Uploaded by dwinita.saefuna31

PROPOSAL

advertisement
PROPOSAL
FORMULASI DAN UJI AKTIVITAS ANTIBAKTERI HAND SANITIZER
KOMBINASI EKSTRAK DAUN PANDAN WANGI (Pandanus
amaryllifolius R.) DAN PERASAN BUAH JERUK NIPIS
(Citrus aurantifolia S.) TERHADAP BAKTERI
Staphyllococus aureus
Disusun Oleh :
Dwinita Saefafuna Yunaz
E0016057
PROGRAM STUDI FARMASI PROGRAM SARJANA
STIKes BHAKTI MANDALA HUSADA SLAWI
2019/2020
DAFTAR ISI
hal
HALAMAN JUDUL.................................................................................................i
HALAMAN PERSETUJUAN.................................................................................ii
HALAMAN PENGESAHAN.................................................................................iii
KATA PENGANTAR............................................................................................iv
DAFTAR ISI...........................................................................................................v
DAFTAR TABEL..................................................................................................vii
DAFTAR GAMBAR............................................................................................viii
BAB 1 PENDAHULUAN
1.1
Latar
Belakang .....................................................................................................................................
..1
1.2
Rumusan
Masalah .......................................................................................................................................
..2
1.3
Tujuan
Penelitian ....................................................................................................................................
..3
1.4
Manfaat .......................................................................................................................................
..3
BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA
2.1
Tinjauan
Pustaka ........................................................................................................................................
..4
2.1.1
Tanaman
Daun
Pandan.........................................................................................................................................
..4
2.1.2
Tanaman
Jeruk
Nipis............................................................................................................................................
..8
2.1.3
Ekstrak
....................................................................................................................................................
10
v
2.1.4
Metode
Ekstraksi .....................................................................................................................................
11
2.1.5
Staphylococcus
aureus .........................................................................................................................................
11
2.1.6
Uji
Aktivitas
Antibakteri ..................................................................................................................................
12
2.1.7
Kulit ............................................................................................................................................
13
2.1.8
Infeksi .........................................................................................................................................
15
2.1.9
Gel...............................................................................................................................................
16
2.1.10
Uraian
Hand
Sanitizer ......................................................................................................................................
17
2.1.11
Uraian
Bahan ..........................................................................................................................................
18
2.2
Landasan
Teori............................................................................................................................................
22
2.3
Hipotesis .....................................................................................................................................
24
BAB 3 METODE PENELITIAN
3.1
Waktu
dan
Tempat
Penelitian ....................................................................................................................................
25
3.2
Alat
dan
Bahan ..........................................................................................................................................
25
vi
3.3
Rancangan
Penelitian ....................................................................................................................................
25
3.4
Prosedur
Penelitian ....................................................................................................................................
26
3.4.1
Pengambilan
Sampel ........................................................................................................................................
26
3.4.2
Determinasi
Tanaman .....................................................................................................................................
26
3.4.3
Pembuatan
Serbuk
Simplisia .....................................................................................................................................
26
3.4.4
Pembuatan
Ekstrak
Daun
Pandan.........................................................................................................................................
27
3.4.5
Uji
Parmeter
Ekstrak ........................................................................................................................................
28
3.4.6
Uji
Skrining
Fitokimia .....................................................................................................................................
30
3.5
Formulasi
Sediaan
Gel
....................................................................................................................................................
32
3.6
Pembuatan
Sediaan
Gel
....................................................................................................................................................
33
3.6.1
Pembuatan
Media
Nutrient
Agar
....................................................................................................................................................
33
3.6.2
Pembiakan
Bakteri
Staphylococcus
aureus
....................................................................................................................................................
33
3.6.3
Uji
Aktivitas
Antibakteri
Sediaan ........................................................................................................................................
34
vii
3.7
Uji
Sediaan
Fisik
Gel
Hand
Sanitizer
....................................................................................................................................................
37
3.8
Analsis
Data
....................................................................................................................................................
37
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
viii
BAB 1
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Penyakit sering berasal dari mikroorganisme yang tidak dapat dilihat oleh
mata secara langsung. Bentuk penyebaran mikroorganisme pada manusia adalah
melalui tangan (Melisa, 2013). Berbagai macam jenis virus, bakteri dan jamur
menempel pada tangan setiap harinya melalui kontak fisik. Di Indonesia angka
kesakitan dan angka kematian yang tinggi disebabkan terutama oleh penyakit
infeksi. Telapak tangan menjadi salah satu tempat pertumbuhan bakteri, dimana
bakteri baik dan bakteri buruk bisa tumbuh. Bakteri buruk bisa menyebabkan
orang sakit/berpenyakit. Contoh bakteri yang ada ditelapak tangan adalah
Eschericia coli dan Staphylococcus aureus yang bisa menyebabkan diare jika
masuk dalam pencernaan (Muntiaha, 2014).
Daun Pandan merupakan tanaman yang sering dimanfaatkan daunnya
sebagai bahan tambahan makanan, umumnya sebagai bahan pewarna hijau dan
pemberi aroma. Selain kegunaan tersebut, Daun Pandan juga dilaporkan memiliki
aktivitas antidiabetik pada ekstrak air, antioksidan pada ekstrak air dan metanol,
antikanker pada ekstrak etanol dan metanol, dan antibakteri pada ekstrak etanol
dan etil asetat (Prameswari dan Widjanarko, 2014).
Berdasarkan penelitian Dasopang et al (2016) Ekstrak daun pandan
(pandanus amaryllifolius R.) dengan konsentrasi 10% efektif dapat menghambat
bakteri, sedang pada perasan buah jeruk nipis (Citrus aurantifolia S.) dengan
1
konsentrasi 25 % dapat menghambat bakteri Staphyllococus aureus (Razak et al,
2013).
Jenis sediaan farmasi yang mempermudah penggunaannya yaitu dengan cara
dibuat sediaan gel hand sanitizer. Hand sanitizer (antiseptik tangan) adalah produk
kesehatan yang secara instant dapat mematikan kuman tanpa menggunakan air,
dapat digunakan kapan saja dan dimana saja. Pemakaian antiseptik tangan dalam
bentuk sediaan gel di kalangan masyarakat menengah ke atas sudah menjadi suatu
gaya hidup. Sediaan hand sanitizer pada umumnya berbentuk gel yang memiliki
kemampuan sebagai antibakteri dalam menghambat hingga membunuh bakteri.
Dipilih sediaan handsanitizer karena berbentuk gel sehingga lebih mudah digunakan
dan menyebar rata dan juga tidak lengket (Ansel, 1989).
1.2 Rumusan Masalah
Pada penelitian ini rumusan masalah yang diperoleh adalah sebagai berikut :
1. Apakah formulasi sediaan gel hand sinitizer kombinasi ekstrak daun pandan
(Pandanus amaryllifolius) dan perasan buah jeruk nipis (Citrus aurantifolia
swingle) memenuhi syarat evaluasi sediaan gel ?
2. Apakah kombinasi ekstrak daun pandan (Pandanus amaryllifolius) dan perasan
buah jeruk nipis (Citrus aurantifolia swingle) memiliki aktivitas antibakteri
terhadap bakteri Staphyllococus aureus ?
2
1.3 Tujuan
Tujuan dari penelitian ini adalah :
1. Memperoleh formulasi sediaan gel hand sanitizer kombinasi ekstrak daun
pandan (Pandanus amaryllifolius) dan perasan buah jeruk nipis (Citrus
aurantifolia swingle) yang memenuhi syarat evaluasi sediaan fisik.
2. Mengetahui
apakah
kombinasi
ekstrak
daun
pandan
(Pandanus
amaryllifolius) dan perasan buah jeruk nipis (Citrus aurantifolia swingle)
memiliki aktivitas antibakteri terhadap bakteri Staphyllococus aureus.
1.4 Manfaat Penelitian
Berdasarkan tujuan penelitian di atas, manfaat penelitian adalah sebagai
berikut :
1. Memberikan informasi mengenai Ekstrak Daun Pandan Wangi (Pandanus
amaryllifolius R.) dan Perasan Buah Jeruk Nipis (Citrus aurantifolia S.)
sebagai Hand sanitizer alami non alkohol.
2. Meningkatkan potensi Hand sanitizer bahan alam sebagai alternatif
pencegahan infeksi pada tangan.
3
4
BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Tinjauan Pustaka
2.1.1 Tanaman Daun Pandan Wangi (Pandanus amaryllifolius Roxb.)
Klasifikasi Daun pandan wangi
Kingdom
: Plantae
Subkingdom : Trachebionta
Super Divisi
: Spermatophyta
Divisi
: Magnoliophyta
Kelas
: Liliopsida
Ordo
: Pandales
Famili
: Pandanaceae
Genus
: Pandanus
Spesies
: Pandanus amaryllifolius Roxb (Sarwono, 2001)
Daun pandan merupakan komponen penting dalam tradisi masakan
Indonesia dan negara-negara Asia Tenggara lainnya. Di beberapa daerah,
tanaman ini dikenal dengan berbagai nama antara lain: Pandan Rampe,
Pandan Wangi (Jawa); Seuke Bangu, Pandan Jau, Pandan Bebau, Pandan
Rempai (Sumatera); Pondang, Pondan, Ponda, Pondago (Sulawesi);
Kelamoni, Haomoni, Kekermoni, Ormon Foni, Pondak, Pondaki, Pudaka
(Maluku); Pandan Arrum (Bali), Bonak (Nusa Tenggara). Daun Pandan
4
5
termasuk jenis tanaman monokotil dari famili Pandanaceae. Pandanus
umumnya pohon atau semak yang tegak, tinggi 3–7 meter, bercabang,
kadang-kadang batang berduri, dengan akar tunjang sekitar pangkal batang.
Daun pandan memiliki panjang 1–3 m, lebar 8–12cm, ujung daun segitiga
lancip-lancip, tekstur daun berlilin, berwarna hijau muda sampai hijau tua,
letak buah terminal atau lateral. (Rahayu & Handayani, 2008)
(a)
(b)
Gambar 2.1 (a) Tanaman Daun Pandan wangi (b) Daun Pandan wangi
( Dokumentasi pribadi)
2.1.2 Kandungan dan manfaat Daun Pandan Wangi
Daun pandan memiliki senyawa antara lain; (1) Alkaloid suatu senyawa
organik detoksikan yang menetralisir racun-racun di dalam tubuh. (2)
Saponin merupakan senyawa antibakteri dan antivirus yang dapat
meningkatkan sistem kekebalan tubuh, mengurangi kadar gula darah, dan
mengurangi penggumpalan darah. (3) Flavonoid, suatu antioksidan alam
dengan aktivitas biologis, antara lain menghambat berbagai reaksi oksidasi,
bertindak sebagai pereduksi radikal hidroksil, superoksida dan radikal
peroksil. (4) Minyak Atsiri merupakan senyawa khas tumbuhan tetapi tidak
6
semua tumbuhan menghasilkan minyak atsiri. Minyak atsiri hanya ditemukan
pada tumbuhan yang memiliki sel glandula (Wijayakusuma, 2008).
2.1.3 Klasifikasi Tanaman Jeruk Nipis (Citrus aurantifolia)
Klasifikasi Tanaman Jeruk Nipis
Regnum
: Plantae
Devisi
: Spermatophyta
SubDivisi
: Angiospermae
Class
: Dicotyledonae
Subclass
: Dialypetalae
Ordo
: Rutales
Family
: Rutacea
Genus
: Citrus
Spesies
: Citrus aurantifolia swingle (Sarwono, 2001).
Tanaman jeruk nipis mempunyai akar tunggang, jeruk nipis
termasuk jenis tumbuhan perdu yang memiliki dahan dan ranting, Batang
pohon berkayu ulet dan keras, sedangkan permukaan kulit luarnya berwarna
tua dan kusam. Daun majemuk, berbentuk elips dengan pangkal membulat,
ujung tumpul, dan tepi beringgit. Panjang daunnya mencapai 2,5-9 cm dan
lebarnya 2-5 cm. Tulang daun menyirip dengan tangkai bersayap, lebar 5-25
mm. Buah jeruk nipis berdiameter 1,5-2,5 cm, Kelopak daun berjumlah 4-5,
Mahkota berjumlah 4-5, berdaun lepas lepas. Benang sari 4-5 atau 8-10,
kepala ruang sari beruang 2. Tonjolan dasar bunga beringgit atau berlekuk.
7
Bunga beraturan, berkelamin 2, bentuk seperti payung, tandan atau malai.
Tanaman jeruk nipis pada umur 2,5 tahun sudah mulai berbuah. Buahnya
berbentuk bulat sebesar bola pingpong dengan diameter 3,5-5 cm. Kulitnya
berwarna hijau atau kekuning-kuningan dengan tebal 0,2-05 cm. Daging
buahnya berwarna kuning kehijauan (Sarwono, 2001).
Gambar 2.2 Buah jeruk nipis (Citrus aurantifolia)
(Sarwono, B., 2001)
2.1.4 Kandungan dan manfaat Buah jeruk nipis (Citrus aurantifolia)
Jeruk nipis memiliki kandungan flavonoid, saponin dan minyak
atsiri. Komponen minyak atsirinya adalah siral, limonene, feladren, dan
glikosida hedperidin. Sari buah jeruk nipis mengandung minyak atsiri
limonene dan asam sitrat 7%. Buah jeruk mengandung zat bioflavonoid,
pectin, enzim, protein, lemak dan pigmen (karoten dan klorofil). Berdasarkan
beberapa penelitian, buah jeruk nipis memiliki kandungan metabolit sekunder
flavonoid dalam jumlah yang banyak baik dalam bentuk C atau O-glikosida.
Flavonoid jeruk dapat diklasifikasikan menjadi flavonon, flavon dan flavonol
(Prastiwi & Ferdiansyah, 2013)
Jeruk
nipis
(Citrus
aurantifolia S.) adalah salah satu tanaman toga yang banyak digunakan oleh
masyarakat sebagai bumbu masakan dan obat-obatan. Dalam bidang medis,
8
jeruk nipis dimanfaatkan sebagai penambah nafsu makan, diare, antipireutik,
antiinflamasi, antibakteri dan diet (Prastiwi & Ferdiansyah, 2013)
2.1.5 Ekstraksi
Ekstraksi merupakan kegiatan penarikan kandungan kimia yang dapat
larut sehingga terpisah dari bahan yang tidak larut dengan pelarut cair.
Senyawa aktif yang terdapat dalam berbagai simplisia dapat digolongkan
kedalam golongan minyak atsiri, alkaloid, flavonoid, dan lain-lain. Dengan
diketahuinya senyawa aktif yang dikandung simplisia akan mempermudah
pemilihan pelarut dan cara ekstraksi yang tepat (Anonim, 2000).
2.1.5.1 Metode Ekstraksi
1. Cara Dingin
a. Maserasi
Maserasi dilakukan dengan cara merendam serbuk simplisia dalam
pelarut. Metode maserasi biasanya dilakukan selama 3 hari pada
temperatur kamar dan terlindung dari cahaya. Pelarut akan menembus
dinding sel dan masuk ke dalam rongga sel yang mengandung zat aktif
sehingga zat aktif akan larut. Karena adanya perbedaan konsentrasi
antara larutan zat aktif didalam sel, maka larutan yang terpekat didesak
keluar. Pelarut yang digunakan dapat berupa air, etanol, air-etanol, atau
pelarut lain. Keuntungan cara ekstraksi dengan menggunakan metode
ini, adalah cara pengerjaannya yang mudah dan peralatan yang
digunakan cukup sederhana (Anonim, 2000).
9
b. Perkolasi
Perkolasi merupakan suatu metode ekstraksi dengan menggunakan alat
yang disebut perkolator. Perkolasi merupakan ekstraksi dengan
menggunakan pelarut yang selalu baru sampai sempurna yang
umumnya dilakukan pada temperatur ruangan (Anonim, 2000)
2. Cara Panas
a. Refluks
Ekstraksi metode refluks dengan menggunakan pelarut pada
temperatur titik didihnya, selama waktu tertentu dan jumlah pelarut
terbatas yang relatif konstan dengan adanya pendingin balik (Anonim,
2000).
b. Sokletasi
Sokletasi merupakan ekstraksi dengan menggunakan pelarut yang
selalu baru yang umumnya dilakukan dengan alat khusus sehingga
terjadi ekstrak kontinyu dengan jumlah pelarut relatif konstan dengan
adanya pendingin balik (Anonim, 2000).
c. Digesti
Digesti adalah metode maserasi kinetik (dengan menggunakan
pengadukan secara kontinyu) pada temperatur yang lebih tinggi dari
pada temperatur ruangan, yaitu secara umum dilakukan pada
temperatur 40-50ºC (Anonim, 2000).
d. Infundasi
10
Proses metode infundasi melalui penyarian yang umumnya
dilakukan untuk menyari zat kandungan aktif yang larut dalam air dari
bahan-bahan nabati. Proses ini dilakukan pada suhu 90ºC selama 15
menit (Anonim, 2000).
e. Dekok
Dekok merupakan infus pada waktu yang lebih lama dan
temperatur sampai titik didih air, yakni 30 menit pada suhu 90-100ºC.
Sampai diperoleh ekstrak (perkolat) (Anonim, 2000).
2.1.6 Ekstrak
Ekstrak adalah sediaan kental yang diperoleh dengan cara
mengekstraksi senyawa aktif dari simplisia nabati atau hewani dengan
menggunakan pelarut yang sesuai, kemudian semua pelarut atau hampir
semua pelarut diuapkan dan massa atau serbuk yang tersisa diperlakukan
sedemikian hingga memenuhi syarat baku yang telah ditetapkan (Anonim,
2000).
2.1.7 Staphylococcus aureus
Staphylococcus aureus merupakan bakteri gram positif, berbentuk kokus
atau gerombolan seperti anggur, non motil, anaerobik fakultatif,
menghasilkan koagulase. Dijumpai pada selaput hidung, kulit dan kantung
rambut (Pelczar dan Chan, 2005).
Staphylococcus aureus merupakan salah satu bakteri gram positif yang
berbentuk bulat berdiameter 0,7-12 μm, tidak membentuk spora. Bakteri ini
11
tumbuh pada suhu optimum 370C, koloni pada perbenihan padat berwarna
abu-abu sampai kuning keemasan, berbentuk bundar halus, menonjol, dan
berkilau. Bakteri ini dapat memfermentasikan beberapa karbohidrat dan
dapat menghasilkan pigmen yang berwarna (Jawetz, 2008).
Gambar 2.3 Staphylococcus aureus
dilihat dari mikroskop elektron
(Todar, 2008)
Sistematika Staphylococcus aureus adalah sebagai berikut:
Divisi : Protophyta
Kelas : Schizomycetes
Bangsa : Eubacteriales
Suku : Micrococcaceae
Marga : Staphylococcus
Jenis
: Staphylococcus aureus (Jawetz, 2008).
2.1.8 Uji Aktivitas Antibakteri
Metode cakram merupakan metode yang paling sering digunakan
untuk menentukan kepekaan kuman terhadap berbagai macam obat-obatan.
Metode cakram kertas saring ini memiliki kelebihan mudah untuk
12
dilakukan, tidak memerlukan peralatan khusus untuk perlakuan dan biaya
yang relatif murah (Bonang, 1992).
Metode cakram dilakukan dengan menggunakan suatu cakram kertas
saring (paper disc) yang berfungsi sebagai tempat menampung zat
antimikroba. Cakram kertas saring yang berisi agen antimikroba diletakkan
pada media agar yang telah ditanami mikoorganisme yang akan berdifusi
pada media agar tersebut. Pada umumnya hasil yang didapat bisa diamati
setelah inkubasi selama 18-24 jam dengan suhu 370 C. Area jernih
mengindikasikan adanya hambatan pertumbuhan suatu mikroorganisme
oleh agen antimikroba yang ada pada permukaan media agar (Pratiwi,
2008).
Menurut Davis & Stout pada penelitian (Ni kadek yunita sari, 2019).
efektifitas suatu zat antibakteri bisa diklasifikasikan pada tabel 2.1
Tabel 2.1 Kategori Daya Hambat Bakteri
Daya Hambat Bakteri
≥ 20 mm
10-20 mm
5-10 mm
≤ 5 mm
Kategori
Sangat Kuat
Kuat
Sedang
Lemah
2.1.9 Kulit
Kulit merupakan pertahanan eksternal terhadap mikroba asing. Kulit
tidak hanya berfungsi sebagai sawar mekanis antara lingkungan eksternal
dan jaringan dibawahnya tetapi juga secara dinamis terlibat dalam
mekanisme pertahanan dan fungsi penting lain. Kulit pada orang dewasa
13
rerata memiliki berat 9 pon dan melingkupi area permukaan sekitar 21 m2.
Lapisan terdalamnya mengandung banyak pembuluh darah, yang jika
dibentangkan dari ujung ke ujung lainnya mencapai lebih dari 11 mil
(Sherwood, 2014).
Gambar 2.3 Fisiologi kulit (Sherwood, 2014)
Kulit manusia tersusun atas lapisan epidemis dan dermis. Epidermis
merupakan lapisan teratas pada kulit manusia yang terdiri dari banyak
lapisan sel epitel. Bagian dalam lapisan epidermmis terdiri dari sel-sel
berbentuk kubus yang hidup dan cepat membelah, sementara sel-sel
dilapisan luar merupakan sel mati dan gepeng. Epidermis tidak memiliki
aliran darah langsung. Selain sel-sel epitel, epidermis juga tersusun atas
lapisan : a) Melanosit merupakan sel yang menghasilkan pigmen melanin
yang disebarkan ke sel-sel kulit sekitar. b) Sel langerhans merupakan sel
yang menyajikan antigen ke sel T helper, memperlancar responsivitas sel
terhadap antigen terkait kulit. Sel langerhans lebih rentan terhadap
kerusakan oleh radiasi UV dari pada sel granstein. c) Sel granstein
merupakan sel yang berfungsi sebagai “rem” terhadap respon imun yang
14
diaktifkan oleh kulit. d) Keratinosit merupakan sel yang menghasilkan
keratin..
Dermis merupakan lapisan kulit dibawah epidermis. Dermis merupakan
suatu lapisan jaringan ikat yang mengandung banyak serat elastin dan serat
kolagen serta banyak pembuluh darah dan ujung saraf khusus. Pembuluh
darah dermis tidak saja memasok dermis dan epidermis tetapi juga berperan
besar dalam mengatur suhu tubuh (Sherwood, 2014).
2.1.10 Infeksi
Infeksi merupakan proses saat organisme dapat mengakibatkan
masuknya suatu penyakit kedalam tubuh atau jaringan dan menyebabkan
trauma atau kerusakan (Pierce et al., 2007). Terjadinya infeksi bakteri
membutuhkan sumber bakteri, lingkungan yang rentan terhadap bakteri,
hilangnya resistensi terhadap infeksi, sekresi bakteri menimbulkan efek
sakitnya dengan melepaskan senyawa enzim, eksotoksin dan endotoksin
(Pierce et al., 2007).
2.1.11 Gel
Gel umumnya merupakan suatu sediaan semipadat yang jernih, tembus
cahaya, mengandung zat aktif, merupakan dispersi koloid mempunyai
kekuatan yang disebabkan oleh jaringan yang saling berikatan pada fase
terdispersi. Makromolekul pada sediaan gel disebarkan keseluruh cairan
sampai tidak terlihat ada batas diantaranya, disebut dengan gel satu fase.
Jika masa gel terdiri dari kelompok partikel kecil yang berbeda, maka gel
ini dikelompokkan dalam sistem dua fase (Ansel, 1989).
15
Polimer-polimer yang biasa digunakan untuk membuat gel farmasetik
meliputi gom alam tragakan, pektin, karagen, agar, asam alginat, serta
bahan-bahan sintetis dan semi sintetis seperti metil selulosa, hidroksi etil
selulosa, karboksi metil selulosa, dan karbopol yang merupakan polimer
vinil sintetis dengan gugus karboksil yang terionisasi. Gel dibuat dengan
proses peleburan, atau diperlukan suatu prosedur khusus berkenaan dengan
sifat mengembang dari gel (Lachman et al., 1994).
2.1.12 Hand sanitizer
Hand sanitizer merupakan desinfektan khusus yang mengurangi jumlah
kuman-kuman kontaminasi sampai tingkat yang aman bagi kesehatan
masyarakat. Hand sanitizer merupakan gel dengan berbagai kandungan
yang cepat membunuh mikroorganisme yang ada pada kulit tangan. Hand
sanitizer banyak digunakan karena alasan kepraktisan pada saat darurat
tidak adanya air. Handsanitizer mudah dibawa dan bisa cepat digunakan
tanpa perlu menggunakan air. Kelebihan Hand sanitizer menurut US FDA
(Food and Drug Administration) dapat membunuh kuman dalam waktu
relatif cepat (Anonim, 2008)
Istilah antiseptik digunakan untuk sediaan yang dipakai pada jaringan
hidup. Antiseptik merupakan senyawa kimia yang digunakan untuk
menghambat atau mematikan mikroorganisme pada jaringan hidup yang
mempunyai efek membatasi dan mencegah infeksi agar tidak menjadi lebih
parah. Antiseptik yang ideal dapat menghambat pertumbuhan dan merusak
16
sel-sel bakteri, spora bakteri dan jamur, virus dan protozoa tanpa jaringan
tubuh inang atau hospes (Anonim, 2008).
2.2 Landasan Teori
Bentuk penyebaran mikroorganisme pada manusia adalah melalui tangan
(Shu, 2013). Staphylococcus aureus merupakan bakteri yang paling sering
menyebabkan infeksi pada kulit. Gel yaitu sistem semi padat berupa
suspensi, yang terbuat dari partikel anorganik kecil atau molekul organik
besar yang terpenetrasi dalam cairan (Syamsuni, 2006). Sediaan gel
merupakan salah satu bentuk sediaan yang cukup digemari sebagai
handsanitizer. Sediaan gel handsanitizer merupakan sediaan yang
mempunyai kemampuan antibakteri dalam menghambat pertumbuhan
hingga membunuh bakteri (Sari dan Isadiartuti, 2006). Sediaan gel
handsanitizer dapat menjadi salah satu alternatif untuk tetap menjaga
kebersihan tangan dalam keadaan tidak adanya air dan sabun. Handsanitizer
dalam bentuk sediaan gel sangat praktis digunakan. Cara pemakaiannya
dengan diteteskan pada telapak tangan, kemudian diratakan pada
permukaan tangan tanpa dibilas dengan air (Retnosari dan Isadiartuti, 2006).
Berdasarkan penelitian Dasopang et al (2016) Ekstrak daun pandan
(Pandanus amaryllifolius) dengan konsentrasi 10% efektif dapat
menghambat bakteri, sedang pada perasan buah jeruk nipis (Citrus
aurantifolia swingle) dengan konsentrasi 25% dapat menghambat bakteri
(Razak et al, 2013). Mekanisme kerja flavonoid sebagai antibakteri yaitu
17
dengan cara menghambat pertumbuhan bakteri dengan merusak dinding sel
dan membran sitoplasma. Senyawa tanin sebagai antibakteri yaitu dengan
cara mengkerutkan dinding sel bakteri sehingga dapat mengganggu
permeabilitas sel. Terganggunya permeabilitas sel bakteri menyebabkan sel
tersebut tidak dapat melakukan aktivitas hidup sehingga pertumbuhannya
terhambat atau mati (Mataliana et al., 2013). Mekanisme kerja minyak atsiri
sebagai antibakteri yaitu menghambat atau mematikan pertumbuhan
mikroba dengan cara mengganggu proses terbentuknya membran atau
dinding sel sehingga tidak terbentuk sempurna.
Berdasarkan uraian tersebut, dapat dilakukan penelitian untuk
mengetahui uji aktivitas antibakteri kombinasi dari ekstrak daun Pandan
(Pandanus amarryllifolius) dan perasan buah jeruk nipis (Citrus
aurantifolia) terhadap bakteri Staphylococcus aureus, yang kemudian
dilanjut dengan membuat formulasi dalam sediaan gel yang dapat
mengurangi infeksi terhadap bakteri Staphylococcus aureus. Metode
cakram dipilih untuk menentukan kepekaan bakteri. Metode cakram
dilakukan dengan menggunakan suatu cakram kertas saring (paper disc)
yang berfungsi sebagai tempat menampung zat antimikroba. Cakram kertas
saring yang berisi agen antimikroba diletakkan pada media agar yang telah
ditanami mikoorganisme yang akan berdifusi pada media agar tersebut.
Area jernih mengindikasikan adanya hambatan pertumbuhan suatu
mikroorganisme oleh agen antimikroba pada permukaan media agar
(Pratiwi, 2008). Sediaan gel Hand sanitizer dipilih dengan tujuan untuk
18
mengurangi efek yang akan terjadi pada pemakaian secara berulang pada
sediaan hand sanitizer yang biasanya mengandung alcohol.
2.3 Hipotesis
Formulasi
kombinasi
ekstrak
daun
pandan
(Pandanus
amaryllifolius) dan perasan buah jeruk Nipis (Citrus aurantifolia swingle)
memiliki aktivitas antibakteri Staphillococus aureus.
19
BAB 3
METODE PENELITIAN
3.1 Waktu dan Tempat penelitian
Penelitian dilakukan selama 4 bulan di Laboratorium Tekhnologi sediaan
Farmasi dan Laboratorium Mikrobiologi Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan
Bhakti Mandala Husada Slawi.
3.2 Alat dan Bahan Penelitian
3.2.1 Alat
Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah alat-alat gelas
(Phyrex), timbangan analitik (HH-DJ203A), oven (YNC-OV), blender
(Philips), batang pengaduk (Phyrex), rotary evaporator, water bath
(DSS), cawan porselen (Phyrex), jarum ose, Moisture balance (MB60),
autoklaf (Alamerican), incubator (Memmert IN 55), mortar dan stamper,
alumunium foil, lampu Bunsen, tali, pinset, kain kasa, kertas saring,
batang L, kain flanel
3.2.2 Bahan
Bahan yang dibutuhkan pada penelitian ini adalah daun pandan
(Pandanus amaryllifolius) dan perasan buah jeruk nipis (Citrus
aurantifolia swingle), etil asetat, eter, HCL 2N, FeCL3 1%, CMC-NA,
Gliserin, Triethanolamin, Metil paraben, Aquadest, Nutrient Agar, Asam
sulfat encer, bakteri Staphylococcus aureus.
21
20
3.3 Rancangan Penelitian
3.3.1 Variabel bebas
Variabel bebas yang digunakan dalam penelitian ini adalah konsentrasi
kombinasi ekstrak daun pandan dan perasan buah jeruk nipis.
3.3.2 Variabel terikat
Variabel terikat pada penelitian ini adalah hasil zona hambat dan daya
sebar sediaan gel handsanitizer.
3.3.3 Variabel terkendali
Variabel terkendali dalam penelitian ini adalah tempat pengambilan
sampel, suhu, maserasi (titik didih, sifat fisik, dan metode pembuatan
sediaan gel).
3.4 Prosedur Penelitian
Prosedur penelitian formulasi dan uji aktivitas sediaan kombinasi ekstrak
daun pandan (Pandanus amaryllifolius) dan perasan buah jeruk nipis (Citrus
aurantifolia swingle) sebagai handsanitizer meliputi:
3.4.1 Pengambilan Sampel
Sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah ekstrak daun
pandan (Pandanus amaryllifolius) dan perasan buah jeruk nipis (Citrus
aurantifolia swingle) yang diambil dari daerah Procot Slawi Kabupaten
Tegal.
3.4.2 Determinasi Tanaman
Determinasi tanaman dilakukan di Laboratorium Bahan Alam
Prodi Farmasi S1 STIKes Bhakti Mandala Husada Slawi. Determinasi
tanaman dilakukan untuk memastikan kebenaran identitas dari tanaman
yang akan diteliti.
21
3.4.3 Pembuatan Serbuk Simplisia
Pembuatan simplisia yang pertama dilakukan adalah mengumpulkan
bahan baku. Bahan baku yang digunakan dalam penelitian ini berasal dari
simplisia nabati yaitu daun pandan (Pandanus amaryllifolius) dan
perasan buah jeruk nipis (Citrus aurantifolia swingle) yang diambil dari
daerah Procot Slawi Kabupaten Tegal. Daun pandan dan buah jeruk nipis
yang dipilih adalah daun yang masih muda, berwarna hijau. Pengambilan
sampel dipilih pada waktu pagi hari. Sedangkan pengambilan sampel
buah yang dipilih adalah buah yang berwarna hujau kekuningan.
Langkah selanjutnya sortasi basah yaitu dengan cara menyeleksi daun
pandan dan buah jeruk nipis dengan cara dipisahkan dari kotoran yang
menempel. Daun pandan dan buah jeruk nipis dicuci menggunakan air
bersih yang mengalir, pencucian dilakukan sebanyak 3 kali sampai
benar-benar bersih. Setelah dicuci, daun pandan dirajang, sedangkan
jeruk nipis dipotong dan diambil air perasannya. Proses selanjutnya
melakukan pengeringan simplisia terhadap daun pandan. Pengeringan
dilakukan dengan menggunakan pengeringan oven dengan suhu 400 C.
Setelah daun pandan kering dilanjutkan dengan proses penggilingan
simplisia kering hingga menjadi serbuk simplisia. Serbuk yang diperoleh
masing-masing disimpan dalam wadah bersih, kering dan tertutup rapat
(Maryam et al., 2015).
3.4.4 Pembuatan Ekstrak Daun Pandan
Metode yang dipilih adalah metode maserasi. Maserasi merupakan
cara penyarian yang sederhana yang dilakukan dengan cara merendam
22
serbuk simplisia dalam cairan penyari/pelarut dengan beberapa kali
pengocokan atau pengadukan pada temperatur ruangan (kamar).
Maserasi bertujuan untuk menarik zat-zat berkhasiat yang tahan
pemanasan maupun yang tidak tahan panas ( Anonim,2000). Metode
maserasi dipilih karena lebih sederhana, tidak terlalu banyak
menggunakan pelarut dan tidak menggunakan proses pemanasan. Proses
ekstraksi dilakukan dengan merendam simplisisa dalam pelarut dengan
perbandingan dan waktu tertentu. Selama perendaman dilakukan
pengadukan sehingga ekstraksi dapat berlangsung secara optimal.
Pelarut yang digunakan adalah etil asetat karena sifatnya semipolar yang
volatil dan dapat melarutkan senyawa semi polar pada dinding sel seperti
aglikon flavanoid, tidak beracun dan tidak higroskopis. Disamping itu,
etil asetat digunakan sebagai pelarut karena etil asetat dapat menarik
senyawa-senyawa yang memberikan aktivitas antibakteri, diantaranya
flavanoid polihidroksi dan fenol (Harbone,1987). Filtrat yang diperoleh
kemudian dipekatkan dengan cara diuapkan pada waterbath dengan
tujuan
untuk
menghilangkan
cairan
penyari
yang
digunakan
(Anonim,1979). Ekstrak kental yang diperoleh kemudian dihitung
rendemen ekstraknya. Rendemen merupakan perbandingan ekstrak yang
diperoleh dengan simplisia awal (Anonim, 2000).
3.4.5 Uji Parameter Ekstrak
1. Kadar Air
Alat moisture analizer diset pada suhu 105oC, dan otomatis
langsung memeriksa ketika alat ditutup. Sebanyak 200 mg ekstrak
23
dimasukkan dan diratakan dalam mangkok aluminium foil, kemudian
dimasukkan kedalam alat. Pemanas halogen akan menyala dan
memulai memanaskan ekstrak hingga bobot konstan, selama lampu
halogen masih menyala maka berat ekstrak belum konstan, setelah
lampu mati berat ekstrak sudah konstan dan dilayar akan ditampilkan
hasil kadar air dari ekstrak. Berdasarkan literature presentase kadar air
dalam suatu ekstrak yaitu kurang dari 10% yang bertujuan untuk
menghindari mudahnya pertumbuhan jamur pada ekstrak (Anonim,
2000).
2. Kadar Abu Total
Sebanyak 1 gram ekstrak ditimbang seksama (W1) dimasukkan
dalam krus silikat yang sebelumnya telah dipijarkan dan ditimbang
(W0). Setelah itu ekstrak dipijar dengan menggunakan tanur secara
perlahan-lahan dengan suhu dinaikkan secara bertahap hingga 600 ±
250C hingga arang habis. Kemudian ditimbang hingga bobot tetap
(W2). Berdasarkan literatur persentase kadar abu dalam suatu ekstrak
tidak boleh lebih dari 10,2% (Anonim, 2000).
Kadar Abu Total =
𝑤2−𝑤0
𝑤1
x 100%
Keterangan :
W0 = bobot cawan kosong (gram)
W1 = bobot ekstrak awal (gram)
W2 = bobot cawan + ekstrak setelah diabukan (gram)
3. Kadar abu tidak larut asam
Abu yang diperoleh pada penetapan kadar abu dididihkan
dengan 25 mL asam sulfat encer selama 5 menit, kumpulkan bagian
24
yang tidak larut asam. Kemudian disaring dengan kertas saring dan
residunya dibilas dengan air panas. Abu yang tersaring dan kertas
saringnya dimasukkan kembali dalam krus silikat yang sama. Setelah
itu ekstrak dipijar dengan menggunakan tanur secara perlahan-lahan
dengan suhu dinaikkan secara bertahap hingga 600 ± 250C hingga
arang habis. Kemudian ditimbang hingga bobot tetap (W3) (Anonim,
2000). Berdasarkan literatur persentase kadar abu dalam suatu ekstrak
tidak boleh lebih dari 1,7 % (Anonim, 2000).
Kadar abu tidak larut asam =
(𝑤3−𝑐)−𝑤0
𝑤1
x 100%
Keterangan :
W0 = bobot cawan kosong (gram)
C = bobot kertas saring (gram)
W1 = bobot ekstrak awal (gram)
W3 = bobot cawan + abu yang tidak larut asam (gram)
3.4.6 Uji Skrining Fitokimia
1. Uji Flavonoid
Uji Flavonoid dilakukan dengan metode Wilstater, dilakukan
dengan cara, larutan ekstrak daun pandan wangi ditambahkan
sedikit serbuk Mg dan 1 ml HCl pekat, kemudian diocok-kocok.
Terbentuknya endapan orange, mengindikasikan adanya senyawa
falvonoid (Wahyuni et al., 2018)
2. Uji Saponin
Uji Saponin, dilakukan menggunakan metode forth, dengan
cara memasukkan 1 mL ekstrak daun pandan kedalam tabung
25
reaksi, lalu tambahkan 1 mL akuades dan dikocok selama 30 detik.
Apabila terbentuk busa, tidak hilang selama 30 detik maka
menunjukkan adanya saponin (Wahyuni et al., 2018)
3. Uji Tanin
Sebanyak 20 mg serbuk simplisia yang telah dihaluskan,
ditambah etanol hingga serbuk simplisia terendam semuanya.
Kemudian sebanyak 1 mL larutan dipindahkan kedalam tabung
reaksi dan ditambahkan 2-3 tetes larutan FeCl3 1%. Hasil positif
ditunjukkan dengan terbentuknya warna hitam kebiruan atau hijau
(Sangi et al., 2008).
4. Uji Polifenol
Sebanyak 1 gram daun pandan segar, simplisia dan ekstrak
etanol daun pandan dipanaskan dengan air 10 ml selama 10 menit
dalam penangas air mendidih, disaring panas-panas kemudian
didinginkan dan ditambah FeCL3 3 Tetes adanya fenol ditunjukan
dengan adanya warna hijau kehitaman ( Dasopang et al, 2016)
3.5 Formulasi Sediaan Gel
Tabel 3.1 Formulasi Sediaan Gel Hand sanitizer Kombinasi Ekstrak Daun pandan
wangi (Pandanus amaryllifolius Roxb.) dan perasan buah jeruk nipis (Citrus
aurantifolia s.)
Bahan
F1
F2
F3
F4
F5
Ekstrak Daun
Pandan
Perasan Buah jeruk
10%
-
5%
10%
15%
Kontrol
(-)
0
-
40%
20%
30%
40%
0
26
CMC Na
Gliserin
3.5%
10%
3.5%
10%
3.5%
10%
3.5%
10%
3.5%
10%
3.5%
10%
TEA
2.5%
2.5%
2.5%
2.5%
2.5%
2.5%
Metil Paraben
0.2%
0.2%
0.2%
0.2%
0.2%
0.2%
Aquadest
Ad
Ad
Ad
Ad
Ad
Ad
100%
100%
100%
100%
100%
100%
3.5.1 Uraian Bahan
1. CMC-Na
Nama lain
Pemerian
: Selulosa; Karboksimetil eter
: Serbuk granul, berwarna putih, tidak berbau dan tidak berasa
serta bersifat higroskopis.
Kelarutan
: Mudah terdispersi dalam air membentuk larutan koloidal,
tidak larut dalam etanol, eter dan pelarut lain. pH antara
6,5-8,5. Dapat larut dalam air dingin maupun air panas.
Stabilitas
: Larutan CMC-Na dalam air stabil terhadap suhu dan stabil
dalam waktu lama pada suhu 1000C tanpa mengalami
koagulasi.
Penyimpanan
: Disimpan dalam wadah kedap udara.
Kadar lazim
: 3-6%
Kadar terpilih
: 1,5%
Fungsi
: Basis gel (Rowe et al., 2009).
27
2. Propilenglikol
Nama lain
Pemerian
: TEA
: Cairan kental, berwarna kuning pucat hingga tidak berwarna,
agak berbau amoniak.
Kelarutan
: Mudah larut dalam benzene dan etil eter; larut dalam
aseton, karbon tetraklorida, etanol dan air.
Stabilitas
: Stabil pada wadah tertutup, stabil bila dicampur dengan
etanol 95%, gliserin dan air.
OTT
: Bereaksi dengan asam mineral membentuk kristal garam
dan eter, dengan asam lemak tinggi larut dalam air
memiliki karakteristik sabun, bereaksi dengan tembaga
membentuk kompleks garam.
Penyimpanan
: Pada wadah tertutup rapat dan terlindung dari cahaya
diletakkan pada tempat yang sejuk dan kering.
Kadar terpilih
: 0,6%
Fungsi
: Emulgator
3. Metil Paraben
Sinonim
: Methylis Parabenum, Nipagin
Pemerian : Serbuk hablur putih, tidak berbau, tidak mempunyai rasa tebal.
Kelarutan
: Larut dalam 500 bagian air, dalam 2 bagian air mendidih dan
etanol 95% dan 3 bagian aseton, mudah larut dalam eter dan
28
larut dalam larutan alkali hidroksida, larut dalam 60 bagian
gliserol panas dan dalam 4 bagian minyak lemak nabati
panas, jika diinginkan larutan tetap jernih.
Stabilitas : Larutan metil paraben pH 3-6 dapat disterilkan dengan autoklaf
pada suhu 1200C selama 20 menit, tanpa penguraian.
Larutan ini stabil selama kurang lebih 4 tahun dalam suhu
kamar, sedangkan pada pH 8 atau lebih dapat meningkatkan
laju hidrolisis.
OTT
: Surfaktan non-ionik seperti polisorbat 80, bentonit,
magnesium trisilikat, talk, tragakan, dan sodium algina.
Penyimpanan : Disimpan dalam wadah tertutup rapat
Kadar lazim
: 0,02-3% untuk aktivitas antimikroba yang luas
Kadar terpilih : 0,2%
Fungsi
: Pengawet (Hardwood, 2006).
4. Gliserin
Sinonim
: Glycerine; Glycerolum; Gliserol
Pemerian : Cairan jernih, tidak berwarna, tidak berbau, kental, cairan
higroskopis, memiliki rasa manis, kurang lebih 0,6 kali lebih
manis darisukrosa.
Kelarutan : Larut dalam air, dan dengan etanol (95%) P, praktis tidak larut
dalam kloroform P, dalam eter P dan dalam minyak lemak.
29
Stabilitas : Gliserin bersifat higroskopis. Dapat terurai dengan pemanasan
yang bisa menghasilkan akrolein yang beracun. Campuran
gliserin dengan air, etanol 95% dan propilena glikol secara
kimiawi stabil. Gliserin bisa mengkristal jika disimpan pada
suhu rendah yang perlu dihangatkan sampai suhu 200C untuk
mencairkannya.
OTT
: Gliserin bisa meledak jika bercampur dengan oksidator kuat
seperti kromium trioksida, potasium klorat atau potasium
permanganat. Adanya kontaminan besi bisa menggelapkan
warna dari campuran yang terdiri dari fenol, salisilat dan tanin.
Gliserin membentuk kompleks asam borat, asam gliseroborat
yang merupakan asam yang lebih kuat dari asam borat.
Penyimpanan : Wadah tertutup rapat
Kadar lazim : Gliserin digunakan sebagai humektan dan emolien pada
konsentrasi ≤ 30% dalam formula sediaan topikal dan
kosmetika.
Kadar terpilih : 5%
Fungsi
: Pelembut (Hardwood, 2006).
5. Aquadest
Pemerian : Cairan jernih tidak berwarna, tidak berbau,tidak berasa.
Kelarutan : Larut dengan semua jenis larutan.
30
Stabilitas : Air merupakan salah satu bahan kimia yang stabil dalam bentuk
fisik (es, air, dan uap). Air harus disimpan dalam wadah yang
sesuai. Pada saat penyimpanan dan penggunaannya harus
terlindungi `dari kontaminasi partikel-partikel ion dan bahan
organik yang dapat menaikkan konduktivitas jumlah karbon
organik. Serta harus terlindung dari partikel lain dan
mikroorganisme yang dapat tumbuh dan merusak fungsi air.
OTT
: Dalam formula air dapat bereaksi dengan bahan tambahan lainnya
yang mudah terhidrolisis.
Penyimpanan : Dalam wadah tertutup baik
Fungsi
: Zat pelarut (Hardwood, 2006).
3.6 Pembuatan Sediaan Gel Hand Sanitizer Ekstrak daun Pandan (pandanus
amaryllifolius) dan Perasan Buah Jeruk Nipis (Citrus aurantifolia)
Pembuatan sediaan gel handsanitizer dilakukan dengan cara menimbang
masing-masing bahan, kemudian dikembangkan CMC-Na dalam aquadest
panas gerus cepat dalam mortir sampai terbentuk masa gel yang jernih. Setelah
itu ditambahkan propilen glikol gerus sampai homogen. Basis gel yang telah
terbentuk ditambahkan dengan metil paraben yang sudah dilarutkan dengan
sedikit air panas dan diaduk, selanjutnya ditambahkan Ekstrak daun Pandan
(Pandanus amaryllifolius R.) dan Perasan Buah Jeruk Nipis (Citrus
aurantifolia S.) diaduk hingga homogen. Tambahkan aquadest hinga 30 mL
diaduk sampai homogen, kemudian gel dilakukan uji aktivitas antibakteri,
31
evaluasi sifat fisik sediaan gel dan uji kesukaan terhadap panelis (Manus et al.,
2016).
3.6.1 Pembuatan Media Nutrient Agar
Media padat NA 9,5 g dilarutkan dalam aquadest steril 250 mL dan
dipanaskan hingga melarut. Kemudian disterilisasi dengan autoclave
1210C selama 15-20 menit. Media yang telah steril dimasukkan ke dalam
cawan petri di ruang LAF (Widyawati et.al., 2017).
3.6.2 Pembiakan bakteri Staphylococcus aureus
Pembiakan bakteri dilakukan dengan metode tuang. Diambil satu
gores bakteri Staphylococcus aureus menggunakan jarum ose, kemudian
dilarutkan dengan aquades steril dalam tabung reaksi. Diambil 0,1 mL
suspensi, tuangkan pada media agar, lalu ratakan dengan batang L.
Kemudian diinkubasi pada suhu 370 C selama 24 jam (Ngajow, Abidjulu,
& Kamu, 2013).
3.6.3 Uji Aktivitas Antibakteri
Alat-alat yang akan digunakan dalam penelitian uji aktivitas
antibakteri harus disterilkan terlebih dahulu sebelum digunakan. Alatalat gelas disterilkan didalam oven. Media disterilkan di autoklaf pada
suhu 1210C selama 15 menit. Jarum ose dan pinset disterilkan dengan
menggunakan lampu bunsen (Dwidjoseputro, 1994).
Pengujian dilakukan dengan metode difusi cakram. Kertas cakram
dicelupkan dalam Gel yang akan uji sesuai konsentrasi selama 5 menit
kemudian diletakkan diatas permukaan media nutrient agar yang berisi
32
bakteri. Untuk kontrol negatif, kertas cakram dicelupkan dalam sediaan
tanpa ektrak daun pandan dan perasan buah jeruk nipis. Masing-masing
cawan petri diinkubasi pada suhu 370 C selama 24 jam. Aktivitas
antiseptik diamati berdasarkan pengukuran diameter daerah hambat atau
daerah bening yang terbentuk di sekeliling kertas cakram. Pengujian
dilakukan 3 kali pengulangan (Mulyadi et al., 2013).
Zona hambat yang dihasilkan dari masing-masing perlakuan
memiliki diameter yang berbeda-beda dan bentuk yang tidak beraturan.
Oleh karena itu, pengamatan zona hambat dilakukan dengan mengukur
diameter horizontal dan diameter vertikal dari zona yang terbentuk di
sekitar cakram. Kedua diameter tersebut dimasukan ke dalam rumus
untuk mencari nilai rata-rata luas zona hambat (Torar et al., 2015).
Diameter zona hambat diukur dengan rumus:
Gambar 3.1 Pengukuran Diameter Zona Hambat.
(Kandoli et al, 2016)
Zona Hambat =
Keterangan :
DV: Diameter vertikal
DC: Diameter cakram
(𝐷𝑉−𝐷𝐶)+(𝐷𝐻−𝐷𝐶)
2
33
DH: Diameter horizontal (Torar et al., 2015)
3.7 Uji Sediaan Fisik Gel Hand Sanitizer
1. Uji Organoleptis
Uji organoleptis dilakukan dengan mengamati bentuk, warna, bau dan
tekstur sediaan gel hand sanitizer yang dihasilkan (Anief, 1997).
2. Uji Homogenitas
Pemeriksaan homogenitas sediaan dapat dilakukan dengan cara, sediaan
dioleskan pada dua keping kaca atau bahan transparan lain yang cocok,
sediaan harus menunjukan susunan yang homogen dan tidak terlihat adanya
butiran kasar (Anonim, 2000).
3. Uji Daya Sebar
Pengujian daya sebar dilakukan dengan cara sebanyak 0,5 gram sampel
gel diletakkan diatas kaca arloji berdiameter 15 cm, kaca lainnya diletakkan
diatasnya dan dibiarkan selama 1 menit. Diameter sebar gel diukur. Setelah
itu ditambahkan 150 gram beban tambahan dan didiamkan selama 1 menit
lalu diukur diameter yang konstan. Daya sebar 5-7 cm menunjukkan
konsistensi semisolid yang sangat nyaman dalam penggunaan (Garg et al.,
2002).
4. Uji pH
Uji pH dilakukan dengan cara mengoleskan sedikit sediaan gel pada stik
pH, lalu mencocokkan warna stik yang dihasilkan dengan melihat indikator
pH. pH sediaan gel sesuai dengan pH kulit yaitu antara 4,5-7,0 (Tranggono,
2007).
6. Uji Kesukaan
34
Evaluasi sediaan gel dilakukan terhadap formula yang dianggap peneliti
memenuhi sifat fisik dari gel dan sebagai pembanding digunakan gel
antiseptik tangan dipasaran. Pengujian dilakukan dengan metode kuesioner
kepada 20 responden. Kuesioner tersebut diukur berdasarkan penilaian
responden terhadap gel antiseptik tangan, meliputi warna, aroma, kesan
tidak lengket ( Marya et al, 2014).
3.8 Analisis Data
Analisis data yang diperoleh dari hasil penelitian merupakan data
diameter zona hambat dan evaluasi sediaan pada masing-masing konsentrasi
sediaan Hand sanitizer kombinasi ekstrak daun pandan (Pandanus
amaryllifolius R.) dan perasan buah jeruk nipis (Citrus aurantifolia S.) yang
memiliki aktivitas antibakter terhadap bakteri staphyllococus aureus
menggunakan SPSS 22.0 for windows evaluasion version.
3.9 Jadwal Penelitian
No Jenis penelitian
1
2
3
4
Pembuatan proposal
Penelitian
Analisis data
Pembuatan laporan akhir
Bulan
Mar Apr Mei Jun




Jul

35
DAFTAR PUSTAKA
Anief, M. (1997). Ilmu meracik Obat. Yogyakarta: UGM.
Anonim. (1979). Farmakope Indonesia Edisi Ketiga. Jakarta: Depkes RI.
Anonim. (1995). Farmakope Indonesia Edisi IV. Jakarta: Depkes RI.
Anonim. (2000). Parameter Standar Umum Ekstrak Tumbuhan Obat. Cetakan
Pertama. Jakarta: Departemen Kesehatan RI.
Anonim. (2008). Kumpulan kuliah Farmakologi Edisi 2. Jakarta: EGC.
Ansel, Howard., C. (1989). Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi. Edisi IV
terjemahan Farida Ibrahim. Jakarta: Universitas Indonesia Press.
Bonang, G. (1992). Mikrobiologi Untuk Profesi Kesehatan Edisi 16. Jakarta : Buku
Kedokteran EGC.
Dwidjoseputro, S. (1994). Sterilisasi. Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama.
Garg, A., D., Aggarwal, S., Garg, & A., K., Sigla. (2002). Spreading of Semisolid
Formulation: An Update. Pharmaceutical Tecnology. September: 84-102.
Harwood, R., J. (2006). In: Rowe et al. (eds.), Handbook of Pharmaceutical
Excipients, Fifth Edition, Pharmaceutical Press, UK.
Harborne, J., B. (1987). Metode Fitokimia Penuntun Cara Modern Menganalisis
Tumbuhan. Penerbit ITB. Bandung
Jawetz, Melnick, Adelberg. (2008). Mikrobiologi Kedokteran. (H. Hartanto, C.
Rachman, A. Dimanti, A. Diani). Jakarta : EG
Lachman, L., Lieberman, A., H., Kanig, L., J. (1994). Teori dan praktek farmasi
Industri. Edisi III. Jakarta: UI Press
Manus, N., Yamlean, V., Y., P & Kojong, S., N. (2016). Formulasi Sediaan Gel
Minyak Atsiri Daun Sereh (Cymbopogon citratus) Sebagai Antiseptik Tangan.
UNSRAT Manado. Vol.5 No.3. ISSN 2302-2493.
Marya. (2014). Formulasi Sediaan Gel Antiseptik Tangan Minyak Atsiri Jeruk
Lemon (citrus limon (l) burm. f) Dengan Basis Karbopol Dan Aktivitas
Antibakteri Terhadap Staphylococcus aureus. Yogyakarta : UGM
Maryam, S., Juniasti, S., & Kosman, R. (2015). Uji Aktivitas Antibakteri Ekstrak
Etanol Buah Belimbing Wuluh (Averrhoa Bilimbi L.). Universitas Muslim
Indonesia. Vol.07 No. 01. ISSN: 2085-4714.
Marliana, E. (2012). Aktivitas Antioksidan Ekstrak Etanol Daun Andong
(Cordyline fruticosa L) A. Cheval. Mulawarman Scientifie, 11(1).
36
Melisa, S. (2013). Formulasi Sediaan Gel Hand Sanitizer Dengan Bahan Aktif
Triklosan 0,5% Dan 1%. Universitas Surabaya Vol.2 No.1 2(1), 1–14.
Mulyadi, M., Wuryanti & Purbowatiningrum, R., S. (2013). Konsentrasi Hambat
Minimum (KHM) Kadar Sampel Alang-Alang (Imperata cylindrical) Dalam
Etanol Melalui Metode Difusi Cakram. Universitas Diponegoro Vol. 1 (1), Hal
35-42.
Muntiaha, C., H., Miryam, Yamlean, Y., V., P., & Lolo, A., W. (2014). Uji
Aktivitas Sediaan Krim Getah Jarak Cina (Jatropha mutifida L.) Untuk
Pengobatan Luka Sayat Yang Terinfeksi Bakteri Staphylococcus aureus Pada
Kelinci (Orytolaguscuniculus). Jurnal Ilmiah Farmasi. Vol.3 (3).
Murhadi, et all. (2007). Aktivitas Antibakteri Ekstrak Daun Salam (Syzygium
polyantha) dan Daun Pandan (Pandanus amaryllifolius). Jurnal Teknologi dan
Industri Pangan Vol. XVIII No. 1.
Ngajow, M., Abidjulu, J., & Kamu, V. S. (2013). Pengaruh Antibakteri Ekstrak
Kulit Batang Matoa (Pometia pinnata) terhadap Bakteri Staphylococcus
aureus secara In vitro. Jurnal MIPA, 2(2), 128.
https://doi.org/10.35799/jm.2.2.2013.3121
Pelczar, M. dan Chan, E.C.S. (2005). Dasar-dasar Mikrobiologi, Jilid 2. (Ranta
Siri Hadioetomo, Teja Imas, S. Sutarmi Tjitrosomo dan Sri Lestari Angka).
Jakarta : UI Press.
Pierce A, neil R. Borley.(2007).At a Glance Ilmu Bedah.edisi ketiga. Jakarta:
Erlangga.
Pratiwi, Sylvia T. (2008). Mikrobiologi Farmasi. Yogyakarta : Penerbit Erlangga.
Prameswari, O. M. dan S. B. Widjanarko. (2014). Uji Efek Ekstrak Air Daun
Pandan Wangi terhadap Penurunan Kadar Glukosa Darah dan Histopatologi
Tikus Diabetes Mellitus. J. Pangan dan Agroindustri. 2(2):16-27
Prastiwi, S. S., & Ferdiansyah, F. (2013). Farmaka daun jeruk nipis. 15, 1–8.
Rahayu, S. E., & Handayani, S. (2008). Keanekaragaman Morfologi Dan Anatomi
Pandanus (Pandanaceae) Di Jawa Barat. Vis Vitalis, 01(2), 29–44.
Razak, A., Djamal, A., & Revilla, G. (2013). Artikel Penelitian Uji Daya Hambat
Air Perasan Buah Jeruk Nipis ( Citrus aurantifolia s .) Terhadap
Pertumbuhan Bakteri Staphylococcus Aureus Secara In Vitro. 2(1), 5–8.
Retnosari, Dewi Isadiartuti, (2006). Studi efektivitas sediaan gel antiseptik tangan
ekstrak daun sirih (Piper betle Linn.). Majalah Farmasi Indonesia, 17(4), 163169
Rohmawati, E. (1995). Skrining kandungan kimia daun pandan serta isolasi dan
identifikasi alkaloidnya. Aspirator Hal: 85-91
37
Rowe, R. et al. (2009). Handbook of Pharmaceutical Excipients, Fifth Edition,
Pharmaceutical Press, UK.
Sangi, M., M. R. J. Runtuwene., H. E. I. Simbala dan V. M. A. Makang. (2008).
Analisa Fitokimia Tumbuhan Obat Di Minahasa Utara. Jurnal Chemmical
Prog. Vol 01 No 01.
Sarwono, B. (2001). Khasiat & Manfaat Jeruk Nipis. Depok: AgroMedia Pustaka.
Setiowati, FK., Nugrahaningsih. (2015). Uji aktivitas antibakteri sediaan salep
kombinasi gelatin dari kulit kaki ayam dan ekstrak daun binahong terhadap
bakteri Staphyllococus aureus. Vol 1(2): 103-106.
Sherwood, L. (2014). Fisiologi manusia : dari sel ke sistem. Edisi 8. Jakarta: EGC
Standar Nasional Indonesia (SNI). SNI-01-2712-2-1992. Standar Proses
Pengalenga. Dewan Standarisasi. Indonesia, Jakarta
Syamsuni, H. (2006). Farmasetika Dasar dan Hitungan Farmasi. EGC, Jakarta.
Todar, K. PhD. (2008). Staphylococcus aureus and Staphylococcal disease.
Todar’s online text book of bacteriology (http://textbookofbacteriology.
net/staph.html)(Diakses pada 15 Oktober 2018).
Torar S., Benedictus S., Bernat S. (2015). Uji Daya Hambat Ekstrak Rumput Laut
Gracilralia SP Terhadap Pertumbuhan Bakteri Staphylococcus aureus. Jurnal
e-GiGi (eG), Vol. 3 (1).
Tranggono IR, Latifah. (2007). Buku Pegangan Ilmu Pengetahuan Kosmetika.
Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama.
Voight, R. (1994). Buku Pelajaran Teknologi Farmasi. Terjemahan : S. Noerono.
Gadjah Mada University Press. Indonesia.
Wahyuni, I., Erina., Fakhrurazi. (2018). UJI DAYA HAMBAT EKSTRAK DAUN
PANDAN WANGI ( Pandanus amaryllifolius roxb ) TERHADAP BAKTERI
Escherichia coli dan Salmonella sp . 2(3), 242–254.
Widyawati Lili, Mustariani. A. Y. Baiq, dan Purmafitriah En. (2017). Formulasi
Sediaan Gel Hand Sanitizer Ekstrak Etanol Daun Sirsak (Annona muricata
Linn.) Sebagai Antibakteri Terhadap Staphylococcus aureus. Jurnal
Farmasetis, Vol. 6 (2).
Wijayakusuma, H. (2008). Ramuan lengkap herbal taklukan penyakit. Jakarta:
Pustaka bunda.
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Card

2 Cards

Tarbiyah

2 Cards oauth2_google_3524bbcd-25bd-4334-b775-0f11ad568091

Create flashcards