Uploaded by User68010

asuhan antenatal

advertisement
BAB 1
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Masalah
Keselamatan dan kesejahteraan ibu secara menyeluruh merupakan perhatian yang
utama bagi seorang bidan. Bidan bertanggung jawab memberikan pengawasan,nasehat serta
asuham bagi wanita selama masa hamil, bersalin dan nifas. Asuhan kebidanan yang
diberikan termasuk pengawasan pelayanan kesehatan masyarakat masyarakat dikomunitas,
baik dirumah, posyandu maupun polindes. Sebagai seorang bidan yang nantinya akan
ditempatkan di desa, dalam menjalankan tugas yang merupakan komponen dan bagian dari
masyarakat desa dimana yang bertugas. Selain dituntut dapat mendapat asuhan bermutu
tinggi dan komprehensif seorang bidan harus dapat mengenal masyarakat sesuai dengan
budaya setempat dean sebaik-baiknya mengadakan pendekatan dan kerja sama dalam
memberikan pelayanan, sehingga masyarakat dapat menyadari masalah kesehatan yang
dihadapi serta ikut secara aktif dalam menanggulangi masalah kesehatan baik untuk
individu mereka sendiri maupun keluarga dan masyarakat sekitarnya.
1.2 Rumusan masalah
a.
Asuhan antenatal
1)
Standar asuhan kebidanan
2)
Standar alat
3)
Manajemen ibu antenatal
1.3 Tujuan
Adapun tujuan dari penulisan makalah ini adalah untuk memenuhi tugas mata kuliah
ASKEB V ( Kebidanan Komunitas )
1.4 Manfaat
Manfaat dari penulisan makalah ini yaitu untuk mengetahui asuhan antenatal di komunitas.
1
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 PENGERTIAN ASUHAN ANTENATAL
Pemeriksaan kehamilan untuk melihat dan memeriksa keadaan
ibu dan janin yang dilakukan secara berkala. Tiap hasil
pemeriksaan
di
ikuti
dengan
upaya
koreksi
terhadap
penyimpangan yang ditemukan selama kehamilan. Pengawasan
sebelum persalinan terutama ditujukan pada pertumbuhan dan
perkembangan janin dalam rahim .
Ibu Hamil
2.2 TUJUAN ASUHAN ANTENATAL
1.Tujuan Umum
Memelihara dan meningkatkan kesehatan ibu dan janin yang sesuai dengan
kebutuhan, sehingga kehamilan dapat berjalan secara normal dan bayi dapat lahir
dengan sehat.
2.Tujuan Khusus
a. Memantau kemajuan kehamilan untuk memastikan kesehatan serta pertumbuhan
dan perkembangan bayi
b. Mendeteksi adanya komplikasi yang dapat mengancam jiwa ibu dan janin
c. Merencanakan asuhan khusus sesuai dengan kebutuhan
d. Mempersiapkan persalinan serta kesiagaan dalam menghadapi komplikasi
e. Mempersiapkan masa nifas dan pemberian ASI Ekslusif
2
2.3 STANDAR PELAYANAN ANTENATAL DI KOMUNITAS
Standar pelayanan asuhan antenatal di komunitas merupakan bagian dari ruang
lingkup pelayanan kebidanan yaitu standar 3 – standar 8. Standar tersebut meliputi :
Standar 3 : identifikasi ibu hamil
Bidan melakukan kunjungan rumah dan berinteraksi dengan masyarakat secara berkala
untuk penyuluhan dan memotivasi ibu, suami dan anggota keluarganya agar mendorong
ibu untuk memeriksakan kehamilannya secara dini dan secara teratur.
Hasil yang diharapkan adalah :
1. Ibu memahami tanda dan gejala kehamilan.
2. Ibu, suami, anggota masyarakat meyadari manfaat pemeriksaan kehamilan secara
dini dan teratur, serta mengetahui tempat pemeriksaan hamil.
3. Meningkatnya cakupan ibu hamil yang memeriksakan diri sebelum kehamilan 16
minggu.
Standar 4 : pemeriksaan dan pematauan antenatal
Bidan memberikan sedikitnya 4 kali pelayanan antenatal. Pemeriksaan meliputi
anamnesis dan pemantauan ibu dan janin dengan seksama untuk menilai apakah
perkembangan
berlangsung
normal.
Bidan
juga
harus
mengenal
kehamilan
risti/kelainan, khususnya anemia, kurang gizi, hipertensi, PMS/infeksi HIV;
memberikan pelayanan imunisasi, nasehat dan penyuluhan kesehatan serta tugas terkait
lainnya yang diberikan oleh puskesmas. Mereka harus dapat mencatat data yang tepat
pada setiap kunjungan. Bila ditemukan kelainan, mereka harus mampu mengambil
tindakan yang diperlukan dan merujuknya untuk tindakan selanjutnya.
Hasil yang diharapkan adalah :
1.
Ibu hamil mendapatkan pelayanan antenatal minimal 4x selama kehamilan.
2.
Meningkatnya pemanfaatan jasa bidan oleh masyarakat.
3.
Deteksi dini dan penanganan komplikasi kehamilan.
3
4.
Ibu hamil, suami, keluarga dan masyarakat mengetahui tanda bahaya kehamilan
dan tahu apa yang harus dilakukan.
5.
Mengurus transportasi rujukan jika sewaktu-waktu terjadi kedaruratan.
Standar 5 : palpasi abdominal
Bidan melakukan pemeriksaan abdomen dengan seksama dan melakukan palpasi
untuk meperkirakan usia kehamilan. Bila umur kehamilan bertambah, memeriksa
posisi, bagian terendah, msuknya kepala ke dalam rongga panggul, untuk mencari
kelainan serta melakukan rujukan tepat waktu.
Hasil yang diharapkan adalah :
1.
Perkiraan usia kehamilan yang lebih baik.
2.
Diagnosis dini kelainan letak, dan merujuknya sesuai dengan kebutuhan.
3.
Diagnosis dini kehamilan ganda dan kelainan lain, serta merujuknya sesuai dengan
kebutuhan.
Standar 6 : pengelolaan anemia pada kehamilan
Bidan melakukan tindakan pencegahan, penemuan, penanganan, dan/atau
rujukan semua kasus anemia pada kehamilan sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
Hasil yang diharapkan adalah :
1.
Ibu hamil dengan anemia berat segera dirujuk.
2.
Penurunan jumlah ibu melahirkan dengan anemia.
3.
Penurunan jumlah bayi baru lahir dengan anemia/BBLR
Standar 7 : pengelolaan dini hipertensi pada kehamilan
Bidan menemukan secara dini setiap kenaikan tekanan darah pada
kehamilandan mengenali tanda serta gejala preeklamsia lainnya, serta mengambil
tindakan yang tepat dan merujuknya.
4
Hasil yang diharapkan adalah :
1. Ibu hamil dengan tanda preeklamsia mendapat perawatan yang memadai dan tepat
waktu.
2. Penurunan angka kesakitan dan kematian akibat preeklamsia.
Standar 8 : persiapan persalinan
Bidan memberikan saran yang tepat kepada ibu hamil, suami/keluarganya pada
trimester III memastikan bahwa persiapan persalinan bersih dan aman dan suasana
yang menyenangkan akan direncanakan dengan baik, di samping persiapan
transportasi dan biaya untuk merujuk, bila tiba-tiba terjadi keadaan gawat darurat.
Bidan mengusahakan untuk melakukan kunjungan ke setiap rumah ibu hamil untuk
hal ini.
Hasil yang diharapkan adalah :
1. Ibu hamil, suami dan keluarga tergerak untuk merencanakan persalinan yang
bersih dan aman.
2. Persalinan direncanakan di tempat yang aman dan memadai dengan pertolongan
bidan terampil.
3. Adanya persiapan sarana transportasi untuk merujuk ibu bersalin jika perlu.
4. Rujukan tepat waktu telah dipersiapkan bila diperlukan.
2.4 STANDAR MINIMAL ASUHAN ANTENATAL 14 T
1). Ukur Berat badan dan Tinggi Badan (T1).
Dalam keadaan normal kenaikan berat badan ibu dari sebelu hamil dihitung dari
Trimester I sampai Trimester III yang berkisar anatar 9-13,9 kg dan kenaikan berat
badan setiap minggu yang tergolong normal adalah 0,4 - 0,5 kg tiap minggu mulai
Trimester II. Pengukuran tinggi badan ibu hamil dilakukan untuk mendeteksi faktor
resiko terhadap kehamilan yang sering berhubungan dengan keadaan rongga panggul.
5
2).Ukur Tekanan Darah (T2).
Tekanan darah yang normal 110/80 - 140/90 mmHg, bila melebihi 140/90
mmHg perlu diwaspadai adanya kemungkinan preeklampsi yang dapat membayakan
proses kehamilan dan persalinan bila tidak ditangani.
3).Ukur Tinggi Fundus Uteri (T3).
Tujuan pemeriksaan TFU menggunakan tehnik Mc Donald, yakni dengan
perabaan, adalah untuk menentukan umur kehamilan (UK) berdasarkan minggu dan
hasilnya bisa dibandingkan dengan hasil wawancara mengenai hari pertama haid
terakhir (HPHT) dan kapan gerakan janin mulai dirasakan. TFU yang normal harus
sama dengan UK dalam minggu yang dicantumkan dalam HPHT.
4).Pemberian Tablet Fe sebanyak 90 tablet selama kehamilan (T4)
5).Pemberian Imunisasi TT (T5)
Imunisasi Tetanus Toxoid harus segera di berikan pada saat seorang wanita hamil
melakukan kunjungan yang pertama dan dilakukan pada minggu ke-4.
6).Pemeriksaan Hb (T6).
Pemeriksaan Hb pada ibu hamil harus dilakukan pada kunjungan pertama dan minggu
ke 28. bila kadar Hb <11 gr%. Bila seorang ibu hamil dinyatakan Anemia, maka harus
diberi suplemen 60 mg zat besi dan 0,5 mg Asam Folat hingga Hb menjadi 11 gr% atau
lebih.
7).Pemeriksaan VDRL (Veneral Disease Research Lab) (T7).
Pemeriksaan dilakukan pada saat ibu hamil datang pertama kali dengan cara diambil
spesimen darah vena kurang lebih 2 cc. Apabila hasil tes positif, maka dilakukan
pengobatan dan rujukan.
6
8) Pemeriksaan kadar protein dalam urin (T8).
Pemeriksaan ini dilakukan untuk mengetahui apakah pada urin mengandung
protein atau tidak untuk mendeteksi gejala preeklampsi.
9).Pemeriksaan Urine Reduksi (T9)
untuk ibu hamil dengan riwayat kencing manis (Diabetes Melitus). Bila hasil
positif maka perlu diikuti pemeriksaan gula darah untuk memastikan adanya Diabetes
Gestasional (kencing manis pada kehamilan).
10).Perawatan Payudara (T10).
Caranya dengan senam payudara atau perawatan payudara untuk ibu hamil, yang
dilakukan 2 kali sehari sebelum mandi dimulai pada usia kehamilan 6 minggu.
11). Senam Hamil (T11)
12). Pemberian Obat Malaria (T12).
Obat ini perlu diberikan kepada ibu hamil yang merupakan pendatang dari
daerah yang endemis malaria maupun ibu hamil yang tinggal di daerah yang endemis
malaria. Selain itu juga kepada ibu hamil dengan gejala malaria yakni panas tinggi
disertai mengigil dan hasil apusan darah yang positif.
13). Pemberian Kapsul Minyak Yodium (T13).
Diberikan pada kasus gangguan akibat kekurangan Yodium di daerah endemis
yang dapat berefek buruk terhadap tumbuh kembang.
14). Temu wicara/konseling dengan bidan atau dokter kandungan anda (T14)
Bagi Anda yang tinggal di tempat yang tak bisa memenuhi pelayanan akan 14T,
maka setidaknya seorang ibu hamil mendapatkan pelayanan minimal yang mencakup
7T. Tanyakan pada layanan kesehatan terdekat Anda untuk kehamilan yang sehat.
Sumber : Prawirohardjo. Sarwono. 2012. Ilmu Kebidanan. Jakarta
7
2.5 STANDAR ALAT ANTENATAL
Standar peralatan dalam asuhan antenatal meliputi perlatan steril dan tidak
steril, bahan-bahan habis pakai, formulir yang disediakan dan obat-obatan.
Peralatan Tidak Steril
-Timbangan dewasa
Bahan
Peralatan
Habis
Steril
Pakai
Formulir
yang
Disediaka
n
-Bak
a. Kasa
-Buku
a. Golongan
instrumen
bersih
KIA
roborantia
-Pengukur tinggi badan
(Vitamin B6
-Spatel
-Sphygmomanometer
-Kartu
status
c. Alkohol
-Sarung
-Funduskup
b. Kapas
lidah
(tensimeter)
-Stetoskop
70%
tangan
(handscoe
n)
-Formulir
rujukan
d.Larutan
klorin
-Buku
dan B
kompleks)
b. Tablet zat
besi
c. Vaksin TT
register
-Termometer aksila
-Spuit
-Pengukur waktu
Obat-Obatan
d.Kapsul
-Alat tulis
(jarum)
Yodium
kantor
e. Obat KB
-Senter
-Kartu
penapisan
-Refleks hammer
dini
-Pita pengukur lingkar
-Kohort
lengan atas
ibu/bayi
-Pengukur hb
-Metline
8
-Bengkok
-Handuk kering
-Tabung urine
-Lampu spiritus
-Reagen untuk
pemeriksaan urine
-Tempat sampah
2.6 MANAJEMEN ASUHAN ANTENATAL
Manajemen asuhan antenatal di komunitas merupakan langkah-langkah alamiah
sistematis yang dilakukan bidan, dengan tujun untuk mempersiapkan kehamilan dan
persalinan yang sehat berdasarkan standar yang berlaku. Dalam manajemen asuahan
antenatal di komunitas, bidan harus melakukan kerja sama dengan ibu, keluarga, dan
masyarakat megenai persiapan recana kelahiran, penolong persalinan, tempat
bersalinan, tabung untuk bersalinan, dan mempersiapkan recana apabila terjadi
komplikasi.
Tidak menutup kemungkinan di dalam masyarakat, bidan akan menemui ibu
hamil yang tidak melakukan pemeriksaan selama kehamilan atau antenatal care (ANC)
diantaranya adalah ibu sakit, tidak ada transportasi, tidak ada yang menjaga anak yang
lain, kurangnya motivasi, dan takut atau tidak mau ke pelayanan kesehatan. Upaya yang
harus dilakukan bidan untuk mengatasi kendala-kendala tersebut adalah dengan:
9
1. Melakukan kunjungan rumah;
2. Berusaha memperoleh informasi mengenai alasan ibu tidak melakukan
pemeriksaan;
3. Apabila ada masalah, coba untuk membuat ibu dalam mencari pemencahannya;
4. Menjelaskan pentingnya pemeriksaan kehamilan.
1. Kunjungan Rumah
A. Kunjungan rumah yang minimal dilakukan selama antenatal care :
1. Satu kali kunjungan selama trimester I, sebelum minggu ke -14
2. Satu kali kunjungan selama trimester II, diantara trimester ke-14 sampai minggu
ke -28
3. Dua kali kunjungan selama trimester III, antara minggu ke-28 sampai minggu
ke-36 dan setelah minggu ke-36
B. Kunjungan ideal selama kehamilan:
1.Pertama dilakukan sedini mungkin ketika ibu mengatakan terlambat haid 1
bulan
2. Satu kali setiap bulan sampai usia kehamilan 7 bulan
3. Dua kali setiap bulan sampai usia kehamilan 8 bulan
4. Satu kali setiap minggu samapai usia kehamilan 9 bulan
5. Pemeriksaan khusus apabila ada keluhan
2. Pelaksanaan Asuhan Antenatal di Rumah
Bidan dapat melakukan beberapa hal berikut dalam memberikan asuhan antenatal
di rumah.
1. Bidan harus mempunyai data ibu hamil diwilayah kerjanya
2. Bidan melakukan identifikasi apakah ibu hamil melakukan pemeriksaan
kehamilan dengan teratur
10
3. Bidan harus melakukan ANC di rumah, apabila ibu hamil tidak merasakan
kehamilannya
4. Sebelum melakukan suhan dirumah, lakukan kontrak tentang waktu, tanggal,
hari, dan jam yang disepakati bersama ibu hamil agar tidak mengganggu
aktifitas ibu serta keluarga
5. Pada saat melakukan kunjungan rumah, lakukan pemeriksaan sesuai dengan
standar, kemudian identifikasi lingkungan rumah apabila ibu mempunyai
rencana melahirkan dirumah
Pemilihan tempat persalinan dimasyarakat dipengaruhi oleh riwayat kesehatan dan
kebidanan yang lalu, keadaan kehamilan pada saat ini, pengalaman melahirkan sebelumnya,
serta ketersediaan tempat tidur, kondisi rumah, sehingga dapat memilih tempat persalinan
hal-hal yang harus diperhatikan adalah sebagai berikut:
1.
Pengambilan keputusan untuk menentukan tempat persalinan dilakukan pada ibu
sendiri atas dasar konsultasi dengan bidan atau dokter
2.
Selama proses persalinan ibu memerlukan rasa aman, nyaman, dan percaya
terhadap orang yang menolong
Tempat persalinan harus direncanakan dengan baik untuk menghindari adanya rujukan
secara estafet. Bidan harus melakukan skrining antenatal pada semua ibu hamil atau
penapisan dini pada ibu hamil yang berpotensi mempunyai masalah atau faktor resiko.
Skrining antenatal dilakukan dengan menggunakan prinsip 4T yaitu Temu muka, Temu
wicara, Temu faktor resiko, dan Temu keluarga.
Langkah-langkah dalam pelaksanaan managemen asuhan antenatal di komunitas adalah
sebagai berikut:

Ciptakan adanya rasa percaya dengan menyapa ibu dan keluarga seramah mungkin
dan membuatnya merasa nyaman
11

Menanyakan riwayat kehamilan ibu dengan cara menerapkan prinsip mendengarkan
efektif

Melakukan anamnesis secara lengkap, terutama riwayat kesehatan ibu dan kebidanan

Melakukan peeriksaan seperlunya

Melakukan pemeriksaan laboratorium sederhana (misalnya albumin, Hb)

Membantu ibu dan keluarga mempersiapkan kelahiran dan kemungkinan tindakan
darurat

Memberikan konseling sesuai kebutuhan

Merencanakan dan mempersiapkan kelahiran yang bersih dan aman dirumah.

Memberikan nasihat kepada ibu untuk mencari pertolongan apabila ada tanda-tanda
seperti perdarahan pervagina, sakit kepala lebih dari biasanya, gangguan penglihatan,
pembengkakan pada wajah dan tangan, nyeri abdomen, janin tidak bergerak seperti
biasanya

Memberikan tablet Fe 90 butir dimulai saat usia kehamilan 20 minggu

Memberikan imunisasi TT dengan dosis 0,5 cc

Menjadwalkan kunjungan berikutnya.

Mendokumentasikan hasil kunjungan.
12
2.7 PERILAKU
DAN
SOSIAL
BUDAYA
YANG
BERPENGARUH
PADA
PELAYANAN KEBIDANAN KOMUNITAS PADA IBU HAMIL DAN IBU
BERSALIN
1. Hamil
a.
Beberapa contoh perilaku sosial budaya masyarakat yang berkaitan dengan
kehamilan, antara lain:
1) Upacara-upacara yang dilakukan untuk mengupayakan keselamatan bagi janin dalam
prosesnya menjadi bayi hingga saat kelahirannya adalah upacara mitoni, procotan
dan brokohan.
2) Mengidam, dikotomi panas dingin.
3)
Larangan masuk hutan, karena wanita hamil menurut kepercayaan baunya harum
sehingga mahluk-mahluk halus dapat mengganggunya.
4) Pantangan keluar waktu maghrib dikhawatirkan kalau diganggu mahluk halus atau
roh jahat.
5) Pantangan menjalin rambut karena bisa menyebabkan lilitan tali pusat.
6) Tidak boleh duduk di depan pintu, dikhawatirkan akan susah melahirkan.
7) Tidak boleh makan pisang dempet, dikhawatirkan anak yang akan dilahirkan kembar
dempet atau siam.
8) Jangan membelah puntung atau kayu api yang ujungnya sudah terbakar, karena anak
yang dilahirkan bisa sumbing atau anggota badannya ada yang buntung.
9) Jangan meletakan sisir di atas kepala, ditakutkan akan susah saat melahirkan.
10) Dilarang menganyam bakul karena dapat berakibat jari-jari tangannya akan
berdempet menjadi satu.
11) Jangan membuat kulit ketupat pada masa hamil karena orang tua percaya bahwa daun
kelapa untuk kulit ketupat harus dianyam tertutup rapat oleh wanita hamil, sehingga
dikhawatirkan bayi yang lahir nanti kesindiran, tertutup jalan lahirnya.
12) Tidak boleh membelah/memotong binatang, agar bayi yang lahir nanti tidak sumbing
atau cacat fisik lainnya.
13
13) Tidak boleh menutup pinggir perahu (galak haruk), memaku perahu, memaku rumah,
membelah kayu api yang sudah terbakar ujungnya, memukul kepala ikan.
14) Pantangan nazar karena bisa menyebabkan air liur menetes terus.
15) Manggunakan jimat saat bepergian.
B. Peran Bidan Di Komunitas Terhadap Perilaku Selama Hamil, Antara Lain Yaitu:
1) KIE tentang menjaga kehamilan yaitu dengan ANC teratur, konsumsi makanan
bergizi, batasi aktivitas fisik, tidak perlu pantang makan.
2) KIE tentang segala sesuatu sudah diatur Tuhan Yang Maha Esa, mitos yang tidak
benar ditinggalkan.
3) Pendekatan kepada tokoh masyarakat untuk mengubah tradisi yang negatif atau
berpengaruh buruk terhadap kehamilan.
4) Bekerjasama dengan dukun setempat.
5) KIE tentang tempat persalinan, proses persalinan, perawatan selama dan pasca
persalinan.
6) KIE tentang hygiene personal dan hygiene persalinan.
Pengertian pantangan-pantangan ini dimasudkan agar sang bayi kelak lahir dengan
lancar dan dalam keadaan sehat. Faktor-faktor yang mempengaruhi kehamilan terdiri dari 3
macam faktor; antara lain :
a.
Faktor fisik
Faktor fisik seorang ibu hamil dipengaruhi oleh status kesehatan dan status gizi
ibu tersebut. Status kesehatan ini dapat diketahui dengan memeriksakan diri dan
kehamilannya ke pelayanan kesehatan terdekat, puskesmas, rumah bersalin, atau
poliklinik kebidanan.
b.
Faktor psikologis
Faktor ini dapat mempengaruhi kehamilan seperti stress yang terjadi pada ibu
hamil dalam kesehatan ibu dan janinnya dan akan berpengaruh terhadap
perkembangan atau gangguan emosi pada janin yang telah lahir nanti. Tidak hanya
14
stress yang dapat mempengaruhi kehamilan akan tetapi dukungan dari keluarga pun
dapat menjadi pemicu menentukan kesehatan ibu. Jika seluruh keluarga
mengharapkan kehamilan bahkan mendukungnya dalam berbagai hal, maka ibu
hamil tersebut akan merasa lebih percaya diri, lebih bahagia dan siap dalam
menjalani kehamilan, persalinan, dan masa nifasnya.
c.
Faktor sosial budaya dan ekonomi
Faktor ini mempengaruhi kehamilan dari segi gaya hidup, adat istiadat, fasilitas
kesehatan dan ekonomi. Gaya hidup yang sehat dapat dilakukan seperti menghindari
asap rokok karena dapat berpengaruh terhadap janin yang dikandungnya. Perilaku
makan juga harus diperhatikan, terutama yang berhubungan dengan adat istiadat
seperti makanan yang dipantang adat padahal baik untuk gizi ibu hamil, maka
sebaiknya tetap dikonsumsi. Ibu hamil juga harus menjaga kebersihan dirinya.
Ekonomi juga merupakan faktor yang mempengaruhi proses kehamilan yang sehat
terhadap ibu dan janin. Dengan adanya ekonomi yang cukup dapat memeriksakan
kehamilannya secara rutin, merencanakan persalinan di tenaga kesehatan dan
melakukan persiapan lainnya dengan baik, maka proses kehamilan dan persalinan
dapat berjalan dengan baik.
15
SEMUA IBU HAMIL
Faktor Resiko +
Skrining I
Ibu KRR
Ibu KRT
Skrining
II,III,dan seterusnya
Komplikasi Persalinan
PKM
Kelompok
FR I,II
Kelompok FR III
RS
PKM ATAU RS
Rujukan Dini
Berencarna RDB/RDR
RUMAH SAKIT
Rujukan Tepat
Waktu RTW
PERSALINAN AMAN DAN RUJUKAN TERENCANA
Gambar Contoh jalur skrining antenatal pada ibu hamil
Keterangan :
A. Kehamilan resiko rendah (KRR)
Kehamilan normal tanpa masalah atau faktor resiko,kemungkinan besar
persalinan normal, akan tetap harus tetap waspada akan adanya komplikasi persalinan.
16
KRST
B. Kehamilan resiko tinggi(KRT)
Kehamilan dengan faktor resiko, baik dari ibu ataupun janin yang dapat
menyebabkan komplikasi persalinan, dampak terhadap kesakitan, kematian kecacatan
baik pada ibu ataupun baru-baru lahir, Diperlukan rujukan kerumah sakit untuk
mendapatkan penanganan khusus dan adekuat.
C. Kehamilan resiko sangat tinggi(KRST)
Kehamilan dengan resiko ganda atau lebih dari dua faktor baik dari ibu ataupun
janin yang dapat menyebabkan komplikasi persalinan atau resiko yang lebih besar yaitu
kematian ibu dan bayi, dibutuhkan rujukan kerumah sakit untuk penanganan khusus dan
adekuat.
17
BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Pelayanan antenatal adalah pelayanan kesehatan oleh tenaga kesehatan untuk ibu selama
masa kehamilannya, dilaksanakan sesuai dengan standar pelayanan antenatal yang ditetapkan
dalam Standar Pelayanan Kebidanan (SPK). Pelayanan antenatal yang berkualitas adalah yang
sesuai dengan standar pelayanan antenatal seperti yang ditetapkan dalam buku Standar
Pelayanan Kebidanan (SPK). Pelayanan antenatal sesuai standar meliputi anamnesis,
pemeriksaan fisik (umum dan kebidanan), pemeriksaan laboratorium rutin dan khusus, serta
intervensi umum dan khusus (sesuai risiko yang ditemukan dalam pemeriksaan). Dalam
penerapannya terdiri atas timbang berat badan dan ukur tinggi badan, ukur tekanan darah, ukur
tinggi fundus uteri, skrining status imunisasi tetanus dan berikan imunisasi Tetanus Toksoid (TT)
bila diperlukan, pemberian tablet zat besi minimal 90 tablet selama kehamilan, test laboratorium
(rutin dan khusus), tata laksana kasus, temu wicara (konseling). Pertolongan persalinan oleh
tenaga kesehatan adalah pelayanan persalinan yang aman yang dilakukan oleh tenaga kesehatan
kompeten, yaitu dokter spesialis kebidanan, dokter umum dan bidan.
Tenaga kesehatan yang dapat memberikan pertolongan persalinan kepada masyarakat adalah:
dokter spesialis kebidanan, dokter umum dan bidan. Pada kenyataan dilapangan, masih terdapat
penolong persalinan yang bukan tenaga kesehatan, dan dilakukan di luar fasilitas pelayanan
kesehatan. Secara bertahap seluruh persalinan ditolong oleh tenaga kesehatan di fasilitas
pelayanan kesehatan.
18
DAFTAR PUSTAKA
Depkes RI. (2002). Standar Pelayanan Kebidanan. Jakarta.
Depkes RI. (2003). Buku Kesehatan Ibu dan Anak. Jakarta.
Pelayanan Obtetri dan Neonatal Emergensi Komprehensif (PONEK) Asuhan Neonatal Essensial.
2008
Yulifah, Rita dan Tri Johan Agus Yuswanto. 2009. Asuhan Kebidanan Komunitas. Jakarta:
Salemba Medika.
19
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Create flashcards