Uploaded by User43360

Artikel WEB Balikpapan Pos

advertisement
BALIKPAPAN POS Rabu, 02 Maret 2016 09:01
PT AAMU Somasi Wakil Ketua DPRD
Dianggap Dukung Warga Melawan Hukum, Dewan Segera Klarifikasi
TANA PASER - Komisi I DPRD Paser mengaku akan segera membalas surat somasi yang
dilayangkan oleh legal officer atau pengacara PT Anugrah Abadi Multi Usaha (AAMU)
terhadap salah satu pimpinan DPRD, Ridhawati Suryana yang memimpin rapat dengar
pendapat (RDP). Pertemuan yang dilakukan Komisi I DPRD Paser, untuk memediasikan
warga yang melakukan portal lahan perkebunan kelapa sawit inti milik PT AAMU pada
12 Februari lalu.
Massudilawe & Partner selaku legal perusahaan kebun yang beroperasi di sejumlah desa
tersebut, menilai selaku legislator yang memimpin rapat pada 12 Februari 2016 lalu itu,
telah berpihak terhadap masyarakat yang melakukan pemortalan terhadap kebun inti PT
AAMU yang akhirnya diperluas menjadi 750 hektare. Dukungan Ridhawati selaku
pimpinan rapat juga dinilai telah melawan hukum dan dapat dikategorikan sebagai
sebuah pemufakatan jahat.
Selain itu, dalam surat somasi yang ditandatangani Dedi M Lawe menyebutkan, melalui
surat somasi yang dilayangkan tidak lain untuk menegur Ridhawati Suryana sebagai
wakil ketua DPRD Kabupaten Paser untuk tidak memberikan dukungan terhadap
perbuatan melawan hukum yang dilakukan oleh kelompok orang yang melakukan
pemortalan atau pendudukan lahan kebun inti PT AAMU.
Menanggapi somasi yang dilayangkan tersebut, Ridhawati Suryana didampingi Ketua
Komisi I Abdullah mengaku, pihaknya akan menjadwalkan pemanggilan ulang pihak
manajemen PT AAMU untuk melakukan klarifikasi terhadap somasi yang dilayangkan.
Notulen rapat pada saat hearing tidak ada indikasi keberpihakan seperti yang tercantum
dalam surat somasi.
"Hasil dengar pendapat dalam rapat saat itu hanya dua item. Pertama, PT AAMU wajib
mengalokasikan lahan seluas 150 hektare dari 750 hektare yang sudah ditanam di Desa
Lolo, sesuai aturan kewajiban perusahaan untuk menyisihkan 20 persen lahan plasma.
Poin kedua, lahan plasma 20 persen yang dimaksud, diserahkan pengelolaannya pada
koperasi sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Dari hasil rapat ini tidak ada
keberpihakan, semua didasarkan pada aturan," ujar Abdullah kepada Paser Pos, Selasa
(1/3).
Ditegaskan Abdullah, sudah menjadi kewajiban DPRD untuk memfasilitasi dan
memperjuangkan aspirasi rakyat yang masuk ke lembaga rakyat. Dan, dalam
kesepakatan itu tidak ada indikasi keberpihakan, semua dikembalikan pada aturan dan
regulasi yang berlaku. (ian/rus)
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Card

2 Cards

English Training Melbourne

2 Cards Einstein College of Australia

Create flashcards