NAMA : NIA ADE HARIATIN KELAS : AKUNTANSI A 2015 NIM : 15

advertisement
NAMA
:
NIA ADE HARIATIN
KELAS
:
AKUNTANSI A 2015
NIM
:
15-160-0060
1.
Kurva Lorenz adalah kurva yang menggambarkan mengenai hasil analisis distribusi
pendapatan perorangan. Pada kurva Lorenz, jumlah penerimaan pendapatan digambarkan pada
sumbu horizontal tidak dalam angka mutlak tetapi dalam presentase kumulatif. Sedangkan
sumbu vertical menunjukkan pangsa pendapatan yang diterima oleh masing-masing persentase
jumlah penduduk. Jumlah ini juga komulatif sampai 100 persen. Setiap titik pada garis
diagonal tersebut menunjukkan bahwa persentase pendapatan yang diterima sama persis
dengan persentase penerima pendapatan tersebut. Garis diagonal tersebut menunjukkan
distribusi pendapatan dalam keadaan ketidakmerataan sempurna.Kurva Lorenz menunjukkan
hubungan kuantitatif antara persentase penduduk dan persentase pendapatan yang mereka
terima. Semakin jauh kurva Lorenz tersebut dari garis diagonal semakin tinggi derajat
ketidakmerataan sempurna. Oleh karena itu tidak ada satu Negarapun yang mengalami
ketidakmerataan sempurna dalam distribusi pendapatannya, maka kurva-kurva Lorenz untuk
setiap Negara akan terletak di sebelah kanan kurva diagonal tersebut. Semakin tinggi derajat
ketidakmerataan, kurva Lorenz itu akan semakin melengkung dan semakin mendekati sumbu
horizontak sebelah kanan bawah.
Penjelasan :
Kurva Lorenz menggambarkan distribusi kumulatif pendapatan nasional dikalangan lapisan-lapisan
penduduk, secara kumulatif pula. Kurva ini terletak didalam sebuah bujur sangkar yang sisi tegaknya
melambangkan persentase kumulatif pendapatan nasional, sedangkan sisi datarnya mewakili
persentase kumulatif penduduk. Kurvanya sendiri “ditempatkan” pada diagonal utama bujur sangkar
tersebut. Kurva Lorenz yang semakin dekat ke diagonal (semakin lurus) menyiratkan distribusi
pendapatan nasional yang semakin merata. Sebaliknya, jika kurva Lorenz semakin jauh dari diagonal
(semakin lengkung), maka ia mencerminkan keadaan yang semakin buruk, distribusi pendapatan
nasional semakin timpang atau tidak merata.
2. Diketahui :
W
= Wage = upah dan gaji = Rp 15.000.000,-
R
= Rent = Sewa Tanah = Rp 9.250.000,-
C
= Consumption = Rp 18.000.000,-
G
= Government expenditure = Pengeluaran pemerintah = Rp 14.000.000,-
I
= Interest = Bunga modal = Rp 3.500.00,- (I untuk pendekatan pendapatan)
P
= Profit = Keuntungan = Rp 12.000.000,-
I
= Investment = Rp 4.500.000,- (I untuk pendekatan pengeluaran)
X
= Ekspor = Rp 12.500.000,-
M
= Impor = Rp 7.250.000,-
Ditanya :
a. Pendapatan nasional melalui pendekatan pendapatan = ………?
b. Pendapatan nasional melalui pendekatan pengeluaran = ………?
Jawab :
a. Pendapatan nasional melalui pendekatan pendapatan =
Y
=
R+W+I+P
=
Rp 9.250.000 + Rp 15.000.000 + Rp 3.500.000 + Rp 12.000.000
=
Rp 39. 750.000,-
b. Pendapatan nasional melalui pendekatan pengeluaran =
Y
=
C+G+I+(X–M)
=
Rp 18.000.000 + Rp 14.000.000 + Rp 4.500.000 + ( Rp
12.500.000 – Rp 7.250.000 )
=
Rp 41. 750.000,-
Jadi, besarnya pendapatan nasional melalui pendekatan pendapatan adalah Rp
39.750.000,- sedangkan besarnya pendapatan nasional melalui pendekatan pengeluaran sebesar
Rp 41.750.000,-
3.ANALISIS PERILAKU INVESTOR SURABAYA DALAM ALOKASI ASET INVESTASINYA MENGGUNAKAN
ANALYTICAL HIERARCHY PROCESS (AHP)
Garina Irmayanti | Puput Tri Komalasari
Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Airlangga
Investor individu biasanya menggunakan pendekatan yang terstruktur dalam
manajemen uangnya, tapi mereka biasanya juga memprioritaskan urusan alokasi yang lebih
luas, hal itu sering diibaratkan tidak menaruh telur dalam satu keranjang tetapi ke beberapa
keranjang untuk mengurangi risiko. Pendekatan perilaku investor pada saat penyeleksian
informasi jenis-jenis investasi yang akan dipilihnya dan menentukan alternatif investasi yang
dipilihnya dapat mengevaluasi risiko berdasarkan persepsi investor terhadap risiko. Penelitian
ini bertujuan untuk mengetahui seberapa besar preferensi dari investor berdasarkan investasi
alternatif yang dapat dipilih di antara saham (stock), reksa dana (mutual fund), obligasi (bond),
pasar uang (money market), atau derivative stock option berdasarkan lingkungan pasar (market
environment), kebutuhan investasi (investment need), tujuan investasi (investment goal).
Penelitian ini dilakukan di Surabaya dengan mengambil data dari 57 sampel investor di
Surabaya. Teknik analisis yang digunakan adalah Analytical Hierarchy Process (AHP). Hasil
penelitian menunjukkan bahwa jika dilihat dari informasi mengenai identitas responden
(investor) diketahui bahwa mayoritas responden memilih saham sebagai alternatif investasinya
sedangkan pada kenyataannya melalui kriteria dan sub kriteria alternatif investasi yang
diajukan oleh peneliti untuk mengkaji alokasi aset yang dibutuhkan investor, obligasi adalah
pilihan alternatif utama investor jika dibandingkan derivatif stock option, reksa dana, pasar
uang dan saham. Selain itu diketahui bahwa tidak ada kerterkaitan antara jenis investasi yang
dilakukan oleh para investor dengan jenis kelamin, usia, status pernikahan, jenis pekerjaan,
jumlah pendapatan, jumlah anggota keluarga yang ditanggung, lama pengalaman investasi, dan
tingkat pendidikan terkahir investor sehingga identitas responden (investor) tidak dapat
menjadi acuan untuk alternatif pilihan alokasi aset yang dilakukan oleh investor di Surabaya.
4.
Di tengah kondisi perlambatan ekonomi yang mendera saat ini, Indonesia kini disebutsebut negara yang kurang menarik minat investor untuk berinvestasi. Pasalnya, faktor utama
tinggi rendahnya pertumbuhan investasi sangat ditentukan oleh faktor kepastian hukum di
samping faktor stabilitas keamanan.Indikator utama kepastian hukum itu sendiri sangat
ditentukan oleh tinggi rendahnya tingkat korupsi. Semakin tinggi tingkat korupsi di suatu
negara maka semakin rendah pula tingkat investasi ke negara yang bersangkutan. Karena
korupsi membuat para pengusaha asing menjadi ketakutan menanamkan investasinya di
Indonesia.Patut disadari bahwa, kalangan pengusaha asing telah terikat dengan kode etik
Kamar Dagang Internasional yang sejak Maret 1996 tidak bisa berbuat seenaknya. Lembaga
internasional itu telah merekomendasikan kode etik kepada anggotanya untuk tidak melakukan
korupsi dalam bisnis internasionalnya.
Tidak hanya itu para pengusaha multinasional sendiri kini sangat menyadari bahwa
investasi di negara yang korup sangat merugikan dirinya. Banyak kasus yang memperlihatkan
bahwa investasi mereka di negara yang korup, dengan dalih nasionalisme, dijarah oleh pejabat
yang korup untuk kepentingan pribadi dan kepentingan politiknya. Karena itu, kini, para
pengusaha asing sejak awal sudah terdorong untuk tidak menanamkan investasi di negara yang
korup.berkesimpulan bahwa korupsi secara langsung dan tidak langsung adalah penghambat
pertumbuhan investasi. Berbagai organisasi ekonomi dan pengusaha asing di seluruh dunia,
menyadari bahwa suburnya korupsi di suatu negara adalah ancaman serius bagi investasi yang
ditanamkannya.
Di Indonesia sendiri memang belum ada penelitian yang menghubungkan antara
korupsi dengan pertumbuhan investasi. Namun, dapat dipastikan menurunnya pertumbuhan
investasi belakangan ini penyebab utamanya adalah makin parahnya korupsi di Indonesia.
Yang jelas terdapat korelasi antara peringkat korupsi Indonesia dengan menurunnya realisasi
investasi asing ke Indonesia.Selain itu, kita tidak boleh berpuas diri karena masih ada
kelemahan lain yang menjadi penghambat dan berpotensi menurunkan daya saing Indonesia.
Selain tingkat korupsi yang tinggi, infrastruktur yang minim dan kepastian hukum yang lemah
juga membuat calon investor kurang berminat untuk berinvestasi di negeri ini.
Pada ilustrasi tersebut salah satu ciri umum negara terbelakang adalah kelangkaan
modal. Sebab utama kelangkaan modal adalah kecilnya tabungan atau lebih tepat kurangnya
investassi didalam sarana produksi yang mampu menaikkan tingkat pertumbuhan ekonomi.
Maka bila dibandingkan dengan Indonesia, keadaan tersebutlah yang terjadi pada saat ini, hal
ini dapat dilihat dari sejumlah fakta seperti tertundanya keinginan pemerintah untuk
membangun sejumlah infrastruktur akibat kurangnya dana yang dimiliki oleh pemerintah,
tingkat produktivitas dan kemampuan individual masyarakat juga rendah, ketergantungan
masyarakat terhadap bantuan pemerintah, serta kurangnya sarana produksi yang dimiliki
masyarakat dan sector swasta. Akibatnya adalah derajat ekonomi, kesehatan, serta tingkat
pengangguran yang tinggi.
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Card

2 Cards

Tarbiyah

2 Cards oauth2_google_3524bbcd-25bd-4334-b775-0f11ad568091

Create flashcards