Uploaded by User77545

KELOMPOK KWU

advertisement
PROPOSAL USAHA BISNIS
Proposal ini dibuat untuk memenuhi tugas mata kuliah Kewirausahaan
Disusun oleh :
Chaula Nur Fadzilah
(193141914111058)
Ajeng Marisa Indahsari
(193141914111061)
Farahdilla Aisyah Syakieb
(1931419141110058)
Falaq Karunia Azzukhruf F.
(193141914111085)
Nabila Widya
(193141914111058)
AKUNTANSI TERAPAN 3B
PROGRAM STUDI KEUANGAN DAN PERBANKAN
PENDIDIKAN VOKASI
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2020
PROPOSAL RENCANA BISNIS MINUMAN
(DULURLEMU COFFE)
Disusun oleh :
Chaula Nur Fadzilah
(193141914111058)
Ajeng Marisa Indahsari
(193141914111061)
Farahdilla Aisyah Syakieb
(1931419141110058)
Falaq Karunia Azzukhruf F.
(193141914111085)
Nabila Widya
(193141914111058)
AKUNTANSI TERAPAN 3B
PROGRAM STUDI KEUANGAN DAN PERBANKAN
PENDIDIKAN VOKASI
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2020
i
DAFTAR ISI
COVER PROPOSAL .........................................................................Ошибка! Закладка не определена.
PROPOSAL RENCANA BISNIS MINUMAN ................................................................................................ 2
sDAFTAR ISI ............................................................................................................................................. ii
BAB 1 PENDAHULUAN ............................................................................................................................ 1
1. Latar Belakang ................................................................................................................................. 1
2. Rumusan Masalah ........................................................................................................................... 1
BAB 2 ASPEK PRODUKSI .......................................................................................................................... 2
1. Produk ............................................................................................................................................. 2
2. Proses Produksi ............................................................................................................................... 2
3. Kapasitas Produksi .......................................................................................................................... 3
4. Mesin............................................................................................................................................... 3
5. Bahan Baku dan Penunjang ............................................................................................................ 3
Keuangan ............................................................................................................................................ 4
1.
Biaya Tetap.............................................................................................................................. 4
2.
Biaya Variable – Rata – Rata Per hari terjual 10 botol dengan 5 hari kerja ............................ 5
3.
Biaya Total............................................................................................................................... 5
4.
Biaya Produksi dan Harga Per Unit ......................................................................................... 5
5.
Modal Awal ............................................................................................................................. 6
BAB 3 ASPEK ORGANISASI ....................................................................................................................... 7
1. Data Perusahaan ............................................................................................................................. 7
2. Produk ............................................................................................................................................. 7
3. Struktur Organisasi.......................................................................................................................... 8
4. Kegiatan Pra-Operasi dan Pelaksanaan .......................................................................................... 9
5. Perencanaan Produksi .................................................................................................................... 9
BAB 4 ASPEK PEMASARAN .................................................................................................................... 10
1. Aanalisis SWOT.............................................................................................................................. 10
2.
Weakness (Kelemahan)......................................................................................................... 10
3.
Opportunities (Peluang) ........................................................................................................ 10
4.
Threats (Ancaman). ............................................................................................................... 10
2. Pasar dan Pemasaran .................................................................................................................... 11
BAB 5 ASPEK KEUANGAN ...................................................................................................................... 13
1. Sumber Pendanaan ...................................................................................................................... 13
2. Proyeksi Keuangan ........................................................................................................................ 13
1.
Analisis Titik Impas(Break Even Point) .................................................................................. 13
ii
2.
Analisis Keuntungan .............................................................................................................. 13
3.
Pengembalian Modal ............................................................................................................ 14
4.
Margin Kontribusi ................................................................................................................. 14
iii
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Saat ini bisnis kopi adalah bisnis yang cukup menggiurkan. Karena di masa ini kopi
bukan lagi kebiasaan untuk menghilangkan kantuk, tapi sudah menjadi life style. Kedai,
warung, atau tempat ngopi menjamur. Ada yang skalanya kecil, hanya sebatas warung di ujung
gang dengan kursi – kursi panjang atau kedai dekat kampus dengan layanan wifi yang cepat,
hingga tempat kumpul - kumpul keren yang ada di mall, hotel berbintang, maupun kafe – kafe
di jalan utama. Kopi bisa di dapatkan dengan sangat mudah.
Namun, para penikmat kopi tidak bisa minum kopi saat mereka sedang bekerja atau
sibuk dengan kegiatan lainnya. Hal ini membuat para produsen minuman kopi menyiasati
bahwa mereka bisa menjual dengan mengantarkannya langsung kepada konsumen yang sedang
sibuk ini. Dengan berbagai media, para penjual mempunyai pelanggan tetap sedang sibuk. Ini
juga termasuk strategi agar rekan – rekan konsumen bisa saja tertarik dengan produk yang
dikonumsi oleh konsumen tersebut dan membelinya atau bisa disebut dari mulut ke mulut. Di
sisi lain, konsumen juga tidak bingung akan keinginan minum kopinya saat sedang bekerja atau
kegiatan lainnya yang mengakibatkan tidak bisa meminum kopi.
1.2 Rumusan Masalah
1. Bagaimana detail produk Dulur Lemu Coffee?
2. Bagaimana peluang usaha Dulur Lemu Coffee?
3. Bagaimana strategi pemasaran Dulur Lemu Coffee?
4. Bagaimana analisis pesaing produk Dulur Lemu Coffee?
5. Bagaimana aspek keuangan usaha Dulur Lemu Coffee?
1.3 Tujuan
1. Mengetahui detail produk Dulur Lemu Coffee?
2. Mengetahui peluang usaha Dulur Lemu Coffee?
3. Mengetahui strategi pemasaran Dulur Lemu Coffee?
4. Mengetahui analisis pesaing produk Dulur Lemu Coffee?
5. Mengetahui aspek keuangan usaha Dulur Lemu Coffee?
1
BAB II
ASPEK PRODUKSI
2.1 Produk
Kopi punya banyak manfaat yang baik bagi tubuh karena mengandung senyawa kafein
yang dapat menstimulasi otak untuk mengeluarkan hormon adrenalin sehingga membuat tubuh
kita terjaga. Menurut berbagai sumber dan ahli, bersepakat bahwa minum kopi hitam tanpa
gula dapat membuat kita terhindar dari berbagai macam penyakit, seperti kanker, jantung,dll.
Namun senyawa kafein ini membuat kita ketagihan. Maka ini yang menyebabkan mengapa
kita seperti ketergantungan terhadap kopi.
Sekarang kopi tak hanya menjadi minuman wajib bagi para orang tua, saat ini
penikmatnya pun bertambah dari berbagai macam profesi, seperti anak seklah, mahasiswa,
pekerja, dan profesi lainnya. Sering dengan perkembangannya, banyak kedai kopi juga
sepertinya berlomba untuk menawarkan cita rasa kopi khas Indonesia. Beberapa kopi yang
terkenal di Indonesia adalah kopi Gayo, kopi Mandheling, kopi Mandheling dan kopi Jawa.
Dua tahun terakhir, bisnis kopi sangat populer dikarenakan muncul produk – produk
kopi yang digemari oleh mahasiswa maupun orang yang tertarik pada kopi itu sendiri sehingga
mereka bisa belajar seluk beluk kopi. Bagi masyarakat kota, minum kopi sudah menjadi
kebutuhan. Semua orang menyukai kopi dan suasan minum kopi yang rileks, santai dan bisa
muncul inspirasi baru.
Untuk itu, kami membuka bisnis kopi ini agar orang – orang bisa menikmati kopi asli
Indonesia untuk bersantai ataupun menjadi teman saat bekerja. Kami juga mencoba
mengedukasi orang yang tertarik dengan kopi sehingga mereka juga tahu bagaimana
menghasilkan cita rasa kopi yang baik dengan berbicara santai saat mereka datang.
2.2 Proses Produksi
1. Giling 15 gr biji kopi pada mesing giling dengan tekstur agak halus dan Panaskan air
hingga mendidih.
2. Siapkan alat kopi yang bernama Moka Pot, ada 3 bagian dalam Moka Pot ini yaitu
bagian bawah diisi dengan air mendidih, bagian tengah adalah saringan atau kalau di mesin
espresso biasa disebut dengan portafilter untuk dimasukkan kopi, dan bagian atas adalah wadah
utnuk espresso yang dihasilkan.
2
3. Setelah memasukkan air mendidih dan kopi pada saringan, letakkan pada kompor
dengan api kecil.
4. Tunggu sampai espresso mengalir pada wadah bagian atas dan langsung matikan api
pada kompor. Biasanya 15 gr kopi menghasilkan 100 – 150 ml espresso.
5. Siapkan susu kental manis, susu UHT, dan botol.
6. Masukkan susu kental manis dan susu UHT dalam botol dengan susu kental manis
20 – 25 ml dan susu UHT 80 – 110 ml ke dalam botol. Lalu aduk hingga menjadi satu.
7. Masukkan espresso ke dalam botol 35 – 50 ml tergantung kepekatan espresso.
Semakin pekat akan semakin pahit dan yang dimasukkan akan semakin sedikit.
8. Masukkan botol ke dalam kulkas karena kami menggunakan konsep kopi susu dingin
dalam botol bukan dalam kemasan cup. Hal ini karena untuk mempertahankan rasa agar lebih
awet. Jika dengan kemasan cup pastinya membutuhkan es batu yang akan mencair dan
menambah volume air dan mengurasi rasa.
2.3 Kapasitas Produksi
Kapasitas maksimal produksi kami perhari adalah sekitar 15 botol per hari atau 450
botol per bulan.
2.4 Mesin
Berikut ini daftar mesin dan daftar peralatan yang dibutuhkan :
No
1
2
3
4
5
6
Nama Barang
Kompor Elektrik
Mesin Giling Kopi
Moka Pot
Gelas Ukur (500 ml)
Kulkas
Timbangan
Jumlah
1
1
1
1
1
1
Total
Harga Satuan
Total
Rp400.000
Rp500.000
Rp175.000
Rp10.000
Rp800.000
Rp125.000
Rp400.000
Rp500.000
Rp175.000
Rp10.000
Rp800.000
Rp125.000
Rp2.010.000
2.5 Bahan Baku dan Penunjang
No Nama Barang
1 Biji Kopi Blend
2 Susu Kental Manis
Jumlah
1,5kg
12 buah (@500 ml)
Total
Rp120.000
Rp120.000
3
3 Susu UHT
4 Botol
5 Sticker Logo
20 buah
200 buah
200 buah
total
Rp340.000
Rp440.000
Rp50.000
Rp1.070.000
2.6 Keuangan
1. Biaya Tetap
Peralatan yang dibutuhkan
No
1
2
3
4
5
6
Nama Barang
Kompor Elektrik
Mesin Giling Kopi
Moka Pot
Gelas Ukur (500 ml)
Kulkas
Timbangan
Jumlah
1
1
1
1
1
1
Harga Satuan
Total
Rp400.000
Rp500.000
Rp175.000
Rp10.000
Rp800.000
Rp125.000
Total
Rp400.000
Rp500.000
Rp175.000
Rp10.000
Rp800.000
Rp125.000
Rp2.010.000
Rincian Penyusutan Peralatan
No.
Nama Barang
Harga
Perolehan
1 Kompor Elektrik
2 Mesin Giling Kopi
3 Moka Pot
Gelas Ukur (500
4 ml)
5 Kulkas
6 Timbangan
Total
Rp400.000
Rp500.000
Rp175.000
Rp10.000
Rp800.000
Rp125.000
Taksiran
Masa
Manfaat
2
3
2
Penyusutan
Penyusutan
perbulan
Penyusutan
perhari
Rp200.000
Rp166.667
Rp87.500
Rp16.667
Rp13.889
Rp7.292
Rp556
Rp463
Rp243
3
Rp3.333
Rp278
Rp9
7
4
Rp114.286
Rp31.250
Rp9.524
Rp2.604
Rp317
Rp87
Rp603.036
Rp50.253
Rp1.675
Biaya Lain - Lain
Nama Biaya
1 Biaya Listrik
2 Biaya Iklan
3 Biaya Gaji
Pimpinan
Produksi
Pemasaran
Keuangan
4 Penyusutan
Total
Perbulan
Perhari
Rp300.000
Rp100.000
Rp10.000
Rp3.333
Rp200.000
Rp300.000
Rp300.000
Rp200.000
Rp50.253
Rp1.450.253
Rp6.667
Rp10.000
Rp10.000
Rp6.667
Rp1.675
Rp48.342
4
Total biaya tetap
= Rp2.010.000 + Rp1.450.253
= Rp3.460.253
2. Biaya Variable – Rata – Rata Per hari terjual 15 botol
Biaya Bahan Baku Perbulan
No
1
2
3
4
5
Nama Barang
Biji Kopi Blend
Susu Kental
Manis
Susu UHT
Botol
Sticker Logo
Jumlah
1,5kg
Total
Rp120.000
12 buah (@500 ml)
20 buah (@1000 ml)
200 buah
200 buah
total
Rp120.000
Rp340.000
Rp440.000
Rp50.000
Rp1.070.000
Biaya Bahan Baku Perhari
No
1
2
3
4
5
Nama Barang
Biji Kopi Blend
Susu Kental
Manis
Susu UHT
Botol
Sticker Logo
Jumlah
75 gr
Total
Rp6.000
300 ml
1 liter
10 buah
10 buah
total
Rp6.000
Rp17.000
Rp22.000
Rp2.500
Rp53.500
3. Biaya Total
Biaya total
= Variable cost + Fixed Cost
= Rp1.070.000 + Rp3.460.253
= Rp4.530.253
4. Biaya Produksi dan Harga Per Unit
Biaya Produksi perhari
= Biaya Bahan Baku perhari + Biaya Overhead perhari
= Rp53.500 + Rp48.342
= Rp101.342
Biaya Produksi Per unit
𝐵𝑖𝑎𝑦𝑎 𝑃𝑟𝑜𝑑𝑢𝑘𝑠𝑖 𝑝𝑒𝑟 ℎ𝑎𝑟𝑖
= 𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑝𝑟𝑜𝑑𝑢𝑘 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑑𝑖ℎ𝑎𝑠𝑖𝑙𝑘𝑎𝑛 𝑟𝑎𝑡𝑎−𝑟𝑎𝑡𝑎 𝑝𝑒𝑟 ℎ𝑎𝑟𝑖
5
=
𝑅𝑝101.342
15
= Rp6.789,4666 (dibulatkan menjadi Rp7.000)
Harga Jual Per Produk
= Rp8.000
5. Modal Awal
Modal Awal = Variable cost + Fixed Cost
= Rp1.070.000 + Rp3.460.253
= Rp4.530.253
6
BAB III
ASPEK ORGANISASI
3.1 Data Perusahaan
Nama Perusahaan
DULURLEMU Coffe
Bidang Usaha
Minuman
Jenis Produk
Kopi Susu Dingin
Nomor Telepon
Jalan Bendungan Sutami 1 no. 464 Kota
Malang
Alamat Email
[email protected]
Rencana Usaha
Usaha yang akan didirikan adalah usaha
minuman berbahan kopi
Kebutuhan Dana
Visi dan Misi Usaha
Visi :
Menjadi usaha minuman kopi dengan
pelayanan terbaik.
Misi :
1. Menghasilkan minuman kopi dengan cita
rasa terbaik.
2. Menjadikan minum kopi adalah sebuah
gaya hidup.
3.2 Produk
Alasan Pemilihan
Alasan kami menawarkan produk ini adalah
karena saat ini banyak orang yang masih
enggan meminum kopi karena rasanya pahit
dan tidak enak. Selain itu, Indonesia adalah
salah satu produsen kopi terbesar di dunia.
Kami ingin menawarkan produk ini karena
rasanya friendly pada kebanyakan orang dan
memanfaatkan kopi – kopi terbaik di
7
Indonesia karena sumber daya kopi sangat
banyak.
Kelebihan Produk
Kopi merupakan salah satu produk yang
digemari
seluruh
kalangan
masyarakat
terutama saat santai ataupun stress, bahkan
bisa menjadi teman bekerja.
Bentuk Usaha
Bentuk usaha yang dijalankan merupakan
perusahaan perseorangan dengan sistem
bisnis penjualan berdasarkan pesanan.
Upaya mencapai sukses
Melakukan promosi mengguanakan sosial
media seperti instagram dan facebook,
mendesain logo yang menarik, diskon untuk
pesemesanan pertama.
3. Struktur Organisasi
Pimpinan Usaha
Falaq Karunia A.F.
Bagian Produk
Bagian Pemasaran
Falaq Karunia A.F.
Ajeng Marissa I.
Chaula Nur F.
Ajeng Marisa I.
Nabila Widya F.
Farahdila Aisyah S.
Pimpinan Usaha
Bagian Produksi
Bagian Pemasaran
Bagian Keuangan
Bagian Keuangan
Bertanggung jawab terhadap perencanaan usaha
dan memastikan bagian produksi, pemasaran dan
keuangan bekerja sesuai dengan tugas dan
kewajibannya.
Bertanggungjawab atas segala proses produksi
pembuatan produk.
Bertanggungjawab atas pemasaran baik berupa
promosi ataupun penjualan produk.
Bertanggungjawab atas pengelolaan dana
termasuk penganggaran hingga pelaporan
keuangan usaha.
8
3 Biaya Gaji
Pimpinan
Produksi
Pemasaran
Keuangan
Total
Rp200.000
Rp300.000
Rp300.000
Rp200.000
Rp1.400.000
4. Kegiatan Pra-Operasi dan Pelaksanaan
No
1
2
3
4
5
Kegiatan
Survei Pasar
Menyusun Rencana Usaha
Survei Mesin/Peralatan
Uji Coba Produksi
Operasional
Jadwal Pelaksanaan (Per Minggu)
1
2
3
4
×
×
×
×
×
×
×
×
5. Perencanaan Produksi
Bulan
Perencanaan Produksi (Unit)
Bulan ke – 1
450 Unit
Bulan ke – 2
500 Unit
Bulan ke – 3
550 Unit
Bulan ke – 4
600 Unit
Bulan ke – 5
650 Unit
Bulan ke – 6
700 Unit
Bulan ke – 7
750 Unit
Bulan ke – 8
800 Unit
Bulan ke – 9
850 Unit
Bulan ke – 10
900 Unit
Bulan ke – 11
950 Unit
Bulan ke – 12
1000 Unit
9
BAB IV
ASPEK PEMASARAN
4.1 Aanalisis SWOT
1. Strength (Kekuatan).
a. Keunggulan produk
Kami menawarkan suatu produk minuman dengan harga yang ekonomis dan rasa yang
mudah diterima masyarakat
b. Bahan baku mudah di dapat .
Bahan baku pembuatan minuman kopi ini tersedia banyak dan mudah di dapat serta
harganya terjangkau.
2. Weakness (Kelemahan).
a. Belum memiliki cukup pengalaman.
Pengalaman untuk memulai usaha yang masih sangat minim merupakan suatu
kelemahan yang harus diatasi.
b. Kurangnya Sumber Daya Manusia.
Keterbatasan sumber daya manusia sebagi produsen atau pembuat minuman kopi.
Kurangnya keterampilan kami dalam proses pembuatan nugget tahu itu sendiri.
3. Opportunities (Peluang)
a. Banyaknya konsumen
Banyaknya masyarakat yang menggemari produk minuman kopi untuk bersantai
ataupun menjadi teman bekerja.
b. Sistem pemasaran
Pemasaran yang akan kami lakukan cukup mudah. Kami akan memasarkannya
dilingkungan kampus dan tempat tinggal.
4. Threats (Ancaman).
a. Banyaknya pesaing.
10
Dikarenakan bisnis ini sudah banyak maka pesaing akan semakin besar dan menjadi
ancaman untuk kelangsungan bisnis.
b. Konsumen yang acuh
Terkadang banyak konsumen memiliki gaya hidup yang mewah dan mereka kurang
tertarik dengan produk yang belum memiliki reputasi.
STRATEGI
SWOT
Strength
a. Keunggulan produk
b. Bahan baku mudah didapat
Weakness
a. Belum memiliki cukup
pengalaman
b. Kurangnya sumber
daya manusia
Opportunity
a. Banyaknya
Konsumen
b. Sistem
Pemasaran
a. Melakukan Promosi
b. Meningkatkan produksi
a. Melakukan Latihan
b. Memperdalam ilmu
bisnis dengan fasilitas
yang ada
Threat
a. Banyaknya
pesaing
b. Keacuhan
konsumen
a. Melakukan riset dan menyusun strategi
yang sekiranya belum banak pesaing
lakukan terhadap konsumen
b. Melakukan promosi kepada konsumen
a. Meningkatkan promosi
b. Menjaga kualitas
produk
4.2 Pasar dan Pemasaran
Kebutuhan Pasar
Target Pasar
Strategi Pemasaran
Permintaan pasar untuk minuman kopi di Malang termasuk
tinggi, membuat peluang usaha pembuatan kopi menjanjikan,
selain itu banyaknya mahasiswa, pekerja, dan anak sekolah
yang menjadikan minum kopi adalah gaya hidup.
Target pasar kami adalah seluruh masyarakat dari segala usia,
terutama mahasiswa.
Strategi Pengembangan Produk :
Produk ini dibuat dengan bahan sederhana yang nantinya akan
menambah menu dengan variasi rasa. Selain itu, produk ini
menggunakan botol sehingga bisa ditaruh dimana saja dan
disimpan didalam kulkas.
Strategi Penetapan Harga:
Harga produk yang kami buat akan ditentukan berdasarkan
harga yang kami peroleh dari perhitungan harga per unit.
Strategi Promosi :
11


Analisis Pesaing
Promosi saat awal peluncuran produk
Gratis ongkir untuk daerah kota
Pesaing yang ada adalah produsen kopi yang pada umumnya
mereka masih kurang dalam cita rasa yang kuat dan
berkarakter.
12
BAB V
ASPEK KEUANGAN
5.1 Sumber Pendanaan
Presentase (%)
Uraian
%
Total
Total
Dana Pribadi
50 %
Rp2.265.127
Pinjaman Teman
25 %
Rp1.132.563
Pinjaman Orang Tua
25 %
Rp1.132.563
Total
Rp4.530.253
5.2 Proyeksi Keuangan
1. Analisis Titik Impas(Break Even Point)
BEP harga
𝐵𝑖𝑎𝑦𝑎 𝑃𝑟𝑜𝑑𝑢𝑘𝑠𝑖 𝑝𝑒𝑟 ℎ𝑎𝑟𝑖
= 𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑝𝑟𝑜𝑑𝑢𝑘 𝑦𝑎𝑛𝑔 𝑑𝑖ℎ𝑎𝑠𝑖𝑙𝑘𝑎𝑛 𝑟𝑎𝑡𝑎−𝑟𝑎𝑡𝑎 𝑝𝑒𝑟 ℎ𝑎𝑟𝑖
=
𝑅𝑝 101.342
15
= Rp6.789,4666 (dibulatkan menjadi Rp7.000)
Harga jual per produk = Rp8.000
BEP produksi =
=
𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝑏𝑖𝑎𝑦𝑎 𝑝𝑟𝑜𝑑𝑢𝑘𝑠𝑖 𝑝𝑒𝑟 ℎ𝑎𝑟𝑖
𝐻𝑎𝑟𝑔𝑎 𝑗𝑢𝑎𝑙 𝑝𝑒𝑟 𝑝𝑟𝑜𝑑𝑢𝑘
𝑅𝑝101.342
𝑅𝑝8.000
= 12,7 produk ( dibulatkan 13)
Jadi untuk mencapai titik impas maka dalam produksi per hari Kopi Susu Dingin yang harus
terjual sebanyak 13 produk dengan harga jual Rp8.000.
2. Analisis Keuntungan
Pendapatan
= Produk yang terjual x harga jual
= 15 x Rp8.000
= Rp 120.000
Total biaya produksi perhari = Rp101.342
Keuntungan
= Pendapatan – Total biaya produksi
= Rp120.000 – Rp101.342
13
= Rp18.658
Jadi keuntungan yang diperoleh dengan menjual 10 produk dengan harga Rp 12.000
per produk dalam 1 hari adalah Rp 17.460
3. Pengembalian Modal
𝐵𝑖𝑎𝑦𝑎 𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙
Pengembalian Modal = 𝐿𝑎𝑏𝑎 𝑈𝑠𝑎ℎ𝑎
=
𝑅𝑝4.530.253
𝑅𝑝18.658
= 242,8 dibulatkan menjadi 243 hari
Jadi modal akan kembali dalam jangka waktu 243 hari atau sekitar 8 bulan.
4. Margin Kontribusi
Modal Investasi
= Rp4.530.253
Penjualan
= (450xRp8.000) = Rp3.600.000 (100%)
Margin Kontribusi
= Penjualan – Biaya Variabel
= Rp 3.600.000 (100%) – Rp 1.070.000 (29,72%)
= Rp 2.530.000 (70,28%)
Rugi Operasi
= Rp 2.530.000 – Rp3.460.253
= (Rp 930.253)
BEP dalam Penjualan =
𝑅𝑝 2.530.000
0,7028
= Rp 3.599.886
Persamaan Rugi Operasi
= (Harga Per Unit x Jumlah Unit) – (Biaya Variabel Per
Unit x Jumlah Unit) – Biaya Tetap
(Rp 930.253) = (8.000 x Unit) – (1070 x Unit) - Rp 3.460.253
6.930Unit
Unit
= Rp2.530.000
= 365 Unit
14
ROI
=
=
𝑅𝑢𝑔𝑖 𝑂𝑝𝑒𝑟𝑎𝑠𝑖
𝑃𝑒𝑛𝑗𝑢𝑎𝑙𝑎𝑛
(𝑅𝑝930.253)
𝑅𝑝3.600.000
𝑥
𝑥
𝑃𝑒𝑛𝑗𝑢𝑎𝑙𝑎𝑛
𝑀𝑜𝑑𝑎𝑙 𝐼𝑛𝑣𝑒𝑠𝑡𝑎𝑠𝑖
𝑅𝑝 3.600.000
𝑅𝑝4.530.253
= -0.205
15
BAB VI
KESIMPULAN
Proposal ini dibuat agar pemilik usaha bisa mengetahui bagaimana prospek usahanya
kedepann. Mulai dari biaya yang harus dikeluarkan, strategi pemasaran yang akan dilakukan,
dan analisis SWOT jika usaha didirikan. Dulur Lemu Coffe diharapkan bisa dikenal oleh
berbagai kalagan karena rasanya yang tidak kalah dengan rasa kopi -kopi ditempat lain.
Meskipun keuntungan yang didapatkan belum terlalu banyak akan tetapi jika usaha dilakukan
dengan tekun maka sedikit-sedikit akan berkembang.
16
Lampiran
17
Download