Uploaded by User44413

Kasus Pajak Asian Agri Group

advertisement
Kasus Pajak Asian Agri Group
PT Asian Agri Group (AAG) adalah salah satu induk usaha terbesar kedua di Grup Raja
Garuda Mas, perusahaan milik Sukanto Tanoto. Menurut majalah Forbes, pada tahun 2006
Tanoto adalah keluarga paling kaya di Indonesia, dengan kekayaan mencapai US$ 2,8 miliar
(sekitar Rp 25,5 triliun). Selain PT AAG, terdapat perusahaan lain yang berada di bawah naungan
Grup Raja Garuda Mas, di antaranya: Asia Pacific Resources International Holdings Limited
(APRIL), Indorayon, PEC-Tech, Sateri International, dan Pacific Oil & Gas. Secara khusus, PT AAG
memiliki 200 ribu hektar lahan sawit, karet, kakao di Indonesia, Filipina, Malaysia, dan Thailand.
Di Asia, PT AAG merupakan salah satu penghasil minyak sawit mentah terbesar, yaitu memiliki
19 pabrik yang menghasilkan 1 juta ton minyak sawit mentah – selain tiga pabrik minyak goreng.
Terungkapnya dugaan penggelapan pajak oleh PT AAG, bermula dari aksi Vincentius Amin
Sutanto (Vincent) membobol brankas PT AAG di Bank Fortis Singapura senilai US$ 3,1 juta pada
tanggal 13 November 2006. Vincent saat itu menjabat sebagai group financial controller di PT
AAG – yang mengetahui seluk-beluk keuangannya. Perbuatan Vincent ini terendus oleh
perusahaan dan dilaporkan ke Polda Metro Jaya. Vincent diburu bahkan diancam akan dibunuh.
Vincent kabur ke Singapura sambil membawa sejumlah dokumen penting perusahaan tersebut.
Dalam pelariannya inilah terjadi jalinan komunikasi antara Vincent dan wartawan Tempo.
Pelarian VAS berakhir setelah pada tanggal 11 Desember 2006 ia menyerahkan diri ke
Polda Metro Jawa. Namun, sebelum itu, pada tanggal 1 Desember 2006 VAS sengaja datang ke
KPK untuk membeberkan permasalahan keuangan PT AAG yang dilengkapi dengan sejumlah
dokumen keuangan dan data digital.Salah satu dokumen tersebut adalah dokumen yang berjudul
“AAA-Cross Border Tax Planning (Under Pricing of Export Sales)”, disusun pada sekitar 2002.
Dokumen ini memuat strategi transfer pricing PT AAG secara terperinci. Strateginya adalah
dengan cara menjual produk minyak sawit mentah (Crude Palm Oil) keluaran PT AAG ke
perusahaan afiliasi di luar negeri dengan harga di bawah harga pasar – untuk kemudian dijual
kembali ke pembeli riil dengan harga tinggi. Sebagian perusahaan-perusahaan luar negeri yang
menjadi rekanan PT AA adalah paper company. AAG juga melakukan hedging dengan paper
company berbasis backdated transaction. Terungkap pula bahwa terdapat penggelembungan
biaya untuk mendongkrak kerugian ekspor.
Beberapa strategi AAG dapat disimpulkan sebagai berikut :
Strategi keuangan internasional
Strategi penjualan tersebut dilakukan melalui penjualan ekspor yang pengiriman
barangnya langsung ditujukan ke negara pembeli (End Buyer) tetapi dokumen keuangan yang
berkaitan dengan transaksi ekspor tersebut (Letter of Credit/LC, Invoice) dibuat seolah-olah dijual
kepada perusahaan di Hong Kong (Twin Bonus Edible Oils Ltd., Goods Fortune Oils & Fats Ltd.,
United Oils & Fats Ltd., atau Ever Resources Oils & Fats Industries Ltd), kemudian dijual lagi ke
perusahaan di Macau (Global Advance Oils and Fats) atau British Virgin Island/BVI (Asian Agri
Abadi Oils and Fats Ltd.), baru selanjutnya dijuai ke End Buyer. Padahal perusahaan di Hong Kong,
Macau maupun di BVI adalah perusahaan paper company atau Special Purpose Vehide (SPV) yang
digunakan sebagai fasilitator untuk secara dokumentasi mendukung transaksi tersebut dan
sebagai tempat untuk menampung selisih harga jual.
Strategi penjualan produk-produk AAG ke luar negeri dengan maksud mengubah harga
jual yang seharusnya ke End Buyer diganti dengan harga yang lebih rendah (under invoicing) ke
perusahaan-perusahaan tersebut di Hong Kong. Seluruh pembuatan Invoice penjualan baik untuk
perusahaan-perusahaan yang tergabung dalam AAG maupun perusahaan di Hongkong, Macau
dan BVI dilakukan di Medan oleh karyawan AAG.
Strategi keuangan dalam negeri
Penggelembungan biaya lewat biaya Jakarta, biaya hedging dan biaya management fee.
Disebutkan lebih lanjut:
BIAYA JAKARTA yaitu melakukan penggelembungan Biaya yang dibuat dengan MEMO VOUCHER
di Kantor AAG di Jakarta oleh Terdakwa. Biaya Jakarta ini tidak ada transaksi ekonomi yang
sebenarnya dan hanya untuk menampung pengeluaran uang dari rekening perusahaan yang
tergabung dalam AAG secara tunai ke rekening perantara HAREL (Haryanto Wisastra - Eddy
Lukas) di Bank Permata Jakarta dan ELDO (Eddy Lukas - Djoko Soetanto Oetomo) di Bank Bumi
Putra Jakarta.
BIAYA HEDGING, adalah Biaya fiktif yang dilakukan dengan cara perusahaan-perusahaan yang
tergabung dalam AAG seolah-olah membuat kontrak penjualan ekspor minyak kelapa sawit
mentah (Crude Palm OH/CPO) ke perusahaan di Hongkong yang penyerahan barangnya
dilakukan beberapa waktu kemudian (forward contract), namun sebelum jatuh tempo
penyerahan barang dilakukan pembelian kembali (washout) oleh perusahaan-perusahaan yang
tergabung dalam AAG dengan harga yang lebih tinggi. Selisih harga beli kembali dengan harga
jual dibebankan sebagai Biaya hedging loss.
BIAYA MANAJEMEN FEE, adalah Biaya fiktif yang dibebankan pada Biaya Umum dan Adminstrasi
yang pembebanannya didasarkan hanya pada kontrak semata yang dibuat antar perusahaan
dalam satu group baik yang di dalam negeri maupun di luar negeri. Tidak ada pelaksanaan atau
progress dari jasa manajemen yang diberikan atau tidak ada bentuk penyerahan jasa manajemen
dimaksud.
Pelaporan keuangan
Laporan Rugi Laba dan Neraca yang diserahkan untuk pelaporan SPT Tahunan bukan
laporan yang telah diaudit oleh Kantor Akuntan Publik.
Berdasarkan hasil penyelidikan tersebut (14 perusahaan diperiksa), ditemukan
Terjadinya penggelapan pajak dimana dalam tahun pajak 2002-2005, terdapat Rp 2,62 triliun
penyimpangan pencatatan transaksi. Yang berupa menggelembungkan biaya perusahaan hingga
Rp 1,5 triliun. mendongkrak kerugian transaksi ekspor Rp 232 miliar. mengecilkan hasil penjualan
Rp 889 miliar. Perhitungan SPT Asian Agri yang digelapkan berasal dari SPT periode 2002-2005.
Hitungan terakhir menyebutkan penggelapan pajak itu diduga berpotensi merugikan keuangan
negara hingga Rp 1,3 triliun.



Apa yang salah dengan strategi perencanaan pajak Asian Agri?
Dari sisi fiskus, apa kerugian yang terjadi?
Bagaimana antisipasi yang sebaiknya dilakukan fiskus, dalam mencegah praktek pelanggaran
pajak cross border?
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Create flashcards