TEOREMA 3.3

advertisement
TUGAS KELOMPOK
TEORI BILANGAN
“TEOREMA 3.3”
DISUSUN OLEH
KELOMPOK 3 KELAS A REGULER PAGI
SEMESTER III
1. Baiq Lika Asmarinda (E1R015007)
2. Ida Bagus Gede Budiartha (E1R015023)
3. Muthia Silmi (E1R015040)
4. Nana Rossana Barkah (E1R015042)
PENDIDIKAN MATEMATIKA
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS MATARAM
2016
Teorema 3.3
“Setiap bilangan bulat positif yang lebih besar dari 1 adalah suatu bilangan prima
atau bilangan itu dapat dinyatakan sebagai perkalian bilangan-bilangan prima.”
Misalkan,
n = bilangan bulat positif (Z+)
p = bilangan prima
n>1
Sehingga,
n = p atau n = p1p2p3
Pembuktian :
berdasarkan teorema 3.2 yaitu setiap bilangan bulat positif yang lebih besar dari 1
dapat dibagi oleh suatu bilangan prima, maka ada suatu bilangan prima (p1),
sedemikian hingga p1|n. Jadi, ada satu bilag an positif n1 , sehingga
n = p1n1 dengan 1 < n1 < n
Jika, n1 = 1  n = p1, jadi n adalah bilangan prima.
Jika, n1 > 1, maka ada suatu bilangan p2, sedemikian hingga p2|n1, sehingga ada suatu
bilangan bulat positif n2, yaitu :
n1 = p2 n2 dengan 1 < n2 < n1
Jika n2 = 1  n1 = p2 sehingga n = p1p2 , berarti teorema terbukti.
Tetapi jika n2 > 1 maka ada satu bilangan prima (p3) sehingga,
n2 = p3 n3 dengan 1< n3 < n2
Jika n3 = 1 maka n2 = p3 sehingga n = p1p2p3 (TERBUKTI).
Tetap jika n3 > 1 maka proses sebelumnya dapat dilanjutkan seterusnya, sehingga
n = p1p2p3…..pk, yaitu bilangan bulat positif n>1 dapat dinyatakan sebagai perkalian
bilangan prima. Apabila ada faktor-faktor bilangan prima yang sama maka dapat
ditulis sebagai bilangan berpangakat.
Contoh :
5544 = 2.2.2.3.3.7.11 dapat ditulis 5544 = 23.32.7.11
Secara umum, jika n adalah suatu bilangan bulat positif yang lebih besar dari 1, maka
dapat dinyatakan sebagai :
(1) n = p1a1 p2a2 p3a3……pkak , dengan
p1 ,p2 ,p3 ,….,pk adalah faktor-faktor prima dari n, dan a1, a2, a3, ……, ak adalah
eksponen-eksponen bilangan bulat positif.
Selanjutnya, (1) disebut sebagai representasi dari n sebagai perkalian
bilangan-bilangan prima atau sering pula disebut bentuk kanonik dari n.
Teorema 3.3 ini sangat memudahkan untuk menentukan FPB dan KPK dari
dua bilangan bulat atau lebih, yaitu dengan menyatakan masing-masing bilangan
bulat itu dalam bentuk kanoniknya. Sebelum itu, kita perlu mengenla notasi-notasi
berikut ini:
“min(a,b) menyatakan nilai minimum dari a dan b”
“maks(a,b), menyatakan nilai maksimum dari a dan b”
Contoh :
min(7,5) = 5, maks(8,3) = 8
Min(5,0,3) = 0, maks (7,4,5,0) = 7
Misalkan m, n, dan t adalah bilangan-bilangan bulat positif yang lebih besar dari 1
yang bentuk-bentuk kanoniknya berturut-turut adalah sebagai berikut :
m = p1a1 p2a2 p3a3……pkak
n = p1b1 p2b2 p3b3……pkbk
t = p1c1 p2c2 p3c3……pkck
maka FPB dan KPK dari m, n dan t berturut-turut adalah
(m,n,t) = p1d1 p2d2 p3d3……pkdk dengan d1 = min (ai, bi, ci) untuk i = 1,2,3,….,k.
(m,n,t) = p1e1 p2e2 p3e3……pkek dengan e1 = maks (ai, bi, ci) untuk i = 1,2,3,….,k.
Contoh Soal :
Tentukan FPB dan KPK dari 198, 216, dan 252.
Penyelesaian :
Apabila tiga bilangan tersebt diuraikan atas faktor-faktor prima, maka diperoleh :
198 = 2. 32. 11
216 = 23. 33
252 = 22. 32. 7
FPB  (198,216,252) = 2. 32 = 18
KPK  [198,216,252] = 23. 33. 7. 11 = 16.632
Buku Referensi : Sukirman. 2007. Teori Bilangan. Jakarta: Universitas Terbuka.
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Tarbiyah

2 Cards oauth2_google_3524bbcd-25bd-4334-b775-0f11ad568091

Create flashcards