Uploaded by User64190

Psikologi ke 9

advertisement
- Semua hal adalah kombinasi empat elemen dasar bumi, atr, api, dan air.
- Sifat-sifat dari unsur-unsur ini dapat ditemukan dalam empat lelucon yang berhubungan: (kutu) yang
memengaruhi fungsi tubuh kita.
- Humor ini juga mempengaruhi emosi dan perilaku kita — "watak" kita, Masalah Temperamental
disebabkan oleh ketidakseimbangan dalam humor kami … ..
- Jadi dengan memulihkan keseimbangan humor dokter dapat menyembuhkan masalah emosi dan
perilaku kita
The Roman philosopher and formulated a concept of personality types based on the ancient Greek
theory of humorism, which attempted to explain the workings of the human body. The roots of
humorism go back to Empedocles (c.495-435 Bcx), a Greek philosopber who suggested that ditferent
qualties of the four basic elements-earth (cold and dry), air (warm and wet) fire (warm and dry), and
water (cold and wet)-could explain the existence of all known substances. Hippocrates (460-370 Bcx),
the "Father of Medicine," developed a medical model based on these alements attributing their qualities
to four fuds within the body. These fluids were called "humors" (from the Latin umor, meaning body
flud). Two hundred years later, Galer expanded the theory of humorism into one of personality: he saw
a direct connection between the levels of the humors in the body and emotional and behavioral
inclinations-or "temperaments" Galen's four temperaments sanguine, phlegmatic, choleric and
melancholic- are based on the balance of humors in the body.
Filsuf romawi dan merumuskan sebuah konsep ciri-ciri kepribadian berdasarkan teori yunani kuno
tentang humorisme, yang berupaya menjelaskan cara kerja tubuh manusia. Akar humorisme kembali ke
empedokles (c. 495-435 Bcx), seorang filsuf yunani yang berpendapat bahwa empat unsur dasar adalah
kualitas yang tak berarti — bumi (dingin dan kering), udara (api yang hangat dan basah), dan air (dingin
dan basah) — dapat menjelaskan keberadaan semua zat yang dikenal. Hipokrates (460-370 Bcx), "bapak
kedokteran", mengembangkan sebuah model medis berdasarkan alkitab-alkitab ini yang mengaitkan
sifat-sifat mereka dengan empat bahan fuds dalam tubuh. Cairan ini disebut "cairan" (dari bahasa Latin
umor, yang berarti cairan tubuh). Dua ratus tahun kemudian, Galer memperluas teori humorisme ke
dalam salah satu kepribadian: dia melihat hubungan langsung antara tingkat humor dalam tubuh dan
kecenderungan emosional dan perilaku — atau "temperamen "empat temperamen Galen yakni
sanguine, phlegmatic, choleric dan melankolis — didasarkan pada keseimbangan humor dalam tubuh.
If one of the humors develops excessively, the corresponding personality type begins to dominate. A
sanguine person has too much blood (sanguts in Latin) and is warm-hearted, cheerful, optimistic. and
confident, but can be selfish. A phlegmatic person, suffering from excess phlegm (phlegmatikds in
Greek), is quiet, kind, cool, rational, and consistent, but can be slow and shy. The choleric (from the
Greek kholé, meaning bile) personality is fiery, suffering from excess yellow bile. Lastly, the melancholic
(from the Greek melas khole), who suffers from an excess of black bile, is recognized by poetic and
artistic: leanings, which are often also accompanied by sadness and fear.
Jika salah satu humor berkembang secara berlebihan, tipe kepribadian yang cocok mulai mendominasi.
Orang optimis memiliki terlalu banyak darah (sangiri dalam bahasa Latin) dan ramah, ceria, optimis. Dan
percaya diri, tapi bisa egois. Orang yang berperawakan sedang, menderita dahak (bahasa yunani yang
tidak normal), pendiam, baik hati, dingin, rasional, dan konsisten, tetapi bisa lamban dan pemalu.
Choleric (dari bahasa yunani yang berarti empedu) bersifat berapi-api, menderita empedu kuning yang
berlebihan. Yang terakhir, melankolis (dari melas khole yunani), yang menderita empedu hitam yang
berlebihan, dikenali oleh kecenderungan puitis dan artistik: yang sering kali disertai dengan kesedihan
dan ketakutan.
Imbalance in the humors According to Galen, some people are born predisposed to certain
temperaments. However, since temperamental problems are causex by imbalances of the humors, he
datmed they can be cured by diet and exercise. In more extreme cases, cures may include purging and
bloodlettung. For example, a person acting selfishly is overly sanguine, and has too much blood this is
remedied by cutting down on meat, or by making small cuts into the vetns to release blood. Galen's
doctrines dominated medicine until the Renaissance, when they began to decline in the light of better
research. In 1543, the physictan Andreas Vesalus (1514-1564), practicing in Italy found more than 200
errors in Galen's descriptions of anatomy, but although Galen's medical deas were discredited, he later
influenced 20th-century psychologists. In 1947 Hans Eysenck concluded that temperament is biologically
based, and noted that the two personalty traits he identified neuroticism and extraversion-echoed the
ancient temperaments. Although humorism Is no longer part of psychology, Galen's idea that many
physical and mental illinessses are connected forms the basts of some modern therapies
Ketidakseimbangan dalam humor menurut Galen, beberapa orang lahir cenderung pada temperamen
tertentu. Akan tetapi, karena problem emosi disebabkan oleh ketidakseimbangan jumlah humor, ia
mengencaninya mereka dapat disembuhkan dengan diet dan olahraga. Lebih ekstrem lagi Kasus,
penyembuhan bisa mencakup pembersihan dan penikaman darah. Misalnya, seseorang yang bertindak
egois adalah terlalu optimis, dan memiliki terlalu banyak darah, hal ini dianggap sebagai ganti daging,
atau dengan melakukan sobekan kecil pada daging vetns untuk mengeluarkan darah. Galen's doktrin
didominasi obat sampai Renaissance, ketika mereka mulai menurun dalam cahaya penelitian yang lebih
baik. Pada tahun 1543, fisikawan Andreas Vesalus (1514-1564), yang berpraktek di italia menemukan
lebih dari 200 kesalahan dalam uraian Galen tentang anatomi, tetapi meskipun Galen meragukan
kelisatannya, ia belakangan mempengaruhi para psikolog abad ke-20. Pada tahun 1947, Hans Eysenck
menyimpulkan bahwa temperamen bersifat biologis, dan mengomentari bahwa dua sifat pribadi yang ia
identifikasi adalah neuroketisme dan di luar kebiasaan — yang mencerminkan temperamen kuno.
Meskipun humorisme bukan lagi bagian dari psikologi, gagasan Galen bahwa banyak illinses fisik dan
mental terhubung membentuk benteng beberapa terapi modern
Hipokrates - dokter Yunani (c460BC - 370BC). Sezaman dengan Socrates
(470BC - 399BC), disebutkan dalam tulisan Plato (428BC - 348BC) dan
Aristoteles (384BC - 322BC).
https://www.thecolourworks.com/hippocrates-galen-the-four-humours/
Dianggap oleh banyak orang sebagai bapak pengobatan Barat (dan beberapa orang
mengatakan Islam). Tinggal di pulau Kos (Cos) dan pekerjaan dan ajarannya
memunculkan tubuh kedokteran yang dikenal sebagai sekolah kedokteran
Hippocratic. Tidak ada contoh karya tertulisnya yang dapat diidentifikasi, tetapi banyak
yang dikaitkan dengan dia - lebih mungkin bahwa itu adalah karya
pengikutnya. Diajarkan di Asklepeio on Kos, sebuah sekolah kedokteran yang diberi
nama sesuai nama dewa Yunani Aesculapius, putra Apollo dan pelindung kesehatan
dan obat-obatan. Sumpah Hipokrates dinamai menurut Hippocrates dan mungkin ditulis
olehnya atau salah seorang muridnya. Ini berkaitan dengan praktik etis kedokteran dan
masih diambil oleh siswa di banyak sekolah kedokteran.
Menurut tulisan-tulisan tentang Hippocrates (penulis biografinya yang pertama diketahui
adalah Soranus dari Ephesus, seorang ginekolog abad ke-2, gambar kiri) ia adalah
dokter Barat pertama yang melihat tubuh secara keseluruhan dalam istilah medis dan
berusaha untuk mendefinisikan sistem kedokteran yang menyatukan. Orang-orang
Yunani menganggapnya sebagai tabu untuk membedah tubuh, dan akibatnya
Hippocrates mengikuti jalan yang kurang invasif dengan berfokus pada diagnosis dan
prognosis umum, berusaha untuk membiarkan pasiennya beristirahat, dipelihara
dengan baik dan bersih, sehingga tubuh mereka dapat memiliki yang terbesar
kesempatan untuk menyembuhkan diri mereka sendiri.
Inti dari pandangan Hippocrates adalah bahwa manusia terdiri dari jiwa dan tubuh dan
bahwa penyakit bukan disebabkan oleh ketidaksenangan para dewa, atau sebab-sebab
gaib lainnya, tetapi dari ketidakseimbangan (campuran acak - buruk) dari cairan tubuh
yang secara alami sama. dalam proporsi (pepsis) dan yang harus dikembalikan ke
keseimbangan (eucrasia - wellness, balance) agar seseorang terbebas dari
penyakit. Makan makanan yang salah, misalnya, dapat mengakibatkan residu yang
tidak sesuai menumpuk di dalam tubuh, di mana mereka mengeluarkan uap yang bisa
membuat orang tidak sehat.
Keempat cairan itu kemudian disebut sebagai Four Humours (dari bahasa Latin
"humor", yang berarti "fluid") tetapi tidak jelas kapan dan oleh siapa. Galen (dokter
Yunani, 129 - 216 M, berfoto kanan) memuja Hippocrates dan mengembangkan banyak
ajarannya, yang pada akhirnya berupaya menyusun tipologi temperamen komprehensif
dalam disertasinya Die Temperamentis, di mana ia berspekulasi mengenai alasan
fisiologis untuk berbagai perilaku berbeda pada manusia. Adalah logis bahwa ketika
Galen pindah ke Roma dan merumuskan gagasan Empat Temperamen, ia akan
menerjemahkan ajarannya ke dalam bahasa Latin.
Baca tentang jenis dan perubahan perilaku , jenis perilaku dan stres serta
Wawasan Penemuan
Lihatlah Panduan Pemula kami untuk Energi Warna Penemuan
Empat Temperamen :
Sanguine Menunjukkan kepribadian seseorang dengan temperamen darah (yang
diyakini diproduksi di hati), musim semi (basah dan panas), dan unsur
udara. Seseorang yang optimis umumnya optimis, ceria, bahkan pemarah, percaya diri,
rasional, populer, dan suka bersenang-senang. Dia bisa melamun sampai tidak
mencapai apa-apa dan impulsif, bertindak sesuai keinginan dengan cara yang tidak
terduga. Sanguin biasanya memiliki banyak energi, tetapi memiliki masalah dalam
menemukan cara untuk mengarahkan energi. Ini juga menggambarkan fase manik dari
gangguan bipolar.
Choleric berhubungan dengan cairan empedu kuning (empedu kuning-hijau hadir di
kantong empedu), musim panas (kering dan panas), dan unsur api. Seseorang yang
mudah terserang adalah pelaku dan pemimpin. Mereka memiliki banyak ambisi, energi
dan dorongan, dan mencoba menanamkannya pada orang lain, tetapi dapat
mendominasi orang-orang dari temperamen lain, terutama tipe-tipe flegmatik. Banyak
tokoh karismatik, militer dan politik yang hebat adalah pengikut agama Buddha. Di sisi
negatif, mereka mudah marah atau pemarah. Dalam pengobatan tradisional, bayi yang
disebut "kolik" adalah bayi yang sering menangis dan tampaknya terus-menerus
marah. Ini adalah adaptasi dari "mudah tersinggung," meskipun tidak seorang pun
sekarang akan menganggap kondisi tersebut empedu. Demikian pula, seseorang yang
digambarkan sebagai "bengis" berarti diingkari, curiga, dan marah. Ini, sekali lagi,
merupakan adaptasi dari teori humor lama "mudah tersinggung." Penyakit Kolera
mendapat namanya dari koler (empedu).
Melankolik adalah kepribadian seorang individu yang ditandai oleh empedu hitam:
karenanya (Yunani melas , "hitam" + khole , "empedu"). Tidak ada cairan tubuh yang
sesuai dengan empedu hitam ke hitam. Namun, medula kelenjar adrenal terurai sangat
cepat setelah kematian, dan ada kemungkinan bahwa produk ini adalah "empedu
hitam" mitos. Seseorang yang merenungkan memiliki
kecenderungan melankolis. Seringkali sangat baik dan perhatian, melankolis bisa
sangat kreatif - seperti pada penyair dan seniman - tetapi juga bisa menjadi sangat
terobsesi oleh tragedi dan kekejaman di dunia, sehingga menjadi depresi. Ini juga
menunjukkan musim gugur (kering dan dingin) dan unsur bumi. Seorang melankolik
sering perfeksionis, sangat khusus tentang apa yang mereka inginkan dan bagaimana
mereka menginginkannya. Hal ini sering mengakibatkan tidak puas dengan karya seni
atau kreatif seseorang, selalu menunjukkan kepada diri sendiri apa yang bisa dan harus
diperbaiki. Temperamen ini menggambarkan fase depresi dari gangguan bipolar.
Seseorang yang flegmatis (paru-paru) tenang dan tidak emosional. Flegmatik artinya
berkaitan dengan dahak dan berhubungan dengan musim dingin (basah dan dingin),
dan berkonotasi dengan unsur air. Sementara para aplegmatik umumnya puas diri dan
baik, kepribadian mereka yang pemalu sering kali dapat menghambat antusiasme
orang lain dan membuat diri mereka malas serta tahan terhadap perubahan. Mereka
sangat konsisten, santai, dan jeli, menjadikan mereka administrator dan diplomat yang
baik. Seperti kepribadian sanguin, si lendir memiliki banyak teman. Tetapi orang yang
flegmatik lebih bisa diandalkan dan berbelas kasih; karakteristik-karakteristik ini
biasanya membuat si apatis menjadi teman yang lebih bisa diandalkan.
Teori empat humor adalah menjadi teori medis yang lazim selama lebih dari satu
milenium setelah kematian Galen. Teori ini mengalami popularitas luas sepanjang Abad
Pertengahan dan akhirnya disebut humorisme (juga humoralisme ). Praktisi humoral
aktif menggunakan teori untuk menjelaskan banyak penyakit saat itu. Penggunaan
berbagai solusi menjadi hal biasa, terutama ketika seseorang dianggap memiliki terlalu
banyak cairan tertentu. Sebagai contoh, pengambilan darah dari vena dilakukan ketika
kondisi tertentu dilaporkan.
Pada abad ke-18, pengobatan berkembang pesat. Penemuan fungsi sistem peredaran
darah, pernapasan dan pencernaan berfungsi untuk mengabaikan empat teori humor
sebagai praktik kedokteran yang realistis. Namun, tetap penting dalam hal menentukan
kepribadian. Ahli fisioterapi Swiss Johann Kaspar Lavater menggunakan empat humor
untuk memajukan empat tipe persona spesifik sebagaimana ditentukan oleh struktur
wajah, ekspresi, dan pewarnaan masing-masing. Lavater juga menetapkan karakteristik
tertentu, seperti kegembiraan, kedermawanan, dan kebaikan untuk beberapa tipe,
sementara merenung, introspeksi dan kontemplasi ditugaskan kepada orang lain. Dia
menyebut empat temperamen sebagai etimologi sanguin, choleric, melankolis, dan
melestarikan, melestarikan istilah-istilah ini yang berasal dari jaman dahulu.
Filsuf Jerman, Immanuel Kant, mempopulerkan gagasan-gagasan ini dengan
mengorganisasikan gagasan-gagasan di sepanjang dua sumbu: "perasaan" dan
"aktivitas". Dia juga merangkum empat jenis dalam tulisannya. Untuk tipe optimis dia
mencatat:
“... orang optimis itu riang dan penuh harapan; atribut sangat penting untuk apa
pun yang sedang dia hadapi saat ini, tetapi mungkin telah melupakannya
berikutnya. Dia bermaksud menepati janjinya tetapi gagal melakukannya karena
dia tidak pernah mempertimbangkan cukup dalam sebelumnya apakah dia bisa
menepati janji. Dia cukup baik hati untuk membantu orang lain tetapi adalah
debitur yang buruk dan terus-menerus meminta waktu untuk membayar. Dia
sangat ramah, diberikan kepada pranks, puas, tidak menganggap serius apa pun
dan memiliki banyak, banyak teman. Dia tidak jahat tetapi sulit untuk bertobat
dari dosa-dosanya. Dia mungkin bertobat tetapi penyesalan ini (yang tidak pernah
menjadi perasaan bersalah) segera dilupakan. Dia mudah lelah dan bosan dengan
pekerjaan tetapi terus-menerus terlibat dalam permainan - ini membawa
perubahan yang konstan, dan kegigihan bukanlah keahliannya. ”
Ahli fisiologi akhir abad 19 / awal Wilhelm Wundt (kanan) menguraikan teori ini lebih
lanjut pada tahun 1879. Dia adalah orang pertama yang memisahkan kepribadian dari
fungsi tubuh manusia. Lebih lanjut, ia berteori bahwa temperamen tidak bisa hanya
terbatas pada cairan tubuh. Dia percaya bahwa tidak ada individu yang sepenuhnya
temperamen; melainkan bahwa setiap orang biasanya memiliki proporsi dua atau lebih
yang berbeda. Dia percaya bahwa keempat temperamen adalah dimensi dasar dari
kepribadian manusia dan bahwa temperamen jatuh di sepanjang sumbu "perubahan"
dan "emosi".
Pesatnya pertumbuhan bidang psikologi dimulai pada awal abad ke-20 menyebabkan
meningkatnya minat tentang kepribadian individu. Khususnya, psikiater Swiss Carl Jung
(kiri) mengkategorikan fungsi mental menjadi penginderaan, intuisi, pemikiran dan
perasaan.
Tabel ini menawarkan garis waktu dari kontributor utama dan teorinya. Kami telah
melapisi humor dengan energi warna Discovery - namun masing-masing model
memiliki variasi
sendiri.
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Create flashcards