Indonesia Belum Siap Liberalisasi Penerbangan

advertisement
KOMPAS cetak - Indonesia Belum Siap
1 of 3
KOMPAS.com
Bola
http://cetak.kompas.com/read/xml/2009/12/14/03033933/indonesia.bel...
Entertainment
Tekno
Otomotif
Forum
Images
PasangIklan
GramediaShop
Mobile
Cetak
ePaper
Pemilu
Jum'at, 18 Desember 2009
Berita Utama Bisnis & Keuangan Humaniora International Opini Politik & Hukum Sosok Nama &
Peristiwa Nusantara Metropolitan Olahraga Sumatera Bagian Selatan Sumatera Bagian Utara Jawa Barat
Tengah Fokus Muda Otomotif Musik Foto Lepas Lingkungan Wisata Telekomunikasi Swara Haji 2009
Informasi Pustakaloka Kompas Kita
KOMPAS/LASTI KURNIA
Pengunjung turun dari pesawat di Bandara Soekarno-Hatta, Tange - rang, Selasa (8/12). Penjualan tiket pesawat pada sejumlah
maskapai penerbangan menjelang liburan Natal dan Tahun Baru mulai ramai, terutama untuk tujuan seperti Yogyakarta,
Surabaya, dan Bali.
Indonesia Belum Siap
Liberalisasi Penerbangan Dilaksanakan pada 2015
Senin, 14 Desember 2009 | 03:03 WIB
Jakarta, Kompas - Indonesia akan meminta tidak terlibat penuh dalam liberalisasi penerbangan di
Asia Tenggara untuk melindungi kepentingan penerbangan nasional. Indonesia akan
mempersiapkan diri terlebih dahulu sebelum terlibat penuh dalam liberalisasi penerbangan.
Demikian disampaikan Menteri Perhubungan Freddy Numberi di Jakarta, Sabtu (12/12). ”Jika
Indonesia tidak siap menghadapi open sky policy di Asia Tenggara, angkutan udara di negara ini
justru akan dilayani mereka (maskapai asing). Kini, kita harus serius mempersiapkan diri dahulu,”
ujarnya.
18/12/2009 13.48
KOMPAS cetak - Indonesia Belum Siap
2 of 3
http://cetak.kompas.com/read/xml/2009/12/14/03033933/indonesia.bel...
Freddy menegaskan, apabila semua bandara internasional yang ada di Indonesia dibuka untuk
maskapai asing, Indonesia adalah pihak yang dirugikan.
”Singapura hanya punya 1 bandara, Malaysia 6 bandara, kita mempunyai 26 bandara
internasional,” ujar Menhub.
Freddy mengkhawatirkan, bila jumlah bandara yang boleh didarati maskapai asing tidak dibatasi,
maskapai nasional akan diempas oleh kedatangan maskapai asing.
”Belum lagi maskapai-maskapai di regional ini dikenal kuat di dunia penerbangan, seperti
Singapura Airlines, AirAsia, Thai Air,” ujarnya.
Menurut Direktur Jenderal Perhubungan Udara Dephub Herry Bakti, pemerintah segera
menerbitkan Keputusan Menhub tentang jumlah bandara yang siap untuk liberalisasi penerbangan
(open sky policy). ”Mungkin tiga atau lima bandara yang siap,” kata Herry.
Juru Bicara Dephub Bambang S Ervan mengatakan, sebelum mengikuti liberalisasi penerbangan,
pemerintah akan meningkatkan daya saing perusahaan penerbangan dan kapasitas tampung
bandar udara.
Liberalisasi penerbangan di Asia Tenggara diberlakukan mulai tahun 2015. Liberalisasi berlaku
untuk pesawat penumpang ataupun angkutan kargo.
Diharapkan, dengan liberalisasi penerbangan itu, persaingan di antara para pengelola maskapai
tumbuh sehingga pelayanan membaik dan harga tiket pesawat bisa lebih murah.
Namun, riset lembaga penelitian Australia, Monash Pty Ltd, menunjukkan adanya dampak negatif
liberalisasi penerbangan di suatu kawasan. Hal itu, antara lain, berupa perang tarif, ketidakadilan
karena masih ada maskapai yang disubsidi pemerintah, dan kompetisi yang mendorong
pengurangan pegawai.
Negara seperti Indonesia dengan Garuda Indonesia, Malaysia dengan Malaysia Airlines (MAS),
atau Thailand dengan Thai Air, diharapkan Monash Pty Ltd, berlaku transparan saat menyubsidi
maskapai nasionalnya. Hal ini untuk menciptakan persaingan yang sempurna dan menguntungkan
konsumen.
Liberalisasi penerbangan, antara lain, dilakukan di Uni Eropa dan Kepulauan di Samudra Pasifik.
Adapun liberalisasi penerbangan yang dikenalkan di Amerika Latin dan Kepulauan Karibia belum
disambut positif karena dikhawatirkan terjadi persaingan tidak sempurna akibat subsidi
”terselubung” dari negara ke maskapai tertentu. (RYO)
Share on Facebook
- Beri Rating Artikel -
Rate
A A
A
Ada 3 Komentar Untuk Artikel Ini. Posting komentar Anda
Imam budiasto @ Selasa, 15 Desember 2009 | 06:34 WIB
Apun namanya liberal kek ekonomi kerakyatan emang gue pikirin yg penting tiket pesawat bisa murah dan rakyat dapat
menikmati angkutan yg satu ini, bukan hanya dinikmati oleh pejabat, pengusaha dan koruptor.
Iwan @ Senin, 14 Desember 2009 | 23:03 WIB
Herry, nggak tahu banyak foreign airline nyaris bangkrut: JAL dll. Apalagi perusahaan Indonesia dibilang bakal kalah
ama asing? Nggak nasionalis! Ngeper lu yee!
lubeck @ Senin, 14 Desember 2009 | 15:58 WIB
18/12/2009 13.48
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Tarbiyah

2 Cards oauth2_google_3524bbcd-25bd-4334-b775-0f11ad568091

Create flashcards