Uploaded by pandeketutratih1

review jurnal internasional (Pengembangan SDM)

advertisement
Ni Luh Adi Yully Krisdayanti. NIM.198103611010230
REVIEW ARTIKEL INTERNASIONAL
HUMAN RESOURCE TRAINING AND DEVELOPMENT. THE OUTDOOR
MANAGEMENT DEVELOP (OMD) METHOD
NAMA
NIM
OLEH
: NI LUH ADI YULLY KRISDAYANTI
: 198103611010230
PROGRAM STUDI MAGISTER MANAJEMEN
PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS MAHASARASWATI
DENPASAR
2020
Ni Luh Adi Yully Krisdayanti. NIM.198103611010230
REVIEW ARTIKEL INTERNASIONAL
Judul: HUMAN RESOURCE TRAINING AND DEVELOPMENT. THE OUTDOOR
MANAGEMENT DEVELOP (OMD) METHOD
Nama Penulis dan institusi asal: Thanos Kriemadis, Anna Kourtesopoulou; Department
of Sport Management, University of Peloponnese.
Dipublikasi dalam OPHΓIA Sport Management International Journal SMIJ-Vol 4 No. 1,
2008.
Penerbit CHOREGIA, Scientific Forum in Sport Management.
Tersedia dalam
https://www.researchgate.net/publication/26543990_Human_resource_training_and_de
velopment_The_outdoor_management_method
PENDAHULUAN
Pelatihan dan pengembangan adalah inti dari sebuah organisasi yang mencari
pertumbuhan dan peningkatan yang berkelanjutan. Ini adalah proses pembelajaran yang
diberikan kepada karyawan baru dan yang sudah ada untuk memperoleh pengetahuan dan
keterampilan teknis serta mengembangkan sikap perilaku agar lebih efektif dalam
pekerjaan mereka. Dalam dunia ekonomi yang kompetitif, globalisasi pasar dan hiruk
pikuk teknologi tidak cukup bagi perusahaan untuk menjadi produktif. Kelangsungan
hidup dan pertumbuhan mereka tidak hanya bergantung pada kecepatan adaptasi mereka
terhadap kondisi teknologi, ekonomi dan konsumsi baru, tetapi juga pada tingkat
pengembangan sumber daya manusia mereka.
Salah satu faktor yang berkontribusi untuk meningkatkan minat dalam pelatihan
di tempat kerja adalah bahwa tempat kerja dianggap sebagai perusahaan bernilai jutaan
dolar di mana karyawan mempelajari keterampilan baru yang dirancang untuk membantu
mereka menjaga organisasi mereka tetap kompetitif dalam lingkungan ekonomi global
yang semakin meningkat. Dalam sebuah studi yang diterbitkan dalam Workforce
Economy (2001), dilaporkan bahwa lebih dari 90 persen perusahaan menyediakan
berbagai pelatihan manajemen, kepemimpinan dan komunikasi kepada karyawan. Ini
termasuk topik pelatihan seperti «manajemen waktu, pemecahan masalah dan
pengambilan keputusan, berbicara di depan umum dan keterampilan presentasi,
perubahan manajemen, dan perencanaan strategis» (Corporate Training Delivery, 2001,
hal. 7).
Setelah menyadari pentingnya pelatihan dalam organisasi kontemporer, makalah
ini akan membahas pengenalan jenis pengembangan terbaru: Pengembangan Manajemen
Luar Ruang (OMD). Karena dianggap sebagai proses pembelajaran, gambaran
lingkungan pelatihan akan disajikan di bagian pertama makalah, termasuk tujuan dan
manfaat pelatihan, serta proses dan variasi metode pelatihan. Bagian kedua dari makalah
ini, akan menyajikan pendekatan inklusif terhadap OMD dengan memberikan
karakteristik dasar, jenis yang berbeda, tujuan, proses pembelajaran, manfaat dan
dampaknya, teori dan model OMD dan evaluasi. proses juga. Tujuan utama dari makalah
tinjauan ini adalah untuk menguji apakah OMD sebagai metode pelatihan mengikuti
Ni Luh Adi Yully Krisdayanti. NIM.198103611010230
standar pelatihan perusahaan yang berharga dengan memiliki pengaruh yang signifikan
terhadap kinerja organisasi.
MASALAH
Alasan utama untuk tinjauan makalah ini adalah persepsi yang berasal dari
pengalaman empiris bahwa program OMD jarang digunakan di Yunani oleh organisasi
dan perusahaan. Ketika organisasi Yunani menerapkan program OMD, mereka
tampaknya tidak memiliki pemahaman yang mendalam tentang program ini dan mereka
tidak menghargai signifikansinya sebagai alat pelatihan yang efektif. Persepsi ini muncul
dari kenyataan bahwa organisasi memerlukan penyedia (perusahaan luar ruang) untuk
merencanakan kegiatan pelatihan dan merekomendasikan seorang pelatih dari bidang
konsultan bisnis. Seringkali pelatih mencakup badan pengetahuan teoritis tanpa peduli
tentang bagian pengalaman dari pelatihan (berpartisipasi dalam kegiatan pelatihan), yang
mengarah pada kesenjangan antara teori yang diajarkan dan jalur pembelajaran yang
berlangsung selama pelatihan. - tantangan pintu. Selanjutnya adalah sesi tanya jawab
yang sangat digeneralisasikan olehtermasuk pertanyaan kepada setiap tim tentang kinerja
mereka dalam kegiatan pelatihan. Namun, dalam proses pembelajaran ini, observasi
pelatih terbatas dan ada umpan balik yang efektif setelah setiap kegiatan pelatihan.
Dengan menganalisis masalah inti dari proses pelatihan dan mencakup sifat unik dari
program pengembangan manajemen luar ruang, makalah ini akan membahas beberapa
implikasi yang berguna bagi praktisi dan pemahaman yang lebih jelas tentang kekuatan
OMD untuk organisasi yang menerapkan metode pelatihan ini.
METODOLOGI
Tulisan ini merupakan makalah ilmiah di bidang pengembangan (development research)
yang berfokus pada Pengembangan Manajemen Luar Ruangan (Outdoor Management
Develop- OMD).
Objek Penulisan
Objek penelitian adalah pelatihan karyawan dengan mengembangkan manajemen luar
ruangan.
Jenis dan Sumber Data
Jenis data yang diperoleh adalah data kualitatif, dengan sumber data sekunder yang
diperoleh dari penelitian-penelitian maupun jurnal-jurnal terkait dengan OMD.
Metode Pengumpulan Data
Data dikumpulkan melalui telaah kepustakaan, dengan meneliti literatur-literatur terkait
dengan
Lokasi Penelitian
Penelitian dilakukan pada tulisan-tulisan, literatur, maupun jurnal-jurnal yang ada di
Yunani.
Metode Penulisan
Esay ilmiah ini ditulis dengan metode deskriptif, yakni memaparkan tentang tema yang
telah dijabarkan di dalam struktur pendahuluan. Tema sebuah essay kemudian dijelaskan
Ni Luh Adi Yully Krisdayanti. NIM.198103611010230
secara rinci dengan menggunakan bahasa argumentasi serta analisis penulis essay yang
didukung dengan sejumlah data maupun fakta yang akurat.
KESIMPULAN
Review kali ini difokuskan pada jenis metode pelatihan OMD, dengan
menganalisis karakteristik / sifat khusus, tujuan (pemberdayaan keterampilan
kepemimpinan dan kerja tim), menyajikan teori dan model utama untuk pemahaman yang
lebih baik tentang nilai alam bebas. sebagai alat untuk pengembangan manajemen dan
meninjau beberapa dampak dan evaluasi program tersebut. Karena setiap program
pelatihan harus menanggapi berbagai kebutuhan (keterampilan yang diperlukan) dan
mencapai tujuan tertentu, maka harus mempertimbangkan semua faktor yang diterapkan
dalam perencanaan program pelatihan. Hal ini juga penting untuk program pelatihan
untuk memenuhi analisis kebutuhan karyawan dan untuk dievaluasi untuk kualitas
pelatihan yang dirasakan karena dianggap sebagai investasi yang berharga bagi
organisasi. Organisasi yang akan memilih penyedia eksternal (perusahaan untuk pelatihan
di luar ruangan) harus memberikan perhatian khusus pada identifikasi kebutuhan
pelatihan dan mentransfer pengetahuan tersebut kepada penyedia. Organisasi juga harus
mengkomunikasikan informasi tentang program pelatihan kepada karyawannya. Ini
adalah langkah penting dalam merencanakan program pelatihan, menurut Dressler
(2003), yang juga harus dipertimbangkan oleh program OMD.
Beberapa implikasi bagi penyelenggara program OMD adalah mengembangkan
tujuan program pelatihan yang jelas dan spesifik kepada setiap peserta sejak saat pertama.
Promosi setiap program pelatihan, seperti yang disebutkan Wentland (2003), adalah salah
satu dari empat variabel kunci dari dukungan organisasi. Jika tidak ada informasi rinci
tentang jenis pelatihan tertentu, ada ancaman kesalahpahaman tentang kekuatannya dan
bersiaplah untuk istirahat kerja yang menyenangkan di luar ruangan. Variabel
fundamental lainnya adalah dorongan tema metafora dalam pembekalan klien sebagai
sarana berharga untuk membangun elemen untuk dampak yang berharga dan efektif pada
organisasi. Proses seperti itu dapat menciptakan keuntungan yang signifikan baik dalam
mengembangkan dan mempertahankan perubahan klien yang positif (Gass & Priest,
2006; Hovelynck, 1998; Jones, 1996). Menurut teori dan model yang digunakan di bidang
OMD, peserta (karyawan) harus dilibatkan dalam aktivitas pengalaman. Untuk
pembelajaran yang efektif, keputusan peserta harus secara langsung mempengaruhi hasil
dari latihan, apakah itu menyelesaikan kursus tali tinggi, jaring laba-laba tali rendah, atau
melakukan lintasan pendakian gunung selama tiga hari. Penggunaan metafora untuk
menciptakan pengalaman belajar merupakan faktor yang sangat penting. Dengan
menggunakan metafora untuk menghubungkan aktivitas petualangan dengan keputusan
dunia nyata, peserta diajarkan untuk berpikir, dan untuk memecahkan masalah dan seperti
yang dinyatakan oleh Schoel dan Maizell (2002), mereka mentransfer pengalaman ini di
tempat kerja. Dieleman dan Huisingh (2006) menunjukkan bahwa elemen yang paling
berharga adalah tingkat refleksi pelajaran yang mereka pelajari dalam kehidupan pribadi
dan profesional mereka. Sama seperti Socrates, yang merasa bahwa proses pembelajaran
lebih penting daripada jawabannya, instruktur atau fasilitator OMD berusaha untuk
mengajarkan keterampilan yang diperlukan untuk sukses dan bukan mengajarkan
jawaban. Melalui penggunaan metafora petualangan, proses menjadi lebih penting
daripada hasil.
Kerangka kerja penjelasan yang lebih baik untuk jenis pelatihan ini adalah
kombinasi pengetahuan dari berbagai jenis bidang profesional yang menganggap
Ni Luh Adi Yully Krisdayanti. NIM.198103611010230
kebutuhan pendidikan klien sangat penting dan memenuhi kebutuhan tersebut dari
berbagai aspek. Pembelajaran eksperiensial secara umum- dan lebih khusus lagi OMDtelah menjadi pendekatan yang berguna untuk menghilangkan kesenjangan antara teori
dan praktik manajemen. Secara khusus, kombinasi OMD dan intervensi metafora
mempromosikan kesadaran interaksi antara kinerja organisasi, penilaian, visi dan strategi.
Dalam poin ini, penting untuk disebutkan peran instruktur dalam proses
pembelajaran yang efektif karena dia dianggap sebagai faktor yang sangat penting dari
pengalaman yang diperoleh peserta. Peran instruktur adalah sebagai pelatih dan mediator,
bukan sebagai dosen. Dia ada di sana untuk memberikan bantuan yang cukup agar latihan
tetap aman, tetapi tidak lebih. Instruktur yang Lebih penting lagi, ketika peran pelatih
tampaknya berkurang, peserta akan menyelesaikan tantangannya sendiri dan akan merasa
bahwa mereka telah mengatasi rintangan / tantangan yang ditempatkan dalam perjalanan
mereka selama pelatihan. Aspek kedua dari peran instruktur adalah pembekalan latihan
dan petualangan. Beberapa praktisi berpendapat bahwa inilah peran yang paling penting.
Jika kita menganggap bahwa perjalanan lebih penting daripada tujuannya, maka peran
instruktur adalah menghubungkan latihan dan proses menyelesaikan latihan dengan
tujuan pelatihan. Latihan yang dirancang untuk mensimulasikan pengalaman tidak
nyaman selama pelatihan harus dikaitkan dengan pengalaman kerja, sehingga peserta
mampu merespon secara efektif masalah pengalaman, dan mengambil keputusan yang
tepat.
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Journal Review

2 Cards Ibrahim Ibra

Cards

2 Cards oauth2_google_839d5b8d-0817-4342-a822-75be3959c818

Create flashcards