Uploaded by User46846

makalah

advertisement
Tugas Makalah
PENGARUH LINGKUNGAN TERHADAP KANDUNGAN METABOLIT SEKUNDER
TANAMAN
Oleh
Dyah Ratna Ayu P.S (N012171016)
PROGRAM STUDI MAGISTER FARMASI
PASCASARJANA UNIVERSITAS HASANUDDIN
MAKASSAR
2018
BAB I
PENDAHULUAN
Indonesia termasuk salah satu negara yang kaya akan flora dan fauna yang merupakan
sumber daya alam hayati. Spesies tumbuhan, hewan dan mikroorganisme yang terdapat di darat
maupun di laut mempunyai kemampuan menghasilkan bahan-bahan kimia yang banyak
jumlahnya, sehingga keanekaragaman hayati yang tersedia dapat diartikan sebagai sumber bagi
beraneka ragam bahan kimia (Blunden et al., 1981).
Tanaman yang memiliki senyawa metabolit sekunder merupakan sumber daya yang
digunakan untuk obat-obatan, makanan aditif dan bahan kimia. Senyawa metabolit sekunder
dapat diekstraksi langsung dan disintesis untuk mendapatkan senyawa kimia atau turunannya,
melalui pengembangan kultur sel sebagai salah satu alternatif untuk memproduksi metabolit
yang sulit diperoleh melalui sintesis kimia atau ekstraksi tanaman. Hal ini di dasari oleh peran
utama tanaman metabolit sekunder yang mampu melindungi tanaman dari serangan serangga
(hama), herbivora dan patogen atau untuk tetap dapat bertahan hidup dalam cekaman lingkungan
biotik dan abiotik lainnya. Setiap jenis senyawa metabolit sekunder memiliki fungsi yang
berbeda. Senyawa ini tidak berperan penting untuk kelangsungan hidup tanaman, tetapi memberi
beberapa keuntungan. Metabolit sekunder berfungsi sebagai mekanisme pertahanan tanaman,
baik dari cekaman biotik maupun abiotik. Selain sebagai mekanisme pertahanan, senyawa ini
juga berfungsi sebagai atraktan. Senyawa metabolit sekunder tertentu dapat dimanfaatkan oleh
manusia sebagai antioksidan atau bahan baku obat. Produksi metabolit sekunder dipicu oleh
cekaman pada tanaman (Einhellig 1996). Peningkatan radiasi dan suhu udara yang rendah
mempengaruhi metabolit sekunder (Korner 1999 dalam Christian 2010, Bilger et al. 2007).
Faktor biotik juga berperan dalam aktivitas metabolisme tanaman.
Secara umum, metabolit sekunder yang dihasilkan oleh suatu jenis tumbuhan dipengaruhi
oleh dua faktor, yaitu faktor instrinsik dan faktor ekstrinsik. Faktor instrinsik adalah faktor yang
berasal dari proses fisiologis yang berlangsung di dalam tubuh tumbuhan seperti sifat genetik,
variasi harian, ontogenik dari variasi musiman yang mempengaruhi pembungaan dan pembuahan
pada tumbuhan. Sedangkan faktor ekstrinsik adalah faktor yang berasal dari lingkungan seperti
tanah dan iklim (Fluck 1963 diacu dalam Siswoyo 1999).
BAB II
ISI
2.1 Metabolit Sekunder
Metabolit sekunder merupakan senyawa yang dihasilkan atau disintesis pada sel dan grup
taksonomi tertentu pada tingkat pertumbuhan atau stress tertentu (Mariska, 2013). Senyawa ini
diproduksi hanya dalam jumlah sedikit dan tidak terus menerus untuk mempertahankan diri dari
habitatnya dan tidak berperan penting dalam proses metabolisme utama (primer). Pada tanaman,
senyawa metabolit sekunder memiliki beberapa fungsi, diantaranya sebagai atraktan (menarik
serangga penyerbuk), melindungi dari stres lingkungan, pelindung dari serangan hama/penyakit
(phytoaleksin), pelindung terhadap sinar ultraviolet, sebagai zat pengatur tumbuh dan untuk
bersaing dengan tanaman lain (alelopati). Senyawa metabolit sekunder memiliki struktur yang
lebih komplek dan sulit disintesis, jarang dijumpai di pasaran karena masih sedikit (15%) yang
telah berhasil diisolasi sehingga memiliki nilai ekonomi tinggi. Senyawa metabolit sekunder
diproduksi melalui jalur di luar biosintesis karbohidrat dan protein. Tanaman metabolit sekunder
merupakan kelompok senyawa alami tanaman yang memiliki perbedaan dalam jalur biosintesa
biokimia, sehingga sangat rentan terhadap pengaruh lingkungan dan potensi predator herbal,
seperti faktor abiotik dan biotik mungkin secara khusus diinduksi melalui berbagai mekanisme,
yang membuat variasi dalam akumulasi atau biogenesis metabolit sekunder (Pavarinia et al.,
2012)
2.2 Pengaruh Faktor Abiotik terhadap Metabolit Sekunder
Berbagai tekanan terhadap lingkungan (suhu rendah dan tinggi, kekeringan, alkalinitas,
salinitas tekanan UV dan infeksi patogen) berpotensi bahaya bagi tanaman. Tekanan lingkungan,
seperti serangan patogen, radiasi UV, cahaya tinggi, luka, kekurangan nutrisi, suhu dan
penggunaan herbisida sering meningkatkan akumulasi phenylpropanoid (Dixon dan Paiva,
1995). Gangguan nutrisi juga berpengaruh terhadap kadar fenolik dalam jaringan tanaman
(Chalker dan Fnchigami, 1989). Konsentrasi berbagai metabolit
sekunder tanaman sangat
bergantung pada kondisi pertumbuhan dan berdampak pada jalur metabolik bertanggung jawab
terhadap akumulasi dari produk alami terkait. Paparan terhadap cekaman kekeringan atau garam
menyebabkan banyak reaksi umum terjadi pada tanaman. Kedua tekanan tersebut menyebabkan
dehidrasi seluler, yang disebabkan oleh stres osmotik dan pengangkutan air dari sitoplasma ke
vakuola.
Gambar 1. Faktor stres abiotik menciptakan stres pada tanaman (Mahajan dan Tuteja, 2005)
Kekurangan nitrogen dan fosfat langsung mempengaruhi akumulasi phenylpropanoid (Dixon
dan Paiva, 1995). Kekurangan kalium, belerang dan magnesium juga dilaporkan meningkatkan
konsentrasi fenolik. Kadar besi yang rendah dapat menyebabkan peningkatan pelepasan asam
fenolik dari akar (Chalker dan Fnchigami, 1989). Kadar kalsium juga terlibat dalam respon
tanaman terhadap banyak tekanan/stres abiotik termasuk dingin, kekeringan dan salinitas.
Tingkat ekspresi gen tertentu telah terbukti meningkatkan respon terhadap spesies oksigen
reaktif, suhu dingin, suhu tinggi, dan stres osmotik (Tuteja, 2007). Stress garam di tanah atau air
adalah salah satu tekanan utama terutama di daerah kering dan semi kering dan dapat sangat
membatasi pertumbuhan dan produktivitas tanaman (Mahajan dan Tuteja, 2005). Ketika tanaman
mengalami stres, pertukaran terjadi antara karbon ke produksi biomassa atau pembentukan
senyawa sekunder defensif (Bryan et al., 1983). Respon stres diinduksi ketika tanaman
mengenali stres pada tingkat sel. Metabolit sekunder terlibat dalam fungsi pelindung sebagai
respons terhadap kondisi stres biotik dan abiotik. Pembentukan fenil amida dan akumulasi
dramatis poliamina dalam kacang dan tembakau di bawah pengaruh tekanan abiotik dilaporkan,
menunjukkan peran antioksidan dari metabolit sekunder ini (Edreva et al., 2000). Demikian pula
akumulasi antosianin dirangsang oleh berbagai tekanan lingkungan, seperti UV, cahaya biru,
intensitas tinggi- ringan, luka, serangan patogen, kekeringan, defisiensi gula dan nutrisi (Winkel,
2001).
A. Stres Garam
Lingkungan garam menyebabkan dehidrasi seluler, yang mengakibatkan stres osmotik
dan pengangkatan air dari sitoplasma yang menghasilkan pengurangan volume sytosolik dan
vakuolar. Stres garam sering menciptakan stres ionik maupun osmotik pada tanaman, yang
berakibat pada akumulasi atau penurunan metabolit sekunder spesifik pada tanaman.
(Mahajan dan Tuteja, 2005). Antosianin dilaporkan meningkat sebagai respons terhadap stres
garam (Parida dan Das, 2005). Berbeda dengan ini, stres garam menurunkan tingkat
antosianin pada spesies yang sensitif terhadap garam (Daneshmand et al., 2010). Petrusa dan
Winicov (1997) menunjukkan bahwa tanaman alfalfa toleran garam dengan cepat melipat
gandakan kandungan prolin mereka di akar, sedangkan pada tanaman yang sensitif terhadap
garam, peningkatannya lambat. Namun, Aziz et al., (1998) melaporkan korelasi antara
akumulasi proline dan toleransi garam padai Lycopersicon esculentum dan Aegiceras
corniculatum.
Sintesis dan akumulasi polifenol umumnya distimulasi sebagai respons terhadap tekanan
biotik atau abiotik (Dixon dan Paiva, 1995; Muthukumarasamy et al., 2000 ). Peningkatan
kandungan polifenol dalam jaringan yang berbeda di bawah salinitas yang meningkat juga
telah dilaporkan di sejumlah tanaman (Parida dan Das, 2005). Navarro et al. (2003),
menunjukkan peningkatan kandungan fenolat total dengan tingkat garam sedang pada cabe
merah. Tanaman yang mengandung poliamina telah terbukti terlibat dalam respon tanaman
terhadap salinitas. Induksi salinitas mengubah kadar poliamina bebas dan terikat pada akar
bunga matahari (Helianthus annuus L.) (Mutlu dan Bozcuk, 2007). Pengaruh stres garam
pada metabolit sekunder tanaman ditunjukkan pada Tabel 1.
Tabel 1. Stres garam meningkatkan berbagai metabolit sekunder pada tumbuhan (Parvaiz dan Satyavati, 2008).
B. Stres Kekeringan
Stres kekeringan adalah salah satu tekanan abiotik yang paling signifikan mempengaruhi
pertumbuhan dan perkembangan tanaman. Stres kekeringan terjadi ketika air yang tersedia
di tanah menurun menjadi tingkat atmosfer kritis dan kondisi bertambah hilangnya air terus
menerus. Toleransi stres kekeringan terlihat di semua tanaman dengan tingkat bervariasi dari
spesies ke spesies. Stres kekeringan muncul karena defisit air, biasanya disertai dengan suhu
tinggi dan radiasi matahari (Xu et al., 2010). Kekeringan sering menyebabkan terjadinya
stres oksidatif dan dilaporkan menunjukkan peningkatan jumlah flavonoid dan asam fenolik
daun willow (Larson, 1998). Stres kekeringan mempengaruhi perubahan dalam rasio klorofil
"a" dan "b" dan karotenoid. Penurunan kadar klorofil dilaporkan terjadi pada kapas dan
Catharanthus roseus yang mengalami stress kekeringan (Massacci et al., 2008). Kondisi
kekeringan juga menurunkan kandungan saponin pada Chenopodium quinoa dari 0,46%
berat kering (dw) pada tanaman yang tumbuh di bawah kondisi defisit air rendah hingga
0,38% defisit air yang tinggi pada tanaman. Antosianin dilaporkan terakumulasi di bawah
tekanan kekeringan dan suhu dingin. Jaringan tanaman yang mengandung antosianin
biasanya lebih tahan terhadap kekeringan. Misalnya, kultivar ungu lebih tahan terhadap
defisit air dibandingkan kultivar hijau. Flavonoid memiliki fungsi pelindung selama terjadi
kekeringan. Flavonoid terlibat untuk memberikan perlindungan bagi tanaman yang tumbuh
di tanah yang kaya dengan logam beracun seperti aluminium (Akula dan Ravishankar,
2011).
Tabel 2. Pengaruh cekaman kekeringan pada berbagai tanaman sekunder
Metabolism (Bartels dan Sunkar, 2005).
C. Pengaruh Stres Logam Berat pada Metabolisme Sekunder
Ion logam (lanthanum, europium, perak dan kadmium), dan oksalat juga mempengaruhi
produksi metabolit sekunder. Nikel (Ni) merupakan komponen penting dari enzim urease,
yang dibutuhkan untuk perkembangan tanaman (Marshcner, 1995). Namun, konsentrasi Ni
yang tinggi mengurangi pertumbuhan tanaman. Penurunan kadar antosianin yang signifikan
terjadi karena tekanan Ni (Hawrylak et al., 2007). Selain itu, Ni telah terbukti menghambat
akumulasi antosianin. Logam sisa membatasi biosintesis antosianin dengan menghambat
aktivitas fenilalanin amonia-lase (PAL). Akumulasi efektif dari logam (Cr, Fe, Zn dan Mn)
juga menghasilkan peningkatan kandungan minyak hingga 35% pada Brassica juncea
(Singh dan Sinha, 2005). Cu2+ dan Cd2+ dapat menginduksi hasil metabolit sekunder yang
lebih tinggi seperti shikonin dan juga pada produksi digitalin. Cu
produksi betalain dalam Beta vulgaris. Co
2+
2+
juga merangsang
dan Cu2+ memiliki efek stimulasi terhadap
produksi metabolit sekunder. Cu terbukti lebih efektif daripada Zn dalam meningkatkan
hasil. AgNO3 atau CdCl2 menghasilkan overproduksi dua alkaloid tropan, skopolamin dan
hyoscyamine, pada kultur akar berbulu Brugmansia candida. Lanthanum memiliki pengaruh
terhadap produksi taxol dalam kultur sel Taxus sp. Oat dan tanaman kacang yang diberi
kadmium dan tembaga meningkatkan kandungan putrescine (Put) secara signifikan.
D. Variasi Suhu Mempengaruhi Pertumbuhan Tanaman dan Produksi Metabolit Sekunder
Suhu sangat mempengaruhi aktivitas metabolisme dan ontologi tanaman, dan suhu tinggi
dapat menyebabkan penuaan daun prematur. Suhu dapat merangsang produksi enzim
penangkap radikal bebas seperti superoksida dismutase, katalase, dan peroksidase bersama
dengan berbagai antioksidan. Dampak stres suhu pada beberapa biokimia, fisiokimia dan
tingkat molekuler dalam metabolisme tanaman seperti gangguan integritas membran atau
denaturasi protein. Sebagai akibat dari perubahan ini kandungan metabolit sekunder
bervariasi dalam jaringan tanaman. Karotenoid dalam Brassicaceae, termasuk β-karoten,
ditemukan sedikit menurun setelah perlakuan termal. Peningkatan suhu meningkatkan
penuaan daun dan konsentrasi metabolit sekunder akar dalam ramuan Panax quinquefolius.
Peningkatan suhu sebesar 5 °C akan mengurangi fotosintesis dan produksi biomassa P.
quinquefolius, sebaliknya terjadi peningkatan penyimpanan ginsenoside. Suhu tanah yang
lebih rendah menyebabkan peningkatan kadar steroid furostanol dan spirostanol saponin.
Variasi suhu memiliki beberapa efek pada regulasi, metabolisme, permeabilitas, laju reaksi
intraseluler dalam kultur sel tumbuhan. Mengubah suhu kultur dapat mengubah fisiologi dan
metabolisme sel kultur dan kemudian mempengaruhi pertumbuhan dan produksi metabolit
sekunder. Kisaran suhu 17–25 °C biasanya digunakan untuk induksi jaringan kalus dan
pertumbuhan kultur sel. Yu et al., (2005) melaporkan pengaruh suhu dan kualitas cahaya
pada produksi ginsenoside dalam kultur akar rambut panax ginseng. Chan et al., (2010) juga
melaporkan bahwa kultur sel melastoma malabathricum diinkubasi pada kisaran suhu yang
lebih rendah (20 ± 2 °C) tumbuh lebih baik dan memiliki produksi antosianin lebih tinggi
daripada yang tumbuh pada 26 ± 2 °C dan 29 ± 2 °C. Suhu optimum (25 °C)
memaksimalkan hasil antosianin sebagaimana ditunjukkan dalam kultur sel Perilla
frutescens dan strawberry. Suhu yang lebih rendah menyebabkan akumulasi antosianin,
tetapi mengurangi pertumbuhan sel. Untuk kultur sel stroberi, kandungan antosianin
maksimum diperoleh pada 15 ° C dan sekitar 13 kali lipat lebih tinggi dari yang diperoleh
pada 35 °C. Untuk suspense kultur Perilla frutescens, produksi antosianin sangat berkurang
pada suhu yang relatif tinggi 28 °C, sedangkan 25 °C optimal untuk produktivitas pigmen
(Akula dan Ravishankar, 2011).
Suhu rendah adalah salah satu tekanan abiotik yang paling berbahaya dari tanaman
beriklim sedang. Spesies ini telah beradaptasi dengan variasi suhu dengan menyesuaikan
metabolisme mereka selama musim gugur, meningkatkan kadar berbagai senyawa
pelindung untuk memaksimalkan toleransi terhadap suhu yang dingin. Dalam proses
kriopreservasi, perubahan lingkungan termasuk kerusakan osmotik, pengeringan dan
suhu rendah dapat menyebabkan serangkaian stress pada tanaman. Selama lebih dari
musim dingin, metabolisme tanaman moderat dialihkan ke arah sintesis molekul
cryoprotectant seperti gula alkohol (sorbitol, ribitol, inositol) gula terlarut (saccharose)
raffinose, stachyose, trehalose), dan senyawa nitrogen berat molekul rendah (proline,
glisin betain). Stres dingin meningkatkan produksi fenolik dan inkorporasi selanjutnya ke
dinding sel baik sebagai suberin atau lignin. Selain itu, adaptasi pohon apel ke iklim
dingin ditemukan terkait dengan tingginya kadar asam klorogenik. Deposisi lignifikasi
dan suberin juga telah terbukti meningkatkan resistensi terhadap suhu dingin. Mekanisme
yang dapat melindungi suberin dan lignin tanaman dari kerusakan beku.
E. Pengaruh Cahaya pada Produksi Metabolit Sekunder
Energi radiasi matahari adalah salah satu faktor lingkungan paling penting yang
diperlukan untuk pertumbuhan dan perkembangan tanaman. Plastisitas perkembangan
tanaman di lingkungan tertentu tercapai, setidaknya sebagian dengan pemantauan kualitas
yang konstan (panjang gelombang), durasi dan kuantitas radiasi matahari. (Ncube et al.,
2012). Kelangsungan hidup tanaman bergantung pada kemampuan mereka untuk melakukan
fiksasi karbon fotosintesis dan akumulasi biomassa (Kazan dan Manners, 2011).
Cahaya adalah faktor fisik yang dapat mempengaruhi produksi metabolit. Cahaya dapat
menstimulasi metabolit sekunder seperti produksi gingerol dan zingiberene dalam kultur
kalus Z. officinale. Sinar UV dari 280–320 nm secara sinergis menstimulasi sintesis
antosianin apel ketika dikombinasikan dengan cahaya merah. Pengaruh iradiasi cahaya juga
berpengaruh terhadap produksi antosianin dalam suspensi kultur sel dari Perilla frutescens.
Intensitas cahaya moderat (301–600 lx) menginduksi akumulasi antosianin yang lebih
tinggi, kultur yang terpapar dengan kegelapan terus menerus menunjukkan kadar pigmen
terendah, sementara kultur yang terpapar dengan 10-d iradiasi terus menerus menunjukkan
kandungan pigmen tertinggi. Cahaya iradiasi menunjukkan pengaruh yang signifikan pada
akumulasi antosianin pada kultur sel stroberi, Daucus carota dan Centaurea cyanus. UV-B
telah terlihat meningkatkan flavonoid dalam barley, dan poliamina dalam mentimun. Selain
itu, efek iradiasi cahaya mempengaruhi biosintesis artemisinin di akar rambut Artemisia
annua. Iradiasi UV-B meningkatkan konsentrasi flavonol pada Norwegia spruce (Picea
abies). Pada tanaman Catharanthus roseus, paparan sinar UV-B menunjukkan terjadinya
peningkatan yang signifikan dalam produksi vinblastine dan vincristine, yang telah terbukti
efektif dalam pengobatan leukemia dan limfoma. Radiasi UV-B dapat meningkatkan
kandungan flavonoid dan fenilalanin ammonialyase (PAL) aktivitas, terkait dengan
penurunan kadar klorofil. UV (300-400 nm) dapat meningkatkan flavonoid di akar tanaman
kacang polong. UV-B juga terbukti menginduksi produksi flavonol dalam birch perak dan
daun anggur (Akula dan Ravishankar, 2011).
F. Pengaruh Nutrisi Tanah
Kadar metabolit sekunder dalam jaringan tanaman sangat bervariasi dengan ketersediaan
sumber daya. Tingkat proanthocyanidins meningkat seiring dengan stres nutrisi seperti
keterbatasan fosfat yang tersedia. Kadar besi yang rendah ditunjukkan untuk merangsang
peningkatan biosintesis senyawa fenolik. Keseimbangan hara tanaman di dalam tanah
diduga mempengaruhi produksi metaboliyt sekunder pada tingkat metabolism regulasi pada
tumbuhan. Hipotesis keseimbangan Karbon / nitrogen (CNB) menyatakan fertilisasi dengan
nutrisi pertumbuhan yang terbatas akan menyebabkan penurunan konsentrasi metabolit
sekunder berbasis karbon. CNB menjelaskan konsentrasi metabolit sekunder dalam jaringan
tanaman sebagai fungsi dari kelimpahan relatif sumber daya tanaman, terutama nitrogen.
Teori ini bertumpu pada asumsi bahwa pertumbuhan (metabolisme primer) adalah
prioritas untuk tanaman yang lebih dari metabolisme sekunder, dan bahwa karbon dan
nitrogen dialokasikan untuk produksi metabolit sekunder hanya setelah persyaratan untuk
pertumbuhan terpenuhi. Ini juga mengasumsikan bahwa tingkat produksi metabolit sekunder
ditentukan oleh konsentrasi molekul prekursor. Ketika pertumbuhan dibatasi kurangnya
nitrogen pada tanaman, CNB memprediksi bahwa karbohidrat akan terakumulasi dalam
jaringan tanaman, yang mengarah ke peningkatan sintesis senyawa sekunder berbasis
karbon. Interpretasi yang ditempatkan pada hasil tersebut adalah bahwa akumulasi metabolit
berbasis-C ketika rasio karbon-nitrogen tinggi disebabkan oleh kelebihan relatif dari karbon
tetap yang tersedia untuk tumbuhan. Dengan demikian tanaman hanya mampu
menggunakan fotosintat untuk C-, H-, dan O- mengandung metabolit, seperti fenolik dan
terpenes. Karena itu, teori memprediksi bahwa keterbatasan nutrisi mengarah pada
penurunan produksi senyawa yang mengandung N seperti alkaloid dan glikosida sianogenik
(Ncube et al., 2012). Tingkat produksi metabolit sekunder pada tumbuhan adalah hasil dari
interaksi antara ekstrinsik (lingkungan) dan faktor intrinsik (genetik) tanaman. Metabolisme
sekunder terkait dengan metabolisme primer oleh tingkat di mana substrat dialihkan dari
jalur primer dan disalurkan menuju rute biosintetik sekunder, beberapa faktor yang
mempengaruhi pertumbuhan, fotosintesis dan bagian lain dari metabolisme primer juga akan
mempengaruhi metabolisme sekunder.
DAFTAR PUSTAKA
Akula, R., & Ravishankar, G. A. (2011). Influence of abiotic stress signals on secondary
metabolites in plants. Plant signaling & behavior, 6(11), 1720-1731.
Aziz, A., Martin‐Tanguy, J., & Larher, F. (1998). Stress‐induced changes in polyamine and tyramine levels
can regulate proline accumulation in tomato leaf discs treated with sodium chloride. Physiologia
Plantarum, 104(2), 195-202.
Bartels, D., & Sunkar, R. (2005). Drought and salt tolerance in plants. Critical reviews in plant
sciences, 24(1), 23-58.
Blunden, G., Jaffer, J. A., Jewers, K., & Griffin, W. J. (1981). Steroidal sapogenins from leaves of
Cordyline species. Journal of Natural Products, 44(4), 441-447.
Bryant, J. P., Chapin III, F. S., & Klein, D. R. (1983). Carbon/nutrient balance of boreal plants in relation to
vertebrate herbivory. Oikos, 357-368.
Chalker-Scott, L. (1989). The role of phenolic compounds in plant stress responses. Low temperature
stress physiology in crops.
Chan, L. K., Koay, S. S., Boey, P. L., & Bhatt, A. (2010). Effects of abiotic stress on biomass and
anthocyanin production in cell cultures of Melastoma malabathricum. Biological research, 43(1), 127135.
Daneshmand, F., Arvin, M. J., & Kalantari, K. M. (2010). Physiological responses to NaCl stress in three
wild species of potato in vitro. Acta physiologiae plantarum, 32(1), 91.
Dixon, R. A., & Paiva, N. L. (1995). Stress-induced phenylpropanoid metabolism. The plant cell, 7(7),
1085.
Edreva, A. M., Velikova, V. B., & Tsonev, T. D. (2007). Phenylamides in plants. Russian Journal of Plant
Physiology, 54(3), 287-301.
Hawrylak, B., Matraszek, R., & Szymańska, M. (2007). Response of lettuce (Lactuca sativa L.) to
selenium in nutrient solution contaminated with nickel. Vegetable Crops Research Bulletin, 67, 6370.
Larson, R. A. (1988). The antioxidants of higher plants. Phytochemistry, 27(4), 969-978.
Mahajan, S., & Tuteja, N. (2005). Cold, salinity and drought stresses: an overview. Archives of
biochemistry and biophysics, 444(2), 139-158.
Mariska, I. (2013). Metabolit Sekunder: Jalur pembentukan dan kegunaannya. Balai Besar Litbang
Bioteknologi & Sumber Daya Genetika Pertanian, Bogor.
Marschner, H. (1995). The soil root interface (rhizosphere) in relation to mineral nutrition. Mineral nutrition
of higher plants.
Massacci, A., Nabiev, S. M., Pietrosanti, L., Nematov, S. K., Chernikova, T. N., Thor, K., & Leipner, J.
(2008). Response of the photosynthetic apparatus of cotton (Gossypium hirsutum) to the onset of
drought stress under field conditions studied by gas-exchange analysis and chlorophyll fluorescence
imaging. Plant physiology and biochemistry, 46(2), 189-195.
Muthukumarasamy, M., Gupta, S. D., & Panneerselvam, R. (2000). Enhancement of peroxidase,
polyphenol oxidase and superoxide dismutase activities by triadimefon in NaCl stressed Raphanus
sativus L. Biologia Plantarum, 43(2), 317-320.
Mutlu, F., & Bozcuk, S. (2007). Salinity-induced changes of free and bound polyamine levels in sunflower
(Helianthus annuus L.) roots differing in salt tolerance. Pakistan Journal of Botany, 39(4), 1097.
Navarro, J. M., Flores, P., Garrido, C., & Martinez, V. (2006). Changes in the contents of antioxidant
compounds in pepper fruits at different ripening stages, as affected by salinity. Food
Chemistry, 96(1), 66-73.
Ncube, B., Finnie, J. F., & Van Staden, J. (2012). Quality from the field: the impact of
environmental factors as quality determinants in medicinal plants. South African Journal of
Botany, 82, 11-20.
Parida, A. K., & Das, A. B. (2005). Salt tolerance and salinity effects on plants: a review. Ecotoxicology
and environmental safety, 60(3), 324-349.
Parvaiz, A., & Satyawati, S. (2008). Salt stress and phyto-biochemical responses of plants-a review. Plant
Soil and Environment, 54(3), 89.
Pavarini, D. P., Pavarini, S. P., Niehues, M., & Lopes, N. P. (2012). Exogenous influences on plant
secondary metabolite levels. Animal Feed Science and Technology, 176(1-4), 5-16.
Petrusa, L. M., & Winicov, I. (1997). Proline status in salt-tolerant and salt-sensitive alfalfa cell lines and
plants in response to NaCl. Plant Physiology and Biochemistry (France).
Singh, S., & Sinha, S. (2005). Accumulation of metals and its effects in Brassica juncea (L.) Czern.(cv.
Rohini) grown on various amendments of tannery waste. Ecotoxicology and Environmental
Safety, 62(1), 118-127.
Tuteja, N. (2007). Mechanisms of high salinity tolerance in plants. In Methods in enzymology (Vol. 428,
pp. 419-438). Academic Press.
Winkel-Shirley, B. (2001). Flavonoid biosynthesis. A colorful model for genetics, biochemistry, cell
biology, and biotechnology. Plant physiology, 126(2), 485-493.
Xu, Z., Zhou, G., & Shimizu, H. (2010). Plant responses to drought and rewatering. Plant signaling &
behavior, 5(6), 649-654.
Yu, K. W., Murthy, H. N., Hahn, E. J., & Paek, K. Y. (2005). Ginsenoside production by hairy root cultures
of Panax ginseng: influence of temperature and light quality. Biochemical Engineering Journal, 23(1),
53-56.
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Card

2 Cards

Tarbiyah

2 Cards oauth2_google_3524bbcd-25bd-4334-b775-0f11ad568091

Create flashcards