Uploaded by User10549

Laporan Akhir Kultur Fitoplanton

advertisement
Laporan Akhir Kultur Fitoplanton
Nama : Elwina Putri Mita
Npm : E1i016004
Di perairan air tawar terdapat organisme yang berdasarkan cara hidupnya
dibedakan atas plankton, neuston, nekton dan bentos. Tumbuh-tumbuhan yang
mudah terlihat oleh mata disebut makrofita. Keberadaan makrovita diperairan
dapat digunakan sebagai naungan dan tempat makan untuk berbagai jenis hewan,
memberi ruang hidup pada mikroorganisme dan menjaga keseimbangan proses
dekomposisi bahan organic dalam menyerap karbondioksida dan melepas
oksigen. Fitoplankton diperaiaran air tawar didominasi oleh alga hijau.
Fitoplankton dikonsumsi oleh zooplankton dan ikan.
Fitoplankton dapat berperan sebagai salah satu dari parameter ekologi
yang dapat menggambarkan kondisi suatu perairan.Fitoplankton menghuni hampir
setiap ruang dalam massa air yang dapat dicapai oleh sinar matahari (zone
eufotik), dan merupakan komponen flora yang paling besar peranannya sebagai
produsen primer di suatu perairan (Nontji, 1984).
Proses kultur fitoplanton Tujuan dalam praktikum ini ialah agar
mahasiswa dapat mengetahui cara kultur fitoplankton skala intermediet dan untuk
mengamati pertumbuhan fitoplankton.
Adapun Alat dan Bahan yang digunakan adalahAlat seperti: erlemeyer 50
Ml, air pump, lampu neon panjang, selang aerasi, kran aerasi, pemberat aerasi,
pipit plastik, pipet tetes, mikroskop, hemocytometer, dan gelas ukur, sedangkan
untu bahan nya klorin(kaporit), alkohol 70%, pupuk conwy, air laut dan lodin.
Dilakukan sterilisasi alat agar beberapa alat tidak terkontaminasi oleh
organisme lain.Dilakukan perendaman selama kurang lebih 4 jam. Kemudian
setelah 4 jam, dilakukan pencucian alat-alat yang sudah direndam menggunakan
sabun cair. Setelah dicuci hingga bersih, maka alat-alat tersebut disemprotkan
dengan menggunakan alkohol 70% lalu dikeringkan di dalam rakalat. Alat-alat
yang telah kering kemudian disterilkan dengan metode perebusan dengan
menggunakan air tawar (suhu 100 °C-125 °C) hingga mendidih. Peralatan yang
telah disterilkan kemudian dikeringkan.. Air laut yang telah sterilisasisi digunakan
1
sebagai media kultur Tetrasilmis sp.dan mengKultur fitoplankton dengan cara
sebagai berikut:
1. menyiapkan alat dan bahan
2. men-set instalasi aerasi dan pencahayaan
3. menuangkan bibit kedalam botol duran sebanyak 200 mL
4. menambahkan air laut steril sebanyak 800 mL
5. memasukan selang aerasi kedalam botol duran
6. menambahkan pupuk conwy sebanyak 1 mL/ Liter
7. menghitung kepadatan fitoplankton setiap 24 jam
Tetraselmis sp. termasuk alga hijau, mempunyai sifat selalu bergerak,
berbentuk oval elips, mempunyai empat buah flagella pada ujung depannya yang
berukuran 0,75-1,2 kali panjang badan dan berukuran 10x6x5 µm. Menurut
Mujiman (1984), Sel-sel Tetraselmis sp. berupa sel tunggal yang berdiri sendiri.
Ukurannya 7-12 µm, berkolorofil sehingga warnanya pun hijau cerah. Pigmen
penyusunnya terdiri dari klorofil. Karena memiliki flagella maka Tetraselmis
dapat bergerak seperti hewan. Pigmen klorofil Tetraselmis sp. terdiri dari dua
macam yaitut karotin dan xantofil. Inti sel jelas dan berukuran kecil serta dinding
sel mengandung bahan sel lulosa dan pektosa.Tetraselmis tumbuh dengan
kondisi salinitas optimal antara 25 dan 35 ppm (Fabregas et al, 1984). Menurut
Griffith et al (1973)mengatakan bahwa Tetraselmis sp. masih dapat mentoleransi
suhu antara 15-350C, sedangkan suhu optimal berkisar antara 23-250C.
Reproduksi Tetraselmis sp. terjadi secara vegetatif aseksual dan seksual.
Reproduksi aseksual dimulai dengan membelahnya protoplasma sel menjadi dua,
empat, delapan dalam bentuk zoospore setelah masing-masing melengkapi diri
dengan flagella. Sedangkan reproduksi secara seksual, setiap sel mempunyai
gamet yang identik (isogami) kemudian dengan bantuan substansi salah satu
gamet tersebut ditandai dengan bersatunya kloroplast yang kemudian
menurunkan zygote yang sempurna (Erlina dan Hastuti, 1986).
Pada pengamatan kali ini untuk hari ke 0 dan ke 1 pertumbuhan
Tetrasilmis sp sangat kecil dikarenakan sel-sel sedang beradaptasi dengan
lingkungan medim yang baru, mamasuki fase pengurangan tepatnya terjadi di hari
2
ke 2 ditandai dengan terjadinya penurunan pertumbuhan hal tersebut yang sering
di katakan sebagai fase pengurangan selanjutnya memasuki fase stationer hari ke
3 yang mana fase dimana fitoplanton akan relatif konstan, sel-sel membelah
dengah cepat dan konstan mengikuti kurva logaritmik hal itu terjadi pada hari ke 4
dan yang terakhir fase kematian tepatnya dihari ke 5 jumlah sel menurun akibat
laju reproduksi lebih lambat.
Berdasarkan hasil praktikum pertumbuhan Tetraselmis pada medium yang
berbeda pada Skala laboratorium dan kultur semi massal tidak terdapat beda nyata
yang
ditunjukkan
pada
pertumbuhannya
setelah
dilakukan
pengujian
menggunakan tabel anova.
DAFTAR PUSTAKA
Burlew, J.S. 1995. Algal Culture from Laboratories to Pilot Plant. Carnegie Institution of
Washington.
Coutteau, P. 1979. Micro-algae in: Manual on Production and Use of Live Food for
Aquakultur. FAO fisheries Technical Papper. Lavens, P and P. Sorgeloos Edition. Rome.
Italia.
Erlina, A. Hastuti, W. 1986. Kultur Plankton-BBAP. Ditjen Perikanan. Jepara.
Fabregas, Jaime., dkk. 1984. Growth of Marine Microalga Tetraselmis svecica in Batch
Culture with Different Salinities and Concentration. Publisher. B.V. Amsterdam.
Hase, E. 1962. Cell Division. Physiologys and Biochemistry of Algae. Academic Press. New
York and London.
Mujiman, Ahmad. 1984. Makanan Ikan. Cetakan 14. Penebar Swadaya. Jakarta. Prescott,
G. W. 1978. How to Know The Freshwater Algae. Wne. Brown Company Publisher.\
Sachlan, M. 1982. Planktonologi. Fakultas Peternakan dan Perikanan Universitas
Diponegoro. Semarang.
3
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Create flashcards