Uploaded by User60121

Anak anak KITA

advertisement
LAPORAN PENDAHULUAN
ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN
DENGAN GANGGUAN PNEUMONIA
DI RUANG ANAK (TULIP IIA)
RSUD ULIN BANJARMASIN
Oleh :
Nama : Eni Permatasari
NIM : P07120217056
Semester : V
Prodi : Diploma IV
KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA
POLITEKNIK KESEHATAN BANJARMASIN
JURUSAN KEPERAWATAN PRODI DIV
BANJARBARU
2019
LEMBAR PENGESAHAN
NAMA
: Eni Permatasari
NIM
: P07120217056
JUDUL
: LAPORAN PENDAHULUAN ASUHAN KEPERAWATAN PADA
PASIEN DENGAN GANGGUAN PNEUMONIA DI RUANG ANAK (TULIP
IIA) RSUD ULIN BANJARMASIN
Banjarmasin, 14 November 2019
Mengetahui
Pembimbing Akademik
Ns. Evy Marlinda, M.Kep.,Sp.Kep.An
Pembimbing Klinik
LAPORAN PENDAHULUAN
PADA PASIEN DENGAN GANGGUAN PNEUMONIA
A. Konsep Dasar
1. Definisi
Pnemonia adalah salah satu penyakit peradangan akut parenkim paru yang
biasanya dari suatu infeksi saluran pernafasan bawah akut (ISNBA)
(Silvia A.
Prince). Dengan gejala batuk dan disertai dengan sesak nafas yang disebabkan agen
infeksius seperti virus, bakteri, mycoplasma (fungi), dan aspiri substansi asing, berupa
radang paru-paru yang disertai eksudasi dan konsilidasi dan dapat dilihat melalui
gambaran radiologis (Asuhan Keperawatan Praktis, 2015)
Pneumonia adalah peradangan yang mengenai parenkim paru, distal dari
bronkiolus terminalis yang mencakup bronkiolus respiratorius dan alveoli, serta
menimbulkan konsolidasi jaringan paru dan gangguan pertukaran gas setempat.
(Dahlan Zul, 2014).
Pneumonia adalah penyakit infeksi akut paru yang disebabkan terutama oleh bakteri;
merupakan penyakit infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA) yang paling sering
menyebabkan kematian pada bayi dan anak balita (Said, 2007)
2. Klasifikasi Pneumonia
Dalam buku NANDA NIC NOC 2016 klasifikasi pneumonia dapat dibagi menjadi :
A. Klasifikasi berdasarkan antaomi. (IKA FKUI)
1. Pneumonia Lobaris, melibatkan seluruh atau satu bagian besar dari satu atau
lebih lobus paru. Bila kedua paru terkena, maka dikenal sebagai pneumonia
bilateral atau “ganda”.
2. Penumonia Lobularis (Bronkopneumonia) terjadi pada ujung akhir bronkiolus,
yang tersumbat oleh eksudat mukopurulen untuk membentuk bercak konsolidasi
dalam lobus yang berada didekatnya, disebut juga pneumonia loburalis.
3. Pneumonia Interstitial (Bronkiolitis) proses iflamasi yang terjadi di dalam
dinding alveolar (interstisium) dan jaringan peribronkial serta interlobural.
B. Klasifikasi Pneumonia berdasarkan inang dan lingkungan:
1. Pneumonia Komunitas
Dijumpai pada H. Influenza pada pasien perokok, pathogen atipikal pada
lansia, gram negative pada pasien dari rumah jompo, dengan adanya PPOK,
penyakit penyerta kardiopolmonal/jamak, atau paska terapi antibiotika
spectrum luas.
2. Pneumonia Nosokomial
Tergantung pada 3 faktor yaitu: tingkat bert sakit, adanya resiko untukjenis
pathogen tertentu, dan masa menjelang timbul onset pneumonia.
3. Pneumonia Aspirasi
Disebabkan oleh infeksi kuman, pneumonitis kimia akibat aspirasi bahan tosik,
akibat aspirasi cairan inert misalnya cairan makanan atau lambung edema paru,
dan obstruksi mekanik simple oleh bahan padat.
4. Pneumonia pada Gangguan Imun
Terjadi karena akibat proses penyakit dan akibat terapi. Penyebab infeksi dapat
disebabkan oleh kuman pathogen atau mikroorganisme yang biasanya
nonvirulen, berupa bakteri, protozoa, parasit, virus, jamur dan cacing.
3. Etiologi
Menurut Nanda Nic-Noc (2016) peenyebaran infeksi terjadi melalui droplet dan sering
disebabkan oleh streptoccus pnemonia, melalui slang infus oleh staphylococcus aureus
sedangkan pada pemakaian ventilator oleh P. Aeruginosa dan enterobacter. Dan masa
kini terjadi karena perubahan keadaan pasien seperti kekebalan tubuh dan penyakit
kronis, polusi ligkungan, penggunaan antibiotic yang tidak tepat. Setelah masuk paruparu organism bermultiplikasi dan jika telah berhasil mengalahkan mekanisme
pertahanan paru, terjadi pnemonia. Selan di atas penyebab terjadinya pnemonia sesuai
penggolongannya yaitu:
a. Bacteria: diplococcus pnemonia, pnemococcus, streptokokus hemolyticus,
streptokoccus aureus, hemophilus influinzae, mycobacterium tuberkolusis,
bacillus friedlander.
b. Virus: repiratory syncytial virus, adeno virus, V. Sitomegalik, V. Influenza.
c. Mycoplasma pnemonia
d. Jamur: histoplasma capsulatum cryptococcus neuroformans, blastomyces
dermatitides, coccidodies immitis, aspergilus species, candida albicans.
e. Aspirasi: makanan, kerosene (bensin, minyak tanah), cairan amnion, benda asing
f. Pnemonia hipostatik
g. Sindrom loeffler
4. Manifetasi Klinis
a. Demam, sering tampak sebagai tanda infeksi yang pertama. Paling sering terjadi
pada usia 6 bulan – 3 tahun dengan suhu mencapai 39,5-40,5 bahkan dengan infeksi
ringan. Mungkin malas dan peka rangsang atau terkadang euphoria dan lebih aktif dari
normal, beberapa anak bicara dengan kecepatan yang tidak biasa.
b. Meningismus, yaitu tanda-tanda mengingeal tanpa infeksi meninges. Terjadi dengan
awitan demam yang tiba-tiba dengan disertai sakit kepala, nyeri dan kekakuan pada
punggung dan leher, adanya tanda kernig dan brudzinski, dan akan berkurang saat
suhu turun,
c. Anoreksia, merupakan hal yang umum disertai dengan penyakit masa kanak-kanak.
Seringkali merupakan bukti awal dari penyakit. Menetap sampai derajat yang lebioh
besar atau lebih sedikit melalui tahap demam dari penyakit, seringkali memanjang
sampai tahap pemulihan.
d. Muntah, anak kecil mudah muntah bersamaan dengan penyakit yang merupakan
petunjuk untuk awitan infeksi. Biasanya berlangsung singkat, tetapi dpat mementap
selama sakit.
e. Diare, biasanya ringan, diare sementara tetapi dapat menjadi berat. Sering menyertai
infeksi pernafasan. Khususnya karena virus.
f. Nyeri abdomen, merupakan keluhan umum. Kadang tidak bisa dibedakan dari nyeri
apendiksitis.
g. Sumbatan nasal, pasase nasal kecil dari bayi mudah tersumbat oleh pembengklakan
mukosa dan eksudasi, dapat mempengaruhi pernafasan dan menyusu pada bayi.
h. Keluhan nasal, sering menyertai infeksi pernafasan. Mungkin encer dan sedikit
(rinorea) atau kental dan purulen, bergantung pada tipe dan atau tahap infeksi.
i. Batuk, merupakan gambaran umum dari penyakit pernafasan. Dapat menjadi bukti
hanya selama fase akut.
j. Bunyi pernafasan, seperti batuk, mengi, mengorok. Auskultasi terdengar mengi,
krekels.
k. Sakit tenggorokan, merupakan keluhan yang sering terjadi pada anak yang lebih
besar. Ditandai dengan anak akan menolak untuk minum dan makan per oral.
l. Keadaan berat pada bayi tidak dapat menyusu atau makan/minum, atau
memuntahkan semua, kejang, letargis atau tidak sadar, sianosis, distress pernapasan
berat.
m. Disamping batuk atau kesulitan bernapas, hanya terdapat napas cepat saja
- Pada anak umur 2 bulan-11 bulan : ≥ 50 kali/menit
- Pada anak umur 1 tahun-5 tahun : ≥ 40 kali/menit
5. Patofisiologi
Pneumonia yang dipicu oleh bakteri bisa menyerang siapa saja, dari anak sampai
usia lanjut. Pecandu alcohol, pasien pasca operasi, orang-orang dengan gangguan penyakit
pernapasan, sedang terinfeksi virus atau menurun kekebalan tubuhnya , adalah yang paling
berisiko. Sebenarnya bakteri pneumonia itu ada dan hidup normal pada tenggorokan yang
sehat. Pada saat pertahanan tubuh menurun, misalnya karena penyakit, usia lanjut, dan
malnutrisi, bakteri pneumonia akan dengan cepat berkembang biak dan merusak organ paruparu. Kerusakan jaringan paru setelah kolonisasi suatu mikroorganisme paru banyak
disebabkan oleh reaksi imun dan peradangan yang dilakukan oleh pejamu. Selain itu, toksintoksin yang dikeluarkan oleh bakteri pada pneumonia bakterialis dapat secara langsung
merusak sel-sel system pernapasan bawah. Pneumonia bakterialis menimbulkan respon imun
dan peradangan yang paling mencolok. Jika terjadi infeksi, sebagian jaringan dari lobus
paru-paru, ataupun seluruh lobus, bahkan sebagian besar dari lima lobus paru-paru (tiga di
paru-paru kanan, dan dua di paru-paru kiri) menjadi terisi cairan. Dari jaringan paru-paru,
infeksi dengan cepat menyebar ke seluruh tubuh melalui peredaran darah. Bakteri
pneumokokus adalah kuman yang paling umum sebagai penyebab pneumonia
Proses pneumonia mempengaruhi ventilasi. Setelah agen penyebab mencapai alveoli,
reaksi inflamasi akan terjadi dan mengakibatkan ektravasasi cairan serosa ke dalam alveoli.
Adanya eksudat tersebut memberikan media bagi pertumbuhan bakteri. Membran kapiler
alveoli menjadi tersumbat sehingga menghambat aliran oksigen ke dalam perialveolar
kapiler di bagian paru yang terkena dan akhirnya terjadi hipoksemia
Setelah mencapai alveoli, maka pneumokokus menimbulkan respon yang khas terdiri
dari empat tahap yang berurutan :
a. Kongesti (24 jam pertama) : Merupakan stadium pertama, eksudat yang kaya protein
keluar masuk ke dalam alveolar melalui pembuluh darah yang berdilatasi dan bocor,
disertai kongesti vena. Paru menjadi berat, edematosa dan berwarna merah.
b. Hepatisasi merah (48 jam berikutnya) : Terjadi pada stadium kedua, yang berakhir setelah
beberapa hari. Ditemukan akumulasi yang masif dalam ruang alveolar, bersama-sama
dengan limfosit dan magkrofag. Banyak sel darah merah juga dikeluarkan dari kapiler
yang meregang. Pleura yang menutupi diselimuti eksudat fibrinosa, paru-paru tampak
berwarna kemerahan, padat tanpa mengandung udara, disertai konsistensi mirip hati yang
masih segar dan bergranula (hepatisasi = seperti hepar).
c. Hepatisasi kelabu (3-8 hari) : Pada stadium ketiga menunjukkan akumulasi fibrin yang
berlanjut disertai penghancuran sel darah putih dan sel darah merah. Paru-paru tampak
kelabu coklat dan padat karena leukosit dan fibrin mengalami konsolidasi di dalam
alveoli yang terserang.
d. Resolusi (8-11 hari) : Pada stadium keempat ini, eksudat mengalami lisis dan direabsorbsi
oleh makrofag dan pencernaan kotoran inflamasi, dengan mempertahankan arsitektur
dinding alveolus di bawahnya, sehingga jaringan kembali pada strukturnya semula.
6. Penatalaksanaan Keperawatan
Menurut Nanda Nic Noc (2015) kepada penderita yang penyakitnya tidak terlalu berat,
bisa diberikan antibiotic per-oral dan tetap tinggal di rumah. Penderita yang lebih tua dan
penderita dengan sesak nafas atau dengan penyakit jantung atau penyakit paru lainnya, harus
dirawat dan antibiotic diberikan melalui infus. Mungkin perlu diberikan oksigen tambahan,
cairan intervena dan alat bantu nafas mekanik. Kebanyakan penderita akan memberikan
respon terhadap pengobatan dan keadaannya membaik dalam waktu 2 minggu.
Penatalaksanaan umum yang dapat diberikan antara lain:

Oksigen 1-2L/menit.

IVFD dekstrose 10%:NACl 0,9% = 3:1, + KCl 10 mEq/500 ml cairan. Jumlah cairan
sesuai berat badan, kenaikan suhu, dan status hidrasi.

Jika sesak tidak terlalu berat, dapat dimulai makanan eternal bertahap melalui selang
nasogastrik dengan feeding drip.

Jika sekresi lender berlebihan dapat diberikan inhalasi dengan salin normal dan beta
agonis untuk memperbaiki transport mukosilier. Koreksi gangguan kesimbangan asam
basa dan elektrolit.
Penatalaksanaan untuk pneumonia bergantung pada penyebab, antibiotic diberikan sesuai
hasil kultur.
Untuk kasus pneumonia community based:

Ampasilin 100mg/kg BB/hari dalam 4 kali pemberian.

Kloramfenikol 75mg/kg BB/hari dalam 4 kali pemberian.
Untuk kasus pneumonia hospital based:

Sefatoksim 100mg/kg BB/hari dalam 2 kali pemberian.

Amikasin 10-15mg/kg BB/hari dalam 2 kali pemberian.
6. Pathways
organisme
Normal (sistem
pertahanan) terganggu
Sel nafas bagian bawah
pneumokokus
Virus
Eksudat masuk ke
alveoli
stapilokokus
Trombus
Toksin, coagulase
Kuman patogen
mencapai bronkioli
terminalis merusak
sel epitel bersilis, sel
goblet
Cairan edema+leukosit
ke alveoli
Alveoli
Sel darah merah,
leukosit, pneumokokus
mengisi alveoli
Leukosit + fibrin
mengalami konsolidasi
Permukaan lapisan pleura tertutup
tebal eksudat trombus vena
pulmonalis
Nekrosis
hemoragik
Konsilidasi paru
Leukositosis
Kapasitasital,
compliance menurun,
hemorogik
Suhu tubuh meningkat
Risiko kekuragan volume cairan
hipertermi
Intoleransi aktivitas
Defisiensi pengetahuan
Produksi sputum
meningkat
Abses pneumatocele
(kerusakan jaringan
paurt)
Ketidakefektifan
bersihan jalan
nafas
Ketidakefektifan
pola nafas
7. Pemeriksaan Penunjang
Pemeriksaan penunjang menurut Nanda Nic – Noc (2015) antara lain :
a.Sinar X: mengidentifikasi distributor struktural (misal: lobar, bronchail); dapat juga
menyatakan abses)
b. Biopsi paru: untuk menetapkan diagnosis
c. Pemeriksaan serologi: membantu dalam membedakan diagnosis organisme khusus
d.Pemeriksaan gram/kultur, sputum darah: untuk dapat mengidentifikasi semua
orgaisme yang ada
e.Pemeriksaan fungsi paru: untuk mengetahui paru-pru, menetapkan luas berat
penyakit dan membantu diagnosis keadaan
f. Spimetrik static untuk mengkaji jumlah udara yang diaspirasi
8. Komplikasi
a. Demam menetap / kambuhan akibat alergi obat
b. Atelektasis (pengembangan paru yang tidak sempurna) terjadi karena obstruksi
bronkus oleh penumukan sekresi
c. Efusi pleura (terjadi pengumpulan cairan di rongga pleura)
d. Empiema (efusi pleura yang berisi nanah)
e. Delirium terjadi karena hipoksia
f. Super infeksi terjadi karena pemberian dosis antibiotic yang besar. Ex: penisilin
g. Abses paru adalah pengumpulan pus dalam jaringan paru yang meradang.
h. Endokarditis yaitu peradangan pada setiap katup endokardial.
i. Meningitis yaitu infeksi yang menyerang selaput otak.
B. KONSEP DASAR ASUHAN KEPERAWATAN
1. Pengkajian
a.
Identitas
Nama, Usia, Jenis kelamin, Tempat/Tanggal lahir, Alamat
b.
Keluhan Utama
c.
Riwayat Kesehatan
1. Riwayat Penyakit Sekarang
2. Riwayat Penyakit Dahulu
d.
Riwayat Kehamilan Dan Kelahiran
e.
Aktivitas/istirahat
Gejala : kelemahan, kelelahan, insomnia
Tanda : letargi, penurunan toleransi terhadap aktivitas.
f.
Sirkulasi
Gejala : riwayat adanya
Tanda : takikardia, penampilan kemerahan, atau pucat
g.
Makanan/cairan
Gejala : kehilangan nafsu makan, mual, muntah, riwayat diabetes mellitus
Tanda : sistensi abdomen, kulit kering dengan turgor buruk, penampilan kakeksia
(malnutrisi)
h.
Neurosensori
Gejala : sakit kepala daerah frontal (influenza)
Tanda : perusakan mental (bingung)
i.
Nyeri/kenyamanan
Gejala : sakit kepala, nyeri dada (meningkat oleh batuk), imralgia, artralgia.
Tanda : melindungi area yang sakit (tidur pada sisi yang sakit untuk membatasi
gerakan)
j.
Pernafasan
Gejala : adanya riwayat ISK kronis, takipnea (sesak nafas), dispnea.
Tanda :
sputum:merah muda, berkarat
perpusi: pekak datar area yang konsolidasi
premikus: taksil dan vocal bertahap meningkat dengan konsolidasi
Bunyi nafas menurun
Warna: pucat/sianosis bibir dan kuku
k. Keamanan
Gejala : riwayat gangguan sistem imun misal: AIDS, penggunaan steroid, demam.
Tanda : berkeringat, menggigil berulang, gemetar
l. Penyuluhan/pembelajaran
Gejala : riwayat mengalami pembedahan, penggunaan alkohol kronis
Tanda : DRG menunjukkan rerata lama dirawat 6-8 hari
Rencana pemulangan: bantuan dengan perawatan diri, tugas pemeliharaan rumah
m. Pemeriksaan Fisik
1. Inspeksi
Perlu diperhatikan adanya takipnea dispne, sianosis sirkumoral, pernapasan
cuping hidung, distensi abdomen, batuk semula nonproduktif menjadi
produktif, serta nyeri dada pada waktu menarik napas.Batasan takipnea pada
anak berusia 12 bulan – 5 tahun adalah 40 kali / menit atau lebih.Perlu
diperhatikan adanya tarikan dinding dada ke dalam pada fase inspirasi. Pada
pneumonia berat, tarikan dinding dada kedalam akan tampak jelas.
2. Palpasi
Suara redup pada sisi yang sakit, hati mungkin membesar, fremitus raba
mungkin meningkat pada sisi yang sakit, dan nadi mungkin mengalami
peningkatan atau tachycardia.
3. Perkusi
Suara redup pada sisi yang sakit.
4. Auskultasi
Auskultasi sederhana dapat dilakukan dengan cara mendekatkan telinga ke
hidung / mulut anak. Pada anak yang pneumonia akan terdengar stridor.
Sementara dengan stetoskop, akan terdengar suara napas berkurang, ronkhi
halus pada sisi yang sakit, dan ronkhi basah pada masa resolusi. Pernapasan
bronchial, egotomi, bronkofoni, kadang terdengar bising gesek pleura
(Mansjoer,2000).
2. Diagnosa Keperawatan yang Sering Muncul
a. Ketidakefektifan bersihan jalan nafas berhubungan dengan inflamasi dan
obstruksi jalan nafas
b. Ketidakefektifan pola nafas
c. Kekurangan volume cairan berhubungan dengan intake oral tidak adekuat,
takipnea, demam
d. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan isolasi respiratory
e. Defisiensi pengetahuan berhubungan dengan perawatan anak pulang
3. RENCANA ASUHAN KEPERAWATAN
No Diagnosa
Tujuan dan kreteria hasil
Intervensi
Setelah dilakukan
NIC label
ektifan
tindakan keperawatan
Respiratory
bersihan
selama ..x .. jam
Monitoring
jalan
diharapkan jalan nafas
1. Ketidakef
nafas b.d pasien bersih
inflamasi
dan
NOC
 Respiratory status:
obstruksi
ventilation
jalan
 Respiratory status:
nafas
airway patency
Kriteria hasil:

Mendomonstrasikan
batuk efektif dan

1. Untuk mengetahui keadaan
umum klien.
1. Monitor vital
sign (suhu, RR,
2. Penurunan bunyi napas dapat
menunjukkan atelektasis
Nadi)
2. Monitor
3. Untuk mencatat adanya suara
napas tambahan.
respirasi dan
oksigenasi
4.
bunyi napas
4. Anjurkan
keluarga pasien
tidak ada sianosis
memberikan
dan dyspneu
minuman hangat
Menunjukkan jalan
atau susu hangat
5. Kolaborasi
Berguna untuk melunakan
secret
3. Auskultasi
suara nafas bersih,
nafas yang paten
Rasional
5.
Untuk melancarkan
mengencerkan dahak dan
melancarkan jalan nafas.
6. Untuk membantu pasien
bernafas lebih
baik/mengurangi sesak nafas
7. Merangsang batuk atau

Mampu
dalam
pembersihan jalan nafas suara
mengidentifikasi
pemberian
mekanik pada faktor yang
dan mencegah faktor
terapi nebulizer
tidak mampu melakukan
yang dapat
sesuai indikasi
karena batuk efektif atau
menghambat jalan
6. Berikan O2
penurunan tingkat kesadaran.
dengan
nafas
menggunakan
nasal
7. Penghisapan
(suction) sesuai
indikasi.
2. Ketidak Setelah dilakukan
efektifa
NIC
tindakan keperawatan
n pola selama ..x .. jam
nafas
diharapkan pola nafas
pasien normal

2. Pastikan
posisi
untuk
ventilasi
Respiratory
3. Auskultasi suara
status: ventilasi
nafas,
catat
Respiratory
adanya
suara
status:
tambahan
airway
patency

1. Buka jalan nafas
memaksimalkan
NOC:

1. Untuk memastikan ada atau
Vital sign status
4. Monitor
vital
sign
(pernafasan) dan
Kriteria hasil:

status O2
Mendemonstrasik
5. Keluarkan
an batuk efektif,
secret
dengan
suara nafas yang
batuk
atau
bersih, tidak ada
suction
tidaknya sumbatan pada
jalan nafas
2. Agar pasien dapat bernafas
dengan optimal/lebih baik
3. Untuk mengetahui adanya
suara nafas tambahan
4. Untuk mengetahui kondisi
pernafasan pasien dan status
O2
5. Untuk mengeluarkan secret
yang menghambat jalan
nafas
cyanosis, dyspneu

Menunjukkan
jalan nafas yang
paten
(irama
nafas,
tidak
tercekik,
tidak
ada nsuara nafas
abnormal)

Tanda-tanda vital
dalam
rentang
normal
3. Kekura
Setelah dilakukan
NIC
ngan
tindakan keperawatan
1.Monitoring status
volume
selama ..x.. jam
hidrasi (kelembaban
cairan
diharapkan kebutuhan
membrane mukosa,
b.d
volume cairan pasien
nadi yang adekuat)
intake
terpenuhi.
secara tepat
oral
NOC
2.Atur catatan intake
tidak

Fluid balance
dan output cairan
adekuat

Hydration
secara akurat
,

Nutritional status:
takipne
food and fluid
a,
intake
demam
hidrasi pasien
2. Untuk memastikan jumlah
cairan yang masuk dan keluar
3. Untuk memenuhi kebutuhan
cairan pasien
4. Untuk mengetahui factor risiko
3.Beri cairan yang
sesuai
ketidakseimbangan cairan dan
mencegah secara dini factor
tersebut
Kriteria hasil:

1. Untuk mengetahui status
Mempertahankan
Fluid monitoring:
urine output
4.Identifikasi factor
5. Komplikasi letal dapat terjadi
selama awal periode
sesuai dengan
risiko
pengobatan antimikroba.
usia, dn BB, BJ,
ketidakseimbangan
Kurva suhu tubuh memberikan

urien normal, HT
cairan (hipertermi,
indeks respon pasien terhadap
normal
infeksi, muntah dan
terapi. Hipotensi yang terjadi
Tekanan darah,
diare)
dini pada perjalanan penyakit
nadi, suhu tubuh
dalam batas

5.Monitoring tekanan
darah, nadi dan RR
dapat mengindikasikan
hipoksia atau bakterimia.
normal
Antipiretik diberikan dengan
Tidak ada tanda-
kewaspadaan, karena
tanda dehidrasi,
antipiretik dapat
elestisitas turgor
mengakibatkan penurunan
kulit baik,
suhu dan dengan demikian
membran mukosa
mengganggu evalusasi kurva
lembab, tidak ada
suhu
6. Untuk memastikan terapi
rasa haus yang
diberikan secara benar
berlebihan
7. Untuk memastikan pemberian
terapi diberikan secara tepat
IV teraphy:
6.Lakukan 5 benar
pemberian terapi
infuse (benar obat,
dosis, pasien, rute,
frekuensi)
7.Monitoring tetesan
dan tempat IV
selama pemberian
4. Intolera Setelah dilakukan
NIC Activity Therapy
1. Untuk dapat memberikan
nsi
tindakan keperawatan
aktivita
selama ..x.. jam
s
b.d diharapkan energi
1. Kaloborasikan
dengan tenaga
kemampuan pasien dalam
melakukan suatu aktivitas
psikologis maupun
dalam
respirat
fisiologi pasien terpenuhi
merencanakan
ory
NOC
program terapi
Energy
conervation



4. Untuk dapat mengetahui
kekurangan pasien dalam
beraktivitas dan memberikan
tolerrance
n aktivitas yang
penanganan yang tepat
Self care: Adls
mampu dilakukan
3. Bantu untuk
Berpartisipasi
mendapatkan alat
dalam aktifitas
bantuan aktivitas
fisik tanpa
seperti kursi roda
4. Bantu pasien dan
peningkatan
keluarga untuk
tekanan darah,
mengidentifikasi
nadi, RR
kekurangan dalam
Mempu
aktivitas
melakukan

2. Bantu pasien
beraktivitas
mengidentifikasika
disertai

yang tepat
3. Untuk membantu pasien dalam
Activity
Kriteria hasil:

2. Untuk mengetahui
rehabilitasi medik
isolasi

program yang sesuai dan tepat.
5. Bantu pasien
aktivitas sehari-
mengembangkan
hari secara
motivasi dan
mandiri
peguatan
Tanda tanda vital
6. Monitor respon
normal
fisik, emosi, sosial,
Energy
dan spiritual
psikomotor

Level kelemahan

Mampu
5. Untuk bisa membuat pasien
selalu termotivsi dan
besemangat
6. Untuk mengetahui
kesanggupan dan keinginan
pasien dalam melakukan
aktivitas
berpindah:
dengan atau tanpa
bantuan

Status
kardiopulmonari
adekuat

Sirkulasi status
baik

Status respirasi:
pertukaran gas
dan ventilasi
adekuat
5. Defisie
nsi
Setelah dilakukan
1. Berikan
tindakan keperawatan
1. Untuk bisa mengukur
penilaian
tingkat pengetahuan
pengeta selama ..x.. jam
tentang
tingkat
huan
diharapkan pengetahuan
pengetahuan
b.d
keluarga pasien
pasien
keluarga pasien
2. Untuk mempermudah
tentang
keluarga pasien mengerti
perawat bertambah.
proses penyakit
tentang penyakit pasien dan
an anak NIC
yang spesifik
dapat mengetahui tanda dan
pulang

2. Gambarkan
Knowlwdge:
disease process

Knowledge:
health Behavior

tanda dan gejala
biasa
penyebab yang dapat
muncul
pada
menimbulkan penyakit
penyakit,
pasien menjadi semakin
cara
yang tepat
Keluarga
pasien
menyatakan
paham
penyakit, kondisi,
prognosis,
dan
3. Identifikasi
terapi yang tepat pada
penyebab
dengan
yang tepat
memburuk
4. Untuk bisa memberikan
kemungkinan
tentang
3. Untuk mengetahui
yang
dengan
Kriteria Hasil:
gejalanya
cara
pasien
program
4. Diskusikan
pengobatan

Keluarga
pilihan
pasien
mampu
melakukan
prosedur
yang
dijelaskan secara
benar

Keluarga
pasien
mampu
menjelaskan
kembali apa yang
dijelaskan
perawat/tim
kesehatan lainnya
terapi
atau penanganan
DAFTAR PUSTAKA
Dahlan, Zul. 2014. Buku Ajar Ilmu Pernyakit Dalam. Jakarta: balai penerbit FKUI
Moorhead, Sue et al. 2008.Nursing Outcome Classification (NOC).Missouri : Mosby
Moorhead, Sue et al. 2008.Nursing Outcome Classification (NIC).Missouri : Mosby
Nurarif, Amin Huda. 2016. Nanda. Nic Noc Jakarta: penerbit buku kedokteran EGC
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Create flashcards