Uploaded by User49957

BAB I TANGGAPAN DAN SARAN TERHADAP KAK

advertisement
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI DAN
1-2
BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
1 TANGGAPAN DAN SARAN TERHADAP KAK
1.1 Tanggapan Terhadap KAK
Kejaksaan Agung Republik Indonesia merupakan lembaga negara yang senantiasa beradaptasi
guna meningkatkan kinerja sehingga dapat menjalankan fungsi sebagai penegak hukum,
khususnya di bidang penuntutan.
Salah satu bentuk adaptasi yang dilakukan Kejaksaan Agung Republik Indonesia guna
meningkatkan kinerja dan memenuhi kebutuhan keterbukaan informasi publik baik dari sisi
perangkat keras, perangkat lunak aplikasi maupun jaringan.
Setelah membaca dan mempelajari kerangka acuan kerja, ada beberapa tanggapan umum yang
diharapkan mendapat perhatian dari pemberi pekerjaan sebgai bahan pertimbangan dalam
pelaksaan Pengembangan Perangka Lunak Aplikasi dan Basisdata SIMKARI Tahun 2014, yaitu :
1) Perlu adanya sebuah mengenai infrastruktur, karakteristik oraganisasi Sumber Daya
Manusia (SDM) untuk setiap masing-masing satuan kerja yang akan mengimplementasikan
SIMKARI ini.
2) Fasilitas (ruang meeting, perangkat keras, perangkat lunak, dsb) untuk sesi implementasi
workshop, tranining for the user dan kegiatan lainnya disarankan dapat disediakan oleh
PPK untuk meningkatkan efektivitas kinerja penggunaan aplikasi.i
3) Sistem ini digunakan oleh banyak pihak dan diharapkan diakses secara intensif baik oleh
pihak yang bertugas mengupdate data maupun pihak pimpinan yang ingin memantau
kegiatan dari SIMKARI ini. Oleh karena itu, tampilan yang menarik dan interaktif disertai
informasi yang sesuai dengan kebutuhan tiap pengguna menjadi faktor penting
penggunaan aplikasi ini.
4) Membuat perangkat lunak yang user friendly sangat tergantung pada kebutuhan user yang
terkadang bisa menjadikan tampilan aplikasi menjadi lebih komplek dan rumit seingga
diperlukan persamaan persepsi terlebih dahulu sebelum mebangun program aplikasi.
Kesamaan visi ini akan menjadi salah satu bagian penting dalam jadwal untuk menciptakan
efesiensi.
1.1.1 Tanggapan Terhadap Pendahuluan
Pada KAK yang diberikan kepada pihak konsultan pada bagian Pendahuluan, terdapat beberapa
hal yang perlu diperjelas agar dapat memudahkan pihak konsultan dalam memberikan usulan
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 - Indonesia
Phone : +62 21 52900180 Fax : +62 21 52900180
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI DAN
1-3
BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
solusi terkait pekerjaan Pengembangan Perangkat Lunak Aplikasi dan Basisdata SIMKARI 2014,
yaitu :
1) Pada pendahuluan, point 1.1 Latar Belakang, terdapat kalimat “ Pada Tahun 2014 ini akan
dikembangkan modul aplikasi Otomasi Perkantoran...”, untuk pembangunan aplikasi
Otomasi Perkantoran ini diperlukan pendetailan mengenai modul-modul yang sudah ada
saat ini, dan juga rencana integrasi nya dengan aplikasi lain yang ada di SIMKARI.
2) Pada pendahuluan, point 1.2 Maksud dan Tujuan, terdapat kalimat “Menjaga stabilitas
dan konsistensi kinerja aplikasi pada Disaster Recovery Center (DRC)..”, pada point ini harus
lebih diperjelas apakah tim pengembang harus ikut mengembangkan sistem pada DRC,
atau hanya menjalakan prosedur yang telah ada mengenai penempatan aplikasi SIMKARI
pada sistem DRC.
1.1.2 Tanggapan Terhadap Data Penunjang
Pada KAK yang diberikan kepada pihak konsultan pada bagian Data Penunjang, terdapat
beberapa hal yang perlu diperjelas agar dapat memudahkan pihak konsultan dalam
memberikan usulan solusi terkait pekerjaan Pengembangan Perangkat Lunak Aplikasi dan
Basisdata SIMKARI 2014, yaitu :
1) Pada Data Penunjang, point 2.3 Aplikasi SIMKARI yang belum dioperasionalkan , pada
aplikasi-aplikasi yang belum dioperasionalkan ini perlu lebih diperjelas, kendala yang
dihadapi apakah dari sisi bisnis proses, sisi pengembang terlebih dahulu, perangkat yang
tersedia atau sosialisasi. Jika point ini dapat lebih diperjelas, maka konsultan akan lebih
mudah untuk menganalisis arsitek sistem dan solusi yang dapat ditawarkan.
2) Pada Data Penunjang, point 2.4 Software Tools yang dipergunakan, terdapat kalimat “OS
Windows Server 2008 dan Linux”. Pada point ini perlu lebih diperjelas mengenai modul
apa saja yang menggunakan platform OS Windows Server 2008 dan mana yang berjalan
diatas Linux Server. Perlu disebutkan pula, operating sistem Linux yang dipergunakan.
1.1.3 Tanggapan Terhadap Ruang Lingkup
Pada KAK yang diberikan kepada pihak konsultan pada bagian Ruang Lingkup, terdapat
beberapa hal yang perlu diperjelas agar dapat memudahkan pihak konsultan dalam
memberikan usulan solusi terkait pekerjaan Pengembangan Perangkat Lunak Aplikasi dan
Basisdata SIMKARI, yaitu :
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 - Indonesia
Phone : +62 21 52900180 Fax : +62 21 52900180
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI DAN
1-4
BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
1) Pada ruang lingkup KAK, point 3.1 Lingkup pemeliharaan aplikasi dan database,
terdapat kalimat “Melakukan backup database SIMKARI, database website dan web portal,
database helpdesk dan email serta database GIS yang ada pada Data Center dengan
menggunakan media DVD atau media lainnya minimal 1 kali sebulan untuk disimpan di
lokasi data center dan didalam storage server DRC”. Pada ruang lingkup pekerjaan ini,
dilakukan dua langkah yang berulang pada tahap backup database yaitu menggunakan DVD
dan di storage server DRC, untuk lebih efesiennya pekerjaan perlu di buat Sistem
Operasional Procedure (SOP) terlebih dahulu, agar proses pembackup-an data-data lebih
terorganisir dan tidak dilakukan berulang ulang dalam berbagai media yang berbeda.
2) Pada ruang lingkup KAK, point 3.2 Penyempurnaan dan Pengembangan, perlu dibuat
kesepakatan di awal mengenai scope penyempurnaan dan pengembangan aplikasi yang
ada antara pengembangan dan pihak pemberi pekerjaan. Hal ini sangat penting untuk
dilakukan, agar pengembangan aplikasi fokus dan terarah sesuai dengan keinginan dari
pihak pemberi kerja.
3) Pada ruang lingkup KAK, point 3.2 Penyempurnaan dan Pengembangan, terdapat
kalimat “Melakukan penambahan dan penyempuranaan menu termasuk penambahan field
baru sesuai dengan kebutuhan pihak kejaksaan”. Untuk penambahan atau pengeditan field
baru di dalam database perlu dikaji ulang dengan baik, hal ini mengingat perubahan
struktur database tentunya akan mempengaruhi kinerja aplikasi secara keseluruhan,
terutama jika database tersebut diakases oleh berbagai aplikasi, hal ini kemungkinan akan
mempengaruhi kinerja aplikasi lainnya.
4) Pada ruang lingkup KAK, point 3.6 Lingkup Penyediaan Personil, terdapat kalimat
“Penyedia wajib menyediakan personil sebanyak 16 (enam belas) orang untuk ditempatkan
di Kejksaan Agung RI ”. Pada point ini, yang ingin diperjelas ada mengenai absensi tenaga
ahli terutama Team Leader, hal ini dikarenakan pada setiap pekerjaan, team leader tidak
dapat selalu hadir setiap hari di ruang kerja.
Konsultan memahami dalam pelaksanaan kegiatan ini tim pelaksana memegang peranan yang
sangat penting. Untuk itu dalam organisasi tim pelaksana kegiatan ini, didukung oleh tenaga
yang ahli di bidangnya baik sebagai Tenaga Ahli Pelaksana Utama maupun Tenaga Ahli
Pelaksana Pendukung dan Asisten-Asisten Tenaga Ahli. Tersedianya tenaga yang ahli di
bidangnya memungkinkan penyelenggaraan kegiatan ini dapat berjalan dengan lancar.
Pelaksanaan kegiatan ini dapat berhasil karena kendala-kendala yang timbul selama proses
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 - Indonesia
Phone : +62 21 52900180 Fax : +62 21 52900180
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI DAN
1-5
BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
pelaksanaan dapat segera diatasi dengan keberadaan tenaga ahli tersebut. Tenaga-tenaga ahli
tim pelaksana akan selalu terlibat langsung mulai tahap awal pelaksanaan kegiatan sampai
tahap akhir penyelesaian kegiatan ini.
Menurut hemat Konsultan, Tenaga Ahli yang akan digunakan dalam Pelaksanaan Kegiatan
Pengembangan Perangkat Lunak Aplikasi dan Basisdata SIMKARI ini terdapat hal yang perlu
diperjelas mengenai peran tanggung jawab dan masa kerja tiap tenaga ahli.
Oleh karena itu, Konsultan akan membagi Tenaga Ahli ke dalam 3 kelompok. Berikut adalah
penjelasan tentang kelompok Tenaga Ahli untuk pelaksanaan kegiatan ini:
1) Tenaga Ahli Pelaksana Utama; merupakan Tenaga Ahli yang digunakan untuk
pelaksanaan kegiatan ini sebagaimana syarat minimal kebutuhan Tenaga Ahli yang
tercantum dalam Kerangka Acuan Kerja dan Berita Acara Penjelasan;
2) Tenaga Ahli Pelaksana Pendukung; merupakan Tenaga Ahli yang digunakan untuk
pelaksanaan kegiatan ini sebagaimana kebutuhan yang dipaparkan setelah menyusun
Pendekatan dan Metodologi Pelaksanaan Pekerjaan nanti; dan
3) Asisten Tenaga Ahli Pelaksana; merupakan Asisten Tenaga Ahli Pelaksana Utama dan
Tenaga Ahli Pelaksana Pendukung dalam pelaksanaan kegiatan ini.
1.1.4 Tanggapan Terhadap Ketentuan Laporan
Pada Kerangka Acuan Kerja (KAK) yang diberikan kepada pihak konsultan ada yang perlu
diperjelas mengenai Ketentuan Laporan yaitu pada banyak atau jumlah laporan yang harus di
buat dalam masing-masing Laporan Pendahuluan dan Laporan Akhir. Pada Kerangka Acuan
Kerja (KAK) tidak disebutkan jumlah laporan yang harus diperbanyak disetiap tahap pelaporan.
1.2 Saran Terhadap Lingkup Pekerjaan
Berdasarkan pemahaman terhadap Kerangka Acuan Kerja (KAK) Pengembangan Perangkat
Lunak dan Basisdata SIMKARI Tahun 2014 maka PT. Mitreka Solusi Indonesia mengajukan
beberapa saran terhadap Lingkup Pekerjaan.
Pada gambar di bawah ini diperlihatkan gambaran cakupan lingkup pekerjaan pengembangan
aplikasi dan database SIMKARI. Setelah distrukturisasi, lingkup pekerjaan dapat disimpulkan
sebagai berikut:
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 - Indonesia
Phone : +62 21 52900180 Fax : +62 21 52900180
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI DAN
1-6
BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
1) Input yang meliputi tenaga ahli, sarana dan prasarana untuk pelaksanaan pekerjaan, serta
dokumen dan studi pustaka untuk memahami proses bisnis KEJAKSAAN AGUNG RI.
2) Item pekerjaan meliputi pengembangan aplikasi SIMKARI, pemeliharaan aplikasi SIMKARI,
pengadaan ATS Oracle, pengadaan lisensi Kaspersky dan pekerjaan pendukung.
3) Output pekerjaan berupa aplikasi SIMKARI yang telah disempurnakan.
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 - Indonesia
Phone : +62 21 52900180 Fax : +62 21 52900180
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 - Indonesia
1-7
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
1-1 Pemahaman Keterkaitan Ruang Lingkup Pekerjaan
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 - Indonesia
1-8
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
9
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
1.2.1 Stuktur Organisasi Kejaksaan Agung RI
Proses bisnis umum dan cakupan Kejaksaan Agung RI dapat diperlihatkan melalui
struktur organisasi pada gambar di bawah ini. Pada gambar tersebut, hal-hal yang dapat
kami pahami adalah sebagai berikut:
1) Kejaksaan terdiri atas Kejaksaan Agung, Kejaksaan Tinggi, Kejaksaan Negeri
2) Bidang-bidang yang dikelola meliputi Pembinaan, Intelijen, Tindak Pidana Umum,
Tindak Pidana Khusus, Perdata dan Tata Usaha Negara, dan Pengawasan.
3) Bidang pendukung meliputi Pendidikan dan Latihan, Penelitian dan Pengembangan,
Penerangan Hukum, Pusat Informasi Data dan Statistik Kriminal.
Gambar 1-2 Struktur organisasi KEJAKSAAN AGUNG RI
Kejaksaan R.I. adalah lembaga negara yang melaksanakan kekuasaan negara, khususnya di
bidang penuntutan. Kejaksaan dipimpin oleh Jaksa Agung yang dipilih oleh dan
bertanggung jawab kepada Presiden. Kejaksaan Agung, Kejaksaan Tinggi, dan Kejaksaan
Negeri merupakan kekuasaan negara khususnya dibidang penuntutan, dimana semuanya
merupakan satu kesatuan yang utuh yang tidak dapat dipisahkan.
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 Indonesia
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
10
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
Kejaksaan RI sebagai lembaga negara yang melaksanakan kekuasaan negara di bidang
penuntutan dipimpin oleh Jaksa Agung yang membawahi enam Jaksa Agung Muda serta
31 Kepala Kejaksaan Tinggi pada tiap provinsi
1.2.2 Kondisi Eksisting Lingkungan Pengembangan Aplikasi SIMKARI 2013
Gambar 1-3 Pemahaman Kondisi Kini Aplikasi SIMKARI
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 Indonesia
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
11
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
Dari pemahaman konsultan atas kondisi aplikasi SIMKARI Kejaksaan Agung RI hasil
pengembangan tahun 2014 yang didapatkan dari KAK dan penjelasan anwidjzing,
didapatkan kondisi infrastruktur penunjang aplikasi SIMKARI antara lain:

Server data center

Server DRC

Operating system untuk server berupaWindows Server 2008 dan Linux

Software system pada server menggunakan XAMPP

DBMS meliputi Oracle database Enterprise Edition 11g versi 2 , PostgreSQL, MySQL

Environment pembangunan dan pengembangan aplikasi meliputi PHP, Symfony,
Jquery, dan Java.

Pada pengembangan tahun 2014 ini membutuhkan pengadaan infrastruktur untuk
mendukung keberjalanan infrastruktur yang telah ada dan memaksimalkan
pemanfaatan aplikasi. Pengadaan ini meliputi:
a. Pengadaan Annual Technical Support (ATS) untuk perangkat lunak (software)
Oracle Database Enterprise Edition 11g release 2 termasuk tuning, diagnostic
dan ATS dengan lisensi 4 (empat) processor yang dipasang di Data Center.
 Pengadaan ini akan digunakan sebagai DBMS dukungan aplikasi.
b. Pengadaan lisensi antivirus Kaspersky untuk dipasang di 10 (sepuluh server)
1.2.3 Fungsi dan Pemanfaatan SIMKARI
Hasil pemahaman kami mengenai fungsi dan pemanfaatan SIMKARI adalah untuk
mendukung hal-hal berikut:

Tersedianya aplikasi Simkari yang dapat berfungsi sebagai alat bantu dan dapat
mempermudah dalam pengelolaan administrasi pada setiap bidang di lingkungan
Kejaksaan Agung sampai dengan Kejaksaan Tinggi dan Kejaksaan Negeri

Tersedianya aplikasi SIMKARI yang mendukung proses pengumpulan data yang
menjadi kepentingan Kejaksaan Agung dan memenuhi kebutuhan pimpinan
Kejaksaan dalam proses pengambilan keputusan, terutama terkait data kepegawaian
dan perkara (Pidum dan Pidsus).

Tersedianya aplikasi Simkari untuk mewujudkan electronic administration system

Tersedianya data dan informasi sebagai keluaran aplikasi Simkari untuk pihak
internal yang bersumber dari data masukan yang valid dan lengkap
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 Indonesia
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
12
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]

Tersedianya data dan informasi pada situs Kejaksaan Agung RI yang diperuntukkan
untuk publik dan instansi terkait.
1.2.4 Permasalahan dan Kebutuhan Pengembangan SIMKARI saat ini
Berdasarkan pemahaman kami terhadap KAK pekerjaan dan observasi di lingkungan
Kejaksaan Agung RI , maka berikut kami kumpulkan beberapa masalah pengembangan
dan pemanfaatan aplikasi SIMKARI pada saat ini.

Perlu penyempurnaan

Belum ada kemampuan teknis dalam mengembangkan aplikasi

Basisdata belum dapat menghasilkan data dan informasi yang tepat dan akurat

Pengguna banyak dan tersebar

Aplikasi yang dikelola banyak

Preferensi pengguna tiap biro dapat berbeda-beda, sehinggu perlu adanya
standarisasi bersama tentang sajian data dan informasi

Stabilitas dan konsistensi server dan DRC belum tercapai

Stabilitas dan konsistensi aplikasi belum tercapai

Aplikasi SIMKARI belum maksimal sebagai alat bantu untuk mengelola administrasi
pada masing-masing bidang dan menghasilkan report sesuai kebutuhan. Adapun
permasalahan pada aplikasi ini meliputi:
o
Pada aplikasi berjalan masih ditemukan error bug, field, sub menu, sub proces
dan report
o

manajemen security untuk setiap aplikasi yang ada di simkari.
Data untuk supply informasi pada situs internet Kejaksaan belum lengkap
Berdasarkan paparan lingkup aplikasi yang membutuhkan penyempurnaan dan
pengembangan, serta pendefinisian masalah terhadap beberapa aplikasi, berikut
dipetakan dalam tabel kebutuhan beberapa aplikasi untuk disempurnakan:
Aplikasi
Aplikasi
Menu
√
Field &
Sajian
Fungsional
informasi
√
-
Integrasi
dengan aplikasi
Electonic
Proses bisnis
administration
lain
dengan Badan
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 Indonesia
system
√
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
13
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
Kepegawaian
Diklat
Aplikasi
Manajemen
-
-
Diklat
dengan
√
√
kepegawaian
Aplikasi
√
Manajemen
-
√
-
-
Supervisi
Aplikasi
Manajemen
Perkara
-
√-
√
Aplikasi
Bulanan
√
Fungsi
entri
Online
Aplikasi
Manajemen
Keuangan
non
tilang/tilang
Pidana
Laporan
√
Dengan denda
Menu PNBP
dan + menu
-
Laporan
bulanan
-
lainnya
-
Belum
Aplikasi
dievaluasi
Manajemen
Bidang
Intelijen
Intelijen
Belum
Aplikasi
dievaluasi
Manajemen
Bidang
Supevisi
Pengawasan
Website
Kejaksaan
√
dan Email
Aplikasi
Manajemen
Sekuriti
Penerapan
pada tiap
aplikasi
SIMKARI
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 Indonesia
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
14
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
1.2.5 Status Operasional Aplikasi
Berdasarkan KAK pekerjaan, berikut ini disampaikan tabel pemetaan status operasional
dan kebutuhan penyempurnaan untuk tiap-tiap modul aplikasi SIMKARI.
No
Modul Aplikasi
Status
Butuh
Operasional
Pengembangan
1.
Aplikasi Manajemen Kepegawaian
√
√
2.
Aplikasi Manajemen Perkara Pidana Umum
√
√
3.
Aplikasi Manajemen Perkara Pidana Khusus
√
√
4.
Aplikasi Manajemen Perkara Perdata dan Tata
√
-
Usaha Negara (Datun)
5.
Aplikasi Manajemen Intelijen Yustisi
√
-
6.
Aplikasi Manajemen Supervisi (Pengawasan)
√
√
7.
Aplikasi Manajemen Keuangan
-
√
8.
Aplikasi Manajemen Perlengkapan
-
-
9.
Aplikasi Manajemen Pendidikan dan Latihan
-
√
10.
Aplikasi Manajemen Otomatisasi Kantor
-
-
11.
Aplikasi Manajemen Perpustakaan
√
-
12.
Aplikasi SIE (Laporan Bulanan Online)
√
√
13.
Aplikasi Portal Kejaksaan
√
-
14.
Website Kejaksaan dan email
√
-
15.
Aplikasi Manajemen Security Aplikasi
√
-
16.
Aplikasi Tindak Pidana Ringan
-
-
17.
Aplikasi Sistem Informasi Geografis (SIG)
√
-
18.
Aplikasi Offline Perkara Pidana Umum
-
-
19.
Aplikasi Instrumen Penilaian Kinerja Jaksa
-
-
20.
Aplikasi Instrumen Penilaian Kinerja Unit
-
-
21.
Aplikasi Instrumen Penilaian Kinerja Pejabat
-
-
Pengawas Fungsional
22.
Aplikasi Denda Non Tilang dan Pidana Mati
-
-
23.
Aplikasi Manajemen Kesehatan
-
√
(pembangunan)
24.
Aplikasi Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi
Pemerintahan (LAKIP)
-
√
(pembangunan)
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 Indonesia
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
15
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
Hasil pemetaan dari tabel di atas kemudian digambarkan ke dalam kelompok aplikasi
yang menjadi prioritas pengembangan, pemeliharaan umum, dan implementasi
pemanfaatan operasional.
a. prioritas pengembangan 1: aplikasi operasional dan butuh pengembangan,
aplikasi yang dibangun dari awal
b. prioritas pengembangan 2: aplikasi belum operasional dan butuh pengembangan
c. prioritas pemeliharaan 1: aplikasi operasional
d. prioritas pemeliharaan 2: aplikasi belum operasional
Gambar 1-4 Prioritas pemeliharaan, pengembangan dan operasionalisasi aplikasi
Berdasarkan pemetaan modul diatas maka yang menjadi lingkup pekerjaan pemeliharaan
SIMKARI 2014 adalah modul-modul yang status sudah berjalan yaitu prioritas
pengembangan 1 dan pemeliharaan 1.
1.3 Usulan Solusi Pengembangan SIMKARI 2014
Usulan solusi dibangun sebagai inovasi kami untuk membantu pelaksanaan pekerjaan
Pengembangan Aplikasi dan Basisdata SIMKARI Tahun 2014. Hasil usulan ini disusun
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 Indonesia
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
16
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
berdasarkan hasil pemahaman dan saran kami mengenai kondisi penerapan dan
pemanfaatan aplikasi SIMKARI saat ini. Pembahasan solusi terdiri atas konsideran solusi,
arsitektur solusi pengembangan, dan usulan pembangunan aplikasi.
1.3.1 Konsideran Solusi
Konsideran yang menjadi bahan pertimbangan dalam perumusan dan pengajuan solusi
disampaikan pada.
Gambar 1-5 Konsideran Usulan Solusi
Setiap komponen di atas akan dijelaskan sebagai berikut:
a. Tujuan utama pelaksanaan proyek
Tujuan pelaksanaan proyek untuk pekerjaan ini adalah ketersediaan aplikasi
SIMKARI dalam mendukung pelaksanaan kerja dan entri data pada seluruh unit kerja
di Kejaksaan Agung, Kejaksaan Tinggi dan Kejaksaan Negeri. Poin ini menjadi
konsideran karena merupakan dasar dan panduan pelaksanaan pekerjaan. Arahan
solusi, baik fitur aplikasi, maupun metodologi pekerjaan pada akhirnya harus dapat
memenuhi tujuan ini.
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 Indonesia
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
17
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
b. Kebutuhan pengguna terhadap aplikasi
Kebutuhan pengguna dapat dikelompokkan menjadi:

Kebutuhan perbaikan aplikasi operasional

Kebutuhan
pengembangan
aplikasi
operasional
dan
yang
belum
dioperasionalkan

Kebutuhan terhadap aplikasi baru yang akan dibangun

Kebutuhan sistem aplikasi SIMKARI yang terintegrasi dan tersedia untuk
membantu pelaksaan pekerjaan
c. Kondisi pemanfaatan DRC
Kondisi pemanfaatan DRC menjadi konsideran karena termasuk dalam lingkup
pekerjaan untuk menjamin optimalisasi pemanfaaan aplikasi SIMKARI. DRC
dimanfaatkan sebagai backup dengan kondisi yang harus selalu up-to-date, sehingga
jika terjadi kegagalan fungsional pada server utama aplikasi akibat ada hal tidak
terduga, maka aplikasi tetap dapat berjalan.
d. Kondisi pemanfaatan modul-modul aplikasi SIMKARI
Kondisi ini dapat direpresentasikan dengan status operasional dan kebutuhan
pengembangan. Solusi yang diberikan bergantung pada tiap-tiap status operasional
dan pengembangan ini.
e. Struktur data, informasi, dan basisdata
Konsiderasi ini digunakan dalam pertimbangan solusi untuk sajian informasi
(reporting) dari modul-modul aplikasi.
f.
Infrastruktur dan lingkungan implementasi aplikasi SIMKARI
Konsiderasi ini meliputi hardware dan software system tempat aplikasi SIMKARI
berjalan.
g. Persebaran lokasi pengguna
Persebaran lokasi menentukan bagaimana cara akses aplikasi dari berbagai lokasi
berbeda.
h. Struktur organisasi pengguna
Struktur organisasi pengguna menentukan proses bisnis aplikasi dan pengaturan hak
akses pada penggunaan aplikasi.
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 Indonesia
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
18
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
Berdasarkan ruang lingkup yang ada di KAK Pengembangan Perangkat Lunak dan
Basisdata SIMKARI 2014 dan pemahaman kondisi eksisting tentang operasionalisasi
aplikasi SIMKARI , maka PT Mitreka Solusi Indonesia ingin memberikan usulan
pengembangan jangka panjang demi memperlancar tugas pokok dan fungsi Kejaksaan
Agung
juga
untuk
meningkatkan
pelayanan
informasi
ke
publik.
Dengan
mempertimbangkan beberapa faktor berikut :

Pertumbuhan Volume Data yang dikelola SIMKARI yang tersimpan di basisdata DC
dan DRC dan terletak pada DBMS multi platform (Oracle, PostgreSQL, MySQL)

Perkembangan kebutuhan pengambilan keputusan oleh pihak pimpinan Kejaksaan
Agung RI dari tingkat pusat sampai dengan daerah

Perkembangan teknologi akses dan visualisasi aplikasi , baik secara mobile

Perluasan akses aplikasi SIMKARI, tidak hasnya pihak internal Kejagung , namun
juga dari pihak instansi lain terkait
Maka usulan pengembangan SIMKARI kedepan diperlihatkan pada gambar di bawah ini .
Dari gambar tersebut dapat diperlihatkan usulan pengembangan SIMKARI Kejaksaan
Agung RI yang terdiri dari 3 domain pekerjaan :
1. Pengembangan di Domain Data , pada domain ini kami menyarankan ada nya
pembangunan pangkalan data dari semua data yang tersebar di tiga DBMS
(Oracle, PostgreSQL dan MySQL). Hal ini untuk mendapatkan informasi keluaran
yang lebih akurat dan cepat, juga untuk mencegah adanya duplikasi data terutama
untuk data master (Master Data Management).
2. Pengembangan di Domain Aplikasi. Untuk domain aplikasi kami menyarankan
dibangunnya aplikasi Datawarehouse ETL untuk menunjang penyajian informasi
yang lebih akurat untuk mendukung pengambilan keputusan di lingkungan
Kejaksaan Agung RI. Selain itu untuk mendukung integrasi informasi dengan
instansi terkait kami menyarankan dibangun beberapa web service untuk data
yang boleh diakses oleh pihak luar. Selain itu, mengingat aplikasi SIMKARI
dibangun secara modular, penerapan konsep SOA dan SSO menjadi penting untuk
mendukung integrasi data dan hak akses antar modul aplikasi SIMKARI.
3. Pengembangan
di
Pekerjaan
Pendukung
.
Seiring
berkembangnya
fungsionalitas aplikasi SIMKARI dan meluasnya pihak yang dapat mengakses
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 Indonesia
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
19
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
aplikasi dan database maka tingkat sekuritas aplikasi perlu ditingkatkan.
Penerapan IT Security mulai dirasa perlu diterapkan di lingkungan pengembangan
SIMKARI. Selain itu pemeliharaan berkelanjutan juga memegang peranan demi
meningkatnya performansi dan operasionalisasi aplikasi SIMKARI jangka panjang.
1.3.2 Arsitektur Solusi Pengembangan Aplikasi dan Database SIMKARI 2014
Gambar 1-6 Arsitektur Infrastruktur Pengembangan Aplikasi dan Database SIMKARI 2014
Arsitektur solusi dibangun menggunakan apresiasi terhadap kondisi eksisting yang ada di
Kejaksaan Agung RI dan lingkup pekerjaan pengembangan aplikasi dan basisdata
SIMKARI. Pada bagian infrastruktur DBMS berupa Oracle, terdapat kebutuhan untuk
pembaharuan lisensi. Pada bagian aplikasi
SIMKARI terdapat penambahan modul
aplikasi, yaitu Aplikasi Otomasi perkantoran yang terintegrasi dengan aplikasi
kepegawaian, aplikasi pidum pidsus, aplikasi LAKIP dan …. .
Pengguna KEJAKSAAN
AGUNG RI kemudian akan menggunakan aplikasi hasil pembangunan maupun
pengembangan dengan bantuan panduan berupa user manual aplikasi dan pendampingan
dari konsultan pelaksana pekerjaan. Selain itu, pengembangan aplikasi juga dilengkapi
dengan penyempurnaan reporting sajian informasi. Dengan demikian, arsitektur solusi ini
diharapkan dapat mencakup keseluruhan lingkup pekerjaan dan mencapai tujuan
pengadaan pekerjaan ini.
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 Indonesia
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
1-20
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
1.3.3 Usulan Pengembangan Aplikasi Manajemen Kepegawaian
Modul Kepegawaian adalah subsistem dari Sistem Kejaksaan Agung Republik Indonesia
(SIMKARI). Modul Kepegawaian digunakan oleh Biro Kepegawaian untuk mendukung kegiatan
operasional pengelolaan data pegawai, seperti perekrutan, pengembangan, pemberhentian, dan
pensiun. Data pegawai ini dibuat untuk bisa menghasilkan laporan pegawai sesuai dengan
kebutuhan. Selain SIMKARI, ada juga aplikasi Simpeg yang digunakan di lingkungan Biro
Kepegawaian untuk mendukung kegiatan operasional yang belum diakomodasi SIMKARI.
Berdasarkan KAK, rencana pengembangan aplikasi manajemen Kepegawaian pada tahun 2014
ini meliputi :
1. Pembuatan report dan template dokumen adminsitrasi untuk membantu pengelolaan
administrasi
kepegawaian
secara
online
untuk
Bagian
Kepangkatan,
Bagian
Pengembangan dan Bagian Hensiun pada Biro Kepegawaian Kejaksaan Agung RI,
minimal 50 jenis template;
2. Penyempurnaan sajian informasi bagi pimpinan dalam bentuk dashboard;
Selain poin pengembangan yang tercantum di KAK, pihak konsultan mengusulkan
pengembangan fitur Aplikasi Kepegawaian antara lain :
1. Penyempurnaan dashboard aplikasi kepegawaian dengan menampilkan grafik interaktif
yang menunjukkan informasi kini (current) maupun waktu sebelumnya (historis).
2. Penyempurnaan fitur proses SK online dengan notifikasi berbentuk SMS kepada
pegawai yang sedang diproses SK
3. Penyempurnaan fitur pengadaan pegawai yang dilakukan oleh Bagian Pengadaan
Pegawai
4. Penyempurnaan fitur pensiun pegawai
5. Penyempurnaan laporan daftar urut kepangkatan dan laporan lainnya untuk kebutuhan
biro kepegawaian dan pimpinan
6. Penyempurnaan fitur riwayat pegawai yang menunjukan data historis pegawai selama
di kejaksaan
7. Penyempurnaan cara pencarian pegawai di menu riwayat, biodata, dan laporan pegawai
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 - Indonesia
Phone : +62 21 52900180 Fax : +62 21 52900180
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
1-21
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
Gambar 1-7 Rencana Pengembangan Modul Aplikasi Manajemen Kepegawaian
1.3.3.1 Pengelolaan Data Master Kepegawaian
Proses Pengembangan di masa bakti kerja terdiri dari subproses yang berulang/terjadi lebih
dari sekali dalam masa pengelolaan pegawai yang bisa disebut sebagai Riwayat Pegawai. Dari
seluruh Riwayat Pegawai, ada 6 subproses yang menjadi fokus utama yang menghasilkan data
paling mutakhir dari seorang pegawai yang disebut Perangkat Terakhir. Perangkat Terakhir itu
terdiri dari:
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 - Indonesia
Phone : +62 21 52900180 Fax : +62 21 52900180
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
1-22
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]

Data Pegawai. Proses ini hanya melakukan modifikasi data tanpa ada alur proses
pendukung yang harus diakomodasi SIMKARI. Sehingga modifikasi bisa dilakukan
dengan form sederhana.

Pendidikan Formal. Proses ini hanya melakukan modifikasi data tanpa ada alur proses
pendukung yang harus diakomodasi SIMKARI. Sehingga modifikasi bisa dilakukan
dengan form sederhana.

Diklat Struktur. Proses ini direncanakan akan mengambil data dari aplikasi Diklat sesuai
dengan kelas Pendidikan yang yang diikuti. Oleh karena itu, SIMKARI perlu
menyediakan mekanisme untuk update data otomatis dari aplikasi Diklat.

Jabatan. Proses ini terdiri dari beberapa subproses yang bisa dibagi jadi 2 tahapan, yaitu
Pertelaan dan Pembuatan SK.

Golongan dan Kepangkatan. Proses ini terdiri dari beberapa subproses yang bisa dibagi
jadi 2 tahapan, yaitu Pertelaan dan Pembuatan SK.

Kenaikan Gaji Berkala. Proses ini terdiri dari beberapa subproses yang bisa dibagi jadi 2
tahapan, yaitu Pertelaan dan Pembuatan SK.
Saat ini, data Perangkat Terakhir ini sekarang masih dientri manual dan tidak bisa terlihat di
Riwayat Pegawai. Padahal datanya sendiri sudah tergabung di database Oracle. Oleh karena itu,
target awal pengembangan adalah memunculkan data Riwayat Pegawai terakhir di Perangkat
Terakhir dan sebaliknya.
Selain Perangkat Terakhir, ada juga proses Mutasi Penempatan kerja yang terdiri dari 2 tahap
(Pertelaan dan Pembuatan SK) dan Mutasi Nasional yang terdiri dari 1 tahap (Pembuatan SK).
1.3.3.2 Pengembangan Dashboard Kepegawaian
Untuk pengembangan dashboard kepegawaian umumnya dilakukan untuk memenuhi
kebutuhan di level pimpinan Kejaksaan Agung untuk melihat informasi yang sifatnya
summarize maupun detail terkait informasi penting untuk mendukung proses pengambilan
keputusan strategis. Saat ini sudah ada fitur dashboard kepegawaian untuk menampilkan
informasi statistik dan rekapitulasi terkait :
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 - Indonesia
Phone : +62 21 52900180 Fax : +62 21 52900180
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
1-23
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
Demografi
Kepegawaian
• Per Pendidikan
• Per Golongan
• Per jaksa/Tu
• Per Agama, Jenis
Kelamin, Eselon
Rekapitulasi Data
Kepegawaian
• Per Periode
Waktu
• Per Tingkat
Wilayah
Pencarian
• Data Detail
• Data
Historis/Riwayat
Gambar 1-8 Konten Informasi Fitur Dashboard Kepegawaian
Untuk pengembangan 2014, kami mengusulkan pembangunan dashboard kepegawaian dengan
pendekatan pembangunan Executive Information System , dimana data dan informasi yang
ditampilkan dibuat lebih user friendly, intuitif dan menarik sehingga mempermudah jajaran
pimpinan Kejaksaan Agung melakukan analisa data untuk pengambilan keputusan.
Dashboard umumnya berisi summary informasi tertentu dengan tematik tertentu yang
digunakan untuk monitoring performansi sesuatu, pada EIS terdapat fitur untuk visualisasi
summary data guna memudahkan pengguna yaitu manajemen level atas dalam membaca
kondisi performansi organisasi. Bentuk-bentuk visualisasi data meliputi:
1. Tabel
Tabel data merupakan bentuk reprensetasi visualisasi data paling sederhana. Tabel biasanya
digunakan untuk menampilkan reporting mengenai rekapitulasi data yang ada. Visualisasi data
yang ditampilkan menggunakan tabel sebaiknya tidak melibatkan terlalu banyak baris ataupun
kolom untuk mempermudah melihat informasi apa yang terkandung di dalamnya dalam satu
kilas pandang.
2. Scorecard
Scorecard dapat memberikan representasi visual mengenai kondisi ‘kesehatan’ dari sebuah
institusi dalam sekilas pandang kepada para eksekutif. Data yang ditampilkan dalam visualisasi
ini merupakan data ‘high level’ yang merepresentasikan operasi bisnis dan tujuan utama
organisasi. Paparan kondisi ‘kesehatan’ ini meliputi capaian performansi institusi berupa nilai
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 - Indonesia
Phone : +62 21 52900180 Fax : +62 21 52900180
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
1-24
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
capaian indikator-indikator tertentu dan perbandingannya terhadap rencana semula maupun
capaian pada periode sebelumnya.
Scorecard merupakan representasi capaian indikator keberhasilan pada tiap-tiap isu utama
yang memberikan pengaruh besar bagi instansi yang biasa disebut dengan Key Peformance
Indicator (KPI). KPI ini dapat diturunkan berdasarkan visi misi proses dan organisasi.
Berdasarkan tujuan strategis ini kemudian diturunkanlah key success factor (KSF) yang
merupakan faktor kunci keberhasilan atas tujuan strategis telah didefinisikan sebelumnya.
Akhirnya dari KSF ini, ditentukanlah KPI yang digunakan untuk mengukur pencapaian
keberhasilan secara langsung dan lebih lanjut, mengukur pencapaian tujuan. KPI meliputi halhal sebagai berikut: indikator pengukuran keberhasilan itu sendiri, satuan pengukuran, cara
mengukur, dan target capaian, dan capaian riil untuk indikator tersebut.
Visualisasi capaian KPI pada scorecard dapat ditampilkan dalam berbagai bentuk, baik
menggunakan angka-angka, maupun pewarnaan untuk lebih memudahkan dalam memahami
scorecard dalam sekilas lihat saja. Contoh scorecard akan dibahas pada bagian selanjutnya.
3. Grafik
Grafik merupakan bentuk umum rekapitulasi data yang digambarkan menggunakan grafik
batang, pie-chart, maupun garis. Sajian informasi pada EIS menggunakan grafik dapat meliputi
beberapa alternatif jenis informasi sebagai berikut:
a. Grafik Tren
Grafik ini dapat menampilkan informasi mengenai kecenderungan akan suatu hal dari waktu ke
waktu (biasanya per tahun). Kecenderungan ini dapat berupa pertumbuhan nilai data tersebut
maupun penurunannya. Grafik tren biasanya digambarkan menggunakan grafik garis.
b. Grafik Komposisi
Grafik komposisi dapat menampilkan proporsi beberapa nilai data tertentu terhadap total data
keseluruhannya. Grafik komposisi dapat digambarkan menggunakan grafik pie (pie chart).
c. Grafik Komparasi
Grafik komparasi dapat menampilkan capaian nilai antara dua nilai data. Grafik ini biasanya
digambarkan dengan grafik batang dengan dua pewarnaan.
d. Grafik Peringkat
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 - Indonesia
Phone : +62 21 52900180 Fax : +62 21 52900180
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
1-25
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
Grafik peringkat digambarkan dengan grafik batang untuk memperlihatkan data dengan nilai
tertinggi.
4. Peta Demografi
Peta demografi merupakan salah satu alternatif tambahan yang dapat digunakan untuk
menampilkan persebaran nilai suatu data pada lokasi-lokasi tertentu di Indonesia. Untuk
mempermudah memahami informasi dalam sekilas lihat, maka visualisasi data yang paling
sesuai adalah pewarnaan lokasi berdasarkan parameter nilai dari suatu data. Berdasarkan
pewarnaan ini dapat dilihat lokasi apa yang perlu diperhatikan maupun tidak.
5. Dashboard
Dashboard dirancang agar para pengambil keputusan dapat melihat keberagaman data yang
mempengaruhi bagian maupun institusi mereka. Dashboard merupakan semacam ‘wadah’
untuk menampung beberapa bentuk visualisasi yang telah di jelaskan sebelumnya berupa
scorecard, grafik, tabel, dan lain-lain. Dashboard inilah yang merupakan hasil rancangan
visualisasi summary data pada EIS secara keseluruhan. Dashboard ini dirancang khusus untuk
setiap pengguna dan kebutuhan tertentu. Dashboard juga merupakan media navigasi utama
sebelum melakukan drill-down menuju detail data.
Informasi yang disajikan pada dashboard lebih lengkap daripada yang ditampilkan pada
scorecard, dimana seringkali scorecard menjadi bagian dari dashboard itu sendiri.
6. Reporting
Reporting dapat dipahami sebagai rekapitulasi data berdasarkan parameter-parameter
masukan tertentu. Rekapitulasi data ini bersifat detail dengan menampilkan data lengkap.
Representasi data yang digunakan seringkali menggunakan metode tabular.
Laporan (report) merupakan media paling sederhana untuk menyajikan informasi yang dapat
dipahami dan digunakan oleh banyak jenis pengguna. Laporan ini selain ditampilkan di layar
dapat pula dicetak ke dalam bentuk PDF, Excel, maupun teks file sesuai kebutuhan.
Beberapa bentuk contoh tampilan dashboard Kepegawaian yang dapat dimanfaatkan
diperlihatkan pada gambar berikut ini :
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 - Indonesia
Phone : +62 21 52900180 Fax : +62 21 52900180
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
1-26
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
Gambar 1-9 Contoh Peta Persebaran Data Kepegawaian
1.3.3.3 Manajemen Pengguna & Perluasan Hak Akses
Saat ini perangkat lunak aplikasi SIMKARI Modul Kepegawaian 2013 ini dirancang untuk
pengguna yang mempunyai tugas spesifik sebagai operator modul kepegawaian Sistem
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 - Indonesia
Phone : +62 21 52900180 Fax : +62 21 52900180
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
1-27
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
SIMKARI di Kejaksaan. Untuk dapat mengakses aplikasi ini dibutuhkan password (kata kunci)
dan Password tersebut akan diberikan kepada personal yang diberi wewenang sebagai operator
modul kepegawaian SIMKARI. Kedepannya, pada pengembangan 2014 ini diharapkan sudah
dibuat pelevelan pengguna terutama terkait hak akses terhadap menu aplikasi dan tingkat
kedalaman (level detail) data yang dapat diakses (accessibility).
Gambar 1-10 Usulan Level Pengguna Aplikasi Manajamen Kepegawaian
1.3.3.4 Pengembangan Template dan Sistem Pelaporan Administrasi Kepegawaian
Pembuatan report dan template dokumen adminsitrasi untuk membantu pengelolaan
administrasi kepegawaian secara online untuk Bagian Kepangkatan, Bagian Pengembangan dan
Bagian Pensiun pada Biro Kepegawaian Kejaksaan Agung RI, minimal 50 jenis template;
Untuk pengembangan template dan sistem pelaporan ini , menggunakan konsep yang disebut
data driven – template document generator, dengan menggunakan tools pengolah dokumen
standard seperti Microsoft Word, Microsoft Excel. Pada pengembangan SIMKARI 2013, konsep
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 - Indonesia
Phone : +62 21 52900180 Fax : +62 21 52900180
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
1-28
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
ini sudah diterapkan untuk pembangunan aplikasi eLAKIP, dimana diawal akan dibuat template
dokumen, namun kontennya tidak perlu diketik manual namun mengambil data dari basisdata
aplikasi SIMKARI.
1.3.4 Pengembangan Fitur Pencarian Data Kepegawaian
Saat ini fitur pencarian sudah ada namun belum cukup detail dan tingkat lanjut, oleh karena itu
diperlukan pengembangan fitur pencariaan ini supaya dapat melihat informasi/data yang lebih
detail dan sifatnya terintegrasi.Hasil pencarian diharapkan dapat menampilkan data induk
maupun data yang sifatnya detail dan historikal sesuai kriteria pencarian yang dimasukkan.
Beberapa contoh fitur pencarian data tingkat lanjut diperlihatkan pada gambar di bawah ini :
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 - Indonesia
Phone : +62 21 52900180 Fax : +62 21 52900180
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
1-29
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
Gambar 1-11 Contoh tampilan hasil pencarian data pegawai
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 - Indonesia
Phone : +62 21 52900180 Fax : +62 21 52900180
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
1-30
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
1.3.5 Usulan Pengembangan Aplikasi Manajemen Perkara Pidana
1.3.6 Usulan Pengembangan Aplikasi e-LAKIP
1.3.6.1 Bisnis Proses Aplikasi e- LAKIP
Berikut ini adalah proses bisnis pemanfaatan aplikasi e-LAKIP. Proses bisnis digambarkan
dengan diagram swimlane, dimana alur proses dibagi berdasarkan jenis usernya.
Gambar 1-12 Proses Bisnis e-LAKIP
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 - Indonesia
Phone : +62 21 52900180 Fax : +62 21 52900180
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
1-31
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
Data
Visibility
Report
Improvement
Monitoring
Setup
Automation
Gambar 1-13 Rencana Pengembangan Aplikasi e-LAKIP
1.3.6.2 Data Visibility
Pembangunan aplikasi e-LAKIP tahun 2013 berfokus pada otomasi pembuatan laporan Laporan
Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah tahun 2013, khususnya LAKIP Kejaksaan Agung.
Sehingga pada e-LAKIP 2013 user tiap satker diharapkan dapat mencetak LAKIP untuk
satkernya sendiri.
Saat ini, jika user ingin melihat data Satker di bawahnya, user harus logout dan login kembali
sebagai user Satker di bawahnya, dengan konsekuensi ada data user dan password yang dishare antar beberapa personil. Misalnya, ketika user Kejati Jawa Barat ingin melihat data
realisasi Kejaksaan Agung RI Kota Bandung, maka user Kejati Jawa Barat harus logout dan login
kembali sebagai user Kejaksaan Agung RI Kota Bandung.
Kemudian, seperti proses pengisian data realisasi pada umumnya, user secara psikologis
tentunya ingin melihat data realisasi untuk program kerja yang sama di tahun-tahun
sebelumnya. Saat ini, kebutuhan tersebut belum difasilitasi pada aplikasi e-LAKIP 2013.
Melihat data
satker di
bawahnya
Drill Down
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 - Indonesia
Phone : +62 21 52900180 Fax : +62 21 52900180
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
1-32
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
Melihat data
realisasi tahuntahun sebelumnya
Historical Report
Gambar 1-14 Rencana Pengembangan Fitur e-Lakip
1.3.6.3 Drill Down
Fitur drill down adalah fitur yang memungkinkan user dapat melihat data dari unit-unit yang
ada di bawah tanggung jawabnya tanpa harus melakukan login ulang sebagai user pada unit
sub-ordinat yang bersangkutan.
Perubahan dan modifikasi yang akan dilakukan terhadap aplikasi eksisting, antara lain sebagai
berikut :
1. Menambahkan filter kejati dan Kejaksaan Agung RI pada menu input realisasi anggaran,
input realisasi kinerja, dan cetak lakip.
2. Menambahkan menu baru, yaitu dashboard per satker, yang di dalamnya dapat melihat
dashboard untuk satker-satker di bawahnya.
Perubahan yang dilakukan, diharapkan dapat memberikan fasilitas dan fungsi baru yang dapat
digunakan oleh user, antara lain :
1. User Kejagung dapat melihat data realisasi dan dapat mencetak LAKIP, serta melihat
dashboard untuk:
a. Satker Kejagung
b. Seluruh JAM
c. Seluruh satker Kejati
d. Seluruh satker Kejaksaan Agung RI
2. User JAM dapat melihat data realisasi untuk :
a. JAM yang bersangkutan
b. Seluruh satker Kejati untuk program-program di bawah JAM yang bersangkutan
c. Seluruh satker Kejaksaan Agung RI untuk program-program di bawah JAM yang
bersangkutan
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 - Indonesia
Phone : +62 21 52900180 Fax : +62 21 52900180
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
1-33
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
3. User Kejati dapat melihat data realisasi dan dapat mencetak LAKIP, serta melihat
dashboard untuk :
a. Satker Kejati yang bersangkutan
b. Satker-satker Kejaksaan Agung RI di bawah Kejati yang bersangkutan
4. User Kejaksaan Agung RI hanya dapat melihat data realisasi dan hanya dapat mencetak
LAKIP, serta melihat dashboard untuk Kejaksaan Agung RI yang bersangkutan.
1.3.6.4 Historical Report
Fitur historical report adalah fitur yang memungkinkan user tidak hanya dapat melihat report
pada tahun aktif / berjalan saja, report-report yang sudah dibuat pada tahun-tahun sebelumnya
juga dapat dilihat namun sudah bersifat final / read only.
Perubahan yang dilakukan pada sistem eksisting, antara lain :
1. Menambahkan filter tahun pada menu input realisasi anggaran, input realisasi kinerja,
dan cetak lakip.
Dengan adanya fitur historical report, diharapkan ada beberapa manfaat baru yang bisa
didapatkan oleh user, antara lain :
1. User dapat melihat realisasi kinerja dan realisasi anggaran untuk tahun-tahun
sebelumnya. Jika tahun yang dipilih berbeda dengan tahun yang aktif, maka user hanya
dapat melihat, tidak dapat mengubah data.
2. User dapat mencetak LAKIP untuk tahun-tahun sebelumnya sesuai level usernya.
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 - Indonesia
Phone : +62 21 52900180 Fax : +62 21 52900180
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
1-34
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
1.3.6.5 Report Improvement
Aplikasi e-LAKIP yang digunakan untuk membuat Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi
Pemerintah tahun 2013 telah dirasakan manfaatnya oleh para pengguna. Terutama fungsi
aplikasi untuk mengotomasi pembuatan dokumen. Pada pengembangan selanjutnya, aplikasi eLAKIP diharapkan juga dapat membantu user dalam aspek pelaporan.
Aplikasi e-LAKIP eksisting (versi 2013) sebenarnya sudah menyediakan fitur laporan, yaitu:
1. Pembuatan dokumen LAKIP itu sendiri, yang pada hakikatnya adalah sebuah laporan.
2. Dashboard monitoring penyerapan anggaran satker yang bersangkutan dan penyerapan
anggaran satker-satker di bawahnya, dalam bentuk grafik.
Namun, seiring dengan meningkatnya pemanfaatan e-LAKIP di tahun 2013, pihak Kejaksaan
Agung merasa perlu untuk mengembangkan e-LAKIP untuk fitur laporannya.
Saat ini, user pada satker tertentu (Kejagung, JAM, atau Kejati) harus melakukan input data
realisasi untuk satker atau bagiannya sendiri dan data realisasi total untuk satker-satker di
bawahnya. Hal ini mengakibatkan user harus mengumpulkan dulu total realisasi dari satkersatker di bawahnya, menjumlahkannya secara manual, dan menginputkannya ke dalam sistem.
Rekapitulasi Realisasi
Daerah secara Manual
Modifikasi
Input
Realisasi
Sistem
melakukan
rekap
otomatis
Modifikasi
Generate
Dokumen
LAKIP
Selain itu, saat ini dashboard monitoring penyerapan anggaran hanya menampilkan realisasi
anggaran untuk anggaran-anggaran yang berbasis kinerja. Hal ini menyebabkan adanya
kebingungan dari beberapa pihak mengenai pagu dan realisasi anggaran yang tidak cocok
dengan anggaran total mereka.
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 - Indonesia
Phone : +62 21 52900180 Fax : +62 21 52900180
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
1-35
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
Kebutuhan melihat Total
Anggaran
Modifikasi
Input
Realisasi
Laporan
Total
Anggaran
Gambar 1-15 Alur Fitur Otomasi Dokumen LAKIP
Kemudian, di fitur otomasi pembuatan dokumen Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi
Pemerintah, saat ini hanya mengakomodasi data-data yang bersifat kuantitatif, yaitu data
mengenai target/pagu dan data realisasi; dan beberapa data-data yang bersifat program kerja,
yaitu data visi, misi, program, kegiatan, dan output dari rencana kerja anggaran Kejaksaan.
Data-data yang sifatnya kualitatif, seperti ikhtisar summary, latar belakang, struktur organisasi,
penjelasan tentang pencapaian keberhasilan kinerja tiap sasaran kegiatan, kesimpulan, dan
saran masih diinput secara manual ke dokumen hasil generate. Sehingga ketika dokumen LAKIP
di-generate ulang, maka data-data (yang diinput manual) tersebut akan hilang dan harus
diinput ulang (disalin dari dokumen sebelumnya).
Data Kualitatif di
dokumen LAKIP
Modul Baru :
Input Data
Kualitatif
Modifikasi
Generate
Dokumen
LAKIP
Yang terakhir, selain dokumen LAKIP, sebenarnya masih ada beberapa dokumen yang
dibutuhkan oleh Kejaksaan untuk dibuat secara otomatis, salah satunya adalah dokumen
penetapan kinerja. Saat ini, pihak Kejagung harus membuat dokumen penetapan kinerja ini
sebagai dasar bagi tiap satker kejaksaan dalam menjalankan operasional kerja untuk
pencapaian kinerjanya.
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 - Indonesia
Phone : +62 21 52900180 Fax : +62 21 52900180
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
1-36
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
Dokumen
Penetapan Kinerja
Modul Baru:
Generate Dokumen
Penetapan Kinerja
Modifikasi Input Realisasi
Modifikasi yang dilakukan:
1. Menghilangkan input realisasi daerah pada modul input realisasi anggaran.
2. Menghilangkan input realisasi daerah pada mobul input realisasi kinerja.
3. Pada modul input realisasi anggaran, dikeluarkan semua output satker tersebut, tidak
terbatas hanya pada anggaran berbasis kinerja.
Rekap Otomatis
Modifikasi yang dilakukan:
1. Pada modul input realisasi anggaran dan input realisasi kinerja, di bagian lihat daftar
realisasi, sistem akan merekap data realisasi satker-satker di bawahnya untuk
kemudian ditampilkan di kolom realisasi daerah.
Laporan Total Anggaran
Modifikasi yang dilakukan:
1. Pada modul dashboard, sistem tidak hanya menampilkan grafik penyerapan anggaran
berbasis kinerja, melainkan grafik penyerapan total anggaran.
Input Data Kualitatif
Fitur dari modul baru ini adalah:
1. Melihat daftar data kualitatif
2. Melihat detail data kualitatif
3. Mengubah isi data kualitatif
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 - Indonesia
Phone : +62 21 52900180 Fax : +62 21 52900180
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
1-37
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
Halaman pengisian data kualitatif berupa halaman editor seperti halaman input berita di CMS
(Content Management Sytem).
Modifikasi Generate Dokumen LAKIP
1. Pada saat melakukan cetak dokumen LAKIP, sistem akan merekap data realisasi kinerja
dan anggaran satker-satker di bawahnya untuk ditampilkan di bab pengukuran kinerja
di dokumen LAKIP.
2. Pada saat melakukan cetak dokumen LAKIP, sistem akan membaca data-data kualitatif
sebagai bagian dari otomasi dokumen LAKIP.
Generate Dokumen Penetapan Kinerja
Fitur dari modul baru ini adalah:
1. Memilih tahun dokumen penetapan kinerja yang ingin dicetak
2. Mencetak dokumen penetapan kinerja.
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 - Indonesia
Phone : +62 21 52900180 Fax : +62 21 52900180
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
1-38
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
1.3.6.6 Monitoring
Saat ini, aplikasi e-LAKIP hanya menangani monitoring penyerapan anggaran berbasis kinerja
yang disajikan dalam bentuk grafik pada fitur dashboard. Sementara itu, untuk meningkatkan
koordinasi antara suatu satker dengan satker-satker di bawahnya, pihak Kejaksaan
membutuhkan sarana untuk memonitor pengisian realisasi satker-satker di bawahnya.
Sarana monitoring pengisian data realisasi ini akan dibuat di menu tersendiri, terpisah dengan
dashboard. User dari fitur ini adalah user Kejagung dan Kejati. Fitur dari monitoring pengisian
data realisasi sebagai berikut:
1. Melihat grafik persentase pengisian data realisasi kinerja satker-satker di bawahnya.
2. Melihat grafik persentase pengisian data realisasi anggaran satker-satker di bawahnya.
3. Khusus untuk user Kejagung, akan ditambahkan filter satker Kejati, sehingga dapat
memonitor sampai ke level Kejaksaan Agung RI.
4. Selain dalam format grafik, dapat pula ditampilkan dalam format tabel yang dapat
diekspor ke format Microsoft Excel.
Monitoring Pengisian Realisasi Kejati
90%
80%
80%
76%
70%
60%
55%
50%
40%
30%
30%
29%
Persentase Pengisian Data
Realisasi
20%
10%
0%
Sumatera Jawa TimurKalimantan Sulawesi
Utara
Barat
Utara
Papua
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 - Indonesia
Phone : +62 21 52900180 Fax : +62 21 52900180
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
1-39
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
1.3.6.7 Setup Automation
Karena aplikasi e-LAKIP 2013 berfokus pada pembuatan LAKIP untuk tahun 2013, maka belum
tersedia fasilitas otomasi pengisian data-data yang berulang (atau minim perubahan) dari tahun
sebelumnya.
Data-data yang berulang atau minim perubahan tersebut antara lain :
1. Profil (Visi, Misi, Tujuan Misi, Sasaran)
2. Program
3. Kegiatan
Tentunya akan kontraproduktif bagi user jika mereka harus melakukan input ulang untuk datadata yang sifatnya minim perubahan tersebut. Oleh karena itu, untuk mempercepat proses
pembuatan data-data tersebut di atas, maka akan disediakan fasilitas salin data dari tahun
sebelumnya.
Modifikasi yang akan dilakukan antara lain:
1. Penambahan fasilitas salin data di halaman utama Profil.
2. Penambahan fasilitas salin data di halaman utama Program.
3. Penambahan fasilitas salin data di halaman utama Kegiatan.
Harap diingat, bahwa setelah melakukan operasi salin data, user tetap harus melakukan
penyesuaian jika terjadi perbedaan antara data di tahun sebelumnya dengan data yang harus
diinput saat ini.
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 - Indonesia
Phone : +62 21 52900180 Fax : +62 21 52900180
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
1-40
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
1.3.7 Usulan Pengembangan Aplikasi Manajemen Laporan Bulanan Online
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 - Indonesia
Phone : +62 21 52900180 Fax : +62 21 52900180
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
1-41
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
1.3.8 Usulan Pengembangan Aplikasi Otomasi Perkantoran
1.3.9 Usulan Terkait Fasilitas Pendukung dan Lingkungan Pengembangan
1.3.9.1 Infrastruktur Pengembangan Aplikasi
Pengembangan SIMKARI membutuhkan pengembangan infrastruktur pendukungnya, berupa
server dan database. Oleh karena itu, pada pelaksanaan pekerjaan ini diperlukan capacity
planning yang berisi rencana pengembangan kapasitas infrastruktur pendukugng SIMARI.
Gambaran kebutuhan diperlihatkan pada gambar di bawah ini.
Keperluan
Tools
Operating System
Linux – RHEL 64 bit
Database Aplikasi
Oracle 11g, PostgreSQL, MySQL
DB Client
Toad atau Razor
User Directory
LDAP
Centralized user repository
OpenLDAP (Linux) karena memiliki fleksibilitas yang lebih
tinggi ketimbang Active Directory
Authentication Jasig CAS
Centralized
Server
Mash up
Development Plaform
AJAX, REST, JSON, XML
PHP (MVC Framework), Java
1.3.9.2 Capacity Planning
Terdapat gap kapasitas di antara 2 definisi itu. Gap disebabkan oleh:

Adanya pertambahan pengguna

Adanya pertambahan sumber data yang dikelola sebagai hasil sinkronisasi proses
verifikasi dan validasi arsip daerah, serta hasil sinkronisasi dengan direktorat bea cukai
dan dirjen pajak

Adanya kebutuhan pengembangan report yang disajikan.
Kebutuhan ini akan
meningkatkan jumlah data yang dikelola dalm datawarehouse.
Pelaksanaan capacity planning dilakukan menggunakan 3 langkah berikut:
1. Menetapkan layanan dan kualitasnya yang ingdin dicapaai
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 - Indonesia
Phone : +62 21 52900180 Fax : +62 21 52900180
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
1-42
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
Hasil penetapan ini dijadikan acuan saat membuat capacity planning. Kualitas minimal
yang ingin dicapai setidaknya dapat ditangani oleh infrastkruktur yang akan
dikembangkan.
2. Analisis kapasitas saat ini (as-is)
Hasil analisis ini diperlukan untuk mengetahui kapasitas pemakaian yang ada sekarang,
persentase terhadap keseluruhan ketersediaan kapasitas, dan sisa ketersediaan
kapasitas.
3. Analisis rencana untuk masa yang akan datang
Analisis rencana untuk masa ayang akan datang dilakukan dengan mendefinisikan halhal berikut:

Kebutuhan kapasitas hasil pengembangan

Sisa ketersediaan kapasitas untuk mendukung pengembangan. Pengukuran
kapasitas dilakukan dengan machine sizing.

Jika kapasitas kurang, maka dilakukan evaluasi apa yang masih kurang,
kapasitas server ataukah kapasitas database

Melakukan optimasi menggunakan infrastruktur yang ada sekarang

Jika tetap kurang, maka perlu dilakukan pengadaan untuk meningkatkan
kapasitas

Konfigurasi kapasitas.
1.3.9.3 Security
Klasifikasi keamanan pada penerapan teknologi informasi menurut David Incove meliputi:
1. Fisik (physical security)
2. Manusia (people/personel security)
3. Data, media, teknik komunikasi
4. Kebijakan dan prosedur (policy and procedures)
Sedangkan klasifikasi keamanan berdasarkan elemen sistem meliputi:
1. Network security
fokus kepada saluran (media) pembawa informasi.
2. Application security
Fokus kepada aplikasinya sendiri, termasuk di dalamnya adalah database.
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 - Indonesia
Phone : +62 21 52900180 Fax : +62 21 52900180
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
1-43
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
3. Computer security – fokus kepada keamanan dari komputer (end system) termasuk
operating system (OS).
4. Seluruh sistem aplikasi memiliki tingkat keamanan yang memadai sehingga setiap user
hanya bisa mengakses menu aplikasi dan informasi yang disesuaikan dengan tugas dan
tanggung jawabnya.
5. Sistem keamanan harus dirancang untuk menghindari kemungkinan adanya gangguan
dari hackers.
1.3.9.4 Penerapan Audit Trail
Aplikasi dilengkapi dengan fungsi audit trail dimana setiap perubahan dan penghapusan atas
data dapat dilacak secara terinci.
Audit Trail merupakan salah satu fitur pelengkap sistem yang mencatat semua kegiatan yang
dilakukan tiap user dalam suatu tabel log. Pencatatan kegiatan pada audit trail meliputihistori
tentang suatu data (Dibuat, Diubah, atau Dihapus) dan oleh siapa serta bisa menampilkannya
secara kronologis. Tujuan pemanfaatan audit trail adalah semua kegiatan dalam program yang
bersangkutan diharapkan bisa dicatat dengan baik.
1) Fungsi Audit Trail
a. Audit Trail apabila diurutkan berdasarkan waktu bisa membentuk suatu kronologis
kegiatan manipulasi suatu data. Audit trail membentuk suatu alur yang logis
menghubungkan urutan peristiwa, yang digunakan untuk melacak transaksi yang telah
mempengaruhi isi record.
b. Log Audit Trail dapat digunakan untuk melacak apabila ada kesalahan dalam data yang
kemudian menimbulkan masalah, serta untuk statistik kontribusi pengguna terhadap
data.
c. Audit Trail dapat digunakan untuk mengetahui kondisi data pada waktu tertentu, dan
dibandingkan dengan data terbaru (current state).
d. Membentuk sistem komputerisasi yang aman dan terpercaya, juga tidak mengenal
perlakuan khusus terhadap pengguna tertentu. Log Audit yang baik berlaku adil,
menyimpan semua kegiatan yang dilakukan pengguna dalam level yang bertugas
mengoperasikan database.
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 - Indonesia
Phone : +62 21 52900180 Fax : +62 21 52900180
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
1-44
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
e. Menyimpan kronologis data tertentu, misalnya kapan sebuah item tertentu dibuat,
diubah, terjadi transaksi, dan seterusnya. Log Audit yang baik mampu menampilkan
keseluruhan data tersebut secara kronologis.
f.
Membentuk disiplin dan tanggung jawab pengguna aplikasi. Masing-masing pengguna
bertanggung jawab atas data yang diproses sesuai dengan wewenang dan tugasnya.
2) Cara Kerja Audit Trail
Pada gambar di bawah diperlihatkan bahwa Audit Trail mencacat data pendamping berupa:
1. WHO: Pengguna yang melakukan aksi/kegiatan terhadap data pada aplikasi SIMPADU.
2. WHERE: tempat akses pengguna terhadap data SIMPADU, dapat diwakili dengan IP
address device yang digunakan untuk mengakses maupun lokasi pengguna ketika
mengakses.
3. WHEN: waktu pelaksanaan kegiatan/aksi yang dilakukan pengguna terhadap data
SIMPADU.
4. WHAT meliputi
a. Key/ID identifikasi data yang diakses.
b. Isi perubahan data
c. Jenis kegiatan berupa menambah, merubah, dan menghapus.
Penyimpanan data untuk audit trail berupa log aksi yang dikenakan terhadap suatu data dapat
dilakukan melalui dua alternatif berikut:
1. Menyisipkan kode program untuk mencatat log trail aplikasi.
2. Menyisipkan perintah penambahan record pada setiap Query Insert, Update, Delete
pada data yang dikenai aksi.
3. Memanfaatkan fitur trigger pada DBMS. Trigger adalah kumpulan SQL statement, yang
secara otomatis menyimpan log pada event INSERT, UPDATE, ataupun DELETE pada
sebuah tabel.
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 - Indonesia
Phone : +62 21 52900180 Fax : +62 21 52900180
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
1-45
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
Gambar 1-16 Cara Kerja Penyimpanan Audit Trail
3) Penyimpanan Data Log Audit Trail
Data pelengkap berupa log dapat disimpan dalam bentuk:
a. Binary File (Ukuran tidak besar dan tidak bisa dibaca begitu saja). Binary file digunakan
untuk menyimpan log akibat kebutuhan akan kapasitas yang besar. Penggunaan binary
file mengharuskan adanya kegiatanpembuatan modul atau program untuk melakukan
konversi file biner ini, menjadi format yang dapat dibaca dengan mudah.
b. Text File ( Ukuran besar dan bisa dibaca langsung)
Merupakan jenis log yang mudah digunakan oleh siapapun, Anda dapat langsung
melihatnya pada text editor favorit Anda. Kerugiannya selain menyita kapasitas
harddisk yang relatif besar, juga tidak terdapat keamanan yang memadai. Siapapun yang
dapat mengakses file tersebut akan dapat melihat isi fi le log ini, dan bisa jadi dapat
mengubahnya, jika memiliki hak untuk mengedit fi le tersebut.
c. Tabel
Dengan menyimpan log di dalam table, dapat memperoleh keuntungan lain, yaitu
kemudahan untuk memroses lebih lanjut data log di dalam table tersebut, baik untuk
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 - Indonesia
Phone : +62 21 52900180 Fax : +62 21 52900180
[USULAN TEKNIS JASA PENGEMBANGAN PERANGKAT LUNAK APLIKASI
1-46
DAN BASISDATA SIMKARI TAHUN 2014]
kegunaan analisis ataupun pencarian data. Selain itu, penyimpanan dalam table relatif
lebih aman, karena untuk mengaksesnya harus melalui akses database yang menjadi
hak database administrator. Data di dalam table juga dapat dengan mudah diekspor
menjadi format text, excel, ataupun format umum lainnya, bilamana diperlukan.
PT. MITREKA SOLUSI INDONESIA
Patra Office Tower 18th Floor, Suite 1812 Jl. Gatot Subroto Kav. 32-34 Jakarta 12950 - Indonesia
Phone : +62 21 52900180 Fax : +62 21 52900180
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Create flashcards