Uploaded by Hasbi Alshabari Nursidqi

SIGIT SUKOCO H3309016

advertisement
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
BUDIDAYA TANAMAN TOMAT DENGAN
PERKAWINAN SILANG UNTUK PRODUKSI BENIH HIBRIDA
DI CV. MGA ( Multi Global Agrindo )
KARANGANYAR
TUGAS AKHIR
Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan
Guna Memperoleh Derajat Ahli Madya Pertanian
Di Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret
Jurusan / Program Studi Agribisnis Hortikultura Dan
Arsitektur Pertamanan
Disusun Oleh :
Sigit Sukoco
H 3309016
PROGRAM DIPLOMA III
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2012
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
TUGAS AKHIR
BUDIDAYA TANAMAN TOMAT DENGAN
PERKAWINAN SILANG UNTUK PRODUKSI BENIH HIBRIDA
DI CV. MGA ( Multi Global Agrindo )
KARANGANYAR
Yang disiapkan dan disusun oleh :
Sigit Sukoco
H 3309016
Telah dipertahankan di depan Dosen Penguji
Pada tanggal : Mei 2012
Dan dinyatakan telah memenuhi syarat.
Menyetujui,
Penguji I
Penguji II
Setyowati, SP., MP
Ir. Suharto Pr., MP
NIP. 197103221996012001
NIP. 194910101976111001
Mengetahui
Dekan Fakultas Pertanian
Universitas Sebelas Maret
Prof. Dr. Ir. Bambang Pujiasmanto, MS
NIP. 195602251986011001
commit to user
ii
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
KATA PENGANTAR
Alhamdulillah, segala puji bagi Alloh SWT, atas rahmat dan keridhaanNya
sehingga dapat menyelesaikan Laporan Tugas Akhir ini. Penulis dalam
penyusunan Laporan Tugas Akhir ini masih memiliki keterbatasan. Namun
diharapkan semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi siapa saja yang memerlukan
dan dicatat oleh Alloh SWT sebagai amal dan ilmu yang bermanfaat, Amin. Tidak
lupa penulis juga menyampaikan ucapan terima kasih kepada semua pihak yang
telah mendukung :
1.
Bapak Prof. Dr. Ir. Bambang Pujiasmanto, MS., selaku Dekan Fakultas
Pertanian UNS.
2.
Ir. Wartoyo SP, MS. selaku Ketua Program DIII Agribisnis Fakultas
Pertanian UNS.
3.
Ir. Panut Sahari, MP., selaku Pembimbing Akademik.
4.
Ibu Setyowati, SP. MP. dan Ir. Suharto PR, MP., selaku Dosen
Pembimbing/Penguji Magang.
5.
Ayah dan Ibu tercinta yang telah memberikan cinta dan kasih sayang yang tak
terhingga, untuk airmata yang menetes saat khusuk berdoa untuk anaknya ini,
serta yang memberikan dukungan moril dan materiil
6.
Teman-teman dari semua DIII yang saling memberikan dukungan.
7.
Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu yang banyak
membantu dalam penyelesaian tugas akhir ini.
Kami menyadari Laporan Magang ini jauh dari sempurna, oleh karena itu
kami mengharapkan kritik dan saran dari pembaca yang bersifat membangun
demi terciptanya perbaikan di masa yang akan datang.
Surakarta, Mei 2012
commit to user
iii
Penulis
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
DAFTARISI
HALAMAN JUDUL .........................................................................................i
HALAMAN PENGESAHAN .............................................................................ii
KATA PENGANTAR ....................................................................................... iii
DAFTAR ISI..................................................................................................... iv
DAFTAR TABEL ............................................................................................. viii
DAFTAR LAMPIRAN ...................................................................................... ix
I.
PENDAHULUAN ...................................................................................... 1
A. Latar Belakang ..................................................................................... 1
B. Tujuan ................................................................................................. 5
1. Tujuan Umum ................................................................................ 5
2. Tujuan Khusus ............................................................................... 6
II.
TINJAUAN PUSTAKA .............................................................................. 7
A. Tanaman Tomat ................................................................................... 7
B. Budidaya Tomat dan Perkawinan Silang ................................................ 9
III. TATA LAKSANA PELAKSANAAN .......................................................... 16
A. Tempat Dan Waktu Pelaksanaan ........................................................... 16
1. Tempat Pelaksanaan Magang ........................................................... 16
2. Waktu Pelaksanaan Magang............................................................ 16
B. Metode Pelaksanaan .............................................................................. 16
1. Observasi (Pengamatan) .................................................................. 16
2. Wawancara .................................................................................... 16
3. Pelaksanaan Kegiatan Magang Perusahaan ................................... 16
4. Studi Pustaka .................................................................................. 16
C. Sumber Data ....................................................................................... 17
1. Data Primer..................................................................................... 17
2. Data Sekunder................................................................................. 17
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN..................................................................... 18
A. Kondisi Umum Perusahaan .................................................................... 18
commit to user
1. Profil Perusahaan ............................................................................ 18
iv
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
2. Lokasi Perusahaan........................................................................... 19
3. VisidanMisi ..................................................................................19
a. Visi......................................................................................... 19
b. Misi .........................................................................................19
4. Struktur Organisasi.......................................................................... 21
5. Prinsip CV. Multi Global Agrindo .................................................... 22
B. Uraian Kegiatan Budidaya Tomat ........................................................... 22
1. Syarat Pertumbuhan ........................................................................ 22
2. Teknis Pembibitan Dan Persemaian ............................................ 24
3. Pengolahan Lahan ........................................................................... 27
4. Pemupukan .................................................................................... 28
5. Pemberian Mulsa ............................................................................ 29
6. Teknik Penanaman ......................................................................... 29
7. Pemeliharaan Tanaman................................................................... 31
8. Casting ......................................................................................... 33
9. Kohe ............................................................................................. 34
10. Pengendalian OPT ............................................................................ 34
11. Panen ............................................................................................. 39
12. Pasca Panen ..................................................................................... 40
13. Proses Teknologi Benih...................................................................... 41
C. Teknik Perkawinan Silang Tanaman Tomat ............................................. 42
D. Benih Unggul Yang Diproduksi Oleh CV. MGA .....................................44
E. Pemasaran Dan Usaha Tani Tanaman tomat………………………….…46
commit to user
v
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
V. KESIMPULAN DAN SARAN ..................................................................... 51
1. Kesimpulan ........................................................................................... 51
2. Saran .................................................................................................... 51
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
commit to user
vi
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
DAFTAR TABEL
Tabel 1.1. Produktivitas Tanaman Sayuran di Jawa Tengah……….…………15
Tabel 4.1 Tahapan Berdirinya CV. Multi Global Agrindo .................................... 18
Tabel 4.2 Total Biaya Tetap Budidaya Tomat Untuk Produksi Benih
di CV. Multi Global Agrindo Per 1000 m2 .......................................... 48
Tabel 4.3 Total Biaya Variabel Budidaya Tomat Untuk Produksi Benih
di CV. Multi Global Agrindo Per 1000 m2 .......................................... 49
commit to user
vii
perpustakaan.uns.ac.id
digilib.uns.ac.id
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Struktur Organisasi CV. MGA............................................................21
commit to user
viii
1
digilib.uns.ac.id
perpustakaan.uns.ac.id
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Indonesia merupakan Negara agraris dengan iklim tropis yang sangat
cocok untuk budidaya tanaman tomat. Sudah banyak sentra produksi dan
budidaya tomat di Indonesia khususnya wilayah Jawa Tengah yang sampai
saat ini petaninya masih gemar untuk membudidayakan tomat. Selain sayuran
ini mengandung banyak vitamin, permintaan tomat setiap tahun juga
meningkat seiring kebutuhan masyarakat akan makanan berupa sayuran. Hal
ini tentunya dapat dilihat dari konsumsi makanan kita sehari-hari yang tidak
dapat lepas dari sayuran terutama tanaman tomat ini. Rasanya yang enak dan
mengandung banyak vitamin membuat sayuran ini banyak digemari
masyarakat di Indonesia. (William, 2004)
Tomat (Lycopersicum esculentum ) adalah salah satu komoditas
pertanian yang sangat bermanfaat bagi tubuh karena mengandung vitamin dan
mineral yang diperlukan untuk pertumbuhan dan kesehatan. Buah tomat
mengandung karbohidrat, protein, lemak dan kalori. Buah tomat merupakan
komoditas multiguna yang berfungsi sebagai sayuran, bumbu masak, buah
meja, penambah nafsu makan, bahan pewarna makanan, sampai kepada bahan
kosmetik dan obat-obatan. Sebagai sumber mineral, buah tomat dapat
bermanfaat untuk pembentukan tulang dan gigi (zat kapur dan fospor),
sedangkan zat besi (Fe) yang terkandung di dalam buah tomat dapat berfungsi
untuk pembentukan sel darah merah atau hemoglobin. Selain itu tomat
mengandung zat potassium yang sangat bermanfaat untuk menurunkan gejala
tekanan darah tinggi (Cahyono, 2005).
Tomat (Lycopersicum esculentum Mill) sudah tidak asing lagi bagi
masyarakat karena sebagai tanaman sayuran tomat memegang peranan yang
penting dalam pemenuhan gizi masyarakat. Dalam buah tomat banyak
mengandung zat-zat yang berguna bagi tubuh manusia antara lain
mengandung vitamin C 40 mg, vitamin A (karotien) dan mineral
commit to user
(Tugiyono, 1995).
1
2
digilib.uns.ac.id
perpustakaan.uns.ac.id
Buah tomat saat ini merupakan salah satu komoditas hortikultura yang
bernilai ekonomi tinggi dan masih memerlukan penanganan serius, terutama
dalam hal peningkatan hasilnya dan kualitas buahnya. Apabila dilihat dari
rata-rata produksinya, ternyata tomat di Indonesia masih rendah, yaitu 6,3
ton/ha jika dibandingkan dengan negara-negara Taiwan, Saudi Arabia dan
India
yang berturut-turut
21
ton/ha,
13,4
ton/ha dan
9,5
ton/ha
(Kartapradja dan Djuariah, 1992).
Namun seringkali terjadi penanaman tomat tanpa memperhatikan
kualitasnya, sehingga hasil dan kualitas buahnya sangat rendah. Oleh karena
itu untuk memenuhi kebutuhan tomat yang semakin tinggi maka penelitian
perlu diarahkan untuk meningkatkan hasil dan kualitas buah tomat dengan
menanam varietas-varietas unggul. Permasalahan pengembangan tomat di
dataran rendah selain suhu tinggi adalah ketersediaan air sehinggga pada
periode tertentu ketersediaan air tebatas. Padahal bila ketersediaan air pada
fase pertumbuhan dan perkembangan tanaman tidak terpenuhi, maka terjadi
stres (cekaman). Stress air merupakan kondisi yang menggangu keseimbangan
pertumbuhan tanaman, yaitu terjadinya kekurangan atau kelebihan air di
lingkungan tanaman. Stress air terjadi ketika tanaman tidak mampu menyerap
air untuk menggantikan kehilangan akibat transpirasi sehingga terjadi
kelayuan, ganguan pertumbuhan bahkan kematian (FAO, 2007).
Tanaman sayuran mengandung nilai gizi tinggi yang dibutuhkan oleh
tubuh manusia. Gizi sayuran meningkatkan daya cerna metabolisme serta
menimbulkan daya tahan terhadap gangguan penyakit atau kelemahan jasmani
lainnya. Beberapa Negara juga memanfaatkan sayuran sebagai substitusi
bahan pangan saat terjadi paceklik. Termasuk didalamnya tanaman tomat
yang mengandung banyak vitamin C, vitamin A dan anti oksidan yang sangat
berguna untuk kesehatan manusia. (Agromedia, 2007)
Sebagai tanaman budidaya, tomat termasuk golongan tanaman
hortikultura yang menghasilkan bahan pangan dari buahnya. Hasi-hasil
sayuran tomat pada umumnya dimakan dalam bentuk segar atau olahan dan
commit
to user penurunan sifat-sifatnya yang
tidak dapat disimpan lama tanpa
mengalami
perpustakaan.uns.ac.id
3
digilib.uns.ac.id
terpenting (kesegaran, susunan dan kadar zat yang terkandung dll). Mengingat
kenyataan ini tomat mempunyai keistimewaan dan kelebihan diantara
tanaman–tanaman pertanian lainnya. Tanaman tomat diusahakan agar dapat
ditanam dan dipanen hasilnya setiap saat sepanjang tahun. Di daerah-daerah
yang tidak memungkinkan penanaman sayuran sepanjang tahun dibuat
bangunan-banguna khusus (rumah kaca, rumah plastic) guna memungkinkan
penanaman sayuran di luar musimnya (off season). Dengan cara ini dapat
diperoleh tanaman segar setiap tahun. Di dalam membudidayakan tanaman
sayuran harus memperhatikan aspek tanah, pengolahan tanah, penanaman biji
sayuran, dan pengendalian hama. (Tugiyono, 1991)
Prospek pengembangan tanaman tomat juga masih terbuka lebar dan
sangat bagus. Permintaan pasar yang semakin meningkat terhadap produk
sayuran dan manfaat yang baik dari sayuran membuat tomat menjadi pilihan
utama dalam menu sayuran sehari-hari. Hal ini dapat ditunjukkan dengan data
statistik tentang permintaan tanaman tomat yang setiap tahun meningkat.
Sayuran yang satu ini memang menjadi pilihan utama di dalam pemenuhan
vitamin keluarga, selain harganya murah sayuran ini juga mudah didapat di
pasar maupun pedagang sayur keliling. Buah tomat juga dapat dinikmati
secara langsung tanpa diolah, dalam bentuk jus, maupun bentuk olahan sayur
yang lain. (Bambang, 2005)
Dengan melihat perkembangan budidaya tanaman tomat yang semakin
meningkat pesat, maka kebutuhan benih maupun bibit tomat juga meningkat
secara signifikan. Benih tomat biasanya didapatkan petani dengan membeli
benih di toko saprodi atau petani membuat benih sendiri, tetapi untuk
produktivitas tanaman tomat yang baik biasanya digunakan benih unggul
hibrida bersertifikat. Benih tersebut sudah banyak diproduksi dan dapat dibeli
di toko saprodi terdekat dengan berbagai merk dagang maupun spesifikasi
keunggulan benih itu. Benih tomat hibrida yang baik adalah benih yang
seragam, bernas, murni, daya tumbuh diatas 85%, bebas dari hama maupun
penyakit serta produktifitasnya tinggi. Sifat-sifat tersebut harus dipenuhi dan
commit
user
benar-benar teruji agar petani
juga tomendapatkan
hasil panen tomat yang
4
digilib.uns.ac.id
perpustakaan.uns.ac.id
maksimal dan mendatangkan keuntungan yang maksimal pula. Benih hibrida
sudah banyak dipakai petani karena mempunyai beberapa sifat unggul dalam
satu tanaman, sehingga hasil
yang didapat akan lebih maksimal.
(Pracaya, 1998)
Untuk menghasilkan benih yang baik dan bermutu tinggi dilakukan
proses hibridisasi. Hibridisasi merupakan suatu perkawinan silang antara
berbagai jenis spesies pada setiap tanaman. Yang mempunyai tujuan untuk
memperoleh organisme dengan sifat-sifat yang diinginkan dan dapat
bervariasi jenisnya. Pada peristiwa hibridisasi akan memperoleh kombinasi
genetic yang diperoleh melalui persilangan dua atau lebih tetua yang berbeda
genotipnya. Emaskulasi atau sering disebut kastrasi merupakan pengambilan
tepung sari pada kelamin jantan agar tidak terjadi penyerbukan sendiri.
Dalam proses pengambilan tepung sari tersebut dilakukan pada saat sebelum
kepala putik masak agar lebih menjaga dan memperkecil kemungkinan
terjadinya penyerbukan. (Suryono, 1984)
Dalam dunia pertanian dan dalam sub ilmu pemuliaan tanaman
khususnya ada yang dinamakan dengan kastrasi dan hibridisasi tanaman.
Kastrasi dan hibridisasi adalah teknik yang digunakan oleh para pemulia yaitu
orang yang berusaha untuk memperbanyak tanaman dalam lingkup pemuliaan
tanaman untuk meningkatkan produktifitas dari tanaman yang dimuliakan.
Kastrasi disini merupakan proses untuk menghilangkan kelamin jantan dari
suatu bunga pada tanaman untuk menghindari atau mencegah terjadinya
penyerbukan sendiri. Kastrasi digunakan agar tanaman itu tidak menyerbuk
sendiri, jika suatu tanaman menyerbuk sendiri secara terus menerus mungkin
dari filial juga tidak bisa optimal dalam hal produksinya. Pemuliaan adalah
suatu cara yang sistematik merakit keragaman genetik menjadi suatu bentuk
yang bermanfaat bagi manusia. Dalam proses ini diperlukan bahan baku
berupa keanekaragaman genetik (plasma nutfah) yang tesedia di alam. Untuk
pemuliaan tanaman dan hewan, peranan penelitian untuk mendapatkan bibit
unggul adalah sangat penting. (Ferdy, 2008)
commit to user
5
digilib.uns.ac.id
perpustakaan.uns.ac.id
Kastrasi bertujuan untuk mencegah terjadinya penyerbukan sendiri
(self fertilization). Kastrasi berfungsi agar tanaman dapat lebih menghasilkan
ke pertumbuhan vegetatif (penguatan batang yang lebih besar) dan juga untuk
merangsang pembentukan bunga betina yang sempurna. Munculnya bunga
jantan pada tandan bunga berkisar antara 6-12 hari. Kastrasi dilakukan setiap
hari sesuai dengan kemunculan jantan. Ada beberapa cara untuk melakukan
kastrasi yaitu dengan menggunakan pompa pengisap, perlakuan dengan
alkohol, dan secara manual dengan menggunakan pinset. (Ferdy, 2008)
B. Tujuan
1. Tujuan Umum
a. Meningkatkan pengetahuan mahasiswa mengenai hubungan antara
teori dengan penerapannya di dunia kerja (lapangan) serta faktorfaktor yang mempengaruhinya sehingga menjadi bekal bagi
mahasiswa setelah terjun di masyarakat.
b. Meningkatkan ketrampilan dan pengalaman kerja di bidang agribisnis.
c. Meningkatkan wawasan mahasiswa tentang berbagai kegiatan
agribisnis.
d. Meningkatkan hubungan baik antara perguruan tinggi dengan instansi
pemerintah, perusahaan swasta dan masyarakat.
e. Memberikan gambaran kepada mahasiswa tentang hubungan antara
teori
dan
penerapan
di
lapangan
serta
faktor-faktor
yang
mempengaruhinya.
f. Memperluas pengetahuan dan wawasan berfikir dalam menerapkan
ilmu yang dipelajari serta keterkaitannya dengan bidang ilmu yang
lain.
g. Mengetahui dan memahami cara budidaya tomat serta cara perkawinan
silang untuk mendapatkan benih yang bermutu dan unggul.
h. Memperoleh pengalaman kerja secara langsung sehingga dapat
membandingkan antara teori yang telah diperoleh dengan aplikasinya
di lapangan.
commit to user
6
digilib.uns.ac.id
perpustakaan.uns.ac.id
i. Memberikan pengetahuan dan pengalaman praktis kepada mahasiswa
dalam rangka kesiapan menghadapi dunia kerja yang mengarah pada
kegiatan kewirausahaan, dan penciptaan lapangan kerja.
2. Tujuan Khusus
a. Memperoleh ketrampilan dan pengalaman kerja dalam bidang
pertanian khususnya pada produksi benih unggulan tanaman tomat
yang dilakukan di CV. Multi Global Agrindo yang beralamatkan di Jl.
Solo-Tawangmangu KM 30, Karangpandan, Karanganyar.
b. Melihat dan memahami secara langsung upaya dan pengembangan
agribisnis, khususnya agribisnis tanaman tomat.
c. Membuka peluang untuk memperoleh pengalaman praktis di bidang
pembenihan dan sebagai dasar pengembangan keilmuan tentang
agribisnis khususnya tanaman tomat.
d. Mengetahui secara langsung proses pembenihan tomat di CV. Multi
Global Agrindo.
e. Meningkatkan pemahaman antara teori dan aplikasi lapangan mengenai
penanganan pasca panen produk hingga proses pengolahan menjadi
produk benih hibrida yang siap dipasarkan.
g. Meningkatkan keterampilan dan pengalaman kerja dalam merumuskan
dan memecahkan permasalahan yang ada di CV. Multi Global
Agrindo.
h. Menyelarasan antara status pembelajaran di kampus dengan dinamika
perkembangan kegiatan usaha di sektor pertanian
commit to user
7
digilib.uns.ac.id
perpustakaan.uns.ac.id
TINJAUAN PUSTAKA
A. Tanaman Tomat
Kata tomat berasal dari bahasa Aztek, salah satu suku Indian yaitu
xitomate atau xitotomate. Tanaman tomat berasal dari negara Peru dan
Ekuador, kemudian menyebar ke seluruh Amerika, terutama ke wilayah yang
beriklim tropik, sebagai gulma. Penyebaran tanaman tomat ini dilakukan oleh
burung yang makan buah tomat dan kotorannya tersebar kemana-mana.
Penyebaran tomat ke Eropa dan Asia dilakukan oleh orang Spanyol. Tomat
ditanam di Indonesia sesudah kedatangan orang Belanda. Dengan demikian,
tanaman tomat sudah tersebar ke seluruh dunia, baik di daerah tropik maupun
subtropik (Pracaya, 1998)
Tomat (Lycopersicum esculentum Mill) sudah tidak asing lagi bagi
masyarakat karena sebagai tanaman sayuran tomat memegang peranan yang
penting dalam pemenuhan gizi masyarakat. Dalam buah tomat banyak
mengandung zat-zat yang berguna bagi tubuh manusia antara lain
mengandung vitamin C, vitamin A (karotien) dan mineral (Tugiyono, 1995).
Tanaman tomat termasuk tanaman semusim yang berumur sekitar 4
bulan. Klasifikasi tanaman tomat adalah sebagai berikut:
Divisi
: Spermatophyta
Anak divisi
: Angiospermae
Kelas
: Dicotyledonae
Ordo
: Solanales
Famili
: Solanaceae
Genus
: Lycopersicorn
Spesies
: Lycopersicon esculentum Mill.
Dari sekian banyak varietas tomat yang ada, yang banyak ditanam petani
adalah tomat varietas ratna, berlian, precious 206, kingkong dan intan.
Sedangkan dari hasil survei yang telah dilakukan di lapangan varietas yang
digunakan adalah varietas Artaloka. (Pracaya, 1998)
commit to user
7
perpustakaan.uns.ac.id
8
digilib.uns.ac.id
Tomat (Lycopersicum esculentum ) adalah salah satu komoditas
pertanian yang sangat bermanfaat bagi tubuh karena mengandung vitamin dan
mineral yang diperlukan untuk pertumbuhan dan kesehatan. Buah tomat
mengandung karbohidrat, protein, lemak dan kalori. Buah tomat merupakan
komoditas multiguna yang berfungsi sebagai sayuran, bumbu masak, buah
meja, penambah nafsu makan, bahan pewarna makanan, sampai kepada bahan
kosmetik dan obat-obatan. Sebagai sumber mineral, buah tomat dapat
bermanfaat untuk pembentukan tulang dan gigi (zat kapur dan fospor),
sedangkan zat besi (Fe) yang terkandung di dalam buah tomat dapat berfungsi
untuk pembentukan sel darah merah atau hemoglobin. Selain itu tomat
mengandung zat potassium yang sangat bermanfaat untuk menurunkan gejala
tekanan darah tinggi (Cahyono, 2005).
Kriteria tomat unggul yaitu memiliki sifat-sifat menghasilkan produksi yang tinggi,
tahan terhadap serangan hama dan penyakit, tahan terhadap cekaman lingkungan, dapat
diterapkan untuk teknologi budidaya yang efisien. (Purwati dan Khairunisa, 2007)
Akar Tomat memiliki akar tunggang yang menembus vertikal ke dalam tanah dan
akar serabut (akar samping) yang tumbuh menyebar ke segala arah. Kemampuan akar
menembus lapisan tanah terbatas, hanya mencapai kedalaman 30-70 cm. Sesuai sifat
perakarannya, tanaman tomat dapat tumbuh dengan baik dalam kondisi tanah gembur dan
mengikat air (Redaksi Agromedia, 2007).
Tomat mempunyai akar tunggang yang tumbuh menembus kedua tanah
dan akar serabut yang tumbuh menyebar kearah samping tetapi dangkal.
Batang tanaman tomat berbentuk persegi empat hingga bulat, berbatang lunak
tetapi cukup kuat, berbulu atau berambut halus dan diantara bulu-bulu tersebut
terdapat rambut kelenjar. Batang tanaman berwama hijau. Pada ruas batang
mengalami penebalan dan pada ruas bagian bawah tumbuh akar-akar pendek.
Selain itu batang tamanan tomat dapat bercabang dan diameter cabang lebih
besar jika dibanding dengan jenis tanaman sayur lainya. Daun tanaman tomat
berbentuk oval bagian tepi daun bergerigi dan membentuk celah-celah yang
menyirip serta agak melengkung kedalam. Daun berwama hijau dan
commit
to user
merupakan daun majemuk ganjil
yang
berjumlah sekitar 3-6 cm. Diantara
perpustakaan.uns.ac.id
9
digilib.uns.ac.id
daun yang berukuran besar biasanya tumbuh 1-2 daun yang berukuran kecil.
Daun majemuk pada tanaman tomat tumbuh berselang-seling atau tersusun
spiral mengelilingi batang tanaman. Bunga tomat berukuran kecil,
diameternya sekitar 2 cm dan berwama kuning cerah, kelopak bunga
berjumlah 5 buah dan berwarna hijau terdapat pada bagian terindah dari bunga
tomat warnanya kuning cerah berjumlah 6 buah. Bunga tomat merupakan
bunga sempurna karena benang sari atau tepung sari dan kepala putik atau
kepala benang sari terbentuk pada bunga yang sama. Bentuk buah tomat
bervariasi, tergantung varietasnya ada yang berbentuk bulat, agak bulat, agak
lonjong dan bulat telur (oval). Ukuran buahnya juga bervariasi, yang paling
kecil memiliki berat 8 gram dan yang besar memiliki berat 180 gram. Buah
yang masih muda berwama hijau muda, bila telah matang menjadi merah
(Cahyono, 1998).
B. Budidaya Tomat dan Perkawinan Silang
Tanaman tomat memerlukan perhatian khusus dalam pemeliharannya.
Pemeliharaan tanaman yang dilakukan kurang baik maka kemungkinan
kegagalan panen adalah besar. Bila pertumbuhan tanaman bertambah tinggi
maka tanaman perlu diberi turus untuk menopang tanaman tersebut agar tidak
rebah. Turus dibuat sesuai varietas yang ditanam. Turus ditancapkan di dekat
tanaman tomat, kemudian batang tanaman diikat cukup longgar sehingga
tanaman tersebut cukup leluasa berkembang (Anonim, 2012).
Pada tanaman buah dikenal teknik pemangkasan bertujuan untuk
menjaga kesehatan dan meningkatkan produksi pada tanaman buah,
pemangkasan mampu menjaga kelembaban tanaman sehingga tidak mudah
terserang hama dan penyakit (Anonim, 2012)
Umumnya tanaman tomat dipangkas dan dibiarkan 1-2 batang. Setiap
tunas segera dipangkas dan setelah ada lima tros ujung tanaman dipotong.
Tujuannya untuk memperoleh buah serta hasil yang bagus. Yang perlu
diperhatikan adalah tanaman tersiksa karena luka pemangkasan sehingga peka
terhadap penyakit pemangkasan menunjukan adanya pengaruh positif terhadap
commit to user
10
digilib.uns.ac.id
perpustakaan.uns.ac.id
pertumbuhan
tanaman,
sifat
buah,
dan
serangan
hama
penyaklit.
(Carew. 1992).
Wudiri dan Henderson (1985) menyatakan bahwa air yang cukup dapat
meningkatkan
hasil
buah
tomat
sebesar
55–87%.
Lestari
(2003)
mengemukakan bahwa tanaman famili Solanaceae sangat rentan terhadap
kekurangan dan kelebihan air selama masa pertumbuhan. Oleh karena itu
perlu diketahui batasan taraf pemberian air dan frekuensi pemberian air yang
sesuai terhadap respon tanaman tomat agar dapat mempercepat pertumbuhan,
produksi dan kualitas buah tomat.
Untuk mendapatkan hasil tomat yang seragam hanya memelihara dua
cabang utama yang tumbuh pada batang utama. Setelah tumbuh beberapa daun
biasanya tanaman tomat akan membentuk dua cabang dan tunas-tunas yang
tumbuh pada ruas-percabangan. Tunas-tunas yang tumbuh pada cabang yang
dipelihara dilakukan pemotongan. Pemotongan tunas yang tumbuh pada
percabangan dilakukan dan harus dapat membedakan apakah yang tumbuh
tersebut merupakan tunas atau calon bunga. Kalau yang tumbuh calon bunga
jangan dilakukan pemotongan ketika tunas masih kecil. (Anonim, 2012)
Pada waktu tanaman tomat berumur 3 bulan, mereka sudah mulai bisa
dipungut buahnya yang sudah tua, yakni buah berwarna merah jambu. Yang
perlu diperhatikan di dalam pemetikan ialah jangan sampai buah itu jatuh,
jangan sampai tomat yang dipetik itu terlukai, dan jangan sampai memetik
tomat yang masih basah, karena tidak akan lama pada waktu penyimpanan
karena dapat menyebabkan pembusukan (AAK, 1976).
Tomat dipanen sewaktu masih berwarna hijau, perubahan warnanya
dapat diatur dengan memeramnya (menyimpanannya) pada suhu yang
berbeda. Misalnya pada suhu 10 0C atau lebih rendah, warna tomat akan tetap
hijau. Pada suhu 10-29 0C warnanya akan merah atau merah jingga, sedangkan
apabila lebih tinggi dari 29 0C warnanya akan sangat jingga, pada keadaan ini
tidak ada pembentukan karotin (Winarno dan Aman, 1981).
Pada ketinggian 1000 m dpl, dimana penyakit layu bakteri tidak parah,
commit to
user tanaman bukan Solanaceae lain.
tomat dapat ditanam dalam pergiliran
dengan
perpustakaan.uns.ac.id
11
digilib.uns.ac.id
Di lokasi iklim sedang atau di dataran tinggi tropika mereka dapat diusahakan
sebagai pertanaman musim panas atau dalam rumah kaca (William, 2004).
Jika tomat ditanam sebagai tanaman semai sambungan, mereka harus
dibesarkan (dipelihara) dalam pipa (kantong) dan dipindah tanam bila batang
atas telah mencapai panjang kira-kira 15 cm dan tumbuhnya gegas. Jarak
tanam ideal 60 cm antara tanaman dengan 2 baris dalam bedengan yang
lebarnya 1,2 m. Panjang pancang berukuran 2 m harus dipasang kuat di tempat
penanaman sebelum pindah tanam (William, 2004).
Ketidakseragaman pertanaman dapat pula kita lihat pada sayur-sayuran
yang bibitnya diadakan sendiri oleh petani, seperti terong, tomat, cabai dan
kacang panjang. dimana perbanyakan melaui bijinya. Biji-bijinya tersebut
diperoleh petani dari pertanaman yang ada dikebunnya sendiri atau dari
tetangga. Setelah biji tumbuh dan menghasilkan buah, ternyata sifat buah tidak
selalu sama dengan induknya, memang biasanya dari benih tidak diperoleh
sifat yang serupa dengan induknya, yang disebabkan oleh adanya tipe
penyerbukan silang, meskipun perbedaan itu kadang-kadang hanya sedikit
(George, 2000).
Sayuran berikut ini ditanam dari biji, baik disebar langsung ataupun
ditumbuhkan dari persemaian: Crucifera (suku kubis), Cucurbita (suku
mentimun), kacang-kacangan dan legum lain, okra (Abelmoschus esculentus),
jagung manis, selada (lettuce) dan kebanyakan tipe bayam termasuk
Amaranthus spp., kangkung Ipomea aquatica) dan bayam srilangka (Basella
rubra), tetapi kangkung dan bayam srilangka dapat juga ditanam dari setek
(Wiliams et al, 2003)
Hibridisasi merupakan suatu perkawinan silang antara berbagai jenis
spesies pada setiap tanaman. Yang mempunyai tujuan untuk memperoleh
organisme dengan sifat-sifat yang diinginkan dan dapat berfariasi jenisnya.
Padsa peristiwa hibridisasi akan memperoleh kombinasi genetikyang
diperoleh melalui persilangan dua atau lebih tetua yang berbeda genotipnya.
Emaskulasi atau sering disebut kastrasi merupakan pengambilan tepung sari
commit
to user
pada kelamin jantan agar tidak
terjadi
penyerbukan sendiri. Dalam proses
perpustakaan.uns.ac.id
12
digilib.uns.ac.id
pengam,bilan tepung sari tersebut dilakukan pada saat sebelum kepala putik
masak agar lebih menjaga dan memperkecil kemungkinan terjadinya
penyerbukan (Ferdy. 2008).
Sesuai dengan hubungan kekeluargaan tanaman yang akan disilangkan
ada beberapa macam persilangan :
1. Intervarietal : persilangan antara tanaman-tanaman yang berasal dari
varietas yang berbeda tetapi masih dalam spesies yang sama. Juga disebut
persilangan Intraspesifik
2. Interspesifik : persilangan dari tanaman-tanaman yang berbeda spesies
tetapi
masih dalam genus yang sama. Juga disebut persilangan
Intragenerik. Persilangan ini dilakukan untuk maksud memindahkan daya
ressistensi terhadap hama, penyakit dan kekeringan dari suatu spesies ke
lain spesies. Misal : tomat, tebu (Feros, 2009).
Kastrasi adalah pengambilan kotak sari (bunga jantan) dengan sengaja
agar tidak terjadi persilangan sendiri. Kastrasi dilakukang pada saat bunga
jantan mulai muncul tetapi belum pecah. Kotak sari yang belum pecah
biasanya telah menyembul di dua sisi bunga betina dan berwarna putih,
sedangkan kotak sari yang sudah pecah berwarna krem coklat kehitaman.
Munculnya bunga jantan pada tandan bunga berkisar antara 5 sampai 12 hari
(Alfin, 2008).
Kastrasi dilakukan setiap hari sesuai dengan kemunculan bunga jantan
pada tanaman. Ada beberapa cara melakukan kastrasi, yaitu; menggunakan
pompa pengisap, dengan perlakuan alkohol dan secara manual dengan
pinset.Bunga jantan yang akan dikastrasi harus benar-benar sudah keluar
tatapi belum pecah. Tandan bunga dipegang dan kotak sari sudah keluar
dihisap dengan pompa penghisap. Cara ini dinilai kurang memuaskan karena
disamping memerlukan waktu yang tepat dan lama, hasil kastrasi juga kurang
bersih. Kastrasi harus dilakukan setiap hari selama 6 hingga 12 hari, sehingga
kepala putik banyak mengalami kerusakan mekanis karena sering dipegang
dan terkena alat penghisap. Akibatnya kepala putik tidak reseptif lagi dan
commit
to user
tandan bunga banyak yang gugur
sebelum
disilangkan (Tanto, 2002).
13
digilib.uns.ac.id
perpustakaan.uns.ac.id
Pengujian kemurnian benih merupakan kegiatan-kegiatan untuk
menelaah tentang kepositifan fisik komponen-komponen benih termasuk pula
presentase berat dari benih murni (pure seed), benih tanaman lain, benih
varietas lain, biji-bijian herba (weed seed) dan kotoran dari masa benih
(Kartasapoetra, 2003).
Dalam pengujian di laboraturium, daya kecambah benih dari embrio
suatu benih yang menunjukkan kemampuannya untuk tumbuh secara normal
pada lingkungan yang sesuai. Dengan demikian pengujian daya tumbuh atau
daya kecambah benih ialah pengujian akan sejumlah benih, berapa presentase
dari jumlah benih tersebut yang dapat atau yang mampu berkecambah pada
jangka waktu yang telah ditentukan (Kartasapoetra, 2003).
Penyimpanan dalam rangka pembenihan memiliki arti yang luas.
Karena yang diartikan dengan penyimpanan di sini adalah sejak benih tersebut
mencapai kematangan fisiologisnya sampai ditanam, dapat pada tanaman, di
gudang atau dalam rangka pengiriman benih ke tempat, daerah yang
memerlukannya. Selama dalam penyimpanan ini benih akan mengalami
kemunduran atau deterioration (Kartasapoetra, 2003).
Sertifikasi benih adalah suatu cara pemberian sertifikat atas cara
perbanyakan, produksi dan penyaluran benih yang sesuai dengan peraturan
yang ditetapkan oleh Departemen Pertanian Republik Indonesia. Dalam
rangka peningkatan produksi pertanian melalui usaha pembinaan benih.
Pemerintah berdasarkan Keputusan Presiden Republik Indonesia No. 27 tahun
1971 menetapkan dibentuknya "Badan Benih Nasional" di Lingkungan
Departemen Pertanian dan badan ini bertanggung jawab kepada Menteri
Pertanian (Sutopo,1998).
commit to user
14
digilib.uns.ac.id
perpustakaan.uns.ac.id
Produktivitas tomat di wilayah Jawa Tengah saat ini memang cukup
tinggi termasuk di Kabupaten Karang Anyar. Hal ini dapat dilihat dari data
Badan Pusat Statistik (BPS) tentang produktivitas tomat berikut ini:
Tabel 1.1. Produktivitas Tanaman Sayuran di Jawa Tengah
Tahun
Semangka
(Ton)
1997
1998
1999
2000
179,860
2001
240,299
2002
266,904
2003
455,466
2004
410,195
2005
366,702
2006
392,586
2007
350,780
2008
371,498
2009
474,327
2010
Sumber: Data BPS
348,631
Tomat
(Ton)
460,310
547,121
562,406
593,392
483,991
573,517
657,459
626,872
647,020
629,744
635,474
725,973
853,061
891,616
Terong
Buncis
Ketimun
(Ton)
(Ton)
(Ton)
279,516
294,618
489,490
311,669
311,804
506,711
300,323
282,198
431,950
270,748
302,684
423,386
244,371
228,840
431,921
272,700
230,020
406,141
301,030
247,782
514,210
312,354
267,619
477,716
333,328
283,649
552,891
358,095
269,532
598,890
390,846
266,790
581,206
427,166
266,551
540,122
451,564
290,993
583,139
482,305
336,494
547,141
Dari data tabel tersebut didapatkan sebuah penjelasan bahwa
produktifitas tanaman sayuran di Jawa Tengah masih sangat tinggi dan prospek
usahanya juga semakin baik terkait dengan kebutuhan sayuran oleh masyarakat
sekitar.
Pemasaran merupakan salah satu dari kegiatan pokok yang harus
dilakukan oleh perusahaan termasuk pengusaha tani dalam usahanya untuk
mempertahankan kelangsungan hidupnya dan untuk mendapatkan keuntungan
serta berkembang. Salah satu faktor yang menentukan berhasil tidaknya usaha
tersebut tergantung dari bidang pemasarannya (Downey, 1992).
commit to user
15
digilib.uns.ac.id
perpustakaan.uns.ac.id
III. TATA LAKSANA PELAKSANAAN
A. Waktu dan Tempat
Pelaksanaan Praktek Kerja Magang (PKM) ini dilaksanakan di CV.
Multi Global Agrindo yang berlamatkan di Jl. Solo-Tawangmangu Km 30
Karangpandan, Karanganyar, Jawa Tengah. Adapun pelaksanaan magang ini
kurang lebih selama 25 hari, mulai tanggal 1 Februari – 25 Februari 2012.
B. Metode Pelaksanaan
Pada Praktek Kerja Magang (PKM) ini metode yang digunakan adalah
sebagai berikut :
1. Observasi (pengamatan)
Kegiatan
Observasi (pengamatan) ini dilakukan secara rutin
selama berlangsungnya kegiatan PKM. Tujuan dari kegiatan ini adalah
untuk melengkapi data yang sudah diperoleh yang akan dipergunakan
sebagai materi dalam penyusunan laporan praktek kerja magang.
2. Wawancara
Metode
wawancara
kegiatan
PKM
ini
dilakukan
dengan
melakukan tanya jawab dengan pembimbing lapangan atau pihak yang
terkait menyangkut hal-hal yang berhubungan dengan pelaksanaan
kegiatan pembibitan tanaman pisang secara kultur jaringan.
3. Pelaksanaan Kegiatan Magang Perusahaan
Praktek kerja magang dengan secara langsung mengikuti kegiatan
pembenihan tanaman pisang secara kultur jaringan. Selain itu juga
mengikuti semua kegiatan yang dilaksanakan di CV. Multi Global
Agrindo sesuai jadwal yang telah ditentukan.
4. Studi Pustaka
Pengumpulan data dengan cara memanfaatkan data yang tersedia
yang berhubungan dengan kegiatan praktek magang. Data tersebut
didapatkan dari internet, buku, arsip, dan lain sebagainya yang bersifat
informatif dan relevan.
commit to user
15
16
digilib.uns.ac.id
perpustakaan.uns.ac.id
C. Sumber Data
1. Data Primer
Data primer adalah data yang diperoleh secara langsung dari
responden. Dalam pelaksanaan kegiatan magang ini data primer diperoleh
dari wawancara dengan Koordinator Lapangan, staf maupun pegawai
lainnya. Data primer yang banyak diperoleh adalah saat wawancara dengan
Mandor salah satu lahan di CV. MGA yang terletak di Desa Bulan,
Bangsri, Karangpandan. Selain itu banyak berdiskusi dengan tenaga kerja
tentang seluk beluk budidaya tanaman tomat di Lahan Desa Bulan.
2. Data Sekunder
Data sekunder adalah data yang diperoleh secara tidak langsung
dari sumber. Dalam kegiatan
magang ini yang menjadi sumber data
sekunder yaitu yang diambil dari buku, arsip dan jurnal yang berhubungan
dengan kegiatan magang. Buku yang biasanya menjadi rujukan tentang
budidaya banyak ditemukan di perpustakaan CV. MGA dan di
perpustakaan Fakultas Pertanian UNS. Selain itu data sekunder bisa
didapat di jurnal internet maupun wikipedia secara on line.
commit to user
17
digilib.uns.ac.id
perpustakaan.uns.ac.id
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN
A. Kondisi Umum Perusahaan
1. Profil Perusahaan
CV. Multi Global Agrindo (MGA) adalah perusahaan yang
bergerak di bidang produksi benih atau disebut juga sebagai breeding.
Dalam perjalanan perusahaan ini mempunyai beberapa tahapan dan
langkah-langkah yang telah ditempuh sebelum menjadi sebuah perusahaan
yang mempunyai badan hukum legal. Pemilik perusahaan ini mengawali
dengan belajar di beberapa instansi luar negeri yang bergerak di bidang
produksi benih dan penelitian yang berhubungan dengan perencanaan dan
penelitian tentang produksi benih. CV. MGA berdiri pada tahun 1998
dengan beberapa tahapan sebelumnya, dan proses tersebut dapat dilihat
dalam tabel sebagai berikut:
Tabel 4.1. Tahapan Berdirinya CV. MGA
Tahun
1980-1981
Kegiatan
Proses pembelajaran plant breeding di Yae Nogei dan
Oiska Internasional di Jepang.
1986
Lanjutan proses pembelajaran research and
development di Taiwan Agriculture Research
Institute (TARI) di Taiwan.
1993-2003
Star Plant Breeding Seed Production dan pemasaran
(dalam dan luar negeri).
1998
Bediri CV. Multi Global Agrindo (MGA).
2004
Seed Production.
2005-sekarang
Pengembangan pasar.
Sumber : Laporan CV. MGA
CV. MGA berlokasi di daerah Karangpandan, Karanganyar. Saat
ini CV. MGA menguasai luas lahan ±10 Ha yang terdiri dari lahan sewa
±7 Ha dan lahan milik sendiri ±3 Ha. Lahan yang di miliki oleh CV. MGA
commit to user
tersebar di daerah Karanganyar yaitu berada di daerah Jetis, Salam,
17
18
digilib.uns.ac.id
perpustakaan.uns.ac.id
Puntuk, Bangsri, Karangpandan, Singit, Bulan dan Bolong. Lahan yang
ada tersebut ditanami jenis tanaman seperti tomat, kacang panjang, bligo,
cabai, melon, terung, semangka dan Iain-lain.
Saat ini produksi benih yang dilakukan oleh CV. MGA sudah
merambah pasar dalam negeri dan pasar luar negeri khususnya Negara
Jepang. Maka tidak heran jika CV. MGA banyak mendapatkan banyak
penghargaan salah satunya adalah adanya Penghargaan Pada Acara
Apresiasi Penerapan Teknologi Budidaya Maju Melon pada tahun 2001.
Penghargaan Kalpataru Oleh Presiden Abdulrahman Wahid di Istana
Negara pada tahun 2001, Piagam Penghargaan Atas Prestasi dan Prakarsa
Dalam Upaya Pengembangan Ketahanan Pangan Melalui Pengambangan
Agribisnis Pangan pada tahun 2003, Penghargaan Pada Acara Apresiasi
Penerapan Budidaya Maju Melon pada tahun 2003 dan Penghargaan
Pemenang 3 UKM/Masyarakat Yang Telah Menemukan/Mengembangkan
Teknologi yaitu pada tahun 2004.
2. Lokasi Perusahaan
CV. Multi Global Agrindo (MGA) beralamatkan di Jl. SoloTawangmangu KM 30 Karangpandan, Karanganyar yang memiliki udara
yang sejuk. Tempat ini memiliki kemiringan tanah ±15°dengan suhu udara
yang berubah - ubah yaitu sekitar ± 24°-31° C.
3. Visi dan Misi
a. Visi
MGA pelopor Breeding di Indonesia untuk meghasilkan benih
unggul hybrid Fl bermutu tinggi untuk memenuhi pasar dalam dan luar
negeri.
Diharapkan
dengan
benih
MGA
yang
produksi/pendapatan petani akan meningkat.
b. Misi
-
Pengumpulan plasma nutfah dari seluruh dunia.
-
Pembentuk seed bank.
-
Melaksanakan Research and Develudment (R&D).
commit to user
Uji multi lokasi di dalam dan di luar negeri.
-
baik
maka
19
digilib.uns.ac.id
perpustakaan.uns.ac.id
-
Produksi benih hybrid unggul bermutu tinggi.
-
Pemasaran benih dalam dan luar negeri
-
Kemitraan dengan pelaku agribisnis dan pemerintah.
-
Peningkatan SDM dan kesejahteraan karyawan.
commit to user
20
digilib.uns.ac.id
perpustakaan.uns.ac.id
4. Struktur Organisasi
Direktur
Bag.
Bag.
Bag.
Bag.
R&D
AdministrasiR
Pemasaran
Produksi
&D
Kasi
TK
Kasi
Kasi
TK
TK
Kasi
TK
Kasi
Kasi
TK
TK
Kasi
TK
Kasi
TK
Kasi
Kasi
TK
TK
Gambar 1. Struktur Organisasi CV. MGA
Struktur organisasi di CV. MGA mengutamakan pengambilan keputusan
tunggal yaitu ditangan Direktur. Direktur memegang penuh semua kekuasaan dan
keputusan dan bertanggung jawab untuk semua urusan baik internal maupun
eksternal. Garis koordinasi dan garis komando dari direktur diturunkan langsung
kepada masing-masing kepala bagian. Dan kepala bagian dapat lansung
berkoordinasi dengan kepala sie dibawahnya, yang selanjutnya akan diteruskan ke
tenaga kerja. Tetapi untuk instruksi dan perintah dapat langsung dilakukan oleh
kepala bagian kepada tenaga kerja untuk mempercepat tindakan dan pengambilan
keputusan.
Seorang kepala bagian harus bertanggung jawab terhadap semua bawahan
dan bagiannya karena memegang kuasa atas bidang yang dia pimpin. Sehingga
tercipta suasana tanggung jawab yang baik dan saling menjaga pekerjaan satu
sama lain.
commit to user
21
digilib.uns.ac.id
perpustakaan.uns.ac.id
5. Prinsip CV. Multi Global Agrindo
a. Mengambil keputusan manajerial.
b. Proses pekerjaan yang benar dan menghasilkan yang benar.
c. Mengatur beban kerja.
b. Memecahkan masalah yang ada dengan segera.
c. Standar kerja adalah ukuran kemampuan staf/karyawan operasional
pengendalian.
d. Menggunakan teknologi yang handal.
e. Mengembangkan pemimpin yang benar-benar memahami pekerjaannya,
menjiwai filosofi perusahaan.
f. Membentuk tim khusus untuk mencegah persoalan.
g. Menghormati jaringan mitra kerja, menghormati teman kerja.
h. Efisiensi-efektifitas.
B. Uraian Kegiatan Budidaya Tanaman Tomat
1. Syarat Pertumbuhan
a. Iklim
Lahan CV. MGA dipilih dengan keadaan curah hujan yang
sesuai untuk pertumbuhan tanaman tomat yaitu 750 mm-1.250
mm/tahun. Keadaan ini berhubungan erat dengan ketersediaan air
tanah bagi tanaman, terutama di daerah yang tidak terdapat irigasi
teknis. Curah hujan yang terlalu tinggi (banyak hujan) tidak dipilih
karena dapat menghambat persarian. Penanaman tomat memang
disesuaikan dengan kondisi iklim yang akan terjadi kedepannya
karena sangat mempengaruhi pertumbuhan.
Lahan CV. MGA berada pada sawah atau ladang yang
terbuka dengan tujuan agar semua sinar matahari dapat masuk ke
lahan tersebut. Karena kekurangan sinar matahari menyebabkan
tanaman tomat mudah terserang penyakit, baik parasit maupun non
parasit. Sinar matahari berintensitas tinggi akan menghasilkan
commit to user
vitamin C dan karoten (provitamin A) yang lebih tinggi.
22
digilib.uns.ac.id
perpustakaan.uns.ac.id
Penyerapan unsur hara yang maksimal oleh tanaman tomat akan
dicapai apabila pencahayaan selama 12-14 jam/hari, sedangkan
intensitas cahaya yang dikehendaki adalah 0,25 mj/m2 per jam.
Untuk mendapatkan sinar matahari yang cukup lahan penanaman
tomat CV. MGA ditanam pada lahan terbuka berupa sawah atau
ladang yang lapang agar sinar matahari dapat diterima dengan baik.
Suhu udara rata-rata harian di Lahan CV. MGA pada pagi
hari sampai siang hari berkisar 18-29 0C sedangkan pada malam
hari 10-17 0C. Hal ini disesuaikan dengan karakteristik tanaman
tomat yang menghendaki sinar matahari penuh dan keadaan suhu
yang tidak terlalu dingin tetapi juga tidak terlalu panas agar
pertumbuhan tanaman tomat dapat maksimal.
Lahan di CV. MGA juga mempunyai kelembaban relatif
yang tinggi sekitar 25% yang akan merangsang pertumbuhan untuk
tanaman tomat yang masih muda karena asimilasi CO2 menjadi
lebih baik melalui stomata yang membuka lebih banyak.
b. Media Tanam
Lahan CV. MGA yang digunakan untuk menanam tomat dapat
di segala jenis tanah, mulai tanah pasir sampai tanah lempung berpasir
yang subur, gembur, banyak mengandung bahan organik serta unsur
hara dan mudah merembeskan air. Selain itu akar tanaman tomat
rentan terhadap kekurangan oksigen, oleh karena itu air tidak boleh
tergenang. Tanah di lahan mempunyai derajat keasaman (pH) berkisar
5,5-7,0
dan
sangat
cocok
untuk
budidaya
tomat.
Dalam
pembudidayaan tanaman tomat, lokasinya berada di topografi yang
tanahnya datar, sehingga tidak perlu dibuat teras-teras dan tanggul.
c. Ketinggian Tempat
Lahan CV. MGA berada pada beberapa ketinggian yang berbeda
dan bervariasi keadaannya. Tanaman tomat dapat tumbuh di berbagai
ketinggian tempat, baik di dataran tinggi maupun di dataran rendah,
commit to user
23
digilib.uns.ac.id
perpustakaan.uns.ac.id
tergantung varietasnya. Dan di Lahan CV. MGA juga menyesuaikan
lahan dengan varietas ynag akan ditanam.
2. Teknis pembibitan dan persemaian.
a. Pembibitan
Kriteria-kriteria teknis untuk seleksi biji/benih tanaman tomat adalah:
1) Pilih biji yang utuh, tidak cacat atau luka, karena biji yang cacat
biasanya sulit tumbuh.
2) Pilih biji yang sehat, artinya biji tidak menunjukkan adanya
serangan hama atau penyakit.
3) Benih atau biji bersih dari kotoran.
4) Pilih benih atau biji yang tidak keriput.
b. Teknik Penyemaian Benih
Benih atau biji-biji tomat yang telah terpilih sebelum disemaikan
didesinfektan. Caranya, dengan merendam benih kedalan larutan
fungisida agar mikroorganisme yang dapat menimbulkan penyakit
mati. Ada beberapa cara menyemai pada bedeng persemaian di CV.
MGA dan cara tersebut sama-sama digunakan. Cara pertama, benih
tomat ditaburkan merata pada permukaan bedeng, kemudian ditutup
tanah tipis-tipis. Bedeng dibuat guritan sedalam 1 cm dengan jarak
antar guritan 5 cm, lalu biji ditaburkan kedalan guritan secara merata
dan tidak saling tumpuk, kemudian ditutup kembali dengan tanah tipistipis. Cara kedua, dengan menanamkan benih pada lubang-lubang
tanam yang dibuat dengan jarak 5 cm dan kedalaman lubang tanam
sekitar 1 cm. Dalam satu lubang tanam dapat diisikan 1 atau 2 benih,
kemudian ditutup tanah tipis-tipis. Cara ketiga, penyemaian dapat
langsung dilakukan pada kantong-kantong polybag yang telah diisi
media tanam berupa tanah dan pupuk kandang dengan perbandingan
1:1. Setiap kantong polybag diisi satu benih saja dan tanamkan benih
dengan kedalaman sekitar 1 cm. Setelah biji ditanam, media semai
sebaiknya dibasahi dengan air.
commit to user
24
digilib.uns.ac.id
perpustakaan.uns.ac.id
c. Pemeliharaan Pembibitan/Penyemaian
Selama awal pertumbuhan, pemeliharaan bibit tanaman di
persemaian dilakukan secara intensif dengan pengawasan kontinyu.
Pemeliharaan bibit meliputi kegiatan-kegiatan perawatan seperti
pengendalian gulma dan penyakit, pemberian pupuk, penyiraman,
penyiangan, dan pengawasan berupa mengamati pertumbuhan tanaman
saat masih persemaian dan mencegah hama dan OPT untuk
menyerang. Pengawasan mengenai pertumbuhan gulma, adanya OPT,
tingkat pertumbuhan dan keadaan bibit dilakukan secara berkala dan
setiap hari.
d. Penyiraman
Penyiraman dilakukan sejak benih ditaburkan ke bedeng
pesemaian sampai tanaman siap dipindah ke kebun. Penyiraman
dilakukan 2 kali sehari, yaitu pagi dan sore hari. Penyiraman dilakukan
dengan menggunakan alat/gembor yang memiliki lubang halus, agar
tidak merusak bibit tanaman yang sudah atau baru tumbuh.
e. Penyiangan
Penyiangan dilakukan dengan cara langsung mencabuti tanaman
pengganggu tanpa peralatan. Penyiangan dilakukan saat pertumbuhan
gulma di sekitar bibit persemaian sudah melebihi pertumbuhan dari
bibit tersebut. Hal ini untuk mencegah terjadinya persaingan dan
perebutan unsur hara di dalam tanah.
f. Pemupukan
Pada media persemaian selain diberikan pupuk kandang, juga
diberikan pupuk kimia NPK sebanyak 1gr per tanaman sebagai pupuk
tambahan yang diberikan setelah benih tumbuh menjadi bibit. Pupun
NPK ini biasanya menggunakan pupuk NPK Phonska atau pupuk NPK
mutiara dengan perbandingan 15:15:15.
g. Pencegahan dan pemberantasan hama penyakit
Hama yang umumnya menyerang benih atau bibit di pesemaian
commit to seperti
user semut dan golongan nematoda,
berasal dari golongan serangga,
25
digilib.uns.ac.id
perpustakaan.uns.ac.id
seperti cacing tanah. Penyakit yang sering menyerang dari golongan
cendawan. Untuk mencegah berkembangnya hama dan penyakit
dilakukan sterilisasi tanah. Untuk memberantas hama dan penyakit
yang menyerang dapat disemprotkan obat-obatan. Insektisida untuk
memberantas hama dari golongan serangga dan fungisida untuk
memberantas penyakit yang disebabkan oleh golongan jamur. Namanama formulasi yang dapat digunakan antara lain Furadan 3 g, Dithane
Hostathion dan Antracol.
h. Pemindahan Bibit
Bibit tomat dapat dipindahkan ke kebun setelah berumur 30-45
hari di persemaian. Hal ini dilakukan agar diperoleh tanaman yang
baik pertumbuhannya dan memiliki daya produktivitas tinggi dalam
menghasilkan buah. Untuk itu, bibit dipilih yang berpenampilan
menarik dan baik., yaitu penampakannya segar dan daun-daunnya
tidak rusak. Dipilih bibit yang kuat, yaitu tegak pertumbuhannya dan
pilihlah bibit yang sehat, artinya bibit tidak terserang hama dan
penyakit.
Waktu yang baik untuk menanam bibit tomat di kebun adalah
pagi atau sore hari. Pada saat itu keadaan cuaca belum panas sehingga
mencegah kelayuan pada tanaman. Ketika memindah bibit di kebun,
benar-benar
memperhatikan
cara-cara
yang
baik
dan
benar.
Pemindahan bibit yang ceroboh dapat merusak perakaran tanaman,
sehingga pada saat bibit telah ditanam maka akan mengalami
hambatan dalam pertumbuhan bahkan mati.
Cara pemindahan bibit di CV. MGA dengan sistem putaran,
yaitu bibit diambil beserta tanahnya. Namun, sebelum bibit diambil
tanah dibasahi dengan air telebih dahulu. Cara tersebut terutama
ditujukan untuk pembibitan yang secara langsung dilakukan pada
bedeng tanah persemaian sedangkan untuk bibit yang disemaikan
dalam polybag cara pemindahannya adalah basahi terlebih dahulu,
commit
to user
kemudian keluarkan bibit
beserta
tanahnya dengan menyobek polybag.
perpustakaan.uns.ac.id
26
digilib.uns.ac.id
3. Pengolahan Lahan
Pengolahan tanah untuk penanaman bibit di kebun produksi harus
memperhitungkan waktu, antara lain lamanya bibit di persemaian hingga
dapat dipindah ditanam ke kebun dengan lamanya proses pengolahan
tanah sampai siap tanam. Lamanya waktu pembibitan sekitar 30-45 hari,
sedangkan lamanya pengolahan tanah yang intensif sampai siap tanam
adalah 21 hari. Oleh karena itu, agar tepat waktu penanamannya di kebun,
jadwal pengolahan tanahnya dilakukan 1-2 minggu setelah benih
disemaikan.
Pengolahan tanah intensif di CV. MGA melalui 3 tahap:
a) Tahap pertama adalah membalik agregat tanah sehingga tanah yang
berada pada lapisan dalam dapat terangkat ke permukaan. Pengolah
tanah tahap ini dilakukan dengan menggunakan traktor. Tanah diolah
dengan kedalaman 25 cm-30 cm. Setelah dibajak, tanah dibiarkan
selama 1 minggu agar bongkahan-bongkahan tanah hasil pembajakan
cukup terkena angin, terkena cahaya matahari, dan supaya terjadi
proses oksidasi (pemasaman) zat-zat beracun dari dalam tanah seperti
asam sulfida yang sangat membahayakan kehidupan tanaman.
b) Tahap kedua, tanah digemburkan dengan cara dicangkul tipis-tipis
sehingga diperoleh struktur tanah yang gembur atau remah, sekaligus
untuk meratakannya. Selanjutnya, tanah hasil pengolahan tahap ini
dibiarkan selama 1 minggu.
c) Tahap ketiga, dilakukan pemupukan dasar dengan pupuk kandang
yang masak sebanyak 15-20 ton/ha. Pemberian pupuk kandang yang
belum masak dapat mempengaruhi pertumbuhan tanaman, bahkan
dapat mematikan tanaman karena akar tanaman tidak kuat menahan
panas. Pada tahap ini, tanah yang telah ditaburi pupuk kandang
dicangkul kembali tipis-tipis dan diratakan.
Setelah pengolahan tanah selesai dilakukan, selanjutnya dibuat
bedeng-bedeng membujur ke arah Timur Barat agar penyebaran cahaya
commit tanaman.
to user Disamping pembuatan bedeng,
matahari dapat merata ke seluruh
perpustakaan.uns.ac.id
27
digilib.uns.ac.id
juga dibuat parit-parit atau selokan untuk irigasi. Bedengan dapat dibuat
lebar dengan ukuran lebar 1-1,2 m, panjang disesuaikan dengan keadaan
lahannya dan tinggi bedeng 40 cm. Jika penanaman tomat dilakukan pada
musim penghujan, bedengan dapat dibuat lebih tinggi yaitu 40-45 cm.
Sedangkan ukuran parit dibuat lebar 20-30 cm dan kedalamannya 30 cm.
Dengan demikian jarak antar bedeng adalah 20-30 cm. Kemudian pada
sekeliling petak-petak bedengan dibuat saluran pembuangan air dengan
ukuran lebar 50 cm, dan kedalamannya 50 cm.
Hal lain yang perlu diperhatikan dalam pengolahan lahan atau
penyiapan lahan adalah pengapuran pada tanah-tanah yang terlalu asam
dan tidak sesuai dengan persyaratan tumbuh tanaman. Pengapuran ini
diberikan bersamaan dengan saat pengolahan tanah, sebab pada umumnya
akar tanaman tidak kuat terhadap pengapuran secara langsung, tanaman
dapat menderita gangguan pertumbuhan bahkan dapat mati. Kapur yang
digunakan adalah kapur tohor, kapur karbonat, atau kapur tembok.
Pengapuran, selain menaikkan nilai pH tanah juga dapat memperbaiki
struktur tanah, mendorong aktivitas mikroorganisme tanah dalam
membantu proses penguraian bahan organik tanah dan menurunkan zat
yang bersifat racun tanpa menghilangkan zat-zat penting yang lain. Dosis
pengapuran memperhatikan nilai pH tanah setempat.
4. Pemupukan
Sebelum tanaman tomat ditanam, lahan harus diberi pupuk dasar.
Pemupukan dilakukan dengan 2 cara yaitu:
1) Kompos atau pupuk kandang yang telah jadi tanah dan SP-36 ditabur
secara merata ke seluruh bedengan. Selanjutnya, tanah dicangkul
sampai homogen agar kompos atau pupuk kandang dan SP-36
tercampur merata dengan tanah.
2) Pada jarak yang telah ditentukan dibuat lubang sedalam + 15 cm dan
bergaris tengah + 20 cm. Lubang-lubang tersebut kemudian diberi
pupuk kandang atau kompos sebanyak 0,5 kg (satu genggam besar)
commit to
dan diberi SP-36 sebanyak
+ user
15 gram. Lubang ditimbun tanah,
28
digilib.uns.ac.id
perpustakaan.uns.ac.id
kemudian diaduk-aduk sehingga kompos atau pupuk kandang, SP-36
dan tanah tercampur rata. Pupuk kandang diberikan 0,5 kg setiap
bedeng dengan panjang 1 m2 dan SP-36 sebanyak 15 gr per m2.
Pemberiannya cukup dilakukan dengan menaburkannya di permukaan
bedengan secara merata dan ditimbun dengan tanah kembali agar
pupuk tersebut tidak mudah hilang.
5. Pemberian Mulsa
Penggunaan plastik hitam-perak sebagai mulsa (penutup tanah)
telah lama digunakan oleh CV. MGA sejak pertama kali melakukan proses
produksi benih. Penggunaan plastik hitam-perak sebagai mulsa lebih
praktis dibandingkan dengan penggunaan sisa-sisa tanaman yang telah
mati, misalnya jerami padi. Hal yang dilakukan setelah bedengan tersebut
jadi adalah pemasangan mulsa plastik hitam perak dan pembuatan lubang
tanam ini dimadsudkan untuk menekan pertumbuhan gulma . Didalam
pemasangan mulsa dilakukan di siang hari, karena pada siang hari plastik
lentur dan mudah pemasangannya, tidak usah ditarik terlalu kencang
karena mulsa akan terlalu tipis dan mudah sobek. Setelah itu untuk
mengancing mulsa tersebut digunakan pasak penjepit dari bambu dan
dikaitkan di sisi - sisi bedengan agar mulsa tidak terlepas.
6. Teknik Penanaman
Tomat ditanam dengan 2 macam jarak tanam yaitu dengan sistem
dirempel dan sistem bebas.
1) Sistem dirempel
Jarak tanam sistem ini adalah 60 cm x 60 cm, dan berbentuk
bujur sangkar. Cara menanam dengan sistem ini maksudnya yaitu
tunas-tunas yang tumbuh diambil (dipotong) sedini mungkin, sehingga
tanaman hanya memiliki satu batang tanpa cabang. Sistem ini
digunakan untuk tomat varietas tertentu yang mempunyai habitus
(perawakan) yang tinggi dan menjalar. Sehingga harus diatur agar
pertumbuhannya tetap keatas dan tidak menyamping.
commit to user
29
digilib.uns.ac.id
perpustakaan.uns.ac.id
2) Sistem bebas
Ukuran jarak tanam sistem bebas adalah 80 cm x 80 cm. Bentuk
yang digunakan adalah segitiga sama sisi. Cara menanam dengan
sistem ini bertujuan membiarkan tunas-tunas yang tumbuh menjadi
cabang-cabang besar dan dapat berubah. Bentuk segitiga sama sisi agar
cabang yang memanjang kesamping tidak saling bertabrakan sehingga
cahaya matahari dapat masuk secara optimal.
Bedengan yang telah dipersiapkan untuk penanaman bibit, sehari
sebelumnya diairi terlebih dahulu supaya basah. Kemudian pada bedeng
yang telah tertutup mulsa plastik dibuat lubang tanam dengan diameter 7-8
cm sedalam 15 cm. Lubang-lubang tanam dibuat sesuai dengan jarak
tanam yang telah ditentukan.
Pemasangan ajir dilakukan untuk mencegah tanaman tomat roboh.
Hal-hal yang perlu diperhatikan:
a. Ajir (lanjaran) terbuat dari bambu dengan panjang antara 100-175
cm, tergantung dari varietasnya. Ajir dibuat dari bambu yang kuat
agar tidak mudah patah dan dapat menahan tomat dengan baik.
b. Pemasangan ajir dilakukan ketika tanaman masih kecil dan akar
masih pendek, sehingga akar tidak putus tertusuk ajir. Akar yang
luka akan memudahkan tanaman terserang penyakit yang masuk
lewat luka. Jarak ajir dengan batang tomat ± 10 cm.
c. Cara memasang ada 2, yaitu ajir dibuat tegak lurus atau ujung
kedua ajir diikat sehingga membentuk segitiga. Agar tidak dimakan
rayap, ajir diolesi dengan ter atau minyak tanah.
d. Tanaman tomat yang telah mencapai ketinggian 10-15 cm diikat
pada ajir, karena pengikatan ini harus dilakukan pada awal
pertumbuhan. Pengikatan tidak terlalu erat yang penting tanaman
tomat dapat berdiri. Pengikatan dilakukan dengan model angka 8
sehingga tidak terjadi gesekan antara batang tomat dengan ajir yang
dapat menimbulkan luka. Tali pengikat menggunakan raffia atau
commit
to userbersih. Setiap bertambah tinggi
tali plastic dan harus dalam
keadaan
30
digilib.uns.ac.id
perpustakaan.uns.ac.id
± 20 cm, harus dilakukan pengikatan lagi agar batang tomat selalu
berdiri tegak.
7. Pemeliharaan Tanaman
Penyulaman adalah pemeliharaan pertama dan segera yang
dilakukan. Penyulaman dilakukan dengan mengganti tanaman yang mati,
rusak atau yang pertumbuhannya tidak normal, misalnya tumbuh kerdil.
Penyulaman dilakukan seminggu setelah tanam. Namun jika satu minggu
sudah
terlihat
adanya
tanaman
yang
mati,
layu,
rusak
atau
pertumbuhannya tidak normal, penyulaman sebaiknya segera dilakukan.
Hal lain yang juga harus diperhatikan dalam penyulaman adalah bibit yang
digunakan. Bibit yang digunakan untuk menyulam diambil dari bibit
cadangan yang telah dipersiapkan sebelumnya bersamaan dengan bibit lain
yang bukan bibit cadangan. Cara penyulamannya adalah apabila tanaman
yang telah mati, rusak, layu, atau pertumbuhannya tidak normal dicabut,
kemudian dibuat lubang tanam baru ditempat tanaman terdahulu,
dibersihkan dan diberi Furadan 0,5 gram untuk mencegah adanya hama
pengganggu.
Saat tanaman sudah mulai tumbuh dengan baik, rumput dan gulma
juga harus diperhatikan pertumbuhannya. Gulma yang tumbuh di areal
penanaman tomat disiangi agar tidak menjadi pesaing dalam mengisap
unsur hara. Gulma yang terlalu banyak akan mengurangi unsur hara
sehingga tanaman tomat menjadi kerdil. Gulma juga dapat menjadi sarang
hama dan penyakit yang akan menyerang tanaman tomat. Pemberian
mulsa plastik atau daun-daunan akan mengurangi gulma. Waktu
penyiangan dapat dilakukan 3-4 kali tergantung kondisi kebun.
Tanaman
tomat
juga
membutuhkan
perawatan
berupa
pembumbunan. Pembubunan adalah memperbaiki peredaran udara dalam
tanah dan mengurangi gas-gas atau zat-zat beracun yang ada di dalam
tanah sehingga perakaran tanaman akan menjadi lebih sehat dan tanaman
akan menjadi cepat besar. Tanah yang padat digemburkan dengan
commit
user kecil. Pembubunan dilakukan
menggunakan alat pangkur
atauto pacul
perpustakaan.uns.ac.id
31
digilib.uns.ac.id
dengan hati-hati dan tidak terlalu dalam agar tidak merusak perakaran
tanaman. Luka pada akar akan menjadi tempat penyakit yang berbahaya.
Tanaman tomat yang sudah tumbuh besar perlu dilakukan
pembentukan perawakan dengan perempelan. Perempelan dilakukan agar
pertumbuhan tanaman dapat dikendalikan supaya tidak terlalu rimbun.
Perempelan dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut:
a) Tunas yang tumbuh di ketiak daun dirempel/dipangkas agar tidak
menjadi cabang. Perempalan paling lambat dilakukan 1 minggu sekali.
Pada tanaman tomat yang tingginya terbatas, perempelannya dilakukan
dengan hati-hati agar tunas terakhir tidak ikut dirempel supaya
tanaman tidak terlalu pendek.
b) Perempalan dilakukan pada pagi hari agar luka bekas rempalan cepat
kering dengan cara: ujung tunas dipegang dengan tangan yang bersih,
lalu digerakkan ke kanan kiri sampai tunas tersebut lepas. Apabila
terlambat merempel, tunas akan cabang yang besar dan sukar putus.
c) Tunas yang terlanjur menjadi cabang besar dipotong dengan pisau atau
gunting tajam yang bersih.
d) Ketinggian tanaman tomat dibatasi dengan memotong ujung tanaman
apabila jumlah dompolan buah sudah mencapai 5-7 buah.
Saat pertumbuhan tanaman kurang maksimal diberikan tambahan
pupuk, baik pupuk kandang maupun pupuk kimia. Pemupukan bertujuan
merangsang pertumbuhan tanaman agar maksimal dan memberikan hasil
yang optimal. Tata cara pemupukan adalah:
a. Setelah tanaman hidup sekitar 1 minggu setelah ditanam, harus segera
diberi pupuk buatan. Dosis pupuk Urea dan KCl dengan perbandingan
1:1 untuk setiap tanaman antara 1-2 gram. Pemupukan dilakukan di
sekeliling tanaman pada jarak ± 3 cm dari batang tanaman tomat
kemudian pupuk ditutup tanah dan disiram dengan air. Pupuk Urea dan
KCl tidak boleh mengenai tanaman karena dapat melukai tanaman.
b. Pemupukan kedua dilakukan ketika tanaman berumur 2-3 minggu
to user
sesudah tanam berupacommit
campuran
Urea dan KCl sebanyak ± 5 gr.
perpustakaan.uns.ac.id
32
digilib.uns.ac.id
Pemupukan dilakukan di sekeliling batang tanaman sejauh ± 5 cm dan
dalamnya ± 1 cm kemudian pupuk ditutup tanah dan disiram dengan
air.
c. Bila pada umur 4 minggu tanaman masih kelihatan belum subur dapat
dipupuk lagi dengan Urea dan KCl sebanyak 7 gram. Jarak pemupukan
dari batang dibuat makin jauh yaitu ± 7 cm.
Kebutuhan air pada budidaya tanaman tomat tidak terlalu banyak,
namun tidak boleh kekurangan air. Pemberian air yang berlebihan pada
areal tanaman tomat dapat menyebabkan tanaman tomat tumbuh
memanjang, tidak mampu menyerap unsur-unsur hara dan mudah
terserang penyakit. Kelembaban tanah yang tinggi dapat mendorong
pertumbuhan dan perkembangan patogen sehingga tanaman tomat dapat
mati keracunan karena kandungan oksigen dalam tanah berkurang. Poripori yang terisi oleh air mendesak oksigen keluar dari dalam tanah
sehingga tanah menjadi anaerob yang menyebabkan proses oksidasi
berubah menjadi proses reduksi. Keadaan tanah yang demikian
menyebabkan kerontokan bunga dan menyebabkan pertumbuhan vegetatif
berlebihan sehingga mengurangi pertumbuhan dan perkembangan
generatif (buah).
Kekurangan air yang berkepanjangan pada pertanaman tomat dapat
mengganggu pertumbuhan tanaman pada stadia awal, mengakibatkan
pecah-pecah pada buah apabila kekurangan air terjadi pada stadia
pembentukan hasil dan dapat menyebabkan kerontokan bunga apabila
kekurangan air terjadi selama periode pembungaan.
8. Casting
Casting adalah kegiatan penutupan dengan menggunakan selang
plastik (sedotan) pada bunga betina tomat yang belum mekar dan siap
disilangkan. Casting ini bertujuan agar bunga betina dari tanaman tomat
ini tidak diserbuki oleh bunga jantan tanaman serumah ataupun untuk
menghindari penyerbukan yang tidak diinginkan, misalkan penyerbukan
commit
user serangga. Casting ini dilakukan
yang terjadi karena bantuan
angin to
maupun
33
digilib.uns.ac.id
perpustakaan.uns.ac.id
pada siang hari sampai sore hari hal ini bertujuan untuk mendapatkan
bunga betina yang siap mekar keesokan harinya.
9. Kohe
Kohe adalah kegiatan menyerbukkan bunga jantan dan bunga
betina dari tanaman tomat yang telah disiapkan yang berasal dari tanaman
yang berbeda kemudian dikawinkan sehingga mendapatkan tanaman yang
hibrid. Kohe dilakukan pada pagi hari ini bertujuan untuk menghindari
kelayuan saat persilangan berlangsung. Setelah disilangkan bunga betina
tersebut di bungkus kembali dengan sedotan, hal ini bertujuan agar
tanaman yang sudah dibuahi tidak tercampur lagi oleh serbuk sari dari
bunga jantan lain.
10. Pengendalian OPT
Pada umumnya tanaman tomat sangat peka terhadap serangan hama
dan penyakit. Oleh karena itu pengendalian hama penyakit tanaman
tersebut merupakan salah satu kunci keberhasilan budidaya atau agribisnis
tomat. Pengamatan dini terhadap hama dan penyakit sangat
untuk
mengambil
langkah
suatu
membantu
tindakan pengendalian sehingga
tindakan yang dilaksanakan dapat efektif.
Pengamatan tersebut memerlukan pengalaman dan ketelitian, oleh karena
itu petani atau pengamat harus mengenal betul jenis hama atau
penyakit yang menyerang pada tanaman.
1). OPT yang berupa hama yang sering menyerang tanaman tomat.
a) Lalat Buah (Bractocera cucurbitae Coquilett).
Serangan :
Lalat buah merupakan hama utama pada buah tomat.
Lalat buah betina menusuk buah tomat, terutama sewaktu buah
masih muda (karena masih lemah) untuk meletakkan telur di
dalam buah, setelah 4 hari telur menetas menjadi larva dan
memakan daging buah.
Gejala : buah yang terserang berwarna kehitaman dan keras.
Timbul bercak bulat, membusuk dan berlubang kecil, buah akan
commit
to userrontok.
mengalami kerusakan
kemudian
34
digilib.uns.ac.id
perpustakaan.uns.ac.id
Pengendalian
Kultur teknis
Yaitu
dengan
cara
sanitasi
lingkungan
yaitu
melakukan
pemusnahan buah tomat yang terserang lalat buah. Buah melon
yang terserang lalat buah dikumpulkan pada suatu tempat
kemudian dibungkus dengan plastik rapat dan ditimbun pada tanah
sedalam 1 meter.
Fisik atau mekanik
Pemasangan kapur barus yang dibungkus plastik dan diberi lubang
dengan tujuan, karena bau kapur barus maka lalat buah akan
menjauhi tanaman tomat tersebut.
Penyemprotan dengan pestisida pada pagi hari sewaktu lalat buah
belum terbang, misalnya dengan Decis, Dursban, Matador dan
sebagainya.
Kimiawi
Memasang perangkap pestisida berbahan aktif methyl eugenol pada
bekas botol air mineral dibeberapa tempat di lahan tanaman tomat.
Tujuan untuk menjadi perangkap lalat buah jantan, krena bau dari
methy eugenol mirip cairan atau sebresi lalat buah betina waktu
birahi. Karena methyl eugenol tercampur pestisida sehingga lalat
jantan mati sehingga lalat betina tidak berbiak dan akhirnya
mandul, dengan demikian populasi lalat buah berkurang.
b) Thrips (Trips parivispinns Kamy)
Serangan : Trips menyerang tanaman tomat sejak dipembibitan
sampai tanaman dewasa. Hama ini menghisap cairan tanaman
terutama pada daun atau tunas muda maupun bunga. Tanaman
yang terserang daunnya menjadi keriting dan kerdil, begitu pula
buahnya kecil-kecil. Hama thrips berkembang sangat cepat, secara
partenogenesis (mampu melahirkan keturunan tanpa kawin)
serangan berat biasanya terjadi dimusim kemarau dan sangat
commit to user
35
digilib.uns.ac.id
perpustakaan.uns.ac.id
bandel terhadap berbagai pestisida Gejala: daun muda dan tunas
menjadi keriting, tanaman menjadi kerdil.
Pengendalian:
Kultur teknis
Tidak menanam tomat berdekatan lahan melon, semangka, timun,
cabe yang telah dewasa atau tua.
yang
cukup,
karena
serangan
Pemberian air pengairan
yang
berat mengakibatkan
tanaman kekurangan cairan dan apabila lahan dalam keadaan
kering tanaman akan menjadi lebih merana. Melakukan sanitasi
lingkungan dengan cara memusnahkan sisa-sisa tanaman dan inang
lain disekitar tanaman tomat.
Kimiawi
Penggunaan insektisida berbahan aktif seperti marsal
c) Ulat Jengkal (Chrysodeixis orichalcea L)
Serangan : Ulat biasanya ada dipucuk pucuk daun muda, sehingga
daun muda yang terserang setelah dewasa kelihatan rasak atau
tidak utuh. Pada serangan berat, daun kelihatan meranggas hingga
tinggal tangkai dan tulang daun. Dalam kondisi serangan berat ulat
juga menggerogoti kulit buah tomat sehingga cacat dan
menurunkan kwalitas buah tomat. Gejala: daun-daun yang
terserang menjadi meranggas hingga tinggal
kadang-kadang
merusak
bunga sehingga
tulang
daunnya,
menggagalkan
pembentukan buah, bahkan jika tanaman tomat sudah berbuah
ulat ini akan menggerogoti kulit buahnya.
Pengendalian :
Kultur teknis
Sanitasi kebun sehingga tidak ada tanaman inang.
Pemangkasan cabang jangan terlambat, karena kalau terlalu rimbun
sangat disenangi ulat tersebut.
Fisik atau mekanik
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id
36
digilib.uns.ac.id
Pengendalian dengan mengguanakan alat perangkap yang diberi
metyl eugenol untuk Spodoptera litura seperti halnya pada
perangkap lalat buah.
Kimiawi
Pengendaliannya dengan menggunakan pestisida berbahan aktif
seperti betasiflitrin.
d) Nematoda (Meloidogyne incognita)
Serangan : Nematoda menyerang akar- akar tomat, akar yang
terserang berbentuk bintil-bintil sehingga tranformasi unsur hara
dan zat cair dari akar ke bagian tanaman yang lain terganggu.
Gejala: Tanaman yang terserang menguning, kerdil dan layu.
Pengendalian :
Kultur teknis
Menggunakan media semai janagn menggunakan tanah berasal
dari daerah serangan nematoda. Lakukan rotasi tanaman
dengan padi, sebab dengan genangan maka nematoda akan
mati. Lakukan peningkatan pH tanah sampai dengan 7, karena
nematoda tidak tahan pH tinggi.
Kimiawi
Penyeterilan tanah dengan Basamid G 40 gr/m .
e) Tikus
Tikus menyerang pada buah yang sudah tua
Gejala : buah berlubang akibat gigitan tikus
Pengendalian:
Kultur teknis
Perburuan tikus disekitar lahan tomat, serta pemberian pagar dari
beton disekeliling lahan
Kimiawi
Pemberian racun tikus disetiap lubang tikus.
2). OPT yang berupa Gulma yang tumbuh di sekeliling tanaman tomat
user berupa rumput-rumput liar yang
Gulma yang ada pada commit
tanamantotomat
perpustakaan.uns.ac.id
37
digilib.uns.ac.id
sering menggangu tanaman tomat dalam persaingan menyerap unsur
hara dari dalam tanah. Pengendalian gulma ini dilakukan dengan cara
mencabut atau mencangkul gulma. Dan diharapkan gulma tersebut
tidak tumbuh lagi. Pencabutan atau pembersihan gulma pada lubang
tanam sebaiknya dilakukan 3 hari sekali hal itu dilakukan untuk
menekan persaingan antara tanaman utama dengan gulma sehingga
tanaman utama bisa tumbuh secara optihal. Sedangkan pembersihan
pada parit dilakukan seminggu sekali hal tersebut dilakukan untuk
menekan hama yang menyerang pada tanaman utama.
3). OPT yang berupa penyakit yang sering menyerang tanaman tomat.
a) Embun Tepung (Powdery mildew)
Gejala: Cendawan embun tepung menyerang daun terutama daun
tua, koloni-koloni cendawan seperti percikan tepung, kemudian
meluas, sehingga daun kelihatan putih. Sehingga embun tepung
sangat cepat berkembang.
Pengendalian:
Kultur teknis
Sanitasi kebun dan sirkulasi udara bagus.
Kimiawi
Melakukan penyemprotan dengan fungisida barbahan aktif
seperti Morestan, Rubigan.
b) Busuk Pangkal Batang (Gummy stem blight)
Gejala : Pangkal batang seperti tercelup minyak dan keluar lendir
berwaraa merah coklat. Karena terjadi penyumbatan unsur hara dan
zat cair maka tanaman jadi layu dan mati.
Pengendalian :
Kultur teknis
Penggunaan mulsa plastik. Perompesan daun bagian bawah 2 - 4
lembar.
Kimiawi
commit
to user
Pengolesan difolatan,
Caaliyum
pada pangkal batang.
perpustakaan.uns.ac.id
38
digilib.uns.ac.id
c) Penyakit Layu Fusarium (Fusarium oxysporum )
Gejala : Tanaman terinfeksi lewat akar dan masuk kepembuluh
kayu. Serangan terjadi dengan tanda tanaman layu total dan apabila
batang di belah tampak pembuluh kayu berwarna coklat
Pengendalian : Kultur teknis
Pemilihan lahan baru, lahan yang baik bekas tanaman padi.
Peningkatan PH tanah antara 6 sampai 7. Hindari nitrogen
berlebihan. Sistem pengairan yang baik. Rendam benih dengan
Dorosal atau dapat disiramkan. Penggunaan pupuk kandang yang
benar -benar jadi.
11. Panen
Pemetikan buah tomat dapat dilakukan pada tanaman yang telah
berumur 60-100 hari setelah tanam tergantung pada varietasnya. Varietas
tomat yang tergolong indeterminatre memiliki umur panen lebih panjang,
yaitu berkisar antara 70-100 hari setelah tanam baru bisa dipetik buahnya.
Penentuan waktu panen hanya berdasarkan umur panen tanaman sering
kali kurang tepat karena banyak faktor lingkungan yang mempengaruhinya
seperti: keadaan iklim setempat dan tanah. Kriteria masak petik yang
optimal dapat dilihat dari warna kulit buah, ukuran buah, keadaan daun
tanaman dan batang tanaman, yakni sebagai berikut :
a) Kulit buah berubah, dari warna hijau menjadi kekuning-kekuningan.
b) Bagian tepi daun tua telah mongering.
c) Batang tanaman menguning/mengering.
Waktu pemetikan (pagi, siang, sore) juga berpengaruh pada
kualitas yang dipanen. Saat pemetikan buah tomat yang baik adalah pada
pagi atau sore hari dan keadaan cuaca cerah. Pemetikan yang dilakukan
pada siang hari dari segi teknis kurang menguntungkan karena pada siang
hari proses fotosintesis masih berlangsung sehingga mengurangi zat-zat
gizi yang terkandung. Disamping itu, keadaan cuaca yang panas di siang
hari dapat meningkatkan temperatur dalam buah tomat sehingga dapat
commit to user
39
digilib.uns.ac.id
perpustakaan.uns.ac.id
mempercepat proses transpirasi (penguapan air) dalam buah. Keadaan ini
dapat dapat menyebabkan daya simpan buah tomat menjadi lebih pendek.
Cara memetik buah tomat cukup dilakukan dengan memuntir buah
secara hati-hati hingga tangkai buah terputus. Pemutiran buah harus
dilakukan satu per satu dan dipilih buah yang sudah matang. Selanjutnya,
buah tomat yang sudah terpetik dapat langsung dimasukkan ke dalam
keranjang
untuk
dikumpulkan
di
tempat
penampungan.
Tempat
penampungan hasil panen tomat hendaknya dipersiapkan di tempat yang
teduh atau dapat dibuatkan tenda di dalam kebun.
Pemetikan buah tomat tidak dapat dilakukan sampai 10 kali
pemetikan karena masaknya buah tomat tidak bersamaan waktunya.
Pemetikan buah tomat dapat dilakukan setiap selang 2-3 hari sekali sampai
seluruh tomat habis terpetik.
12. Pasca Panen
Kegiatan pasca panen tomat ini meliputi sortasi, pengkelasan dan
pengolahan benih. Buah tomat yang sudah dipanen tersebut kemudian
disortasi berdasarkan keadaannya masing - masing yaitu buah tomat yang
sehat, layu dan busuk. Kegiatan sortasi dilakukan dengan memilih buah
tomat yang buahnya mulus, warnanya merah merata, bentuknya normal,
tidak terdapat luka, tidak terserang penyakit, tidak ada cacat fisik maupun
mikrobiologis bagi buah yang sehat. Untuk buah yang layu dapat dilihat
dari keadaaan tangkai buahnya yang menunjukkan kelayuan/dalam
keadaan kering. Sedangkan untuk buah yang busuk adalah buah yang telah
mengalami kebusukan dan sudah terjatuh dari tangkainya. Tahapan
selanjutnya adalah kegiatan pengkelasan berdasarkan berat, bentuk, warna
dan tingkat kemasakan.
Setelah diperoleh buah yang baik dan memenuhi kriteria maka
didiamkan selama beberapa hari untuk mencapai kemasakan maksimal.
Saat buah sudah mencapai masak maksimal maka dilakukan pengambilan
biji dengan cara dibelah atau digiling. Kemudian dipisahkan antara biji dan
commit
to user
daging buah lalu +dibersihkan
dengan
airt sampai benar-benar bersih.
40
digilib.uns.ac.id
perpustakaan.uns.ac.id
13. Proses Teknologi Benih
a. Kemurnian benih
Kegiatan ini adalah kegiatan memurnikan benih dari kotoran
yang tercampur pada benih, yaitu benih benih tanaman lain, kototan dari
tanaman seperti batang daun dll, serta benda mati yang mungkin
tercampur didalamnya. Setelah dilakukan pemurnian benih diuji
keseragaman tumbuhnya yaitu dengan cara ditanam dilahan kemudian
diamati pertumbuhanya Keseragaman tersebut dapat meliputi bentuk
buah dan keadaan tanaman. Apabila keseragaman tersebut sudah
terpenuhi (85%) maka benih tomat yang dihasilkan dari tanaman
tesebut dapat diproduksi untuk kemudian dipasarkan
b. Daya Tumbuh
Daya tumbuh adalah kemampuan benih untuk tumbuh ditempat
yang sudah disesuaikan dengan keadaan tanaman untuk mengujinya.
Pengujian daya tumbuh ini dilakukan pada suatu box yang alasnya telah
diberi koran yang telah dibasahi air, selanjutnya benih tomat diletakkan
diatas koran dan disebarkan secara merata agar tidak terjadi
penumpukan. Setelah rata atau tidak terjadi penumpukan benih tersebut
disiram dengan air, tetapi tidak terlalu basah agar benih tidak busuk dan
terserang jamur, setelah disiram box tersebut ditutup dengan plastik
agar kelembabannya stabil dan normal. Setelah 3 atau 4 hari box
tersebut dibuka dan dihitung benih yang telah berkecambah. Apabila
benih tersebut berkecambah lebih dari 85% maka benih tersebut baik
dan layak digunakan/dipasarkan.
c. Sertifikasi
Sertifikasi benih adalah suatu kegiatan dalam program produksi
benih unggul atau yang berkwalitas tinggi dari varietas yang genetis
unggul yang selalu dipelihara dan dipertanggungjawabkan. Sertifikasi
benih dilakukan oleh BPSB (Badan Pengawasan dan Sertifikasi Benih)
Jawa Tengah. Tes yang dilakukan untuk sertifikasi ini adalah uji kadar
commit
to user
air, daya tumbuh, vigor
dan kemurnian
benih. Setelah dilakukan tes
perpustakaan.uns.ac.id
41
digilib.uns.ac.id
tersebut maka selanjutnya dilakukan tes kelayakan. Yaitu dengan
melakukan percobaan penanaman tanaman tomat pada 3 area yang
berbeda (berbeda daerah). Apabila tanaman melon tersebut dapat
tumbuh dengan baik maka oleh BPSB akan menyatakan tomat tersebut
layak dipasarkan dan memperoleh sertifikat.
C. Teknik Perkawinan Silang Tanaman Tomat
Hibridisasi merupakan suatu perkawinan silang antara berbagai jenis
spesies pada setiap tanaman. Yang mempunyai tujuan untuk memperoleh
organisme dengan sifat-sifat yang diinginkan dan dapat bervariasi jenisnya.
Pada peristiwa hibridisasi akan memperoleh kombinasi genetic yang diperoleh
melalui persilangan dua atau lebih tetua yang berbeda genotipnya. Emaskulasi
atau sering disebut kastrasi merupakan pengambilan tepung sari pada kelamin
jantan agar tidak terjadi penyerbukan sendiri. Dalam proses pengambilan
tepung sari tersebut dilakukan pada saat sebelum kepala putik masak agar
lebih menjaga dan memperkecil kemungkinan terjadinya penyerbukan.
Dalam dunia pertanian dan dalam sub ilmu pemuliaan tanaman
khususnya ada yang dinamakan dengan kastrasi dan hibridisasi tanaman,
Kastrasi dan hibridisasi adalah teknik yang digunakan oleh para pemulia yaitu
orang yang berusaha untuk memperbanyak tanaman dalam lingkup pemuliaan
tanaman untuk meningkatkan produktifitas dari tanaman yang dimuliakan,
kastrasi disini merupakan proses untuk menghilangkan kelamin jantan dari
suatu bunga pada tanaman untuk menghindari atau mencegah terjadinya
penyerbukkan sendiri. Kastrasi digunakan agar tanaman itu tidak menyerbuk
sendiri, jika suatu tanaman menyerbuk sendiri secara terus menerus mungkin
dari filal juga tidak bisa optimal dalam hal produksinya. Pemuliaan adalah
suatu cara yang sistematik merakit keragaman genetik menjadi suatu bentuk
yang bermanfaat bagi manusia. Dalam proses ini diperlukan bahan baku
berupa keanekaragaman genetik (plasma nutfah) yang tesedia di alam. Untuk
pemuliaan tanaman dan hewan, peranan penelitian untuk mendapatkan bibit
unggul adalah sangat penting. commit to user
perpustakaan.uns.ac.id
42
digilib.uns.ac.id
Kastrasi bertujuan untuk mencegah terjadinya penyerbukan sendiri
(self fertilization). Kastrasi berfungsi agar tanaman dapat lebih menghasilkan
ke pertumbuhan vegetatif (penguatan batang yang lebih besar) dan juga untuk
merangsang pembentukan bunga betina yang sempurna. Munculnya bunga
jantan pada tandan bunga berkisar antara 6-12 hari. Kastrasi dilakukan setiap
hari sesuai dengan kemunculan jantan. Ada beberapa cara untuk melakukan
kastrasi yaitu dengan menggunakan pompa pengisap, perlakuan dengan
alkohol, dan secara manual dengan menggunakan pinset.
CV MGA memproduksi benih hibrida F1 dengan menanam dua
indukan jantan dan betina yang akan disilangkan. Indukan jantan hanya akan
diambil bunganya sebagai serbuk sari dalam proses penyerbukan. Sedangkan
indukan betina ditanam di lahan sebagai induk utama tempat buah sebagai
hasil dari proses pembuahan/penyerbukan. Seperti yang dilakukan di CV
MGA, mereka juga melakukan kastrasi dan penyerbukan manual sebagai
perlakuan dari hibridisasi yang mereka lakukan. Kastrasi sering mereka sebut
dengan casting, karena setelah dilakukan kastrasi pada bunga segera ditutup
agar tidak ada penyerbukan dari bunga jantan yang tidak dikehendaki. Proses
kastrasi ini dilakukan dengan cara mengambil mahkota bunga tomat, karena
serbuk sari pada bunga tomat menempel di bagian dalam mahkota bunga.
Agar tidak terjadi proses penyerbukan sendiri maka mahkota harus segera
diambil sebelum bunga mekar dan masih dalam keadaan kuncup. Setelah
proses kastrasi selesai dilakukan maka bunga tersebut ditutup dengan selang
plastic (sedotan) agar tidak terjadi penyerbukan dari bunga yang lain. Casting
ini sebaiknya dilakukan pada siang hari sampai sore hari, hal ini bertujuan
untuk mendapatkan bunga betina yang siap mekar keesokan harinya.
Bunga yang sudah diberi perlakuan casting pada keesokan harinya
dilakukan penyerbukan dengan mengambil bunga pada indukan bunga jantan
dan menyerbukannya pada bunga yang sudah mengalami proses kastrasi dan
casting. Dengan perlakuan itu maka terjadilah proses jatuhnya serbuk sari ke
kepala putik dan diharapkan akan terjadi pembuahan. Hasil dari penyerbukan
commit
user 4-7 hari dengan membesarnya
itu akan terlihat setelah rentan
waktuto antara
perpustakaan.uns.ac.id
43
digilib.uns.ac.id
kepala putik menjadi bakal buah kecil yang masih muda. Apabila pembesaran
putik itu terjadi maka proses penyerbukan dapat dikatakan berhasil, tetapi
apabila tidak terjadi proses pembuahan, maka putik akan layu dan kering
sehingga bunga sudah tidak dapat dilakukan penyerbukan ulang. Perlakuan
penyerbukan ini di CV MGA sering disebut dengan istilah kohai, karena
mereka mengadopsi dari ilmuwan jepang yang bekerjasama dengan CV MGA
dalam pengembangan produksi benih hibrida.
D. Benih Unggul Tomat yang diproduksi oleh CV. Multi Global Agrindo
Macam benih tomat (Lycopersicon esculentum) yang diproduksi oleh
CV. Multi Global Agrindo adalah :
1. TOMAT F1. BUBA 426 ( Tomat Buah Banyak ) SK MENTAN
452/kpts/PD.210/8/2003
Tomat BUBA 426 mempunyai sifat sebagai berikut:
a. Batang indeterminit
b. Tinggi batang 110-120 cm
c. Daun hijau muda tebal, rimbun, ruas pendek.
d. Bentuk buah bulat oval, kulit tebal tidak mudah pecah, daging
buah merah mengkilap, padat, berat bauh 10 biji 700-800 gr
e. Kemampuan produksi 5- 7Kg/tan.
f. Dapat di panen pada umur 35-40 setelah pembungaan.
g. Resistan terhadap penyakit layu Bacterium, busuk buah, busuk
batang Phitoptori infestan dan tahan Downy mildew.
h. Cocok di tanam 100 – 1000 m dari pemukaan laut.
2. TOMAT F1. PRESTASI 417 SK MENTAN. 468/kpts/LB.240/8/2004
Tomat PRESTASI 417 mempunyai sifat sebagai berikut:
a. Batang indeterminit, tinggi 110-120 cm.
b. Daun hijau muda tebal, rimbun, ruas pendek.
c. Bentuk buah bulat oval , kulit tebal tidak mudah pecah, daging
buah merah mengkilap, padat, berat bauh 10 biji 700-800 gr
d. Kemampuan produksi
4,0 –to6,0
Kg/tan.
commit
user
perpustakaan.uns.ac.id
44
digilib.uns.ac.id
e. Dapat di panen pada umur 35-40 hari setelah pembungaan.
f. Resistan terhadap penyakit layu Bacterium, busuk buah, busuk
batang Phitoptori infestan dan tahan Downy mildew.
g. Cocok di tanam 100 – 1000 m dari pemukaan laut.
3. TOMAT F1. MAESTRO 414 SK MENTAN. 449/kpts/PD.210/8/2003
Tomat MAESTRO 414 mempunyai sifat sebagai berikut:
a. Batang determinit, tinggi tanaman 110-120 cm.
b. Daun hijau muda tebal, rimbun, ruas pendek.
c. Bentuk buah oval , kulit tebal tidak mudah pecah, daging buah
merah mengkilap, padat, berat bauh 10 biji 700-800 gr
d. Kemampuan produksi 4- 6 Kg/tan.
e. Dapat di panen pada umur 60-90 hari setelah tanam.
f. Resistan terhadap penyakit layu Bacterium, busuk buah, busuk
batang Phitoptori infestan dan tahan Downy mildew. Cocok di
tanam 100– 1000 m dari pemukaan laut.
4. TOMAT F1. TIA 403 ( Tomat Indonesia Asli ) SK MENTAN.
450/kpts/PD.210/8/2003
Tomat TIA 403 mempunyai sifat sebagai berikut:
a. Satang indeterminit, tinggi tanaman 110-120 cm.
b. Daun hijau muda tebal, rimbun, ruas pendek.
c. Bentuk buah bulat oval (5,3 x4,5 cm ), kulit tebal tidak mudah
pecah, daging buah merah mengkilap, padat, berat bauh 10 biji
700-800 gr
d. Kemampuan produksi 5- 7Kg/tan.
e. Dapat di panen pada umur 35-40 hari setelah pembungaan.
f. Resistan terhadap penyakit layu Bacterium, busuk buah, busuk
batang Phitoptori infestan dan tahan Downy mildew.
g. Cocok di tanam 100– 1000 m dari pemukaan laut.
5. TOMAT F1. TITANIK 416 ( Tomat Ini Buatan Indonesia di Karanganyar)
SK MENTAN. 467/kpts/LB.240/8/2004
commit
to sebagai
user berikut:
Tomat Titanik 416 mempunyai
sifat
45
digilib.uns.ac.id
perpustakaan.uns.ac.id
a. Pertumbuhan tanaman kuat dan kekar, respon terhadap pupuk.
b. Produktifitas dan kwalitas tinggi dengan 4,0 – 6,0 kg/tanaman
dengan pemangkasan cabang/ DITERMINATE.
c. Bentuk buah bulat sedikit oval,
daging buah padat berwarna
merah cerah dan tahan 7 – 10 hari setelah panen.
d. TOMAT TITANIK 416 toleran terhadap penyakit layu,downy
mildew, embun tepung.
e. Cocok di tanam pada ketinggian 100 – 1000 mdpl.
f. Panen setelah umur 35 – 40 hari dari pembungaan
g. Kebutuhan benih 60 – 70 gr/Ha atau 18.000 biji/Ha.
E. Pemasaran dan Usaha Tani Tomat
1. Pemasaran
Pemasaran adalah usaha untuk menjual produk yang telah ada
kepada masyarakat. Setiap produk yang diproduksi oleh CV. MGA
memiliki harga yang berbeda - beda. Untuk penjualan produk benih tomat,
semua jenis benih melon memiliki harga yang sama. Penjualan produk
benih tomat di CV. MGA dipasarkan dengan harga Rp 45.000,00 setiap
1100 biji yang setara dengn 10 gr. Pemasaran produk - produk MGA yang
berupa benih tomat ini mencakup wilayah dalam dan luar negeri. Potensi
pasar di luar negeri sangat bagus karena bekerjasama langsung dengan
produsen benih dari Jepang, tetapi mempunyai standar ekspor dan kualitas
tinggi. Hal ini menjadi tantangan tersendiri bagi CV. MGA untuk dapat
memenuhi permuintaan pasar luar negeri. Untuk potensi di dalam negeri
setiap tahun meningkat dengan diperluasnya daerah pemasaran ke
berbagai wilayah. Pemasaran daerah luar negeri meliputi negara Jepang
sedangkan untuk pemasaran dalam negeri meliputi pulau Jawa yaitu
daerah Sragen, Yogyakarta, Sleman, Kulonprogo, Wates, Jepara,
Purwodadi, Grobogan, Wonogiri, Purworejo, Jetis, Sukabumi, Ponorogo,
Magetan, Ngawi, Banyuwangi, Madiun, Bekasi dan Cirebon. Sedangkan
commit
to masih
user dalam masa perintisan.
untuk pemasaran di luar pulau
Jawa
46
digilib.uns.ac.id
perpustakaan.uns.ac.id
Pemasaran yang dilakukan oleh CV. MGA dilakukan oleh sales sales yang datang ke toko-toko saprodi dan menawarkan produknya. Sales
tersebut mempromosikan produknya sekaligus mempraktekkan secara
langsung cara penanaman, pemeliharaan sekaligus menunjukkan hasil
yang didapatkan apabila petani menggunakan produk benih yang berasal
dari CV. MGA. Apabila hasil panen yang didapatkan baik maka banyak
petani yang akan menggunakan produk tersebut tetapi begitu pula dengan
sebaliknya.
2. Usaha Tani
Usaha tani ini adalah analisis dan perencanaan biaya-biaya dan alat-alat
yang digunakan untuk budidaya tomat yang digunakan untuk produksi
benih per 1000 m yaitu:
commit to user
47
digilib.uns.ac.id
perpustakaan.uns.ac.id
Tabel 4.2. Total Biaya Tetap Budidaya Tomat Untuk Produksi Benih Di CV
MGAPer 1000 m .
Keterangan
Sewa lahan
Penyusutan
Peralatan
Cangkul
Mobil
Traktor
Gembor
Ember
Sabit
Gunting
Pisau
Tangki
Sprayer
Timbangan
Besar
Kecil
Lanjaran
Karung
Tong Benih
Saringan /
Ayakan
Mulsa
Steples
Kebutuhan
Umur
(bulan)
Harga (Rp)
1
Total Per 4
bulan (Rp)
1.800.000
1.800.000
4
1
1
2
3
4
4
4
2
40
120
120
24
24
24
18
18
48
80.000
150.000.000
50.000.000
35.000
25.000
30.000
12.500
5.000
150.000
32.000
5.000.000
1.700.000
12.000
12.500
20.000
11.000
4.500
25.000
1
2
1.800
45
1
60
40
12
24
72
36
2.500.000
150.000
200
2.000
125.000
20.000
170.000
30.000
120.000
15.000
7.000
2.000
1
12
3
24
Total Biaya Tetap
500.000
12.500
170.000
6.250
9.137.250
Sumber : Laporan CV. MGA
Keterangan :
Rumus untuk menghitung total biaya
Total biaya = Total Kebutuhan x 4 bulan
Umur Ekonomis
Umur ekonomis adalah perkiraan umur barang mengalami kerusakan.
Umur ekonomis dalam satuan bulan.
commit to user
48
digilib.uns.ac.id
perpustakaan.uns.ac.id
Tabel 4.3. Total Biaya Variabel Budidaya Tomat Untuk Produksi Benih Di CV
MGA Per 1000 m2.
No Keterangan Kebutuhan
Satuan
Harga (RP)
Total (Rp)
1 Bibit
2 Benang
berwarna
3 Rafia
4 Kertas
minyak
5 Pupuk
Kandang
ZA
SP36
KC1
NPK
Dolomit
Furadan
6 Pestisida
Daconil
Trebon
Marsal
Dithane
7 Pengairan
8 Tenaga
kerja
Penjaga
2
9
Sachet
Gulung
45.000
1.000
90.000
9.000
12
650
Gulung
Buah
12.500
25
150.000
16.250
2
70
42
25
35
90
8
Mobil
Kg
Kg
Kg
Kg
Kg
Kg
70.000
3.000
2.000
2.500
7.000
300
21.500
140.000
21.0000
84.000
62.500
245.000
27.000
172.000
3
3
2
2
3
4
Botol
Botol
Botol
Botol
Bulan
HOK/bulan
125.00
80.000
75.000
65.000
75.000
600000
375.000
240.000
150.000
130.000
225.000
2.400.000
200.000
200.000
4.925.750
1
Orang
Total Biaya Variabel
Sumber: Laporan CV. MGA
Produk benih yang dihasilkan dalam 1000 m2 sebayak 20 Kg sedangkan produk yang
dijual dalam satu sachet 10 gr. Jadi laba yang dihasilkan :
Harga persachet = Rp 45.000,00
Produk 20 Kg =20.000 gr
Biaya total
= Rp 9.137.250,00 + Rp 4.925.750,00
= Rp 14.063.000,00
Jumlah Benih
= 20.000gr
10gr
= 2000 sachet
commit to user
49
digilib.uns.ac.id
perpustakaan.uns.ac.id
Pendapatan
= Rp. 45.000 x 2000 sachet
= Rp 90.000
Laba/Keuntungan
= Rp 90.000.000,00 - Rp 14.063.000,00
= Rp 75.937.000,00
Nilai Benefit Cost Ratio (B/C Ratio)
B/C Ratio = Keuntungan
Biaya Total
= Rp 75.937.000,00
Rp 14.063.000,00
= 5,399
Artinya dengan modal Rp l4.063.000,00 usaha agribisnis tomat akan memperoleh
keuntungan sebesar 5,4 kali dari biaya yg dikeluarkan. Jadi saat kita
mengeluarkan modal Rp l4.063.000,00 dan dengan produksi sebanyak 200 sachet
benih maka keuntungan yang didapat 5,4 kali besarnya modal, yaitu Rp
75.937.000,00.
BiayaTotal
BEP Harga
=
=
Kapasitas Produksi
Rp 14.063.000,00
2000 sachet
= 7031,5
Artinya jika modal usaha Rp 14.063.000,00 dan harga jual benih tomat Rp
45.000,00 dan kapasitas produksi 2000 sachet, dengan harga jual bcnih tomat Rp
7031,5 mencapai titik impas.
BEP Produksi =
TotalBiaya
Harga Jual
=
Rp 14.063.000,00
Rp 45.000,00
=
312,51 sachet
Artinya, dengan modal usaha Rp 14.063.000,00 dan harga jual tomat
Rp 45.000,00 dengan kapasitas produksi 313 sachet sudah mencapai titik impas.
commit to user
51
digilib.uns.ac.id
perpustakaan.uns.ac.id
V. KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan
1. CV. Multi Global Agrindo merupakan perusahaan penghasil benih Fl
holtikultura diantaranya tomat, melon, cabai, terong, kacangpanjang, pare,
dan mentimun.
2. Perkawinan silang pada tanaman tomat yang dilakukan dengan baik akan
menghasilkan benih hibrida F1 kualitas tinggi daripada benih yang bukan
hibrida.
3. Untuk mendapatkan benih tomat yang unggul di CV. Multi Global Agrindo
ada perlakuan perkawinan silang dengan casting dan kohe sehingga
menghasilkan benih hibrida kualitas tinggi. Hal tersebut dilakukan agar
harga jual dan kulaitas benih meningkat.
4. Produksi benih di CV. MGA memberikan keuntungan yang sangat besar
dan prospek usahanya masih terbuka lebar. Hal ini dilihat dari analisis
usaha dan kenyataan di lapangan bahwa harga benih tomat lebih mahal
dibanding harga buah tomat.
5. Pemasaran produk benih tomat yang dihasilkan CV. Multi Global Agrindo,
yaitu dengan memasarkan produk melalui sales-sales yang dipasarkan di
pulau Jawa, tetapi saat ini mulai di kembangkan ke luar pulau Jawa seperti
Sumatra, Kalimantan dan Sulawesi. Tetapi pemasaran yang utama adalah
ke Jepang.
commit to user
50
51
digilib.uns.ac.id
perpustakaan.uns.ac.id
B. Saran
1. CV. Multi Global Agrindo perlu lebih banyak lagi mengadakan riset
tanaman tomat sehingga tercipta varietas unggulan yang baru.
2. Sebaiknya riset tanaman untuk menghasilkan benih unggulan ini dilakukan
pada semua jenis tanaman hortikultura, untuk meningkatkan kualitas benih
yang ada di Indonesia.
3. Proses pemasaran benih ini harus dilakukan dengan sistem terpadu agar
lebih dikenal masyarakat luas dan harga jualnya semakin tinggi. Yaitu
dengan melakukan percontohan lahan yang ditanami benih dari CV. MGA,
dengan itu petani akan lebih yakin untuk membeli benih dari CV. MGA.
Promosi yang dilakukan juga harus melalui media massa yang mudah
diakses
oleh
petani
dan
menggunakan
media
internet
untuk
mempromosikan ke pemilik saprodi-saprodi di seluruh wilayah Indonesia.
4. Perkawinan silang yang dilakukan harus diuji lagi dengan standar
pelaksanaan yang baik yaitu dilakukan sesuai prosedur serta adanya quality
control yang baik pula. Dapat dilakukan dengan memperketat pengawasan
terhadap para tenaga kerja di lapangan.
commit to user
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Card

2 Cards

Create flashcards