Uploaded by Moh Suaedy

47

advertisement
PELAKSANAAN SEKOLAH LAPANG PENGELOLAAN TANAMAN
TERPADU (SL-PTT ) PADI (Oryza Sativa) DALAM KEGIATAN
PTT DI KECAMATAN KARANGPANDAN
KABUPATEN KARANGANYAR
Skripsi
Untuk Mem enuhi Sebagian Persyaratan
Guna Mem peroleh Derajat Sarjana Pertanian
Di Fakultas Pertanian
Universitas Sebelas Maret
Jurusan/Program Studi Penyuluhan dan Komunikasi Pertanian
Oleh:
Canny W idyastuti
H0405023
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2010
HALAMAN PENGESAH AN
PELAKSANAAN SEKOLAH LAPANG PENGELOLAAN TANAMAN
TERPADU (SL-PTT ) PADI (Oryza Sativa) DALAM KEGIATAN
PTT DI KECAMATAN KARANGPANDAN
KABUPATEN KARANGANYAR
Yang dipersiapkan dan disusun oleh
Canny W idyastuti
H. 0405023
Telah dipertahankan di depan Dewan Penguji
Pada tanggal: 30 Desem ber 2009
Dan dinyatakan telah m em enuhi syarat
Susunan Tim Penguji
Ketua
Anggota I
Anggota II
Ir. Supanggyo, MP
Bekt i W ahyu Utam i, SP, M.Si
Ir. Sugihardjo, MS
NIP. 19471007 198103 1 001
NIP. 19780715 200112 2 001
NIP. 19590305 198503 1 004
Surakarta,
Januari 2010
Mengetahui
Universitas Sebelas Maret
Fakultas Pertanian
Dekan
Prof. Dr. Ir. H. Suntoro, MS
NIP. 19551217 198203 1 003
ii
KATA PENGANTAR
Segala puji syukur penulis ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena
berkat Rahmat dan anugerahNya, skripsi yang berjudul “ PELAKSANAAN
SEKOLAH LAPANG PENGELOLAAN TANAMAN TERPADU (SL-PTT )
PADI
(Oryza
Sativa)
KARANGPANDAN
DALAM
KABUPATEN
KEGIATAN
PTT
KARANGANYAR”
DI
KECAMATAN
dapat
diselesaikan
dengan baik. Skripsi ini diajukan guna memperoleh gelar Sarjana Pertanian di
Fakultas Pertanian Sebelas Maret Surakarta.
Penulis mengucapkan terimakasih kepada semua pihak yang telah banyak
memberikan bantuan, terutam a kepada:
1. Bapak Dr. Ir. Kusnandar, M.Si selaku Ketua Jurusan Penyuluhan dan
Komunikasi Pertanian Fakultas Pertanian Sebelas Maret Surakarta.
2. Bapak Ir. Supanggyo, MP selaku pembimbing utama yang telah banyak
memberikan arahan, bimbingan dan penjelasan.
3. Ibu Bekti Wahyu Utam i SP, M.Si selaku pembimbing akadem is sekaligus
pem bimbing pendamping yang telah membimbing serta m em berikan arahan,
masukan dan penjelasan.
4. Bapak Ir. Sugihardjo, MS selaku Dosen Penguji yang telah mem berikan
arahan dan masukan guna perbaikan skripsi penulis.
5. Kepala BPP
Model Kecamatan Karangpandan Kabupaten Karanganyar
beserta jajarannya atas bantuan selam a penulis m elaksanakan penelitian.
6. Para petani di Kecam atan Karangpandan Kabupaten Karanganyar yang telah
membantu.
7. keluarga penulis (Almarhum Ibu dan kakak terkasih) unt uk dukungan doa,
perhatian dan kasih sayang yang selalu ada unt uk penulis serta terima kasih
kepada keluarga Larm i yang telah memberi dukungan serta tempat untuk
menginap selam a penelitian.
8. Sahabat-sahabat penulis Larm i, Rosita, Ika, Ita, Zunita, Aya, Heny, Dhek
Nawi dan Dhek Ami 08 yang telah mem bantu dan memberi dukungan kepada
penulis.
iii
9. Tem an-teman PKP 2005 yang telah bersedia membantu dan m em beri
dukungan kepada penulis.
10. Sem ua pihak yang telah m embant u yang tidak bisa penulis sebutkan satu
persatu.
Penulis menyadari bahwa skripsi ini m asih jauh dari sem purna. Harapan
penulis sem oga skripsi ini dapat berm anfaat bagi kita semua. Amin.
Surakarta,
Januari 2010
Penulis
iv
DAFTAR ISI
Halam an
HALAMAN JUDUL ............................................................................................
i
HALAMAN PENGESAHAN ..............................................................................
ii
KATA PENGANTAR ..........................................................................................
iii
DAFTAR I SI ........................................................................................................
v
DAFTAR T ABEL ................................................................................................
vii
DAFTAR GAMBAR ...........................................................................................
viii
RI NGKASAN ......................................................................................................
ix
ABSTRAK ............................................................................................................
x
I.
II.
PENDAHULUAN
A. Latar Belak ang .....................................................................................
1
B.
Perumusan Masalah ..............................................................................
4
C.
Tujuan Pene litian ..................................................................................
6
D. Kegunaan Penelitian .............................................................................
6
LANDASAN TEORI
A. Tinjauan Pustaka ..................................................................................
B.
III.
I V.
Kerangk a Berfik ir .................................................................................
7
28
METODE PENELIT IAN
A. Metode Dasar Penelitian ......................................................................
29
B.
Metode Penentuan Loka si ....................................................................
29
C.
Metode Penentuan Populasi dan Sampel ..............................................
30
D. Jenis dan Sumber Data .........................................................................
31
E.
Teknik Pengum pulan Data ...................................................................
33
F.
Validitas Data ........................................................................................
35
G. Teknik Analisis Data ............................................................................
36
KEADAAN UMUM DAERAH PENELITIAN
A. Keadaan Alam ......................................................................................
39
B.
Keadaan Pen duduk ...............................................................................
42
C.
Keadaan Pert anian dan Peternakan .......................................................
45
v
V.
D. Keadaan Saran a Perekonom ian ............................................................
48
E.
Keadaan Saran a Transportasi dan Kom unikasi ....................................
49
F.
Keadaan Lembaga Peny uluhan ............................................................
50
SAJIAN DATA DAN PEMBAHASAN
A. Sajian Data ............................................................................................
53
1. Keadaan Masyarakat dan Pol a Usah a tani .......................................
53
2. Kegiatan Sekolah Lapan g Pengelola an Tanaman T erpadu ..............
57
3. Proses Seko lah L apang.....................................................................
61
4. Sistem Evaluasi Sekolah Lap an g .....................................................
63
5. Pelaksanaan
Kegiatan
Sekolah
Lapang
Pengelolaan
Tanaman
Terpadu.............................................................................................
67
6. Penilaian Petani Terhadap Kegiatan Sekolah Lapang Pengelolaan
Tanaman Terpadu.............................................................................
83
7. Output Pelaksanaan Kegiatan Sekolah Lapang Pengelolaan Tanaman
B.
VI.
Terpadu.............................................................................................
85
Pem baha san ..........................................................................................
87
KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan .............................................................................................
93
B. Saran .......................................................................................................
94
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
vi
DAFTAR TABEL
Halam an
Tabel 1 Daftar T opik Khusus SL-PTT Padi ...............................................
18
Tabel 2 Luas Panen dan Produksi Padi Per Desa di Kecam atan
Karangp an dan Tah un 2007 ............................................................
30
Tabel 3 Jen is dan Sum ber Data ...................................................................
32
Tabel 4 Luas Lahan Kering Menurut Penggunaannya di Kecamatan
Karangp an dan .................................................................................
40
Tabel 5 Luas Sawah Menur ut Penggunaannya di Kecamatan Kar angpan dan
41
Tabel 6 Kelompok Penduduk Men urut Um ur di Kecamatan Karangpandan
42
Tabel 7 Keadaan Penduduk Menurut Jenis Kelam in di Kecam atan
Karangp an dan .................................................................................
43
Tabel 8 Jum lah Penduduk Menurut Tingkat Pendidikan di Kecam atan
Karangp an dan ................................................................................
44
Tabel 9 Jum lah Penduduk Men ur ut Mata Pencaharian ...............................
45
Tabel 10 Luas Taman Menur ut Kom oditas Tanaman Pangan dan Polo wijo
46
Tabel 11 Luas Taman Menur ut Kom oditas Tanaman Sayuran .....................
46
Tabel 12 Luas Taman Menur ut Kom oditas Tanaman Buah .........................
47
Tabel 13 Luas Taman Menur ut Kom oditas Tanaman Perkebunan ...............
47
Tabel 14 Jum lah Ternak Men ur ut Jenisnya ..................................................
48
Tabel 15 Daftar Peny uluh Pertanian Lap an g BPP Model .............................
51
Tabel 16 Topik Pertemuan Kegiatan SL-PTT di Kecam atan Karan gpandan
70
Tabel 17 Daftar Nilai Ballot Box Awal dan Akh ir .......................................
82
Tabel 18 Pro dukt ivitas SL-PTT Padi Kecamatan Karan gp andan 2008 ........
84
Tabel 20 Perbedaan Teknik Penanaman PTT dengan Teknik Penanam an di
Kecamatan Karangpan dan ..............................................................
vii
88
DAFTAR G AMBAR
Halam an
Gambar 1 Sk ema Tentang SL-PTT ...............................................................
13
Gambar 2 Skem a Kerangka Berpikir Pelaksanaan SL-PTT di Kecam atan
Karangp an dan ...............................................................................
28
Gambar 3 Sk ema Trianggulasi Sum ber .........................................................
36
Gambar 4 Sk ema Trianggulasi Metode.........................................................
36
Gambar 5 Sk ema Model An alisis Data Interakt if .........................................
38
viii
DAFTAR LAMPIRAN
Halam an
Lampiran 1 Hasil Wa wancar a .......................................................................
96
Lampiran 2 Rincian Validitas Sum ber dan Metode ......................................
125
Lampiran 3 Pedoman Wawancara Penelitian ................................................
137
Lampiran 4 Data Reduksi..............................................................................
144
Lampiran 5 Petunjuk Teknis SL-PTT ...........................................................
146
Lampiran 6 Surat Ijin Penelitian ...................................................................
151
Lampiran 7 Peta Kecamatan Kar an gpan dan .................................................
152
Lampiran 8 Dok umentasi ..............................................................................
153
ix
RINGKASAN
C ANNY WIDYASTUTI, H0405023. ”PELAKSANAAN SEKOLAH
LAPANG PENGELOLAAN TANAMAN TERPADU (SL-PTT) PADI (Oryza
Sativa) DALAM KEGIATAN PTT DI KECAMATAN KARANGPANDAN
KABUPATEN KARANGANYAR”. Di bawah bimbingan Ir. Supanggyo, MP
dan Bekti Wahyu Utami, SP, MSi.
Penelitian ini bertujuan unt uk mengkaji pelaksanaan SL-PTT di Kecam atan
Karangpandan Kabupaten Karanganyar, m engkaji sistem evaluasi dan
permasalahan yang m enjadi kendala dari pelaksanaan SL-PTT serta m engkaji
perubahan perilaku petani peserta SL-PTT setelah m engikuti kegiatan SL-PTT .
Peneliti menggunakan metode kualitatif dengan teknik studi kasus tunggal.
Teknik sampling yang digunakan adalah purposive untuk Penyuluh Pertanian
Lapang sebagai pihak pertama yang diwawancarai dan untuk pihak selanjutnya
menggunakan teknik snow-ball sam pling. Lokasi penelitian dipilih secara sengaja
Di Kecam atan Karangpandan Kabupat en Karanganyar dengan pertim bangan
bahwa Kecamatan Karangpandan merupakan daerah yang m enerapkan SL-PTT
paling awal Di Kabupaten Karangpandan dan didukung cukup tingginya tingkat
produksi dan jum lah petani komoditas padi. Teknik pengumpulan data yang
digunakan adalah wawancara, content analysis termasuk dokum entasi, dan
observasi. Unt uk menguji kemantapan kesimpulan dan penaksiran makna dari
hasil penelitian m aka peneliti m enggunakan rincian validitas sumber dan metode.
Validitas sumber dilakukan dengan menggunakan beberapa informan sehingga
informasi dapat dibandingkan ant ara sumber satu dengan yang lainnya. Validitas
metode dilakukan dengan membandingkan hasil pengumpulan data dengan
beberapa m etode, ant ara lain wawancara, content analysis dan hasil observasi.
Teknik analisis data dimulai dengan menelaah seluruh data yang tersedia.
Tahapan analisis data dalam penelitian ini antara lain dengan reduksi data, sajian
data dan penarikan kesimpulan serta verifikasi.
Berdasarkan hasil dari penelitian ini dapat disimpulkan bahwa : (1)
Mekanisme pelaksanaan kegiatan SL-PTT tahap perencanaan meliputi persiapan,
yaitu m engadakan pertem uan dengan tokoh form al dan informal; menetapkan
langkah serta metode pembelajaran SL-PTT; membuat jadwal pertem uan SLPTT; menent ukan ”hari lapang” petani; menent ukan letak pet a LL. Tahap
pelaksanaan m eliputi kegiatan yang dilakukan dalam kegiatan SL-PTT anatar lain
dalam setiap kali pertem uan dilakukan pengam atan agroekosistem, pengam atan
lahan LL, diskusi kelom pok dan pem bahasan topik khusus. Tahap evaluasi
dilakukan menggunakan model CIPP. (2) Proses belajar menggunakan metode
pendidikan orang dewasa dan teknik diskusi dan sharing. Sistem evaluasi proses
belajar yang dilakukan dengan m enggunakan pre-test dan post test. permasalahan
yang m enjadi kendala Kegiatan SL-PTT antara lain perubahan kebiasaan petani
dalam menerapkan inovasi, m asih terdapat salah satu peserta yang tidak m engikuti
pertem uan, dan kendala teknis dalam budidaya yaitu tanaman padi di area SLPTT terkena ham a tikus dan hama penggerek batang. (3) Terjadinya perubahan
perilaku pet ani peserta SL-PTT.
x
ABSTRACT
CANNY WIDYASTUTI, H 0405023. “THE IMPLEMENTATION OF
FIELD STUDY OF INTEGRATED PLANT (SL-PTT) MANAGEMENT OF
RICE PLANT (Oryza Sativa) IN PTT ACTIVITY IN KARANGPANDAN
SUBDISTRICT, KARANGANYAR REGENCY”. Supervised by Ir. Supanggyo,
MP and Bekti Wahyu Utami, SP, Msi.
The research aim s to analyze the implem entation of SL-PTT in
Karangpandan subdistrict, Karanganyar Regency, analyze the evaluation system
and problems becoming obstacles from implementing SL-PTT and analyze farmer
behaviour change of SL-PTT participants after following SL-PTT activity.
The researcher uses qualitative method by using single case study technique.
Sam pling technique used is purposive sampling technique to field extension
worker as first people to be interviewed and used snow-ball sampling to the next
people. The research location is intentionally choosed in karangpandan subdistrict,
karanganyar regency with consideration that karangpandan subdistrict is an area
applying the earliest SL-PPT in karanganyar regency and supported by highly
production level and highly number of rice plant com modity farmers. Data
collection technique used is interview, cont ent analysis including documentation,
and observation. To exam ine the stability of conclusion and meaning estimat ion
of research result then the researcher uses m ethod and source validity details.
source validity is done by using several inform ant s so that informat ion can be
com pared between one source with other source. method validity is done with
com parising data collection result with several m ethods, which are interview,
cont ent analysis and observation result. Data analysis technique starts with beating
out all available data. Data analysis stages in this research are by using data
reduction, data offering and drawing conclusion and also verification.
Based on the research result, it concludes that: (1) Activity implem entation
mechanism of SL-PTT in planning stage involves preparations, which are holding
meeting with formal and informal figures; determining step related to the aim and
result expected and SL-PTT learning m ethod; making SL-PTT m eeting schedule;
determining farm ers’ ”field day” to deseminate technology application;
determining LL m ap location. Im plement ation stage involves all activities done in
SL-PTT activity which are conducting agroecosistem observation, field
laboratorium area observation, group discussion and special topics discussion in
every m eeting.
Evaluation stage is done by using CIPP model. (2) Learning process uses
adult education m ethod and its technique uses discussion and sharing. Learning
process evaluation system is done by using pre-test and post test. Problem s
becoming obstacles in SL-PTT activity are farm ers behaviour change in applying
inovation, there is one participant not joining m eeting, and technical error in
cultivation which is rice plant in SL-PTT area is suffered from mouse pest and
stem weevil pest. (3) The occurance of farm ers behaviour change of SL-PTT
participants.
xi
PELA KSAN A AN SEKOLA H LAPANG PEN GELOLA AN
TA NAMA N TER PA DU (SL-PTT) PA DI (Oryza Sativa) DALA M
KEG IATAN PTT DI KECA MA TA N KA RANG PANDAN
KA B UPATEN KA RANG A NYA
C anny Wi dyastuti 1
Ir. Supanggyo , MP 2 , B ekti Wa hyu U tam i, SP, Msi
3
AB STRAK
Pen el iti an mengen ai Pelak sanaan SL-P TT, men gkaji sistem evaluasi dan
permas alahan yan g menjad i ken dala dari pelaksanaan SL-P TT sert a mengkaji perubahan
perilak u pet ani pesert a SL -PTT setelah mengikut i kegiatan SL-P TT.
Pen el iti menggunakan metode kualitatif dengan teknik studi kasus tunggal. Teknik
sampling yang digunakan adalah purposive untuk Penyuluh Pertanian Lapan g seb agai pihak
pertama yan g diw aw ancarai dan untuk pihak selanjutnya men ggunakan tekn ik snow-b all
sampling. Lokasi penelitian di K ecamatan Karangpandan Kabupaten Karanganyar. Teknik
pen gumpul an data men ggun akan ad al ah waw ancara, content analysis termasuk
dokumentasi, dan observasi. Untuk menguji keman tapan kesimpulan dan penaksiran makna
dari has il p enel itian menggunakan rincian vali ditas sumber dan metode. Tahapan anal isi s
dat a dal am penel iti an ini antara lai n dengan red uks i data, saj ian data dan penari kan
kes impulan serta veri fikasi.
Berdasarkan hasil dari penelitian ini d apat dis impulkan bahw a : (1) Mekanisme
pel aksanaan kegiatan SL-P TT tahap perencan aan meliputi pers iapan , yait u men gadakan
pertemuan dengan toko h formal dan informal ; men etap kan langkah serta met ode
pembel ajaran SL -PTT; membuat jad wal pertemuan SL -PTT; men entukan ”hari lapang”
pet ani; men entukan letak peta LL. Tahap pelaksanaan meliputi k egiat an yang dilakukan
dal am kegiat an SL-P TT an atar lain dalam set iap kali pertemuan dil ak ukan pen gamatan
ag roek osistem, pengamat an lah an LL, diskus i kelo mpok dan pembah asan topik khu sus .
Tahap evaluasi dilakukan men ggu nakan model CIPP . (2) P roses bel ajar men ggunakan
met ode pendidi kan orang dew asa dan tek nik disku si dan sharing. Sistem ev aluas i pro ses
bel ajar yang dil akukan dengan men ggu nakan pre-test dan post test. permasalah an yang
menjad i ken dala K eg iatan SL -P TT an tara lain peru bahan kebias aan petan i dalam
menerapkan inov asi, masih terdapat salah satu peserta yang tidak mengikuti pertemuan , dan
ken dala teknis dalam budid aya yaitu tanaman padi d i area SL -PTT terk ena hama tikus dan
hama penggerek batang. (3) Terjadinya peru bahan perilaku petani pes erta SL-P TT.
K at a Kunci : Pel aksanaan , Sek olah Lapang P engelolaan Tanaman Terp adu
1.
2.
3.
Ma hasiswa Jurusan/Program Studi P eny uluha n dan Kom unikasi P ertania n UNS Surakarta
Dosen P embimbing Utama
Dosen P embimbing Pe ndam ping
THE IMPLEMEN TA TION OF FIELD STUDY OF IN TEG RATED
PLA NT (SL-PTT) MA N AG EMENT OF R ICE PLA NT (Oryz a Sa tiva)
IN PTT AC TIVITY IN KAR ANG PA NDAN SU BDI STR ICT,
KA R ANGA N YA R R EGEN CY
AB STRA CT
C anny Wi dyastuti 1
Ir. Supanggyo, MP 2 , B ekti Wahyu Utami, SP, Msi
3
The research ab aout implemen tation of SL-P TT, analy ze the ev aluation system and
pro blems becoming obst acles from implemen ting SL-P TT and analyze farmer behav iour
ch ange of SL -P TT part icipants after foll owin g SL-PTT activity.
The researcher uses qualitat ive method by using single cas e study technique.
Sampling techni que used is purposive sampling technique to field exten sion work er as first
peo ple to be interviewed and used snow -bal l sampli ng to the next people. The res earch
location is intentional ly ch oosed in karan gpandan subd istrict . Dat a co llection technique
used is interview , content analysis including documentat ion, and o bserv ation. To examine
the stabili ty of co nclusio n and mean ing esti mation of research res ult then the researcher
uses met hod and source validity details. Data analysis st ages in th is research are by u sing
dat a red uction, data o ffering and drawi ng conclusion and als o verification.
Bas ed on the res earch result, it concludes that: (1 ) A ctivity implementat ion
mechan ism of SL -PTT in p lanning st age involves preparations, which are holding meet ing
w ith formal and informal figures ; det ermining step rel at ed to the aim and result expected
an d SL -PTT learning met hod; mak ing SL-P TT meeting schedule; det ermining farmers ’
”field day” to deseminat e techn ology application; determining LL map location.
Implementat ion s tage involves all activities done in SL-PTT activ ity which are co nduct ing
ag roeco sis tem observation, fiel d lab oratorium area observ ation, gro up discussio n and
special topi cs discussion in every meet ing.
Evaluat ion stage is done by using CIPP model. (2) Learn ing process uses adult
ed ucat ion method an d its tech niq ue uses discussio n an d sharing. Learning pro cess
ev aluat ion system is done by using pre-test an d post test. Pro blems becoming obstacl es in
SL -PTT act ivit y are farmers behav iou r chan ge in ap ply ing inovation , there is one
partici pant not joining meet ing, and technical error in cu ltivation which is rice plant in SLP TT area is suffered from mous e p es t an d stem weevil pest. (3) The occurance of farmers
beh aviour change of SL-P TT partici pants.
K at a Kunci : Impl ementat ion, Field Study Man agement ofRi ce P lant
1.
2.
3.
Ma hasiswa Jurusa n/Program Studi Pe ny uluha n da n Kom unikasi P ertania n UNS Surakarta
Dosen P embimbing Utama
Dosen P embimbing Pe ndam ping
CUR RIC ULU M VITA E
C A NNY W IDYASTUTI, lahir di Su koharjo, 02 Oktober 1985, penulis
ad alah putri keti ga, dari pasan gan Indratno dan Alm Sarmini.
R iwayat pendidikan : Lulus Sekolah D asar pada tahun 1998 di SD N Maakamhaj i I, lulus
Sek olah Lan jutan Tingkat P ertama p ada tahun 2001 di SL TP N 15 Surak arta, lulus Sek olah
Menengah A tas pada tahun 2004 di SMA N 2 Surakarta. K uli ah di Fakultas P ertan ian
U nivers itas Seb elas Maret jurusan Penyuluhan dan Komunikas i P ertan ian lulus tah un 2010.
Pengalaman org ani sasi : Penulis masuk ke Fakultas P ertan ian melal ui jal ur SP MB, dan
set elah kuliah penulis pern ah men jadi staf Pen gembangan P otensi A kademik
G A MA KOMTA pada tahun 20 07.
Pengalaman A kademis : P en uli s pern ah menjadi co -A ssist en praktikum Sosiologi
P edes aan tahun 200 7, co -Assisten D as ar K omunik as i tahun 2008, dan co -Assisten
So siol ogi Pertanian tahun 2009. Men gikuti Kegiat an Mag ang Mah asisw a di Kebun Benih
So no Bijo P alur, pada bulan Jul i sampai A gustus 20 08, s erta mel ak ukan pen elitian untuk
meyeles aikan tu gas akhir skripsi di Kecamat an K arang pandan, Kabupaten Karang an yar.
Presta si A kademis : P en uli s men yeles aikan studi S1 pad a jurusan P en yuluhan dan
K omunikasi Pert anian selama 4 tahun 4 bulan dengan Indeks prestasi sangat memuas kan.
Motto Hidup : D o The Best Go d The Rest.
A lamat yang bisa dihubungi : Gambiran Makamhaji Rt: 0 2 Rw : 14 KTS 5716 1
N o tel epon : 085 64 7 01 2 394
I. PENDAH ULUAN
A. Latar Belakang
Pembangunan merupakan upaya sadar dan terencana untuk m elaksanakan
perubahan-perubahan yang mengarah pada pertumbuhan ekonomi dan perbaikan
m utu hidup atau kesejahteraan seluruh warga m asyarakat unt uk jangka panjang,
yang dilaksanakan oleh pemerintah serta didukung oleh partisipasi masyarakat nya
(Mardikanto, 1996). Unt uk mendapatkan kualitas hidup masyarakat yang lebih baik
m aka perlu adanya pembangunan di sem ua sektor baik sektor industri maupun
sektor pertanian. Tetapi di Indonesia pem bangunan di sekt or pertanian tetap
dianggap
pertanian
terpent ing dari keseluruhan pem bangunan ekonom i, karena sektor
m enjadi penyelam at
pertumbuhan
sektor
pertanian
pertumbuhannya m enurun.
perekonom ian
m eningkat ,
nasional. Hal ini disebabkan
sem ent ara
sektor
lain
justru
Alasan yang mendasari pent ingnya pertanian di
Indonesia adalah pot ensi sumberdayanya yang besar dan beragam, pangsa terhadap
pendapatan nasional cukup besar, besarnya penduduk yang m enggant ungkan
hidupnya pada sektor pertanian dan menjadi basis pertumbuhan di pedesaan.
Potensi pertanian besar, nam un sebagian besar dari petani banyak yang
termasuk golongan miskin dengan kemampuan sum berdaya m anusia yang rendah
adalah sangat ironis terjadi di Indonesia. Hal ini m engindikasikan bahwa pem erintah
bukan saja kurang memberdayakan petani tetapi sekt or pertanian keseluruhan.
Meskipun pentingnya pem bangunan pertanian seringkali perdengarkan, namun
dalam kenyataannya tetap saja pemberdayaan pet ani kurang diperhatikan. Kondisi
tersebut dapat dilihat dari pendapatan petani yang masih rendah baik secara nominal
m aupun secara relatif dibandingkan dengan sektor lain dan pem bangunan pertanian
yang ada kurang terkait dengan pembangunan pedesaan yang mengakibatkan
banyak tenaga kerja pertanian melakukan urbanisasi ke kota untuk m endapat kan
perekonomian yang lebih baik. Selain itu diakibatkan kurang tepatnya pengelolaan
usahatani sehinggga hasil pertanian dari waktu ke wakt u tidak m eningkat atau tetap
bahkan mengalami penurunan secara perlahan Dengan kondisi seperti ini m aka
secara tidak langsung akan mempengaruhi produksi pangan yang ada. Apabila hal
tersebut dibiarkan secara terus menerus, m aka produksi pangan akan m enurun dan
akhirnya akan terjadi devisit
pangan. Devisit pangan terjadi apabila tidak ada
keseimbangan antara produksi pangan dengan jumlah penduduk yang ada. Untuk
m engatasi hal tersebut, perlu dilakukan perbaikan untuk m engupayakan peningkatan
produksi pangan. Koordinasi dan kerjasama yang baik ant ara masyarakat pet ani dan
pemerint ah m erupakan solusi yang tepat dalam upaya peningkatan produksi pangan.
Beras merupakan salah satu komoditi pertanian yang terpent ing, karena
beras merupakan bahan makanan pokok bagi masyarakat Indonesia. Dengan melihat
pentingnya beras bagi masyarakat Indonesia m aka peningkatan produksi beras
m enjadi
penentu
keberhasilan
program
pembangunan
pertanian.
Tetapi
kieberhasilan pemerintah m eningkatkan produksi pertanian dan komoditi pangan
non beras m enjadi tidak berarti untuk m asyarakat luas apabila pemerintah gagal
m enyediakan pangan-beras dalam jumlah cukup dengan harga stabil dan terjangkau
oleh masyarakat luas. Dengan demikian perlu adanya kebijakan yang tepat dari
pemerint ah untuk mengatasi kesenjangan ant ara produksi dan konsumsi pangan
yang ada agar produksi pangan meningkat serta dapat m emenuhi kebutuhan pangan
yang ada.
Program Peningkatan Beras Nasional (P2BN) merupakan salah satu
program pem erintah yang mengupayakan peningkatan produksi padi nasional untuk
m em enuhi kebutuhan pangan yang terus meningkat seiring dengan bertam bahnya
jumlah penduduk dari tahun ke tahun. P2BN ini dimulai pada tahun 2007 hingga 2009.
P2BN mentargetkan peningkatan produksi beras di tingkat kabupaten mencapai 61,39
kwint al per hekt ar padi GKG dan di tingkat kecam atan m encapai 60,20 kwintal per
hektar padi GKG, sedangkan di tingkat nasional memcapai peningkatkan produksi
beras 5% setiap tahun dari produksi total GKG (gabah kering giling) (Departemen
Pertanian, 2008). Kegiatan yang dilakukan dalam P2BN antara lain yaitu subsidi benih
padi unggul atau sering disebut dengan BLBU; subsidi pupuk; subsidi alat m esin
pertanian seperti Hand Tractor, power threser, water pomp, alat prosesing pupuk
organic dan hand spayer; subsidi alat pasca panen seperti terpal yang digunakan pada
saat proses pentleseran, tujuannya untuk m engurangi hasil lepas panen; dan SL-PTT
(sekolah lapang pengelolaan tanaman terpadu).
Sekolah Lapang Pengelolaan Tanaman Terpadu (SL-PTT) merupakan
salah satu wujud kepedulian Pemerint ah dalam m endorong program pembangunan
pertanian yang ditujukan unt uk meningkatkan produksi tanam an pangan 2008 yang
berfungsi sebagai tempat belajar petani/kelompok tani dalam mengadopsi paket
teknologi budidaya sesuai spesifik lokalitas. Ketahanan pangan nasional perlu terus
diupayakan untuk m enjam in kecukupan pangan yang semakin meningkat seiring
dengan peningkatan jumlah penduduk. (Eko Sugiant o, 2008). Pendekatan PTT
dipilih sebagai salah satu kegiatan dalam P2BN karena mampu m eningkat kan
produktivitas padi dan efisien input produksi. Dan program Sekolah Lapang dipilih
sebagai sarana dalam pengem bangan PTT karena dengan sistem belajar secara
langsung di lahan pet ani dapat mem percepat alih teknologi. Hal ini dapat dilihat dari
keberhasilan
SL-Pengendalian
pengembangan
m engembangkan
dengan
PTT
Ham a
SL-Iklim
m elalui
(SL-I)
Terpadu
sehingga
SL-Pengelolaan
yang
ditindaklanjuti
mem beri
Tanam an
inspirasi
oleh
untuk
Terpadu dengan
m ensinergikan dan mem perluas cakupan SL-PHT dan SL-I. Tujuan pelaksanaan SLPTT adalah diharapkan pet ani akan mampu mengelola sumberdaya yang tersedia
secara terpadu
spesifik
lokasi
dalam m elakukan budidaya dilahan usahataninya berdasarkan
sehingga
petani
menjadi
lebih
terampil
serta
mampu
m engembangkan usahataninya dalam rangka peningkatan produksi tanaman pangan
nasional (Departemen Pertanian, 2008)
Kegiatan SL-PTT telah dilaksanakan di beberapa kecamatan diseluruh
Indonesia, dan Kecamatan Karangpandan termasuk salah satunya. Seperti halnya
pelaksanaan kegiatan yang lain tentunuya dalam pelaksanaan kegiatan SL-PTT ini
m enemui banyak kendala, seperti biaya administratif yang dikirim dari pem erintah
untuk pelaksanaan SL-PTT tidak tepat wakt u, penerimaan bantuan bahan-bahan
pertanian seperti bibit dan pupuk yang tidak tepat waktu, serta kendala-kendala internal
dari diri pribadi petani yang menjadi peserta SL-PTT sehingga secara tidak langsung
m em pengarui keberhasilan kegiatan SL-PTT. Hal ini yang mem buat peneliti ingin
m engetahui bagaimana pelaksanaan SL-PTT dalam kegiatan pengelolaan tanaman
terpadu padi sawah di Kecamatan Karangpandan Kabupaten Karanganyar.
B. Perumusan Masalah
Ketidakseimbangan ant ara pertam bahan jum lah penduduk dengan produksi
pangan yang dihasilkan, mengakibatkan kurangnya kebutuhan pangan. Sehingga
dalam hal ini diperlukan upaya untuk m engatasinya. Salah satu upaya yang telah
diambil oleh pemerintah Indonesia adalah dengan m engimport bahan pangan dari
negara asing yang
mana sem akin m enjatuhkan harga hasil panen petani dalam
negeri. Hal ini yang m em buat para petani dalam negeri sem akin terpuruk. Hal
m endasar yang perlu dilakukan dalam mengatasi hal tersebut adalah dengan
kerjasama ant ara m asyarakat petani dan pem erint ah unt uk meningkatkan produksi
pangan, serta kebijakan pem erintah yang mendukung program peningkatan produksi
pangan.
Sekolah Lapang Pengelolaan Tanaman Terpadu merupakan salah satu
program pem erintah yang bertujuan untuk m eningkatkan produksi beras nasional.
Program ini dilaksanakan secara terpadu di beberapa kecamatan di seluruh
Indonesia. Salah satunya adalah Kecamatan Karangpandan. Dalam m erencanakan
peningkatan beras di Kecam atan Karangpandan dihadapkan pada kondisi atau
permasalahan yang serba kompleks dilihat dari sisi Sum ber Daya Manusia (SDM)
m aupun Sum ber Daya Alam (SDA). Dari sisi SDM kebanyakan petani di
Kecamatan Karangpandan mem iliki tingkat pendidikan yang rendah sehingga sulit
m enerim a suatu perubahan dalam hal m engelola usaha pertanian. Sedangkan dari
sisi SDA yaitu semakin sem pitnya lahan pertanian di Kecam atan Karangpandan dan
perubahan iklim yang tidak menent u sehingga berpengaruh terhadap hasil pertanian.
Berangkat dari perm asalahan tersebut diatas perlu adanya perencanaan yang sesuai
dengan keadaan SDM dan SDA yang ada di Kecam atan Karangpandan.
Pengelolaan tanam an terpadu merupakan suatu usaha untuk m eningkat kan
hasil padi dan efisiensi input
produksi dengan m emperhatikan penggunaan
sumberdaya alam secara bijak. Penerapan teknologi dalam pendekatan pengelolaan
tanam an terpadu disesuaikan dan dipilih sendiri oleh petani baik mengenai benih
padi yang digunakan, cara tanam, pupuk yang digunakan, pengairan, cara
pengendalian ham a penyakit tanam an maupun penanganan pasca panen. Pendekatan
Pengelolaan Tanam an Terpadu dipilih karena m ampu m eningkatkan produktivitas
dan efisiensi input produksi padi dengan m em perhatikan spesifik lokasi dan sekolah
lapang dipih karena sistem belajar langsung di lahan dapat mempercepat alih
teknologi.
SL-PTT m erupakan bent uk kegiatan sekolah yang seluruh proses belajar
m engajarnya dilakukan di lapangan. Hamparan sawah yang digunakan adalah
hamparan sawah pet ani penerapan PTT, ham paran tersebut disebut SL-PTT. Dan
dalam hamparan sawah SL-PTT terdapat Laboratorium Lapang yang merupakan
hamparan sawah tempat praktek sekolah lapang. Dalam kegiatan SL-PTT hubungan
antara peserta dengan pem andu adalah saling terbuka dan saling m enghargai. Pada
sekolah lapang tidak dibedakan ant ara guru dan murid, karena aspek kekeluargaan
lebih diutam akan. Pem andu lebih berperan sebagai fasilitator dalam mem berikan
bimbingan, sehingga pet ani belajar sendiri bagaimana merencanakan, mengambil
keputusan serta menentukan komponen teknologi yang akan diterapkan berdasarkan
hasil PRA. Tujuan utama SL-PTT adalah mempercepat alih teknologi pendekatan
PTT melalui pelatihan dari peneliti atau narasum ber. Melalui SL-PTT diharapkan
terjadi percepatan penyebaran teknologi PTT dari peneliti kepetani peserta dan
peserta dan kem udian berlangsung difusi secara alamiah dari petani peserta SL-PTT
kepada petani di sekitarnya.
Berdasarkan uraian di atas, maka muncul beberapa permasalahan yang
akan dikaji dalam penelitian ini, yaitu :
1. Bagaimana pelaksanaan SL-PTT di Kecamatan Karangpandan Kabupaten
Karanganyar ?
2. Bagaimana sistem evaluasi dan permasalahan apa saja yang m enjadi kendala
dari pelaksanaan SL-PTT Kecamatan Karangpandan Kabupaten Karanganyar ?
3. Bagaimana
perubahan
perilaku
petani
Karangpandan Kabupaten Karanganyar ?
peserta
SL-PTT
di
Kecam atan
C . Tujuan Penelitian
Selaras dengan masalah yang telah dirum uskan di atas, penelitian ini untuk
m enkaji dan menjawab pertanyaan-pertanyaan penelitian yaitu :
1. Mengkaji
pelaksanaan
SL-PTT di Kecam atan Karangpandan
Kabupaten
Karanganyar.
2. Mengkaji sistem evaluasi dan permasalahan yang menjadi kendala dari
pelaksanaan SL-PTT Kecam atan Karangpandan Kabupaten Karanganyar ?
3. Mengkaji
perubahan
perilaku
petani
peserta
SL-PTT
di
Kecam atan
Karangpandan Kabupaten Karanganyar.
D. Kegunaan Penelitian
1. Bagi Peneliti, sebagai sarana belajar unt uk mengetahui atau m em ahami kegiatan
SL-PTT di Kecamatan Karangpandan Kabupaten Karangnyar sekaligus sebagai
sarana yang ditempuh untuk memperoleh gelar Sarjana Pertanian.
2. Bagi Pemerintah dan instansi terkait, sebagai bahan pertim bangan dalam
m enentukan kebijakan selanjutnya mengenai program peningkatan beras.
3. Bagi peneliti lain, sebagai bahan pembanding untuk menent ukan penelitian
sejenis.
4. Bagi Petani, sebagai bahan pem belajaran bagi petani untuk m enentukan tindakan
perbaikan dalam mengikuti kegiatan SL-PTT.
II. LANDASAN TEO RI
A. Tinjauan Pustaka
1. Pembangunan Pertanian
Pembangunan Pertanian berarti pembangunan yang dimaksudkan khusus
untuk m engembangkan dan meningkatkan bidang pertanian. Diharapkan dalam
Pembangunan Pertanian terjadi peningkatan produksi padi pendapatan dan
kesejahteraan, pemberdayaan, kapasitas, kem andirian, dan akses masyarakat
pertanian dalam proses pem bangunan sistem pertanian berkelanjutan yang
berkebudayaan industri, maju, dan efisien, melalui peningkatan kualitas dan
kuant itas produksi dan distribusi serta keanekaragaman
hasil pertanian,
pemanfaatan ilmu pengetahuan dan teknologi pertanian, untuk m engem bangkan
agroindustri dan agribisnis, serta memenuhi kebutuhan bahan baku industri,
kebutuhan pangan dan gizi, serta kebutuhan pasar dalam dan luar negeri,
perluasan lapangan kerja, dan kesem patan berusaha (Anonim, 2007).
Pembangunan pertanian dapat diartikan sebagai suatu proses yang
ditunjukan
untuk
selalu menam bah
produksi
pertanian
untuk
tiap-tiap
konsumen, yang sekaligus mempertinggi pendapatan dan produkt ivitas usaha
tiap-tiap petani dengan jalan menam bah modal dan skill untuk m em perbesar
turut
campur
tangannya
menusia
di
dalam
perkem bangan
tanaman
(Hadisapoetro, 1973).
Pembangunan pertanian merupakan produk m asyarakat yang dijalankan
oleh segala pihak yang terkait terutam a petani, petugas penyuluh, petugas riset,
para
pedagang, pengusaha, petugas pemerintahan, dan lain-laian. Dalam
hubungan ini tugas pem erintah yang utam a ialah menciptakan iklim agar para
petani dan m ereka yang bersangkutan mampu dan bersedia untuk m eningkat kan
m utu hidup (Cahyono, 1983).
Dalam pembangunan pertanian masalah penting tentang usahatani adalah
m erombak usahat ani dalam arti luas dan pengaturannya gar dapat m enggunakan
m etode berusaha tani secara baik, benar dan efisien (Soetrisno, dkk, 2006).
Pembangunan pertanian yakni pem bangunan sistem dan usaha agribisnis
yang berdaya saing, berkerakyatan, berkelanjutan dan terdesent ralisasi. Karena
kondisi dan perubahan yang ada adalah persoalan sistem, m aka pendekatan
recoverynya maupun pembangunan kembali landasan pembangunan tidak boleh
sepot ong-sepotong, melainkan harus dilakukan secara sistem, yakni sistem
agribisnis (W idyaloka, 2004).
Pembangunan pertanian m erupakan bagian integral dari pembangunan
ekonomi dan masyarakat secara umum. Salah satu tugas pokok didalam
pembangunan
pertanian
adalah
m enentukan
cara
bertani
yang
dapat
dipraktekkan dengan efekt if oleh petani yang mem punyai kemam puan yang
sedang, asalkan
saja mereka mau belajar sedikit
dan m engem bangkan
ketrampilan maka akan lebih baik. Tugas lainnya adalah menem ukan cara-cara
penggunaan tanah
usahatani yang produkt ivitasnya sedang, secara lebih
produktif,
dengan
sejalan
menem ukan
cara-cara
yang
praktis
untuk
m eningkat kan kesuburan tanah itu. Tugas lainnya adalah m enciptakan sumber
pendidikan, perlengkapan usahatani, kredit dan saluran pemasaran, sehingga
tidaklah
terlalu sukar bagi
petani, asalkan mereka m au m eningkat kan
produktivitas usahatanianya (Mosher, 1978).
Dari uraian diatas dapat disimpulkan bahwa pembangunan pertanian
adalah
pem bangunan
yang
dikhususkan
m eningkat kan produksi dibidang pertanian
untuk
mengem bangkan
yang harus dilakukan
dan
secara
m enyeluruh dari sistem agribisnis, dim ana dalam pem bangunan pertanian dapat
m em berikan cara bertani yang dapat dipraktekan secara efekt if oleh petani yang
m em punyai kem am puan sedang, agar dapat mem pergunakan tanahnya menjadi
lebih
produtif
serta
m enciptakan
sum ber
pendidikan,
m engusahakan
perlengkapan usahatani, kredit dan saluran pemasaran yang baik sehingga
m em perm udah petani dalam
m engusahakan
lahan usahataninya. Dengan
kemudahan-kemudahan
yang
diberikan
diharapkan
terjadi
peningkatan
pendapatan dan kesejaht eraan pada petani.
2. Kondisi Petani Dewasa Ini
Petani pedesaan m erupakan bagian dari suatu masyarakat yang lebih
besar dan lebih kompleks dimana m ereka bercocok tanam dan beternak di
daerah pedesaan. Dalam m elakukan usaha pertaniannya petani pedesaan tidak
m elakukan usaha dalam arti ekonomi, m ereka hanya m engelola rumah tangga
bukan perusahaan bisnis. Dalam mengelola rum ah tangga petani dihadapkan
pada suatu permasalahan. Dan masalah yang abadi dihadapi kaum petani adalah
m asalah keseimbangan antara tunt utan-tuntutan dari dunia luar dan kebutuhan
petani untuk m enghidupi keluarganya. Untuk m engatasi m asalah yang paling
m endasar itu pet ani harus mempunyai strategi unt uk memperbesar produksi
pertaniannya (W olf, 1985).
Nasib petani pada saat sekarang masih saja miskin dan tidak berdaya.
Ada banyak hal yang menyebabkan kondisi tersebut terus berlangsung, namun
yang paling utama adalah masalah yang berkaitan dengan kualitas SDM dari
petani itu sendiri, pola pikir m ereka juga harus dirubah dari hanya sekedar untuk
kebutuhan sendiri (subsistem) menjadi pola pikir agribisnis, yang m enuntut
kualitas produk yang tinggi, seragam jumlah dan wakt u yang tepat, atau dengan
kata
lain
dari
pola
pikir
tradisional
primitif
ke
arah
pola
pikir
industri/manufakt ur, untuk itu perlu upaya bersama dari m asyarakat, pem erintah
dan utamanya para pengusaha dan pem uda intelektual untuk m em pernaiki
kondisi tersebut (Peterson, 2006).
Untuk
meningkatkan
pendapatan
dan
kesejahteraan
petani
dan
m ewujudkan hasil pertanian yang ekonomis dibutuhkan kemauan pem erintah
untuk memberdayakan para petani menjadi lebih kreatif dan inovatif. Terutama
untuk m eningkat kan kem ampuan petani dalam m enghadapi kecenderungan
pasar yang lebih liberal. (Ginting, 2006).
3. Peningkatan Produksi Beras
Peningkatan
Produksi
Beras
Nasional
(P2BN)
adalah
kegiatan
peningkatan produksi beras disertai penyediaan input sarana dan prasarana
peningkatan produksi beras m elalui opt imalisasi pem anfaatan sumber daya
pertanian, teknologi dan kelembagaan (Deptan, 2007).
Dalam program Peningkatan Produksi Beras Nasional dicanangkan guna
m ewujudkan kedaulatan pangan. Program Peningkatan Produksi Beras Nasional
(P2BN) ment argetkan peningkatan produksi sebesar 2 juta ton beras atau setara
3,6 juta ton Gabah Kering Giling (GKG). Ada tiga skenario untuk bisa m encapai
target peningkatan produksi beras nasional sebanyak 2 juta ton. Ketiga skenario
tersebut adalah :
1. Peningkatan luas areal tanam (ekstensifikasi). Hanya saja jumlah perluasan
areal yang dimungkinkan tidak besar, sedangkan untuk m empersiapkan areal
sawah diperlukan waktu lam a.
2. Peningkatan Indeks Pertanaman (IP), yaitu yang semula satu kali setahun
ditingkatkan m enjadi dua kali atau
yang tadinya dua kali setahun
ditingkatkan menjadi tiga kali setahun. Tetapi skenario ini masih terhalang
kendala keadaan musim dan ketersediaan air.
3. Peningkatan produkt ivitas/ha. Peran teknologi pada skenario ini sangat
m enentukan, teknologi yang direkomendasikan adalah penerapan teknologi
Pengelolaan Tanam an Terpadu (PTT) padi, yang bisa m eningkat kan
produktivitas ant ara 0,5-1,5 ton/ha. Ada beberapa komponen teknologi yang
ada di PTT yaitu; pola tanam yang baik, penggunaan benih unggul
bersertifikat dengan menggunakan varietas Padi Unggul Tipe Baru (PUTB)
dan padi hibrida yang m em iliki pot ensi hasil 9-10 ton/ha, pengolahan tanah
secara sempurna, pergiliran varietas, jarak tanam yang tepat, pem upukan
berim bang sesuai kebutuhan tanaman dan keseimbangannya dengan hara
tanah, penggunaan pupuk cair (PPC) atau zat pengatur tumbuh (ZPT), tata
guna air, pengendalian organisme pengganggu tanaman (ham a penyakit dan
gulma) secara terpadu, penanganan panen dan pasca panen secara baik.
(Suara Komunitas Indonesia, 2008).
4. Tanaman Padi
Tanaman padi m erupakan tanaman semusim term asuk golongan rum putrumputan. Padi merupakan tanam an termuda yaitu tanam an yang biasanya
berum ur pendek, kurang dari satu tahun dan hanya satu kali berproduksi akan
m ati atau dimatikan. Padi dapat hidup di tanah yang kering atau basah. Agar
produksi padi m aksimal maka padi harus ditanam pada lahan yang subur (AAK,
1993).
Padi adalah salah satu tanam an budidaya terpenting dalam peradaban
m anusia. Meskipun terutama mengacu pada jenis tanam an budidaya, padi juga
digunakan unt uk mengacu pada beberapa jenis dari marga (genus) yang sama,
yang disebut padi liar. Namun demikian, padi m erupakan sum ber karbohidrat
utama bagi mayoritas penduduk dunia. Padi tersebar luas di seluruh dunia dan
tumbuh di hampir semua bagian dunia yang mem iliki cukup air dan suhu udara
cukup hangat. Padi menyukai tanah yang lembab dan becek (Wikipedia, 2009).
Menurut Francis (2005) dalam Restiana Sari (2008:6) padi merupakan
tanam an pangan yang sangat penting di dunia, melebihi kentang, jagung,
gandung dan serelia lainnya. Padi sangat penting karena padi merupakan pangan
pokok bagi penduduk dunia, selain m engandung karbohidrat yang m udah
dicerna, padi juga m engandung vitamin dan m ineral pent ing, teknologi
prosesing, dan penyim panannya mudah, dapat tum buh m ulai daerah tropis
sampai ke daerah sub tropis, dari daratan rendah sampai dataran tinggi, dapat
dibudiyakan secara tradisional sam pai m ekanis penuh, varietasnya beraneka
ragam , dikenal lebih dari 9000 varietas, disam ping masih adanya varietas
individual dalam setiap varietas, bagian vegetatifnya dapat dimanfaatkan untuk
pakan, pupuk organic dan bahan baku industri.
Padi merupakan tanam an yang ditanam i secara luas dengan berbagai
m acam kondisi baik dari curah hujan, ketinggian dan keadaan iklim. Tem peratur
0
0
rata-rata tanaman padi yaitu 20 C-37,7 C dan diperlukan periode kehidupan
secara m enyeluruh sampai padi dipanen (umumnya selam a 3 bulan). Padi dapat
dikatakan sebagai suatu tum buhan yang berhari pendek/singkat. Pada umumnya
padi hanya tum buh selam a satu musim spesifik, sedangkan awal kedewasaan
varietas dapat tumbuh pada setiap waktu menyangkut tahun yang kebanyakan
selam a m usim panas dan m usim dingin m usim. Padi tum buh dalam sem ua jenis
lahan berkisar antara pH 4,5-8,0. Lahan paling cocok untuk penanam an padi
adalah lahan netral berat seperti tanah liat, claycoam dan lahan seperti tanah liat.
Lahan seperti itu adalah lahan yang membutuhkan air dan mendukung panen
padi yang baik (Chaterje dan Maiti, 1979).
Beras merupakan bahan makanan pokok bagi penduduk Indonesia. Oleh
sebab itu beras memegang peranan pent ing didalam kehidupan ekonomi dan
situasi beras secara tak langsung dapat m empengaruhi situasi bahan-bahan
konsumsi lainnya. Antara lain berupa gejala, bahwa kalau harga beras di pasaran
m eningkat , maka harga barang-barang konsumsi lainnya cenderung m eningkat
kenaikan jum lah penduduk tidak seim bang dengan kenaikan produksi pertanian
sehingga mendorong pemerintah untuk m elakukan impor beras dari luar negeri
(Soem artono, 1982).
5. Pengelolaan Tanaman T erpadu
Pengelolaan tanam an terpadu (PTT ) merupakan suatu pendekatan
inovatif dalam upaya meningkatkan efisiensi usaha tani melalui penerapan
berbagai komponen teknologi yang memiliki efek sinergistik pada tanaman dan
partisipasi petani m ulai dari perencanaan sampai pengembangan. Pendekatan
PTT juga m erupakan terobosan sistem int roduksi teknologi dan diseminasi hasil
pertanian secara partisipatif dari pelaku usaha tani (petani, peneliti, penyuluh
dan petugas instansi terkait) yang diawali dari penyiapan komponen teknologi
baru, pem ahaman wilayah dan petani calon penerim a teknologi m elalui PRA,
yang disesuaikan dengan kondisi spesifik lokasi sehingga bukan merupakan
paket teknologi secara umum yang harus diterapkan petani di semua lokasi. Dari
uraian diatas dapat dibuat skem a sebagai berikut:
Badan Litbang Pertanian
Inovasi
PTT
Penyiapan
komponen
teknologi
baru
PRA
Identi
fikasi
m asal
ah
Pemilihan
komponen
teknologi
sesuai
dengan
spesifik
lokasi
Penerap
an PT T
Gambar 1. Skem a tentang PTT (Dinas Pertanian Propinsi Sum atra, 2008).
Menurut Kartaatmadja (2000) dalam Sembiring (2001) pengelolaan
tanam an terpadu adalah pem anfaatan sumberdaya pertanian secara opt imal
sehingga petani memperoleh keunt ungan maksim um secara berkelanjutan dalam
sistem produksi yang m em adukan komponen teknologi sesuai kapasitas lahan.
Kata kunci dari pengelolaan tanaman terpadu adalah sinergis, yang artinya
saling berhubungan
atau berkesinam bungan.
Setiap
komponen teknologi
sumberdaya alam , dan kondisi sosial ekonomi memiliki kem am puan untuk
berint eraksi satu sam a lain. Dengan demikian akan tercipta suatu keseimbangan
dan keserasian antara aspek lingkungan dan aspek ekonomi untuk keberlanjutan
sistem produksi. Indikator keberhasilan pengelolaan tanaman terpadu yang
paling penting adalah rendahnya biaya produksi, penggunaan sum berdaya
pertanian secara efisien dan pendapatan petani m eningkat tanpa merusak
lingkungan.
Pengelolaan pertanian terpadu memiliki potensi dan prospek cukup baik
untuk mempertahankan produkt ivitas yang berkelanjutan dengan mem perhatikan
kelestarian
sum berdaya
alam
dan pada
gilirannya
akan
m eningkat kan
pendapatan dan kesejahteraan petani. Tujuan pengkajian ini adalah : (1)
Mendapatkan m odel pengelolaan tanaman terpadu budidaya padi sawah spesifik
lokasi di lahan irigasi, (2) Meningkatkan produkt ivitas dan pendapatan petani
(Sembiring, e. al, 2001).
Pengelolaan tanaman terpadu adalah suatu pendekatan teknologi yang
ditem puh
untuk
meningkatkan
produktivitas
tanaman
pangan
dengan
m em perhatikan prinsip-prinsip efisiensi. Dengan pendekatan PTT diharapkan
selain produktivitas naik, biaya produksi optim al, produk berdaya saing dan
lingkungan terpelihara. Karena lahan pertanian mem punyai tingkat kesesuaian
yang berbeda bagi tanaman padi, maka kombinasi komponen teknologi dapat
berbeda antara sent ra produksi yang satu dengan lainnya (Dinas Pertanian
Karanganyar, 2008).
Pengelolaan tanaman padi sawah terpadu (PTT) merupakan pendekatan
yang mengutam akan kesinergisan atas komponen-komponen produksi seperti
varietas unggul, benih bermutu, bibit muda, cara tanam, pupuk organic dan
pemupukan spesifik lokasi. Tujuan Pengkajian adalah m engevaluasi pendekatan
ini terhadap peningkatan produksi padi sawah spesifik lokasi dilahan irigasi
yang efisien (Sem biring, et all, 2001).
PengelolaanTanamanTerpadu (Integrated Crop Managem ent) atau lebih
dikenal PTT pada padi sawah, m erupakan salah satu model atau pendekatan
pengelolaan usahatani padi, dengan m engimplem entasikan berbagai komponen
teknologi budidaya yang m emberikan efek sinergis. PTT m engabungkan semua
komponen usahatani terpilih yang serasi dan saling komplementer, untuk
m endapatkan hasil panen optimal dan kelestarian lingkungan. Tindakan PTT
m erupakan good agronomic practices yang antara lain meliputi; (a) penentuan
pilihan komoditas adapt if sesuai agroklimat dan m usim tanam, (b) varietas
unggul adapt if dan benih berm utu tinggi, (c) pengelolaan tanah, air, hara dan
tanam an secara optimal, (d) pengendalian ham a-penyakit secara terpadu, dan (e)
penanganan panen dan pasca panen secara tepat (Agrosains, 2005)
Pengelolaan
tanam an
terpadu
adalah
suatu
pendekat an
untuk
m engoptimalkan potensi secara terpadu, sinergi dan partisipatif dalam upaya
m eningkat kan produksi padi di setiap daerah. Atau suatu pendekatan yang
m em pertimbangkan keserasian dan sinergisme ant ara komponen teknologi
produksi (budidaya) dengan sum ber lingkungan setem pat (Kairuddin, 2006).
Pengelolaan Tanam an Terpadu (PTT) merupakan suatu pendekatan
holistik yang semakin populer dewasa ini. Pendekatan ini bersifat partisipatif
yang disesuaikan dengan kondisi spesifik lokasi sehingga bukan merupakan
paket teknologi yang harus diterapkan petani di semua lokasi. Tujuan PTT
adalah unt uk meningkatkan pendapatan pet ani melalui penerapan teknologi yang
cocok unt uk kondisi setem pat yang dapat m eningkatkan hasil gabah dan mutu
beras serta m enjaga kelestarian lingkungan (Zaini, et.al, 2004).
Pengelolaan Tanam an Terpadu (PTT ) m erupakan suatu m odel untuk
m eningkat kan hasil padi dan efisiensi masukan produksi dengan memperhatikan
penggunaan sum berdaya alam secara bijak. Melalui usaha ini diharapkan
kebutuhan beras nasional dapat dipenuhi, pendapatan petani padi dapat
ditingkatkan dan usaha pertanian padi dapat terlanjutkan. Penerapan PTT
didasarkan pada em pat prinsip. Pertama, PTT bukan m erupakan teknologi
m aupun paket teknologi, tetapi m erupakan suatu pendekatan agar sum ber daya
tanam an,
lahan
dan
air
dapat
dikelola
sebaik-baiknya.
Kedua,
PTT
m em anfaatkan teknologi pertanian yang sudah dikembangkan dan diterapkan
dengan mem perhatikan unsur keterkaitan/sinergis ant ar teknologi. Prinsip
ketiga adalah PTT mem perhatikan kesesuaian teknologi dengan lingkungan fisik
m aupun sosial-ekonomi petani, dan prinsip keem pat, PTT bersifat partisipatif
yang berarti petani turut serta m enguji dan m emilih teknologi yang sesuai
dengan keadaan setempat dan kem am puan petani m elalui proses pembelajaran
(Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian, 2007).
Menurut Subdin TPH Dinas Pertanian Kabupaten Karanganyar (2008)
komponen teknologi unggulan PTT padi adalah sebagai berikut :
1. Penggunaan
varietas
padi
unggulan
yang
sesuai
dengan lingkungan
setem pat.
2. Penggunaan benih berm utu, bersih, sehat dan bernas (berlabel).
3. Pengolahan tanah sempurna, olah tanah m inimal, olah t anah konversi, tanpa
olah tanah, sesuai dengan tipologi lahan dan kondisi tanahnya.
4. Pemeliharaan persem aian dengan baik.
5. Penanam an bibit sesuai umur anjuran (15-20 hari), serta penanam an bibit 1-3
batang per lubang.
6. pengaturan tata tanaman secara tepat
7. Pemberian pupuk organik pada tanaman
8. Pemupukan menggunakan pupuk non-organik sesuai dengan kebutuhan
9. Pemberian air pada tanaman secara efektif dan efisien sesiau dengan kondisi
tanah.
10. Pengendalian hama dan penyakit tanam an secara terpadu
11. Pengendalian gulma secara tepat
12. Penanganan proses panen dan pasca panen dengan baik.
6. Sekolah Lapang Pengelolaan Tanam an Terpadu
Sekolah Lapang Pengelolaan Tanaman Terpadu (SL-PTT) merupakan
sekolah lapang bagi petani penerim a kegiatan P2BN. Dalam pelaksanaan
pengelolaan tanaman menurut PTT , diarahkan unt uk m enerapkan berbagai
teknologi usahatani melalui penggunaan input produksi yang efisien berdasarkan
spesifik lokasi sehingga mampu m enghasilkan produktivitas tinggi untuk
m enunjang peningkat an produksi secara berkelanjutan. Dalam SL - PTT petani
akan belajar langsung di lapangan melalui pembelajaran dan penghayatan
langsung.
Petani
akan
dipandu
unt uk
mengalami,
m engungkapkan,
m enganalisis, menyimpulkan dan menerapkan (m elakukan/m engalam i kembali),
m enghadapi dan m em ecahkan m asalah-masalah terutama dalam hal teknik
budidaya dengan mengkaji bersama berdasarkan spesifik lokasi (Eko Sugianto,
2008).
Sekolah Lapang Pengelolaan Tanaman Terpadu (SL-PTT) adalah suatu
tempat pendidikan non formal bagi pet ani unt uk meningkatkan pengetahuan dan
ketrampilan dalam mengenali potensi, menyusun rencana usaha tani, m engatasi
permasalahan, m engam bil keputusan dan m enerapkan teknologi yang sesuai
dengan
kondisi
sumberdaya
setem pat
secara
sinergis
dan
berwawasan
lingkungan sehingga usaha taninya menjadi efisien, berproduksi tinggi dan
berkelanjutan (Dinas Pertanian Kabupaten Karanganyar, 2008)
Menurut Departemen Pertanian (2008) penciri SL-PTT adalah sebagai
berikut :
1. Peserta dan pem andu saling memberi dan menghargai.
2. Perencanaan
dan
pengam bilan
keputusan
dilakukan
bersama dengan
kelom pok tani (pokt an) atau gabungan kelompok tani (gapoktan)
3. Komponen teknologi yang akan diterapkan berdasarkan hasil PRA yang
dilakukan oleh petani peserta
4. Pemandu tidak mengajari pet ani, tetapi petani belajar dengan inisiatif
sendiri, pemandu sebagai fasilitator memberikan bimbingan.
5. Materi latihan, prakt ek dan sarana belajar ada di lapangan.
6. Kurikulim dirancang untuk satu musim tanam , sehingga dalam periode
tersebut diharapkan terdapat 10-18 kali pertemuan antara peserta dan
pemandu. Yang dimaksud dengan kurikulum dalam kegiatan SL-PTT padi
yaitu materi-mat eri yang sudah dirancang atau disusun dan ditetapkan badan
terkait dan diharapkan dalam penerapan sekolah lapang kurikulum tersebut
digunakan sebagai acuan. Dalam buku panduan pelaksanaan SL-PTT Padi
yang diterbitkan oleh Departem en Pertanian, rincian daftar topik khusus SLPTT Padi pada setiap pertem uan adalah sebagai berikut :
Tabel 1 Daftar Topik Khusus SL-PTT Padi
No.
1
Pertemuan
ke
1
2
2
Umur
tanaman
± 28 hari
sebelum
tanam
± 21 hari
sebelum
Kegiatan dan topik
khusus
Pupuk Organik
Pembuatan kompos
Buku sumber
Pupuk
dan
pemupukan
PRA dan penentuan
pola tanam,
Petunjuk
PRA
tanam
3
3
± 14 hari
sebelum
tanam
4
4
5
5
± 7 hari
sebelum
tanam
0 hari
6
6
± 7 hari
setelah tanam
7
7
± 14 hari
setelah tanam
8
8
± 21 hari
setelah tanam
9
9
± 28 hari
setelah tanam
10
10
± 35 hari
setelah tanam
11
11
± 42 hari
setelah tanam
12
12
± 49 hari
setelah tanam
13
13
± 56 hari
setelah tanam
identifikasi masalah
dan introduksi
komponen teknologi
Pengolahan tanah
Aplikasi
bahan
organik
Penentuan varietas
Pembuatan
persemaian
dan
perlakuan benih
Konsep PHT
Cara
menggunakan
PUTS
Sistem tanaman, cara
tanam, populasi dan
umur
bibit,
pengaturan
irigasi,
konsep
pupuk
berimbang
dan
kondisi cuaca
Pengenalan
bahan
kimia pertanian
Pemupukan dasar
Fase anakan aktif,
cara
penggunaan
BWD,
mengenal
hama/penyakit
tanaman
padi dan
musush alami
Pengendalian
gulma
terpadu
Siklus
hidup dan
jaringan
makanan
serangga
Pemupukan susulan
Pengetahuan
kadar
hara
Pencegahan OPT dan
pertumbuhan
populasi tikus
Ambang
ekonomi
OPT
Anatomi
primordia
bunga
Pemupukan susulan
Perkembangan
malai
dan bunga
Racun
dalam
Buku Padi
Juknis PTT
Diskripsi
varietas padi
PHT
Manual
PUTS
Juknis PTT
PHT Padi
Juknis PTT
Buku Pdi
Juknis PTT
PHT Padi
Juknis PTT
PHT Padi
Juknis PTT
PHT Padi
PHT Padi
Buku Pdi
Juknis PTT
Buku Pdi
PHT Padi
14
14
15
15
16
16
17
17
18
18
± 63 hari
setelah tanam
± 70 hari
setelah tanam
± 77 hari
setelah tanam
± 85 hari
setelah tanam
Panen
pertanian, dilihat dari
aspek kesehatan
Pemupukan
PPC/ZPT
Fase masak susu
Demonstrasi
keracunan pestisida
Sarana
penggerak
masyarakat
Fase masak fisiologi
Pestisida
yaqng
dilarang untuk padi
Fase masak penuh
Perhitungan hasil
Pupuk
dan
pemupukan
Buku Pdi
PHT Padi
PHT Padi
Buku Pdi
PHT Padi
Buku Pdi
PHT Padi
Sumber : Petunjuk Pelaksanaan SL-PTT
Agar tujuan dapat tercapai sesuai dengan keinginan, SL-PTT hendaknya
dilaksanakan berdasarkan prinsip pendidikan unt uk orang dewasa berdasarkan
pengalam an sendiri. Unt uk itu, m ateri pendidikan yang akan diberikan dalam
SL-PTT mencakup aspek yang diperlukan oleh kelompok tani di wilayah
pengembangan PTT . Dalam kaitan itu, tiga aspek berikut perlu m endapat kan
perhatian:
1. Aspek teknologi : ket ram pilan dan pengetahuan
Dalam SL-PTT , petani diberikan berbagai ketrampilan dan pengetahuan
yang mereka butuhkan untuk menjadi manajer dilahan usahat aninya sendiri,
seperti analisis am bang ekonomi hama dan penyakit tanam an, analisis
perubahan iklim, analisis kecukupan hara bagi tanaman, dan efisiensi
penggunaan air dengan sistem pengairan berselang.
2. Aspek hubungan ant ar petani : interaksi dan komunikasi
SL-PTT mendorong petani untuk dapat bekerjasam a. Melakukan analisis
secara
bersam a-sama,
dsikusi
dan
berkomunikasi
dengan
santu
m enggunakan bahasa yang mudah dimengerti oleh orang lain.
3. Aspek pengelolaan : manajer di lahan usahatani sendiri
Dalam SL-PTT, petani peserta didorong untuk pandai m enganalisis masalah
yang dihadapi dan membuat keputusan tent ang tindakan yang diperlukan
untuk mengatasi masalah t ersebut (Dept an, 2008).
Proses belajar pada SL-PTT berawal dari kegiatan yang kemudian
m em berikan
pengalam an
pribadi,
mengungkapkan
pengalaman
tersebut,
m enganalisis masalah yang terjadi, dan m enyim pulkan hasil kegiatan. Setelah
petani peserta SL-PTT merasakan dampak positif dari teknologi yang
diterapkan, baik dari aspek m ateri m aupun non m ateri, m aka m ereka akan
m enerapkan teknologi itu kembali pada musim berikutnya (Deptan, 2008).
Ketentuan pelaksanaan SL-PTT Padi adalah sebagai Berikut :
1. Lokasi SL-PTT diusahakan berada pada satu ham paran, produkt ivitas m asih
rendah,
mempunyai
potensi
peningkatan
produktivitas
dan anggota
kelom poktaninya responsif terhadap penerapan teknologi.
2. Luas satu unit SL-PTT padi non hibrida adalah kurang lebih 25 ha yang
didalamnya terdapat satu unit LL seluas 1 ha.
3. Luas satu unit SL-PTT padi hibrida adalah kurang lebih 15 ha yang
didalamnya terdapat satu unit LL seluas 1 ha.
4. Peserta tiap unit terdiri dari kurang lebih 25 petani yang berasal dari satu
kelom poktani yang sam a, jum lah peserta dapat disesuaikan dengan situasi
dan kondisi setempat .
5. Mem iliki pemandu lapang
(Dinas Pertanian Kabupat en Karanganyar, 2008)
Mekanisme pelaksanaan SL-PTT adalah sebagai berikut :
1. Persiapan SL-PTT
a. Pertemuan persiapan dengan tokoh formal dan informal serta petani
calon peserta sebelum pelaksanaan SL-PTT untuk m em bahas : analisis
m asalah, analisis tujuan, rencana kerja peningkatan produktivitas padi.
b. Menet apkan langkah-langkah yang menyangkut tujuan, hasil diharapkan
dan m etode pem belajaran SL-PTT yang dilakukan bersam a sebagai suatu
kesepakatan.
c. Mem buat jadwal pertemuan SL-PTT m inimal dua m ingguan dengan
m enentukan tempat, hari dan waktu serta m ateri pertemuan bersamasama.
d. Menentukan
1
(satu)
hari
sebagai
hari
lapang pet ani
untuk
m em asyarakatkan dan mendeseminasikan penerapan teknologi budidaya
m elalui SL-PTT kepada kelompokt ani dan petani sekitarnya.
e. Menentukan letak peta LL yang diusahakan terletak dibagian pinggir
areal SL-PTT sehingga penerapan teknologi m udah dilihat dan ditiru
oleh petani diluar SL-PTT.
f. Menyiapkan pengelolaan usahatani di petak LL (Laboratorium Lapang)
secara bersama-sam a sesuai dengan tahapan budidaya masing-masing
komoditi dengan harapan dapat diterapkan di usahataninya masingm asing
2. Mengorganisasikan kelas SL-PTT
Kegiatan pengorganisasian kelas SL-PTT dimaksudkan unt uk membentuk
organisasi kelom pok tani peserta SL-PTT dengan langkah-langkah sebagai
berikut :
a. Mem ilih satu orang pet ani sebagai ket ua kelas SL-PTT yang berfungsi
sebagai m otivator sekaligus bertugas mengkoordinasikan kegiatan dikels
SL-PTT.
b. Mem ilih satu orang petani segabai sekretaris kelas SL-PTT yang
berfungsi sebagai pencatat berbagai kegiatan dikelas SL-PTT
c. Mem ilih satu orang petani sebagai bendahara kelas SL-PTT yang
bertugas mengurusi masalah yang berkaitan dengan keuangan kelompok.
d. Mewajibkan sem ua peserta kelas SL-PTT mengadakan pengam atan
bersama-sam a dengan topik-topik pengajaran dalam SL-PTT
3. Menerapkan metode belajar orang deawasa
Kegiatan belajar dalam SL-PTT dilakukan dengan tahapan sebagai berikut :
a. Peserta SL-PTT m em ilih materi sesuai dengan kebutuhan teknologi
spesifik lokasi.
b. Mem acu peserta untuk berperan aktif dalam berdiskusi kelom pok
ataupun kegiatan lain dalam SL-PTT
c. Peserta belajar m elalui pengalaman,
langsung
(pengamatan
langsung),
dim ulai dengan penghayatan
diikuti
dengan
pengungkapan
pengalam an, pengkajian hasil dan pengambilan kesim pulan.
4. Menciptakan suasana belajar yang menyenangkan
Kegiatan suasana belajar yang m enyenangkan dalam SL-PTT ditujukan
untuk m engembalikan perhatian peserta pada proses belajar yang sedang
berlangsun g dalam SL-PTT dengan langkah-langkjah anatara lain :
a. Mem inta beberapa peserta m enceritakan pengalaman-pengalam an lucu
atau berkesan dalam hidupnya.
b. Pemandu lapang dapat menceritakan hum or-hum or segar sehingga
suasana belajar dapat hidup kem bali.
5. Menghidupkan dinamika kelom pok tani
Kegiatan dinamika kelompok dalam SL-PTT ditujukan unt uk menjadikan
peserta saling m engenal ciri dan sifat masing-masing sehingga dapat dengan
akrab satu dengan yang lainnya dalam SL-PTT dengan langkah-langkah
sebagai berikut :
a. Melakukan perm ainan-perm ainan yang dapat m enciptakan keakraban
dan m em berikan pengalaman bagi peserta dalam tampil didepan forum
ataupun di depan banyak orang.
b. Mencatat kesulitan-kesulitan dan permaslahan yang dihadapi dalam
pelaksananaan
SL-PTT
meliputi m etode, bahan,
pengorganisasian
peserta, wakt u, administrasi, dll.
c. Menilai daya serap peserta terhadap m ateri yang telah disampaikan
dalam pelaksanaan SL-PTT .
d. Mem berikan saran perbaikan dari segi m etode, bahan, pengorganisasian
peserta, wakt u, administrasi, dll.
e. Mencatat hasil-hasil kegiatan pelaksanaan SL-PTT khususnya dalam
petak LL.
f. Mengisi form laporan yang tersedia dalam buku Pedom an Um um
Peningkatan
Produksi dan Produktivitas Padi m elalui pelaksanaan
sekolah lapang pengelolaan tanaman dan sum berdaya terpadu (SL-PTT )
(Dinas Pertanian Kabupat en Karanganyar, 2008).
7. Evaluasi SL-PTT
Menurut Tardif (1989) dalam Muhibbin (2005) evaluasi merupakan
proses penilaian unt uk m enggam barkan prestasi yang dicapai sesuia dengan
kriteria yang telah ditetapkan.
Sedangkan menurut Thoha (1991) pengertian evaluasi merupakan
kegiatan
yang terencana unt uk mengetahui keadaan suatu obyek dengan
m enggunakan instrument dan hasilnya dibandingkan dengan tolak ukur untuk
m em peroleh kesimpulan.
Terdapat tiga fungsi evaluasi m enurut Thoha (1991), yaitu
1. Psikologik, evaluasi dapat dipakai unt uk kerangka acuan ke mana harus
bergerak menuju tujuan yang telah ditentukan.
2. Didatif/instruksional, tujuan mem otivasi belajar kepada peserta didik,
m em beri pertimbangan dalam menent ukan bahan pengajaran dan metode
m engajar serta dalam rangka m engadakan bimbingan-bimbingan secara
khusus kepada peserta didik
3. Administratif/manajerial, evaluasi berfungsi unt uk
memberikan laporan
tentang hasil belajar kepada pihak yang berwenang.
Menurut Stufflebeam (1971) dalam Mardikant o (1996) mengem ukakan
bahwa, pada dasarnya tujuan evaluasi adalah unt uk mengetahui seberapa jauh
kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan telah sesuia atau menyimpang dari
pedom an
yang ditetapkan, atau untuk
(diskrepansi) ant ara keadaan
mengetahui tingkat
kesenjangan
yang telah dicapai dengan keadaan yang
dikehendaki atau seharusnya dapat dicapai, sehingga dengan dem ikian akan
dapat
diketahui
tingkat
efektivitas dan
efisiensi
kegiatan
yang telah
dilaksanakan, untuk selanjutnya dapat segera diam bil langkah-langkah guna
m eningkat kan
dikehendaki.
tingkat
efekt ivitas
dan
efisiensi
kegiatan
seperti
yang
Evaluasi program adalah upaya unt uk mengetahui tingkat keterlaksanaan
suatu kebijakan secara cermat dengan cara m engetahui efekt ivitas masingm asing komponennya (Arikunto, 2004).
Terdapat berbagai m acam model evaluasi program, dan salah satunya
m odel CIPP yang dikembangkan oleh Stufflebeam. Model CIPP adalah m odel
evaluasi yang mem andang program yang dievaluasi sebagai sebuah sistem .
Model evaluasi CIPP terdiri atas empat jenis evaluasi, yaitu
1. Evaluasi
Konteks adalah
upaya untuk m enggam barkan
dan merinci
lingkungan, kebutuhan yang tidak terpenuhi, populasi dan sampel yang
dilayani dan tujuan proyek
2. Evaluasi Masukan adalah kemampuan awal
3. Evaluasi Proses, diarahkan pada seberapa jauh kegiatan yang dilaksanakan
dalam program sudah terlaksana sesuai dengan rencana
4. Evaluasi Produk, diarahkan pada hal-hal yang m enunjukan pada perubahan
yang terjadi.
(Arikunto, 2004).
Model CIPP dikem bangkan oleh Stufflebeam (1972) menggolongkan
program atas empat dim ensi, yaitu: Context, Input, Process dan Product.
Menurut model ini ke empat dimensi program tersebut perlu dievaluasi sesudah
program dikem bangkan. Penjelasan singkat dari keem pat dimensi tersebut
adalah, sebagai berikut:
a. Context; yaitu situasi atau latar belakang yang mempengaruhi jenis-jenis
tujuan
dan strategi yang akan
bersangkutan,
seperti:
kebijakan
dikem bangkan dalam
departem en
atau
program
unit
kerja
yang
yang
bersangkutan, sasaran yang ingin dicapai oleh unit kerja dalam kurun waktu
tertent u,
masalah ketenagaan
yang dihadapi
dalam unit kerja yang
bersangkutan.
b. Input; bahan, fasilitas yang disiapkan untuk keperluan program, seperti
dokum en, materi yang dikembangkan, staf pengajar, sarana dan prasarana,
media yang digunakan.
c. Process; pelaksanaan nyata dari program tersebut, meliputi: pelaksanaan
proses belajar m engajar, pelaksanaan evaluasi yang dilakukan oleh para
pengajar, pengelolaan program.
d. Product; keseluruhan hasil yang dicapai oleh program, mencakup: jangka
pendek dan jangka lebih panjang (Sudrajat, 2008).
8. Perilaku Petani
Menurut Soejitno dalam Mardikanto dan Sutarni (1982) petani adalah
penduduk atau orang-orang yang unt uk sem ent ara atau secara tetap m em iliki dan
atau menguasai sebidang tanah pertanian dan mengerjakannya sendiri, baik
dengan tenaganya sendiri (beserta keluarganya) maupun dengan m enggunakan
tenaga orang lain atau orang upahan.
Perilaku manusia sebagian besar berupa perilaku yang dibentuk dan yang
dipelajari. Berkaitan dengan hal tersebut maka salah satu persoalannya adalah
bagaimana mem bent uk perilaku itu sesuai dengan yang diharapkan. Cara
pembentukan perilaku itu sesuai adalah melalui :
a. Kondisioning atau kebiasaan, salah satu cara pembentukan perilaku dapat
ditem puh
dengan
cara
membiasakan
diri berperilaku sepertio yang
diharapkan, akhirnya akan terbentuklah perilaku tersebut.
b. Pengertian (insight), cara ini berdasarkan atas teori belajar kognitif yaitu
belajar dengan disertai adanya pengertian.
c. Model, cara ini didasarkan atas teori belajar sosial (Walgito, 2003).
Pendidikan pem bangunan pertanian atau kegiatan penyuluhan pertanian
harus diarahkan unt uk merubah perilaku m anusia (pet ani) sedem ikian rupa
sehingga memungkinkan petani sasarannya m emiliki afektif, kognitif dan
Psikomot orik
yang
memadai
unt uk
m elaksanakan
modernisasi
pada
usahataninya (Mardikant o dan Sutarni, 1982).
B. Kerangka Berpikir
Peningkatan produksi pangan perlu dilakukan m elihat terus m eningkat nya
jumlah penduduk. Peningkatan perlu dilakukan baik secara kualitas maupun
kuant itas agar tidak terjadi ketimpangan antara jumlah pangan yang tersedia dengan
jumlah konsumen yang ada. Produktivitas tanam an pangan di Indonesia pada saat
ini tergolong m asih rendah, terbukt i m asih dilakukannya import beras untuk
m em enuhi
kebutuhan
beras
di
Indonesia. Berbagai kendala mempengaruhi
rendahnya produktivitas tanam an pangan selaian kendala biotik m aupun abiotik,
kemampuan dan pola pikir petani berpengaruh pada produktivitas hasil. Seperti
sulitnya menerima teknologi baru juga m em pengaruhi produksi pertanian karena
belum tentu berdam pak buruk bagi produksi pertanian. Untuk itu perlu adanya
upaya yang mampu m eningkatkan SDM pet ani produksi pangan dan kebutuhan
pangan nasional terpenuhi.
Program peningkatan beras nasional (P2BN) dilakukan pemerintah dalam
upaya unt uk m emenuhi kebutuhan pangan di Indonesia. Dalam Program P2BN
tersebut SL-PTT salah satu kegiatan yang telah direncanakan, dan diharapkan dari
kegiatan SL-PTT mampu m eningkat kan produksi pangan yang ada. SL-PTT
m erupakan
program
pengem bangan
dari
teknologi PTT. Dengan melihat
keberhasilan teknologi PTT dalam menimngkatkan produkt ivitas beras m aka
pemerint ah berupaya unt uk lebih m engintensifkan penerapan teknologi PTT dengan
m etode baru yaitu SL-PTT . Kegiatan yang dilakukan dalam teknologi PTT tersebut
yaitu
Varietas
unggul, benih berm utu bersih bernas (berlabel),
pengolahan
sempurna, pemeliharaan persemaian dengan baik, bibit umur 21 hari, cara tanam
tepat, pupuk N (urea), P (SP-36/TSP), dan K (KCl/ZA) sesuai kebutuhan tanah, dan
seimbangan dengan hara P/K tanah, pengairan efektif dan efisien, pengendalian
hama dan penyakit secara terpadu, pengendalian gulm a secara tepat, pupuk organik,
penanganan panen dan pascapanen dengan baik. SL-PTT sebenarnya merupakan
kegiatan belajar yang dilakukan secara non formal oleh petani peserta SL-PTT
dengan Penyuluh Pertanian Lapang yang berperan sebagai pemandu lapang.
Diharapkan dari kegiatan tersebut kemampuan SDM petani meningkat, karena
dalam kegiatan tersebut terjadi transfer pengetahuan dan ketram pilan baik dari
sesam a petani peserta SL-PTT m aupun dari pemamdu kepada petani. Sehingga
petani peserta SL-PTT mampu m engenali potensi, menyusun rencana usahat ani,
m engatasi permasalahan, m engam bil keputusan dan m enerapkan teknologi yang
sesuai dengan kondisi lahan usahataninya.
Kegiatan SL-PTT pada dasaranya m erupakan suatu kegiatan belajar, dan
dalam suatu kegiatan belajar tentu saja diharapkan adanya perubahan pada peserta
belajarnya baik sikap maupun perilakunya. Perubahan perilaku m eliputi kognitif,
afektif dan psikomotorik. Untuk lebih jelasnya kerangka berpikir dapat dilihat pada
gambar dibawah ini :
III. METO DE PENELITIAN
A. Desain Penelitian
Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah deskriptif.
Penelitian deskriptif dapat diartikan sebagai suatu prosedur pemecahan masalah
yang diselidiki dengan menggambarkan atau melukiskan keadaan obyek penelitian
pada saat sekarang, dan memusatkan perhatiannya pada penemuan fakta-fakta (fact
finding) sebagaimana keadaan sebenarnya (Nawawi dan Mimi Martini, 2005).
Penelitian deskriptif bertujuan unt uk mendiskripsikan atau m enjelaskan keadaan
atau situasi yang sebenarnya terjadi pada saat ini dengan menganalisis data dari
bentuk aslinya seperti pada waktu dicatat tanpa mem otong cerita maupun datanya
dengan simbol-simbol angka. Sedangkan teknik yang digunakan dalam penelitian
ini adalah studi kasus tunggal karena dalam penelitian ini menyatakan kasus penting
dalam m enguji suatu teori yang telah tersusun dengan baik dan perhatian diberikan
pada satu unit analisis (Yin, 1996).
B. Lokasi Penelitian
Lokasi
yang
dipilih dalam penelitian ini dilakukan
secara
sengaja
(Purposive) yaitu di Kecamatan Karangpandan Kabupat en Karanganyar. Dengan
pertim bangan karena di Kecamatan Karangpandan dan juga telah m elaksanakan
program kegiatan SL-PTT pada awal Septem ber 2008. Pelaksanaan kegiatan SLPTT di Kecamatan Karangpandan tidak dilaksanakan secara serentak diseluruh desa
tetapi disesuikan dengan jadwal tanam . Selain itu Kecamatan Karangpandan luas
lahan persawahan dan rata-rata produkt ivitas padi per hektar termasuk tinggi yaitu
sebesar 6,25 Ton/ha.
Dari Kecamatan Karanganyar dipilih tiga desa sebagai lokasi penelitian yaitu
Desa Bangsri yang mem punyai produksi terbesar, desa Domplang yang mempunyai
produksi padi terkecil dan Desa Ngem plak yang mempunyai produksi padi sedang.
Adapun desa-desa yang ada di Kecamatan Karangpandan adalah sebagai berikut :
Tabel 3 Luas Panen Dan Produksi Padi Per Desa di Kecamatan Karangpandan tahun
2007.
Desa
Luas Lahan (Ha)
Produksi (Kw/Ha)
Bangsri
199,000
64,74
Doplang
146,260
53,41
Karangpandan
119,920
63,96
Harjo Sari
92,114
64,60
Dayu
160,050
63,41
Tohkuning
127,763
64,42
Salam
136,111
61,46
Karang
133,166
63,62
Gerdu
142,662
59,60
Gondang Manis
145,142
64,66
Nge mplak
145,829
60,39
Sum ber : Monografi Kecamatan Karangpandan
C . Populasi dan Sampel
Populasi yang diambil dalam penelitian ini adalah petani padi peserta yang
m engikuti kegiatan SL-PTT Padi di Kecamatan Karangpandan, dan sampel adalah
subyek dan informan. Subyek yang digunakan dalam penelitian adalah pem andu
lapang yaitu Penyuluh Pertanian Lapang yang bertugas sebagai pem andu lapang
pada SL-PTT Padi dan Badan Penyuluh Pertanian. Informan dalam penelitian ini
terdiri dari petani dan ket ua kelompokt ani yang menjadi peserta SL-PTT Padi.
Penarikan sampel dalam penelitian ini dilakukan secara purposive dan
penentuan sampel yang digunakan berdasarkan pada ciri-ciri tertentu yang dianggap
m em punyai hubungan erat dengan ciri populasi. Cirri populasi yang dimaksud
adalalah kem am puan dan pengetahuan anggot a sampel m engenai kegiatan SL-PTT .
Penentuan subyek dalam penelitian ini menggunakan purposive sam pling, baik
untuk m enentukan penyuluh pertanian lapang maupun dari Badan Penyuluhan
Pertanian. Informan yang dipilih dalam penelitian ini adalah inform an yang dinilai
paling m engerti mengenai kegiatan SL-PTT tersebut. Dalam penentuan informan
digunakan snowball sam pling. Menurut Yin (1987) dalam Sutopo (2002) snowball
sampling digunakan bilam ana peneliti ingin m engum pulkan data yang berupa
informasi dari informan dalam salah satu lokasi, tetapi peneliti tidak mengetahui
siapa yang tepat unt uk dipilih, karena tidak mengetahui kondisi dan strukt ur warga
m asyarakat dalam lokasi tersebut sehingga peneliti tidak dapat m erencanakan
pengumpulan data secara pasti. Untuk itu peneliti dapat bertanya secara langsung
kepada siapapun yang pertam a kali ditemui berdasarkan rekomendasi dari PPL
m engenai inform asi yang diperlukan. Dan kem udian dari informan pertama peneliti
m endapatkan petunjuk untuk bisa menem ukan informan kedua yang lebih
m em ahami, begitupula unt uk inform an selanjutnya. Peneliti mengam bil sampel
petani yang tersebar di 3 desa yang telah m emprakt ekan teknologi PTT maupun
petani yang belum m em praktekkan teknologi PTT .
D. Je nis dan Sumber Data
Menurut Lofland (1984) dalam Moleong (2002) sumber data dalam
penelitian kualitatif ialah kata-kata dan tindakan, selebihnya adalah data tambahan
seperti dokumen dan lain-lain. Yang dimaksud dengan kata-kata dan tindakan
adalah perkataan dan tindakan dari manusia yang diwawancarai. Sedangkan jenis
data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data prim er dan data sekunder. Dan
sumber data yang digunakan dalam penelitian ini adalah informan dan arsip atau
dokum en.
Tabel 4 Jenis dan Sumber Data yang dibutuhkan
Data yang digunakan
Data Pokok
1. Subyek
a. PPL
b. Dinas Pertanian
2. Informan
a. Petani
b. Ketua Kelompok T ani
3. Arsip/Dokum en
Data BPP
Data Pendukung
1. Keadaan Alam
2. Keadaan Penduduk
3. Keadaan Pertanian
Sifat Data
Pr Sk Kn Kl
Sumber Data
X
X
X
X
X
X
X
X
BPP Karangpandan
Dispertan Kec.
Karanganyar
Kec Karangpandan
Kec Karangpandan
X
X
X
BPP Karangpandan
X
X
X
X
X
X
X
X
X
Kec Karangpandan
Kec Karangpandan
Kec Karangpandan
1. Subyek
Subyek adalah sesuatu, baik orang, benda m aupun lem baga (organisasi), yang
sifat/keadaannya (atribut-atributnya) akan diteliti. Dengan kat a lain subyek
penelitian adalah sesuatu yang didalamnya melekat atau terkandung obyek
penelitian (Amirin, 2009). Subyek dalam penelitian ini ant ara lain :
a. Penyuluh Pertanian Lapang yang bertugas sebagai pem andu lapang dalam
kegiatan SL-PTT, dim ana PPL ini berhubungan langsung dengan petani
yang menjadi peserta SL-PTT.
b. Dinas Pertanian Kabupaten Karanganyar.
2. Informan
Menurut Salim (2006) informan adalah anggot a dari kelompok yang diteliti yang
akan menghantarkan periset/peneliti ke jantung persoalan yang ingin diketahui
dan diteliti. Dan informan dalam penet ian ini adalah para ketua kelompok tani
dan para petani yang menjadi peserta SL-PTT.
3. Arsip atau Dokumen
Arsip atau dokumen m erupakan bahan tertulis yang berhubungan dengan suatu
peristiwa atau aktifitas tertent u. Sehingga dapat dikatakan bahwa arsip atau
dokum en sebagai sumber data yang m empunyai posisi penting dalam penelitian
kualitatif, karena m endukung proses int erpretasi dari setiap peristiwa yang
diteliti (Sutopo, 2002). Arsip atau dokum en yang dianalisis pada penelitian ini
yaitu yang berasal dari BPP Model Kecamatan Karangpandan dan data
m onografi dari kecamatan. Dokum en tersebut antara lain seperti data tentang
jadwal kegiatan SL-PTT yang ada di Kecam atan Karangpandan, data tentang
laporan perkem bangan pelaksanaan SL-PTT m engenai hasil produksi, dan
m onografi kecam atan.
E. Tekni k Pengum pulan Data
Kegiatan pengum pulan data m erupakan bagian yang sangat penting dalam
setiap bentuk penelitian. Oleh kerena itu berbagai hal yang merupakan bagian dari
keseluruhan
pemeham an
proses
pengumpulan
m engenai
landasan
data harus dipahami.
kayakinan
teori
yang
Kurang mantapnya
mewarnai
proses
pengumpulan data penelitian kualitatif maka akan menyesatkan arah penelitian dan
m engaburkan karakt eristik atas dasar paradigm a penelitiannya (Sutopo, 2006).
Teknik pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini yaitu :
1. W awancara Mendalam
W awancara adalah bentuk komunikasi langsung antara peneliti dan
reponden. Komunikasi berlangsung dalam bentuk tanya jawab dalam hubungan
tatap muka, sehingga mim ik responden merupakan pola m edia verbal (Gulo,
2002).
Tujuan
utama
melakukan
wawancara adalah untuk
menyajikan
konstruksi saat sekarang dalam suatu konteks mengenai pribadi, peristiwa,
aktivitas, organisasi, perasaan, motivasi, tanggapan atau persepsi, tingkat dan
bentuk keterlibatan, dan sebagainya (Sutopo, 2006).
Dalam penelitian ini wawancara yang dilakukan bersifat terbuka yaitu
subyek yang diwawancara tahu bahwa m ereka sedang diwawancarai dan
m engetahui pula m aksud dan tujuan wawancara. Serta wawancara dilakukan
secara m endalam atau wawancara yang tidak terstrukt ur. Wawancara m endalam
adalah wawancara yang memungkinkan pihak
yang diwawancarai untuk
m endefinisikan dirinya sendiri dan lingkunganya, untuk m enggunakan istilah-
istilah m ereka sendiri m engenai fenom ena yang diteliti, tidak sekedar m enjawab
pertanyaan. Unt uk itu peneliti harus mendorong subyek penelitian agar
jawabannya bukan hanya secara jujur tetapi juga cukup lengkap dan terjabarkan.
Dalam wawancara m endalam, peneliti berupaya mengam bil peran pihak yang
diteliti, secara intim menyelam kedalam dunia psikologis sosial mereka.
W awancara mendalam lebih mirip dengan situasi percakapan yang ditandai
dengan spont anitas. Peneliti harus
berusaha mengarahkan wawancara itu agar
sesuai dengan tujuannya. Unt uk itu pewawancara sebaiknya m enggunakan
pedom an wawancara (Mulyana, 2003).
2. Content Analysis atau Mencatat Data
Content analysis m erupakan analisis ilmiah tentang isi pesan suatu
komunikasi. Secara teknis content analisis mencakup upaya mengklasifikasi
tanda-tanda yang dipakai dalam komunikasi, menggunakan kriteria sebagai
dasar klarifikasi dan m enggunakan teknik analisis tertent u sebagai pem buat
prediksi (Muhadjir, 2000).
Menurut Yin (1987) dalam Sutopo (2002) mencatat dokumen disebut
sebagai cont ent analysis yang dimaksudkan bahwa peneliti bukan sekedar
m encatat isi pent ing yang tersurat dalam dokumen at au arsip, tetapi juga tentang
m aknanya yang tersirat. Sehingga peneliti harus bersikap kritis dalam
m enghadapi beragam arsip dan dokumen tertulis.
3.
Observasi
Observasi adalah pengamatan dan pencatatan yang sistematis terhadap
gejala-gejala yang diteliti. Menurut Sutopo (2002) teknik observasi digunakan
untuk menggali data dari sumber data yang berupa peristiwa, tem pat atau lokasi,
dan benda, serta rekaman gambar.
Dalam penelitian ini observasi dilakukan dengan mendatangi lokasi
penelitian secara langsung baik di kant or maupun di tempat kegiatan SL-PTT
Padi dilakukan. Kegiatan observasi ini akan dilakukan bersam aan dengan
wawancara dengan informan
yang langsung ditemui di lapang. Observasi
dilakukan unt uk mengetahui akt ivitas kegiatan SL-PTT, peran serta petani dalam
kegiatan SL-PTT dan proses belajar SL-PTT.
F. Validitas Data
Validitas data merupakan hal yang perlu diperhatikan dalam penelitian. Data
yang telah berhasil dikumpulkan, digali dan dicatat harus diusahakan kem antapan
dan kebenarannya. Karena validitas ini m erupakan jaminan bagi kem ant apan
simpulan dan tafsir makna sebagai hasil penelitian (Sutopo, 2002).
Dalam penelitian kualitatif terdapat beberapa cara unt uk pengembangan
validitas data. Pengem bangan validitas data yang digunakan pada penelitian ini
m enggunakan cara teknik triangulasi dan reviu informan. Triangulasi yaitu
m erupakan
teknik
yang didasari
pola
pikir
fenomenologi
yang
bersifat
m ultiperspekt if yang artinya untuk m enarik kesimpulan yang mantap diperlukan
tidak hanya satu cara pandang. Terdapat 4 teknik triangulasi yaitu trianggulasi data
(sumber), triangulasi m etode, triangulasi peneliti dan trianggulasi teori (Sutopo,
2002).
Dalam penelitian ini teknik trianggulasi yang digunakan adalah teknik
triangulasi
data
(sum ber)
dan
triangulasi m etode.
Yang
dimaksud dengan
trianggulasi data (sum ber) adalah dalam mengum pulkan data peneliti harus
m enggunakan beragam sum ber data yang tersedia. Artinya data yang sama atau
sejenis, akan lebih mantap kebenarannya bila digali dari beberapa sumber yang
berbeda. Tujuannya agar peneliti memperoleh inform asi dari narasumber yang
berbeda-beda posisinya, sehingga inform asi dari narasum ber yang satu dapat
dibandingkan dengan narasumber yang lain. Sedangkan teknik triangulasi metode
digunakan dalam penelitian ini karena pengum pulan datanya m enggunakan metode
yang berbeda yaitu wawancara mendalam , content analysis dan observasi (Sutopo,
2002).
Informan 1
Informan 2
Wawancara
Informan 3
Data
Content analysis
Dokumen/arsip
observasi
akt ivitas
Gambar 3. Skem a T rianggulasi Sum ber
Wawancara
Data
Content analysis
Sumber data
observasi
Gambar 4. Skem a T rianggulasi Metode
Reviu inform an dapat dikatakan sebagai konfirmasi dengan informan pokok
(key informan) mengenai data telah yang diperoleh. Pada waktu peneliti sudah
m endapatkan data yang cukup lengkap dan menyusun sajian datanya, m eskipun
belum utuh dan m enyeluruh, maka unit-unit laporan yang telah disusunya perlu
dikomunikasikan dengan key informan. Hal ini perlu dilakukan unt uk mengetahui
apakah laporan tersebut merupakan pernyataan yang disetujui oleh m ereka (Sutopo,
2002).
G . Tekni k Anal isi s
Metode analisis data yang dipilih pada penelitian ini adalah analisis
kualitatif. Sedangkan analisis data yang dalam penelitian ini dilakukan dengan
m enggunakan teknik analisis data yang berupa reduksi data, sajian data dan
penarikan simpulan serta verifikasi.
Tahapan-tahapan proses analisis data tersebut dapat lebih dijelaskan sebagai
berikut :
1. Reduksi Data
Reduksi
data
merupakan
proses pem ilihan,
pemusatan perhatian pada
penyederhanaan, pengabstrakan dan transformasi data kasar yang muncul dari
catatan-catatan tertulis di lapang. Reduksi data dilakukan pada saat proses
pengumpulan data, cara m elakukan reduksi data ini yaitu dengan m enyusun
rumusan pengertian secara singkat, berupa pokok-pokok temuan yang penting
dari peristiwa yang dikaji (Sutopo, 2002).
2. Sajian Data
Sajian data merupakan suatu rakitan informasi atau penyajian sekumpulan
informasi dalam bentuk narasi yang memberi kemungkinan adanya penarikan
kesimpulan dan tindakan. Dalam menyusun sajian ini harus disusun secara logis
dan sistematis, supaya makna peristiwanya menjadi lebih mudah dipahami ,
dengan dilengkapi perabot sajian yang diperlukan (mat riks, gam bar dan
sebagainya) yang sangat mendukung kekuatan sajian data (Sutopo, 2002).
3. Penarikan Simpulan dan Verifikasi
Simpulan dilakukan setelah proses pengumpulan data berakhir, dan simpulan
perlu diverifikasi agar mantap dan benar-benar bisa dipertanggungjawabkan.
Verifikasi dapat dilakukan dengan cara pengulangan unt uk tujuan pemantapan.
Selain itu verifikasi juga dapat dilakukan dengan usaha yang lebih luas yaitu
dengan m elakukan replikasi dalam satuan data yang lain dan data harus diuji
validitasnya supaya simpulan penelitian menjadi lebih kokoh dan lebih bisa
dipercaya (Sutopo, 2002).
Model analisis dalam penelitian ini adalah model analisis data interaktif
yaitu akt ivitas dari ketiga komponen analisis diatas dilakukan secara interaksi, baik
antarkom ponennya maupun dengan proses pengum pulan datanya dalam proses yang
berbentuk siklus.
Pengumpulan data
Sajian
data
Reduksi
data
Penarikan simpulan
/verifikasi
Gambar 5. Skem a Model Analisis Data Int erakt if
Dari gam bar diatas dapat dilihat prosesnya pada data, harus sudah m em buat
reduksi data dan sajian data. Yaitu dengan menyusun rum usan pengertiannya secara
singkat, berupa pokok-pokok tem uan yang pent ing kem udian diikuti penyususnan
sajian data yang berupa citera sistematis dan logis supaya m akna peristiwa m udah
dipahami. Redusi data dan sajian data harus disusun pada waktu unit data dari
sejum lah unit yang diperlukan diperoleh. Pada wakt u pengumpulan data berakhir
barulah melakukan usaha penarikan kesim pulan dan verifikasinya berdasarkan
semua hal yang terdapat dalam reduksi data dan sajian data (Sutopo, 2002).
IV. KEADAAN UMUM DAERAH PENELITIAN
A. Keadaan Alam
1. Kondisi Geografi dan Batas-Batas Administrasi
Kecam atan Karangpandan merupakan salah satu kecamatan dari 17
kecam atan yang ada di Kabupaten Karanganyar. Kecamatan Karangpandan
berjarak 13 Km ke arah barat. Kecam atan Karangpandan memiliki luas wilayah
sebesar 34,17 km 2. Kecamatan Karangpandan memiliki topografinya agak
m iring dengan perm ukaan lebih tinggi di sebelah timur. Secara administratif
batas-batas wilayah Desa Gedangan adalah sebagai berikut :
a. Sebelah Selatan : Kecamatan Matesih
b. Sebelah Tim ur
: Kecamatan Tawangmangu
c. Sebelah Utara
: Kecamatan Ngargoyoso
d. Sebelah Barat
: Kecamatan Karanganyar
Kecam atan Karangpandan terletak pada ketinggian 517 m dpl, dengan
0
kisaran suhu udara antara 32 C. Ketebalan lapisan atas cukup dalam lebih dari
75 cm sehingga cocok unt uk budidaya komoditas pertanian seperti tanaman
pangan, sayuran dan buah-buahan, peternakan, perkebunan dan perikanan.
Kecamatan Karangpandan terdiri dari 11 desa yaitu : Bangsri, Ngemplak,
Doplang, Gerdu, Karang, Salam, Karangpandan, Tohkuning, Gondangm anis,
Dayu dan Harjosari.
2. Luas Daerah dan Tata Guna Lahan
Kecam atan Karangpandan m em iliki luas wilayah 3.417, 339 Ha, yang
terdiri luas tanah sawah 1.555,017 Ha atau sekitar 45%, dan luas tanah kering
1.862,32 Ha atau sekitar 55%. Tanah sawah terdiri dari irigasi teknis sebesar
650,933 Ha, irigasi setengah teknis sebesar 495,469 Ha, irigasi sederhana
sebesar 405,615 Ha dan tadah hujan sebesar 1,000 Ha. Sementara itu luas tanah
untuk pekarangan/bangunan sebesar 1.177,785 Ha, luas untuk tegalan/kebun
sebesar 475,361 Ha, dan tanah lainnya 124,590 Ha. Warga Kecam atan
Karangpandan biasanya m em anfaatkan tanah pekarangan untuk ditanam i
berbagai macam tanaman seperti umbi batang m aupun umbi akar, labu, kelapa.
Selain itu juga dimanfaatkan untuk m enanam tanam an buah m usiman seperti
m angga, jam bu air dan rambutan serta ada juga yang memanfaatkan tanah
pekarangannya untuk m enanam tanam na obat seperti m ahkota dewa, jahe, dan
kunyit.
Tabel 5 Luas Kering Menurut Penggunaannya di Kecamatan Karangpandandan
No
Lahan
Luas (Ha)
Prosentase (%)
1.
Pekarangan/bangunan
1.117,785
63,24
2.
Tegal/Ladang
475,361
25,53
3.
Padang rum put/kolam
43,951
2,36
4.
Perkebunan
40,599
2,18
5.
Lain-lain
124,590
6,69
Jumlah Lahan Kering
1.862,32
100
Sumber: Karanganyar Dalam Angka 2007/2008
Dari tabel 5, dapat dilihat bahwa penggunaan lahan kering paling besar
adalah untuk pekarangan/bangunan yaitu sebesar 63,24 % kemudian untuk
tegal/ladang sebesar 25,53 %, untuk padang rumput /kolam sebesar 2,36 % dan
untuk perkebunan hanya 2,18 %.
Luasnya lahan yang dimanfaatkan untuk pekarangan/bangunan dapat
diartikan
bahwa Kecamatan Karangpandan termasuk daerah yang padat
penduduk, karena m elihat banyaknya lahan kering yang dimanfaatkan sebagai
pekarangan/bangunan.
Dengan
melihat
kondisi
seperti
ini
diperlukan
kemampuan dan kemauan petani untuk m emanfaatkan lahan pekarangan sebagai
lahan produksi untuk m enopang kehidupan. Seperti m enanam i lahan pekarangan
tanam an um bi-umbian, buah-buahan m aupun sayuran yang dapat dimanfaatkan,
sehingga lahan tersebut juga memiliki potensi tersendiri.
Tabel 6 Luas Sawah Menurut Penggunaannya di Kecamatan Karangpandandan
No
Lahan
Luas (Ha)
Prosentase (%)
1.
2.
3.
4.
Irigasi teknis
650,993
Irigasi ½ teknis
495,469
Tadah hujan
1,00
Sederhana
405,615
Jumlah lahan umum
1.55,017
Sumber: Karanganyar Dalam Angka 2007/2008
41,91
31,90
0,006
26,42
100
Dari tabel 6 dapat dikehaui bahwa lahan sawah banyak dengan irigasi
teknis yaitu sebesar 41,92 %, untuk sawah dengan irigasi setengah teknis
sebesar 31,9 %, untuk sawah dengan irigasi sederhana sebesar 26,42 %.
Sedangkan yang terkecil adalah sawah tadah hujan yaitu sebesar 0,006 %
Dengan m elihat keadaan sawah di Kecam atan Karangpandan diketahui
bahwa sawah sudah banyak yang beririgasi teknis dan dapat dikatakan petanipetani di Kecamatan Karangpandan beruntung karena perhatian pem erintah
terhadap keadaan pertanian di Kecam atan Karangpandan cukup baik, sehingga
petani hanya perlu pemeliharaan dan memanfaatkan fasilitas yang telah
diberikan pemerintah. Karena semakin banyak dan baikanya irigasi sangat
m em pengaruhi
produktivitas
hasil
pertanian,
jika
terjadi
kerusakan
m enyebabkan rusaknya tanaman pada sawah.
B. Keadaan Pe nduduk
1. Keadaan Penduduk Menurut Kelom pok Umur
Penduduk menurut umur dapat digambarkan menurut jenjang yang
berhubungan
dengan kehidupan produkt if manusia yaitu 0 – 14 tahun
m erupakan kelompok umur non-produkt if, umur 15 – 64 tahun merupakan
kelom pok umur produktif, dan penduduk um ur 64 tahun keatas adalah
kelom pok umur sudah tidak produkt if (Mantra, 1995). Berikut ini keadaan
penduduk menurut umur dan jenis kelamin di Kecamatan Karangpandan :
Tabel 7 Kelom pok Penduduk Menurut Kelompok Um ur di Kecam atan
Karangpandan
No
Umur
Laki-Laki
Perempuan
Jumlah
1
2
0 –4
5 –9
1757
1834
1657
1792
3414
3626
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
Jumlah
Sumber:
10 – 14
15 – 19
20 – 24
25 – 29
30 – 34
35 – 39
40 – 44
45 – 49
50 – 54
55 – 59
60-64
65-69
70-74
75+
1968
1868
2129
2028
1955
1862
1792
1725
1692
1645
1564
1586
1404
1394
1187
1197
911
932
773
799
663
684
530
1061
433
850
364
719
20956
21797
Karanganyar Dalam Angka 2007/2008
3836
4157
3818
3517
3337
3150
2798
2384
1842
1571
1348
1591
1282
1083
42753
Berdasarkan tabel 7 dapat diketahui bahwa jum lah penduduk yang berusia
produktif di Kecam atan Karangpandan lebih besar daripada penduduk berusia
tidak produkt if. Dari sini dapat angka beban tanggungan (ABT) di Kecam atan
Karangpandan adalah sebagai berikut :
Angka Beban Tanggungan
= Penduduk Usia Non Produktif
Penduduk Usia Produktif
= 14832
27922
= 53,2 (50%)
Dari analisis perhitungan ABT dapat diketahui bahwa dari 100 penduduk
produktif m enanggung 50 penduduk usia produkt if. Dari hasil tersebut dapat
diketahui bahwa angka beban tanggungan penduduk tergolong kecil, hanya 1
dibanding 2. Tetapi dengan m asih adanya angka beban tanggungan penduduk
harus mampu m em enuhi kebutuhannya sendiri m aupun kebutuhan bagi usia non
produktif yang menjadi tanggungan mereka, baik kebutuhan prim er maupun
kebutuhan yang lain.
2. Keadaan Penduduk Menurut Jenis Kelamin
Berdasarkan jenis kelam in penduduk dibedakan menjadi laki-laki dan
perem puan. Komposisi penduduk menurut jenis kelam in dapat m ennunjukan
beberapa hal, antara lain sex ratio. Sex ratio merupakan nilai perbandingan
antara jumlah penduduk laki-laki dengan jum lah penduduk perem puan. Keadaan
penduduk m enurut jenis kelam in di Kecamatan Karangpandan adalah sebagai
berikut :
Tabel
8 Keadaan Penduduk Menurut Jenis
Karangpandan
Jenis Kelamin
Jumlah Penduduk
No.
Kelamin
di
Kecam atan
Prosentase (%)
1
2
Laki-laki
20956
Perem puan
21797
Jumlah
42753
Sumber: Karanganyar Dalam Angka 2007/2008
49
51
100
Dari tabel 8 m enunjukkan bahwa jumlah penduduk laki-laki di Kecam atan
Karangpandan lebih sedikit dari penduduk laki-laki.dari data diatas dapat
deketahui sex ratio yaitu sebesar 96 %. Angka tersebut diperoleh dari
perbandingan jumlah penduduk laki-laki dengan jum lah penduduk perempuan.
Dari angka tersebut dapat diartikan bahwa setiap 100 penduduk perempuan
terdapat 96 penduduk laki-laki.
3. Keadaan Penduduk Menurut Tingkat Pendidikan
Pendidikan m erupakan salah satu faktor penting dalam pem bangunan di
semua
sekt or.
Dengan
tingginya
tingkat
pendidikan
di
suatu wilayah
m encerm inkan seberapa berkembangnya wilayah tersebut, karena biasanya
penduduk dengan tingkat pendidikan tinggi akan lebih m udah dalam m enerima
suatu inovasi dan perubahan. Penilaian mengenai pendidikan didasarkan atas
prosentase jumlah penduduk yang telah tamat SD keatas jika berjum lah kurang
dari 30% m aka termasuk golongan tingkat rendah, jika berjumlah 30%-60%
m aka termasuk golongan tingkat sedang dan jika 60% keatas maka golongan
tingkat tinggi (Sayogya, et.al, 1992). Kecam ayan Karangpandan menurut
tingkat pendidikan yang ditempuh dapat dilihat pada tabel berikut :
Tabel 9
No
Jumlah Penduduk Menurut Tingkat Pendidikan di Kecam atan
Karangpandan
Uraian
Jum lah
Prosent ase (%)
1
2
3
4
5
6
7
Tidak / Belum sekolah
4893
Belum tamat SD
3874
Tidak tam at SD
2026
Tamat SD / sederajat
16960
Tamat SLTP / sederajat
8287
Tamat SLTA / sederajat
5950
Perguruan tinggi/ Akadem i
763
Jumlah
42753
Sumber: Karanganyar Dalam Angka 2007/2008
14,45
9,06
4,74
39,67
19,38
13,38
1,78
100
Tabel 9 menunjukan bahwa pendidikan di Kecam atan Karangpandan
berdasarkan pendidikannya terbesar sudah menyelesaikan pendidikan dasar
yaitu sebanyak 39,67%, kemudian tamat SLTP sebanyak 19,38 % dan yang
belum /tidak sekolah sebanyak 14,45%. Dengan melihat data tersebut dapat
diketahui
bahwa tingkat
pendidikan penduduk
Kecamatan
Karangpandan
tergolong sedang. Berarti kesadaran akan pendidikan penduduk Kecam atan
Karangpandan cukup tinggi. Dengan kondisi seperti ini akan berpengaruh
terhadap pertumbuhan dan perkembangan wilayah.
4. Keadaan Penduduk Menurut Mata Pencaharian
Keadaan penduduk m enurut mata pencaharian adalah jumlah penduduk
pada suatu wilayah yang bekerja berdasarkan mata pencaharian tertentu.
Keadaan
penduduk
di
Kecam atan
Karangpandan
pencahariannya dapat dilihat pada tabel berikut :
berdasarkan
m ata
Tabel 10 Jum lah Penduduk Menurut Mata Pencaharian di Kecam atan
Karangpandan
No
Mata pencaharian
Jum lah
Prosentase (%)
1
Petani
8616
20,1
2
Buruh Tani
13028
30,47
3
Pengusaha
283
0,53
4
Buruh industri
941
2,20
5
Buruh Bangunan
1006
2,35
6
Pedagang
2064
4,83
7
Angkutan/Jasa
301
0,70
8
Pegawai Negeri Sipil/ABRI
782
1,83
9
Pensiunan
239
0,45
10
Lain-lain
8690
20,32
11
Belum Bekerja
6803
1591
Jumlah
42753
100
Sumber: Karanganyar Dalam Angka 2007/2008
Dari tabel di atas dapat diketahui bahwa sebagian besar penduduk di
Kecamatan Karangpandan bermat a pencaharian di sekt or pertanian, hal ini
terlihat dari data yang diperoleh diketahui bahwa penduduk yang berm ata
pencaharian petani dan buruh tani menem pati urutan terbesar. Penduduk yang
bermata pencaharian sebagai petani sebesar 20,1 % dan sebagai buruh tani
sebesar
30,47%.
Hal
ini
didukung
dengan
kondisi
alam
Kecam atan
Karangpandan yang m endudkung unt uk kegiatan pertanian. Denagn melihat
kondisi tersebut dalam m engambil kebijakan pem bangunan harus menitik
beratkan
sektor
pertanian
yang
didukung
sekt or-sekt or
lainnya
guna
m eningkat kan kesejahteraan masyarakat didaerah setempat .
C . Keadaan Pe rtanian dan Pete rnakan
Kondisi sektor pertanian merupakan sebagai salah satu indikator kemakmuran
di suatu wilayah tertentu. Kemampuan tersebut tent unya harus didukung oleh
tersedianya lahan pertanian yang potensial, teknologi yang mendukung, serta
sumber daya manusia yang berkualitas. Luas areal panen dan produksi tanaman di
Kecamatan Karangpandan dapat dilihat pada tabel di bawah ini:
Tabel 11 Luas Tanam Menurut Komoditas Tanaman Pangan dan Polowijo di
Kecamatan Karangpandan
No
Komoditas
Luas lahan
Produksi
Produkt ivitas
(Ha)
(T on)
(Ton/Ha)
1 Padi
3808
23792
6,25
2 Jagung
25
138
5,52
3 Ubi Kayu
171
3071
17.96
4. Ubi Jalar
95
2117
22,29
5. Kacang tanah
160
192
1,2
Sumber: Karanganyar Dalam Angka 2007/2008
Dari data pada tabel, dapat diketahui bahwa penggunaan lahan pertanian
terbesar adalah untuk padi, yang memiliki hasil rata-rata sebanyak 6,25 ton/Ha.
Tetapi apabila dilihat dari produkt ivitas hasil terbesar adalah ubi jalar dengan ratarata hasil 22,29 ton/Ha. Penduduk Kecam atan m engusahakan ubi jalar karena
hasilnya dapat didiversifikasi m enjadi kripik ubi jalar, sehingga nilai jualnya tinggi
dan mam pu membantu perekonom ian penduduk. Begitu pula dengan hasil dari ubi
jalar.
Tabel 12 Luas Tanam Menurut Kom oditas Tanaman Sayur-Sayuran di Kecam atan
Karangpandan
No
Komoditas
Luas lahan
Produksi
(Ha)
(Kw)
1 Sawi
73
6023
2 Cabe
8
300
3 Tomat
2
115
4. Terong
1
30
5. Buncis
1
35
6. Wortel
34
2079
7. Petai
129
16
Sumber: Karanganyar Dalam Angka 2007/2008
Produkt ivitas
(Kw/Ha)
82,51
37,5
57,5
30
135
61,15
0,13
Dari tabel diatas dapat diketahui bahwa wilayah Kecam atan Karangpandan
selain cocok ditanam i tanaman pangan juga cocok ditanami tanaman sayuran. Dari
data diatas diketahui bahwa hasil sayuran terbesar adalah sawi yaitu sebesar 82,51,
kemudian wortel sebesar 61,15 dan tomat sebesar 57,5.
Tabel 13 Luas Panen Menurut Kom oditas Tanam an Buah di Kecam atan
Karangpandan
No
Komoditas
Luas Panen (Pohon)
Produksi (Kw)
1 Jeruk Keprok
1248
44
2 Durian
21164
960
3 Pisang
2000
50
4. Rambutan
5581
13310
5. Mangga
5561
839
6. Alpokat
2044
124
7. Duku/Langsat
1180
823
8. Sawo
31
10
9. Nangka
198
90
10. Salak
4795
168
Sumber: Karanganyar Dalam Angka 2007/2008
Dari tabel diatas dapat diket ahui bahwa wilayah Kecam atan Karangpandan
berpotensi untuk tanaman buah-buahan. Dilihat dari data yang ada hasil yang
diperoleh cukup m em uaskan sehingga dari hasil tanam an buah-buahan dapat
m em abantu perekonom ian penduduk di Kecamatan Karangpandan. Dari Data yang
ada hasil tanam an terbesar adalah ram butan, dari 5581 pohon m enghasilkan 13310
Kw, kem udian durian dari 21164 pohon m enghasilkan 960 KW dan duku dari 1180
pohon m enghasilkan 823 Kw.
Tabel 14 Luas Tanam Menurut Kom oditas Tanam an Perkebunan di Kecam atan
Karangpandan
No
1
2
3
4.
5.
Komoditas
Cengkeh
Kelapa(butir)
Tebu
Jahe
Kunir
Luas lahan (Ha)
231,50
198,65
18,941
14,30
18,80
Produksi (Kw)
24,20
163,81
69337
78500
93500
Sumber: Karanganyar Dalam Angka 2007/2008
Dari
hasil
perkebunan
dapat
diket ahui
bahwa
wilayah
Kecam atan
Karangpandan berpotensi juga sebqagai penghasil tanam an obat, ini terbukti dari
data yang diperoleh bahwa tanam an kunir dan jahe sebagai hasil terbesar yaitu
93500 Kw dan 78500 Kw, selain itu juga tebu sebesar 69337. dilihat dari hasil
tersebut dapat diketahui bahwa kemam puan dan kem auan penduduk di Kecam atan
Karangpandan untuk mem peroleh penghasilan lebih sangat besar. Dan perlu
dukungan positif dari pemerint ah kem am puan m engelola hasil-hasil pertanian yang
ada sehingga lebih m am ajukan penduduk di Kecamatan Karangpandan.
Kecam atan Karangpandan juga dikenal sebagai daerah peternakan karena
hampir setiap kepala keluarga mem iliki ternak berupa sapi, kerbau, kam bing,
domba, ayam atau babi. Berikut data ternak di Kecam atan Karangpandan.
Tabel 15 Jum lah Ternak Menurut Jenisnya di Kecamatan Karangpandan
No
Jenis Ternak
Jumlah
1
Kuda
4
2
Sapi Potong
2732
3
Kerbau
222
4
Kam bing
944
5
Dom ba
4773
6
Babi
1242
7
Ayam Ras
50000
8
Ayam Buras
28929
9
Itik
6653
10
Kelinci
1437
11
Burung Puyuh
1106
12
Ayam Pedaging
15000
Sumber: Karanganyar Dalam Angka 2007/2008
Dari tabel di atas dapat diket ahui bahwa jumlah ternak terbesar yang dimiliki
petani adalah ayam , baik ayam ras, ayam buras m aupun ayam pedaging. Ternak
jenis burung lebih diminati penduduk di Kecamatan Karangpandan karena
perawatannya m udah kotorannya dapat dim anfaatkan untuk pupuk kandang bagi
pertaniannya.
D. Keadaan Sarana Pe rekonom ian
Sarana perekonom ian yang ada di KecamatanKarangpandan, antara lain pasar
umum 3 unit, toko/warung 424 unit, warung makan/kedai 323 unit, kios saprot an 8
unit, penggilingan padi 30 unit, KUD 1 buah, koperasi SP 17 unit, BMT 1 unit,
bank um um 2 unit, hotel 2 buah, BPR 2 buah, pegadaian 1 buah, counter HP 27
unit. Perekonomian Kecamatan Karangpandan juga ditunjang dengan adanya
industri kecil dan industri rumah tangga di wilayah Karangpandan. Disam ping
usaha persewaan seperti persewaan tratag, meja kursi, piring/gelas/sendok, sound
sistem , pakaian pengantin, kost-kostan, rent al PS, usaha sekt or jasa, penjahit,
tukang foto, tukang cukur, sol sepatu, tukang las, tukang pijat, fot ocopy, reparasi
elekt ronik, reparasi jam, reparasi sepeda ontel, reparasi sepeda motor, bengkel
m obil, dan
salon
kecant ikan.
Dilihat sektor pajak, menurut sumber dari
Karanganyar Dalam Angka 2007/2008, realisasi pem asukan pajak bumi dan
bangunan mencapai Rp. 429.845.046,- dari tot al baku Rp. 716.169.956,-. Dari hasil
tersebut dapat dilihat keadaan perekonomian dari sumber pajak berjalan baik.
Kelembagaan sarana ada prasarana perekonomian lainnya antara lain lem baga
pendidikan terdapat 28 buah SD Negri, tiga buah SLTP Negri, dua buah SLTP
Swasta, sebuah SMU N, sebuah SMU swasta.
E. Keadaan Sarana Transportasi dan Kom uni kasi
Angkutan masyarakat m erupakan faktor yang dapat membantu masyarakat
dan memperlancar perkem bangan suatu wilayah. Sarana tranportasi merupakan
salah
satu indikator
modernisasi suatu wilayah.
Dam pak dari modernisasi
diharapkan m am pu meningkatkan kesejaht eraan m asyarakat (Mantra, 1995).
Ketersediaan sarana transportasi umum yang ada di Kecam atan Karangpandan
yaitu ojek yang terdapat di sekitar pasar kecam atan, bus dan angkutan. Dengan
banyaknya alat transportasi yang ada dapat dikatakan wilayah Kecam atan
Karangpandan term asuk wilayah yang cukup maju, m eski jumlah bus dan angkutan
yang ada terbatas, seim bang dengan keinginan penduduk unt uk
melakukan
m obilisasi ke daerah lain.
Kegiatan warga Kecamatan Karangpandan untuk m engakses informasi, pusat
kegiatan ekonomi, kesehatan, ataupun pem erintahan biasanya dilakukan dengan
m engendarai sepeda m otor, mobil, bus atau angkutan. Keadaan jalan sebagian
sudah di Aspal, meskipun ada beberapa daerah yang sudah rusak. Dengan demikian
dalam m engangkut hasil panen maupun barang kebutuhan dalam jumlah yang
banyak ke pasar atau kemanapun cukup m udah.
Sarana komunikasi yang ada di Kecamatan Karangpandan berupa televisi,
radio, dan telepon seluler (HP). Untuk pusat layanan kom unikasi um um yang ada di
Kecamatan Karangpandan adalah wartel atau kant or pos. Tingkat kepemilikan
telepon seluler cukup rendah, hanya orang-orang tertentu saja yang m em iliki.
Keadaan tersebut m embuat agak warga lambat dalam menerima informasi. Dengan
keadaan yang demikian kant or desa menjadi pusat informasi.
F. Keadaan Lembaga Penyuluhan Pertanian
Kelem bagaan
penyuluhan
pertanian
yang telah
ada
di
Kecam atan
Karangpandan yaitu berupa BPP yang berfungsi sebagai lembaga penyuluhan,
pelatihan, pengujian untuk pemberdayaan SDM Pertanian yang bernam a BPP
Model. BPP Model m erupakan salah satu dari 17 BPP yang ada di wilayah
Kabupaten Karanganyar. BPP Model terletak di Kecamatan Karangpandan,
Kabupaten Karanganyar. Nam a BPP Model m ulai ada sejak tahun 1978 dari
peleburan yang nam anya BPMD ( Balai Pendidikan Masyarakat Desa), dimana di
daerah Karanganyar BPP membawahi 6 kecam atan atau eks-kawedangan, dan
karangpandan sendiri m eliputi kec Karangpandan, Kerjo, Jenawi, Tawangmangu,
Ngargoyoso dan Matesih. Kemudian tahun 1992 dari pem erintah diharapkan adanya
BPP di setiap kecam atan, t api itu hanya bertahan sam pai tahun 1998. Setelah adanya
reformasi tahun 1998 BPP menjadi terpuruk dan tidak diperhatikan, para penyuluh
ditem patkan di Dinas Pertanian dan tersebar di Dinas peternakan, perikanan,
tanam an pangan perkebunan dan kehutanan. Barulah pada tahun 2006 muncul
Undang-Undang Penyuluhan Pertanian no.16 yang m em inta adanya BPP harus ada
di setiap kecamatan kembali. Tetapi undang-Undang tersebut baru diakomodir oleh
Pemerint ah Daerah tahun 2009, yaitu adanya Perda no.5 tahun 2009 di Kabupaten
ada yang namanya BP4K (Badan Penyuluhan Pertanian, Peternakan, Perikanan,
Perkebunan dan Kehutanan yang mem bawahi setiap BPP yang ada di Kecam atan
Karanganyar termasuk BPP Model. Adapun jumlah desa di wilayah BPP Model ada
11 desa. Sum ber daya kelembagaan yang ada di wilayah BPP Model terdiri dari 47
kelom pok tani, 4 kelom pok tani wanita dan 11 Gabungan Kelompok Tani
(GAPOKTAN).
Menurut Programa Penyuluhan Pertanian BPP Kecam atan Karangpandan
2008 komoditi utam a yang dikelola oleh petani di Kecam atan Leksono adalah padi,
jagung, ketela pohon, ketela ram bat, jeruk keprok, rambutan, m angga, alpukat,
sawo, nangka, salak, pisang, duku, durian, cabai,wortel, buncis, terong, tom at, sawi,
kelapa, cengkeh, tebu. Pembagian wilayah administratif BPP Bina Tani Leksono
m eliputi 14 desa yang ada di Kecamatan Leksono antara lain: Desa Bangsri,
Ngem plak,
Doplang,
Gerdu,
Karang,
Salam,
Karangpandan,
Tohkuning,
Gondangm anis, Dayu, Harjosari.
Berdasarkan Program a Penyuluhan BPP Model tahun 2008, Tim Penyuluh
Pertanian yang ada beserta wilayah kerja di BPP Model adalah sebagai berikut :
Tabel 14 Daftar Penyuluh Pertanian Lapang BPP Bina
No
Nam a Petugas
Jabatan Dalam T im
1.
Priyono, SP
Koordinator
2.
Cahyo, STP
PPL
3.
Endang Dwi P, SP
PPL
4.
Sularno STP
PPL
5.
Sunarno, SP
PPL
6.
Sudar want o, SP
PPL
7.
Sutarno
PPL
8.
Taryono, AMd
PPL
9.
Heny Sulistyowati, SP
PPL
Sumber : Data Primer 2008
Model
Jabatan Dalam Dinas
Kelom pok Fungsional
Kelom pok Fungsional
Kelom pok Fungsional
Kelom pok Fungsional
Kelom pok Fungsional
Kelom pok Fungsional
THL
THL
THL
Pelaksanaannya pem bagian wilayah kerja BPP Model yaitu Bapak Cahyo
bertugas di Desa Doplang dan Gerdu, Ibu Endang bertugas di Desa Bangsri dan
Gemplak, Bapak Sularno bertugas di Desa Tohkuning, Bapak Sunarno bertugas di
Desa Dayu, Bapak Sudarwanto bertugas di Desa Karang, Bapak Taryono (T HL)
bertugas di Desa Karangpandan dan Salam , Bapak Sutarno bertugas di Desa
Gondangm anis dan Ibu Henny bertugas di Desa Harjosari. Di BPP Model, THL
diberikan tugas untuk m emegang 1 atau 2 desa, karena m asa kerja para THL sudah
lama dan tidak perlu bimbingan lagi dari para penyuluh kelompok fungsional. Selain
para penyuluh diatas setiap desa di Kecamatan Karangpandan terdapat penyuluh
swadaya, dimana mereka bertugas membantu penyuluh untuk m enyebarkan
informasi atau inovasi yang ada. Mereka bekerja secara sukarela tanpa ada imbalan
dari pihak BPP atau manapun.
BPP Model sudah mempunyai gedung sendiri, dim ana terdapat 3 gedung
yaitu gedung yang dipergunakan unt uk kantor BPP, kemudian gedung yang
digunakan sebagai rumah dinas koordinator penyuluh serta gudang yang berfungsi
untuk menyimpan alat- alat pertanian. Selain itu BPP Model juga mem iliki rumah
kaca atau Green House, serta sedikit lahan sawah yang biasanya digarap oleh PPL
dan hasilnya unt uk perbaikan gedung m aupun pem belian alat-alat kantor. BPP
Model Kecamatan Karangpandan mempunyai alat-alat pertanian seperti cangkul,
sabit, sprayer, timbangan dan terpal yang digunakan pada saat pemanenan hasil,
sebuah alat pendeteksi ham a yang bent uknya seperti pem ancar. Peralatan yang ada
di BPP Model sangat terbatas, karena apabila ada bantuan dari pemerintah berupa
hand tractor, hand sprayer, alat prossesing pupuk organik, water pump dan power
thresher, sem ua diserahkan kepada pihak kelom pok tani agar bant uan tersebut dapat
dinikmati petani. Hal ini diketahui dari Laporan Programa BPP Model Tahun 2008.
V. S AJIAN DATA DAN PEMBAHAS AN
A. S ajian Data
1. Keadaan Masyarakat Dan Pola Usahatani S ebelum S L-PTT
a. Keadaan M asyarakat
Hasil penelitian di Kecamatan Karangpandan mengenai keadaan
masy arakat, apabila ditinjau dari kondisi alamnya sangat mendukung untuk
kegiatan SL-PTT. Hal ini dapat dilihat dari data yang diperoleh dalam
Kecamatan Karangpandan dalam angka 2007/2008 bahwa sistem irigasi sawah
di Kecamatan Karangpandan sebagian besar sudah menggunakan irigasi teknis
yaitu sebanyak 41,91 %, irigasi setengah teknis 31,9%, irigasi sederhana
26,42% dan 0,006% sisanya sawah tadah hujan. M eskipun terdapat beberapa
areal sawah yang sedikit susah dalam memperoleh air karena lokasi
persawahannya lebih tinggi dari yang lain dan termasuk sawah tadah hujan.
Dengan kondisi tersebut pengairan di Kecamatan Karangpandan mendukung
pengairan untuk teknologi PTT yang dikemas dalam kegiatan SL-PTT. Keadaan
iklim di Kecamatan Karangpandan yang termasuk lembab dengan ketinggian
0
rata-rata 517mdpl dengan suhu rata-rata 32 C cocok untuk tanaman padi. selain
itu keadaan tanah di Kecamatan Karangpandan cukup subur, dan gembur,
sehingga cocok untuk tanaman padi. Kecamatan Karangpandan terbagi menjadi
11 desa yang mempunyai potensi masing-masing dengan luas sawah 1555,017
Ha. Ap abila dilihat dari tingkat pendidikan di Kecamatan Karangpandan
tergolong rendah, karena dilihat dari data tingkat pendidikan di Kecamatan
Karanganyar dalam angka menunjukan bahwa 39,67 % penduduk tingkat
pendidikannya tamat SD/sederajat. M eskipun sudah terdapat pula masy arakat
yang tamatan SLTP, SLTA, dan sebagian kecil sudah menenyam pendidikan di
perguruan tinggi dan akademi. Tetapi apabila dilihat dari tingkat pendidikan
petani tergolong agak rendah. M enurut ungkapan beberapa petani di wilayah
BPP M odel Kecamatan Karangpandan Kabupaten Karangannyar, kebanyakan
dari petani di Kecamatan Karangpandan keadaan pendidikan masih rendah dan
keadaan ini berpengaruh terhadap SDM yang ada. Hasil keterangan dari
informan selama di lapangan, menyadari bahwa tingkat pendidikan yang paling
besar dienyam oleh penduduk adalah tingkat SD, selain SD, ada juga SM P.
Sedangkan untuk kemampuan adopsinya tergolong cukup. Pendidikan yang
masih tergolong rendah itu memerlukan bimbingan dan perhatian penyuluh
seperti yang diungkapkan oleh Bapak Cahyo. Beliau mengungkapkan bahwa
”tingkat adopsi masyarakat terhadap suatu inovasi baru di Kecamatan
Karangpandan termasuk dalam kategori cukup, jika melihat tingkat
pendidikan yang ada di Kecamatan Karangpandan yang hanya
tergolong rendah tetapi dalam menerima suatu inovasi baru para petani
cukup antusias. Meskipun dalam tingkat penerapannya masih dalam
kategori ragu-ragu, karena para petani lebih takut terhadap resiko.
Untuk itu penyuluh pertanian lapang perlu melakukan bimbingan dan
perhatian khusus kepada para petan dalam setiap paket teknologi yang
diterima petani di Kecamatan Karangpandan.” (Wawancara 24 Juni
2009)
Keadaan ekonomi masy arakat di Kecamatan Karangpandan seperti yang
disampaikan oleh Bapak Ngadio selaku kasi SL-PTT termasuk ukuran sedang.
Ini terlihat dalam pernyataan Beliau bahwa
“Dilihatdari keadaan ekonomi di Kecamatan Karangpandandapat
dikatakan sedang, artinya tidak terlalu makmur. Kebanyakan dari petani
memenuhi kebutuhan dan menyekolahkan anaknya dari hasil pertanian
itu. Tetapi yang namanya petani itu tidak hanya memiliki lahan sawah
saja, mereka mempunyai tegal dan ternak seperti sapi, kambing atau
ayam, yang membatu menopang kehidupan petani ”. (Wawancara 26
Juni 2009).
Pernyataan tersebut juga dibenarkan oleh bapak Sukardi dan bapak
Wagino. M ereka mengatakan bahwa belum ada petani yang berorientasi bisnis
dan banyak pula petani yang bekerja sampingan seperti membuka warung,
selepan menyewakan traktor, dan lain-lain. M eskipun dilihat dari ekonomi
petani masih tergolong sedang, tetapi dalam penyediaan alat dan input produksi
dapat dikatakan cukup mampu. Ketika petani merasa kekurangan modal atau
biaya untuk menyediakan input produksi biasanya mereka meminjam kepada
KUD. Pernyataan tersebut dinyatakan oleh bapak Surendi. Dalam pernyataan
Beliau bahwa :
“Biasanya petani kalau kekurangan biaya untuk memenuhi kebutuhan
usahatani seperti pupuk, maka petani kas bon dulu di KUD atau toko
saprotan, untuk pembayarannya biasanya diberikan setelah panen.
Tetapi kalau untuk meminjam uang dalam jumlah yang cukup besar
biasanya petani lebih memilih meminjam di BRI ” (Wawancara, 3 Juli
2009).
Selanjutnya peneliti menanyakan tentang kira-kira pendapatan petani
dari hasil panennya, kebanyakan dari petani menjawab bahwa pendapatan
mereka cukup lumayan, cukup untuk memenuhi kebutuhan keluarga dan biaya
sekolah. Pernyataan tersebut dinyatakan oleh bapak Hartanto. Dalam pernyataan
Beliau bahwa :
”Kalau dilihat pendapatan dari hasil panen ya lumayan, kalau diratarata dari tanah sawah 0,3 Ha hasilnya sekitar 2 tonan, misalkan dijual
sekitar 4jutanan. Tetapi belum dipotong biaya produksinya dan
pinjaman-pinjaman” (Wawancara 29 Juni 2009).
b. Pola Usahatani Sebelum SL-PTT
Hasil penelitian mengenai pola usaha tani sebelum adanya SL-PTT
biasanya petani di wilayah Kecamatan Karangpandan menerapkan pola usaha
tani
sesuai
dengan
pengalaman petani masing-masing.
Dan
biasanya
pengalaman tersebut mereka dapatkan dari nenek moyang mereka secara turunmenurun. Pernyataan tersebut diungkapkan oleh PLL di BPP M odel bapak
Cahyo. Dengan pola tanam yang menoton akan menghasilkan gabah di lahan
yang cenderung tetap. Penggunaan benih yang tidak berlabel sudah biasa
digunakan petani untuk persemaiannya, seperti yang diungkapkan oleh bapak
Heru Atmojo adalah sebagai berikut :
” Benih yang digunakan dari hasil panen kemarin disisakan untuk
ditanam pada musim tanam kedepannya begitu. Banyaknya benih yang
digunakan tiap sebar 6-7 kg untuk lahan saya seluas 0,2 Ha. Jadi kalau
untuk luasan tanah 1 Ha, kira-kira benih yang deigunakan sebanyak 3035 kg. Persemaian masih menggunakan waktu lebih dari 3 minggu,
karena anggapan mereka dengan umur persemaian yang lebih panjang
maka apabila ditanam dilahan resiko matinya tanaman/tidak tumbuh
kecil” (Wawancara 29 Juni 2009)
Umur persemaian yang diterapkan kebanyakan petani di Kecamatan
Karangpandan relatif agak panjang, karena menurut pemikiran petani dengan
umur persemaian yang panjang maka akar-akar bibit yang disemai cukup kuat
apabila ditanam pada lahan sawah dan kemungkinan mati lebih sedikit. Hal ini
diungkapkan oleh petani di wilayah Kecamatan Karangpandan. Selain umur
persemaian yang agak panjang jarak tanam yang umumnya mereka gunakan
adalah cenderung rapat. Hal ini diungkapkan oleh bapak Hartono, bahwa :
”jarak tanam yang biasa digunakan cenderung rapat. Dengan jarak
tanam yang rapat maka, akan banyak tanaman yang tertanam dalam
petak sawah dan hasilnya tentu akan banyak pula ” (Wawancara 4 Juli
2009).
Pengolahan lahan yang dilakukan sebelum adanya kegiatan SL-PTT
yaitu dengan dibajak dan digaru sekali saja. Hal ini dirasa sudah sangat baik
bagi tanaman padi yang akan ditanam. Pup uk yang digunakan yaitu tergantung
dari petani itu sendiri. Tetapi kebanyakan petani menggunakan insting saja
dalam pemberian dosis pupuk, tidak melihat bagaimana kondisi tanah maupun
dosis yang sesuai. Petani hanya menginginkan tanamannya tumbuh subur dan
gemuk. Dan mereka mengira dengan memberikan pupuk yang banyak akan
lebih menyuburkan tanaman. Hal ini diungkapkan oleh bapak Suparno bahwa :
”dalam setiap kali pemupukan, saya biasanya memberikan kira-kira 1
Kw untuk lahan sawah saya selebar 0,3 Ha” (Wawancara 30 Juni 2009)
Persepsi seperti itulah yang tertanam dalam pikiran petani di Kecamatan
Karangpan. Selain itu jumlah bibit tiap lubang biasanya sebanyak 3 bibit per
lubang. Tujuan pemberian 3 bibit perlubang adalah bila terdapat tanaman yang
mati maka tanaman yang lain akan tumbuh, atau bisa jadi bila ketiga bibit
tersebut akan tumbuh maka hasilnya akan banyak. Untuk masalah pengairan
petani menggunakan sistem berselang jadi selama 3 hari diairi air kemudian 3
dari lagi ditutup. Sedangkan dalam pengendalian hama petani biasanya
menggunakan pestisida, pemakain pestisida tanpa mempertimbangkan ambang
batas. Penggunaan pestisida biasanya untuk pengendalian hama penggerek
batang, karena hama tersebut yang biasa menyerang. Untuk pengendalian gulma
petani di Kecamatan Karangpandan dilakukan secara mekanik yaitu dengan
menggunakan alat gosrok atau landak untuk tanaman umur 10-15 hst, selain itu
juga dengan mencabut gulma dengan tangan apabila rumput terlalu dekat
dengan tanaman padi, kemudian rumput tersebut dibenamkan kedalam tanah,
tujuannya agar rumput membusuk didalam tanah sehingga menamdah unsur
hara tanah. Seperti itulah sistem pola tanam yang digunakan oleh petani di
Kecamatan Karangpandan.
2. Kegiatan S L-PTT
Sekolah Lapang Pengelolaaan Tanaman Terpadu (SL-PTT) adalah salah satu
program P2BN (Program Peningkatan Beras Nasional) yang diimplementasikan
pada periode 2007-2009. Sistem sekolah lapang dipilih karena dengan sistem
belajar langsung di lahan dapat mempercepat peralihan teknologi dan cara budidaya
padi yang dibudidayakan menggunakan pendekatan teknologi PTT (Pengelolaan
Tanaman Terpadu, karena dinilai dari keberhasilan PTT dalam meningkatkan
produksi beras, serta pendekatan PTT mengedepankan efisiensi input. Kegiatan SLPTT ini digalakkan untuk meningkatkan produksi beras dan memenuhi kebutuhan
beras dalam negeri. Di Kecamatan Karangpandan kegiatan SL-PTT dikenalkan pada
masy arakat
bertepatan
pada pertemuan
PPL dan petani se Kecamatan
Karangpandan. Pertemuan tersebut selain dihadiri PPL maupun petani dihadiri pula
tokoh formal maupun non formal.
Pendekatan teknologi PTT merupakan pendekatan dalam pengelolaan sumber
daya biotik maupun abiotik secara terpadu dan berkelanjutan dalam upaya
kelestarian lingkungan serta peningkatan produktivitas. Dalam pendekatan
teknologi PTT, komponen-komponen teknologi disesuaikan dengan keadaan
setempat, baik dari segi pengolahan lahan sampai dengan penanganan panen dan
pasca panen. Pada saat wawancara dengan, Bapak Cahyo menyatakan bahwa :
”Teknologi PTT merupakan pendekatan yang sangat cocok untuk
mewujudkan peningkatan beras, karena dalam penerapan teknologi
disesuaikan dengan spesifik lokasiartinya komponen-komponen teknologi
yang ada dalam teknologi PTT tidak harus semuanya diterapkan tetapi
disesuaikan dengan kondisi wilayah yang ada” (Wawancara 24 Juni 2009)
Pada dasarnya komponen-komponen teknologi dalam budidaya tanaman padi
yang diterapkan oleh petani tidak beda jauh dengan teknologi PTT, hanya saja
dalam perlakuannya lebih diperhatikan seperti varietas harus disesuaikan dengan
lingkungan setempat dan lain-lain seperti yang diungkapkan oleh bapak Cahyo,
bahwa :
” Pada prinsipnya masalah budidaya itu sama pengolahan. Petani dalam
budidaya padinya juga melakukan pengolahan lahan, hanya saja dalam
PTT pengolahan lahan dilakukan dengan dibajak dan digaru 2x
sedangkan petani biasanya melakukan penggaruan hanya sekali, padahal
dengan dilakukan penggaruan 2x itu jauh lebih baik agar tanah lebih rata
dan dengan penggaruan dapat menghancurkan sisa tanaman dan rumput
akan terbenam, dapat menghancurkan gumpalan tanah agar menjadi
halus sehingga kesuburan tanah sawah dapat merata, serta
mempermudah penanaman.”
(Wawancara 24 Juni 2009)
Sebelum dilakukan pengolahan tanah dianjurkan pula memberikan pupuk
organik karena dapat meningkatkan kesuburan tanah. Pup uk organik yang
digunakan adalah pupuk dari kotoran hewan yang sudah siap untuk digunakan.
Biasanya sekitar 10 ton, hal ini yang terkadang membuat petani merasa keberatan,
karena kurang praktis apabila harus membawa pupuk organik ke lahan sawah
sebanyak 10 ton. Penyuluh menyarankan agar tidak keberatan petani membawa 1
kuintal setiap kali datang ke sawah sehingga pada saat pengolahan lahan berikutnya
petani tidak merasa keberatan. Selain pupuk kandang, pupuk organik buatan pun
juga dapat digunakan, kalau untuk ukuran yang disarankan dalam teknologi PTT,
pupuk organik yang diberikan sebelum pengolahan sebnyak 500kg/Ha. Selain
pupuk diberikan sebelum pengolahan, diberikan pula pupuk dasar atau pemupukan
pertama NPK, phonska 150 kg/Ha dan pupuk urea 50kg/Ha. Diberikan dua kali
yaitu pemupukan pertama dilakukan pada 7-10 setelah tanam. Sedangkan
pemupukan kedua diberikan pada 22-25 hari setelah tanam.
Benih yang digunakan dalam teknologi PTT adalah benih yang bermutu dan
berlabel, karena dengan menggunakan benih bermutu maka akan menghasilkan
bibit yang sehat dengan akar yang banyak, menghasilkan perkecambahan dan
pertumbuhan yang seragam, menghasilkan hasil yang tinggi serta ketika ditanam
pindah ke lahan sawah bibit dari benih yang baik dapat tumbuh lebih cepat dan
tegar. Persemain bibit yang dianjurkan dalam teknologi PTT sebanyak 25 kg/Ha.
Untuk meperoleh bibit yang kuat berikan 20-40 gram urea per meter persegi
persemaian pada saat tabur benih.
M enurut pengungkapan salah satu informan bapak Surendi, teknologi PTT
penggunaannya bibitnya lebih efisien. Hal ini diungkapkan sebagai berikut :
“Penggunaan bibit umur muda sekitar 19 hari, jumlah bibit per lubang 12 bibit, jumlah anakan lebih banyak. Sedangkan teknologi yang biasa
diterapkan petani biasanya umur bibit lebih dari 3 minggu dan
penanamannya 3 bibit per lubang.
“ (Wawancara 3 Juli 2009)
Penggunaan bibit berumur muda 15-20 hari, memiliki kelebihan anatara laian,
bibit akan cepat kembali pulih pada saat dipindah, akar akan lebih kuat dan dalam,
tanaman akan menghasilkan anakan lebih banyak, tanaman akan lebih tahan rebah,
tanaman akan lebih tahan kekeringan dan tanaman akan menyerap pupuk lebih
hemat sesuai dengan kebutuhan. Dengan penanaman 1 atau 2 bibit perlubang maka
akan menghasilkan anakan yang lebih banyak dibanding dengan penanaman dengan
bibit yang banyak. Hal ini yang diungkapkan oleh PPL ibu Endang. Selain itu jarak
tanam yang dianjurkan PPL yaitu 20x20 cm.
Keterangan dari pihak Dinas Pertanian yaitu bapak Ngadio bahwa :
“Sistem pengairan untuk budidaya PTT adalah berselang atau sering
disebut juga intermitten yaitu merupakan pengaturan kondisi lahan dalam
kondisi kering dan tergenang secara bergantian.” (Wawancara 26 Juni
2009)
M enurut keterangan dari bapak Cahyo, pengairan dengan sistem berselang
memiliki kelebihan yaitu menghemat air irigasi sehingga areal yang diairi menjadi
lebih luas, memberi kesempatan kepada akar untuk mendapatkan udara sehingga
dapat berkembang lebih dalam, mencegah timbulnya keracunan besi, mencegah
penimbunan asam organik dan gas H2S yang menghambat perkembangan akar,
mengaktifkan jasad renik mikrobia yang bermanfaat, mengurangi kerebahan,
mengurangi jumlah anakan yang tidak produktif (tidak menghasilkan malai dan
gabah), menyeragamkan pemasakan gabah dan mempercepat waktu panen,
memudahkan pembenaman pupuk ke dalam tanah (lapisan olah), memudahkan
pengendalian hama keong emas, mengurangi penyebaran hama wereng coklat dan
penggerek batang, dan mengurangi kerusakan tanaman padi karena hama tikus. Dari
penjelasan keterangan dari PPL ibu Endang pengairan sistem berselang disesaikan
dengan daerah setempat, karena petani di wilayah Kecamatan Karangpandan sudah
menerapkan sistem pengairan berselang 3 hari maka pola pengairan yang sudah ada
yang diikuti tidak perlu dirubah.
Selain itu Ibu Endang juga memberikan keterangan bahwa penyiangan yang
dilakukan pada budidaya padi dengan PTT seperti budidaya tanaman padi yang
biasa dilakukan petani yaitu menggunakan alat gosrok atau landak, yang dilakukan
sebelum pemupukan kedua. Ap abila rumput terlalu dekat dengan tanaman padi
maka perlu dlakukan pencabutan dengan tangan. Dalam hal pengendalian hama dan
penyakit pada teknologi PTT menggunakan prinsip PHT, seperti yang diungkapkan
oleh Bapak Ngadio Sebagai berikut :
Pengendalian hama dan pengakit pada teknologi PTT pada dasarnya
harus memperhatikan musuh alami yang ada terlebih dahulu, seperti labalaba yang berperan sebagai pemangsa. Selain itu perlu diperhatikan juga
kadar kerusakan yang disebabkan hama, apabila musuh alami yang ada
tidak mampu mengendalikan maka pengendaliahn dengan pestisida dapat
dilakukan, tetapi juga sesuai dengan ambang batas. (Wawancara 26 Juni
2009)
Proses terakhir dalam pengelolaan tanaman padi adalah penanganan panen dan
pasca panen secara tepat. Panen dan pasca panen perlu dilakukan secara tepat
karena menurut ungkapan Bapak cahyo, kehilangan hasil dan penurunan mutu
selama panen dan pasca panen masih tinggi sekitar 20%. Untuk mengatasi hal
tersebut maka perlu penanganan panen dan pasca panen yang tepat seperti segera
dilakukan pemanenan apabila 95% malai menguning dan pada waktu perontokan
gunakan tirai penutup dan alas agar gabah tidak berserakan dan tidak hilang. Dan
pada saat p enegringan kadar air gabah 12-14 %.
3. Proses S ekolah Lapang Pengelolaan Tanaman Terpadu
Sekolah lapang dalam kegiatan SL-PTT merupkan bentuk sekolah non formal
dimana sistem pembelajarannya tidak hanya dengan pemberian meteri mengenai
teknologi PTT saja tetapi juga penerapan langsung di lapang. Sehingga petani tidak
hanya diberikan materi tetapi juga melakukan kegiatan atau praktek lapang yang
dilakukan sendiri oleh petani. Dengan demikian akan memberikan pengalaman yang
berharga bagi petani. Hal ini juga diungkapkan oleh Bapak Cahyo selaku PPL,
beliau mengatakan bahwa :
”Sistem belajar yang dilakukan dalam kegiatan SL-PTT menggunakan
prinsip belajar orang dewasa, jadi petani tidak hanya diberi materi
seperti anak sekolah umum tetapi juga dipraktekkan di lapang. Sehingga
dalam praktek di lapang petani dapat memadukan antara pengalaman
pribadi mereka dan pengetahuan yang diperoleh dari kegiatan sekolah
lapang. Prinsip tersebut sesuai dengan motto SL-PTT yaitu mendengar,
saya lupa; melihat, saya ingat;melakukan, saya paham; menemukan
sendiri, saya kuasai.” (Wawancara 24 Juni 2009)
M etode belajar yang diterapkan dalam kegiatan SL-PTT adalah metode belajar
praktis karena kegiatan sekolah lapang hanya dilakukan pada satu musim tanam.
Sehingga aktivitas SL-PTT dirancang sedemikian rupa agar petani mudah
memahami teknologi PTT dan komponen teknologi masalah yang dihadapi di
lapang dan menetapkan teknologi yang akan diterapkan untuk mengatasi masalah
yang sedang dihadapi. M etode belajar yang di kelas SL-PTT Padi di Kecamatan
Karangpandan dilakukan secara sharing atau diskusi. Petani peserta SL-PTT tidak
hanya diberi materi tetapi petani diajak lebih aktif dalam mengeluarkan pendapat,
mengungkapkan permasalahan yang sedang dihadapi serta bertukar pengalaman.
Sehingga tidak ada kesan menggurui petani.
Proses belajar dalam SL-PTT berlangsung secara periodik menurut stadia
tanaman, aktivitas pengelolaan hama dan penyakit tanaman padi dan kemungkinan
terjadinya perubahan iklim. Sehingga pertemuan periodik dimulai beberapa minggu
sebelum tanam untuk melihat potensi dan kendala yang ada. Kemudian untuk
pertemuan
berikutnya dilakukan pada saat pengolahan tanah, pembuatan
persemaian, pemupukan, pengairan, pengendalian OPT, panen dan pasca panen.
Selain itu dalam proses belajar pada kelas SL-PTT membahas atau berdiskusi
tentang masalah yang sedang dihadapi sehingga dapat menentukan langkah yang
tepat untuk mengatasi masalah tersebut seperti masalah serangan hama dan
penyakit. Proses belajar mengajar pada kegiatan SL-PTT padi di Kecamatan
Karangpandan dilakukan pada pagi hari yaitu pada pukul 09.00 sampai selesai.
Pertemuan pada kegiatan SL-PTT dilakukan 2x dalam satu bulan dan minimal 1x
dalam satu bulan.
M etode belajar dengan cara berdiskusi seperti yang dilakukan pada kegiatan
SL-PTT bermanfaat bagi petani. Seperti ungkapan salah satu p eserta SL-PTT yaitu
bapak Surendi berikut ini
”dengan diskusi seperti pada kegiatan SL-PTT dapat memberikan
kesempatan petani seperti kami untuk belajar berbicara dengan berani
dan mengungkapkan masalah-masalah yang dihadapi dilahan pertanian
maupun masalah kelangkaan pupuk (Wawancara 3 Juni 2009)
Selain berdiskusi proses belajar dalam setiap pertemuan kegiatan SL-PTT
dilakukan pengamatan lapang pada lahan SL-PTT. Tujuannya agar petani mampu
melakukan pengamatan menganalisis masalah-masalah yang terjadi di lahan dan
mampu mengatasi permasalahan yang ada. Selain itu juga dalam setiap pertemuan
diberikan topik khusus baik masalah teknis maupun nonteknis, seperti materi
tentang teknologi PTT yang menunjang tahapan berikutnya mengenai pertanaman
dilahan SL-PTT, seperti pengolahan lahan, pengairan dan tahapan lain yang
disesuaikan dengan tahapan yang ada. M asalah nonteknis yang dibahas seperti
kelangkaan pupuk dan cara mengatasi masalah tersebut, pengairan, masalah hama
dan penyakit pada musim tertentu.
4. S istem Evaluasi S ekolah Lapang
Pelaksanaan sistem pendidikan atau sekolah baik sekolah formal maupun non
formal tentuny a sering mendapatkan kritik dari masy arakat dan lembaga-lembaga
yang lain karena hasil yang diperoleh tidak seperti yang diharapkan. Salah satu
faktor penyebabnya adalah adanya evaluasi. Evaluasi dapat menggunakan berbagai
pendekatan, metode dan teknik yang tepat untuk menghimpun data atau informasi
sehingga data atau informasi tersebut dapat disampaikan kepada penyelenggara,
pengelola dan pelaksana serta pihak-pihak lain yang terkait, sebagai masukan dalam
pengambilan keputusan yang berkaitan dengan penghentian, perluasan, perbaikan,
dan peningkatan kualitas p endidikan.
Seperti halnya dalam kegiatan sekolah pada umumnya kegiatan SL-PTT juga
dilakukan evaluasi. Evaluasi yang direncanakan dalam panduan pelaksanaan SLPTT Padi yaitu dilakukannya evaluasi petani peserta SL-PTT dan evaluasi
pelaksanaan SL-PTT. Evaluasi tersebut dilakukan oleh PPL yang berperan sebagai
pemandu lapang.
Evaluasi yang dilakukan pada petani peserta SL-PTT yaitu evaluasi proses
belajarnya (alih teknologi). Hal tersebut diungkapkan oleh Ibu Endang selaku
pemandu lapang, beliau mengatakan bahwa
”pada dasarnya evaluasi proses belajar dalam kegiatan SL-PTT
dilakukan untuk mengetahui tingkat kehadiran, aktivitas, dan pemahaman
peserta terhadap materi yang dipelajari dalam SL-PTT, serta tingkat
implementasinya dilahan sekolah lapang. Evaluasi untuk mengetahui
tingkat kehadiran dengan adanya absensi/daftar hadir bagi peserta pada
setiap kali pertemuan. Untuk mengetahui aktivitas dan tingkat
implementasi di lahan sekolah lapang, bentuk evaluasinya adalah melalui
pengamatan yang dilakukan setiap pemandu lapang. Sedangkan untuk
mengetahui pemahaman peserta terhadap materi yang dipelajari dalam
SL-PTT, evaluasi dilakukan dengan Ballot Box, yaitu proses evaluasi
dilakukan dengan pre-test dan post-test. (Wawancara Tanggal 25 Juni
2009)
Evaluasi yang digunakan yaitu pre-test dan post-test dilakukan untuk menilai
ketrampilan di lapang. Pertanyaan yang umumnya digunakan adalah pertanyaan
yang berhubungan dengan keadaan lapangan setempat memperhatikan fungsi-fungsi
yang ada dalam ekologi sawah, bukan nama-naman latin. Sedangkan evaluasi
pelaksanaan SL-PTT yang dilakukan yaitu evaluasi hasil, seperti yang diungkapkan
oleh Bapak Cahyo bahwa
”Evaluasi pelaksanaan SL-PTT dilakukan setelah kegiatan SL-PTT
selesai dilaksanakan, caranya yaitu dengan cara membuat laporan.
Evaluasi ini dibuat oleh PPL/pemandu lapang. (Wawancara Tanggal 24
Juni 2009)
Hasil evaluasi yang telah dilaksanakan, diperoleh beberapa permasalahan
terkait dengan kegiatan SL-PTT. Permasalahan yang dihadapi ada 2 macam, yaitu
kendala yang dihadapi penyuluh dan kendala yang dihadapi oleh petani. Banyak
permasalahan yang sering dihadapi oleh penyuluh pada setiap kegiatan penyuluhan.
Karena melihat kebanyakan petani mempunyai pemikiran yang sedikit kolot, sukar
untuk menerima perubahan, butuh waktu dan bukti yang nyata agar petani mau
mengubah perilakunya, tetapi meskipun demikian petani sebenarnya tidak bodoh,
mereka sukar menerima perubahan bukan berarti tidak mau berubah, hanya saja
lebih selektif dalam memilih inovasi. Permasalahan yang dihadapi penyuluh dalam
kegiatan SL-PTT salah satunya adalah mengubah kebiasaan petani, menurut
keterangan Bapak Cahyo bahwa :
“Kendalanya membiasakan petani dengan persemaian umur pendek.
Karena masih dalam taraf berkembang, banyak petani masih
memperpanjang umur persemaian, bila ditanya banyak sekali alasan
yang diberikan.” (Wawancara, 24 Juni 2009).
M embiasakan petani dengan hal yang baru yang tidak dapat dilakukan
dengan cepat dan mudah tetapi membutuhkan waktu seperti yang telah diungkapkan
di depan. Hal tersebut juga diungkapkan oleh Ibu Endang selaku PPL, beliau
mengungkapkan bahwa :
“Merubah kebiasaan petani tidaklah mudah dan secepat yang kita
bayangkan. Contohnya bapak saya, dalam lingkup keluarga sendiri
saja susah sekali, butuh waktu yang lama, setelah melihat hasilnya
baru mulai tertarik. Itu saja baru lingkup keluarga, kalau lingkup
masyarakat petani, sangat sulit sekali. Banyak petani yang sulit
menerima perubahan karena pertimbangan yang dipikirkan, dari segi,
waktu, tenaga dan modal. (Wawancara 25 Juni 2008).
M eskipun demikian, keberagaman justru membuat keseragaman. Tidak hanya
itu, ada pula penyuluh yang menyatakan terdapat beberapa petani peserta kurang
konsekuen dalam mengikuti kegiatan SL-PTT, seperti terdapat satu atau dua petani
yang tidak mengikuti kegiatan pertemuan karena adanya kegiatan yang tidak bisa
ditinggalkan sehingga menghambat kegiatan SL-PTT padi yang dilakukan. Selain
itu juga kurangnya respon dari petani seperti pertanyaan setelah materi diberikan,
hal ini yang terkadang membuat bingung penyuluh, apakah petani mengerti atau
tidak tentang materi yang diberikan.
Untuk
mengatasi permasalahan-permasalahan tersebut, maka penyuluh
berusaha semaksimal mungkin untuk memberikan pengertian dan pemahaman
kepada petani agar mereka tertarik dan kemudian mulai mencoba, meskipun dalam
waktu yang relatif lama yang terpenting adalah petani sudah menaruh perhatian
pada kegiatan SL-PTT padi. Begitulah ungkapan dari PPL yaitu Bapak Cahyo.
Sedangkan untuk mengatasi masalah kepasifan pada saat mengikuti kegiatan SLPTT padi yaitu dengan cara memancing-macing mereka untuk menceritakan
pengalaman-pengalaman yang selama ini dihadapi dalam membudidayakan
tanaman padi sehingga penyuluh mengetahui apa saja yang diinginkan petani dan
cara-cara mereka dalam menhadapi permasalahan budidaya yang ada. Selain itu
langkah-langkah untuk mengatasi kendala tersebut terus dilakukan, antara lain yang
terkait dengan pemahaman petani, penyuluh melakukan pendekatan langsung
selama di lapang serta mengawal petani setelah kegiatan penyuluhan berlangsung,
sehingga petani setelah tahu, mau dan mampu menerapkan cara budidaya PTT.
Saat peneliti menanyakan kepada salah satu petani peserta SL-PTT yaitu
bapak Purwanto mengenai kendala apa saja yang dihadapi dalam kegiatan SL-PTT
padi Beliau mengungkapkan :
”Masalahnya tanaman padi terserang ham penggerek batang, hama
kresek dan tikus. Meskipun porsinya tidak besar tetapi itu
dikhawatirkan oleh para petani.” (Wawancara 30 Juni 2009)
M eskipun demikian, terdapat beberapa petani yang mengatakan kalau tidak
ada kendala. Setelah dikonfirmasikan lebih lanjut kepada PPl tentang permasalahan
hama yang timbul di lahan SL-PTT, ibu Endang mengungkapkan bahwa :
”Pengendalian OPT didasarkan pada prinsip PHT dengan melakukan
tindakan pencegahan dan mengembangkan musuh alami yang terdapat
dialam itu sendiri, dan bila serangan sudah diatas ambang
pengendalian maka aplikasi secara kimia dapat diterapkan”
(Wawancara 25 Juni 2009)
Tetapi karena kebiasaan petani menyemprotkan pestisida tidak dapat dirubah
dalam masalah pengendalian hama maka pihak penyuluh penyuluh menyarankan
agar pemberian pestisida diberikan dengan dosis yang sangat kecil, dan bila
pengendalian masih bisa dilakukan secara alami dan jumlah hama tidak melebihi
ambang
batas
pemberian
pestisida
tidak
perlu
dilakukan.
Pengamatan
agroekosistem sangat diperlukan untuk mengatasi masalah hama seperti ini. Dengan
adanya pengamatan agroekosistem di lahan SL-PTT padi maka baik petani maupun
penyuluh dapat memantau tentang keadaan lahan SL-PTT padi dan segera
mengambil tindakan atas permasalahan yang ada.
5. Pelaksanaan Kegiatan S L-PTT Padi
Kegiatan SL-PTT yang dilaksanakan oleh BPP M odel di Kecamatan
Karangpandan merata di setiap desa tetapi hanya di beberapa kelompok tani tertentu
saja. M ekanisme pelaksanaan kegiatan SL-PTT meliputi tahap perencanaan
kegiatan, tahap pelaksanaan kegiatan, dan tahap evaluasi.
a. Tahap Perencanaan Kegiatan S L-PTT Padi
Pada tahap perencanaan kegiatan, hal-hal yang dilakukan meliputi
persiapan-persiapan sebelum kegiatan SL-PTT dilaksanakan. Persiapanpersiapan tersebut antara lain pertama mengadakan pertemuan di tingkat desa
dan kecamatan. Seperti ungkapan Bapak Ngadio, Beliau mengatakan bahwa
”Sebelum kegiatan SL-PTT dilaksanakan terlebih dahulu dilakukan
pertemuan di tingkat desa dan kecamatan, pertemuan ini diperlukan
untuk memperoleh dukungan dari aparat desa dan pejabat kecamatan
dalam penentuan lokasi, jumlah dan nama calon peserta. Pertemuan
persiapan di tingkat desa dan kecamatan dilakukan 4-5 minggu
sebelum SL-PTT dimulai, tepatnya pada tanggal 29 Agustus 2008.
pada pertemuan di tingkat desa dan kecamatan ini ditentukan juga
waktu pertemuan di tingkat kelompok tani.” (Wawancara 26 Juni 2009)
Setelah pertemuan tingkat desa dan kecamatan dilakukan maka
dilakukan pula pertemuan di tingkat kelompok tani. M enurut ungkapan Bapak
Cahyo
pertemuan
di tingkat
kelompok
tani dilakukan dalam upaya
menginventarisasikan kelompok tani, nama anggota kelompok tani dan luas
garapan masing-masing anggota. Sehingga dari data yang diperoleh dapat
ditentukan kawasan yang digunakan untuk SL-PTT. Ungkapan tersebut juga
diperkuat oleh pernyataan Ibu Endang yang mengatakan bahwa
”Pertemuan di tingkat kelompok tani selain bertujuan untuk
menginventaris anggota kelompok tani dan luas lahan yang dimiliki,
tujuan yang lain adalah untuk membicarakan waktu pelaksanaan SL-PTT,
kegiatan pada setiap pertemuan, lokasi yang akan dijadikan sebagai
laboratorium lapang, tempat belajar dan materi pelajaran.” (Wawancara
Tanggal 25 Juni 2009)
Pada pertemuan di tingkat kelompok tani dihadirkan pula tokoh dengan
tokoh formal maupun informal. Tujuannya untuk bersama-sama menganalisis
masalah yang ada, analisis tujuan yang ingin dicapai, rencana kerja, dan
peningkatan produktivitas padi yang diinginkan. Kedua yaitu menetapkan
langkah-langkah yang menyangkut tujuan, hasil yang diharapkan dan metode
pembelajaran SL-PTT yang akan dilakukan bersama sesuai dengan kesepakatan.
Ketiga yaitu menentukan 1 (satu) hari sebagai ”hari lapang” petani untuk
memasy arakatkan dan mendeseminasikan penerapan teknologi budidaya melalui
SL-PTT kepada kelompoktani dan petani sekitarnya. Yang keempat yaitu
menentukan letak peta LL yang diusahakan terletak dibagian pinggir areal SLPTT sehingga penerapan teknologi mudah dilihat dan ditiru oleh petani diluar
SL-PTT. Dan yang terakhir yaitu menyiapkan pengelolaan usahatani di petak
LL secara bersama-sama sesuai dengan tahapan budidaya masing-masing
komoditi dengan harapan dapat diterapkan di usahataninya masing-masing.
b. Tahap Pelaksanaan Kegiatan S L-PTT Padi
Kegiatan SL-PTT pada dasarnya merupakan kegiatan penyuluhan
dengan model sekolah lapang yang hanya dilakukan pada periode tertentu yaitu
pada satu musim tanam dimana dalam kegiatan SL-PTT tersebut peserta selain
diberikan materi juga dibekali praktek di lapang, seperti yang telah banyak
peneliti ungkapkan bahwa peserta SL-PTT di setiap kelompok tani letak lahan
yang diguanakan untuk SL-PTT harus terletak pada satu hamparan. Dan LL
(laboratorium lapang) terletak dipinggir dan strategis agar terlihat oleh petani
lain.
M enurut keterangan dari PPL yaitu ibu Endang terdapat persyaratan
khusus bagi kelompok tani yang menjadi peserta SL-PTT, hal ini diungkapkan
sebagai berikut :
“untuk menjadi peserta SL-PTT tidaklah mudah ada beberapa
persyaratannya yaitu peserta kelompok tani harus sudah disyahkan kepala
desa dan mempunyai kepengurusan lengkap minimal ada ketua, sekretaris
dan bendahara, selain itu juga telah menyusun rencana usaha kelompok
(RUK) dan RDKK serta memiliki rekening di bank pemerintah atas nama
ketua kelompok tani. Untuk jumlah peserta SL-PTT minimal 25 orang
petani yang mempunyai lahan satu hamparan” (Wawancara 25 Juni
2009)
Ketentuan pelaksanaan SL-PTT menurut keterangan dari Bapak Cahyo
bahwa lokasi SL-PTT diusahakan bearada pada hamparan yang masih rendah,
tetapi mempunyai potensi peningkatan produktivitas dan anggota kelompok
taninya juga responsif terhadap penerapan teknologi. Ketentuan-ketentuan
tersebut harus dipenuhi agar kegiatan SL-PTT dapat berjalan dan bantuan
pemerintah untuk kegiatan tersebut juga turun. Pada saat peneliti meminta
keterangan kepada pihak Dinas Pertanian Kabupaten Karanganyar yaitu bapak
Ngadio, beliau mengungkapkan bahwa :
“kegiatan SL-PTT sudah disosialisasikan kepada seluruh BPP di
Kabupaten Karangannyar yaitu pada tanggal 24 Agustus 2008, termasuk
salah satunya yaitu Kecamatan Karangpandan. Bagi petani yang lahanya
digunakan dan menjadi peserta SL-PTT mendapatkan bantuan yaitu untuk
lahan yang dijadikan LL (Laboratorium Lapang) bantuannya berupa 100
kg pupuk urea, 300 kg NPK dan phonska, 500kg pupuk organik dan 25 kg
benih padi. Sedangkan bagi 24 Ha hanya mendapatkan bantuan berupa
25 kg tiap Hektar. Selain itu biaya pertemuan sebesar Rp. 300.000,-“
(Wawancara 26 Juni 2009).
M enutut keterangan dari bapak Cahyo, mengungkapkan kegiatan SLPTT dilakukan diseluruh desa di Kecamatan Karangpandan untuk periode tanam
ketiga tahun 2008. Jumlah kelompok tani yang menjadi peserta SL-PTT di 11
desa di wilayah Kecamatan Karangpandan sebanyak 20 Kelompok Tani.
Pertemuan kegiatan SL-PTT Padi di Kecamatan Karangpandan sebanyak 8x,
sedangkan untuk waktu pertemuan kegiatan SL-PTT disesuaikan dengan
kesepakatan bersama peserta SL-PTT dan pertemuan kegiatan SL-PTT
dilakukan pada pagi hari yaitu pukul 10.00 WIB sampai dengan selesai.
Tabel 16 Topik Pertemuan dalam Kegiatan SL-PTT Padi di Kecamatan
Karangpandan
No.
1
2
3
4
5
Topik Pertemuan
Sosialilsasi program SL-PTT
Teknik pengolahan tanah sesuai dengan tipology dan
komodity
Teknik penanaman padi
Pemupukan berimbang yang sesuai dengan sp esifik lokasi
Pengelolaan air
6
Pengendalian OPT dengan prinsip PHT
7
Penanganan panen dan pasca panen dengan cara yang tepat
8
Diskusi pemecahan masalah dan langkah yang diambil
Sumber : BPP M odel Kecamatan Karangpandan
Penerapan metode belajar pada kelas SL-PTT tidak seperti belajar di
sekolah, tetapi lebih mengedepanpankan metode diskusi untuk memacu peserta
berperan aktif, dan saharing antar petani, serta bertukar pengalaman sehingga
petani tidak merasa digurui oleh penyuluh serta suasana belajar menjadi
menyenangkan.
Saat peneliti menanyakan kepada salah satu petani yaitu bapak Sukardi
mengenai pelaksanaan kegiatan SL-PTT di wilayahnya, beliau mengungkapkan
bahwa :
“pertemuan untuk kegiatan SL-PTT itu dipandu oleh Pemandu Lapang,
atau penyuluh. Materi yang diberikan mengenai teknik-teknik budidaya
tanaman padi, baik peengolahan tanah, cara memilih benih, perlakuan
benih, jarak tanam, pemupukan, pengairan dll. Ada juga kegiatan lapang,
yaitu menerapkan semua informasi yang diperoleh dari pemberian materi
saat pertemuan.” (Wawancara 2 Juli 2009)
Dalam pertemuan hal-hal yang dilakukan dalam kegiatan SL-PTT adalah
sebagai berikut :
1. Pengamatan Pada Agroekosistem
Kegiatan pengamatan agroekosistem dilakukan untuk mengetahui
perkembangan pertumbuhan tanaman, kecukupan air, serangan OPT dan
gulma. M enurut keterangan bapak Heru Atmojo selaku informan kunci,
Beliau mengungkapkan bahwa
“pada kegiatan SL-PTT yang lalu petani peserta dalam satu kelompok
tani sebelumnya dibagi menjadi subkelompok, karena jumlah petani
peserta SL-PTT kemarin 25 orang maka dibagi menjadi 5 sub
kelompok. Dan setiap sub kelopok tersebut oleh PLL disuruh
melakukan pengamatan agroekosistem. Dan aspek yang diamati
adalah kondisi cuaca, keadaan air, populasi hama, kerusakan
tanaman, jumlah anakan, tinggi tnaman. Hasil pengamatan tersebut
dicatat. (Wawancara Tanggal 29 Juni 2009).
2. Pengamatan Pada Petak Laboratorium Lapang
Setelah petani mengamati kondisi lahan sawah di areal lahan SL
(sekolah lapang) yang mereka usahakan, setiap sub kelompok peserta SLPTT diharuskan melakukan pengamatan terhadap agroekosistem dan
pertumbuhan tanaman pada petak LLada kesepakatan barulah petani peserta
SL-PTT dibagi menjadi sub kelompok dan diajak untuk melakukan
pengamatan agroekosistem di sawah LL (laboratorium lapang) dan hasil
pengamatan juga dicatat. Pernyataan tersebut diperkuat oleh ungkapan
bapak Suparno, Beliau mengatakan bahwa
“setelah pengamatan Agroekosistem di lahan masing-masing, petani
juga disuruh melakukan pengamatan di lahan demplot/LL. Ini
dilakukan untuk membandingkan keadaan agroekosistem di lahan
sekolah lapang dan di lahan LL. (Wawancara Tanggal 30 Juni 2009)
3. Diskusi Kelompok
Setiap sub kelompok peserta SL-PTT pada kegiatan SL-PTT padi di
Kecamatan Karangpandan Kabupaten Karanganyar disarankan untuk
menggambar keadaan agroekosistem di lahan SL dan Lahan LL. Hal
tersebut juga diungkapkan oleh Bapak Sukardi selaku informan dalam
penelitian ini, Beliau mengungkapkan bahwa :
“Setelah disusruh melakukan pengamatan di lahan SL dan LL,
kemarin kami para petani peserta SL-PTT disuruh menggambarkan
secara sederhana keadaan agroekosistemnya. Gambar yang dibuat
tidak perlu bagus tetapi paling tidak mudah dimengerti oleh orang
lain. Karena selain menggambar kemarin kelompok-kelompok SL-PTT
juga disuruh untuk menganalisis perbedaan agroekosistem yang ada
di lahan SL maupun LL.” (Wawancara Tanggal 2 Juli 2009)
Setelah dilakukan analisis subkelompok baru dilakukan diskusi
bersama antar
subkelompok
mengenai hasil analisis masing-masing
subkelompok. Dalam diskusi bersama tersebut setiap kelompok melaporkan
hasil analisisny a secara singkat dan lugas kesimpulan dari diskusi sebagai
bahan dalam pengambilan keputusan oleh subkelompok tentang tindakan
yang akan dilakukan terutama yang terkait permasalahan yang ada di lahan
masing-masing. Begitulah ungkapan dari Bapak Surendi sebagai salah satu
petani peserta SL-PTT.
M enurut keterangan Bapak Cahyo kegiatan diskusi seperti yang
dilakukan dalam kegiatan SL-PTT sangat penting untuk melatih mental para
petani peserta SL-PTT berbicara di depan umum. Ap abila ada kunjungan
dari
dinas
pertanian
ataupun
instansi
mengungkapkan kondisi usahataninya.
4. Topik Khusus
lainnya,
petani
mampu
M enurut keterangan dari Ibu Endang selaku PPL dan pemandu
lapang dalam kegiatan SL-PTT, topik khusus yang dibicarakan dalam
pertemuan SL-PTT disesuaikan dengan kondisi pertanaman selain itu juga
membahas masalah-masalah non teknis seperti kelangkaan pupuk yang
terjadi pada saat itu atau mengenai hama penyakit yang sering menyerang
lahan usahatani di Kecamatan Karngpandan.
5. Hari Lapang Tani
Pada kegiatan SL-PTT di Kecamatan Karangpandan hari lapang tani
dilaksanakan pada waktu sebelum panen dilakukan. Tujuannya adalah untuk
menyebar luaskan teknologi PTT. Acara ini dilakukan dalam upaya
memperkenalkan PTT dan alih teknologi kepada petani yang memiliki lahan
di sekitar SL-PTT. Peserta hari lapang tani antara lain petani peserta SL,
pemandu lapang/PPL, petani sekitar SL. Perangkat Desa/Kecamatan, Dinas
Pertanian Kabupaten. M enurut ungkapan bapak Surendi, bahwa :
”Pada saat temu lapang, para petani peserta sekolah lapang
menampilkan proses SL-PTT, hasil kajian yang diperoleh di lahan SL-PTT
dan lahan LL, hasil analisis agroekosistem. Dan kemudian dilakukan
diskusi di lapang pada saat pertanaman akan dipanen” (Wawancara 3
Juni 2009).
c. Tahap Evaluasi
Evaluasi merupakan kegiatan untuk mengkaji keberhasilan suatu
aktivitas tertentu, dengan tujuan memperbaiki atau meningkatkan lagi hasil-hasil
yang telah dicapai sebelumnya. Kegiatan evaluasi dapat dilakukan dengan
berbagai pendekatan, metode dan teknik yang tepat untuk menghimpun
data/informasi. Sedangkan evaluasi program adalah
proses penetapan secara
sistematis tentang nilai, tujuan, efektivitas atau kecocokan sesuatu sesuai dengan
kriteria dan tujuan yang telah ditetapkan sebelumnya. Dan evaluasi program
mencakup pengukuran terutama dalam menilai keluaran dan pengaruh. Keluaran
adalah perubahan perilaku dalam ranah kognisi, psikomotorik dan afeksi.
Sedangkan pengaruh adalah manfaat yang di alami lulusan dalam peningkatan
kesejahteraan hidup (Sudjana, 2006).
M odel evaluasi yang digunakan dalam penelitian ini adalah model CIPP
(Contect, Input, Process dan Product) yang bertitik tolak pada pandangan
bahwa keberhasilan program dipengaruhi oleh berbagai factor, seperti
karakteristik peserta dan lingkungan, tujuan program dan peralatan yang
digunakan, prosedur dan mekanisme pelaksanaan program itu sendiri (Sudrajat,
2008).
1. Evaluasi Konteks
Evaluasi konteks merupakan evaluasi yang berkaitan dengan
masalah-masalah kompleks yang melibatkan hal-hal di luar proses sekolah
lapang tetapi secara langsung mempengaruhi proses maupun hasil sekolah
lapang. Komponen yang diteliti seperti kondisi geografis, keadaan
penduduk, dan lingkungan sosial budaya.
a. Kondisi Geografis
Kecamatan Karangpandan merupakan salah satu kecamatan yang
terdapat di Kebupaten Karanganyar. Kecamatan Karangpandan terletak
0
pada ketinggian 517 m dpl, dengan suhu kisaran 32 C. Kecamatan
Karangpandan tergolong beriklim sedang dengan curah hujan 1837
mm/tahun. Tektur tanah di Kecamatan Karangpandan gembur dan subur
sehingga ditanami padi. Dengan keadaan yang demikian daerah
Kecamatan Karangpandan cocok untuk budidaya komoditas tanaman
pangan seperti padi. Luas tanah sawah yang ada di Kecamatan
Karangpandan yaitu sebesar 1555,017 Ha, dimana 41,9% terdiri dari
irigasi teknis dan 31,9% terdiri dari irigasi ½ teknis, 26,42% irigasi
sederhana dan hanya 0,006% sawah tadah hujan.
Berdasarkan
letak
geografis,
Kecamatan
Karangpandan
mendukung untuk ditanami tanaman padi karena wilayahnya berada di
daerah dataran rendah dan beriklim sedang dengan ketinggian 517 meter
dari permukaan laut, selain itu wilayah Kecamatan Karangpandan
tekstur tanahnya gembur dan subur. Selain itu kondisi sawah tersebut
terbukti bahwa di Kecamatan Karangpandan tergolong cukup baik,
karena sebagian besar sawah beririgasi teknis sehingga mempermudah
dalam perolehan air Oleh karena itu sebagian besar penduduknya
bermata pencaharian sebagai petani yaitu sekitar 13028 petani.
b. Keadaan Penduduk
Jumlah penduduk di Kecamatan Karangpandan sebesar 42753,
dengan angka beban tanggunan sekitar 50%, yang artinya setiap 1
penduduk produktif menanggung 2 penduduk non produktif. Ap abila
dilihat dari angka tersebut dapat dilakatan angka beban tanggungannya
kecil. Dari jumlah penduduk yang ada dapat diketahui pula angka sex
ratio, yaitu sebesar 96%. Dengan melihat angka tersebut dapat diketahui
bahwa jumlah penduduk laki-laki di Kecamatan Karangpandan cukup
besar sehingga mampu mengelola usaha tani. Sedangkan apabila dilihat
dari mata pencahariannya sebagian besar penduduk di Kecamatan
Karangpandan bergelut di bidang pertanian sebanyak 30,47% (13028)
penduduk berprofesi sebagai buruh tani dan 20,1% (8616) penduduk
berprofesi sebagai petani. Dengan kondisi ini dapat diketahui bahwa
bidang pertanian menjadi mata pencaharian utama di Kecamatan
Karangpandan.
c. Lingkungan Sosial Budaya
Kondisi
sosial
budaya
yang diteliti meliputi organisasi
kemasyarakatan yang ada di Kecamatan Karangpandan, tingkat interaksi
dengan masy arakat luar dan kebiasaan yang masih ada di Kecamatan
Karangpandan. Organisasi yang terdapat di Kecamatan Karangpandan
yaitu PKK, karang taruna, pertemuan kelompok tani dan pertemuan
gabungan kelompok tani. PKK adalah organisasi yang beranggotakan
setiap perempuan yang sudah menikah dan dilaksanakan setiap tanggal
12, kegiatannya meliputi gotong royong, pendidikan dan ketrampilan,
kesehatan, kelestarian lingkungan dan posy andu. Organisasi karang
taruna beranggotakan
pemuda dan pemudi, kegiatannya berupa
pertemuan rutin setiap satu bulan sekali dan membantu warga sekitar
yang mempunyai hajat. Pertemuan kelompok tani beranggotakan petanipetani yang ada dalam suatu daerah tertentu. Pertemuan kelompok tani
dilaksanakan setiap 35 hari sekali, kegiatan kelompok tani yaitu
pertemuan rutin yang dilaksanakan setiap 35 hari sekali, dalam
pertemuan rutin hal-hal yang dibahas antara lain tentang cara-cara
pengendalian hama, bantuan pupuk, bantuan benih dan lain-lain. Dari
pertemuan kelompok tani, petani dapat memperoleh informasi tentang
pertanian, misalnya sebelum kegiatan SL-PTT dilaksanakan penyuluh
memberi informasi kepada petani di Kecamatan Karangpandan bahwa
akan ada kegiatan SL-PTT Padi di daerah mereka untuk memberi
pengetahuan kepada petani tentang kegiatan tersebut karena sebelumnya
kegiatan SL-PTT Padi belum ada. Pertemuan gabungan kelompok tani
beranggotakan pengurus dan petani dari kelompok tani-kelompok tani
yang ada di setiap desa di Kecamatan Karangpandan. Kegiatan gabungan
kelompok tani yaitu berupa pertemuan rutin yang diadakan setiap bulan
sekali. Dengan adanya organisasi dapat terbina hubungan baik antar
warga sehingga tercipta kerukunan, masy arakat bisa lebih partisipatif
dan apabila ada program baru dari pemerintah maka penyalurannya akan
lebih mudah.
Selain organisasi interaksi juga tergolong dalam kondisi sosial
budaya. Interaksi dengan masy arakat luar adalah intensitas responden
bertemu dengan orang lain yang berasal dari daerah lain. Berdasarkan
hasil penelitian yang dilakukan, responden jarang berinteraksi dengan
masy arakat luar daerah, hal ini diungkapkan oleh salah satu informan
yaitu Bapak Hermanto, Beliau mengungkapkan bahwa
”kebanyakan masyarakat di Kecamatan Karangpandan jarang
sekali pergi keluar daerah sehingga jarang sekali berkomunikasi
dengan masyarakat luar, kalaupun pergi ke daerah lain hanya
untuk bersilaturahmi dengan saudara atau menengok tetangga
yang sedang sakit. Hubungan interaksi yang sering dilakukan
hanya dalam lingkup kecamatan atau desa saja” (Wawancara
Tanggal 2 Juli 2009)
Kebiasaan juga merupakan salah satu komponen yang harus
diteliti dalam mengetahui lingkungan sosial budaya. Kebiasaan adalah
tradisi yang masih ada atau masih dijalankan oleh masy arakat di
Kecamatan Karangpandan yang berkaitan dengan pertanian khususnya
mengenai cara berusahatani. M enurut pernyataan salah satu informan
yaitu bapak Suparno, bahwa :
”Kebiasaan merupakan hal yang susah untuk ditinggalkan,
antara lain mengenai jarak tanam yang tidak teratur,
penanaman lebih dari 2 bibit per lubang. Kebiasaan yang lain
yaitu penggunaan pestisida dalam setiapkali pemberantasa hama
terkadang melebihi dosis yang dianjurkan. Selain penggunaan
pestisida, penggunaan pupuk juga melebihi dosis ” (Wawancara
Tanggal 30 Juni 2009)
Dari
kondisi
lingkungan
sosial
budaya
di
Kecamatan
Karangpandan, organisasi yang dapat memberikan informasi tentang
bidang pertanian khususnya kegiatan SL-PTT adalah pertemuan
kelompok tani dan pertemuan gabungan kelompok tani, sedangkan
interaksi responden dengan masy arakat luar tergolong jarang karena
responden jarang bepergian, sedangkan interaksi masy arakat satu
kecamatan atau satu desa tergolong sering. Kebiasaan yang masih ada di
Kecamatan Karangpandan adalah penggunaan jarak tanam yang tidak
teratur, penggunaan lebih dari 2 bibit perlubang, penggunaan pestisida
melebihi dosis untuk mengendalikan hama tanaman dan penggunaan
pemupukan secara berlebihan.
2. Evaluasi Input
Input merupakan usaha yang dilakukan dengan menyajikan beragam
hal baik fisik maupun non fisik yang menjadi dasar dan kelengkapan untuk
terselenggaranya proses dan mekanisme kerja bagi tercapainya tujuan.
Berbagai hal yang diteliti dalam input adalah kualitas masukan yang berupa
calon peserta didik dan fasilitator/penyuluh baik menyangkut faktor
kemampuan intelektualnya maupun aspek kepribadian yang bersifat
nonintelektual serta ketersediaan sarana dan prasarana.
a. Petani peserta SL-PTT
Petani peserta SL-PTT merupakan seseorang yang diberi materi
oleh penyuluh mengenai teknologi PTT. Dari hasil penelitian yang
dilakukan, menurut keterangan salah seorang informan yaitu bapak Heru
Atmojo bahwa
”tingkat pendidikan petani peserta SL-PTT tergolong cukup rendah
karena kebanyakan petani peserta hanya tamatan SD sederajat,
tetapi beberapa peserta SL-PTT ada yang tamatan SMP maupun
SMA. Sehingga perlu usaha yang keras penyuluh agar petani
memahami apa yang disampaikan” (Wawancara Tanggal 29 Juni
2009)
b. Fasilitator/PPL
Fasilitator/penyuluh
adalah
seseorang
yang
memberikan
pengetahuan, petunjuk dan membantu petani dalam kegiatan SL-PTTT.
Penyuluh yang bertugas sebagai pemandu lapang dalam kegiatan SLPTT berjumlah 9 orang. Dengan tingkat pendidikan formal yaitu 7 PPL
tamatan Sarjana, seorang PPL tamatan Diploma 3, dan seorang PPL
tamatan SM A pertanian. Keterangan tersebut diperoleh dari salah satu
PPL yaitu Ibu Endang. Beliau juga mengungkapkan bahwa :
”Meskipun ada salah satu PPL yang hanya tamatan SMA tetapi
pengalaman yang dimiliki dalam hal penyuluhan dan pertanian
cukup lama sehingga mampu memandu petani.” (Wawancara
Tanggal 25 Juni 2009)
Tingkat pendidikan nonformal diperoleh PPL dari diklat dan
studi banding baik dari BPTP maupun dari Departemen Pertanian. Hal
ini diungkapkan oleh Bapak Cahyo. Tingkat pendidikan penyuluh juga
akan sangat mempengaruhi kemampuan penyuluh dalam pemberian
materi,
kemampuannya
masy arakat
sasaran,
mengembangkan
serta
ide-ide,
kemampuannya
untuk
mengorganisir
menumbuh
kembangkan, menggerakkan dan memelihara partisipasi masyarakat
c. Sarana dan Prasarana
Sarana dan prasarana yaitu peralatan yang disediakan untuk
menunjang kegiatan SL-PTT. Sarana dan prasarana yang disediakan
antara lain tempat pertemuan, alat tulis dan bahan praktek. Tempat
pertemuan digunakan sebagai tempat untuk menyampaikan materi dalam
setiap pertemuan. Alat tulis digunakan sebagai sarana untuk menulis
baik responden maupun penyuluhnya. Bahan praktek digunakan sebagai
sarana
untuk
mempraktekkan langsung kepada responden cara
pembuatan dan pestisida organik (M OL). M enurut pernyataan dari
Bapak Ngadio selaku Kasi SL-PTT dari Dinas Pertanian, beliau
mengungkapkan bahwa
”Untuk kegiatan SL-PTT selain petani mendapatkan bantuan berupa
benih dan pupuk, petani juga mendapatkan bantuan beaya
pertemuan sebesar RP. 300.000,- untuk 8 kali pertemuan. Beaya
tersebut ditranser ke rekening ketua kelompok tani.” (Wawancara
Tanggal 26 Juni 2009)
Pernyataan tersebut dibenarkan oleh Bapak Sukardi selaku ketua
kelompok tani. Tetapi dana yang diberikan oleh pemerintah tersebut
tidak cukup untuk biaya pertemuan SL-PTT pada satu musim tanam
sehingga kekurangan biaya diambil dari kas kelompok tani.
Dari pernyataan mengenai input tersebut bahwa petani peserta SLPTT kebanyakan memiliki tingkat pendidikan SD sederajat, meskipun
terdapat juga petani yang tamatan SM P dan SM A. Hal tersebut
mempengaruhi proses belajar SL-PTT. Penyuluh dalam kegiatan SL-PTT ini
berjumlah 9 orang yang terdiri dari 7 orang tamatan Sarjana Pertanian,
seorang tamatan Diploma 3 dan seorang penyuluh tamatan SM A pertanian.
Dengan melihat keadaan tersebut terlihat bahwa tingkat pendidikan
penyuluh/pemandu lapang mendukung untuk kegiatan SL-PTT. Selain
menempuh pendidikan formal, penyuluh juga mengikuti pendidikan non
formal. Pendidikan non formal yang pernah diperoleh adalah mengikuti
studi banding dan diklat. M enurut informan sarana dan prasarana yang
tersedia belum memenuhi karena dana yang disediakan oleh pemerintah
untuk menunjang kegiatan SL-PTT masih kurang sehingga harus mengambil
dari kas kelompok tani.
3. Evaluasi Proses
Evaluasi proses adalah evaluasi yang sasarannya adalah proses
kegiatan SL-PTT. Proses kegiatan SL-PTT meliputi proses belajar sekolah
lapang, proses perencanaan SL-PTT yang mencakup pertemuan-pertemuan
sebelum kegiatan SL-PTT dilaksanakan, proses pelaksanaan kegiatan yang
meliputi pengamatan agroekosistem, diskusi kelompok, topik khusus dan
hari lapang tani. Yang diteliti dari evaluasi proses ini adalah proses belajar
SL-PTT dan proses p elaksanaan SL-PTT.
a. Proses belajar SL-PTT
Dalam petunjuk teknis SL-PTT proses belajar mengajar lebih
menekankan keaktifan para pserta SL-PTT, terutama partisipasi petani
dalam menyampaikan pendapat pada sesi diskusi. M etode pendidikan
yang digunakan dalam kegiatan SL-PTT adalah pendidikan orang
dewasa dan tekniknya menggunakan teknik diskusi.
Dari hasil wawancara di lapang proses belajar yang dilaksanakan
sesuai dengan petunjuk teknis kegiatan SL-PTT. Kesesuaian antara
metode dan teknik sangat berpengaruh terhadap proses belajar. Dengan
melihat usia peserta SL-PTT metode dan teknik yang diterapkan sudah
sangat cocok, hanya saja perlu keaktifan PPL dalam mendorong petani
peserta untuk lebih aktif lagi, karena tidak semua peserta SL-PTT aktif
dalam berdiskusi.
b. Proses perencanaan kegiatan SL-PTT
Dalam petunjuk teknis SL-PTT secara garis besar kegiatan SL-PTT
pada tahap perencanaan meliputi persiapan kegiatan yaitu melakukan
pertemuan-pertemuan dengan tokoh formal maupun informal maupun
petani untuk membahas analisis masalah dan tujuan serta rencana kerja,
kemudian
menetapkan langkah-langkah yang menyangkut tujuan,
kemudian membuat jadwal pertemuan, kemudian menentukan hari
lapang tani, menetukan letak peta Laboratorium lapang, dan menyiapkan
pengelolaan usahatani di petak LL secara bersama-sama sesuai dengan
harapan dapat diterapkan diusahatani masing-masing.
Pertemuan di tingkat desa dan kecamatan dilaksanakan pada
tanggal 29 Agustus 2009. Pada pertemuan tersebut dialakukan
inventarisasi kelompok tani baik nama anggota dan luas lahan masingmasing anggota. Dari data tersebut dapat digunakan untuk menetukan
lahan yang dapat digunakan untuk SL-PTT. Dari hasil penelitian dan
wawancara dengan informan di lapang proses perencanaan pada
mekanisme pelaksanaan kegiatan sesuai dengan petunjuk teknis SLPTT.
c. Proses pelaksanaan kegiatan SL-PTT
Dalam petunjuk teknis SL-PTT pertemuan-pertemuan dalam kelas
SL-PTT minimal dialkukan 8 kali pertemuan, oleh karena itu
penjadwalan dilakukan secara periodik dengan waktu yang yang telah
ditetapkan bersama-sama dengan petani. Dalam pertemuan SL-PTT, halhal yang dilakukan adalah
1) Pengamatan pada agroekosistem
2) Pengamatan pada petak Laboratorium lapang
3) Diskusi kelompok
4) Topik khusus
5) Hari lapang tani
Dari hasil penelitian dan wawancara dengan informan di lapang
proses p elaksanaan kegiatan sesuai dengan petunjuk teknis SL-PTT.
4. Evaluasi Produk
Evaluasi produk adalah penilaian terhadap proses sekolah lapang
yang sasarannya hasil akhir suatu proses pendidikan, yakni peserta didik.
Produk merupakan hasil dari proses kegiatan, dengan adanya produk dapat
diketahui pengetahuan dan pemahaman peserta SL-PTT terhadap materi
yang dipelajari dalam kegiatan SL-PTT serta tingkat implementasinya di
lahan sekolah lapang.
Untuk mengetahui tingkat pengetahuan petani tentang PTT dan
teknik budidaya sebelum dan sesudah pelaksanaan SL-PTT para peserta
tersebut diberikan test awal dan akhir oleh pelaksana SL-PTT. Hal ini
dilakukan sesuai dengan petunjuk yang ada dalam buku pedoman SL-PTT
yaitu untuk mengetahui keberhasilan SL-PTT maka perlu dilakukan test
ballot awal dan akhir. Tabel 15 menunjukkan hasil test ballot awal dan akhir
peserta SL-PTT.
Tabel 15 Daftar Nilai test ballot Box Awal dan Akhir SL-PTT Padi
No
Desa
Hasil Test Ballot
Hasil Test Ballot Box
Box Awal
Akhir
Lulus
Tidak
Lulus
Tidak Lulus
Lulus
1 Bangsri
23
52
59
16
2 Dop lang
24
26
42
8
3 Ngemplak
7
43
46
4
Jumlah
51
124
147
28
Berdasarkan hasil pelaksanaan test rata-rata nilai test awal yaitu
terdapat 51 p eserta SL-PTT Padi yang lulus dan 124 petani peserta SL-PTT
yang tidak lulus dan hasil pelaksanaan test rata-rata nilai test akhir terdapat
147 petani peserta SL-PTT yang lulus dan sebanyak 28 petani peserta SLPTT yang tidak Lulus. Dari hasil tes tersebut dapat diketahui bahwa tingkat
pengetahuan petani peserta SL-PTT mengalami peningkatan sebanyak
54,8%. Setelah kegiatan SL-PTT dilaksanakan tingkat pengetahuan petani
dalam hal musuh alami semakin bertambah karena sebelum kegiatan SLPTT petani belum mengenal tentang musuh alami karena kurangnya
pengetahuan responden tentang organisme pengganggu tanaman (OPT) dan
musuh alami, sehingga mereka tidak memanfaatkan musuh alami untuk
mengendalikan hama. Tetapi setelah petani mengikuti kegiatan SL-PTT
megetahui macam-macam musuh alami, meskipun pengetahuan macammacam musuh alami tersebut merupakan hal yang baru bagi petani yang
diperoleh pada saat mengikuti SL-PTT. M acam-macam musuh alami yang
diketahui responden antara lain laba-laba, semut, dan capung. Tambahan
tingkat pengetahuan yang lain yaitu menganai cara pengelolaan lahan
dengan mengggunakan teknologi PTT baik dari pengolahan lahan sampai
dengan penanganan pasca panen. Dari hasil penelitian bahwa setelah
mengikuti pertemuan SL-PTT telah dapat meningkatkan pengetahuan
peserta SL-PTT mengenai teknologi PTT dan musuh alami.
6. Penilaian Petani Terhadap Pelaksanaan Kegiatan S L-PTT
Hasil wawancara yang telah dilakukan oleh peneliti kepada petani untuk
mengetahui penilaian petani terhadap kegiatan SL-PTT menyatakan bahwa
kegiatan SL-PTT sangat berguna bagi petani karena dengan adanya kegiatan
tersebut petani lebih mengetahui teknik budidaya yang efektif dan efisien input
produksi tetapi tetap mendapatkan hasil yang maksimal. Kegiatan SL-PTT juga
perlu diteruskan dan ditindaklanjuti lebih lagi. Untuk mengetahui hasil SL-PTT
padi yang telah dilaksanakan di Kecamatan Karangpandan peneliti meminta data
hasil panen dari kegiatan SL-PTT padi 2008, data tersebut adalah sebagai berikut :
Tabel 17 Produktivitas dan Produksi SL-PTT Kecamatan Karangpandan 2008
No
Desa
1.
Bangsri
2
Doplang
Nama
Kelompok
Tani
Agung Rejeki
Sido Ayem
Tani Asli
Sedyo
Makmur
Luas
(ha)
25
25
25
25
25
Tanggal
Panen
11/03/09
13/03/09
16/03/09
11/01/09
13/01/09
Produksi
(Ton/ha)
Sebelum
SL-PT T
5,8
4,0
5,8
4,0
Produksi
(Ton/ha)
LL
SLPT T
9,8
7,25
8,0
6,4
9,9
7,25
8,0
6,4
3.
4.
Karang
pandan
Harjosari
5.
Dayu
6.
8.
Gondang
Manis
Toh
kuning
Ngemplak
9.
Salam
7.
10.
11.
Gerdu
Karang
Karya Bakti II
Tegal Mulyo
Suko Mulyo
Sri Tunggal
Sri Rejeki
Sri Murni
Rukun Tani
Tani Mantep
Parikesit I
Parikesit II
Tani Unggul
Tani Makmur
Ngudi
Makmur
Ngudi Subur
Tunas T ani
Setya T ani
25
10/02/09
25
25
25
25
25
25
25
25
25
25
25
25
11/03/09
13/03/09
16/01/09
24/01/09
23/03/09
15/03/09
29/03/09
06/01/09
28/03/09
04/03/09
27/02/09
27/02/09
25
25
28/03/09
18/03/09
6,3
5,6
11,7
10,9
8,04
7,9
6,0
5,4
5,7
6,2
5,8
5,2
5,5
5,4
4,9
5,1
5,9
10,4
9,2
10,2
10,7
10,5
10,4
9,7
11,0
8,5
8,9
9,5
7,6
7,6
8
7,9
7,3
7,3
7,8
7,6
6,8
7,6
8,4
5,4
4,0
5,1
10,4
10,4
10,1
7,6
6,4
7,16
Sumber : BPP M odel Kecamatan Karangpandan
Dilihat dari tabel 15 tersebut diatas sudah jelas terlihat bahwa terjadi
peningkatan produksi sekitar 1-2 Ton/ha. Dari rata-rata produksi sebelum SL-PTT
sebesar 5,335 ton/ha menjadi 7,415 ton/ha, peningkatan produksinya 2,08 ton/ha
dan rata-rata peningkatan produksinya sekitar 100 %. Dengan melihat hasil yang
dicapai pada kegiatan SL-PTT, petani menjadi tertarik dan memberikan respon
yang baik mengenai kegiatan SL-PTT berikutnya. Seperti kata salah satu PPL yaitu
ibu Endang, beliau mengatakan bahwa
”dengan hasil yang diperoleh pada kegiatan SL-PTT padi tahun 2008,
semoga memberikan dampak yang baik pada kegiatan SL-PTT berikutnya,
meskipun prosesnya lambat asalkan petani sudah memberikan respon positif,
PPL menjadi lebih bersemangat.” (Wawancara 25 Juni 2009)
Kegiatan SL-PTT sudah sesuai dengan harapan BPP, meskipun terdapat
beberapa permasalahan, tetapi hasilnya tetap seperti yang diharapkan yaitu terjadi
peningkatan produksi. M enurut hasil wawancara dengan salah satu petani yaitu
bapak Heru Atmojo, bahwa
” dengan hasil yang meningkat siapa sih yang tidak tertarik ”
(Wawancara 29 Juni 2009)
Dengan demikian terlihat bahwa petani tidak seperti pandangan orang selama
ini yang dikatakan kolot, sukar menerima perubahan, hanya saja petani
membutuhkan proses untuk menerima suatu perubahan dan melihat hasil yang
diperoleh sebelum mereka menerapkan suatu teknologi.
7. Output Pelaksanaan Kegiatan S L-PTT
a. Jangka Pendek
Keadaan petani setelah adanya kegiatan SL-PTT untuk jangka pendek
seperti yang diungkapkan oleh bapak Cahyo, bahwa :
”terjadinya suatu perubahan pada petani disebabkan karena adanya
simpati yang dirasakan petani pada suatu hal, seperti pada kegiatan SLPTT ini, dengan adanya peningkatan hasil produksi dan kemudahankemudahan dalam penerapan teknologi membuat petani menaruh
simpati terhadap kegiatan SL-PTT, sehingga terjadi perubahan perilaku
petani” (Wawancara 24 Juni 2009)
Perubahan perilaku yang dialami petani di Wilayah Kecamatan
Karangpandan dipengaruhi oleh hasil yang diperoleh dibandingkan dengan
hasil-hasil
panen
sebelumnya. Keadaan demikian pula yang memicu
ketertarikan petani terhadap kegiatan SL-PTT, bukan hanya kegiatan sekolahnya
tetapi teknologi budidayanya yang lebih menarik perhatian petani. Prinsip
efisiensi input produksi yang diterapkan dalam teknologi PTT yang semakin
menarik perhatian petani karena melihat kelangkaan pupuk yang ada serta
ketidakstabilan harga jual dan harga beli yang ada sehingga mendorong petani
untuk lebih terbuka dengan inovasi yang ada.
Kegiatan SL-PTT memberikan manfaat yang besar bagi petani, begitulah
ungkapan salah informan kepada peneliti. Dengan adanya kegiatan SL-PTT
pengetahuan petani bertambah, petani yang dulunya menggunakan benih yang
tidak berlabel menjadi menggunakan benih berlabel, karena melihat bahwa bibit
yang dihasilkan dari benih berlebel lebih bermanfaat maka petani menjadi
berubah pola pikirnya, selain itu mengenai dosis dan pemupukan yang baik,
perlakuan benih sebelum persemaian, dan mengenal yang namanya musuh
alami. Dengan demikian pengetahuan dan pengalaman petani menjadi
bertambah. Selain bertambahnya pengetahuan petani, ketrampilan petani juga
berubah. Perubahan ketrampilan terjadi akibat dari perubahan pengetahuan yang
dimiliki sehingga mendorong petani untuk melakukan perubahan yang lebih
berarti. Seperti ungkapan salah satu informan yaitu Bpak Wagino, bahwa
”dari kegiatan SL-PTT ketrampilan saya bertambah, mengenai cara
pengolahan tanah yang baik, cara menanam dengan teknik PTT”
(Wawancara 4 Juli 2009)
Kegiatan SL-PTT mampu mengubah perilaku petani baik peserta SLPTT maupun petani bukan peserta SL-PTT. Terbukti dengan ada petani yang
bukan peserta SL-PTT menanyakan tentang bagaimana cara-cara budidaya
teknologi PTT. Ketertarikan tersebut muncul dikarenakan peningkatan hasil
yang diperoleh. Dari laporan salah satu informan tersebut menunjukan bahwa
kegiatan
SL-PTT
diresp on
dengan
baik
oleh
petani di Kecamatan
Karangpandan.
b. Jangka Panjang
Keadaan petani setelah adanya kegiatan SL-PTT untuk jangka panjang
diharapkan terjadi peningkatan produksi padi seperti yang diharapkan
pemerintah sehingga kebutuhan beras nasional tercukupi. Dengan hasil yang
diperoleh dari kegiatan SL-PTT padi 2008 di Kecamatan Karangpandan yang
dapat dikatakan berhasil, dan diharapkan menunjukan dampak positif yaitu
memberi dorongan kepada petani yang bukan menjadi peserta SL-PTT untuk
menerapkan teknologi PTT pada usaha tani padinya sehingga produksi padi di
Kecamatan Karangpandan meningkat serta memberikan gambaran untuk
kegiatan SL-PTT berikutnya agar lebih baik lagi. Adanya peningkatan
pendapatan diungkapkan oleh salah satu informan yaitu bapak Purwanto, beliau
mengungkapkan bahwa
”Kegiatan SL-PTT menurut saya sangat berguna, karena dengan
adanya kegiatan tersebut hasil panen saya meningkat” (Wawancara 30
Juli 2009)
Dengan peningkatan hasil secara perlahan dan terus-menerus diharapkan
mampu meningkatkan pendapatan petani dan kesejahteraan petani juga
meningkat.
B. Pembahasan
SL-PTT
merupakan
kegiatan
sekolah
lapang dengan
metode belajar
menggunakan teknik diskusi, pertemuan kelompok, dan demonstrasi (demplot). Karena
dengan metode belajar tersebut dapat mempermudah dalam peralihan teknologi yang
disampaikan. Hal ini sesuai dengan pernyataan M osher (1987) bahwa dalam program
pelatihan yang efektif terdapat sembilan metode pelatihan yaitu kunjungan lapang,
pertemuan
kelompok,
diskusi kelompok,
demonstrasi hasil,
pelatihan lokal,
karyawisata, demonstrasi metode, pelatihan pertanian, dan office calls. Dalam kegiatan
SL-PTT teknik diskusi dipergunakan pada saat penyampaian materi oleh penyuluh
maupun pada saat penyampaian analisis masalah setelah kegiatan pengamatan
agroekosistem lapang. Pertemuan kelompok sama halnya dengan pertemuan sekolah
lapang, karena pertemuan kelompok disaamakan dengan pertemuan sekolah lapang.
Teknik demostrasi dilakukan pada saat petani mempraktekan langsung di lapang
teknologi PTT yang telah diterima pada saat pertemuan sekolah lapang, tujuan dengan
adanya demplot agar petani yang bukan peserta SL-PTT bisa mengetahui teknik-teknik
PTT yang dipelajari dalam SL-PTT.
Terdapat perbedaan antara teknologi penanaman padi yang biasa dilakukan
petani dengan teknologi PTT. Perbedaan tersebut dapat dilihat p ada tabel berikut ini :
Tabel 18 Perbedaan Teknik Penanaman PTT dengan Teknik Penanaman di Kecamatan
Karangpandan
No.
Kegiatan
Usaha tani
Teknologi umum yang
dilakukan petani
Teknologi PTT
1.
Varietas yang Varietas lokal
digunakan
Benih bermutu dari
varietas unggul
2.
Pengolahan
tanah
Satu kali pembajakan
dan penggaruan
Satu kali pembajakan dan
dua kali penggaruan
3.
Persemaian
Penyebaran benih 3035 kg/ha, pemberian
pupuk pada lahan
persemaian.
Penyebaran benih 25
kg/ha, pemberian pupuk
pada lahan persemaian.
4.
Umur bibit
Umur bibit 3minggu
Umur bibit 19 hari
5.
Cara tanam
3 bibit per lubang
dengan jarak tanam
rapat
1-2 bibit per lubang dengan
jarak tanam 20x20 cm
6.
Pemupukan
pemupukan dilakukan
2x yaitu 7-10 hst dan
22-25 hst. Dosisnya
>300kg/ha setiap kali
pemupukan
pemupukan dilakukan 2x
yaitu 7-10 hst dan 22-25
hst. Dosisnya 200 kg/ha
untuk setiap kali
pemupukan
7.
Pengairan
Berselang
Berselang
8.
Pengendalian
hama
menggunakan pestisida
tanpa melihat ambang
batas
pemanfaatan musuh alami
dan penggunaan pestisida,
apabila kerusakan sudah
tidak bisa dikendalikan
dengan musuh alami, tetapi
dengan melihat ambang
batas
9.
Penggunaan
pupuk
organik
10
Penangana
panen dan
pasca panen
-
Pemanenan dilakukan
pada waktu padi telah
mengunning, kemudian
dijemur hingga
mengering
pada waktu pengolahan
tanah
pemanenan dilakukan pada
waktu padi 95%
menguning, kemudian
dijemur hingga mengering
Pertemuan kelompok dalam kegiatan SL-PTT dilakukan minimal 8 kali
pertemuan dalam satu musim tanam. Topik yang dibahas dalam pertemuan tersebut
meliputi sosialisasi program SL-PTT; teknik pengolahan tanah sesuai tipologi dan
komodity; teknik penanaman padi; pemupukan berimbang yang sesuai dengan sp esifik
lokasi; pengelolaan air; pengendalian OPT dengan prinsip PHT; penanganan panen dan
pasca panen dengan cara yang tepat; diskusi pemecahan masalah dan langkah yang
diambil. Selain pertemuan kelompok terdapat hari lapang petani yang dimanfaatkan
penyuluh dan petani melakukan demonstrasi metode dari hasil pembelajarannya
dilapang.
Dalam proses belajar metode diskusi dan sharing dipilih dalam kegiatan SLPTT karena sasaran kegiatan SL-PTT kebanyakan adalah petani yang sudah memiliki
kemampuan berpikir secara dewasa sehingga apabila dalam pembelajaran hanya
menggunakan metode ceramah maka akan membuat petani bosan. Dalam kegiatan SLPTT metode ceramah dilakukan hanya pada saat menyampaikan materi inovasi kepada
petani selanjutny a dilakukan diskusi mengenai materi-materi yang disampaikan. Setelah
materi diberikan maka petani menerapkan inovasi tersebut di lahan SL-PTT atau petani
sering menyebut dengan demplot. Dalam kegiatan pertemuan SL-PTT petani dituntut
untuk
berperan
aktif,
setiap
kali
pertemuan
petani
diharapkan
mampu
mempresentasikan hasil pengamatan agroekosistem di setiap lahan SL-PTT. Dari
kegiatan tersebut dapat diketahui permasalahan-permasalahan yang ada di lahan SLPTT sehingga dapat diputuskan bagaimana pemecahan masalah tersebut. Dalam setiap
proses belajar tentuny a terdapat evaluasi untuk mengetahui tingkat keberhasilan proses
belajar tersebut dengan tujuan yang telah ditetapkan. Evaluasi yang digunakan untu
mengetahui tingkat keberhasilan proses belajar adalah dengan menggunakan pre-test
dan post-test. Selain untuk mengetahui tingkat keberhasilan dengan evaluasi tersebut
dapat diketahui perubahan pengetahuan yang dimiliki petani sebelum dan setelah
kegiatan SL-PTT dilaksanakan.
Peningkatan produksi padi yang menjadi tujuan utama kegiatan SL-PTT di
Kecamatan
Karangpandan
sudah
dapat
terlaksana.
Peningkatan
produksi
mengakibatkan terjadinya peningkatan pendapatan petani di Kecamatan Karangpandan.
Kegiatan SL-PTT bermanfaat dan berguna bagi petani. Dengan adanya kegiatan SLPTT tersebut petani lebih mengenal teknologi PTT yang mana teknologi tersebut
menguntungkan bagi petani. Efiseinsi input produksi serta peningkatan hasil yang
diperoleh dalam kegiatan SL-PTT padi di Kecamatan Karangpandan yang mendorong
petani lebih tertarik dan memberikan respon positif pada kegiatan tersebut.
Berdasarkan pernyataan Ahmad (1999) bahwa perubahan sikap atau tingkah
laku seseorang dipengaruhi oleh 3 aspek yaitu aspek kognitif, dimana dalam aspek
kognitif berhubungan
dengan gejala mengenal fikiran yang berwujud pada
pengetahuan, pengalaman dan keyakinan tentang obyek tertentu. Aspek afektif
berwujud proses yang menyangkut perasaan-perasaan tertentu seperti simpati maupun
antipati terhadap suatu obyek. Dan yang terakhir aspek konatif yang berwujud pada
proses kecenderungan untuk berbuat sesuatu terhadap obyek, seperti kecenderungan
untuk mendekat maupun menjauh. Sebelum petani melakukan tindakan terhadap suatu
obyek tentu saja sebelumnya petani menaruh perhatian atau simpati terlebih dahulu
terhadap obyek tersebut. Seperti yang dilakukan petani di Kecamatan Karangpandan,
dalam kegiatan SL-PTT pertama belum mempunyai rasa simpati/perhatian terhadap
kegiatan SL-PTT tetapi setelah mengetahui lebih jauh mengenai kegiatan SL-PTT dan
melihat hasil dari kegiatan SL-PTT maka petani menjadi simpati/perhatian terhadap
kegiatan tersebut. Dari pengetahuan dan pengalaman-pengalaman diperoleh dan yang
telah dimiliki memperkuat rasa simpati mereka terhadap kegiatan SL-PTT. Simpati
yang dimaksud dalam hal ini adalah rasa tertarik terhadap kegiatan SL-PTT sehingga
mendorong mereka untuk mengetahui lebih jauh tentang teknologi PTT. Setelah
memperoleh peningkatan hasil produksi barulah petani memutuskan untuk menerapkan
metode dan teknologi PTT yang ada. Perubahan perilaku yang ditonjolkan petani
seperti melakukan kegiatan usahatani menggunakan teknologi PTT seperti dalam
pengaturan jarak tanam, penanaman 1-2 bibit per lubang, pengendalian hama dan
penyakit dengan memanfaatkan musuh alami terlebih dahulu, dan pemberian pupuk
yang dosisny a disesuaikan dengan kebutuhan tanaman. Cara pengelolaan dengan
metode PTT diterapkan petani dilapang karena mereka menilai dengan teknologi
tersebut input produksi lebih efisien dan output yang dihasilkan meningkat. Teori
tersebut juga berlaku bagi petani yang bukan perserta SL-PTT. Dengan melihat hasil
produksi yang diperoleh petani yang bukan peserta SL-PTT menanyakan kepada petani
yang menjadi peserta SL-PTT mengenai teknologi yang diterapkan. Sehingga secara
langsung teknologi tersebut dapat diadopsi oleh petani.
M eskipun hasil yang diperoleh sudah sesuai yang diharapkan, kegiatan SL-PTT
padi di Kecamatan Karangpandan juga menghadapi beberapa kendala, kendala yang
utama adalah mengenai pola kebiasaan petani. Perubahan cara berpikir dari pola
budidaya yang lama menjadi pola budidaya yang baru membutuhkan bimbingan dan
pendampingan oleh penyuluh secara intensif. Dalam merubah pola kebiasaan tentuny a
membutuhkan waktu yang cukup lama, perlu proses juga dalam merubahnya. Meskipun
dengan keadaan demikian berpengaruh terhadap respon petani, tetapi penyuluh justru
harus berusaha lebih maksimal. Selain itu terdapat kendala-kendala teknis dilapang
yang mana berpengaruh juga terhadap respon petani. Seperti adanya serangan hama
pada tanaman di wilayah SL-PTT yang diusahakan. Tetapi kendala tersebut wajar
terjadi, karena dalam pertumbuhan tanaman dipengaruhi pula oleh faktor biotik.
Keberhasilan kegiatan SL-PTT padi di Kecamatan Karangpandan ternyata tidak
terlepas dari kedekatan relasi penyuluh dengan petani. Ini terlihat dari keakraban
penyuluh-penyuluh di BPP M odel dengan petani. Kedekatan ini membawa dampak
yang baik bagi jalannya kegiatan penyuluhan. Sekaligus ini menjadi salah satu jalan
keluar untuk perlahan-lahan mengubah pandangan petani untuk lebih berpikir maju.
Penyuluh mampu mendampingi petani walaupun waktu penyuluhannya tidak
terpancang. Dengan demikian akan mempermudah pendekatan dalam pelaksanaan
pengenalan inovasi dari suatu kegiatan penyuluhan. Penyuluh dalam melaksanakan
penyuluhan disesuaikan dengan jadwal pertemuan oleh masing-masing kelompok tani.
Hasil yang dapat dikemukakan, bahwa penyuluh bersedia dan mampu datang di setiap
acara pertemuan yang diadakan oleh kelompok-kelompok tani. Walaupun pertemuan
dilakukan diluar jam kerja, tetapi penyuluh BPP M odel selalu mengusahakan untuk
mendampingi petani.
VI. KESIMPULAN DAN SARAN
A.
Kesimpulan
Berdasarkan hasil penelitian m engenai Pelaksanaan Sekolah Lapang
Pengelolaan Tanam an Terpadu (SL-PTT) Padi (Oryza sativa) Dalam
Kegiatan PTT di Kecamatan Karangpandan Kabupaten Karanganyar, dapat
disimpulkan sesuai rum usan m asalah yang ada, yaitu sebagai berikut :
1.
Mekanism e pelaksanaan kegiatan SL-PTT tahap perencanaan meliputi
persiapan, yaitu pertama mengadakan pertemuan dengan tokoh formal
dan informal serta pet ani sebelum pelaksanaan SL-PTT untuk
membahas analisis masalah, analisis tujuan, rencana kerja, dan
peningkatan produkt ivitas padi; kedua m enet apkan langkah yang
menyangkut tujuan, hasil yang diharapkan dan m etode pembelajaran
SL-PTT yang akan dilakukan; ketiga m em buat jadwal pertem uan SLPTT baik tempat, hari dan waktu serta m ateri pertemuan; keem pat
yaitu menent ukan 1 (satu) hari sebagai ”hari lapang” petani untuk
mendesem inasikan penerapan teknologi; kelima yaitu menent ukan
letak peta LL; keenam m enyiapkan pengelolaan usahatani di petak LL
sesuai dengan tahapan budidaya masing-masing komoditi dengan
harapan dapat diterapkan di usahataninya masing-masing. Tahap
pelaksanaan m eliputi sem ua kegiatan yang dilakukan dalam kegiatan
SL-PTT
anatar
lain
dalam
setiap
kali
pertem uan dilakukan
pengam atan agroekosistem, pengam atan lahan Laboratorium lapang,
diskusi kelompok dan pembahasan topik-topik khusus. Tahap evaluasi
dilakukan menggunakan model CIPP.
a. Aspek Konteks yaitu keadaan geografi sangat mendukung untuk
pelaksanaan
proses
sekolah
lapang,
kondisi
sosial
budaya
mendukung dalam pelaksanaan sekolah lapang.
b. Aspek Input, tingkat pendidikan PPL atau penyuluh dan pet ani
peserta serta sarana dan prasarana mendukung dalam pelaksanaan
sekolah lapang m eskipun dana yang diberikan pemerintah untuk
menunjang keguiatan pertemuan kurang.
c. Aspek Proses, Proses pelaksanaan sekolah lapang sudah sesuai
dengan petunjuk teknis yang ada
d. Aspek Produk, terdapat perbedaan antara pengetahuan responden
peserta SL-PTT tentang teknologi PTT.
2.
Proses belajar m enggunakan m etode pendidikan orang dewasa dan
tekniknya menggunakan diskusi dan sharing. Sistem evaluasi proses
belajar yang dilakukan dengan menggunakan pre-test dan post test.
Dari hasil evaluasi diket ahui perm asalahan yang m enjadi kendala
Kegiatan SL-PTT antara lain perubahan kebiasaan pet ani dalam
menerapkan inovasi, masih terdapat salah satu peserta yang tidak
mengikuti pertemuan, dan kendala teknis dalam budidaya yaitu
tanaman padi di area SL-PTT terkena hama tikus dan ham a penggerek
batang.
3.
Terjadinya perubahan perilaku petani peserta SL-PTT . Sikap petani
terhadap teknologi baru berubah. Pengetahuan m engenai teknik
budidaya bertambah, pengetahuan m engenai m usuh alami bertam bah,
ketram pilan petani peserta bertam bah, cont ohnya petani mampu
membuat MOL. Perubahan tersebut terjadi karena teknologi PTT
sanagat efekt if, dan efisien dalam input produksi sehingga petani
tertarik. Selain itu terjadi peningkat an hasil panen m em buat petani
sem akin tertarik dan memberikan respon positif terhadap kegiatan SLPTT.
B.
Saran
Berdasarkan hasil penelitian maka saran yang dapat disajikan oleh
peneliti adalah sebagai berikut :
1. Diharapkan dalam pelaksanaan SL-PTT ke depannya lebih intensif lagi,
pertemuan tidak hanya dilakukan 1 kali dalam sebulan tetapi 3 tau 4 kali
dalam sebulan agar pet ani m engetahui perkembangan lahan SL-PTT
yang diusahakan. Dan apabila terdapat gejala-gejala kerusakan dapat
segera ditindak lanjuti.
2. Penyuluh perlu m elakukan pendekat an yang lebih intensif kepada pet ani,
dan m em berikan pengertian agar petani akt if dalam m engikuti pertem uan.
Serta perlu penambahan materi mengenai ham a penyakit tanam an padi
serta cara pengendaliannya. Agar pet ani mampu m engatasi m asalah hama
yang sedang dihadapi.
3. Perlu meningkatkan pemberdayaan dan peran serta petani yang telah
m engikuti kegiatan SL-PTT dalam penerapan dan m enyebarluaskan
konsep PTT yang telah diperoleh dari kegiatan SL-PTT sehingga aplikasi
konsep PTT pada budidaya padi tercapai secara maksimal.
1
DAFTAR PUSTAKA
AAK, 1993. Budidaya Tanam an Padi. Aksi Agraris Kanisius. Yogyakarta.
Ahmad.1999. Psikologi Sosial. Rineka Cipta. Jakarta
Am irin, T. 2009. Subyek Penelitian, Responden, Penelitian dan Informan
(Narasumber)
Penelitian.
ht tp:/tatangm anguny.wordpress.com .
Diakses Pada Tanggal 2 Desember 2009 Pukul 16.00
Arikunt o, S dan Cepi Safrudin A.J., 2004. Evaluasi Program Pendidikan
Pedom an Teoritis Praktis bagi Praktisi Pendidikan. PT Bumi Aksara.
Jakarta
Agrosains. Upaya Peningkatan Produktivitas Padi Sawah Melalui Pendekatan
Pengelolaan Tanaman dan Sum berdaya Terpadu. Jurnal Penelitian
Agronomi Volume 7 No 1.Januari-April 2005. UNS Press. Surakarta.
Anonim,
2007. Pertanian dan Pembangunan Pertanian di Indonesia.
http://fp.elcom .um y.ac.id. Diakses Pada Tanggal 28 Okt ober 2009
Pukul 16.30.
Chat terjee and Maiti. 1979. Rice Production And Practices Of Rice Production
Tecnology Manual. Oxford And IBH Publishing Co. New Delhi
Departemen Pertanian. 2008. Panduan Pelaksanaan Sekolah Lapang Pengelolaan
Tanam an Terpadu (SL-PTT) Padi. Liptan. BBTP. Subang. Jawa Barat.
2007. Pedom an Teknis Rencana Aksi Gerakan Penanganan Pasca
Panen dan Pem asaran Gabah/Beras Dalam Rangka Mendukung
P2BN. http://agribisnis.deptan.go.id. Diakses Pada Tanggal 7 April
2009 Pukul 19.24
Dinas Pertanian. 2008. Petunjuk Teknis SL-PTT. Subdin TPH. Kabupaten
Karanganyar
Dinas Pertanian Provinsi Sum atra. 2008. Pengelolaan Tanam an Terpadu (PTT)
Jagung.http://:www.denpasarkota.go.id. Diakses Pada Tanggal 25
Okt ober Pukul 17.00 WIB.
Ginting, D. 2006. Rubrik Harian Sinar Indonesia Baru:Reorientasi Kebijakan
Pertanian Serta Pengaruh Neoliberalisme. ht tp://www.hariansib.com .
Diakses Pada Tanggal 13 April 2009 Pukul 19.07
Gulo, W. 2002. Metodologi Penelitian. PT Gramedia Widiasarana Indonesia.
Jakarta.
2
Khairuddin, et al . 2006. Peningkatan Produktivitas Padi Sawah Irigasi Melalui
Pendekatan Pengelolaan Tanam an Dan Sumberdaya Terpadu. Balai
Pengkajian
dan
Teknologi Pertanian
Kalimantan
Selatan.
http://ntb.litbang.deptan.go.id. Diakses Pada Tanggal 17 Februari
Pukul 12.25 W IB.
Mantra.1995. Dem ografi Um um . Pustaka Pelajar. Yogyakarta.
Mardikanto. 1996. Penyuluhan Pembangunan Kehutanan. UNS Press. Surakarta.
Mardikanto dan Sutarni. 1982. Pengantar Penyuluhan Pertanian Dalam Teori
dan Praktek. Hapsara. Surakarta.
Moleong, L. 2002. Metodologi Penelitian Kualitatif. PT. Rem aja Rosdakarya.
Bandung.
Mosher, A. T. 1978 Menggerakkan dan Membangun Pertanian Syarat-Syarat
Pokok Pem bangunan dan Modernisasi. Yasaguna. Jakarta.
Mulyana.
2003. Metodologi Penelitian Kualitatif Paradigm a Baru Ilmu
Kom unikasi Dan Ilm u Sosial Lainnya. PT Remaja Rosdakarya.
Bandung
Nawawi, H dan Mimi. 1996. Penelitian Terapan. Gadjah Mada University.
Yogyakarta.
Peterson.
2006. Forum Nasib Petani Sekarang Ini. ht tp://www.trubusonline.co.id. Diakses Pada Tanggal 13 April 2009 Pukul 19.07
Sajogyo dan Pudjiwati. 1992. Sosiaologi Pedesaan. Gadjah Mada University
Press. Yogyakarta.
Salim, A. 2006. Teori Paradigma Penelitian Sosial : Buku Sum ber Untuk
Penelitian Kualitatif. Penerbit Tiara Wacana. Jakarta.
Sari, R. 2008. Kinerja Lembaga Tunda Jual (LTJ) Kom oditas Padi di Kabupaten
Karanganyar. Skripsi. Karanganyar. Fakultas Pertanian. Jurusan
Penyuluhan dan Komuikasi Pertanian.
Sem biring, H. et all. 2001. Pengelolaan Tanam an Terpadu Padi Sawah di
Kabupaten Lombok Barat. ht tp:/ /209.85.175.104/search?q=cache:
tUtoN6b3m ZIJ:ntb. litbang. dept an.go.id. Diakses Pada Tanggal 25
Okt ober Pukul 17.00 WIB.
Setyaningsih, E. 2009. Kegiatan Penyuluhan Intensifikasi Padi Aerob Terkendali
Berbasis Organik (IPAT-BO) Di BPP Bina Tani Kecamatan Leksono
Kabupaten Wonosobo. Skripsi Fakultas Pertanian. Jurusan Penyuluhan
dan Komuikasi Pertanian.
Soemart ono, et all. 1982. Bercocok Tanam Padi. CV. Yasaguna. Jakarta.
3
Suara Komunikasi Indonesia. 2008. Peningkatan Produksi Beras Nasional.
http://suarakom unitas.com bine.or.id/?lang=id& cid=5& sid=0& id=111.
Diakses Pada Tanggal 1 Februari 2009 Pukul 19.45
Sudjana.2006. Evaluasi Program Pendidikan Luar Sekolah Untuk Pendidikan
Non Form al dan Pengembangan SDM. PT Remaja Rosdakarya.
Bandung
Sugianto, E. 2008. Keberhasilan Program Peningkatan Beras Nasional di
Purbalingga. http://:ntb.litbang.deptan.go.id. Diakses Pada Tanggal 25
Okt ober Pukul 17.00 WIB.
Sutopo. 2002. Metodologi Penelitian Kualitatif Dasar Teori dan Terapannya
Dalam Penelitian. UNS Press. Surakarta.
Thoha, M. Chabib. 1991. Teknik Evaluasi Pendidikan. CV. Rajawali. Jakarta.
Walgito, B. 2003. Psikologi Sosial : Auatu Pengantar. Andi Offset. Yogyakarta.
Widyaloka. 2004. Perkembangan Mutakhir Pertanian Indonesia dan Agenda
Pembangunan ke Depan. http://www.fp. brawijaya.ac. id. Diakses Pada
Tanggal 17 Februari 2009 Pukul 12.49.
Wikipedia.
2008. Padi.
http://id.wikipedia.org/wiki/Padi#Produksi_padi_dan
_perdagangan dunia padi. Diakses Pada Tanggal 17 Februari 2009
Pukul 12.30.
Wolf, E. 1985. Petani Suatu Tinjauan Antropologis. CV. Rajawali. Jakarta.
Yin, K. 2000. Study kasus Tunggal (Desain dan Metode). PT. Raja Grafindo
Persada. Jakarta.
Zaini, Z. et all. 2004. Petunjuk Lapang Pengelolaan Tanam an Terpadu Padi
Sawah. ht tp://www. Denpasarkotago.id. Diakses Pada Tanggal 25
Okt ober Pukul 17.00 WIB.
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Tarbiyah

2 Cards oauth2_google_3524bbcd-25bd-4334-b775-0f11ad568091

Create flashcards