Uploaded by User44883

CH 2 - Tourism System Kelompok 2

advertisement
The Tourism System
Untuk memenuhi tugas mata kuliah Manajemen Bisnis Pariwisata Intermediate
Dosen Pengampu : Dr. Putu Sukaatmadja MP.,
KELOMPOK II
1. Ni Made Mas Anindya Sthira Sista
2. Putri Marita Wijayanti
(1980611005)
(1980611009)
PROGRAM PASCASARJANA
PROGRAM STUDI MAGISTER MANAJEMEN
FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS UDAYANA
2020
Chapter 2. The Tourism System
Abstrack
Suatu sistem adalah kelompok yang saling terkait, saling tergantung dan elemen
elemen yang saling berinteraksi yang membentuk satu struktur fungsional.
Bagaimana
konsep
sistem
pariwisata
dan
memperkenalkan
komponen
kuncinya, sehingga membentuk dasar untuk analisis lebih lanjut tentang
dinamika dalam sistem pariwisata. Sistem Pariwisata dapat disajikan dengan
cara itu akan menggambarkan bagaimana fungsi industri pariwisata.
Dalam hal ini ada lima elemen utama yang terdapat pada sistem pariwisata yaitu
adanya wisatawan, daerah penghasil wisatawan, kemudian daerah transit,
tujuan wisata, dan Industri perjalanan dan pariwisata.
Kata Kunci : sistem pariwisata, wisatawan, daerah wisata, tujuan wisata,
industri pariwisata
2.1 Pendahuluan
Sistem Pariwisata adalah tatanan komponen dalam industri pariwisata
dimana masing-masing komponen saling berhubungan dan membentuk sesuatu
yang bersifat menyeluruh. Ada 5 elemen sebagai subsistem dalam setiap sistem
pariwisata yang menyeluruh, yaitu:
1. Wisatawan (tourist)
2. Daerah asal wisatawan (traveller-generating regions
3. Jalur pengangkutan (transit route)
4. Daerah tujuan wisata (tourist destination region)
5. Industri pariwisata (tourist industry)
2.2 Pendekatan sistem untuk pariwisata
Suatu sistem merupakan sekelompok elemen yang saling terkait, saling
bergantung
dan
berinteraksi
serta
bersama-sama
membentuk
struktur
fungsional tunggal. Teori sistem muncul pada 1930-an untuk mengklarifikasi dan
mengatur fenomena kompleks yang terlalu sulit untuk digambarkan atau
dianalisis. Sistem cenderung bersifat hierarkis, karena terdiri dari subsistem
dan merupakan bagian dari struktur yang lebih besar. Misalnya, tubuh manusia
terdiri atas subsistem pencernaan, reproduksi, dan lainnya, sedangkan manusia
sendiri merupakan anggota dari sistem sosial yang lebih luas (mis. Keluarga,
bangsa). Tersirat dalam definisi suatu sistem adalah gagasan yang saling
ketergantungan
yaitu,
perubahan
dalam
komponen
apa
pun
akan
mempengaruhi komponen lain dari sistem itu.
2.2.1 Sistem dasar pariwisata
Berbagai upaya telah dilakukan sejak 1960-an untuk menganalisis
pariwisata dari pendekatan sistem, dimana pariwisata merupakan fenomena
kompleks yang melibatkan adanya saling ketergantungan antara aliran energi,
serta interaksi dengan sistem lain.
Leiper menempatkan pariwisata dalam suatu kerangka kerja yang minimal
membutuhkan lima elemen inti yang saling bergantung:
1. Setidaknya satu turis
2. Setidaknya satu daerah penghasil wisatawan
3. Setidaknya satu wilayah rute transit
4. Setidaknya satu tujuan wisata
5. Industri perjalanan dan pariwisata
Pergerakan wisatawan antara tempat tinggal dan tujuan, melalui wilayah
transit adalah aliran energi utama dalam sistem ini. Aliran energi lainnya
melibatkan pergerakan di dalam suatu tujuan serta pertukaran barang dan
informasi. Selain itu ada banyak lingkungan yang berpengaruh dan sistem
eksternal di mana sistem pariwisata tertanam. Pengalaman wisatawan, misalnya
difasilitasi (atau dihambat) oleh sistem energi, pertanian, dan politik yang
masing-masing menyediakan atau tidak menyediakan bahan bakar, makanan,
dan aksesibilitas yang memadai untuk memungkinkan pengalaman tersebut.
Faktor eksternal alami dan budaya dapat memiliki efek penting dan seringkali
tidak dapat diprediksi pada konfigurasi sistem pariwisata. Ini diilustrasikan,
misalnya tsunami Samudra Hindia pada tanggal 26 Desember 2004, yang
menewaskan sekitar 200.000 penduduk lokal dan turis, dan memiliki dampak
jangka pendek yang sangat besar di Phuket (Thailand), Sri Lanka selatan, dan
destinasi pesisir lainnya di wilayah. Dampak tsunami yang belum diketahui
adalah efek jangka panjangnya pada persepsi publik tentang garis pantai
sebagai tempat yang sangat diinginkan dan berisiko rendah untuk kegiatan
pariwisata.
Setelah tsunami 2004, pemerintah memprioritaskan wilayah yang terkena
tsunami dengan adanya Lembaga bantuan internasional yang bertujuan untuk
memulihkan asupan wisatawan internasional, dan alasan ini merupakan cara
paling efektif untuk mewujudkan pemulihan ekonomi dan psikologis yang lebih
luas dan lebih cepat.
Struktur internal sistem pariwisata juga jauh lebih kompleks daripada
yang disiratkan oleh Gambar 2.1, sehingga menghadirkan lebih banyak
tantangan bagi manajemen pariwisata yang efektif. Banyak arus wisata
sebenarnya bersifat hierarkis, karena melibatkan banyak daerah tujuan dan
transit yang tumpang tindih (lihat gambar 2.2). Secara kumulatif, sistem
pariwisata global mencakup sejumlah besar pengalaman individu dan aliran
bilateral dan multilateral yang melibatkan ribuan tujuan di tingkat internasional
dan domestik. Pemerintah tuan rumah dan masyarakat yang berada di daerah
tujuan, dan pemerintah asal yang berada di daerah penghasil wisatawan. LSM
dan lembaga pendidikan ditemukan di semua wilayah.
Akhirnya
sistem
pariwisata
secara
keseluruhan
adalah
struktur
hyperdynamic yang terus menerus berubah. Ini jelas tidak hanya dalam
perjalanan jutaan wisatawan, tetapi juga dalam pembukaan dan penutupan
fasilitas akomodasi dan rute transportasi di seluruh dunia. Ketidakstabilan ini
merupakan tantangan lain yang dihadapi oleh para manajer pariwisata, yang
harus menyadari bahkan profil terbaru dari sektor ini segera usang. Di
Australia, misalnya, kinerja yang kuat dalam lalu lintas masuk Asia selama
pertengahan 1990-an dengan sangat cepat runtuh di banyak pasar sebagai
akibat dari kemerosotan ekonomi utama di wilayah asal tersebut.
2.3 Turis
Definisi pariwisata bergantung pada definisi wisatawan. Setiap wisatawan
harus secara serentak bertemu dengan kritik spasial, temporal, dan purposive
tertentu, seperti yang dibahas di bawah ini.
2.3.1 komponen spasial
Untuk menjadi turis, seseorang harus bepergian jauh dari rumah. Namun,
tidak semua perjalanan tersebut memenuhi syarat sebagai pariwisata. WTO dan
sebagian besar badan pariwisata nasional dan subnasional berpendapat bahwa
perjalanan harus dilakukan di luar lingkungan individu yang biasa. Karena ini
adalah istilah yang sangat subyektif yang terbuka untuk interpretasi, badanbadan ini biasanya menetapkan batas jarak minimum, serta melayani tujuan
yang berguna untuk membedakan mereka dengan membawa pendapatan luar
ke daerah setempat (dan dengan demikian meningkatkan potensi untuk
meningkatkan kekayaan tambahan).
Pariwisata domestik dan internasional
Jika perjalanan yang memenuhi syarat terjadi di luar lingkungan orang
biasa tetapi di dalam negara tempat tinggal biasanya, maka orang tersebut akan
diklasifikasikan sebagai turis domestik. Jika pengalaman itu terjadi di luar
negara tempat tinggal biasanya, maka orang tersebut akan diklasifikasikan
sebagai turis internasional. Konsep lingkungan biasa biasanya tidak berlaku
dalam pariwisata internasional. Warga kota perbatasan, misalnya, menjadi turis
internasional segera setelah mereka melintasi perbatasan internasional
terdekat (dengan ketentuan bahwa kriteria temporal dan purposive yang
diperlukan juga dipenuhi), walaupun ini melibatkan sejumlah kecil perjalanan.
Pada dasarnya, perbatasan adalah ambang batas geopolitik yang memisahkan
lingkungan biasa seseorang dari ruang lain, tidak peduli berapa pun jaraknya
dari rumah. Aspek pariwisata internasional yang jarang dikenali adalah
kenyataan bahwa perjalanan semacam itu selalu melibatkan setidaknya
beberapa gerakan dalam negara turis internasional itu sendiri. Misalnya,
perjalanan dari rumah ke bandara atau perbatasan internasional. Meskipun
diabaikan sebagai subjek penelitian, komponen ini tetap penting, karena
infrastruktur dan layanan yang digunakan dan aktivitas ekonomi yang
dihasilkan.
Pariwisata internasional berbeda dari pariwisata domestik dalam hal yang
krusial. Pertama, wisatawan domestik jauh lebih banyak daripada wisatawan
internasional dalam skala global dan di sebagian besar negara. Di Australia,
misalnya, setiap malam yang dihabiskan oleh turis internasional di akomodasi
komersial dicocokkan dengan tiga malam yang dihitung oleh orang Australia.
Rasio ini sejalan dengan perkiraan Organisasi Pariwisata Dunia bahwa jumlah
wisatawan domestik sekitar 70 persen dari total permintaan dunia untuk
akomodasi komersial. Dalam hal partisipasi dan pendapatan global secara
keseluruhan, diterima secara luas bahwa pariwisata domestik berada di urutan
sepuluh kali lebih besar dari pariwisata internasional, meskipun rasionya
bervariasi secara dramatis antar negara.
Kedua,
relatif
sedikit
yang
diketahui
tentang
wisata
domestik
dibandingkan dengan rekan-rekan internasional, meskipun jumlahnya dan
kepentingan ekonomi. Salah satu alasannya adalah bahwa sebagian besar
pemerintah nasional tidak menganggap wisatawan domestik layak untuk diteliti,
karena mereka tidak membawa devisa bernilai tinggi ke negara itu, tetapi hanya
mendistribusikan kembali kekayaan dari satu bagian negara ke bagian lain.
Seringkali hanya ketika jumlah wisatawan internasional menurun, misalnya
setelah 11 September 2001 atau tsunami lautan India tahun 2004, pemerintah
diminta untuk mendukung bisnis pariwisata dengan mempromosikan sektor
pariwisata domestik mereka.
Akhirnya, ada beberapa kasus di mana perbedaan antara pariwisata
domestik dan internasional tidak sepenuhnya jelas. Ini terjadi ketika sistem
pariwisata menggabungkan entitas geopolitik yang bukan bagian dari negara
yang sepenuhnya berkembang. Sebagai contoh, haruskah seorang penduduk
Tepi Barat yang dikontrol Israel dianggap sebagai turis internasional atau
domestik ketika ia bepergian ke Israel?
Turis keluar dan masuk
Ketika merujuk khusus untuk pariwisata internasional, perbedaan dibuat
antara wisatawan keluar (mereka yang meninggalkan negara tempat tinggal
biasanya) dan wisatawan masuk (mereka yang tiba di negara berbeda dari
negara tempat tinggal mereka yang biasanya). Setiap perjalanan wisata
internasional memiliki komponen outbound dan inbound, dengan perbedaan
berdasarkan pada apakah klasifikasi dibuat dari perspektif negara asal atau
tujuan. Contoh, seorang Australia yang menghabiskan dua minggu berlibur di
Fiji. Orang ini akan dianggap keluar dari perspektif Australia tetapi masuk dari
perspektif Fiji.
Orang akan berasumsi, bahwa jumlah global wisatawan keluar harus sama
dengan jumlah total wisatawan asing selama jangka waktu yang lama. Dengan
demikian, jumlah kumulatif perjalanan keluar akan selalu melebihi jumlah total
perjalanan keluar pada skala global, karena satu perjalanan keluar harus
diterjemahkan menjadi setidaknya atau mungkin lebih dari satu perjalanan
masuk.
Perjalanan jarak jauh dan jarak pendek
Perbedaan sering dibuat antara perjalanan jarak jauh dan perjalanan
jarak pendek. Tidak ada definisi universal untuk istilah, yang sering didefinisikan
sesuai dengan kebutuhan dan tujuan berbagai organisasi, sektor atau tujuan.
Perserikatan Bangsa-Bangsa menganggap perjalanan jarak jauh sebagai
perjalanan di luar kawasan WTO multi-negara tempat pelancong tinggal. Jadi,
seorang warga Inggris yang bepergian ke Jerman (di Eropa, wilayah yang sama)
adalah turis jarak pendek, sementara warga yang sama bepergian ke Afrika
Selatan atau Australia adalah turis jarak jauh. Dari perspektif tujuan, wisatawan
jarak jauh sering dibedakan dari turis jarak pendek berdasarkan pola
pengeluaran, lama tinggal. Sebagai hasilnya, diperlukan strategi pemasaran
dan manajemen yang terpisah.
2.3.2 Komponen temporal
Lamanya waktu yang terlibat dalam pengalaman perjalanan adalah faktor
dasar kedua yang menentukan apakah seseorang adalah turis dan jenis
wisatawan apa. Secara teoritis, tidak ada waktu minimum yang harus
dikeluarkan, meskipun sebagian besar perjalanan yang memenuhi ambang jarak
wisata domestik akan membutuhkan setidaknya beberapa jam. Sekali lagi,
perjalanan keluar lintas batas yang melibatkan asal dan tujuan yang berdekatan
dapat menjadi pengecualian, karena perjalanan seperti itu mungkin dapat
diselesaikan dalam waktu kurang dari satu jam dan masih dianggap pariwisata.
Setelah hal itu terlampaui, pengunjung tidak lagi diklasifikasikan sebagai turis,
dan harus dipindahkan ke kategori lain seperti ‘penduduk sementara’ atau
‘migran’.
Menginap dan pesiar
Dalam batas waktu ini, pengalaman menginap sangat penting dalam
menentukan jenis wisatawan. Jika turis (domestik dan internasional) tetap
berada di tujuan untuk setidaknya satu malam, maka orang tersebut biasanya
diklasifikasikan
sebagai
menginap.
Jika
perjalanan
tidak
memasukkan
setidaknya satu kali menginap, maka istilah tamasya sering digunakan.
Pembeli lintas batas adalah jenis wisata utama lainnya. Bentuk pariwisata ini
juga dibatasi secara spasial, dengan arus besar yang terkait dengan negaranegara yang berdekatan dan dapat diakses dengan konsentrasi penduduk yang
besar di sepanjang perbatasan. Contohnya termasuk Kanada / Amerika Serikat,
Amerika Serikat / Meksiko, Singapura / Malaysia, argentina / Uruguay.
Seperti halnya wisatawan domestik dan wisatawan domestik lainnya,
perbedaan antara menginap dan tamasya lebih dari sekadar kesenangan
birokrasi.
Perbedaan
signifikan
dalam
pengelolaan
sistem
pariwisata
kemungkinan tergantung pada apakah sektor pariwisata didominasi oleh satu
atau kelompok lain.
2.3.3 Tujuan Perjalanan
Kriteria wisata dasar ketiga menyangkut tujuan perjalanan. Tidak semua
tujuan
untuk
kualitas
perjalanan
sebagai
pariwisata.
Menurut
WTO,
pengecualian utama termasuk perjalanan oleh personel militer aktif, perjalanan
rutin harian, lalu lintas komuter, arus pekerja migran dan tamu, pergerakan
nomaden, kedatangan pengungsi dan perjalanan oleh diplomat dan perwakilan
konsuler. Pengecualian terakhir terkait dengan fakta bahwa kedutaan dan
konsulat secara teknis dianggap sebagai bagian dari wilayah kedaulatan negara
yang mereka wakili. Tujuan yang memenuhi syarat sebagai pariwisata
didominasi oleh tiga kategori utama:
1. Waktu Senggang dan Rekreasi
Waktu luang dan rekreasi hanyalah dua komponen dalam konstelasi
tujuan berhubungan yang juga mencakup istilah-istilah seperti 'liburan',
'istirahat dan relaksasi', 'kesenangan', dan 'liburan'. Ini adalah kategori
yang
biasanya
terlintas
dalam
pikiran
ketika
kita
mencoba
membayangkan pengalaman wisata stereotip.
2. Mengunjungi Teman dan Kerabat (VFR)
Niat mengunjungi teman dan kerabat adalah tujuan terpenting kedua
untuk pariwisata di Australia. Implikasi manajemen yang penting adalah
bahwa, tidak seperti perjalanan kesenangan, keputusan tujuan biasanya
ditentukan oleh tempat tinggal orang yang akan dikunjungi. Pengamatan
lain yang menarik adalah seberapa banyak sistem pariwisata yang
didominasi VFR berafiliasi dengan sistem migrasi. Sekitar setengah dari
semua pengunjung yang datang ke Australia dari Inggris, misalnya,
mendaftarkan VFR sebagai tujuan utama mereka (berbeda dengan sekitar
seperlima dari total wisatawan yang masuk), dan representasi berlebihan
ini terutama disebabkan oleh pentingnya keberlanjutan dari Inggris
sebagai sumber migran.
3. Bisnis
Bisnis adalah alasan terpenting ketiga untuk perjalanan terkait pariwisata
di tingkat global. Bahkan lebih dari kategori VFR, wisatawan bisnis
dibatasi dalam keputusan perjalanan mereka karena sifat bisnis yang
harus mereka lakukan. Dengan asumsi bahwa kriteria spasial dan
temporal yang tepat dipenuhi, perjalanan bisnis adalah bentuk pariwisata
hanya jika pelancong tidak dibayar oleh sumber yang berbasis di tujuan.
Misalnya, konsultan yang melakukan perjalanan dari Sydney ke Perth, dan
dibayar oleh perusahaan yang berbasis di Perth, tidak akan dianggap
sebagai turis. Namun, jika pembayaran dilakukan oleh perusahaan yang
berbasis di Sydney, maka konsultan tersebut diklasifikasikan sebagai
turis. Ketentuan ini mencegah perjalanan yang lebih lama dari bekerja ke
dimasukkan ke dalam statistik pariwisata, dan sekali lagi mencerminkan
prinsip bahwa pariwisata melibatkan input uang baru dari sumber
eksternal.
Olahraga
Beberapa tujuan tambahan yang menjadikan kualitas seorang pelancong
sebagai wisatawan kurang penting secara numerik daripada tiga kategori
terbesar, meskipun berpotensi lebih penting di destinasi atau wilayah tertentu.
Pariwisata yang berhubungan dengan olahraga melibatkan perjalanan dan
kegiatan atlet, pelatih dan lainnya yang terkait dengan kompetisi dan pelatihan,
serta penonton wisata yang menghadiri acara olahraga dan tempat-tempat yang
berhubungan dengan olahraga lainnya.
Kerohanian
Motivasi spiritual mencakup perjalanan untuk tujuan keagamaan. Kegiatan
ziarah merupakan bentuk perjalanan wisata terbesar di Arab Saudi karena
ziarah tahunan atau haji ke Mekah oleh beberapa juta Muslim dari seluruh dunia.
Perjalanan keagamaan juga sangat penting di sektor pariwisata domestik India.
Kesehatan
Pariwisata untuk tujuan kesehatan termasuk kunjungan ke spa, meskipun
perjalanan seperti itu sering digabungkan dengan motivasi kesenangan. Lebih
eksplisit terkait kesehatan adalah perjalanan dilakukan untuk menerima
perawatan medis. Kuba, misalnya, telah mengembangkan spesialisasi dalam
menyediakan operasi berbiaya rendah untuk klien asing. Di Australia, Gold
Coast of Queensland membangun reputasi sebagai pusat bedah kosmetik dan
prosedur medis elektif lainnya.
Belajar
Studi atau pendidikan formal yang lebih luas, adalah kategori yang kebanyakan
orang tidak secara intuitif mengaitkannya dengan pariwisata, meskipun itu
adalah kriteria kualifikasi WTO. Australia, Selandia Baru, Kanada, Amerika
Serikat dan Inggris sangat aktif dalam menarik siswa asing. meskipun jumlah
mereka mungkin tidak tampak besar dalam kaitannya dengan tiga kategori
tujuan, siswa memiliki dampak relatif yang substansial pada negara tuan rumah
karena sifat tinggal mereka yang lama dan pengeluaran yang besar, termasuk
biaya kuliah, yang mereka buat selama periode studi ini . misalnya, siswa
internasional menyumbang sekitar 8 persen dari semua kedatangan masuk ke
Australia pada tahun 2002 tetapi lebih dari 27 persen dari semua pengunjungmalam.
Pariwisata multiguna
Jika setiap wisatawan hanya memiliki satu alasan untuk berpergian, klasifikasi
wisatawan dengan sengaja akan menjadi tugas yang sederhana. Namun, banyak
atau
bahkan
sebagian
besar
perjalanan
wisata
melibatkan
perjalanan
multiguna, yang memperkenalkan beberapa elemen perancu ke dalam proses
klasifikasi dan analisis data. Situasi Australia saat ini menggambarkan
masalahnya. Pengunjung yang datang diminta untuk menyatakan tujuan
perjalanan anak perusahaan mereka serta tujuan utama mereka untuk
bepergian ke Australia.
Ambil, misalnya, seorang turis masuk hipotetis yang, pada akhir kunjungan dua
minggu, menyatakan 'bisnis' sebagai tujuan perjalanan utama, dan kesenangan /
liburan dan VFR sebagai tujuan lain. Perjalanan sebenarnya dari turis bisnis itu
mungkin terdiri atas kehadiran konferensi di Sydney selama tiga hari, kunjungan
tiga hari dengan teman-teman di kota terdekat Bathurst dan delapan hari
sisanya di sebuah resor di Port Douglas. Sementara tujuan utama adalah bisnis,
ini jelas tidak tercermin dalam jumlah waktu (dan mungkin pengeluaran) yang
dihabiskan turis pada setiap kategori tujuan. Namun tanpa konferensi,
wisatawan mungkin tidak mengunjungi Australia sama sekali. Di sisi lain, jika
delegasi tidak punya teman di Australia, negara itu mungkin tidak semenarik
tujuan, dan turis itu mungkin telah memutuskan untuk tidak menghadiri
konferensi sejak awal. Dengan demikian, ada saling mempengaruhi di antara
berbagai tujuan perjalanan, dan sulit untuk menetapkan tujuan 'utama' yang
berarti.
2.3.4 Kategori wisata utama
Bagian 2.3.1 menunjukkan bahwa wisatawan dapat menjadi wisatawan
internasional atau domestik, sementara bagian 2.3.2 menunjukkan bahwa
wisatawan juga dapat menginap dan bertamasya. Kombinasi dimensi spasial
dan temporal ini menghasilkan empat tipe utama wisatawan, dan kategorikategori ini menjelaskan semua kemungkinan wisatawan, dengan asumsi bahwa
kriteria purposive yang sesuai juga terpenuhi. International stayover (1) adalah
wisatawan yang tetap berada di tujuan di luar negara tempat tinggal mereka
selama setidaknya satu malam (mis. Penduduk Brisbane yang menghabiskan tur
petualangan selama dua minggu di Papua Nugini). Tamasya internasional (2)
tinggal di tujuan ini tanpa mengalami setidaknya satu malam menginap (mis.
Seorang penduduk Brisbane di kapal pesiar yang menghabiskan tiga jam di Port
Moresby). Menginap di rumah (3) menginap setidaknya selama satu malam di
tempat tujuan yang berada di dalam negara tempat tinggal mereka yang biasa,
tetapi di luar 'lingkungan biasa' yang sering ditentukan oleh ambang batas jarak
tertentu dari situs rumah (misalnya penduduk Brisbane yang menghabiskan satu
minggu untuk liburan di Melbourne). Tamasya domestik (4) melakukan
perjalanan serupa, tetapi tanpa menginap (mis. Penduduk Brisbane yang
terbang ke dan dari Melbourne pada hari yang sama). Seperti pada bagan
dibawah ini.
Terminologi WTO
Istilah-istilah wisata di atas, walaupun umum digunakan dalam literatur,
tidak cocok dengan istilah-istilah yang digunakan oleh WTO. Seperti ditunjukkan
pada Gambar 2.5, WTO menyebut wisatawan sebagai 'pengunjung' dan
mencadangkan kata 'turis' untuk kategori menginap khusus. Dalam kecanduan,
mereka yang digambarkan sebagai pesiar dalam tes ini diklasifikasikan sebagai
'pengunjung pada hari yang sama' oleh WTO. Kami menolak terminologi ini
sebagai berlawanan dengan intuisi. Jika diartikan secara harfiah, pesiar wisata
kapal pesiar dan pembeli lintas batas tidak termasuk dalam referensi apa pun
untuk 'turis'. Mereka masuk dalam subkategori pengunjung 'pengunjung hari
yang sama'. Namun demikian, siswa harus mengetahui ketentuan WTO, karena
mereka akan ditemui dalam banyak publikasi penting yang dikeluarkan oleh
organisasi itu, dan oleh pemerintah yang mematuhi terminologi mereka.
Persinggahan
Persinggahan adalah wisatawan atau pelancong lain yang sementara
waktu tinggal di lokasi saat transit ke atau dari daerah tujuan. Kriteria utama
yang membedakan persinggahan dari inbound stay atau pesiar adalah bahwa
mereka biasanya tidak menghapus bea cukai atau menjalani formalitas
perbatasan lainnya yang menandakan kunjungan resmi ke lokasi tersebut.
Sebagai ilustrasi, seseorang yang bepergian dengan pesawat dari Sydney ke
Toronto biasanya mengubah penerbangan di Honolulu atau Los Angeles.
Sebagian besar penumpang turun dari pesawat di node transit larut malam, dan
menunggu di lobi transit bandara selama tiga atau empat jam sampai tiba
saatnya untuk naik pesawat untuk perjalanan kedua dan terakhir dari perjalanan
jarak jauh ini. Semua penumpang transit ini semuanya persinggahan. Namun,
jika seseorang memilih untuk menghapus bea cukai dan menghabiskan
beberapa jam berbelanja di Honolulu, mereka akan diklasifikasikan sebagai
pesiar internasional atau menginap di Amerika Serikat, tergantung pada apakah
'menginap' dimasukkan.
2.3.5 Masalah Data
Statistik kedatangan wisatawan masuk harus diperlakukan dengan hatihati, terutama jika mereka digunakan untuk mengidentifikasi tren temporal. Ini
sebagian karena margin kesalahan yang tinggi yang menjadi ciri data lama
khususnya. Sebagai contoh, angka WTO dari 25 juta orang yang menginap
secara internasional untuk tahun 1950 (lihat tabel 3.1) tidak lebih dari perkiraan
kasar, mengingat teknik pengumpulan data yang relatif primitif pada zaman itu.
Namun itu digunakan sebagai dasar untuk menghitung pertumbuhan relatif
kedatangan wisatawan global sejak saat itu. Pada skala negara mana pun,
margin atau kesalahan ini diperkuat. Statistik yang lebih baru memiliki margin
kesalahan yang lebih kecil sebagai hasil dari inisiatif WTO untuk membakukan
definisi dan protokol pengumpulan data. Namun, kesalahan masih terjadi dari
hal-hal
seperti
inkonsistensi
dari
satu
negara
ke
negara
lain
dalam
pengumpulan dan pelaporan kedatangan, pengeluaran, dan statistik terkait
pariwisata lainnya. Inilah sebabnya mengapa ada kesenjangan beberapa tahun
antara tahun tertentu dan rilis oleh WTO dari profil yang relatif dapat diandalkan
dari sektor pariwisata global untuk tahun itu (misalnya, buku ini, yang ditulis
selama 2005, tergantung pada data WTO 2003) .
2.4 Daerah asal
Daerah asal, sebagai komponen sistem pariwisata, telah diabaikan oleh
para peneliti dan manajer. Tidak ada sistem pariwisata yang dapat berkembang
kecuali untuk menghasilkan permintaan di wilayah asal, tetapi hanya sedikit
kegiatan pariwisata yang sebenarnya terjadi di sana. Untuk tujuan diskusi,
penting untuk membedakan antara komunitas asal dan pemerintah asal.
2.4.1 Komunitas asal
Sebaliknya, hampir tidak ada perhatian terhadap dampak pariwisata
terhadap masyarakat asal. Namun ada banyak cara di mana dampak ini dapat
terjadi. Fox contohnya, beberapa kota asal besar dapat menyerupai kota hantu
selama akhir pekan panjang atau periode liburan musim panas, ketika sejumlah
besar penduduk melakukan perjalanan ke pantai terdekat untuk tujuan rekreasi.
Akibatnya, bisnis lokal mungkin menderita, sementara ekonomi lokal yang lebih
luas mungkin akan terkena dampak negatif dalam periode yang lebih lama
karena aliran pendapatan yang terkait. Sebaliknya, pemasok lokal barang dan
jasa terkait perjalanan seperti agen perjalanan dapat berkembang sebagai hasil
dari kegiatan wisata ini.
2.4.2 Pemerintah asal
Dampak dari pemerintah asal pada sistem pariwisata juga sebagian besar
telah diabaikan, sebagian karena diterima begitu saja di negara-negara yang
lebih maju bahwa warga negara bebas untuk bepergian ke mana pun mereka
inginkan (dengan alasan). Namun, kebebasan ini pada akhirnya tergantung
pada kemauan pemerintah nasional asal untuk mentolerir warga negara yang
mobile. Bahkan di negara-negara demokratis, beberapa individu mungkin
memiliki paspor mereka disita untuk mencegah mereka bepergian ke luar
negeri. Pada skala yang lebih besar, larangan bepergian warga negara AS atau
Kuba, yang diberlakukan oleh pemerintah AS yang berurutan terhadap rezim
Fidel Castro, telah secara efektif mencegah pengembangan sistem pariwisata
bilateral utama yang menggabungkan kedua negara. Di negara-negara, seperti
Korea Utara, diperintah oleh rezim totaliter, pembatasan semacam itu lebih
normatif. Perkembangan yang sangat penting dalam hal ini adalah liberalisasi
bertahap arus wisatawan keluar oleh pemerintah Tiongkok, yang dalam
beberapa tahun terakhir telah secara dramatis meningkatkan jumlah negara
dengan status tujuan yang disetujui (ADS)
Akibatnya, peran pemerintah asal dapat disamakan dengan katup
pengaman yang pada akhirnya menentukan jumlah energi (yaitu arus
wisatawan) yang diizinkan masuk ke dalam sistem. Arus keluar juga dipengaruhi
oleh berbagai layanan yang ditawarkan oleh pemerintah asal kepada penduduk
yang bepergian atau yang ingin bepergian ke luar negeri. Selain kecanduan
layanan konsuler bagi warga negara yang mengalami masalah, layanan ini
sebagian besar melibatkan saran kepada calon penumpang tentang faktor risiko
yang ada di negara lain. Bagan ber adalah contoh sistem informasi pariwisata
yang diberikan oleh pemerintah asal daerah wisata. Termasuk semua
peringatan mengenai pariwisata di 5 daerah di bawah ini.
2.5 Daerah Transit
Suatu tempat dan daerah yang dilewati wisatawan saat mereka melakukan
perjalanan dari daerah asal ke daerah tujuan. Sebagai daerah asal, beberapa
penelitian telah mengakui pentingnya komponen wilayah transit dari sistem
pariwisata. Tidak seluruh wisatawan harus berhenti di daerah itu. Namun,
seluruh wisatawan pasti akan melewati daerah tersebut sehingga peranan
daerah transit pun penting.
Seringkali terjadi, perjalanan wisata berakhir di daerah transit, bukan di
daerah tujuan. Hal inilah yang membuat negara-negara seperti Singapura dan
Hong Kong berupaya menjadikan daerahnya multifungsi, yakni sebagai Daerah
Transit dan Daerah Tujuan Wisata.

Peluang intervensi
Tempat yang sering dijadikan daerah transit, bisa menjadi peluang
sebagai tujuan wisata dan kemudian memiliki potensi untuk mengalihkan
wisatawan dari tujuan yang sebelumnya.
2.5.1 Manajemen Dampak Daerah Transit
Manajer
bisnis
pariwisata
pada
daerah
tujuan
juga
perlu
mempertimbangkan komponen transit sistem pariwisata ketika mengelola
sektor
pariwisata
mereka
sendiri.
Manajer
destinasi
juga
perlu
mempertimbangkan kemungkinan bahwa satu atau lebih lokasi di sepanjang
rute transit dapat menjadi tujuan itu sendiri, dan dengan demikian berfungsi
sebagai peluang intervensi yang mengalihkan pengunjung dari tujuan awal.
2.5.2 Pengaruh Teknologi
Perubahan teknologi telah secara dramatis mempengaruhi karakter
daerah transit. Pesawat terbang dan mobil yang lebih cepat telah mengurangi
jumlah waktu yang dibutuhkan dalam fase transit, sehingga meningkatkan
ukuran daerah transit dengan membuat perjalanan jarak jauh lebih layak dan
nyaman.
2.6 Daerah destinasi
Daerah tujuan wisatawan merupakan daerah dimana terjadinya proses
penarik(Pull Factor) dimana wisatawan yang keluar dari negaranya, dicoba
untuk ditarik, menuju suatu negara atau daerah destinasi tertentu. Daerah ini
juga digambarkan sebagai akhir tujuan dari kegiatan pariwisata. “faktor
penarik” untuk mengunjungi daerah tujuan wisata juga memberikan energi bagi
sistem pariwisata dan menghasilkan permintaan untuk perjalanan di daerah
asal.
2.6.1 Destinasi komunitas : penghuni daerah tujuan
2.6.2 Destinasi pemerintahan : pemerintah daerah tujuan
2.7 Industri pariwisata
Bagian dari kegiatan industri dan komersial yang menghasilkan barang dan jasa
sepenuhnya atau terutama untuk konsumsi turis. Industri yang menyediakan
jasa, daya tarik, dan sarana wisata. Industri yang merupakan unit-unit usaha
atau bisnis didalam kepariwisataan dan tersebar diketiga area geografi
tersebut. Sebagai contoh, biro perjalanan wisata bisa ditemukan di daerah asal
wisatawan, penerbangan bisa ditemukan baik di daerah asal wisatawan maupun
di daerah transit, dan akomodasi bisa ditemukan di daerah tujuan wisata.
Kesimpulan
Dalam
merencanakan
kebijakan
dan
perencanaan
pengembangan
pariwisata, sangat penting untuk memahami perbedaan bentuk dan fisik dari
pengembangan pariwisata yang sesuai untuk suatu negara, kota, atau wilayah.
Untuk
mendukung
perencanaan
pengembangan
pariwisata
diperlukan
pencarian data sebagai tahap awal dalam analisis perencanaan pariwisata
diperlukan komponen-komponen pariwisata yaitu:
1. Home yaitu komponen pariwisata yang merupakan tempat tinggal
wisatawan, yang dapat mempengaruhi terjadinya kegiatan pariwisata.
2. Destination yaitu komponen pariwisata yang merupakan tujuan wisatawan
untuk bepergian menikmati obyek wisata.
3. Trasportation yaitu komponen pariwisata yang merupakan pembawa
(carrier) wisatawan dari home ke destination dan sebaliknya.
Suatu sistem adalah kelompok yang saling terkait, saling tergantung dan
elemen-elemen yang saling berinteraksi yang membentuk satu struktur
fungsional.
Sistem
Pariwisata
dapat
disajikan
dengan
cara
itu
akan
menggambarkan bagaimana fungsi industri pariwisata. Lima elemen sebagai
subsistem dalam setiap sistem pariwisata yang menyeluruh, yaitu:
1. Wisatawan (tourist) yang merupakan elemen manusia yaitu orang yang
melakukan perjalanan wisata
2. Daerah asal wisatawan (traveller-generating regions), merupakan elemen
geografi yaitu tempat dimana wisatawan mengawali dan mengakhiri
perjalanannya.
3. Jalur pengangkutan (transit route) merupakan elemen geografi tempat
dimana perjalanan wisata utama berlangsung.
4. Daerah tujuan wisata (tourist destination region) sebagai element
geografi yaitu tempat utama yang dikunjungi wisatawan .
5. Industri pariwisata (tourist industry) sebagai elemen organisasi, yaitu
kumpulan dari organisasi yang bergerak usaha pariwisata, bekerjasama
dalam
pemasaran pariwisata untuk menyediakan barang, jasa dan
fasilitas pariwisata
Manajer
bisnis
pariwisata
pada
daerah
tujuan
juga
perlu
mempertimbangkan komponen transit sistem pariwisata ketika mengelola
sektor
pariwisata
mereka
sendiri.
Manajer
destinasi
juga
perlu
mempertimbangkan kemungkinan bahwa satu atau lebih lokasi di sepanjang
rute transit dapat menjadi tujuan itu sendiri, dan dengan demikian berfungsi
sebagai peluang intervensi yang mengalihkan pengunjung dari tujuan awal.
Perubahan teknologi telah secara dramatis mempengaruhi karakter
daerah transit. Pesawat terbang dan mobil yang lebih cepat telah mengurangi
jumlah waktu yang dibutuhkan dalam fase transit, sehingga meningkatkan
ukuran daerah transit dengan membuat perjalanan jarak jauh lebih layak dan
nyaman.
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Create flashcards