Uploaded by chelsyandeta06

kamboja tailand trans

advertisement
Pendidikan di Kamboja gratis untuk semua orang mulai dari pra-sekolah hingga sekolah menengah
atas.
Sekolah negeri dan swasta menawarkan pendidikan dasar ke pendidikan menengah di bawah
ujian nasional. Mata pelajaran inti untuk pendidikan dasar termasuk matematika,
sains, geografi, sejarah, etika, kewarganegaraan, penyusunan, bahasa, dan kebersihan. Khmer
bahasa adalah instruksi utama dan bahasa Inggris juga dimulai di sekolah dasar
sekolah. Tujuan dari mata pelajaran ini adalah untuk membangun pengetahuan anak tentang
matematika, bahasa Khmer, sadar akan identitas nasional, memahami moralitas dan
kewarganegaraan, mempelajari keterampilan hidup sehari-hari dengan pemahaman dasar tentang
alam, ilmiah
prinsip, dan kompetensi dalam bahasa asing.
9
Dy (2004) menyatakan bahwa pemerintah Kamboja telah melakukan berbagai upaya untuk
menyediakan
aksesibilitas untuk sembilan tahun sekolah wajib dan gratis sesuai dengan
Hukum Pendidikan Kamboja pada 2007. Untuk meningkatkan kualitas dan efisiensi pendidikan,
sejumlah kebijakan telah diterapkan: (1) reformasi pendidikan, (2) di seluruh sektor
pendekatan, (3) rencana strategis pendidikan 5 tahun (ESP), (4) dukungan sektor pendidikan 5 tahun
program (ESSP), dan (5) Rencana Nasional PUS 2003-2015. Kebijakan ini ditujukan untuk
memberikan akses yang sama ke layanan pendidikan, kualitas dan efisiensi layanan pendidikan,
dan pengembangan kelembagaan dan pembangunan kapasitas untuk desentralisasi (MoEYS,
2009).
Kamboja mengalami reformasi besar pendidikan pada tahun 2001 dalam target berskala besar di
pendaftaran 95% pada pendidikan dasar di seluruh negara (Kheng, 2009). Hasil dari,
selama beberapa dekade terakhir, pendaftaran sekolah dasar meningkat dari 78% pada tahun 1998
menjadi
84% pada tahun 2001 dan secara signifikan mencapai 95% pada tahun 2010. Pertumbuhan juga
menunjukkan jenis kelamin
paritas dan anak-anak dari keluarga miskin dalam pendaftaran di mana jumlah ini meningkat
diperlukan banyak bangunan sekolah dasar di banyak daerah terpencil
Pendidikan Thailand terdiri dari 12 pendidikan dasar dan gratis menggunakan formulasi 6 + 3 + 3:
sekolah dasar (6 tahun), sekolah menengah pertama (3 tahun) dan sekolah menengah atas (3
tahun) dengan wajib belajar 9 tahun di mana pendidikan dasar dimulai pada usia 6 tahun
tahun. Namun, reformasi pendidikan saat ini telah menerapkan organisasi baru
struktur, mempromosikan desentralisasi administrasi, inovatif yang berpusat pada peserta didik
praktik mengajar (UNESCO, 2011). Lihat Gambar 7.
Gambar 7: Sistem Pendidikan di Thailand
Sumber: KLH (2008, p.2)
16
Di bawah konstitusi, warga memiliki hak yang sama untuk menerima pendidikan dasar gratis hingga
12 tahun. Ada delapan mata pelajaran inti dari Kurikulum Nasional: Bahasa Thailand,
matematika, sains, studi sosial, agama dan budaya, kesehatan dan pendidikan jasmani,
seni, karier dan teknologi, dan bahasa asing. Instruksi utama adalah dalam bahasa Thailand dan
Thailand
Tujuan keseluruhannya adalah untuk mengintegrasikan kurikulum dengan kearifan lokal dan budaya
konsisten dengan menetapkan standar pembelajaran di masing-masing kelompok mata pelajaran
inti. Mata pelajaran ini
mengembangkan keterampilan berpikir anak-anak, strategi belajar mandiri dan perkembangan
moral di
jantung pengajaran dan pembelajaran (KLH, 2008).
Di abad ke - 21 pendidikan, Thailand telah memfokuskan pada pembelajaran reformasi sesuai
dengan
UU Nasional 1999 yang bergerak ke arah pendekatan yang berpusat pada siswa dan berpusat pada
siswa
kelas. Metode-metode ini telah diterapkan untuk meningkatkan pendidikan
kinerja sedemikian rupa sehingga pembelajaran diatur sesuai dengan minat, bakat,
perbedaan individu, melatih siswa dalam berpikir kritis, mengatur pembelajaran otentik
pengalaman, promosikan suasana tempat guru dan siswa berinteraksi. Mengenai hal ini
masalah, perhatian dan sumber daya untuk mempromosikan guru Thailand untuk mencapai potensi
mereka
keterampilan yang secara efektif melibatkan belajar mandiri siswa mereka (MoE, 2008).
Pemerintah telah berusaha memastikan masyarakat mendapat akses pendidikan yang sama
menerapkan desentralisasi manajemen pendidikan kepada lembaga-lembaga lokal. Itu
memberdayakan pengambilan keputusan lokal tentang keuangan dan administrasi pendidikan,
terutama
tentang pendidikan dasar dan pengembangan kurikulum inti (UNESCO, 2011). Akses
untuk pra-sekolah, SD dan SMP masih cukup tinggi dan SD
pendidikan semakin diuniversalkan. Namun, ada proporsi dalam subsektor
dari prasekolah ke pendidikan non formal dan informal yang memiliki akses terbatas, khususnya
anak-anak dari status ekonomi rendah, daerah terpencil, pekerja migran, migran perkotaan
tanpa registrasi rumah.
Baru-baru ini, pemerintah memprioritaskan pendidikan dasar dan menengah dalam hal
mengembangkan kualitas dan standar. Juga, memperluas kesempatan pendidikan dasar untuk
semua
Orang-orang Thailand dan peningkatan kualitas pengajaran pribadi menjadi prioritas utama
kebijakan. Tujuannya adalah untuk mencapai sekolah menengah universal dengan mengatasi
kekurangan
17
guru, implementasi kampanye membaca, dan strategi “pengetahuan berbasis moral”
dalam pendidikan dasar (UNESCO, 2011). Pada saat yang sama, berbagai upaya telah dilakukan
dibuat oleh pemerintah untuk mempromosikan pendaftaran pendidikan dasar untuk memenuhi PUS
tujuan pada tahun 2015. Lihat Gambar 8.
4. Presentasi Hasil
Studi ini berusaha untuk memeriksa kebijakan pendidikan antara kedua negara
tentang bagaimana mencapai tujuan PUS dan meningkatkan sistem pendidikan mereka. Itu bisa saja
memperhatikan bahwa pemerintah Kamboja dan Thailand memberikan tekanan besar
meningkatkan akses yang sama ke pendidikan dengan mengidentifikasi masalah dan menetapkan
berbagai
kebijakan menanggapi batasan. Berdasarkan tinjauan pustaka, penelitian ini memiliki
dibahas tentang sejumlah masalah yang dapat dibandingkan. Lihat Tabel 1.
Kedua pemerintah telah mendesentralisasi beberapa fungsi dan tanggung jawab untuk menurunkan
tingkat administrasi tetapi tetap agak terpusat, terutama yang berkaitan dengan standar
pengaturan dan manajemen guru di Kamboja (UNESCO, 2014). Kamboja baru saja
mengembangkan budaya desentralisasi ke dalam sistem pendidikan untuk memastikan kesetaraan
akses ke kualitas dan efisiensi, pengembangan kelembagaan dan pengembangan kapasitas untuk
lokal
administrasi (Chhinh & Dy, 2009; Niazi, 2011). Namun, Thailand telah mengejar
reformasi sistem pendidikannya melalui desentralisasi, universalisasi dasar
pendidikan, memperluas kapasitas untuk sekolah menengah atas dan memastikan peluang untuk
pembelajaran seumur hidup untuk semua orang. Negara ini telah memperkuat kapasitas lokal di
Indonesia
merencanakan, mengelola, menerapkan dan memantau sistem pendidikan di semua tingkatan,
terutama ke organisasi administrasi lokal untuk memberikan informasi dan peningkatan yang lebih
baik
kebijakan, perencanaan dan pengambilan keputusan manajemen (Amornvivat, 2004)
Kedua negara telah meningkatkan pengeluaran nasional mereka sekitar 20% belakangan ini
tahun. Alokasi keuangan ini untuk sektor pendidikan memberikan indikator yang jelas tentang
komitmen pemerintah untuk meningkatkan sistem pendidikan. Apalagi kedua negara
memiliki formulasi yang sama dari sistem 6 + 3 + 3 yang diwajibkan oleh undang-undang tentang
pendidikan dasar 9 tahun
dan 12 tahun bebas sekolah yang mempersiapkan siswa untuk kecakapan hidup dasar, budaya
identitas dan pemahaman tentang masyarakat di mana mereka tinggal dan bersaing dalam tenaga
kerja
pasar.
Sistem pendidikan saat ini di kedua negara menarik jumlah siswa ke sekolah.
Penerimaan bersih telah meningkat secara signifikan di tingkat sekolah dasar. Tarifnya adalah
dianggap relatif tinggi dari 80% hingga 98% dalam beberapa tahun terakhir. Dengan laporan ini,
Kamboja dan Thailand telah menunjukkan upaya dalam menciptakan peluang bagi anak-anak
negara dan mereka sedang dalam perjalanan untuk mencapai PUS pada tahun 2015. Yang paling
menarik, keduanya
negara telah menghapuskan biaya sekolah pada tahun 2000 dengan menambahkan kebijakan ini ke
undang - undang
pendidikan. Karena itu, pendidikan menjadi hak asasi manusia di mana anak-anak memiliki
kesetaraan
kesempatan untuk bersekolah. Undang-undang baru yang diberlakukan ini memiliki dampak besar
pada anak-anak untuk mengakses
sekolah dan melanjutkan studi mereka ke tingkat berikutnya, khususnya membantu mempersempit
gerbang
antara perbedaan gender dalam pendidikan dasar. Untuk anak-anak miskin dari ekonomi rendah
23
latar belakang, kedua pemerintah telah memberikan beberapa beasiswa untuk mendorong keluarga
mengirim anak-anak mereka ke sekolah. Untuk beberapa kasus di Thailand, hibah untuk perjalanan
dan
berseragam telah ditawarkan untuk memastikan keamanan finansial keluarga miskin di Indonesia
agak mencegah pekerja anak sementara mereka memiliki hak mereka untuk setidaknya
menyelesaikan dasar
pendidikan.
4.2 Perbedaan Kebijakan
Kedua negara memiliki beberapa perbedaan dalam kebijakan tentang pendidikan dasar.
Pembelajaran
memperhatikan bahwa Kamboja mengalami tingkat putus sekolah yang luar biasa meskipun
keberhasilannya dalam
pendaftaran karena ketidakefisienan internal sistem pendidikan dan kaum miskin eksklusif
masyarakat di daerah terpencil. Itu adalah transformasi signifikan dari primer
sekolah ke sekolah menengah yang menunjukkan kesenjangan besar untuk keberhasilan wajib 9
tahun
pendidikan di Kamboja. Namun, Thailand telah menghadapi masalah yang sama tetapi itu rendah
angka putus sekolah selama masa transisi. Masalah yang paling kritis bagi Thailand adalah sekolah di
luar sekolah
populasi yang dilaporkan menjadi salah satu negara teratas yang meningkatkan pendapatan
anak-anak sekolah di wilayah tersebut. Pemerintah telah berupaya mengatasi masalah ini
dan UNESCO (2012) menyatakan bahwa anak-anak yang tidak bersekolah tidak berarti mereka
belum pernah masuk sekolah. Bahkan, beberapa eksposer ke sekolah formal dan meninggalkan
sekolah
sementara beberapa tidak pernah hadir sama sekali karena kemiskinan, masalah migrasi, pekerja
anak dan
akses yang tidak mudah ke sekolah di daerah yang jauh. Kedua pemerintah memiliki
berjuang dalam mempromosikan kualitas pendidikan internal untuk mempertahankan anak-anak.
Di Kamboja, untuk menarik lebih banyak anak ke sekolah dan melanjutkan studi, lebih banyak
sekolah
konstruksi telah dibangun di daerah pedesaan yang dekat dengan komunitas miskin. Ini
proyek telah menarik lebih banyak siswa, terutama anak perempuan untuk menghadiri kelas tidak
perlu khawatir
tentang perjalanan jarak jauh mereka. Mengenai hal ini, banyak sekolah dasar di Kamboja
telah dikonversi menjadi Sekolah Ramah Anak di bawah pemerintah dan mitra pembangunan
pengawasan dengan memberikan dukungan keuangan dan teknis. Apalagi jumlahnya baru
guru telah dilatih dan mengembangkan keterampilan dan kualifikasi mengajar mereka. Yang baru
guru yang direkrut diberikan beasiswa untuk belajar dan ditempatkan di daerah terpencil
di seluruh Kamboja, yang baru-baru ini telah meningkatkan pengakuan akan pendidikan berkualitas
seperti itu
seperti kurikulum, standar kualitas, kualifikasi guru, dan hasil belajar siswa.
24
Di sisi lain, penelitian ini menemukan bahwa Thailand telah meningkatkan jumlah siswa
oleh prov
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Card

2 Cards

Create flashcards