Uploaded by User42180

2.SAP Manaj Stres

advertisement
SATUAN ACARA PENYULUHAN (SAP)
MANAJEMEN MARAH
Sasaran
: Pasien
Hari/ Tanggal
: Kamis, 13 Juni 2019
Waktu
: 30 menit
Tempat
: Poli Dewasa RS Jiwa Menur Surabaya
Pelaksana
:Mahasiswa
Keperawatan
Universitas
Muhammadiyah
Surabaya
A. Tujuan Instruksional Umum (TIU)
Setelah dilakukan penyuluhan sasaran mampu memahami tentang cara
mengungkapkan marah yang konstruktif
B. Tujuan Instruksional Khusus (TIK)
Setelah dilakukan penyuluhan selama 30 menit, sasaran dapat :
1.
Menjelaskan pengertian stres
2.
Menjelaskan sumber-sumber stres
3.
Menyebutkan penyebab stres
4.
Menyebutkan tanda dan gejala marah
5.
Menyebutkan manjemen stres
C. Metode dan Media
1. Metode yang digunakan adalah ceramah, diskusi dan tanya jawab
2. Media yang digunakan berupa lembar balik dan leaflet
D. Pengorganisasian
1. Pembimbing Akademik
: Reliani, S.Kep, Ns, M.Kes.
2. Pembimbing Klinik
: Mas’udah, S.Kep, Ns.
3. Penyaji
: Dian Candraningsih
4. Moderator
: Titik Nuraeni
5. Observer
: Surip
6. Fasilitator
: Samar, Tutik mei,
E. Setting tempat
Keterangan:
= Moderator
= Penyaji
= Audience/peserta
= Observer
= Fasilitator
= Pembimbing
F. Materi Penyuluhan
1. Menjelaskan pengertian stres
2. Menjelaskan sumber-sumber stres
3. Menyebutkan penyebab stres
4. Menyebutkan tanda dan gejala marah
5. Menyebutkan manjemen stres
G. Proses Penyuluhan
No.
1.
2.
Komunikator
Komunikan
Pre Interaksi
Memberi
salam
dan Menjawab salam
memperkenalkan diri
Menjelaskan tujuan penyuluhan dan Mendengarkan
tema penyuluhan
Isi
Waktu
5 menit
3.
4.
5.
6.
Menjelaskan materi penyuluhan
mengenai :
1. Menjelaskan pengertian stres
2. Menjelaskan
sumber-sumber
stres
3. Menyebutkan penyebab stres
4. Menyebutkan tanda dan gejala
marah
5. Menyebutkan manjemen stres
Memberikan kesempatan kepada
komunikan unruk bertanya tentang
materi yang disampaikan
Penutup
Memberikan
pertanyaan
akhir
sebagai evaluasi
Menyimpulkan bersama-sama hasil
kegiatan penyuluhan
Menutup
penyuluhan
dan
mengucapkan salam
Mendengarkan
20 menit
Mengajukan
pertanyaan
Menjawab pertanyaan
5 menit
Mendengarkan
Menjawab salam
H. Evaluasi
1. Kriteria Proses
a. Peserta antusias terhadap materi penyuluhan
b. Peserta memperhatikan materi penyuluhan
c. Peserta aktif bertanya
d. Pelaksanaan kegiatan berjalan lancar sesuai dengan SAP
e. Pengorganisasian berjalan sesuai tugas masing-masing.
2. Kriteria Struktur
a. Pengorganisasian sudah dibagi sebelum hari H dan dilaksanakan sesuai
tugas masing-masing pada hari H
b. Pembuatan SAP dan media penyuluhan (lembar balik) dilakukan 3 hari
sebelumnya
c. Kontrak waktu dan tempat diberikan 1 hari sebelum acara dilaksanakan
d. Peserta berada di tempat yang telah ditentukan.
3. Kriteria Hasil
a. Peserta yang datang minimal 70% dari target
b. Acara berjalan sesuai dengan waktu yang ditentukan
c. Peserta mengikuti acara dengan aturan yang telah ditentukan
d. Peserta berperan aktif dalam diskusi dan tanya jawab tentang materi
penyuluhan
e. 75% Peserta mampu menjawab pertanyaan evaluasi dengan benar.
Lampiran MATERI
MANAJEMEN STRES
1. Pengertian Tentang Stres
Stres adalah gangguan pada tubuh dan pikiran yang disebabkan oleh perubahan
dan tuntutan kehidupan, yang dipengaruhi baik oleh lingkungan maupun penampilan
individu di dalam lingkungan tersebut. Reaksi emosional yang dihasilkan dari situasi
stres meliputi kecemasan, kemarahan dan agresi, serta apati dan depresi (Rustiana
dan cahyati, 2012).
Stres adalah kondisi yang tidak menyenangkan dimana adanya tuntutan dalam
suatu situasi sebagai beban atau diluar batas kemampuan individu untuk memenuhi
tuntutan tersebut sehingga mengharuskan seorang individu untuk berespon atau
melakukan tindakan (Patel, 1996 dalam Nasir & Muhith, 2011).
2. Sumber Stres
Menurut Nasir & Muhith (2011) , sumber-sumber stres yang biasa terjadi di
dalam kehidupan adalah :
a. Sumber stres dari individu
Terkadang sumber stres berasal dari individunya sendiri. Salah satunya adalah
melalui penyakit yang diderita oleh seseorang. Hal lain yang dapat menimbulkan
stres dari individu sendiri adalah melalui penilaian dari dorongan motivasi yang
bertentangan, ketika terjadi konflik dalam diri seseorang dan biasanya orang
tersebut berada dalam suatu kondisi di mana dia harus menentukan pilihan
tersebut sama pentingnya.
b. Sumber stres dalam keluarga
Perilaku, kebutuhan, dan kepribadian dari tiap anggota keluarga yang mempunyai
pengaruh
dan
berinteraksi
dengan
anggota
keluarga
lainnya,
kadang
menimbulkan gesekan. Konflik interpersonal dapat timbul sebagai akibat dari
masalah keuangan, inconsiderate behavior, atau tujuan yang bertolak belakang.
Stres dalam keluarga terkadang berasal dari penyakit kritis yang dialami anggota
keluarga, kehilangan pekerjaan secara tiba-tiba, perpindahan, atau menjadi tuna
wisma (Potter & Perry, 2010).
c. Sumber stres dalam komunitas dan lingkungan
Hubungan yang dibuat seseorang di luar lingkungan keluarganya dapat
menghasilkan banyak sumber stres. Salah satunya adalah bahwa hampir semua
orang pada suatu saat dalam kehidupannya mengalami stres yang berhubungan
dengan pekerjaannya. Secara umum disebut sebagai stres pekerja karena
lingkungan fisik, dikarenakan kurangnya hubungan interpersonal serta kurangnya
adanya pengakuan di masyarakat sehingga tidak dapat berkembang (Aziz, 2009 ).
3. Penyebab stres
Beberapa faktor yang dianggap sebagai pemicu timbulnya stres (Nasir & Muhith,
2011) antara lain faktor fisik maupun biologis dan faktor psikologis.
1. Faktor Fisik dan Biologis
Berikut ini adalah beberapa faktor fisik dan psikologis yang dapat menyebabkan
stres :
a. Genetika: Banyak ahli beranggapan bahwa masa kehamilan mempunyai
hubungan dengan kemungkinan kerentanan stres pada anak yang dilahirkan.
Kondisi tersebut berupa ibu hamil yang perokok, alkoholik, dan penggunaan
obat-obatan.
b. Case History: Beberapa riwayat penyakit di masa lalu yang mempunyai efek
psikologis di masa depan, dapat berupa penyakit di masa kecil seperti demam
tinggi yang mempengaruhi kerusakan gendang telinga, kecelakaan yang
mengakibatkan kehilangan organ dan sebagainya.
c. Pengalaman hidup. Mencakup case history dan pengalaman hidup yang
mempengaruhi perasaan independen yang menyangkut kematangan organorgan seksual pada masa remaja.
d. Tidur: Istirahat yang cukup akan memberikan energi pada kegiatan yang
sedang dilakukannya. Penderita insomnia mempunyai kerentanan terhadap
stres yang lebih berat.
e. Diet: Diet yang berlebihan dapat mengakibatkan stres berat. Pelaku diet
penderita obesitas yang melakukan diet ketat berlebihan mempunyai risiko
kematian tinggi. Di Amerika Serikat diperkirakan 6 di antara 10 orang yang
melakukan diet ketat ini menyebabkan kematian. Diet secara berlebihan
memungkinkan munculnya sindrom anoreksia.
f.
Postur tubuh. Individu yang memiliki kelainan bentuk tubuh, cacat bawaaan,
dan penggunaan steroid juga dapat memicu munculnya stres pada individu.
g. Penyakit. Beberapa penyakit dapat menjadi stresor pada individu berupa
TBC, kanker, impotensi dan berbagai penyakit lainnya.
2. Faktor Psikologis
Faktor psikologis dapat memicu terjadinya stres meliputi persepsi, emosi, situasi
psikologis, pengalaman hidup, dan faktor lingkungan (lingkungan fisik, biotik,
dan sosial).
1. Persepsi
Kadar stres dalam suatu peristiwa sangat bergantung pada bagaimana
individu bereaksi terhadap stres tersebut. Hal ini juga dipengaruhi oleh
bagaimana individu berpersepsi terhadap stressor yang muncul.
2. Emosi
Emosi merupakan hal sangat penting dan kompleks dalam diri individu. Stres
dan emosi mempunyai keterikatan yang saling mempengaruhi keduanya,
seperti kecemasan, rasa bersalah, khawatir, ekspresi marah, rasa takut, sedih,
dan cemburu.
3. Situasi psikologis
Hal – hal yang mempengaruhi konsep berpikir (kognitif) dan penilaian
terhadap situasi – situasi yang mempengaruhinya yang berupa konflik,
frustasi, serta kondisi tertentu yang dapat memberikan ancaman bagi
individu, misalnya tingkat kejahatan yang semakin meningkat akan
memberikan rasa kecemasan (stres).
4. Pengalaman hidup
Pengalaman hidup merupakan keseluruhan kejadian yang memberikan
pengaruh psikologis bagi individu. Kejadian tersebut memberikan dampak
psikologis dan memungkinkan munculnya stres pada individu.
5. Faktor Lingkungan
Faktor lingkungan yang dapat memicu terjadinya stres meliputi lingkungan
fisik, lingkungan biotik, dan lingkungan sosial. Lingkungan fisik adalah
kondisi atau kejadian yang berhubungan dengan keadaan sekeliling individu
yang dapat memicu terjadinya stres. Hal tersebut dapat berupa bencana alam
(disaster syndrome), seperti gempa bumi, topan, badai dan kondisi cuaca
(terlalu panas/dingin), kondisi lingkungan yang padat (over crowded),
kemacetan, lingkungan kerja yang kotor, dan sebagainya. Gangguan yang
terdapat pada lingkungan biotik adalah gangguan yang berasal dari makhluk
mikroskopik berupa virus atau bakteri. Misalnya, penderita alergi dapat
menjadi stres bila lingkungan tempat tinggalnya menjadi pemicu munculnya
alergi bila berada di dalamnya. Masalah yang dapat mempengaruhi
lingkungan sosial seperti hubungan yang buruk dengan orangtua, bos, atau
rekan kerja adalah hal – hal yang berhubungan dengan orang lain, yang
apabila tidak berjalan dengan baik akan menjadi stressor bagi individu jika
tidak dapat memperbaiki hubungannya.
4. Tanda dan gejala stres
Menurut Kozier (2010), tanda dan gejala stres dapat dibagi kedalam 2 indikator yaitu:
fisiologis dan psikologis.
1. Adapun indikator stres secara fisiologis (Potter & Perry, 2005) adalah kenaikan
tekanan darah, peningkatan ketegangan otot di leher, bahu, punggung,
peningkatan denyut nadi dan frekuensi pernafasan, telapak tangan berkeringat,
tangan dan kaki dingin, postur tubuh yang tidak tegap, keletihan, sakit kepala,
gangguan lambung, suara yang bernada tinggi, mual, muntah, diare, perubahan
nafsu makan serta berat badan, perubahan frekuensi berkemih, temuan hasil
pemeriksaan
laboratorium
abnormal:
peningkatan
kadar
hormon
(adrenokortikotropik, kortisol, katekolamin dan hiperglikemia) gelisah, kesulitan
untuk tidur atau sering terbangun saat tidur dan dilatasi pupil.
2. Indikator stres psikologis (Potter & Perry, 2005) adalah ansietas dan depresi,
kepenatan, peningkatan penggunaan bahan kimia (Narkoba), perubahan dalam
kebiasaan makan, tidur, dan pola aktivitas, kelelahan mental, perasaan tidak
adekuat, kehilangan harga diri, peningkatan kepekaan, kehilangan motivasi,
ledakan emosional serta menangis, penurunan produktivitas dan kualitas kinerja
pekerjaan, kecenderungan untuk membuat kesalahan (misalnya, buruknya
penilaian), mudah lupa dan pikiran buntu, ketidakmampuan berkonsentrasi pada
tugas, peningkatan ketidakhadiran dan penyakit, letargi dan kehilangan minat,
serta rentan terhadap kecelakaan.
5. Manajeman stres
Manajemen stres yaitu:
1. Jaga selalu kondisi tubuh dan perkuatlah dengan cara mengkonsumsi makanan
dan minuman 4 sehat 5 sempurna secara disiplin.
2. Tidur dan istirahat yang cukup, karena tidur merupakan salah satu terapi untuk
mengurangi kemarahan dan kesedihan, selain itu tidur memberi kesempatan pada
otak untuk relax.
3. Lakukan Olah raga teratur, karena gerak tubuh akan merangsang keluar zat
”endorphine” yaitu zat yang membuat tubuh merasa nyaman. Orang yang senang
berolahraga umumnya tampak lebih fit dan bahagia.
4. Selalu berfikir positif karena tindakan positif berasal dari pikiran positif,
sebaliknya tindakan negatif berasal dari pikiran negatif.
5. Lakukan “HOBBY” atau hal-hal yang menyenangkan, karena hobby membuat
rilex dan sejenak melupakan rutinitas atau masalah yang ada.
6. Jangan terpaku pada rutinitas, harus berani berubah, tidak malu dan ragu sebagai
contoh: merubah penampilan yang secara psikologis hal ini menambah semangat
baru.
7. Murah senyum, tertawa lepas, bersenandung/ bernyanyi dan bersosialisasi dengan
teman/lingkungan (perlu teman curhat, tidak memendam masalah sendiri).
8. Beribadah dan berdoa (tidak hanya pada masa sulit saja, berbuat pada semua
orang, bersyukur pada setiap usaha kita, baik yang berhasil atau tidak tetaplah
bersyukur.
DAFTAR PUSTAKA
Rustiana dan cahyati. (2012). Stress Kerja Dengan Pemilihan Strategi Coping.
Semarang. Universitas Negeri Semarang.
Nasir, Abdul dan, Abdul, Muhith. 2011. Dasar-dasar Keperawatan jiwa,
Pengantar dan Teori. Jakarta: Salemba Medika.
Potter & Perry. (2010). Fundamental Of Nursing edisi 7. Jakarta : Salemba
medika.
Alimul, Aziz, (2009). Aplikasi Konsep dan Proses Keperawatan, Jakarta: Salemba
Medika.
Potter & Perry. (2005). Fundamental Of Nursing edisi 7. Jakarta : Salemba
medika.
Kozier. (2010). Buku Ajar Praktik Keperawatan Klinis. Edisi 5. Jakarta : EGC.
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Create flashcards