Uploaded by User40688

Perkembangan baru

advertisement
Perkembangan baru
Meninjau lebih dalam mengenai transpersonal, akan tampak bahwa ada dua level dalam
transpersonal yang perlu dipertimbangkan. Yang pertama disebut Subtle, dan ditandai dengan
menjadi rumah bagi banyak representasi konkret dari yang ilahi. Hal tersebut membuat
transpersonal sangat mudah diselami, karena kita semua dapat berhubungan dengan simbol,
gambar, mimpi, makhluk khayalan, arketipe, dan semua kekayaan materi yang dieksplorasi
dengan sangat cemerlang oleh Jung (2009), Hillman (1979), von Franz (1964) , Assagioli (1975),
Houston (1982), dan lainnya. Telah ditunjukkan bahwa kita semua akrab dengan tingkat
kesadaran ini, karena itu adalah alam mimpi, dan kita semua memiliki mimpi. Sejauh
menyangkut terapi, transpersonal menjadi tempat dari bentuk empati terdalam, yang kadangkadang disebut empati transendental (Hart 2000). Tingkat ini juga disebut sebagai proses yoga
Bhakti, yang juga menganggap sangat serius kehadiran dan pentingnya makhluk spiritual yang
dapat didoakan. Ini telah disebut wilayah pemikiran tingkat ketiga (Rowan 2012). Ini sangat
penting, karena mendorong pada batas-batas terapi seperti yang biasanya dipahami, dan
berbicara tentang kemungkinan mendorong lebih jauh ke dalam bidang kerohanian.
Pada level ini, selain bersama klien, terapis bisa menjadi klien, dalam arti memasuki ruang
mental yang sama. Ini sangat jelas dalam kasus mimpi, di mana terapis dapat datang ke dalam
mimpi bersama klien.
Tingkat transpersonal yang lain, yang jarang dilalui dan jarang digunakan, disebut Kausal,
melambangkan air mistik yang mendalam, di mana tidak ada rambu-rambu, tidak ada petunjuk,
dan tidak ada tempat peristirahatan. Ini adalah tingkat yoga Jnana. Ini adalah dunia tempat kita
mengatakan bahwa 'Semua adalah Satu', bahwa tidak ada perbedaan dan tidak ada perbedaan,
hanya luas samudra spiritualitas. Tingkat ini jauh lebih sedikit digunakan dalam terapi
transpersonal, walaupun kontribusi penting telah dibuat oleh Epstein (1996), Rosenbaum (1999),
Eigen (2011), Brazier (1995), dan lain-lain, dan oleh karena itu tidak ada gunanya memikirkan
hal itu secara berlebihan, tetapi harus diakui sebagai ranah yang terpisah. Paradoksnya, pada
level ini tidak ada empati, karena tidak ada masalah. Untuk alasan ini, sebelum menggunakan
pendekatan ini, dapat dilakukan permintaan ijin kepada klien untuk bertindak pada level kausal.
Tetapi, ketika melakukannya, beberapa pekerjaan yang sangat mendalam dapat dilakukan dalam
waktu yang sangat singkat.
Kembali ke Subtle, di sinilah kita menemukan bahwa pencitraan sangat banyak menggantikan
kata-kata, dan alih-alih mengajukan pertanyaan seperti 'Dan apa yang terjadi kemudian?', Terapis
mungkin berkata, 'Jika situasi itu terjadi Diilustrasikan oleh gambar fantastis, seperti apa gambar
itu? 'kemudian akan dilakukan eksplorasi gambar itu. Tidak hanya cara ini sangat efektif untuk
melakukan terapi, ini juga bisa menyenangkan, dan pada tingkat ini kita cenderung menemukan
banyak tawa bersama.
Tetapi karena ini adalah tingkat spiritual, mungkin diperlukan komunikasi langsung dengan jiwa
seseorang, atau malaikat pelindung, atau diri yang lebih tinggi, atau daimon, atau sisi lain diri,
seperti yang cukup jelas dalam karya James Hillman (1989). Dan ini dapat dengan mudah
dilakukan dengan menggunakan teori dan metode diri dialogis (Rowan 2010), yang sekali lagi
dapat menjadi sangat jelas dan menarik. Klien dengan demikian dimungkinkan untuk
berhubungan dengan apa yang dalam lubuk dirinya, sesuai dengan peta spiritual mereka sendiri.
Dalam terapi transpersonal, proses terapi disamakan dengan proses alkimia (Rowan 2005: Bab 6)
dan ini tampaknya sangat berguna, menunjukkan misalnya bahwa terapi dapat melalui momen
dan periode negatif, yang memang merupakan komponen penting dari seluruh proses.
Pendekatan transpersonal sangat cocok untuk pekerjaan multikultural (Fukuyama dan Sevig
1999) karena terbuka untuk spiritualitas, elemen kunci untuk beberapa budaya, dan dalam hal
apapun jembatan yang berharga antara budaya. Buku Fukuyama dan Sevig (1999) memiliki
banyak contoh bagaimana hal ini berhasil dalam praktiknya. Juga jelas bahwa meskipun agama
sering mengklaim seluruh wilayah kerohanian, pada kenyataannya ini adalah campuran yang
luas dari tingkat kesadaran yang lebih tinggi dan lebih rendah, dan sebagian besar berprasangka
terhadap perempuan. Karena itu kita harus berhati-hati dalam membedakan antara agama dan
spiritualitas.
Tulisan-tulisan terbaru tentang transpersonal (Friedman dan Hartelius 2013) mencakup banyak
bidang, termasuk kondisi kesadaran yang berubah, terapi somatik, mimpi, dan bidang terkait
lainnya.
Karenanya, bidang transpersonal adalah ruang yang sangat kaya dan bermanfaat untuk bekerja,
dan membuka kemungkinan yang sering ditolak oleh bentuk terapi lain dan sebelumnya. Di masa
lalu, sulit bagi jenis pekerjaan ini untuk diakui dan dihormati untuk apa itu; di beberapa negara,
misalnya, karya perintis besar transpersonal itu, Carl Jung, tidak diakui sebagai terapi sama
sekali.
Ringkasan
Dapat dilihat bahwa ada paradoks besar dalam pendekatan ini - eksistensial, dengan landasan
filosofisnya, humanistik, dengan penekanan pengalaman, dan yang transpersonal, dengan
aspirasi untuk melampaui semua yang lain. Terdapat hubungan nyata yang pada saat yang sama
benar-benar membebaskan. Itu adalah hubungan yang dirancang untuk mengakhiri kebutuhan
akan suatu hubungan. Sebaliknya, kita dapat menghargai hubungan kita dan memanfaatkan
hubungan kita sebaik-baiknya, tetapi kita tidak membutuhkan hubungan apa pun. Kita adalah
makhluk otentik, yang mampu menjangkau orang lain, tetapi tidak bergantung pada mereka
untuk kebaikan kita. Kita masing-masing menciptakan dunia kita sendiri, dan mengambil
tanggung jawab penuh untuk itu. Kita adalah manusia seutuhnya.
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Tarbiyah

2 Cards oauth2_google_3524bbcd-25bd-4334-b775-0f11ad568091

Dokumen

2 Cards oauth2_google_646e7a51-ae0a-49c7-9ed7-2515744db732

Create flashcards