Uploaded by User49145

ringkasan jurding + pasien

advertisement
RINGKASAN JURDING
-
-
-
-
-
Kasus BPPV sering kali dianggap primer karena kurangnya evidens dan etiologi padahal hanya
50% dari seluruh kasus BPPV yang bersifat primer, 7% - 15% disebabkan karena trauma kepala,
17% karena Vestibular Neuritis
Tujuan penelitiannya adalah untuk mengevaluasi data demografik dan manifestasi klinis dari
pasien BPPV untuk membandingkan BPPV primer dan sekunder karena VN
PEnelitian dilakukan di Istanbul dengan jumlah sampel 189 pasien yang mengalami BPPV dan
berobat ke poli THT rumah sakit tersebut. 189 pasien tersebut tidak memiliki riwayat operasi
telinga dalam, tidak memiliki riwayat trauma, migraine, dan penyakit Meniere.
Diagnose BPPV ditegakkan dengan maneuver dix-hallpike atau roll test untuk mengobservasi
adanya nystagmus
BPPV sekunder ditegakkan dengan adanya serangan VN dalam 18 bulan sebelum onset BPPV
VN adalah kehilangan fungsi vestibular secara akut, unilateral dan berlangsung minimal 24 jam
tanpa adanya gangguan pendengaran dan tanpa deficit neurologis.
Hasilnya, range usia pasien BPPV primer terbanyak adalah pada decade ke 5 kehidupan
sedangkan VN pada decade ke 4
100% dari pasien VN mengalami masalah pada posterior SCC sedangkan pada BPPV primer
tersebar 82% masalah posterior SCC, 14% masalah lateral SCC dan sisanya posterior SCC
Pasien BPPV primer membutuhkan sesi treatment yang lebih sedikit disbanding BPPV sekunder,
primer hanya 1x sesi latihan maneuver sedangkan sekunder dibutuhkan 2-3x
Mekanisme dari BPPV akibat VN dapat diasosiasikan dari distibusi anatomi nervus vestibular. VN
biasanya etiologinya virus dan problemnya melibatkan N. Vestibular Superior yang lebih rentan
akan inflamasi karena pathway di bony canal nya lebih panjang dibandingkan N. Vestibular
Inferior.
Manifestasi dari posterior canal BPPV menandakan bahwa N. Vestibular Inferior aman.
Macula dari sakula dan krista dari kanal posterior dipersarafi oleh N. Vestibular Inferior. Pada
kasus VN, ada kerusakan langsung pada macula dan utricle sehingga otoconia lepas dan apabila
masuk ke posterior SCC dapat mengakibatkan BPPV posterior.
Jadi kesimpulan dari penelitian ini adalah BPPV Primer dan Sekunder memiliki perbedaan dari
segi manifestasi dan tatalaksana. Secara epidemiologi, pasien VN lebih muda disbanding BPPV
primer. Episode BPPV pada VN terjadi di telinga ipsilateral dan melibatkan kanal posterior. Sesi
latihan maneuver yang dibutuhkan pasien bppv primer dan sekunder juga berbeda. BPPV Primer
butuh waktu lebih singkat daripada VN.
RESUME PASIEN
Pasien a/n Tn. MII, laki-laki berusia 20 tahun datang ke poli THT untuk control hasil operasi
timpanoplasti telinga kiri. Operasi dilaksanakan Mei 2018. Pada control sebelumnya ditemukan
adanya lubang pada gendang telinga kiri. Mulanya pasien tertendang di telinga kiri saat
berenang sekitar 10 thaun yll. Pasien merasa adanya nyeri hebat dan adanya tinnitus tiba-tiba.
Sensasi tersebut dirasakan +/- 30 mnt dan hilang dengan sendirinya. 1 hari kemudian pasien
merasakan adanya otorhea berwarna bening dan berbau, disertai nyeri dan demam. Pasien
berobat ke klinik dan diberi obat tetes “Vital” namun tidak merasa adanya perbaikan. Keluhan
hilang timbul hingga 2018 namun tidak mengganggu. Pada tahun 2018 pasien melakukan
urikkes untuk masuk akademi militer dan ditemukan adanya rupture membrane timpani.
Dilakukan timpanoplasti oleh dr. Donald Marpaung, Sp. THT-KL pada Mei 2018. Operasi lancar
dan tidak ada keluhan pasca operasi.
Pada pemeriksaan fisik ditemukan CAE AS tenang dengan membrane timpani rupture, secret (-).
Pasien di diagnosa Perforasi membrane timpani paska timpanoplasti ec OMSK AS
Pasien dianjurkan untuk control rutin untuk obervasi dan perencanaan operasi kedua.
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Create flashcards