Uploaded by User55027

5155-13666-1-PB (6)

advertisement
JKGT VOL.1,NOMOR 1, JULY (2019) 35-39
(Tinjauan Pustaka)
Peran Irigasi Klorheksidin Pada Perawatan Penyakit Periodontal
Ricky Anggara Putranto
Departemen Periodonsia Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Trisakti
Email : [email protected]
ABSTRACT
Background: Chlorhexidine gluconate is a bactericidal agent that is effective in dental practice as an
antiplaque agent that is very good in oral hygiene. Plaque microorganisms are the primary etiological factors
associated with periodontal disease which must be eliminated consistently as a preventive measure. Many
chemical agents that have been evaluated to determine their effect on plaque, gingivitis and periodontitis, one of
which is chlorhexidine, has been successfully introduced and studied extensively. Chlorhexidine has been used
to supplement, not replace mechanical therapy. This study aims to describe the role of chlorhexidine
supragingivally and subgingival irrigation in periodontal disease. Treatment of periodontal pockets with
chlorhexidine irrigation in addition to scaling and root smoothing, provides a significant increase in reducing
pocket depth and microbial count. Irrigation of chlorhexidine solution is effective in the treatment of
periodontitis. This is probably due to its ability to maintain a chlorhexidine concentration that is biologically
significant for sufficient time in the periodontal pocket. Conclusions: Chlorhexidine is an antiplaque agent and
has excellent antimicrobial properties. Local applications with irrigation or mouthwash depend on high initial
concentrations and repeated applications to provide sustained effectiveness. Modification of microflora in the
periodontal pocket can be treated with irrigation of chlorhexidine.
Keyword: Chlorhexidine, Periodontitis, Irrigation
LATAR BELAKANG
Hubungan kondisi sistemik dengan penyakit
periodontal
dan
kemampuannya
untuk
memodifikasi serta efeknya telah menarik perhatian
karena berpotensi menyebabkan kerusakan gigi dan
meningkatkan keseluruhan biaya perawatan untuk
pasien ketika penyakit didiagnosis dan faktor
seperti kepatuhan pasien dan perawatan di rumah
menjadi masalah yang memprihatinkan. Jenis dan
jumlah bakteri dalam rongga mulut menjadi
predisposisi terjadinya infeksi. Penggunaan
antibiotik jangka panjang telah dipertimbangkan
tetapi dapat menyebabkan resistensi dan efek
samping yang tidak diinginkan. Khasiat agen
antimikroba lokal dalam terapi periodontal
tergantung pada jumlah agen yang memadai, waktu
kontak yang cukup antara agen antimikroba dan
mikroorganisme target serta mencapai konsentrasi
efektif agen antimikroba. Antiseptik dalam obat
kumur tidak memberikan efek langsung pada
mikrobiota subgingiva karena hampir tidak adanya
penetrasi larutan kumur ke bawah margin gingiva.
Demikian pula sikat gigi gagal mencapai akses
daerah subgingiva.1
Alasan ilmiah agen antimikroba masuk
kedalam poket periodontal adalah untuk
membunuh atau menghambat bakteri subgingiva.
Banyak orang berpendapat bahwa irigasi gingiva
atau subgingiva merupakan cara sederhana untuk
mengirimkan agen terapi ke lokasi lokal.
Antimikroba juga telah dibuat dalam bentuk gel,
pasta, strip, polimer dan serat sebagai sarana untuk
mengirim obat yang dikendalikan secara lokal ke
dalam poket periodontal. Kemampuan produkproduk ini diterapkan secara memadai ke dalam
aspek yang lebih dalam dari periodontitis parah dan
lesi furkasi yang dalam masih harus diteliti. 2
Klorheksidin glukonat adalah agen antibakteri
yang selama enam dekade terakhir digunakan
sebagai desinfektan topikal dan agen anti mikroba
dalam berbagai perangkat yang digunakan dalam
bidang kedokteran. Pada akhir dekade tujuh
puluhan diluncurkan sebagai obat kumur oral
antiplak. Kemanjurannya dalam mengeliminasi
bakteri dan peluang toleransi yang dapat diabaikan
atau rendah telah membuatnya menjadi agen yang
luar biasa. Klorheksidin memiliki aktivitas
substantif yang memiliki aplikasi yang luas mulai
dari menjaga kebersihan mulut, pra operasi hingga
pasca operasi dan juga pada pasien cacat fisik dan
mental.3
Saat ini klorheksidin secara rutin telah
digunakan oleh dokter ketika mereka merawat
pasien dengan kasus periodontal, ortodontia dan
operasi maksilofasial. Klorheksidin tersedia dalam
bentuk obat kumur, sabun, gel, semprotan, pasta
gigi dan pernis dengan kekuatan yang berbedabeda. Kekuatan yang lebih rendah telah digunakan
sebagai obat kumur (0,12%, 0,2%, 0,1%). Banyak
penelitian telah menunjukkan korelasi khasiat dan
35
kekuatan klorheksidin yang digunakan, sayangnya
konsentrasi yang lebih tinggi menunjukkan
peningkatan efek samping yaitu pewarnaan gigi
dan restorasi serta penurunan rasa. Oleh karena itu
klorheksidin paling berkhasiat digunakan sebagai
obat kumur dengan efek samping yang minimal. 4
Fakta
menunjukkan
bahwa
meskipun
klorheksidin berada dalam poket tidak dalam waktu
yang cukup lama namun ada data yang
menunjukkan bahwa irigasi dengan kadar
klorheksidin yang tinggi dan terus-menerus dapat
meningkatkan hasil skeling dan penghalusan akar
daripada pemberian sesaat. Disarankan bahwa
irigasi subgingival lebih baik untuk memperbaiki
hasil periodontal. Pasien diberi rekomendasi untuk
menindaklanjuti dengan irigasi di rumah yang
teratur, atau menggunakan alternatif yang
ditetapkan oleh profesional secara lokal di mana
tingkat bakterisida klorheksidin dalam poket lebih
dapat diprediksi dan diikuti oleh janji reevaluasi 2–
3 bulan setelah skeling.5
Porphyromonas gingivalis seringkali sulit
dihilangkan terutama jika berimplikasi pada
penyakit periodontal. Porphyromonas gingivalis
merupakan salah satu bakteri patogen periodontal
yang melekat dalam biofilm sehingga tahan
terhadap konsentrasi obat antimikroba yang lebih
tinggi. Klorheksidin telah menunjukkan perannya
dalam protokol perawatan, patogen periodontal
yang penting ini dapat dikurangi secara signifikan
sehingga meningkatkan resolusi dan penyembuhan
penyakit periodontal. Keuntungan pemberian
klorheksidin ke dalam terapi periodontal non bedah
adalah tambahan sederhana dan murah untuk
protokol yang menghasilkan manfaat yang
signifikan bagi pasien dengan meningkatkan
pemulihan.6
Antiplak Klorheksidin
Beberapa penelitian invivo dan invitro telah
membuktikan khasiat klorheksidin 0,2% sebagai
agen antiplak. Pengaruh klorheksidin pada
penghambatan plak tergantung dosis, frekuensi dan
konsentrasi untuk menentukan respon klinis,
biasanya berkisar pada konsentrasi 0,03% sampai
0,2% volume. Dosis optimal klorheksidin sebagai
obat kumur pada umumnya dianggap 20 mg dua
kali sehari, tingkat penghambatan plak yang serupa
dapat dicapai dengan volume yang lebih besar dari
konsentrasi yang lebih rendah. Konsentrasi
klorheksidin yang lebih rendah telah diuji dalam
beberapa penelitian dan terbukti efektif. Sebuah
tindakan bakteriostatik persisten yang berlangsung
selama 12 jam diamatidan hasilnya tidak ada
perbedaan yang signifikan dalam skor plak yang
diamati ketika 0,2% dari obat kumur klorheksidin
digunakan selama 15,30,60 detik. Tidak ada
perbedaan dalam tindakan menghambat plak pada
irigasi klorheksidin 0,1%, 0,12% dan 0,2%.
Adsorpsi monolayer yang dibentuk oleh
klorheksidin pada konsentrasi rendah lebih stabil
daripada konsentrasi tinggi berlapis-lapis di atas
dinding
sel
mikroba.7
Bonesvoll
dalam
penelitiannya melaporkan bahwa ada pengikatan
cepat klorheksidin dalam mulut selama 15 detik
pertama dan hampir 75% setelah 30 detik
pembilasan.8 Efek klorheksidin pada plak matang
atau biofilm sangat kurang karena matriks
eksopolimer, enzim bakteri, dan laju pertumbuhan
yang rendah menghambat aksi klorheksidin. 9
Kehadiran β siklo dextrin (βCD) mengatur dan
mengontrol jumlah klorheksidin yang dilepaskan.
Semakin besar jumlah βCD, semakin progresif
pelepasan klorheksidin. Pengembangan sistem
pelepasan terkontrol dari substrat selulosa juga
dapat dicapai dengan menggunakan selulosa
mikrofibrilasi (MFC). βCD dan MFC dicampur
bersama untuk menciptakan sinergi antara kedua
kemampuan mereka untuk mengontrol pelepasan
molekul aktif. Asosiasi MFC dan βCD memberikan
hasil yang sangat menjanjikan. Pola yang diperoleh
adalah kombinasi dari kedua tindakan MFC dan
βCD dimana MFC terutama bertindak pada efek
burst, sedangkan βCD mengontrol dan mengatur
pelepasan klorheksidin dari waktu ke waktu.
Tindakan pelengkap dapat dicapai dengan
mengaitkan kedua sistem. Bergantung pada
kebutuhan pengguna akhir, sistem klorheksidinMFC-βCD akan melepaskan jumlah klorheksidin
yang lebih tinggi secara progresif daripada sistem
klorheksidin-βCD.10
Ada kontroversi dengan mekanisme kerja
klorheksidin selama bertahun-tahun, bahwa
klorheksidin terikat pada permukaan mukosa oral
dan secara bertahap dilepaskan selama periode
waktu. Namun mekanisme ini dipertanyakan bahwa
aktivitas utama klorheksidin adalah karena
pelepasan klorheksidin yang terikat pada gigi
daripada retensi oral atau efek bakterisida. Ada
kemungkinan bahwa molekul klorheksidin
menempel pada pelikel oleh satu ion, membuat
yang lain bebas berinteraksi dengan bakteri yang
mencoba merusak permukaan gigi. Proses
penekanan bakteri pada permukaan gigi oleh
klorheksidin, tidak ada banyak bukti yang
mendukung untuk tindakan ini.11
Alkohol umumnya ditambahkan ke sebagian
besar obat kumur antiseptik karena penting untuk
stabilitas formulasi dan mencegah kontaminasi
silang. Persentase alkohol yang diterima adalah
11,6%. Beberapa penelitian telah menunjukkan
bahwa larutan kumur klorheksidin bebas alkohol
menunjukkan efek samping yang jauh lebih sedikit.
Beberapa kekhawatiran muncul tentang hubungan
alkohol dengan kanker mulut, apakah kekhawatiran
ini secara signifikan valid belum ditetapkan. Masih
menjadi pertanyaan terbuka apakah klorheksidin
harus mengandung etanol atau tidak.2
Formulasi
berbeda
klorheksidin
telah
diformulasikan untuk menggantikan alkohol. Cetyl
36
pyridium chloride telah digunakan dan penelitian
membuktikan bahwa formulasi tersebut seefisien
seperti kombinasi klorheksidin dan alkohol dan
mengurangi
efek
samping
yang
tidak
menyenangkan dari iritasi mukosa. Sediaan
klorheksidin bebas alkohol terbukti efektif bila
dibandingkan dengan larutan plasebo.12
Efek Samping Klorheksidin
Efek samping yang paling umum penggunaan
klorheksidin adalah perubahan warna kecoklatan
pada gigi, restorasi dan lidah. Pewarnaan yang
disebabkan oleh klorheksidin biasanya tidak hilang
dengan menyikat dengan pasta gigi normal.
Mekanisme yang terjadi ialah degradasi molekul
klorheksidin menjadi parachloraanaline, katalisis,
denaturasi protein dengan kromogen, pembentukan
logam sulfida, pengendapan senyawa makanan
anionik. Tidak ada bukti yang cukup untuk
mendukung mekanisme di atas. Bukti yang lebih
konklusif sampai saat ini mendukung presipitasi
senyawa makanan ke dalam molekul klorheksidin
yang teradsorpsi. Studi telah menunjukkan bahwa
jika volume yang lebih besar digunakan maka
konsentrasi klorheksidin yang rendah diperlukan.
Pewarnaan berkurang dengan volume besar
konsentrasi encer daripada volume kecil dengan
konsentrasi lebih tinggi. Persentase klorheksidin
yang lebih tinggi menunjukkan efek anti bakteri
yang lebih kuat tetapi dengan tingkat pewarnaan
yang lebih tinggi. Sediaan baru yang mengandung
klorheksidin
dengan sistem
antipelunturan
tambahan tidak hanya menjanjikan untuk
mencegah pembentukan plak tetapi juga untuk
menghindari pewarnaan. Alkohol 0,2% yang
mengandung
preparat
klorheksidin
telah
menunjukkan keunggulan dalam pengurangan plak
dan mengurangi vitalitas bakteri dibandingkan
dengan solusi dengan sistem anti-perubahan warna
sementara efek penghilangan noda yang efisien
dipastikan ada perlu untuk mengeksplorasi
tindakan antiplaque dengan studi lebih lanjut. 10
Ada beberapa bukti yang menunjukkan bahwa
penggunaan kumur klorheksidin secara teratur dan
sering untuk sementara waktu dapat mengurangi
sensasi rasa. Dalam sebuah studi diamati bahwa
ada gangguan jangka pendek dari rasa asin dengan
penggunaan
larutan
klorheksidin
0,2%.
Dihipotesiskan bahwa klorheksidin berikatan
dengan molekul reseptor natrium spesifik dalam
indera perasa yang berbeda dari reseptor untuk
rangsangan manis, pahit dan asam.13
Ada beberapa bukti bahwa obat kumur
klorheksidin 0,2% memiliki peran dalam
pembentukan kalkulus namun buktinya tidak jelas.
Beberapa penelitian telah melaporkan bahwa
klorheksidin mengurangi pembentukan kalkulus
ketika digunakan dalam konsentrasi 0,1%. Dalam
studi Loe et al 1971, diamati bahwa 0,2% dari obat
kumur
klorheksidin
0,2%
menghambat
pembentukan kalkulus. Beberapa penelitian
melaporkan
bahwa
klorheksidin
memicu
pembentukan kalkulus supragingiva. Dalam jangka
panjang studi dua tahun diamati bahwa ada
peningkatan skor indeks kalkulus pada kelompok
eksperimen dibandingkan dengan kelompok
kontrol. Peningkatan skor kalkulus tidak
berkorelasi dengan peningkatan skor indeks
gingiva.14 Dihipotesiskan bahwa peningkatan skor
kalkulus dapat mewakili peningkatan inkremental
dan pengerasan noda pada sepertiga gingiva
mahkota. Kemungkinan lain adalah bahwa
peningkatan indeks kalkulus adalah faktual dan
dalam beberapa hal berhubungan dengan efek
klorheksidin baik pada air liur atau pelikel gigi. 13
Pada
penggunaan
klorheksidin
yang
berkepanjangan, lesi deskuamatif pada mukosa oral
diamati pada sejumlah kecil individu, ini mungkin
disebabkan oleh endapan lendir asam dan protein
yang menutupi dan melindungi membran mukosa.
Ini membuat selaput lendir rentan terhadap trauma
mekanis atau terhadap efek sitotoksik klorheksidin.
Beberapa penelitian mendukung pandangan bahwa
penggunaan klorheksidin dalam waktu lama tidak
terkait
dengan
perkembangan
strain
mikroorganisme yang resisten. Meskipun efek
samping dari penggunaan klorheksidin jangka
panjang termasuk pewarnaan gigi, tidak ada
munculnya patogen oportunistik atau pergeseran
stabil pada flora oral setelah penggunaan yang luas
telah dilaporkan. Sebuah studi klinis 6 bulan
menunjukkan bahwa dengan penggunaan 0,2%
klorheksidin mouth wash, pengurangan jumlah
bakteri mulut tanpa pertumbuhan berlebih candida
albicans atau E. coli. Sejumlah penelitian
melaporkan kemampuan untuk menghasilkan
bakteri mulut yang resisten terhadap klorheksidin
di laboratorium. Secara kolektif, hasil dari sejumlah
studi klinis telah menetapkan keamanan dan
kemanjuran klorheksidin tanpa pengembangan
organisme resisten.13
Penyakit Periodontal
A. Gingivitis
Irigasi klorheksidin glukonat 0,12% bila digunakan
di antara kunjungan ke dokter gigi professional
maka penyembuhan gingiva meningkat secara
signifikan. Irigasi yang mengandung klorheksidin
dimaksudkan untuk pasien yang mengalami
kemerahan dan pembengkakan gingiva, termasuk
perdarahan gingiva saat diperiksa. Namun, banyak
praktisi tidak memakai klorheksidin untuk kasus
gingivitis yang paling parah karena potensi
pewarnaan gigi. Pewarnaan ekstrinsik, mudah
diatasi sehingga keuntungan bagi pasien jauh lebih
besar.15
Protokol yang direkomendasikan untuk irigasi
dengan klorheksidin adalah 15 mL selama 30 detik
dua kali sehari. Pasien akan mengalami
pengurangan yang signifikan pada plak, gingivitis
37
dan tempat perdarahan. Irigasi gingiva untuk
mengurangi bakteri mulut, baik secara oral maupun
subgingiva, telah digunakan baik sebagai
pengobatan yang diberikan secara profesional
maupun sebagai tambahan untuk perawatan rumah.
Tujuan dari irigasi supragingiva adalah untuk
menghilangkan
bakteri
serta
mengurangi
perkembangan radang gusi. Irigasi supragingiva
paling bermanfaat pada pasien di mana kontrol plak
interdental tidak efektif. Irigasi subgingiva
bertujuan untuk mengurangi bakteri dalam poket
periodontal dengan melarutkan langsung ke dalam
poket baik dengan menggunakan jarum suntik, jet
irrigator dan unit ultra sonik.7
Irigasi subgingiva lebih efektif untuk hasil
periodontal yang lebih baik walaupun klorheksidin
berada dalam poket tapi tidak disimpan cukup
lama. Ada data yang menunjukkan bahwa irigasi
dengan klorheksidin konsentrasi tinggi dengan
terapi berkelanjutan lebih tepat daripada pemberian
satu kali irigasi. Untuk protokol di rumah
disarankan bagi pasien untuk melanjutkan irigasi
subgingiva selama setidaknya 28 hari yang diikuti
evaluasi ulang 2-3 bulan setelah skeling dan
penghalusan akar.16
B. Periodontitis
Klorheksidin juga telah digunakan dengan baik
dalam terapi periodontal dalam bentuk chip. Chip
klorheksidin adalah chip gelatin kecil yang
dimasukkan ke dalam poket periodontal > 5 mm.
Chip tersebut akan larut dan melepaskan
klorheksidin selama 7-10 hari dan membunuh
patogen yang biasanya diidentifikasi dalam biofilm
subgingiva pasien dengan penyakit periodontal dan
poket yang dalam.5
Porphyromonas gingivalis (Pg) sering kali sulit
untuk dihilangkan terutama jika terlibat dalam
penyakit periodontal. Seperti banyak bakteri
patogen lainnya yang dikaitkan dengan penyakit
periodontal. Klorheksidin chip telah menunjukkan
peningkatan efisiensi dalam menghilangkan Pg
dalam biofilm dibandingkan agen antimikroba yang
sebanding. Dengan memasukkan klorheksidin ke
dalam protokol pengobatan, patogen periodontal
penting ini dapat dikurangi secara signifikan
sehingga meningkatkan proses penyembuhan.17
Penelitian telah menemukan bahwa ketika chip
klorheksidin digunakan sebagai tambahan untuk
skeling dan penghalusan akar, pasien 2-3 kali lebih
mungkin mengalami pengurangan kedalaman poket
2 mm atau lebih jika dibandingkan dengan mereka
yang dirawat dengan chip placebo. Penggunaan
klorheksidin ke dalam terapi periodontal non-bedah
tidak boleh diremehkan. Hal ini merupakan
perawatan tambahan dan murah untuk protokol
tradisional dan menghasilkan manfaat signifikan
bagi pasien dengan meningkatkan penyembuhan.
Penelitian klinis juga mendukung penggunaan
klorheksidin sebelum prosedur bedah sebagai
bagian dari terapi awal. Dalam hal ini, tujuannya
kurang mengukur kedalaman poket dan situs baik
meningkat (73%) atau stabil (18,8%) selama
periode dua tahun.8
Irigasi Klorheksidin dan Penyakit Periodontal
Rongga mulut sebagian besar terkontaminasi virus
dan bakteri. Sumber mikroorganisme ini adalah:
plak gigi, saliva, hidung, tenggorokan, dan saluran
pernapasan.
Penggunaan
scaler
ultrasonik,
handpieces gigi, dan unit abrasi udara memiliki
potensi untuk membuat bahan aerosol yang
mencakup
organisme.
Penelitian
telah
menunjukkan
bahwa
penggunaan
irigasi
antimikroba,
seperti
klorheksidin,
dapat
mengurangi jumlah organisme dalam aerosol yang
terjadi selama perawatan gigi rutin. Hal ini
bermanfaat bagi pasien yang berisiko lebih tinggi
terhadap endokarditis.18
Salah satu hambatan yang paling signifikan
terhadap keberhasilan prosedur regenerasi tulang
adalah infeksi lokal. Mendisinfeksi daerah bedah
dengan irigasi klorheksidin telah terbukti
meningkatkan peluang keberhasilan dalam
prosedur periodontal regeneratif yang melibatkan
cangkok tulang dengan menghasilkan peningkatan
yang signifikan pada tinggi tulang dan massa
tulang dari waktu ke waktu. Mereka harus
digunakan selama terapi awal, satu minggu
sebelum untuk operasi regeneratif, dan sebagai
bagian dari program pemeliharaan, dalam poket ≥
5 mm. Menggunakan irigasi klorheksidin ke dalam
prosedur regeneratif relatif sederhana, murah dan
diharapkan untuk menghasilkan perbaikan yang
signifikan dalam penyembuhan.3
Irigasi supragingiva dan marginal akan terus
berperan dalam pengobatan gingivitis dan
pemeliharaan pasien periodontal. Namun, ada
kekurangan data untuk mendukung anggapan
bahwa
satu
episode
irigasi
subgingiva
meningkatkan dampak langsung atau durasi
kemanjuran penghalusan akar. Demikian pula, ada
informasi terbatas yang menyarankan bahwa
beberapa manfaat irigasi di praktik dokter gigi
memberikan manfaat besar di luar penghalusan
akar. Secara konseptual, terapi irigasi mungkin
bernilai lebih tinggi ketika penghalusan akar
kurang ideal karena anatomi atau faktor lainnya. 15
Kekurangan terbesar dari terapi irigasi adalah
hilangnya obat subgingiva secara cepat. Untuk
memperbaiki masalah ini, bila perlu, terapi
konvensional dapat ditambah dengan bantuan
tambahan alat yang ditempatkan secara subgingiva.
Perangkat ini akan memastikan bahwa dosis
bakterisidal dipertahankan selama durasi waktu
yang cukup untuk mengurangi patogen. Masa
depan manajemen kemoterapi dari flora subgingiva
menjanjikan dan harus memberikan tambahan yang
lebih dapat diprediksi untuk mengobati dan
mempertahankan pasien periodontal. Aplikasi lokal
38
irigasi atau obat kumur tergantung pada konsentrasi
awal yang tinggi untuk memberikan efektivitas
berkelanjutan. Modifikasi mikroflora yang ada di
saku periodontal dapat diobati dengan irigasi di
mana infeksi dalam jaringan kemungkinan besar
akan membutuhkan antibiotik sistemik.2
6.
7.
8.
KESIMPULAN
Banyak penelitian menyatakan bahwa irigasi
klorheksidin pada margin gingiva mengurangi
gingivitis, dan bahwa penambahan agen
antimikroba memiliki beberapa efikasi klinis
tambahan dibandingkan dengan irigasi air saja.
Konsentrasi tinggi klorheksidin dan penambahan
antimikroba lainnya telah menghasilkan manfaat
tambahan. Tujuan dari irigasi supragingival adalah
untuk menghilangkan bakteri dan mengurangi
perkembangan gingivitis atau untuk mengurangi
gingivitis yang ada pada pasien. Irigasi
supragingival paling bermanfaat pada pasien di
mana kontrol plak interdental tidak efektif. Irigasi
subgingival bertujuan untuk mengurangi bakteri di
dalam poket periodontal dengan memberikan
langsung ke dalam poket baik dengan
menggunakan syringe, jet irrigator dan unit
ultrasonic dengan tujuan mengobati periodontitis
atau mencegah agar tidak bertambah parah.
9.
10.
11.
12.
13.
KONFLIK KEPENTINGAN
Tidak ada
14.
DAFTAR PUSTAKA
15.
1.
2.
3.
4.
5.
Ciancio SG, Mariotti AJ. Systemic anti-infective
therapy for periodontal diseases. In: NewmanMG,
Takei HH, Klokkevold PR, Carranza FA, editors.
Carranza's Clinical Periodontology. 13th ed. St.
Louis: Saunders Elsevier, 2019.p:555-63.
Barca E, Cifcibasi E, Cintan S. Adjunctive use of
antibiotics in periodontal therapy. J Istanb Univ Fac
Dent 2015; 49(3):55-62
Semenoff TDV, Semenoff-Segundo A, Borges AH,
Pedro FML, Caporossi LS, Rosa-Júnior A.
Antimicrobial activity of 2% chlorhexidine
gluconate,
1%
sodium
hypochlorite
paramonochlorophenol combined with Furacin
Against S. aureus, C. albicans, E. faecalise and P.
aureginosa. Rev. Odonto Ciênc 2010;25(2):174-7.
DOI:
http://dx.doi.org/10.1590/S198065232010000200013.
Kaplowitz GJ, Cortell M. Chlorhexidine : A multi
functional antimicrobial drugs [Interenet]. Dental
CE Digest. ADA CERP [Cited 2019 Jan 5].
Available
from:
www.ineeedce.com/courses/1423/PDF/Chlorhexidi
ne.pdf.
Vaish S, Dodwad V, Mahajan A, Gupta S.
Evaluation of clinical efficacy of 0,2%
chlorhexidine irrigation, 1,5% chlorhexidine gel and
2,5mg biodegradable chlorhexidine chip as an
adjunct to scaling and root planning in the
management of chronic periodontitis. J Dent
Specialities.
2016;4(2):142-146.
DOI:
10.18231/2393-9834.2016.0009
16.
17.
18.
Dutt P, Rathore PK, Khurana D. Chlorhexidine, An
Antiseptic in periodontics. IOSR JDMS.
2014;13(9):85-88.
Cheng RH, Leung WK, Corbet EF. Non-surgical
periodontal therapy with adjunctive chlorhexidine
use in adults. J Periodontol. 2008;79(2):379-385.
DOI: 10.1902/jop.2008.070247
Reddy MS, Jeffcoat MK, Geurs NC, et al. Efficacy
of controlled-release subgingival chlorhexidine to
enhance periodontal regeneration. J Periodontol.
2003;74(4):411-9. DOI: 10.1902/jop.2003.74.4.411
Samanth S, Varghese SS. The most effective
concentration of chlorhexidine as a mouthwash
systematic review. J Pharm Sci & Res.
2017;9(2):233-6.
Sajjan P, Laxminaraya N, Kar PP, Sajjanar M.
Chlorhexidine as an antimcrobial agent in dentistry.
Oral Health Dent Manag. 2016;15(2): 93-100.
Shewele A, Gattani DR, Bhasin MT, Bhatia N,
Agarwal A, Dadasaheb S. Adjunctive Role of Supra
and Subgingival Irrigation in Periodontal Therapy.
International Journal of Pharma Sciences and
Research 2016;7(3):152-159.
Kaur M, Kumar K. Importance of Chlorhexidine in
Maintaining Periodontal Health. IJDR 2016;1(1):3133. DOI:10.31254/dentistry.2016.1107
Leonarto MN, Heriyanto EE. The Impact of
Mouthrinsing Using Chlorhexidine Gluconate 0,2%
to the Amount of Plaque Causing Bacteria Colonies
in Fixed Orthodontic User. J Dentomaxillofac Sci.
2017;2(2):91-94. DOI: 10.15562/jdmfs.v2i2.524
Saberi BV, Radafshar G, Khanjani N, Fathi S.
Effect of Topical Gel Chlorhexidine 0,2% on Non
Surgical Treatment of Chronic Periodontitis. J
Babol Univ Med Sci 2017;19(5):74-80.
da
Costa
LFNP, Amaral
CDSF, Barbirato
DDS, Leão ATT, Fogacci MF. Chlorhexidine
Mouthwash as an Adjunct to Mechanical Therapy in
Chronic Periodontitis. J Am Dent Assoc.
2017;148(5):308-318.
DOI:
10.1016/j.adaj.2017.01.021
Greenstein G, Research, Science and Therapy
Committee of the American Academy of
Periodontology. Position paper: the role of supraand subgingival irrigation in the treatment of
periodontal diseases. J Periodontol. 2005;76:20152027. DOI: 10.1902/jop.2005.76.11.2015
Grenier D. Effect Of Chlorhexidine On The
Adherence Properties of Porphyromonas Gingivalis.
J Clin Periodontol. 1996;23(2):140-142.
Torkzaban P, Rabienejad N. Effect of Non Surgical
Periodontal Therapy With and Without 0,2%
Chlorhexidine Rinse on Metabolic Control of Type
2 Diabetic Patient. Avicenna J Dent Res.
2018;10(3):83-88. DOI: 10.15171/ajdr.2018.18
39
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Card

2 Cards

Create flashcards