Uploaded by User32934

Jurnal 1 (Translate)

advertisement
TRANSLATE JURNAL
Hubungan antara Kesepian dan Depresi: Peran Mediasi terhadap Adiksi
Internet
Abstract
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menguji peran mediasi kecanduan internet. Internet
hubungan antara kesepian dan depresi. 452 mahasiswa (241 wanita, 211 laki-laki) mulai usia 17
hingga 31 dan yang menerima pendidikan di berbagai negara fakultas di Universitas Firat di Turki
berpartisipasi dalam penelitian ini. Skala Kesepian UCLA, Formulir Pendek Tes Kecanduan
Internet Muda, dan Daftar Pemindaian Indikasi telah diterapkan para peserta. Data dianalisis
dengan korelasi, regresi, hierarkis analisis regresi, dan uji Sobel Z. Menurut analisis korelasi, ada
hubungan yang positif antara kesepian, depresi, dan kecanduan internet. Di referensi untuk analisis
regresi, kesepian memprediksi kecanduan internet dan depresi. Namun, kecanduan internet juga
memprediksi depresi juga. Alhasil hierarkis analisis regresi untuk menentukan peran mediasi
kecanduan internet, itumemantau bahwa kecanduan internet memiliki mediasi parsial dalam
hubungan antara kesepian dan depresi. Selain itu, dikonfirmasi bahwa mediasi ini memprediksi
pada tingkat yang signifikan dengan Sobel Z Test. Temuan penelitian menunjukkan peran mediasi
parsial kecanduan internet dalam hubungan antara kesepian dan depresi. Menurut hasil ini, dapat
dinyatakan bahwa kesepian dan internet kecanduan adalah faktor risiko depresi. Dalam hal studi
tentang depresi, hasilnya studi ini dapat dipertimbangkan.
Introduction
Salah satu kebutuhan utama manusia, sebagai makhluk sosial, adalah untuk dapat masuk
hubungan dengan individu lain (Dogan, Cetin, & Sungur, 2009; Ryan & Deci, 2000). Individu
merasa kesepian ketika hubungan mereka dengan orang lain tidak pada tingkat yang diinginkan
dan perasaan kesepian ini membuat mereka merasa tidak bahagia terutama selama masa muda
mereka (Teppers, Luckyx, Klimstra, & Goossens, 2014). Penelitian telah menunjukkan bahwa
kesepian berhubungan dengan stres, fobia sosial, depresi, rasa malu, dan persepsi diri (Doane &
Thurston, 2014; Ozen, 2016; Koenig & Abrams, 1999; Moore & Schultz, 1983, sebagaimana
dikutip dalam Karadas, 2014; Turkmen, 2016; Zhang et al., 2014). Individu yang umumnya
mengalami kesepian juga memiliki tingkat yang rendah keterampilan hubungan sosial (Storch &
Masia-Warner, 2004). Dengan demikian, kesepian bisa dipertimbangkan sebagai individualisasi
yang tidak diinginkan (Weiss, 1973). Dengan kata lain, jika individu terpapar kesendirian
meskipun dia tidak mau, maka ini didefinisikan sebagai kesepian. Dalam sebuah penelitian
dilakukan pada siswa yang mengajukan bantuan psikologis, diamati bahwa ada adalah tingkat
hubungan yang moderat antara tingkat kesepian dan depresi siswa (Ceyhan & Ceyhan, 2011).
Depresi adalah sindrom dengan gejala seperti tidak berharga, kolaps, pesimisme,
ketidakpedulian, dan kesedihan yang mendalam (Ozturk, 2004). Dengan demikian, tingkat
perasaan kesepian yang tinggi adalah diduga merangsang gejala depresi. Individu yang mengalami
kesulitan dalam memasuki tingkat hubungan tatap muka yang diinginkan menggunakan berbagai
solusi untuk menghilangkannya kesendirian. Internet adalah salah satu metode yang dipilih oleh
individu untuk mengatasi kesepian. Meskipun penggunaan internet membawa beberapa manfaat
bagi individu pada awalnya, sebagai frekuensi penggunaan meningkat dari waktu ke waktu, itu
berubah menjadi kecanduan (Arisoy, 2009). Sama seperti lainnya kecanduan, kecanduan internet
juga membahayakan kualitas hidup individu. Studi telah menekankan bahwa individu yang terlalu
sering menggunakan internet menampilkan perilaku yang lebih agresif dan menghadapi berbagai
masalah selama kehidupan sehari-hari mereka (Ceyhan, 2011; Kim, Choi, & Yoo, 2010). Depresi
adalah salah satu kondisi yang terkait dengan kecanduan internet. Penelitian telah diajukan bahwa
ada hubungan antara kecanduan internet dan depresi (Batigun & Kilic, 2011; Whang, Lee, &
Chang, 2003).
Jelas dalam pernyataan ini bahwa kesepian terkait dengan kecanduan internet dan depresi.
Selain itu, saat hubungan antara kesepian dan depresi adalah dipertimbangkan, dapat dikatakan
bahwa kecanduan internet dapat memiliki peran mediator dalam hubungan antara kesepian dan
depresi. Dengan kata lain, diperkirakan itu individu yang kesepian akan menjadi pecandu internet
dengan tingkat yang lebih tinggi dan karenanya mengalami bahkan lebih banyak perasaan depresi.
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menguji peran mediasi kecanduan internet dalam hubungan
antara kesepian dan depresi. Meskipun ada banyak penelitian yang meneliti hubungan antara
kesepian dan kecanduan internet, kecanduan dan depresi internet, dan kesepian dan depresi, tidak
ada penelitian menemukan yang berfokus pada peran mediasi kecanduan internet dalam hubungan
antara kesepian dan depresi. Dengan demikian, penelitian ini dianggap memiliki kontribusi yang
signifikan terhadap bidang.
Methodology
Ini adalah penelitian deskriptif yang dirancang dengan model skrining. Tujuan penelitian
ini adalah untuk menguji hubungan antara tingkat kesepian dan depresi universitas siswa belajar
di berbagai departemen selama 2015-2016 istilah akademik, dan untuk menentukan peran mediasi
kecanduan internet dalam hubungan ini. Sebagai sifat dari studi deskriptif membutuhkan, kondisi
diperiksa berdasarkan keadaan mereka saat ini (Buyukozturk, Kilic-Cakmak, Akgun, Karadeniz,
& Demirel, 2013). Ketika tujuan dari Penelitian dianggap, disimpulkan menggunakan model
penelitian deskriptif dalam penelitian ini.Model penelitian ditampilkan pada Gambar 1.
Hipotesis penelitian adalah sebagai berikut;
antara kesepian
dan depresi.
Penelitian ini dilakukan pada 452 (241 wanita, 211 pria) mahasiswa di antaranya usia 1731 yang sedang belajar di berbagai departemen Universitas Firat di Turki selama 2015-2016 istilah
akademik. Metode convenience sampling (Teddlie & Yu, 2007) adalah digunakan dalam
penelitian ini. Instrumen pengumpulan data berikut digunakan dalam penelitian:
Skala Kesepian UCLA: Skala ini dikembangkan oleh Russell, Peplau, dan Ferguson (1978)
dan diadaptasi ke dalam bahasa Turki oleh Demir (1989). Skala satu dimensi terdiri dari 20 item.
Skala memiliki empat derajat dan 10 item (1., 4., 5., 6., 9., 10., 15., 16., 19. dan 20.) adalah skor
terbalik Skor tinggi diperoleh dari skala menunjukkan peningkatan tingkat kesepian. Koefisien
konsistensi internal skala adalah 0,94 dan tes-tes ulang koefisien reliabilitas adalah 0,96.
Formulir Singkat Tes Kecanduan Internet Muda (YIAT-SF): Skala ini, dikembangkan oleh
Young (1998) dan diubah menjadi bentuk singkat oleh Pawlikowski, Altstötter-Gleich, dan Brand
(2013), diadaptasi ke dalam bahasa Turki oleh Kutlu, Savci, Demir, dan Aysan (2016). Skala ini
terdiri dari 12 item dan memiliki desain Likert-type 5 poin. Analisis faktor Penjelasan dan
Konfirmasi hasil menunjukkan bahwa skala memiliki struktur faktor tunggal untuk kedua
kelompok remaja dan mahasiswa. Skor tinggi yang diperoleh dari skala menunjukkan tingkat
tinggi internet kecanduan. Koefisien reliabilitas Cronbach alpha untuk mahasiswa ditemukan 0,91,
dan reliabilitas tes-tes ulang adalah 0,93.
Daftar Periksa Gejala (SCL-90-R): Skala, dikembangkan oleh Derogatis (1977) dan
diadaptasi ke dalam bahasa Turki oleh Dag (1991), terdiri dari 90 item dan sembilan dimensi gejala
yang berbeda. Itu item mengenai dimensi "depresi" digunakan dalam penelitian ini. Validitas dan
tes reliabilitas menunjukkan bahwa skala adalah alat skrining psikiatri yang valid dan dapat
diandalkan untuk sampel universitas.
Timbangan dilakukan pada mahasiswa di ruang kelas di mana mereka dipelajari, dan
evaluasi memakan waktu 15-20 menit. Data yang dikumpulkan dari penelitian ini adalah dianalisis
dengan perangkat lunak statistik SPSS versi 18. Asumsi yang diperlukan untuk analisis regresi
hirarkis diuji sebelum proses analisis, dan data diamati untuk mengkonfirmasi asumsi normal dan
linearitas. Analisis dilakukan setelah konfirmasi ini.
Findings
Menurut korelasi antara depresi, kecanduan internet, dan kesepian, ada hubungan positif
dan sedang tingkat signifikan antara depresi dan kecanduan internet (r = -.350, p <.01) dan
kesepian (r = .396, p <.01), dan positif dan hubungan signifikan tingkat rendah antara kecanduan
internet dan kesepian (r = 273, p <.01).
Ketika nilai R2 dalam Tabel 2 dipertimbangkan, terbukti bahwa kesepian menjelaskan
7,4% [F (1.450) = 36.151; p <.001] total varian kecanduan internet, dan kecanduan internet
menjelaskan 12.2% dari total varians depresi [F (1.450) = 62.762; p <0,001].
Prosedur terakhir dalam menguji peran mediasi adalah regresi hierarkis analisis. Efek
kesepian pada depresi diperiksa pada tahap pertama analisis regresi hirarkis dan diamati bahwa
kesepian menjelaskan 15,7% dari depresi F (1, 449) = 83,848, p = .000) dan hubungan yang
signifikan secara statistik terdeteksi (β = .396, t = 9.157, p = .000). Ketika kecanduan internet
termasuk dalam tahap kedua dari analisis regresi hirarkis, diamati bahwa efek kesepian pada
depresi (β = .325, t = 7.505, p = .000) mengalami penurunan [R2 = .220, ΔR2 = .217, F (2.449) =
63.399, p = .000]. Baron dan Kenny (1986) menggarisbawahi bahwa itu akan memiliki peran
mediasi penuh ketika hubungan itu dihilangkan atau bahwa itu akan memiliki peran mediasi parsial
ketika hubungan menurun secara signifikan. Temuan ini menunjukkan bahwa kecanduan internet
memiliki peran mediasi parsial hubungan antara kesepian dan depresi (Sobel z = 4,045, p = 0,00).
Mediasi peran kecanduan internet dalam hubungan antara kesepian dan depresi ditampilkan pada
Gambar 2.
Conclusion and Discussion
Hubungan antara depresi, kesepian dan kecanduan internet diperiksa dalam penelitian ini
dan diamati bahwa ada hubungan positif yang signifikan antara mereka. Dengan demikian, ada
hubungan positif antara depresi dan kesepian. Temuannya dari analisis regresi hirarkis, dilakukan
untuk memprediksi depresi, mirip dengan hasil dari banyak penelitian yang ditemukan dalam
literatur (mis., Aylaz, Akturk, Erci, Ozturk, & Aslan, 2012; Bozoglan, Demirer, & Sahin, 2013;
Holvast et al., 2015; Horman, Hansen, Cochian, & Lindsey, 2005; Morgan & Cotten, 2003;
Sasmaz et al., 2014).
Menurut hasil penelitian, kesepian secara positif dan signifikan memprediksi internet
kecanduan dan kecanduan internet memprediksi depresi dengan cara yang sama. Hubungan antara
kesepian dan depresi sebagian dapat dijelaskan oleh kecanduan internet. Itu perasaan kesepian
muncul karena individualisasi yang tidak diinginkan seorang individu terekspos to (Weiss, 1973).
Individu yang kesepian adalah mereka yang hubungannya dengan individu lain tidak pada level
yang diinginkan dan yang tidak puas dengan situasi (Peplau & Perlman, 1982; Teppers et al.,
2014).
Individu yang mengalami perasaan kesepian yang mendalam mencari berbagai cara untuk
menghindarinya situasi dan untuk mengimbangi kesepian mereka. Solusi ini terkadang valid dan
individu dapat cenderung bersosialisasi lebih banyak untuk menghilangkan kesepian mereka. Ini
solusi terkadang dapat mengarahkan individu ke dalam situasi sulit seperti adopsi kebiasaan yang
tidak diinginkan. Ketika penggunaan internet dianggap sebagai solusi untuk kesepian itu
pengalaman individu, alasan mengapa individu kesepian lebih suka internet bisa lebih terdeteksi.
Internet, yang awalnya digunakan individu sebagai solusi untuknya kesepian, bisa berubah
menjadi kecanduan karena digunakan lebih dan lebih dari waktu ke waktu dan dapat menyebabkan
masalah yang tidak diinginkan ketika tidak tersedia, seperti dalam kasus kecanduan lainnya
(Griffiths, 2005; Kelleci, Guler, Sezer, & Golbasi, 2009). Namun, penelitian menunjukkan bahwa
kesendirian memprediksi kecanduan internet (Esen & Siyez, 2011; Morahan-Martin & Phyllis,
2000). Belajar juga menggarisbawahi bahwa individu yang tingkat kecanduan internetnya tinggi,
memiliki depresi yang lebih tinggi kecenderungan daripada individu dengan tingkat kecanduan
internet yang rendah (Batigun & Kilic, 2011).
Peneliti juga menekankan bahwa kecanduan efektif dalam mengembangkan depresi
kecenderungan dan bahwa kecanduan internet adalah faktor penting dalam menjelaskan depresi
(Clark, Frith, & Demi, 2004; Young, 1997). Sebuah studi tentang remaja menunjukkan hasil dan
keadaan yang serupa yang bila dibandingkan dengan individu lain, individu yang menggunakan
internet sering memilikinya tingkat kecenderungan depresi yang lebih tinggi (Kelleci et al., 2009).
Jelas dalam pernyataan ini bahwa individu yang mengalami perasaan kesepian yang mendalam
memiliki risiko internet yang lebih tinggi kecanduan. Ia juga mengamati bahwa orang-orang yang
kecanduan tampilan internet penggambaran kecenderungan lebih dari individu yang bukan
pecandu internet. Kesimpulannya, penelitian ini menunjukkan bahwa kecanduan internet memiliki
peran mediasi parsial dalam hubungan antara kesepian dan depresi.
Seperti semua penelitian, ada beberapa kelemahan dalam penelitian ini juga. Fakta bahwa
hanya peran mediasi kecanduan internet dalam hubungan antara kesepian dan depresi diuji dan
variabel-variabel lain yang tidak diuji dianggap penting larangan. Batasan lain dari penelitian ini
adalah bahwa penelitian dilakukan pada siswa hanya dari satu universitas. Menggunakan berbagai
variabel mediasi dalam studi yang menilai mediasi dan melakukan penelitian pada kelompok
sampel yang berbeda akan memberikan kontribusi lebih lanjut lapangan. Ketika fakta bahwa
kecanduan internet mempengaruhi kecenderungan depresi dipertimbangkan, dapat disimpulkan
bahwa praktik dalam mengurangi kecanduan internet akan berkontribusi mengurangi
kecenderungan depresi individu.
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Create flashcards