Uploaded by User63120

79434 Salinan terjemahan Body image in patient somatoform-NEW

advertisement
Body Image pada pasien dengan gangguan Somatoform
M. Scheffers1
* †
, H. Kalisvaart1,2 †, JT van Busschbach1,3, RJ Bosscher1, MAJ van
Duijn4, SAM van Broeckhuysen-Kloth2, RA Schoevers3,5 dan R. Geenen2,6
Abstrak
Latar Belakang:
Meskipun masalah terkait tubuh adalah umum pada pasien dengan gangguan somatoform, penelitian
berfokus pada bagaimana pasien dengan gangguan somatoform memandang dan mengevaluasi tubuh
mereka langka. Penelitian ini membandingkan perbedaan body image antara pasien dengan gangguan
somatoform dan responden dari sampel populasi umum. Ini juga memeriksa perbedaan dalam kelompok
gangguan somatoform antara pria dan wanita dan antara gangguan konversi subkelompok diagnostik,
gangguan rasa sakit dan gangguan somatoform yang tidak berbeda.
Metode:
Data diperoleh dari 657 pasien (67,5% perempuan) dengan gangguan somatoform (DSM-IV-TR 300.7,
300.11, 300.81, 300.82) dan 761 peserta (58.6% perempuan) dari populasi umum. Dresden Body Image
Questionnaire (DBIQ) digunakan untuk menilai body image dalam lima domain: penerimaan tubuh,
vitalitas, kontak fisik, pemenuhan seksual, dan peningkatan diri. Analisis faktor konfirmatori dan analisis
varians dilakukan. Karena perbedaan usia dan jenis kelamin ditemukan antara sampel gangguan
somatoform dan sampel perbandingan, analisis dilakukan dengan dua sampel dari 560 pasien dengan
gangguan somatoform dan 351 orang dari sampel perbandingan yang sesuai dengan proporsi pria dan
wanita dan usia.
Hasil:
Pasien mendapat skor yang jauh lebih rendah daripada sampel perbandingan di semua domain DBIQ.
Pria mendapat skor lebih tinggi daripada wanita. Pasien dengan kelainan konversi memiliki skor yang
signifikan lebih tinggi pada vitalitas dan penerimaan tubuh dibandingkan pasien dengan kelainan
somatoform dan gangguan nyeri yang tidak berbeda.
Kesimpulan:
Perbedaan besar dalam body image antara pasien dengan gangguan somatoform dan sampel
perbandingan serta perbedaan antara subkelompok diagnostik menggarisbawahi bahwa body image
merupakan fitur penting pada pasien dengan gangguan somatoform. Hasil menunjukkan kegunaan
menilai body image dan mengobati body image negatif pada pasien dengan somatoform atau gangguan
gejala somatik.
Kata kunci: body image, Gangguan Somatoform, Gangguan gejala somatik, Dresden Body Image
Questionnaire
Latar Belakang
Gangguan Somatoform (SFD), kategori diagnostik prekursor “gangguan gejala somatik” [1], ditandaii
dengan gejala fisik persisten yang menunjukkan adanya suatu kondisi medis, tetapi tidak dapat
dijelaskan secara memadai oleh kondisi medis seperti itu, atau oleh efek langsung dari penggunaan zat
atau oleh kondisi mental [2]. Fitur inti dari gangguan somatoform dan gangguan gejala somatik adalah
hubungan yang bermasalah dari pasien dengan tubuh mereka. Pasien menganggap tubuh mereka
sebagai disfungsional [3] dan memiliki kesulitan tidak hanya untuk mengakui dan memahami sinyal tubuh
dalam cara yang memadai, tetapi juga untuk menyesuaikan perilaku mereka sesuai dengan sinyal ini [47]. Masalah inti SFD termasuk ketidakpercayaan dan ketidakterimaan tubuh, masalah keintiman,
perubahan identitas fisik, hilangnya vitalitas, serta kurangnya kesadaran dan interpretasi yang salah dari
sinyal tubuh [6, 8- 10]. Semua aspek ini mungkin memiliki konsekuensi substansial untuk pengembangan
dan kualitas hidup individu [11]. Pasien dengan SFD telah disarankan untuk mengalami gangguan dalam
"mentalisasi yang diwujudkan", digambarkan sebagai "kapasitas untuk melihat tubuh sebagai pusat
emosi, keinginan, dan perasaan dan kapasitas untuk merefleksikan pengalaman dan sensasi tubuh
seseorang sendiri. dan hubungan mereka dengan kondisi mental yang disengaja dalam diri dan orang
lain "([12], p3).
Meskipun masalah terkait tubuh adalah umum pada pasien dengan SFD, penelitian yang berfokus
pada bagaimana pasien dengan SFD memahami dan mengevaluasi tubuh mereka langka. Kondisi
pertama untuk penelitian adalah kemungkinan untuk menilai hubungan kompleks dengan tubuh mereka
pada pasien dengan SFD. Hal ini penting untuk mendapatkan pengetahuan tentang spesifisitas dan
keparahan masalah terkait tubuh pada pasien dengan SFD dibandingkan dengan kelompok referensi.
Selain itu, gejala spesifik seperti nyeri, kelelahan, atau disosiasi berbeda di antara kategori diagnostik
SFD, dan dapat dipelajari apakah dampaknya pada hubungan dengan tubuh seseorang juga berbeda
[13, 14]. Akhirnya, penilaian terkait tubuh diperlukan sebagai alat evaluasi ketika intervensi berorientasi
tubuh adalah bagian dari paket pengobatan gabungan yang ditawarkan kepada pasien dengan SFD [15,
16]. Dengan demikian, instrumen yang memadai untuk menilai dan mengevaluasi tingkat keparahan dan
ruang lingkup masalah yang terkait dengan body image pada orang dengan SFD adalah suatu
keharusan.
Secara umum, istilah " body image " telah digunakan untuk menggambarkan dan menilai berbagai
fenomena yang berhubungan dengan tubuh, termasuk persepsi, kognisi, dan mempengaruhi
sehubungan dengan tubuh [17, 18]. Namun, sebagian besar kuesioner mengukur body image baik
menekankan penampilan fisik dan berat atau tema terkait bentuk atau secara khusus mengevaluasi
masalah body image dalam gangguan makan atau gangguan dysmorphic tubuh, yang membuat mereka
tidak cocok untuk pasien dengan SFD (untuk gambaran umum). , lihat [17]). Kuesioner yang diarahkan
pada populasi umum sebagian besar fokus pada aspek tertentu dari body image, seperti kepuasan
dengan bagian-bagian tubuh dan proses [19, 20] atau sikap sosiokultural terhadap penampilan [21, 22].
Kuesioner lain, dikembangkan untuk penggunaan klinis, fokus pada gejala fisik [23-25] atau kesadaran
tubuh [26- 28]. Namun, pada pasien SFD, semua aspek terkait tubuh ini penting [5] dan kuesioner
laporan diri yang membahas berbagai aspek terkait tubuh diperlukan untuk penelitian dan praktik klinis.
Untuk tujuan ini, penelitian ini menggunakan Dresden Body Image Questionnaire (DBIQ) untuk
mengukur berbagai persepsi diri terkait tubuh dalam lima bidang: penerimaan tubuh, vitalitas, kontak fisik,
pemenuhan seksual, dan peningkatan diri [29, 30]. Terutama penggabungan kontak fisik dan pemenuhan
seksual, sering dilaporkan oleh pasien sebagai topik bermasalah tetapi jarang dimasukkan dalam
kuesioner, membuat DBIQ instrumen yang cocok untuk populasi SFD. Salah satu tujuan penelitian ini
adalah untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang tingkat keparahan gangguan dalam domain ini
dengan membandingkan pasien dengan SFD dengan sampel yang cocok dengan jenis kelamin dan usia
dari populasi umum yang dijelaskan dalam penelitian sebelumnya [31].
Studi tentang body image pada populasi umum menunjukkan bahwa pria dan wanita menghargai
body image mereka secara berbeda [32-34]. Wanita umumnya lebih sibuk dan tidak puas dengan tubuh
mereka daripada pria [35], yang dapat dijelaskan oleh nilai-nilai sosial budaya, perbedaan genetik dan
perbedaan dalam perkembangan tubuh dan pengalaman seperti trauma [36]. Kami berharap perbedaan
ini juga ada pada kelompok pasien dengan SFD.
body image juga dapat berbeda antara pasien dengan gangguan konversi kategori diagnostik yang
berbeda, gangguan nyeri dan gangguan somatoform yang tidak berdiferensiasi. Dengan tidak adanya
penelitian sebelumnya yang tersedia, kami mendasarkan harapan kami bahwa pasien dengan nyeri dan
kelainan somaoform yang berbeda skor lebih rendah pada vitalitas daripada pasien dengan gangguan
konversi pada pengamatan klinis.
Untuk mendapatkan wawasan tentang pentingnya penilaian body image untuk pasien dengan SFD,
penelitian ini bertujuan untuk mengevaluasi perbedaan dalam body image yang diukur dengan DBIQ
antara pasien dengan SFD dan sampel dari populasi umum. Ini juga bertujuan untuk mengevaluasi,
dalam kelompok pasien, perbedaan antara perempuan dan laki-laki dan antara gangguan konversi
diagnostik, gangguan rasa sakit, dan gangguan somatoform yang tidak berbeda. Sebelum evaluasi
perbedaan, invarians pengukuran di seluruh sampel klinis dan non-klinis dan di seluruh jenis kelamin
dalam sampel somatoform diuji, untuk menegaskan apakah perbandingan itu valid.
Metode Peserta Peserta adalah pasien dengan SFD parah yang dirujuk ke Altrecht Psychosomatic
Medicine, pusat perawatan tersier untuk pengobatan psikosomatik yang khusus menangani pasien
dengan SFD parah. Pusat ini berlokasi di Zeist, Belanda. Rata-rata, pasien yang dirawat di institusi ini
memiliki gejala medis yang tidak dapat dijelaskan selama 10 tahun dan telah, menerima lima perawatan
sebelumnya untuk gangguan somatoform dalam perawatan primer atau sekunder. Pada sekitar setengah
dari kasus, pasien memiliki gangguan komorbiditas; terutama diagnosa somatoform lain tetapi juga
gangguan mood dan kecemasan, ketergantungan zat dan gangguan kepribadian [37]. Kriteria perawatan
utama yang diterapkan oleh institusi adalah adanya diagnosis SFD (gangguan nyeri, gangguan konversi
atau SFD tidak berdiferensiasi) sebagai gangguan primer, sejalan dengan kriteria yang dijelaskan dalam
Manual Diagnostik dan Statistik Mental Dis. - pesanan (DSM-IV-TR) [2], didiagnosis oleh seorang
psikolog terlatih, dan dikonfirmasi oleh psikiater residen. Kriteria eksklusi yang diterapkan oleh pusat
perawatan adalah orang-orang dengan (a) diagnosis hipokondriasis atau gangguan dysmorphic tubuh,
(b) diagnosis kecanduan, gangguan bipolar, atau psikosis, dan (c) situasi krisis yang membutuhkan
perhatian segera (misalnya, tinggi bunuh diri); dan (d) pasien yang sedang dirawat oleh dokter spesialis
di luar pusat.
Dalam prosedur asupan intensif, semua pasien berturut-turut disebut dalam periode 2011-2014
dinilai untuk memenuhi syarat untuk perawatan. Inklusi pengobatan didasarkan pada penilaian diagnostik
awal dan pada persetujuan pasien untuk menerima perawatan yang ditawarkan. Semua pasien yang
memenuhi syarat untuk pengobatan dimasukkan dalam penelitian kecuali persetujuan untuk
berpartisipasi dalam penelitian ini tidak diperoleh.
Data dikumpulkan dari 657 pasien dengan SFD antara 24 dan 69 tahun (Mean = 43,3, SD = 10,8),
443 wanita dan 214 pria dengan usia rata-rata 42,7 (SD = 11,0) dan 44,5 (SD = 10,3) tahun . Tabel 1
menunjukkan diagnosis primer menurut DSM-IV-TR. Jumlah pasien dengan gangguan konversi relatif
tinggi (22,4%) karena pusat perawatan adalah satu-satunya lembaga di Belanda dengan fasilitas klinis
yang menerima pasien yang sulit diobati dalam perawatan sekunder.
Sampel kenyamanan dari populasi umum [31] digunakan sebagai perbandingan. Sampel ini terdiri
dari 761 orang dewasa (433 wanita, 326 pria, dua orang dengan jenis kelamin tidak diketahui), dengan
usia rata-rata 30,9 tahun (SD = 13,6, kisaran 18-65). Rincian tentang rekrutmen peserta, pengumpulan
data, dan pengukuran yang digunakan dapat ditemukan di [31].
Measures The Dresden Body Image Questionnaire (DBIQ) [29, 30] adalah kuesioner yang terdiri dari 35
item dengan pernyataan positif dan negatif pada lima subskala: penerimaan tubuh (mis., “Saya berharap
saya memiliki tubuh yang berbeda”), vitalitas ( misalnya, "Saya sehat secara fisik"), kontak fisik
(misalnya, "Kontak fisik penting bagi saya untuk mengekspresikan kedekatan"), pemenuhan seksual
(misalnya, "Saya sangat puas dengan pengalaman seksual saya"), dan pengembangan diri (misalnya,
"Saya menggunakan tubuh saya untuk menarik perhatian"). Tingkat persetujuan dengan item dinilai pada
skala Likert 5 poin mulai dari 1 (= tidak sama sekali) hingga 5 (= sepenuhnya).
Dalam sampel non-klinis Jerman [30] Cronbach's α untuk subskala bervariasi dari α = 0,81 untuk
pengembangan diri hingga α = 0,94 untuk vitalitas. Korelasi antara subskala
Tabel 1 diagnosa Primer peserta dengan gangguan somatoform
Diagnosesa
Conversion
n (%)
% men
Disorder147 (22.4)
37.4
(307.80,185 (28.2)
38.9
SFD325 (49.5)
27.4
657 (100)
32.5
(300.11)
Pain
Disorder
307.89)
Undifferentiated
(300.82)
Total
a
Diagnosis according to
DSM-IV-TR
bervariasi dari r = 0,37 (pemenuhan seksual dan peningkatan diri) hingga r = 0,65 (penerimaan
tubuh dan vitalitas). Struktur lima faktor dari sampel non-klinis direplikasi menggunakan analisis faktor
konfirmatori dalam sampel psikiatri klinis 560 pasien, di antaranya 45% memiliki keluhan somatoform
(CFI = 0,90; RMSEA = 0,06) [29]. Dalam sampel klinis ini Cronbach's α untuk subskala bervariasi dari α =
0,83 untuk peningkatan diri hingga α = 0,92 untuk pemenuhan seksual. Korelasi antara subskala
bervariasi antara r = .31 (vitalitas dan kontak fisik) hingga r = .65 (kontak fisik dan pemenuhan seksual).
Analisis faktor konfirmasi dari versi Belanda DBIQ (DBIQ-35-NL) dalam sampel yang digunakan
dalam penelitian ini untuk perbandingan menunjukkan struktur lima faktor sesuai dengan skala asli, di
mana model fit ditingkatkan secara signifikan dengan memindahkan satu item dari penerimaan tubuh
subskala ke pengembangan diri subskala [31]. Kesetaraan model pengukuran di seluruh jenis kelamin
dan usia dievaluasi dalam penelitian ini juga, menunjukkan invarian yang kuat parsial. Konsistensi
internal dari subskala dalam versi Belanda ini adalah baik: Cronbach α bervariasi dari α = 0,74 untuk
kontak fisik subskala hingga α = 0,91 untuk pemenuhan seksual subskala. Korelasi antara subskala
bervariasi dari r = .17 untuk vitalitas dan kontak fisik hingga r = .53 untuk penerimaan dan pemenuhan
seksual. Stabilitas temporal selama 2 minggu memuaskan, bervariasi dari koefisien korelasi intra-kelas
(ICC) 0,64 untukfisik
kontakhingga 0,82 untuk vitalitas (lihat file tambahan 1: Tabel S1 untuk item DBIQ dalam bahasa Inggris).
Prosedur Pasien menyelesaikan DBIQ versi Belanda sebagai bagian dari skrining diagnostik awal rutin
dan memberikan persetujuan tertulis untuk penggunaan data untuk tujuan ilmiah. Bagian dari protokol
penelitian ini disetujui oleh dewan peninjau kelembagaan (CWO) dari Altrecht, Zeist, Belanda (CWOnr
1419).
Penelitian pada populasi umum yang digunakan sebagai sampel perbandingan dilakukan dalam
perjanjian dengan pedoman VU University Amsterdam untuk penelitian untuk tujuan pendidikan, yang
memungkinkan siswa untuk mengumpulkan data dengan menggunakan kuesioner dalam kelompok
responden yang sehat ketika partisipasi bersifat sukarela. dan data dianalisis secara anonim. Komite
Tinjauan Etika Medis Universitas VU mengesampingkan persyaratan untuk persetujuan etis formal dari
prosedur yang digunakan (untuk lebih jelasnya lihat [31]).
Analisis data Struktur faktor dari sampel klinis dievaluasi menggunakan analisis faktor konfirmatori
dengan estimasi kemungkinan maksimum yang kuat untuk non-normalitas (MLR). Lebih-lebih, invarian
pengukuran diperiksa di thetwo kelompok (gangguan somatoform dan tion popula- umum) dan di seks
dalam kelompok somatoform, untuk memastikan perbandingan yang berarti antara skor dalam kelompok
ini[38-40].Kami menggunakan prosedur dan indeks kecocokan yang digunakan dalam studi sampel
perbandingan [31]: pemilihan model dilakukan dengan menguji invarian dengan uji Scaled Difference in
Chi-Squares (SDCS) [41] untuk model bersarang yang diestimasi dengan MLR. Karena sedikit
konsensus yang berkaitan dengan indeks kesesuaian yang direkomendasikan [38], residual kuadrat akar
kuadrat standar (SRMR) dan indeks Tucker Lewis (TLI) dilaporkan, di samping indeks kecocokan
komparatif (CFI) dan error mean root square aproksimasi (RMSEA). Analisis dilakukan dengan Mplus
Versi 5.1 [42].
SPSS 20.00 untuk Windows digunakan untuk membandingkan perbedaan kelompok dalam sampel
klinis dengan analisis varians. Karena perbedaan ukuran sampel dalam kategori diagnostik, uji GT2
Hochberg digunakan untuk analisis post hoc [43]. Perbedaan rata-rata antara sub-kelompok dinyatakan
dalam Cohen's d dan dianggap besar jika ≥0.80, moderat antara 0,50 dan 0,80 dan kecil antara 0,20 dan
0,50 [44].
Untuk perbandingan skor DBIQ di seluruh sampel, sampel klinis dicocokkan dengan sampel
perbandingan pada jenis kelamin dan usia (lihat file tambahan 2: Gambar S1 untuk distribusi usia pria
dan wanita dalam sampel klinis dan dalam sampel perbandingan ). Prosedur pencocokan tepat dari paket
R MatchIt [45] digunakan untuk membuat 72 kelompok dengan responden dari kedua kelompok dengan
usia yang sama dan proporsi pria dan wanita. Sebanyak 580 pasien dari sampel somatoform (387
wanita; 193 pria) dicocokkan dengan 341 responden dalam sampel perbandingan (201 wanita, 140 pria),
dengan bobot yang sesuai [46]. Usia rata-rata tertimbang adalah 44,8 untuk pria (kisaran 25-65) dan 42,8
untuk wanita (kisaran 24-64) pada kedua sampel yang cocok, dengan simpangan baku hampir sama
(berbobot) 10,4 dan 10,9 untuk pria dan wanita masing-masing di kedua sampel . Perhatikan bahwa
prosedur pencocokan menyebabkan membuang responden yang lebih tua dalam sampel somatoform,
sedangkan responden yang lebih muda dari sampel pembanding tidak dimasukkan dalam sampel yang
cocok.
Hasil
Pengukuran invarian CFA dalam sampel somatoform menunjukkan struktur lima faktor yang ditemukan
sebelumnya, dengan item yang sama bergeser seperti pada sampel populasi umum [31]. Evaluasi
pengukuran invarian untuk sampel somatoform dan sampel perbandingan menunjukkan model dengan
invariansi pengukuran kuat parsial, dengan beban yang berbeda di seluruh kelompok untuk item 1 (“Saya
bergerak dengan anggun”) dari peningkatan skala diri sub-skala dan item 7 (“Ada banyak situasi di mana
saya merasa senang dengan tubuh saya”) dari penerimaan tubuh subskala yang diperkirakan secara
bebas, paling cocok (RMSEA (90% CI) = .061 (.059 – .063), SRMR = .074 , CFI = .828, TLI = .823).
Dalam evaluasi sampel somatoform untuk pengukuran invarian dengan jenis kelamin sebagai
variabel pengelompokan, item 15 dari penerimaan tubuh subskala (“Saya memilih pakaian yang
menyembunyikan bentuk tubuh saya”) adalah satu-satunya item yang tidak menunjukkan invarian
(RMSEA ( 90% CI) = .061 (.058 – .064), SRMR = .073, CFI = .832, TLI = .828). Item ini juga diidentifikasi
sebagai non-invarian dalam sampel populasi umum [31]. Untuk analisis detail variasi pengukuran, lihat
file tambahan 3: Tabel S2. Berdasarkan analisis ini dan berdasarkan perbandingan skor dengan dan
tanpa item yang tidak berbeda antar kelompok, yang hanya menghasilkan skor skala (sub) skala yang
sedikit berbeda (untuk perincian lihat file tambahan 4: Tabel S3), kami menyimpulkan bahwa penggunaan
skala penuh memastikan perbandingan yang berarti dalam penelitian ini dan dengan hasil penelitian lain.
Konsistensi internal dan korelasi antara subskala Pada kelompok pasien dengan SFD, α Cronbach untuk
sub-skala adalah 0,78 untuk kontak fisik dan pengembangan diri, 0,80 untuk vitalitas, 0,84 untuk
penerimaan dan 0,92 untuk pemenuhan seksual ment. Korelasi antara subskala bervariasi dari r = .14
(vitalitas dan kontak fisik) hingga r = .50 (peningkatan diri dan pemenuhan seksual).
Perbedaan antara kategori diagnostik SFD Tabel 2 menunjukkan rata-rata kategori diagnostik untuk skor
total dan semua subskala DBIQ. Analisis varians dari tiga kategori diagnostik (gangguan konversi, SFD
tidak berdiferensiasi dan gangguan nyeri) menunjukkan skor signifikan lebih tinggi secara statistik untuk
pasien dengan gangguan konversi pada body image secara keseluruhan, vitalitas dan penerimaan tubuh
daripada pasien dengan SFD dan gangguan nyeri yang tidak berbeda. Perbedaan terbesar untuk
vitalitas.
Perbedaan antara perempuan dan laki-laki Dalam Tabel 3 berarti perempuan dan laki-laki dengan SFD
pada skor total DBIQ dan pada semua subskala disajikan. Analisis varians menunjukkan bahwa pria
memiliki skor yang secara signifikan lebih tinggi daripada wanita pada DBIQ total, penerimaan tubuh,
kepuasan seksual dan peningkatan diri. Tidak ada perbedaan yang jelas untuk vitalitas dan kontak fisik.
Perbandingan sampel yang cocok Tabel 4 menyajikan rata-rata skor dan sub-skala DBIQ dalam sampel
klinis dan perbandingan yang cocok pada usia dan jenis kelamin. Pasien dengan skor SFD secara
signifikan lebih rendah (p <0,001) dibandingkan sampel perbandingan pada skor rata-rata total DBIQ dan
pada semua subskala, dengan perbedaan terbesar untuk pemenuhan seksual (1,2 poin) dan vitalitas (1,6
Tabel 2 Berarti (M) dan standar deviasi (SD) dari skor pada Dresden Body Image Questionnaire (DBIQ)
dalam subkelompok pasien dalam tiga kategori diagnostik gangguan somatoform, tes perbedaan antara
kategori diagnostik
Conversion Disorder (n =Pain Disorder (n =Undifferentiated SFD (n =
147)
185)
325)
(sub) scale
M (SD)
M (SD)
M (SD)
F(2)
P
total score
2.78a,b (0.65)
2.55b (0.54)
2.60a (0.56)
7.32
.001
vitality
2.56a,b (0.84)
2.21b (0.67)
2.07a (0.62)
25.08
<.001
body acceptance 3.25a,b (0.97)
2.86a (0.83)
2.99b (0.98)
7.00
.001
sexual fulfilment 2.61 (1.18)
2.42 (0.97)
2.49 (0.98)
1.44
.24
physical contact 3.32 (0.82)
3.19 (0.79)
3.31 (0.82)
1.47
.23
self-
2.20 (0.63)
2.27 (0.63)
1.19
.43
2.31 (0.67)
aggrandizement
a, bMeans
in a row sharing subscripts are significantly different based on Hochberg’s GT2 test
titik). Cohen d besar (≥ 0,80) untuk semua skala (sub) kecuali kontak fisik.
Diskusi Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mendapatkan wawasan yang lebih rinci tentang body
image pada pasien dengan SFD. Untuk tujuan ini, kami membandingkan skor DBIQ pada pasien dengan
SFD dan orang-orang dari populasi umum. Selain itu, kami membandingkan skor DBIQ pada pasien
dengan diagnosis SFD yang berbeda dan skor yang ditunjukkan oleh wanita dan pria dengan SFD.
Setelah pengukuran invarian dikonfirmasi pada sampel klinis dan sampel perbandingan serta antar jenis
kelamin dalam sampel klinis, temuan yang paling menonjol adalah bahwa skor body image pasien
dengan SFD secara substansial lebih rendah daripada skor body image pada populasi umum,
menunjukkan perbedaan besar antara kelompok pada semua domain body image.
Sehubungan dengan kategori diagnostik SFD, pasien dengan gangguan konversi mendapat skor
lebih tinggi pada vitalitas, penerimaan tubuh dan skor DBIQ total dibandingkan pasien dengan SFD yang
tidak berbeda dan gangguan nyeri. Perbedaan dalam skor vitalitas ini sesuai dengan kesan klinis kami
bahwa kelelahan kurang lazim dalam gangguan konversi. Skor yang lebih tinggi dalam penerimaan tubuh
pasien dengan gangguan konversi tidak terduga. Pasien dengan gangguan konversi masih mendapat
skor yang jauh lebih rendah daripada kelompok pembanding di semua domain body image.
Seperti dihipotesiskan berdasarkan hasil dalam sampel non-klinis [35], wanita dalam sampel SFD
mencetak skor lebih rendah daripada pria pada DBIQ total, penerimaan tubuh, pemenuhan seksual dan
peningkatan diri. Tidak ada perbedaan antara wanita dan pria untuk vitalitas dan kontak fisik yang diukur,
yang untuk vitalitas sesuai dengan pengamatan pada sindrom kelelahan kronis [47]. Secara keseluruhan,
penelitian kami menegaskan bahwa akun harus diambil dari perbedaan antara pria dan wanita ketika
menilai body image.
Ketika dengan tentatif membandingkan temuan kami dengan studi DBIQ pada pasien dengan
gangguan mental campuran [48], wanita dengan trauma masa kecil [49], dan pasien dengan gangguan
depresi [50], terutama skor relatif rendah pada vitalitas untuk pasien dengan somatoform kelainan sangat
penting. Skor pemenuhan seksual dan peningkatan diri cenderung lebih rendah daripada kelompok
gangguan mental [48] tetapi lebih tinggi dari skor kelompok trauma masa kanak-kanak [49], sementara
skor pada penerimaan tubuh dan kontak fisik hampir sama seperti pada kelompok gangguan mental
campuran. Secara keseluruhan, skor body image tampaknya hampir sama dengan skor sampel pasien
dengan gangguan mental campuran, dengan skor vitalitas yang lebih rendah sebagai fitur utama yang
paling menonjol pada pasien dengan gangguan somatoform, terutama pada pasien dengan gangguan
nyeri dan somato yang tidak berbeda. - Gangguan bentuk. Sementara psikoterapi berorientasi tubuh
dianggap penting dalam kedua gangguan somatoform parah [51] dan gangguan mental berat lainnya
[52],
Tabel 3 Berarti (M) dan standar deviasi (SD) skor pada Dresden Body Image Questionnaire (DBIQ )
perempuan dan laki-laki, uji perbedaan antara perempuan dan laki-laki dalam sampel SFD
women (n = 443)
men (n = 214)
(sub) scale
M (SD)
M (SD)
t
p
Cohen’s d
total mean score
2.55 (0.56)
2.73 (0.61)
4.69
<.001
0.31
vitality
2.18 (0.68)
2.29 (0.78)
1.85
.07
0.15
body acceptance
2.88 (0.98)
3.12 (0.89)
5.50
<.001
0.26
sexual fulfilment
2.39 (0.99)
2.71 (1.06)
3.79
<.001
0.31
physical contact
3.25 (0.80)
3.33 (0.84)
1.08
.29
0.10
self-aggrandizement2.20 (0.63)
2.39 (0.65)
3.70
<.001
0.30
Tabel 4 Berarti (M), standar deviasi (SD), uji perbedaan (t), dan ukuran efek (Cohen d) skor pada Dresden
Body Image Questionnaire usia dan sampel jenis kelamin yang serupa dari pasien dengan gangguan
somatoform(n = 580) dan perbandingan sampel (n = 341)
Somatoform
Comparison sample
(sub)scale
M (SD)
M (SD)
t
Cohen’s d
total mean score
2.62 (0.58)
3.59 (0.42)
−29.3*
− 1.9
vitality
2.20 (0.71)
3.79 (0.58)
−36.9*
− 2.4
body acceptance
3.00 (0.94)
3.81 (0.66)
−15.2*
− 1.0
sexual fulfilment
2.48 (1.02)
3.71 (0.67)
−22.1*
− 1.4
physical contact
3.28 (0.82)
3.73 (0.58)
−9.7*
− 0.6
self-aggrandizement 2.26 (0.65)
3.00 (0.54)
−18.9*
− 1.2
*p < .001
penelitian saat ini menambahkan bahwa fokus pada body image mungkin menjadi aspek penting dari terapi
ini.
DBIQ mencakup lima aspek terkait tubuh, yang semuanya terbukti secara substansial terpengaruh pada
pasien dengan SFD. Temuan ini, bersama dengan bukti untuk invariansi pengukuran kuat parsial di seluruh
kelompok pembanding dan kelompok SFD, mengarah pada kesimpulan bahwa DBIQ adalah instrumen yang
cocok untuk mengevaluasi ruang lingkup luas masalah terkait tubuh pada pasien dengan SFD [5]. Namun,
harus diakui bahwa DBIQ tidak mencakup semua tema terkait tubuh. Sebagai contoh, kesadaran tubuh,
kesadaran sensorik yang berasal dari keadaan fisiologis tubuh, proses, tindakan dan fungsi [27], dianggap
penting dalam pengembangan dan kemajuan SFD [53, 54] karena kurangnya kesadaran tubuh dapat
merusak perilaku sehat [55]. Selain itu, kuesioner laporan diri seperti DBIQ tidak membahas aspek perilaku,
seperti pola gerakan dan tingkat aktivitas [56]. Terlepas dari pembatasan ini, perbedaan besar antara pasien
dengan SFD dan kelompok perbandingan populasi umum pada berbagai topik yang berhubungan dengan
tubuh serta perbedaan antara kategori diagnostik menunjukkan relevansi DBIQ untuk pasien dengan SFD.
Karena data tentang validitas skala DBIQ masih langka, perbandingan dengan penilaian lain mungkin
berguna untuk mendukung validitas. Vitalitas subskala memiliki ukuran efek (d = 2,5) yang sebanding dengan
skala faq Daftar Periksa Kekuatan Individu (CIS-20R) yang telah digunakan untuk membandingkan pasien
dengan sindrom kelelahan kronis (CFS) dan kelompok rujukan yang sehat. (d = 3.0) [47]. Selain itu, gejala
yang diukur dengan Daftar Periksa Gejala (SCL-90, [57]) dalam kelompok SFD parah telah menunjukkan, bila
dibandingkan dengan kelompok populasi umum, ukuran efek yang sebanding dengan atau bahkan lebih kecil
daripada yang ditemukan untuk beberapa subskala DBIQ ( 0,9 untuk kecemasan, 1,2 untuk depresi, 1,6 untuk
somatisasi dan 1,3 untuk psikologi keseluruhan [51].
Penelitian di masa depan harus menetapkan relevansi klinis menggunakan skala DBIQ untuk pasien
dengan SFD dengan memeriksa efek pengobatan pada body image (sensitivitas). untuk mengubah) serta
nilai prognostik dari DBIQ untuk hasil pengobatan pada pasien dengan SFD .Perawatan untuk pasien dengan
SFD bertujuan untuk tujuan seperti mengurangi atau mengatasi keluhan fisik, meningkatkan penerimaan
tubuh, dan memperbaiki kualitas hidup. , semua tergantung pada situasi individu dan preferensi pasien.
Sehubungan dengan tujuan-tujuan ini, vitalitas dan penerimaan tubuh tampaknya menjadi sub-skala yang
paling relevan dari DBIQ, tetapi penelitian saat ini menunjukkan bahwa domain pengembangan diri, kontak
fisik, dan pemenuhan seksual tidak boleh diabaikan dalam penilaian, pengobatan dan evaluasi pasien dengan
SFD. Selain kepentingan diagnostik potensial dan penggunaannya dalam evaluasi pengobatan, mengukur
body image dengan DBIQ juga mungkin berharga dalam praktik klinis untuk mengenali tema terkait tubuh
yang mendasari presentasi gejala [58] dan untuk meningkatkan komunikasi antara pasien dan terapis.
tentang pengalaman yang berhubungan dengan tubuh. Pemenuhan seksual, misalnya, dapat terhambat oleh
keluhan fisik [59] dan pada kenyataannya, saat penelitian ini menunjukkan, masalah umum untuk pasien
SFD. Karena seksualitas adalah subjek yang sensitif untuk didiskusikan untuk pasien dan juga terapis,
memasukkan domain seksualitas ke dalam kuesioner dapat menjelaskan lebih lanjut tentang masalah yang
mungkin terjadi dengan seksualitas dan meningkatkan komunikasi tentang subjek ini [60].
Salah satu kekuatan penelitian ini terletak pada kenyataan bahwa sampel pasien dengan diagnosis
bersertifikat SFD parah dan kronis adalah besar: ini memungkinkan kami untuk membandingkan body image
antara diagnosis SFD yang berbeda serta antara pasien dan sampel. dari populasi umum. Keterbatasan
sehubungan dengan generalisasi adalah bahwa hasilnya berlaku untuk kelompok yang dirujuk ke perawatan
tersier; hasil tidak dapat digeneralisasi untuk pasien dengan gangguan somatoform yang datang sendiri
dalam perawatan sekunder dan primer. Jumlah yang relatif tinggi dari gangguan komorbiditas mungkin telah
mengacaukan hasil tetapi gangguan mental komorbid adalah karakteristik dari kelompok ini dengan
gangguan somatoform yang parah.
Kesimpulan Perbedaan yang diamati sebagian besar besar dalam body image antara pasien dengan
gangguan somatoform dan sampel perbandingan serta perbedaan antara subkelompok diagnostik
menggarisbawahi bahwa body image merupakan fitur penting dalam pasien dengan gangguan somatoform.
Hasilnya menunjukkan kegunaan menilai body image dan mengobati body image negatif pada pasien dengan
somatoma atau gangguan gejala somatik.
Scheffers et al. BMC Psychiatry (2018) 18: 346 Halaman 8 dari 8
DAFTAR PUSTAKA
1.
American Psychiatric Association. Diagnostic and statistical manual of mental disorders. 5th ed. Arlington: American
Psychiatric Association; 2013.
2.
American Psychiatric Association. Diagnostic and statistical manual of mental disorders DSM-IV-TR (text revision). Washington,
DC: American Psychiatric Association; 2000.
3.
Röhricht F. Das theoretische Modell und die therapeutischen Prinzipien/ Mechanismen einer integrativen
Körperpsychotherapie (KPT) bei somatoformen Störungen. Psychother-Wiss. 2011;1:5–13.
4.
Creed F, Henningsen P, Fink P. Medically unexplained symptoms, somatisation and bodily distress. Developing better clinical
services. Cambridge: University Press; 2011.
5.
Henningsen P, Zipfel S, Herzog W. Management of functional somatic syndromes. Lancet. 2007;369:946–55.
6.
Kalisvaart H, van Broeckhuysen S, Buhring M, Kool MB, van Dulmen S, Geenen R. Definition and structure of bodyrelatedness from the perspective of patients with severe somatoform disorder and their therapists. PLoS One.
2012;7:e42534.
7.
Lind AB, Delmar C, Nielsen K. Searching for existential security: a prospective qualitative study on the influence of mindfulness
therapy on experienced stress and coping strategies among patients with somatoform disorders. J Psychosom Res.
2014;77:516–21.
8.
Bakal D, Coll P, Schaefer J. Somatic awareness in the clinical care of patients with body distress symptoms. Biopsychosoc
Med. 2008;2:6.
9.
Gard G. Body awareness therapy for patients with fibromyalgia and chronic pain. Disabil Rehabil. 2005;27:725–8.
10.
McWhinney IR, Epstein RM, Freeman TR. Rethinking somatization. Ann Intern Med. 1997;126:747–50.
11.
Cash TF. Body image: past, present, and future. Body Image. 2004;1:1–5.
12.
Luyten P, van Houdenhove B, Lemma A, Target M, Fonagy P. Vulnerability for functional somatic disorders: a contemporary
psychodynamic approach. J Psychother Integr. 2013;23:12.
13.
Sertoz OO, Doganavsargil O, Elbi H. Body image and self-esteem in somatizing patients. Psychiatry Clin Neurosci.
2009;63:508–15.
14.
Afrell M, Biguet G, Rudebeck CE. Living with a body in pain - between acceptance and denial. Scand J Caring Sci.
2007;21:291–6.
15.
Joraschky P, Pöhlmann K. Schatten im Körperbild. Die Bedeutung von Traumatisierungen und strukturellen Störungen.
Psychodyn Psychother. 2014;13:27–40.
16.
Zipfel S, Herzog W, Kruse J, Henningsen P. Psychosomatic medicine in Germany: more timely than ever. Psychother
Psychosom. 2016;85:262–9.
17.
Cash TF, Smolak L. Body image: a handbook of science, practice and prevention. New York: Guilford Press; 2011.
18.
Röhricht F, Seidler KP, Joraschky P, Borkenhagen A, Lausberg H, Lemche E, Loew T. Consensus paper on the terminological
differentiation of various aspects of body experience. Psychother Psychosom Med Psychol. 2005;55: 183–90.
19.
Mendelson BK, Mendelson MJ, White DR. Body-esteem scale for adolescents and adults. J Pers Assess. 2001;76:90–106.
20.
Secord PF, Jourard SM. The appraisal of body-cathexis: body-cathexis and the self. J Consult Psychol. 1953;17:343–7.
21.
Fisher E, Dunn M, Thompson JK. Social comparison and body image: an investigation of body comparison processes using
multidimensional scaling. J Soc Clin Psychol. 2002;21:566–79.
22.
Heinberg LJ, Thompson JK, Stormer S. Development and validation of the sociocultural attitudes towards appearance
questionnaire. Int J Eat Disord. 1995;17:81–9.
23.
de Waal MW, Arnold IA, Spinhoven P, Eekhof JA, Assendelft WJ, van Hemert AM. The role of comorbidity in the detection of
psychiatric disorders with checklists for mental and physical symptoms in primary care. Soc Psychiatry Psychiatr
Epidemiol. 2009;44:78–85.
24.
Kerns RD, Turk DC, Rudy TE. The west haven-Yale multidimensional pain inventory (WHYMPI). Pain. 1985;23:345–56.
25.
Vercoulen JH, Swanink CM, Fennis JF, Galama JM, van der Meer JW, Bleijenberg G. Dimensional assessment of chronic
fatigue syndrome. J Psychosom Res. 1994;38:383–92.
26.
Kolk AM, Hanewald GJ, Schagen S, Gijsbers van Wijk CM. A symptom perception approach to common physical
symptoms. Soc Sci Med. 2003;57: 2343–54.
27.
Mehling WE, Gopisetty V, Daubenmier J, Price CJ, Hecht FM, Stewart A. Body awareness: construct and self-report measures.
PLoS One. 2009;4: e5614.
28.
Price CJ, Thompson EA. Measuring dimensions of body connection: body awareness and bodily dissociation. J Altern
Complement Med. 2007;13:945–53.
29.
Pöhlmann K, Roth M, Brahler E, Joraschky P. The Dresden body image inventory (DKB-35): validity in a clinical sample.
Psychother Psychosom Med Psychol. 2014;64:93–100.
30.
Pöhlmann K, Thiel P, Joraschky P. Development and validation of the Dresden body image questionnaire. In: Joraschky P,
Lausberg H, Pöhlmann K, editors. Body oriented diagnostics and psychotherapy in patients with eating disorders. Gießen:
Psychosozial-Verlag; 2008. p. 57–72.
31.
Scheffers M, van Duijn MAJ, Bosscher RJ, Wiersma D, Schoevers RA, van Busschbach JT. Psychometric properties of the
Dresden body image questionnaire: a multiple-group confirmatory factor analysis across sex and age in a Dutch non-clinical
sample. PLoS One. 2017;12:e0181908.
32.
Abbott BD, Barber BL. Embodied image: gender differences in functional and aesthetic body image among Australian
adolescents. Body Image. 2010; 7:22–31.
33.
Davison TE, McCabe MP. Relationships between men’s and women’s body image and their psychological, social, and sexual
functioning. Sex Roles. 2005;(7–8):463–75.
34.
Tylka TL, Wood-Barcalow NL. The body appreciation Scale-2: item refinement and psychometric evaluation. Body Image.
2015;12:53–67.
35.
Algars A, Santtila P, Varjonen M, Witting M, Johansson A, Jern P. The adult body: how age, gender, and body mass index are
related to body image. J Aging Health. 2009;21:1112–32.
36.
Sack M, Boroske-Leiner K, Lahmann C. Association of nonsexual and sexual traumatizations with body image and
psychosomatic symptoms in psychosomatic outpatients. Gen Hosp Psychiatry. 2010;32:315–20.
37.
Van der Boom KJ, Houtveen JH. Psychiatric comorbidity in patients in tertiary care suffering from severe somatoform
disorders. Tijdschrift voor psychiatrie. 2014;56:743–7.
38.
Brown TA. Confirmatory factor analysis for applied research. 2th ed. New York: Guilford Press; 2015.
39.
Gregorich SE. Do self-report instruments allow meaningful comparisons across diverse population groups? Testing
measurement invariance using the confirmatory factor analysis framework. Med Care. 2006;44:S78–94.
40.
Rusticus SA, Hubley AM, Zumbo BD. Measurement invariance of the appearance schemas inventory-revised and the body
image quality of life inventory across age and gender. Assessment. 2008;15:60–71.
41.
Satorra A, Bentler PM. Corrections to test statistics and standard errors in covariance structure analysis. In: Eye AV, Clogg CC,
editors. Latent variables analysis: applications for developmental research. Thousand Oaks: Sage; 1994. p. 399–419.
42.
Muthén LK, Muthén BO. Mplus User’s Guide. 5th ed. Los Angeles: Muthén & Muthén; 2007.
43.
Field AP. Discovering statistics using SPSS. London: Sage; 2009.
44.
Cohen J. A power primer. Psychol Bull. 1992;112:155–9.
45.
Ho DE, Imai K, King G, MatchIt SEA. Nonparametric preprocessing for parametric causal inference. J Stat Softw. 2011;42:1–28
URL http://www. jstatsoft.org/v42/i08/.
46.
Jacobson NS, Truax P. Clinical significance: a statistical approach to defining meaningful change in psychotherapy research. J
Consult Clin Psychol. 1991; 59:12–9.
47.
Schulte-van Maaren YW, Giltay EJ, van Hemert AM, Zitman FG, de Waal MW, Van Rood YR. Reference values for the body
image concern inventory (BICI), the whitely index (WI), and the checklist individual strength (CIS-20R): the Leiden routine
outcome monitoring study. J Affect Disord. 2014;164:82–9.
48.
Scheffers M, van Busschbach JT, Bosscher RJ, Aerts LC, Wiersma D, Schoevers RA. Body image in patients with mental
disorders: characteristics, associations with diagnosis and treatment outcome. Compr Psychiatry. 2017;74:53–60.
49.
Scheffers M, Hoek M, Bosscher RJ, van Duijn MAJ, Schoevers RA, van Busschbach JT. Negative body experience in women
with early childhood trauma: associations with trauma severity and dissociation. Eur J Psychotraumatol.
2017;8:1322892.
50.
Scheffers M, van Duijn MAJ, Beldman M, Bosscher RJ, van Busschbach JT, Schoevers RA. Body attitude, body satisfaction and
body awareness in a clinical group of depressed patients: an observational study on the associations with depression
severity and the influence of treatment. J Affect Disord. 2019;242:22–8.
51.
Houtveen JH, van Broeckhuysen-Kloth S, Lintmeijer LL, Bühring MEF, Geenen R. Intensive multidisciplinary treatment of severe
somatoform disorder. A prospective evaluation. J Nerv Ment Dis. 2015;203:141–8.
52.
Rohricht F. Body psychotherapy for the treatment of severe mental disorders - an overview. Body Mov Dance Psychother.
2015;10:51–67.
53.
Price C, Mehling WE. Body awareness and pain. In: Thompson DL, Brooks M, editors. Integrative pain management. Williston:
Handspring publishing; 2016. p. 235–51.
54.
Schaefer M, Egloff B, Witthoft M. Is interoceptive awareness really altered in somatoform disorders? Testing competing
theories with two paradigms of heartbeat perception. J Abnorm Psychol. 2012;121:719–24.
55.
van der Maas LC, Koke A, Pont M, Bosscher RJ, Twisk JW, Janssen TW. Improving the multidisciplinary treatment of chronic
pain by stimulating body awareness: a cluster-randomized trial. Clin J Pain. 2015;31:660–9.
56.
Körperschema LH. Körperbild und Bewegungsmuster - Bewegungsanalyse in der Diagnostik von Körperschema und
Körperbildstörungen. In: Joraschky P, Loew T, Röhricht F, editors. Körpererleben und Körperbild. Ein Handbuch zur
Diagnostik. Stuttgart: Schattauer; 2009. p. 125–33.
57.
Derogatis LR. SCL-90-R: symptom Checklist-90-R. Minnesota: NCS Pearson; 1994.
58.
Porcelli P, Guidi J. The clinical utility of the diagnostic criteria for psychosomatic research: a review of studies. Psychother
Psychosom. 2015; 84:265–72.
59.
Prins MA, Woertman L, Kool MB, Geenen R. Sexual functioning of women with fibromyalgia. Clin Exp Rheumatol.
2006;24:555–61.
de Boer MK, Castelein S, Bous J, van den Heuvel ER, Wiersma D, Schoevers RA. The antipsychotics and sexual functioning
questionnaire (ASFQ): preliminary evidence for reliability and validity. Schizophr Res. 2013;150:410–5.
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

English Training Melbourne

2 Cards Einstein College of Australia

Dokumen

2 Cards oauth2_google_646e7a51-ae0a-49c7-9ed7-2515744db732

PENGANTAR ILMU EKONOMI

2 Cards junianto97

Create flashcards