Uploaded by User6938

TRIASE ATS BANSAL

advertisement
KEBIJAKAN
SKALA Triase Australasia
1. PENDAHULUAN
Skala Triase Australasia (ATS) dirancang untuk digunakan di rumah sakit berbasis layanan darurat
di seluruh Australia dan Selandia Baru. Ini adalah skala untuk penilaian kegawatan klinis.
Meskipun terutama alat klinis untuk memastikan bahwa pasien terlihat secara tepat waktu, sepadan
dengan urgensi klinis mereka, ATS juga digunakan untuk menilai kasus. Skala ini disebut triase
kode dengan berbagai ukuran hasil (lama perawatan, masuk ICU, angka kematian) dan konsumsi
sumber daya (waktu staf, biaya). Ini memberikan kesempatan bagi analisis dari sejumlah
parameter kinerja di Unit Gawat Darurat (kasus, efisiensi operasional, review pemanfaatan,
efektivitas hasil dan biaya).
2. Kepraktisan dan reproduktifitas
Sebagai ATS adalah alat terutama klinis, praktis dari kedatangan pasien harus diimbangi dengan
upaya untuk memaksimalkan antar-penilai reproduktifitas. Hal ini diakui bahwa tidak ada
mengukur kaus mencapai reproduktifitas sempurna. Reproduktifitas dalam dan antara unit gawat
darurat dapat dimaksimalkan dengan penerapan Pedoman Pelaksanaan dan penggunaan luas dari
paket pelatihan.
Akurasi triase dan sistem evaluasi dapat dinilai dengan perbandingan terhadap pedoman. Pola
distribusi kategori triase, masuk ICU dan mortalitas berdasarkan kategori triase harus dapat
dibandingkan antara rumah sakit per delineasi peran serupa. Penerimaan tingkat oleh kategori
triase juga merupakan perbandingan antara per rumah sakit berguna untuk kategori kegawatan
lebih tinggi.
Ini tolok ukur untuk Unit Gawat Darurat yang mempunyai peran berbeda harus ditinjau dari waktu
ke waktu sebagai perubahan disposisi praktek. Standar konsistensi juga harus diperiksa secara
teratur dengan studi antar-penilai keahlian. Sebuah standar yang dapat diterima antar-penilai
kesepakatan diwakili oleh Statistik Kappa tertimbang setidaknya 0,6.
3. APLIKASI
3.1 Prosedur
Semua pasien yang datang ke sebuah unit gawat darurat harus di triase pada saat kedatangan oleh
tenaga terlatih dan perawat berpengalaman. Penilaian triase dan kode ATS dialokasikan harus
dicatat. Perawat triase harus memastikan penilaian ulang terus menerus dari pasien yang
menunggu, dan, jika gambaran klinis perubahan, pengulangan triase pasien disesuaikan. Perawat
triase juga dapat memulai investigasi sesuai atau manajemen awal sesuai pedoman organisasi.
Perawat triase berlaku kategori ATS dalam menanggapi pertanyaan: "Pasien ini harus menunggu
untuk penilaian medis dan pengobatan tidak lebih dari .... "
3.2 Persyaratan Lingkungan dan Peralatan
Area triase harus mudah diakses dan tandanya jelas. Ini termasuk ukuran dan desain harus
memungkinkan untuk pemeriksaan pasien, privasi dan akses visual untuk pintu masuk dan ruang
tunggu, serta untuk keamanan staf.
Daerah harus dilengkapi dengan peralatan darurat, fasilitas untuk kewaspadaan standar
(Fasilitas cuci tangan, sarung tangan), langkah-langkah keamanan (alarm tekanan atau akses siap
untuk keamanan bantuan), perangkat komunikasi yang memadai (telepon dan / atau interkom dll)
dan fasilitas untuk triase merekam informasi.
4. URAIAN SKALA
ATS KATEGORI
PENGOBATAN ketajaman
(Maksimum waktu tunggu)
KINERJA
INDIKATOR
THRESHOLD
ATS 1
Segera
100%
ATS 2
10 menit
80%
ATS 3
30 menit
75%
ATS 4
60 menit
70%
ATS 5
120 menit
70%
5. INDIKATOR AMBANG KINERJA
Ambang batas merupakan indikator persentase pasien ditugaskan Kode Triase 1 sampai dengan
5 yang dimulai saat penilaian medis dan pengobatan dalam waktu tunggu yang relevan dari mereka
waktu kedatangan. Staf dan sumber daya lainnya harus dikerahkan sehingga ambang tercapainya
progresif dari ATS Kategori 1 sampai 5. Ambang batas indikator kinerja yang ditampilkan sesuai
untuk periode 1998 - 2002 inklusif, dan harus dicapai dalam semua Unit Gawat Darurat. Indikator
kinerja ambang batas harus disimpan di bawah tinjauan berkala.
Dimana Departemen Darurat sumber daya kronis dibatasi, atau selama periode pemindahan pasien
terlalu lama, staf harus dikerahkan sehingga kinerja dipertahankan dalam kategori lebih mendesak.
Hal ini tidak etis klinis atau diterima secara rutin mengharapkan pasien atau kelompok
pasien untuk menunggu lebih lama dari dua (2) jam untuk perhatian medis. Memanjangnya waktu
tunggu untuk pasien dibedakan menyajikan untuk perawatan darurat dipandang sebagai kegagalan
baik akses dan kualitas.
6. JAMINAN KUALITAS
Akurasi triase dan sistem evaluasi dapat dilakukan sebagian oleh peninjau triase yang dialokasi
terhadap pedoman, kategori triase "foot print" dari diagnosa misalnya, rata-rata menunggu waktu
tarif masuk, dan tingkat kematian dalam setiap kategori triase per rumah sakit. dalam praktek
seperti perubahan disposisi dari kelebihan waktu, dasar ini harus ditinjau berkala.
TRIASE DI UNIT GAWAT DARURAT
Prinsip-prinsip Umum
Tujuan:
• Untuk memastikan bahwa pasien ditangani berdasarkan kegawatan klinis mereka.
• Untuk memastikan pengobatan yang tepat dan tepat waktu.
• Untuk mengalokasikan pasien untuk penilaian yang paling sesuai dan daerah perawatan
• Untuk mengumpulkan informasi yang memfasilitasi deskripsi departemen kasus.
Informasi Latar Belakang
Triage adalah fungsi utama dalam Unit Gawat Darurat (UGD), dimana banyak pasien dapat datang
secara bersamaan. Kegawatan mengacu pada kebutuhan untuk intervensi waktu-kritis tidak identik
dengan keparahan. Pasaien dengan triase lebih rendah dapat aman untuk menunggu lebih lama
untuk pengkajian dan pengobatan tetapi dapat masih memerlukan perawatan di rumah sakit.
Kunci Penting
1. Area penilaian / triase harus mudah diakses dan jelas tandanya. Desain harus memungkinkan
untuk:
• Pemeriksaan pasien
• sarana komunikasi antara pintu masuk dan area penilaian
• privasi
2. Strategi untuk melindungi staf akan ada
3. Standar yang sama untuk kategorisasi triase harus berlaku bagi semua pengaturan Unit Gawat
Darurat (UGD). Harus diingat bahwa bagaimanapun gejala yang dilaporkan oleh orang dewasa
mungkin kurang berarti dibandingkan dengan gejala yang sama ditemukan pada anak dan dapat
membuat kegawatan seorang anak yang lebih besar.
4. Korban trauma harus dialokasikan kategori triase sesuai dengan kegawatan klinis yang terlihat.
Sebagai dengan situasi klinis lain, ini akan mencakup pertimbangan risiko tinggi serta pengkajian
riwayat singkat mental (penampilan umum + / - pengamatan fisiologis).
5. Pasien dengan kesehatan mental atau masalah perilaku yang harus diprioritaskan sesuai dengan
mereka klinis dan kegaawatan sementara, seperti dengan pasien UGD lainnya. Mana masalah fisik
dan perilaku rekan- ada, kategori triase tertinggi yang sesuai harus diterapkan berdasarkan
presentasi gabungan.
Persyaratan Peralatan
• peralatan darurat
• Fasilitas untuk menggunakan tindakan pencegahan standar (fasilitas cuci tangan, sarung tangan)
• Perangkat komunikasi yg memadai (telepon dan / atau interkom dll)
• Fasilitas untuk merekam informasi triase.
Skala Australasia Triase 1
AUSTRALIA
Triase SKALA
KATEGORI
Ketajaman
(Maksimum menunggu
waktu)
KINERJA
INDIKATOR
THRESHOLD
ATS 1
Segera
100%
ATS 2
10 menit
80%
ATS 3
30 menit
75%
ATS 4
60 menit
70%
ATS 5
120 menit
70%
1. Fitur klinis yang paling mendesak diidentifikasi menentukan kategori ATS.
2. Setelah fitur berisiko tinggi diidentifikasi, respon sama dengan kegawatan dari fitur yang harus
dimulai.
Triase DI DEPARTEMEN DARURAT
Alokasi Kategori Triase 1
PROSEDUR
INFORMASI TAMBAHAN
1. Pemerikasaan saat pasien datang
Menyeimbangkan kebutuhan untuk kecepatan terhadap kebutuhan untuk menjadi menyeluruh.
Semua pasien yang datang ke UGD harus diprioritaskan pada saat kedatangan oleh
Tenaga terlatih dan perawat berpengalaman.
Penilaian triase umumnya harus tidak mengambil lebih dari dua sampai lima menit
Ukur tanda vital di triase jika diperlukan untuk estimasi kegawatan, dan jika waktu mengizinkan.
Penilaian triase tidak selalu dimaksudkan untuk membuat diagnosis, meskipun kadang-kadang
mungkin.
2. Tentukan kegawatan klinis dari pasien.
Gunakan kombinasi dari masalah yang diajukan, penampilan umum dan mungkin observasi
fisiologis untuk menilai kegawatan pasien.
Beritahu dokter on call kedatangan pasien dan
ATS kategori seperti yang diperlukan.
Tunjukkan kegawatan untuk kedatangan dokter.
3. Mengalokasikan Skala Triase Australia (ATS) kode dalam menanggapi pertanyaan: "ini pasien
harus menunggu penilaian medis dan pengobatan tidak lebih dari ....".
Skala Triase Australasia (ATS) adalah skala untuk Peringkat klinis urgensi sehingga pasien terlihat
dalam tepat waktu, sepadan dengan kegawatan klinis mereka.
4. Ambil setiap pasien yang diidentifikasi sebagai ketegori ATS 1 atau 2 ke pengkajian awal dan
daerah perawatan segera.
Sebuah pengkajian keperawatan yang lebih lengkap harus dilakukan oleh perawat yang menerima
pasien.
5. Memenuhi segala kebutuhan perawatan segera.
Tindakan mandiri mungkin berlaku
6. Seperti yang tepat, memulai penyelidikan (misalnya x-ray) atau awal manajemen sesuai dengan
protokol rumah sakit.
Waktu tunggu berkurang dan kepuasan pasien meningkat dimana staf perawat mengikuti protokol
dan untuk tes dan atau manajemen. (Tingkat III-3)
7. Dokumen rincian penilaian triase pada MR1 tersebut.
Mencakup sekurang-kurangnya rincian sebagai berikut:
• Tanggal dan waktu penilaian
• Nama perawat triase
• Ketua penyelesai masalah
• Terbatasnya riwayat penyakit yang relevan
• Temuan penilaian yang relevan
• MDC dan BRIS kode (jika applic.)
• kategori triase awal dialokasikan
• Setiap diagnostic, pertolongan pertama atau pengobatan yang harus diberikan.
Gunakan formulir rekaman trauma yang sesuai
8. Memastikan penilaian ulang terus menerus pada pasien
yang tetap menunggu.
Ulangi triase pasien jika:
• Perubahan kondisi pasien sementara mereka menunggu untuk pengobatan
• tambahankan informasi yang relevan yang berpengaruh pada kegawatan pasien
Baik triase awal dan selanjutnya kategorisasi harus dicatat, dan alasannya untuk triase ulang
didokumentasikan.
TRIASE DI DEPARTEMEN DARURAT
Skala Australasia Triase: Deskriptor untuk Kategori
Deskriptor klinis yang tercantum dalam setiap kategori berdasarkan data penelitian yang tersedia,
serta sebagai konsensus ahli. Namun, daftar ini tidak dimaksudkan untuk menjadi lengkap atau
mutlak dan harus dianggap sebagai indikatif. Pengukuran fisiologis absolut tidak harus diambil
sebagai satu-satunya kriteria untuk alokasi ke kategori ATS. Dokter senior harus melakukan
penilaian mereka dan, dimana ada keraguan, kesalahan pada sisi hati-hati.
Poin penting
1. Fitur klinis yang paling mendesak diidentifikasi dalam kategori ATS.
2. Setelah fitur berisiko tinggi diidentifikasi, respon sepadan dengan urgensi dari fitur yang harus
dimulai.
ATS Kategori 1 - penilaian dan pengobatan simultan Segera
Segera Hidup Mengancam Kondisi
Kondisi yang ancaman terhadap kehidupan (atau risiko besar akan kerusakan) dan memerlukan
tindakan segera.
Klinis Deskriptor (indikatif)
 Gagal jantung
 GangguanPernapasan
 Sumbatan jalan napas
 Frekuensi Pernapasan <10/min
 Distres pernapasan berat
 Tekanan darah <80 (dewasa) atau syok pada anak / bayi
 Tidak responsif atau hanya respon nyeri (GCS <9)
 Berkelanjutan / kejang berkepanjangan
 IV overdosis dan tidak responsif atau hipoventilasi
 Gangguan perilaku berat dengan ancaman langsung kekerasan berbahaya
ATS Kategori 2 - Penilaian dan pengobatan dalam waktu 10 menit (sering secara
bersamaan)
Hidup dalam waktu dekat mengancam
Kondisi pasien cukup serius atau memburuk sangat cepat sehingga ada potensi ancaman terhadap
kehidupan, atau kegagalan system organ, jika tidak diobati dalam waktu sepuluh menit dari
kedatangan atau
Penting waktu-kritis pengobatan
Potensi untuk waktu-kritis pengobatan (misalnya trombolisis, penangkal) untuk membuat dampak
yang signifikan terhadap klinis hasilnya tergantung pada pengobatan dimulai dalam waktu
beberapa menit kedatangan pasien di UGD atau
Nyeri hebat
Manusiawi praktek mandat menghilangkan nyeri yang sangat parah atau tekanan dalam waktu 10
menit
Deskriptor Klinis Kategori 2 (indikatif)
Risiko gangguan jalan napas - stridor parah atau mengeluarkan air liur dengan distres
Distres pernapasan berat
Peredaran kompromi
- Berkeringat atau belang-belang kulit, perfusi yang buruk
- HR <50 atau> 150 (dewasa)
- Hipotensi dengan efek hemodinamik
- Kehilangan darah yang parah
- Nyeri dada seperti gangguan jantung umumnya
Nyeri hebat - menyebabkan
BSL <2 mmol / l
Mengantuk, respon penurunan penyebab (GCS <13)
Hemiparesis akut / disfasia
Demam dengan tanda-tanda kelesuan (semua usia)
Asam atau splash alkali untuk mata - membutuhkan irigasi
Trauma multi besar (yang membutuhkan respon cepat tim terorganisir)
Trauma lokal berat - patah tulang besar, amputasi
Riwayat resiko tinggi
Meminum obat penenang beracun yang signifikan atau
Signifikan / berbahaya envenomation
Nyeri berat menunjukkan PE, AAA atau kehamilan ektopik
Perilaku / Psikiatri:
- Kekerasan atau agresif
- Ancaman langsung terhadap diri sendiri atau orang lain
- Membutuhkan atau telah diperlukan menahan diri
- Agitasi atau agresi berat
ATS Kategori 3 - Penilaian dan memulai pengobatan dalam waktu 30 menit
Berpotensi Mengancam Hidup
Kondisi pasien dapat berlanjut ke kehidupan atau mengancam ekstremitas, atau dapat
menyebabkan morbiditas yang signifikan, jika
penilaian dan pengobatan tidak dimulai dalam waktu tiga puluh menit kedatangan. atau
Kegawatan situasional
Ada potensi untuk hasil yang merugikan jika waktu-kritis pengobatan tidak dimulai dalam waktu
tiga puluh menit atau Manusiawi praktek mandat menghilangkan ketidaknyamanan berat atau
tekanan dalam waktu tiga puluh menit
Klinis Deskriptor (indikatif)
Hipertensi berat
Kehilangan cukup banyak darah - apapun penyebabnya
Sesak napas sedang
Saturasi O2 90 - 95%
BSL> 16 mmol / l
Kejang (sekarang waspada)
Demam pada pasien dengan imunosupresi misalnya pasien onkologi, steroid Rx
Muntah terus-menerus
Dehidrasi
Kepala cedera dengan LOC singkat-sekarang waspada
Nyeri sedang sampai berat - apapun penyebabnya, yang membutuhkan analgesik
Nyeri dada non-jantung keparahan dan mungkin mob
Nyeri perut tanpa efek berisiko tinggi - mod parah atau pasien usia> 65 tahun
Cedera ekstremitas Moderat - deformitas, laserasi yang parah, luka lecet.
Limb - sensasi diubah, periode tak ada nadi
Trauma – riwayat dengan penyakit berisiko tinggi tanpa risiko tinggi lainnya
Neonatus stabil
Anak beresiko
Perilaku / Psikiatri:
- Sangat tertekan, risiko menyakiti diri
- Psikotik akut atau disorder penuh
- Situasional krisis, merugikan diri dengan sengaja
- Gelisah / menarik diri / berpotensi agresif
ATS Kategori 4 - Penilaian dan memulai pengobatan dalam waktu 60 menit
Berpotensi Mengancam Hidup
Kondisi pasien dapat berlanjut ke kehidupan atau mengancam ekstremitas, atau dapat
menyebabkan morbiditas yang signifikan, jika
penilaian dan pengobatan tidak dimulai dalam waktu tiga puluh menit kedatangan.
atau Kegawatan Situasional
Ada potensi untuk hasil yang merugikan jika waktu-kritis pengobatan tidak dimulai dalam waktu
tiga puluh menit atau
Manusiawi praktek mandat menghilangkan ketidaknyamanan berat atau tekanan dalam waktu tiga
puluh menit
Berpotensi serius
Kondisi pasien mungkin memburuk, atau hasil buruk bisa terjadi, jika penilaian dan pengobatan
tidak
dimulai dalam waktu satu jam tiba di UGD. Gejala moderat atau berkepanjangan. Atau
Urgensi Situasional
Ada potensi untuk hasil yang merugikan jika waktu-kritis pengobatan tidak dimulai dalam waktu
satu jam atau
Signifikan kompleksitas atau Keparahan
Mungkin untuk memerlukan bekerja sampai-kompleks dan konsultasi dan / atau manajemen rawat
inap atau
Manusiawi praktek mandat menghilangkan ketidaknyamanan atau tekanan dalam waktu satu jam
Klinis Deskriptor (indikatif)
Perdarahan ringan
Aspirasi Benda asing, tidak ada gangguan pernapasan
Cedera dada tanpa rasa sakit tulang rusuk atau gangguan pernapasan
Kesulitan menelan, tidak ada gangguan pernapasan
Cedera kepala ringan, tidak kehilangan kesadaran
Nyeri sedang, beberapa faktor resiko
Muntah atau diare tanpa dehidrasi
Peradangan mata atau benda asing - penglihatan normal
Trauma ekstremitas Minor - pergelangan kaki terkilir, patah tulang mungkin, laserasi robek yang
membutuhkan tindakan atau intervensi - tanda-tanda vital normal, nyeri rendah / sedang
Nyeri kepala, tanpa gangguan neurovaskular
Bengkak "panas" pada sendi
Nyeri perut non-spesifik
Perilaku / Psikiatri:
- Semi-mendesak masalah mental kesehatan
- Berdasarkan pengamatan dan / atau tidak ada risiko segera untuk diri sendiri atau orang lain
ATS Kategori 5 - Penilaian dan mulai pengobatan dalam waktu 120 menit
Kurang Mendesak
Kondisi pasien kronis atau kecil cukup bahwa gejala atau hasil klinis yg tidak akan signifikan jika
penilaian dan pengobatan tertunda hingga dua jam dari kedatangan atau
Clinico-masalah administratif
Hasil pengamatan, sertifikat medis, resep hanya
Klinis Deskriptor (indikatif)
Nyeri minimal dengan tidak ada fitur berisiko tinggi
Riwayat penyakit dengan risiko rendah dan sekarang asimtomatik
Gejala kecil penyakit stabil yang ada
Gejala kecil dengan kondisi yang tidak berbahaya
Luka - lecet kecil, lecet ringan (tidak memerlukan jahitan)
Dijadwalkan kembali meninjau misalnya luka, perban yang kompleks
Imunisasi
Perilaku / Psikiatri:
- Dikenal pasien dengan gejala kronis
- Sosial krisis, baik pasien klinis
Triase DI DEPARTEMEN DARURAT
Pengakuan Anak Kritis III
6,7
Latar belakang informasi
Penyakit serius pada anak mungkin tidak diakui. Hal ini karena anak-anak:
• tidak bias menceritakan sakitnya
• kemungkinan manifestasi gejala non spesifik
• mungkin tidak kooperatif selama pemeriksaan
• mungkin tidak menunjukkan indikator signifikan - tetapi dapat hadir sebagai tanda-tanda halus
• mungkin dianggap memiliki penyakit usia tertentu
Penanda penyakit serius pada bayi di bawah 6 bulan
Risiko Tinggi
Risiko Menengah
Lima titik sistem triase
(AIPDF)
7
Pemberian makanan
<1 / 2 normal
1/2- 2 / 3 normal
Asupan cairan <1 / 2 normal
Gairah (SSP)
Sering mengantuk
Kadang-kadang mengantuk
Kantuk
Penurunan aktivitas
Aktivitas menurun
Kejang
Menangis lemah
Pernafasan
Apnea atau sianosis
Kesulitan bernafas
Dinding dada resesi (dalam gambar)
Sirkulasi
Pucat dan panas kulit
Kulit pucat
Pucat (onset mendadak, tetapi persisten)
Cairan output
Muntah hijau
> 5 kali muntah dalam 24 jam
<4 kali basah popok / hari
Urin kurang dari biasanya
Kotoran
Tinja berdarah
Berguna tanda-tanda
7
• Kewaspadaan mengantuk hipotonik pada pemeriksaan
• Pernapasan sedang / berat resesi sianosis mengi
• Sirkulasi buruk tanda dari dehidrasi
• Suhu> 38.5C
• Tanda-tanda dehidrasi
• Perut menegang
Tanda-tanda khusus
7
• Pernapasan mendengus, krepitasi, stridor, apnea takipnea> 80
• Abdo mass, hernia, distensi
• SSP menangis lemah, postur tubuh yang abnormal
• pinggiran Kulit dingin, bintik, memar, ruam
• Pulse> 200
• output urin <4 basah popok
AGRESI DI DEPARTEMEN DARURAT
Prinsip Manajemen
1
Tujuan
1. Menjaga lingkungan kerja yang aman
2. Membangun dan mempertahankan fokus positif klien
3. Meminimalkan risiko eskalasi agresi
Informasi Latar Belakang
Triage adalah titik kontak pertama publik dengan UGD di mana pasien dengan seluruh spektrum
penyakit akut, cedera, masalah kesehatan mental dan perilaku yang menantang dapat hadir. Agresif
orang yang datang ke bagian gawat darurat biasanya baik pasien atau keluarga atau teman-teman
pasien. Agresi dikatakan terjadi di mana seseorang secara verbal atau fisik dilecehkan, diancam,
diserang atau cedera dan dapat timbul secara langsung atau tidak langsung sebagai akibat dari
tindakan orang lain.
Penyebab Perilaku Agresif
Jika ada, faktor-faktor ini dapat menimbulkan atau memperbesar perilaku agresif dan menciptakan
risiko bahaya untuk triase yang perawat dan staf penerimaan lainnya.
• Nyeri
• Ketakutan dan stres
• Pengaruh obat-obatan dan / atau alkohol
• ketidakstabilan mental
• Riwayat agresi
• Iritasi dan frustrasi
• Rasa kehilangan kontrol
• Persepsi prasangka
Saudara / teman-teman bisa menjadi sangat cemas dan marah ketika mereka melihat pasien mereka
sakit atau tidak
dihadiri oleh staf medis cukup sering. Biasanya kemarahan ini diungkapkan secara verbal.
Mengelola Ancaman Segera
1. Sementara beberapa pasien akut-terganggu mungkin memerlukan intervensi klinis segera, orang
lain yang masuk unit gawat darurat dan menimbulkan ancaman langsung kepada staf (misalnya
mengacungkan berbahaya senjata) seharusnya tidak menerima respon klinis sampai keselamatan
staf dapat diamankan.
2. Dimana keamanan staf dan / atau pasien lain berada di bawah ancaman, staf dan (ED lainnya)
keselamatan pasien harus diprioritaskan di atas penilaian klinis dan pengobatan. Staf harus
bertindak untuk melindungi diri mereka sendiri dengan intervensi langsung dari staf keamanan dan
/ atau kepolisian.
3. Setelah situasi stabil, respon klinis dapat terjadi sebagai (dan jika) yang diperlukan, dan triase
harus mencerminkan klinis dan situasional kegawatan.
Strategi Verbal
1. Meskipun tidak efektif dengan semua pasien, difusi verbal dapat seefektif menahan diri dengan
obat penenang
2. Menawarkan makanan dan minuman untuk mendorong kerjasama jika pasien gelisah
3. Tegakkan batas dan menjelaskan konsekuensi dari perilaku tidak dapat diterima diri
Farmakologi menahan diri
1. Lebih manusiawi dari pengekangan fisik dan paling efektif untuk agresi berat
2. Tidak ada obat yang sesuai untuk setiap situasi
3. Pemantauan berkala pasien akan diperlukan obat penenang berikut untuk mendeteksi efek
samping yang merugikan.
AGRESI DEPARTEMEN DARURAT
Penilaian Proses
10
1. Polisi disiagakan, polisi dapat memberikan bantuan selama pengkajian.
2. Ini harus diputuskan apakah mereka yang menemani pasien yg sudah stabil atau belum stabil
pengaruh. Orang yang tampaknya memprovokasi pasien harus diminta untuk pergi.
3. Staf yang merasakan perasaan bahaya, namun samar-samar, harus menghentikan penilaian dan
mencari bantuan. 'Insting' tersebut tidak boleh diabaikan.
4. Jika orang 'berbahaya' meninggalkan UGD peringatan keamanan dan polisi segera. Jangan
berusaha mengejar orang tersebut.
PROSEDUR
INFORMASI TAMBAHAN
1. Jangan menilai orang dalam tertutup atau terisolasi daerah. Pastikan ada akses mudah ke pintu.
Mengurangi perasaan klien menjadi terjebak dan menciptakan mudah melarikan diri jika
diperlukan.
2. Pertimbangkan:
• apakah kemarahan seseorang adalah dikelola atau di luar kendali
• kebutuhan orang lain untuk hadir (misalnya perawat atau petugas medis).
• riwayat sebelumnya kekerasan.
Satu orang lainnya harus cukup agar tidak menciptakan suasana "mereka" dan "kita". Hal ini
mungkin menyebabkan kecemasan lebih lanjut.
3. Menetapkan keadaan dilihat dari:
• Menunjuk orang / Surat
• Staf lainnya
• Pasien
• Keluarga Pasien / teman
Catatan lama pasien dapat memberikan tambahan informasi.
4. Gunakan pendekatan yang meyakinkan percaya diri dengan staf tanpa rangsangan ditambahan.
5. Gunakan nada suara lembut saat berbicara kepada orang tersebut
Sulit bagi orang yang marah untuk mempertahankan mereka marah ketika dihadapkan dengan
tenang, orang dikendalikan.
6. Jangan merespon agresi verbal dengan verbal agresi.
Jika kemarahan seseorang secara khusus diarahkan pada anda kemudian serahkan kepada orang
lain.
Jarang akan membuat marah seseorang diarahkan pada staf anggota. Hal ini lebih mungkin mereka
marah tentang situasi atau acara dan Anda ditargetkan untuk menenangkan dan meredam mereka.
7. Jika orang tersebut tidak mengetahui alasan mereka marah.
Misalnya "Anda tampak sangat marah tentang hal ini .... aku bertanya-tanya apa yang
menyebabkan kemarahan ini? "
Jaga bahasa tubuh Anda
Minimalkan kontak mata langsung
Mencoba untuk bersantai orang dengan tampil tenang
Dengan melibatkan klien dalam diskusi santai dia mungkin mencontoh posisi anda duduk dan
sikap anda.
Triase DI DEPARTEMEN DARURAT
Pengaman/Restrain Fisik
Prinsip
1. Pengekangan fisik/restrain dan sedasi darurat seharusnya hanya digunakan ketika metode wajar
lainnya menenangkan pasien turun tidak berhasil. Jika pasien yang bertindak keluar yang tidak
perlu pengobatan akut atau perawatan psikiatris s / ia harus keluar dari rumah sakit
daripada direstrain.
2. Ketika restrain diperlukan sebuah tim koordinasi untuk pendekatan adalah penting, dengan
peran yang jelas dan cepat tindakan yang diambil.
3. Kecuali kontraindikasi, sedasi biasanya harus disertai restrain fisik.
Indikasi
Agresif dan perilaku agresif pada pasien yang membutuhkan perawatan medis atau psikiatrik yang
harus segera, yaitu:
• mengorbankan penyediaan perawatan medis yang segera (fisik atau kejiwaan);
• menempatkan pasien pada risiko merugikan diri, atau
• menempatkan staf dalam risiko.
Kontra-indikasi untuk pengekangan fisik dan sedasi darurat
• Penahanan aman mungkin melalui sarana alternatif
• Kurangnya personil / pengaturan / peralatan
• Situasi seperti misalnya dinilai terlalu berbahaya. pasien memiliki senjata.
• Reaksi merugikan dari obat yang digunakan (misalnya sindrom neuroleptik maligna)
Point utama
Jika staf tidak berpikir mereka akan dapat dengan aman menahan pasien atau mengelola ancaman,
polisi harus dipanggil.
PROSEDUR
INFORMASI TAMBAHAN
1. Jelaskan prosedur kepada orang tua / wali jika mungkin.
2. Menetapkan peran, termasuk mendefinisikan orang dalam kegiatan.
Hal ini biasanya dokter hadir.
3. Kumpulkan semua staf yang tersedia.
Menetapkan peran sebelum mendekati pasien.
4. Buatlah obat.
Obat preferensi yang midazolam 5 mg, dan haloperidol 5 mg (siapkan bersama).
Obat dan dosis akan bervariasi antara pasien
Memastikan benztropine tersedia untuk mengobati gejala ekstrapiramidal saat mereka muncul.
5. Amankan pasien dengan cepat dan tenang.
6. Tahan pasien rawan, dengan tangan dan kaki tertekuk di belakang.
7. Memberikan midazolam 5 mg (onset yang cepat) dan haloperidol 5 mg (onset 15-20 menit)
dengan injeksi intramuskular ke paha lateral.
Waspadalah risiko cedera jarum suntik.
Selanjutnya dosis dititrasi 0,1 mg / kg dapat diperlukan (sebaiknya IV).
PROSEDUR
INFORMASI TAMBAHAN
8. Setelah dibius pantau saturasi O2 secara berkala.
Mempertimbangkan kebutuhan untuk mengirim pasien ke fasilitas spesialis.
Observasi kesadaran, pernapasan, denyut nadi, BP, dan suhu yang ditunjukan oleh kondisi pasien.
Pasien yang telah dibius mungkin tidak diantarkan ke tahanan polisi.
15/60 dianjurkan tapi ini mungkin berbeda.
Jika sedasi selain pengobatan normal mereka telah telah diberikan, perawat harus menemani pasien
dipindahkan ke fasilitas perawatan kesehatan.
9. Komplikasi sedasi darurat meliputi:
• Reaksi anafilaksis
• Depresi pernafasan
• Gangguan kardiovaskular seperti hipotensi, takikardia.
Reaksi ekstrapiramidal (distonia) dapat terjadi dengan obat penenang utama, terutama
benzodiazepin distop. Ini diperlakukan dengan benztropine (0.02mg/kg IV atau IM) atau diulang
dosis kecil diazepam.
Monitor sampai transfer atau respon terhadap obat ditentukan.
10 Tindak lanjut.
Mengawasi pasien dengan restrain harus memiliki lengkap medis dan penilaian kesehatan mental
untuk panduan manajemen selanjutnya.
Dalam beberapa kasus dan sertifikasi transfer ke dalam fasilitas kesehatan pasien mental yang
mungkin diperlukan.
11. Mempertimbangkan kebutuhan untuk terus-menerus menggunakan restrain.
12. Mempertimbangkan kebutuhan akan obat penenang.
13. Dokumen lengkap dalam catatan pasien unit:
• indikasi untuk restrain kimia dan fisik.
• respons pasien terhadap obat penenang
•dalam pengamatan
• managemen tindakan selanjutnya
Laporan insiden sangat membantu dalam audit peristiwa ini
Debriefing.
Kebutuhan untuk menahan pasien agresif untungnya peristiwa langka, tapi bisa sangat
menyedihkan bagi staf yang terlibat. Sebuah sesi tanya jawab formal harus diatur, idealnya
dipimpin oleh fasilitator yang objektif yang tidak terlibat dalam proses menahan diri
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Create flashcards