Uploaded by Ridho Wahyutomo

tata naskah akreditasi KARS

advertisement
PREMYSIS CONSULTING - HEALTHCARE
DIVISION
1/14/2014
TATA NASKAH
AKREDITASI RUMAH SAKIT 2012
AKREDITASI RUMAH SAKIT
• Upaya peningkatan mutu pelayanan rumah sakit
• Perbaikan sistem: input, process, product output (output
& outcome)
• Pembangunan sistem pelayanan yang baik memerlukan
dokumen regulasi yang baik pula
• Panduan tata naskah rumah sakit oleh KARS
• RS menyiapkan dokumen terkait aspek hukum
• Undang-undang No 44 tahun 2009 mengenai RS
PREPROJECT TRAINING
1
PREMYSIS CONSULTING - HEALTHCARE
DIVISION
1/14/2014
DOKUMEN AKREDITASI
DOKUMEN AKREDITASI
DOKUMEN REGULASI
BUKTI PELAKSANAAN
1. Regulasi Pelayanan
1. Notulensi/daftar hadir
kegiatan
• Kebijakan pelayanan RS
• Pedoman/panduan
pelayanan RS
• SPO
• Rencana strategis
2. Dokumen pendukung
lain: ijazah, sertifikat,
kalibrasi, surat ijin, dll
2. Regulasi
unit/departemen
• Kebijakan pelayanan RS
• Pedoman/panduan
pelayanan RS
• SPO
• Program unit
PREPROJECT TRAINING
2
PREMYSIS CONSULTING - HEALTHCARE
DIVISION
1/14/2014
REGULASI RUMAH SAKIT
KEBIJAKAN
UMUM RS
PANDUAN &
PROGRAM
KERJA UNIT
KERJA
KEBIJAKAN
KHUSUS
RS/UNIT
PEDOMAN
PELAYANAN &
ORGANISASI
UNIT KERJA
STANDAR
PROSEDUR
OPERASIONAL
DOKUMEN AKREDITASI VS ISO
KEBIJAKAN
QUALITY MANUAL
PROSEDUR
PEDOMAN &
PANDUAN
IK, FORM
PROSEDUR
PREPROJECT TRAINING
FORM TERISI, BUKTI
PELAKSANAAN KEGIATAN
3
PREMYSIS CONSULTING - HEALTHCARE
DIVISION
1/14/2014
RENCANA STRATEGIS
• Awal program kerja RS
• Rencana strategis 5 tahunan dijabarkan dalam rencana
kerja tahunan
• Sifat: Pengaturan dalam rencana kegiatan & anggaran
• Acuan evaluasi kinerja
KEBIJAKAN
• Penetapan pimpinan RS pada tingkat strategis/garis besar yg
mengikat
• Perlu disusun pedoman/panduan & prosedur utk
penjabarannya
• Ditetapkan dengan keputusan direktus RS
• Kebijakan dapat dituangkan dalam pasal-pasal SK atau
lampiran dari peraturan/keputusan
PREPROJECT TRAINING
4
PREMYSIS CONSULTING - HEALTHCARE
DIVISION
KEBIJAKAN
1.
2.
3.
4.
1/14/2014
(FORMAT)
PEMBUKAAN
DIKTUM
BATANG TUBUH
KAKI
KEBIJAKAN
(FORMAT)
1. PEMBUKAAN
•
Judul : Peraturan/Keputusan Direktur RS tentang Kebijakan
pelayanan .........
•
Nomor : sesuai dengan nomor surat peraturan/keputusan di RS.
•
Jabatan pembuatperaturan/keputusan ditulis simetris, diletakkan di
tengah margin serta ditulis dengan huruf kapital.
•
Konsiderans (continued)
PREPROJECT TRAINING
5
PREMYSIS CONSULTING - HEALTHCARE
DIVISION
KEBIJAKAN
1/14/2014
(FORMAT)
1. PEMBUKAAN
a. Konsiderans Menimbang: uraian singkat tentang pokok-pokok pikiran
yang menjadi latar belakang dan alasan pembuatan
peraturan/keputusan.
b. Konsiderans Mengingat: memuat dasar kewenangan dan peraturan
perundang-undangan yang memerintahkan pembuatan
peraturan/keputusan tersebut.
KEBIJAKAN
(FORMAT)
2. DIKTUM
•
Diktum Memutuskan
•
Diktum Menetapkan
•
Nama peraturan/keputusan sesuai dengan judul (kepala)
PREPROJECT TRAINING
6
PREMYSIS CONSULTING - HEALTHCARE
DIVISION
KEBIJAKAN
1/14/2014
(FORMAT)
3. BATANG TUBUH
•
Memuat semua substansi peraturan/keputusan yang dirumuskan dalam
diktum-diktum, misalnya :
KESATU
:
KEDUA
:
dst
•
Dicantumkan saat berlakunya peraturan/keputusan, perubahan,
pembatalan, pencabutan ketentuan, dan peraturan lainnya, dan
•
Materi kebijakan dapat dibuat sebagai lampiran peraturan/keputusan,
dan pada halaman terakhir ditandatangani oleh pejabat yang
menetapkan peraturan/keputusan.
KEBIJAKAN
(FORMAT)
3. KAKI
bagian akhir substansi peraturan/keputusan yang memuat
penanda tangan penetapan peraturan/keputusan,
pengundangan peraturan/keputusan yang terdiri atas
• tempat dan tanggal penetapan
• nama jabatan
• tanda tangan pejabat, dan nama lengkap pejabat yang
menandatangani
PREPROJECT TRAINING
7
PREMYSIS CONSULTING - HEALTHCARE
DIVISION
1/14/2014
PEDOMAN & PANDUAN
PEDOMAN
PANDUAN
•Ketentuan dasar yg
memberi arah bagaimana
sesuatu dilakukan
•Petunjuk melakukan
kegiatan
•Mengatur beberapa hal
•Mengatur satu jenis
kegiatan
Agar pedoman & panduan dapat
diimplementasikan dengan baik, perlu
dibuat pengaturan melalui SPO
PEDOMAN & PANDUAN
• Dilengkapi dengan peraturan/keputusan direktur
• Evaluasi minimal 2-3 tahun sekali
• Bila ada pedoman/panduan dari kemenkes, RS wajib mengacu kepada
pedoman/panduan tsb
• Sistematika yg lazim digunakan: Pedoman Organisasi Unit Kerja;
Pedoman Pelayanan Unit Kerja; Panduan Pelayanan RS
• Sistematika tidak baku
• Wajib dibuat: persyaratan minimal dalam standar akreditasi 2012
PREPROJECT TRAINING
8
PREMYSIS CONSULTING - HEALTHCARE
DIVISION
1/14/2014
PEDOMAN ORGANISASI UNIT KERJA
BAB I
Pendahuluan
BAB II
Gambaran Umum RS
BAB III
Visi, Misi, Falsafah, Nilai dan Tujuan RS
BAB IV
Struktur Organisasi RS
BAB V
Struktur Organisasi Unit Kerja
BAB VI
Uraian Jabatan
BAB VII
Tata Hubungan Kerja
BAB VIII
Pola Ketenagaan dan Kualifikasi Personil
BAB IX
Kegiatan Orientasi
BAB X
Pertemuan/rapat
BAB XI
Pelaporan
•
Laporan Harian
•
Laporan Bulanan
•
Laporan Tahunan
PEDOMAN PELAYANAN UNIT KERJA
BAB I PENDAHULUAN
BAB III STANDAR FASILITAS
Latar Belakang
Denah Ruang
Tujuan Pedoman
Standar Fasilitas
Ruang Lingkup Pelayanan
BAB IV TATA LAKSANA
PELAYANAN
Batasan Operasional
Landasan Hukum
BAB II STANDAR KETENAGAAN
Kualifikasi SDM
Distribusi Ketenagaan
Pengaturan Jaga
PREPROJECT TRAINING
BAB V
LOGISTIK
BAB VI KESELAMATAN PASIEN
BAB VII KESELAMATAN KERJA
BAB VIII PENGENDALIAN MUTU
BAB IX PENUTUP
9
PREMYSIS CONSULTING - HEALTHCARE
DIVISION
1/14/2014
PANDUAN
PELAYANAN RUMAH SAKIT
BAB I
DEFINISI
BAB II
RUANG LINGKUP
BAB III
TATA LAKSANA
BAB IV
DOKUMENTASI
PROSEDUR
•
Perangkat instruksi/langkah-langkah yg dibakukan untuk menyelesaikan
proses kerja rutin tertentu
•
Pendokumentasian langkah kegiatan
•
Memastikan staf paham bagaimana cara melakukan pekerjaannya
•
Memastikan proses kerja efesien, efektif, konsisten, aman
•
Istilah lain: SOP, SPO, Protap, IK, prosedur kerja, prosedur tindakan,
prosedur penatalaksanaan, juknis
•
Sesuai UU No 44/2009 tentang RS: SPO
PREPROJECT TRAINING
10
PREMYSIS CONSULTING - HEALTHCARE
DIVISION
1/14/2014
PROSEDUR (FORMAT)
Format merupakan format minimal, dapat diberi tambahan materi misalnya
nama penyusun SPO, unit yang memeriksa SPO, dll, namun tidak boleh
mengurangi item-item yang ada di SPO
PROSEDUR (FORMAT)
•
Pengertian: Penjelasan dan atau definisi tentang istilah yang mungkin sulit
dipahami atau menyebabkan salah pengertian.
•
Tujuan: berisi tujuan pelaksanaan SPO secara spesifik. Kata kunci : ”
Sebagai acuan penerapan langkah-langkah untuk ...................................”
•
Kebijakan: berisi kebijakan Direktur/Pimpinan RS yang menjadi dasar
dibuatnya SPO tsb, kemudian diikuti dengan peraturan/keputusan dari
kebijakan terkait.
•
Prosedur: Uraian langkah-langkah kegiatan untuk menyelesaikan proses
kerja tertentu.
•
Unit terkait: berisi unit-unit yang terkait dan atau prosedur terkait dalam
proses kerja tersebut.
PREPROJECT TRAINING
11
PREMYSIS CONSULTING - HEALTHCARE
DIVISION
1/14/2014
PROSEDUR (SYARAT PENYUSUNAN)
•
Identifikasi kebutuhan
•
SPO harus ditulis oleh mereka yang melakukan pekerjaan tersebut atau oleh unit
kerja tersebut
•
SPO harus merupakan flow charting dari suatu kegiatan
•
Harus dapat dikenali dengan jelas siapa melakukan apa, dimana, kapan dan
mengapa.
•
Subyek, predikat dan obyek harus jelas.
•
SPO harus menggunakan kalimat perintah/instruksi dengan bahasa yang dikenal
pemakai.
•
SPO harus jelas ringkas dan mudah dilaksanakan.
•
Semua SPO harus ditandatangani oleh Direktur/Pimpinan RS.
•
Untuk SPO pelayanan dan SPO administrasi, sebagian memerlukan uji coba
•
Sosialisasi dan pelatihan khusus
PROSEDUR (EVALUASI)
1. Evaluasi SPO dilaksanakan sesuai kebutuhan dan maksimal 3 tahun
sekali dilakukan oleh masing-masing unit kerja
2. Perbaikan/revisi perlu dilakukan bila :
PREPROJECT TRAINING
•
Alur di SPO sudah tidak sesuai dengan keadaan yang ada
•
Adanya perkembagan IPTEK
•
Adanya perubahan organisasi atau kebijakan baru.
•
Adanya perubahan fasilitas
12
PREMYSIS CONSULTING - HEALTHCARE
DIVISION
1/14/2014
PROGRAM
• Merupakan rencana kegiatan yang akan dilaksanakan
• Disusun secara rinci untuk mencapai tujuan tertentu
• Ada kejelasan langkah pelaksanaan kegiatan
• Ada kejelasan siapa pelaksana kegiatan
• Ada kejelasan sasaran, tujuan dan waktu pelaksanaan kegiatan
• Format penulisan minimal, boleh ditambah tetapi tidak boleh dikurangi
PROGRAM
(FORMAT)
1. Pendahuluan
2. Latar belakang
3. Tujuan umum dan tujuan khusus
4. Kegiatan pokok dan rincian kegiatan
5. Cara melaksanakan legiatan
6. Sasaran
7. Skedul (Jadwal) pelaksanaan kegiatan
8. Evaluasi pelaksanaan kegiatan dan pelaporan
9. Pencatatan, pelaporan dan evaluasi kegiatan
PREPROJECT TRAINING
13
PREMYSIS CONSULTING - HEALTHCARE
DIVISION
PROGRAM
1/14/2014
(FORMAT)
Pendahuluan
Berisi hal-hal yang bersifat umum yang masih terkait dengan program.
Latar belakang
Merupakan justifikasi atau alasan mengapaprogram tersebut disusun.
Sebaiknya dilengkapi dengan data-data sehingga alasan diperlukan
program tersebut dapat lebih kuat.
Tujuan umum dan tujuan khusus
Tujuan umum adalah tujuan program secara garis besar, sedangkan
tujuan khusus adalah tujuan secara rinci.
PROGRAM
(FORMAT)
Kegiatan pokok dan rincian kegiatan
Merupakan langkah-langkah kegiatan yang harus dilakukan sehingga
tercapainya program tersebut.
Cara melaksanakan kegiatan
Merupakan metode untuk melaksanakan kegiatan pokok dan rincian
kegiatan.
Sasaran
Sasaran program adalah target per tahun yang spesifik dan terukur untuk
mencapai tujuan-tujuan program
PREPROJECT TRAINING
14
PREMYSIS CONSULTING - HEALTHCARE
DIVISION
PROGRAM
1/14/2014
(FORMAT)
Skedul (Jadwal) pelaksanaan kegiatan
Merupakan perencanaan waktu pelaksanaan langkah-langkah kegiatan program.
Evaluasi pelaksanaan kegiatan dan pelaporannya
Skedul (jadwal) tersebut akan dievaluasi dalam kurun waktu tertentu, sehingga ditulis dalam
kerangka acuan adalah kapan evaluasi pelaksanaan kegiatan dilakukan dan siapa yang
melakukan.
Pelaporannya adalah bagaimana membuat laporan evaluasi pelaksanaan kegiatan tersebut dan
kapan laporan tersebut harus dibuat.
Pencatatan, pelaporan dan evaluasi kegiatan
Pencatatan adalah catatan kegiatan, karena itu yang ditulis di dalam kerangka acuan adalah
bagaimana melakukan pencatatan kegiatan atau membuat dokumentasi kegiatan
Pelaporan adalah bagaimana membuat laporan program dan kurun waktu (kapan) laporan harus
diserahkan sera kepada siapa saja laporan tersebut harus ditujukan.
Evaluasi kegiatan adalah evaluasi pelaksanaan program secara menyeluruh. Jadi yang ditulis di
dalam kerangka acuan bagaimana melakukan evaluasi dan kapan evaluasi harus dilakukan.
PREPROJECT TRAINING
15
PREMYSIS CONSULTING - HEALTHCARE
DIVISION
1/14/2014
STANDAR PELAYANAN KEDOKTERAN
PREPROJECT TRAINING
16
PREMYSIS CONSULTING - HEALTHCARE
DIVISION
1/14/2014
Pasal 44
Pasal 50 dan 51
Standar
Pelayanan
Kedokteran
Standar Prosedur
Operasional
Permenkes 1438 Tahun 2010
Djoti - Atmodjo
• Standar Pelayanan Kedokteran meliputi:
1. Pedoman Nasional Pelayanan Kedokteran (PNPK)
2. Standar Prosedur Operasional
• Disusun secara sistematis dengan pendekatan:
pengelolaan penyakit tunggal dan pengelolaan berdasar kondisi
PREPROJECT TRAINING
17
PREMYSIS CONSULTING - HEALTHCARE
DIVISION
1/14/2014
PEDOMAN NASIONAL
PELAYANAN KEDOKTERAN
Penyusunan PNPK dilakukan untuk penyakit/kondisi yang:
1. Banyak terjadi
2. Risiko tinggi
3. Biaya tinggi
4. Terdapat variasi/keragaman dalam pengelolaannya
PEDOMAN NASIONAL
PELAYANAN KEDOKTERAN
• PNPK disusun oleh sekelompok ahli dan disahkan oleh menteri
• Berdasar bukti ilmiah untuk membantu dokter dalam pengambilan
keputusan klinis
• Acuan menyusun SPO
• Peninjauan ulang dan revisi sesuai update ilmu
• Sosialisasi setiap ada revisi
PREPROJECT TRAINING
18
PREMYSIS CONSULTING - HEALTHCARE
DIVISION
1/14/2014
SPO MEDIS
• Disusun oleh staf medis yg dikoordinasi komite medis dan ditetapkan oleh
pimpinan RS
• Ditinjau ulang dan diperbarui sekurangnya dua tahun sekali sesuai update
ilmu pengetahuan dan teknologi kedokteran dan kedokteran gigi
• Wajib dijadikan panduan bagi seluruh tenaga kesehatan dalam aktivitas
pelayanan kesehatan
• Terdiri dari: Clinical Practice Guideline, Clinical Pathways, Algoritme,
Prosedur, Protokol, Standing Orders
PENDEKATAN PENGELOLAAN PASIEN
• Diagnosis kerja
• Kondisi klinis
Standar pelayanan di RS :
Panduan Praktik Klinis
• Definisi
• Anamnesis
• Pemeriksaan fisis
• Kriteria diagnosis
• Diagnosis banding
• Pemeriksaan penunjang
• Terapi
• Edukasi
• Prognosis
• Kepustakaan
PREPROJECT TRAINING
dapat dilengkapi
dengan
Alur klinis
Algoritme
Protokol
Prosedur
Standing orders
19
PREMYSIS CONSULTING - HEALTHCARE
DIVISION
1/14/2014
CLINICAL PRACTICE GUIDELINES
• Untuk penyakit yang tidak dibuat atau belum ada PNPK, maka clinical
guidelines dibuat dengan mengacu literatur tertentu atau best practice dan
kesepakatan dari para staf medis
• bisa dibuat dari penyakit-penyakit terbanyak per SMF
• Pembuatan guidelines dibawah koordinasi komite medis dan disahkan
direktur
CLINICAL PATHWAYS (CP)
• JCI mensyaratkan minimal 5 penyakit terbanyak dibuat clinical
pathways, sisanya dilakukan perawatan dengan clinical
guidelines
• CP hanya efektif dan efesien bila dilaksanakan untuk
penyakit/kondisi kesehatan yang terprediksi, khususnya bila
perlu perawatan multidisiplin
PREPROJECT TRAINING
20
PREMYSIS CONSULTING - HEALTHCARE
DIVISION
PREPROJECT TRAINING
1/14/2014
21
PREMYSIS CONSULTING - HEALTHCARE
DIVISION
1/14/2014
ALGORITME
• Format tertulis berupa flowchart untuk pengambilan keputusan
klinis secara cepat
• Panduan efektif untuk kondisi klinis tertentu
ALGORITME
PREPROJECT TRAINING
22
PREMYSIS CONSULTING - HEALTHCARE
DIVISION
1/14/2014
PROTOKOL
• Panduan tata laksana untuk kondisi tertentu
• Harus jelas menyebutkan: pelaksana, komplikasi tindakan dan
cara pencegahan dan mengatasinya, kapan intervensi
dihentikan, dll
STANDING ORDERS
• Suatu kelompok instruksi dokter kepada perawat/pelaksana
lain untuk dilaksanakan secara otomatis saat dokter tidak di
tempat
• Diberikan untuk pasien tertentu atau secara umum dengan
persetujuan komite medik
PREPROJECT TRAINING
23
PREMYSIS CONSULTING - HEALTHCARE
DIVISION
1/14/2014
QUESTIONS?
PREPROJECT TRAINING
24
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Tarbiyah

2 Cards oauth2_google_3524bbcd-25bd-4334-b775-0f11ad568091

Create flashcards