Uploaded by User55239

sejarah perkembngan VIRTUAL REALITY

advertisement
SEJARAH PERKEMBANGAN VIRTUAL REALITY
M.Ilham Pratama (180401016)
FAKULTAS ILMU KOMPUTER
TEKNIK INFORMATIK
UMRI
2018/2019
BAB I
PENDAHULUAN
Latar Belakang
Dunia teknologi informasi semakin hari semakin berkembang. Yang terbaru adalah mulai
dikenalkannya teknologi Virtual Reality atau yang lebih dikenal dengan VR. Padahal konsep
awal VR sejatinya sudah ada sejak 1960-an silam. Ingat nggak oleh-oleh kamera yang yang
kalau dijepret gambarnya berubah-berubah dulu? Nah itu adalah konsep dasar VR.
Dari situ VR mulai dikembangkan menjadi bentuknya sekarang. Hingga pada tahun 2016
kemarin, makin banyak perusahaan yang melakukan perkembangan terhadap teknologi virtual
reality. Sayangnya, banyak orang ragu terhadap fungsi dan kapasitas VR. Virtual reality terdiri
dari dua kata yaitu virtual dan reality yang berarti maya dan realitas. Virtual reality adalah
teknologi yang dapat berinteraksi dengan suatu lingkungan yang disimulasikan oleh komputer.
Dalam teknisnya, virtual reality digunakan untuk menggambarkan lingkungan tiga dimensi
yang dihasilkan oleh komputer dan dapat berinteraksi dengan seseorang.
Tujuan
Menengetahui sejarah dan perkembangan virtual reality.
BAB II
ISI
Sejarah Virtual reality
Virtual-Reality sudah melampaui konsep waktu yang diciptakan dan diformalkan. Dalam
sejarah Virtual-Reaity, kita semua tahu bahwa bagaimana teknologi telah berkembang begitu
pesat dan bagaimana pelopor pertama telah membuka jalan Virtual-Reality yang kita kenal
sekarang.
Dalam percobaan awal virtual reality, Jika kita lebih fokus pada ruang lingkup VirtualReality sebagai sarana untuk menciptakan ilusi seoalah kita hadir di tempat yang sebenernya
bukan berada di waktu dan tempat yang sama(real-time),pada upaya awalnya Virtual-Reality
adalah sebuah lukisan mural 360 derajat (lukisan panorama) dari abad ke-19 lukisan-lukisan
ini dimaksudkan untuk mengisi keseluruhan bidang penglihatan para penonton, membuat
mereka merasa hadir dalam beberapa peristiwa atau pemandangan bersejarah.
1929 - SIMULATOR PENERBANGAN PERTAMA
Ada tahun 1929, Edward Link menciptakan "Tali Pelatih" (dipatenkan 1931) menjadi
contoh pertama dari simulator penerbangan komersial, yang seluruhnya elektromekanis. Itu
dikendalikan oleh motor yang terhubung ke kemudi dan kolom kemudi untuk memodifikasi
pitch and roll. Alat penggerak motor kecil meniru turbulensi dan gangguan. Begitulah perlunya
cara yang lebih aman untuk melatih pilot bahwa militer AS membeli enam perangkat ini
seharga $ 3500. Pada tahun 2015 uang ini hanya memalukan $ 50.000. Selama Perang Dunia
II lebih dari 10.000 "kotak biru" Pelatih Link digunakan oleh lebih dari 500.000 pilot untuk
pelatihan awal dan meningkatkan keterampilan mereka.
1950 - SENSORAMA MORTON HEILIG
Pertengahan 1950-an, sinematografer Morton Heilig mengembangkan Sensorama (dipatenkan
tahun 1962) yang merupakan lemari teater bergaya arcade yang akan merangsang semua indera, tidak
hanya melihat dan mendengar suara. Ini menampilkan speaker stereo, layar 3D stereoskopis, kipas
angin, generator bau dan kursi bergetar. Sensorama dimaksudkan untuk sepenuhnya membenamkan
individu dalam film. Dia juga menciptakan enam film pendek untuk penemuannya yang dengannya dia
mengambil gambar, memproduksi dan mengedit dirinya sendiri.
1968 - Pedang Damokles
Pada tahun 1968 Ivan Sutherland dan muridnya Bob Sproull menciptakan tampilan kepala
/ kepala kemudi VR pertama yang terhubung ke komputer dan bukan kamera. Alat itu sangat
besar dan menakutkan yang terlalu berat untuk dipakai oleh pengguna apapun agar nyaman
dipakai dan ditangguhkan dari langit-langit (dengan demikian namanya). Pengguna juga perlu
diikat ke perangkat. Grafik yang dihasilkan komputer adalah ruang dan bingkai wireframe yang
sangat primitif.
1993 - SEGA mengumumkan kacamata VR baru
Sega mengumumkan headset Sega VR untuk konsol Sega Genesis pada tahun 1993 di
Consumer Electronics Show pada tahun 1993. Bungkus protoype wrap-around memiliki head
tracking, suara stereo dan layar LCD di pelindung mata. Sega sepenuhnya bermaksud merilis
produk dengan harga sekitar $ 200 pada saat itu, atau sekitar $ 322 pada tahun 2015 uang.
Namun, kesulitan pengembangan teknis berarti perangkat tersebut selamanya akan bertahan
dalam fase prototip meski telah mengembangkan 4 game untuk produk ini. Ini adalah
kegagalan besar bagi Sega.
1995 - Nintendo Virtual Boy
Nintendo Virtual Boy (awalnya dikenal sebagai VR-32) adalah konsol game 3D yang
mendapat penghargaan sebagai konsol portabel pertama yang dapat menampilkan grafis 3D
yang sebenarnya. Ini pertama kali dirilis di Jepang dan Amerika Utara dengan harga $ 180
namun merupakan kegagalan komersial meski harga turun. Alasan yang dilaporkan untuk
kegagalan ini adalah kurangnya warna pada grafis (permainan berwarna merah dan hitam), ada
kekurangan dukungan perangkat lunak dan sulit untuk menggunakan konsol dalam posisi yang
nyaman. Tahun berikutnya mereka menghentikan produksi dan penjualannya.
VIRTUAL REALITY ABAD KE-21
Di lima belas tahun pertama abad ke-21 telah melihat kemajuan pesat dan besar dalam
pengembangan realitas maya. Teknologi komputer, terutama teknologi mobile kecil dan kuat,
telah meledak sementara harga terus turun. Maraknya smartphone dengan display high density
dan kemampuan grafis 3D telah memungkinkan sebuah generasi perangkat virtual reality yang
ringan dan praktis. Industri video game terus mendorong perkembangan realitas virtual
konsumen tanpa henti. Kedalaman sensor penginderaan sensor suite, motion controllers dan
natural human interface sudah menjadi bagian dari tugas komputasi manusia sehari-hari.
Baru-baru ini perusahaan seperti Google telah merilis produk virtual reality sementara
seperti
Google
Cardboard,
headset
DIY
yang
menggunakan
smartphone
untuk
mengendarainya. Perusahaan seperti Samsung telah mengambil konsep ini lebih jauh dengan
produk seperti Galaxy Gear, yang diproduksi massal dan berisi fitur "cerdas" seperti kontrol
isyarat.
Versi pengembang produk konsumen akhir juga telah tersedia selama beberapa tahun,
sehingga telah terjadi serangkaian proyek perangkat lunak yang menciptakan konten untuk
masuknya pasar maya realitas maya modern.
BAB III
KESIMPULAN
Sesuai dengan sejarah dan perkembangannya Virtual Reality merupakan teknologi yang cukup
kompleks dan aplikasinya yang sudah ‘standar’ belum ada di pasar untuk dikonsumsi.
Membantu manusia dalam beberapa hal dibidang digital.
DAFTAR PUSTAKA
References
Suswanto.B. (2013). Virtual reality. Sejarah Virtual reality, 10-20
Download
Random flashcards
sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Create flashcards