and practice of infectious diseases (7th ed.). Philadelphia, PA: Churchill
Livingstone/Elsevier. pp. Chapter 250. ISBN 978-0-443-06839-3.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 295
8. Emboli Pulmonal: Diagnosa medis ICD 9: 415 ICD 10: I 27
A.ICF : b: 122, 280, 415,440,445,455,515,710, s:140,430, d 410-450 e.110 dan 210
B. Masalah Kesehatan
1. Definisi :
Menurut Sri sarwosih, emboli paru adalah sumbatan arteri pulmonalis,yang
disebabkan oleh trombus pada trombosis venadalam di tungkai bawah yang terlepas dan
mengikutisirkulasi menuju arteri di paru.
2. Epidemiologi :
Emboli Paru merupakan salah satu masalah kesehatan dunia. Di Perancis
diperkirakan angka kejadian pertahunnya lebih dari 100.000 kasus, di Inggris dan Wales
65.000 kasus penderita yang dirawat , dan lebih dari 60.000 kasus di Italia. Di Amerika
Serikat tiap tahunnya didapatkan lebih dari 600.000 penderita emboli paru,
mengakibatkan kematian 50.000- 200.000, dan menduduki urutan ke tiga penyebab
kematian pasien rawat inap.
C. Hasil Anamnesis
Problem dapat dengan tiba-tiba dapat mencakup satu atau banyak hal berikut:
dyspnea (sesak napas), takipnea (napas cepat), nyeri dada yang bersifat "pleuritik", batuk
dan hemoptisis ( batuk darah). [16] Yang berat : sianosis (warna biru, biasanya pada bibir
dan jari-jari), kolaps, dan ketidakstabilan peredaran darah karena penurunan aliran darah
melalui paru-paru dan ke sisi kiri jantung. Sekitar 15% dari semua kasus kematian
mendadak yang disebabkan emboli paru(PE) [4]
Pada pemeriksaan fisik, paru-paru biasanya normal. Kadang-kadang, friction rub
pleura mungkin terdengar lebih daerah yang terkena paru-paru (terutama di PE dengan
infark). Sebuah efusi pleura kadang-kadang hadir yang eksudatif, terdeteksi oleh penurunan
catatan perkusi, napas terdengar suara, dan resonansi vokal. Ketegangan pada ventrikel
kanan dapat dideteksi sebagai heave parasternal kiri, komponen paru keras suara jantung
kedua, dan / atau peningkatan tekanan vena jugularis. [4] Sebuah demam ringan dapat
hadir, terutama jika ada perdarahan paru terkait atau infark. [17]
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
1. Pemeriksaan Fisik :
- Pemeriksaan tanda vital(denyut nadi, frekuensi nafas, suhu, dan tekanan darah)
- Adanya sianosis karena suplai oksigen yang menurun
2. Pemeriksaan Penunjang :
- CT Scan,
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 296
- Scintigraphy paru,
- Angiogram paru,
- Rontgen dada,
- Pemeriksaan laboratorium
E. Penegakkan Diagnosa
Keterbatasan Aktivitas
: Berjalan jauh, Melakukan pekerjaan yang berat
Struktur & Fungsi Tubuh
: - Sesak napas
- Airflow limitation
- Penurunan kapasitas paru
- Gangguan pertukaran gas
- Disfungsi otot-otot pernapasan
- Abnormal breathing pattern
- Deformitas thoraks (perubahan bentuk)
- Nyeri
Keterbatasan Partisipasi
Diagnosis Fisioterapi
: Berolahraga
:
Penurunan
kemampuan
fungsional
akibat
gangguan
pernafasan
F. Rencana Penatalaksanaan
1.
Tujuan : Mengembalikan kemampuan fungsional dan membebaskan jalan nafas
2.
Prinsip Terapi
3.

Menurunkan nyeri

Melatih otot-otot pernafasan

Meningkatkan ekspansi sangkar thoraks

Mengurangi penumpukan sputum
Kriteria Rujukan
: Dokter spesialis
G. Prognosis
Angka kematian mencapai 10-15%. Dalam persentasi kecil emboli paru massif
meninggal sebelum didiagnosis, seringkali dalam 1 jam pertama. Pada penderita yang
mendapat
antikoagulan
adekuat
dengan
heparin
dan
bertahan
lebih
dari
2
jam,
prognosisnya baik.
H. Sarana dan Prasarana
1.
Sarana
2. Prasarana
: Bed, Sphygmomanometer
: Ruangan Terapi
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 297
I. Referensi
1.
Sarwosih, Sri. 2010. Emboli Paru. Surabaya :Majalah Kedokteran Respirasi Vol. 1. No. 3
Oktober 2010.
2.
Weinberger SE, Cockril BA, Mandel J. Pulmonary embolism. In: Texbook of Principles of
Pulmonary Medicine. 4th , ed. Philadelphia: Sounders Elsevier: 2008.p.182-192
3.
Stein PD, Sostman HD, Hull RD, Goodman LR, Leeper KV, Gottschalk A, Tapson VF,
Woodard PK (March 2009). "Diagnosis of Pulmonary Embolism in the Coronary Care
Unit" Am.
J.
Cardiol. 103 (6):881–6. doi
10.1016/j.amjcard.2008.11.040
PMC
2717714. PMID 19268750
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 298
9 Efusi Pleura: Diagnosa medis: ICD 9: 511 ICD 10. J 90
A. ICF : b.415,440,445,455,s:410,430, 710 d: 210, 410-435,530-560 e. 110,210.
B. Masalah Kesehatan
1. Definisi :
Menurut efusi pleura adalah penumpukan cairan dalam ruang pleura, umumnya
merupakan penyakit penyerta seperti komplikasi dari gagal jantung, tuberkulosis,
pneumonia, infeksi paru, nephrotik syndrome, connective tissue disease, embolus paruparu, dan neoplastic turmor.
2. Epidemiologi :
Efusi pleura sering terjadi di negara-negara yang sedang berkembang, salah
satunya di Indonesia. Hal ini lebih banyak diakibatkan oleh infeksi tuberkolosis. Bila di
negara-negara barat, efusi pleura terutama disebabkan oleh gagal jantung kongestif,
keganasan, dan pneumonia bakteri. Di Amerika efusi pleura menyerang 1,3 juta org/th. Di
Indonesia TB Paru adalah peyebab utama efusi pleura, disusul oleh keganasan. 2/3 efusi
pleura maligna mengenai wanita. Efusi pleura yang disebabkan karena TB lebih banyak
mengenai pria.
C. Hasil Anamnesis
1. Obstruksi getah bening
2. Peningkatan permeabilitas kapiler
3. Penurunan tekanan osmotik koloid plasma
4. Peningkatan tekanan balik kapiler
5. Peningkatan tekanan negatif interpleura ( Porcel, J.M.; R.W. Light, 2008)
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
1. Pemeriksaan Fisik :
- Pemeriksaan tanda vital(denyut nadi, frekuensi nafas, suhu, dan tekanan darah)
- Inspeksi:
- Dinding dada simetris / asimetris
- Sela iga melebar
- Gerakan menurun kesisi yang sehat
- Palpasi : Gerakan fremitus suara menurun.
- Perkusi: Redup, garis Ellis Domoiseau (+)
- Auskultasi : Pada bagian yang sakit, suara napas menurun
1. Pemeriksaan Penunjang
- Rontgen Thoraks : penekanan paru
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 299
- CT Scan dada
- USG dada
- Pemeriksaan Lab : Torakosintesis, Biopsi, dan Bronkoskopi
E. Penegakkan Diagnosa
Keterbatasan Aktivitas
: Bekerja
Struktur & Fungsi Tubuh
: - Adanya spasme otot bantu pernafasan (m.Pectoralis
mayor, m.pectoralis minor, dan m.Sternocleido
mastoideus) sinistra.
- Penurunan ekspansi sangkar thorak
- Penurunan fungsi limpatik
- Penurunan kemampuan aktivitas
Keterbatasan Partisipasi
: Pola hidup sehat, Bersosialisasi
Diagnosis Fisioterapi
: Penurunan aktivitas fungsional karena penumpukan cairan
atau udara pada pleura dan ventilasi rendah.
F. Rencana Penatalaksanaan
1. Tujuan
: Meningkatkan ventilasi dan meningkatkan daya tahan jantung paru
2. Prinsip Terapi
: - Meningkatkan ekspansi thoraks
- Melatih otot-otot pernafasan perut
- Mengurangi spasme pada otot-otot pernafasan dada
- Menlancarkan sirkulasi limpatik.
2.
Kriteria Rujukan : 6 kali intevensi.
G. Prognosis
Prognosis sangat bervariasi dan tergantung pada faktor penyebab dan ciri efusi pleura.
Pasien yang mencari pertolongan medis lebih dini karena penyakitnya dan dengan diagnosis
yang tepat serta penatalaksanaan yang tepat pula memiliki angka komplikasi yang lebih
rendah.
H. Sarana dan Prasarana
1.
Sarana
: Bed, incentive spirometri.
2.
Prasarana : Ruangan Terapi
I. Referensi ?
1. Widmaier, Eric P.; Raff, Hershel; Strang, Kevin T. (2006). Vander's human physiology :
the mechanisms of body function (10 ed.). Boston, Massachusetts: McGrawHill. ISBN 978-0072827415.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 300
2. Porcel, J.M.; R.W. Light (July 2008). "Pleural effusions due to pulmonary
embolism". Current Opinion in Pulmonary Medicine 14 (4): 337 42. doi:10.1097/MCP.
0b013e3282fcea3c. PMID 18520269
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 301
10 Cystic Fibrosis: Diagnosa medis ICD 9:277/ ICD-10 : E84
A. ICF : b.415,440,445,455,s:410,430, 710 d: 210, 410-435,530-560 e. 110,210.
B. Masalah Kesehatan
1.
Definisi
Menurut Martin Brookes,cystic fibrosis (CF) adalah kelainan genetik yang
mempengaruhi sebagian besar paru-paru, serta pankreas, hati, ginjal, dan usus. Masalah
jangka panjang pada CF termasuk kesulitan bernapas dan batuk berdahak sebagai akibat
dari infeksi paru-paru yang sering. Tanda-tanda dan gejala lainnya yaitu infeksi sinus,
perkembangan janin yang buruk, tinja yang berlemak, clubbing fingers, dan infertilitas
pada pria.
2.
Epidemiologi
Cystic fibrosis adalah penyakit autosomal resesif. Frekuensi diperkirakan
heterozygote pada orang kulit putih adalah 1 sampai dengan 20 orang. Setiap keturunan
dari 2 orang tua yang memiliki 25% heterozygote berpotensi untuk cystic fibrosis. Cystic
fibrosis adalah penyakit keturunan mematikan yang paling umum terjadi pada populasi
putih..
C. Hasil Anamnesis
Seorang pasien wanita berusia 43 tahun datang dengan keluhan batuk berdahak yang terus
menerus disertai sesak nafas. Saat batuk pasien juga merasakan nyeri pada dada dan mual.
Sehingga nafsu makan pasien menurun yang mengakibatkan menurunnya berat badan dan
kondisi fisik pasien. Selain itu pasien juga mengalami gangguan buang air besar yaitu fatty
stool.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
1.
Pemeriksaan Fisik :
- Pemeriksaan tanda vital(denyut nadi, frekuensi nafas, suhu, dan tekanan darah)
- Pemeriksaan gerakan dasar (aktif, pasif, isometrik)
- Inspeksi
: adanya perubahan pada raut wajah, bentuk dada atau sangkar
thoraks, melihat adanya oedema.
- Palpasi
: menyentuh dan meraba adanya piting oedema, suhu tubuh, nyeri
tekan pada daerah dada atau thoraks.
- Perkusi
: mengetuk pada bagian dada atau thoraks dan abdomen. Melihat
adanya nyeri tekan dan kembung.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 302
- Auskultasi
: mendengar dengan stetoscop pada bagian dada dan punggung.
Untuk mengetahui adanya cairan pada paru-paru, suara nafas, detak
jantung
- Endurance test : Bertujuan untuk mengetahui kebugaran tubuh. Dengan cara
menggunakan treatmill atau jalan 6 menit.
- Skala NYHA
: untuk skala sesak nafas dan nyeri dada.
- IMT (Index Massa Tubuh)
- Pemeriksaan nyeri dada dengan VAS
- Pemeriksaan Spirometer
2. Pemeriksaan Penunjang
- Radiografi
- Ultrasonografi
- CT Scan Dada
- Pemeriksaan Lab : Contrast barium enema
E. Penegakkan Diagnosa
Keterbatasan Aktivitas
: Berjalan jauh,Melakukanpekerjaanrumah
Struktur & Fungsi Tubuh
: - Abnormal breathing pattern
- Penurunan ekspansi sangkar thoraks
- Berat badan menurun
- Cepat lelah saat aktifitas.
- Disfungsi otot-otot pernapasan
- Penurunan kapasitas paru
- Nyeri dada
Keterbatasan Partisipasi
: Berolahraga, Berkebun
Diagnosis Fisioterapi
: Penurunan kemampuan fungsional
F. Rencana Penatalaksanaan
1. Tujuan
Mengembalikan kemampuan fungsional dan menjaga fungsi paru-paru dengan
mengendalikan infeksi pernapasan dan membersihkan saluran udara dari
mucus.
2. Prinsip Terapi
- Meningkatkan dan mempertahankan kekuatan serta daya tahan jantung paru
- Membersihkan mucus
- Meningkatkan kapasitas paru
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 303
- Menjaga mobilitas anggota gerak atas (pencegahan keterbatasan gerak)
3. Kriteria Rujukan
: Dokter spesialis
G. Prognosis
Prognosis untuk cystic fibrosis telah meningkat karena saat ini diagnosis telah
melalui screening sehingga pengobatan dan akses ke perawatan kesehatan dapat lebih
baik. Di seluruh dunia, usia hidup rata-rata
pada pasien dengan cystic fibrosis yang
tertinggi adalah di Amerika Serikat dengan usia hidup rata-rata 36,9 tahun. Usia hidup
rata-rata pada pria lebih tinggi daripada wanita.
H. Sarana dan Prasarana
1.
Sarana
: Bed, Sphygmomanometer, Nebulizer
2.
Prasarana : Ruangan Terapi
I. Referensi
1. O'Sullivan, BP; Freedman, SD (30 May 2009). "Cystic fibrosis.". Lancet. 373 (9678): 1891
904
2. Martin Brookes (2005). Bengkel Ilmu: Genetika. Penerbit Erlangga. ISBN 65-11-0050.
Hal.114-115.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 304
11 Bronchopneumonia: Diagnosa medis ICD 9: 485/ICD-10 : J18.0
A. ICF : b.415,440,445,455,s:410,430, 710 d: 210, 410-435,530-560 e. 110,210.
B. Masalah Kesehatan
1.
Definisi :
Menurut Price Sylvia A,bronchopneumonia adalah peradangan yang terjadi pada
ujung
akhirbronkiolus
yang
tersumbat
oleh
eksudat
mukosa
purulen
untuk
membentukbercak konsolidasi pada lobus-lobus yang berada di dekatnya, disebut
jugapneumonia lobularis.
2.
Epidemiologi :
Menurut WHO, 95% pneumonia pada anak-anak di dunia terdapat di negara-
negara berkembang. Infeksi saluran napas bawah menjadi kedua teratas penyebab
kematian pada anak-anak di bawah 5 tahun (sekitar 2,1 juta [19,6%]).
C. Hasil Anamnesis
Seorang pasien pria berusia 20 tahun datang dengan keluhan demam tinggi, batuk,
gelisah, rewel, dan sesak napas sejak dua minggu yang lalu. Pasien juga mengeluhkan
nyeri yang menjalar ke leher, bahu, dan perut.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
1. Pemeriksaan Fisik :
- Pemeriksaan tanda vital(denyut nadi, frekuensi nafas, suhu, dan tekanan darah)
- Pemeriksaan gerakan dasar (aktif, pasif, isometrik)
- Inspeksi : apakah ada perubahan pada raut wajah, bentuk dada atau sangkar thoraks,
melihat adanya oedema.
- Palpasi : menyentuh dan meraba, apakah ada piting oedema, suhu tubuh, nyeri tekan
pada daerah dada atau thoraks.
- Perkusi : mengetuk pada bagian dada atau thoraks dan abdomen. Melihat apakah ada
nyeri tekan dan kembung.
- Auskultasi : mendengar dengan stetoscop pada bagian dada dan punggung. Untuk
mengetahui adanya cairan pada paru-paru, suara nafas, detak jantung
- Endurance test : Bertujuan untuk mengetahui kebugaran tubuh. Dengan cara
menggunakan treatmill atau jalan 6 menit.
- Pemeriksaan nyeri dada dengan VAS
2. Pemeriksaan Penunjang
- Radiografi
- Ultrasonografi
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 305
- CT Scan Dada
- Pemeriksaan Lab
E. Penegakkan Diagnosa
Struktur & Fungsi Tubuh
: - Abnormal breathing pattern
- Penurunan ekspansi sangkar thoraks
- Disfungsi otot-otot pernapasan
- Penurunan kapasitas paru
- Nyeri dada
Keterbatasan Aktivitas
: Berjalan jauh, Melakukanpekerjaanrumah
Keterbatasan Partisipasi
: Berolahraga, Berkebun
Diagnosis Fisioterapi
: Penurunan kemampuan fungsional akibat gangguan napas
F. Rencana Penatalaksanaan
1. Tujuan
:
Mengembalikan
kemampuan
fungsional
dengan
meningkatkan dan mempertahankan kekuatan serta daya
tahan jantung paru.
2.
Prinsip Terapi :- Meningkatkan ventilasi.
- Meningkatkan efektifitas mekanisme batuk.
- Meningkatkan kekuatan, daya tahan dan koordinasi otot-otot
respirasi.
-
Mempertahankan
atau
meningkatkan
mobilitas
chest
dan
thoracal spine.
- Koreksi pola-pola nafas yang tidak efisien dan abnormal
- Meningkatkan relaksasi.
- Meningkatkan toleransi aktifitas
-
Menjaga
mobilitas
anggota
gerak
atas
(pencegahan
keterbatasan gerak)
3.
Kriteria Rujukan
: 6 kali intervensi <75%
G. Prognosis
Prognosis baik jika ditangani dengan cepat
tergantung
penyebab, beratnya gejala dan
respon terapi. Dan apabila tidak dapat ditangani dengan cepat akan menimbulkan
komplikasi yang lebih berat pada jalan nafas.
H. Sarana dan Prasarana
1. Sarana
: Bed, Sphygmomanometer, Nebulizer
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 306
2. Prasarana
: Ruangan Terapi
I. Referensi
1. Price Sylvia A. 2006. Patofisiologi Konsep Klinis Proses-proses Penyakit, edisi 6
vol 2.Jakarta : Penerbit buku kedokteran EGC.
2. Mansjoer, A, (edt). Pneumonia. Dalam: Kapita Selekta Kedokteran. Edisi Ketiga. Jilid 2.
Media Aesculapius FKUI. 2000. Jakarta. 465-468.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 307
12 Bronchiectasis :Diagnosa dokter ICD 9: 494 ICD 10: J 47.9
A. ICF : b.415,440,445,455,s:410,430, 710 d: 210, 410-435,530-560 e. 110,210.
B. Masalah Kesehatan
1. Definisi :
Menurut Paul T King,bronchiectasis adalah kondisi yang ditandai dengan dilatasi
abnormal di bronki dan kehancuran dinding bronkial, dan bisa muncul di seluruh pohon
trakeobronkial atau bisa terbatas pada satu segmen atau lobus.
Menurut JoanneWatchie,bronchiectasisdidefinisikan sebagai kelainan pada
pelebaran bronki. Proses ini terjadi dalam konteks infeksi kronis saluran pernapasan dan
peradangan.
2. Epidemiologi :
Penelitian pada tahun 2005 didapatkan sekitar 110.000 pasien dengan
bronchiectasis di Amerika serikat. Pada tahun 2005 penyakit ini sering terjadi pada usia
tua dengan dua pertiganya adalah wanita. Weycker, et al., melaporkan prevalensi
bronchiectasisdi amerika serikat 4,2 per 100.00 orang dengan usia 18-34 tahun dan 272
per 100.000 orang dengan usia 75 tahun. Sedangkan di Auckland, New Zealand terdapat
1 per 6.000 penderita bronchiectasis.
C. Hasil Anamnesis
Seorang pasien wanita berusia 35 tahun datang dengan keluhan demam tinggi,
batuk,
gelisah, rewel, dan sesak napas sejak dua minggu yang lalu. Pasien juga mengeluhkan
nyeri yang menjalar ke leher, bahu, dan perut.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
1.
Pemeriksaan Fisik :
- Pemeriksaan tanda vital(denyut nadi, frekuensi nafas, suhu, dan tekanan darah)
- Pemeriksaan gerakan dasar (aktif, pasif, isometrik)
- Inspeksi : apakah ada perubahan pada raut wajah, bentuk dada atau sangkar thoraks,
melihat adanya oedema.
- Palpasi : menyentuh dan meraba, apakah ada piting oedema, suhu tubuh, nyeri
tekan pada daerah dada atau thoraks.
- Perkusi : mengetuk pada bagian dada atau thoraks dan abdomen. Melihat apakah
ada nyeri tekan dan kembung.
- Auskultasi : mendengar dengan stetoscop pada bagian dada dan punggung. Untuk
mengetahui adanya cairan pada paru-paru, suara nafas, detak jantung
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 308
- Pemeriksaan nyeri dada dengan VAS
- Pemeriksaan spirometer
2. Pemeriksaan Penunjang
- Radiografi
- Ultrasonografi
- CT Scan Dada
- Pemeriksaan Lab
E. Penegakkan Diagnosa
Keterbatasan Aktivitas
: Berjalan jauh, Melakukanpekerjaanrumah
Struktur & Fungsi Tubuh - Adanya sesak nafas
- Adanya penurunan ekspansi thoraks.
- Adanya spasme pada musculus
upper
trapezius
dan
m. sternocleidomastoideus.
- Penurunan kapasitas paru
- Nyeri dada
Keterbatasan Partisipasi
Diagnosis Fisioterapi
: Berolahraga, Berkebun
: Penurunan kemampuan fungsional akibat gangguan napas
F. Rencana Penatalaksanaan
1. Tujuan
:
Mengembalikan
meningkatkan
dan
kemampuan
mempertahankan
fungsional
kekuatan
dengan
serta
daya
tahan jantung paru.
2. Prinsip Terapi :- Meningkatkan ventilasi.
- Relaksasi lokal pada daerah dada dan punggung juga untuk
memperbaiki sirkulasi darah
- Memperbaiki ventilasi udara, melatih pernapasan diafragma,
dan menjaga ekspansi thorak
-
Mempertahankan
atau
meningkatkan
mobilitas
chest
dan
thoracal spine.
- Meningkatkan toleransi aktifitas
-
Menjaga
mobilitas
anggota
gerak
atas
(pencegahan
keterbatasan gerak)
3.Kriteria Rujukan: spesialis
G. Prognosis
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 309
Prognosis baik jika ditangani dengan cepat
tergantung
penyebab, beratnya gejala dan
respon terapi. Dan apabila tidak dapat ditangani dengan cepat akan menimbulkan
komplikasi yang lebih berat pada jalan nafas.
H. Sarana dan Prasarana
1.
Sarana
: Bed, Sphygmomanometer, Nebulizer
2.
Prasarana : Ruangan Terapi
I. Referensi
1. Paul T King, 2009. The pathophysiology of bronciectasis, vol 4. Page: 411-417.
2. Watchie, Joanne. 2010.Cardiovascular and Pulmonary Physical Therapy.Elsevier
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 310
13. Hipertensi: Diagnosa dokter: ICD 9:401/ ICD-10 : I10
A. ICF : b.4200 s.410,498 d: 410 e:110
B. Masalah Kesehatan
1. Definisi :
- Menurut Jahangir Moini, MD, MPH, hipertensi atau darah tinggi adalah suatu gangguan
pada pembuuh darah yang mengakibatkan suplai oksigen dan nutrisi yang dibawa oleh darah
terhambat sampai ke jaringan tubuh yang membutuhkannya.
- Menurut Penelope J. Lescher, hipertensi adalah suatu kondisi di mana tekanan darah
melebihi normal atau jumlah tertentu.
2. Epidemiologi :
Hipertensi pada umumnya terjadi pada usia diatas 40 tahun. Di Amerika, data statistik
pada tahun 1980 menunjukkan bahwa sekitar 20% penduduk menderita hipertensi. Boedi
darmayo dalam penelitiannya, menemukan bahwa antara 1,8% - 28,6% penduduk dewasa
adalah penderita hipertensi. Angka 1,8% berasal dari penelitian di Desa Kalirejo, Jawa
Tengah. Sedangkan nilai 28,6% dilaporkan dari data hasil penelitian di sukabumi, Jawa
Barat.
3. Faktor pencetus.
a.
Berusia di atas 65 tahun.
b. Mengonsumsi banyak garam.
c.
Kelebihan berat badan.
d. Memiliki keluarga dengan hipertensi.
e.
Kurang makan buah dan sayuran.
f.
Jarang beraktivitas.
g.
Minum terlalu banyak kopi (atau minuman lain yang mengandung kafein).
h. Terlalu banyak mengonsumsi minuman keras.
4. Pencegahan
a.
Pola hidup sehat
b.
Mengonsumsi makanan sehat.
c.
Mengurangi konsumsi garam dan kafein.
b. Berhenti merokok.
c.
Beraktivitas secara teratur.
d. Menurunkan berat badan, jika diperlukan.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 311
e.
Mengurangi konsumsi minuman keras.
f.
Menghindarkan stress
C. Hasil Anamnesis
a.
Pola hidup
b.
Pola makan.
c.
Merokok.
d.
Aktivitas
e.
Berat badan
f.
Tingkat stress
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
1. Pemeriksaan Fisik :
- Pemeriksaan tanda vital(denyut nadi, frekuensi nafas, suhu, dan tekanan darah).
- Inspeksi : Bentuk dada normal, pergerakan nafas kanan dan kiri simetris
- Palpasi : Fremitus taktil simetris kanan kiri
- Perkusi : Sonor pada kedua lapang paru
- Auskultasi : Suara nafas vesikuler pada seluruh lapang paru, wheezing (-)ronkhi (-)
2. Pemeriksaan Penunjang :
- Pemeriksaan Lab
- Pemeriksaan EKG
- Pemeriksaan Rontgen Dada/Chest X-Ray
- CT-Scan
E. Penegakkan Diagnosa
Struktur & Fungsi Tubuh
: - Penurunan lumen/elastisitas pembuluh darah arteri
- Peningkatan kepekatan darah
-Penurunan nilai aerobik.
Keterbatasan Aktivitas
: Kemampuan aktivitas rendah/VO2maks rendah.
Keterbatasan Partisipasi
: Pola makan dan lingkung dan sehat.
Diagnosis Fisioterapi
: Potensial terjadi gangguan kardiorespirasi
F. Rencana Penatalaksanaan
1.
Tujuan
: Menurunkan tekanan darah kembali normal
2.
Prinsip Terapi : Melatih daya tahan kardiorespirasi
3.
Kriteria Rujukan
: tidak ada.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 312
G. Prognosis
Seiring dengan bertambahnya usia mereka. Jika tidak ditangani, baik hipertensi ringan maupun berat
akan meningkatkan risiko terjadinya atherosclerosis pada 30% orang dan kerusakan organ pada 50%
orang dalam waktu 8-10 tahun setelah serangan.
H. Sarana dan Prasarana
4.
Sarana
: Bed, Sphygmomanometer
5.
Prasarana : Ruangan Terapi
I. Referensi
1. Moini, Jahangir, MD, MPH.2013.Introduction to pathology for the physical therapy
assistent.Melbourne:Jones & Barlett Learning.
2. Lescher,
Penelope,
PT,
MA,
MCSP.2011.Pathology
for
the
physical
therapy
assistant.Philadelphia:Davis Company.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 313
14. Diabetes Mellitus: Diagnosa dokter ICD 9: 249 ICD 10 E 11
A. ICF :b.540,545,s.550,580 d. 450, 530-560, e 110.
B. Masalah Kesehan

Definisi :
Diabetes mellitus (DM), adalah sekelompok penyakit metabolik di mana ada
kadar gula darah tinggi dalam jangka waktu lama, akibat devisit insulin baik secara
absulut atau relatif. Gejala gula darah tinggi termasuk sering buang air kecil, rasa
haus meningkat, dan peningkatan rasa lapar. Kesemutan pada extremitas, berat badan
turun, Jika tidak diobati, diabetes dapat menyebabkan banyak komplikasi. DM tipe
satu dari kegagalan pankreas untuk memproduksi insulin yang cukup. DM tipe 2
dimulai dengan resistensi insulin, suatu kondisi di mana sel-sel gagal untuk merespon
insulin dengan baik. Sebagai penyakit berkurangnya insulin juga dapat berkembang.
(2,3)

Epidemiologi :
Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan bahwa diabetes mellitus
mengakibatkan 1,5 juta kematian pada tahun 2012, menjadikannya 8 penyebab
kematian terkemuka. [7] [86] Kematian 2,2 juta di seluruh dunia yang disebabkan
glukosa darah tinggi dan peningkatan risiko penyakit kardiovaskular dan komplikasi
yang terkait lainnya (misalnya gagal ginjal), yang sering menyebabkan kematian dini
dan sering terdaftar sebagai penyebab pada sertifikat kematian daripada diabetes. [86]
[89] Misalnya, pada tahun 2014, International Diabetes Federation (IDF)
memperkirakan bahwa diabetes mengakibatkan 4,9 juta kematian di seluruh dunia,
[15]

Standar gula darah WHO.

Pencetus:
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 314

a.
Obesitas
a.
Kurang gerak
b.
Heriditer
Pencegahan
Tidak ada tindakan pencegahan dikenal untuk diabetes tipe 1. [3] Diabetes tipe 2 - yang
menyumbang 85-90% dari semua kasus, dapat dicegah atau ditunda dengan:
a. Mempertahankan berat badan normal.
b. Latihan fisik 90 menit perhari mengurangi risiko diabetes hingga 28%.
c. Perubahan pola makan diketahui efektif dalam membantu mencegah diabetes termasuk
mempertahankan diet kaya biji-bijian dan serat, dan memilih lemak baik, seperti lemak
tak jenuh ganda yang ditemukan dalam kacang-kacangan, minyak sayur, dan ikan. [61]
d. Membatasi minuman manis dan makan daging merah dan sumber lemak jenuh juga dapat
membantu mencegah diabetes.
e. Menghindari Tembakau merokok juga terkait dengan peningkatan risiko diabetes dan
komplikasinya, sehingga berhenti merokok dapat menjadi langkah pencegahan penting
juga. [62]
C. Hasil Anamnesis
Sering buang air, haus meningkat, lapar meningkat, berat badan turun, kesemutan anggota
gerak, gula darah > 120 .
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
6. Pemeriksaan Fisik :
- Pemeriksaan tanda vital(denyut nadi, frekuensi nafas, suhu, dan tekanan darah)
- Pemeriksaan aerobik
- Inspeksi : obesitas. Warna kulit
- Palpasi :
menyentuh dan meraba, apakah ada piting oedema, nyeri tekan
pada daerah tertentu.
7. Pemeriksaan Penunjang
- Laboratorium: gula darah, puasa dan sewaktu
- Test aerobik.
- BMI
E. Penegakkan Diagnosa
Struktur & Fungsi Tubuh
: obesitas, kardiorespirasi
Keterbatasan Aktivitas
: ADL.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 315
Keterbatasan Partisipasi
: Makan berimbang, lingkungan sehat.
Diagnosis Fisioterapi
: ADL menurun karena gula darah tinggi dan obesitas.
Berpotensi gangguan kardiorespirasi.
F. Rencana Penatalaksanaan
8.
Tujuan
: Menurunkan gula darah dengan meningkatkan fungsi insulin.
Mengendalikan berat badan.
Meningkatkan fungsi aerobik.
9.
Prinsip Terapi
:- Aerobik (beban rendah waktu lama.
- Tiap hari /minimal 5 kali seminggu
Kriteria Rujukan : Dokter spesialis
G. Prognosis : baik
H. Sarana dan Prasarana
10. Sarana
: Bed, Sphygmomanometer
11. Prasarana : Ruangan Terapi
I. Referensi
WHO 2016 ; Diabites millitus; http://www.who.int/mediacentre/factsheets/fs138/en/
WHO. October 2013. Archived from the original on 26 Aug 2013. Retrieved 25 March 2014
https://en.wikipedia.org/wiki/Diabetes_mellitus.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 316
15.
Chronic Rheumatic Heart Diseases Diagnosa medis ICD 9 391.9 ICD 10 I 05-I09
A. ICF: b 410. S : 410 d: 410, 450,510 e 110
B. Masalah kesehatan
1. Definisi:
Chronic Rheumatic Heart Diseases atau penyakit jantung rematik adalah
peradangan jantung dan jaringan parut dipicu oleh reaksi autoimun terhadap infeksi
dengan kelompok A streptokokus. Pada tahap akut, kondisi ini terdiri dari pancarditis,
yang melibatkan peradangan pada miokardium, endokardium, dan epikardium. Penyakit
kronis dimanifestasikan dengan fibrosis katup, sehingga stenosis dan / atau insufisiensi.
demam rematik jarang terjadi sebelum usia 5 tahun dan setelah usia 25 tahun; itu paling
sering diamati pada anak-anak dan remaja. Insiden tertinggi diamati pada anak-anak
berusia 5-15 tahun dan di negara-negara terbelakang atau berkembang di mana
antibiotik tidak rutin dibagikan untuk faringitis dan di mana kepatuhan rendah. [1]
2. epidemologi.
Rata-rata kejadian tahunan demam rematik akut pada anak usia 5-15 tahun
adalah 15,2 kasus per 100.000 penduduk di Fiji [2] dibandingkan dengan 3,4 kasus per
100.000 penduduk di Selandia Baru, [3] dan kurang dari 1 kasus per 100.000 penduduk
di Amerika Serikat. Meskipun demam rematik sebelumnya penyebab paling umum dari
penggantian katup jantung atau perbaikan, penyakit ini saat ini relatif jarang, mengikuti
di belakang kejadian stenosis aorta akibat penyakit degeneratif kalsifikasi, penyakit
katup aorta bikuspid, dan mitral prolaps katup.
3. Pencetus:
a.Autoimun yang rendah
b. Infeksi virus
4. Pencegahan:
a.Pencegahan kekambuhan dicapai dengan memberantas infeksi akut dan profilaksis
dengan antibiotik. The American Heart Association menunjukkan bahwa kesehatan
gigi dipertahankan, dan bahwa orang-orang dengan riwayat endokarditis bakteri,
transplantasi jantung, katup jantung buatan, atau "beberapa jenis cacat jantung
bawaan" (30)
b. Gizi seimbang
c. Pola hidup sehat
C. Hasil anamnese
a.Inflamasi
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 317
b.demam
c.nyeri dada
d.Cepat lelah
e. Gagal jantung
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang:
Penyakit ini biasanya berkembang dua sampai empat minggu setelah infeksi
tenggorokan. Gejala termasuk: demam, nyeri sendi dengan sendi-sendi yang terkena
berubah dengan waktu, gerakan otot tak sadar, dan kadang-kadang ruam non-gatal
karakteristik yang dikenal sebagai eritema marginatum. Jantung terlibat dalam sekitar
setengah dari kasus. Kerusakan pada katup jantung biasanya terjadi hanya setelah
beberapa serangan tapi kadang-kadang dapat terjadi setelah satu kasus RF. katup yang
rusak dapat mengakibatkan gagal jantung dan juga meningkatkan risiko fibrilasi atrium
dan infeksi pada katup.
E. Penegakkan Diagnosa
Struktur & Fungsi Tubuh : - Necrosis otot jantung
- Atherosclerosis pada arteri koronaria
- Spasme pembuluh darah arteri
- Pembentukan thrombus
Keterbatasan Aktivitas:
Keterbatasan Partisipasi
: Olahraga dengan high impact
Diagnosis Fisioterapi
: Cepat lelah karena gangguan fungsional jantung.
F. Rencana Penatalaksanaan
1. Tujuan
: Mengembalikan fungsional serta melatih daya tahan jantung
paru
2. Prinsip Terapi
: - Meningkatkan stroke volume dan ejection fraction
-
Meningkatkan
fungsi
otot
jantung
dengan
mengurangi
―afterload‖
menurunkan
Mengurangi
tekanan
darah
kebutuhan
dan
oksigen
denyut
otot
jantung
jantung
dengan
pada
waktu
selama
latihan
istirahat dan selama latihan sub maksimal
- Mengurangi viskositas darah dan agregasi platelet
- Meningkatkan kepadatan kapiler pada otot skelet
-
Menurunkan
sirkulasi
catecholamine
submaksimal
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 318
3. Kriteria Rujukan: Dokter spesialis
G. Prognosis
Prognosis sangat bervariasi, bergantung pada kesehatan individu, kerusakan
jantung yang terjadi dan pengobatan yang diberikan. Pada periode 2005 – 2008 di Amerika
Serikat angka kematian pada 30 hari mencapai 16,6%. Salah satu penelitian menemukan
bahwa 0,4% pasien yang berisiko rendah meninggal setelah 90 hari dan pasien yang
beresiko tinggi sebesar 21,1%. Prognosis memburuk secara signifikan jika terjadi
komplikasi mekanikal.
H. Sarana dan Prasarana
1. Sarana
: Bed, Sphygmomanometer
2. Prasarana : Ruangan Terapi
I. Referensi:
1. World
Heart
Federation;
2016;
http://www.world-heart-federation.org/press/fact-
sheets/rheumatic-heart-disease/
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 319
16.
Miokard Infark: diagnosa medis : ICD 9 410 :ICD-10 : I25.2
A. ICF : 410. S : 410 d: 410, 450,510 e 110
B. Masalah Kesehatan
1. Definisi :
Menurut Diane C. Baughman, et al, miokard infark adalah proses dimana
jaringan miokard mengalami kerusakan dalam region jantung yang mengurangi suplai
darahadekuat karena penurunan aliran darah koroner.
2. Epidemiologi :
Di Amerika Serikat, diperkirakan 1,5 juta orang menderita miokard infark per
tahun, dengan kematian sekitar 500.000. Pada kasus yang fatal, hampir separuh pasien
meninggal sebelum sampai ke rumah sakit . Di tanah air Indonesia angka kejadian
penyakit jantung secara umum terus meningkat. Bahkan pada tahun 2000, penyakit
jantung telah menjadi penyebab kematian nomor satu di Indonesia.Insiden miokard
infark meningkat sesuai penambahan usia, dan lebih sering pada usia lebih dari 45
tahun.Laki-laki memiliki kemungkinan terkena miokard infark empat sampai lima
kali dibandingkan perempuan.
C. Hasil Anamnesis
a.
Identitas
b.
Nyeri dada sebelah kiri seperti tertusuk–tusuk, menjalar ke bahu hingga ke siku
lengan kiri.
c.
Nafas dan detak jantung cepat
d.
Cepat lelah
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
1. Pemeriksaan Fisik :
- Pemeriksaan tanda vital(denyut nadi, frekuensi nafas, suhu, dan tekanan darah).
- Inspeksi : - Nyeri dada pada sub-sternum
- Dyspnea
- Dalam keadaan akut melalui inspeksi pasien terlihat cemas, sedih dan
gelisah
- Wajah terlihat pucat dan berkeringat
-Tekanan
vena
jugularis
biasanya
normal
atau
sedikit
meningkat
pada
kondisiakut
- Tachycardia
2. Pemeriksaan Penunjang
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 320
- EKG:
Selain angina, EKG harus menunjukkan elevasi ST baru dalam dua atau lebih lead
EKG yang berdekatan, harus lebih besar dari 2 mm (0,2 mV) untuk laki-laki dan lebih
besar dari 1,5 mm (0,15 mV) pada wanita jika pada V2 dan V3 atau lebih besar dari 1
mm (0,1 mV) berada dalam lead EKG lainnya. Sebelumnya, blok cabang berkas kiri
baru dianggap sama dengan elevasi ST, bagaimanapun, ini tidak lagi terjadi. Pada
STEMIs awal mungkin hanya akan memuncak gelombang T dengan ST elevasi dan
kemudian berkembang. [Kushner FG et all 2013]
- Rontgen dada
- Pemeriksaan Lab
E. Penegakkan Diagnosa
Keterbatasan Aktivitas
: Berlari
Struktur & Fungsi Tubuh : - Necrosis otot jantung
- Atherosclerosis pada arteri koronaria
- Spasme pembuluh darah arteri
- Pembentukan thrombus
Keterbatasan Partisipasi
: Olahraga dengan high impact
Diagnosis Fisioterapi
:Gangguan fungsional pada jantung akibat atherosclerosis pada
pembuluh darah arteri koronaria
F. Rencana Penatalaksanaan
1.
Tujuan
: Mengembalikan fungsional serta melatih daya tahan jantung paru
2.
Prinsip Terapi : - Meningkatkan stroke volume dan ejection fraction
- Meningkatkan fungsi otot jantung dengan mengurangi ―afterload‖
- Mengurangi kebutuhan oksigen otot jantung dengan menurunkan
tekanan
darah
dan
denyut
jantung
pada
waktu
istirahat dan selama latihan sub maksimal
- Mengurangi viskositas darah dan agregasi platelet
- Meningkatkan kepadatan kapiler pada otot skelet
- Menurunkan sirkulasi catecholamine selama latihan submaksimal
3.
Kriteria Rujukan
: Dokter spesialis
G. Prognosis
Prognosis post miokard infark sangat bervariasi, bergantung pada kesehatan
individu, kerusakan jantung yang terjadi dan pengobatan yang diberikan. Pada periode
2005 – 2008 di Amerika Serikat angka kematian pada 30 hari mencapai 16,6%. Salah satu
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 321
penelitian menemukan bahwa 0,4% pasien yang berisiko rendah meninggal setelah
90 hari dan pasien yang beresiko tinggi sebesar 21,1%. Prognosis memburuk secara
signifikan jika terjadi komplikasi mekanikal seperti rupture dinding miokardial.
H. Sarana dan Prasarana
1.
Sarana : Bed, Sphygmomanometer
2.
Prasarana
: Ruangan Terapi
I. Referensi
1. Baughman, Diane C, et al.2000.Handbook for Brunner and Suddarth’s textbook of
medical surgical.Philadelphia:Lippincot-Raven Publishers.
2. Kushner FG, Ascheim DD, Casey DE, Chung MK, de Lemos JA, Ettinger SM, Fang
JC, Fesmire FM, Franklin BA, Granger CB, Krumholz HM, Linderbaum JA, Morrow
DA, Newby LK, Ornato JP, Ou N, Radford MJ, Tamis-Holland JE, Tommaso CL,
Tracy CM, Woo YJ, Zhao DX, Anderson JL, Jacobs AK, Halperin JL, Albert NM,
Brindis RG, Creager MA, DeMets D, Guyton RA, Hochman JS, Kovacs RJ, Kushner
FG, Ohman EM, Stevenson WG, Yancy CW (Jan 29, 2013). "2013 ACCF/AHA
guideline for the management of ST-elevation myocardial infarction: a report of the
American College of Cardiology Foundation/American Heart Association Task Force
on
Practice
Guidelines.". Circulation. 127(4):
e362–
425. doi:10.1161/CIR.0b013e3182742cf6. PMID 23247304
https://en.wikipedia.org/wiki/Myocardial_infarction
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 322
17 Congestive Heart Failure: ICD 9:
ICD-10 : I50.9
A. ICF : b 410, s 410, 420 d 410, 450 e 110, 115
B. Masalah Kesehatan
1.
Definisi :
Congestive heart failure (CHF) atau gagal jantung adalah ketidak mampuan
jantung untuk memompa darah yang adekuat untuk memenuhi kebutuhan jaringan
akan oksigen dan nutrisi.
2.
Epidemiologi :
Penyakit gagal jantung meningkat sesuai dengan usia, berkisar kurang dari l %
pada usia kurang dari 50 tahun hingga 5% pada usia 50-70 tahun dan 10% pada usia
70 tahun ke atas. Penyakit gagal jantung sangatlah buruk jika penyebab yang
mendasarinya tidak segera ditangani, hampir 50% penderita gagal jantung meninggal
dalam kurun waktu 4 Tahun. 50% penderita stadium akhir meninggal dalam kurun
waktu 1 Tahun, di Indonesia prevalensi gagal jantung secara nasional belum ada
sebagai gambaran di Rumah Sakit Cipto Mangun Kusumo Jakarta, pada tahun 2006
diruang rawat jalan dan inap didapat 3,23% kasus gagal jantung dari total 11,711
pasien.
C. Hasil Anamnesis
Seorang pasien wanita berusia 43 tahun datang dengan keluhan nyeri pada dada
disertai sesak secara tiba-tiba. Sebelumnya pasien memiliki riwayat hipertensi.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
1. Pemeriksaan Fisik :
- Pemeriksaan tanda vital(denyut nadi, frekuensi nafas, suhu, dan tekanan darah)
- Pemeriksaan gerakan dasar (aktif, pasif, isometrik)
- Inspeksi
: adanya perubahan pada raut wajah, bentuk dada atau sangkar thoraks,
melihat adanya oedema.
- Palpasi
: menyentuh dan meraba adanya piting oedema, suhu tubuh, nyeri
tekan pada daerah dada atau thoraks.
- Perkusi
: mengetuk pada bagian dada atau thoraks dan abdomen. Melihat
adanya nyeri tekan dan kembung.
- Auskultasi : mendengar dengan stetoscop pada bagian dada dan punggung. Untuk
mengetahui adanya cairan pada paru-paru, suara nafas, detak jantung
- Endurance test
: Bertujuan untuk mengetahui kebugaran tubuh. Dengan cara
menggunakan treatmill atau jalan 6 menit.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 323
- Pemeriksaan nyeri dada dengan VAS
2. Pemeriksaan Penunjang
- EKG
- Sonogram
- CT Scan Jantung
- Kateterisasi Jantung
- Pemeriksaan Lab
E. Penegakkan Diagnosa
Keterbatasan Aktivitas
: Berjalan jauh,Melakukanpekerjaanrumah
Struktur & Fungsi Tubuh : - Jantung berdebar-debar
- Sesak nafas
- Berat badan bertambah
- Bunyi jantung III
- Edema tumit dan tungkai bawah
- Cepat lelah saat beraktifitas.
Keterbatasan Partisipasi
: Berolahraga, Berkebun
Diagnosis Fisioterapi
: Penurunan kemampuan fungsional
F. Rencana Penatalaksanaan
1. Tujuan
: Mengembalikan kemampuan fungsional dan daya tahan jantung
paru
2. Prinsip Terapi
-
Meningkatkan
dan
mempertahankan
kekuatan
serta
daya
tahan jantung paru
- Menjaga
mobilitas
anggota
gerak
atas
(pencegahan
keterbatasan gerak)
2.
Kriteria Rujukan
: Dokter spesialis
G. Prognosis
Prognosis baik jika ditangani dengan cepat tergantung penyebab, beratnya gejala dan
respon terapi. Dan apabila tidak dapat ditangani dengan cepat akan menimbulkan
komplikasi yang lebih berat pada jalan nafas.
H. Sarana dan Prasarana
1. Sarana : Bed, Sphygmomanometer
2. Prasarana
: Ruangan Terapi
I. Referensi
1. Mansjoer, A dkk. 2007. Kapita Selekta Kedokteran, Jilid 1 edisi 3. Jakarta: Media
Aesculapius.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 324
18. Post-Op Coronary Artery Bypass Graft (CABG) ICD-10 : Z95.1
A. ICF : b 410, s 410, 420 d 410, 450 e 110, 115
B. Masalah Kesehatan
1. Definisi :
Menurut Filbay SR, Coronary Artery Bypass Graft adalah prosedur bedah untuk
membuat pembuluh darah baru yang melintasi pembuluh darah jantung yang menyempit
dengan menggunakan pembuluh darah dari bagian tubuh lain.
2. Epidemiologi :
Laporan Hasil Riset Kesehatan Dasar Badan Penelitian dan Pengembangan
Kesehatan Departemen Kesehatan Republik Indonesia tahun 2008 menyatakan bahwa
sebanyak 16 provinsi di Indonesia memiliki nilai prevalensi penyakit jantung diatas
prevalensi nasional yaitu 7,2%. Data Dinkes Jateng menyebutkan kasus tertinggi penyakit
tidak menular pada tahun 2011 adalah penyakit jantung dan pembuluh darah.2 Dari total
1.409.857 kasus yang dilaporkan, sebesar 62,43% (880.193 kasus) adalah penyakit
jantung dan pembuluh darah.Selain prevalensi dan kasus kejadiannya yang tinggi,
menurut Departemen Kesehatan Indonesia, penyakit jantung juga masuk dalam 10 besar
penyakit tidak menular penyebab kematian terbanyak di rumah sakit di Indonesia tahun
2005 sebagai peringkat ke 5 setelah stroke, perdarahan intrakranial, septisemia, dan gagal
ginjal.
C. Hasil Anamnesis
Seorang pasien pria berusia 72 tahun setelah menjalani operasi coronary artery
bypass graft mengeluhkan nyeri pada dada dan kaki. Nyeri memburuk terutama setelah
pasien berjalan dan terjadi pembengkakan pada kaki. Hal ini membuat pasien merasa tidak
nyaman sehingga pasien sering mengalami sesak dan frekuensi nafas menurun akibat
menahan nyeri.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
1. Pemeriksaan Fisik :
- Pemeriksaan tanda vital(denyut nadi, frekuensi nafas, suhu, dan tekanan darah)
- Pemeriksaan gerakan dasar (aktif, pasif, isometrik)
- Inspeksi : apakah ada perubahan pada raut wajah, bentuk dada atau sangkar thoraks,
melihat adanya oedema.
- Palpasi : menyentuh dan meraba, apakah ada piting oedema, suhu tubuh, nyeri tekan
pada daerah dada atau thoraks.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 325
- Perkusi : mengetuk pada bagian dada atau thoraks dan abdomen. Melihat apakah
ada nyeri tekan dan kembung.
- Auskultasi : mendengar dengan stetoscop pada bagian dada dan punggung. Untuk
mengetahui adanya cairan pada paru-paru, suara nafas, detak jantung
- Endurance test : Bertujuan untuk mengetahui kebugaran tubuh. Dengan cara
menggunakan treatmill atau jalan 6 menit.
- Pemeriksaan nyeri dada dengan VAS
2. Pemeriksaan Penunjang
- Radiografi
- Ultrasonografi
- CT Scan Dada
- EKG
- Pemeriksaan Lab
E. Penegakkan Diagnosa
Keterbatasan Aktivitas
: Berjalan jauh, Melakukanpekerjaanrumah
Struktur & Fungsi Tubuh
: - Abnormal breathing pattern
- Penurunan ekspansi sangkar thoraks
- Disfungsi otot-otot pernapasan
- Penurunan kapasitas paru
- Nyeri dada
Keterbatasan Partisipasi
: Berolahraga, Berkebun
Diagnosis Fisioterapi
:
Penurunan
kemampuan
fungsional
akibat
gangguan
pada jantung
F. Rencana Penatalaksanaan
1. Tujuan
: Mengembalikan kemampuan fungsional dengan meningkatkan dan
mempertahankan kekuatan serta daya tahan jantung paru.
2. Prinsip Terapi
:- Meningkatkan ventilasi.
- Meningkatkan efektifitas mekanisme batuk.
- Mencegah atelektasis
- Meningkatkan kekuatan, daya tahan dan koordinasi otot-otot
respirasi.
-
Mempertahankan
atau
meningkatkan
mobilitas
chest
dan
thoracal spine.
- Koreksi pola-pola nafas yang tidak efisien dan abnormal
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 326
- Meningkatkan relaksasi.
- Meningkatkan sirkulasi darah ke arteri koroner
- Mencegah terjadinya iskemia yang luas
- Meningkatkan toleransi aktifitas
-
Menjaga
mobilitas
anggota
gerak
atas
(pencegahan
keterbatasan gerak)
3.
Kriteria Rujukan
: Dokter spesialis
G. Prognosis
Beberapa pasien mungkin akan kehilangan beberapa kemampuan kognitif mereka,
terutama pada wanita yang lebih tua, namun sebagian besar akan kembali dalam waktu enam
sampai 12 bulan. Biasanya operasi ini tidak akan menyebabkan demensia namun dapat
memperburuk keadaan tersebut jika terjadi sebelum operasi.Risiko kematian dari CABG
adalah sekitar 1%. Alasan utama kematian adalah serangan jantung yang terjadi selama atau
setelah operasi. Serangan jantung terjadi pada sekitar 5% pasien.
H. Sarana dan Prasarana
1.Sarana
: Bed, Sphygmomanometer
2.Prasarana : Ruangan Terapi
I. Referensi
SR, Filbay et al.2012. Physiotherapy for patients following coronary artery bypass graft
(CABG) surgery: limited uptake of evidence into practice. US National Library of Medicine
National Institutes of Health.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 327
19 Varises:Diagnosa medis ICD 9 456
ICD 10. I 85.0
A. ICF :
B. Masalah Kesehatan
1. Definisi :
Varises adalah pembesaran pembuluh balik (vena) akibat kelainan katup dalam
pembuluh vena. Pembuluh vena ini merupakan saluran darah dari anggota tubuh bagian
bawah untuk kembali ke jantung
C. Hasil Anamnesis
Seorang pasien wanita berusia 27 tahun datang dengan keluhan nyeri pada bagian
betis setelah berolahraga. Nyeri bertambah buruk terutama menjelang malam hari dan
akan bertambah parah bila berdiri lama dan berkurang dengan mengangkat kaki dan
memakai kaus kaki penahan yang elastis.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
1.
Pemeriksaan Fisik :
- Pemeriksaan tanda vital(denyut nadi, frekuensi nafas, suhu, dan tekanan darah)
- Pemeriksaan gerakan dasar (aktif, pasif, isometrik)
- Inspeksi : apakah ada perubahan pada raut wajah, bentuk dada atau sangkar thoraks,
melihat adanya oedema.
- Palpasi : menyentuh dan meraba, apakah ada piting oedema, suhu tubuh, nyeri tekan
pada daerah dada atau thoraks.
2.
Pemeriksaan Penunjang
- Penilaian klinis dengan tes tourniquet Tredelenburg.
- Velositometer Doppler: menilai sambungan safeno-femoral.
- Scan dupleks: cari lokasi yang sering kambuh (khususnya vena varikosa yang
berulang).
E. Penegakkan Diagnosa
Keterbatasan Aktivitas
: Berjalan jauh
Struktur & Fungsi Tubuh
: Pembesaran pembuluh darah vena
Keterbatasan Partisipasi
: Berolahraga, Bekerja
Diagnosis Fisioterapi
:
Penurunan
kemampuan
fungsional
akibat
gangguan
pada pembuluh vena.
F. Rencana Penatalaksanaan
1. Tujuan
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 328
Mengembalikan kemampuan fungsional dengan membersihkan jalan nafas dan
mengurangi mukus.
2. Prinsip Terapi
:- Meningkatkan ventilasi.
- Memperbaiki ventilasi udara, melatih pernapasan diafragma, dan
menjaga ekspansi thorak
-
Mempertahankan
atau
meningkatkan
mobilitas
chest
dan
thoracal spine.
- Meningkatkan toleransi aktifitas
-
Menjaga
mobilitas
anggota
gerak
atas
(pencegahan
keterbatasan gerak)
3. Kriteria Rujukan : Dokter spesialis
G. Prognosis
Prognosis baik jika ditangani dengan cepat tergantung penyebab, beratnya gejala dan
respon terapi. Dan apabila tidak dapat ditangani dengan cepat akan menimbulkan komplikasi
yang lebih berat.
H. Sarana dan Prasarana
1. Sarana
: Bed, Sphygmomanometer
2. Prasarana : Ruangan Terapi
I. Referensi
Dreeben, Olga, et al.2010.Introduction to Physical Therapy for Physical Therapist
Assistants.Texas:University of North Texas.
.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 329
20. Lymphadema: Diagnosa medis: ICD 9: 457 ICD 10: I 89
A. ICF :
B. Masalah Kesehatan
1. Definisi :
Lymphedema adalah pembengkakan terus-menerus dari bagian tubuh karena
penyumbatan di aliran limfatik ketika node atau kelenjar yang bermasalah atau abnormal.
pembengkakan dapat mengakibatkan nyeri, penurunan rentang gerak sendi, dan/atau
kelemahan otot. Hal ini menyebabkan akumulasi abnormal protein pada jaringan
interstisial.
2.
Epidemologi:
Lebih dari 30% dari kematian akibat kanker disebabkan oleh lima faktor risiko
perilaku dan pola makan, yaitu: (1) Indeks massa tubuh tinggi, (2) Kurang konsumsi buah
dan sayur, (3) Kurang aktivitas fisik, (4) Penggunaan rokok, dan (5) Konsumsi alkohol
berlebihan. Merokok merupakan faktor risiko utama kanker yang menyebabkan
terjadinya lebih dari 20% kematian akibat kanker di dunia dan sekitar 70% kematian
akibat kanker paru di seluruh dunia. Kanker yang menyebabkan infeksi virus seperti virus
hepatitis B/hepatitis C dan virus human papilloma berkontribusi terhadap 20% kematian
akibat kanker di negara berpenghasilan rendah dan menengah.
Secara nasional prevalensi penyakit kanker pada penduduk semua umur di
Indonesia tahun 2013 sebesar 1,4‰ atau diperkirakan sekitar 347.792 orang. Provinsi D.I.
Yogyakarta memiliki prevalensi tertinggi untuk penyakit kanker, yaitu sebesar 4,1‰.
Berdasarkan estimasi jumlah penderita kanker Provinsi Jawa Tengah dan Provinsi Jawa
Timur merupakan provinsi dengan estimasi penderita kanker terbanyak, yaitu sekitar
68.638 dan 61.230 orang. Hal tersebut sebagai penyebab utama masalah limpadema.
3. Pencetus limpadema:
b. Heriditer
c. Cancer
d. Post op cancer
e. Post radioterapi
4. Pencegahan melibatkan fisioterapi sejak awal diketahui potensi limpadema
C. Hasil Anamnesis:
a.
Identitas.
b.
Mengetahui kausal oedema
c.
Durasi oedema
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 330
d.
Riwayat pengobatan.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
1. Pemeriksaan Fisik :
- Pemeriksaan tanda vital(denyut nadi, frekuensi nafas, suhu, dan tekanan darah)
- Pemeriksaan gerakan dasar (aktif, pasif, isometrik)
- Inspeksi : Melihat adanya oedema: luas dan derajat oedema.
- Palpasi : menyentuh dan meraba, apakah ada piting oedema, suhu tubuh, nyeri tekan
pada daerah oedema.
2. Pemeriksaan Penunjang:
a. Lab
b. CT scan
E. Penegakkan Diagnosa
Struktur & Fungsi Tubuh : Penurunan ROM
Hambatan sirkulasi limpatik
Pembengkakan
Nyeri
Penurunan kekuatan otot
Keterbatasan Aktivitas
: Penurunan aktivitas fungsional
Keterbatasan Partisipasi
: Pola hidup tidak sehat
Diagnosis Fisioterapi
: Penurunan aktivitas fungsional anggota gerak atas karena
pembengkaan, nyeri, penurunan kekuatan otot dan poa hidup
tidak sehat.
F. Rencana Penatalaksanaan
1. Tujuan
:
a. Melancarkan sirkulasi limpatik
b. Meningkatkan ROM / Increased range of motion/flexibility
c. Mengurangi pembengkaan.
d. Mengurangi nyeri.
e. Meningkatkan kekuatan
f. Mengembalikan fungsional aktivitas.
2. Prinsip Terapi
:
a. Gravitasi asested presure (GAP)/ Complet decongetive therapy (CDT) manual
lymphatic drainage(MLD) Sesuai SOP
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 331
b. Perawatan kulit. Sesuai SOP
c. Latihan untuk meningkatkan kesehatan kardiovaskuler dan membantu menurunkan
pembengkaan termasuk edukasi menurunkan pembengkaan. Sesuai SOP
d. Latihan fungsional Sesuai SOP
e. Meningkatkan kualitas hidup.
3. Kriteria Rujukan : Setelah 6 kali intervensi tidak mencapai 75% peningkatan.
G. Prognosis : Bila dapat ditangani sejak awal tingkat gangguan lympatik dapat dijegah dan
dikurangi tingkat keparahannya.(APTA: 2009) Sangat terkait dengan status
kelenjar getah bening dan tahap penyakit, mencapai 90% menjadi lebih buruk
(Siegel 2013).
H. Sarana dan Prasarana
1. Sarana
: Bed manual therapy, alat ukur tanda vitaldan meteran gulung.
2. Prasarana : Ruangan Terapi
I. Referensi
1. Pusat
data
dan
informasi
kementrian
kesehatan
Republik
Indonesia;2015.
http://www.depkes.go.id/resources/download/pusdatin/infodatin/infodatin-kanker.pdf
2. Alexandria; 2009; Physical Therapists Play Integral Role In Lymphedema Prevention,
Treatmen APTA; http://www.apta.org/Media/Releases/Consumer/2009/10/13/
3. Siegel R, Naishadham D, Jemal A. Cancer Statistics, 2013. CA Cancer J Clin 2013;
63:11-30.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 332
21. Respiratory Failure : Diagnosa medis: ICD 9: 518 ICD 10: J96.
A. ICF :
B. Masalah Kesehatan
1. Definisi :
Respiratory failure atau gagal nafas adalah kemampuan pertukaran gas sistem
pernapasan yang tidak memadai dengan kebutuhan jaringan, yang berarti bahwa
oksigen arteri, karbon dioksida atau keduanya tidak dapat disimpan pada tingkat
normal. Penurunan oksigen dalam darah dikenal sebagai hipoksemia; kenaikan tingkat
karbon dioksida arteri disebut hiperkapnia. kegagalan pernapasan yang diklasifikasikan
sebagai Tipe I atau Tipe II, berdasarkan tingkat karbon dioksida yang tinggi. Definisi
gagal napas dalam uji klinis biasanya meliputi tingkat peningkatan pernapasan, gas
darah abnormal (hipoksemia, hiperkapnia, atau keduanya), dan bukti peningkatan kerja
pernapasan.
Tekanan normal partial oksigen (PaO2): lebih besar dari
80 mmHg
(11 kPa), dan carbon dioxide (PaCO2) : 45 mmHg (6.0 kPa). Kondisi ini perlu
perawatan intensif.(Tulaimat et all. 2016).
2. Klasifikasi : Akut dan Kronik dan digolongkan menjadi beberapa type:
Tipe 1 kegagalan pernapasan didefinisikan sebagai tingkat rendah oksigen dalam darah
(hipoksemia) tanpa peningkatan tingkat karbon dioksida dalam darah
(hiperkapnia), dan memang PaCO2 mungkin normal atau rendah. Hal ini
biasanya disebabkan oleh ventilasi / perfusi (V / Q) mismatch; volume udara
yang mengalir masuk dan keluar dari paru-paru tidak seimbang dengan aliran
darah ke paru-paru. Gagal nafas tipe 1 adalah kegagalan oksigenasi ditandai
dengan:
a. PaO2 lebih rendah (<60 mmHg (8,0 kPa)
b. PaCO2 lebih rendah atau normal (<50 mmHg (6,7 kPa)
c. Jenis kegagalan pernafasan disebabkan oleh kondisi yang mempengaruhi
oksigenasi seperti:
d. ambient rendah oksigen (mis pada ketinggian tinggi)
e. Ketidakseimbangan ventilasi-perfusi (bagian dari paru-paru menerima
oksigen tetapi tidak cukup darah untuk menyerap itu, misalnya emboli
paru)
f. Alveolar hipoventilasi (penurunan volume menit karena aktivitas otot
pernapasan berkurang, misalnya pada penyakit neuromuskular akut);
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 333
formulir ini juga dapat menyebabkan tipe 2 kegagalan pernapasan jika
berat
g. Masalah difusi (oksigen tidak bisa masuk ke kapiler karena penyakit
parenkim, misalnya di pneumonia atau ARDS)
h. Shunt (darah yang mengandung oksigen bercampur dengan darah nonoksigen dari sistem vena, misalnya kanan ke kiri shunt)
Tipe 2 :
a. Hipoksemia (PaO2 <8kPa) dengan hiperkapnia (PaCO2> 6.0kPa).
b. Tanda gagal nafas tipe 2:
c. PaO2 menurun (<60 mmHg (8,0 kPa))
d. PaCO2 meningkat (> 50 mmHg (6,7 kPa))
e. PA-aO2 yang normal
f. pH menurun
g. Tipe 2 kegagalan pernafasan disebabkan oleh ventilasi alveolar tidak
memadai; oksigen dan karbon dioksida yang terpengaruh. Didefinisikan
sebagai penumpukan kadar karbon dioksida (PaCO2) yang telah dihasilkan
oleh tubuh tetapi tidak bisa dihilangkan. Penyebab meliputi:
h. Peningkatan resistensi saluran udara (penyakit paru obstruktif kronik,
asma, sesak napas)
i. Mengurangi usaha bernapas (efek obat, batang otak lesi, obesitas ekstrim)
j. Penurunan di daerah paru-paru yang tersedia untuk pertukaran gas (seperti
di bronkitis kronis)
k. masalah neuromuskular (sindrom Guillain-Barré, [2] penyakit motor
neuron)
l. Cacat (kyphoscoliosis), kaku (ankylosing spondylitis), atau mencambuk
dada. [2]
3. Epidemologi
Gambaran tingkat kefatalan menyebabkan kematian berdasarkan Case Fatality
Rate (CFR) untuk PTM prioritas yang dikendalikan program-program pengendalian di
Direktorat Pengendalian Penyakit Tidak menular, Direktorat Jenderal Pengendalian
Penyakit dan Penyehatan Lingkungan (P2PL) dari tahun 2009-2010. Tampak pada
tahun 2009, Strok merupakan penyakit dengan CFR tertinggi (12,68%) diikuti oleh
penyakit Jantung (9,17%), sedangkan tahun 2010 Strok dan penyakit Jantung
menempati urutan teratas (8,7%). CFR yang meningkat adalah Asma, Hipertensi dan
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 334
Kanker. Sedangkan PPOK, Strok, Jantung, Diabetes Melitus persentasenya menurun
dari tahun 2009-2010 yang lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar di bawah ini.
(kemenkes RI 2009-2010)
4. Faktor resiko:
Penyebab kegagalan pernafasan akut termasuk disfungsi struktur paru-paru
(parenkim), pneumonia, akumulasi cairan (edema paru), sindrom gangguan pernapasan
akut (ARDS), emboli paru, dan trauma dinding dada.
Kegagalan pernapasan kronis disebabkan oleh kondisi paru-paru seperti
emfisema, asma, bronkitis, bronkiektasis, bronkiolitis, penyakit paru obstruktif kronik
(PPOK), dan fibrosis paru; penyakit atau kondisi yang melumpuhkan otot pernapasan
seperti distrofi otot atau cedera tulang belakang; penyakit neuromuskular autoimun
seperti myasthenia gravis; cacat struktural dari dinding dada yang disebabkan oleh
kyphoscoliosis atau cedera parah; kelainan genetik seperti cystic fibrosis; kondisi yang
menekan pusat pernapasan seperti apnea tidur dan obesitas ekstrim; dan kondisi paru
seperti polio, sindrom Guillain-Barré, polymyositis, dan amyotrophic lateral sclerosis.
Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
3. Pemeriksaan Fisik :
- Pemeriksaan tanda vital(denyut nadi, frekuensi nafas, suhu, dan tekanan darah)
- Pemeriksaan gerakan dasar (aktif, pasif, isometrik)
- Inspeksi : apakah ada perubahan pada raut wajah, bentuk dada atau sangkar thoraks,
melihat adanya oedema.
- Palpasi : menyentuh dan meraba, apakah ada piting oedema, suhu tubuh, nyeri tekan
pada daerah dada atau thoraks.
- Perkusi : mengetuk pada bagian dada atau thoraks dan abdomen. Melihat apakah ada
nyeri tekan dan kembung.
- Auskultasi : mendengar dengan stetoscop pada bagian dada dan punggung. Untuk
mengetahui adanya cairan pada paru-paru, suara nafas, detak jantung
- Endurance test : Bertujuan untuk mengetahui kebugaran tubuh. Dengan cara
menggunakan treatmill atau jalan 6 menit.
- Pemeriksaan nyeri dada dengan VAS
4. Pemeriksaan Penunjang
- Radiografi
- Ultrasonografi
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 335
- CT Scan Dada
- Pemeriksaan Lab
E. Penegakkan Diagnosa
Struktur & Fungsi Tubuh
: - Abnormal breathing pattern
- Penurunan ekspansi sangkar thoraks
- Disfungsi otot-otot pernapasan
- Penurunan kapasitas paru
- Nyeri dada
Keterbatasan Aktivitas
: Berjalan jauh, Melakukanpekerjaanrumah
Keterbatasan Partisipasi
: Berolahraga, Berkebun
Diagnosis Fisioterapi
: Penurunan kemampuan fungsional akibat gangguan napas
F. Rencana Penatalaksanaan
1. Tujuan
:
Mengembalikan
kemampuan
fungsional
dengan
meningkatkan dan mempertahankan kekuatan serta daya
tahan jantung paru.
2.
Prinsip Terapi :- Meningkatkan ventilasi.
- Meningkatkan efektifitas mekanisme batuk.
- Meningkatkan kekuatan, daya tahan dan koordinasi otot-otot
respirasi.
-
Mempertahankan
atau
meningkatkan
mobilitas
chest
dan
thoracal spine.
- Koreksi pola-pola nafas yang tidak efisien dan abnormal
- Meningkatkan relaksasi.
- Meningkatkan toleransi aktifitas
-
Menjaga
mobilitas
anggota
gerak
atas
(pencegahan
keterbatasan gerak)
3.
Kriteria Rujukan
: 6 kali intervensi <75%
G. Prognosis
Prognosis baik jika ditangani dengan cepat
tergantung
penyebab, beratnya gejala dan
respon terapi. Dan apabila tidak dapat ditangani dengan cepat akan menimbulkan
komplikasi yang lebih berat pada jalan nafas.
H. Sarana dan Prasarana
1. Sarana
: Bed, Sphygmomanometer
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 336
2. Prasarana
: Ruangan Terapi
I. Referensi
1. Price Sylvia A. 2006. Patofisiologi Konsep Klinis Proses-proses Penyakit, edisi 6
vol 2.Jakarta : Penerbit buku kedokteran EGC.
2. Mansjoer, A, (edt). Pneumonia. Dalam: Kapita Selekta Kedokteran. Edisi Ketiga. Jilid 2.
Media Aesculapius FKUI. 2000. Jakarta. 465-468.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 337
22
Pulmonary Heart Disease
A. Masalah Kesehatan
1. Definisi :
Pulmonary heart disease adalah pembesaran ventrikel kanan (hipertrofi
dan/atau dilatasi) yang terjadi akibat kelainan paru, kelainan dinding dada, atau
kelainan pada kontrol pernafasan. Tidak termasuk di dalamnya kelainan jantung
kanan yang terjadi akibat kelainan jantung kiri atau penyakit jantung bawaan.
ulmonary heart disease dapat terjadi akut maupun kronik. Penyebab pulmonary heart
disease akut tersering adalah emboli paru masif, sedangkan pulmonary heart disease
kronik sering disebabkan oleh penyakit paru obstruktif kronik (PPOK). Pada
pulmonary heart disease kronik umumnya terjadi hipertrofi ventrikel kanan,
sedangkan pada pulmonary heart disease akut terjadi dilatasi ventrikel kanan.
2. Etiologi
Penyebab penyakit pulmonary heart disease antara lain
a)
Penyakit paru menahun dengan hipoksia :

Penyakit paru obstrutif kronik,

Fibrosis paru,

Penyakit fibrokistik,

Cryptogenic fibrosing alveolitis,

Penyakit paru lain yang berhubungan dengan hipoksia
b)
Kelainan dinding dada :

Kifos koliosis, torakoplasti, fibrosis pleura,

Penyakit neuromuscular,
c)
Gangguan mekanisme control pernafasan :

Obesitas, hipoventilasi idopatik,

Penyakit serebro vascular.
d)
Obstruksi saluran nafas atas pada anak :

Hipertrofi tonsil dan adenoid.
e) Kelainan primer pembuluh darah :

Hipertensi pulmonale primer emboli paru berulang dan vaskulitis pembuluh
darah paru.
3. Patofisiologi
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 338
Penyakit paru dapat menyebabkan perubahan fisiologis dan pada suatu waktu
akan mempengaruhi jantung serta menyebabkan pembesaran ventrikel kanan. Kondisi
ini seringkali menyebabkan terjadinya gagal jantung. Beberapa kondisi yang
menyebabkan penurunanan oksigenasi paru dapat mengakibatkan hipoksemia
(penurunan PaO2) dan hipercapnea (peningkatan PaCO2), yang nantinya akan
mengakibatkan insufisiensi ventilasi. Hipoksia dan hiperkapnea akan menyebabkan
vasokonstriksi arteri pulmonal dan memungkinkan terjadinya penurunan vaskularisasi
paru seperti pada emfisema dan emboli paru. Akibatnya akan terjadi peningkatan
ketahanan pada sistem sirkulasi pulmonal, yang akan menjadikannya hipertensi
pulmonal. Tekanan rata-rata pada arteri baru (arterial mean preassure) adalah
45mmHg, jika tekanan ini meningkat dapat menimbulkan pulmonary heart disease.
Ventrikel kanan akan hipertropi dan mungkin akan diikuti gagal jantung kanan.
4. Manifestasi Klinik
Gejala klinis yang muncul pada klien dengan pulmonary heart disease adalah :
a) Sesuai dengan penyakit yang melatarbelakangi, misalnya COPD akan
menimbulkan gejala nafas pendek, dan batuk
b) Gagal ventrikel kanan akan muncul, distensi vena leher, liver palpable , efusi
pleura, asites, dan murmur jantung
c) Sakit kepala, confusion, dan somnolen terjadi akibat peningkatan PCO2.
Informasi yang di dapat bisa berbeda-beda antara satu penderita yang satu dengan
yang lain tergantung pada penyakit dasar yang menyebabkan pulmonary heart
disease.
a. Kor-pumonal akibat Emboli Paru : sesak tiba-tiba pada saat istirahat, kadangkadang didapatkan batuk-batuk, dan hemoptisis.
b. Kor-pulmonal dengan PPOM : sesak napas disertai batuk yang produktif (banyak
sputum).
c. Cor pulmonal dengan Hipertensi Pulmonal primer : sesak napas dan sering
pingsan jika beraktifitas (exertional syncope).
d. Pulmonary heart disease dengan kelainan jantung kanan : bengkak pada perut dan
kaki serta cepat lelah.
Gejala predominan pulmonary heart disease yang terkompensasi berkaitan
dengan penyakit parunya, yaitu batuk produktif kronik, dispnea karena olahraga,
wheezing respirasi, kelelahan dan kelemahan. Jika penyakit paru sudah menimbulkan
gagal jantung kanan, gejala–gejala ini lebih berat. Edema dependen dan nyeri kuadran
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 339
kanan atas dapat juga muncul. Tanda- tanda pulmonary heart disease misalnya
sianosis, clubbing, vena leher distensi, ventrikel kanan menonjol atau gallop ( atau
keduanya), pulsasi sternum bawah atau epigastrium prominen, hati membesar dan
nyeri tekan, dan edema dependen. Gejala- gejala tambahan ialah: Sianosis, Kurang
tanggap/ bingung, Mata menonjol
B. Pemeriksaan Fisik
Pemeriksaan fisik bervariasi berdasarkan kondisi yang dapat menyebabkan
terjadinya pulmonary heart disease. Pemeriksaan yang dilakukan meliputi :
1) Pemeriksaan tanda vital(denyut nadi, frekuensi nafas, suhu, dan tekanan darah)
2) Pemeriksaan gerakan dasar (aktif, pasif, isometrik)
3) Inspeksi
Terlihat Tachypnea, cyanosis, Peningkatan jugular venous pressure, Ascites,
Peripheral edema, clubbing, dan perubahan thoraks
4) Palpasi
5) Perkusi
hepatomegaly
6) Auskultasi
Suara jantung melemah
Bunyi jantung S3 dan S4
Murmur
7) Endurance test: Bertujuan untuk mengetahui kebugaran tubuh. Dengan cara
menggunakan treatmill atau jalan 6 menit.
8) Skala NYHA (New York Heart Asosiation): untuk skala sesak nafas dan nyeri
dada.
9) IMT (Index Massa Tubuh)
10) Pemeriksaan nyeri dada dengan VAS
11) Pemeriksaan Spirometer
C. Pemeriksaan Penunjang
1) Pemeriksaan radiologi
Perluasan hilus dapat dinilai dari perbandingan jarak antara permulaan
percabangan pertama arteri pulmonalis utama kanan dan kiri dibagi dengan diameter
transversal torak. Perbandingan > 0,36 menunjukkan hipertensi pulmonal. Batang
pulmonal dan hilus membesar
2) Ekokardiografi
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 340
Memungkinkan pengukuran ketebalan dinding ventrikel kanan, meskipun
perubahan volume tidak dapat diukur, teknik ini dapat memperlihatkan pembesaran
kavitas ventrikel kanan dalam yang menggambarkan adanya pembesaran ventrikel kiri.
Septum interventrikel dapat bergeser ke kiri.
3) Magnetic resonance imaging (MRI)
Berguna untuk mengukur massa ventrikel kanan, ketebalan dinding, volume
kavitas, dan fraksi ejeksi.
4) Biopsi paru
Dapat berguna untuk menunjukkan vaskulitis pada beberapa tipe penyakit
vaskuler paru seperti penyakit vaskuler kolagen, arthritis rheumatoid, dan Wegener
granulomatosis.
D. Diagnosis Fisioterapi
Activity Limitation
: Berjalan jauh, Melakukan pekerjaan rumah
Body Structure & Function - Abnormal breathing pattern
- Penurunan ekspansi sangkar thoraks
- Berat badan menurun
- Cepat lelah saat aktifitas.
- Disfungsi otot-otot pernapasan
- Penurunan kapasitas paru
- Nyeri dada
Participation Restriction
: Berolahraga, bekerja
Diagnosis Fisioterapi
: Penurunan kemampuan fungsional
E. Rencana Penatalaksanaan
1. Tujuan
:
Mengembalikan
kemampuan
fungsional
dan
menjaga
fungsi
paru-paru dan jantung
2. Prinsip Terapi :
a. Meningkatkan dan mempertahankan kekuatan serta daya tahan jantung paru
b. Membersihkan jalan nafas
c. Meningkatkan kapasitas paru
d. Menjaga mobilitas anggota gerak atas (pencegahan keterbatasan gerak)
F. Prognosis
Belum ada pemeriksaan prospektif yang dilakukan untuk mengetahui prognosis
pulmonary heart disease kronik. Pengamatan yang dilakukan tahun 1950 menunjukkan
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 341
bahwa bila terjadi gagal jantung kanan yang menyebabkan kongestin vena sistemik,
harapan hidupnya menjadi kurang dari 4 tahun. Walaupun demikian, kemampuan dalam
penanganan pasien selama episode akut yang berkaitan dengan infeksi dan gagal napas
mangalami banyak kemajuan dalam 5 tahun terakhir.
Prognosis pulmonary heart disease berkaitan dengan penyakit paru yang
mendasarinya. Pasien yang mengalami pulmonary heart disease akibat obeliterasi
pembuluh darh arteri kecil yang terjadi secara perlahan-lahan akibat penyakit intrinsiknya
(misal emboli), atau akibat fibrosis intertisial harapan juntuk perbaikannya kecil karena
kemungkinan perubahan anatomi yang terjadi subah menetap. Harapan hidup pasien
PPOK jauh lebih baik bila analisis gas darahnya dapat dipertahankan mendekati normal.
G. Sarana dan Prasarana
1) Sarana : Bed, Sphygmomanometer, steroskop, Nebulizer
2) Prasarana
: Ruangan Terapi
H. Referensi
Martin Brookes (2005). Bengkel Ilmu: Genetika. Penerbit Erlangga. ISBN 65-110050.Hal.114-115.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 342
24
Kanker Paru
A. Masalah Kesehatan
1) Definisi
Kanker paru-paru umunya mengacu pada kanker di bagian parenkim, yaitu
tumor ganas dari sel epitel bronkus atau bronkiolus, yang merupakan 90-95% dari
tumor ganas dari parenkim paru-paru. Pada tahap awal, kanker paru-paru tidak
menyebabkan gejala apapun
2) Epidemiologi
Kanker paru merupakan penyebab utama keganasan di dunia, mencapai hingga
13 persen dari semua diagnosis kanker. Selain itu, kanker paru juga menyebabkan 1/3
dari seluruh kematian akibat kanker pada laki-laki. Berdasarkan data WHO, kanker
paru merupakan jenis kanker terbanyak pada laki-laki di Indonesia, dan terbanyak
kelima untuk semua jenis kanker pada perempuan Kanker paru juga merupakan
penyebab kematian akibat kanker terbanyak pada laki-laki dan kedua pada perempuan.
Hasil penelitian berbasis rumah sakit dari 100 RS di Jakarta, kanker paru merupakan
kasus terbanyak pada laki-laki dan nomor 4 terbanyak pada perempuan tapi merupakan
penyebab kematian utama pada laki-laki dan perempuan. Data hasil pemeriksaan di
laboratorium Patalogi Anatomi RSUP Persahabatan kanker paru merupakan lebih dari
50 persen kasus dari semua jenis kanker yang didiagnosa. Data registrasi kanker
Rumah Sakit Dharmais tahun 2003-2007 menunjukkan bahwa kanker trakea, bronkus
dan paru
3) Manifestasi klinis
Gejala klinis kanker paru tidak khas tetapi batuk, sesak napas, atau nyeri dada
(gejala respirasi) yang muncul lama atau tidak kunjung sembuh dengan pengobatan
biasa pada ―kelompok risiko‖ harus ditindak lanjuti untuk prosedur diagnosis kanker
paru. Gejala yang berkaitan dengan pertumbuhan tumor langsung, seperti batuk,
hemoptisis, nyeri dada dan sesak napas/stridor. Batuk merupakan gejala tersering (6070%) pada kanker paru. Gejala lain berkaitan dengan pertumbuhan regional, seperti
efusi pleura, efusi perikard, sindorm vena kava superior, disfagia, Pancoast syndrome,
paralisis diafragma. Pancoast syndrome merupakan kumpulan gejala dari kanker paru
yang tumbuh di sulkus superior, yang menyebabkan invasi pleksus brakial sehingga
menyebabkan nyeri pada lengan, sindrom Horner (ptosis, miosis, hemifacial
anhidrosis).
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 343
B. Penegakan diagnosis
Kanker paru ditegakkan berdasarkan anamnesis, pemeriksaan fisik, pemeriksaan
penunjang, dan pemeriksaan patologi anatomic
1) Anamnesis
Anamnesis ditemukan batuk lama, batuk berdarah, sesak nafas, nyeri dada,
suara serak, sulit/nyeri menelan yang tidak merespons dengan pengobatan atau
penurunan berat badan dalam waktu singkat, nafsu makan menurun, demam hilang
timbul, sakitkepala, nyeri di tulang atau parese, dan pembengkakan, atau ditemukan
benjolan di leher, aksila atau dinding dada.
2) Pemeriksaan Fisik
Pemeriksaan fisik meliputi penampilan umum penderita yang menurun, suara
napas yang abnormal, benjolan superfisial pada leher, ketiak atau dinding dada, tanda
pembesaran hepar atau tanda asites, nyeri ketok di tulang.
3) Pemeriksaan Penunjang
a. Pemeriksaan Patologi Anatomik
1) Pemeriksaan Patologi Anatomi (Sitologi dan Histopatologi)
2) Pemeriksaan imunohistokimia untuk menentukan jenis (seperti TTF-1 dan lain-
lain) dilakukan apabila fasilitas tersedia.
3) Pemeriksaan Penanda molekuler yang telah tersedia diantaranya adalah mutasi
EFGR hanya dilakukan apabila fasilitas tersedia
b. Pmeriksaan Laboratorium
Darah rutin: Hb, Leukosit, Trombosit, fungsi hati, fungsi ginjal
c. Pemeriksaan Pencitraan
1) Foto toraks AP/lateral. Jika pada foto toraks ditemukan lesi yang dicurigai
sebagai keganasan, maka pemeriksaan CT scan toraks wajib dilakukan untuk
mengevaluasi lesi tersebut.
2) CT scan toraks dengan kontras. CT scan toraks dapat diperluas hingga kelenjar
adrenal untuk menilai kemungkinan metastasis hingga regio tersebut.
3) CT scan kepala / MRI kepala dengan kontras diindikasikan bila penderita
mengeluh nyeri kepala hebat untuk menilai kemungkinan adanya metastasis ke
otak.
4) USG abdomen dilakukan kecuali pada stadium IV
5) Bone Scan dilakukan untuk mendeteksi metastasis ke tulang-tulang.
6) PET-Scan dapat dilakukan untuk evaluasi hasil pengobatan
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 344
d. Pemeriksaan khusus
Bronkoskopi adalah prosedur utama untuk mendiagnosis kanker paru. Prosedur ini
dapat membantu menentukan lokasi lesi primer, pertumbuhan tumor intraluminal dan
mendapatkan spesimen untuk pemeriksaan sitologi dan histopatologi, sehingga
diagnosa dan stadium kanker paru dapat ditentukan. Salah satu metode terkini adalah
bronkoskopi fleksibel yang dapat menilai paru hingga sebagian besar bronkus derajat
ke-empat, dan kadang hingga derajat ke-enam. Spesimen
C. Intervensi Fisioterapi
Tindakan fisioterapi dilakukan berdasarkan level/stadium kanker
Modalitas yang diberikan :
a. Breathing Technique
b. Mobilisasi dini
c. Ambulasi dini
d. Exercise therapy
D. Referensi
1. Granger, Catherine L. 2016. Physiotherapy Management of lung cancer. Journal of
Physiotherapy 62: 60-67
2. Bade, Brett C, David Thomas, MS, JoAnn B Scott, BA ang Gerald A, Silvestry. 2015.
Increasing Physical Activity and Exercise in Lung Cancer. J. Thorac Oncol : 10(861871)
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 345
24 Pasca Bedah Thoraks
A. Masalah Kesehatan
Pasien dengan kondisi jantung atau paru yang membutuhkan intervensi bedah
memiliki risiko tinggi komplikasi paru pascaoperasi.
B. Tujuan Terapi
:
1. Peningkatan toleransi latihan
Latihan rehabilitasi jantung untuk pasien dengan penyakit jantung
koroner atau CHF mengarah pada perbaikan obyektif diverifikasi dalam kapasitas
latihan pada pria dan wanita, tanpa memandang usia. efek yang menguntungkan ini
tidak bertahan jangka panjang setelah selesainya rehabilitasi jantung tanpa program
pemeliharaan jangka panjang.
Oleh karena itu, latihan olahraga harus dipertahankan jangka panjang
untuk mempertahankan perbaikan dalam kapasitas latihan.
2. Pengendalian gejala
Pada pasien dengan penyakit jantung koroner, angina secara signifikan
meningkatkan selama program latihan rehabilitasi jantung dan pasien dengan gagal
LV atau disfungsi menunjukkan perbaikan dalam gejala gagal jantung.
3. Pengendalian kadar lipid dalam darah
Perbaikan di tingkat lipid dan lipoprotein yang diamati pada pasien yang
menjalani pelatihan latihan rehabilitasi jantung dan pendidikan. Latihan harus
dikombinasikan dengan makanan dan medis intervensi untuk kontrol lipid
diperlukan.
4. Peningkatan kapasitas psikososial
Jantung latihan rehabilitasi dan pendidikan meningkatkan ukuran
psikologis dan sosial berfungsi.
5.
Peningkatan penyesuaian sosial dan fungsi
pelatihan latihan rehabilitasi jantung meningkatkan penyesuaian sosial
dan berfungsi. pelatihan olahraga dianjurkan untuk meningkatkan hasil-hasil sosial.
6. Kembali ke pekerjaan
pelatihan latihan rehabilitasi jantung memiliki pengaruh kurang pada
tingkat pengembalian untuk bekerja dari pada aspek kehidupan lainnya. Banyak
variabel non olahraga juga mempengaruhi ini hasil (misalnya, status pekerjaan
sebelumnya, sikap majikan, insentif ekonomi).
7. Mengurangi kematian
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 346
Data ilmiah menunjukkan manfaat kelangsungan hidup bagi pasien yang
berpartisipasi dalam jantung pelatihan latihan rehabilitasi, tetapi tidak disebabkan
berolahraga saja.
C. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
1. Pemeriksaan Fisik :
- Pemeriksaan tanda vital(denyut nadi, frekuensi nafas, suhu, dan tekanan darah)
- Pemeriksaan gerakan dasar (aktif, pasif, isometrik)
- Inspeksi : apakah ada perubahan pada raut wajah, bekas incisi
- Palpasi : menyentuh dan meraba, suhu tubuh dan suhu lokal, nyeri tekan pada daerah
dada atau thoraks.
- Perkusi : mengetuk pada bagian dada atau thoraks dan abdomen. Melihat apakah ada
nyeri tekan dan kembung.
- Auskultasi : mendengar dengan stetoscop pada bagian dada dan punggung. Untuk
mengetahui adanya cairan pada paru-paru, suara nafas, detak jantung
- Endurance test : Bertujuan untuk mengetahui kebugaran tubuh. Dengan cara
menggunakan treatmill atau jalan 6 menit.
- Pemeriksaan nyeri dada dengan VAS
2. Pemeriksaan Penunjang
- Radiografi
- Ultrasonografi
- CT Scan Dada
- Pemeriksaan Lab
D. Penegakkan Diagnosa
Struktur & Fungsi Tubuh
: - Abnormal breathing pattern
- Penurunan ekspansi sangkar thoraks
- Disfungsi otot-otot pernapasan
- Penurunan kapasitas paru
- Nyeri dada
Keterbatasan Aktivitas
: Berjalan jauh, Melakukan pekerjaanrumah
Keterbatasan Partisipasi
: Berolahraga, Berkebun
Diagnosis Fisioterapi
: Penurunan kemampuan fungsional akibat gangguan napas
E. Rencana Penatalaksanaan
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 347
1. Tujuan
:
Mengembalikan
meningkatkan
dan
kemampuan
mempertahankan
fungsional
kekuatan
dengan
serta
daya
tahan jantung paru.
2.
Prinsip Terapi :- Meningkatkan ventilasi.
- Meningkatkan efektifitas mekanisme batuk.
- Meningkatkan kekuatan, daya tahan dan koordinasi otot-otot
respirasi.
-
Mempertahankan
atau
meningkatkan
mobilitas
chest
dan
thoracal spine.
- Koreksi pola-pola nafas yang tidak efisien dan abnormal
- Meningkatkan relaksasi.
- Meningkatkan toleransi aktifitas
-
Menjaga
mobilitas
anggota
gerak
atas
(pencegahan
keterbatasan gerak)
3.
Kriteria Rujukan
: 6 kali intervensi <75%
F. Prognosis
Prognosis baik jika ditangani dengan cepat
tergantung
penyebab, beratnya gejala dan
respon terapi.
G. Sarana dan Prasarana
1. Sarana
: Bed, Sphygmomanometer
2. Prasarana
: Ruangan Terapi
H. Referensi
1. Price Sylvia A. 2006. Patofisiologi Konsep Klinis Proses-proses Penyakit, edisi 6
vol 2.Jakarta : Penerbit buku kedokteran EGC.
2. Mansjoer, A, (edt). Pneumonia. Dalam: Kapita Selekta Kedokteran. Edisi Ketiga. Jilid 2.
Media Aesculapius FKUI. 2000. Jakarta. 465-468.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 348
24 Obesitas
A. Masalah Kesehatan
1.
Definisi
Obesitas adalah suatu kondisi yang ditandai oleh penyimpanan lemak yang berlebihan.
Hal ini jelas disebabkan oleh masukan kelebihan energi selama keluaran energi, dan akibatnya
deposisi kelebihan lemak dalam tubuh.
3.
Epidemiologi
a. Umur
Obesitas sering dipandang sebagai penyakit usia pertengahan, tetapi dapat terjadi
setiap waktu hidup. Obesitas sekarang umum pada bayi dan anak-anak sebagai akibat dari
perubahan dalam metode pemberian pakan. obesitas remaja kadang-kadang diikuti
dengan obesitas di kehidupan dewasa.
b. Seks
Obesitas dapat terjadi pada kedua jenis kelamin, tetapi biasanya lebih sering
terjadi pada wanita, di antaranya itu adalah tanggung jawab terjadi setelah kehamilan dan
pada menopause. Seorang wanita mungkin diharapkan untuk memperoleh 12,5 kg selama
kehamilan.
c. Kelas Sosial
Ada korelasi terbalik antara kelas sosial dan prevalensi obesitas.
d. Morbidity and Mortality
Berat badan yang berlebihan yang dikaitkan dengan peningkatan mortalitas.
B. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
1. Pemeriksaan Fisik :
- Pemeriksaan tanda vital(denyut nadi, frekuensi nafas, suhu, dan tekanan darah)
- Pemeriksaan gerakan dasar (aktif, pasif, isometrik)
- Inspeksi : apakah ada perubahan pada raut wajah, bentuk dada atau sangkar thoraks,
melihat adanya oedema.
- Palpasi : menyentuh dan meraba, apakah ada piting oedema, suhu tubuh, nyeri
tekan pada daerah dada atau thoraks.
2. Pemeriksaan Penunjang
a.
Pengukuran berdasarkan antropometri
1) ketebalan kulit kali lipat:
Digunakan oleh dokter yang tergantung pada kaliper untuk mengukur
lapisan lemak langsung dibawah kulit. Untuk presisi terbesar, mean dari lipatan
kulit di empat lokasi harus dihitung.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 349
Berikut ini adalah contoh lokasi caliper di situs yang berbeda:
a) Dalam ekstremitas atas:
* Subskapularis:
Lipatan miring diukur tepat di bawah sudut interior
skapula.
* Triceps: Sebuah lipatan di pertengahan garis setengah jalan antara
olekranon dan akromion dengan lengan menggantung bebas di samping.
* Selama bisep: Di atas fossa cubiti, pada tingkat yang sama sebagai trisep.
b) Dalam ekstremitas bawah:
* Paha: Sebuah kali lipat dalam garis tengah anterior paha, diambil tengah
antara patel1a dan pinggul.
* Calf: Sebuah lipat diukur dalam kaki pada tingkat betis ketebalan terbesar.
c) Dalam bagasi:
* Dada: Sebuah lipat terletak satu setengah dari jarak antara garis aksilaris anterior
dan
puting, untuk laki-laki, dan sepertiga dari jarak, untuk wanita.
* Abdomen: Sebuah flip vertikal diukur 2 cm ke kanan umbilikus.
* Suprailiac: Suprailiac, pada garis mid-aksila segera unggul krista iliaka.
Rentang diinginkan perkiraan ketebalan lipatan kulit rata adalah 3-1,0 mm di laki-laki
dan 1,0-22 mm pada wanita.
(B) Ratio Pinggang ke hip:
Mengukur Lingkar pinggang pada titik terkecil pada tingkat umbilikus dan lingkar
pinggul pada titik terlebar, dan kemudian menghitung rasio dari dua dapat dengan mudah
menentukan situs lemak dalam tubuh. pinggang -A ke hip ratio dianjurkan untuk berada
di bawah 0,85 dan 0,95 untuk wanita dan laki-laki masing-masing.
(C) Body Mass Index (BMI):
Normal (rata-rata): BMI sama 20 -25Kg / m
Lebih berat: BMI 25-30 Kg / m
Obesitas: BMI> 30 Kg / m
(D) Lingkar Pinggang:
Lingkar pinggang adalah ukuran sederhana di sekitar pinggang alami seseorang
(hanya di atas pusar). Sebuah lingkar pinggang berisiko tinggi didefinisikan sebagai 35
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 350
inci (88 cm) atau lebih untuk wanita dan 40 inci (102 cm) atau lebih untuk pria. Beberapa
orang terlatih dengan massa otot padat mungkin memiliki nilai BMI tinggi tetapi lemak
tubuh sangat sedikit. Untuk mereka lingkar pinggang dapat menjadi ukuran lebih
berguna.
E. Penegakkan Diagnosa
Struktur & Fungsi Tubuh
: Penebalan lemak
: Kelebihan berat badan
: Perubahan pola napas
: Penurunan daya tahan
Keterbatasan Aktivitas
: Penurunan daya tahan jantung paru
Keterbatasan Partisipasi
: Penurunan partisipasi olahraga dan rekreasi
Diagnosis Fisioterapi
: Penurunan partisipasi akibat daya tahan jantung paru
F. Rencana Penatalaksanaan
1.
Tujuan
: Pengendalian berat badan
2.
Prinsip Terapi
: Aerobik
: Peningkatan daya tahan jantung paru
: pembakaran kalori
3.
Kriteria Rujukan : Gizi dan Fitness
G. Prognosis
H. Sarana dan Prasarana

Sarana

Prasarana : Ruangan Terapi
: Alat Olahraga
I. Referensi
Kisner C, Colby Allen: Therapeutic Exercise—Foundation and Technique. FA Davis, 2015
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 351
26
Pneumothorax
A. ICF :
ICD-10 : J93.9
B. M asalah Kesehatan

Definisi :
- Menurut Kenneth A. Wyka, et al, pneumotoraks adalah adanya udara bebas di ruang pleura
yang menyebabkan paru-paru collapse secara parsial ataupun keseluruhan.
- Menurut Terry Mahan Buttaro, et al, pneumotoraks didefinisikan sebagai kondisi dimana
adanya udara dalam ruang pleura, yang merupakan ruang antara paru-paru dan dinding dada.

Epidemiologi :
Angka kejadian tahunan kasus pneumothorax pada masyarakat umum yaitu diperkirakan 5 10 orang per 100.000 penduduk. Meskipun semua kelompok usia terkena dampaknya, namun
kejadian puncak kasus pneumotoraks terjadi pada individu yang berusia 16 - 24 tahun.
C. Hasil Anamnesis
Seorang pasien pria berusia 25 tahun datang dengan keluhan nyeri dada yang tiba – tiba seperti
tertusuk sejak 1 bulan yang lalu disertai dengan batuk dan sesak nafas saat beraktifitas.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang

Pemeriksaan Fisik :
- Pemeriksaan tanda vital(denyut nadi, frekuensi nafas, suhu, dan tekanan darah)
- Pemeriksaan gerakan dasar (aktif, pasif, isometrik)
- Inspeksi : - Posture
: membungkuk
- Ekstremitas : clubbing finger
- Syanosis
- Pola nafas
: Pada kuku
: tachypnea
-Palpasi : - Palpasi Fremitus (menggunakan kedua telapak tangan/sisi ulnar) : Fremitus
menurun
-Palpasi
Mediastinum
(pada
posisi
trachea)
:
kontra
lateral
(tidak
terkena)/mediastinum bergeser
- Mobility Chest (gerakan upper,middle, & lower lobus) : ada gangguan mobility chest
& asimetris
- Nyeri pada dinding chest dan otot scaleni
- Nyeri saat deep breathing dan batuk
- Perkusi : hyper resonant
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 352
- Auskultasi : bunyi nafas menurun
- Pemeriksaan ekspansi thoraks
- Pemeriksaan sesak nafas dengan Borg scale
- Pemeriksaan spasme otot-otot pernafasan
- Pemeriksaan nyeri dada dengan VAS
- Pemeriksaan Spirometer

Pemeriksaan Penunjang
- Rontgen Thoraks
- CT Scan dada
- USG dada
- Pemeriksaan Lab : Torakosintesis, Biopsi, dan Bronkoskopi
E. Penegakkan Diagnosa
Keterbatasan Aktivitas
: Berjalan jauh, Pekerjaan Rumah
Struktur & Fungsi Tubuh
: - Abnormal breathing pattern
- Penurunan ekspansi sangkar thoraks
- Disfungsi otot-otot pernapasan
- Penurunan kapasitas paru
- Nyeri
Keterbatasan Partisipasi
: Berolahraga, Berkebun
Diagnosis Fisioterapi
:
Penurunan
kemampuan
fungsional
akibat
gangguan
pada pernafasan
F. Rencana Penatalaksanaan

Tujuan
:
Mengembalikan
kemampuan
fungsional
dan
membebaskan
jalan nafas

Prinsip Terapi :
-
Meningkatkan
oksigenisasi
- Meningkatkan dan mempertahankan kekuatan serta daya
tahan otot pernafasan
- Membersihkan mucus
- Meningkatkan volume paru
- Fasilitasi pergerakan sekresi bronchial
-
Menjaga
mobilitas
anggota
gerak
atas
(pencegahan
keterbatasan gerak)

Kriteria Rujukan
: Dokter spesialis
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 353
G. Prognosis
Jika kasus pneumotoraks mendapatkan pengobatan sejak awal, maka prognosis akan
sangat
baik.
Tingkat
kekambuhan
pneumotoraks
dapat
sampai
setinggi
30%
pada
ipsilateral dan 10% pada kontralateral. Insiden kekambuhan yang tercatat paling tinggi
adalah setelah episode pertama dan pada pasien yang berpartisipasi dalam kegiatan seperti
menyelam di laut dalam. Pasien dengan cystic fibrosis memiliki tingkat resiko yang sangat
tinggi untuk mengalami kekambuhan.
H. Sarana dan Prasarana

Sarana

Prasarana : Ruangan Terapi
: Bed, Sphygmomanometer, Nebulizer
I. Referensi
Buttaro , Terry Mahan, et al.2013.Primary Care: A Collaborative Practice.Missouri :
Elsevier.
Wyka, Kenneth A., et al.2012.Foundations of Respiratory Care.Australia : Delmar Cengage
Learning
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 354
27
Pericarditis
A. ICF :

ICD-10 : I01.0
B. Masalah Kesehatan

Definisi :
- MenurutRistic AD dan Maisch B, perikarditis merupakan kondisi medis yang
ditandai dengan terjadinya peradangan pada perikardium, yakni kantung berlapis
ganda yang mengelilingi jantung.

Epidemiologi :
Sekitar 30% orang dengan pericarditis yang disebabkan oleh virus ataupun
idiophatic diketahui memiliki satu atau beberapa kali kejadian kekambuhan.
Pericarditis paling sering mempengaruhi orang yang berusia antara 20 dan 50 tahun
yang mengalami infeksi pernapasan sehingga orang dengan influenza, penyakit
sistemik, atau kondisi autoimun memiliki risiko mengalami pericarditis.
C. Hasil Anamnesis
Seorang pasien pria berusia 38 tahun datang dengan keluhan sesak nafas dan batuk
kering sejak dua minggu yang lalu. Selain itu, pasien juga merasa sakit pada dada, demam
dan mual. Saat datang pasien terlihat sangat kelelahan.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang

Pemeriksaan Fisik :
- Pemeriksaan tanda vital(denyut nadi, frekuensi nafas, suhu, dan tekanan darah)
- Pemeriksaan gerakan dasar (aktif, pasif, isometrik)
- Inspeksi : - Posture
- Syanosis
- Pola nafas
: Membungkuk
: Pada kuku
:Tachypnea
- Palpasi : Pump handle movement/Bucket handle movement
- Perkusi : hyper resonant
- Auskultasi : bunyi nafas menurun
- Pemeriksaan ekspansi thoraks
- Pemeriksaan sesak nafas dengan Borg Scale
- Pemeriksaan spasme otot-otot pernafasan
- Pemeriksaan nyeri dada dengan VAS
- Pemeriksaan Spirometer
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 355

Pemeriksaan Penunjang
- Rontgen Thoraks
- CT Scan dada
- USG dada
- Pemeriksaan Lab
E. Penegakkan Diagnosa
Keterbatasan Aktivitas
: Berjalan jauh, Pekerjaan Rumah
Struktur & Fungsi Tubuh
: - Abnormal breathing pattern
- Penurunan ekspansi sangkar thoraks
- Disfungsi otot-otot pernapasan
- Penurunan kapasitas paru
- Nyeri
Keterbatasan Partisipasi
: Berolahraga, Berkebun
Diagnosis Fisioterapi
: Penurunan kemampuan fungsional akibat gangguan
pada pernafasan
F. Rencana Penatalaksanaan

Tujuan
:Mengembalikan
kemampuan
fungsional
dan
membebaskan
jalan nafas

Prinsip Terapi
:- Meningkatkan oksigenisasi
- Meningkatkan dan mempertahankan kekuatan serta daya
tahan otot pernafasan
- Membersihkan mucus
- Meningkatkan kapasitas paru
- Menjaga mobilitas anggota gerak atas (pencegahan
keterbatasan gerak)

Kriteria Rujukan: Dokter spesialis
G. Prognosis
Perikarditis jika tidak ditangani dengan cepat akan beresiko kematian. Namun, pada
sebagian besar kasus perikarditis akut yang diobati dapat sembuh segera dan kemungkinan
hanya adaterjadi kekambuhan dalam beberapa minggu atau bulan pertama. Prognosis
juga tergantung pada penyebabnya. Jika penyebabnya virus atau idiophatik biasanya lebih
cepat sembuh. Sedangkan apabila karena infeksi, tuberkulosis, dan perikarditis yang
terkait dengan kanker akan memiliki hasil yang tidak lebih signifikan.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 356
H. Sarana dan Prasarana
Sarana : Bed, Sphygmomanometer, Nebulizer
Prasarana : Ruangan Terapi
I. Referensi
Maisch B, Ristic AD (2002). "The classification of pericardial disease in the age of modern
medicine". Curr Cardiol Rep 4 (1): 13–21.
Imazio M, Demichelis B, Cecchi E, Belli R, Ghisio A, Bobbio M, Trinchero R (2003).
"Cardiac troponin I in acute pericarditis". J Am Coll Cardiol 42 (12): 2144–8
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 357
PANDUAN PRAKTEK KLINIS
FISIOTERAPI
MUSKULOSKELETAL
IKATAN FISIOTERAPI INDONESIA
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 355
1. Frozen Shoulder
A. Judul Kasus : Frozen Shoulder
Kode ICD : M75.0
Kode ICF : b7102, d5100, d5101, d5400, d5401
B. Masalahan Kesehatan
 Pengertian
Frozen Shoulder atau biasa dikenal dengan capsulitis adhesive adalah suatu
kondisi yang menyebabkan keterbatasan gerak pada sendi bahu disertai dengan
nyeri dan kekakuan yang sering terjadi tanpa dikenali penyebabnya (Cluett,
2010).
Frozen shoulder dikenal juga dengan istilah capsulitis adhesiva dimana
kondisi bahu menjadi sakit dan kaku. Biasaya keluhan ini disebabkan karena
cedera yang relatif kecil pada bahu tetapi penyebab yang sering berkembang
belum jelas. Frozen shoulder juga sering dikaitkan dengan masalah kesehatan
lainnya seperti diabetes millitus (Teyhen, 2013 ).
 Fisiologi
Frozen shoulder (capsulitis adhesive) merupakan syndrome karena terdapat
perubahan patologi yakni pada kapsul artikularis glenohumeral yaitu perubahan
pada kapsul sendi bagian anterior superior mengalami synovitis yaitu perdangan
dan meningkatkan cairan synovial yang merupakan cairan bening yang
dilepaskan oleh membrane synovial dan bertindak sebagai pelumnas untuk
sendi dan tendon.
Karena terdapat peningkatan cairan menyebabkan cairan tersebut menyebar
keseluruh bagian sendi sehingga terjadi pelengketan jaringan, kemudian terjadi
kontraktur ligament coracohumeral, diikuti dengan penebalan pada ligament
superior glenohumeral, pada kapsul sendi bagian anterior inferior mengalami
penebalan pada ligament inferior glenohumeral dan pelengketan pada ressesus
axilaris. Kapsul sendi bagian posterior terjadi keterbatasan mobilitas
(kontraktur), sehingga menyebabkan sebuah kasus pola kapsuler yaitu gerak
fleksi lebih terbatas daripada ekstensi.
 Epidemiologi
Secara epidemiologi onset frozen shoulder terjadi sekitar usia 40-65 tahun.
Dari 2-5%
populasi sekitar 60% dari kasus frozen shoulder lebih banyak
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 356
mengenai perempuan dibandingkan dengan laki-laki. Frozen shoulder juga
terjadi pada 10-20% dari penderita diabetus millitus yang merupakan salah satu
faktor resiko frozen shoulder (Miharjanto, et al., 2010)
C. Hasil Anamnesis
Klien Tn. F datang dengan keluhan nyeri bahu-lengan atas dan kaku bahu, keluhan
tangan tidak bisa kebelakang atau menyisisr atau kegiatan tangan lainnya karena
nyeri dan kaku, nyeri jenis pegal pada bahu dan lengan atas disertai kaku gerak
kesegala arah, nyeri meningkat bila gerak bahu mencapai lingkup gerak tertentu
dan berkurang bila diposisikan pada posisi istirahat. Nyeri bahu kurang lebih sudah
1 bulan. Usia 53 tahun, tidak jelas sebabnya.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
 Pemeriksaan Fisik
-
Inspeksi
:
Posisi sendi glenohumeral pada MLPP Bahu tampak tinggi sebelah kanan/
asimetris
-
Tes Cepat
:
Abduksi elevasi bahu terjadi gerak ’reverse humerosccapular rhythm’
Gerak terbatas dengan firm end feel
- Tes Gerak Pasif
-
:
Gerak glenohumeralis rotasi eksternal, abduksi, maupun rotasi
internal terbatas firm end feel, dalam pola keterbatasan capsular
pattern.
-
Pada ROM penuh nyeri sampai lateral lengan atas
- Tes Gerak Isometrik: Tidak bermakna kecuali bila ada strain atau tendinitis
otot ‘cuff‘
-
Test Khusus :
o Joint Play Movement
: traksi pada ahir ROM nyeri, terbatas firm
end feel
o Palpasi : spasme otot-tot bahu sebelah kanan
o Contract relax stretched test terbatas dan nyeri sedikit berkurang pasca
kontraksi
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 357
E. Pemeriksaan Penunjang
Bila diperlukan data lain untuk menegakkan diagnosisnya, seperti laboratoerium
bila dicurigai ada diabetus melitus, ‘X ray‘ bila dicurigai ada bursitis clcarea
atau dislokasi, atau infiltrasi neoplasma.
F. Penegakan Diagnosis

Activity Limitation : - Menyisisir
- Memakai baju
- Mandi
- Mengemudi
- Menjemur pakaian

Body Function and structure impairment : - Muscle imbalance
- Nyeri,
- Hypomobility

Participation Restriction
: - Keterbatasan dalam pekerjaan
- Keterbatasan dalam olahraga (bulutangkis)
- Keterbatasan dalam rekreasi (bersepeda)

Diagnosis Fisioterapi
:
Nyeri bahu hingga lengan atas dan hypomobility non capsular pattern akibat
idiopathic frozen shoulder
G. Rencana Penatalaksanaan
 Tujuan
: menghilangkan nyeri dan mengembalikan gerak
fungsional
 Prinsip Terapi
: menambah dan memperbaiki ROM, mengurangi spasme
otot
 Konseling-Edukasi : pasien disarankan untuk melakukan latihan cotman
pendular di rumah.
 Kriteria Rujukan
H.
: dokter orthopedic/Fisioterapi
Prognosis
Pasien dapat sembuh jika ditangani dengan cepat. Akan tetapi dalam kurun waktu 2
tahun frozen shoulder dapat sembuh dengan sendiri tapi dikawatirkan akan
terjadinya perubah struktur diregio bahu.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 358
I.
Sarana dan Prasarana
- Sarana
-
Bed
-
Ultrasound
-
Dumbell
-
Ultrasound
-
SWD
- Prasarana
-
Ruang fisioterapi
J. Referensi
-
Cluett, J., 2007; Frozen Shoulder; Diakses tanggal 7/10/2012, dari
http://www.orthopedics.about.com/cs/frozenshoulder/a/frozenshoulder.htm
-
Brauer, Sandra. 2013. Frozen Shoulder. Australia: The University of
Queensland, Australia
-
Miharjanto H. Kuntono HP. Setiawan D. 2010. Perbedaan Pengaruh
Antara Latihan Konvensional Ditambah Latihan Plyometrics dan Latihan
Konvensional Terhadap Pengaruh Nyeri, dan Disabilitas Penderita
FrozenShoulder. 3. 2 : November 2010: 2.
-
Davies, Clair, The Frozen Shoulder WorkBook, (Oakland : New Harbinger
Publication,
Inc,
2006)
available
at:
http://books.google.co.id/books?id=1UWvZsuL5rMC&pg=PA227&dq=sc
apular+mobilization&hl=en&sa=X&ei=kKqlUVWDkK4Hh4WB0AE
&redir_esc=y#v=onepage&q=scapular%20mobilization&f=false
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 359
2. Tendopathy M. Supraspinatus
A. Judul Kasus : Tendopathy m. supraspinatus
Kode ICD
: M75.80
Kode ICF
:
B. Masalahn Kesehatan
 Pengertian
Tendinitis supraspinatus adalah suatu bentuk kondisi peradangan yang terjadi
pada insersio tendo supraspinatus pada tuberositas mayor humeri yang ditandai
dengan adanya rasa nyeri dan bisa juga terjadi pada tenno osseal, tendon atau
tendo muscular. Tendinitis supraspinatus adalah penyebab tersering keluhan
nyeri bahu.
 Epidemiologi
Prevalensi penderita nyeri bahu di Inggris 14%, Belanda 12%, Indonesia 20%
(Anonim,2007) dan di beberapa negara lainnya berkisar 20-50%.
C. Hasil Anamnesis
 Nyeri jenis pegal pada lengan atas bagian lateral
 Tidak jelas sebab-sebabnya atau setelah menjinjing barang, olah raga
dengan lengan-tangan.
 Nyeri
meningkat
ketika
angkat
lengan
dan
berkurang
bila
diistirahatkan
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang

Pemeriksaan Fisik
-
Inspeksi
: Tidak tampak kelainan
-
Tes cepat
: Abduksi elevasi: ‘Painful arc‘ humeroscapular rhythm
-
Tes gerak aktif: Gerak rotasi eksternal nyeri nyeri kontraksi, gerak
rotasi internal penuh atau horizontal adduksi penuh nyeri regang
-
Tes gerak pasif
: Tak ada kelainan yang jelas, tetapi, tetapi
horizontal adduksi penuh nyeri regang

Tes gerak isometric
Tes khusus
: Abduksi sometric melawan tahanan
:
Palpasi posisi adduksi-ekstensi-rotasi internal penuh nyeri

Pengukuran
: VAS untuk mengukur skala nyeri
Goniometer untuk mengukur ROM
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 360
Alat ukur untuk mengukur fungsional tangan

Pemeriksaan Penunjang
X ray bila diagnose belum ditemukan
E. Penegakan Diagnosis
 Activity Limitation
: - Meraih benda ditempat yang lebih tinggi
 Body Function and structure impairment : - Inflamasi
- Scapular dyskinesis
 Participation Restriction
:
- Keterbatasan dalam pekerjaan
- Keterbatasan dalam olahraga
- Keterbatasan dalam rekreasi
 Diagnosa Fisioterapi :
Nyeri bahu lateral sampai lengan atas leteral disebabkan oleh tendonitis m.
infraspinatus
F. Rencana Penatalaksanaan
 Tujuan
: menghilangkan nyeri dan mengembalikan gerak
fungsional sehingga dapat beraktivitas seperti biasa.
 Prinsip Terapi
:
 Konseling-Edukasi :
 Kriteria Rujukan
: Dari Dokter Orthopedi
G. Prognosis
Prognosis untuk tendinitis supraspinatus sangat baik, bila ditangani sedini
mungkin dengan tepat dan intensif.
H. Saran dan Prasarana

Saran

Prasarana : Ruang terapi (fisioterapi)
: Ultrasound, meja, bed
I. Referensi
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 361
3. TENNIS ELBOW (Epicondylitis lateralis)
A. Judul Kasus : Tennis elbow (Epicondylitis lateralis)
Kode ICD
: M77.11
Kode ICF
: d210, d170, d4751, d6400, d6200, d9201, d9204
B. Masalahn Kesehatan
 Pengertian
Tennis Elbow adalah patologi yang ditandai adanya gejala nyeri pada sisi
epicondylus lateral akibat inflamasi pada tenno periosteal yang disebabkan
penggunaan tangan yang berlebihan sehingga terjadi avulsi ringan. Akibat
adanya
inflamasi,
maka
timbullah
zat-zat
iritan
seperti
bradikini,
prostaglandin, dan histamin (Hertling, 2006)
 Epidemiologi
Insidensi tennis elbow bervariasi mulai dari 1%–3% populasi umum, 50% dari
pemain tennis, 2%-23% pada pekerja umum seperti ibu rumah tangga,
pemahat, aktivitas kerja yang melibatkan penggunaan komputer, dan
mengangkat beban berat (Leclerc et al, 2013).
C. Hasil Anamnesis
Tn. B datang dengan mengeluh nyeri pada daerah siku lateral (epicondylus
humeri) menyebar kelengan bawah dan nyeri meningkat pada saat menggenggam
atau mengangkat barang yang sudah berlangsung sejak 1 bulan yang lalu.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang

Pemeriksaan Fisik
- Inspeksi : Posisi siku normal atau pada posisi semi fleksi
- Tes cepat :
- Gerak siku kadang nyeri
- Gerak ekstensi pergelangan tangan nyeri pada siku
- Tes gerak pasif :
- Gerak fleksi dan ekstensi penuh nyeri
- Gerak pasif pergelangan tangan fleksi penuh nyeri
-
Tes Khusus :
o Tes gerak isometric
Gerak isometrik dorsal fleksi pergelangan tangan nyeri pada siku.
Gerak lain kadang nyeri.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 362
o Mill’s test
: Adanya nyeri regang
o Palpasi
:
Nyeri pada titik-titik tipe I: Tendon extensor carpiradialis
longus; tipe II: Tendoperiosteal extensor carpiradialis brevis;
tipe III: Tendon-muscular juction extensor carpiradialis brevis;
dan tipe IV: tengah otot extensor carpiradialis brevis.

Pemeriksaan Penunjang
: tidak diperlukan
E. Penegakan Diagnosis
 Activity Limitation :
- Tidak mampu menggenggam
- Tidak mampu mengangkat/menjinjing barang dengan beban berat
- Kesulitan dalam mengetik computer
- Keterbatasan dalam mengendarai sepeda motor
- Memotong
- Memasak
 Body Function and structure impairment :
-
Adanya nyeri pada lateral epikondyle
-
Adanya inflamasi kronik
-
Adanya perlengketan otot
-
Muscle imbalance
-
Penurunan stabilisasi
 Participation Restriction
:
- Keterbatasan dalam pekerjaan
- Keterbatasan dalam olahraga (tennis,bulutangkis)
- Keterbatasan dalam rekreasi (bersepeda)
 Diagnosa Fisioterapi
:
Nyeri gerak dan spasme pada siku dan m. Brachialis akibat traumatic
F. Rencana Penatalaksanaan
 Tujuan
: Menghilangkan nyeri dan mengembalikan gerak
fungsional tangan sehingga dapat kembali beraktivitas.
 Prinsip Terapi
meningkatkan
:
Mengurangi
kekuatan
otot,
nyeri,
meningkatkan
menghancurkan
stabilisasi,
adhesion(perlengketan),
melancarkan sirkulasi darah.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 363
 Konseling-Edukasi : latihan dapat dilakukan dirumah oleh pasiennya
sendiri.
 Kriteria Rujukan
: Dari Dokter Orthopedi
G. Prognosis
Angka kesembuhan pasien dari penyakit ini cukup tinggi, sekitar 95%, meskipun
tanpa terapi pembedahan. Meskipun begitu, epikondilitis lateral memiliki potensi
menjadi masalah kronik terutama jika tidak tertangani dengan baik. Untuk
menurunkan resiko kronik, maka pasien dianjurkan menjalani modifikasi aktivitas
dan koreksi biomekanik.
H. Saran dan Prasarana

Saran
: Ultrasound, flexbar, hand grip dynamometer, tapping, bed,
bantal

Prasarana : Ruang terapi (fisioterapi)
I. Referensi
-
Fedorczyk, JM. 2006. Tennis Elbow: Blending Basic Science With Clinical
Practice. Journal of Hand Therapy.
-
Leclerc, Annette., Marcel Goldberg, Catherine. 2013. Work-related risk factors
for incidence of lateral epicondylitis in a large working population.
-
Matthew JP. 2003. Therapeutic Ultrasound for Tennis Elbow. School of Public
Health & Preventive Medicine.
-
Finestone, H M and Rabinovitch, D L. 2008. Tennis elbow no more: Practical
eccentric and concentric exercises to heal the pain. Canadian Family Physician.
54 (8): 1115- 1116
-
Hertling, Darlene, Randolph M. Kessler. 2006. Management of common
muskuluskeletal disorder Physical therapy Principles and methods Fourth edition.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 364
4. Golfer’s Elbow (Epicondylitis medialis)
A. Judul Kasus : Golfer‘s Elbow
Kode ICD
: M77.01
Kode ICF
:
B. Masalahn Kesehatan
 Pengertian
Epicondylitis adalah gangguan pada siku yang dapat di derita oleh masyarakat
pada usia produktif (15-64tahun). Data epidemiologi menunjukan keterkaitan
antara gerakan repetitif atau berulang dapat menyebabkan gangguan otot dan
tulang(muskuloskeletal) terutama epicondylitis. Epicondylitis dibagi menjadi
dua, jenis pertama adalah lateral epicondylitis
umumnya disebut
dengan tennis elbow. Jenis kedua adalah medial epicondylitis atau sering
disebut golfer elbow.
Golfers Elbow adalah suatu keadaan nyeri pada siku bagian dalam, tepatnya
pada tendon otot flexor carpi radialis dan otot pronator teres, yang disebabkan
karena gerakan flexi pergelangan tangan dan pronasi siku hentak dan berulang
 Patofisiologi
Medial epicondylitis biasanya berhubungan dengan adanya stressor berlebih
atau berulang, terutama akibat gerakan menekuk pergelangan tangan ke arah
dalam yang terlalu kuat, misalnya saat mengayunkan tongkat golf dengan cara
yang salah. Cara melempar, memukul, atau mengangkat yang tidak tepat, serta
pemanasan yang kurang, juga bisa menyebabkan terjadinya epikondilitis
medial.pekerjaan yang banyak melakukan gerakan berulang pada lengan
bawah dan pergelangan tangan
 Epidemiologi
Puncak insiden di pasien yang berusia 20-49 tahun, tapi saya juga terlihat pada
remaja dan orang dewasa yang lebih tua, terutama jika mereka terlibat dalam
hobi, pekerjaan, atau kegiatan olahraga yang membuat mereka rentan terhadap
cedera berlebihan.
C. Hasil Anamnesis
Ny. T usia 39 thn datang dengan mengeluh nyeri pada daerah siku medial
(epicondylus humeri) menyebar kelengan bawah dan nyeri meningkat pada saat
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 365
menggenggam atau mengangkat barang yang sudah berlangsung sejak 10 hari
yang lalu.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang

Pemeriksaan Fisik
-
Inspeksi
: posisi siku normal atau pada posisi semi fleksi
-
Tes Cepat
: Gerak siku kadang nyeri
Gerak ekstensi pergelangan tangan nyeri pada siku
-
Tes Gerak Pasif
: Gerak fleksi dan ekstensi penuh nyeri
Gerak pasif pergelangan tangan fleksi penuh nyeri
-
Tes gerak isometric
:
Gerak isometrik palmar fleksi pergelangan tangan
nyeri pada siku.
Gerak lain kadang nyeri.
-
Tes khusus
o Palpasi : nyeri pada group otot flexor pergelangan tangan epicondylus
medialis humeri

Pemeriksaan Penunjang
: tidak diperlukan
E. Penegakan Diagnosis
 Activity Limitation
: - Memasak
- Menggengam
- Mendorong
- Menjinjing barat berat
- Mengetik
- Menulis
 Body Function and structure impairment : - Nyeri medial epicondyle
- Muscle imbalance
- Inflamasi
- Fleksbilitasi menurun
- Penurunan stabilitas
 Participation Restriction
:
- Keterbatasan dalam pekerjaan
- Keterbatasan dalam olahraga (Golf, melempar, bulutangkis)
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 366
- Keterbatasan dalam rekreasi (bersepeda, berbelanja, jalan-jalan)
 Diagnosa Fisioterapi : Nyeri gerak dan spasme pada siku dan m. Brachialis
akibat traumatic
F. Rencana Penatalaksanaan
 Tujuan
: Menghilangkan nyeri dan mengembalikan gerak
fungsional tangan sehingga dapat melakukan aktivitas seperti bisanya.
 Prinsip Terapi
: Meningkatkan kekuatan otot, meningkatkan ruang
lingkup gerak sendi, menghancurkan adhesion, melancarakan sirkulasi,
 Konseling-Edukasi : Latihan dapat dilakukan dirumah oleh pasiennya
sendiri.
 Kriteria Rujukan
: Dari Dokter Orthopedi
G. Prognosis
Prognosis baik jika ditangani dengan segera. Namun, apabila diabiarkan saja akan
menjadi inflamasi kronik dan menyebabkan keterbatasan dalam melakukan
aktivitas keseharian.
H. Saran dan Prasarana

Saran

Prasarana : Ruang terapi (fisioterapi)
: Ultrasound, tapping, TENS, Rubbar Bar, Bed, Bantal.
I. Referensi
-
Wilson, JJ; Best, TM (1 September 2005). "Common overuse tendon problems: A
review and recommendations for treatment". Am Fam Physician. 72 (5): 811–8.
Retrieved 4 June 2012.
- Matthews, Phillip. "Acute Classification in Tennis and Golfer's Elbow" (PDF).
Oxford Journal. Retrieved 1 March 2012.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 367
5. De Quervain Syndrome
A. Judul Kasus : De Quervain Syndrome
Kode ICD
: M65.4
Kode ICF
:
B. Masalahn Kesehatan

Pengertian
De Quervain syndrome merupakan penyakit dengan nyeri pada daerah
prosesus stiloideus akibat inflamasi kronik pembungkus tendon otot abductor
polisis longus dan ekstensor polisis brevis setinggi radius distal dan jepitan
pada kedua tendon tersebut (Wright, 2004).
Mekanisme terjadinya De Quervain Syndrome adalah karena adanya kelelahan
trauma kecil yang berulang-ulang secara perlahan dan makin lama semakin
menjadi berat. De Quervain Syndrome ini dapat menimbulkan degenerasi dini
pada jaringan yang tertekan. Dimana terjadi rasa sakit yang timbul dari otot
yang overuse.

Epidemiologi
De quervain syndrome umumnya terjadi pada wanita karena rata-rata wanita
mempunyai proccesus styloideus yang lebih besar dari pada laki-laki dan
paling sering terjadi pada wanita yang berusia antara 30 tahun sampai 50 tahun
yang diakibatkan pembebanan ibu jari tangan untuk bekerja.
C. Hasil Anamnesis
Tn. H usia 63 tahun datang dengan mengeluhkan nyeri pada sisi lateral
pergelangan tangan kiri saat fleksi adduksi ibu jari tangan atau ulnar deviasi yang
sudah berlangsung sejak 2 hari yang lalu.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
 Pemeriksaan Fisik
-
Inspeksi
-
Tes cepat : fleksi ekstensi tangan dan jari tangan nyeri saat fleksi
-
Tes gerak aktif
: bengkak pada sisi lateral pergelangan tangan
: - Adduksi ibu jari tangan nyeri
- Ulnar deviasi nyeri
-
Tes gerak pasif
: tes streach ibu jari nyeri
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 368
-
Tes gerak isimetrik
:
- tes gerak isimetrik melawan tahanan ibu jari tangan kerah
abduksi nyeri

Tes Khusus
:

Finkelstein‘s Test
: nyeri, oposisi reposisi ibu jari

Palpasi
: oedem pada sisi lateral pergelangan
tangan
 Pemeriksaan Penunjang
:
E. Penegakan Diagnosis
 Activity Limitation :
- Mengetik
- Mencuci
- Texting
- Menulis
- Menggenggam
- Mengendarai motor
- Memotong
 Body Function and structure impairment :
- Inflamasi
- Adhesion
- Penebalan tendon
- Muscle weakness
- Nyeri
- Fleksibilitas menurun
 Participation Restriction
:
- Keterbatasan dalam pekerjaan
- Keterbatasan dalam olahraga
- Keterbatasan dalam rekreasi
 Diagnosa Fisioterapi
Nyeri gerak pada tendon otot m abd pol longus dan ext poli brevis akibat
tenovaginitis m abd pol longus dan ext poli brevis
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 369
F. Rencana Penatalaksanaan
 Tujuan
: Mengembalikan gerak fungsional tangan sehingga
pasien dapat melakukan aktivitas seperti biasanya.
 Prinsip Terapi
:
Menurunkan
nyeri,
menghancurkan
adhesion,
meningkatkan mobilitas gerak.
 Konseling-Edukasi : Gerak aktif pada jari-jari dan ibu jari, dan pasien
dianjurkan untuk mengurangi aktifitas pada ibu jari seperti tidak tidak
mengepel, tidak mencuci dan tidak melakukan aktivitas yang dapat
memperberat keadaan ibu jari pasien menjadi bertambah parah.
 Kriteria Rujukan
: Dari Dokter Orthopedi
G. Prognosis
Prognosis dari De Quervain Syndrome pada dasarnya tergantung pada lokasi dan
tingkat keparahan tenosynovitis, gejala dapat bertahan selama beberapa hari atau
beberapa minggu.
Jika berlebihan atau terus bertambah, rasa sakit dapat
memperburuk dan bertahan selama beberapa bulan.
H. Sarana dan Prasarana

Sarana

Prasarana : Ruang terapi (fisioterapi)
: elastic bandaging, Ultrasound, MWD, Tapping
I. Referensi
-
Wright, PE. 2004. Carpal Tunnel, Ulnar Tunnel, and Stenosing
Tenosynovitis in Campbell-Operative Orthopaedics, 10th EditionPart
XVIII, chapter 73.
-
Kisner, Carolyn. 2012. Theraupeutic Exercise Foundation and Techique.
F.A Davis Company. Philadepia.
-
Ilyas A, Ast M, Schaffer AA, Thoder J.2007."De quervain tenosynovitis of
the wrist". J Am Acad Orthop Surg 15 (12): 757–64.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 370
6. Trigger Finger
A. Judul Kasus : Trigger Finger

Kode ICD : M65.30

Kode ICF :
B. Masalahn Kesehatan
 Pengertian
Trigger finger (Stenosing Tenosynovitis) adalah kondisi dimana terkuncinya
sendi jari pada saat digerakkan dari posisi fleksi ke posisi ekstensi. Hal ini
dikarenakan adanya inflamasi local atau adanya pembengkakan pada
pembungkus tendon fleksor yang mengakibatkan pembungkus tersebut tidak
dapat meluncur dengan normal.
Trigger finger adalah suatu tipe dari stenotosing tenosynovitis yang mana
sarung pelindung disekitar tendon jari menjadi bengkak, atau benjolan
(nodule) yang terbentuk pada tendon, trigger finger pada umumnya terjadi
pada wanita daripada pria dan cenderung kebanyakan terjadi pada orang yang
berusia antara 30 sampai 50 tahun keatas.
Trigger finger menimbulkan gejala-gejala berupa nyeri, kaku (snapping)
dan bunyi klik. Sebab dari kondisi ini maka akan mengalami gangguan
fungsional
seperti
menggenggam,menulis,mengetik,menjahit
yang
berhubungan dengan kinerja tangan.
 Patofisiologi
Patofisiologi pada trigger finger, peradangan selubung retinaculum dan
hipertrofi membatasi gerakan progresif fleksi dari tendon. Selubung biasanya
membentuk sebuah system katrol yang terdiri dari serangkaian sistem di setiap
jari yang berfungsi untuk memaksimalkan kekuatan tendon dan efisiensi
gerakan. Sejauh ini pada katrol annular yang pertama atau A1 terdapat pada
metacarpal paling sering terjadi masalah trigger finger. Trigger finger dapat
juga terjadi pada annular kedua dan ketiga (Makkouk dkk., 2008).
 Epidemiologi
Prevalensi kejadian trigger finger lebih beresiko dan sering terkena pada
wanita daripada pria. Hal ini disebabkan karena mengalami menopause.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 371
C. Hasil Anamnesis
Ny. R , usia 47 thn datang dengan keluhan nyeri pada jari ketiga atau keempat
pada tangan kanan, saat ditekuk mengunci dan kembali lurus dan berbunyi. Nyeri
pada setinggi caput metacarpal. Nyeri sudah 1 minggu yang lalu.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
 Pemeriksaan Fisik
-
Inspeksi
-
Tes cepat : Tes fleksi jari2 dan ekstensikan (jari ketinggalan)
-
Tes aktif :
: Tidak khas
o Pada gerak fleksi jari III/IV nyeri pada akhir ROM dan bila di
ekstensikan bunyi klik dan nyeri
o Gerak sendi lain normal
-
Tes pasif :
o Saat ekstensi jari bunyi klik dan nyeri
-
-
Terdapat nyeri saat fleksi jari yang bersangkutan penuh
Tes isometric
:
o Gerak fleksi jari yang bersangkutan terdapat nyeri
-
Gerak lain negatif
Tes Khusus
:
-
Palpasi pada caput metacarpal III atau IV teraba benjolan nyeri.
-
Bila dalam palpasi bersamaan digerakkan fleksi penuh dan
ekstensi teraba benjolan yang bergerak.
 Pemeriksaan Penunjang
:-
E. Penegakan Diagnosis
 Activity Limitation
: - Mengetik
- Mengendarain motor
- Makan
- Menulis
- Menggengam
- Memasak
 Body Function and structure impairment
:
- Nyeri tekan
- Inflamasi
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 372
- Penebalan tendon
- Kelemahan otot-otot tangan
- Penguncian gerak
 Participation Restriction
:
- Keterbatasan dalam pekerjaan (karyawan)
- Keterbatasan dalam olahraga (bulutangkis)
- Keterbatasan dalam rekreasi (bersepeda, belanja)
 Diagnosa Fisioterapi :
Nyeri gerak pada jari ke tiga (atau keempat) karena Tendovaginitis Stenosis
flexor digitorum profundus
F. Rencana Penatalaksanaan
 Tujuan
: Menghilangkan nyeri dan mengembalikan gerak
fungsional tangan sehingga dapat kembali beraktivitas.
 Prinsip Terapi
: meningkatkan LGS, menguatkan otot-otot tangan,
menghilangkan nyeri
 Konseling-Edukasi
:
 Kriteria Rujukan
: dokter orthopedi
G. Prognosis
Pasien dapat sembuh apabila segera ditangani. Namun aabila tidak segera ditngani
akan menjadi inflamasi krinik dan terjadi kontraktur dan keterbatasan gerak.
H. Sarana dan Prasarana

Sarana
: US, TENS, InfraRed, tapping, kursi, meja

Prasarana
: Ruang terapi / fisioterapi
I. Referensi
- Makkouk, Al Hasan et al. 2008. Trigger finger: etiology, evaluation, and
treatment. USA: Yale University School of Medicine.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 373
7. Osteoarthrosis Tibiofemoral Joint
A. Judul Kasus : Osteoarthritis tibiofemoral

Kode ICD
: M17

Kode ICF
: d450,
B. Masalahn Kesehatan
 Pengertian
Osteoarthritis (OA) merupakan penyakit sendi degeneratif yang berkaitan dengan
kerusakan kartilago sendi, dimana terjadi proses degradasi interaktif sendi yang
kompleks, terdiri dari proses perbaikan pada kartilago, tulang dan sinovium
diikuti komponen sekunder proses inflamasi. Prosesnya tidak hanya mengenai
rawan sendi namun juga mengenai seluruh sendi, termasuk tulang subkondral,
ligamentum, kapsul dan jaringan sinovial serta jaringan ikat periartikuler. Pada
stadium lanjut rawan sendi mengalami kerusakan, ditandai adanya fibrilasi, fisur,
dan ulserasi yang dalam pada permukaan sendi. Paling sering mengenai vertebra,
panggul, lutut, dan pergelangan tangan kaki (Waenoor,2012).
 Populasi
Osetoarthritis merupakan kelainan degeneratif sendi yang paling banyak
didapatkan di masyarakat, terutama pada usia lanjut. Lebih dari 80% usia diatas
75 tahun menderita Osetoarthritis, Osetoarthritis merupakan kasusterbanyak yang
terdapat di rumah sakit dari semua kasus penyakit rematik. Kelainan pada lutut
merupakan kelainan terbanyak dari Osetoarthritis diikuti sendi panggul dan
tulang belakang. Di Indonesia prevalensi OA lutut yang tampak secara radiologik
mencapai 15,5 % pada pria dan 12,7 % pada wanita berumur antara 40-60 tahun,
C. Hasil Anamnesis
Ny. X , umur 63 tahun datang dengan mengeluhkan adanya rasa nyeri pada lutut
kanan terutama saat naik turun tangga, berjalan dengan jarak yang jauh, berdiri
pada posisi jongkok dan nyeri berkurang saat istirahat. mengeluh nyeri sudah 1
bulan yang lalu.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 374
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
 Pemeriksaan Fisik


Inspeksi
- Statis
: deformitas varus pada lutut kanan
- Dinamis
: gangguan pola jalan (Antalgic gait)
Quick test
- Gerak aktif fleksi ekstensi lutut

: nyeri dan terbatas ada krepitasi
Pemeriksaan fungsi gerak dasar
- Pemeriksaan gerak pasif
: Ada keterbatasan LGS, firm end
feel, fleksi < ekstensi, capsular pattern
- Pemeriksaan gerak isometric melawan tahanan
: Tidak ditemukan
gangguan yang khas

Tes Khusus
:
- Joint play movement
: capsular pattern
- Ballottement test
: hydrops
- JPM test fleksi, ekstensi tibio femoral joint, firm end feel.
- Patello femoral test
- Fluktuation test
 Pemeriksaan Penunjang

X-ray
: - Adanya osteofit
- Celah sendi menyempit
- Penebalan os. subchondral
E. Penegakan Diagnosis

Activity Limitation
:
- Bangkit dari duduk
- Jongkok
- Berjalan
- Naik turun tangga,
- Toilet
 Body Function and structure impairment
:
- Inflamasi
- Nyeri kompresi
- Hypomobility
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 375
- Kelemahan otot-otot tungkai bawah
- Instabilitas
- Deformitas varus
 Participation Restriction
:
- Keterbatasan dalam pekerjaan
- Keterbatasan dalam beribadah
- Keterbatasan dalam olahraga
- Keterbatasan dalam rekreasi (bermain dengan keluarga, belanja, jalanjalan)
 Diagnosa Fisioterapi : Capsular pattern tibio femoral joint secondary to
Osteoarthrosis tibio femoral joint
F. Rencana Penatalaksanaan
 Tujuan : Untuk meningkatkan kemampuan fungsional pasien sehingga bisa
beraktifitas seperti biasanya.
 Prinsip Terapi : mengurangi impairmen dan memperbaiki fungsi, melindungi
sendi dari kerusakan lebih lanjut, serta mencegah disabilitas dan menurunnya
kesehatan yang terjadi sekunder karena inaktivitas dengan meningkatkan level
aktifitas fisik sehari-hari dan memperbaiki daya tahan fisik.
 Konseling-Edukasi
: Menjaga berat badan ideal, Penggunain toilet duduk,
mengurangi aktivitas naik turun tangga,
 Kriteria Rujukan
: Dokter Orthopedi
G. Prognosis
Pasien dapat sembuh apabila ditangani dengan segera dan tepat. Namun apabila
tidak segara ditangani operasi menjadi pilihan.
H. Sarana dan Prasarana
 Sarana
: bed, bantal, Ultrasound, TENS,MWD, Tapping, oil, ice pack
 Prasarana
: ruang fisioterapi
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 376
I. Referensi
- Bethesda, 2013, Handout on Health; Osteoarthritis, http://www.niams.nih.gov/
- Gregor, C., 2009, Kinesiology Taping – a evidence based method, dalam Annual
K-Active Taping International Symposium, Frammersbach, Germany.
- McKeag, D. B., 2010, The Relationship of Osteoarthritis and Exercise,
dalamPuffer J C, Clinics in Sport Medicine, Guest Editor, W B Saunders
Company, Philadelphia, hal. 471-485.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 377
8. Osteoarthrosis Hip Joint
A. Judul Kasus : Osteoarthrosis hip joint

Kode ICD
: M15

Kode ICF
:
B. Masalahn Kesehatan
 Pengertian
Osteoartritis (OA) Panggul adalah bentuk umum dari osteoartritis. Penyakit ini
mempengaruhi sendi panggul seperti pada lutut. Sendi panggul adalah sendi
yang menghubungkan pelvis, atau pelvis ke tulang paha (femur).
 Epidemiologi
Prevalensi OA pada sendi meningkat secara progresif dengan meningkatnya
usia yang merupakan faktor resiko yang kuat untuk terjadinya OA. Wanita 2
kali lebih banyak menderita OA dibandingkan pria, dimana wanita kulit hitam
dengan OA lebih banyak 2 kali dibandingkan wanita kulit putih.
C. Hasil Anamnesis
Ny. H usia 64 thn datang dengan mengeluh nyeri jenis ngilu/pegal pada panggul,
Morning sickness dan start pain, gerak terbatas dan crepitasi. Nyeri sudah 1 bulan
yang lalu.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
 Pemeriksaan Fisik
-
Inspeksi
: Pembebanan berat badan pada sisi sehat
Duchene gait
-
Tes cepat : Duchene gait
Nyeri dan terbatas gerak rotasi internal hip joint
-
Tes gerak aktif
: Nyeri dan terbatas dengan crepitasi pada gerak hip
joint
-
Tes gerak pasif
: Nyeri dan terbatas dengan crepitasi pada gerak hip
joint Internal rotasi, adduksi, fleksi hip joint, firm end feel.
-
Tes gerak isometric
-
Tes khusus :
o
: Tidak ditemukan gangguan khas
JPM test internal rotasi, adduksi, fleksi hip joint, firm end feel.
o Cranial compression of the hip joint,
o Tes corpus libera
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 378
 Pemeriksaan Penunjang

X ray: penyempitan sela sendi; penebalan tulang subchondrale;
osteophyte.
E. Penegakan Diagnosis
 Activity Limitation :
-
Bersila
-
Berjalan
-
Stair climbing
 Body Function and structure impairment :
- Inflamasi
- Microsirkulasi
- Muscle weakness
- Hypomobility
- Instabilitas
- Deformitas
- Nyeri inguinal
 Participatipn Restriction:
- Keterbatasan dalam pekerjaan
- Keterbatasan dalam beribadah
- Keterbatasan dalam olahraga
- Keterbatasan dalam rekreasi (belanja,jalan-jalan)

Diagnosa : Capsular pattern hip joint secondary to Osteoarthrosis Hip joint
F. Rencana Penatalaksanaan
 Tujuan : Mencegah disabilitas dan menurunnya kesehatan yang terjadi
sekunder karena inaktivitas dengan meningkatkan level aktifitas fisik seharihari dan memperbaiki daya tahan fisik.
 Prinsip Terapi :
- Mengurangi impairment dan memperbaiki fungsi,
- Melindungi sendi dari kerusakan lebih lanjut dengan cara mengurangi
stress pada sendi, mengurangi joint forces, dan memperbaiki biomekanik
sendi.
 Konseling-Edukasi
:
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 379
Prinsip perlidungan sendi, bagaimana manajemen gejala OA, dan program
latihan di rumah.
 Kriteria Rujukan
: Dokter Spesialis
G. Prognosis
Secara umum prognosis OA adalah baik. Dengan obat-obat konservatif, sebagian
besar nyeri pasien dapat teratasi. Hanya pada kasus-kasus tertentu yang
memerlukan operasi. Akan tetapi, harus diingat pasien-pasien OA dilaporkan
mempunyai resiko hipertensi dan penyakit jantung yang lebih tinggi.
H. Sarana dan Prasarana

Sarana : bed, bantal, Ultrasound, TENS,MWD, Tapping, oil, ice pack

Prasaran : Ruang terapi
I. Referensi

Bannell, Kim. 2013. Physiotherapy management of hip osteoarthritis.
Centre for Health, Exercise and Sports Medicine, Department of
Physiotherapy, The University of Melbourne: Australia
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 380
9. Tension Type Headache
A. Judul Kasus : Tension Type Headache
Kode ICD
: G44.209
Kode ICF
:
B. Masalahan Kesehatan
 Definisi
Tension type headache adalah sakit kepala yang terasa seperti tekanan atau
ketegangan didalam dan sekitar kepala. Nyeri kepala karena tegang yang
menimbulkan nyeri akibat kontraksi menetap otot – otot kulit kepala, dahi dan
leher yang disertai dengan vasokontriksi ekstrakranium. Nyeri ditandai dengan
rasa kencang seperti pita di sekitar kepala dan nyeri tekan di daerah
oksipitoservikalis. (Hartwig dan Wilson,2006)
 Patofisiologi
TTH
sering
diasosiasikan
dengan
kelainan
psychological
stress
psikopatologi, terutama ansietas dan depresi. Depresi yaitu suatu keadaan yang
dicirikan oleh suasana hati tidak menyenangkan yang meresap disertai
kehilangan seluruh minat dan ketidak mampuan merasakan kesenangan. Pada
penderita depresi, stress dan gangguan kecemasan (ansietas) dijumpai adanya
deficit kadar serotonin, dan nor adrenalin di otaknya. Serotonin dan nor –
adrenalin adalah neurotransmitter yang berperan dalam proses nyeri maupun
depresi yang mengurus mood. Adanya deficit kadar serotonin, sehingga terjadi
vasokontriksi pada pembuluh darah dan membawanya ke ambang nyeri kepala
(pain threshold). Serotonin didegradasi oleh kerja enzymatic monoamine
oxidase dan dikeluarkan melalui urin berbentuk 5-hydroxyindoleacetic acid.
 Epidemiologi
TTH dapat menyerang segala usia. Usia terbanyak adalah 25-30 tahun,
namun puncak prevalensi meningkat di usia 30-39 tahun. Sekitar 40%
penderita TTH memiliki riwayat keluarga dengan TTH, 25% penderita TTH
juga menderita migren. Prevalensi seumur hidup pada perempuan mencapai
88%, sedangkan pada laki-laki hanya 69%. Rasio perempuan:laki-laki adalah
5:4.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 381
C. Hasil Anamnesis
 Anamnesa
-
KU
: Pasien datang dengan keluhan nyeri seperti ditekan pada dahi
dan menjalar hingga tengkuk
-
KP
:-
-
RPS
: pasien datang ke rumah sakit A mengeluh sakit kepala sejak
10 hari lalu. Nyeri seperti ditekan, tidak berdenyut,dan tidak ada mual
muntah.
-
RPD
:-
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang

Pemeriksaan Fisik
-
Vital Sign
o TandaVital TD : 120/70 mmHg
o Nadi : 78 kali/mnt
o RR : 22 kali/ mnt
o Suhu : 37.2 C
-
Inspeksi
o Px cenderung forward head
o Bahu kanan dan kiri simetris
-
Palpasi
o Spasme otot trapezius
o Tenderness otot-otot pericarnial
-
Pemeriksaan khusus
o NRS : 6 (nyeri sedang)
o GCS : 15 (E4M6V5)

Pemeriksaan Penunjang
E. Penegakan Diagnosis
Activity Limitation :
-
Keterbatasana aktivitas keseharian
-
Mengemudi mobil/motor
-
Konsentrasi terganggu
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 382
Body Function and structure impairment :
- Spasme otot trapezius
- Tenderness otot-otot pericarnial
Participation Restriction
:
-
Keterbatasan dalam pekerjaan
-
Keterbatasan dalam melakukan ibadah
-
Keterbatasan dalam olahraga
Keterbatasan dalam rekreasi (belanja,bermain bersama
cucu)
Diagnosa Fisioterapi
:
Adanya nyeri tekan pada kepala hingga tengkuk yang mengakibatkan
gangguan aktifitas mengetik sehingga menurunkan produktifitas Px dalam
bekerja dan menyelesaikan pekerjaan kantor.
F. Rencana Penatalaksanaan

Tujuan

Prinsip Terapi : mengoreksi postur, penunurunan spasme pada otot trapezius

Konseling-Edukasi :
-
: mengurangi nyeri
Keluarga ikut membantu mengurangi kecemasan atau depresi pasien serta
menilai adanya kecemasan atau depresi pada pasien.
-
Jagalah postur anda ketika sedang membaca, bekerja pada komputer, dan
saat mengemudi.

Kriteria Rujukan : Dokter Spesialis Saraf
G. Prognosis
Sakit kepala tipe ketegangan (TTH) mungkin menyakitkan, tetapi tidak berbahaya.
Kebanyakan kasus muncul sebentar. Namun, mereka mungkin menjadi kronis jika
hidup stres tidak berubah.
H. Sarana dan Prasarana
 Sarana
: Bed, Biofeedback, Oil (baby oil)
 Prasarana
: Ruang terapi
I. Referensi
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 383
 Hartwig, Mary S., Wilson, Lorraine M. 2006. Nyeri. Dalam : Price, Sylvia
A., Wilson, Lorraine M., eds. Patqfisiologi Konsep Klinis Proses-Proses
Penyakit.Vol 1. Edisi 6. Jakarta : EGC. h 1063-106
 Chowdhury, Debashish. 2012. Tension type headache. Indian: Jurnoul of
Indian Academy of Neurology.
 Gerwin, Robert D et al. 2010. Tension-Type and Cervicogenic Headache:
Pathophysiology, Diagnosis, and Management. United States of Amerika:
Jones And Bartlett Publishers.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 384
10. Scoliosis
A. Judul Kasus : Scoliosis
Kode ICD
: M41.9
Kode ICF
: b4153,
B. Masalahn Kesehatan
1. Pengertian
Skoliosis adalah suatu kelainan bentuk pada tulang belakang dimana terjadi
pembengkokan tulang belakang ke arah samping kiri atau kanan, melengkung
membentuk seperti huruf ―C‖ atau ―S‖
Pada dasarnya, skoliosis dapat dikategorikan menjadi skoliosis fungsional
(non-struktural) dan skoliosis struktural. Skoliosis fungsional adalah fenomena
skoliosis yang terjadi karena postur tubuh ketika duduk atau berdiri tidak
tegak lurus, sehingga tulang bahu terlihat tidak sejajar. Sedangkan skoliosis
struktural adalah fenomena skoliosis yang memang disebabkan karena
perkembangan kedua sisi tubuh yang tidak seimbang sehingga tulang belakang
jadi melengkung secara permanen dan skoliosis ini bersifat progresif sehingga
perlu penanganan.
2. Patofisiologi
Patofisiologi scoliosis masih belum jelas, namun dapat lebih dipahami dengan
penyebab yang mendasarinya. Scoliosis pada umumnya berada di thoracal
atau thoracolumbal,
dan bisa terjadi hanya pada daerah lumbal saja.
Berdasarkan penyebabnya,secara umum scoliosis dapat dibagi menjadi:
 scoliosis kongenital
Deformitas pada kasus scoliosis kongenital mulai berkembang sejak
dalam kandungan yang disebabkan karena formasi dan segmentasi
tulang belakang yang abnormal.
 Scoliosis neuromuscular
Scoliosis terjadi ketika terdapat masalah pada lemahnya otot spinal atau
pada sistem saraf. Pada umumnya, terjadi pada individu yang tidak dapat
berjalan karena gangguan neuromuscular yang mendasari dan harus
menggunakan kursi roda untuk bergerak (seperti muscular dystrophy
atau cerebral palsy).
 Scoliosis degeneratif
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 385
Scoliosis terjadi saat usia lanjut karena degeneratif dari sendi di tulang
belakang dan diskus yang menyebabkan pembengkokan di tulang
belakang.
 Scoliosis idiopatik
Scoliosis idiopatik merupakan kasus scoliosis yang paling umum terjadi.
Penyebabnya tidak diketahui. dan akan semakin besar sudut kurva
seiring dengan pertumbuhan. Biasanya tidak menimbulkan gejala,
namun saat kurva semakin besar dapat menumbulkan gangguan fungsi
paru-paru atau nyeri punggung.
3. Epidemiologi
Berdasarkan data TheNational Scoliosis Foundation USA(2011) menyatakan bahwa,
skoliosis ditemukan pada 4,5% populasi umum dan skoliosis lebih sering terjadi pada
wanita daripada pria.Sebanyak 4-5% dari seluruh populasi wanita di dunia menderita
kelainan tulang belakang ini. Jika dibandingkan dengan pria, maka perbandingannya
adalah 1:9 .Hal ini disebabkan tulang belakang wanita lebih lentur daripada pria.
Sebaliknya, pria memiliki tulang belakang yang lebih tebal.
C. Hasil Anamnesis
 Perempuan umur 25 thn, mahasiswi
 Punggung asimetri punggung (scapula) menonjol satu sisi
 Diketahui secara tidak sengaja oleh orang tuanya
 Tidak diketahui sebabnya
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
a. Pemeriksaan Fisik
 Inspeksi
: Asimetri dan rib hump, atau pelvis torsion
 Tes cepat : Fleksi punggung tampak rib hump
 Tes gerak aktif
:
 Gerak lateral fleksi kekanan terbatas pada T8 tetap
melengkung kekiri atau hanya tegak
 Gerak lateral fleksi kekiri lebih besar
 Tes gerak pasif
-
:
Gerak lateral fleksi kekanan terbatas pada T8 terbatas
dengan firm end feel
-
Gerak lateral fleksi kekiri pada T8 ROM lebih besar dari
normal dengan end feel elastik
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 386
 Tes gerak isometric
: Negatif
 Tes khusus
:
-
Fleksi dijumpai ribs hump kanan
-
Asimetri pelvis (pelvic torsion) terhadap plumb line yang
ditempatkan pada kolumna vertebrali
-
Pengukuran panjang kaki dijumpai leg discrepancy
-
LPAVP dijumpai keterbatasan dengan firm end feel
-
Gapping test T7-8-9 terbatas dengan firm end feel
b. Pemeriksaan Penunjang

‗X‘ ray dijumpai flat neck kadang kifosis segment tertentu

Pengukuran ‗cobb angle‘
E. Penegakan Diagnosis
1. Activity Limitation
: - Duduk terlalu lama
- Berdiri tegak terlalu lama
- Membungkuk
2. Body Function and structure impairment : - Sensasi nyeri pada punggung
- Imbalance
pada
otot-otot
spinal
- Kontraktur
- Deformitas (S/C)
- Fleksibilitas menurun
- Sirkulasi menurun
- Sesak napas
3. Participation Restriction
:
- Keterbatasan dalam pekerjaan (duduk lama ketika mengetik)
- Keterbatasan dalam olahraga (basket, voly)
- Keterbatasan dalam rekreasi
4. Diagnosa Fisioterapi
:
Adanya keterbatasan menggerakan tungkai kiri karena bengkak dan nyeri
sehingga terganggunya klien dalam melakukan aktivitas kesehariannya.
F. Rencana Penatalaksanaan
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 387
1. Tujuan










:
Autocorrection 3D
Coordination
Equilibrium
Ergonomy
Muscular endurance/ strength
Neuromotorial control of the spine
Increase of ROM
Respiratory capacity/ education
Side-shift
Stabilisation
2. Prinsip Terapi
: Konservatif 3 dimensi Scroth Method : Curve specific
exercises dan correction breathing techniques . berfungsi untuk mengurangi
rotasi dan kurva yang salah dari spine pada bidang sagital dan sambil
mengelongasi spine.
3. Konseling-Edukasi : Pasien di edukasi untuk konsisten mengikuti program
latihan karena hal ini akan memberikan hasil yang sangat berpengaruh
terhadap keberhasilan therapinya.
4. Kriteria Rujukan
: Dari Dokter Orthopedi
G. Prognosis
Adanya keterbatasan aktivitas akibat adanya nyeri punggung pada vertebra karna
skolisosis sehingga mengakibatkan pasien tidak dapat melakukan aktivitasnya
secara maksimal.
H. Saran dan Prasarana

Saran

Prasarana : Ruang terapi (fisioterapi)
: matras, swisball / fisio ball, cermin,
I. Referensi
-
Wedhanto, Sigit. 2007. Laporan Kasus Dunchenne Muscular
Dystrophy. Divisi Orthopaedi & Traumatologi Fakultas Kedokteran
Universitas Indonesia/Rumah Sakit Dr. Cipto Mangunkusumo, Jakarta
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 388
11. Disc Bulging Lumbal
A. Judul Kasus
: Disc Bulging Lumbal
Kode ICD
: M51.06
Kode ICF
:
B. Masalahn Kesehatan
1. Pengertian
Disc bulging merupakan suatu keadaan patologis yang diakibatkan adanya
suatu penonjolan pada discus intervertebralis karena kerusakan dan kelemahan
pada annulus fibrosus sehingga nucleus pulposus bergeser kearah posterior
atau posterolateral dan menekan ligamen longitudinal posterior serta jaringan
disekitarnya. Hal ini terjadi karena mengangkat beban yang berlebihan dalam
posisi membungkuk, duduk dalam posisi statis dan dalam posisi yang salah,
dan berputar secara mendadak atau berlebihan.
Disc bulging atau penonjolan diskus intervertebra terjadi karena beban yang
diterima diskus secara terus menerus dan berlebihan menyebabkan rusaknya
annulus fibrosus sehingga nucleus pulposus bergeser ke arah posterior atau
posterolateral dan menyebabkan penekanan pada ligament longitudinal
posterior yang sangat sensitifkarena banyak mengandung serabut saraf afferent
menyebabkan
penyempitan
pada
forament
intervertebra
sehingga
memungkinkan terjadinya penekanan pada radiks yang melewati lumen
vertebra dan dapat menyebabkan nyeri radikular. Nyeri akan mengaktivasi
nociceptor
dan menyebabkan guarding spasme dimana
terjadi statis sirkulasi pada jaringan yang akan menyebabkan terjadinya
ischemic karena mikrosirkulasi.
2. Epidemiologi
Berdasarkan hasil penelitian Albert et al di Inggris pada tahun 2011, terdapat
sekitar 65,2 % pasien yang mengalami disc bulging dari 400 MRI lumbar
spine dibeberapa rumah sakit yang telah diteliti.
C. Hasil Anamnesis
 Nyeri jenis ngilu/pegal pada Lumbar spine menyebar samapi ke kaki
 Paresthesia hingga kekaki pada area dermatome L5-S1
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 389
 Posisi duduk lama, jongkok; gerak fleksi lumbale meningkatkan nyeri
dan paresthesia
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
a. Pemeriksaan Fisik

Inspeksi
: Posisi lumbale scoliosis

Tes cepat
: Gerak fleksi lumbale nyeri dan paresthesia pada
tungkai-kaki

Tes gerak aktif
:
 Gerak fleksi lumbale nyeri dan paresthesia hingga
tungkai belakang-kaki
 Gerak lain kadang positif
 Tes gerak pasif
:
- Nyeri dan terbatas dengan springy end feel pada
gerak fleksi lumbale.
- Gerak ekstensi lumbale terasa nyaman
- Gerak lain kadang nyeri
 Tes gerak isometric : Kadang ekstensi ibu jari kaki lemah.
 Tes khusus
:
- Palpasi teraba otot para vertebrale spasm
- Lasegue sign positif, bragard test positif
- Compression test posisi fleksi nyeri dan
paresthesia hingga kaki
- Traction test posisi ekstensi keluhan berkurang
- Tes sensasi dijumpai hypoaesthesia/paresthesia
area dermatome tertentu
b. Pemeriksaan Penunjang

X-ray diumpai flat back

MRI dijumpai disc bulging hingga protrusi
E. Penegakan Diagnosis
1. Activity Limitation :
- Membungkuk
- Keterbatasan saat merah benda
- Duduk lama
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 390
- Keterbatasan saat mengakat benda atau barang
- Keterbatasan dari jongkok ke berdiri
2. Body Function and structure impairment :
- Fleksi nyeri
- Inflamasi
- Otot para vertebrale spasm
- Athropy
otot-tot
paralumbal
karena
guarding spasme
- Paresthesia
- Penekanan pada ligament longitudinal
- Keterbatasan ROM
3. Participation Restriction
:
- Keterbatasan dalam pekerjaan
- Keterbatasan dalam beribadah
- Keterbatasan dalam olahraga
- Keterbatasan dalam rekreasi
4. Diagnosa Fisioterapi
Nyeri radikuler cercical disertai paresthesia lengan disebabkan karena disc
bulging/ HNP lumbale segment
F. Rencana Penatalaksanaan
1. Tujuan
: Mengembalikan gerak fungsional lumbal sehingga
pasien dapat melakukan aktivitas seperti biasanya.
2. Prinsip Terapi
: Menurunkan nyeri, mengembalikan ROM normal,
menurunkan spasme
3. Konseling-Edukasi : Hindari posisi membungkuk, membatasi aktifitas
mengangkat barang dengan beban berat, hindari posisi mengangkat barang
dengan posisi membungkuk. Mengajarkan posisi mengangkat barang dengan
posisi benar.
4. Kriteria Rujukan
: Dari Dokter Orthopedi
G. Prognosis
Prognosis baik jika dilakukan koreksi posur dan penanganan fisioterapi secara
tepat.
H. Saran dan Prasarana

Saran
: Bed, bantal, Ultrasound, TENS
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 391

Prasarana : Ruang terapi (fisioterapi)
I. Referensi
-
North American Spine Society. 2012. Diagnosis and Treatment of
Lumbar Disc Herniation with Radiculopathy. America: NASS.
-
Bogduk Nikolai. 2012. Clinical and Radiological Anatomy of the
Lumbar Spine 5th edition. United Kingdom: Elsevier.
-
Mulligan Brian R. 2010. Manual Therapy “NAGs”, “SNAGs”.
“MWMs”. New Zealand: FNZSP (Hon): 76-82.
-
Krouwel Oliver. 2009. An investigation into the potential hypoalgesic
effects of different amplitudes of PA mobilisations on the lumbar spine
as measured by pressure pain thresholds (PPT). United Kingdom:
Elsevier, Manual Therapy 15.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 392
12. Spondyloarthritis Lumbalis
A. Judul Kasus : Spondyloarthritis lumbalis
Kode ICD
:
Kode ICF
:
B. Masalahn Kesehatan
1. Pengertian
Spondyloarthrosis lumbalis adalah suatu patologi yang diawali degenerasi
pada diskus kemudian menyusul facet. Segmen yang sering terkena biasanya
pada segmen lumbal bawah yaitu pada segmen L5-S1,L4-L5, patologi pada
region ini mudah terjadi karena beban yang paling berat pada lumbal bawah
terutama pada posisi lumbal back ward, disamping itu juga disebabkan oleh
mobilitas yang sangat tinggi pada L dan L5-S1. 4-L5.
Terdapat dua tipe spondyloarthrosis
peradangan yang
yaitu tipe pertama ditandai dengan
akan menyebabkan kekakuan tulang belakang, nyeri.
Sedangkan tipe yang kedua terjadi kerusakan tulang yang menyebabkan
kelainan bentuk tulang belakang dan cacat dari sendi sacroiliac maka disebut
sakroillitas yang bahu dan pinggul.
Pada spondyloarthrosis lumbal akan terjadi degenerasi diskus yang akan
menyebabkan diskus menipis kemudian mengeras, sehingga otot akan
menyebabkan facet menyempit kemudian kan terjadi pengelupasan chondrum
dan mengakibatkan penebalan tulang subchondral yang mengakibatkan
osteofit pada tepi sendi yang akibatnya terjadi penyempitan foramen
intervertebralis sehingga terjadi iritasi radix, hal inilah yang menyebabkan
nyeri.
2. Epidemiologi
Di Indonesia, LBP dijumpai pada golongan usia 40 tahun. Secara keseluruhan,
LBP merupakan keluhan yang paling banyak dijumpai (49 %). Pada negara
maju prevalensi orang terkena LBP adalah sekitar 70-80 %. Pada buruh di
Amerika, kelelahan LBP meningkat sebanyak 68 % antara tahun 1971-1981.
Spondyloarthrosis lumbalis banyak terjadi pada pria dan wanita yang berusia
40-50 tahun. Insidensi terbesar adalah wanita, hal ini diakibatkan karena
pengaruh post menopausal syndrome. Adapun penyebabnya adalah usia,
cedera yang berulang, obesitas dan bad posture.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 393
LBP oleh karena spondyloarthrosis mempunyai pravelansi 6% dari populasi
umum.
Banyak sekali terjadi pada pria dan wanita berusia 50-60 tahun.
Insidensi
terbesar
adalah
wanita,
hal
ini
dikarenakan
pengaruh
postmenopausal syndrome (Lumbal Arthritis 2007). Schmorl dan junghanns
dalam penelitiannya di US mengatakan bahwa pada kondisi spondiloarthrosis
lumbal, didapati 60% perempuan dan 80% laki-laki pada usia diatas 49 tahun.
Schmorl dan junghanns juga menemukan insidensi kondisi spondilosis
lumbalis 95% laki-laki dan perempuan pada usia 70 tahun
C. Hasil Anamnesis
 Morning sickness dan Start pain
 jenis ngilu/pegal pada lumbale kadang hingga kelakang paha
 Nyeri lelumbale disertai kaku
 Nyeri/paresthesia meningkat pada gerak ekstensi lumbale
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
1. Pemeriksaan Fisik
 Inspeksi
: Lumbale lordosis atau flat back
 Tes cepat :
 Gerak fleksi terasa tegang tetapi nyeri berkurang, gerak
ekstensi nyeri lumbale
 Tes gerak aktif
: Nyeri dan kaku pada gerak aktif lumbale terutama
ekstensi.
 Tes gerak pasif
:
 Nyeri dan ROM terbatas dengan firm end feel, sering terasa
crepitasi
 Keterbatasan gerak dalam capsular pattern.
 Tes gerak isometric
: Gerak isometric negative atau kadang nyeri
 Tes khusus
:
 Compression test posisi fleksi nyeri
 Gapping test terbatas firm end feel.
 Tes dengan PACVP nyeri segmental.
2. Pemeriksaan Penunjang

‗X‘ ray dijumpai osteofit tepi corpus dan/atau facets

MRI dijumpai osteofit.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 394
E. Penegakan Diagnosis
1. Activity Limitation : - Membungkuk
 Menengadah
 Mengangakat barang
 Duduk lama
 Berdiri terlalu lama
2. Body Function and structure impairment : - Nyeri pinggang
 Pegal
 Paresthesia
 Hyperlordosis lumbar
 Spasme otot paravetebra
 Flat back
 Inflamasi
 Mikrosirkulasi
3. Participation Restriction
:
- Keterbatasan dalam pekerjaan
- Keterbatasan dalam beribadah
- Keterbatasan dalam olahraga
- Keterbatasan dalam rekreasi
4. Diagnosa Fisioterapi : Nyeri pseudo radikuler lumbale ke hamstrings karenal
spondyloarthrosis lumbalis
F. Rencana Penatalaksanaan
1. Tujuan
: Mengembalikan gerak fungsional lumbal sehingga
pasien dapat melakukan aktivitas seperti biasanya.
2. Prinsip Terapi
: Menurunkan nyeri, mengembalikan ROM normal,
release otot-otot spasme.
3. Konseling-Edukasi :
 Hindari aktivitas dengan beban tinggi (high impact), misalnya berlari. Pilih
jenis olah raga yang lebih lembut dan mengandalkan peregangan dan
kelenturan.
 Lakukan exercise leher dan punggung yang dapat meningkatkan kekuatan
otot, kelenturan, dan jangkauan gerak.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 395
 Jangan melakukan aktivitas dalam posisi yang sama dalam jangka waktu
lama. Beristirahatlah sering-sering. Misalnya waktu menonton TV, bekerja
di depan komputer, ataupun mengemudi.
 Pertahankan postur yang baik. Duduklah yang tegak. Jangan bertumpu
pada satu kaki bila berdiri. Jangan membungkuk bila hendak mengangkat
barang berat lebih baik tekuk tungkai dan tetap tegak.
 Lindungi diri dengan sabuk pengaman saat berkendara. Hal ini membantu
mencegah terjadinya cedera bila ada trauma.
 Penggunaan korset untuk mengkoreksi postur.
4. Kriteria Rujukan
: Dari Dokter Orthopedi
G. Prognosis
Prognosis baik apabila dilakukan koreksi postur, penangana fisioterapi dengan
tepat dan pemakaian korset.
H. Saran dan Prasarana

Saran

Prasarana : Ruang terapi (fisioterapi)
: Bed, SWD, TENS,korset
I. Referensi
 Cook, Chad E, Orthopedic Manual Therapy, Pearson Education Ltd,
London,2007.
 Kenna, Clive, Back Pain and Spinal Manipulation, Butherworth Pty Ltd,
Sydney,2001.
 Burn, Loic, Threating Your Back and Neck Pain for Dummies, John Wiley & Sons
Ltd, UK, 2007.
 Kramer.J, Intervetebral Disc Dissease, Georgia Thieme Verlag Stuttgart, New York,
2000.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 396
13. Sacroiliac Joint Dysfunction
A. Judul Kasus :
Kode ICD
: CM 53.3
Kode ICF
: b2703, b28016, b710
B. Masalahn Kesehatan
1. Pengertian
Sacroiliac joint blockade merupakan suatu kondisi penguncian sendi sakroiliaka pada
posisi tidak sesuai dengan anatomi yang disebabkan karena gerakan yang terlalu
sedikit atau hipomobile baik pada satu ataupun kedua sisi dari sendi sakroiliaka. Pada
umumnya, manifestasi klinis atau gejala yang sering muncul pada sacroiliac joint
blockade dapat menimbulkan keluhan nyeri dan keterbatasan gerak tertentu karena
adanya pemendekan ligament dengan pola non capsular pattern dan firm end feel.
Sehingga pada saat gerak tertentu menimbulkan keluhan nyeri, karena adanya iritasi
pada saraf sensorik dan penekanan pada saraf aferen somatic serta adanya reaksi
pertahanan berupa guarding spasme yang terjadi secara iskemik yang dapat
menimbulkan spasme pada otot-otot postural dan kelemahan otot–otot penggerak di
sekitar sakroiliaka karena merupakan sebuah bentuk kompensasi dari tubuh (Slipman
et al, 2001).
2. Epidemiologi
Menurut hasil penelitian yang dilakukan oleh Madani et al pada tahun 2009 di antara
202 pasien, 146 (72,3%) menunjukkan disfungsi dari sendi sakroiliaka dimana dari
113 pasien positif (55,9%) adalah perempuan, dengan usia rata-rata 41,3 ± 11 tahun
(kisaran 19-70 tahun). Prevalensi disfungsi sendi sakroiliaka secara signifikan lebih
tinggi pada pasien wanita. Sacroiliac blockade umumnya banyak mengenai pada
wanita terlebih pada masa kehamilan dan post partum.
C. Hasil Anamnesis
-
Nyeri punggung bawah tepatnya di PSIS
-
Nyeri jenis tajam dan ngilu
-
Nyeri bertambah saat duduk lama, jalan dan naik tangga
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
 Pemeriksaan Fisik

Inspeksi : - Antalgic gait
- ASIS-PSIS asimetris

Quick test
: fleksi dan ekstensi thrunk tida ada nyeri

Gerak aktif
: nyeri, keterbatasan gerak fleksi dan ekstensi hip
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 397

Gerak pasis

Gerak isometric

Tes khusus
: nyeri
: nyeri
:
 Palpasi : SIAS dan SIPS pelvic torsion
 SLR
: Nyeri
 Distraction test (anterior SIJ gapping test)
 Tight trust, fixation on the sacrum.
 Sacral thrust test, compression on the sacrum.
 Pemeriksaan Penunjang

X-Ray
E. Penegakan Diagnosis
1. Activity Limitation
: - Berbaring
 Duduk
 Jongkok
 Berdiri
 Jalan lama
 Lari
 Lompat
 Mengemudi
 Pekerjaan rumah
2. Body Function and structure impairment
-
Nyeri
-
Pelvic torsion
-
Muscle imbalance
-
Capsular pattern
3. Participation Restriction
:
- Keterbatasan dalam pekerjaan
- Keterbatasan dalam beribadah
- Keterbatasan dalam olahraga
- Keterbatasan dalam rekreasi
4. Diagnosa Fisioterapi :
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 398
Nyeri dan gerak terbatas pada tungkai bawah disebabkan oleh piriformis
syndrome
F. Rencana Penatalaksanaan
1. Tujuan
: mengembalikan gerak dan fungsional pelvic
2. Prinsip Terapi
: penguatan otot pelvic
3. Konseling-Edukasi : hindari posisi membungkuk
4. Kriteria Rujukan
: Dari Dokter Orthopedi
G. Prognosis
Prognosis baik jika segera ditangani dengan tepat dan penanganan fisioterapi
H. Saran dan Prasarana

Saran

Prasarana : Ruang terapi (fisioterapi)
:
I. Referensi
 Slipman, Curtis W., Whyte II, William S., Chow, David W., Chou,
Larry.,Lenrow, Dave., Ellen, Mark. 2001. Sacroiliac Joint Syndrome. Pain
Physician, Volume 4, Number 2, pp 143-152, American Society of
Interventional Pain Physicians available at www.painphysicianjournal.com di
akses tanggal 23 Januari 2013.
 Madani, Seyed Pezhman., Dadian, Mohammad., Firouznia, Keykavous.,
Alalawi, Salah., Jafarian, Ali Akbar. 2009. Prevalence of Concomitant
Sacroiliac Joint Dysfunction in Patients with Image Proven Herniated Lumbar
Discs.Iran: Department of Physical Medicine and Rehabilitation. Medical
Journalof the Islamic Republic of Iran.Vol. 23, No. 1, May. pp. 23-30.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 399
14. Plantar Fasciitis
A. Judul Kasus : plantar fasciitis
Kode ICD : M72.2
Kode ICF :
B. Masalahn Kesehatan
 Pengertian
Plantar Fasciitis merupakan nyeri pada bagian medial calcaneus yang ditandai
dengan inflamasi atau peradangan pada perlengketan apponeurosis plantaris
bagian bawah dari tuberositas calcaneus akibat penguluran yang berlebihan
dan secara terus menerus, penekanan saat kaki menyangga beban tubuh
sehingga terjadi cidera berulang dan menimbulkan kerobekan kecil pada fascia
plantaris. (Roxas, 2005)
Secara aktual patofisiologi dari plantar fascitis berawal dari stress yang
menyebabkan penguluran yang berlebihan dari plantar fascianya. Faktor yang
menyebabkannya yaitu kurangnya fleksibilitas dari plantar fascia dan tightness
otot-otot gastroc dan soleus. Lemahnya otot otot pada ankle terutama m.
Tibialis posterior pada ankle, penambahan berat badan atau aktivitas yang
berat, kekurangan propriosepsi atau adanya deformitas dari struktur kaki,
seperti pes cavus dan flat foot. Hal tersebut akan mengakibatkan tarikan pada
fascia, sehingga terjadi kerobekan dan timbul iritasi pada fascia plantarisnya.
 Populasi
Penelitian yang dilakukan Defour,et al (2009) menyimpulkan bahwa 29% dari
1901 orang wanita di Framingham Foot Study mengalami nyeri pada tumit
(Heel Pain) dan nyeri pada permukaan bawah kaki (Arc Pain) dikarenakan
oleh pemakaian sepatu dengan hak tinggi (High heels) selama lebih dari 5
tahun. Pada pengguna high heels ,keluhan nyeri yang paling sering terjadi
adalah nyeri dibagian bawah kaki atau plantar fasciitis.
C. Hasil Anamnesis
-Nyeri pada telapak kaki belakang diatas tuberositas calcanel
-Nyeri jenis nyeri tajam pada telapak kaki posterior
-Nyeri pada pagi hari dan meningkat pada saat berjalan
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 400
1. Pemeriksaan Fisik

Inspeksi : Tidak tampak kelainan

Tes cepat : - Gerak dorsal fleksi posisi berdiri nyeri
- Gait analisis : early foot flat atau berjalan dengan telapak
kaki anterior

Tes gerak aktif
: - Gerak dorsal fleksi nyeri

Tes gerak pasif
:
- Gerak dorsal fleksi pasif nyeri pada calcaneus, ROM terbatas
dengan springy end fell

Tes gerak isometric
:
- Gerak plantar fleksi isometric nyeri

Tes khusus
-
:
Palpasi
: palpasi pada apponeurosis plantaris dan tuberositas
calcanel nyeri tajam
2. Pemeriksaan Penunjang
: X-ray tampak osteophate
E. Penegakan Diagnosis
1. Activity Limitation
: - Berjalan jarak jauh
- Lompat
- Berdiri lama
2. Body Function and structure impairment :
- Interior heel pain
- Dorsal heel pain
- Hypomobility
- Muscle imbalance
- Inflamasi
3. Participation Restriction
:
- Keterbatasan dalam pekerjaan
- Keterbatasan dalam beribadah
- Keterbatasan dalam olahraga
- Keterbatasan dalam rekreasi
4. Diagnosa Fisioterapi :
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 401
Adanya nyeri tajam pada tumit yang mengakibatkan gangguan aktifitas
sehingga menurunkan produktifitas Px dalam bekerja dan menyelesaikan
pekerjaan kantor.
F. Rencana Penatalaksanaan
1. Tujuan
: mengembalikan gerak dan fungsional kaki sehingga pasien
bias beraktivitas seperti bisanya.
2. Prinsip Terapi : meningkatkan ROM, meningkatkan kekuatan otot
3. Konseling-Edukasi
:
Disarankan untuk selalu memindah daerah penekanan nyeri ke daerah toleransi
sekitarnya dengan pemakaian insole dari bahan yang lunak seperti karet, busa
dan silikon juga pemakaian viscoheel.
4. Kriteria Rujukan
: Dokter orthopedic / fisioterapi
G. Prognosis
Prognosis akan baik jika dilakuakan penangana dengan cepat, penanganan
fisioterapi. Namun jika tidak dilakukan penangana dengan cepat akan menjadi
kronik dan menganggu aktivitas.
H. Sarana dan Prasarana

Sarana

Prsarana : ruang terapi
: ultrasound, MWD, ESWT,Tapping, bed, bantal
I. Referensi
-
McPoil TG, Martin RL, Cornwall MW, Wukich DK, Irrgang JJ, Godges
JJ. Heel pain-plantar fasciitis: clinical practice guildelines linked to the
international classification of function, disability, and health from the
orthopaedic section of the American Physical Therapy Association. J
Orthop Sports Phys Ther. 2008;38:A1–18. [PubMed]
-
Fabrikant JM, Park TS. Plantar fasciitis (fasciosis) treatment outcome
study: Plantar fascia thickness measured by ultrasound and correlated with
patient
self-reported
improvement.
Foot
(Edinb)
2011;21:79–83.
[PubMed]
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 402
15. Myofascial Pain Syndrome
A. Judul Kasus : myofascial pain syndrome
Kode ICD : M79.1
Kode ICF :
B. Masalahn Kesehatan
 Pengertian
Sindroma miofasial adalah istilah deskriptif yang digunakan untuk
mendefinisikan suatu kondisi nyeri muskuloskeletal jaringan lunak atau kronis.
Hal ini ditandai dengan sensorik, motorik, dan otonom temuan terkait dengan
memicu terjadinya myofascial trigger point (MTrPs), (Simon L, 1999).
Sindroma miofasial ditandai dengan adanya spasme, tenderness, stiffness,
keterbatasan gerak, kelemahan otot maupun disfungsi otonomik.
Menurut Whyte Ferguson (2012), myofascial pain dihasilkan oleh memicu
titik sensitif, terdapat tautband di otot dan fascia yang biasanya menyebabkan
nyeri, nyeri tekan, gerak terbatas, dan seringkali bereaksi seketika ketika
dilakukan palpasi.
 Populasi
Nyeri sindroma miofasial sangat umum di populasi insiden pada wanita dapat
setinggi 54% dan 45% pada pria. Penelitian yang dilakukan oleh Palmer, et.al
di Inggris, Skotlandia, dan Wales pada 12.907 responden berumur 16-64 tahun
menunjukkan bahwa orang yang bekerja dengan lengan atas dan bahu lebih
dari satu jam per hari mempunyai hubungan bermakna dengan timbulnya nyeri
leher {Prevalensi Rasio (PR) = 1,3-1,7 pada wanita dan 1,2-1,4 pada pria},
misalnya profesi mereka yang bekerja mengetik, mengangkat, menggunakan
alat-alat vibrasi atau sebagai pengemudi profesional, (Samara, 2007).
C. Hasil Anamnesis
-
Nyeri region leher sampai bahu
-
Nyeri saat gerakan lateral fleksi dan rotasi
-
Nyeri pada satu titik dan terkadang dapat nyeri yang menjalar mulai dari
leher, belakang telinga sampai pelipis mata.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 403
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
 Pemeriksaan Fisik

Inspeksi : Postur Tampak bahu sisi yang sakit lebih rendah jadi bahu
asimetris, Forward Head Position, Flat Neck

Quick Test
:
 Stretch test : Adanya nyeri regang kontralateral

Evidence based Test :
 Isometrik test : Nyeri
 Palpasi
: Taut band/muscle twisting
 Contract Relax Stretch (CRS) Test
 Pemeriksaan Penunjang
: Stretch pain
:-
E. Penegakan Diagnosis
1. Activity limition
-
:
Keterbatasan aktivitas saat duduk lama dikursi atau lantai saat
mengetik
-
Mengemudi
2. Body Function and structure impairment
-
Nyeri
-
Inflamasi
-
Muscle spasme
-
Adhesion
-
Tautband
-
Hiperalgesia dan allodynia
3. Participation Restriction
:
:
- Keterbatasan dalam pekerjaan (mengetik)
- Keterbatasan dalam olahraga
- Keterbatasan partisipasi dalam hobi berinternetan
4. Diagnosa Fisioterapi :
Adanya nyeri tekan pada pundak yang mengakibatkan gangguan aktifitas
mengetik sehingga menurunkan produktifitas Px dalam bekerja dan
menyelesaikan pekerjaan kantor.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 404
F. Rencana Penatalaksanaan
1. Tujuan
: mengembalikan gerak fungsional leher dan bahu
sehingga pasien dapat beraktivitas seperti bi
2. Prinsip Terapi
: megurangi spasme, mengoreksi postur, menghilangkan
adhesion.
3. Konseling-Edukasi
: Jagalah postur anda ketika sedang membaca, bekerja
pada komputer, dan saat mengemudi.
4. Kriteria Rujukan
: dokter orthopedik
G. Prognosis
Prognosis baik apabila dilakukan koreksi postur dan penangana fisioterapi dengan
tepat.
H. Sarana dan Prasarana

Sarana
: US, TENS, Bed, bantal, tapping, SWD, baby oil

Prsarana
: ruang terapi / fisioterapi
I. Referensi
:
- Bennett Robert, 2007. Myofascial Pain Syndromes and Their Evaluation.
Best Practice & Research Clinical Rheumatology, Portland : Oregon Health
and Science University.
- Giamberardino Adele, Affaitati Giannapia, Fabrizio Alessandra, Costantini
Raffaele. 2011; Myofascial pain syndromes and thei evaluation. Intaly :
Department of Medicine and Science of Aging, Chieti Universit
- Kim Deokju, Cho Milim, Park Yunhee, Yang Yeongae. 2015. Effect of an
exercise program for posture correction on musculoskeletal pain. Korea :
Sorabol College, Republic of Korea
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 405
16. Piriformis Syndrome
A. Judul Kasus : Piriformis syndrome
Kode ICD : G57.0
Kode ICF :
B. Masalahn Kesehatan
1. Pengertian
Sindrom piriformis adalah gangguan neuromuskular yang terjadi ketika
N.Ischiadicus terkompresi atau teriirtasi oleh M.Piriformis. Secara khas,
sindrom piriformis meningkat dengan adanya kontraksi pada otot piriformis,
duduk yang lama, atau tekanan langsung pada otot. Nyeri pada pantat adalah
gejala utamanya.
Sindrom piriformis dapat menyebabkan kesulitan berjalan, karena adanya nyeri
pada pantat atau ekstremitas bawah. Sindrom piriformis adalah salah satu yang
menyebabkan kondisi siatika.
2. Populasi
Populasi nyeri primer piriformis syndrome mencapai 12 % dan pada nyeri
sekundernya 88 %. Nyeri piriformis syndrome primer merupakan nyeri yang
mutlak dikarenakan oleh otot piriformis itu sendiri. Faktor primer ini sering
dikarenakan dari faktor bawaan atau juga faktor genetik yang menyebabkan
struktural dari otot piriformis yang beda dari normalnyaa yang dimana nervus
ischiadicus akan menembus otot piriformis syndrome sehingga akan
menimbulkan nyeri, sedangkan pada piriformis sekunder disebabkan faktorfaktor patologi vertebra yang meliputi LBP,HNP,ischialgia dan lainnya yang
dapat menimbulkan nyeri.
C. Hasil Anamnesis
Tn. J usia 52 thn datang dengan keluhan nyeri jenis pegal pada gluteal kadang
menyebar sampai paha belakang. Nyeri meningkat ketika duduk ditempat keras/jok
keras dengan dompet tebal.
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
1. Pemeriksaan Fisik

Inspeksi
: Posisi duduk pasien sedikit miring

Quick test
: Fleksi- ekstensi lumbal secara aktif nyeri

PFGD
:
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 406
-
Gerak aktif limitasi gerak pelvic hip ROM terbatas pada saat
gerakan adduksi dan internal rotasi
-
Gerak pasif : fleksi penuh sendi panggul nyeri gluteal, fleksi
penuh dan adduksi penuh sering nyeri
-
Tes isometric
: terasa nyeri pada gerak isometric abduksi,
ekstensi dan rotasi eksternal hip joint
 Test Khusus
:
 Palpasi : tenderness pada m. piriformis
 Slump test (piriformis) proximal isciadic nerve
2. Pemeriksaan Penunjang
X-Ray tidak tampak kelainan
E. Penegakan Diagnosis
1. Activity limition
-
Duduk lama
-
Berjalan
-
Naik tangga
:
2. Body Function and structure impairment
-
Nyeri
-
Inflamasi
-
Muscle spasme
-
Kontraktur
-
Paresthesia paha belakang
-
Neural adhesion
-
Tenderness
3. Participation Restriction
:
:
- Keterbatasan dalam pekerjaan
- Keterbatasan dalam beribadah
- Keterbatasan dalam olahraga
- Keterbatasan partisipasi
4. Diagnosa Fisioterapi :
Nyeri dan gerak terbatas pada tungkai bawah disebabkan oleh piriformis
syndrome
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 407
F. Rencana Penatalaksanaan
1. Tujuan
: mengembalikan gerak dan fungsi tungkai bawah sehingga
pasien dapat melakukan aktivitas seperti biasanya.
2. Prinsip Terapi : mengurangi spasme, menghilangkan nyeri, menghilangkan
paresthesia, meningkatkan ROM
3. Konseling-Edukasi
: hindari duduk ditemapt keras
4. Kriteria Rujukan
: dokter orthopedic/ fisioterapi
G. Prognosis
Prognosis baik jika dilakukan penanganan secara cepat dan penangana fisioterapi.
Namun, jika kondisi sudah parah bias dilakukan operasi.
H. Saran dan Prasarana
 Saran : bed, bantal, hot pack, kruk, walker
 Prasarana : ruang fisioterapi
I. Referensi
- Milton J. Klei. Diagnosis and treatment of piriformis syndrome. Piriformis
syndrome is … of what follows. Physical therapy for piriformis
syndrome….WWW sciatica.org/piriformis.html
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 408
17. Plat Foot
A. Judul Kasus : plat foot
Kode ICD : M21.40
Kode ICF :
B. Masalahn Kesehatan
1. Pengertian
Congenital Flat Foot adalah tidak adanya lengkungan pada kaki. Abnormalitas
anatomi pada kaki seperti ini dapat menimbulkan masalah-masalah jika tidak
ditangani secara baik. Masalah yang mungkin akan dirasakan seperti nyeri,
cepat merasa lelah, pegal pada otot, gangguan pola jalan, deformitas dan
gangguan keseimbangan tubuh dapat terjadi. Hal tersebut karena perubahan
biomekanik pada kaki yang datar, salah satunya ialah terjadi kelemahan pada
otot Fleksor jari kaki.
2. Populasi
Menurut Benedetti et.al (2011) sebanyak 75,3% anak dengan flat foot tidak
mampu untuk berdiri satu kaki dengan waktu yang lama karena
ketidakstabilan sendi subtalar dan adanya posisi eversi dari sendi subtalar yang
menghambat keseimbangan selama berdiri satu kaki.
C. Hasil Anamnesis
- Tidak ada arcus plantar
- Inbalance
- Antalgi gait
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
 Pemeriksaan Fisik

Inspeksi : Telapak kaki datar, tulang navicularis menonjol ke medial.

Tes cepat
-
Gait análisis tampak kaki menyudut kelateral
-
Plantar fleksi lebih lemah


Tes gerak aktif
: Dalam batas normal
Tes gerak pasif
:
- Gerak pronasi kaki ROM lebih besar dari normal, gerak pronasi
terbatas elastic end feel
- Gerak lain normal
 Tes gerak isometric
- Fleksi jari-jari kaki kekuatan kurang dibanding dengan otot lain.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 409

Tes khusus
- Palpasi: arcus longitudinal plantaris rata
- Pengukuran adakah genu valgus
 Pemeriksaan Penunjang
-
Podografi: dijumpai flat foot.
E. Penegakan Diagnosis
1. Activity limition
:
- Berdiri satu kaki
- Berjalan
- Naik tangga
2. Body Function and structure impairment :
-
Nyeri medial foot
-
Deformitas
-
Muscle weakness
3. Participation Restriction
:
- Keterbatasan dalam pekerjaan
- Keterbatasan dalam olahraga
- Keterbatasan partisipasi
4. Diagnosa Fisioterapi :
Gangguan kesimbangan dan berjalan akibat flat foot
F. Rencana Penatalaksanaan
5. Tujuan : koreksi gait pattern, koreksi postur, meningkatkan ROM,
6. Prinsip Terapi
: penguatan otot fleksor jari
7. Konseling-Edukasi
: penggunaan medial arc support
8. Kriteria Rujukan
: dokter orthopedic/fisioterapi
G. Prognosis
Kondisi Flat Foot bersifat progresif artinya jika tidak ditangani dengan baik maka
kondisi kaki tersebut akan bertambah buruk dengan terjadinya deformitas valgus
dan akan mengarah pada kondisi kaki planus.
H. Saran dan Prasarana

Sarana : medial arc support

Prasarana : ruang terapi
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 410
I. Referensi
-
Dabholkar A, Ankita Shah , SujataYardi. 2012. Comparison of
DynamicBalance Between Flat Feet and Normal Individuals Using Star
Excursion BalanceTest. Indian Journal Of Physiotherapy & Occupational
Therapy of International Journal. Volume 6. Nomor 3. 27-31.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 411
18. Spondyloarthrosis Cervical
A. Judul Kasus : Spondyloarthrosis Cervical
Kode ICD : M47.01
Kode ICF :
B. Masalahn Kesehatan
1. Pengertian
Spondyloarthrosis cervical merupakan suatu kondisi proses degenerasi pada
discus intervertebralis dan jaringan pengikat persendian antara ruas-ruas tulang
belakang. Saat mengalami degenerasi, diskus mulai menipis karena
kemampuannya menyerap air berkurang sehingga terjadi
penurunan
kandungan air dan matriks dalam diskus menurun. Degenerasi yang terjadi
pada diskus menyebabkan fungsi diskus sebagai shock absorber menghilang,
yang kemudian akan timbul osteofit yang menyebabkan penekanan pada
radiks, medulla spinalis dan ligamen yang pada akhirnya timbul nyeri dan
menyebabkan penurunan mobilitas/toleransi jaringan tehadap suatu regangan
yang diterima menurun sehingga tekanan selanjutnya akan diterima oleh facet
joint. Degenerasi pada facet joint akan diikuti oleh timbulnya penebalan
subchondral yang kemudian terjadi osteofit yang dapat mengakibatkan
terjadinya penyempitan pada foramen intervertebralis. Hal ini akan akan
menyebabkan terjadinya kompresi/penekanan pada isi foramen intervertebral
ketika gerakan ekstensi, sehingga timbul nyeri yang pada akhirnya akan
menyebabkan penurunan mobilitas/toleransi jaringan terhadap suatu regangan
yang diterima menurun.
Spondyloarhtrosis cervical merupakan penyakit yang diawali terjadinya
degenerasi pada discus vertebralis cervical serta diikuti pada daerah-daerah
lain, seperti facets joint dan foramen intervertebralis. Segmen yang sering
terkena biasanya pada segmen C5-C6, C6-C7 karena beban yang paling berat
pada cervical bawah, terutama pada posisi leher forward head position.
2. Populasi
Sekitar dua pertiga dari populasi memiliki sakit leher pada suatu saat dalam
hidup mereka, dan prevalensi tertinggi usia pertengahan. Dalam sebuah survei
praktek umum dewasa di Inggris, 25% wanita dan 20% pria melaporkan nyeri
leher saat ini. Dalam sebuah survei Norwegia 10 000 orang dewasa, 34% dari
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 412
responden pernah mengalami sakit leher di tahun sebelumnya. Setelah nyeri
punggung, nyeri leher adalah penyebab muskuloskeletal yang paling sering
con-sultation dalam perawatan primer di seluruh dunia
C. Hasil Anamnesis
-
Morning sickness dan Start pain
-
Nyeri jenis ngilu/pegal pada cervical hingga interscapulae dan/atau lengan
-
Nyeri leher disertai kaku leher
-
Nyeri/paresthesia meningkat pada gerak cervical ekstensi
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
1. Pemeriksaan Fisik

Inspeksi: Flat neck atau Lordosis atau deviasi

Tes cepat
-
Gerak fleksi terasa tegang tetapi nyeri berkurang, gerak ekstensi
nyeri cervical menyebar hingga intersccapular atau lengan
-
Gerak ekstensi 3 dimensi cervical nyeri dan paresthesia pada
leher hingga interscapular atau lengan
 Tes gerak aktif : Nyeri dan kaku pada gerak aktif cervical terutama
ekstensi.
 Tes gerak pasif :
-
Nyeri dan ROM terbatas dengan firm end feel, sering terasa
crepitasi
-
Keterbatasan gerak dalam capsular pattern.
 Tes gerak isometric
:
-
Gerak isometric kadang nyeri
-
Nyeri berkurang pasca gerak isometrik
 Tes khusus
:
-
Compression test posisi ekstensi nyeri menyebar
-
Joint play movement lateral gapping test atau 3 dimentional
flexion terbatas firm end feel.
-
Tes dengan PACVP nyeri segmental.
2. Pemeriksaan Penunjang

X‘ ray dijumpai osteofit tepi corpus dan/atau facets

MRI dijumpai osteofif.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 413
E. Penegakan Diagnosis
1. Activity limition
:
- Berdiri satu kaki
- Berjalan
- Naik tangga
2. Body Function and structure impairment
-
Nyeri
-
Paresthesia
-
Instabil
-
Capsul kontraktur
-
Muscle tight and kontraktur
3. Participation Restriction
:
:
- Keterbatasan dalam pekerjaan
- Keterbatasan dalam beribadah
- Keterbatasan dalam olahraga
- Keterbatasan partisipasi
4. Diagnosa Fisioterapi :
Nyeri pseudo radikuler cercical menyebar ke interscapular/lengan disebabkan
karena cervical spondylo arthrosis (disertai capsular patern).
F. Rencana Penatalaksanaan
1.
Tujuan : mengembalikan gerak fungsional cervical dan memperbaiki/
mengroreksi postur
2.
Prinsip Terapi
: penurunan spasme otot, menurunkan nyeri
3.
Konseling-Edukasi : Lakukan exercise leher dan punggung yang dapat
meningkatkan kekuatan otot, kelenturan, dan jangkauan gerak.
4.
Kriteria Rujukan
: dokter ortopedik / fisioterapi
G. Prognosis
Prognosis baik jika dilakukan koreksi posur dan penanganan fisioterapi secara
tepat.
H. Sarana dan Prasarana

Sarana : bed, bantal, TENS

Prasarana : ruang terapi
I. Referensi
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 414
-
Binder, Allan i. 2007. Cervical spondylosis and neck pain. NCBI journal
(BMJ 10 March 2007 | VoluMe 334 )
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 415
19. Carpal Tunnel Syndrome
A. Judul Kasus : Carpal Tunnel Syndrome
Kode ICD : G56.0
Kode ICF :
B. Masalahn Kesehatan
1. Pengertian
Menurut American Academy of Orthopaedic Surgeons Clinical Guideline,
Carpal Tunnel Syndrome adalah gejala neuropati kompresi dari N. medianus
di tingkat pergelangan tangan, ditandai dengan bukti peningkatan tekanan
dalam terowongan karpal dan penurunan fungsi saraf di tingkat itu. Carpal
Tunnel Syndrome dapat disebabkan oleh berbagai penyakit, kondisi dan
peristiwa. Hal ini ditandai dengan keluhan mati rasa, kesemutan, nyeri tangan
dan lengan dan disfungsi otot.
2. Populasi
National Health Interview Study (NIHS) memperkirakan bahwa prevalensi
CTS yang dilaporkan sendiri diantara populasi dewasa adalah sebesar 1.55%
(2,6 juta). Kejadian CTS pada populasi diperikrakan3% pada wanita dan 2%
pada laki-laki dengan prevalensi tertinggi pada wanita tua usia > 55 tahun,
biasanya antara 40 – 60 tahun.
C. Hasil Anamnesis
-
Paresthesia kadang dengan nyeri pada jari tangan 1-2-3 permukaan palmar
-
Keluhan meningkat ketika genggam barang, palmar fleksi atau bangun
tidur dan berkurang setelah digerakkan aktif
-
Tidak jelas penyebabnya
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
1. Pemeriksaan Fisik


Inspeksi:
-
Tangan tamapk sedikit cekung
-
Kadang tapak oedeme pungung tangan
Tes cepat:
-

Nyeri dan terbatas pada gerak palmar fleksi pergelangan tangan
Tes gerak aktif :
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 416
-
Nyeri dan terbatas pada gerak palmar flexion pergelangan
tangan
-
Gerak palmar fleksi penuh dan ditahan timbul paraesthesia jari
1-2-3

Tes gerak pasif
-
Nyeri dan terbatas dengan hard end feel pada gerak palmar
flexion pergelangan tangan
-
Gerak dorsal fleksi disertai ekstensi jari tangan terbatas dengan
springy end feel

Tes gerak isometric : Tidak ditemukan gangguan khas

Tes khusus:
-
Phalen test positif dengan paresthesia jari 1-2-3 palmar.
-
Stretched test lig. Carpi transversum terbatas dengan firm end
feel
-
Stretched test flexor digitorum communis dan n.medianus nyeri
dan timbul paresthesia
-
JPM test intercarpal joint nyeri, terbatas dengan firm end feel
-
Tes mobilisasi tulang lunatum kadang ada subluxatio
2. Pemeriksaan Penunjang

X ray: penyempitan sela sendi
E. Penegakan Diagnosis
1. Activity limition
:
- Menulis
- Mengetik
- Memotong
- Mengemudi
2. Body Function and structure impairment
:
-
Nyeri
-
Adhesion
-
Paresthesia
-
Kontraktur ligament carvi transversus
3. Participation Restriction
:
- Keterbatasan dalam pekerjaan
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 417
- Keterbatasan dalam olahraga
- Keterbatasan partisipasi
4. Diagnosa Fisioterapi :
Palmar paresthesia (dan nyeri) akibat entrapment n.medianus oleh kontracture
lig.carpitransversum atau penebalan tendon flexor digitorum communis atau
subluxatio os lunatum.
F. Rencana Penatalaksanaan
1. Tujuan
: mengembalik gerak dan fungsional pergelangan tangan
2. Prinsip Terapi : melepaskan perlengketan dan meningkatkan mobilitas
3. Konseling-Edukasi :
4. Kriteria Rujukan : dokter orthopedik/ fisioterapi
G. Prognosis
Nyeri pergelangan tangan mungkin menyakitkan, tetapi tidak berbahaya. Namun,
mereka mungkin menjadi kronis jika tidak segera ditangani.
H. Sarana dan Prasarana

Saran : US, TENS, tapping

Prasarana
: tuang terapi
I. Referensi
-
Suhelda sansan, ―Carpal Tunnel Syndrome‖ Jurnal kedokteran indonesia
no7 tahun ke XXXIV juli 2003.
-
Faton Morina, Cen Bytyqi1, Aziz Mustafa, Gentian Morina. Carpal
tunnel syndrome: Diagnosis and surgical treatment. Clinic of
Orthopedics,University Clinical Center of Kosova, Prishtina, Kosova.
accepted 13 Septyember 2016.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 418
20. Chondromalacia Patella
A. Judul Kasus : Chondromalacia patella
Kode ICD : M22.40
Kode ICF :
B. Masalahn Kesehatan
1. Pengertian
Chondromalacia patella atau Patellofemoral Syndrome adalah suatu patologi
adanya kerusakan pada kartilago patella, dimana terdapat pelunakan atau
pengkikisan dan kekerasan dari kartilago yang ditandai dengan adanya nyeri
pada bagian depan dari lutut terutama saat menekuk. Kerusakannya dapat
berubah dari ringan menjadi berat. Chondromalacia Patella menggambarkan
perubahan yang terjadi pada lapisan kartilago pada ujung tulang dimana
fungsinya menurun dan terjadi degenerasi. Chondromalacia di dapat dari
cedera pada kartilago yang masih sehat atau respon terhadap pembebanan
yang berlebihan pada kartilago. Beberapa penyebab yang telah diketahui
seperti injury atau cidera padalutut, terjadi karena adanya penggunaan atau
pembebanan yang berlebihan pada lutut, mal alignment pada lutut, gangguan
mekanik (trauma langsung atau tidak langsung) kecacatan genu valgus atau
genu varus, umur, over weight, over dan proses degenerasis .
2. Populasi
Chondromalacia patella ditemukan bahwa tingkat prevelensi mencapai
36,2%, penyakit ini juga dapat dilihat pada setiap usia. Lebih umum pada 15
hingga 60 tahun, dan kejadian sering ditemukan pada wanita dibandingkan
pria.
C. Hasil Anamnesis
-
Nyeri berjalan
-
Deformitas kearah genu valgus
D. Hasil Pemeriksaan Fisik dan Pemeriksaan Penunjang
1. Pemeriksaan Fisik

Inspeksi: - tidak tampak kelainan local. Perhatikan Q angle/genu
valgus

Tes cepat : - gerakan flexi dan ekstensi terjadi painfull arc

Tes gerak aktif : - flexi dan ekstensi
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 419

Tes gerak pasif - flexi dan ekstensi

Tes gerak isometric : - Gerak isometric ekstensi lutut nyeri

Tes khusus
 Palpasi : nyeri tekan pada condylus lateral dan medial
 Joint play movement MLPP kompresi diatas patella posisi lutut
ekstensi dan semi fleksi.
 Pengukuran Q angle dan genu valgus.
 Tes kekuatan m. Vastus medialis
2. Pemeriksaan Penunjang

X-Ray
E. Penegakan Diagnosis
1. Activity limition
: - Naik turun tangga
- Berjalan
- Berlari
- Berdiri dari posisi jongkok
2. Body Function and structure impairment
-
:
Muscle weakness m. vastus medialis
3. Participation Restriction
:
- Keterbatasan dalam pekerjaan
- Keterbatasan dalamberibadah
- Keterbatasan dalam olahraga
- Keterbatasan partisipasi
4. Diagnosa Fisioterapi :
Nyeri pada patella disebabkan oleh chondromalacia
F. Rencana Penatalaksanaan
1. Tujuan
: mengembalikan gerak dan fungsional patella sehingga
pasien dapat beraktivitas seperti biasanya
2. Prinsip Terapi
: pengutan otot, peningkatan ROM
3. Konseling-Edukasi : hindari naik tangga
4. Kriteria Rujukan
G. Prognosis
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 420
rognosis untuk pemulihan fungsional penuh dalam kasus sindrom patellofemoral
sangat baik. Secara umum, sindrom ini berhasil diobati dengan tindakan
konservatif
H. Sarana dan Prasarana

Sarana : wobble board, US, TENS, MWD, SWD, Tapping, Bed

Prasarana: ruang terapi
I. Referensi
- H. Minoonejad, 1R. Rajabi, 2E.Ebrahimi-Takamjani, M.H. Alizadeh, 2A.A.
Jamshidi, 1A.Azhari and 1E.Fatehi. 2012. Combined Open and Closed Kinetic
Chain Exercises for Patellofemoral Pain Syndrome: A Randomized Controlled
Trial. Department of Physical Education and Sport Sciences, University of
Tehran, Tehran, Iran.
- Hafez.A.R,
Zakaria.A,
concentriccontraction
Brugadda.
of
S.
quadriceps
2012.
muscle
Eccentric
in
versus
treatment
of
chondromalaciapatella. Riyadh. World journal of medical science 7 (3): 197203. Available at http://www.idosi.org/wjms/7(3)12/11.pdf. Heintjes, E,
Berger, M.Y. Bierma
- Zeinstra, S.M. Bernsen, R.M. Verhaar, J.A, Koes, B.W. 2003. Exercise
therapy for patellofemoral pain syndrome. Netherlands. Cochrane Database
Syst
Rev.
(4):CD003472.Available
at
http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/14583980.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 421
PANDUAN PRAKTEK KLINIS
FISIOTERAPI
OLAHRAGA JILID 1
IKATAN FISIOTERAPI INDONESIA
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 422
OLAHRAGA
1. Sprain Ankle
a. Sprain Ankle
-
Icf
: b7150, b7601
-
Icd
: S93.4
b. Masalah Kesehatan
-
Definisi
Sprain ankle juga dikenal sebagai cidera ankle atau cidera ligament ankle,
pada umumnya sprain ankle ini terjdi karena robeknya sebagian dari ligament
(torn partial ligament) atau keseluruhan dari ligament (torn ligament) dan
Hampir 85% sprain ankle terjadi pada struktur jaringan bagian lateral ankle
yaitu ligamen lateral complex. (H. Habib Nasution, 2006)
-
Epidemiologi
3.140.132 kasus sprain ankle berisiko terjadi pada populasi 146.1379.599
orang per tahun. untuk tingkat kejadian 2,15 per 1000 orang pertahun di
Amerika Serikat. (Waterman BR, 2010)
c. Hasil Anamnesis
Pendrita dapat menceritakan proses cideranya yatu terjatuh dengan posisi
pergelangan kaki terputar ke dalam atau keluar. Setelah cedera, penderita
mengeluh sakit berlebihan pada aspek anterolateral pada sendi pergelangan kaki.
Perabaan di atas sakit tersebut hanya di bawah malleolus lateral. Dengan
penyebaran terjadi di tempat bengkak yang berlebihan daerah pergelangan kaki
sisi lateral dan anterior, persamaan tes ditunjukkan adaya ketidakseimbangan,
MRI diindikasikan tidak patah tulang.
d. Pemeriksaan Fisik
 Inspeksi
: Lumbale lordosis atau flat back
 Tes cepat : Otawa Ankle rule

Gerak squat and bouncing terasa nyeri pada saat bouncing
 Tes gerak aktif
: Nyeri ke arah inversi
 Tes gerak pasif
:
 Nyeri pada sisi kontra lateral dari arah gerakan
 Keterbatasan gerak searah nyeri
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 423
 Tes gerak isometric
: Gerak isometric negative atau kadang nyeri
 Tes khusus
: drawer sign positif
Palpasi pada derah nyeri
e. Penegakkan diagnosa

Activity limitation
-
Adanya gangguan berlari, loncat, kemampuan berjalan, keseimbangan,
kontrol gerak


Body structure and body function

nyeri

oedema
Participation restriction
 Tidak dapat melakukan olahraga dengan maksimal

Diagnosa berdasarkan ICF

Adanya gangguan stability ankle, adanya ketidakmampuan melakukan
kordinasi gerakan ankle.
f. Rencana Penatalaksanaan
 Tujuan
-
Mencegah malaligment
-
Meningkatkan movement coordination
-
Meningkatkan stabilisasi ankle
-
Meningkatkan kemampuan ankle
 Prinsip Terapi
-
Istirahat
-
Aktivasi otot otot stabilisasi
-
Meningkatkan kemampuan fungsional
 Konseling-Edukasi
-
Latihan keseimbangan
-
Latihan aktifitas fungsional
 Kriteria Rujukan
-
Dokter
-
Fisioterapis
g. Prognosis
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 424
Pada umumnya sprain ankle dapat sembuh tanpa komplikasi dan pasien dapat
kembali beraktivitas sebagaimana biasanya.
h. Sarana dan prasarana
Wobble board, elastic bandage, taping, tera band
i. Referensi
Sumber :
Nasution, Habib. Rika melianita. 2006. Pengaruh Penambahan Terapi Ultra Sonik
pada Intervensi Mwd Terhadap Penurunan Nyeri Akibat Sprain Ankle. avalaible
at : ejurnal.esaunggul.ac.id/index.php/Fisio/article/download/589/552
http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/20926721
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 425
2. Shin Splints ( Tibial Stress Syndrome )
a. Shin splints
-
Icf : d4552, d4553, d9201
-
Icd : 844.9
b. Masalah Kesehatan
-
Definisi
Shin splints adalah peradangan pada otot, tendon, dan jaringan tulang di
sekitar tibia akibat overuse dan cedera berulang pada daerah postero
medial dan antero medial. Nyeri biasanya terjadi di sepanjang perbatasan
bagian dalam tibia, di mana otot melekat ke tulang.
-
Epidemiologi
10-15% of running injuries, 60% of leg pain syndromes
c. Hasil Anamnesis
Pasien mengeluh nyeri pada bagian distal dan posteromedial tibia setelah
melakukan hobinya dalam olahraga berlari. Keluhan terjadi tanpa penyebab yang
jelas
d. Pemeriksaan Fisik
 Inspeksi
: terjkadang ada flat foot
 Tes cepat
: Tidak ada tanda yang jelas
 Tes gerak aktif
: nyeri terutama pada gerakan dorsal fleksi ankle .
 Tes gerak pasif
:Nyeri pasif ke arah plantar fleksi
 Tes gerak isometric
: Gerak isometric nyeri pada saat dorsal fleksi
 Tes khusus
:
 Palpasi pada perios tibia ada nyeri dan high tension
e. Penegakkan diagnosa
Activity limitation
-
berjalan, berlari
Body structure and body function

Poor endurance

Pain
Participation restriction

Tidak dapat melakukan olahraga yang mencakup berlari terlalu lama
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 426
Diagnosa berdasarkan ICF

Adanya gangguan stability ankle, adanya ketidakmampuan melakukan
lari dalam batas waktu lebih lama.
f. Rencana Penatalaksanaan
Tujuan:
Menghilangkan/ mengurangi nyeri, pencapaian normal ROM, adaptasi anatomi
dan hipertropi otot, berjalan dan berlari dengan seimbang.
Prinsip terapi:
stretching
Penguatan pada invertors and evertors dari calf
Melatih keseimbangan kaki
Konseling-edukasi :
menjelaskan pencegahan dan kontra indikasi
menjelaskan dan merencanakan program dengan pasien
Kriteria rujukan:
Dokter
Fisioterapi
g. Prognosis
Prognosis pada shin splint tergantung dari jenis dan berat ringannya gejala yang
terjadi, selama fase istirahat pasien akan mengalami pemulihan
h. Sarana dan prasarana
Bed, ice, taping
i. Referensi
Woon, Colin 2014. Tibial Stress Syndrome (Shin Splints).
Available at : http://www.orthobullets.com/sports/3108/tibial-stress-syndrome-shinsplints
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 427
3. Tennis Elbow
a. Tennis Elbow tipe 2
-
Icf : b2801, b7300, d92010
-
Icd : 726.32
b. Masalah Kesehatan
-
Definisi
Tennis elbow timbul karena adanya injuri pada tenno periosteal yang
menimbulkan inflamasi akibat trauma atau pekerjaan atau aktivitas atau
kegiatan
yang
melibatkan
tangan
dan
pergelangan
tangan
secara berlebihan. Umumnya pekerjaan atau olahraga yang menyebabkan
injuri pada ekstensor karpi radialis brevis, tennis elbow ditandai nyeri siku
yang terjadi ketika ekstensi pergelangan tangan dengan posisi pronasi atau
supinasi.
-
Epidemiologi
Tennis elbow terjadi 2.4 dari 1000 orang pada tahun 2012 (Sanders TL Jr,
2015)
c. Hasil Anamnesis
Klien dengan keluhan nyeri pada siku sisi lateral , nyeri meningkat saat
mengangkat beban pada posisi dorsal fleksi, nyeri akan bertambah setelah
beraktivitas terutama dengan gerakan menggenggam yang kuat.
d. Pemeriksaan Fisik
 Inspeksi
: Tidak tampak kelainan
 Tes cepat
:
 Gerak ekstensi nyeri
 Tes gerak aktif
:
 Tes gerak pasif
:
 Nyeri dan ROM terbatas dengan firm end feel, sering terasa
crepitasi ke arah dorsal fleksi
 Tes gerak isometric : Gerak isometric nyeri kea rah dorsal fleksi
 Tes khusus
:
 Palpasi nyeri sekitar epicondilus lateralis
 Mills Manipulation nyeri
e. Penegakkan diagnosa
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 428

Activity limitation
Adanya gangguan menggenggam dan mengangkat barang


Body structure and body function

inflamasi

thigtness
Participation restriction
Tidak dapat bermain tennis/ bulu tangkis dengan teman-temannya

Diagnosa berdasarkan ICF
Penurunan kekuatan otot, nyeri pada saat mengangkat barang, menggapai
benda, keterbatasan dalam olahraga seperti melempar, badminton, tenis.

Rencana Penatalaksanaan
Tujuan:
Menghilangkan/ mengurangi nyeri dan kaku, pencapaian normal ROM,
elastisitas otot, adaptasi anatom terutama pada stabilisasi .
Prinsip terapi:
Eliminasi nyeri
Meningkatkan kemampuan aktivasi stabilisasi otot
Meningkatkan kemampuan functional
Konseling-edukasi :
menjelaskan pencegahan dan kontra indikasi
menjelaskan dan merencanakan program dengan pasien
Kriteria rujukan:
Fisioterapi

Prognosis
Tenis elbow yang tidak ditangani akan berlangsung hingga 6 bulan sampai 2
tahun dan rentan terhadap kekambuhan.

Sarana dan prasarana
Tennis elbow brace,

Referensi
Miller, John. 2015. Tennis Elbow. Available at :
http://physioworks.com.au/injuries-conditions-1/tennis-elbow
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 429
Sanders TL Jr. Et al. 2015. The epidemiology and health care burden of tennis
elbow: a population-based study. Availabe at :
http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/25656546
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 430
4. Sprain Anterior Cruciate Ligament (ACL)
a. Anterior Cruciate Ligament (ACL)
-
Icf b7150, b7601
-
Icd S83.5
b. Masalah Kesehatan
-
Definisi
Sprain ACL injury adalah robek hingga putusnya jaringan ligament
anterior cruciate ligament pada sendi lutut yang menghubungkan tulang
tibia dengan tulang femur. ACL adalah salah satu ligament pada sendi
lutut yang sering bermasalah pada para pemain olahraga yang
menggunakan kaki sebagai tumpuan utama dalam permainannya,
contohnya sepak bola, basket, taekwondo dan lain-lain.
-
Epidemiologi
Insidensi cedera ACL pada populasi penduduk secara umum di USA
1:3000. Dimana secara gender wanita lebih banyak 2-8x lebih banyak
untuk cedera ACL dibanding laki-laki. Dan lebih banyak pada populasi
atlit olah raga sekitar 80.000 sampai 250.000 setiap tahunnya. (Bernard
R.Bach, 2010)
c. Hasil Anamnesis
Atlet tiba-tiba berhenti, memotong atau loncat, terjadi trauma hiperekstensi dan
rotasi dan terdengar suara pop sound lalu si atlet tidak dapat melanjutkan olah
raga saat itu dan beberapa jam kemudian terjadi bengkak pada lutut. Bila
dilakukan berjalan terasa adanya giving way
d. Pemeriksaan Fisik
 Inspeksi
: Bengkak pada lutut
 Tes cepat :
 Squat ada giving way
 Tes gerak aktif
: Nyeri dan kaku pada saat fleksi lutut
 Tes gerak pasif
:
 Nyeri dan ROM terbatas dengan firm end feel, Keterbatasan
gerak dalam capsular pattern.
 Tes gerak isometric
: Gerak isometric negative
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 431
 Tes khusus
 Lachman Test
 Anterior drawer test
 Pivot shift test
Pemeriksaan penunjang
X-Ray, MRI
e. Penegakkan diagnosa
Activity limitation
-
Adanya gangguan keseimbangan saat berjalan, berlari
Body structure and body function
-
Joint line tenderness
-
Bengkak, nyeri
-
Instabilitas
Participation restriction

Tidak dapat melakukan olahraga yang mencakup berlari dan koordinasi,
ibadah
Diagnosa berdasarkan ICF

Adanya gangguan stability, adanya gangguan koordinasi gerak.
f. Rencana Penatalaksanaan
Tujuan:
Menghilangkan/ mengurangi nyeri dan bengkak, pencapaian normal ROM,
adaptasi anatomi dan hipertropi otot, linear dan lateral stabilisasi, berjalan dan
berlari dengan seimbang, drill untuk kembali ke olah raga.
Prinsip terapi:
Eliminasi nyeri dan bengkak
Meningkatkan aktif ROM (cascio et al 2004)
Functional Strengthening (Gale and Richdmon 2006, Mc carthy and bach 2005)
Konseling-edukasi :
menjelaskan pencegahan dan kontra indikasi
menjelaskan dan merencanakan program dengan pasien
Kriteria rujukan:
Dokter ortopedi
Fisioterapi
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 432
g. Prognosis
Pada cedera acl bisa dilakukan non operative treatment jika keadaan dengan
indikasi tua dan sedentary dilakukan modifikasi aktivitas sehingga mengurangi
gejala-gejala yang ditimbulkan, namun rekonstruksi acl sangat diperlukan pada
atlet dan penuh aktivitas.
h. Sarana dan prasarana
Bed, wobel board, ball, cone, box jump
i. Referensi
Bernard R.Bach J, T.Provencher M: ACL Surgery: SLACK Incorporated, 2010, pp
39-54.
H.Fu F, B.Cohen S: Current Concept in ACL Reconstruction: SLACK
Incorporated, 2008, pp 21-61.
Available at : http://orthopaeditrauma.blogspot.co.id/2015/12/cidera-lutut-anteriorcruciate-ligament.html
David S, Logerstedt. Et al. Knee Stability and Movement Coordination
Impairments: Knee Ligament Sprain. 2011.
Available at: http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3158982/
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 433
5. Sprain Medial Collateral Ligament (MCL)
a. Medial Collateral Ligament (MCL)
-
Icf : b7150, b7601
-
Icd : S83.41
b. Masalah Kesehatan
-
Definisi
Sprain Medial Collateral Ligament (MCL) adalah robekan atau putusnya
ligamen pada bagian medial (dalam) aspek lutut. Bagian dalam dari
ligamentum ini melekat pada meniskus medial dan garis lurus dengan
tibialis, MCL bertindak untuk membatasi pemisahan berlebihan dalam
sendi lutut, agar tidak valgus..
-
Epidemiologi
Karena penurunan terkait usia dalam elastisitas ligamen, orang dewasa
lebih rentan terhadap cedera MCL dari pada anak-anak atau remaja.
Karena cedera MCL biasanya terkait dengan aktivitas atletik. Biasanya
pada dewasa berusia 20 sampai 35 tahun. Meskipun demikian, cedera
MCL juga diamati pada orang tua karena jatuh. Insiden cedera MCL
tertinggi dalam olahraga seperti sepak bola Amerika (55%), ski (15%
sampai 20% dari semua cedera dan 60% dari semua cedera lutut), dan
rugby (29%), di mana valgus (memutar ke arah luar dari pertengahan-line)
dan pasukan rotasi eksternal pada lutut biasanya dialami. MCL terkait juga
dengan ligamen anterior cruciate, posterior cruciatum ligamen, meniskus,
tulang, dan / atau kompleks lateral.
c. Hasil Anamnesis
Atlet terjatuh dengan posisi kaki valgus/ lateral, terjadi trauma benturan pada tibia
lalu si atlet tidak dapat melanjutkan olah raga saat itu. Pada waktu berjalan terasa
lutut bergoyang
Pemeriksaan fisik dan dasar penunjang
Pemeriksaan fisik
- Tes Gerak FUngsi dasar. :
Gerakan ekstensi, fleksi dan external, internal rotasi, valgus semua dalam
batas normal
- Tes khusus
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 434
Valgus stress test (Jacobson KE et al, 2011)
Palpasi pada sisi medial lutut nyeri dan trimgling
Pemeriksaan penunjang
X-Ray, MRI
d. Penegakkan diagnosa
Activity limitation
-
Adanya gangguan keseimbangan saat berjalan, berlari, loncat
Body structure and body function
-
Joint line tenderness
-
Bengkak, nyeri
-
Instabilitas kea rah valgus
Participation restriction

Tidak dapat melakukan olahraga yang mencakup berlari dan
koordinasi,rekreasi, ibadah
Diagnosa berdasarkan ICF

Adanya gangguan stability, adanya gangguan koordinasi gerak.
e. Rencana Penatalaksanaan
Tujuan:
Menghilangkan/ mengurangi nyeri dan bengkak, pencapaian normal ROM,
adaptasi anatomi dan hipertropi otot, linear dan lateral stabilisasi, berjalan dan
berlari dengan seimbang, drill untuk kembali ke olah raga.
Prinsip terapi:
Eliminasi nyeri dan bengkak
Meningkatkan aktif ROM
Functional Strengthening
Konseling-edukasi :
menjelaskan pencegahan dan kontra indikasi
menjelaskan dan merencanakan program dengan pasien
Kriteria rujukan:
Dokter ortopedi
Fisioterapi
f. Prognosis
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 435
Pada cedera MCL bisa dilakukan non operative treatment jika keadaan dengan
indikasi tua dan sedentary dilakukan modifikasi aktivitas sehingga mengurangi
gejala-gejala yang ditimbulkan, namun rekonstruksi MCL sangat diperlukan pada
atlet dan penuh aktivitas.
g. Sarana dan prasarana
Knee bracing, Bed, wobel board, ball, cone, box jump
h. Referensi
Bernard R.Bach J, T.Provencher M: ACL Surgery: SLACK Incorporated, 2010, pp
39-54.
H.Fu F, B.Cohen S: Current Concept in ACL Reconstruction: SLACK
Incorporated, 2008, pp 21-61.
Available at : http://orthopaeditrauma.blogspot.co.id/2015/12/cidera-lutut-anteriorcruciate-ligament.html
David S, Logerstedt. Et al. Knee Stability and Movement Coordination
Impairments: Knee Ligament Sprain. 2011.
Available at: http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3158982/
bestpractice.bmj.com/best-practice/monograph/828/basics/epidemiology.html
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 436
6. Jumper’s Knee (Tendinitis patellaris)
a. Jumper’s Knee /Tendinitis patellaris
-
Icf : d 9201, d4552, d4552, d 4351
-
Icd : M76.5
b. Masalah Kesehatan
-
Definisi
Jumper’s knee / Tendinitis patellaris adalah peradangan pada tendon
patella yang disebabkan penggunaan tendon yang berlebih selama
beraktivitas. Kontraksi otot yang berulang dapat menyebabkan ketegangan
tendon sehingga tendon mengalami peradangan (Darrow, 2002).
-
Epidemiologi
Berdasarkan survei pada tahun 2006-2007 oleh Utomo dan Damayanti
cidera sendi lutut 62% disebabkan karena kecelakaan lalu lintas dan 38%
disebabkan cidera olahraga. Dalam artikel yang dimuat dari sebuah
pelatihan fisioterapi Afrika tahun 2005 oleh Mike Hagen, salah satu cidera
olahraga yang sering terjadi adalah tendinitis patellaris atau sering disebut
jumper‘s knee dengan prosentase sebanyak 25-31%, sedangkan sisanya
adalah cidera ligament. Jurnal sport medic tahun 2001 menyatakan nyeri
tendon pada atlet khususnya jumping athletes paling sering terjadi di atas
patella sebanyak 25%, tepat dibawah patella 65%, dan 10% pada insertio
tendon di tuberositas tibia.
c. Hasil Anamnesis
Pasien datang dan mengeluhkan nyeri pada lutut sisi depan bagian bawah, nyeri
diam saat pasien dalam posisi berdiri, nyeri tekan pada tendon patella, nyeri gerak
saat berjalan dan naik tangga, Nyeri hilang setelah beraktifitas. Nyeri meningkat
ketika melompat .
d. Pemeriksaan fisik dan dasar penunjang
Pemeriksaan fisik
-
Nyeri pada saat tes isometric kea raj ekstensi
-
Palpasi nyeri tekan pada infra patela
Pemeriksaan penunjang
MRI, x ray
e. Penegakkan diagnosa
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 437
Activity limitation
-
Adanya nyeri saat berlari, melompat, menendang
Body structure and body function
-
Nyeri
-
Quadriceps inaktif
Participation restriction

Tidak dapat melakukan olahraga yang mencakup berlari, melompat dan
menendang
Diagnosa berdasarkan ICF

Adanya nyeri saat berlari, meloncat dan menendang. adanya gangguan
koordinasi gerak.
Nyeri pada bagian lutut sisi depan bagian bawah, penurunan LGS, serta
penurunan kemampuan fungsional.
f. Rencana Penatalaksanaan
Tujuan:
Menghilangkan/ mengurangi nyeri, pencapaian normal ROM, adaptasi anatomi
dan hipertropi otot, stabilisasi, berjalan dan berlari dengan seimbang, latihan drill
untuk kembali ke olah raga.
Prinsip terapi:
Eliminasi nyeri
Functional Strengthening
Latihan eksentrik
Konseling-edukasi :
menjelaskan pencegahan dan kontra indikasi
menjelaskan dan merencanakan program dengan pasien
Kriteria rujukan:
Dokter ortopedi
Fisioterapi
g. Prognosis
Pada atlet dengan jumper‘s knee akan terus mengalami gejala ringan
berkepanjangan setelah karir atletiknya.
h. Sarana dan prasarana
Taping, Es, Bola, wobble board
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 438
i. Referensi
Darrow, Marc. 2002. The knee sourcebook. Amarika: McGrew-Hill Companies.
NVvP. Artsenwijzer podotherapie, Jumper‘s knee, Amersfoort 2004.
Available at :
http://www.podotherapiezeeland.nl/files/podomedics/pathologieen_podowijzer_maart_20
15/jumpers_knee.pdf
David S. Logerstedt, et al. 2011. Knee Stability and Movement Coordination
Impairments: Knee Ligament Sprain.
Available at : http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3158982/
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 439
7. Condromalacie patella
a. Condromalacie patella
-
Icf : b.28016
-
Icd : M22.40
b. Masalah Kesehatan
-
Definisi
Kerusakan pada tulang rawan di bawah tempurung lutut.
-
Epidemiologi
Menurut penelitian pada 1242 pengemudi taksi di Taipei tahun
2000, menemukan prevelensi nyeri lutut sebesar 22% pada yang
mengemudi dari 10 jam/hari. Pada tahun yang sama, Anderson dan Raanas
yang dikutip oleh Chen, melakukan survei keluhan nyeri lutut yang
berhungungan dengan kerja pada 703 pengemudi taksi profesional di
Norwegia, dengan menggunakan Nordic Musculoskeletal Questionnaire.
Didapat prevelensi nyeri lutut pada pengemudi taksi adalah 29%,
dibandingkan pada masyarakat umum yang hanya 25%. Survei di Taiwan
yang menggunakan modifikasi dari Nordic Musculoskeletal Questionnair,
menemukan bahwa para pengemudi profesional mengeluh nyeri lutut lebih
tinggi dibandingkan rata-rata prevelensi nasional 11% berbanding 8,6%.
Sedangkan pada tahun 2011 di RS Cipto Mangunkusumo kasus nyeri lutut
mencapai 56,7% dari seluruh pasien yang berobat kedevisi Reumatologi
Depertemen Ilmu Penyakit Dalam, insidensi pada usia kurang dari 20
tahun hanya sekitar 10% dan meningkat menjadi lebih dari 80% pada usia
diatas 55 tahun
c. Hasil Anamnesis
Pasien datang dengan nyeri daerah plutut bagian anterior biasanya menyebabkan
rasa nyeri di bagian lutut, nyeri ini bisa diperparah ketika berjalan naik atau turun
tangga, berlutut atau jongkok, duduk dengan lutut ditekuk untuk jangka waktu
yang lama.
d. Pemeriksaan fisik dan dasar penunjang
-
Hasil pemeriksaan fisik

Tes gerak pasif fleksi ekstensi ROM normal

Kompresi tes patella nyeri
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 440

Palpasi nyeri pada medial patela

Tes otot kelemahan pada Vastus medialis oblique

Antropometri ada atropi quadriceps
e. Penegakkan diagnosa

Activity limitation
Nyeri saat berjalan, naik tangga, jongkok duduk dengan kaki ditekuk


Body structure and body function

Mal alignment gerak patella

Nyeri lutut depan

Knee deformity
Participation restriction
Olahraga, bekerja,rekreasi

Diagnosa berdasarkan ICF
nyeri pada sendi anggota gerak bagian bawah dan gangguan gerak, nyeri pada
satu sendi.
f. Rencana Penatalaksanaan
1. Tujuan
Meningkatkan kemampuan fungsional
2. Prinsip Terapi
-
Meningkatkan kekuatan otot-otot sekitar lutut akan mengurangi tekanan
pada lutut.
-
Memperbaiki aligment lutut
-
Mengurangi nyeri
3. Edukasi
Mengajarkan anda bisa diajarkan untuk melakukan latihan yang memperkuat
bagian dalam otot paha depan bagian dalam .
4. Kriteria Rujukan
Dokter
Fisiterapi
g. Prognosis
Chondromalacia dilihat sebagai cedera akibat berlebihan dalam olahraga dan
memutuskan untuk istirahat dari pelatihan dapat menghasilkan hasil yang baik.
h. Sarana dan prasarana
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 441
i. Referensi
Kim, Steven. 2016. Chondromalacia
Available at : http://www.healthline.com/health/chondromalacia-patella#Treatment6
Dian Mardhiyah, 2011 ―nyeri lutut‖. available at
http://indonesia.digitaljournals.org/index.php/idnmed/article/download/667/664
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 442
8. Meniscus tears
a. Meniscus tears
-
Icf : b28016, b7100, b770
-
Icd : S83.2
b. Masalah Kesehatan
-
Definisi
: Robekan pada meniskus karena gerakan fleksi, rotasi,
lutut terkunci
-
Epidemiologi
: Injuri pada meniscus dengan angka insiden dari 12%
ke 14% dan prevalensi dari 61 kasus per 100.000 orang (Majewski M,
2006)
c. Hasil Anamnesis
Pasien datang dengan cedera pada area lutut insiden terjadi pada aktivitas olahraga
dimana posisi lutut terpelintir dan sedikit menekuk. Pada sata jalan sering terasa
lutut terkunci
d. Pemeriksaan fisik dan dasar penunjang
-
-
Hasil pemeriksaan fisik
-
Tes gerak pasif terbatas pola kapsuler dan nyeri
-
Tes isometric tidak ada keluhan
Tes khusus
Rotasi medial, lateral, valgus/varus tes postidf nyeri
- Pemeriksaan penunjang
MRI, X-Ray
e. Penegakkan diagnosa

Activity limitation
Nyeri fleksi maupun ekstensi, naik tangga


Body structure and body function

Nyeri

Gangguan mobilisasi
Participation restriction
Olahraga, bekerja

Diagnosa berdasarkan ICF
Adanya nyeri sekitar sendi, mobilitas single joint terbatas, gait pattern fuction.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 443
f. Rencana Penatalaksanaan
5. Tujuan
Meningkatkan kemampuan stabilisasi kaki dan penguatan kaki yang lemah
6. Prinsip Terapi
-
Stabilisasi
-
Strengthning
7. Edukasi
Mengajarkan latihan strengthning, manipulasi meniscus
8. Kriteria Rujukan
Dokter
Fisioterapi
g. Prognosis
Meniscus dibagi menjadi dua area berdasarkan cara penyembuhannya, dalam
dunia medis disebut RED zone dan White zone. Pada red zone terdapat aliran
darah yang mensuplay makannan sedangkan white zone tidak ada, jadi meniscus
pada white zone tidak bisa sembuh secara alami (harus operasi).
h. Sarana dan prasarana
Knee support, taping.
i. Referensi
Sumber:
Logerstedt, David S. 2010. Knee Pain and Mobility Impairments: Meniscal and
Articular Cartilage Lesions. Journal Orthop Sports PT.
Available at : http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3204363/
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 444
9. Iternal Impingement
a. Internal Impingement
-
Icf : b2801, b28014,b28016, d4300, d4305
-
Icd : M75.100 726.10
b. Masalah Kesehatan
-
Symptoms
Abnormal kontak antara permukaan bawah rotator cuff dan sisi
posterosuperior glenoid, mengakibatkan robekan dari rotator cuff dan
labrum posterosuperior karena gerakan melempar posisi 90o abduksi dan
maximum external rotasi (McMahon PJ, OKU08, 2005).
-
Epidemiologi
Overuse atau microtrauma berkelanjutan gerakan melempar dapat
menyebabkan patologi impingement dan rotator cuff. nyeri bahu dan
rotator cuff sering terjadi pada atlet yang terlibat dalam olahraga yang
membutuhkan gerakan lengan melempar (misalnya, berenang, baseball,
bola voli, tenis).
c. Hasil Anamnesis
Atlet baseball datang dengan mengeluh sakit dalam waktu yang cukup lama di
bagian belakang bahu, terutama ketika bahu adduksi dan eksternal rotasi.
-
Hasil pemeriksaan fisik
-
Tes cepat
Painful Arc 60°
internal rotation resistance
-
Tes gerak fungsi
Pasif ada keterbatasan gerak pola capsuler
Aktif nyeri pada gerak abduksi (Supraspinatus), Internal rotasi
(Subscapularis), Eksternal rotasi (Infraspinatus), Fleksi siku (Biceps caput
longum)
Palpasi nyeri pada bagian tertentu
-
Tes khusus
Flexibility tests
Active compression test
Jobe‘s test
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 445
Gross strength testing
Apprehension test
-
Pemeriksaan penunjang

Ultrasound, MRI
d. Penegakkan diagnosa
Activity limitation
Memakai baju, mengangkat barang,
Body structure and body function

Nyeri

Weakness

Limitasi ROM
Participation restriction
Bekerja, olahraga
Diagnosa berdasarkan ICF
ROM terbatas saat internal rotasi dan abduksi, nyeri pada rentang akhir
gerakan aktif dan pasif, nyeri dengan palpasi, penurunan fungsi shoulder,
nyeri saat berolahraga.
e. Rencana Penatalaksanaan
9. Tujuan
Mengurangi/ menghilangkan nyeri
Meningkatkan ROM
Mengembalikan kemampuan fungsional
10. Prinsip Terapi
Manual terapi traksi caudal
US dan Friction
Eccentric exercises
Isometric exercise
Latihan penguatan
Latihan stabilisasi
11. Edukasi
Memberikan edukasi treatment pada pasien terhadap indikasi dan kontra
indikasi
12. Kriteria Rujukan
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 446
Fisioterapi
Dokter
f. Prognosis
Baik-buruk tergaqntung tingkat injury yang diderita, Biasanya bisa kembali
bermain dalam waktu tiga bulan dalam penanganan yang tepat.
g. Sarana dan prasarana
h. Referensi
Sumber:
http://eorif.com/internal-impingement-m75100-72610
Geier, David. 2011. Internal impingement of the shoulder.
Available at:
http://www.drdavidgeier.com/internal-impingement-of-the-shoulder/
Burkhart S, Morgan C, Kibler B. The Disabled Throwing Shoulder: Spectrum of
Pathology Part I: Pathoanatomy and Biomechanics. Journal of
Arthroscopic and Related Surgery. (2003)
Heyworth B, Williams R. Internal Impingement of the Shoulder. The American
Journal of Sports Medicine. (2009)
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 447
10. Rectus Femoris Rupture
a. Rectus Femoris Rupture
-
Icf : b7150, b7601, d450, d4552, d4553
-
Icd : S76.312A
b. Masalah Kesehatan
-
Symptoms
Ada onset akut nyeri dari robek tajam di paha anterior proksimal atau
menuju ujung iliac anterior selama aktivitas. Cedera ini sering terjadi
selama aktivitas intens dalam olahraga seperti tenis, squash atau berlari
dan olahraga melompat, ini biasanya putusnya sebagian insersi atau massal
pada otot proksimal rectus femoris setelah ekstensi hip berlebihan atau
kontraksi eksentrik dari mendarat atau landing.
-
Epidemiologi
Cedera kontraksi yang disebabkan dimana serat otot robek karena stres
mekanik panjang. Ini sebagian besar terjadi sebagai akibat dari kontraksi
eksentrik yang kuat atau peregangan berlebihan dari otot. Biasa terjadi
pada olahraga dengan karakter kontraksi dinamis seperti berlari,
melompat.
c. Hasil Anamnesis
Pasien datang dengan kelemahan dan nyeri pada bagian paha depan.
d. Pemeriksaan fisik dan dasar penunjang
-
Hasil pemeriksaan fisik

Inspeksi
Assymetri ukuran volume paha
-
Tes GERAK FUNGSI
:
Isometrik tes nyeri ke arah fleksi lutut
Pasif nyeri ke arah ekstensi dengan spriny end feel
-
Tes khusus
Ely‘s test
-
Pemeriksaan penunjang

MRI, Ultra sound muscle
e. Penegakkan diagnosa

Activity limitation
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 448
Nyeri saat jalan, aktivitas


Body structure and body function

Nyeri

Swelling

Weakness
Participation restriction
Bekerja, olahraga

Diagnosa berdasarkan ICF
Adanya kekakuan, nyeri, instability, voluntary movement, nyeri saat jalan,
berlari, meloncat, dan olahraga.
f. Rencana Penatalaksanaan
13. Tujuan
Mengurangi/ menghilangkan nyeri
Mengembalikan kemampuan fungsional
14. Prinsip Terapi
RICE
Eccentric exercises
Latihan penguatan
Latihan stabilisasi
15. Edukasi
Memberikan edukasi treatment pada pasien terhadap indikasi dan kontra
indikasi
16. Kriteria Rujukan
Fisioterapi
Dokter
g. Prognosis
Pada penanganan yang tepat pemulihan lebih cepat.
h. Sarana dan prasarana
Bed, wobble board, taping, ice, box jump.
i. Referensi
Sumber:
Rolf, Christer. 2007. The Sports Injuries Handbook, Diagnosis and Management.
London. A & C Black Publishers Ltd.
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 449
Kary, Joel M. "Diagnosis and management of quadriceps strains and contusions."
Current reviews in musculoskeletal medicine 3.1-4 (2010)
Garrett WE. Muscle strain injuries. Am J Sports Med. 1996
Panduan Praktik Klinis Fisioterapi | 450
Download