Uploaded by User47868

KONSEP DASAR PENYESUAIAN DIRI

advertisement
MAKALAH
KONSEP DASAR PENYESUAIAN DIRI
DISUSUN OLEH :
KELOMPOK IV
1. RABIATUL ADAWIYAH (E1M0170)
2. RESTU HIDAYANTI (E1M0170)
3. ROHANA SOPIATI (E1M0170)
4. ZUHRATUL IMTIHAN (E1M017083)
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS MATARAM
2019
LATAR BELAKANG
Makhluk sosial merupakan predikat yang melekat pada manusia, status tetap sebagai
makhluk yang tidak akan mungkin mampu hidup sendiri dimuka bumi ini. Karenanya sang
pencipta menciptakan makhluk hidup yang lainnya agar manusia mampu hidup berdampingan di
muka bumi ini dengan makhluk lainnya. Untuk dapat menjalani kehidupan dimuka bumi, maka
induvidu harus mampu beradaptasi dan mau belajar untuk mengenal lingkungannya. Makna
akhir dari hasil pendidikan seseorang individu terletak pada sejauh mana hal yang telah dipelajari
dapat membantunya dalam menyesuaikan diri dengan kebutuhan-kebutuhan hidupnya dan pada
tuntutan masyarakat. Berdasarkan pengalaman-pengalaman yang didapat di sekolah dan di
luarsekolah anak memiliki sejumlah pengetahuan, kecakapan, minat-minat, dan sikap-sikap.
Dengan pengalaman-pengalaman itu anak secara berkesinambungan dibentuk menjadi seorang
pribadi seperti apa yang dia miliki sekarang dan menjadi seorang pribadi tertentu di masa
mendatang.
Seseorang tidak dilahirkan dalam keadaan mampu menyesuaikan diri, Kondisi fisik,
mental dan emosional dipengaruhi dan diarahkan oleh faktorfaktor lingkungan dimana
kemungkinan akan berkembang proses penyesuaian yang baik atau yang salah. Jika ditinjau dari
konsep dari penyesuaian diri itu sendiri, tentu merupakan salah satu persyaratan penting bagi
terciptanya kesehatan jiwa/mental individu. Banyak individu yang menderita dan tidak mampu
mencapai kebahagiaan dalam hidupnya karena ketidak mampuannya dalam menyesuaikan diri,
baik dengan kehidupan keluarga, sekolah, pekerjaan dan dalam masyarakat pada umumnya.
Tidak jarang pula ditemui bahwa orangorang mengalami stres dan depresi disebabkan oleh
kegagalan mereka untuk melakukan penyesuaian diri dengan kondisi yang penuh tekanan.
Penyesuaian diri adalah suatu proses. Dan salah satu ciri pokok dari kepribadian yang sehat
mentalnya adalah memiliki kemampuan untuk mengadakan penyesuaian diri secara harmonis,
baik terhadap diri sendiri maupun terhadap lingkungannya agar induvidu tersebut terhindar dari
segala problematika dalam kehidupannya. Untuk itu perlunya pemahaman akan pengertian dan
proses penyesuaian diri, karakteristik penyesuaian diri, faktorfaktor yang mempengaruhi proses
serta bagaimana implikasi proses penyesuaian anak terhadap penyelenggaraan pendidikan.
PEMBAHASAN
A. PENGERTIAN PENYESUAIAN DIRI
Penyusaian diri adalah suatu proses yang mencangkup respon-respon mental dan
behavioral yang di perjuangkan individu agar dapat berhasil menghadapi kebutuhankebutuhan internal, kegagaln, frustasi, konflik serta untuk menghasilkan kualitas
keselarasan antara tuntutan dalam diri individu dengan tuntunan dunia luar atau
lingkungan tempat indvidu berada.
Menurut Ali & Asrori (2012:173-175), penyesuaian diri dalam bahsa aslinya
dikenal dengan istilah adjustment atau personal adjustment. Penyesuaian diri dapat
ditinjau dari tiga sudut pandang, yaitu:
a. Penyesuaian diri sebagai adaptasi (adaptation)
Dilihat dari latar belakang perkembangannya, pada mulanya penyesuaian
diri diartikan sama dengan adaptasi (adaptation). Padahal adapatsi lebih
mengarah pada penyesuaian diri dalam arti fisik, fisiologia, atau biologis.
Oleh sebab itu, jika penyesuaian diri hanya di artikan sama dengan usaha
mempertahankan diri maka hanya selaras dengan keadaan fisik aja, bukan
penyesuaian dalam arti psikologis. Akibatnya adanya kompleksitas
kepribadian individu serta adanya hubungan kepribadian individu dengan
lingkungan menjadi terabaikan. Pada hal, dalam penyesuaian diri
sesungguhnya tidak sekedar penyesuaian fisik, melainkan yang lebih
kompleks dan lebih penting lagi adalah adanya keunikan, keberadaan
keperibadian individu dalam hubungannya dengan lingkungan. (Ali &
Asrori 2012:173).
b. Penyesuaian diri sebagai bentuk konformitas (conformity)
Dengan memaknai penyesuaian diri sebagai usaha konformitas,
menyiratkan bahwa disana individu seakan-akan mendapat tekanan kuat
untuk harus dapat menghindar dari diri penyimpangan prilaku baik secara
moral, sosial maupun emosional, Ali & Asrori(2012:173-174).
c. Penyesuaian diri sebagai usaha penguasaan (mastery)
Usaha penguasaan (mastery), yaitu kemampuan untuk merancang dan
mengorganisasikan respons dalam cara-cara tertentu sehingga konfilkonfil, kesulitan dan frustasi tidak terjadi. Dengan kata lain, penyesuaian
diri diartikan sebagai kemampuan penguasaan dan mengembangkan diri
sehingga dorongan emosi, dan kebiasaan menjadi terkendali dan terarah.
Namun demikian, pemaknaan penyesuaian diri sebagai penguasaan
(mastery) mengandung kelemahan, yaitu menyamarkan semua individu.
Pada hal, kapasitas individu antara satu orang dengan yang lain tidak
sama, (Ali & Asrori:2012:174).
Menurut Musthafa Fahmi (dalam Sobur, 2010:526) penyesuaian adalah “suatu proses
dinamika terus menerus yang bertujuan untuk mengubah kelakuan untuk mendapat hubungan
yang lebih serasi antara diri dan lingkungan”. Selanjutnya menurut James F. Calhoun dan Joan
Ross Acocella (dalam Sobur 2010:526) bahwa “peneyusaian dapat didefinisikan sebagai intraksi
anda yang kontinyu dengan diri anda sendiri, dengan orang lain dan dengan dunia anda”.
Dengan demikian, semakin tampak bahwa penyesuaian diri dilihat dari pandangan
psikologis pun memiliki makna yang beragam. Selain itu, kesulitan lain yang muncul adalah
bahwa penyesuaian diri tidak dapat dinilai baik atau buruk, melainkan semata-mata hanya
menunjukkan kepada cara bereaksi terhadap tuntutan internal atau situasi eksternal,
Sobur(2010:526).
Seseorang dikatakan memiliki kemampuan penyesuaian diri yang baik (well adjusted
person) jika kemampuan melakukan respon-respom yang matang, efisien, memuaskan dan sehat.
Dikatakan efisien artinya mampu melakukan respon dengan mengeluarkan tenaga dan waktu
sehemat mungkin. Dikatakan sehat artinya bahwa respon-respon yang dilakukan sesuai dengan
hakikat individu, lembaga atau kelompok antar individu, dan hubungan antara individu dengan
penciptanya, Ali &Asrori (2012:176).
Menurut Schneiders (dalam Agustini, 2006:146) mengemukakan bahwa “penyesuaian
diri merupakan suatu proses yang mencangkup respon-respon mental dan tingkah laku, yang
merupakan usaha individu agar berhasil mengatasi kebutuhan, ketegangan, konflik dan frustasi
yang di alami di dalam dirinya”. Selanjutnya pandangan Neo Freudian (dalam Agustiani,
2006:150).ciri dari penyesuaian diri yang baik adalah “perkembangan menyeluruh dari potensi
individu secara sosial dan kemampuan untuk membentuk hubungan yang hangat dan peduli
terhadap orang lain.
H. Sunarto & Ny.B.Agung hartono (dalam Rumini & Sundari, 2004:68) menyebutkan
bahwa seseorang yang memiliki penyesuaian diri yang baik, yaitu:
a)
b)
c)
d)
e)
f)
g)
Tidak menunjukkan adanya ketegangan emosional
Tidak menunjukkan adanya mekanisme peikologi
Tidak adanya frustasi pribadi
Memiliki pertimbangan rasional dan pengarahan diri
Mampu dalam belajar
Menghargai pengalaman
Bersikap realistis dan objektif
Penyesuaian diri yang salah terdiri atas bentuk reaksi bertahan, reaksi menyerang dan reaksi
melarikan diri dari kenyataan, dan penyesuaian yang potologis. Yusuf & Nurihsan (2012:212)
menjelaskan:
a. Reaksi bertahan diri (defense reaction)
Yaitu suatu usaha bahwa dirinya tidak mengalami kegagaln, meskipun sebenarnya
mengalami kegagaln atau kekecewaan. Bentuk reaksi bertahan ini antara lain:
a) Konpensasi : menutup kelemahan dalam satu hal, dengan cara mencari
kepuasaan dalam bidang lai;
b) Sublimasi : menutup atau mengganti kelemahan atau kegagalan dengan cara
atau keinginan yang mendapatkan pengakuan sesuai dengan nilai-nilai
masyarakat;
c) Proyeksi : melemparkan sebab kegagaln dirinya kepada pihak lain. Yusuf &
Nurihsan (2012:212)
b. Reaksi menyerang (aggressive reavtion)
Yaitu suatu usaha untuk menutupi kegagalan dan tidak mau menyadari kegagaln
dengan tingkah laku yang bersifat menyerang. Reaksi yang muncul antara lain
berupa :
a) Senang membenarkan diri sendiri
b) Senang mengganggu orang lain
c) Menggertak dengan ucapan atau perbuatan
d) Menunjukkan sikap permusuhan secara terbuka
e) Keras kepala
f) Balas dendam
g) Marah secara sadis. H. Sunarto & B. Agung Hartono (dalam Rumini dan
sundari, 2004:69).
Sedangkan menurut M. Surya (dalam Yusuf & Nurihsan, 2012:219)
menjelaskan bahwa reaksi yang muncul antara lain :
a) Selalu membenarkan diri sendiri
b) Mau berkuasa di setiap situasi
c) Mau memiliki segalanya
d) Bersikap senang mengganggu orang lain
e) Menggertak baik dengan ucapan atau perbuatan
f) Menunjukkan sikap permusuhan secara terbuka
g) Menunjukkan sikap menyerang dan merusak
h) Keras kepala
i) Bersikap balas dendam
j) Memperkosa hak orang lain
k) Bertindak serampangan
l) Marah secara sadis
c. Reaksi melarikan diri dari kenyataan (ascape reaction)
Yaitu, usaha melarikan diri dari situasi yang menimbulkan kegagalan, reaksi itu
Nampak dalam bentuk mereaksikan keinginan yang tidak dicapai, reaksi itu antara
lain berupa :
a) Banyak tidur
b) Minum-minuman keras
c) Pecandu ganja atau narkoba
d) Regresi/kembali pada tingkat perkembangan yang lalu. H. Sunarto & B.
Agung Hartono (dalam Rumini & Sundari 2004:69)
Yusuf dan Nurihsan (2012:219) menjelaskan bahwa bentuk-bentuk reaksi
ascapedi antaranya :
a) Berfantasi-melamun
b) Banyak tidur atau tidur yang potologis : narcoplacy, yaitu kebiasaan
tidur yang tidak terkontrol
c) Meminum-minuman keras
d) Bunuh diri
e) Menjadi pecandu ganja,narkotika, shabu-sahbu, atau estacy dan
regresi.
d. Penyesuaian yang potologis
Yaitu bahwa individu yang mengalaminya perlu mendapat perawatan khusus, dan
bersifat klinis, bahkan perlu perawatan di rumah sakit (hospitalaized). Yang
termasuk penyesuaian yang potologis ini adalah “neurosis” dan “psikosis”. Jika
individu gagal dalam penyesuaian diri, maka ia akan sampai pada situasi salah usai.
Gejala salah usai akan di manifestasikan dalam bentuk tingkahlaku yang kurang
wajar atau kelainan tingkah laku, Yusuf & Nurihsan (2012: 221).
B. FAKTOR-FAKTOR PENYESUAIAN DIRI
Menurut Schneider's (dalam kusdiuati, dkk.2011) faktor yang menghambat penyesuaian diri
adalah :
a. Keadaan Fisik
Kondisi fisik individu merupakan faktor yang mempengaruhi penyesuaian diri, sebab
keadaan sistem-sistem tubuh yang baik merupakan syarat bagi terciptanya penyesuaian
diri yang baik.
b. Perkembangan dan kematangan
Bentuk-bentuk penyesuaian diri individu berbeda pada setiap tahap perkembangan.
Sejalan dengan perkembangannya, individu meninggalkan tingkah laku infatil dalam
merespon
c. Keadaan psikolog
Keadaan mental yang sehat merupakan syarat bagi tercapainya penyesuaian diri yang
baik, sehingga dapat dikatakan bahwa adanya frustasi, kecemasan dan cacat mental akan
dapat melatar belakangi adanya hambatan dalam penyesuaian diri.
d. Keadaan
Keadaan keluarga memegang peranan penting pada individu dalam melakukan
penyesuaian diri. Susunan individu dalam keluarga, banyaknya anggota keluarga, peran
sosial individu dalam melakukan penyesuaian diri.
e. Tingkah religiustas dan kebudayaan
Religiustas merupakan faktor yang memberikan suasana psikologis yang dapat digunakan
untuk mengurangi konflik, frustasi dan dan ketegangan psikis lain. Kebudayaan pada
suatu masyarakat merupakan suatu faktor yang membentuk watak dan tingkah laku
individu untuk menyesuaikan diri dengan baik atau justru membentuk individu yang sulit
menyesuaikan diri.
Sedangkan faktor yang dapat mempengaruhi penyesuaian diri dikelompokkan menjadi
dua kelompok menurut Soeparwoto (2004) yang terdiri dari faktor internal dan faktor eksternal.
a. Faktor internal
1. Motif, merupakan dorongan-dorongan sosial seperti dorongan untuk berprestasi, dorongan
untuk menjadi lebih unggul didalam lingkungan, dorongan untuk bersosialisasi.
2. Self-concept atau konsep diri, bagaimana individu memandang dirinya sendiri serta sikap
yang dimilikinya, baik terkait degan dimensi fisik, karakteristik individual dan motivasi
diri. Selain itu, 17 meliputi kelebihan-kelebihan yang dimiliki oleh dirinya, dan juga
kekurangan atau kegagalan dirinya. Individu yang memiliki konsep diri yang positif akan
mampu menyesuaiakan diri dan menyenangkan dibandingkan dengan individu yang
memiliki konsep diri yang buruk.
3. Persepsi, adalah proses pengamatan dan penilaian melalui kognitif maupun afeksi individu
terhadap objek, peristiwa dalam pembentukan konsep baru.
4. Sikap, merupakan kesiapan atau kesediaan individu untuk bertindak. Individu dengan sikap
yang baik cenderung lebih mudah dalam menyesuaikan diri dengan lingkungan
dibandingkan dengan individu yang memiliki sikap tidak baik.
5. Intelegensi dan minat, intelegensi sebagai langkah awal dalam berinteraksi atau proses
penyesuaian diri, dengan intelegensi individu dapat menganalisis dan menalar, selain itu
degan adanya minat terhadap sesuatu akan membatu mempercepat proses penyesuaian diri
individu.
6. Kepribadian, prinsipnya individu yang memiliki kepribadian ekstrovert cenderung mudah
menyesuaiakan diri dibandingkan dengan individu yang memiliki kepribadian introvert.
b. Faktor eksternal
1. Keluarga
Keluarga merupakan pintu awal individu dalam belajar berinteraksi dengan individu
lainnya. Pada dasarnya pola asuh akan menentukan kemampuan penyesuaian diri individu,
keluarga yang menganut pola asuh demokrasi akan memberikan kesempatan lebih kepada
individu untuk berproses dalam penyesuaian diri secara lebih baik.
2. Kondisi Sekolah
Sekolah dengan lingkungan kondusif akan sangat mendukung individu agar dapat
bertindak dalam proses penyesuaian diri dengan lingkungannya secara selaras.
3.Kelompok Sebaya
Kelompok sebaya akan mempengaruhi proses penyesuaian diri individu, kelompok sebaya
dapat menjadi sarana yang baik dalam proses penyesuana diri. Namun, ada juga yang
sebaliknya sebagai penghambat proses penyesuaian diri individu.
4.Prasangka Sosial Prasangka sosial akan menghambat proses penyesuaian diri individu
apabila masyarakat memberikan label yang negatif kepada individu seperti nakal, suka
melanggar peraturan, menentang orang tua dan sebagainya.
5. Hukum dan Norma
Hukum dan norma akan membentuk penyesuaian diri yang baik, apabila masyarakat
konsekuen dalam menegakkan hokum dan norma yang berlakku di dalam masyarakat.
Dari penjelasan diatas dapat disimpulkan bahwa faktor-faktor penyesuaian diri yang dapa
mempengaruhi penyesuaian diri adalah; faktor 20 internal yang meliputi motivasi berprestasi dan
motivasi bersosialisasi, konsep diri, persepsi, sikap, intelegensi, minat serta kepribadian. Faktor
eksternal hal ini berkaitan dengan keluarga, kelompok sebaya, kondisi sekolah.
C. PERMASALAHAN SISWA
Diantara persoalan terpentingnya yang dihadapi remaja dalam kehidupan sehari-hari dan
yang menghambat penyesuaian diri yang sehat adalah hubungan remaja dengan orang dewasa
terutama orang tua.Tingkat penyesuaian diri dan pertumbuhan remaja sangat tergantung pada
sikap orang tua dan suasana psikologi dan sosial dalam keluarga.
Sebagai contoh, sikap orang tua yang menolak. Penolakan orang tua terhadap anaknya dapat
dibagi menjadi dua macam:
1. Pertama
penolakan mungkin merupakan penolakan tetap sejak awal, dimana orang tua merasa
tidak sayang kepada anaknya, karena berbagai sebab, mereka tidak menghendaki
kelahirannya. Menurut Boldwyn, “Bapak yang menolak anaknya berusaha
menundukkan anaknya dengan kaidah-kaidah kekerasan, karena itu ia mengambil
ukuran kekerasan, kekejaman tanpa alasan nyata”.
2. Kedua
Masalah yang timbul dari teman remaja; perpindahan ketempat/ masyarakat baru,
berarti kehilangan teman lama dan terpaksa mencari teman baru. Banyak remaja yang
mengalami kesulitan dalam mencari/ membentuk persahabatan dengan hubungan
social yang baru. Mungkin remaja berhasil baik dalam hubungan di sekolah yang
lama, ketika pindah keskolah yang baru ia menjadi tidak dikenal dan tidak ada yang
memperhatikan. Di sini remaja dituntut untuk dapat lebih mamapu menyesuaikan diri
dengan masyarakat yang baru, sehingga dia menjadi bagian dari masyarakat yang baru
itu.
3. Ketiga
Penyesusaian diri remaja dengan kehidupan disekolah. Permasalahan penyesuaian diri
di sekolah mungkin akan timbul ketika remaja mulai memasuki jenjang sekolah yang
baru, baik sekolah lanjutan pertama maupun sekolah lanjutan atas. Mereka mungkin
mengalami permasalahan penyesuaian diri dengan guru- guru, teman, dan mata
pelajaran. Sebagai akibat antara laim adalah prestasi belajar menjadi menurun
dibanding dengan prestasi disekolah sebelumnya.
Persoalan-persoalan umum yang seringkali dihadapi remaja antaralain memilih
sekolah. Jika kita mengharapkan remaja mempunyai penyesuaian diri yang baik,
seyogyianya kita tidak mendikte mereka agar memilih jenis sekolah tertentu sesuai
keinginan kita. Orangtua/ peendidik hendaknya mengarahkan pilihan sekolah sesuai
dengan kemampuan, bakat, dan sifat-sifat pribadinya. Tidak jarang terjadi anak tidak
mau sekolah, tidak mau belajar, suka membolos, dan sebagainya karena ia dipaksa
oleh orangtuanya untuk masulk sekolah yang tidak ia sukai.
D. UPAYA PENANGGULANGAN
Lingkungan sekolah mempunyai pengaruh yang besar terhadap perkembangan jiwa
anak. Sekolah selain mengemban fungsi pengajaran juga fungsi pendidikan (transformasi
norma). Dalam kaitannya dengan pendidikan ini, peranan sekolah pada hakikatnya tidak
jauh dari peranan keluarga, yaitu sebagai rujukan dan tempat perlindungan jika anak didik
mengalami masalah. Oleh karena itulah disetiap sekolah lanjutan ditunjuk wali kelas yaitu
guru-guru yang akan membantu anak didik jika mereka menghadapi kesulitan dalam
pelajarannya dan guru-guru bimbingan dan Konseling untuk membantu anak didik yang
mempunyai masalah pribadi,dan masalah penyesuaian diri baik terhadap dirinya sendiri
maupun terhadap tuntutan sekolah.
Upaya-upaya yang dapat dilakukan untuk memperlancar proses penyesuaian diri
remaja khususnya di sekolah adalah:
1. Menciptakan situasi sekolah yang dapat menimbulkan rasa “betah” (at home) bagi
anak didik, baik secara sosial, fisik maupun akademis.
2. Menciptakan suasana belajar mengajar yang menyenangkan bagi anak.
3. Usaha memahami anak didik secara menyeluruh, baik prestasi belajar, sosial,
maupun seluruh aspek pribadinya.
4. Menggunakan metode dan alat mengajar yang menimbulkan gairah belajar.
5. Menggunakan prosedur evaluasi yang dapat memperbesar motivasi belajar.
6. Menurut Ryans dalam Garrison, 1956, Karena di sekolah guru merupakan figure
pendidik yang penting dan besar pengaruhnya terhadap penyesuaian siswa-siswanya, maka
dituntut sifat-sifat guru yang efektif, yakni sebagai berikut
a. Memberi kesempatan (alert), tampak antusias dan berminat dalam aktivitas siswa dan
kelas.
b.Ramah (cheerful) dan optimistis.
c. Mampu mengontrol diri, tidak mudah kacau (terganggu), dan teratur tindakannya.
d. Senang kelakar, mempunyai rasa humor.
e. Mengetahui dan mengakui kesalahan-kesalahannya sendiri.
KESIMPULAN
1. Manusia tidak dilahirkan dalam keadaan telah mampu menyesuaikan diri, maka
penyesuaian diri terhadap lingkungan hidup, pertumbuhan dan perkembangan
memerlukan proses yamg cukup unik. Penyesuaian diri dapat diartikan adaptasi,
konformitas, penguasaan, dan kematangan emosional. Proses penyesuaian diri yang
tertuju pada pencapaian keharmonisan antara faktor internal dan eksternal anak sering
menimbulkan konflik, tekanan, frustasi, dan berbagai macam perilaku untuk
membebaskan diri dari ketegangan.
2. Kondisi fisik, mental, dan emosional dipengaruhi dan diarahkan oleh faktor-faktor
lingkungan di mana kemungkinan akan berkembang proses penyesuaian yang baik
atau salah. Selain faktor lingkungan, faktor psikologis, kematangan, kondisi fisik, dan
kebudayaan juga mempengaruhi proses penyesuaian diri.
3. Permasalahan-permasalahan penyesuaian diri yang dihadapi anak dapat berasal dari
suasana psikologis keluarga seperti keretakan keluarga. Selain itu permasalahanpermasalahan penyesuaian akan muncul bagi anak yang sering pindah tempat tinggal.
4. Lingkungan sekolah juga mempunyai pengaruh yang besar terhadap perkembangan
jiwa remaja. Sekolah selain megemban fungsi pengajaran juga fungsi pendidikan. Di
sekolah, guru hendaknya dapat bersikap yang lebih efektif, seperti adil, jujur,
menyenangkan dan sebagainya sehingga siswanya akan merasa senang dan aman
bersamanya.
SARAN
Pendidik ataupun orang tua harus memahami keadaan anaknya sehingga
pendidik atau orang tua mampu mengarahkan anaknya menuju penyesuaian diri yang
tepat. Selain itu orang tua juga harus peduli dengan semua faktor-faktor yang
berpengaruh pada proses penyesuaian diri anaknya serta lingkungan dimana tempat
anak berhubungan sosial atau berinteraksi sosial.
Download
Random flashcards
sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Card

2 Cards

Dokumen

2 Cards oauth2_google_646e7a51-ae0a-49c7-9ed7-2515744db732

Dokumen

2 Cards oauth2_google_646e7a51-ae0a-49c7-9ed7-2515744db732

Create flashcards