Uploaded by chikaeldita

draft jadi tptt 17 revisi

advertisement
LAPORAN PRAKTIKUM
TEKNOLOGI PRODUKSI TANAMAN TAHUNAN
Disusun Oleh :
Kelompok 17
1.
Chika Eldita
H0717027
2.
Dwi Alma I.P.
H0717041
3.
Naufal Ghazy
H0717098
4.
Nurmara Salsabila
H0717103
5.
Rizki Mulyawati
H0717121
LABORATORIUM EKOLOGI DAN MANAJEMEN PRODUKSI TANAMAN
PROGRAM STUDI AGROTEKNOLOGI
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2018
HALAMAN PENGESAHAN
Laporan Praktikum Teknologi Produksi Tanaman Tahunan ini disusun
untuk melengkapi tugas mata kuliah Teknologi Produksi Tanaman Tahunan dan
telah diterima, disetujui dan disahkan oleh Co-Assiten dan Dosen Mata Kuliah
Teknologi Produksi Tanaman Tahunan pada:
Hari
:
Tanggal
:
Disusun dan diajukan oleh :
Kelompok 17
1.
Chika Eldita
H0717027
2.
Dwi Alma I.P.
H0717041
3.
Naufal Ghazy
H0717098
4.
Nurmara Salsabila
H0717103
5.
Rizki Mulyawati
H0717121
Mengetahui,
Dosen Koordinator Praktikum
Co-Assisten
Teknologi Produksi Tanaman Tahunan
Dr. Ir. Pardono, M.S.
Ifan Primadiyono
NIP. 195508061983031003
NIM. H0716065
KATA PENGANTAR
Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah
memberikan rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat melaksanakan
sebuah praktikum dan menyelesaikan penyusunan Laporan Praktikum Teknologi
Produksi Tanaman Tahunan tepat pada waktunya. Sholawat dan salam semoga
tetap terlimpahkan kepada junjungan kita Nabi Muhammad SAW yang kita
nantikan syafa’atnya kelak di yaumul akhir.
Dalam menyelesaikan Laporan Praktikum Teknologi Produksi Tanaman
Tahunan ini penulis mendapat bantuan baik secara moril maupun materiil dari
pihak-pihak lain. Oleh karena itu, penulis mengucapkan terima kasih kepada
pihak-pihak tersebut :
1. Allah Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan karunia-Nya
sehingga acara praktikum berjalan lancar dan Laporan Praktikum
Teknologi Produksi Tanaman Tahunan ini dapat terselesaikan dengan
baik.
2. Dosen Pengampu yang telah membimbing penulis dalam mata
kuliahTeknologi Produksi Tanaman Tahunan.
3. Orang tua penulis yang telah memberikan dukungan dan motivasi baik
berupa doa maupun materi.
4. Kepada tim Co-Asisten yang sudah memberikan pengarahan dan
bimbingan kepada penulis.
5. Teman-teman dan semua pihak yang telah memberi dukungan dan
bantuannya dalam menyusun laporan ini.
Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini masih banyak
kekurangan dan masih jauh dari kesempurnaan. Maka dari itu penulis sangat
mengharapkan kritik dan saran yang sifatnya membangun. Dan semoga laporan
praktikum ini bermanfaat bagi penulis maupun pembaca. Aamiin.
Surakarta,
Desember 2018
Penulis
DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL .......................................................................................... i
LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................... ii
KATA PENGANTAR ........................................................................................ iii
DAFTAR ISI ....................................................................................................... iv
DAFTAR TABEL ............................................................................................... vi
DAFTAR GAMBAR .......................................................................................... vii
I.
IDENTIFIKASI MORFOLOGI KELAPA SAWIT ............................ 1
A. Pendahuluan ..................................................................................... 1
1. Latar Belakang ............................................................................ 1
2. Tujuan Praktikum ........................................................................ 1
B. Metodologi Praktikum ..................................................................... 2
1. Waktu dan Tempat Praktikum .................................................... 2
2. Alat dan Bahan ............................................................................ 2
3. Cara Kerja ................................................................................... 2
C. Hasil Pengamatan ............................................................................. 3
D. Pembahasan .................................................................................... 23
E. Kesimpulan dan Saran .....................................................................27
1. Kesimpulan ............................................................................... 27
2. Saran .............................................................................................27
II.
IDENTIFIKASI DEFISIENSI UNSUR HARA TANAMAN KELAPA
SAWIT.......................................................................................................29
A. Pendahuluan ................................................................................... 29
1. Latar Belakang .............................................................................29
2. Tujuan Praktikum ...................................................................... 29
B. Metodologi Praktikum .................................................................... 29
1. Waktu dan Tempat Praktikum .................................................. 29
2. Alat dan Bahan .......................................................................... 30
3. Cara Kerja ................................................................................. 30
C. Hasil Pengamatan ........................................................................... 31
D. Pembahasan .................................................................................... 38
E. Kesimpulan dan Saran .....................................................................43
1. Kesimpulan ............................................................................... 43
2. Saran .......................................................................................... 43
III.
PERAWATAN TANAMAN KELAPA SAWIT, KAKAO, KOPI DAN
KARET ..................................................................................................... 45
A. Pendahuluan ................................................................................... 45
1. Latar Belakang .......................................................................... 45
2. Tujuan Praktikum ...................................................................... 45
B. Metodologi Praktikum ................................................................... 45
1. Waktu dan Tempat Praktikum .................................................. 45
2. Alat dan Bahan .......................................................................... 46
3. Cara Kerja ................................................................................. 46
C. Hasil Pengamatan ........................................................................... 47
D. Pembahasan .................................................................................... 57
E. Kesimpulan dan Saran .....................................................................60
1. Kesimpulan ............................................................................... 60
2. Saran .............................................................................................61
IV.
PENYADAPAN TANAMAN KARET .................................................. 63
A. Pendahuluan ................................................................................... 63
1. Latar Belakang .......................................................................... 63
2. Tujuan Praktikum ...................................................................... 63
B. Metodologi Praktikum ................................................................... 63
1. Waktu dan Tempat Praktikum .................................................. 63
2. Alat dan Bahan .......................................................................... 63
3. Cara Kerja ....................................................................................64
C. Hasil Pengamatan ........................................................................... 65
D. Pembahasan .................................................................................... 67
E. Kesimpulan dan Saran .................................................................. 70
1. Kesimpulan ............................................................................... 70
2. Saran .............................................................................................71
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
DAFTAR TABEL
Tabel 1.1 Identifikasi Morfologi Kelapa Sawit ....................................................
Tabel 2.1 Hasil Pengamatan Defisiensi Unsur Hara Kelapa
Sawit(Elaeis guineensis) .......................................................................
Tabel 3.1 Hasil Pengamatan Indikasi Pertumbuhan Tanaman Tahunan ..............
Tabel 3.2 Hasil Pengamatan Defisiensi Unsur Hara Tanaman Tahunan .............
Tabel 3.3 Hasil Pengamatan Serangan OPT Tanaman Tahunan .........................
Tabel 4.1 Hasil Penyadapan Karet .......................................................................
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1 Pola Filotaksis Kelapa Sawit ...........................................................
I. IDENTIFIKASI MORFOLOGI KELAPA SAWIT
A. Pendahuluan
1.
Latar Belakang
Minyak sawit (Elaeis) adalah tanaman industri penting yang
memproduksi minyak goreng, minyak industri, dan bahan bakar
(biodiesel). Perkebunannya menghasilkan keuntungan besar sehingga
banyak hutan dan perkebunan tua diubah menjadi perkebunan kelapa
sawit. Indonesia adalah produsen minyak sawit kedua di dunia setelah
Malaysia. Di Indonesia penyebarannya di wilayah Aceh, pantai timur
Sumatera, Jawa, dan Sulawesi. Minyak sawit berupa pohon yang
tingginya bisa mencapai 24 meter. Akar serabut tanaman kelapa sawit
mengarah ke bawah dan samping. Selain itu ada juga beberapa akar
napas yang tumbuh ke arah sisi atas untuk mendapatkan tambahan aerasi.
Seperti jenis palem lainnya, daun kelapa sawit menyatu. Daun hijau
gelap dan pelapis berwarna sedikit lebih muda. Penampilannya agak
mirip dengan tanaman salak, hanya dengan duri yang tidak terlalu keras
dan tajam. Batang tanaman ditutupi dengan pelepah sampai usia 12
tahun. Setelah umur 12 tahun, pelapukan kering akan dilepas sehingga
penampakannya menjadi mirip dengan kelapa. Bunga jantan dan betina
terpisah tetapi berada dalam satu pohon (monoecious diclin) dan
memiliki waktu pematangan yang berbeda, sehingga sangat jarang terjadi
penyerbukan sendiri. Bunga jantan memiliki bentuk yang panjang dan
tajam sedangkan bunga betina terlihat lebih besar dan mekar.
2.
Tujuan Praktikum
Tujuan praktikum acara identifikasi morfologi kelapa sawit ini
adalah mahasiswa dapat mengetahui bagian-bagian dari tanaman kelapa
sawit terutama bagian atas yang meliputi : batang, bunga,daun, dan buah
kelapa sawit.
B. Metodologi Praktikum
1.
Waktu dan Tempat Praktikum
Praktikum
acara
Identifikasi
Morfologi
Kelapa
Sawit
ini
dilaksanakan pada hari Sabtu, 3 November 2018 di Laboratorium
Fakultas Pertanian UNS Surakarta
2.
Alat dan Bahan
a. Alat
1) Sabit
2) Pisau
3) Penggaris
4) Alat Tulis
5) Tali Rafia
6) Meteran
7) Oven
8) Timbangan
9) Gunting
10) Kertas
b. Bahan
1) Tanaman Kelapa Sawit Dewasa
2) Pelepah Daun Kelapa Sawit
3) Bunga Jantan
4) Betina Kelapa Sawit
5) Buah Kelapa Sawit.
3.
Cara Kerja
1. Identifikasi batang kelapa sawit
a. Menghitung jumlah daun kelapa sawit yang ada dari ujung sampai
terbawah
b. Menentukan pola filotaksis / pola duduk daun dalam batang
tanaman kelapa sawit
c. Mengukur panjang satu pelepah daun
d. Mengukur lilit batang batang bagian bawah
e. Mengukur tinggi tanaman kelapa sawit secara simulasi dengan
menggunakan prinsip trigonometri
Tan a = y/x
Tinggi batang = y + r
a = sudut yang terbentuk antara pengamat dan ujung batang kelapa
sawit
y = tinggi batang dari mata pengamat sampai ujung batang kelapa
sawit
r = tinggi batang dari pangkal batang sampai mata pengamat
x = jarak antara pengamat dan batang
2. Identifikasi daun kelapa sawit
a. Mengambil satu pelepah daun yang utuh
b. Mengidentifikasi bagian-bagian daun kelapa sawit dan menulisnya
c. Mengukur panjang pelepah daun (dari ujung pelepah sampai
denganperiode)
d. Mengukur panjang pelepah total
e. Menghitung jumlah daun dalam satu pelepah dan mengukur luas
daun dan helaian daun kelapa sawit dengan metode Gravimetri
Rumus Gravimetri LD = Wr÷Wt×LK
Wr = berat kertas replikasi daun
Wt = berat kertas total
LK = luas kertas total
f. Pelepah daun dibagi menjadi tiga bagian, selanjutnya setiap bagain
diambil empat daun, dua dari kiri dan dua lainnya dari bagian
kanan
g. Luas daun yang diambil dihitung dan dirata-rata
untuk setiap
bagiannya
h. Mengalihkan rataan luas daun tersebut dengan jumlah heleain pada
setiap bagian
i. Hasil perhitungan luas daun masing-masing bagian kemudian
dijumlahkan
j. Mengukur panjang helaian daun
k. Menggambar dan memberi keterangan daun kelapa sawit dan
helaian daun beserta tulang daunnya.
3. Identifikasi alat reproduksi kelapa sawit
a. Menentukan bunga jantan danbetinakelapasawit
b. Menggambar masing-masing bunga tersebut dengan nama
bagiannya
c. Menentukan kemungkinan macam penyerbukan yang mungkin
terjadi pada tanaman kelapa sawit
4. Identifikasi buah kelapa sawit
a. Mengambil buah dari tandan buah kelapasawit yang ada
b. Mengamati warna, bentuk, dan ukuran buah mentah dan matang
c.Menggambar buah utuh, penampang melintang buah kelapa sawit
dan memberi keterangan lengkap bagian-bagiannya
C. Hasil Pengamatan
Tabel 1.1 Identifikasi Morfologi Kelapa Sawit
No
Identifikasi
Gambar
Foto
Keterangan
a. Jumlah daun
per pelepah 148
buah
b. Panjang
pelepah 472,5
1.
Batang Kelapa
cm
Sawit
c. Diameter
batang bawah
135,35 cm
d. Tinggi
tanaman (..)
a. Panjang
pelepah daun
tanpa petiole 419
cm
b. Panjang
pelepah daun
2.
Daun Kelapa
dengan petiole
Sawit
472,5 cm
c. Luas daun
99,42 cm
d. Panjang daun
terpanjang 84
cm
a. Fungsi bagian
a. Bunga
Jantan
a. Bunga jantan
bunga jantan
1) Pedicellus :
sebagai tangkai
induk
pendukung
bunga
2)
Reseptacullum :
b. Bunga
Betina
3.
b. Bunga Betina
sebagai tempat
bertumpu bagian
Alat
bunga lainnya
Reproduksi
3) Peduncullus :
sebagai
penghubung
tangki bunga
dengan batang
b. Fungsi bagian
bunga betina
1) Pedicellus :
sebagai induk
pendukung
bunga
a. Eksoskarp,
bagian kulit
buah berwarna
4.
Buah Kelapa
Sawit
kemerahan dan
licin
b. Mesoskarp,
serabut buah
yang
mengandung
banyak minyak
c. Endoskarp,
cangkang
pelindung inti
d. Inti sawit
(kernel),
sebetulnya
adalah biji yang
merupakan
bagian dalam
perbanyakan
generatif
tanaman
Sumber : Logbook
Gambar 1.1 Pola Filotaksis Kelapa Sawit
D. Pembahasan
Kelapa sawit (Elaeis guineensis Jacq) termasuk tanaman tropis yang
diduga berasal dari Nigeria (Afrika Barat) karena pertama kali ditemukan di
padang gurun negara. Berdasarkan bukti fosil, sejarah dan linguistik, tanaman
kelapa sawit diyakini berasal dari pantai tropis Afrika Barat. Minyak sawit
adalah tanaman monositik, batangnya tidak memiliki kambium dan umumnya
tidak bercabang. Batang berfungsi sebagai struktur di mana daun, bunga dan
buah menempel. Batang ini juga berfungsi sebagai organ penimbunan
makanan yang memiliki sistem pembuluh yang mengangkut air dan nutrisi
mineral dari akar ke kanopi dan fotosintat dari dun ke seluruh bagian
tanaman. batang pohon silindris dengan diameter 20-75 cm. Menurut Yan
Fauzi et al (2012), tanaman yang masih muda, batang tidak terlihat karena
tertutup oleh pelepah daun. Pertumbuhan batang tergantung pada jenis
tanaman, kesuburan tanah, dan iklim setempat. Batangnya ditutupi oleh
pangkal pelepah daun tua, semakin tua daun pelepah daun mulai rontok,
kerugian dimulai dari bagian tengah batang yang kemudian memanjang ke
atas dan ke bawah.
Kelapa sawit adalah tanaman yang termasuk Kingdom Plantae, Divisi
Spermatophyta, Kelas Angiospermae, Ordo Monocotyledone, Famili
Arecaceae (dahulu disebut Palmae), Subfamili Cocoideae, Genus Elaeis,
Spesies E. Guineensis Jarq, E. Oleifera (H. B. K.) Cortes, E. Odora. Menurut
Pahan (2015), daun kelapa sawit adalah daun majemuk. Daunnya menyerupai
daun pada tanaman kelapa. Panjang pelepah daun adalah sekitar 6,5 - 9 m
(tergantung varietas). Semakin pendek pelepah daun, semakin banyak
populasi kelapa sawit dapat ditanam per satuan luas sehingga semakin tinggi
produktivitasnya. Jumlah daun pada setiap pelepah berkisar dari 250-400
helai. Produksi daun pelepah selama satu tahun bisa mencapai 20-30 pelepah.
Daun terdiri dari bagian-bagian. Koleksi daun (leaflet) yang memiliki helai
(lamina) dan daun anak-anak (pelepah). Rachis yang merupakan tempat di
mana daun terlampir. Daun (tangkai daun) adalah bagian antara daun dan
batang. Daun selubung yang berfungsi sebagai pelindung dari tunas dan
memberi kekuatan pada batang.
Kelapa sawit dapat tumbuh dengan baik pada dataran rendah di daerah
tropis yang beriklim basah, yaitu sepanjang garis khatulistiwa yaitu 15º LU
sampai 15º LS. Diluar zona tersebut biasanya pertumbuhan tanaman kelapa
sawit agak terhambat sehingga masa awal produksinya juga terhambat.
Umumnya tanaman kelapa sawit tumbuh optimum pada dataran rendah
dengan ketinggian 200-500 m dari permukaan laut (dpl). Ketinggian lebih
dari 600 m dpl tidak cocok untuk pertumbuhan tanaman kelapa
sawit.Perbedaan ketinggian tempat akan mempengaruhi suhu, tingkat
pencahayaan dan curah hujan pada tanaman kelapa sawit.
Cahaya merupakan faktor utama sebagai sumber energi dalam
fotosintesis,kekurangan cahaya akan mengganggu proses fotosintesis dan
pertumbuhan, meskipun kebutuhan cahaya tergantung pada jenis tumbuhan.
Kekurangan cahaya pada saat pertumbuhan berlangsung akan menimbulkan
gejala etiolasi, batang akan tumbuh cepat namun lemah, daunya lebih kecil,
tipis, dan pucat. Hal tersebut sesuai literasi dari Gtuneland (2011) yang
menyatakan bahwa pengaruh cahaya bukan hanya tergantung kepada
intensitas (kuat penyinaran) saja, namun berkaitan juga dengan panjang
gelombangnya. Penyinaran yang kurang karena kabut dan terlindungi awan
di daerah dataran tinggi menyebabkan daun tanaman akan menebal dan
berwarna hijau tua, sedangkan di daerah dataran rendah penyinaran yang
panjang menyebabkan daun lebih lebar, warnanya lebih hijau,ketebalan
daun lebih tipis, yang berfungsi mempercepat proses transpirasi.
Tanaman kelapa sawit dibedakan menjadi dua bagian, yaitu bagian
vegetatif dan bagian generatif. Bagian vegetatif meliputi akar, batang, dan
daun sedangkan bagian generatif merupakan perkembangan dari bunga dan
buah. Bagian vegetatif tanaman kelapa sawit terdiri dari akar (Radix), yang
menurut Putranto (2010), akar kelapa sawit adalah akar serabut, yang
memiliki sedikit percabangan, membentuk anyaman rapat dan tebal. Kelapa
sawit merupakan tumbuhan monokotil. Pada saat dalam fase kecambah
memiliki akar tunggang yang memanjang ke bawah selama 6 bulan sampai
15 cm, dan kemudian perakaran akan berubah menjadi akar serabut.
Akar primer pada umumnya berdiameter 6-10 mm, keluar dari
pangkal batang dan menyebar secara horizontal dan menghujam ke dalam
tanah dengan sudut yang beragam. Selanjutnya akar primer membentuk akar
sekunder yang diameternya 2-4 mm. Akar sekunder bercabang membentuk
akar tertier yang berdiameter 0,7-1,2 mm dan umumnya bercabang lagi
membentuk akar kuarterner.Akar yang paling aktif dalam menyerap air dan
unsur hara adalah akar tersier dan kuarterner yang berada di kedalaman 0-60
cm dengan jarak 2-3 meter dari pangkal pohon .
Batang (Caulis), tanaman kelapa sawit berbatang lurus, tidak
bercabang. Bakal batang disebut plumula (seperti tombak kecil). Pada
tanaman dewasa diameternya mencapai 45-60 cm. Bagian batang bawah
biasanya lebih gemuk, disebut bonggol dengan diameter 60-100 cm.
Pertambahan tinggi batang kelapa sawit dipengaruhi oleh jenis tanaman,
tanah, iklim, pupuk, kerapatan tanam dan lain-lain.
Pertumbuhan batang kelapa sawit terbagi menjadi dua fase. Sejak
ditanam sampai berumur 3,5 tahun, pertumbuhan batang difokuskan pada
pembentukan pangkal batang hingga diameternya mencapai 60 cm dan
pertumbuhan meninggi sangat kecil. Setelah 3,5 tahun, batang tumbuh ke
atas dengan kecepatan hingga 60 cm/tahun, tetapi melambat pada umur di
atas 15 tahun. Pertumbuhan dipengaruhi faktor genetik, kecepatan meninggi
batang kelapa sawit juga oleh kompetisi memperoleh cahaya matahari.
Kekurangan cahaya matahari mendorong batang kelapa sawit tumbuh cepat
ke atas dan mengurangi potensi hasil. Jarak tanam yang terlalu rapat
mengakibatkan kerugian secara ekonomi akibat penurunan hasil.
Batang kelapa sawit terdapat pangkal pelepah-pelepah daun yang
melekat dan sukar terlepas, meskipun daun telang kering dan mati. Batang
tanaman kelapa sawit diselimuti bekas pelepah hingga umur 12 tahun.
Pelepah yang mengering akan terlepas sehingga menjadi mirip dengan
tanaman kelapa. Menurut Andoko dan Widodoro (2013) daun (Folium),
daun kelapa sawit terdiri dari beberapa bagian, yaitu kumpulan anak daun
(leaflets) yang mempunyai helaian (lamina) dan tulang anak daun (midrib),
Rachis yang merupakan tempat anak daun melekat, Tangkai daun (petiole)
yang merupakan bagian antara daun dan batang, Seludang daun (sheath)
yang berfungsi sebagai perlindungan dari kuncup dan memberi kekuatan
pada batang.
Seperti jenis palma lainnya, daunnya tersusun majemuk, bersirip
genap, dan bertulang sejajar. Anak-anak daun (foliage leaflet) tersusun
berbaris dua sampai ke ujung daun yang panjangnya 7-9 meter. Di tengahtengah setiap anak daun terbentuk lidi sebagai tulang daun. Jumlah anak
daun di setiap pelepah berkisar 250-400 helai daun.
Bagian Generatif kelapa sawit terdiri dari bunga (Flos), kelapa sawit
merupakan tanaman monoecious (berumah satu), artinya bunga jantan dan
bunga betina berada pada satu pohon, tetapi tidak pada tandan yang sama.
Tanaman kelapa sawit yang berumur 3 tahun sudah mulai dewasa dan mulai
mengeluarkan bunga jantan dan bunga betina. Bunga jantan berbentuk
lonjong memanjang, sedangkan bunga betina agak bulat.
Bunga betina dan jantan (sex ratio) sangat dipengaruhi oleh pupuk dan
air. Jika tanaman kekurangan pupuk atau kekurangan air, bunga jantan akan
lebih banyak keluar. Produktivitas akan menjadi baik jika unsur hara dan air
tersedia dalam jumlah yang banyak dan seimbang. Sex ratio mulai terbentuk
24 bulan sebelum dipanen, artinya calon bunga (primordia) telah terbentuk
dua tahun sebelum panen.
Bagian generatif lain yaitu Buah, bunga kelapa sawit betina yang telah
diserbuki akan tumbuh menjadi buah dan matang pada 5,5 bulan kemudian.
Buah kelapa sawit berbentuk lonjong membulat dengan panjang 2-3 cm dan
bergerombol pada tandan yang muncul dari setiap ketiak daun. Jumlah buah
biasa mencapai sekitar 2000 buah pada setiap tandan dengan tingkat
kematangan yang bervariasi. Karena pengaruh klorofil, buah kelapa sawit
muda berwarna hujau, meski demikian ada beberapa varietas yang buahnya
sejak muda berwarna ungu.
Buah kelapa sawit mempunyai warna bervariasi dari hitam, ungu,
hingga merah tergantung bibit yang digunakan. Buah bergerombol dalam
tandan yang muncul dari tiap pelepah dan kandungan minyak bertambah
sesuai dengan kematangan buah. Setelah melewati fase matang, kandungan
asam lemak bebas FFA (free fatty acid) akan meningkat dan buah akan
rontok dengan sendirinya.
Praktikum identifikasi morfologi kelapa sawit meliputi identifikasi
batang kelapa sawit berupa jumlah daun per pelepah terdiri dari 148 helai,
panjang pelepah memiliki panjang sebesar 472,5 cm, kemudian menghitung
diameter batang bawah dengan cara mengukur keliling batang bawah
menggunakan meteran kemudian didapat keliling sebesar 425 cm lalu
dihitung menggunakan rumus keliling lingkaran dan didapat diameter
batang bawah kelapa sawit sebesar 135,5 cm. selanjutnya mengukur tinggi
pohon kelapa sawit dengan membuat ilustrasi, diumpamakan pohon kelapa
sawit sama dengan tinggi orang yang berdiri sejauh 1081 cm dari pohon dan
tinggi orang sebesar 165 cm. Selanjutnya membentuk merebahkan tubuh
orang tersebut, sehingga pada ilustrasi akan didapatkan dua segitiga yang
terbentuk. Dari kedua segitiga itu dihitung dengan perbandingan dan akan
didapat nilai tinggi pohon kelapa sawit sebesar 11,08 meter. Rumus
filotaksis pada batang kelapa sawit bernilai 3/8.
Identifikasi kemudian dilanjutkan pada bagian daun kelapa sawit,
yang diidentifikasi dari daun kelapa sawit adalah panjang pelepah daun
tanpa petiole sebesar 419 cm, panjang daun dengan petiole sebesar 472,5 cm
kemudian menghitung luas daun dengan metode grafimetri di dapatkan luas
daun total sebesar 596,53 cm, kemudian juga didapatkan helaian daun
terpanjang sebesar 84 cm. Bagian-bagian dari daun kelapa sawit antara lain :
ibu tangkai daun, petiole, pelepah, anak daun, tulang daun.
Identifikasi selanjutnya adalah mengidentifikasi alat reproduksi kelapa
sawit yang berupa bunga jantan dan bunga betina.Menurut Putranto (2010)
Tanaman kelapa sawit mengadakan penyerbukan silang (cross pollination).
Artinya, bunga betina dari pohon yang satu dibuahi oleh bunga jantan dari
pohon yang lainnya dengan perantara angin dan atau serangga penyerbuk.
Bunga jantan dan betina memiliki kesamaan pada bagiannya yakni
memiliki pedicellus yang berfungsi sebagai induk untuk mendukung bunga.
Reseptacullum yang berfungsi sebagai tempat bertumpu bagian-bagian
bunga lainnya. Peducullus yang berfungsi sebagai penghubung tangkai
bunga dengan batang atau cabang primer. Identifikasi yang terakhir adalah
mengidentifikasi bagian buah kelapa sawit, buah kelapa sawit jika dipotong
melintang akan terlihat bagian dalamnya. Bagian dalamnya berupa kernel
yaitu sebagai bagian generatif untuk perbanyak atau bibit dan sebagainya
bahan baku PKO (Palm Kernel Oil).
E. Kesimpulan dan Saran
1.
Kesimpulan
Berdasarkan pemaparan tersebut, maka dapat ditarik kesimpulan
antara lain :
a. Sebuah. Bagian dari kelapa sawit terdiri dari batang elips, pohon
kelapa sawit, bunga jantan dan betina terpisah dan buah kelapa sawit.
b. Bunga jantan memanjang terdiri dari serbuk sari, kelopak bunga, dan
tangkai bunga
c. Bunga betina berbentuk bulat memiliki bagian yang terdiri dari batang,
kelopak bunga, putik dan tandan batang.
d. Buah sawit memiliki susunan buah, yaitu pericarp (daging buah) yang
terbungkus oleh exocarp (kulit), mesocarp, dan endocarp (shell). Inti
memiliki testa (kulit), endosperm, dan embrio.
e. Posisi daun pada batang 3/8 berarti setiap tiga putaran ada 8 daun.
2.
Saran
Berdasarkan kegiatan praktikum yang telah dilakukan, maka saran
yang dapat diberikan adalah sebaiknya lebih teliti dalam melakukan
identifikasi terhadap tanaman kelapa sawit agar dapat mengetahui secara
bagian-bagian
morfologi
kelapa
sawit
dan
menghitungtinggi pohonmaupundiameter batang.
lebih
teliti
dalam
II.
IDENTIFIKASI DEFISIENSI UNSUR HARA TANAMAN KELAPA
SAWIT
A. Pendahuluan
1. Latar Belakang
Penyakit defisiensi pada tanaman kelapa sawit merupakan
perhatian besar untuk memastikan pertumbuhan normal yang akan
mengarah pada produksi hasil panen yang lebih besar. Kekurangan
nutrisi atau tidak langsung akan mempengaruhi pertumbuhan tanaman
dan karenanya asupan nutrisi yang cukup sangat penting untuk
memastikan pertumbuhan dan produktivitas tanaman yang optimal dan
proses ini tidak dapat didasarkan pada perkiraan. Elemen mineral
penting dapat diatasi dengan menambahkan jumlah nutrisi tertentu dan
jenis nutrisi yang akurat ke tanaman melalui tanah. Ketersediaan
pendekatan
konvensional
untuk
menentukan
status
gizi
yang
mengandung tanaman memiliki beberapa kerugian. Misalnya, analisis
tanah dan pengambilan sampel daun untuk analisis kimia keduanya
dikenal baik melibatkan prosedur yang membosankan, biaya intensif
dan memakan waktu. Saat ini di perkebunan kelapa sawit, diagnosis
kekurangan gizi kebanyakan dilakukan secara manual yang didasarkan
pada penilaian yang dimiliki oleh tenaga ahli minyak sawit yang
mendiagnosis penyebab dan kemungkinan penyakit kelapa sawit.
Komposisi nutrisi yang dipegang oleh pohon kelapa sawit sangat
penting terutama selama tahap pertumbuhan dan perkembangan.
Penyerapan keseimbangan mikronutrien dan makronutrien penting
untuk memastikan pertumbuhan yang sehat yang akan menghasilkan
potensi yang lebih tinggi dalam produksi buah segar kelapa sawit.
Sebagaimana dinyatakan sebelumnya, jumlah nutrisi yang tidak
mencukupi di pabrik kelapa sawit akan mempengaruhi pertumbuhan,
produktivitas dan secara tidak langsung mengungkap gejala yang dapat
diamati pada permukaan daun sebagai indikasi salah satu dari tiga
kategori kekurangan nutrisi yaitu nitrogen, kalium, dan magnesium.
Ketidakseimbangan atau disproporsi nitrogen dinyatakan dengan
selebaran hijau pucat atau kuning seragam dan laju pertumbuhan pohon
yang berkurang tajam, dengan jaringan pelepah dan rachis berubah
menjadi warna kuning cerah dan selebaran meruncing yang
menggulung ke dalam. Selanjutnya, kekurangan kalium dalam minyak
sawit ditunjukkan dengan mengubah bintik-bintik hijau pucat pada
pinnae dari daun yang lebih tua terjadi menjadi bintik-bintik persegi
kuning-oranye dan ujung daun pinnae akan semakin mengering. Ini
dapat dibedakan berdasarkan munculnya bercak oranye konfluen.
Sementara itu gejala karena kekurangan magnesium terungkap karena
variasi warna pada selebaran yang terkena cahaya khusus dari hijau
zaitun ke tambalan oker sedangkan pinna yang dinaungi tetap hijau
bersama dengan perubahan daun dari oker ke kuning cerah yang
berubah menjadi nekrotik.
2. Tujuan Praktikum
Praktikum Identifikasi Defisiensi Unsur Hara Tanaman Kelapa
Sawit bertujuan agar mahasiswa terampil melakukan identifikasi
keharaan, sehingga dapat melakukan tindakan secara tepat untuk
mengatasi kekurangan hara pada pertanaman kelapa sawit.
B. Metodologi Praktikum
1. Waktu dan Tempat Praktikum
Praktikum Identifikasi Defisiensi Unsur Hara Tanaman Kelapa
Sawit dilaksanakan pada hari Minggu 4 November 2018 pada pukul
08.00- selesai di Lahan Percobaan Fakultas Pertanian UNS di Desa
Sukosari, Kecamatan Jumantono, Kabupaten Karanganyar.
2. Alat dan Bahan
a. Alat
1) Pisau
2) Penggaris
3) Alat tulis
b. Bahan
1) Pertanaman kelapa sawit
3. Cara Kerja
Secara fisiologi/ Visual
Identifikasi ini dilakukan dengan pengamatan langsung dengan
memperhatikan kriteria sebagai berikut :
a. Perbandingan warna hijau daun dengan warna hijau yang baku
(hijau gelap). Warna daun yang hijau-gelap merupakan ciri
keadaan hara tanaman yang baik. Sementara apabila warnanya
menjadi hijau pucat atau kekuning- kuningan, maka dapat
dipastikan bahwa tanaman tersebut mengalami defisiensi dan atau
pengaruh faktor lingkungan seperti temperature yang ekstrim,
penyebab penyakit, atau kesalahan penyemprotan.
b. Adanya tanda dan gejala (Sympotm) defisiensi hara.
Cara yang paling mudah, untuk mendapatkan gambaran adanya
gejala atau tanda defisiensi hara adalah dengan membandingkan
daun dengan foto tanaman yang mengalami defisiensi.
Selain itu, dengan melihat tanda atau gejalanya, sebagai berikut:
1) Tanda atau gejala defisiensi muncul dari daun yang tertua
2) Tanda atau gejala defisiensi muncul dari daun yang termuda
3) Membandingkan pertumbuhan tanaman dengan plot tanaman
yang tidak mendapat pemupukan (teknik window).
C. Hasil Pengamatan
Tabel 2.1 Hasil Pengamatan Defisiensi Unsur Hara Kelapa Sawit(Elaeis
guineensis)
No
Tanggal
Defisiensi
Penunjuk
Ciri - ciri
Foto Defisiensi
defisiensi
(daun tertua/
termuda)
1
4-11-2018
N
Daun tua
Daun
menguning
(klorosis) mulai dari
anak
daun.
Daun
pucat
atau
kaku.
Kekurangan
N
menyebabkan
bewarna
daun
kuning
pucat.
Tanaman
yang
mengalami
defisiensi umumnya
pada
daun
tua
bewarna hijau pucat,
dan
kemudian
kuning
dan
(khlorosis),
menyebabkan
nekrosis.
Nekrosis
berkembang
dari
ujung
mulai
dan
pinggir daun.
2
Mn
Daun muda
Muncul
warna
bercak-bercak hitam
kecoklatan.
Sumber: Logbook
D. Pembahasan
Unsur hara merupakan faktor yang mutlak dibutuhkan oleh
tanaman untuk melengkapi unsur daur hidupnya, mulai dari fase vegetatif
sampai generatif. Unsur-unsur tersebut menjadi bagian bagi pertumbuhan
tanaman yang penting, karena disebut sebagai unsur hara esensial. Fungsi dari
berbagai unsur hara bagi tanaman berbeda-beda. Ketersediaanya di tanah pun
harus tetap terjaga. Jumlah unsur hara yang dibeerikan pada media tanam
harus disesuaikan dengan jenis tanaman yang ditanam. Gejala dari defisiensi
unsur hara tersebut berbeda-beda sehingga perlakuan dalam pemberian unsur
hara harus disesuaikan. Hidayat (2012) mengatakan bahwa pengamatan gejala
defisiensi hara pada kelapa sawit penting dilakukan untuk menentukan
ketepatan dosis pupuk yang digunakan.
Defisiensi adalah kekurangan meterial (bahan) yang berupa
makanan bagi tanaman untuk melangsungkan hidupnya. Kebutuhan tanaman
akan unsur hara berbeda-beda tergantung dari jenis tanamannya. Unsur hara
dalam tanah apabila tidak tersedia maka pertumbuhan tanaman akan
terhambat dan produksinya menurun. Menurut Susila (2013) defisiensi unsur
hara dapat menimbulkan tanda-tanda tertentu pada tanaman yang kadang sulit
dibedakan dengan serangan penyakit. Beberapa gejala defisiensi seringkali
tampak bersama-sama (komplikasi defisiensi) dan sulit dalam menentukan
penyebabnya, sehingga analisis tanah atau uji tanah sangat membantu dalam
mengungkap masalah-masalah hara dalam tanah. Menurut pendapat
Firmansyah (2010) jenis dan kegunaan unsur hara perlu diketahui sebab
pengetahuan itu meningkatkan ketepatan perawatan, pemupukan, dan
efektivitas pupuk terhadap produksi tanaman.
Pramurjadi et al(2017) mengatakan bahwa gejala serangan OPT
sangat beragam, demikian pula defisiensi hara. Keterbatasan pengetahunan
pelaku usaha
agribisis
dalam
mengenali
gejala serangan
OPT
dan
difisiensi hara pada tanaman di lapangan menghambat upaya pengendalian.
Ketersediaan unsur hara esensial apabila kurang dari jumlah yang dibutuhkan
tanaman, maka tanaman akan terganggu metabolismenya yang secara visual
dapat terlihat dari penyimpangan-penyimpangan pada pertumbuhannya.
Gejala kekurangan unsur hara ini dapat berupa pertumbuhan akar, batang atau
daun yang terhambat (kerdil) dan klorosis pada berbagai organ tanaman.
Gejala yang ditampakkan tanaman karena kekurangan suatu unsur hara dapat
menjadi petunjuk kasar dari fungsi unsur hara yang bersangkutan. Gejala
kekurangan suatu unsur hara yang ditampakkan tanaman tidak selalu sama.
Gejala tersebut dapat berbeda, tergantung spesies tanaman, tingkat keseriusan
masalah,
dan
fase
pertumbuhan
tanaman.
Gejala
serangan
hama
memperlihatkan tanda secara visual yang jelas seperti daun robek, bengkak,
dan yang lainnya.
Menurut Supriyo et al (2013) berdasarkan mobilitas unsur hara
dalam tanaman dibagi menjadi 2, yaitu unsur mobil dan imobil. Unsur mobil
adalah unsur hara yang dapat ditranslokasikan dari jaringan tua ke jaringan
muda pada saat jaringan muda tersebut terjadi kekurangan hara (defisiensi).
Sebaliknya unsur imobil adalah unsur hara yang tidak dapat ditranslokasikan.
Imobilitas unsur hara pada tanaman dicirikan dengan munculnya gejala
defisiensi dimana defisiensi unsur mobil selalu dimulai dari daun tua (bawah),
sedangkan imobil pada daun muda. Unsur mobil yaitu N, K, Mg dan unsur
imobil yaitu unsur mikro B, Zn, Cu, Fe.
Bedasarkan pengamatan ditemukan bahwa tanaman kelapa sawit
mengalami defisiensi undur hara N dan Mn. Firmansyah (2010) mengatakan
bahwa nitrogen (N) merupakan unsur hara yang dibutuhkan dalam jumlah
banyak dan berguna oleh tanaman untuk pertumbuhan, kekurangan N
mengakibatkan pertumbuhan tanaman menurun. Gejala kekurangan unsur
hara N adalah pertumbuhan terhambat dan daun tua bewarna hijau pucat
kekuningan. Gejala defisiensi unsur hara Mn pada kelapa sawit ditandai
dengan adanya bercak coklat kehitaman pada daunnya.
E. Kesimpulandan Saran
1. Kesimpulan
Berdasarkan praktikum identifikasi defisiensi unsur hara pada
tanaman kelapa sawit yang telah dilakukan, didapatkan kesimpulan antara
lain :
a.
Defisiensi adalah kekurangan meterial (bahan) yang berupa makanan
bagi tanaman untuk melangsungkan hidupnya.
b.
Defisiensi unsur hara dapat menimbulkan tanda-tanda tertentu pada
tanaman yang kadang sulit dibedakan dengan serangan penyakit.
c.
Imobilitas unsur hara pada tanaman dicirikan dengan munculnya
gejala defisiensi dimana defisiensi unsur mobil selalu dimulai dari
daun tua (bawah), sedangkan imobil pada daun muda.
d.
Tanaman kelapa sawit yang diamati mengalami defisiensi unsur hara
N dan Mn, dimana defisiensi N terjadi pada daun tua dan defisiensi
Mn terjadi pada daun muda.
2. Saran
Berdasarkan praktikum identifikasi defisiensi unsur hara pada
tanaman kelapa sawit diberikan saran, antara lain :
a.
Pengamatan dapat dilakukan dengan lebih teliti supaya didapatkan
hasil yang sesuai.
b.
Praktikan sebaiknya membawa seluruh peralatan yang dibutuhkan
sehingga proses identifikasi dapat dilakukan dengan lebih cepat.
III. PERAWATAN TANAMAN TAHUNAN (KELAPA SAWIT, KARET,
KAKAO DAN KOPI)
A. Pendahuluan
1. Latar Belakang
Tanaman kelapa sawit (Elaei guineensis Jacq) saat ini merupakan
salah satu jenis tanaman perkebunan yang menduduki posisi penting di
sektor pertanian umumnya, dan sektor perkebunan khususnya, hal ini
disebabkan karena dari sekian banyak tanaman yang menghasilkan minyak
atau lemak, kelapa sawit yang menghasilkan nilai ekonomi terbesar per
hektarnya di dunia. Melihat pentingnya tanaman kelapa sawit dewasa ini
dan masa yang akan datang, seiring dengan meningkatnya kebutuhan
penduduk dunia akan minyak sawit, maka perlu dipikirkan usaha
meningkatan kualitas dan kuantitas produksi kelapa sawit secara tepat agar
sasaran yang diinginkan dapat tercapai. Salah satu diantaranya adalah bahan
perbanyakan tanaman berupa bibit, untuk itu perlu tindakan kultur eknis
atau perawatan bibit yang baik antara lain dengan jalan pemupukan pada
waktu di pembibitan awal an di pembibitan utama.
Tanaman
karet
(Hevea
brasiliensis)
termasuk
dalam
famili
Euphorbiacea, disebut dengan nama lain rambung, getah, gota, kejai
ataupun hapea. Karet merupakan salah satu komoditas perkebunan yang
penting sebagai sumber devisa non migas bagi
Indonesia, sehingga
memiliki prospek yang cerah. Upaya peningkatan produktivitas tanaman
tersebut terus dilakukan terutama dalam bidang teknologi budidaya dan
pasca panen. Tanaman karet dapat tumbuh dengan baik dan menghasilkan
lateks yang banyak maka perlu diperhatikan syarat-syarat tumbuh dan
lingkungan yang diinginkan tanaman ini. Apabila tanaman karet ditanam
pada lahan yang tidak sesuai dengan habitatnya maka pertumbuhan tanaman
akan terhambat. Lingkungan yang kurang baik juga sering mengakibatkan
produksi lateks menjadi rendah. Sesuai habitat aslinya di Amerika Selatan,
terutama Brazil yang beriklim tropis, maka karet juga cocok ditanam di
Indonesia, yang sebagian besar ditanam di Sumatera Utara dan Kalimantan.
Kakao merupakan salah satu produk pertanian yang memiliki peranan
yang cukup nyata dan dapat diandalkan dalam mewujudkan program
pembangunan per-tanian, khususnya dalam hal penyediaan lapangan kerja,
pendorong pengembangan wilayah, peningkatan kesejahteraan petani dan
peningkatan pendapatan/ devisa negara. Pengusahaan kakao di Indonesia
sebagian besar merupakan perkebunan rakyat. Nasional terus menjalani
pertumbuhan yang nyata sehingga produksi kakao nasional juga meningkat
seiring dengan peningkatan luas arealnya, namun demikian produktivitasnya
stabil bahkan menurun.
Tanaman kopi merupakan komoditas ekspor unggulan
yang
dikembangkan di Indonesia karena mempunyai nilai ekonomis yang relatif
tinggi di pasaran dunia. Permintaan kopi Indonesia dari waktu ke waktu
terus meningkat karena seperti kopi Robusta mempunyai keunggulan bentuk
yang cukup kuat serta kopi Arabika mempunyai karakteristik cita rasa
(acidity, aroma, flavour) yang unik dan ekselen. Indonesia merupakan
negara tropis yang kaya akan penghasilan kopi. Semua kopi yang tersebar di
dunia merupakan jenis kopi yang terdapat di indonesia. Selain memiliki rasa
yang unik, kopi indonesia juga memiliki aroma yang khas sehingga
masyarakat eropa menyukai akan kopi tersebut. Tak sedikit pula perkebunan
perkebunan
besar
baik
itu
milik
pemerintah
maupun
swasta
membudidayakan tanaman kopi untuk memenuhi permintaan pasar yang
semakin hari semakin banyak.
2. Tujuan Praktikum
Mahasiswa terampil melakukan perawatan pada tanaman tanaman
kelapa sawit, kakao, kopi dan karet seperti pengendalian gulma, teknik
pemupukan, pemangkasan dll.
B. Metodologi Praktikum
1. Waktu dan Tempat Praktikum
Praktikum Teknologi Produksi Tanaman Tahunan Acara 3 (Perawatan
Tanaman Kelapa Sawit, Kakao, Kopi dan Karet) ini dilakukan pada hari
Minggu, 4 November 2018 di Laboratorium Pertanian UNS Jumantono.
Pukul 08.00-selesai.
2. Alat dan Bahan
Alat :
a. Cangkul
b. Sabit
c. Gergaji kayu
d. Ember
Bahan :
a. Tanaman kelapa sawit
b. Tanaman kakao
c. Tanaman karet
d. Pupuk urea
e. SP36
f. KCL
g. Alas untuk mencapur pupuk
3. Cara Kerja
a. Pemupukan
1) Membuat piringan
2) Menentukan dosis pemupukan
a. Menentukan lebar piringan pada sekitar batang tanaman kelapa
sawit, kakao, kopi dan karet yang aka dilakukan penyiangan,
dengan berpedoman panjang pelepah daun atau lebar tajuk
tanaman.
b. Membersihkan daerah sekeliling/ melingkar barang membentuk
lingkaran atau piringan.
c. Menggemburkan tanah pada daerah piringan.
d. Melakukan pemupukan tanaman kelapa sawit, kakao, karet dan
kopi dengan cara menebarkannya pada daerah piringan dengan
dosis tertentu.
e. Cara pemberian pupuk diperhatikan secara seksama agar
pemupukan dapat terlaksana secara efisien. Pemberian pupuk
pada tanaman tahunan dilaksanakan dengan cara sebagai berikut :
a) Pupuk N ditaburkan secara merata pada piringan mulai jarak
50 cm sampai dipinggir luar piringan.
b) Pupuk P dan K ditabur secara merata dari jari-jari 1,0 m
hingga jarak 3,0 m (dari pangkal pokok 0,75 sampai 1,0 m di
luar piringan)
c) Tiap komoditas 3 macam perlakuan yaitu : dosih rendah,
anjuran dan tinggi.
d) Setelah dipupuk tanaman harus disiram setiap hari selama 1
minggu.
e) Pengamatan lanjutan dilakukan 2 minggu sekali.
b. Pemangkasan
a. Memangkas cabang yang tidak produktif (cabang tua, cabang
adventif, wiwilan, terserang hama/penyakit).
b. Memangkas tajuk tanaman yang terlalu rimbun.
C. Hasil Pengamatan
Tabel 3.1 Hasil Pengamatan Indikasi Pertumbuhan Tanaman Tahunan
No
Perlakuan
Tanggal
1.
Sebelum
perlakuan
4
-Kelapa
November Sawit
2018
-Kakao
-Karet
-Kopi
2.
Sesudah
perlakuan
Komoditas
Indikasi Pertumbuhan
Keliling
Jumlah Jumlah
Batang (cm) Pelepah Tunas/
Pelepah
Baru
340
25
-
-Kelapa
Sawit
-Kakao
-Karet
-Kopi
65
120
27
8
53
-
340
25
-
65
120
27
8
53
-
Sumber : Logbook
Tabel 3.2 Hasil Pengamatan Defisiensi Unsur Hara Tanaman Tahunan
No
Perlakuan Tanggal
Komoditas Indikasi pertumbuhan
Defisiensi Tanda
Foto
Minggu 4 a.Kelapa
Mg
-Tulang
November sawit
daun
2018
menguning
-Daun
kering
1
Sebelum
perlakuan
b.Kakao
Cu
-Ujung
daun
kering
c. Karet
N
-Helai
daun
menguning
d.kopi
2
Setelah
perlakuan
Sumber : Logbook
p
-Tulang
daun
menguning
Sabtu 17
a.Kelapa
November sawit
2018
Cu
-Ujung
daun
kering
b.Kakao
Cu
-Ujung
daun
kering
c.Karet
N
-Daun
menguning
d.Kopi
N
-daun
menguning
Tabel 3.3 Hasil Pengamatan Serangan OPT Tanaman Tahunan
No
Perlakuan Tanggal
1
Sebelum
perlakuan
2
Setelah
perlakuan
Komoditas Serangan OPT
Jenis
Tanda
Minggu 4 a.Kelapa
Ulat api
Daun
November sawit
berlubang
2018
b.Kakao
Ulat
Daun
berlubang
c. Karet
Rayap
Batang
rapuh dan
kopong
d.kopi
Kutu
dompolan
Semut
rangrang
Tulang
dau
terdapat
putih putih
seperti
lilin
Buah
terkikis
b.Kakao
Ulat
grayak
Daun
berlubang
c.Karet
Tungau
karet
Bercak
daun
berwarna
coklat
Sabtu 17
a.Kelapa
November sawit
2018
Foto
d.Kopi
Sumber: Logbook
Penggerek Buah
kopi
hitam
berlubang
D. Pembahasan
Perawatan tanaman kelapa sawit sangat dibutuhkan, agar hasil produksi
yang dihasilkan menjadi optimal. Pemupukan merupakan proses untuk
memperbaiki atau memberikan tambahan unsur-unsur hara pada tanah, baik
secara langsung atau tak langsung agar dapat memeuhi kebutuhan bahan
makanan pada tanaman. Tujuan dilakukan pemupukan antara lain untuk
memperbaiki kondisi tanah, meningkatkan kesuburan tanah, memberikan
nutrisi untuk tanaman, dan memperbaiki kualitas serta kuantitas tanaman.
Proses pemupukan sangat berperan dalam memastikan keberhasilan produksi
tanaman tersebut. Menurut Junedi (2012) pohon sawit yang akan diperlakukan
dengan pupuk adalah tumbuh dan berbuah normal pada umur TM 9 tahun.
Pupuk perlakuan disebar sekitar pokok sawit terlebih dahulu dibersihkan dari
gulma. Pupuk organik yang digunakan adalah pupuk kandang asal kotoran
sapi, dipilih yang matang, dosis menurut perlakuan juga ditaburkan disekeliling
pohon secara merata. Sedangkan pupuk anorganik yang digunakan adalah Urea
46%, TSP 46% dan KCl 45%. Panen dilakukan dalam beberapa periode.
Apabila buah matang secara serempak dapat dipanen sekaligus, tetapi apabila
tidak bisa bersamaan, dapat dilakukan 2 kali.
Pohon kopi pada stadia TBM yaitu pada umur 1 sampai dengan 2 tahun,
kopi sudah memer-lukan seluruh unsur hara untuk pertumbuhan vegetatifnya
meliputi N, P, K dan Mg. Cara penaburan pupuk adalah disebar merata di
sekeliling pohon dengan jarak tabur tergantung dari umur tanaman. Umur
tanaman 1-2 tahun pupuk ditabur disekeliling pohon dengan jarak 25-50cm
dari pohon, Umur tanaman 3-5 tahun pupuk ditabur disekeliling pohon dengan
jarak 50-100 cm dari pohon, Umur tanaman 6-10 tahun pupuk ditabur
disekeliling pohon dengan jarak 100-150 cm dari pohon, Umur tanaman >10
tahun pupuk ditabur disekeliling pohon dengan jarak 150-200 cm dari pohon.
Umumnya untuk memenuhi kebutuhan unsur hara N digunakan pupuk
urea dimana jenis pupuk tersebut cepat bereaksi dalam larutan tanah, mudah
didapat di pasaran dan harganya relatif murah Kandungan N total berkisar
antara 45 –46 %. Keuntungan menggunakan pupuk urea adalah mudah diserap
tanaman. Kandungan N yang tinggi pada urea sangat dibutuhkan pada
pertumbuhan awal tanaman kakao. Menurut Sitorus (2014) metode pemupukan
tanaman kakao dilakukan dengan membuat alur sedalam kurang lebih 10 cm di
sekeliling batang kakao. Alur tersebut memiliki diameter sekitar setengah tajuk
tanaman cokelat. Waktu pemupukan tanaman kakao lebih baik dilakukan pada
awal musim hujan dan akhir musim hujan. Tanah yang kekurangan belerang
(S), maka urea dapat diganti dengan ZA dengan dosis 2,2 kali dari Urea, atau
KCl dapan diganti dengan ZK dengan dosis1,2 kali dari KCl. Tanah kondisi
masam dengan kandungan Ca tersedia rendah,pupuk kieserit dapat diganti
dolomit dengan dosis 1,5 kali dari kieserit. Jika TSP tidak tersedia dapat
diganti dengan SP-36 sebesar 1,3 kalidari dosis TSP, dan jika hanyaada SP-18
maka dosisnya 2,6 kali dari dosis TSP atau 2 kali dari dosis SP-36.
Pemupukan merupakan kegiatan penting bagi perkebunan karet.
Beberapa penelitian menunjukan bahwa pemupukan pada tanaman karet
berpengaruh pada pertumbuhan, status hara, peningkatan produksi dan
ketahanan terhadap penyakit. Tahap-tahap melakukan pemupukan dengan cara
manual circle yaitu: Lubang dibuat melingkari lubang tanaman dengan jarak
disesuaikan dengan umur tanaman. Hal ini disebabkan akar tanaman semakin
luas seiring dengan pertambahan umurnya. Pemberian urea ke-1,2,3, dan 4
masing-masing setelah tanaman berumur 2,5,8, dan 12 bulan di lapangan. Tiap
pemberian : seperempat dosis dalam setahun. Pemberian pertama dan kedua
termasuk dosis TSP, KCL dan Kieserit pada tahun ke-1,2 di lapangan, masingmasing pada bulan Februari dan Agustus/September. Diberikan menjelang
daun tumbuh kembali setelah masa gugur daun.
Pemangkasan atau purining adalah langkah pembuangan beberapa bagian
pada tanaman seperti cabang dan ranting untuk mendapatkan bentuk tertentu,
sehingga dapat mencapai tingkat efisiensi yang tinggi agar cahaya matahari
mampu
menyinari,
mempermudah
mendeteksi
hama
penyakit,
serta
mempermudah proses panen tanaman tersebut. Jenis-jenis pemangkasan yaitu
pemangkasan pucuk,prinsipnya adalah menghilangkan tunas apikal, yaitu tunas
yang tumbuh di pucuk batang tanaman. Hormon akusin dan sitokinin pada
tanaman mempengaruhi pertumbuhan pucuk tanaman sehingga pertumbuhan
tanaman bagian atas lebih cepat dibandingkan pertumbuhan percabangan dan
membentuk kanopi tanaman. Pemangkasan pucuk bertujuan untuk mengurangi
persaingan hasil fotosintesis di antara daun degan buah. Pemangkasan
bentukdilakukan untuk membentuk kerangka tanaman yang diinginkan.
Pemangkasan bentuk bertujuan untuk membentuk kerangka pohon yang
diinginkan, dimana percabangannya diatur dengan arah yang menyebar dan
produktif sehingga pertumbuhan batang dan cabang lebih kuat.
Pemangkasan pemeliharaan, menurut Boerhendhy dan Khaidir (2010)
pemangkasan ini dilakukan sesudah pemangkasan bentuk, tanaman dipelihara
dan dipertahankan bentuknya. Kemudian membuang percabangan yang
terserang hama penyakit dan lain sebagainya sehingga percabangan produktif
kembali. Cabang yang kurang produktif dipangkas agar unsur hara yang
diberikan dapat tersalur kepada batang-batang yang lebih produktif.
Pemangkasan
peremajaan,pemangkasan
meremajakan pertumbuhan
tanaman.
Maksud
ini
dari
diperlukan
untuk
meremajakan
yaitu
mengganti tajuk tanaman yang lama atau tua dengan yang baru yang masih
produktif.
Cara pemangkasan peremajaan ialah dengan menebang pohon,
mengurangi percabangan atau merobohkan pohon. Boerhendy (2010)
mengatakan bahwa tanaman karet saat ini sudah banyak dikembangkan klonklon unggul baru yang berproduksi tinggi. Dalam rangka perluasan areal
maupun peremajaan,klon-klon berproduksi rendah sebaiknya mulai diganti
dengan klon-klon berproduksi tinggi. Mempertahankan produksi tetap stabil
dianjurkan melakukan diversifikasi klon. Setiap 350400 ha areal yang
diremajakan atau tanaman baru minimal ditanam 23 klon.
Terdapat 2 metode pemangkasan bentuk yaitu; metode toraja dan metode
kandelaber. Tujuan pangkasan bentuk dalam budidaya kopi bertujuan
membentuk kerangka tanaman yang kuat dan seimbang. Tanaman menjadi
tidak terlalu tinggi, cabang-cabang lateral dapat tumbuh dan berkembang
menjadi lebih kuat dan lebih panjang. Selain itu kanopi pertanaman lebih cepat
menutup. Hal ini penting untuk mencegah rumpai dan erosi.
Pemangkasan kakao bertujuan untuk mempermudah manajemen hama,
penyakit, panen buah dan agar diperoleh produksi yang tinggi. Ada beberapa
pelaksanaan pemangkasan yaitu pemangkasan bentuk, cabang primer yang
tumbuh dari jorget dipelihara tiga, dipilih yang tumbuh kuat dan seimbang.
Ujung cabang primer pada batas 75-100 cm dari jorget, dipotong. Cabangcabang sekunder diatur zig-zag diatur yang tumbuhnya seimbang ke segala
arah. Awal tumbuhnya cabang sekunder sekitar 30 cm dari jorget.
Pemangkasan
produksi,
cabang/tunas
yang
dipangkas
pada
pangkas
pemeliharaan ini adalah tunas air (wiwilan), cabang yang meninggi > 3m,
cabang sakit, cabang balik, cabang overlapping atau yang menaungi, intinya
semua cabang tidak produktif yang menyebabkan kanopi rimbun. Tunas air
dibuang 2-4 minggu sekali dan pangkas pemeliharaan 4-6 kali per tahun.
Pemendekan Kanopi, pangkasan pemendekan kanopi, tujuannya untuk
memelihara ketinggian tanaman 3-4 m, dilakukan setahun sekali pada awal
musim hujan.
Pemangkasan
pada
kelapa
sawit
bertujuan
untuk
memudahkan
pengambilan tandan kelapa sawit, meningkatkan proses fotosintesis dan
memberikan hasil buah tandan (BTS) segar yang tinggi, dan mengurangi
tandan busuk yang disebabkan oleh ulatMarasmius palmivorus. Pemangkasan
sanitasi dilaksanakan untuk membersihkan tanaman kelapa sawit dari pelepahpelepah yang mengganggu dan menjaga tingkat keseimbangannya. Waktu
pengerjaan pemangkasan ini bertepatan dengan saat melakukan kastrasi yakni
ketika tanaman sudah berusia sekitar 17-19 bulan. metode pelaksaannya ialah
membuang pelepah-pelepah sawit yang tampak mengering. pemangkasan
pertama dilakukan sebelum proses pemanenan yang pertama kali dilaksanakan.
Caranya adalah membuang seluruh pelepah yang terletak di bawah TBS yang
posisinya paling rendah sehingga pertumbuhan TBS akan lebih optimal.
Setelah pelakasanaan pemangkasan pertama, maka tidak perlu dilakukan lagi
pemangkasan lanjutan hingga usia pohon mencapai 4 tahun atau letak TBS
yang terendah minimal berada 1 meter di atas permukaan tanah.
Gejala defisiensi unsur hara mikrodapat dilihat secara visual, hal ini
sesuai dengan pendapat Steanus (2015) yang menyatakan bahwabeberapa
gejala defisiensi unsur mikro pada tanaman karet yang dapat dilihat secara
visual diantaranya: 1. Zinc (Zn): Luas daun akan mengecil dibanding daun
pada umumnya. Permukaan daun bengkok dan bergelombang. Selain itu,
tulang daun akan berwarna kuning karena mengalami klorosis. 2. Copper (Cu)
: Layunya daun pada bagian atas, kemudia lambat laun menjadi coklat dan
gugur. Gugur daun ini menyebabkan batang meranggas dan tunas apikal
mengalami kematian. Pertumbuhan tunas baru berkembang melalui meristem
batang.
Unsur fosfor (P) merupakan salah satu yang sangat esensial dibutuhkan
tanaman kelapa sawit. Purwati (2013) mengatakan bahwa unsur fosfor (P) bagi
tanaman berguna untuk merangsang pertumbuhan akar, khususnya akar benih
dan tanaman muda. Fosfor berfungsi sebagai bahan mentah untuk
pembentukan sejumlah protein tertentu, membantu asimilasi dan pernapasan,
serta mempercepat pembungaan, pemasakan biji dan buah. tanah yang
kekurangan fosfor, tanaman akan menampakkan gejala yaitu; warna daun
seluruhnya berubah kelewat tua dan sering tampak mengkilap kemerahan. Tepi
daun, cabang dan batang terdapat warna merah ungu yang lambat laun berubah
menjadi kuning.
Defisiensi unsur makro pada tanaman kopi adalah Nitrogen (N),
bermanfaat pada pembentukan klorofil dan penyerapan air. Kekuarangan
unsur ini berakibat daun luruh, mengguning dan menggulung (dimulai dari
daun tua) serta pucuk mengalami kematian. Posfor (P), unsur ini berperan
dalam proses fotosintesis, respirasi, penyimpanan energi dan pembelahan sel.
Akibat yang ditimbulkan dari kekurangan P yaitu : pertumbuhan terhambat dan
daun memucat yang dimulai dari daun muda. Kalium (K), adalah unsur hara
yang berperan dalam proses fotosintesis dan sintesa protein. Gejala yang
ditimbulkan akibat kekurangan unsur hara ini yaitu warna daun memudar dan
terjadi nekrosis (bercak coklat) pada ujung daun. Kalsium (Ca), keberadaan
unsur ini dapat merangsang pertumbuhan akar dan daun serta mempengaruhi
penyerapan unsur hara lainnya. Kekurangan Ca berakibat daun menguning,
yang dimulai dari bagian tengah sampai ke tepi daun.
Defisiensi
unsur
makro
pada
tanaman
kakao
adalah
tanaman
membutuhkan nitrogen dalam jumlah yang banyak karena merupakan
penyusun utama komponen sel tanaman yaitu asam amino dan asam nukleat.
Defisiensi N akan cepat menghambat pertumbuhan. Gejala yang tampak bila
terjadi defisiensi N adalah klorosis, yaitu daun yang berwarna kuning,
khususnya pada daun tua yang terbawah. Daun yang lebih muda tidak
menunjukkan gejala tersebut karena N dapat dimobilisasi dari daun yang lebih
tua. Jadi pada daun yang lebih muda akan menunjukkan warna hijau terang dan
daun yang lebih tua menunjukkan warna hijau kekuningan . Bila defisiensi N
terjadi secara perlahan maka tanaman akan menjadi ramping dan berkayu.
Terbentuknya kayu pada batang menunjukkan adanya kelebihan karbohidrat
karena tidak dapat diubah menjadi asam amino atau senyawa N lainnya.
Fosfor dalam bentuk fosfat merupakan senyawa penting untuk sel
tanamanmeliputi gula-fosfat yang merupakan intermediet dalam respirasi dan
fotosintesis sertafosfolipid yang menyusun membran sel. Fosfor juga
merupakan komponen nukleotida yang digunakan untuk energi metabolisme
(ATP)DNA dan RNA. Gejala defisiensi P menyebabkan pertumbuhan menjadi
kerdil saat tanaman muda dan warna daun hijau gelap (kadang-kadang hijau
ungu gelap) dengan perubahan bentuk daun.Gejala lainnya terbentuk batang
yang ramping tetapi tidak berkayu dan matinya daun tua. Potasium berada
dalam tanaman dalam bentuk kation K+, yang berperan penting dalam regulasi
potensial osmotik sel tanaman. K juga mengaktivasi beberapa enzim yang
terlibat pada respirasi dan fotosintesis. Gejala defisiensi K ditunjukkan dengan
klorosisnya daunatau bagian tepi daun, yang kemudian berkembang menjadi
nekrosis pada bagian ujung daun. K dapat dimobilisasi kedaun muda, jadi
gejala defisiensi awalnya tampak pada daun dewasa dekat dengan bagian basal
tanaman. Daun menjadi keriting dan menggulung. Batang menjadi lemah,
dengan internodus yang memendek.
Organisme pengganggu tanaman (OPT) adalah semua organisme yang
dapat merusak, mengganggu kehidupan, ataupun menyebabkan kematian pada
tanaman. Menurut Putra (2011) organisme pengganggu tanaman yang sangat
berperan menyebabkan penurunan hasil produktifitas perkebunan kakao adalah
serangga. Menurut Supartha dkk (2008), serangga pengganggu tanaman
perkebunan kakao di Indonesia adalah serangga penggerek buah kakao (PBK)
dan kepik penghisap cairan buah kakao (Helopeltissp.). Hama serangga yang
paling merugikan adalah serangan dari kelompok PBK yaitu Conopomorpha
cramerella
Snell. (Lepidoptera; Gracillariidae). Ciri-ciri buah kakao yang
terserang hama PBK adalah buah tampak matang sebelum waktunya (berwarna
setengah hijau dan setengah kuning). Buah menjadi lebih berat dan bila
diguncang tidak terdengar suara ketukan antara biji dengan dinding buah. Hal
itu terjadi karena timbulnya lendir dan kotoran pada daging buah dan rusaknya
biji-biji di dalam buah akibat aktifitas larva C. cramerella.
Hama penggerek kelapa sawit dapat merusak tandan. Hama ini
diidentifikasi sebagai Tirathabarufivena Walker atau T. mundella Walker. Di
IndonesiaTirathaba sp. dikenal sebagai hama penggerek tandan buah kelapa
sawit baik di Indonesia maupun Malaysia yang menyebabkan fruit set rendah.
Hama ini awalnya akan menyerang bunga dan buah muda. Praktek sanitasi
yang buruk khususnya pada buah busuk menjadi tempat berkembang biak ideal
hama. Gejala serangan ditandai dengan adanya kotoran ulat berupa butiranbutiran berwarna merah tua kecoklatan kemudian mengering. Adanya kotoran
yang berwarna merah menandakan bahwa terdapat stadia ulat yang sedang
aktif menggerek buah. Kotoran ulat bisa terdapat pada bunga jantan yang
belum mekar atau pada bunga dan buah kelapa sawit.
Menurut Berlian (2013) beberapa kendala yang menyebabkan rendahnya
produktivitas karet di indonesia adalah serangan hama penyakit. Penyakit akar
putih (JAP) yang disebakan oleh patogen Rigidoporus microporus (R.
microporus) merupakan penyakit penting pada tanaman karet. JAP dapat
menyerang semua umur tanaman, tetapi lebih banyak pada kebun karet muda.
Tanaman yang terserang daunnya akan tampak kusam, melengkung ke bawah,
daun menguning, mudah rontok. Serangan berat menyebabkan akar busuk
sehingga tanaman mudah rebah.
Hama
tanaman
putih
contohnya
adalah
Hama
Bubuk
Buah
(Steptiadoderas hampeiFerr), hama ini menyerang dengan meletakkan telurnya
kedalam biji kopi yang sudah mengeras sekitar tujuh hari, lalu berubah menjadi
ular selama 14 hari dan 5 hari stadium kepompong. Diperkirakan hama ini
dapat bertelur 35-55 butir dan terbang pada radius 350 meter sehingga kerugian
akibat dari hama ini mencapai 40-50% dari total produksi. Untuk mengatasinya
memusnahkan sumber-sumber infeksi dan pemutusan siklus hidup melalui
petik buah kopi yang telah terserang hama buah bubuk.
Praktikum TPT tahunan acara 3 tetang perawatan tanaman tanaman
tahunan (kelapa sawit, karet, kakao dan kopi) dapat diamati bahwa perawatan
yang
dilakukan
pada
tanaman
tahunan
adalah
pemupukan
dengan
menggunakan pupuk Urea, KCL, dan SP-36. Cara pemukannya yaitu dengan
membuat lingkaran mengelilingi tanaman tahunan dan pupuk disebar di
piringan tersebur secara memutar. Pemangkasan dilakukan dengan memotong
cabang yang tidak produktif. Pengamatan yang dilakukan adalah mengamati
indikasi pertumbuhan tanaman tahunan, defisiensi dan OPT. Keliling batang,
jumlah pelepah dan jumlah tunas baru pada kelapa sawit adalah 340 cm, 25
dan tidak ada tunas baru. Keliling batang, jumlah pelepah dan jumlah tunas
baru pada kakao adalah 65 cm, 8 dan tidak ada tunas baru.
Keliling batang, jumlah pelepah dan jumlah tunas baru pada karet adalah
120 cm, 0 dan tidak ada tunas baru. Keliling batang, jumlah pelepah dan
jumlah tunas baru pada kopi adalah 27 cm, 53 dan tidak ada tunas baru. Kelapa
sawit mengalami defisiensi Mg dengan tanda tulang daun menguning dan daun
kering. Kakao mengalami defisiensi Cu dengan ujung daun kering. Karet
mengalami defisiensi N dengan tanda helai daun menguning dan daun kering.
kopi mengalami defisiensi P dengan tanda tulang daun menguning. OPT pada
kelapa sawit adalah ulat api dengan tanda daun berlubang. OPT pada kakao
adalah ulat dengan tanda daun berlubang. OPT pada karet adalah rayap dengan
tanda batang rapuh dan kopong.
OPT pada kopi adalah kutu dompolan dengan tanda tulang daun terdapat
putih putih seperi lilin. Hal tersebut sesuai dengan literatur yang ditulis oleh
Wiryadiputra (2012) bahwa Hama penggerek buah kopi (PBKo, Hypothenemus
hampei) (Coleoptera: Curcu-lionidae) merupakan hama utama yang sangat
merusak pada budidaya kopi di seluruh dunia. Larva yang menetas akan segera
menggerek keping biji (endosperma) kopi yang telah mengeras dan
berkembang sampai menjadi dewasa pada liang gerekan dalam buah kopi.
Setelah perlakuan tanaman tahunan diamati lagi pada Sabtu, 17
November 2018. Hasil pengamatan adalah tidak terjadi perubahan pada
pertumbuhan tanaman karena jarak waktu antara pemberian pupuk dengan
pengamatan terlalu dekat. Kelapa sawit dan kakao mengalami defisiensi Cu
dengan ciri ciri ujung daun mengering sedangkan karet dan kopi mengalami
defisiensi N dengan ciri daun menguning. OPT pada kelapa sawit adalah semut
rangrang dengan tanda buah terkikis. OPT pada kakao adalah ulat grayak
dengan tanda daun berlubang. OPT pada karet adalah tungau karet dengan
tanda bercak daun berwarna coklat. OPT pada kopi adalah penggerek kopi
dengan tanda buah hitam berlubang.
E. Kesimpulan dan Saran
1. Kesimpulan
Berdasarkan pemacaran acara 3 tentang Perawatan Tanaman Tahunan
(Kelapa Sawit, Karet, Kakao, Kopi) dapat disimpulkan bahwa :
a. Cara pemupukan tanaman tahunan (kelapa sawit, karet, kakao, kopi)
adalah dengan cara membuat piringan sesuai dengan umurnya lalu
pupuk ditaburkan pada piringan tersebut.
b. Pemangkasan atau purining adalah langkah pembuangan beberapa
bagian pada tanaman seperti cabang dan ranting untuk mendapatkan
bentuk tertentu, sehingga dapat mencapai tingkat efisiensi yang tinggi
agar cahaya matahari mampu menyinari, mempermudah mendeteksi
hama penyakit, serta mempermudah proses panen tanaman tersebut.
c. Organisme pengganggu tanaman (OPT) adalah semua organisme yang
dapat merusak, mengganggu kehidupan, ataupun menyebabkan
kematian pada tanaman.
d. Defisiensi pada tanaman tahunan akan mengurangi hasil produksi dari
tanaman tahunan itu sendiri maka harus dilakukan pemupukan secara
berkala.
2. Saran
Praktikum acara 3 Perawatan Tanaman Tahunan (Kelapa Sawit, Karet,
Kakao, Kopi) sudah berjalan dengan baik, diharapkan untuk setiap praktikan
lebih fokus dalam melakukan praktikum. Para co-ass diharapkan dapat
memberi penjelasan dengan lebih mendalam.
IV. PENYADAPAN TANAMAN KARET
A. Pendahuluan
1.
Latar Belakang
Karet (Hevea brasiliensis) merupakan tanaman tahunan yang
berasal dari Brasil, Amerika Selatan. Karet pertama di Indonesia ditanam
di Kebun Raya Bogor. Bagian yang dimanfaatkan dari karet adalah
getahnya. Getah tanaman ini biasa dimanfaatkan untuk lateks, lump, dan
crumb rubber. Hasil turunannya adalah ban, bola, sepatu, mainan karet,
karet gelang, sarung tangan, dan lain sebaginya.
Karet menjadi salah satu komoditas yang bernilai tinggi sehingga
patut dibudidayakan. Hasil karet Indonesia biasa diekspor dan
mendatangkan devisa yang cukup tinggi bagi Indonesia. Hal tersebut
membuat budidaya karet memiliki prospek yang baik dimasa depan.
Getah karet yang mampu dimanfaatkan dapat diambil dari pohon
karet setelah melalui suatu proses. Proses tersebut disebut penyadapan.
Penyadapan adalah kegiatan pemutusan atau pelukaan pembuluh lateks
sehingga lateks menetes keluar dari pembuluh lateks ke mangkuk
penampungan yang dipasang pada batang karet. Proses penyadapan
memerlukan teknik-teknik tertentu agar mendapatkan hasil dengan
kualitas dan kuantitas optimal.
Berdasarkan pemaparan tersebut,
maka penting diadakan
praktikum penyadapan karet. Hal ini dikarekan karet merupakan salah
satu tanaman yang proses produksinya melalui tahapan penyadapan agar
mendapatkan hasil. Praktikum ini sangat penting karena dengan
mengetahui teknik penyadapan yang benar, diharapkan kedepannya
apabila
praktikan
menjadi
praktisi
mengefisiensikan biaya produksi karet.
2.
Tujuan Praktikum
dalam
bidang
karet
dapat
Tujuan praktikum acara penyadapan tanaman karet ini adalah
mahasiswa terampil dalam melakukan penyadapan tanaman karet dan
mengetahui teknik penyadapan yang tepat.
B. Metodologi Praktikum
1.
Waktu dan Tempat Praktikum
Praktikum acara penyadapan tanaman karet ini dilaksanakan pada
hari Sabtu, 17 November 2018 di Laboratorium Fakultas Pertanian UNS
Jumantono.
2.
Alat dan Bahan
a. Alat
1) Mal Sadap
2) Pisau Sadap
3) Paku
4) Mangkok
5) Talang
6) Lateks
7) Meteran
b. Bahan
1) Tanaman Karet.
3.
Cara Kerja
a. Menentukan Matang Sadap
1) Memilih pohon yang sudah matang sadap (umur 4,5-6 tahun, lilit
batang minimal 45 cm, diukur 100 cm di atas pertautan okulasi
(DPO)).
b. Persiapan Buka Sadap
1) Mal sadap dipasang untuk mempermudah membuat bidang sadap
2) Pisau sadap berujung runcing dan bertangkai untuk menoreh kulit
waktu menggambar bidang sadap
3) Talang sadap yaitu selebar 2,5 cm, panjang 8 cm berguna untuk
mengalirkan lateks ke mangkok sadap
4) Memasang mangkok sadap untuk menampung lateks
c. Pelaksanaan Penyadapan
1) Menyadap pohon karet menggunakan pisau sadap dari kiri atas ke
kanan bawah sesuai gambar bidang sadap
2) Membuat kedalaman irisan sadap 1-1,5 mm dari cambium
3) Ketebalan sadap 1,5-2 mm setiap penyadapan
4) Penyadapan dilakukan pada pagi hari bila cukup terang
C. Hasil Pengamatan
Tabel 4.1 Hasil Penyadapan Karet
No
1
Tanaman
Karet
Warna Lateks
Putih
Foto
D. Pembahasan
Karet (Hevea brasiliensis) merupakan tanaman perkebunan yang baik
dalam konteks ekonomi masyarakat maupun sumber devisa non migas bagi
negara. Karet merupakan tanaman yang berasal dari Brasil, Amerika Selatan.
Damanik (2012), mengatakan bahwa Syarat tumbuh karet adalah terletak
pada daerah antara 10o LU-10o LS dengan curah hujan 1500-4000 mm/tahun
dengan rata-rata bulan kering 0-4 bulan pertahun, dan elevasi > 500 m diatas
permukaan laut. Di Indonesia, karet banyak ditanam di Sumatra, Kalimatan,
dan Jawa. Venkatachalam et al. (2013) mengatakan bahwa pohon karet
memiliki tinggi sekitar 30-40m. Potensial produksinya sekitar 600-900 kg/ha.
Bahan tanam karet adalah okulasi dua varietas. Karet memiliki batang yang
lurus dan daun majemuk. Karet tidak memerlukan naungan pada semua fase
hidupnya.Menurut Ulfah et al. (2015), terdapat beberapa syarat penyadapan
karet. Penyadapan karet dikatakan baik apabila memproduksi lateks yang
banyak, biaya yang rendah dan tidak mengganggu kesinambungan produksi
tanaman. Syarat karet dapat disadap adalah pohon telah matang sedang. Hal
tersebut dicirikan dengan keliling batang lebih besar dari 45 cm pada
ketinggian 130 cm diatas kaki gajah pertautan okulasi dengan usia diatas 4-5
tahun.
Dua sistem sadap karet yang umum dilakukan, yaitu sistem double
cutting dan cacah runcah. Ismail et al. (2016) mengatakan bahwa Double
cutting adalah metode penyadapan yang dilakukan secara bersamaan antara
sadap ke bawah dan sadap ke atas. Sistem cacah runcah adalah sistem sadap
karet yang dilakukan pada tanaman yang akan dibongkar (replanting).
Menurut Ritonga (2016), langkah-langkah menyadapan adalah sebagai
berikut. Langkah pertama adalah membuat garis sadar depan dan sadar
belakang dengan membagi lingkar batang menjadi dua bagian. Langkah
kedua adalah separuh lingkar batang diukur dengan arah Timur-Barat
sehingga nantinya arah bidang sadap adalah Utara-Selatan. Langkah ketiga
yaitu mal sadap dipasang pada garis sadar depan dan dibuat garis miring
menurut mal sadap dengan pisau mal, dari garis sadar belakang sampai
dengan garis sadar depan 0,5 S. Sudut kemiringan bidang sadap adalah 30-40º
untuk bidang sadap bawah, dan 45º untuk bidang sadap atas. Langkah
terakhir Penggambaran dilakukan setiap 6 bulan untuk mengontrol
kemiringan dan konsumsi kulit.
Berdasarkan hasil pengamatan, warna karet yang disadap adalah putih
bersih pada saat masih berbentuk cair dan menjadi putih tulang saat sudah
membeku. Warna putih tulang pada saat membeku ini bisa dipengaruhi
adanya campuran kotoran-kotoran dari udara atau reaksi kimia yang telah
terjadi selama proses pembekuan. Menurut Wiyanto (2013), warna
merupakan salah satu parameter kualitas karet. Karet yang berwarna putih
bersih memiliki kualitas diatas karet yang berwarna hitam atau keabuan.
E. Kesimpulan dan Saran
1.
Kesimpulan
Berdasarkan pemaparan tersebut, maka dapat ditarik kesimpulan
antara lain :
a.
Syarat tumbuh karet adalah terletak pada daerah antara 10o LU-10o
LS dengan curah hujan 1500-4000 mm/tahun dengan rata-rata bulan
kering 0-4 bulan pertahun, dan elevasi > 500 m diatas permukaan
laut.
b.
Karakteristik pohon karet adalah tingginya
sekitar 30-40m,
berbatang lurus, berdaun majemuk, berbahan tanam okulasi, dan
tidak memerlukan naungan dengan potensial produksinya sekitar
600-900 kg/ha.
c.
Syarat karet dapat disadap adalah pohon telah matang sedang dengan
ciri-ciri keliling batang lebih besar dari 45 cm pada ketinggian 130
cm diatas kaki gajah pertautan okulasi dengan usia diatas 4-5 tahun.
d.
Cara penyadapan adalah dengan membuat bidang sadap, memasang
mal sadar, dan membuat garis-garis sadap.
e.
Berdasarkan hasil pengamatan, lateks yang dihasilkan berwarna
putih.
2.
Saran
Berdasarkan pemaparan tersebut, maka saran yang dapat
diberikan adalah sebaiknya dilakukan perawatan yang benar terhadap
pohon karet agar dapat dimanfaatkan selain untuk praktikum.
DAFTAR PUSTAKA
Adi, P. 2013. Kaya dengan bertani sawit. Yogyakarta: Pustaka Baru Press.
Andoko, Agus dan Widodoro. 2013. Berkebun kelapa sawit "si emas cair".
Jakarta: Agro Media Pustaka.
Berlian I, Budi S, Hananto H. 2013. Mekanisme antagonisme Trichoderma spp.
terhadap beberapa patogen tular tanah. Warta Perkaretan. 32(2): 74-82.
Boerhendhy I, Khaidir A. 2010. Optimalisasi produktivitas karet melalui
penggunaan bahan tanam, pemeliharaan, sistem eksploitasi, dan
peremajaan tanaman. J Litbang Pertanian. 30(1) : 23-30.
Damanik,
Sabarman.
2012.
Pengembangan
karet
(Havea
brasiliensis)
berkelanjutan di Indonesia. Perspektif 11(1) : 91-102
Firmansyah MA. 2010. Teknik pembuatan kompos. J Litbang Pertanian. 1(1) :
1—19.
Gtuneland.
2011.
Karakteristik
fisik
dan
produksi
kelapasawit
(ElaeisguineensisJacq.) pada tiga agroekologi lahan. J Media Pertanian
(1) : 2.
Hidayat W. 2012. Manajemen pemupukan pada perkebunan kelapa sawit ( Elaeis
guineensis Jacq.) di Tambusai Estate, PT. Panca Surya Agrindo, First
Resources Ltd., Kabupaten Rokan Hulu, Riau. Bogor : Institut Pertanian
Bogor. 49-84.
Ismail, Muhamad, Supijatno.2016. Penyadapan tanaman karet (Hevea brasiliensis
Muell Arg.) di Kebun Sumber Tengah, Jember, Jawa Timur. Bul.
Agrohorti 4(3) : 257-265
Junedi H, Arsyad AR, Yulfita F. 2012. Pemupukan kelapa sawit berdasarkan
potensi produksi untuk meningkatkan hasil tandan buah segar (tbs) pada
Lahan Marginal Kumpeh. J Penelitian Universitas Jambi Seri Sains.
14(1) : 29-36.
Pahan. 2015. Panduan lengkap kelapa sawit manajemen agribisnis dari hulu ke
hilir. Bogor : Penebar Swadaya.
Pramurjadi, Andy et al. 2017. Sistem pakar identifikasi gangguan organisme
pengganggu tanaman dan defisiensi hara tanaman hias krisan. J
Informatika Pertanian 26(2) : 67—90.
Purwati MS. 2013. Respon pertumbuhan bibit kelapa sawit (Elaeis guineensis
Jacq) terhadap pemberian dolomit dan pupuk fosfor. Ziraa’ah. 36(1):2531.
Putra IGAP, Ni Luh W, Ni Made S. 2011. Inventaris serangga pada perkebunan
kakao (Theobroma cacao) laboratorium unit perlindungan tanaman Desa
Bedulu, Kecamatan Blahbatuh, Kabupaten Gianyar, Bali. J Biologi. 14(1)
: 19-24.
Ritonga, Ali Imran.2016.Teknik penyadapan tradisional pada tanaman karet di
Tapanuli Selatan. Jurnal Nasional Ecopedon 3(1) : 17-20
Sitorus UKP, Balonggu S, Nini R. 2014. Respons pertumbuhan bibit kakao
(Theobroma cacao L.) terhadap pembibitan abu boiler dan pupuk urea
pada media tanam. J Online Agroekoteknologi. 2(3) : 1021-1029.
Stevanus CT, Jamin S, Thomas W. 2015. Peran unsur mikro bagi tanaman karet.
Warta Perkaretan. 34(1):11-18.
Supriyo A, Dirgahayuningsih R, dan Minarsih S. 2013. Kajian bahan humat untuk
meningkatkan efisiensi pemupukan npk pada bibit kelapa sawit di tanah
sulfat masam. J AGRITECH. 15(2) : 14—24.
Susila KD. 2013. Studi keharaan tanaman dan evaluasi kesuburan tanah di lahan
pertanaman jeruk desa Cenggiling, kecamatan Kuta Selatan. J
AGROTOP. 3(2) : 13—20.
Ulfah, Diana, Gt.A.R. Thamrin, Tri W.N. 2015. Pengaruh waktu penyadapan dan
umur tanaman karet terhadap produksi getah (Lateks). Jurnal Hutan
Tropis 3(3) : 247-252
Venkatachalam, Perumal, Natesan G., Palanivel S., dkk. 2013. Natural rubber
producing plants : an overview.African Journal of Biotechnology 12(12)
: 1297-1310
Wiryadiputra S. 2012. Keefektifan insektisida cyantraniliprole terhadap hama
penggerek buah kopi (Hypothenemus hampei) pada kopi arabika. Pelita
Perkebunan. 28(2): 100-110.
Wiyanto, Nunung K. 2013. Faktor-faktor yang mempengaruhi kualitas karet
perkebunan rakyat. Jurnal Agribisnis Indonesia 1(1) : 39-58
Yan Fauzi et al. 2012. Kelapa sawit. Penebar Swadaya: Bogor.
LAMPIRAN
Pemupukan tanaman kopi
Pemangkasan tanaman kelapa sawit
Penyiraman pupuk tanaman karet
Pemupukan tanaman kakao
Pemupukan tanaman kelapa sawit
Pemupukan tanaman karet
Logbook acara 3
Logbook acara 1
Logbook acara 4
Logbook acara 2
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Tarbiyah

2 Cards oauth2_google_3524bbcd-25bd-4334-b775-0f11ad568091

Create flashcards