Uploaded by Anisa Furtakhul Janah

Pemecahan Masalah (Problem Solving)

advertisement
Nama : Anisa Furtakhul Janah
NIM : 0403518002
Prodi : S2 – Pendidikan Fisika
1. Definisi Pemecahan Masalah/ Problem Solving
Problem solving sebuah metode pembelajaran yang diciptakan oleh seorang ahli didik
berkebangsaan Amerika yang bernama John Dewey. Metode ini biasanya dinamakan
problem method. Adapun menurut Crow dalam bukunya Human development and
Learning menyebutkan bahwa metode ini dengan nama problem solving method.
Menurut Djamara (2006: 103), metode problem solving (metode pemecahan masalah)
bukan sekedar metode mengajar tetapi juga merupakan suatu metode berfikir, sebab
dalam metode problem solving menggunakan cara pembelajaran yang dimulai dari mencari
data sampai menarik kesimpulan.
Sudirman (1987: 146) menyatakan bahwa metode problem solving adalah cara
penyajian bahan pelajaran dengan menjadikan masalah sebagai titik tolak pembahasan
untuk dianalisis dan disintesis untuk mencari pemecahan atau jawabannya oleh siswa.
2. Kriteria Pemilihan Bahan Ajar
Ada beberapa kriteria pemilihan bahan pelajaran untuk metode pemecahan masalah yaitu:
a. Mengandung isu-isu yang berasal dari konflik berita, rekaman video, dan lain-lain.
b. Bersifat familiar dengan siswa.
c. Berhubungan dengan kepentingan orang banyak/ bersifat kepentingan umum.
d. Mendukung tujuan atau kompetensi yang harus dimiliki siswa sesuai kurikulum yang
berlaku.
e. Sesuai dengan minat siswa sehingga siswa merasa perlu untuk mempelajarinya.
3. Manfaat Problem solving
Menurut Djahiri (1983: 133) metode problem solving memberikan beberapa manfaat yaitu:
a. Mengembangkan sikap keterampilan siswa dalam memecahkan permasalahan, serta
dalam mengambil kepuutusan secara objektif dan mandiri.
b. Mengembangkan kemampuan berpikir para siswa, anggapan yang menyatakan bahwa
kemampuan berpikir akan lahir bila pengetahuan makin bertambah.
c. Melalui inkuiri atau problem solving kemampuan berpikir tadi diproses dalam situasi
atau keadaan yang benar-benar dihayati, diminati siswa serta dalam berbagai macam
ragam altenatif.
d. Membina pengembangan sikap perasaan (ingin tahu lebih jauh) dan cara berpikir
objektif-mandiri, krisis-analisis baik secara individual maupun kelompok.
4. Tujuan Problem Solving
Tujuan dari pembelajaran problem solving adalah sebagai berikut:
a. Siswa menjadi terampil menyeleksi informasi yang relevan kemudian menganalisisnya
dan akhirnya meneliti kembali hasilnya.
b. Kepuasan intelektual akan timbul dari dalam sebagai hadiah intrinsik bagi siswa.
c. Potensi intelektual siswa meningkat.
d. Siswa belajar bagaimana melakukan penemuan dengan melalui proses melakukan
penemuan.
5. Faktor yang Mempengaruhi Kemampuan Problem Solving
Menurut Ormrod (2003), kemampuan seseorang dalam menyelesaikan masalah
dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain:
a. Kemampuan memori, yaitu kemampuan mengingat berbagai informasi.
b. Pemberian makna pada masalah, apabila seseorang mampu memahami masalah dengan
baik maka ia dapat memecahkan masalah dengan baik pula.
c. Pemahaman individu akan informasi yang relevan dengan masalah.
d. Kemampuan memanggil kembali informasi dari memori jangka panjang.
e. Proses metakognitif, yaitu pemahaman akan kemampuan kognitif dan upayanya dalam
mengoptimalkan kemampuan pemecahan masalah.
6. Strategi Problem Solving
Strategi untuk memecahkan masalah biasanya dikategorikan menjadi dua strategi, yaitu
heuristik dan algoritma (Best, 1999). Bransford dan Stein (dalam Eggen & Kauchak, 1997)
menjelaskan bahwa strategi umum dalam memecahkan masalah terdiri dari 5 langkah,
yaitu:
a. Identifikasi masalah
Langkah pertama dalam memecahkan masalah sehingga berfungsi untuk memahami
sebuah masalah dalam menyelesaikan masalah agar tidak buru-buru.
b. Representasi masalah atau penggambaran masalah
Representasi atau penggambaran masalah berupa membayangkan masalah yang ada
maupun menggunakan alat bantu seperti gambar, grafik, daftar dan lain sebagainya.
c. Pemilihan strategi pemecahan masalah
d. Implementasi strategi pemecahan masalah
Kunci keberhasilan dari implementasi strategi adalah pemahaman yang benar tentang
masalah.
e. Evaluasi hasil
Evaluasi hasil berarti evaluasi realitas, apakah strategi pemecahan masalah yang
diterapkan benar-benar sudah mengatasi masalah yang dihadapi.
7. Kelebihan dan Kekurangan Problem Solving
Adapun kelebihan-kelebihan dari problem solving yaitu:
a. Mendidik siswa berpikir secara sistematis
b. Mampu mencari berbagai jalan keluar dari suatu kesulitan yang dihadapi
c. Menganalisis suatu masalah dari beberapa aspek
d. Mendidik siswa agar tidak mudah putus asa dalam menghadapi kesulitan
e. Mendidik siswa percaya pada diri sendiri
Begitu juga pada problem solving mempunyai kekurangan seperti:
a. Tidak semua siswa dapat menentukan masalah.
b. Memerlukan waktu yang banyak untuk menemukan suatu masalah.
DAFTAR PUSTAKA
Djamara, S. B dan Zain, A. 2006. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta: Rineka Cipta.
Sudirman, dkk. 1987. Ilmu Pendidikan. Bandung: Remadja Karya.
Gulo, W. 2002. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta : PT. Grasindo.
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Dokumen

2 Cards oauth2_google_646e7a51-ae0a-49c7-9ed7-2515744db732

Dokumen

2 Cards oauth2_google_646e7a51-ae0a-49c7-9ed7-2515744db732

Create flashcards