Uploaded by User62556

THE CHANGING SERVICE ENVIRONMENT

advertisement
THE CHANGING SERVICE ENVIRONMENT
Dalam sekejap lingkungan jasa telah berubah. Sebelum sekarang, seperti kehidupan bisnis seperti
komuter pribadi dan mesin fax tidak terlihat, beberapa pegawai pemerintah tidak mementingkan biaya
dan jasanya bagi pelanggan, beberapa organisasi non profit tidak dijalankan seperti bisnis, robot hanya
ditemukan pada cerita horror, dan kebebasan entitas masih dilarang oleh Negara Negara bekas jajahan
Uni soviet. Sekarang semua telah berubah , perubahan yang dating terus menerus telah meubah penafsiran
asumsi bisnis yang telah lama diertanyakan. Gelombang teknologi terbaru dan perubahan manajemen ,
ditambah persaingan global, semua mempengaruhi perilaku dan harapan organisasi jasa di seluruh dunia ,
menciptakan kebutuhan pasar baru dan organisasi jasa baru.
Wajah organisasi baru menghadapi tantangan yang simultan dengan bagaimana meningkatkan
kualitas sambil mengurangi biay. Untuk tetap kompetitif dan tetap menyeimbangkan anggaran, organisasi
harus meningkatkan efisiensi melalui perubahan perubahan mendasar pada kegiatan perusahaan misalnya
menggunakan komputerisasi dalam mempbuat basis data dan mengurangi waktu penyedian jasa melalui
perbaikan system dengan membuang kegiatan yang tidak memberikan nilai tambah. Jadi kualitas tinggi
jasa yang dihasilkan dapat menjadi senjata yang kompetitif dan mengarahkan organisasi yang baik.
Kompetisi global memaksa organisasi untuk mengadopsi teknologi baru dan filosofi dari menderita
kerugian dan bahkan bangkrut. Bukan hanya organisasi jasa yang bersaing , begitu pula sector
pemerintahan.
Dilema yang dihadapi oleh kebanyakan organisasi adalah fasilitas kebijakan manajemen dan system
yang dikembangkan untuk lingkungan yang berbeda. Sekarang manajemen harus mamppu mengubah
lingkungan ke system informasi akuntansi manajemen, mengembangkan teknik penganggaran, biaya data
servis yang akurat dan banyak hal lagi yang penting untuk menilai peforma perusahaan.
Penolakan produksi layanan tradisional
Organisasi layanan tradisional telah mengalami pukulan yang berat dalam beberapa tahun.
Organisasi yang didasarkan pada garis fungsi. Berdasarkan premis dari repetisi , pengalamn dan
homogenitas untuk mempromosikan efisiensi. Pembagian fungsi berkembang mengikuti pembagian keja
bagaimana jasa tersebut diproduksi. Dalam system ini , biaya rendah dicapai melalui skala ekonomi dan
inspeksi konstan tingkat tinggi untuk mendeteksi eror. Pekerja adalah faktor dominan dari operasi jasa
dan peran bagi teknologi (kantor, peralatan dan system informasi) meningkatkan tugas.
Pengaturan organisasi didasarkan pada bagaimana fungsi jasa diproduksi secara spesialisasi.
Sangat dipercaya untuk melatih tenaga spesialis yang mempunyai utilitas maksimum akan meminimalkan
biaya. Hasilnya tenaga spesialis meminta gaji yang cukup besar untuk pekerjaannya karena terjadi
permintaan yang sangat tinggi untuk tenaga spesialis. Oleh karena itu manajemen sangat berat untuk
mengatakan “ tidak” untuk permintaan dari tenaga spesialis ini.
Beberapa organisasi jasa mengunakan tipe economic order quantitiy (EOQ) model. Jika mereka
melakukan EOQ model ini maka mereka akan mendapat kemudahan dalam menampilkan jumlah
optimum. Dalam EOQ, biaya menyimpan pesediaan terdiri dari biaya modal, penyimpanan , asuransi dan
depresiasi dari gudang. Biaya ini diimbangi dengan penempatan , pengiriman , dan pergerakan penawaran
dan kehilangan diskon kuantitas untuk mencapai jumlah pesanan yang maksimum. Dalam EOQ model
biaya pemesanan per unit dan biaya penyimpanan akan menurun jika pesanan naik, oleh karena itu
organisasi harus memesan barang atau menyediakan jasa dalam jumlah besar untuk emngurangi biaya.
EOQ membutuhkan keseluruhan level untuk menjalani ketidakpastian dan keraguan tingginya efesiensi
dengan memegang seluruh faktor operasi jasa dan memaksimalkannya dan sangat tidak biasa membuat
pusat kerja menganggur terlalu lama.
Otomatisasi yang mengena pada industry jasa
Para manajer menuju revitalisasi perusahaan. Teknologi menjanjikan keunggulan kompetitif
dapat diraih dengan proses yang padat modal. Para manajer baru memiiki visi untuk meningkatkan
pelayanan yang akan mengubah dasar persaingan pasar. Penerapan teknologi seperti EDI (Electronic Data
interchange), bar encoding, dan pemindaian dilakasanakan untuk permberdayaan karyawan.
Pengembangan terbesar dilakukan pada departemen pemasaran dan penelitian dengan dilakukannya
layanan baru dan fitur-fitur pelengkap lainya. Siklus pengiriman berusaha dipersingkat sehingga
masyarakat mampu mendapatkan hak desain produk dan mempercepat pemberlakuan pelayanan baru.
Siklus hidup layanan yang lebih pendek mengurangi kesalahan yang dilakukan manajemen. Karena
mereka terlibat periode biaya pemulihan yang lebih pendek. Sehingga biaya yang dikeluarkan lebih
rendah sekaligus tingkat pelayanan meningkat.
Perusahaan mulai melakukan pemindaian menggunakan komputer terhadap setiap data yang yang
diterima diawal. Dan data disimpan di database. Hal itu mengakibatkan biaya overhead meningkat karena
memerlukan latihan tambahan. Program, sistem, dan sumber daya operasi komputer, Namun, mengurangi
waktu siklus dan biaya sambil meningkatkan kepuasan pelanggan. Intinya telah dilakukan komputerisasi
terhadap berbagai pelayanan.
Hal yang perlu diperhatikan dalam proses otomatisasi adalah terjadinya kesalahan dalam proses
otomatisasi atau pengurangan biaya seperti yang dilakukan oleh pesaing. Proses layanan itu sendiri tidak
efisien dan ketinggalan zaman. Dan posisi kompetitif tidak dapat diperbaiki hanya dengan
mengotomatisasi. Masalah kualitas kontrol antara pemasok dan pengguna merupakan hal yang penting.
Pelanggan menginginkan kualitas tinggi dengan membayar lebih. Dalam beberapa kasus ditemukan
bahwa peningkatan kualitas akan mengurangi biaya administrasi biaya produksi, penjualan, layanan dan
kesalahan operasi, sehingga mengurangi biaya produksi secara keseluruhan. Inventarisasi berkurang
begitupun dengan pergudangan atau kebutuhan akan ruang berkurang yang disebabkan cepatnya proses
pengiriman. Yang menghasilakan arus kas yang lebih cepat. Sebagai timbal balik dari efesiensi
waktu. Lead time berkurang menjadi beberapa hari untuk banyak item yang memungkinkan manajer
meramalkan keadaan baik berupa pemasukan maupun pengeluaran keesokan harinya. Organisasi kini
mulai mempertimbangkan kembali peran mereka dipasar internasional. Teknologi komunikasi dan
transportasi menyebabkan perubahan dilapangan. Misalnya industri global yang kini saling bersaing.
Kehadiran pasar asing meningkatkan daya saing, sehingga meningkatkan penjualan dan
memberikan akses teknologi kepada organisasi dan ide-ide pemasaran baru. Kompetisis ini menjadikan
perusahaan lebih siap bersaing dengan pesaing asing yang mulai masuk kepasar lokal. Dan ketika pasar
lokal terlihat lesu maka perusahaan mampu memindahkan fokus pasarnya ke luar negri. Globalisasi telah
menyebabkan perubahan dramatis bagi peran pekerja . pada tahun 80-an pendapata riil pekerja tidak
terampil menurun sedangkan upah riil dari pengetahuan pekerja meningkat. Pengetahuan merupakan hal
yang penting dizaman informasi dimana dengan informasi yang banyak akan membantuh pekerja untuk
mencapai hasil kerja yang mereka inginkan. Dampak lain dari globalisasi adalah bahwa pekerja yang
melakukan tugas-tugas rutin harus puas dengan upah yang rendah. Pekerjaan ini sering dikaitkan dengan
entry-level seperti resepsionis, teller bank, pelayanan pribadi mobil, dan pelayan restoran, mereka
memberikan andil bagi sitem informasi. Dan mereka diawasi secara ketat oleh supervisor.
LINGKUNGAN MENGUBAH LAYANAN
Layanan masa depan menguntungkan, tetapi mereka juga harus mendukung biaya investasi
kesalahan masa lalu. Banyak organisasi mengandalkan sistem pelayanan yang biaya biaya tidak langsung
didistribusikan ke layanan berdasarkan penjualan, biaya langsung, atau jam gaji langsung /
biaya. Otomasi adalah awal ilusi untuk lingkungan layanan baru, era yang tidak akan dipahami sampai
beberapa tahun kemudian. Kerusakan lanjutan dari organisasi pelayanan adalah hasil dari filsafat
ketinggalan jaman.Era baru ini ditandai dengan organisasi yang bekerja dalam sel untuk menghasilkan
semua layanan. Hal ini didukung oleh manajemen vendor dan perbaikan logistik untuk meminimalkan
antrian dan waktu bergerak dan barang dalam proses, dan meningkatkan akurasi. Organisasi kini mulai
mempertimbangkan kembali peran mereka di pasar internasional. Teknologi baru komunikasi di seluruh
dunia dan memiliki transportasi digambar ulang lapangan bermain ekonomi. Sebagai contoh, Eropa
industri tidak lagi bersaing dengan industri Jepang atau Amerika. Sebaliknya, sebuah perusahaan
penyiaran dengan kantor pusat di Italia, produksi fasilitas di seluruh Eropa, dan tenaga pemasaran yang
tersebar di seluruh dunia bersaing dengan organisasi yang sama global lainnya, seperti NBC, CBS, ABC,
dan CNN
Visi Masa Depan
Hampir mustahil untuk memprediksi secara tepat akan seperti apa dunia dalam sepuluh tahun dan
bagaimana hal itu akan berfungsi. Satu hal yang pasti, bagaimanapun; dunia akan sangat berbeda dari
yang saat ini berlaku. transisi dari bisnis hari ini untukyang akan datang, akan terus ditandai
dengan diskontinuitas utama. Semua diskontinuitas ini penting bagi manajer karena dua alasan mendasar,
yaitu : (1) praktek operasi untuk mengatasi perubahan di pasar dan lingkungan yang kompetitif akan
berbeda dan mengejutkan, dan (2) tidak ada jaminan bahwa layanan organisasiyang telah sucessful di
masa lalu akan terus makmur selama dan setelah transisi ini.
Secara
bersamaan,
pengembangan ini merupakan gelombang
perubahan yang
menantang kebijakan keluar dari sebagian
besar
organisasi. Untuk
berhasil menghadapi masa
depan, organisasi harus mempertimbangkan kembali dasar-dasar perusahaan mereka keluar. Namun
organisasi telah mengalami transisi besar di masa lalu, dan beberapa pelajaran sejarah tetap relevan saat
ini sehingga organisasi tidak terlalu banyak melihat ke masa depan untuk memprediksinya,untuk secara
sistematis mengingatkan diri betapa berbedanya itu akan berasal dari masa lalu.
Kemajuan teknologi niscaya akan terus berlanjut dalam tempo yang cepat. Sangat penting, karena
itu, bagi manajemen untuk mengembangkan visi masa depan dan untuk berani membuat perubahan yang
diperlukan untuk melaksanakan rencana. kunci keberhasilan adalah kemampuan organisasi untuk
menciptakan visi masa depan dan mengelola pencapaian visi. Terlalu sering manajer puncak tidak
mengambil tindakan tegas sampai terlalu terlambat,karena mereka percaya bahwa untuk mengidentifikasi
mereka sendiri gagal. Akibatnya, kehati-hatian menjadi melumpuhkan. Masa depan akan ditandai
dengan gerakan menuju fleksibilitas dan responsif. Akan ada satudatabase untuk beberapa layanan/
proses / departemen. Percepatan inovasi teknologi akan semakin mengandalkan teknologi informasi dan
komunikasi. Sistem masa depan akantergantung pada perangkat lunak. Kebutuhan informasi dan
komunikasi serta kemampuan akan lebih dari dua kali lipat dalam beberapa tahun mendatang. Adalah
penting bahwa masa depan aplikasi mudah untuk memodifikasi dan mengkonfigurasi ulang. Sistem
informasi harus mengantisipasi perubahan. Instalasi paket aplikasi seharusnya tidak diperlukan perubahan
yang tidak diinginkan untuk kegiatan tersebut. di sisi lain, paket aplikasi tidak harus mengotomasi
kekacauan. Ini juga membutuhkan aplikasi untuk menjadi fleksibel, untuk mencapai bentuk yang dapat
ditingkatkan dengan mudah dari waktu ke waktu oleh petugas operasional. Kemampuan masa depan akan
mencakup sistem manajemen perusahaan yang saling berhubungan dengan kapasitas
tinggi, keamanan transportasi data, intelligenceterminal dan workstation, dan transfer database seluruh
perusahaan. organisasi akan terintegrasi fitur ini dan menambah inteligensibuatan, sistem berbasis
pengetahuan, sistem berorientasi objek, danpembaharuan real time.
Jasa pekerja pengetahuan akan memiliki permintaan yangtinggi di seluruh dunia. Pekerja
pengetahuan mudah untuk dikenali. Lingkungan kerja mereka cenderung tenang dan dihiasi penuhselera,
sering dalam gedung-gedung berkaca. ketika mereka tidak menganalisis, merancang, atau
mengembangkan strategi, merekamelalui pertemuan atau di telepon memberikan saran atau membuat
penawaran. Pekerja layanan rutin dapat menjadi pekerja pengetahuan dengan menggunakan teknologi
canggih dan diberi tanggung jawab untuk mengubah bagaimana aktivitas mereka dilakukan, untuk
meningkatkan produktivitas. Pekerja layananproduksi yang memiliki tanggung jawab yang lebih luas dan
lebih banyak kontrol atas bagaimana proses ini diselenggarakan berhentimenjadi pekerja rutin,
menjadi pekerja pengetahuan.
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

English Training Melbourne

2 Cards Einstein College of Australia

Create flashcards