Uploaded by Darmo Kelopo

MASTERPLAN NATUNA A4

advertisement
ton/tahun dan baru dimanfaatkan sebesar 8.731,83 ton/tahun (34,63%). Selain jenis ikan
KATA PENGANTAR
pelagis, ikan demersal juga memiliki peluang produksi yang tidak kalah besar. Produksi jenis
ikan ini hanya sebesar 6,26% atau sebesar 7.991,64 ton/tahun dari keseluruhan potensi
Indonesia merupakan Negara kepulauan terbesar yang 75 persen wilayahnya berupa laut
tangkapan yang diperbolehkan sebesar 127.759,68 ton/tahun. Hal ini menandakan masih
dengan luas 5,8 juta km2 dengan garis pantai terpanjang kedua setelah Kanada (95.200
adanya 119.768,04 ton/tahun ikan demersal yang masih dapat diproduksi per tahunnya atau
km). Sedangkan luas daratan Indonesia hanya 1,9 juta km2 yang 28 persennya berupa
senilai dengan Rp. 1.796.520.600.000/tahun.
ekosistem perairan termasuk danai, sungai, bendungan, dan rawa. Berdasarkan Peraturan
Presiden Nomor 78 Tahun 2005 Kabupaten Natuna merupakan salah satu kabupaten yang
Hal ini mengindikasikan betapa pentingnya pembangunan dan pengembangan Kabupaten
memiliki pulau-pulau kecil terluar di Negara Kesatuan Republik Indonesia. Secara geografis
Natuna maka Master Plan Kabupaten Natuna sangat berperan penting untuk memajukan
terletak di perairan Laut Cina Selatan dan secara administratif merupakan bagian dari
dan mensejahterakan masyarakat wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil khususnya
wilayah Provinsi Keulauan Riau. Pulau yang tergabung dalam gugusan Pulau Tujuh ini
masyarakat di wilayah Kabupaten Natuna. Master Plan ini merupakan gambaran mengenai
berada di lintasan jalur pelayaran internasional dari dan atau ke Hongkong, Taiwan, dan
potensi yang ada di Kabupaten Natuna yang dapat dikembangkan dan dimanfaatkan.
Jepang. Oleh Karena itu, tidak berlebihan jika Sindu Galba dan Abdul Khadir Ibrahim (2000)
Dokumen ini memberikan informasi yang konstektual, rinci, lugas dan tegas. Selain itu,
menyebut sebagai pintu gerbang bagi negara tetangga, seperti: Vietnam, Kamboja,
dokumen ini mampu memberikan gambaran kepada investor-investor untuk melakukan
Thailand, dan Malaysia. Kabupaten Natuna bagian Utara berbatasan dengan Vietnam,
pengembangan di Kabupaten Natuna. Semoga dokumen ini bisa memberi manfaat besar
Kamboja, Selatan berbatasan dengan Kabupaten Kepulauan Riau, timur berbatasan dengan
bagi kemajuan dan meningkatkan daya saing bangsa dalam menghadapi berbagai
Malaysia Timur dan Kalimantan Barat, dan barat berbatasan dengan Semenanjung Malaysia
tantangan, serta secara umum bagi upaya nasional secara berkelanjutan menuju
dan Pulau Bintan (Kabupaten Kepulauan Riau).
terwujudnya Indonesia yang maju, adil-makmur, dan mandiri.
Kabupaten Natuna merupakan kabupaten baru yang merupakan hasil pemekaran Kabupaten
Kepulauan Riau sebelum menjadi Provinsi yang didasarkan pada Undang-undang RI No. 53
Jakarta, Desember 2015
tahun 1999. Kabupaten Natuna terletak pada posisi 1°16' - 7°19' Lintang Utara dan 105°00'
- 110°00' Bujur Timur, menurut undang-undang Nomor 33 Tahun 2008, Kabupaten Natuna
memiliki luas 264.198,37 Km2 dengan luas daratan 2.001,30 Km2 dan lautan 262.197,07
Km2 atau mencapai 99,24 persen berupa laut. Selain memiliki laut yang luas, Kabupaten
natuna juga memiliki potensi kelautan dan perikanan yang sangat besar, baik perikanan
tangkap, perikanan budidaya, industri pengolahaan perikanan, pariwisata bahari maupun
industri dan jasa lingkungan lainnya.
Kabupaten Natuna memiliki potensi ikan pelagis kecil sebesar 296.455,50 ton/tahun dan
baru dimanfaatkan pada tahun 2014 sebesar 10.815,13 ton/tahun (4,56%) dari total
potensi. Sedangkan untuk ikan pelagis besar, Kabupaten Natuna memiliki potensi 31.520,16
KATA PENGANTAR
i
3.2.
Potensi dan Pemanfaatan Perikanan Tangkap............................................... III-8
3.3.
Potensi dan Pemanfaatan Perikanan Budidaya .............................................. III-8
KATA PENGANTAR ............................................................................................... i
3.4.
Potensi dan Pemanfaatan Pengolahan ......................................................... III-9
DAFTAR ISI ......................................................................................................... ii
3.5.
Potensi dan Pemanfaatan Wisata Bahari ...................................................... III-9
DAFTAR TABEL .................................................................................................... iii
BAB IV ANALISIS PASAR DAN PEMASARAN INDUSTRI BERBASIS KELAUTAN DAN
DAFTAR ISI
PERIKANAN ........................................................................................... IV-1
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................. iv
BAB I PENDAHULUAN .......................................................................................... I-1
4.1.
Analisis Supply Demand Komoditas Perikanan .............................................. IV-1
1.1.
Latar Belakang ........................................................................................... I-1
4.2.
Analisis Jenis Ikan, Jumlah dan Tujuan Pasar Komoditas Perikanan
1.2.
Tujuan ...................................................................................................... I-2
1.3.
Dasar Hukum Pelaksanaan Kegiatan ............................................................ I-2
BAB II. TINJAUAN KEBIJAKAN ............................................................................... II-1
Kabupaten Natuna ..................................................................................... IV-1
4.3.
BAB V
Analisis Rantai Pemasaran .......................................................................... IV-8
PENGEMBANGAN KAWASAN KELAUTAN DAN PERIKANAN TERINTEGRASI DI
KABUPATEN NATUNA ............................................................................. V-1
2.1.
Kebijakan Nasional ..................................................................................... II-1
5.1.
Kerangka Dasar PK2PT Natuna.................................................................... V-1
5.2.
Roadmap Pengembangan Kawasan Kelautan dan Perikanan Terintegrasi ....... V-4
2.1.1. Kebijakan dalam Rencana Tata Ruang Kelautan Nasional ................... II-1
2.2.
Kebijakan Daerah ....................................................................................... II-2
BAB VI PEMILIHAN LOKASI PENGEMBANGAN KAWASAN KELAUTAN PERIKANAN
2.2.1. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah Provinsi Kepulauan Riau
TERINTEGRASI ...................................................................................... VI-1
Tahun 2005-2025 ............................................................................ II-2
6.1
Analisis Penentuan Lokasi ........................................................................... VI-1
6.2
Gambaran Umum Lokasi PK2PT .................................................................. VI-2
2.2.2. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah Kabupaten Natuna Tahun
2005-2025 ...................................................................................... II-7
6.3.1. Selat Lampa ................................................................................... VI-2
2.2.3. Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Kabupaten Natuna Tahun
6.3.2. Teluk Depeh ................................................................................... VI-2
2011-2016 ...................................................................................... II-9
2.2.4. RTRW Provinsi Kepulauan Riau ......................................................... II-10
BAB VII PERENCANAAN KEBUTUHAN SARANA DAN PRASARANA ............................ VII-1
2.2.5. RTRW Kabupaten Natuna ................................................................. II-10
7.1
Model Bisnis PK2PT Natuna ......................................................................... VII-1
2.2.6. Kebijakan Pembangunan Kelautan dan Perikanan Provinsi
7.2
Aktivitas PK2PT Natuna .............................................................................. VII-2
Kepulauan Riau ............................................................................... II-30
7.3
Aktivitas Inti .............................................................................................. VII-3
BAB III POTENSI KELAUTAN PERIKANAN KABUPATEN NATUNA ............................... III-1
7.4
Industri Pendukung Perikanan Tangkap dan Budidaya .................................. VII-3
3.1.
7.5
Aktivitas Pendukung ................................................................................... VII-4
Gambaran Umum Kabupaten Natuna ........................................................... III-1
ii
DAFTAR ISI
7.6
Perencanaan Sarana dan Prasarana ............................................................. VII-6
8.5.2. Produk Olahan Rumput Laut ............................................................ VIII-14
7.6.1. Rencana Transportasi ...................................................................... VII-6
8.6.
Rencana Kebutuhan Infrastruktur Energi Listrik, BBM dan Air ........................ VIII-14
7.6.2. Rencana Tata Lanskap ..................................................................... VII-6
8.7.
Estimasi Anggaran Biaya Untuk PKKPT ......................................................... VIII-15
7.6.3. Rencana Sistem Sarana dan Prasarana .............................................. VII-11
8.8.
Rencana Kelembagaan Kawasan PKKPT ....................................................... VIII-16
BAB VIII PERENCANAAN BISNIS........................................................................... VIII-1
8.8.1. Landasan Norma Hukum Kelembagaan PKKPT Natuna ....................... VIII-16
8.1.
Rencana Produksi dan Nilai Ekonomi Produksi Sumberdaya Ikan .................... VIII-1
8.8.2. Bentuk Badan Pengelola Kawasan PK2PT Natuna ............................... VIII-17
8.2.
Rencana Produksi dan Nilai Ekonomi Produk Olahan Sumberdaya Ikan ........... VIII-4
8.8.3. Kelembagaan Pelabuhan Perikanan................................................... VIII-18
8.2.1 Ikan Segar (Fresh fish) ...................................................................... VIII-4
8.8.4. Operasional Pelabuhan Perikanan ..................................................... VIII-20
8.2.2 Pembekuan Ikan (Frozen fish) ............................................................ VIII-4
8.8.5. Kelembagaan Pengelolaan Kawasan Industri ..................................... VIII-20
8.2.3 Fillet Ikan ......................................................................................... VIII-5
8.8.6. Kelembagaan Bisnis......................................................................... VIII-22
8.2.4 Pengalengan Ikan ............................................................................. VIII-6
BAB IX. PENUTUP............................................................................................... IX-1
8.2.5 Surimi .............................................................................................. VIII-6
8.2.6 Tepung Ikan ..................................................................................... VIII-7
8.3.
8.4.
8.2.7 Pengolahan Udang ............................................................................ VIII-7
Tabel III-1 Objek Wisata Menurut Jenisnya dan Kecamatan, Tahun 2013 ................. III-9
8.2.8 Karagenan ........................................................................................ VIII-8
Tabel IV-1 Volume Ekspor Komoditas Udang Indonesia Ke Dunia............................. IV-3
Rencana Kebutuhan Sarana Produksi Sumberdaya Ikan ................................. VIII-9
Tabel IV-2 Volume Ekspor Komoditas Rajungan Indonesia Ke Dunia ........................ IV-4
8.3.1. Perkapalan ...................................................................................... VIII-9
Tabel IV-3 Volume Ekspor Komoditas Kepiting Indonesia Ke Dunia .......................... IV-4
8.3.2. Peralatan Tangkap........................................................................... VIII-10
Tabel IV-4 Volume Ekspor Komoditas Teripang Indonesia Ke Dunia ......................... IV-4
8.3.3. Sarana Budidaya Perikanan .............................................................. VIII-10
Tabel IV-5 Volume Ekspor Komoditas Perikanan Indonesia Ke Dunia ........................ IV-4
Rencana Kebutuhan Investasi Sarana Produksi Sumberdaya Ikan ................... VIII-10
Tabel IV-6 Volume Ekspor Komoditas Pari Indonesia Ke Dunia ................................ IV-5
8.4.1. Peluang Investasi Usaha Perikanan Tangkap ...................................... VIII-10
8.4.2. Peluang Investasi Usaha Perikanan Budidaya ..................................... VIII-11
8.5.
DAFTAR TABEL
Rencana Kebutuhan Investasi Sarana Produksi Olahan Produk Sumberdaya
Tabel IV-7 Volume Ekspor Komoditas Ikan Kakap Indonesia Ke Dunia ...................... IV-5
Tabel IV-8 Volume Ekspor Komoditas Ikan Kerapu Indonesia Ke Dunia .................... IV-5
Tabel IV-9 Volume Ekspor Komoditas Ikan Hiu Indonesia Ke Dunia .......................... IV-6
Ikan .......................................................................................................... VIII-12
Tabel IV-10 Volume Ekspor Komoditas Ikan Indonesia Ke Dunia .............................. IV-6
8.5.1. Produk Olahan Ikan ......................................................................... VIII-13
Tabel IV-11 Volume Ekspor Komoditas Sarden Indonesia Ke Dunia .......................... IV-6
DAFTAR TABEL
iii
Tabel IV-12 Volume Ekspor Komoditas Rumput Laut Indonesia Ke Dunia .................. IV-6
Gambar III-3 Peta Kelerengan Kabupaten Natuna ....................................................... III-3
Tabel IV-13 Konsumsi Ikan di Indonesia ................................................................ IV-7
Gambar III-4 Peta Tutupan Lahan Kabupaten Natuna .................................................. III-5
Tabel IV-14 Volume Impor Komoditas Cumi-cumi ................................................... IV-7
Gambar III-5 Peta Tutupan Lahan Kabupaten Natuna (lanjutan)................................. III-6
Tabel IV-15 Volume Impor Komoditas Perikanan .................................................... IV-8
Gambar III-6 Peta Status Lahan Kabupaten Natuna ..................................................... III-7
Tabel V-1 Roadmap Pengembangan Kawasan Kelautan dan Perikanan Terintegrasi
Gambar III-7 Grafik Kunjungan Wisatawan Di Kabupaten Natuna Berdasarkan Kecamatan
Kabupaten Natuna ............................................................................... V-4
Tahun 2013 ............................................................................................................ III-10
Tabel IV-1 Hasil Penilaian Calon Kawasan Industri di Kabupaten Natuna ................... VI-1
Gambar IV-1 Proyeksi Kebutuhan Ikan Dunia .............................................................. IV-1
Tabel VII-1 Aktivitas PK2PT Natuna ....................................................................... VII-2
Gambar IV-2 Proyeksi Produksi Ikan Dunia ................................................................. IV-1
Tabel VII-2 Kebutuhan Sarana dan Prasarana PKKPT Kabupaten Natuna .................. VII-14
Gambar IV-3 Volume Ekspor dan impor Perikanan Indonesia ........................................ IV-2
Tabel VII-3 Kebutuhan Lahan Sarana dan Prasarana PKKPT Kabupaten Natuna ........ VII-15
Gambar IV-4 Nilai Ekspor dan impor Perikanan Indonesia ............................................ IV-2
Tabel VIII-1 Nilai Kriteria Kelayakan Usaha Pembekuan Ikan (Frozen Fish) di PKKPT
Gambar IV-5 Volume Ekspor Komoditas Perikanan ...................................................... IV-3
Kab. Natuna ........................................................................................ VIII-5
Tabel VIII-2 Nilai Kriteria Kelayakan Usaha Fillet Ikan di PKKPT Kab. Natuna ............ VIII-6
Tabel VIII-3 Nilai Kriteria Kelayakan Usaha Pengalengan Ikan di PKKPT Kab. Natuna . VIII-6
Tabel VIII-4 Nilai Kriteria Kelayakan Usaha Surimi Ikan di PKKPT Kab. Natuna .......... VIII-7
Tabel VIII-5 Nilai Kriteria Kelayakan Usaha Surimi Ikan di PKKPT Kab. Natuna .......... VIII-7
Tabel VIII-6 Teknologi Pengolahan Rumput Laut yang Dikembangkan Di Indonesia... VIII-8
Gambar IV-6 Nilai Ekspor Komoditas Perikanan ........................................................... IV-3
Gambar IV-7 Konsumsi Ikan Indonesia Perkapita......................................................... IV-7
Gambar V-1 KonsepsiKawasan Perikanan Kelautan Terintegrasi ......................................V-1
Gambar V-2 Kerangka Dasar Pengembangan PK2PT Natuna ...........................................V-2
Gambar V-3 Keterkaitan Sentra Produksi, Industri Utama dan Pendukung ........................V-2
Gambar V-4 Pengembangan Kawasan Kelautan dan Perikanan Terintegrasi Kabupaten
Tabel VIII-7 Produksi olahan rumput laut Indonesia ................................................ VIII-9
Natuna .......................................................................................................................V-3
Tabel VIII-8 Nilai Kriteria Kelayakan Karagenan Rumput Laut di PKKPT Kab. Natuna . VIII-9
Gambar VII-1 Konsep Bisnis PK2PT Natuna ............................................................... VII-1
Tabel VIII-9 Estimasi Anggaran Biaya untuk PKKPT Kabupaten Natuna ..................... VIII-15
Gambar VII-2 Rencana Pengembangan Tahap 1 di Selat Lampa .................................. VII-7
Gambar VII-3 Siteplan Pengembangan Kawasan Kelautan dan Perikanan Terintegrasi
DAFTAR GAMBAR
(PKKPT) Tahap II (2021-2035) Kabupaten Natuna ...................................................... VII-7
Gambar VII-4 Siteplan pembangunan Tahap II (2021-2035) PKKPT Kabupaten Natuna di
Gambar III-1 Kondisi Topografi di Wilayah Natuna (Teluk Depeh dan Selat Lampa) ....... III-1
Teluk Depeh Kecamatan Bunguran Selatan ................................................................ VII-8
Gambar III-2 Peta Topografi Kabupaten Natuna ......................................................... III-2
Gambar VII-5 Zona Industri Pengolahan Ikan............................................................. VII-8
iv
DAFTAR GAMBAR
Gambar VII-6 Zona Industri Pendukung Perikanan ...................................................... VII-9
Gambar VIII-111 Skema Kelembagaan Pengelolaan di Kawasan Kelautan Perikanan
Gambar VII-7 Zona Pelabuhan .................................................................................. VII-9
Terintegrasi (PKKPT) ............................................................................................. VIII-23
Gambar VII-8 Zona Infrastruktur ............................................................................. VII-10
Gambar VIII-12 Skema Kelembagaan Industri Perikanan Pengembangan Kawasan Kelautan
Perikanan Terintegrasi (PKKPT) .............................................................................. VIII-24
Gambar VII-9 Zona Komersial ................................................................................. VII-10
Gambar VII-10 Zona Penunjang Kawasan ................................................................ VII-11
Gambar VII-11 Zona Pariwisata ............................................................................... VII-11
Gambar VII-12 Integrasi Tahap I dan Tahap II PKKPT Kabupaten Natuna .................. VII-15
Gambar VII-13 PKKPT Kabupaten Natuna Tahap I (Tampak Atas) .............................. VII-15
Gambar VII-14 PKKPT Kabupaten Natuna Tahap II ................................................... VII-16
Gambar VII-15 PKKPT Kabupaten Natuna Tahap III (Pelabuhan) ............................... VII-16
Gambar VII-16 PKKPT Kabupaten Natuna Tahap III (Wisata Bahari) .......................... VII-16
Gambar VII-17 PKKPT Kabupaten Natuna Tahap III (Industri) ................................... VII-16
Gambar VIII-1 Grafik Estimasi Produksi Perikanan Tangkap dan Budidaya tahun 2016-2035
.............................................................................................................................VIII-1
Gambar VIII-2 Estimasi Produksi Olahan Perikanan Tahun 2016-2035 .........................VIII-1
Gambar VIII-3 Estimasi Tahapan Produksi Perikanan .................................................VIII-2
Gambar VIII-4 Produksi Tahapan Pengolahan Perikanan Tahun 2016-2035 ..................VIII-2
Gambar VIII-5 Estimasi Nilai Ekonomi Produk Perikanan .............................................VIII-3
Gambar VIII-6 Estimasi Penyerapan Tenaga Kerja Industri Perikanan ..........................VIII-3
Gambar VIII-7 Estimasi Kebutuhan Listrik Industri Perikanan di Kabupaten Natuna ......VIII-4
Gambar VIII-8 Beberapa jenis produk olahan dari bahan baku ikan laut .................... VIII-13
Gambar VIII-9 Kelembagaan Pengelolaan Kawasan Industri di PKKPT Kabupaten Natuna
........................................................................................................................... VIII-21
Gambar VIII-100 Skema Proses Industri Pengembangan Kawasan Kelautan Perikanan
Terintegrasi (PKKPT) ............................................................................................. VIII-22
DAFTAR GAMBAR
v
BAB I. PENDAHULUAN
1.1.
Latar Belakang
Kabupaten Natuna termasuk wilayah Provinsi Kepulauan Riau yang terletak pada posisi
1°16'-7°19' Lintang Utara dan 105°00'-110°00' Bujur Timur, memiliki luas 264.198,37 Km2
dengan luas daratan 2.001,30 Km2 dan lautan 262.197,07 Km2 dimana Ranai sebagai Ibu
Pembangunan sektor kelautan merupakan salah satu lokomotif pembangunan yang
kota Kabupaten Natuna. Di kabupaten ini terdapat 154 pulau, dengan 27 pulau (17,53
difokuskan pembangunannya terutama untuk mencapai misi ke-2 dan ke-7 dari RPJP 2005-
persen) yang berpenghuni dan sebagian besar pulau (127buah) tidak berpenghuni. Dua
2025. Misi ke-2 menekankan pentingnya peningkatan daya saing pembangunan sektor
pulau terbesar diantaranya adalah Pulau Bunguran, dan Pulau Serasan. Potensi Kabupaten
kelautan dan perikanan sebagai salah satu sektor pendukung perekonomian Indonesia, dan
Natuna ini belum dimanfaatkan secara optimal bagi kemakmuran masyarakatnya, sehingga
hal ini menjadi hal yang penting untuk ditingkatkan. Dalam konteks ini, sesuai dengan
diperlukan pengelolaan yang dapat memanfaatkan potensi yang ada secara optimal dan
arahan RPJP 2005-2025 pencapaian pembangunan nasional jangka panjang untuk
berkelanjutan dalam satu kawasan yang terintegrasi.
mewujudkan misi ke-2 tersebut ditandai dengan 5 ciri utama yaitu : (1) Tercapainya
pertumbuhan ekonomi yang berkualitas dan berkesinambungan sehingga pendapatan per
kapita pada tahun 2025 setara dengan pendapatan penduduk di negara-negara
berpenghasilan menengah; (2) Meningkatnya kualitas sumberdaya manusia, termasuk peran
perempuan dalam pembangunan; (3) Terbangunnya struktur perekonomian yang kokoh
berlandaskan keunggulan komparatif di berbagai wilayah Indonesia. Sektor pertanian
(perikanan termasuk di dalamnya) menjadi basis aktivitas ekonomi yang secara efisien
sehingga menghasilkan komoditas yang berkualitas dan berdaya saing; (4) Tersusunnya
jaringan infrastruktur perhubungan yang andal dan terintegrasi satu sama lain; dan (5)
Meningkatnya profesionalisme aparatur negara pusat dan daerah untuk mewujudkan tata
Kawasan Kelautan dan Perikanan Terintegrasi adalah konsep pembangunan kelautan dan
perikanan berbasis wilayah dengan pendekatan dan sistem manajemen kawasan dengan
prinsip: integrasi, efisiensi, kualitas dan akselerasi tinggi. Tujuan Pengembangan Kawasan
Kelautan dan Perikanan Terintegrasi (PKKPT) adalah:
a. Meningkatkan produksi, produktivitas, dan kualitas produk kelautan dan perikanan.
b. Meningkatkan pendapatan nelayan, pembudidaya, pengolah ikan dan masyarakat pesisir
dan pulau-pulau kecil.
c. Mengembangkan kawasan ekonomi kelautan dan perikanan sebagai pusat pertumbuhan
ekonomi di daerah dan sentra-sentra produksi sebagai penggerak ekonomi rakyat.
pemerintahan yang baik, bersih, berwibawa, dan bertanggung jawab, serta professional
Strategi Pengembangan Kawasan Kelautan dan Perikanan Terintegrasi (PKKPT) adalah:
dalam mendukung pembangunan nasional.
a. Menggerakkan produksi di sentra-sentra produksi unggulan pro usaha rakyat kecil.
Dalam rangka untuk meningkatkan kontribusi sektor kelautan dan perikanan salah satunya
adalah melakukan terobosan dengan mengembangkan kawasan-kawasan strategis yang
mempunyai potensi sumberdaya kelautan dan perikanan cukup besar. Kabupaten Natuna
terletak di Laut Cina Selatan selain mempunyai potensi keluatan dan perikanan cukup
besar, juga mempunyai posisi yang sangat strategis baik dari segi bisnis maupun
pertahanan dan keamanan karena terletak pada jalur pelayaran internasional (ALKI I-A).
b. Mengembangkan
kawasan
Kelautan
dan
Perikanan
Terintegrasi
dengan
mengintegrasikan sentra-sentra produksi menjadi kawasan ekonomi unggulan daerah.
c. Melakukan pendampingan melalui penyuluhan dan pelatihan serta bantuan teknis di
sentra-sentra produksi.
d. Mengembangkan Sistem Ekonomi Kelautan dan Perikanan berkelanjutan berbasis
wilayah.
Berdasarkan orientasi dengan ibu kota negara-negara Asia Tenggara maka Kabupaten
Keunggulan Pengembangan Kawasan Kelautan dan Perikanan Terintegrasi (PKKPT) adalah:
Natuna terletak diantara Jakarta, Singapura, Kuala Lumpur, Saigon, dan Bandar Sribegawan
a. Adanya kepastian, bagi Pemerintah adalah jaminan kelestarian SDI serta kontrol, bagi
(Brunei). Sedangkan ibu Kota Negara Asia Tenggara Lainnya seperti Bangkok, Hanoi,
pengusaha adalah kepastian hasil tangkapan.
Rangoon dan Manila terletak pada radius kurang dari 2000 kilometer dari Natuna.
PENDAHULUAN
I-1
b. Kelestarian SDI lebih terjamin karena baik Pemerintah maupun pengelola akan
menjaganya secara bersama.
c.
Sebagai dasar kajian kelayakan pengembangan kawasan pada lokasi PKKPT terpilih dari
aspek finansial, teknis, aspek sosial- budaya, dan lingkungan.
c. Manfaat sosial dan ekonomi akan lebih besar, karena akan menumbuhkan sentra-sentra
1.3.
Dasar Hukum Pelaksanaan Kegiatan
ekonomi kawasan yang berdampak positif terhadap penyerapan tenaga kerja dan
a) UU No. 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional;
pertumbuhan ekonomi.
d. Kemungkinan terjadinya IUU fishing sangat kecil karena cluster akan dijaga bersama
oleh pelaku (notabene adalah pengusaha dan nelayan lokal) dan Pemerintah, tanpa
b) UU No. 45 Tahun 2009 tentang Perubahan Atas UU No 31 Tahun 2004 tentang
Perikanan;
c) UU No. 32 Tahun 2014 tentang Kelautan
harus mengerahkan kekuatan penegakan hukum yang sangat mahal.
d) Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan No.PER.8/MEN/2012 tentang
Atas dasar pertimbangan di atas dan dalam rangka untuk mengembangan kawasan
kelautan dan perikanan terinterasi di Kabupaten Natuna, maka perlu disusun Masterplan
Pengembangan Kawasan Kelautan Perikanan Terintegrasi (PKKPT) di Kabupaten Natuna,
Provinsi Kepulauan Riau.
1.2.
Tujuan
Perikanan Negara Republik Indonesia.
dan prasarana
kawasan PPKPT
b. Sebagai dasar bisnisplan pembangunan sarana dan prasarana kawasan terpilih
PKKPTmeliputi:
Kelembagaan terkait dengan kegiatan ekonomi dan pembangunan sarana dan
prasarana PKKPT (pemerintah, swasta,dan masyarakat).
Lokasi dan pelaku kegiatanekonomidanpembangunansaranadan prasaranakawasan
PKKPT.
Kegiatan ekonomi dan kompetisi dengan produk kawasan PKKPT dengan wilayah
lainnya.
-
Pemanfaatan ketersediaan sarana dan prasarana pada wilayah pertumbuhan
kawasan PKKPT dan dengan kawasan di sekitarnya.
-
Rekomendasi tipe dan jenis produk kegiatan ekonomi produktif yang kompetitif.
-
Rencana kegiatan pemeliharaan hasil-hasil pembangunan sarana dan prasarana
PKKPT.
-
Rekomendasi arahan tujuan pemasaran produk kegiatan ekonomi.
I-2
f) Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan No.34/PermenKP/2014 tentang
Perencanaan Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil.
Kab.Natuna
-
Perubahan Ketiga atas Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan
Penangkapan Ikan dan Alat Bantu Penangkapan Ikan di Wilayah Pengelolaan
a. Sebagai dasar atau acuan pengembangan sarana
-
e) Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan No.PER.18/MEN/2013 tentang
No.PER.2/MEN/2011 tentang Jalur Penangkapan Ikan dan Penempatan Alat
Tujuan Penyusunan Masterplan PKKPT Kabupaten Natuna adalah:
-
Kepelabuhanan Perikanan;
PENDAHULUAN
a. Secara Horizontal
BAB II. TINJAUAN KEBIJAKAN
•
Utara
: Natuna - Batam - Kalimantan Barat; Sangihe Talaud– Sulawesi Utara –
Halmahera
2.1.
Kebijakan Nasional
•
Tengah
Tengah; Sulawesi Tengah - Maluku - Papua
2.1.1. Kebijakan dalam Rencana Tata Ruang Kelautan Nasional
A.
: Bangka Belitung - Kalimantan Barat; Kalimantan Timur – Sulawesi
•
Visi Rencana Tata Ruang Laut Nasional
Selatan
: Sumatera - Jawa - Nusa Tenggara Barat – Nusa Tenggara Timur –
Papua
Sejalan dengan peranan sektor kelautan dan perikanan mempunyai perananan penting
b. Secara Vertikal
dalam perekonomian nasional, maka visi dalam pengembangan RTR Kelautan Nasional
•
Menghubungkan Jawa - Kalimantan
adalah”Mewujudkan Peningkatan Kesejahteraan Masyarakat dan Terjaganya
•
Menghubungkan Nusa Tenggara Timur dan Nusa Tenggara Barat - Sulawesi
Kesatuan Wilayah Nasional dengan Dukungan Sumberdaya Alam dan Lingkungan
•
Menghubungkan Nusa Tenggara Timur - Maluku - Papua
Pesisir dan Kelautan yang Berkelanjutan”.
Sedangkan hirarki pelabuhan, adalah sebagai berikut:
B.
Misi Rencana Tata Ruang Laut Nasional
Sedangkan visi tersebut diterjemahkan dalam misi, yaitu:
x
x
Memperkuat Kesatuan Nasional.
x
Membangun Lingkungan Pesisir dan Laut yang Lestari dan Berkelanjutan.
Adapun kebijakan penataan ruang wilayah pesisir dan laut nasional, adalah sebagai berikut:
x
x
C.
Pelabuhan Utama (Trunk Port)
-
Pelabuhan Pengumpang (Feeder Port)
Memanfaatkan Sumberdaya Alam Pesisir dan Kelautan untuk Peningkatan Kesejahteraan
Masyarakat.
x
-
Pengelolaan wilayah pesisir dan kelautan nasional dilaksanakan secara terpadu dan
Dilihat dari arahan sistem transportasi nasional, bahwa Natuna termasuk ke dalam
pengembangan secara horizontal khususnya di bagian utara. Hal ini akan menjadi salah satu
kawasan yang sangat penting dan strategis negara karena langsung berbatasan dengan
negara tetangga Vietnam di bagian utara dan sebelah barat dan timur berbatasan langsung
dengan Malaysia.
berkelanjutan.
D.
Lingkup penataan ruang kelautan nasional adalah kepentingan (interest/concern)
Arahan struktur ruang laut nasional terdiri dari 2 (dua) hirarki fungsional, yaitu:
nasional.
x
Alokasi ruang bersifat indikatif menurut kriteria pemanfaatan.
Rencana Sistem Transportasi Nasional
Rencana Struktur Ruang Laut Nasional
PUSAT KEGIATAN NASIONAL (PKN), yaitu kota di wilayah pesisir yang mempunyai
potensi sebagai pintu gerbang internasional; mampu mendorong perkembangan daerah
sekitarnya; serta berfungsi sebagai pusat jasa, pusat pengolahan, dan simpul
Berdasarkan pada Rencana Sistem Transportasi Nasional Tahun 2018, dijelaskan mengenai
transportasi yang melayani kepentingan nasional atau lebih dari satu provinsi. Kriteria
struktur pengembangan dan hirarki pelabuhan. Adapun struktur pengembangan sistem
penentuan PKN, adalah:
transportasi nasional, adalah sebagai berikut:
-
Mempunyai potensi sebagai pintu gerbang internasional dan mempunyai potensi
untuk mendorong perkembangan wilayah sekitarnya.
-
Pusat jasa kelautan dengan pelayanan berskala nasional dan/atau beberapa provinsi.
TINJAUAN KEBIJAKAN
II-1
x
-
Pusat koleksi dan distribusi barang secara nasional dan/atau beberapa provinsi.
Provinsi Kepulauan Riau, Provinsi Kalimantan Barat, Provinsi Jambi dan Provinsi Bangka
-
Simpul transportasi laut nasional dan/atau beberapa provinsi.
Belitung.
-
Pusat pengembangan kegiatan kelautan pada skala nasional.
PUSAT KEGIATAN WILAYAH (PKW), yaitu kota di kawasan pesisir sebagai pusat jasa,
2.2.
Kebijakan Daerah
2.2.1. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah Provinsi Kepulauan Riau
Tahun 2005-2025
pusat pengolahan, dan simpul trasnportasi yang melayani beberapa kabupaten yang
berpotensi berkembang sebagai PKN. Kriteria penentuan PKW, adalah:
-
Pusat pelayanan kegiatan jasa dan perekonomian dengan jangkauan pelayanan suatu
provinsi atau beberapa kabupaten,
-
Pusat koleksi dan distribusi barang pada skala provinsi atau beberapa kabupaten,
-
Pusat pengolahan barang pada skala provinsi atau beberapa kabupaten,
-
Simpul transportasi laut antar provinsi atau beberapa kabupaten,
-
Pusat pelayanan jasa pemerintahan untuk skala provinsi atau beberapa kabupaten,
-
Pusat pengembangan kegiatan kelautan untuk skala provinsi atau beberapa
Visi Rencana Pembangunan Jangka Panjang dalam rentang waktu 20 tahun mendatang
adalah:
“KEPULAUAN RIAU BERBUDAYA, MAJU, SEJAHTERA”
Dalam rangka mewujudkan visi dari Provinsi Kepulauan Riau, maka ditetapkanlah lima misi
pembangunan daerah dan arahan pencapaian sasaran-sasaran pokok sebagai ukuran bagi
pencapaian Rencana Pembangunan Jangka Panjang Provinsi Kepulauan Riau. Misi dan
sasaran-sasaran pokok RPJP Provinsi Kepulauan Riau adalah sebagai berikut:
1. Mewujudkan Masyarakat Kepulauan Riau yang Memiliki Kepribadian dan
kabupaten.
Natuna merupakan bagian dari PKN Batam, dengan demikian fungsi dan peran dari
kabupaten ini adalah mendukung fungsi dan peran Kota Batam.
Berakhlak Mulia.
Sasaran-sasaran pokok dari misi 1 adalah sebagai berikut:
a) Terwujudnya karakter dan kepribadian masyarakat yang bermoral, beretika,
E.
Rencana Kawasan Andalan
Dalam Rencana Tata Ruang Kelautan Nasional yang dikeluarkan oleh Departemen Kelautan
berorientasi kinerja, kemajuan iptek serta berdisiplin sebagai perwujudan pengamalan
nilai agama, norma hukum, dan budaya yang luhur.
dan Perikanan dengan mengacu juga kepada RTRW Nasional, kawasan laut Natuna dan
b) Terbangunnya sistem pembelajaran dalam penanaman nilai-nilai agama, norma
sekitarnya telah ditetapkan sebagai Kawasan Andalan Kelautan Nasional dengan penetapan
hukum dan budaya serta mengembangkan kemampuan lembaga pendidikan dan
Kota Singkawang dan Pontianak sebagai pusat orientasi dan wilayah terkait yang meliputi
lembaga adat melalui pengenalan dan penanaman nilai-nilai agama, norma hukum
Kabupaten Natuna. Kawasan pulau-pulau kecil di Kabupaten Natuna termasuk juga dalam
dan budaya Melayu dan budaya disiplin baik pendidikan sekolah, luar sekolah dan
Kawasan Andalan Laut ini. Selain itu, RTRKN juga merekomendasikan 13 kawasan kelautan
keluarga mulai dari pendidikan dasar hingga perguruan tinggi.
nasional yang potensial untuk dikembangkan kerjasama antar kawasan. Kawasan ini
c) Meningkatnya peran lembaga pendidikan, lembaga keagamaan dan lembaga adat
diharapkan menjadi sentral pengembangan kelautan dan perikanan nasional, karena
bersama dengan pemerintah untuk memperkenalkan dan menerapkan nilai-nilai
memiliki potensi sumber daya kelautan dan perikanan yang sangat melimpah. Dalam pola
agama, norma hukum dan budaya dalam rangka meningkatkan kualitas dan akhlak
pengembangan kerjasama antar kawasan, wilayah Kabupaten Natuna berada dalam
dalam kehidupan masyarakat dan penyelenggaraan pemerintahan.
kawasan kerjasama antar kawasan Selat Karimata yang mencakup wilayah 4 provinsi, yaitu
d) Berkembang dan lestarinya budaya daerah terutama dengan memberdayakan nilainilai budaya Melayu untuk meningkatkan pemahaman dan pengamalan nilai-nilai
II-2
TINJAUAN KEBIJAKAN
tersebut melalui peningkatan pemakaian simbol dan atribut budaya Melayu dalam
c) Meningkatnya kualitas pendidikan yang didukung oleh penataan sistem dan
kehidupan masyarakat dan lembaga pemerintahan secara terus menerus termasuk
manajemen pendidikan serta pemerataan pelayanan pendidikan. Peningkatan kualitas
pengembangan kesenian dan budaya daerah melalui peningkatan event kesenian dan
pendidikan dilihat dari jumlah dan persentase lulusan, persentase lulusan yang
budaya yang mendukung kegiatan pariwisata dan sebaliknya pariwisata yang
melanjutkan pendidikan tinggi dan persentase lulusan yang mampu masuk ke pasar
mendorong berkembangnya nilai dan budaya Melayu.
kerja dan menciptakan lapangan kerja.
e) Terlaksananya
f)
revitalisasi
nilai-nilai
kebudayaan
Melayu
serta
terwujudnya
d) Terwujudnya peningkatan kesempatan kerja dan berusaha khusus bagi lulusan
pengembangan dan pelestarian nilai-nilai Budaya Melayu, baik melalui pendidikan
sekolah menengah kejuruan dan pendidikan tinggi dengan masyarakat yang
sekolah, luar sekolah dan dalam keluarga serta dalam kehidupan bermasyarakat.
berkualitas pendidikan dan didukung fasilitas pendidikan dan tenaga pendukung
Terwujudnya masyarakat yang memiliki kesadaran dan menjunjung hukum, moral
pendidikan yang baik, maju dan berkualitas.
dan etika dalam kehidupan bermasyarakat, bernegara dan berbangsa. Kesadaran ini
e) Meningkatnya kemampuan sumberdaya manusia dalam mengelola, memanfaatkan
akan membentuk karakter dan budaya disiplin dalam segala aspek kehidupan seperti
dan mengembangkan potensi dan sumberdaya alam untuk sebesar-besarnya bagi
taat pajak, taat dalam pemanfaatan rencana penataan ruang, tertib berlalu lintas dan
kemakmuran masyarakat, perekonomian daerah dan pembangunan nasional.
berdisiplin sebagai sebuah ciri bagi masyarakat yang maju dan modern.
f) Meningkatnya kuantitas dan kualitas lulusan melalui program peningkatan mutu dan
g) Meningkatnya pemahaman dan pengamalan nilai-nilai agama dalam kehidupan
sehari-hari
sehingga
mampu
mengurangi
penyakit
sosial
masyarakat
baik
prostitusi,perdagangan orang maupun penyalahgunaan obat terlarang dan berbahaya
serta kegiatan negatif lainnya yang bertentangan dengan agama, hukum dan moral.
h) Meningkatnya penghayatan dan pengamalan Ideologi Pancasila sehingga kerawanan
sosial dan politik dapat dihindari dan disintegrasi bangsa tidak terjadi, serta
terbinanya kultur politik demokratis yang santun dan menghargai perbedaan
pandangan dalam membangun bangsa.
g) Terwujudnya peningkatan kesadaran masyarakat dan aparatur pemerintah terhadap
hukum dan perundang-undangan sehingga membentuk budaya disiplin sebagai
indikator peningkatan kualitas sumber daya manusia yang maju.
h) Dilaksanakannya penerapan reward and punishment di lingkungan pemerintah dan
antri dan taat pajak serta peraturan perundang-undangan.
i) Berkembangnya sikap profesional bagi aparatur dan masyarakat untuk meningkatkan
Sasaran-sasaran pokok dari misi 2 adalah sebagai berikut:
pendidikan
kerja
tertib lalu lintas, ketaatan dalam pemanfaatan ruang/lahan, budaya bersih, budaya
Pendidikan, Memiliki Etos Kerja dan Produktivitas yang Tinggi.
kualitas
mengikuti pendidikan sekaligus meningkatnya relevansi pendidikan terhadap pasar
masyarakat yang dititikberatkan pada disiplin terhadap perundang-undangan seperti
2. Menciptakan Sumber Daya Manusia Kepulauan Riau yang Berkualitas
a) Meningkatkan
manajemen pengelolaan pendidikan serta meningkatnya rata-rata waktu masyarakat
masyarakat
agar
mampu
mengisi
dan
melaksanakan pembangunan
b) Meningkatnya kualitas hidup sumberdaya manusia termasuk perempuan yang dapat
etos kerja. Penempatan pegawai sesuai dengan kualifikasi dan kompetensinya dan
didukung dengan sistem penggajian yang berbasis kinerja. Terwujudnya sistem dan
berkembangnya
penerapan
standar
pelayanan
minimal
(SPM)
dan
standar
dilihat dari Indeks Pembangunan Manusia (IPM) dan Indeks Pembangunan Gender
operasional dan prosedur (SOP) dalam rangka pelayanan prima kepada masyarakat.
(IPG) sehingga mampu memberikan peranan dan kontribusi dalam pembangunan
Terwujudnya penerapan standardisasi terhadap produk barang dan jasa yang
daerah dan tidak menjadi beban pembangunan.
dihasilkan pemerintah, masyarakat dan dunia usaha.
TINJAUAN KEBIJAKAN
II-3
j) Terwujudnya Merit System dalam peningkatan kualitas SDM melalui pengembangan
Kepulauan Riau dengan sektor unggulan yang sesuai dengan potensi dan mampu
karir berbasis kinerja dan sistem recruitment by expertise. Terwujudnya tenaga kerja
mendorong sektor lain dalam memberikan pelayanan lebih baik dan berdaya saing.
yang bermutu dan berdaya saing melalui peningkatan mutu tenaga kerja lokal melalui
c) Meningkatnya kemampuan dan profesionalitas aparatur pemerintah daerah untuk
Balai Latihan Kerja (BLK) dan lembaga pelatihan profesional lainnya baik di dalam
mewujudkan tata pemerintahan yang baik, bersih, berwibawa, bertanggungjawab
maupun luar negeri dan peningkatan wawasan kewirausahaan pada pelaku usaha
serta profesional yang mampu mendukung pembangunan daerah.
kecil dan menengah.
d) Terkelolanya potensi wilayah terutama aspek kemaritiman sebagai modal dasar
k) Tersusunnya rencana dan program pendidikan yang berfokus, mantap, terpadu dan
pembangunan daerah dan mendukung pembangunan nasional. Termanfaatkannya
berkelanjutan; Meningkatnya APK dan APS untuk tingkat TK/PAUD, untuk tingkat
sumber daya alam baik kelautan, perikanan, pariwisata dan pertambangan maupun
SMP/MTS, dan untuk tingkat SMA/SMK.
sumber daya lainnya bagi pendorong ekonomi masyarakat dan ekonomi daerah dan
l) Tertatanya kelembagaan, perangkat dan kewenangan antara pihak keamanan
nasional. Tersedianya infrastruktur dasar utama bagi pengembangan maritim baik
dengan pihak terkait sehingga keamanan masyarakat dapat terjamin, dan
industri
terwujudnya rasa aman dilingkungan masyarakat dan kemitraan antara pihak
Meningkatnya peran sektor unggulan dalam perekonomian daerah dan menjadi
keamanan dan masyarakat
lokomotif utama dalam menggerakkan ekonomi daerah.
pengolahan,
kelautan,
perikanan,
pertambangan
maupun
pariwisata.
m) Tersedianya pendidikan unggulan tingkat provinsi dan kabupaten/kota yang sesuai
e) Terwujudnya kerjasama antar daerah, regional dan internasional di bidang ekonomi,
dengan kondisi daerah khususnya Kepulauan yang berbasis kemaritiman dan
sosial dan budaya dalam rangka membentuk sinergitas ekonomi dan jaringan
tersedianya pendidikan dasar dan menengah yang murah tapi berkualitas dan mudah
pertumbuhan ekonomi yang handal dan terintegrasi.
diakses serta pendidikan gratis bagi masyarakat miskin atau rawan sosial.
3. Meningkatkan Daya Saing Daerah Agar Mampu Melaksanakan Pembangunan
f) Terpenuhinya pasokan listrik (elektrifikasi) yang memadai, handal dan efesien sesuai
dengan kebutuhan masyarakat baik kebutuhan rumah tangga, bisnis, sosial dan
Dalam Perekonomian Nasional dan Global Khususnya Dalam Bidang Industri
kebutuhan publik lainnya termasuk industri. Terselenggaranya pelayanan air bersih
Pengolahan, Perikanan dan Kelautan serta Pariwisata.
bagi masyarakat perkotaan dan daerah cepat tumbuh serta pengadaan dan
Sasaran-sasaran pokok dari misi 3 adalah sebagai berikut:
pengembangan sarana sumber air bersih bagi kebutuhan masyarakat pedesaan.
a) Terbangunnya sistem perekonomian yang kokoh berlandaskan keunggulan kompetitif
g) Tersedianya produk hukum di bidang investasi dan penanaman modal serta
di seluruh daerah. Terwujudnya sektor pertanian dalam arti luas khususnya sub sektor
perlindungan usaha ekonomi kerakyatan dengan koordinasi bersama semua pihak baik
perikanan, kelautan, pertambangan dan pariwisata serta industri sebagai sektor
pemerintah, dunia usaha dan masyarakat. Meningkatnya investasi domestik dan
unggulan daerah dan menjadi basis aktivitas ekonomi. Terwujudnya pengelolaan yang
investasi asing serta tersedianya peraturan yang lebih menjamin kepastian hukum
efisien dan profesional dari potensi sektor unggulan sehingga menghasilkan produk
bagi pekerja dan pelaku usaha serta didukung dengan penegakan hukum yang
unggulan daerah yang berkualitas dan dapat diandalkan.
beroriantasi kepada kepentingan nasional dan daerah.
b) Terwujudnya Kepulauan Riau sebagai salah satu pusat pertumbuhan ekonomi nasional
h) Meningkatnya kualitas dan etos kerja sumber daya manusia dalam semua bidang
khususnya di bagian Barat Indonesia, dengan keunggulan bidang industri, perikanan,
terutama disektor unggulan agar mampu mengikuti perkembangan dan sejajar
kelautan dan pariwisata. Tumbuh dan berkembangnya pusat ekonomi baru di wilayah
dengan negara tetangga dengan dukungan pengembangan dan penerapan ilmu
II-4
TINJAUAN KEBIJAKAN
pengetahuan dan teknologi serta memiliki kepribadian yang sesuai dengan karakter
c)
dan budaya.
Tersedianya kebutuhan dasar masyarakat seperti listrik, air bersih, pengolahan
sampah perkotaan, angkutan, perumahan dan sanitasi lingkungan dalam rangka
i) Meningkatnya efesiensi pelaksanaan pembangunan yang dilandasi oleh sistem
penyelenggaraan
administrasi
pemerintahan,
perencanaan
dan
pelaksanaan
meningkatkan kemampuan usaha dan kualitas kehidupan masyarakat.
d) Meningkatnya ketersediaan lapangan kerja bagi seluruh penduduk usia kerja dan
pembangunan yang akuntabel, responsif dan berorientasi kinerja.
kesempatan untuk membuka lapangan kerja baru guna memenuhi kebutuhan dasar
j) Meningkatnya kompetensi tenaga kerja lokal dan tersedianya tenaga kerja yang sesuai
masyarakat
dengan
tujuan
mendukung
tumbuhnya
kegiatan
ekonomi
dan
dengan kebutuhan pasar kerja dan meningkatnya sistem informasi pasar kerja.
berkurangnya tingkat pengangguran dari tahun ke tahun. Meningkatnya kualitas
Seluruh perusahaan yang melakukan invetasi di wilayah Kepulauan Riau menerapkan
sumber daya manusia pencari kerja serta menerapkan kebijakan affirmative pada
sistem perlindungan dan jaminan sosial bagi tenaga kerja sebagaimana diatur oleh
unit-unit yang melakukan usaha skala besar di daerah terhadap pekerja lokal.
Undang-Undang dan Organisasi Tenaga Kerja Internasional (ILO).
e) Terwujudnya kelestarian sumber daya hayati dan lingkungan bagi upaya menjaga
k) Tersedianya sarana dan prasarana lembaga diklat ketenagakerjaan (BLK) yang
kelangsungan hidup dan kehidupan penduduk. Berkurangnya kerusakan lingkungan
memadai baik melalui kerjasama pelatihan, pengembangan lembaga pelatihan dan
akibat menurunnya kualitas lingkungan dengan melibatkan semua pihak terkait baik
lainnya. Tersedianya pegawai teknis ketenagakerjaan seperti mediator, instruktur,
pemerintah, dunia usaha dan masyarakat.
pengawas tenaga kerja, dan lainnya.
f)
Tersedianya kebutuhan dasar masyarakat dengan jumlah dan harga terjangkau
melalui upaya pengendalian harga dan menjamin lancarnya distribusi barang
4. Mewujudkan Masyarakat Kepulauan Riau yang Dapat Memenuhi Seluruh
Kebutuhan Dasar Hidupnya Secara Layak
kebutuhan pokok sepanjang tahun, dan pengembangan potensi daerah seperti
Sasaran-sasaran pokok dari misi 4 adalah sebagai berikut:
perikanan dan pertanian sehingga menjadi kegiatan ekonomi produktif.
a) Berkembangnya pembangunan dan pemerataan hasilnya keseluruh wilayah yang
diarahkan
bagi
peningkatan
kesejahteraan
dan
peningkatan
kualitas
g) Terwujudnya pelayanan publik yang prima, cepat, murah dan mudah melalui
pelayanan yang modern dan dengan dukungan sarana dan prasarana dan sistem
hidup
yang berkualitas, maju dan modern.
masyarakat. Berkurangnya kesenjangan antar wilayah dalam pembangunan yang
berbasis keadilan dan proporsionalitas dalam kerangka persatuan daerah dan
h) Terkelolanya kawasan potensial pertanian dan perikanan bagi pemenuhan kebutuhan
pokok masyarakat dan menjamin katahanan pangan serta mendorong kegiatan
ketahanan nasional.
ekspor dari hasil olahan perikanan, kelautan dan pertanian.
b) Tersedianya pelayanan pendidikan dan kesehatan yang merata dan berkualitas
melalui peningkatkan kualitas dan kuantitas pelayanan pendidikan dan pelayanan
i)
kawasan potensial untuk pengembangan pemukiman dengan tetap memperhatikan
kesehatan dasar dan pelayanan medis lainnya. Terlayaninya seluruh lapisan dan
daya dukung dan daya tampung lahan.
kelompok masyarakat baik di perkotaan maupun di pedesaan dan pulau terpencil dan
tersedianya pusat pelayanan kesehatan skala provinsi yang mampu menjadi rujukan
bagi daerah lainnya.
Terkendalinya perkembangan dan distribusi penduduk serta distribusi penduduk pada
j)
Meningkatnya kualitas pelayanan medis baik di rumah sakit maupun di puskesmas
dengan dukungan ketersediaan tenaga medis dan paramedis yang profesional,
memadai dan berkualitas dengan sarana dan prasarana yang maju dan modern.
Tersedianya akses pelayanan kesehatan masyarakat dengan harga terjangkau
termasuk harga obat dan perbekalan kesehatan.
TINJAUAN KEBIJAKAN
II-5
k) Meningkatnya angka harapan hidup dan status gizi dan didukung dengan upaya
pemberdayaan potensi kelautan dengan memanfaatkan kemajuan ilmu pengetahuan,
pencegahan dan penggulangan berbagai penyakit menular secara berkesinambungan
seperti malaria, demam berdarah, HIV/AIDS dan penyakit menular berbahaya
l)
teknologi dan informasi.
e) Terciptanya lingkungan yang aman dan kondusif untuk investasi dan kegiatan
lainnya.
ekonomi di Kepulauan Riau dengan dukungan peningkatan keamanan dan ketertiban
Meningkatnya kesadaran untuk hidup dalam lingkungan yang sehat, terwujudnya
di tengah masyarakat dan kesadaran akan hukum dan kelestarian lingkungan.
sistem informasi kesehatan yang optimal, cepat, akurat dan valid sehingga dapat
f)
mempercepat penentuan kebijakan dan intervensi yang perlu dilakukan.
Terwujudnya rasa aman di tengah-tengah masyarakat dan terjaminnya keamanan
dan kenyamanan pelaku usaha dalam berinvestasi baik aman dari gangguan,
bencana alam, kerusakan dan kerusuhan sosial.
5. Mewujudkan Provinsi Kepulauan Riau Sebagai Salah Satu Pusat Pertumbuhan
Ekonomi Nasional Dalam Bidang Industri Pengolahan, Perikanan dan Kelautan
g) Terwujudnya pembangunan berkelanjutan guna menjamin dan meningkatnya daya
dukung dan daya tampung lingkungan dengan didukung adanya peningkatan kualitas
Serta Pariwisata.
Sasaran-sasaran pokok dari misi 5 adalah sebagai berikut:
lingkungan secara terus menerus dan berkelanjutan dengan pengelolaan sumberdaya
a) Ditetapkannya wilayah Kepulauan Riau sebagai salah satu kawasan perkembangan
alam secara bijaksana dan memperhatikan prinsip kelestarian dan berkelanjutan.
ekonomi nasional dalam bentuk kebijakan pemerintah dalam menetapkan kawasan
h) Meningkatnya pertumbuhan ekonomi di seluruh daerah dan mengurangi ekonomi
berbiaya tinggi dan terwujudnya pemanfaatan dan hasil guna sumber daya alam yang
strategis nasional baik dari aspek ekonomi maupun aspek ketahanan nasional.
optimal baik sumber daya yang dapat diperbaharui maupun sumber daya yang tidak
b) Tumbuhnya pusat pertumbuhan ekonomi baru diseluruh wilayah yang merata
dapat diperbaharui dengan prinsip pembangunan berkelanjutan.
terutama industri dan pariwisata yang berbasis kelautan serta sesuai dengan potensi
dan keunggulannya. Meningkatnya peran sektor kelautan dan perikanan dalam
Terwujudnya pembangunan
yang berwawasan lingkungan, dan peningkatan
pertumbuhan ekonomi daerah dan terbangunnya industri-industri yang berbasis
pemahaman dan kesadaran terhadap lingkungan bagi seluruh pelaku pembangunan
kelautan. Meningkatnya orientasi pengembangan maritim bagi masyarakat yang
termasuk mengurangi jumlah lahan kritis yang dilakukan secara terus menerus dan
selama ini berorientasi darat menjadi berorientasi laut. Terwujudnya kawasan
dengan arahan pembangunan yang terintegrasi serta diikuti dengan penegakan
ekonomi terpadu sebagai bagian dari kawasan strategis nasional khususnya Bagian
hukum.
j)
Barat Indonesia.
c)
i)
Terwujudnya sinergi antara sektor publik dan privat untuk mengakselerasi
Tersedianya sarana prasarana pariwisata dengan didukung oleh pengembangan
perekonomian di seluruh wilayah Kepulauan Riau melalui upaya menjaga dan
sarana dan prasarana kebudayaan dan kesenian serta infrastruktur perekonomian
meningkatkan koordinasi, sinkronisasi dan harmonisasi pembangunan antar daerah
lainnya yang berkualitas sekaligus mengadakan pendidikan dan pelatihan bidang
dan antar sektor (publik dan privat).
pariwisata dan meningkatkan aksesibilitas dari dan ke objek dan daya tarik wisata
k) Terwujudnya
dalam rangka mendukung perkembangan ekonomi daerah.
d) Terwujudnya
pembangunan
infrastruktur
pelabuhan,
pemerataan
pembangunan
di
seluruh
wilayah
melalui
upaya
meningkatkan pemerataan dan penyebaran pembangunan serta sarana dan
dermaga
dan
prasarana antar pulau dan antar daerah di seluruh wilayah dengan menjadikannya
sarana
sebagai pusat-pusat pertumbuhan ekonomi baru.
perhubungan antar pulau dan antar daerah yang memadai. Terciptanya sinkronisasi
pembangunan infrastruktur darat dengan pengembangan potensi maritim dan
l)
Tumbuhnya ekonomi daerah berdasarkan pengembangan potensi daerah melalui
upaya menjaga stabilitas pertumbuhan ekonomi, memperhatikan potensi dan
II-6
TINJAUAN KEBIJAKAN
keunggulan
daerah
serta
didukung
oleh
peningkatan
efisiensi
pelaksanaan
Kemajuan suatu daerah tidak hanya ditentukan oleh kuatnya pemerintahan namun juga
pembangunan.
oleh kualitas sumberdaya manusia. Sumberdaya manusia antar satu daerah dengan
m) Meningkatnya kelancaran arus barang dan orang dari dan ke seluruh wilayah dan
daerah lain memiliki relativitas kemampuan. Untuk mengukur kemampuan daerah
antar daerah agar terciptanya pemerataan pembangunan dan munculnya pusat -
dalam pergaulan secara nasional dan global agar tetap eksis dapat dilakukan dengan
pusat pertumbuhan ekonomi baru di wilayah melalui upaya penyediaan dan
peningkatan daya saing. Daya saing daerah meliputi seluruh potensi baik sumberdaya
peningkatan sarana dan prasarana transportasi darat, laut dan udara.
alam (SDA), sumber daya buatan (SDB), sumber daya manusia (SDM)dan sumber daya
Review terhadap RPJPD Provinsi Kepulauan Riau bertujuan untuk mengetahui kebijakan
Provinsi Kepulauan Riau. Pemahaman terhadap kebijakan pembangunan jangka panjang
sosial (SDS) secara bersama-sama dan terintegrasi mencerinkan kondisi daerah.
4.
Mewujudkan masyarakat Kepulauan Riau yang Dapat memenuhi Seluruh Kebutuhan
provinsi ini akan memandu RPJPD Kabupaten Natuna agar selaras dan sinergis dengan
Dasar Hidupnya Secara layak
tujuan dan kebijakan pembangunan Provinsi Kepulauan Riau.
Masyarakat yang sejahtera adalah masyarakat yang seluruh kebutuhannya terpenuhi
Kebijakan pembangunan jangka panjang Provinsi Kepulauan Riau antara lain:
dengan ketersediaan bahan kebutuhan pokok dan pelayanan dasar yang terjangkau.
1.
Mewujudkan Masyarakat Kepuluan Riau Yang Memiliki Kepribadian dan Berakhlak Mulia
Pembangunan diarahkan untuk meningkatkan ekonomi daerah dan kesejahteraan
Menciptakan kondisi dimana masyarakat Kepuluan Riau yang memiliki kepribadian dan
seluruh masyarakat. Untuk mewujudkan masyarakat Kepulauan yang dapat memenuhi
berakhlak mulia sangat penting sebagai landasan bagi pelaksanaan pembangunan yang
seluruh kebutuhan dasar hidupnya secara layak yang dilakukan mencakup aspek sosial,
lain. Sikap mental dan moral mencerminkan budaya suatu masyarakat akan menjadi
ekonomi, infrastukur dan lainnya.
ukuran bagi pihak luar dalam memandang Kepulauan Riau. Pencitraan dan penilaian
2.
5.
Mewujudkan Provinsi Kepulauan Riau Sebagai Salah Satu Pusat Pertumbuhan Ekonomi
pihak luar terhadap Kepulauan Riau. Pencitraan dan penilaian pihak luar terhadap
Nasional Dalam Bidang Industri Pengelolaan, Perikanan dan Kelautan serta pariwisata.
kepulauan Riau merupakan kondisi riil yang menjadi sebuah penilaian tersebut. Untuk
Secara kodrati Kepulauan Riau berdekatan dengan negara yang sudah maju seperti
mendukung perwujudan tersebut dilakukan dengan langkah kebijakan yang cepat dan
Singapura dan Malaysia serta dukungan oleh kebijakan pemerintah yang menetapkan
selaras antara satu dengan lainnya.
Kepulauan Riau sebagai salah satu kawasan strategis nasional. Potensi dan peluang
Mewujudkan Sumber Daya Kepulauan Riau yang Berkualitas Pendidikan, Memiliki Etos
tersebut hanya akan memberi mannfaat jika dilakukan perencanaan yang komperhensif
Kerja dan Produktivitas Yang Tinggi
dalam menatap masa depan Kepulauan Riau yang lebih maju. Dengan potensi yang
Sumber daya manusia yang berkualitas merupakan modal dalam meningkatkan daya
ada, keinginan untuk menjadikan Kepuluan Riau sebagai salahsatu pusat pertumbuhan
saing daerah baik skala nasional dan global. Pendidikan akan mempengaruhi etos kerja
ekonomi nasional tidak bisa ditunda lagi.
dan akhirnya meningkatkan daya saing. Daya saing akan memberikan kelenturan
berpikir dan bertindak dalam mengelola peluang dan meningkatkan tantangan menjadi
peluang.
3.
2.2.2. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah Kabupaten Natuna Tahun
2005-2025
Meningkatkan Daya Saing daerah Agar mampu Melaksanakan pembangunan Dalam
Perekonomian Nasional dan Global Khususnya Dalam Bidang Industri pengelolaan,
Perikanan dan Kelautan serta Pariwisata
Visi Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah Kabupaten Natuna dalam rentang
waktu 20 tahun mendatang adalah:
“Menjadi Natuna MAS (Makmur, Adil dan Sejahtera)”
TINJAUAN KEBIJAKAN
II-7
Visi jangka panjang daerah ini mempunyai 3 (tiga) unsur pokok yang menjadi sasaran dan
dalam 20 (dua puluh) tahun mendatang. Misi pembangunan Kabupaten Natuna untuk
cita-cita utama dalam pembangunan Kabupaten Natuna, yaitu: (a) makmur, (b) adil dan (c)
periode Tahun 2005-2025 adalah sebagai berikut:
sejahtera yang merupakan ciri-ciri dari masyarakat yang maju dan bermartabat
sebagaimana yang didambakan oleh seluruh lapisan masyarakat.
1. Misi untuk mewujudkan tata kehidupan beragama dan berbudaya yang selaras dan
harmonis merupakan upaya pokok yang sangat penting untuk dapat mewujudkan
Pengertian dari visi di atas adalah:
masyarakat yang sejahtera, lahir dan batin serta dunia dan akhirat. Di samping itu, misi
Makmur
: Perwujudan keadaan masyarakat yang terpenuhi segala kebutuhan lahir dan
ini juga meletakkan dasar yang kuat bagi masyarakat untuk mewujudkan pembangunan
batin merata di seluruh wilayah, lapisan dan golongan masyarakat didukung oleh sumber
yang baik dan terarah serta diridhoi oleh Tuhan Yang Maha Kuasa. Di sini, tata kehidupan
daya manusia yang unggul dan berdaya saing tinggi, berperadaban tinggi, profesional serta
masyarakat yang religius dan menyatu dalam budaya merupakan katalis bagi
berwawasan kedepan yang luas sehingga membentuk daerah yang mampu mengelola
penyelenggaraan pembangunan yang bersendi ketuhanan di satu sisi dan di sisi lain juga
segenap potensinya dengan tetap mengedepankan pentingnya kerjasama dan sinergisitas.
merupakan tujuan dari pembangunan itu sendiri.
: Perwujudan keadaan masyarakat yang bebas dari rasa ketakutan dan
2. Misi untuk mewujudkan kualitas pendidikan dan kesehatan merupakan upaya pokok yang
kekhawatiran, bebas dari gangguan dan rongrongan yang mengancam keselamatan lahir
sangat penting untuk mewujudkan kualitas sumberdaya manusia yang tinggi yang
dan batin karena terjaminnya rasa keadilan dalam tata kehidupan. Keadilan juga diwujudkan
selanjutnya akan dijadikan kekuatan utama untuk menggerakkan proses pembangunan
dalam pemerataan pembangunaan di seluruh wilayah dan segenap potensi serta mata
daerah. Sedangkan kemampuan untuk menerapkan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi
pencaharian
(IPTEK) sangat diperlukan untuk dapat memanfaatkan sumberdaya alam yang tersedia
Adil
masyarakat
Kabupaten
Natuna.
Pemerataan
sarana
dan
prasarana
pembangunan ke segenap wilayah adalah juga bagian dari aspek keadilan guna mendukung
upaya mewujudkan keadilan pembangunan itu sendiri.
untuk peningkatan kesejahteraan masyarakat secara keseluruhan.
3. Misi untuk mewujudkan tata pemerintahan yang baik sesuai ketentuan hukum berlaku
: Perwujudan keadaan masyarakat yang maju dan tercukupi seluruh
sangat diperlukan akan proses pelaksanaan kegiatan pemerintahan dapat berjalan
kebutuhan hidupnya yang diukur dengan peningkatan kualitasdari berbagai aspek
dengan baik dan bersih. Aspek ini sangat penting artinya untuk dapat melaksanaan
kehidupan. Kesejahteraan dicapai melalui keseimbangan antara jasmani dan ruhani serta
pelayanan publik yang prima dan mampu meningkatkan efisiensi, keterpaduan, dan arah
lahir dan batin. Dalam konteks pembangunan, sejahtera yang akan diwujudkan adalah
pembangunan daerah.
Sejahtera
terciptanya kondisi ekonomi yang memberikan tingkat kelayakan hidup masyarakat
4. Misi untuk mempercepat proses pembangunan ekonomi kerakyatan yang produktif,
Kabupaten Natuna dan kesejahteraan yang ditunjukkan oleh terpenuhinya layanan dasar
efisien dan mampu bersaing secara nasional dan internasional sangat penting artinya
masyarakat, sekurang-kurangnya layanan pendidikan dan kesehatan.
untuk dapat meningkatkan pendapatan dan kemakmuran masyarakat secara lebih
Misi pada dasarnya adalah merupakan upaya umum yang harus dilakukan agar visi yang
merata, peningkatan daya saing produk lokal dengan basis kelautan dan perikanan dan
telah ditetapkan di atas dapat dicapai pada kurun waktu tertentu. Dengan kata lain misi
potensi lainnya sehingga mampu mempersiapkan daerah untuk mengahadapi era
menunjukkan beberapa upaya utama pembangunan yang perlu dilaksanakan untuk
globalisasi.
mewujudkan visi yang telah ditetapkan semula. Dalam kerangka itu, misi juga diwujudkan
5. Misi meningkatkan pembangunan prasarana dan sarana daerah adalah untuk
untuk menjabarkan berbagai komitmen terhadap seluruh stakeholder pembangunan daerah
meningkatkan aksesibilitas wilayah yang dapat menghubungkan masyarakat kepada
II-8
TINJAUAN KEBIJAKAN
pusat-pusat ekonomi dan ditribusi barang akan menjadi lancar yang dapat meningkatkan
kegiatan ekonomi masyarakat.
3. Seimbang
Pembangunan dalam dimensi yang banyak menitikberatkan pada perbaikan aspek sosial-
6. Misi untuk menjaga kualitas lingkungan hidup dalam rangka mewujudkan pembangunan
ekonomi sebagai salah satu basis dalam mewujudkan kesejahteraan yang nyata dapat
berkelanjutan perlu terus dipertahankan untuk dapat memberikan kondisi lingkungan
dirasakan
masyarakat
harus
didukung
dengan
perwujudan
“keseimbangan”.
hidup yang baik dan menyenangkan untuk masyarakat secara menyeluruh di Kabupaten
Pembangunan masyarakat Natuna juga mengembangkan kehidupan yang seimbang
Natuna
antara dunia dan akhirat. Tercipta kerukunan umat beragama dan hidup bermasyarakat,
dengan dukungan lingkungan yang aman dan tertib. Keseimbangan sebagai visi
2.2.3. Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Kabupaten Natuna
Tahun 2011-2016
pembangunan juga menjadi daya dukung bagi pembangunan itu sendiri. Pengembangan
aspek
Visi Bupati dan Wakil Bupati Kabupaten Natuna 2011-2016 adalah “Menjadi Natuna
rohani
dapat
menciptakan
kondusifitas
pelaksanaan
berbagai
agenda
pembangunan di berbagai bidang.
Sejahtera, Merata dan Seimbang”
Perwujudan visi Bupati dan Wakil Bupati Kabupaten Natuna ditempuh melalui misi. Misi
Penjelasan dari visi diatas, sebagai berikut:
Kepala Daerah Kabupaten Natuna 2011 – 2016, yaitu:
1. Sejahtera
1. Meletakkan dasar-dasar pembangunan yang selaras dengan struktur dan pola ruang;
Secara sederhana, sejahtera mudah dipahami sebagai perasaan: aman sentosa,
2. Memeratakan pembangunan infrastruktur dasar;
makmur, dan selamat atau terlepas dari segala macam gangguan. Dengan pendekatan
3. Meningkatkan kualitas sumber daya manusia;
yang lain, sejahtera juga dapat dikaitkan dengan terbebasnya masyarakat dari “rasa
4. Mengembangkan, meningkatkan dan memanfaatkan potensi unggulan sumber daya
lapar” dan “rasa takut”. Di sini, kesejahteraan dikaitkan tidak saja pada konsep lahiriah,
alam; dan
tapi juga menjangkau segi batin. Kesejahteraan yang dihubungkan dengan pelaksanaan
5. Meningkatkan profesionalisme pemerintah.
otonomi daerah juga dimaknai oleh terselenggaranya kehidupan demokrasi di tingkat
Penjelasan masing-masing misi diatas adalah sebagai berikut:
lokal sebagai salah satu pilar penyangga pencapaian kesejahteraan masyarakat secara
1) Meletakkan dasar-dasar pembangunan yang selaras dengan struktur dan pola ruang
Pembangunan wilayah diarahkan untuk selaras dan sesuai dengan struktur dan pola
lebih fundamental.
ruang, agar tercipta kualitas hidup yang seimbang dan berkelanjutan. Pengintegrasian
2. Merata
Kesejahteraan sebagai visi utama pembangunan jangka menengah mutlak dibarengi
faktor tata ruang, lingkungan, ekonomi dan sosial budaya diharapkan dapat berdampak
dengan pemerataan. Merata maksudnya adalah bahwa pembangunan dan pelayanan
positif bagi pembangunan Kabupaten Natuna.
publik dilaksanakan ke seluruh pelosok dengan memerhatikan karakteristik wilayah dan
2) Memeratakan pembangunan infrastuktur dasar
pada
Infrastruktur merupakan faktor penunjang bagi berbagai aktivitas masyarakat di dalam
pengembangan ibukota kabupaten, namun sarana dasar harus dapat menjangkau ke
suatu wilayah. Penyediaan sarana dan prasarana kota yang memadai, efesien dan efektif
seluruh kecamatan guna menjaga keadilan dalam pembangunan daerah. Pemerataan
mutlak diperlukan. Hal ini sekaligus mendorong pengembangan wilayah sesuai dengan
juga diarahkan agar pembangunan dapat menjangkau lapisan masyarakat paling bawah
struktur dan pola secara produktif.
masyarakat.
Pemerataan
ingin
arah
pembangunan
tidak
saja
bertumpu
agar kebijakan dalam pembangunan dapat menjadi stimulus yang signifikan bagi
perbaikan kualitas hidup mereka.
TINJAUAN KEBIJAKAN
II-9
ƒ Simpul Transportasi Regional, di mana pusat pelayanannya di Tanjung Pinang, Batam,
3) Meningkatkan kualitas sumber daya manusia
Peningkatan kualitas sumber daya manusia perlu dilakukan sejak dini dan terus menerus.
Natuna dan Karimun.
Kualitas SDM sangat dipengaruhi oleh aspek pendidikan dan kesehatan. Peningkatan
ƒ Pusat koleksi dan distribusi skala kabupaten dan beberapa kecamatan lain di sekitarnya,
pelayanan pendidikan dan kesehatan bertujuan untuk meningkatkan kualitas kehidupan
dimana pusat pelayanannya di Sekupang, Telaga Punggur, Nongsa, Ranai, Tanjung
masyarakat Kabupaten Natuna. Peningkatan pelayanan tersebut ditunjang dengan upaya
Balai, Tanjung Pinang dan Dabo.
peningkatan kesejahteraan sosial masyarakat untuk mewujudkan suatu tatanan
ƒ Pusat Pemerintahan Kabupaten/Kota, di mana pusat pelayanannya berada di ibukota
masyarakat yang maju dan sejahtera. Hal ini dilakukan melalui peningkatan kualitas dan
kabupaten dalam Wilayah Provinsi Kepulauan Riau yang terdiri dari 6 Kabupaten/Kota,
kuantitas infrastruktur, serta faktor pendukung lainnya.
yaitu Tanjung Pinang, Bintan, Batam, Karimun, Lingga dan Natuna.
4) Mengembangkan, meningkatkan dan memanfaatkan potensi unggulan sumber daya alam
Pengembangan, pemanfaatan dan pemeliharaan sumber daya alam secara optimal
mampu mendorong roda perekonomian daerah. Pengelolaan sumber daya alam harus
dilakukan secara bijaksana dan berkelanjutan dengan memperhatikan kelestarian dan
keseimbangan lingkungan. Dengan demikian, potensi unggulan sumber daya alam harus
dikelola dengan efektif dan efisien sehingga mampu menghadirkan komoditas unggulan
yang berdaya saing tinggi
2.2.5. RTRW Kabupaten Natuna
1. Tujuan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Natuna
Berdasarkan RTRW Kabupaten Natuna rumusan tujuan penataan ruang antara lain:
1. Posisi strategis wilayah Kabupaten Natuna terhadap konstelasi regional dan internasional.
2. Posisi geografis Kabupaten Natuna yang terletak di kawasan perbatasan dengan negara
lain.
3. Potensi sumberdaya bahari yang besar dan kondisi geografis wilayah kabupaten yang
5) Meningkatkan profesionalisme pemerintah
terdiri pulau - pulau kecil.
Pelaksanan pembangunan akan berjalan dengan optimal apabila ditunjang oleh aparatur
pemerintah yang profesional. Dalam mewujudkan tata pemerintahan yang baik dan
4. Potensi tambang migas dan bahan galian yang perlu dikelola secara lestari dan
berkelanjutan.
bersih membutuhkan aparatur yang profesional, memiliki etos kerja dan komitmen yang
5. Keterbatasan daya dukung dan daya tampung ruang.
tinggi disertai dukungan sistem teknologi informasi yang handal, sehingga dapat
6. Kesenjangan perkembangan wilayah di dalam Kabupaten Natuna.
menjamin
7. Rendahnya aksesibilitas ke pusat-pusat pertumbuhan terdekat.
kinerja
pemerintahan
dalam
meningkatkan
pelayanan
publik
serta
menciptakan kepastian hukum, transparansi dan akuntabilitas publik.
Berdasarkan hasil rumusan tersebut di atas, maka tujuan penataan ruang Kabupaten Natuna
2.2.4. RTRW Provinsi Kepulauan Riau
adalah: “Mewujudkan Natuna Sebagai Gerbang Utara NKRI Yang Bemartabat dan
Wilayah Kabupaten Natuna berdasarkan Rencana Tata RuangWilayah (RTRW) Provinsi
Mandiri Ekonomi Berbasis Migas dan Agrominawisata Yang Berkelanjutan dan
Kepulauan Riau termasuk dalam Wilayah Pengembangan VI (WP VI) dengan luas 270.185
Lestari”
Ha dan terdiri dari 11 Satuan Wilayah Pengembangan (SWP), yaitu :
Penjelasan daripada tujuan penataan ruang sebagaimana tersebut di atas adalah sebagai
Jemaja, Siantan, Bunguran Barat, Bunguran Timur, BunguranUtara, Midai, Serasan,
berikut:
Palmatak, Pulau Tiga, Pulau Laut dan Subi.
x Gerbang Utara NKRI
Adapun Kabupaten Natuna berdasarkan Penetapan Fungsi Kota Pusat Pelayanan di Provinsi
Posisi geostrategis Kabupaten Natuna berbatasan langsung dengan Malaysia Timur,
Kepulauan Riau, adalah sebagai:
Vietnam dan Kamboja serta dilalui oleh jalur transportasi laut internasional menjadikan
II-10
TINJAUAN KEBIJAKAN
Kabupaten Natuna berpotensi sebagai pintu gerbang pengembangan ekonomi di bagian
utara NKRI.
x Bermartabat
Sebagai kawasan yang berbatasan dengan negara lain, Kabupaten Natuna akan menjaga
kedaulatan negara sebagai bangsa yang berdaulat dan bermartabat.
x Mandiri Ekonomi
Kabupaten Natuna yang terletak cukup jauh dari pusat-pusat pertumbuhan ekonomi,
berkaitan dengan hal tersebut Kabupaten Natuna perlu mengembangkan kemandirian
ekonomi khususnya swasembada pangan serta sektor strategis lainnya untuk mencukupi
kebutuhan dalam wilayah kabupaten.
x Berbasis Migas Agrominawisata Yang Berkelanjutan Dan Lestari
(3) Pemerataan pertumbuhan wilayah sesuai dengan daya dukung dan daya tampung
lingkungan.
(4) Pengembangan sektor ekonomi basis yang bertumpu pada sektor migas, sumberdaya
bahari, perkebunan dan pertanian.
(5) Pemanfaatan kawasan budidaya dan kawasan lindung yang efisien, serasi dan
seimbang sesuai dengan kebutuhan pembangunan dan kemampuan daya dukung
wilayah.
(6) Pengembangan pusat-pusat pelayanan yang dapat mendorong pertumbuhan yang
merata di seluruh wilayah sesuai dengan hirarki dan skala pelayanannya;
(7) Pengendalian dan penyebaran penduduk sesuai dengan daya dukung dan daya tampung
lingkungan.
Potensi alam sebagai basis pengembangan ekonomi dikembangkan untuk mendorong
(8) Percepatan pengembangan wilayah kabupaten; dan
pertumbuhan sektor sekunder dan sektor tersier dalam rangka menciptakan peluang
(9) Pengembangan sistem sarana dan prasarana permukiman yang memadai sesuai
investasi dan lapangan kerja untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat.
Kondisi geografis Kabupaten Natuna terdiri dari darat dan laut serta pulau - pulau kecil yang
kaya dengan sumber daya alam. Sumberdaya alam yang melimpah ini pada masa yang akan
datang akan menjadi basis pengembangan ekonomi masyarakat yang dikelola secara lestari
dan berkelanjutan. Salah satu potensi sumberdaya alam yang cukup besar adalah perikanan
baik perikanan darat maupun perikanan tangkap.
dengan kapasitas dan tingkat pelayanan kepada masyarakat.
Penjelasan terkait strategi penataan ruang di jelaskan sebagai berikut:
(1) Strategi untuk peningkatan fungsi kawasan pertahanan dan keamanan negara
sebagaimana dimaksud terdiri atas:
a. Mengembangkan kawasan perkotaan pada kawasan perbatasan yang di tetapkan
sebagai kawasan strategis nasional.
b. Melestarikan dan menjaga garis pantai pulau-pulau terluar.
Sektor lain yang menjadi andalan basis pengembangan ekonomi di Kabupaten Natuna
adalah sektor pariwisata yang diharapkan menjadi pemacu perkembangan wilayah
Kabupaten Natuna. Pengembangan sektor wisata di Kabupaten Natuna akan mengambil
peran yang berbeda dengan pengembangan wisata di wilayah sekitarnya.
2. Kebijakan dan Strategi Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Natuna
Kebijakan dan strategi penataan ruang dalam rangka mewujudkan tujuan penataan ruang
c. Mendukung penetapan kawasan strategis nasional dengan fungsi khusus pertahanan
dan keamanan.
d. Mengembangkan budidaya secara selektif di dalam dan sekitar kawasan khusus
pertahanan dan keamanan.
e. Menjaga dan memelihara aset-aset pertahanan dan keamanan Negara.
(2) Strategi untuk peningkatan fungsi kawasan mengantisipasi peluang pengembangan
Kabupaten Natuna adalah sebagai berikut:
perdagangan bebas sebagaimana dimaksud terdiri atas:
(1) Peningkatan fungsi kawasan pertahanan dan keamanan Negara.
a. Mengembangkan peluang pengembangan alur pelayaran di perairan laut Cina Selatan.
(2) Peningkatan fungsi kawasan mengantisipasi peluang pengembangan perdagangan
b. Mengembangkan kawasan budidaya yang mendukung fungsi kawasan sebagai
bebas.
gerbang utara NKRI.
TINJAUAN KEBIJAKAN
II-11
c. Mengembangkan infrastruktur yang mendukung fungsi kawasan sebagai kawasan
strategis nasional.
(3) Strategi untuk pemerataan pertumbuhan wilayah sesuai dengan daya dukung dan daya
b. Mengembangkan kawasan pertanian dan peternakan dalam upaya untuk mendukung
swasembada pangan;
c. Menciptakan lahan produktif untuk pengembangan pertanian tanaman pangan;
tampung lingkungan sebagaimana dimaksud terdiri atas:
d. Mengembangkan lahan untuk perkebunan berbasis masyarakat;
a. Meningkatkan aksesibilitas dari arah laut maupun udara dengan mengintegrasikan
e. Melestarikan kawasan tangkapan air, kawasan pantai, sungai, mata air, kawasan
sistem transportasi wilayah;
b. Mengembangkan pintu-pintu gerbang wilayah dari arah laut, yang mendukung
industri, wisata, pemerintahan dan komersial;
c. Mengembangkan jalan poros untuk menghubungkan antar pusat kawasan di pulau;
d. Menciptakan pusat-pusat pelayanan Kota yang hirarkis sesuai dengan skala dan
fungsi pelayanan Kota; dan
e. Menentukan hiraki pusat pelayanan berdasarkan aspek perekonomian Kota,
konservasi alam, kependudukan, dan infrastruktur.
(4) Strategi untuk pengembangan sektor ekonomi basis yang bertumpu pada sektor migas,
sumberdaya bahari, perkebunan dan pertanian sebagaimana dimaksud terdiri atas:
a. Mengembangkan industri berbasis migas yang berorientasi ekspor;
b. Mengembangkan industri berbasis migas yang mendorong peningkatan investasi
kawasan dan penciptaan lapangan kerja;
c. Mengembangkan fasilitas penunjang pariwisata bahari berbasis komunitas;
d. Mengembangkan usaha kecil, menengah, koperasi, dan masyarakat di bidang usaha
pariwisata bahari;
e. Merencanakan kebutuhan prasarana pariwisata;
f. Mengembangkan fasilitas peningkatan produksi perikanan dan penyediaan ruang;
g. Mengembangkan infrastruktur yang mendukung pengembangan sektor perikanan;
perairan laut; dan
f. Mengelola sumberdaya alam tak terbarukan dan terbarukan secara bijaksana
berkesinambungan dengan tetap memelihara dan meningkatkan kualitas serta
keanekaragamannya.
(6) Strategi untuk pengembangan pusat-pusat pelayanan yang dapat mendorong
pertumbuhan yang merata di seluruh wilayah sesuai dengan hirarki dan skala
pelayanannya sebagaimana dimaksud terdiri atas:
a. Mengembangkan pusat pelayanan kawasan di bagian utara, di tengah dan di selatan
wilayah kabupaten;
b. Menetapkan pusat pelayanan sesuai dengan kesatuan fungsional pengembangan dan
wilayah pelayanannya;
c. Mengembangkan permukiman perkotaan baru pada kawasan yang akan didorong
pengembangannya sebagai pusat pelayanan kawasan;
d. Mengembangkan permukiman pedesaan dengan kepadatan rendah di kawasan
konservasi dan kawasan lindung serta kawasan perkebunan;
e. Membatasi pengembangan permukiman di kawasan lindung; dan
f. Mempertahankan dan meningkatkan kualitas lingkungan permukiman yang sudah
tertata.
(7) Strategi untuk pengendalian dan penyebaran penduduk sesuai dengan daya dukung dan
h. Mengembangkan kawasan sektor pertanian dan pengolahan produksi pertanian; dan
daya tampung lingkungan sebagaimana dimaksud terdiri atas:
i. Mengembangkan infrastruktur yang mendukung pengembangan sektor pertanian.
a. Mendorong pertumbuhan penduduk pada sepuluh tahun pertama untuk mendukung
(5) Strategi untuk pemanfaatan kawasan budidaya dan kawasan lindung yang efisien, serasi
dan seimbang, sesuai dengan kebutuhan pembangunan dan kemampuan daya dukung
wilayah sebagaimana dimaksud terdiri atas:
a. Mewujudkan pemanfaatan kawasan budidaya secara efisien, serasi dan seimbang
berdasarkan kesesuaian lahannya;
II-12
TINJAUAN KEBIJAKAN
pengembangan investasi di kabupaten melalui penciptaan lapangan kerja produktif;
b. Mengendalikan pertumbuhan penduduk di sepuluh tahun kedua sesuai dengan daya
dukung dan daya tampung ruang; dan
c. Merencanakan distribusi penduduk pada masing-masing kecamatan sesuai dengan
daya dukung dan daya tampung serta arahan fungsi pelayanannya.
(8) Strategi untuk percepatan pengembangan wilayah kabupaten sebagaimana dimaksud
tataguna lahan dan kesesuaian lahan, maka dapat dirumuskan rencana pola ruang untuk
terdiri atas:
Kabupaten Natuna sebagaimana diuraikan berikut ini.
a. Mengembangkan sistem transportasi internal dan regional di dalam pulau dan antar
A. Rencana Pola Ruang Kawasan Lindung
pulau.
b. Membangun sistem jaringan transportasi antar moda yang berorientasi pada sistem
angkutan umum.
c. Mengembangkan simpul-simpul transportasi dalam rangka peningkatan pelayanan
inter dan antar moda meliputi pelabuhan, terminal angkutan darat, dan bandar udara.
Kawasan lindung adalah kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi
kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumberdaya alam, sumberdaya manusia, dan
nilai sejarah serta budaya bangsa guna kepentingan pembangunan berkelanjutan.
Pemantapan kawasan lindung sejalan dengan Undang-Undang No. 26 Tahun 2007 tentang
Penataan Ruang dan Keputusan Presiden No. 32 Tahun 1990 tentang pengelolaan kawasan
d. Mengembangkan jaringan jalan baru untuk meningkatkan aksesibilitas dalam pulau.
lindung, yang dalam pelaksanaannya disesuaikan dengan kondisi biogeofisik wilayah yang
e. Memelihara serta menegaskan kembali fungsi dan hirarki jalan.
mempunyai karakteristik dan keunikan masing-masing.
(9) Strategi untuk pengembangan sistem sarana dan prasarana permukiman yang memadai
Pola ruang kawasan lindung di Kabupaten Natuna meliputi:
sesuai dengan kapasitas dan tingkat pelayanan kepada masyarakat sebagaimana
1.
Kawasan hutan lindung
dimaksud terdiri atas:
2.
Kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya yaitu
a. Membangun sarana dan prasarana wilayah sesuai dengan rencana struktur dan pola
kawasan resapan air yang meliputi :
ruang wilayah.
a. Kawasan resapan air
b. Mengembangkan sarana dan prasarana air baku dan air bersih, mewujudkan
ketersediaan air bersih.
b. Kawasan rawa
3.
c. Meningkatkan kualitas dan kuantitas pelayanan prasarana air limbah, penyediaan
Kawasan perlindungan setempat yang meliputi :
a. Ruang sempadan pantai
sistem pengolahan air limbah yang komprehensif dan peningkatan kualitas
b. Ruang sempadan sungai
pengelolaan air limbah berbahaya.
c. Ruang sempadan waduk
d. Mengembangkan sarana dan prasarana drainase.
e. Mengembangkan sarana dan prasarana pengelolaan persampahan diperkotaan;
d. Kawasan sekitar mata air.
4.
f. Mengembangkan sarana dan prasarana energi serta energi alternatif terbarukan yang
a. Kawasan habitat penyu bertelur
efisien dan ramah lingkungan.
g. Mengembangkan sarana dan prasarana telekomunikasi yang terjangkau seluruh
Kawasan suaka alam dan pelestarian alam yang meliputi :
b. Kawasan pantai berhutan bakau
5.
lapisan masyarakat.
Kawasan rawan bencana alam yang meliputi :
a. Kawasan rawan gerakan tanah dan tanah longsor
3. Rencana Pola Ruang Wilayah Kabupaten Natuna
b. Kawasan rawan gelombang pasang dan abrasi
Dengan memperhatikan ketentuan penyusunan pola ruang, kebijakan pola ruang nasional
c. Kawasan rawan bencana puting beliung
dan provinsi, kebijakan pembangunan daerah, kondisi objektif (potensi dan permasalahan)
6.
Kawasan lindung geologi
wilayah, daya tampung dan kebutuhan ruang untuk masa mendatang serta, perkembangan
7.
Kawasan lindung lainnya yaitu kawasan lindung pulau - pulau kecil
TINJAUAN KEBIJAKAN
II-13
1. Kawasan Hutan Lindung
Natuna adalah kawasan resapan air dan kawasan rawa. Kawasan resapan air adalah
Kawasan hutan lindung adalah kawasan yang merupakan bagian dari kawasan lindung
kawasan yang mempunyai kemampuan tinggi untukmeresapkan air hujan sehingga
yang mempunyai fungsi pokok sebagai perlindungan sistem penyangga kehidupan untuk
merupakan tempat pengisian air bumi (akuifer) yang berguna sebagai sumber air.
mengatur tata air, mencegah banjir, mengendalikan erosi, mencegah intrusi air laut, dan
Perlindungan kawasan resapan air diarahkan untuk semua pulau - pulau besar di
memelihara kesuburan tanah.
Kabupaten Natuna yang memiliki daratan luas, terutama di sekitar sumber air baku
Kawasan hutan lindung di Kabupaten Natuna ditetapkan seluas kurang lebih 11.880,32 ha
seperti di sekitar waduk, danau, mata air dan sungai, termasuk juga kawasan hutan
meliputi:
lindung. Dengan demikian fungsi hidrologis sehingga kualitas dan keutuhan air tetap
a. Kawasan hutan lindung Gunung Ranai di Kecamatan Bunguran Timur, Kecamatan
bersih, terjaga, serta tersedia bagi pusat-pusat kegiatan, perkotaan dan permukiman.
Bunguran Timur Laut dan Kecamatan Bunguran Tengah dengan luas 2.654,40 Ha ;
Kawasan resapan air ini juga dikembangkan sebagai penyangga hutan lindung dan
b. Kawasan hutan lindung Gunung Bedung di Kecamatan Bunguran Timur Laut dan
sebagai pembatas secara fisik batasan hutan lindung dengan kawasan budidaya di
Kecamatan Bunguran Utara dengan luas 4.720,10 Ha;
c. Kawasan
Kecamatan Bunguran Timur laut, Kecamatan Bunguran Tengah, Kecamatan Bunguran
hutan lindung Gunung Sekunyam di Kecamatan Bunguran Selatan,
Kecamatan Bunguran Barat dan Kecamatan Pulau Tiga dengan luas 4.377,20 Ha.
Kelestarian hutan lindung ini memiliki arti penting bagi ketersediaan air dalam
Utara dan Kecamatan Bunguran Barat.
Berdasarkan hasil kajian lahan, maka rencana pengembangan kawasan resapan air
kurang lebih seluas 1.950,72 Ha dengan rincian sebagai berikut:
mendukung pengembangan wilayah di Pulau Bunguran. Dengan demikian, maka
1.
Kecamatan Bunguran Barat dengan luas kurang lebih 104,89 ha
pelestarian fungsi ekologis kawasan ini sangat penting untuk dipertahankan. Arahan
2.
Kecamatan Bunguran Tengah dengan luas kurang lebih 655,40 ha.
pengelolaan kawasan ini dilakukan pengendalian ketat terhadap aktivitas pembangunan
3.
Kecamatan Bunguran Timur dengan luas kurang lebih 41,12 ha.
dan dilakukan reboisasi pada kawasan yang rusak.
4.
Kecamatan Bunguran Timur Laut dengan luas kurang lebih 1.002,25 ha.
Arahan pemantapan kawasan hutan lindung adalah:
5.
Kecamatan Bunguran Utara dengan luas kurang lebih 147,07 ha.
1.
Melakukan
pengukuran
dan
tata
batas
di
lapangan
untuk
memudahkan
Arahan peruntukan lahan pada kawasan resapan air di rencanaan sebagai berikut:
pengendaliannya.
Pada lahan dengan kemiringan lereng >40%, diarahkan untuk penanaman jenis tanaman
Pengendalian kegiatan budidaya yang telah ada/penggunaan lahan yang berlangsung
hutan yang secara endemik telah tumbuh di kawasan ini, seperti: Merbau (Intsia Biyuga),
lama.
Bintangur
Pengendalian hidro-orologis kawasan hutan yang telah mengalami kerusakan
(Palaquium Gutta), Terentang (Campnosperma Auriculata), Medang (Litsea Firma), Terap
(rehabilitasi dan konservasi).
(Artocarpus Spp), dan lain-lain.
4.
Pencegahan dilakukannya kegiatan budidaya.
Selain kawasan resapan air yang berupa hutan, kawasan resapan air berupa rawa juga
5.
Pemantauan terhadap kegiatan yang diperbolehkan, berlokasi di hutan lindung
tetap di lestarikan keberadaaanya. Pelestarian kawasan rawa sebagai kawasan resapan
seperti penelitian, eksplorasi mineral dan air tanah, pencegahan bencana alam agar
air di kabupaten Natuna adalah kawasan rawa di Kelarik seluas kurang lebih 1.947,67 ha
tidak mengganggu fungsi lindung.
yang terletak di:
2.
3.
2. Kawasan Yang Memberikan Perlindungan Terhadap Kawasan bawahannya
Kawasan yang memberi perlindungan terhadap kawasan bawahannya di Kabupaten
II-14
TINJAUAN KEBIJAKAN
(Calophyllum
Inophyllum),
Mersawa
(Anoisoptera
1) Kecamatan Bunguran Utara seluas kurang lebih 1.815,26 ha
2) Kecamatan Bunguran Barat seluas kurang lebih 132,39 ha
Polyandra),Nyatoh
3. Kawasan Perlindungan Setempat
b) Ruang Sempadan Sungai
Kawasan perlindungan setempat di Kabupaten Natuna meliputi sempadan pantai,
Untuk menjaga kelestarian badan air maka penetapan kawasan sekitar badanair perlu
sempadan sungai, sempadan waduk,dan kawasan sekitar mata air.
dilindungi dengan pembentukan sempadan sungai yang sesuaidengan kondisi fisiknya
a) Ruang Sempadan Pantai
masing-masing.
Kabupaten Natuna terdiri dari pulau - pulau kecil dan pantai. Garis pantai yang ada harus
Rencana ruang sempadan sungai di Kabupaten Natuna meliputi:
dipertahankan kondisinya terutama pada daerah - daerah rawan abrasi yang berhadapan
a. Kecamatan Bunguran Barat
langsung ke laut lepas atau kerusakan lingkungan akibat kegiatan manusia sehingga
b. Kecamatan Bunguran Timur
penetapan sempadan Pantai menjadi sangat penting bagi kelestarian ekosistem pantai
c. Kecamatan Bunguran Utara
dan laut. Sempadan Pantai adalah daratan sepanjang tepian yang lebarnya proposional
d. Kecamatan Bunguran Timur Laut
dengan bentuk dan kondisi pantai, memiliki kriteria sebagai berikut:
e. Kecamatan Bunguran Tengah
Ruang sempadan pantai di Kabupaten Natuna ditetapkan sebagai berikut berikut:
f.
•
Daratan sepanjang tepian laut dengan jarak sekurang-kurangnya 30 meter dari titik
g. Kecamatan Serasan
pasang air laut tertinggi ke arah darat pada kawasan permukiman.
h. Kecamatan Serasan Timur
•
•
Kecamatan Bunguran Selatan
Daratan sepanjang tepian laut dengan jarak sekurang-kurangnya 100 meter dari titik
i.
pasang air laut tertinggi ke arah darat pada kawasan non permukiman, dan
Pengamanan sempadan sungai menjadi sangat penting untuk melindungi daerah
Daratan sepanjang tepian laut yang bentuk dan kondisi fisik pantainya curam atau
sempadan sungai dari kegiatan manusia yang dapat mengganggu dan merusak kualitas
terjal dengan jarak proposional terhadap bentuk dan kondisi fisik pantai.
air, kondisi fisik dan dasar sungai serta mengamankan aliran sungai.
Kecamatan Pulau Tiga
Arahan kebijakan pemantapan kawasan sempadan pantai di Kabupaten Natuna:
Berkaitan dengan kondisi tersebut maka ruang sempadan sungai di Kabupaten Natuna
1.
Pengamanan daerah pantai sekurang-kurangnya 100 meter dari titik pasang tertinggi
ditetapkan sebagai berikut:
ke arah darat;
1. Sekurang-kurangnya 5 m di sebelah luar sepanjang kaki tanggul di luar kawasan
2.
Pencegahan dilakukannya kegiatan budidaya di sepanjang sempadan pantai yang
perkotaan dan 3 m di sebelah luar sepanjang kaki tanggul di kawasan perkotaan
dapat mengganggu atau merusak kualitas air, kondisi fisik dan dasar pantai serta
2. Sekurang-kurangnya 10 m dari tepi sungai untuk mempunyai kedalaman tidak lebih
alirannya;
3.
Pengendalian kegiatan yang telah ada di sekitar daerah sempadan pantai dan
pengamanan daerah tepi pantai;
4.
Reklamasi pantai pada kawasan sempadan pantai diizinkan dengan menambah
luasan kawasan sempadan pantai dengan tetap memperhatikan kelestarian
ekosistem pantai dan laut;
5.
Dalam hal permukiman terapung di tepi pantai, maka kegiatan tersebut tidak boleh
besar dari 3 m
3. Sekurang-kurangnya 15 m dari tepi sungai untuk mempunyai kedalaman tidak lebih
dari 3 m sampai dengan 20 m
4. Sekurang-kurangnya 100 m dari tepi sungai untuk sungai yang terpengaruh oleh
pasang surut air laut, dan berfungsi sebagai jalur hijau
5. Untuk sungai di kawasan permukiman berupa sempadan sungai yang diperkirakan
cukup untuk dibangun jalan inspeksi antara 10-15 meter
merusak fungsi lindung.
TINJAUAN KEBIJAKAN
II-15
Arahan pengelolaan ruang sempadan sungai adalah sebagai berikut:
b.
Pesisir Pulau Senoa Kecamatan Bunguran Timur.
1. Pengamanan Daerah Aliran Sungai;
c.
Pesisir Pulau Serasan Kecamatan Serasan Timur.
2. Pengamanan daerah sepanjang kiri-kanan sungai dengan lebar 50 meter;
d.
Pesisir Pulau Subi Kecamatan Subi
3. Mencegah kegiatan budidaya di kawasan tepi sungai yang dapat merusak kawasan
Arahan pemantapan kawasan ini antara lain:
tepi sungai;
1. Pengelolaan kawasan habitat penyu bertelur sesuai perlindungannya;
4. Pengendalian kegiatan yang telah ada di sekitar tepi sungai dan anak sungai.
2. Pengendalian kegiatan yang dapat merusak kawasan serta pengamanan kawasan.
c) Ruang Sempadan Waduk
b) Kawasan Pantai Berhutan Bakau
Tujuan penetapan ruang sempadan waduk untuk melindungi waduk dari kegiatan
Ekosistem hutan bakau merupakan salah satu ekosistem yang dominan dan memiliki
manusia yang mengganggu dan merusak kualitas air. Di Kabupaten Natuna terdapat 2
peranan yang penting mengingat fungsinya sebagai penjaga kestabilan sumberdaya
waduk yaitu Bendung Tapau di Kecamatan Bunguran Tengah dan Bendung Kelarik di
hayati di wilayah pesisir. Kawasan ini berperan dalam pengasuhan dan pemijahan aneka
Kecamatan Bunguran Barat. Bendung ini di kembangkan sebagai penampungan air untuk
biota laut, melindungi pantai dari sedimentasi, dan penyerap bahan tercemar.
pengendali banjir dan juga berfungsi sebagai sumber air baku serta untuk irigasi.
Arahan kebijakan pemantapan kawasan ini antara lain:
Sesuai dengan Keputusan Presiden No. 32 tahun 1990 terdapat pasal yang mengatur
1. Pengelolaan kawasan pantai berhutan bakau sesuai perlindungannya masing -
mengenai pengelolaan kawasan perlindungan setempat. Kriteria kawasan sekitar waduk
masing.
/situ yang lebarnya proporsional dengan bentuk dan kondisi fisik/danau antara 50 - 100
2. Pengendalian kegiatan yang dapat merusak kawasan dan pengamanan kawasan.
m dari titik pasang tertinggi kearah darat atau sesuai dengan peraturan yang berlaku.
3. Kawasan hutan bakau secara prinsipil dibina sebagai kawasan lindung.
d) Kawasan Sekitar Mata Air
4. Dalam hal terjadi pemanfaatan untuk pembangunan maka ruang kawasan hutan
Tujuan penetapan kawasan sekitar mata air untuk melindungi mata air dari kegiatan
bakau tidak boleh dikurangi tetapi hasil hutan bakau boleh dimanfaatkan secara
manusia yang mengganggu serta merusak kualitas air di Kabupaten Natuna. Di
terbatas.
Kabupaten Natuna terdapat beberapa kawasan sekitar mata air. Kawasan sekitar mata air
5. Pemanfaatan pariwisata alam.
ditetapkan dengan radius 100 m dari mata air demi melindungi kualitas mata air yang
Rencana hutan bakau di Kabupaten Natuna adalah seluas kurang lebih 2.621,40 ha
berada di Kabupaten Natuna.
sebagai berikut:
4. Kawasan Suaka Alam Dan Pelestarian Alam
1. Kecamatan Bunguran Barat dengan luas kurang lebih 1.548,32 ha
Kawasan suaka alam dan pelestarian alam di Kabupaten Natuna meliputi:
2. Kecamatan Bunguran Selatan dengan luas kurang lebih 483,45 ha
a) Kawasan habitat penyu bertelur
3. Kecamatan Pulau Tiga dengan luas kurang lebih 46,28 ha
b) Kawasan pantai berhutan bakau
4. Kecamatan Pulau Laut dengan luas kurang lebih 81,07 ha
a) Kawasan Habitat Penyu Bertelur
5. Kecamatan Subi dengan luas kurang lebih 214,35 ha
Kawasan habitat penyu bertelur adalah kawasan suaka alam yang karena satwa, khas-
6. Kecamatan Serasan dengan luas kurang lebih 242,32 ha
nya perlu dilindungi dan dikembangkan secara alami. Kabupaten Natuna memiliki
7. Kecamatan Serasan Timur dengan luas kurang lebih 5,55 ha
beberapa kawasan habitat penyu bertelur, diantaranya:
a.
Pesisir Pulau Panjang Kecamatan Bunguran Utara.
II-16
TINJAUAN KEBIJAKAN
5. Kawasan Rawan Bencana Alam
Tujuan penetapan kawasan rawan bencana adalah melindungi manusia dan kegiatannya
dari bencana yang disebabkan oleh alam maupun secara tidak langsung oleh perbuatan
Dari hasil identifikasi kawasan rawan gelombang pasang dan abrasi yang berpotensi di
manusia. Berdasarkan hasil analisis terhadap kondisi geoligi dan mofologi ruang, kawasan
Kabupaten Natuna meliputi kawasan pesisir sepanjang pantai utara yang berhadapan
rawan bencana di Kabupaten Natuna meliputi:
dengan laut Cina Selatan dan kawasan pesisir sepanjang pantai bagian timur dan selatan
a) Kawasan Rawan Gerakan Tanah dan Tanah Longsor
Pulau Bunguran.
Tanah longsor adalah perpindahan material pembentuk lereng berupa batuan, bahan
Pada kawasan rawan bencana tersebut diatas maka perencanaan pengembangan ruang
rombakan, tanah, atau material yang bergerak ke bawah atau keluar lereng. Tanah
dilakukan sebagai berikut:
longsor adalah suatu jenis gerakan tanah, umumnya gerakan tanah yang terjadi adalah
1) Pada ruang yang sudah terbangun maka akan dibatasi pengembangannya dan
longsor bahan rombakan (Debris Avalanches) dan nendatan (slumps/rotational slides).
apabila harus mengembangkan pada ruang tersebut maka harus dilakukan rekayasa
Gaya-gaya
gravitasi
dan
rembesan
(seepage)
merupakan
penyebab
utama
ketidakstabilan (instability) pada lereng alami maupun lereng yang di bentuk dengan cara
teknologi sehingga dampak negatif daripada ancaman bencana dapat diminimalkan;
2) Pada ruang yang belum terbangun maka ditetapkan sebagai kawasan lindung
penggalian atau penimbunan.
setempat atau sebagai ruang terbuka hijau atau dikembangkan untuk ruang non
Kawasan rawan bencana gerakan tanah dan longsor yang teridentifikasi di Kabupaten
permukiman.
Natuna meliputi kawasan rawan bencana longsor di Pulau Bunguran yang sangat
c) Kawasan Rawan Bencana Angin Puting Beliung
dikontrol oleh adanya sesar berarah barat laut-tenggara atau utara-selatan. Di daerah ini
Kawasan rawan bencana puting beliung yang terdapat di Kabupaten Natuna terdapat di
diduga banyak terjadi longsoran jenis rock fall yang arahnya ke barat/timur atau barat
kawasan sekitar pantai atau pesisir yang berhadapan dengan Laut Cina Selatan serta
daya-timur laut. Demikian juga di bagian timur laut Pulau Bunguran diduga banyak
kawasan pesisir sepanjang pantai selatan
terjadi longsoran dengan jenis yang sama dengan arah longsoran ke arah barat
6. Kawasan Lindung Geologi
daya/timur laut atau barat/timur. Kawasan rawan longsor di daerah ini juga diikuti rawan
Kawasan Lindung geologi di Kabupaten Natuna adalah kawasan cagar alam geologi yang
erosi. Kawasan rawan tanah longsor terdapat pada perbukitan sisi timur Gunung Ranai
memiliki keunikan bentang alamnya. Dengan demikian tujuan penetapan kawasan cagar
dan Gunung Bedung.
alam geologi ini adalah untuk melindungi keunikan bentang alamnya.
Pada kawasan rawan bencana sebagaimana tersebut di atas, maka perencanaan
Kawasan lindung geologi di Kabupaten Natuna meliputi:
pengembangan ruang dilakukan sebagai berikut:
a. Cagar alam geologi Sepempang di Kecamatan Bunguran Timur
1) Pada ruang yang sudah terbangun maka akan dibatasi pengembangannya dan harus
b. Cagar Alam geologi Serasan di Kecamatan Serasan
dilakukan rekayasa teknologi sedemikian rupa sehingga dampak negatif daripada
Arahan pemanfaatan ruang untuk kawasan lindung geologi antara lain untuk
ancaman bencana dapat di minimalkan;
pengembangan kegiatan pariwisata dan penelitian.
2) Pada ruang yang belum terbangun maka di tetapkan sebagai kawasan lindung
7. Kawasan Lindung Lainnya
setempat atau sebagai ruang terbuka hijau atau dikembangkan untuk ruang non
Kawasan lindung lainnya di Kabupaten Natuna adalah kawasan lindung untuk pulau -
permukiman.
pulau kecil. Penetapan kawasan lindung pada pulau - pulau kecil bertujuan untuk
b) Kawasan Rawan Gelombang Pasang dan Abrasi
melindungi ekosistem pulau - pulau kecil, garis pantai dan perairan laut di sekitarnya
Gelombang pasang dan abrasi merupakan ancaman bencana terbesar di Kabupaten
yang memiliki sifat rentan terhadap berbagai bentuk gangguan kegiatan budidaya. Untuk
Natuna mengingat di sebagian besar Kabupaten Natuna di kembangkan di daerah pesisir.
tetap menjaga keberadaan serta kelestariannya maka pulau - pulau kecil terutama yang
TINJAUAN KEBIJAKAN
II-17
memiliki luas kurang dari 10 Ha (sepuluh hektar) ditetapkan sebagai kawasan lindung.
c.
Kawasan peruntukan perkebunan
Namun demikian, pada pulau tersebut masih dimungkinkan untuk dilakukan kegiatan
d.
Kawasan peruntukan peternakan
budidaya secara terbatas, sesuai dengan potensi dan kondisi pulau tersebut. Parameter
3. Kawasan peruntukan perikanan
teknis pemanfaatan lahan maksimal 10% dari luas pulau dengan intensitas pemanfaatan
a.
Perikanan tangkap
ruang seminimal mungkin dengan batas maksimal 10%.
b.
Budidaya perikanan laut
Kawasan lindung pulau - pulau kecil di Kabupaten Natuna seluas kurang lebih 1.967,53
c.
Budidaya perikanan air tawar
ha meliputi:
d.
Kawasan minaperdesaan
a. Pulau-pulau kecil di Kecamatan Bunguran Barat dengan luas kurang lebih 128,33 ha
e.
Kawasan minapolitan
b. Pulau-pulau kecil di Kecamatan Bunguran Selatan dengan luas kurang lebih 20,60 ha
f.
Kawasan Pelabuhan perikanan
c. Pulau-pulau kecil di Kecamatan Bunguran Timur dengan luas kurang lebih 96,19 ha
4. Kawasan peruntukan industri
d. Pulau-pulau kecil di Kecamatan Bunguran Timur Laut dengan luas kurang lebih 1,39 ha
5.
Kawasan peruntukan pariwisata
e. Pulau-pulau kecil di Kecamatan Bunguran Utara dengan luas kurang lebih 352,40 ha
a.
Pengembangan kawasan pariwisata alam
f. Pulau-pulau kecil di Kecamatan Midai dengan luas kurang lebih 9,16 ha
b.
Pengembangan kawasan pariwisata budaya
c.
Pengembangan kawasan pariwisata minat khusus
g. Pulau-pulau kecil di Kecamatan Pulau Laut dengan luas kurang lebih 86,82 ha
h. Pulau-pulau kecil di Kecamatan Pulau Tiga dengan luas kurang lebih 311,47 ha
6. Kawasan peruntukan permukiman
i. Pulau-pulau kecil di Kecamatan Serasan dengan luas kurang lebih 23,49 ha
a.
Kawasan permukiman perkotaan
j. Pulau-pulau kecil di Kecamatan Serasan Timur dengan luas kurang lebih 256,31 ha
b.
Kawasan permukiman perdesaan
k. Pulau-pulau kecil di Kecamatan Subi dengan luas kurang lebih 678,26 ha
B. Rencana Pola Ruang Kawasan Budidaya
7. Kawasan potensi pertambangan
8. Kawasan peruntukan lainnya
Pola ruang kawasan budidaya di Kabupaten Natuna direncanakan berdasarkan kesesuaian
a.
Kawasan pertahanan dan keamanan negara
lahan, pelestarian lingkungan dan kebutuhan pengembangan ruang untuk ruang ekonomi
b.
Kawasan pusat pemerintahan
sosial dan budaya dalam upaya untuk memenuhi kebutuhan internal dalam wilayah
c.
Kawasan Masjid Agung
kabupaten maupun kebutuhan ruang untuk merespon kondisi ekternal yang harus di
d.
Kawasan Reklamasi Pantai
sikapi dalam rangka peningkatan perekonomian di wilayah kabupaten Natuna. Rencana
1. Kawasan Peruntukan Hutan Produksi
pengembangan kawasan budidaya di Kabupaten Natuna meliputi:
Kawasan hutan produksi adalah kawasan hutan memiliki fungsi pokok memproduksi hasil
1. Kawasan peruntukan hutan produksi yang meliputi
hutan. Tujuan penetapan kawasan hutan produksi adalah memanfaatkan hasil hutan
a.
Kawasan hutan produksi terbatas
secara terbatas, yang kegiatan ekploitasinya dilakukan dengan cara tebang pilih dan
b.
Kawasan hutan produksi konversi
tanam kembali. Arahan kebijakan untuk ruang kawasan hutan produksi terbatas adalah
2. Kawasan peruntukan pertanian
pengusahaan hutan produksi melalui pemberian izin HPH dengan menerapkan pola
a.
Kawasan peruntukan pertanian tanaman pangan
tebang pilih dan tanam kembali. Hutan Produksi Terbatas yang selanjutnya disebut HPT
b.
Kawasan peruntukan hortikultura
adalah kawasan hutan dengan faktor-faktor kelas lereng, jenis tanah dan intensitas hujan
II-18
TINJAUAN KEBIJAKAN
setelah masing-masing dikalikan dengan angka penimbang mempunyai jumlah nilai
Recana kawasan peruntukan pertanian tanaman pangan di KabupatenNatuna ditetapkan
antara 125-174, di luar kawasan lindung, hutan suaka alam, hutan pelestarian alam dan
sebagai Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan (LP2B) seluas kurang lebih 4.941,91 ha
taman buru. Kawasan peruntukan hutan produksi seluas kurang lebih 71.562,82 ha
meliputi:
meliputi:
1. Desa Kelarik di Kecamatan Bunguran Utara dengan luas kurang lebih 3.686,16 ha
a. Kecamatan Bunguran Barat seluas kurang lebih 20.882,59 ha
2. Kecamatan Bunguran Barat dengan luas kurang lebih 253,35 ha
b. Kecamatan Bunguran Selatan seluas kurang lebih 6.187,65 ha
3. Desa Tapau dan Desa Harapan Jaya di Kecamatan Bunguran Tengah dengan luas
c.
Kecamatan Bunguran Tengah seluas kurang lebih 519,48 ha
kurang lebih 824,70 ha
d. Kecamatan Bunguran Timur seluas kurang lebih 1.297,59 ha
4. Kecamatan Serasan Timur 177,71 ha
e. Kecamatan Bunguran Timur Laut seluas kurang lebih 9.100,91 ha
Rencana pengembangan peningkatan serta optimasi kawasan pertanianlahan basah
f.
adalah sebagai berikut:
Kecamatan Bunguran Utara seluas kurang lebih 22.370,34 ha
g. Kecamatan Pulau Tiga seluas kurang lebih 1.169,93 ha
h. Kecamatan Pulau Laut seluas kurang lebih 1.231,68 ha
1. Pengembangan sistem irigasi teknis dan peningkatan produksi menuju kemampuan
swasembada pangan secara merata serta penyediaan bahan baku agroindustri.
i.
Kecamatan Serasan seluas kurang lebih 1.783,13 ha
2. Peningkatan program intensifikasi, diversifikasi dan rehabilitasi.
j.
Kecamatan Serasan Timur seluas kurang lebih 1.014,17 ha
3. Pengendalian kegiatan - kegiatan yang dapat mengurangi lahan pertanian produktif
k.
Kecamatan Subi seluas kurang lebih 6.043,17 ha
2. Kawasan Peruntukan Pertanian
Kawasan peruntukan pertanian di kabupaten natuna terbagi menjadi 4 seperti yang di
jelaskan sebagai berikut:
a) Kawasan Peruntukan Pertanian Tanaman Pangan
dan produktivitas lahan.
4. Peningkatan upaya penyelesaian masalah pemanfaatan lahan yang tumpang tindih
(berbeda kepentingan).
5. Pengembangan pola - pola produksi dan sentra - sentra produksi utama bagi perluasan
kesempatan kerja dan berusaha.
Kawasan pertanian pangan di Kabupaten Natuna meliputi pertanian lahan basah (sawah)
Kawasan Pertanian Tanaman Pangan Lahan Kering
dan pertanian tanaman pangan lahan kering.
Kawasan pertanian pangan lahan kering bertujuan untuk pengembangan tanaman
Kawasan Pertanian Tanaman Pangan Lahan Basah
pangan komoditas Jagung, ubi kayu, ubi jalar, kacang tanah. Rencana pengembangan
Sawah adalah peruntukan tanah yang merupakan bagian dari kawasan budidaya
kawasan pertanian lahan kering di Kabupaten Natuna dilakukan dengan intensivikasi
difungsikan untuk segala kegiatan yang mengusahakan tanaman tertentu pada lahan
lahan yang sudah ada serta pembukaan lahan pertanian baru. Pengembangan dan
basah baik beririgasi maupun non irigasi, mengolah dan memasarkan barang dan jasa
peningkatan pertanian lahan kering di Kabupaten Natuna meliputi:
hasil tanaman tersebut, dengan bantuan ilmu pengetahuan dan teknologi, permodalan
1. Kawasan Pertanian lahan kering di Kecamatan Bunguran Barat dengan komoditas
serta manajemen untuk mewujudkan kesejahteraan bagi pelaku usaha pertanian lahan
basah dan masyarakat. Arel tanaman pangan lahan basah adalah areal pertanian yang
memerlukan air terus menerus sepanjang tahun musim atau bergilir dengan tanaman
utama padi (areal persawahan Pertanian tanaman pangan sawah akan dikembangkan
pada lokasi yang sesuai untuk pengembangan sawah.
unggulan jagung, ubi jalar dan ubi kayu.
2. Kawasan Pertanian lahan kering di Kecamatan Bunguran Selatan dengan komoditas
unggulan jagung, ubi jalar dan ubi kayu, talas.
3. Kawasan Pertanian lahan kering di Kecamatan Bunguran Tengah dengan komoditas
unggulan jagung, ubi kayu dan ubi jalar.
TINJAUAN KEBIJAKAN
II-19
4. Kawasan Pertanian lahan kering di Kecamatan Bunguran Timur Laut (Ceruk) dengan
komoditas unggulan jagung, ubi jalar dan ubi kayu.
5. Kawasan Pertanian lahan kering di Kecamatan Bunguran Utara dengan komoditas
unggulan ubi kayu, jagung.
6. Kawasan Pertanian lahan kering di Kecamatan Serasan Timur dengan komoditas
unggulan jagung dan ubi kayu.
kompetitif.
d. Konservasi lahan, melalui penanaman tanaman tahunan dalam rangka pengembangan
farming system yang berupa usaha tani terpadu dengan tanaman pangan.
c) Kawasan Peruntukan Perkebunan
Kawasan
perkebunan
merupakan
kawasan
peruntukan
bagi
tanaman
tahunan/perkebunan yang menghasilkan bahan pangan dan bahan baku industri.
b) Kawasan Peruntukan Pertanian Tanaman Holtikultura
Berdasarkan
Pengembagan kawasan peruntukan pertanian tanaman holtikutura di Kabupaten Natuna
pengembangan perkebunan serta potensi pasar terhadap hasil perkebunan maka
bertujuan untuk mengembangan tanaman sayur - sayuran dan buah buahan serta untuk
komoditas tanaman perkebunan yang akan di kembangkan di Kabupaten Natuna meliputi
memenuhi kebutuhan sayur dan buah di wilayah Kabupaten Natuna. Rencana
perkebunan karet, perkebunan kelapa, perkebunan lada, perkebunan gaharu, perkebunan
pengembangan dan peningkatan kawasan pertanian tanaman holtikutura di Kabupaten
sagu, dan perkebunan cengkeh.
Natuna seluas kurang lebih11.917,60 ha meliputi :
Rencana pengembangan kawasan perkebunan di Kabupaten Natuna seluaskurang lebih
a. Kecamatan Bunguran Barat seluas kurang lebih 1.095,26 ha
43.323,41 ha meliputi:
b. Kecamatan Bunguran Selatan seluas kurang lebih 3.661,85 ha
a. Kecamatan Bunguran Barat seluas kurang lebih 13.049,33 ha dengan komoditas
c.
Kecamatan Bunguran Tengah seluas kurang lebih 1.839,70 ha
d. Kecamatan Bunguran Timur seluas kurang lebih 1.563,09 ha
e. Kecamatan Bunguran Timur Laut seluas kurang lebih 1.703,47 ha
f.
Kecamatan Bunguran Utara seluas kurang lebih 1.568,20 ha
g. Kecamatan Pulau Laut seluas kurang lebih 202,41 ha
h. Kecamatan Pulau Tiga seluas kurang lebih 80,44 ha
i.
Kecamatan Serasan seluas kurang lebih 86,59 ha
j.
Kecamatan Serasan Timur seluas kurang lebih 116,59 ha
Rencana pengembangan kawasan budidaya pertanian tanaman holtikultura di Kabupaten
komoditas
yang
sudah
berkembang
dan
kesesuaian
lahan
untuk
unggulan karet, kelapa, cengkeh.
b. Kecamatan Bunguran Selatan seluas kurang lebih 4.141,02 ha dengan komoditas
unggulan kelapa dan karet.
c. Kecamatan Bunguran Tengah seluas kurang lebih 2.001,66 ha dengan komoditas
unggulan perkebunan karet.
d. Kecamatan Bunguran Timur seluas kurang lebih 4.194,69 ha dengan komoditas
unggulan kelapa, cengkeh.
e. Kecamatan Bunguran Timur Laut seluas kurang lebih 6.371,37 ha dengan komoditas
unggulan karet, kelapa, cengkeh dan sagu.
Natuna meliputi:
f. Kecamatan Bunguran Utara seluas kurang lebih 1.888,17 ha komoditas unggulan karet.
a. Pengembangan dan peningkatan mutu produk dari hasil kegiatan intensifikasi
g. Kecamatan Midai seluas kurang lebih 1.565,87 ha dengan komoditas unggulan kelapa,
pertanian dan meningkatkan produktivitas yang sejalan dengan kegiatan konservasi
lahan dan sumber air.
b. Penghijauan dan perluasan kawasan tanaman pangan lahan kering untuk penanaman
tanaman pangan, buah buahan dan sayur-sayuran.
c. Peningkatan penanaman dengan jenis tanaman yang disesuaikan dengan kualitas
lahan dan prospektif di pasaran agar diperoleh hasil yang optimal dan harga yang
II-20
TINJAUAN KEBIJAKAN
cengkeh.
h. Kecamatan Pulau Laut seluas kurang lebih 1.184,56 ha dengan komoditas unggulan
kelapa, sagu.
i. Kecamatan Pulau Tiga seluas kurang lebih 1.093,97 ha dengan komoditas unggulan
kelapa.
j. Kecamatan Serasan seluas kurang lebih 771,39 ha dengan komoditas unggulan
cengkeh.
sebagai berikut:
k. Kecamatan Serasan Timur seluas kurang lebih 502,19 ha dengan komoditas unggulan,
cengkeh dan sagu.
1. Menyusun perencanaan pembangunan peternakan.
2. Memfasilitasi pengembangan pembangunan sentra-sentra produksi peternakan.
l. Kecamatan Subi seluas kurang lebih 6.559,16 ha dengan komoditas unggulan kelapa
dan cengkeh, jambu mete.
3. Menerapkan teknologi bidang peternakan yang tepat di setiap kecamatan.
4. Penyediaan sarana dan prasarana bidang peternakan.
Strategi untuk pengembangan kawasan perkebunan di Kabupaten Natunaantara lain:
1. Peremajaan dan perluasan areal tanaman perkebunan.
5. Meningkatkan akses petani ternak terhadap pasar dan lembaga permodalan.
3. Kawasan Peruntukan Perikanan
2. Pengembangan wilayah-wilayah sentra produksi tanaman perkebunan sesuai dengan
potensi/kesesuaian lahannya secara optimal.
Kawasan perikanan di Kabupaten Natuna meliputi perikanan tangkap, perikanan
budidaya, pengolahan produk perikanan, industri bioteknologi kelautan, industri
3. Pengembangan kawasan-kawasan potensial untuk tanaman perkebunan.
sumberdaya laut dalam dan pemanfaatan muatan barang kapal tenggelam, wisata bahari
d) Kawasan Peruntukan Peternakan
dan potensi mangrove dan terumbu karang.
Kawasan
peternakan
merupakan
kawasan
yang
diperuntukan
untuk
kegiatan
pengusahaan ternak. Kawasan peternakan dapat dilakukan secara terpadu sebagai
Peruntukan pengolahan ikan akan diintegrasikan dengan pengembangan kawasan
minapolitan di Serantas Kecamatan Pulau Tiga.
bagian dari komponen usaha tani lainnya (tanaman pangan, perkebunan, holtikultura
Kawasan yang dipersiapkan untuk industri perikanan adalah di sebagian Sabang Mawang
atau perikanan) dan terpadu sebagai komponen ekosistem tertentu (kawasan hutan
dan Tanjung Sebauk di Desa Sedanau Timur Kecamatan Bunguran Barat. Lahan di
lindung atau suaka alam). Pengembangan kawasan peternakan di Kabupaten Natuna
Sabang Mawang saat ini sudah digunakan sebagai pelabuhan perikanan yang relatif kecil
bertujuan untuk membangun peternakan yang berwawasan agrobisnis berdasarkan
sampai sedang. Fasilitas yang sudah ada berupa dermaga kapal ikan, pabrik es kapasitas
ekonomi kerakyatan untuk mencapai kecukupan daging secara berkelanjutan. Kawasan
2 ton per hari dan sumber air bersih.
agrobisnis berbasis peternakan merupakan kawasan peternakan yang berorientasi
Pengembangan sektor perikanan yang dihasilkan dari Kabupaten Natuna tidaklah terlepas
ekonomi dan memiliki sistem agrobisnis berkelanjutan dimulai dari industri hulu hingga
dari
industri hilir.
masyarakat tersebut haruslah pula didukung oleh ketersediaan sarana dan prasarana
Pengembangan Kawasan peternakan dibagi berdasarkan peruntukan skala agrobisnis dan
secara optimal di Kabupaten Natuna. Sarana dan prasarana tersebut diantaranya adalah
(backyard farming). Rencana pengembangan kawasan
pelabuhan pendaratan ikan yang memadai, tempat pelelangan ikan yang dapat
peternakan bersekala agrobisnis akan di dorong sebagai kawasan untuk peternakan
beroperasi dengan optimal dan juga ketersediaan ruang pendingin (cold storage) untuk
terpadu yang akan dilengkapi dengan sarana dan prasarana pendukung pengembangan
menjaga keawetan ikan hasil tangkapan.
peternakan. Kawasan Peruntukan peternakan yang dialokasikan di Kabupaten Natuna
Sejalan dengan hal tersebut diatas, pengadaan peralatan tangkap seperti kapal motor
seluas kurang lebih 2.249,50 ha meliputi:
berikut alat tangkap ikan juga memerlukan perhatian khusus mengingat hal ini dapat
a. Peternakan ternak besar di Kecamatan Bunguran Barat seluas kurang lebih 2.239,42
mendukung kegiatan eksplorasi dan eksploitasi hasil laut secara optimal. Sarana
skala
peternakan
rakyat
ha
kemampuan
masyarakat
setempat
yang
terlibat
didalamnya.
Kemampuan
penangkapan ikan berupa kapal dan alat tangkap perlu juga memperoleh prioritas
b. Peternakan ternak unggas di Kecamatan Pulau Tiga seluas kurang lebih 10,08 ha
tersendiri dimana sarana tersebut akan sangat mempengaruhi produktivitas nelayan.
Untuk mencapai kawasan peternakan yang diharapkan perlu dilakukan langkah langkah
Pengembangan sektor perikanan disini khususnya perikanan laut. Disamping itu dari
TINJAUAN KEBIJAKAN
II-21
aspek pemasaran perlu mendapatkan pula perhatian khusus dimana pemasaran ikan hasil
1. Perairan pesisir untuk kegiatan perikanan tangkap dengan bagan, bubu atau perahu
tangkapan akan mempengaruhi kelangsungan pegembangan sektor ini.
<10 GT penekanan pada kegiatan penangkapan udang, ikan pelagis dan ikan laut
Hal utama yang perlu diperhatikan pula adalah SDM sebagai pelaku dari produksi ikan
lainnya skala kecil pada jalur penangkapan 0-4 mil dari garis pantai;
tersebut baik dari sisi kegiatan penangkapan ikan maupun dari sisi proses produksi lebih
2. Perairan pesisir untuk kegiatan perikanan tangkap komersil untuk perahu/kapal ikan
lanjut untuk hasil tangkapan tersebut. Dengan pengembangan kemampuan SDM di
10-30 GT penekanan pada kegiatan penangkapan udang, ikan pelagis dan ikan laut
bidang perikanan akan lebih mengoptimalkan pengembangan baik sektor perikanan
lainnya skala komersil pada jalur penangkapan >4 mil dari garis pantai.
maupun sektor industri pengolahan hasil perikanan tersebut. Selain perlakuan terhadap
b) Budidaya Perikanan Laut
hasil tangkapan ikan sebagaimana di uraikan diatas perlu dicermati mengenai
Kawasan budidaya perikanan laut merupakan kawasan yang diperuntukan bagi kegiatan
kemungkinan pengembangan secara terpadu antara sektor perikanan dengan industri
memelihara, membesarkan dan atau membiakkan ikan serta memanen hasilnya dalam
pengolahan.
lingkungan yang terkontrol. Perikanan budidaya dapat dikelompokkan menjadi 3 (tiga),
Keterkaitan
ini
dapat
diwujudkan
dengan
pengembangan
industri
pengolahan hasil laut berupa pengolahan tepung ikan, pengawetan ikan, pengalengan
yaitu budidaya laut, budidaya tambak dan budidaya air tawar.
ikan dan lainnya. Keterpaduan kedua sektor ini diyakini akan mampu memberikan nilai
Perikanan budidaya laut di Kabupaten Natuna yang akan dikembangkan meliputi
tambah yang besar terhadap pengembangan kedua sektor tersebut. Dengan adanya nilai
budidaya rumput laut, budidaya perikanan Keramba Jaring Apung dan keramba jaring
tambah terhadap hasil tangkapan ikan di Kabupaten Natuna akan memberikan tambahan
tancap. Rencana pengembangan perikanan budidaya laut dikembangkan meliputi:
pendapatan kepada masyarakat Kabupaten Natuna secara signifikan.
a. Budidaya rumput laut dikembangkan di :
Pengembangan dari industri pengolahan hasil perikanan tidak dapat terlepas dari
1) Kecamatan Bunguran Timur
pemanfaatan teknologi pengolahannya sehingga dengan penggunaan teknologi yang
2) Kecamatan Serasan
tepat guna serta ramah lingkungan akan menjamin kelangsungan kegiatan industri
3) Kecamatan Serasan Timur
tersebut untuk jangka panjang. Kawasan disebelah timur pelabuhan penunjang dan
4) Desa Kelarik terletak di Kecamatan Bunguran Utara
barang Selat Lampa dan Tanjung Sebauk Desa Sedanau Timur dapat dicadangkan
5) Desa Cemaga terletak di Kecamatan Bunguran Selatan
sebagai kawasan industri perikanan terpadu. Dengan luas lahan kurang lebih 100 ha
b. Budidaya perikanan keramba jaring apung dikembangkan di :
dapat dimanfaatkan sebagai lokasi pabrik tepung ikan, pabrik es dengan kapasitas 6 ton
1) Kecamatan Bunguran Barat
per hari dan permukiman bagi karyawan. Danau disebelah utara kawasan ini dapat di
2) Kecamatan Pulau Laut
bendung untuk reservoir air baku dalam rangka memenuhi kebutuhan pelabuhan
3) Kecamatan Pulau Tiga
penumpang dan barang dan pelabuhan perikanan.
4) Kecamatan Serasan
c.
a) Perikanan Tangkap
Budidaya keramba jaring tancap di kembangkan di :
Kawasan perikanan tangkap merupakan kawasan yang digunakan untuk kegiatan
1) Kecamatan Bunguran Barat
memperoleh ikan di perairan yang tidak dalam keadaan dibudidayakan dengan alat atau
2) Kecamatan Pulau Laut
cara apapun termasuk kegiatan yang menggunakan kapal untuk memuat mengangkut,
3) Kecamatan Pulau Tiga
menyimpan,
4) Kecamatan Serasan
mendinginkan,
menangani,
mengolah
dan
atau
mengawetkannya.
Pengembangan peruntukan kawasan ikan tangkap di rencanakan sebagai berikut:
II-22
TINJAUAN KEBIJAKAN
c) Budidaya Perikanan Air Tawar
e. PPI di Subi
Perikanan budidaya air tawar dikembangkan di Kabupaten Natuna meliputi perikanan air
f.
tawar yang akan dikembangkan di Kecamatan Bunguran Tengah.
g. PPI di Bunguran Timur
d) Kawasan Minapedesaan
h. PPI di Serasan
Pengembangan kawasan minapedesaan di Kabupaten Natuna seluas kurang lebih
PPI di Midai
4. Kawasan Peruntukan Industri
3.142,02 ha meliputi:
Kegiatan industri adalah industri yaitu kegiatan ekonomi yang mengolah bahan mentah,
a. Kecamatan Bunguran Barat dengan luas kurang lebih 141,04 ha
bahan baku, barang setengah jadi, dan/atau barang jadi menjadi barangdengan nilai
b. Kecamatan Bunguran Utara dengan luas kurang lebih 2.549,92 ha
yang lebih tinggi untuk penggunaannya, termasuk kegiatan rancang bangun dan
c.
perekayasaan industri. Kawasan perindustrian merupakan kawasan yang diperuntukkan
Kecamatan Pulau Tiga dengan luas kurang lebih 350,16 ha
d. Kecamatan Serasan dengan luas kurang lebih 22,65 ha
bagi pemusatan kegiatan industri. Kawasan ini tidak boleh mengganggu kelestarian dan
e) Kawasan Minapolitan
fungsi lingkungan hidup.
Rencana kawasan minapolitan yang dikembangkan di Kabupaten Natuna dialokasikan
Pengembangan kawasan industri di Kabupaten Natuna diintegrasikan dengan rencana
pada Serantas Kecamatan Pulau Tiga seluas kurang lebih 250 Ha.
pengembangan pelabuhan serta mempertimbangkan ketersediaan bahan baku yang aka
f) Pelabuhan Perikanan
di Kabupaten Natuna. Rencana pengembangan kawasan industri di Kabupaten Natuna
Untuk mendukung pengembangan sektor perikanan khususnya perikanan tangkap ini
meliputi:
maka di recanakan pengembangan kawasan minapolitan yang di dukung pengembangan
a. Kawasan industri khusus berbasis migas
pelabuhan perikanan yang meliputi
b. Kawasan industri tertentu untuk usaha kecil, mikro dan menengah dengan jenis
1. Pelabuhan perikanan Pantai (PPP)
industri berbasis pertanian dan perikanan
Pelabuhan ini dapat melayani kapal perikanan berukuran sekurang- kurangnya 10 GT dan
c. Industri rumah tangga
menampung 30 buah kapal atau 300 GT. Pelabuhan ini melayani kapal ikan yang
a) Industri Khusus Berbasis Migas
beroperasi di perairan pedalaman, perairan kepulauan dan laut teritorial. Pelabuhan
Pengembangan industri khusus berbasis migas di Kabupaten Natuna seluas kurang lebih
Perikanan Pantai di rencanakan di Selat Lampa.
1.552.86 ha berada di Kecamatan Bunguran Utara dengan lahan seluas 964,74 ha dan
2. Pangkalan Pendaratan Ikan (PPI)
588,13 ha di Kecamatan Bunguran Timur Laut termasukdidalamnya untuk lahan industri,
Pangkalan Pendaratan Ikan (PPI) melayani kapal perikanan berukuran sekurang-
lahan permukiman, fasilitas umum dan jalur hijau. Untuk keperluan industri yang
kurangnya 3 GT dan menampung 20 buah kapal atau 60 GT kapal perikanan sekaligus.
melayani kebutuhan konsumen setempat dapat pula dikembangkan sebagai salah satu
Pelabuhan ini melayani kegiatan perikanan di perairan pedalaman dan perairan
bahan baku dari industri minuman ringan seperti coca cola, dsb. Secara keseluruhan,
kepulauan. Pangkalan Pendaratan Ikan di rencanakan di:
komposisi yang dimungkinkan dalam pemanfaatan CO2 yaitu sekitar 40 % untuk
a. PPI di Pulau Laut
pembuatan pupuk urea, 35 % dikembalikan ke bumi untuk secondary oil recovery, 10 %
b. PPI di Bunguran Barat
untuk refrigerasi, 5 % untuk keperluan pabrik-pabrik minuman non-alkohol, dan sisanya
c.
10 % untuk keperluan lainnya.
PPI di Pulau Tiga
d. PPI di Bunguran Utara
Selain industi utama yang berbasiskan migas seagaimana tersebut diatas juga akan di
TINJAUAN KEBIJAKAN
II-23
kembangkan industri dengan jenis industri yang termasuk ke dalam kelompok industri
Agroindustri penting artinya, mengingat dalam rangka pembangunan ekonomi yang
kimia dasar dan aneka industri, dengan fungsi utama pengembangan industri penunjang
berkelanjutan, setelah produksi LNG menurun, dapat diharapkan industri ini akan terus
(memanfaatkan CO2 dari hasil pengolahan LNG).
mampu meningkatkan pendapatan masyakarat.
Karakteristik industri yang akan dikembangkan di kawasan ini antara lain:
Karakteristik industri yang akan dikembangkan dikawasan ini antara lain:
a) Berskala menengah dan besar;
a) Berskala menengah dan besar;
b) Mengolah produk-produk yang dihasilkan oleh kelompok industri lainnya menjadi
b) Mengolah sumber daya alam;
barang setengah jadi maupun barang jadi (terutama dalam rangka pemanfaatan co2
dari hasil pengolahan gas);
yang menggunakan teknologi sederhana, sumber daya manusia yang sudah ada dapat
c) Menggunakan teknologi tinggi, dan umumnya padat energi. Diperlukan sumber daya
manusia dengan keterampilan dan pendidikan yang memadai;
dengan
daya
dukung
lingkungan,
karakteristik
dimanfaatkan,
sebaliknya
untuk
industri
yang
menggunakan
teknologi
tinggi
memerlukan sumber daya manusia terampil dan berpendidikan tinggi;
d) Skala kapasitas ekonomi yang besar dan padat moral.
Kaitannya
c) Menggunakan teknologi sederhana hingga teknologi tinggi. Khususnya untuk industri
d) Bersifat padat karya dan padat modal. Untuk industri yang berteknologi sederhana
industri
yang
akan
dikembangkan di kawasan ini diarahkan untuk berciri:
a) Mengingat umumnya industri yang akan dikembangkan di kawasan ini bersifat polutif,
akan bersifat padat karya, dan sebaliknya untuk industri yang berteknologi tinggi akan
bersifat padat modal.
Kaitannya
dengan
daya
dukung
lingkungan,
karakteristik
industri
yang
akan
maka diarahkan untuk melengkapi kawasan ini dengan pusat pengolah limbah,
dikembangkan dikawasan ini diarahkan untuk berciri:
sehingga tidak mengganggu kelestarian lingkungan.
a) Polusi rendah, dimana limbah yang dapat mencemari udara, air dan tanah sekitarnya
b) Mengingat umumnya industri-industri tersebut mengkonsumsi air dalam jumlah yang
sangat minim;
cukup besar, perlu ditelaah lebih jauh lagi dari teknologi industri yang lebih sedikit
b) Konsumsi air tidak terlalu banyak;
mengkonsumsi air disamping itu juga teknologi pemanfaatan air dari alternatif
c) Konsumsi energi sedang;
sumber lain yang ada, seperti dari pemurnian air laut misalnya.
Kaitannya dengan pengembangan ekonomi wilayah, karakteristik industri yang akan
Kaitannya dengan pengembangan ekonomi wilayah, karakteristik industri yang akan
dikembangkan dikawasan ini diarahkan untuk:
dikembangkan di kawasan ini diarahkan untuk:
a) Berorientasi ekspor dan untuk memenuhi kebutuhan lokal;
a) Berorientasi ekspor dan untuk dikonsumsi secara local.
b) Mampu bersaing dengan produk-produk dari wilayah lainnya.
b) Mampu bersaing dengan produk - produk dari luar negeri.
Mengingat potensi perikanan yang cukup baik, dapat dikembangkan industri perikanan
b) Kawasan Industri Tertentu Berbasis Pertanian dan Perikanan
dan kelautan yang akan mengolah hasil-hasil perikanan dan kelautan untuk meningkatkan
Merupakan kawasan industri dengan jenis industri yang termasuk kedalam kelompok
nilai tambah bagi masyarakat setempat. Industri perikanan dan kelautan penting artinya,
aneka industri, seperti: industri pengolahan hasil pertanian, industri pengolahan hasil
mengingat dalam rangka pembangunan ekonomi yang berkelanjutan, setelah produksi
kebun dan lainnya akan di kembangkan di Kelarik Kecamatan Bunguran Utara serta di
LNG menurun, dapat diharapkan industri ini akan terns mampu meningkatkan
Batubi Kecamatan Bunguraan Barat Mengingat potensi pertanian khususnya perkebunan
pendapatan masyakarat. Karakteristik industri yang akan dikembangkan dikawasan ini
yang cukup baik, dapat dikembangkan agroindustri yang akan mengolah hasil-hasil
antara lain:
perkebunan tersebut dan meningkatkan nilai tambah bagi masyarakat setempat.
a) Berskala menengah dan besar.
II-24
TINJAUAN KEBIJAKAN
b) Mengolah sumber daya alam.
3. Pengembangan wisata minat khusus di Kawasan Pulau Tiga.
c) Menggunakan teknologi sederhana hingga teknologi tinggi. Khususnya untuk industri
Pengembangan
kawasan
peruntukan
pariwisata
di
Kabupaten
Natuna
meliputi
yang menggunakan teknologi sederhana, sumber daya manusia yang sudah ada dapat
pengembangan kawasan pariwisata alam, pengembangan kawasan pariwisata budaya
dimanfaatkan,
dan pengembangan kawasan pariwisata minat khusus.
sebaliknya
untuk
industri
yang
menggunakan
teknologi
tinggi
memerlukan sumber daya manusia terampil dan berpendidikan tinggi.
Pengembangan kawasan pariwisata alam meliputi:
d) Bersifat padat karya dan padat modal. Untuk industri yang berteknologi sederhana
1. Wisata Pantai Teluk Selahang berada di Kecamatan Bunguran Timur Laut;
akan bersifat padat karya, dan sebaliknya untuk industri yang berteknologi tinggi akan
2. Wisata Pantai Berbatu berada di Kecamatan Bunguran Timur;
bersifat padat modal.
3. Wisata Bantu Sindu berada di Kecamatan Bunguran Timur;
Kaitannya
dengan
daya
dukung
lingkungan,
karakteristik
industri
yang
akan
4. Wisata Batu Kapal berada di Kecamatan Bunguran Timur;
dikembangkan dikawasan ini diarahkan untuk berciri:
5. Wisata Batu Rusia berada di Kecamatan Bunguran Timur;
a) Polusi rendah, dimana limbah yang dapat mencemari udara, air dan tanah sekitarnya
6. Wisata Bahari Biota Laut di Pulau Senoa berada di Kecamatan Bunguran Timur;
sangat minim;
b) Konsumsi air tidak terlalu banyak;
7. Wisata Pantai Sengiap berada di Kecamatan Bunguran Timur Laut;
8. Wisata Pantai Pulau Sahi berada di Kecamatan Bunguran Timur Laut;
c) Konsumsi energi sedang.
9. Wisata Pantai Pulau Kambing berada di Kecamatan Bunguran Timur Laut;
Kaitannya dengan pengembangan ekonomi wilayah, karakteristik industri yang akan
10. Wisata Air Terjun Gunung Ranai berada di Kecamatan Bunguran Timur;
dikembangkan dikawasan ini diarahkan untuk:
11. Wisata Air Terjun Gunung Air Hiu berada di Kecamatan Bunguran Timur;
a) Berorientasi ekspor dan untuk memenuhi kebutuhan lokal.
12. Wisata Pantai Kencana berada di Kecamatan Bunguran Timur;
b) Mampu bersaing dengan produk-produk dari wilayah lainnya.
13. Wisata Pantai Cemaga berada di Kecamatan Bunguran Selatan;
c) Industri Rumah Tangga
14. Wisata Pantai Teluk Depeh berada di Kecamatan Bunguran Selatan;
Dalam upaya mendukung pengembangan sektor industri di Kabupaten Natuna, diperlukan
15. Wisata Pantai Batu Kasah berada di Kecamatan Bunguran Selatan;
juga rencana kawasan peruntukan industri rumah tangga yang akan dikembangkan dan
16. Wisata Pantai Pian Padang berada di Kecamatan Bunguran Selatan;
tersebar di setiap kecamatan di Kabupaten Natuna.
17. Wisata Bahari Biota Laut Pulau Kemudi berada di Kecamatan Bunguran Selatan;
5. Kawasan Peruntukan Pariwisata
18. Wisata Bahari Biota Laut Karang Muar di Kecamatan Bunguran Selatan;
Dalam arahan pengembangan pariwisata di Provinsi Kepulauan Riau, Kabupaten Natuna
19. Wisata Pegunungan Gunung Sekunyam di Kecamatan Bunguran Selatan;
termasuk dalam unit pengembangan wilayah pariwisata E dengan pengembangan
20. Wisata Sungai Penarik berada di Kecamatan Bunguran Selatan;
diarahkan pada:
21. Wisata Sungai Setengar berada di Kecamatan Bunguran Selatan;
1. Pengembangan kawasan pariwisata alam yang meliputi Kawasan Kecamatan Pulau
22. Wisata Pantai Selat Lampa berada di Kecamatan Pulau Tiga;
Tiga dan Kawasan Pantai Tanjung.
2. Pengembangan kawasan pariwisata budaya yang meliputi Kawasan Keramat Binjai,
23. Wisata Pantai Setanau berada di Kecamatan Pulau Tiga;
24. Wisata Pantai Sabang Mawang berada di Kecamatan Pulau Tiga;
Komplek Makam Segeram, Rumah Peradilan/Rumah Orang Kaya Suan, Rumah Datuk
25. Wisata Pantai Selentang berada di Kecamatan Pulau Tiga;
Kaya Wan Muhammad Benteng, Benteng Kawasan Pertahanan Portugis dan Jepang.
26. Wisata Pantai Pulau Burung berada di Kecamatan Pulau Tiga;
TINJAUAN KEBIJAKAN
II-25
27. Wisata Pantai Tanjung Kapal berada di Kecamatan Pulau Tiga;
58. Wisata Pantai Subi Kecil berada di Kecamatan Subi; dan
28. Wisata Pantai Harapan berada di Kecamatan Pulau Tiga;
59. Wisata Pantai Japu berada di Kecamatan Subi.
29. Wisata Bahari Biota Laut Pulau Tanjung Kumbik berada di Kecamatan Pulau Tiga;
Pengembangan kawasana pariwisata budaya meliputi:
30. Wisata Bahari Biota Laut Sabang Mawang berada di Kecamatan Pulau Tiga;
1. Wisata Budaya dan Peninggalan Sejarah Keramat Zen berada di Kecamatan Pulau
31. Wisata Bahari Biota Laut Karang Setanau berada di Kecamatan Pulau Tiga;
32. Wisata Bahari Biota Laut Simpatri berada di Kecamatan Pulau Tiga;
33. Wisata Bahari Biota Laut Timau berada di Kecamatan Pulau Tiga;
34. Wisata Pantai Pasir Marus berada di Kecamatan Bunguran Barat;
35. Wisata Pantai Pulau Kembang berada di Kecamatan Bunguran Barat;
Tiga;
2. Wisata Budaya dan Peninggalan Sejarah Keramat King Raja berada di Kecamatan
Pulau Tiga;
3. Wisata Budaya dan Peninggalan Sejarah Keramat Rumah Tua berada di Kecamatan
Pulau Tiga;
36. Wisata Pantai Pulau Pasir berada di Kecamatan Bunguran Barat;
4. Wisata Ziarah Keramat Binjai berada di Kecamatan Bunguran Barat;
37. Wisata Pantai Batu Billis berada di Kecamatan Bunguran Barat;
5. Wisata Ziarah Keramat Batu Au berada di Kecamatan Pulau Laut;
38. Wisata Pantai Pulau Buton berada di Kecamatan Bunguran Barat;
6. Wisata Bangunan Tugu Perbatasan NKRI berada di Kecamatan Pulau Laut;
39. Wisata Pantai Pulau Sedua Pasir Panjang berada di Kecamatan Pulau Laut;
7. Wisata Ziarah Batu Keramat berada di Kecamatan Serasan;
40. Wisata Pantai Pian Tujuh di Kecamatan Bunguran Utara;
8. Wisata Ziarah Air 7 Warna berada di Kecamatan Serasan;
41. Wisata Pantai Pulau Sekatung berada di Kecamatan Pulau Laut;
9. Wisata Ziarah Keramat Air Sekain berada di Kecamatan Serasan;
42. Wisata Pantai Air Payang berada di Kecamatan Pulau Laut ;
10. Wisata Ziarah dan Bangunan Sejarah Keramat Darah Putih berada di Kecamatan Subi;
43. Wisata Pantai Sisi berada di Kecamatan Serasan;
11. Wisata Ziarah dan Bangunan Sejarah Keramat Siti Balqis berada di Kecamatan Subi;
44. Wisata Pantai Jodoh berada di Kecamatan Serasan;
12. Wisata Ziarah dan Bangunan Sejarah Keramat Raja Bayang berada di Kecamatan
45. Wisata Pantai Pasir Sepanduk berada di Kecamatan Serasan;
Subi;
46. Wisata Pantai Nyatuh berada di Kecamatan Serasan;
13. Wisata Bangunan Bersejarah Bandara Ex Jepang di berada Kecamatan Subi;
47. Wisata Pantai Seduyung berada di Kecamatan Serasan;
14. Wisata Bangunan Bersejarah Beduk kuno berada di Kecamatan Subi; dan
48. Wisata Batu Catur berada di Kecamatan Serasan;
15. Wisata Bersejarah Meriam kuno berada di Kecamatan Subi.
49. Wisata Batu Payung berada di Kecamatan Serasan;
Pengembangan kawasan pariwisata minat khusus meliputi:
50. Wisata Batu Panjang berada di Kecamatan Serasan;
1. Wisata Minat Khusus Biota Laut, memancing dan menyelam Pulau Kembang berada di
51. Wisata Batu Kelambu berada di Kecamatan Serasan;
52. Wisata Pantai Melia berada di Kecamatan Subi;
53. Wisata Pantai Air lingkung berada di Kecamatan Subi;
Kecamatan Bunguran Barat;
2. Wisata Minat Khusus Biota Laut, memancing dan menyelam Batu Billis berada di
Kecamatan Bunguran Barat;
54. Wisata Pantai Tanjung Penipah berada di Kecamatan Subi;
3. Wisata Bahari Biota Laut Mraguk berada di Kecamatan Bunguran Utara;
55. Wisata Pantai Pulau Tembalui berada di Kecamatan Subi;
4. Wisata Bahari Biota Laut Air Licin berada di Kecamatan Bunguran Utara;
56. Wisata Pantai Pian Gudang berada di Kecamatan Subi;
5. Wisata Bahari Biota Laut Karang Panjang berada di Kecamatan Bunguran Utara;
57. Wisata Pantai Subi Besar berada di Kecamatan Subi;
6. Wisata Bahari Biota Laut Karang Kulat berada di Kecamatan Pulau Laut;
II-26
TINJAUAN KEBIJAKAN
7. Wisata Bahari Biota Laut Karang Tengah berada di Kecamatan Pulau Tiga;
SDM yang terlibat dalam sektor pariwisata sehingga diharapkan SDM tersebut menjadi
8. Wisata Bahari Biota Laut Pulau Karang Aji berada di Kecamatan Serasan;
lebih
9. Wisata Bahari Biota Laut Pulau Bungin berada di Kecamatan Serasan;
pengembangan kegiatan promosi bagi obyek - obyek wisata yang terdapat di Kabupaten
10. Wisata Goa Lubang Hidung berada di Kecamatan Serasan;
Natuna. Promosi ini dilakukan dengan cara yang efektif sehingga diharapkan dapat
11. Wisata Burung Walet berada di Kecamatan Serasan;
mencapai tujuan dan sasaran dari promosi tersebut. Promosi dapat dilakukan baik ke luar
12. Wisata Gunung berada Kute di Kecamatan Serasan;
negeri maupun domestik dengan tetap memperhatikan aspek biaya dan eifisiensi.
13. Wisata Pelawan Condong berada di Kecamatan Serasan;
profesional
dan
berkompeten
dalam
bidang
pariwisata.
Kedua
adalah
6. Kawasan Peruntukan Permukiman
14. Wisata Bahari Biota Laut Lintang Semait berada di Kecamatan Subi;
Kawasan permukiman merupakan kawasan yang diperuntukan bagi permukiman
15. Wisata Bahari Biota Laut Peti berada di Kecamatan Subi;
penduduk diluar kawasan lindung yang digunakan sebagai lingkungan tempat tinggal
16. Wisata Bahari Biota Laut Rakit berada di Kecamatan Subi;
masyarakat yang berada di wilayah perkotaan dan perdesaan. Pengembangan kawasan
17. Wisata Bahari Biota Laut Kukup berada di Kecamatan Subi;
permukiman meliputi kawasan permukiman perkotaan dan kawasan permukiman
18. Wisata Bahari Biota Laut Tengah berada di Kecamatan Subi;
pedesaan.
19. Wisata Bahari Biota Laut Emas berada di Kecamatan Subi;
a) Kawasan Permukiman Perkotaan
20. Wisata Bahari Biota Laut Penggambar berada di Kecamatan Subi;
Tujuan dari pengembangan kawasan permukiman perkotaan adalah mengembangkan
21. Wisata Bahari Biota Laut Jerangau berada di Kecamatan Subi;
kawasan permukiman kota sebagai tempat pemusatan penduduk yang ditunjang oleh
22. Wisata Goa Nik Muncak berada di Kecamatan Subi; dan
pendidikan, perdagangan dan jasa,perkantoran, fasilitas umum, fasilitas sosial, Ruang
23. Wisata Goa Kelelawar berada di Kecamatan Subi.
Terbuka Hijau (RTH), dan fasilitas penunjang perkotaan yang memadai sesuai dengan
Secara keseluruhan alokasi ruang untuk pengembangan kawasan pariwisata di Kabupaten
fungsi dan hirarkinya.
Natuna kurang lebih seluas 3.667,24 Ha meliputi:
Arahan pengembangan kawasan permukiman perkotaan adalah sebagai berikut:
a. Kecamatan Bunguran Barat seluas kurang lebih 40,36 ha;
1. Kawasan permukiman perkotaan secara teknis tidak berada pada kawasan kawasan
b. Kecamatan Bunguran Selatan seluas kurang lebih 607,70 ha;
c. Kecamatan Bunguran Timur seluas kurang lebih 43,24 ha;
d. Kecamatan Bunguran Timur Laut seluas kurang lebih 2.120,72 ha;
e. Kecamatan Midai seluas kurang lebih 245,05 ha;
f. Kecamatan Pulau Laut seluas kurang lebih 27,70 ha;
g. Kecamatan Serasan seluas kurang lebih 166,67 ha;
h. Kecamatan Serasan Timur seluas kurang lebih 97,42 ha;
i. Kecamatan Subi seluas kurang lebih 318,37 ha.
rawan bencana.
2. Penyediaan kawasan permukiman Kota yang dapat menampung peningkatan
penduduk di perkotaan.
3. Pengaturan pembangunan kawasan perumahan (permukiman) di perkotaan sesuai
dengan peraturan perumahan dan permukiman yang berlaku.
4. Pengembangan
kawasan
permukiman
Kota
yang
tidak
menyalahi
peraturan
perumahan dan permukiman yang berlaku.
5. Pengendalian perkembangan dan distribusi penduduk serta distribusi penduduk pada
Dalam upaya pengembangan sektor pariwisata terdapat beberapa hal yang penting untuk
kawasan potensial untuk pengembangan pemukiman dengan tetap memperhatikan
dicermati. Pertama adalah sarana dan prasarana pariwisata seperti penginapan dan akses
daya dukung dan daya tampung lahan.
ke lokasi wisata haruslah memadai. Disamping itu perlu pula dilakukan pengembangan
Pengembangan kawasan permukiman perkotaan di wilayah Kabupaten Natuna tahun
TINJAUAN KEBIJAKAN
II-27
2011 seluas kurang lebih 13.474,24 ha meliputi:
2. Hutan kota perkantoran pemerintah Bukit Arai di Kecamatan Bunguran Timur
a) Kecamatan Bunguran Barat dengan luas kurang lebih 2.150,86 ha meliputi Desa
Sedarat baru, Desa Batubi Jaya dan Kelurahan Sedanau.
b) Kecamatan Bunguran Selatan dengan luas kurang lebih 2.145,14 ha meliputi Desa
Cemaga utara dan Desa Cemaga Tengah.
c) Kecamatan Bunguran Tengah dengan luas kurang lebih 454,38 ha terletak di bagian
timur Desa Harapan Jaya.
d) Kecamatan Bunguran Timur dengan luas kurang lebih 4.505,96 meliputi Desa
Pengembangan RTH;
Kawasan perkotaan ini selanjutnya akan di tetapkan secara rinci didalam masterplan
pengembangan RTH kawasan perkotaan di Kabupaten Natuna.
b) Kawasan Permukiman Pedesaan
Pengembangan kawasan permukiman pedesaan di Kabupaten Natuna tahun 2011
direncanakan seluas kurang lebih 14.477,65 ha sebagai berikut:
a) Kecamatan Bunguran Barat dengan luas kurang lebih 1.833,94 ha meliputi Desa Pian
Sepempang, Kelurahan Ranai Kota, Kelurahan Ranai Darat, Kelurahan Bandarsyah,
Kelurahan Sungai Ulu dan Kelurahan Batu Gajah.
Tengah dan Desa Binjai;
b) Kecamatan Bunguran Selatan dengan luas kurang lebih 2.517,52 ha meliputi Desa
e) Kecamatan Bunguran Timur Laut dengan luas kurang lebih 259,05 ha terletak di Desa
Pengadah.
Cemaga , Sebagian Desa Cemaga Tengah dan Desa Cemaga Selatan;
c) Kecamatan Bunguran Tengah dengan luas kurang lebih 2.867,17 ha meliputi Desa
f) Kecamatan Bunguran Utara dengan luas kurang lebih 1.421,17 ha meliputi Desa
Kelarik Air Mali dan Desa Kelarik Barat.
Harapan Jaya, Desa Tapau dan Desa Air Lengit;
d) Kecamatan Bunguran Timur dengan luas kurang lebih 1.648,05 meliputi Desa Batu
g) Kecamatan Midai dengan luas kurang lebih 425,18 ha meliputi Desa Air Kumpai dan
Desa Sabang Barat.
Gajah;
e) Kecamatan Bunguran Timur Laut dengan luas kurang lebih 1.819,25 ha Desa
h) Kecamatan Pulau Laut dengan luas kurang lebih 327,71 ha terletak di Desa Air Payang.
i) Kecamatan Pulau Tiga dengan luas 466,17 ha meliputi Desa Sabang Mawang Barat,
Selemam, Desa Ceruk dan Desa Sebadai Hulu;
f)
Desa Sabang Mawang, Desa Tanjung Batang dan Desa Tanjung Kumbik.
j) Kecamatan Serasan dengan luas kurang lebih 882,09 ha meliputi Kelurahan Serasan,
Gunung Durian, Bagian Selatan Desa Kelarik Barat dan Desa Teluk Buton;
g) Kecamatan Midai dengan luas kurang lebih 229,47 ha meliputi Desa Batu Belanak,
Desa Tanjung Balau dan Desa Kampung Hilir.
k) Kecamatan Serasan Timur dengan luas kurang lebih 39,58 ha terletak pada sebagian
Desa Gunung Jambat dan Desa Air Putih;
h) Kecamatan Pulau Laut dengan luas kurang lebih 342,06 ha meliputi Desa Kadur dan
Desa Air Ringau.
l) Kecamatan Subi dengan luas kurang lebih 396,82 ha terletak Desa Terayak, Desa Subi
Kecamatan Bunguran Utara dengan luas kurang lebih 1.880,69 ha meliputi Desa
Desa Tanjung Pala;
i)
dan Desa Meliah.
Kecamatan Pulau Tiga dengan luas 419,18 ha meliputi Desa Setumuk, Desa Selading,
Desa Teluk Labuh, Desa Pulau Tiga dan Desa Sededap;
Dalam amanat Undang undang penataan ruang bahwa 30 % dari luas kawasan perkotaan
j)
akan di kembangkan sebagai ruang terbuka hijau yang terdiri dari 20 % ruang terbuka
k) Kecamatan Serasan Timur dengan luas kurang lebih 125,77 ha terletak pada Desa Air
hijau Publik dan 10 % ruang terbuka hijau privat. Berdasarkan luas kawasan permukiman
perkotaan yang akan di kembangkan di kabupaten Natuna adalah 5.150,90 Ha. Ruang
terbuka hijau yang akan di kembangkan meliputi:
1. Hutan kota Masjid Agung (NGU) di Kecamatan Bunguran Timur;
II-28
TINJAUAN KEBIJAKAN
Kecamatan Serasan dengan luas kurang lebih 109,01 ha terletak di Desa Batu Berian;
Ringau;
l)
Kecamatan Subi dengan luas kurang lebih 685,51 ha meliputi, Desa Pulau Panjang,
Desa Kerdau dan Desa Subi Besar.
7. Kawasan Potensi Pertambangan
Kawasan
pertambangan
adalah
b) Kawasan Pertambangan Bahan Galian
kawasan
yang
diperuntukkan
bagi
kegiatan
Potensi bahan galian di Kabupaten Natuna meliputi pasir kuarsa, batu granit, rijang, alkali
pertambangan, baik wilayah yang sedang maupun yang segera akan dilakukan kegiatan
feldspar, basalt dan diorite piroksen. Cadangan bahan galian tersebut di Kabupaten
pertambangan yang memiliki kriteria lokasi sesuai dengan yang diterapkanKementerian
Natuna cukup besar. Dalam kaitannya dengan pengembangan kawasan pertambangan
Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) untuk daerah masing-masing yang mempunyai
bahan galian di Kabupaten Natuna ini lebih di titik beratkan pada upaya untuk mencukupi
potensi bahan tambang bernilai tinggi. Kawasanperuntukan pertambangan memiliki
kebutuhan bahan bangunan didalam wilayah Kabupaten Natuna. Penambangan batu
kriteria antara lain:
batuan yang baik untuk dipergunakan sebagai bahan bangunan di Pulau Bunguran adalah
1. Memiliki sumber daya bahan tambang yang berwujud padat,cair atau gas berdasarkan
batu granit, batu basalt, batu metamorfosis/rijang serta pasir kuarsa. Batuan granit
peta atau data geologi Kawasan tersebut dapat dimanfaatkan untuk pemusatan
terdapat di Gunung Ranai dan sepanjang pantai bagian timur Pulau Bunguran. Batuan ini
kegiatan pertambangan secara bekerlanjutan dan tidak mengganggu fungsi kawasan
merupakan batuan terkeras dan terbaik untuk bahan bangunan; meskipun demikian di
lindung;
Gunung Ranai batuan tersebut berada pada kawasan lindung sehingga tidak disarankan
2. Kawasan tersebut merupakan bagian proses upaya merubah ekonomi potensial
menjadi kekuatan ekonomi riil.
untuk dieksploitasi. Pengecualian jika granit tersebut digali dari bongkah-bongkah besar
yang terdapat banyak didataran pantai, khususnya di sekitar Sepempang sampai Batu
Kawasan peruntukan pertambangan memiliki fungsi antara lain:
Buaya. Namun demikian dilain pihak bongkah-bongkah batu granit yang besar-besar di
1. Menghasilkan bahan galian yang meliputi minyak dan gas bumi; bahan galian mineral,
pantai tersebut memberi keindahan tersendiri pada pantai di tempat itu. Batu basalt
dan bahan galian batubara;
umumnya merupakan bukit-bukit dibagian selatan Pulau Bunguran. Lokasi tersebut
2. Mendukung upaya penyediaan lapangan kerja;
tampak terlalu jauh untuk memasok bahan bangunan bagi pembangunan di sebelah
3. Salah satu sumber pendapatan asli daerah serta dana bagi hasil bagi Pemerintah
Utara Pulau. Kualitas batu tampaknya sedikit di bawah granit Ranai. Batu metamorfosis/
Daerah sebagaimana diatur dalam Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang
Rijang: cukup keras, mengandung banyak silika, banyak retakan/ foliasi. Sebaiknya tidak
Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah.
dipergunakan untuk agregat beton, terdapat di bagian Selatan Pulau (G. Pian Padang, G.
Potensi pertambangan di Kabupaten Natuna berupa minyak bumi dan gas alam, serta
Silemut, G. Lintang, G. Sekunyam, dan lain-lain). Kawasan yang memeiliki potensi
pertambangan bahan galian.
tambang di Kabupaten Natuna terdapat di Cemaga Utara dengan potensi tambang granit,
a) Kawasan Pertambangan Migas
kawasan Mekar Jaya dengan potensi tambang rijang, kawasan Limau Manis dengan
Kawasan pertambangan migas di kembangkan di kawasan lepas pantai sebagaimana
potensi tambang alkali feldsfar, serta kawasan potensi tambang pasir kuarsa di Teluk
sudah diatur dalam peta wilayah kerja perusahaan minyak rekanan pertamina. Mineral
Buton dan Limau Manis. Memperhatikan kebutuhan akan bahan bangunan dan upaya
yang terdapat di Kabupaten Natuna sangat terbatas. Potensi mineral tambang yang
pengelolaan lingkungan yang mengingat wilayah Kabupaten Natuna merupakan wilayah
sangat besar berupa cadangan hidrokarbon, yang diduga terdapat di perairan Kabupaten
kepulauan dengan wilayah daratan yang terbatas maka kegiatan pertambangan untuk
Natuna pada radius 200 s.d. 300 kilometer arah timur laut dari Pulau Bunguran. Potensi
bahan bangunan hanya di perkenankan pada kawasan yang memiliki potensi bahan
hidrokarbon yang sangat besar ini diharapkan mampu untuk dimanfaatkan untuk
galian dan cukup jauh dari kawasan permukiman serta pemanfaatan selajutnya sesuai
meningkatkan perekonomian masyarakat Kabupaten Natuna.
dengan rencana tata ruang.
TINJAUAN KEBIJAKAN
II-29
8. Kawasan Peruntukan Lainnya
9. Pangkalan Angkatan Udara (Lanud) berada di Kecamatan Bunguran Timur;
Kawasan lainnya adalah kawasan yang peruntukan dan pemanfaatan ruangnya
10. Satrad 212 berada di Kecamatan Bunguran Timur;
disebutkan dalam Permen Nomor 11/PRT/M/2009 tentang Pedoman Persetujuan
11. Polres dan Polsek yang terdapat di wilayah Kabupaten; dan
Substansi Rencana Tata Ruang Wilayah berupa: kawasan militer, kawasan pusat
12. Daerah latihan angkatan laut.
pemerintahan
b) Kawasan Pusat Pemerintahan
a) Kawasan Pertahanan dan Keamanan Negara
Kawasan
Pola pengembangan kawasan Pertahanan Keamanan di Kabupaten Natuna, selain
menampung fungsi pelayanan masyarakat dan pengembangan kegiatan pemerintahan.
diarahkan sebagai bagian dari sistem pertahanan keamanan Nasional akan tetapi juga
Pengembangan perkantoran pemerintah di Kabupaten Natuna dikembangkan di Bukit Arai
sebagai bagian penting dalam sistem Hankam di Kabupaten Natuna, mengingat bahwa di
Kecamatan Bunguran Timur. Kantor-kantor pemerintah yang saat ini berada tersebar di
wilayah ini akan direncanakan kegiatan penambangan minyak bumi dan pengolahan gas
berbagai lokasi, secara bertahap akan dipindahkan ke Kawasan Perkantoran Pemerintah
bumi yang sangat besar dan berperan penting dalam perekonomian nasional.
di Bukit Arai dalam rangka meningkatkan pelayanan kepada masyarakat secara
Pola pengembangan kawasan Hankam di Kabupaten Natuna adalah kawasan terpadu
terintegrasi, efektif dan efisien. Kantor-kantor pada lokasi di luar kawasan perkantoran
yang mengaitkan antara pertahanan Udara, Laut dan Darat. Oleh karena itu perlu
pemerintahan masih dimungkinkan karena pertimbangan tertentu, misalnya terkait
diciptakan kawasan terpadu laut, udara dan darat, yakni di Ranai dan sekitarnya seluas
dengan bidang kelautan dan perikanan, atau bidang-bidang lainnya, sejauh tidak berada
kurang lebih 663,99 ha.
pada kawasan yang ditetapkan sebagai Kawasan Lindung dan/atau kawasan rawan
1. Kawasan TNI AU
bencana.
Kawasan Militer untuk TNI AU akan di kembangkan di Kecamatan Bunguran Timur
c) Kawasan Masjid Agung
dengan luas kurang lebih 586,96 ha.
Pengembangan Kawasan Masjid Agung di Kabupaten Natuna di alokasikan di Kecamatan
2. Kawasan TNI AL
Bunguran Timur
Kawasan Militer untuk TNI AL akan di kembangkan di Kecamatan Pulau Laut dengan luas
d) Kawasan Reklamasi Pantai
kurang lebih 77,03 ha.
Pengembangan Kawasan reklamasi pantai akan dikembangkan pada kawasan perkotaan
Rencana kawasan pertahanan dan keamanan negara di KabupatenNatuna meliputi:
1. Kodim 0318/Natuna berada di Kecamatan Bunguran Timur;
pusat
pemerintahan
/
perkantoran
pemerintah
dikembangkan
untuk
Ranai di Kecamatan Bunguran Timur.
2.2.6. Kebijakan Pembangunan Kelautan dan Perikanan Provinsi Kepulauan Riau
2. Koramil 0318-01 berada di Kecamatan Bunguran Timur;
3. Koramil 0318-03 berada di Sedanau Kecamatan Bunguran Barat;
4. Koramil 0318-05 berada di Kecamatan Midai;
5. Koramil 0318-06 berada di Kecamatan Serasan;
6. Kompi C dan Kompi D Yonif 134/Tuah Sakti berada di Kecamatan Bunguran Timur;
7. Pangkalan angkatan Laut (Lanal) berada di Kecamatan Pulau Tiga;
8. Posal berada di Pulau Laut, Pulau Subi, Pulau Serasan, Pulau Sabang Mawang, dan
dari pulau-pulau besar dan kecil merupakan kawasan yang kaya dan produktif serta memiliki
potensi sumberdaya hayati maupun non hayati yang besar. Potensi sumberdaya perikanan
dan kelautan yang terdapat di provinsi ini terdiri dari berbagai hasil perikanan laut, wisata
bahari dan pantai, ekosistem mangrove, terumbu karang dan rumput laut serta beragam
jenis biota laut lainnya. Selain sumberdaya hayati, provinsi ini juga memiliki sumberdaya
Pulau Midai;
II-30
Wilayah Provinsi Kepulauan Riau didominasi oleh perairan laut dengan daratan yang terdiri
TINJAUAN KEBIJAKAN
alam non hayati yaitu minyak bumi dan gas alam dan bahan tambang lainnya dengan
Untuk mencapai tujuan diatas, maka DKP mebuat strategi pencapaian target sebagai
cadangan yang sangat besar dan terdapat pula barang-barang kuno bekas muatan kapal
berikut:
yang tenggelam tempo dulu.
STRATEGI
Potensi sumberdaya kelautan dan perikanan diatas merupakan potensi ekonomi yang
1.
Mendorong pengembangan perikanan tangkap dan budidaya, melalui penyediaan
sarana prasarana, permodalan dan teknologi.
strategis dengan nilai jual yang tinggi, yang memberikan kontribusi penerimaan daerah yang
cukup besar. Sehingga sektor ini sangat berperan penting dalam mewujudkan visi
2.
Mendorong pengembangan usaha pengolahan dan pemasaran secara terpadu.
Kepulauan Riau terutama sektor ekonomi yaitu
3.
Menjadikan rumput laut, bawal bintan, kakap, kerapu dan gonggong sebagai komoditi
budidaya unggulan.
“Terwujudnya Provinsi Kepulauan Riau sebagai salah satu pertumbuhan ekonomi
nasional dengan payung budaya melayu dan memiliki masyarkat yang sejahtera,
cerdas, dan berakhlak mulia.”
4.
Mendorong percepatan implementasi kawasan minapolitan.
5.
Mendorong penguatan akses pasar lokal, regional dan internasional.
6.
Mendorong penguatan jejaring kerja di antara semua stakeholder kelautan dan
Mengacu pada visi Provinsi Kepulauan Riau, maka Pemerintah Kepulauan Riau melalui Dinas
Kelutan dan Perikanan nya menyusun visi dan misi serta strategi sebagai berikut:
Visi
perikanan.
7.
Meningkatkan kuantitas dan kualitas aparatur dalam mewujudkan pelayanan prima.
: "Terwujudnya Kelautan dan Perikanan sebagai Salah Satu Sektor
Unggulan Pertumbuhan Ekonomi Provinsi Kepulauan Riau"
Misi :
1.
Memberdayakan dan membina pelaku usaha dan pelaksana kelautan dan perikanan.
2.
Mengelola/mengatur, memelihara, melindungi, dan meningkatkan kualitas sumberdaya
kelautan dan perikanan.
3.
Menyediakan dan memfasilitasi pengadaan sarana dan prasarana kelautan dan
perikanan dalam rangka optimaslisasi sumberdaya kelautan dan perikanan.
4.
Meningkatkan, dan fasilitasi akses pasar serta pelibatan swasta dalam usahakelautan
dan perikanan.
TUJUAN
1.
Peningkatan produksi perikanan tangkap, perikanan budidaya, dan pengolahan serta
pemasaran hasil perikanan.
2.
Memperkuat kelembagaan dan sumberdaya manusia aparatur Dinas Kelautan dan
Perikanan.
3.
Peningkatan pelayanan dan pembinaan kepada masyarakat kelautan dan perikanan.
4.
Peningkatan kualitas SDKP dan ekosistem laut
TINJAUAN KEBIJAKAN
II-31
BAB III. POTENSI KELAUTAN PERIKANAN KABUPATEN NATUNA
3.1.
Gambaran Umum Kabupaten Natuna
Kabupaten Natuna merupakan kabupaten baru yang merupakan hasil pemekaran Kabupaten
Kepulauan Riau sebelum menjadi Provinsi yang didasarkan pada Undang-undang RI No. 53
tahun 1999. Secara geografis, Kabupaten Natuna terletak di antara 1°16’-7°19’ LU (Lintang
Utara) dan 105°00’-110°00’ BT (Bujur Timur) dengan luas wilayah 264.198,37 km2, yang
terdiri dari 2.001,30 km2 luas daratan (0,76%) dan 262.197,07 km2 luas lautan (99,24%).
Gambar III-1 Kondisi Topografi di Wilayah Natuna (Teluk Depeh dan Selat Lampa)
Ibukota Kabupaten Natuna adalah Ranai. Kabupaten Natuna terletak sangat srategis, karena
Tingkat kelerengan di wilayah Kabupaten Natuna cukup bervariatif. Hal ini karena Natuna
berbatasan lansung dengan Negara Vietnam dan Kamboja (Sebelah Utara), Kabupaten
memiliki topografi daratan yang berbukit-bukit. Jika dilihat pada gambar III.3 kelerengan di
Bintan (Sebelah Selatan), Kabupaten Kepulauan Anambas dan Negara Malaysia bagian
Natuna dapat mencapai 50%, berada di sekitar Kecamatan Bunguran Timur. Tingkat
barat/Semenanjung Malaysia (Sebelah Barat), dan juga berbatasan lansung dengan Negara
kelerengan yang rendah umumnya terdistribusi di sekitar pesisir, yang berkisar 10-20%.
Malaysia bagian timur (Serawak) dan Kalimantan Barat (Sebelah Timur). Kabupaten Natuna
Penggunaan lahan di Kabupaten Natuna didominasi oleh lahan non terbangun, dimana pada
terbagi kedalam 12 kecamatan, yaitu Kecamatan Midai, Bunguran Barat, Bunguran Utara,
tahun 2010 mencapai 87,55% (178.408,38 ha) dari total luas daratan Kabupaten Natuna.
Pulau Laut, Pulau Tiga, Bunguran Timur, Bunguran Tengah, Bunguran Selatan, Serasan,
Sebaliknya, luas lahan terbangun hanya sekitar 12,45% (25.374,54 ha). Lahan non
Subi, dan Serasan Timur. Pembentukan Kabupaten Natuna dikukuhkan berdasarkan
terbangun terdiri dari hutan seluas92.252,51 ha (45,27% dari luas daratan Kabupaten
Undang-Undang Nomor: 53 tahun 1999, oleh Menteri Dalam Negeri (ad-interim) Faisal
Natuna), perkebunan18.666,73 ha (9,16%), sawah 115,64 ha (0,06%), belukar rawa
Tanjung pada tanggal 12 Oktober 1999.
8.025,83ha (3,94%), padang rumput 1.404,20 ha (0,69%), semak belukar seluas 38.400,73
Topografi di Pulau Bunguran umumnya berelief landai dan ada beberapa tempat berelief
ha (18,84%), dan ladang seluas 7.196,84 ha (3,53%). Area hutan di Kabupaten Natuna
terjal dengan ketinggian berkisar antara 0–550 m di atas permukaan laut (dpl). Wilayah
sebagian besar berada di Kecamatan Bunguran Barat dan Bunguran Utara dan sisanya di
bagian selatan umumnya merupakan daerah bertopografi landai dengan ketinggian berkisar
Kecamatan Bunguran Timur Laut, Kecamatan Bunguran Selatan, Kecamatan Bunguran
antara 0-200 meter dpl. Sedangkan dibagian utara merupakan daerah perbukitan dengan
Timur, Kecamatan Bunguran Tengah dan tersebar di pulau-pulau lainnya di Kabupaten
ketinggian hingga 300 meter dpl. Pulau-pulau lain di sebelah Selatan Pulau Bunguran seperti
Natuna. Kabupaten Natuna juga terdapat beberapa wilayah sawah beririgasi, seperti di Desa
Pulau Tiga, bentuk topografinya secara umum landai-sedang dengan ketinggian berkisar
Kelarik dan DesaTapau (di sekitar Bendungan Tapau).
antara 0-200 m dpl, demikian juga pulau-pulau kecil lainnya. Hampir 10% dari wilayah
Kecamatan Bunguran Timur dan Bunguran Barat merupakan dataran rendah dan landai
terutama di pinggiran pantai, 65% berombak dan 25% berbukit sampai bergunung.
Ketinggian dari permukaan laut beragam berkisar 3-959 m dpl dengan kemiringan antara 25 m.
POTENSI KELAUTAN PERIKANAN KABUPATEN NATUNA
III-1
Gambar III-2 Peta Topografi Kabupaten Natuna
III-2
POTENSI KELAUTAN PERIKANAN KABUPATEN NATUNA
Gambar III-3 Peta Kelerengan Kabupaten Natuna
POTENSI KELAUTAN PERIKANAN KABUPATEN NATUNA
III-3
Penggunaan lahan lainnya di Kabupaten Natuna adalah untuk permukiman dan bangunan,
pusat PK2PT di Kecamatan Pulau Tiga. Di dalam upaya pengembangannya, kawasan
luas kawasan permukiman yang ada saat ini sebesar 25.374,54 hektar atau 12,45% dari
tersebut terbentur dengan status lahan yang masih menjadi hutan lindung. Kebutuhan lahan
luas daratan Kabupaten Natuna. Lokasi permukiman tersebar disepanjang pantai, kecuali
untuk kawasan tersebut adalah 5 ha, dan saat ini yang dimiliki oleh pemerintah daerah
permukiman transmigrasi yang terdiri dari Satuan Permukiman (SP) I, II, dan III yang
Kabupaten Natuna seluas 2,8 ha, sehingga masih membutuhkan 2,2 ha lagi. Permasalahan
berlokasi di Kecamatan Bunguran Tengah. Secara keseluruhan, lahan permukiman dan
ini juga terjadi pada kawasan-kawasan yang akan dikembangkan untuk menjadi kawasan
bangunan di Kabupaten Natuna sebagian besar terdapat di Kecamatan Bunguran Timur
wisata. Dimana kawasan yang sudah direncanakan untuk destinasi wisata seperti Pulau
seluas 6.760,39 hektar atau sebesar 26,64% dari seluruh luas kawasan permukiman di
Senoa, Pantai Batu Kasah, dan lain-lain.
Kabupaten Natuna Gambar III.4 dan III.5.
Jumlah penduduk Kabupaten Natuna pada tahun 2013 mencapai 72.519 jiwa, terdiri dari
Sedangkan gambaran pusat-pusat pelayanan Kota di Kabupaten Natuna dinyatakan oleh
37.423 penduduk laki-laki (51,6%) dan 35.096 penduduk perempuan (48,4%). Adapun
adanya kota-kota kecamatan yang merupakan bagian dari system kota Kabupaten Natuna.
kepadatan penduduk sebesar 36.24 orang per kilometer persegi dengan rata-rata penduduk
Di Kabupaten Natuna terdapat dua buah kota kecamatan, yakni Kota Sedanau sebagai
per rumah tangga sebanyak 4 orang. Tingkat partisipasi angkatan kerja (TPAK) pada tahun
ibukota Kecamatan Bunguran Barat dengan luas 216,65 km2 dan Kota Ranai sebagai ibukota
2013 mengalami peningkatan dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Tahun 2012 TPAK
2
Kecamatan Bunguran Timur dengan luas 250 km . Kota Kecamatan tersebut memiliki fungsi
sebesar 67.75% meningkat menjadi 68.03% pada tahun 2013. Dari total penduduk
sebagai pusat administrasi tingkat kecamatan dan pusat pelayanan penduduk, baik di
angkatan kerja pada tahun 2013 yang bekerja mencapai 34.337 jiwa, hal ini mengalami
bidang sosial maupun ekonomi, dengan jangkauan pelayanan bagi desa-desa di sekitarnya.
peningkatan bila dibandingkan dengan tahun 2012 yang hanya 32.961 jiwa. Sedangkan
Kondisi pelayanan kota pada saat ini menunjukkan bahwa Kota Sedanau kurang mampu
Tingkat Pengangguran Terbuka di Kabupaten Natuna pada tahun 2013 mencapai 1.86%.
memenuhi fungsinya untuk melayani kebutuhan sosial-ekonomi penduduk secara optimal
Di wilayah Kabupaten Natuna kelompok etnis yang dominan adalah Etnis Melayu dan 99,67
yang disebabkan oleh lokasi kota ini berada di Pulau Sedanau dan terpisah dengan desa-
% beragama Islam. Melihat komposisi etnis dan agama seperti itu, maka budaya yang
desa Kecamatan Bunguran Barat sehingga membutuhkan alat transportasi untuk mencapai
dominan dalam kehidupan sehari-hari di Kabupaten Natuna adalah Budaya Melayu. Ekspresi
kota tersebut yang saat ini kurang memadai. Sebaliknya kota Ranai relatif lebih mampu
budaya ini dapat dilihat pada berbagai acara seperti pesta perkawinan, sunat rasul dan
menjalankan fungsinya sebagai pusat pelayanan bagi kota itu sendiri dan desa-desa di
peringatan hari besar keagamaan. Tidak ada konflik, mereka hidup dalam suasana damai
sekitarnya. Untuk itu dalam tahap perencanaan tata ruang Kabupaten Natuna, Kota Ranai
dan rasa persaudaraan yang kuat. Hal ini dapat dilihat dari kegiatan-kegiatan sosial yang
merupakan kota yang diharapkan berkembang untuk melayani penduduk Pulau Bunguran,
ada di desa seperti gotong royong, kematian, wirid pengajian dsb. Bahasa yang mereka
maupun sebagai ibukota Kabupaten Natuna serta “base camp” bagi instansi yang akan
pergunakan sehari-hari adalah Bahasa Melayu, dengan kondisi religius yang seperti itu maka
terlibat dalam pembangunan Kabupaten Natuna.
budaya yang berkembang adalah Budaya Melayu yang bernuansa Islam. Sangat sulit untuk
dipisahkan masyarakat Melayu dengan Islam sehingga Melayu identik dengan Islam.
Status lahan di Kabupaten Natuna terbagi menjadi lima status, yaitu status hutan lindung,
hutan suaka dan wisata, hutan produksi konversi, hutan produksi terbatas, dan areal
penggunaan lain (Gambar III-6). Status lahan merupakan salah satu masalah didalam
pengembangan kawasan perikanan, yang dalam hal ini untuk pengembangan kawasan
III-4
POTENSI KELAUTAN PERIKANAN KABUPATEN NATUNA
Gambar III-4 Peta Tutupan Lahan Kabupaten Natuna
POTENSI KELAUTAN PERIKANAN KABUPATEN NATUNA
III-5
Gambar III-5 Peta Tutupan Lahan Kabupaten Natuna (lanjutan)
III-6
POTENSI KELAUTAN PERIKANAN KABUPATEN NATUNA
Gambar III-6 Peta Status Lahan Kabupaten Natuna
POTENSI KELAUTAN PERIKANAN KABUPATEN NATUNA
III-7
Faktor-faktor sosial budaya masyarakat nelayan yang berpengaruh terhadap pelestarian
ton/tahun, tingkat pemanfaatan pada tahun 2014, hanya sebesar 40.491 ton (25.4% dari
kemampuan sumber daya perikanan laut antara lain adalah sikap yang menyatu dengan
potensi lestari). Artinya, masih ada sekitar 119.209 ton/tahun (74.6%) ikan demersal yang
alam atau pasrah, hal ini menyebabkan perkembangan sumber daya perikanan seimbang
belum dimanfaatkan di Kabupaten Natuna. Beberapa jenis ikan di Kabupaten Natuna, yang
dengan pemanfaatan perikanan oleh nelayan yang sebagian besar masih menggunakan alat
potensial untuk dikembangkan antara lain Ikan dari jenis kerapu-kerapuan, tongkol krai,
tangkap tradisional sedangkan apabila menggunakan alat tangkap modern dan sikap ingin
teri, tenggiri, ekor kuning/pisang-pisang, selar, kembung, udang putih/ jerbung, udang
memanfaatkan sumber daya perikanan seoptimal mungkin, hal ini mungkin akan
windu, kepiting, rajungan, cumi-cumi dan sotong.
menurunkan kemampuan sumber daya perikanan yang ada. Lingkungan sosial budaya
masyarakat nelayan Kabupaten Natuna ada pengaruhnya terhadap pengelolaan sumber
daya perikanan laut, seperti upacara adat dan sedekah laut sehingga hal tersebut menurut
masyarakat perlu dipertahankan. Oleh sebab itu, perlu adanya tindakan pencegahan dan
penanganan demi menciptakan sumberdaya perikanan yang berkelanjutan supaya mampu
Daerah penangkapan ikan nelayan di perairan Natuna oleh nelayan tradisional dan nelayan
besar berada diseitar area perairan. Lokasi penangkapan itu diantaranya adalah sekitar
Pulau Bunguran, Natuna Besar, Pesisir Pulau Natuna, Midai, Pulau Serasan, Tambelan, dan
Laut Cina Selatan. Lokasi penangkapan kapal besar umumnya adalah yang berada di luar
lokasi 4 mill laut yang beradap di wilayah laut Natuna, Laut Cina Selatan.
mempertahankan sosial budaya setempat dan menciptakan kondisi sumberdaya alam yang
3.3.
berkelanjutan.
Potensi dan Pemanfaatan Perikanan Budidaya
Selain perikanan tangkap, kekayaan alam melimpah yang tersimpan dalam wilayah perairan
3.2.
Potensi dan Pemanfaatan Perikanan Tangkap
Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau juga dapat dioptimalisasikan dengan melakukan usaha
Kabupaten Natuna memiliki luas laut mencapai 99 persen dari total luas wilayahnya. Selain,
budidaya perikanan. Saat ini, jenis budidaya perikanan yang sudah banyak dilakukan di
luas, laut Kabupaten Natuna juga memiliki potensi yang sangat besar untuk dikembangkan.
Kabupaten Natuna, adalah budidaya karamba (jaring apung dan tancap), kolam, tambak,
Potensi sumberdaya ikan laut Natuna berdasarkan studi identifikasi potensi sumberdaya
dan bak. Komoditas perikanan yang sering dibudidayakan oleh masyarakat di Kabupaten
kelautan dan perikanan Provinsi Kepulauan Riau tahun 2011 adalah sebesar 504.212,85 ton
Natuna, saat ini adalah ikan kerapu (macan, bebek, malam, sunu, bakau, kertang, lumpur),
per tahun atau sekitar hampir 50% dari potensi WPP 711dengan jumlah tangkapan yang
napoleon, kakap putih, bawal bintang, kakap merah, dan ikan hias. Dari komoditas
diperbolehkan (80% dari potensi lestari) mencapai 403.370 ton. Pada tahun 2014,
perikanan yang dibudidayakan tersebut, komoditas yang menjadi unggulan dan memiliki
pemanfaatan produksi perikanan tangkap Kabupaten Natuna mencapai 233.622 ton atau
nilai jual yang tinggi adalah ikan kerapu, napoleon, dan kakap putih. Ikan-ikan tersebut
mencapai 46% dari total potensi lestari sumberdaya ikan.Komoditas perikanan tangkap
memiliki peluang yang sangat baik untuk diekspor. Selain budidaya ikan, sebagian besar
potensial Kabupaten Natuna terbagi dalam dua kategori, yaitu ikan pelagis dan ikan
kecamatan di Kabupaten Natuna juga sangat cocok untuk pengembangan komoditas rumput
demersal.
laut, baik dengan menggunankan metode patok dasar maupun longline.
Potensi ikan pelagis Kabupaten Natuna mencapai 327.976 ton/tahun, dengan jumlah
Berdasarkan data sekunder dan observasi dari lapangan, diperoleh luasan kawasan perairan
tangkapan yang dibolehkan sebesar 262.380,8 ton/tahun (80% dari potensi lestari). Pada
yang dapat dijadikan sebagai lokasi budidaya ikan di dalam KJA dan KJT maupun budidaya
tahun 2014, tingkat pemanfaatan ikan pelagis hanya mencapai 99.037 atau 37.8% dari total
rumput laut di perairan Propinsi Natuna. Luas potensial yang sesuai untuk pengembangan
jumlah tangkapan yang dibolehkan. Selebihnya yaitu sebesar 163.343,8 ton/tahun(62.25%)
budidaya laut berdasarkan kriteria kesesuaian adalah ± 12.997ha yang meliputi perairan
belum dimanfaatkan. Selain jenis ikan pelagis, ikan demersal juga memiliki peluang produksi
pesisir pantai sampai kedalaman maksimal 20 m Dari luasnya lahan tersebut, hanya
yang tidak kalah besar. Potensi ikan demersal di Kabupaten Natuna mencapai 159.700
sebagian kecil yaitu sekitar 268,25 hektar (2,06%) yang sudah dimanfaatkan untuk
III-8
POTENSI KELAUTAN PERIKANAN KABUPATEN NATUNA
mengembangkan budidaya perikanan. Hal ini menunjukkan besarnya peluang usaha
produksi pengolahan ikan tercatat sebesar 73.422 kg/tahun dengan nilai uang sebesar
budidaya perikanan di wilayah ini. Dengan luasnya lahan yang masih dapat dimanfaatkan
Rp.4.469.400.000,-/tahun. Produksi tersebut diperkirakan dapat ditingkatkan lagi mengingat
untuk budidaya perikanan, diperkirakan terdapat 454.175,97 ton/tahun hasil budiaya yang
potensi perikanan yang dimiliki oleh Kabupaten Natuna sangat besar.
dapat diperoleh dari budidaya laut, budidaya payau dan air tawar.
3.4.
Potensi dan Pemanfaatan Pengolahan
Kekayaan alam yang melimpah dari sektor kelautan dan perikanan di Kabupaten Natuna,
3.5.
Potensi dan Pemanfaatan Wisata Bahari
Natuna merupakan kabupaten yang memiliki banyak pantai yang menarik dan eksotis. Oleh
banyak dimanfaatkan oleh masyarakat dengan melakukan usaha di bidang perikanan seperti
sebab itu sebagian besar pengunjung wisata adalah wisata bahari atau pantai. Pada tahun
perikanan tangkap dan budidaya perikanan. Hasil kedua usaha perikanan tangkap tersebut
2013 kumjungan pariwisata di Kabupaten Natuna sebanyak 217.620 pengunjung /tahun dan
digunakan sebagai bahan baku diberbagai usaha produk perikanan. Pengolahan hasil
40 unit hotel/penginapan yang tersebar di 8 kecamatan, yaitu Kecamatan Midai, Bunguran
perikanan tersebut tidak hanya dapat memperpanjang umur simpan ikannya, tetapi juga
Barat, Bunguran Timur, Serasan, Bunguran Utara, Pulau Laut, Pulau Tiga, dan Subi. Jenis
dapat meningkatkan nilai tambah yang dapat memperbesar tingkat keuntungan. Saat ini,
objek wisata di Kabupaten Natuna terdiri dari wisata bahari, air terjun, wisata gunung, situs
kegiatan pengolahan ikan masih sangat terbatas dan hanya skala industri rumah tangga.
sejarah dan lainnya (Tabel 8).
Hasil perikanan umumnya diolah sebagai kerupuk, bakso, ikan asin, ikan asap, garam, dan
“karnas“ (makanan tradisional). Beberapa produk kerupuk yang ada di antaranya kerupuk
atom berbahan baku ikan tongkol, tenggiri, kerapu, udang dan bilis. Berdasarkan potensi
perikanan yang ada di Natuna, produk olahan ikan ini dapat dikembangkan dalam skala
besar dan dengan varian yang lebih banyak, seperti daging ikan beku, pengalengan, tepung
ikan dan lain-lain.
Pengolahan hasil perikanan yang tumbuh dan berkembang di Kabupaten Natuna, adalah
Kelompok-kelompok Pengolah Skala Rumah Tangga (POKLAHSAR) yang tersebar di 9
Kecamatan, yaitu Kecamatan Subi, Serasan Timur, Serasan, Pulau Laut, Pulau Tiga,
Bunguran Utara, Bunguran Barat, Bunguran Timur, dan Bunguran Selatan. Jumlah kelompok
tersebut sebanyak 111 POKLAHSAR, yang terdiri dari:
Tabel III-1 Objek Wisata Menurut Jenisnya dan Kecamatan, Tahun 2013
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
Kecamatan
Midai
Bunguran Barat
Bunguran Utara
Pulau Laut
Pulau Tiga
Bunguran Timur
Bunguran Timur Laut
Bunguran Tengah
Bunguran Selatan
Serasan
Subi
Serasan Timur
Jumlah
Wisata
Bahari/Pantai
3
2
8
5
1
2
9
13
5
4
2
54
Air
Terjun
1
2
3
Wisata
Gunung/Bukit
2
6
1
1
3
1
3
3
20
Situs
Bersejarah
6
7
2
3
4
2
1
3
2
12
42
Lainnya
1
1
1
3
1. Kerupuk atom : 34 Pengolah
Sumber: Natuna dalam angka 2014
2. Kerupuk iris : 58 Pengolah
Wisata Kabupaten Natuna tersebar di berbagai kecamatan yang ada di Natuna. Daya tarik
3. Fermentasi : 32 Pengolah
4. Bakso Ikan : 32 Pengolah
5. Ikan Asin : 21 Pengolah
Pada tahun 2014, tercatat jumlah bahan baku pengolahan ikan yang dikelola POKLAHSAR,
yang ditawarkan tempat wisata di Kabupaten Natuna adalah wisatawan dapat berjemur,
renang,
memacing,
selancar,
penoramik,
penelitian,
hiking,
camping,
agrowisata,
cagarbudaya, jogging, climbing, persailing, dan sepeda air. Selain itu keindahan alam di
Kabupaten Natuna masih sangat alami sehingga keindahannya sangat memanjakan mata.
Rekapitulasi objek dan daya tarik wisata Kabupaten Natuna dapat dilihat pada Lampiran.
mencapai 19.095 kg/bulan dengan nilai uang sebesar Rp. 166.955.000,-/bulan. Jumlah
POTENSI KELAUTAN PERIKANAN KABUPATEN NATUNA
III-9
Sumber: Dinas Pariwisata Kabupaten Natuna 2013
Satuan : Pengunjung/tahun
Gambar III-7 Grafik Kunjungan Wisatawan Di Kabupaten Natuna Berdasarkan Kecamatan
Tahun 2013
Berdasarkan Gambar III.7 sebanyak 84 persen wisatawan yang berkunjung ke Kabupaten
Natuna memiliih Kecamatan Bunguran Timur Laut sebagai tempat wisata, dikarenakan
Kecamatan Bunguran Timur Laut memiliki lokasi atau tempat wisata yang paling banyak
dibandingkan Kecamatan lain yang ada di Kabupaten natuna (Lampiran.). Sedangkan,
berdasarkan keputusan Bupati Natuna Nomor 148 Tahun 2010 terdapat 10 objek wisata di
Kabupaten Natuna yaitu Pulau Senua di Kecamatan Bunguran Timur, Pantai Sengiap dan
Pantai Teluk Selahang di Kecamatan Bunguran Timur Laut, Pantai Teluk Depeh di
Kecamatan Bunguran Selatan, Pantai Teluk Buton di Kecamatan Bunguran Utara, Pantai Sisi
di Kecamatan Serasan, Batu Senduyung di Kecamatan Serasan Timur, Batu Catur di
Kecamatan Serasan, Pantai Batu Kasah dan Cemanga di Kecamatan Bunguran Selatan, dan
Pulau Kembang di Kecamatan Bunguran Barat.
III-10
POTENSI KELAUTAN PERIKANAN KABUPATEN NATUNA
BAB IV. ANALISIS PASAR DAN PEMASARAN INDUSTRI BERBASIS
KELAUTAN DAN PERIKANAN
konsumsi ikan sebesar 2,6% pertahun. Dari tahun 2007 hingga tahun 2012 terjadi kenaikan
kebutuhan ikan dunia sebesar 16% atau sebesar 18,9 juta ton (FAO 2014). Selanjutkan
berdasarkan hasil proyeksi, kebutuhan penduduk dunia terhadap ikan ditahun 2020
Pengembangan Kawasan Kelautan dan Perikanan merupakan suatu kawasan ekonomi yang
berbasis pemanfaatan potensi kelautan dan perikanan dengan aktivittas intinya adalah
mencapai 186,55 juta ton, dengan tingkat pertumbuhan konsumsi sebesar 21% atau senilai
28,75 juta ton.
pembangunan kawasan industri pegolahan ikan dari hasil tangkapan maupun budidaya yang
Ditinjau dari produksi perikanan dunia, pada tahun 2012 mencapai 158 juta ton dan pada
didukung oleh industri pendukung dan jasa lainnya. Atas dasar tersebut, maka yang paling
tahun 2020 diperkirakan mencapai 186,55 juta ton. Dari tahun 2007 hingga tahun 2012
penting tahapan awal harus dikaji terlebih dahulu potensi pasar komoditas kelautan dan
terjadi kenaikan produksi ikan dunia sebesar 12% atau sebesar 18,9 juta ton (FAO 2014).
perikanan. Di bawah dijelaskan analisa pasar dan pemasaran untuk industri berbasis
Selanjutkan berdasarkan hasil proyeksi, kebutuhan penduduk dunia terhadap ikan ditahun
komoditas kelautan dan perikanan.
2020 mencapai 186,55 juta ton, dengan tingkat pertumbuhan produksi sebesar 18% (2,2%
4.1.
Analisis Supply Demand Komoditas Perikanan
pertahun) atau senilai 28,55 juta ton.
Salah satu perkembangan paling signifikan dalam praktik dunia bisnis sektor kelautan dan
perikanan dewasa ini adalah pertumbuhan pesat aktivitas internasional. Aktivitas pasar
internasional antara lain meliputi ekspor - impor, investasi langsung asing dan penentuan
sumber pengadaan produk dan komponen di luar negeri. Sebesar 158 juta ton produksi ikan
dunia, dimanfaatkan untuk kebutuhan konsumsi dan non konsumsi penduduk dunia, dengan
kebutuhan ikan per kapita sebesar 19,2 kg (FAO, 2014).
Gambar IV-2 Proyeksi Produksi Ikan Dunia
4.2.
Analisis Jenis Ikan, Jumlah dan Tujuan Pasar Komoditas Perikanan
Kabupaten Natuna
Posisi strategis Natuna yang terletak pada jalur ALKI I-A memberi peluang untuk dapat
langsung masuk ke pelayaran internasional. Pasar yang mungkin disuplai Natuna antara lain
Asia Timur, Amerika Serikat dan Uni Eropa. Permintaan negara-negara dunia seperti
Gambar IV-1 Proyeksi Kebutuhan Ikan Dunia
Amerika Serikat, Asia Timur, dan Uni Eropa terhadap produk perikanan semakin meningkat
Perkembangan jumlah penduduk dunia berbanding lurus dengan kebutuhan penduduk akan
setiap tahunnya. Permintaan Amerika Serikat terhadap produk perikanan jenis fillet rata-rata
pangan. Hal tersebut juga sejalan dengan peningkatan konsumsi penduduk dunia terhadap
sebesar 729.18 ribu ton atau sebesar $4.558 juta dengan peningkatan nilai impor sebesar
ANALISIS PASAR DAN PEMASARAN INDUSTRI BERBASIS KELAUTAN DAN PERIKANAN
IV-1
10% pertahun. Impor Amerika Serikat terhadap produk perikanan jenis fresh rata-rata
ekspor Indonesia pertahun mencapai 10% atau 94.191.5 ton. Total volume impor komoditas
sebesar 190.32 ribu ton atau sebesar $1.248 juta dengan peningkatan nilai impor sebesar
perikanan Indonesia dari tahun 2009 hingga tahun 2013 mengalami peningkatan sebesar
3% pertahun. Sementara itu untuk produk perikanan jenis frozen kebutuhan Amerika
6,5% atau senilai $ 157 juta. Pertumbuhan volume impor Indonesia pertahun mencapai
Serikat rata-rata sebesar 147.99 ribu ton atau senilai $545 juta dengan peningkatan nilai
1,6% atau 5.377.75 ton.
impor sebesar 4% pertahun (comtrade 2015, diolah RD Institute 2015).
Permintaan Asia Timur terhadap produk perikanan jenis fillet rata-rata sebesar 141.59 ribu
ton. Impor Asia Timur terhadap produk perikanan jenis fresh rata-rata sebesar 640.31 ribu
ton. Sementara itu, untuk produk perikanan jenis frozen kebutuhan Asia Timur rata-rata
sebesar 3485.76 ribu ton. Sementara itu, Permintaan Uni Eropa terhadap produk perikanan
jenis fresh rata-rata sebesar 855 ribu ton atau sebesar $4.502 juta dengan peningkatan nilai
impor sebesar 35% pertahun. Impor Uni Eropa terhadap produk perikanan jenis frozen ratarata sebesar 707,6 ribu ton atau sebesar $2.013 juta dengan peningkatan nilai impor
sebesar 26% pertahun. Sementara itu untuk produk perikanan jenis fillet kebutuhan Uni
Eropa rata-rata sebesar 1.376 ribu ton atau senilai $6.060 juta dengan peningkatan nilai
impor sebesar 7% pertahun (comtrade 2015, diolah RD Institute 2015).
Gambar IV-3 Volume Ekspor dan impor Perikanan Indonesia
Gambar IV-3 Volume impor produk Perikanan kawasan USA, Asia Timur, dan Uni Eropa
Gambar IV-4 Nilai Ekspor dan impor Perikanan Indonesia
Total volume ekspor komoditas perikanan Indonesia dari tahun 2009 hingga tahun 2013
Pada tahun 2013, komoditas ekspor utama Indonesia yaitu udang (40,27 %), Ikan lainnya
mengalami peningkatan sebesar 42% atau senilai $1.715,6 juta. Pertumbuhan volume
(19,31%, TTC (18,29%), Kepiting (8,59 %) dan Rumput Laut (5,01%). Tujuan utama
IV-2
ANALISIS PASAR DAN PEMASARAN INDUSTRI BERBASIS KELAUTAN DAN PERIKANAN
komoditas ekspor Indonesia antara lain meliputi, Amerika Serikat (31.87%), Jepang
Dalam perkembangannya, Indonesia sebagai negara maritim sudah mengekspor komoditas
(18.94%), Uni Eropa (11.96%), dan China (9.79%) (KKP 2014). Pada tahun 2014, ekspor
perikanannya ke beberapa Negara dunia. Komoditas udang Indonesia diekspor dalam
komoditas udang Indonesia ke beberapa negara dunia cukup tinggi, ke Amerika Serikat
berbagai jenis komoditas seperti abuk udang, kerupuk udang, kulit udang, pakan
sebesar 103.376 (ton), Jepang sebesar 25.764 (ton) dan Uni Eropa sebesar 9.352 ton.
ikan/udang, tepung udang dan udang frozen. Negara tujuan ekspor udang tertinggi adalah
ke Negara Amerika Serikat yaitu sebesar 49,196, 54 ton, diikuti Jepang sebesar 18,517.96
ton dan posisi ketiga adalah ekspor ke Negara China yaitu sebesar 9,040.41 ton. Tabel
berikut memaparkan besarnya volume ekspor udang Indonesia ke beberapa Negara dunia.
Tabel IV-1 Volume Ekspor Komoditas Udang Indonesia Ke Dunia
Negara
Abuk
Udang
USA
Kerupuk
Udang
19
Japan
China
15.68
UK
91.81
Produk (Ton)
Kulit
Pakan
Udang
Ikan/Udang
Tepung
Udang
Total
0.26
20.01
49,157.27
49,196.54
4.75
26
18,487.21
18,517.96
573.34
296.61
8,154.78
9,040.41
2,577.26
2,669.07
India
2660.72
2,660.72
Malaysia
2,073.95
2,073.95
1,876.28
2,046.15
1,199.06
1,238.53
Belgium
846.07
846.07
Italy
802.16
802.16
Netherlands
Gambar IV-5 Volume Ekspor Komoditas Perikanan
Udang
93.14
76.73
Singapore
39.47
Lainnya
Total
0
59.24
0
160.93
0
3,210.24
3,430.41
93.14
262.46
578.35
2861.12
342.62
108,070.55
112,208.24
Rajungan merupakan komoditas ekspor Indonesia lainnya yang mampu masuk ke pasar
internasional. Komoditas rajungan yang diekspor antara lain berupa cangkang, daging dan
rajungan dalam bentuk frozen. Amerika serikat merupakan Negara tujuan ekspor tertinggi
untuk komoditas rajungan yaitu sebesar 1.353,84 ton. Negara pengekspor rajungan
tertinggi kedua adalah China yaitu sebesar 765,06 ton, diikuti Belanda yaitu sebesar 350,67
ton. Tabel berikut menjelaskan besarnya volume ekspor rajungan Indonesia ke beberapa
Negara dunia.
Gambar IV-6 Nilai Ekspor Komoditas Perikanan
ANALISIS PASAR DAN PEMASARAN INDUSTRI BERBASIS KELAUTAN DAN PERIKANAN
IV-3
Tabel IV-2 Volume Ekspor Komoditas Rajungan Indonesia Ke Dunia
Komoditas perikanan Indonesia yang diminati pasar dunia lainnya adalah teripang. Selain
teripang, produk teripang kering juga diekspor ke pasar dunia. Singapura merupakan
Produk (Ton)
Negara
Cangkang
Rajungan
Daging
USA
566.08
China
Total
Rajungan
765.03
Netherlands
Malaysia
0.87
Negara tujuan ekspor tertinggi yaitu sebesar 72,51 ton, diikuti Hongkong dan Malaysia
787.76
1353.84
0.03
765.06
350.67
350.67
339.67
340.54
France
175.83
175.83
Belgium
100.22
100.22
65.87
66.52
0.04
60.92
Canada
0.65
Japan
60.88
United Kingdom
53.29
53.29
masing-masing 55,45 ton dan 45,95 ton. Tabel berikut menjelaskan besarnya volume ekspor
teripang Indonesia ke beberapa Negara dunia.
Tabel IV-4 Volume Ekspor Komoditas Teripang Indonesia Ke Dunia
Produk (Ton)
Negara
Teripang
Total
Teripang Kering
Singapore
72.49
Hong Kong
55.45
0.02
72.51
55.45
Malaysia
45.1
Korea (South)
7.58
7.58
Maldives
2.45
2.45
Sri Lanka
1.1
1.1
Komoditas perikanan Indonesia lainnya yang diekspor adalah kepiting. Komoditas kepiting
Viet Nam
1.02
1.02
yang diekspor antara lain berupa daging, kepiting, cangkang, tepung dan telur kepiting.
Canada
0.96
0.96
Thailand
0.71
0.71
USA
0.51
Lainnya
0.47
0
0.47
187.84
0.87
188.71
Singapore
3.27
22
25.27
0
15.33
20.29
35.62
825.91
639.49
1862.38
3327.78
Lainnya
Total
China merupakan Negara tujuan ekspor tertinggi untuk komoditas kepiting yaitu sebesar
3.868,92 ton. Negara pengekspor kepiting tertinggi kedua adalah Jepang yaitu sebesar
1.186,39 ton, diikuti Amerika yaitu sebesar 993,83 ton. Tabel berikut menjelaskan besarnya
Total
0.85
45.95
0.51
Jenis-jenis ikan lainnya yang juga diekspor ke pasar dunia antara lain ikan belanak, bawal,
volume ekspor kepiting Indonesia ke beberapa Negara dunia.
tenggiri, barakuda, kuwe, gulamah, layur, kerisi dan ekor kuning. Adapun Negara yang
Tabel IV-3 Volume Ekspor Komoditas Kepiting Indonesia Ke Dunia
paling tinggi mengekspor komoditas perikanan tersebut adalah China sebesar 2.318,76 ton,
Produk (Ton)
Negara
Daging
China
Japan
251.99
USA
Singapore
Kepiting
Cangkang
Kepiting
2076.21
1792.71
101.24
806.86
653.33
283.06
17.43
kemudian Vietnam sebesar 1.590,44 ton dan Singapura sebesar 1.041,32 ton (Tabel IV-5).
Tepung
Kepiting
Telur
Kepiting
Total
Tabel IV-5 Volume Ekspor Komoditas Perikanan Indonesia Ke Dunia
3868.92
26.3
1186.39
40.01
993.83
17.5
207.93
Malaysia
25.77
82.96
108.73
Netherlands
54.65
15
69.65
Hong Kong
13.8
UK
Australia
0.08
Tenggiri
225.51
China
129.64
61.83
Viet Nam
88.55
28
13.11
25.57
Singapore
137.2
900.72
Malaysia
475.72
183.74
Taiwan
49.86
45.06
24
135.63
187.06
36.49
14.8
9.68
21.54
28.02
1.76
0
0.03
51.35
1053.38
2832.98
2663.48
66.31
0.11
6616.26
ANALISIS PASAR DAN PEMASARAN INDUSTRI BERBASIS KELAUTAN DAN PERIKANAN
Japan
Hong
Kong
Baraku
da
29.07
21.93
9.68
IV-4
Bawal
26.1
Viet Nam
Total
Belanak
12.46
14.8
Lainnya
Produk (Ton)
Negara
Kuwe
Gulama
h
236.4
169.96
7.85
53.71
Layur
1546.
27
1412.
33
Kerisi
Ekor
kuning
207.4
2318.76
1590.44
3.4
4
14.86
6.6
3.84
4.83
163.67
Total
1041.32
36.58
228.1
5
725.34
327.9
4.29
327.59
55.03
278.58
United
Arab
Emirates
135.18
USA
14.1
Belgium
135.18
67.44
0.2
80.04
Lainnya
90.87
Total
53.85
1
6.8
794.2
80.48
0.02
1535.6
175.52
81.74
81.04
24.35
37.86
0
76
1504.
49
60.31
3.48
3.48
3.4
264.9
3
285.4
4430.24
Pari merupakan komoditas lain yang diekspor ke pasar dunia dalam bentuk Ikan pari itu
sendiri dan kulit pari. Pari paling tinggi diekspor oleh Indonesia ke Negara Malaysia yaitu
sebesar 814,15 ton, diikuti Singapura sebesar 18,09 ton dan Jerman sebesar 15,17 ton
(Tabel IV-6).
44.16
8.45
52.61
USA
28.72
4.05
32.77
East Timor
31.87
Australia
28.87
Thailand
26.82
United Kingdom
15.13
Dominican Republic
22.74
Lainnya
34.53
13.29
47.82
923.87
53.64
977.51
Total
31.87
1.78
30.65
26.82
9.24
24.37
22.74
Ekspor komoditas Ikan Kerapu Indonesia ke beberapa Negara dunia antara lain berupa ikan
kerapu, daging kerapu dan telur kerapu. Malaysia, Singapura dan Hongkong merupakan
Negara-negara pengimpor kerapu dengan jumlah tertinggi dari Indonesia (Tabel IV-8).
Tabel IV-6 Volume Ekspor Komoditas Pari Indonesia Ke Dunia
Negara
Viet Nam
Tabel IV-8 Volume Ekspor Komoditas Ikan Kerapu Indonesia Ke Dunia
Produk
Ikan Pari
Malaysia
811.3
Singapore
Germany
15.17
Thailand
0.03
Belgium
Total
Kulit Pari
Negara
2.85
814.15
18.09
18.09
15.17
14.59
14.62
7.85
Philippines
7.85
0.05
Japan
0.06
Hong Kong
0.38
0.66
0.71
0.54
0.6
0.38
Korea (South)
0.05
India
0.05
0.03
Total
834.84
0.03
36.81
871.65
Komoditas ikan kakap Indonesia diekspor ke beberapa Negara dunia. Negara pengimpor
Produk
Kerapu
Daging Kerapu
Malaysia
767.31
Singapore
443.89
Hong Kong
109.66
Total
Telur Kerapu
767.31
4.53
448.42
109.66
Vietnam
49.67
Thailand
15.93
28.49
China
23.18
6.82
France
7.64
17.8
25.44
Japan
17.21
7.05
24.26
0.17
20.01
20.18
Italy
49.67
44.42
0.15
30.15
Australia
13.72
Lainnya
23.88
8.57
0
32.45
1474.59
93.27
0.15
1568.01
Total
13.72
ikan kakap tertinggi adalah Malaysia yaitu sebesar 549,52 ton, kemudian Singapura sebesar
103,69 ton dan China sebesar 54,65 ton. Secara lebih lengkap dapat dilihat pada tabel
Komoditas Ikan Hiu yang diekspor Indonesia ke beberapa Negara di dunia adalah sebesar
berikut ini.
550,3 ton. Hiu diekspor dalam bentuk sirip/ekor/ kulit dan tulangnya. Negara pengimpor Hiu
Tabel IV-7 Volume Ekspor Komoditas Ikan Kakap Indonesia Ke Dunia
tertinggi dari Indonesia adalah China yaitu sebesar 385,78 ton, lalu Vietnam sebesar 57,8
Negara
Malaysia
Singapore
China
ton dan Thailand sebesar 25 ton.
Produk (Ton)
Ikan Kakap
Total
Daging Kakap
549.52
549.52
95.6
8.09
103.69
45.91
8.74
54.65
ANALISIS PASAR DAN PEMASARAN INDUSTRI BERBASIS KELAUTAN DAN PERIKANAN
IV-5
Tabel IV-9 Volume Ekspor Komoditas Ikan Hiu Indonesia Ke Dunia
Negara
Produk
Sirip / Ekor / Kulit Hiu
Hiu
China
383.08
Komoditas perikanan Indonesia lainnya yang juga diekspor adalah Sarden. Adapun Negaranegara tujuan utama ekspor sarden Indonesia adalah Jepang, Congo dan Ghana. Besarnya
Total
Tulang Hiu
0.15
volume ekspor Indonesia untuk komoditas sarden adalah sebesar 5.031, 27 ton.
2.55
385.78
Viet Nam
57.8
57.8
Thailand
25
25
Russian Federation
24.96
24.96
New Zealand
14.26
Hong Kong
10.5
0.27
10.49
Singapore
Negara
24.76
10.76
6.98
1.12
8.1
Germany
8
Malaysia
2.72
0.68
3.4
Japan
0.02
1.72
1.74
516.11
20.02
Total
Tabel IV-11 Volume Ekspor Komoditas Sarden Indonesia Ke Dunia
8
14.17
Produk (ton)
Sarden
Japan
2112.11
2112.11
Congo
663.99
663.99
Ghana
352.75
352.75
Dominican Republic
219.38
219.38
Benin
180
180
Thailand
550.3
156.78
Cameroon
Cakalang, layang, teri, selar, kembung, tembang dan tongkol juga merupakan jenis-jenis
komoditas yang menjadi andalan ekspor Indonesia. Adapun Negara yang paling tinggi
mengekspor komoditas perikanan tersebut adalah Thailand sebesar 4.033,53 ton, kemudian
Total
Sarden Kaleng
156.78
151.39
151.39
Nigeria
135.31
135.31
Singapore
126.76
126.76
501.11
331.69
832.8
4280.73
750.54
5031.27
Algeria
100
Lainnya
Total
100
Jepang sebesar 3.861,35 ton dan Malaysia sebesar 3.482,23 ton (Tabel IV-10).
Indonesia memiliki potensi rumput laut yang tinggi. Akan tetapi, hingga saat ini ekspor
Tabel IV-10 Volume Ekspor Komoditas Ikan Indonesia Ke Dunia
rumput laut Indonesia hanya sebesar 371,76 ton. Negara tujuan ekspor utama Indonesia
Negara
Cakalang
Layang
Teri
Thailand
3864.78
79.99
Japan
3368.19
222.86
270.3
1.5
287.35
38.29
1312.41
21.73
Malaysia
Iran
Produk (Ton)
Ikan
Ikan
Selar
Kembung
Ikan
Tembang
Total
Tongkol
88.76
Korea (South)
Viet Nam
3861.35
2880.34
274.75
1405.07
1048.3
1059.5
581.33
631.33
220.23
87.28
307.51
296.43
296.43
239.43
Lainnya
Total
Negara
1334.14
50
China
Tabel IV-12 Volume Ekspor Komoditas Rumput Laut Indonesia Ke Dunia
3482.23
11.2
Singapore
United Kingdom
laut kering (Tabel IV-12).
4033.53
1405.07
Taiwan
adalah Jepang, Malaysia dan China. Sejauh ini ekspor rumput laut Indonesia berupa rumput
26.5
25.27
291.2
217.9
135.47
169.53
27.99
1.89
0.07
0
552.85
9215.07
4127.37
499.85
141.77
2996.26
0.07
274.75
17255.14
ANALISIS PASAR DAN PEMASARAN INDUSTRI BERBASIS KELAUTAN DAN PERIKANAN
Total
Rumput Laut
Japan
163.07
163.07
Malaysia
107.85
107.85
75.73
75.73
China
Viet Nam
25
25
Tonga
0.08
Philippines
0.03
0.03
346.76
371.76
Total
IV-6
Produk (Ton)
Olahan Rumput Laut
25
0.08
Kontribusi ekspor komoditas perikanan Indonesia terhadap pasar internasional adalah
sebesar 0,8%. Hal tersebut dapat ditingkatkan salah satunya dengan cara optimalisasi
produksi perikanan di Kabupaten Natuna. Pengembangan Kawasan Kelautan dan Perikanan
Terintegrasi (PK2PT) di Natuna diharapkan mampu meningkatkan kontribusi ekspor produk
perikanan Indonesia, dan menghemat devisa Negara dengan menurunkan nilai dan volume
impor.
Pertambahan jumlah penduduk di Indonesia berbanding lurus dengan peningkatan konsumsi
ikan masyarakatnya. Berdasarkan hasil estimasi konsumsi ikan masyarakat Indonesia tahun
2014 mencapai 4,7 juta ton dengan konsumsi perkapita sebesar 37,89% pertahun.
Tabel IV-13 Konsumsi Ikan di Indonesia
Year
Capture Fisheries
(million tons)
Aquaculture
(million tons)
Total Fisheries Production
(million tons)
1998
3.7
0.9
4.6
(Sumber KKP, 2014)
1999
4.0
0.8
4.8
2000
4.9
1.0
5.9
Gambar IV-7 Konsumsi Ikan Indonesia Perkapita
2002
5.2
1.2
6.4
Untuk memenuhi konsumsi komoditas perikanan dalam negeri, pemerintah menerapkan
2004
4.6
1.5
6.1
2006
4.8
2.7
7.4
kebijakan impor. Beberapa komoditas yang dImpor Indonesia antara lain cumi-cumi dan
2008
5.2
3.8
9.0
tepung cumi. Indonesia mengimpor sebesar 38.829,82 ton dari berbagai Negara untuk
2010
5.4
6.3
11.7
memenuhi kebutuhan cumi-cumi dalam negeri. Negara pengekspor cumi-cumi terbesar yang
2012
5.8
9.7
15.5
2014*
3.8
6.4
4.10
2016*
4.18
0.7
4.12
2018*
4.27
0.6
5.10
2020*
5.3
1.0
6.2
masuk ke Indonesia adalah Korea Selatan yaitu sebesar 34.143,75 ton.
Tabel IV-14 Volume Impor Komoditas Cumi-cumi
Negara
Sumber : FAO 2014 dan data diolah oleh RDI 2015
Korea (South)
Taiwan
China
Produk (Ton)
Cumi-cumi
20.75
34123
34143.75
2071.75
428
2499.75
818.06
Peru
Jepang
Malaysia
India
Amerika Serikat
73.37
818.06
737.67
737.67
360
433.37
150.34
150.34
23.1
23.1
22.75
22.75
Norway
Total
Total
Tepung Cumi
3180.12
1.03
1.03
35649.7
38829.82
ANALISIS PASAR DAN PEMASARAN INDUSTRI BERBASIS KELAUTAN DAN PERIKANAN
IV-7
Komoditas perikanan lain yang diimpor Indonesia antara lain teri, kembung, laying, selar,
Malaysia, dan Singapura yang ditempuh melalui Batam dengan menggunakan Kapal.
tongkol, cakalang, tenggiri, kakap, bawal, alu-alu, rajungan, lobster, dan tepung udang.
Adapun komoditas unggulan perikanan yang diekspor antara lain: Ikan Napoleon, Kakap,
Besarnya volume impor untuk komoditas tersebut adalah 9.040,7 ton. Kiribati merupakan
Tongkol, dan Kerapu. Rantai pemasaran di Kabupaten Natuna harus dioptimalkan, dengan
Negara pengekspor utama yang memasok komoditas perikanan ke Indonesia, yaitu sebesar
kondisi potensi sumberdaya ikan yang melimpah di Kabupaten Natuna diharapkan dapat
2.300 ton.
menjadi penetrasi pasar, sehingga Pengembangan Kawasan Kelautan dan Perikanan
Terintegrasi dapat terwujud.
Tabel IV-15 Volume Impor Komoditas Perikanan
Negara
Ter
i
Kemb
ung
Lay
ang
Sel
ar
Ton
gkol
Cakal
ang
Kiribati
2300
Thailan
d
Microne
sia
1978
.6
Produk (Ton)
Ten Kak
ggiri ap
Ba
wal
Alualu
Raju
ngan
1223
984.
25
31.
75
0.2
5
Japan
56
125
15
6
12
2.5
264.
34
50
Korea
(South)
Australi
a
54.1
5
197.
61
22.36
0.6
470.
71
2.4
2
288.
86
Norway
263.28
Malaysi
a
Lainnya
Total
4.3.
Tepung
Udang
9.1
9
Canada
China
Lobs
ter
99.77
43.
2
50
25.2
8
1.8
0
0
0
0
0
112
0
32
99.77
224
.2
32
8.5
25.2
8
6398
.65
251.
76
1.9
9
13.
6
0
0
1.8
9
1.8
9
14.65
37.01
89.3
2
136
4.83
0
263.28
Tota
l
230
0
198
7.79
122
3
984.
25
584.
6
495.
96
470.
71
291.
28
263.
28
220.
05
219.
85
904
0.77
Analisis Rantai Pemasaran
Rantai pemasaran komoditas perikanan di Kabupaten Natuna meliputi pasar lokal, regional,
dan ekspor. Pada rantai pemasaran pasar lokal, komoditas perikanan dijual oleh nelayan ke
tauke dan dari tauke ke pasar lokal. Selanjutnya di pasar regional, komoditas perikanan
dijual oleh nelayan ke tauke dan dari tauke ke pasar regional seperti Pasar Bintan, Batam,
Karimun, Pontianak, Tanjung Pinang, dan Jakarta. Pada pasar ekspor, komoditas perikanan
dijual oleh nelayan ke tauke dan dari tauke ke pasar ekspor seperti Pasar Hongkong,
IV-8
ANALISIS PASAR DAN PEMASARAN INDUSTRI BERBASIS KELAUTAN DAN PERIKANAN
BAB V. PENGEMBANGAN KAWASAN KELAUTAN DAN PERIKANAN
KAWASAN PERIKANANDAN KELAUTAN TERINTEGRASI
TERINTEGRASI DI KABUPATEN NATUNA
5.1.
Kerangka Dasar PK2PT Natuna
Pengembangan Kawasan Kelautan dan Perikanan Terintegrasi merupakan kluster kegiatan
kelautan perikanan yang meliputi kegiatan produksi, pengolahan dan pemasaran dalam
sistem agribisnis terpadu di suatu wilayah atau lintas wilayah perikanan dengan kelengkapan
sarana prasarana serta pelayanan (kelembagaan, sistem permodalan, transportasi, dan lainlain). Secara umum Kawasan Kelautan dan Perikanan Terintegrasi adalah kluster kelautan
perikanan yang tumbuh dan berkembang seiring berjalannya sistem dan usaha agribisnis
yang mampu melayani, mendorong, menarik dan menghela kegiatan pembangunan
perikanan di wilayah tersebut dan sekitarnya.
Sehingga secara khusus kawasan pengembangan Kawasan Kelautan dan Perikanan
(Rokhmin Dahuri Institute 2015)
Terintegrasi didefinisikan sebagai:
1.
Gambar V-1 KonsepsiKawasan Perikanan Kelautan Terintegrasi
Kawasan yang disiapkan mempunyai kelengkapan sarana dan prasarana dan
pelayanan lengkap (infrastruktur termasuk transportasi dan energi), dengan dukungan
Pengembangan Kawasan Kelautan dan Perikanan Terintegrasi ini pada prinsipnya merupakan
sistem permodalan yang tepat guna.
2.
Kawasan
Kelautan
dan
Perikanan
Terintegrasi
merupakan
kawasan
yang
dikembangkan melalui pembentukan titik tumbuh suatu kluster kegiatan kelautan dan
perikanan dengan sistem agribisnis berkelanjutan yang meliputi produksi, pengolahan
dan pemasaran, sampai jasa lingkungan sebagai sistem kemitraan di dalam satu
Kawasan Kelautan dan Perikanan Terintegrasi sebagai kluster kegiatan kelautan dan
perikanan dimana masyarakatnya tumbuh dan berkembang seiring dengan kemajuan
kelembagaan usaha yang didukung sumberdaya manusia berkualitas melalui
pendidikan yang maju.
pengolahan dan pemasaran dalam satu rangkaian kegiatan besar dalam satu kawasan atau
wilayah. Untuk mewujudkan harapan tersebut pengembangan PK2PT Natuna perlu dilandasi
atas pemikiran bahwa kawasan yang akan dibangun adalah kawasan ekonomi yang mampu
untuk menarik (attractiveness) investor dan berujung untuk mampu memberikan keuntungan
wilayah.
3.
suatu program kegiatan yang berupaya untuk mensinergiskan kegiatan produksi bahan baku,
(profitable) bagi stakeholder yang terlibat secaraberkelanjutan(sustainable). Olehsebab itu
selain
bermodal
dasar
potensi
yang
dimiliki
wilayah
Natuna
dan
memanfaatkan
perkembangan lingkungan bisnisnya, pengembangan PK2PT Natuna ini perlu untuk
menerapkan konsep Value Chain System( sistem rantai nilai) dan prinsip manajemen bisnis
yang sehat, dan berbasis pada manajemen kinerja (Business` Performance Management)
sebagaimana disajikan pada Gambar V-1.
Sistem rantai nilai industri perikanan dan wisata bahari adalah mata rantai industri yang
merupakan hubungan horisontal dan vertikal antara industri-industri yang terkait sehingga
PENGEMBANGAN KAWASAN KELAUTAN DAN PERIKANAN TERINTEGRASI DI KABUPATEN NATUNA
V-1
membentuk suatu jaringan terpadu dan sinergi. Sistem rantai nilai yang akan dibangun
PK2PT adalah konsepsi pembangunan ekonomi kelautan dan perikanan berbasis kawasan
merupakan system terpadu mulai dari kegiatan
produksi hulu (budi daya dan tangkap),
berdasarkan prinsip-prinsip terintegrasi,efisiensi,berkualitas dan percepatan. PK2PT adalah
sampai hilir (pengolahan ikan) dan bisnisnya (pemasaran produk perikanan) untuk
suatu bagian wilayah yang mempunyai fungsi utama ekonomi yang terdiri dari sentra
mendapatkan sinergi dan menumbuhkan link dan jaringan antar industry dan bisnis yang
produksi (Perikanan tangkap dan Perikanan Budidaya, pengolahan, pemasaran komoditas
terkait Pendekatan Value Chain System digunakan mengingat PK2PT Natuna yang akan
perikanan, pelayanan jasa, dan/atau kegiatan pendukung lainnya), sebagaimana disajikan
dibangun merupakan bagian dari mata rantai nilai dari system ekonomi yang cukup kompleks
pada Gambar V-3 berikut.
(baik vertikal maupun horizontal) dan dikehendaki adanya integrasi dan sinkronisasi diantara
Kawasan Perikanan Tangkap
Kawasan Budidaya
Kawasan Wisata Bahari
subsistem yang telah ada dan yang akan dibangun menjadi satu kesatuan yang terintegrasi.
Terkait
denganaspekpengelolaan,
pengembanganPK2PT
Natuna
direncanakan
untuk
dibangun menggunakan system kemitraan dengan berbagai pemangku kepentingan terkait
dan dikelola secara profesional. Selanjutnya untuk menganani bisnis PK2PT Natuna tersebut
Kawasan Produk
Olahan Ikan
Kawasan Pendukung
Industri Perikanan
akan digunakan sistem manajemen terpadu satu atap (one stop management services).
Prinsip-prinsip manajemen yang sehat dan professional digunakan dalam rangka untuk
menata
kawasan
agar
dapat
dirancang
suatu
kawasan
ekonomi
yang
Kawasan Industri Jasa
dan Lingkungan
menjamin
Kawasan Fasilitas Penunjang
dan Infrastruktur Dasar
responsiveness kepada pelanggan dan effisien didalam operasionalisasinya. Selanjutnya
PK2PT
Natuna
dalam menyusun konsep pengembangan system bisnis akan digunakan pendekatan dan
konsep manajemen berdasarkan kinerja (performance based management). Pedekatan
manajemen kinerja digunakan agar semua aktivitas manajemen dapat diukur tingkat
keberhasilannya.
Pasar Lokal
Atractiveness
Profitable
Sustanaible
Pasar Global
Pasar Regional
Gambar V-3 Keterkaitan Sentra Produksi, Industri Utama dan Pendukung
Potensi Natuna
Lingkungan Bisnis
Regulasi, Kebijakan dan Program Pemerintahan
Value Chain System
Business Performance
serta Pasar pada PK2PT
PK2PT diterapkan melalui kawasan-kawasan sentra produksi (desa-desa) pengumpul,
Kawasan Ekonomi Berbasis Kelautan dan Perikanan
dimana hasil-hasil produksi serta lokasi kegiatan memiliki ikatan secara finansial dan barang
kepada pusat ( center). Pusat berperan sebagai tempat penampungan komoditas perikanan,
Perikanan Tangkap
Perikanan Budidaya
Wisata Bahari
pengolahan, informasi dan uang. Beberapa komoditas perikanan dapat mengalami
pengolahan dan pengepakan.Transaksi bisnis terjadi, dimana pusat mendistribusikan
Gambar V-2 Kerangka Dasar Pengembangan PK2PT Natuna
komoditas yang ada kepasar global, sekaligus menerima aliran uang yang masuk dari
pembeli internasional.
V-2
PENGEMBANGAN KAWASAN KELAUTAN DAN PERIKANAN TERINTEGRASI DI KABUPATEN NATUNA
Gambar V-4 Pengembangan Kawasan Kelautan dan Perikanan Terintegrasi Kabupaten Natuna
PENGEMBANGAN KAWASAN KELAUTAN DAN PERIKANAN TERINTEGRASI DI KABUPATEN NATUNA
V-3
5.2.
Roadmap Pengembangan Kawasan Kelautan dan Perikanan Terintegrasi
Berdasarkan kondisi yang ada dapat disusun kegiatan yang akan dilaksanakan, instansi yang terlibat, anggaran kegia tan dan capaian untuk empat tahun ke depan (2019) (Tabel V-1).
Kegiatan disusun berdasarkan permasalahan yang ada sebagai upaya yang dapat dilakukan untuk pengembangan kawasan dan akselera si pembangunan perikanan dan kelautan dari
berbagai aspek.
Tabel V-1 Roadmap Pengembangan Kawasan Kelautan dan Perikanan Terintegrasi Kabupaten Natuna
Kondisi saat Ini
Anggaran (Rp. Juta)
Program/Kegiatan
2016
Klaster Produksi
I. Penangkapan
1. Kondisi eksisting saat ini:
- Potensi lestari perikanan
504.212,85 ton/thn; JTB:
403.370,28 ton/thn
- Total produksi 47.341,58 ton
(11,74%)
- Jumlah alat tangkap 16,518 unit
- Jumlah kapal 3,964 unit (3-5 GT),
terdiri dari:
a. Sampan/PTM : 1.123 unit
b. Perahu Motor Tempel : 92 unit
c. Kapal Motor 1 s/d 5 GT : 2.340
unit
- Kapal Motor 5 s/d 10 GT : 382 unit
- Kapal Motor 10 s/d 20 GT : 25 unit
- Kapal Motor 20 s/d 30 GT : 2 unit
(INKAMINA-87 dan INKAMINA-600)
- Jumlah Nelayan 10.857 orang
- Jumlah RTP Penangkapan 3,619 RT
2. Permasalahan:
- Kerusakan lingkungan akibat bom
dan potassium
- Sistem data dan pendataan belum
belum optimal
- Adanya larangan penangkapan dan
penjualan benih ikan napoleon
- Hasil penangkapan belum optimal
- Kapasitas tangkap nelayan terbatas
- Penangkapan illegal
V-4
Pengadaan kapal kecil penangkap ikan:
- Kapal tonda 10 GT sebanyak 43 unit.
4 unit di Kecamatan Bunguran Timur (Tahun 2016-2017 (1 unit); Tahun
2018 menjadi 2 unit dan Tahun 2019-2020 menjadi 4 unit;
2 unit di Bunguran Timur Laut (Tahun 2016-2018 sebanyak 1 unit; Tahun
2019-2020 menjadi 2 unit);
1 unit di Bunguran Selatan (Tahun 2019);
10 unit di Bunguran Barat (Tahun 2016 sebanyak 2 unit, Tahun 2017
penambahan 2 unit, Tahun 2018 penambahan 2 unit, dan Tahun 2019
penambahan 4 unit;
2 unit di Bunguran Utara (Tahun 2016-2017 sebanyak 1 unit, 2018-2020
penambahan 1 unit);
8 unit di Pulau Tiga (Tahun 2016 sebanyak 2 unit, Tahun 2017
penambahan 1 unit, Tahun 2018 penambahan 2 unit, tahun 2019
penambahan 3 unit);
1 unit di Pulau Laut (Tahun 2018);
2 unit di Midai (Tahun 2016 sebanyak 1 unit dan Tahun 2019
penambahan 1 unit;
2 unit di Subi (Tahun 2017 sebanyak 1 unit dan Tahun 2019 penambahan
1 unit);
43 unit di Serasan dan Serasan Timur (Tahun 2016 3 unit, 2017
penambahan 1 unit, 2018 penambahan 3 unit, 2019/2020 penambahan
4 unit).
TA. 2016 (11 unit), TA. 2017 (5 unit), TA 2018 (11 unit), TA 2019 (16 unit)
- Kapal Gillnet 5 GT, tangkul dan sero sebanyak 144 unit:
13 unit di Kecamatan Bunguran Timur (Tahun 2016 sebanyak 3 unit;
Tahun 2017 penambahan 2 unit, Tahun 2018 penambahan 3 unit dan
Tahun 2019 penambahan 5 unit;
7 unit di Bunguran Timur Laut (Tahun 2016 sebanyak 2 unit; Tahun 2017
penambahan 1 unit, Tahun 2018 penambahan 1 unit, Tahun 2019
penambahan 3 unit);
5 unit di Bunguran Selatan (Tahun 2016 sebanyak 1 unit, Tahun 2017
penambahan 1 unit, Tahun 2018 penambahan 1 unit, Tahun 2019
penambahan 2 unit);
33 unit di Bunguran Barat (Tahun 2016 sebanyak 8 unit, Tahun 2017
penambahan 4 unit, Tahun 2018 penambahan 8 unit, dan Tahun 2019
penambahan 13 unit;
8 unit di Bunguran Utara (Tahun 2016 sebanyak 2 unit, Tahun 2017
penambahan 1 unit, Tahun 2018 penambahan 2 unit, Tahun 2019
penambahan 3 unit);
25 unit di Pulau Tiga (Tahun 2016 sebanyak 7 unit, Tahun 2017
penambahan 3 unit, Tahun 2018 penambahan 6 unit, tahun 2019
penambahan 9 unit);
3 unit di Pulau Laut (Tahun 2016-2017 sebanyak 1 unit,Tahun 2018
penambahan 1 unit, Tahun 2019 penambahan 1 unit);
8 unit di Midai (Tahun 2016 sebanyak 2 unit, Tahun 2017 penambahan 1
unit, Tahun 2018 penambahan 2 unit, Tahun 2019 penambahan 3 unit;
6 unit di Subi (Tahun 2016 sebanyak 1 unit,Tahun 2017 penambahan 1
2017
2018
Kondisi yang Diharapkan
2019
532
266
532
797
0
-
-
1.801
900
PENGEMBANGAN KAWASAN KELAUTAN DAN PERIKANAN TERINTEGRASI DI KABUPATEN NATUNA
1.801
Outcome
Instansi
2020
2.701
0
Peningkatan produksi perikanan
sebesar 102%, atau sebanyak
48.258 ton, sehingga dapat
mencapai produksi 95.600 ton
Meningkatnya jumlah armada
penangkapan perikanan 5-10 GT
sebanyak 321 armada, dan 100GT
sebanyak 126 armada
Adanya kapal yang dapat prosesproses penanganan hasil perikanan
Nelayan memiliki
armada kapal dan alat
tangkap yang efektif
DJPT
KP3K
LIPI
Balitbang
PSDKP
BPSDM
Kemen PU
Kondisi saat Ini
Anggaran (Rp. Juta)
Program/Kegiatan
2016
-
-
2017
2018
Kondisi yang Diharapkan
2019
Outcome
2020
unit, Tahun 2018 penambahan 1 unit, Tahun 2019 penambahan 3 unit);
36 unit di Serasan dan Serasan Timur (Tahun 2016 sebanyak 9 unit, 2017
penambahan 4 unit, 2018 penambahan 10 unit, 2019 penambahan 13
unit).
TA. 2016 (36 unit), TA. 2017 (18 unit), TA 2018 (36 unit), TA 2019 (54 unit)
Kapal rawai dasar 5-10 GT sebanyak 134 unit:
12 unit di Kecamatan Bunguran Timur (Tahun 2016 sebanyak 3 unit;
Tahun 2017 penambahan 2 unit, Tahun 2018 penambahan 3 unit dan
Tahun 2019 penambahan 4 unit;
7 unit di Bunguran Timur Laut (Tahun 2016-2017 sebanyak 2 unit; Tahun
2018 penambahan 1 unit, Tahun 2019 penambahan 4 unit);
4 unit di Bunguran Selatan (Tahun 2016 sebanyak 1 unit, Tahun 2017
penambahan 1 unit, Tahun 2018 penambahan 1 unit, Tahun 2019
penambahan 1 unit);
30 unit di Bunguran Barat (Tahun 2016 sebanyak 7 unit, Tahun 2017
penambahan 6 unit, Tahun 2018 penambahan 5 unit, dan Tahun 2019
penambahan 12 unit;
8 unit di Bunguran Utara (Tahun 2016 sebanyak 2 unit, Tahun 2017
penambahan 1 unit, Tahun 2018 penambahan 5 unit);
24 unit di Pulau Tiga (Tahun 2016 sebanyak 6 unit, Tahun 2017
penambahan 3 unit, Tahun 2018 penambahan 6 unit, Tahun 2019
penambahan 9 unit);
3 unit di Pulau Laut (Tahun 2016-2017 sebanyak 1 unit,Tahun 2018
penambahan 1 unit, Tahun 2019 penambahan 1 unit);
7 unit di Midai (Tahun 2016 sebanyak 2 unit, Tahun 2017 penambahan 1
unit, Tahun 2018 penambahan 1 unit, Tahun 2019 penambahan 3 unit);
5 unit di Subi (Tahun 2016 sebanyak 1 unit,Tahun 2017 penambahan 1
unit, Tahun 2018 penambahan 1 unit, Tahun 2019 penambahan 2 unit);
34 unit di Serasan dan Serasan Timur (Tahun 2016 sebanyak 8 unit, 2017
penambahan 5 unit, 2018 penambahan 8 unit, 2019 penambahan 13
unit).
1.670
835
1.670
2.504
0
TA. 2016 (33 unit), TA. 2017 (17 unit), TA 2018 (33 unit), TA 2019 (51 unit)
Pengadaan kapal besar penangkap ikan:
-
Kapal Gillnet 100 GT sebanyak 12 unit:
1 unit di Kecamatan Bunguran Timur (Tahun 2017 sebanyak 1 unit)
1 unit di Kecamatan Bunguran Timur Laut (Tahun 2020)
3 unit di Bunguran Barat (Tahun 2016 sebanyak 1 unit, Tahun 2017
penambahan 1 unit, Tahun 2020 penambahan 1 unit;
1 unit di Bunguran Utara (Tahun 2017 sebanyak 1 unit);
2 unit di Pulau Tiga (Tahun 2017 sebanyak 2 unit);
1 unit di Midai (Tahun 2018 penambahan 1 unit);
3 unit di Serasan dan Serasan Timur (Tahun 2016 sebanyak 1 unit, 2017
penambahan 1 unit, unit, Tahun 2020 penambahan 1 unit).
TA 2016 (2 unit), TA 2017 (6 unit), TA 2018 (1 unti), TA 2020 (3 unit)
4.761
29.806
6.653
0
13.059
-
Kapal purse seine 100 GT sebanyak 74 unit:
7 unit di Kecamatan Bunguran Timur (Tahun 2016 sebanyak 1 unit,
Tahun 2017 penambahan 3 unit, Tahun 2018 penambahan 1 unit, Tahun
2020 penambahan sebanyak 2 unit );
4 unit di Kecamatan Bunguran Timur Laut (Tahun 2017 sebanyak 2 unit,
Tahun 2018 penambahan 1 unit, Tahun 2020 penambahan 1 unit);
2 unit di Kecamatan Bunguran Selatan (Tahun 2017 sebanyak 2 unit);
17 unit di Bunguran Barat (Tahun 2016 sebanyak 2 unit, Tahun 2017
penambahan 9 unit, Tahun 2018 penambahan 2 unit, Tahun 2020
penambahan 4 unit);
4 unit di Bunguran Utara (Tahun 2017 sebanyak 3 unit, Tahun 2020
penambahan 1 unit);
13 unit di Pulau Tiga (Tahun 2016 sebanyak 1 unit, Tahun 2017
penambahan 7 unit, Tahun 2018 penambahan 2 unit,Tahun 2020
penambahan 3 unit );
1 unit di Kecamatan Pulau Laut (Tahun 2018)
4 unit di Midai (Tahun 2017 sebanyak 3 unit, Tahun 2020 penambahan 1
29.141
182.415
40.720
0
79.921
Semakin baiknya daya
jelajah penangkapan
nelayan
Meningkatnya
produksi perikanan
tangkap
PENGEMBANGAN KAWASAN KELAUTAN DAN PERIKANAN TERINTEGRASI DI KABUPATEN NATUNA
V-5
Instansi
Kondisi saat Ini
Anggaran (Rp. Juta)
Program/Kegiatan
2016
2017
2018
Kondisi yang Diharapkan
2019
Outcome
Instansi
2020
unit);
3 unit di Kecamatan Subi (Tahun 2017 sebanyak 2 unit,Tahun 2020
penambahan 1 unit);
19 unit di Serasan dan Serasan Timur (Tahun 2016 sebanyak 2 unit, 2017
penambahan 10 unit, unit, Tahun 2018 penambahan 2 unit, Tahun 2020
penambahan 5 unit).
TA 2016 (6 unit), TA 2017 (41 unit), TA 2018 (9 unit), TA 2020 (18 unit)
-
-
-
II. Budidaya
1. Kondisi saat ini:
- Potensi budidaya 47.530,95 ton
(ikan laut 9.871,28 ton dan rumput
laut 37.659,67 ton). Luas area
kesesuaian budidaya laut 7.831 ha
(ikan 1.508 ha, rumput laut 6.323
ha).
- Potensi luas area kesesuaian
budidaya di darat potensial 7.661
ha air payau
V-6
Kapal rawai dasar 100 GT sebanyak 40 unit:
4 unit di Kecamatan Bunguran Timur ( Tahun 2017 sebanyak 2 unit,
Tahun 2018 penambahan 1 unit, Tahun 2020 penambahan sebanyak 1
unit );
2 unit di Kecamatan Bunguran Timur Laut (Tahun 2017 sebanyak 1 unit,
Tahun 2020 penambahan 1 unit);
1 unit di Kecamatan Bunguran Selatan (Tahun 2017 sebanyak 1 unit);
9 unit di Bunguran Barat (Tahun 2016 sebanyak 1 unit, Tahun 2017
penambahan 5 unit, Tahun 2018 penambahan 1 unit, Tahun 2020
penambahan 2 unit);
2 unit di Bunguran Utara (Tahun 2017 sebanyak 1 unit, Tahun 2018
penambahan 1 unit);
7 unit di Pulau Tiga (Tahun 2016 sebanyak 1 unit, Tahun 2017
penambahan 3 unit, Tahun 2018 penambahan 1 unit,Tahun 2020
penambahan 2 unit );
1 unit di Kecamatan Pulau Laut (Tahun 2018 sebanyak 1 unit);
2 unit di Midai (Tahun 2017 sebanyak 1 unit, Tahun 2018 penambahan 1
unit);
2 unit di Kecamatan Subi (Tahun 2017 sebanyak 1 unit,Tahun 2020
penambahan 1 unit);
10 unit di Serasan dan Serasan Timur (Tahun 2016 sebanyak 1 unit, 2017
penambahan 5 unit, unit, Tahun 2018 penambahan 2 unit, Tahun 2020
penambahan 2 unit).
TA 2016 (3 unit), TA 2017 (22 unit), TA 2018 (5 unit), TA 2020 (10 unit).
Pabrik es kapasitas 10 ton/hari sebanyak 26 unit:
2 unit di Kecamatan Bunguran Timur (Tahun 2017 sebanyak 1 unit,
Tahun 2019 penambahan 1 unit);
1 unit di Kecamatan Bunguran Timur Laut (Tahun 2018);
1 unit di Kecamatan Bunguran Selatan (Tahun 2019);
4 unit di Kecamatan Bunguran Barat (Tahun 2017 sebanyak 1 unit, Tahun
2018 penambahan 1 unit, Tahun 2019 penambahan 1 unit, Tahun 2020
penambahan 1 unit);
1 unit di Kecamatan Bunguran Utara (Tahun 2018);
6 unit di Kecamatan Pulau Tiga (Tahun 2016 sebanyak 2 unit, Tahun 2017
penambahan 1 unit, Tahun 2018 penambahan 1 unit, Tahun 2019
penambahan 1 unit dan Tahun 2020 penambahan 1 unit);
1 unit di Kecamatan Midai (Tahun 2018);
4 unit di Kecamatan Subi (Tahun 2018 sebanyak 1 unit,Tahun 2020
penambahan 3 unit);
4 unit di Kecamatan Serasan/Serasan Timur (Tahun 2016 sebanyak 1
unit, Tahun 2017 penambahan 1 unit), Tahun 2018 penambahan 1 unit,
dan Tahun 2020 penambahan 1 unit)
TA. 2016 (3 unit), TA. 2017 (4 unit), TA 2018 (7 unit), TA 2019 (4 unit), TA 2020 (8
unit)
Pengembangan Budidaya Perikanan
- Pengadaan Paket Keramba Jaring Apung (10 unit @ 3x3 m) sebanyak 433 unit:
217 unit di Kecamatan Bunguran Timur ( Tahun 2016 sebanyak 43 unit,
Tahun 2017 penambahan 44 unit, Tahun 2018 penambahan sebanyak 43
unit, Tahun 2019 penambahan 43 unit, Tahun 2020 penambahan 44 unit
);
15 unit di Kecamatan Bunguran Timur Laut (Tahun 2016 sebanyak 3 unit,
Tahun 2017 penambahan 3 unit, Tahun 2018 penambahan 3 unit, Tahun
2019 penambahan 3 unit, Tahun 2020 penambahan 3 unit);
12 unit di Kecamatan Bunguran Selatan (Tahun 2016 sebanyak 2 unit,
10.465
65.511
14.624
0
28.702
8.730
3.329
6.657
9.987
0
27.727
27.727
27.727
27.727
27.727
-
PENGEMBANGAN KAWASAN KELAUTAN DAN PERIKANAN TERINTEGRASI DI KABUPATEN NATUNA
-
Peningkatan jumlah produksi
perikanan budidaya laut mencapai
753.337 ton, yang terdiri dari
701.838 ton rumput laut basah,
45.000 ton ikan air payau, dan
6.499 ton ikan laut.
Pengawasan, perawatan, dan
pemenuhan untuk kepentingan
budidaya dapat terpenuhi yang di
dukung oleh 30 sampan
Terbangunnya iklim
invetsai yang kondusif
bagi usaha perikanan
budidaya,
Peningkatan produksi
perikanan budidaya
Peningkatan
kesejahteraan pelaku
usaha perikanan
budidaya
DJPB
Kemen PU
KP3K
LIPI
Balitbang
BPSDM
Kondisi saat Ini
Anggaran (Rp. Juta)
Program/Kegiatan
2016
-
Produksi Budidaya Ikan Air Laut:
374,80 ton
- Produksi Budidaya Rumput Laut
(basah): 142,36 ton
- Keramba: 2.132 kantong
- Rakit/longline : 0,29 Ha
- Nelayan Pembudidaya Ikan Air Laut
: 872 RTP
- Nelayan Pembudidaya Rumput Laut
: 24 RTP
2. Permasalahan:
- Kualitas dan kuantitas bibit tidak
terjamin
- Kualitas produk masih rendah
- Benih masih dari luar
- Ketergantungan pada komoditas
budidaya ikan napoleon
- Gagalnya usaha budidaya rumput
laut dan ikan dengan metode
karamba jaring apung
- Keterbatasan pakan buatan
Klaster Pengolahan Perikanan
1. Kondisi eksisting saat ini
Tahun 2017 penambahan 3 unit, Tahun 2018 penambahan 2 unit, Tahun
2019 penambahan 3 unit, Tahun 2020 penambahan 3 unit);
866 unit di Bunguran Barat (Tahun 2016 sebanyak 173 unit, Tahun 2017
penambahan 173 unit, Tahun 2018 penambahan 174 unit, Tahun 2019
penambahan 173 unit, Tahun 2020 penambahan 173 unit);
70 unit di Bunguran Utara (Tahun 2016 sebanyak 14 unit, Tahun 2017
penambahan 14 unit, Tahun 2018 penambahan 14 unit, Tahun 2019
penambahan 14 unit, Tahun 2020 penambahan 14 unit);
433 unit di Pulau Tiga (Tahun 2016 sebanyak 87 unit, Tahun 2017
penambahan 86 unit, Tahun 2018 penambahan 87 unit, Tahun 2019
penambahan 87 unit, Tahun 2020 penambahan 86 unit );
125 unit di Kecamatan Pulau Laut (Tahun 2016 sebanyak 25 unit, Tahun
2017 penambahan 25 unit, Tahun 2018 penambahan 25 unit, Tahun
2019 penambahan 25 unit, Tahun 2020 penambahan 25 unit);
13 unit di Midai (Tahun 2016 sebanyak 3 unit, Tahun 2017 penambahan
2 unit, Tahun 2018 penambahan 3 unit, Tahun 2019 penambahan 2 unit,
Tahun 2020 penambahan 3 unit );
19 unit di Kecamatan Subi (Tahun 2016 sebanyak 4 unit,Tahun 2017
penambahan 3 unit, Tahun 2018 penambahan 4 unit, Tahun 2019
penambahan 4 unit, Tahun 2020 penambahan 4 unit);
396 unit di Serasan dan Serasan Timur (Tahun 2016 sebanyak 79 unit,
2017 penambahan 80 unit, Tahun 2018 penambahan 79 unit, Tahun
2019 penambahan 79 unit, Tahun 2020 penambahan 79 unit).
TA 2016 (433 unit), TA 2017 (433 unit), TA 2018 (433 unit), TA 2019 (433 unit),
TA 2020 (433 unit)
- Pengadaan Bibit Rumput Laut sebanyak 286 paket per tahun (@paket 1.225 ha 5
orang):
177 paket di Kecamatan Bunguran Timur (Tahun 2017 sebanayak 71
paket, Tahun 2018 penambahan sebanyak 35 paket, Tahun 2019
penambahan sebanyak 36 paket, Tahun 2020 penambahan 35 paket);
219 paket di Kecamatan Bunguran Selatan (Tahun 2017 sebanyak 88
paket, Tahun 2018 penambahan 43 paket, Tahun 2019 penambahan 44
paket, Tahun 2020 penambahan 44 unit);
218 paket di Bunguran Barat (Tahun 2018 sebanyak 1 paket);
155 paket di Pulau Tiga (Tahun 2017 sebanyak 62 paket, Tahun 2018
penambahan 31 pakate, Tahun 2019 penambahan 31 paket, Tahun 2020
penambahan 31 paket);
216 paket di Kecamatan Subi (Tahun 2017 sebanyak 86 paket, Tahun
2018 penambahan 44 paket, Tahun 2019 penambahan 43 paket, Tahun
2020 penambahan 43 paket);
447 paket di Serasan dan Serasan Timur (Tahun 2017 sebanyak 179
paket, Tahun 2018 penambahan 89 paket, Tahun 2019 penambahan 90
paket, Tahun 2020 penambahan 89 paket).
TA 2017 (286 paket), TA 2018 (286 paket), TA 2019 (286 paket), TA 2020 (286
paket)
- Pengembangan tambak untuk budidaya udang sebanyak 900 ha efektif di
Kecamatan Bunguran Selatan, dengan tahapan:
Tahun 2017 sebanyak 90 ha , Tahun 2018 penambahan 270 ha, dan Tahun
2020 penambahan 540 ha.
Pengadaan kapal operasional
- Pengadaan Sampan + Mesin Tempel 15 PK sebanyak 6 unit per tahun di Desa
Teluk Labuh, Tanjung Batang, Serantas, Selading (Sepasir), Pulau Tiga, Tanjung
Kumbik Utara (Kecamatan Pulau Tiga)
Pengadaan kapal pengangkut
Kapal 15 GT (Fiber) sebanyak 1 unit per tahun di Desa Pulau Tiga, Kecamatan Pulau
Tiga
Pengadaan Pabrik Pakan Ikan (kapasitas 50 ton/hari) sebanyak 5 unit:
- 2 unit di Kecamatan Bunguran Barat (Tahun 2019 sebanyak 1 unit, Tahun 2020
penambahan 1 unit);
- 1 unit di Kecamatan Pulau Tiga (Tahun 2017);
- 1 unit di Kecamatan Bunguran Selatan (Tahun 2020);
- 1 unit di Kecamatan Subi (Tahun 2018).
Optimalisasi Pengolahan hasil perikanan
2017
2018
Kondisi yang Diharapkan
2019
Outcome
Instansi
2020
0
21.055
21.055
21.055
21.055
0
180.000
540.000
0
1.080.000
180
180
180
180
180
900
900
900
900
900
15.163
23.913
41.413
15.163
67.663
-
Tersedianya sarana pengangkut
hasil-hasil perikanan budidaya
setiap hari sebanyak 5 unit kapal
-
Meningkatnya produksi olahan
Meningkatnya skala
PENGEMBANGAN KAWASAN KELAUTAN DAN PERIKANAN TERINTEGRASI DI KABUPATEN NATUNA
V-7
P2HP
Kondisi saat Ini
Anggaran (Rp. Juta)
Program/Kegiatan
2016
-
Total produksi pengolahan ikan
yang dikelola POKLAHSAR,
mencapai 73.422 kg atau 73,4 ton
- Pengolah perikanan hanya tersebar
di tiga kecamatan, yaitu Kecamatan
Pulau Tiga, Bunguran Timur, dan
Bunguran Selatan
- Pengolah kerupuk atom 10
pengolah
- Pengolah kerupuk iris 245 pengolah
- Pengolah pengasapan ikan 10
pengolah
- Pengolah
pengeringan/penggaraman 10
pengolah
- Pengolah fermentasi 10 pengolah
- Pengolah otak-otak 5 pengolah
- Pabrik Es di Desa Tanjung Setelung
dan Cemaga, Cold Storage di
Kelurahan Ranai
- Penjemuran rumput laut di Desa Air
RIngau, Batu Ampar, Air Kluntan,
dan Kecamatan Serasan
2. Permasalahan
- Jenis olahan masih terbatas
- Kecilnya skala produksi
- Sistem pengolahan yang masih
manual dan tradisional
- Kurangnya pengembangan ilmu
pengetahuan dan teknologi (IPTEK)
perikanan yang tepat guna
- Kemasan dan label belum
memenuhi persyaratan pangan dan
undang-undang perlabelan
Klaster Pemasaran Perikanan
1. Kondisi eksisting saat ini
- Memiliki pasar ikan lokal di
Kelurahan Bandarsyah dan Subi
Kecil Pasar lokal
- Memiliki pasar regional antar pulau
yang datang ke Ranai, dan Pulau
Tiga
- Memiliki pasar internasional yang
datang ke Sedanau,
- Memiliki sarana pelabuhan barang
- Memiliki sarana bandara udara
dengan dua jenis maskapai, yaitu
Wing Air dan Sriwijaya Air
- Belum ada pelabuhan bongkar
muat skala besar
- Kualitas jalan poros desa masih
kurang
2. Permasalahan
- Pasar hasil budidaya laut dan
penangkapan perikanan masih
tergantung pada pengempul dan
tengkulak (touke’)
- Ketergantungan pasar ikan hidup
pada kapal asing dari Hongkong
- Minimnya pasar untuk komoditas
rumput laut
-
-
Pengadaan sarana pengolahan ikan beku/frozen sebanyak 7 unit:
- 3 unit di Kecamatan Pulau Tiga (Tahun 2016 sebanyak 1 unit, Tahun 2017
penambahan 1 unit, Tahun 2018 penambahan 1 unit);
- 2 unit di Kecamatan Bunguran Selatan (Tahun 2019 sebanyak 1 unit, Tahun
2020 penambahan 1 unit);
- 1 unit di Kecamatan Bunguran Barat (Tahun 2018);
- 1 unit di Kecamatan Subi (Tahun 2020).
TA. 2016 (1 unit), TA. 2017 (1 unit), TA 2018 (2 unit), TA 2019 (1 unit), TA 2020 (2
unit)
Pengadaan sarana pengolahan ikan segar/fresh sebanyak 2 unit:
- 1 unit di Kecamatan Pulau Tiga (Tahun 2016);
- 1 unit di Kecamatan Bunguran Selatan (Tahun 2018).
6.000
2017
6.000
Kondisi yang Diharapkan
2019
2.400
0
2.400
6.000
11.490
0
0
-
-
-
-
-
Pengadaan sarana pengolahan ikan fillet sebanyak 3 unit:
- 1 unit di Kecamatan Pulau Tiga (Tahun 2016);
- 2 unit di Kecamatan Bunguran Selatan (Tahun 2020).
Pengadaan sarana pengolahan ikan kaleng sebanyak 2 unit:
- 1 unit di Kecamatan Pulau Tiga (Tahun 2017);
- 1 unit di Kecamatan Bunguran Selatan (Tahun 2019).
6.700
Pengadaan sarana pengolahan ikan kering sebanyak 2 unit:
- 1 unit di Kecamatan Pulau Tiga (Tahun 2017);
- 1 unit di Kecamatan Bunguran Selatan (2018)
Pengadaan sarana pengolahan tepung ikan sebanyak 1 unit:
1 unit di Kecamatan Bunguran Selatan (Tahun 2020).
0
6.700
6.700
0
0
0
0
0
0
13.400
Optimalisasi pemasaran hasil perikanan
- Pengembangan Pusat Pemasaran Hasil Perikanan (P3HP)
- Pembangunan pasar ikan masing-masing 1 paket di Desa Sungai Ulu (Kecamatan
Bunguran TImur); Cemaga Tengah (Kecamatan Bunguran Selatan); Tanjung Pala
(Kecamatan Pulau Laut)
- Pembangunan gudang rumput laut di Desa Cemaga Batu, Bayan (Bunguran
Selatan) sebanyak 2 paket; Tanjung Kumbik (Kecamatan Pulau Tiga) sebanyak 1
paket
- Pembangunan gudang penyimpanan ikan kering di Desa Batu Bayan, Cemaga
Tengah (Kecamatan Bunguran Selatan) sebanyak 2 paket
- Pengadaan penjemuran rumput laut di Desa Batu Bayan, Cemaga Tengah
(Kecamatan Bunguran Selatan) sebanyak 2 paket; Tanjung Kumbik (Kecamatan
Pulau Tiga) sebanyak 1 paket
- Pembangunan rumah kemasan di Kelurahan Ranai Darat, Kecamatan Bunguran
Timur
- Pembangunan RUN (Rumah Usaha Niaga) di Desa Kelurahan Ranai, Kecamatan
Bunguran Timur
- Pembanguan depo rumput laut masing-masing 1 paket di Desa Tanjung Setelung
(Kecamatan Serasan); Sepempang (Kecamatan Bunguran Timur); Cemaga
Tengah (Kecamatan Bunguran Selatan)
- Pengadaan alat press rumput laut masing-masing 1 unit di Desa Tanjung Kumbik
(Kecamatan Pulau Tiga); Batu Bayan (Kecamatan Bunguran Selatan)
-
0
0
0
18.000
-
0
6.700
0
6.700
0
-
1.000
Pengadaan alat transportasi pemasaran hasil perikanan di Desa Tanjung
Setelung (Kecamatan Serasan) sebanyak 1 unit; Kelurahan Ranai, Sepempang
(Kecamatan Bunguran Timur) sebanyak 2 unit; Demaga, Cemaga Tengah
(Kecamatan Bunguran Selatan) sebanyak 2 unit
PENGEMBANGAN KAWASAN KELAUTAN DAN PERIKANAN TERINTEGRASI DI KABUPATEN NATUNA
Outcome
Instansi
2020
-
Klaster Pariwisata
V-8
2018
11.490
1.200
1.050
400
180
1.200
1.500
875
140
1.000
-
perikanan mencapai 97.128 ton,
yang terdiri dari ikan beku 55.980
ton, ikan segar 11.750 ton, fillet
2.978 ton, ikan kaleng 10.800 ton,
ikan kering 10.800 ton, tepung ikan
4.820 ton.
Meningkatnya skala usaha
pengolahan ikan beku yang
didukung oleh 7 unit pabrik
Meningkatnya skala usaha
pengolahan ikan segar yang
didukung oleh 2 unit pabrik
Meningkatnya skala usaha
pengolahan ikan fillet yang
didukung oleh 3 unit pabrik
Meningkatnya skala usaha
pengolahan ikan kaleng yang
didukung oleh 2 unit pabrik
Meningkatnya skala usaha
pengolahan ikan kering yang
didukung oleh 2 unit pabrik
Meningkatnya skala usaha
pengolahan tepung ikan yang
didukung oleh 1 unit pabrik
usaha pengolahan
perikanan
Munculnya varian
produk olahan dari
perikanan
Balitbang
LIPI
Kondisi saat Ini
Anggaran (Rp. Juta)
Program/Kegiatan
2016
1. Kondisi eksisting saat ini:
- Memiliki potensi ekosiwata
mangrove di Pulau Kembang,
dengan daya dukung 98 orang/hari;
Sebakung, dengan daya dukung 79
orang/hari; Sungai Pering, sekitar
Penagi, dengan daya dukung 155
orang/hari; Binjai, dengan daya
dukung 200 orang/hari
- Memili potensi wisata selam di
Pulau Senoa, dengan daya dukung
101 orang/hari; Selat Lampa (Pulau
Setanau, Pulau Burung), dengan
daya dukung 72 orang/hari; Teluk
Buton, dengan daya dukung 86
orang/hari; Pulau Sahi, dengan daya
dukung 234 orang/hari
- Memili potensi wisata snorkeling di
Pulau Senoa, dengan daya dukung
67 orang/hari; Selat Lampa (Pulau
Setanau, Pulau Burung), dengan
daya dukung 18 orang/hari; Teluk
Buton, dengan daya dukung 35
orang/hari; Pulau Sahi, dengan daya
dukung 47 orang/hari
- Memili potensi wisata bahari di
Senoa, Teluk Buton, Pantai Sengiap,
Pantai Sahi, Pantai Kambing, Pantai
Cemaga, Pantai Teluk Depeh, Pantai
Batu Kasah, Pantai Pian Padang,
Pantai Selat Lampa, Pantai Setanau,
Pantai Sabang Mawang, Pantai
Selentang, Pantai Burung, Pantai
Tanjung Kapal, Pantai Harapan,
Pantai Pasir Marus, Pantai
Kembang, Pantai Pasir, Pantai Batu
Bilis, Pantai Buton, Pantai Sedua
Pasir Panjang, Pantai Pian Tujuh,
Pantai Sekatung, Pantai Air Payang,
Pantai Tanjung Mayang, Pantai Sisi,
Pantai Jodoh Pasir, Pantai Nyatuh,
Pantai Seduyung, Pantai Batu Catur,
Pantai Batu Payung, Pantai Batu
Panjang, Pantai Kelambu, Pantai
Melia, Pantai Air Lingkung, Pantai
Tanjung Penipah, Pantai Tembalui,
Pantai Pian Gudang, Pantai Subi
Besar, Pantai Subi Kecil dan Pantai
Japu
- Wisata pantai yang berkembang, di
antaranya Pantai Teluk Depeh,
Pantai Batu Kasah, Pantai Teluk
Selahang, dan Pulau Senoa, di mana
telah memiliki dokumen DED
- Wisata berbasis terumbu karang
yang berkembang hanya di sekitar
daratan utama dan di sekitar Pulau
Senoa, dengan pemanfaatan sekitar
8%
- Jumlah kunjungan wisata pada
tahun 2014 untuk wisata
bahari/pantai mencapai 233.680
orang
2. Permasalahan:
- Status lahan milik masyarakat
Penyelesaian status lahan di kawasan pengembangan wisata daerah selama 2 tahun
di semua lokasi pengembangan wisata daerah, terutama di pulau kecil, seperti di
Pulau Senoa
Pendirian 1 paket showcase kelautan dan perikanan di Ranai
Pengadaan dermaga apung dan titik labuh di pesisir dan pulau-pulau kecil di
perairan yang sesuai, salah satunya di Pulau Senoa
Penyusunan strategi pengembangan pemanfaatan wisata bahari teritegrasi di
Kawasan Konservasi Perairan (KKP) (3 KKPD Natuna)
Pembangunan infrastruktur pendukung wisata selama 2 tahun di semua kawasan
pengembangan wisata daerah
Promosi di berbagai media Di Kabupaten Natuna dan di luar kabupaten, terutama
pada event wisata nasional dan internasional, baik melalui media cetak maupun
elektronik setiap tahunnya
Kajian penyusunan potensi ekosistem pesisir dalam mendukung
pemanfaatan/pengelolaan sumber daya kelautan dan perikanan di seluruh perairan
Natuna
1.000
2017
1.000
2018
Kondisi yang Diharapkan
2019
-
100
-
6.000
358
-
1.000
1.000
1.000
1.000
500
500
500
-
800
Outcome
Instansi
2020
-
Meningkatnya jumlah kunjungan
wisata sebesar 50% (111.840), atau
total kunjungan sebesar 335.520
wisatawan
Lahan di kawasan pengembangan
pariwisata menjadi milik negara
dan kejelasan status lahan di sekitar
kawasan
Adanya 1 unit tempat showcase
untuk kelautan dan perikanan
Terbangunnya dermaga dan titik
labuh untuk wisata bahari
Adanya lokasi dan jenis wisata baru
berbasis ekologi
Terbangunnya infrastruktur
pendukung sesuai DED dan
masterplan pariwisata yang sudah
ada
Natuna dapat dikenal secara
nasional dan internasional
Teridentifikasinya potensi
ekosistem yang dapat mendukung
pemanfaatan/pengelolaan
sumberdaya
Teridentifikasinya
potensi pariwisata
bahari
Peningkatan sarana
dan prasana wisata
bahari
Peningkatan jumlah
kunjungan wisatawan
PENGEMBANGAN KAWASAN KELAUTAN DAN PERIKANAN TERINTEGRASI DI KABUPATEN NATUNA
V-9
Kemenkraf
KKP
Pemda Natuna
Kondisi saat Ini
Anggaran (Rp. Juta)
Program/Kegiatan
2016
-
2017
2018
Kondisi yang Diharapkan
2019
Outcome
Instansi
2020
Pengelolaan belum optimal
Kurang promosi
Infrastruktur kurang memadai
Klaster Kawasan dan Kebijakan
1. Kondisi eksisting saat ini
- Dukungan dari daerah dan semua
pihak yang terkait
- Kawasan zona primer telah
berkembang sebagai pusat usaha
perikanan dan telah dikenal di
semua daerah
- Lahan untuk pengembangan zona
primer telah memiliki lahan seluas 3
ha, dari 5 ha kebutuhan lahan
- Masyarakat setempat yang tinggal
di sekitar area pembangunan telah
bersedia direlokasi
2. Permasalahan
- Belum adanya dokumen Rencana
Zonasi dan Master Plan
- Masih kurang optimalnya stasiun
pengawasan dan kapal pengawas
- Kurangnya sarana prasarana
pengawasan
- Belum masuknya jaringan listrik ke
kawasan pengembangan
- Status lahan kawasan zona primer
yang masih menjadi kawasan hutan
lindung
Pengadaan kebutuhan Kapal Pengawas masing-masing 1 unit di Desa Ranai Kota
(Kecamatan Bunguran Timur); Pengadah (Kecamatan Bunguran Timur Laut);
Cemaga Induk (Kecamatan Bunguran Selatan); Kelurahan Sedanau (Kecamatan
Bunguran Barat); Teluk Buton (Kecamatan Bunguran Utara); Sedadap (Kecamatan
Pulau Tiga); Kelurahan Serasan (Kecamatan Serasan); Subi Kecil (Kecamatan Subi);
Air Payang (Kecamatan Pulau Laut); Air Nusa (Kecamatan Serasan Timur)
-
-
Pembangunan Stasiun Penjaga masing-masing 1 unit di Desa Kelurahan Ranai KotaPenagi (Kecamatan Bunguran Timur); Pengadah (Kecamatan Bunguran Timur Laut);
Cemaga Induk (Kecamatan Bunguran Selatan); Teluk Buton (Kecamatan Bunguran
Utara); Sabang Mawang (Kecamatan Pulau Tiga); Air Nusa (Kecamatan Serasan
Timur)
1.200
Pengadaan Sarana Telekomunikasi di Desa Ranai Kota (Kecamatan Bunguran Timur)
sebanyak 1 unit; Tanjung, Pengadah, Kelanga, Cemaga Induk (Kecamatan Bunguran
Timur Laut sebanyak 4 unit; Cemaga (Kecamatan Bunguran Selatan) sebanyak 1
unit; Kelurahan Sedanau (Kecamatan Bunguran Barat) sebanyak 1 unit; Teluk Buton
(Kecamatan BUnguran Utara) sebanyak 1 unit; Tanjung Kumbik Utara (Kecamatan
Pulau Tiga) sebanyak 1 unit; Kelurahan Sabang Barat (Kecamatan Midai) sebanyak 1
unit; Subi Kecil (Kecamatan Subi) sebanyak 1 unit; Air Payang (Kecamatan Pulau
Laut) sebanyak 1 unit; Air Nusa (Kecamatan Serasan Timur) sebanyak 1 unit
1.400
Penyusunan Rencana Zonasi serta Masterplan PK2PT dan PPKT di Kabupaten
Natuna
V-10
2.000
-
-
-
-
Berkurangnya konflik antar nelayan
dan penangkapan ikan ilegal
Adanya dokumen rencana zonasi
dan master plan PPKT dan PK2PT
Berkembangnya usaha-usaha
penangkatan oleh setiap RTP yang
ada
Teridentifikasinya jenis-jenis ikan
yang ada dan terukurnya potensi
lestari perikanan di wilayah
perairan Natuna
Terbangunnya techno park yang
sesuai dengan rencana
pengembangan perikanan
terintegrasi
Semakin meningkatnya ilmu dan
pengetahuan, dan berkembangnya
usaha perikanan pada setiap pelaku
usaha perikanan
Terbangunanya kawasan pusat
pengembangan kawasan PK2PT
seluas 5 ha
Terpenuhinya kebutuhan listrik ke
daerah-daerah pengembangan
perikanan dan kelautan, terutama
untuk di kawasan Kecamatan Pulau
Tiga sebesar 4.310.944 watt
Terbangunnya tata
kelola perikanan dan
ruang yang baik
6.339
Pendataan potensi lestari dan jenis-jenis ikan Kabupaten Natuna
1.500
Pembangunan pelabuhan dan percepatan pembangunan kawasan pusat PK2PT di
Kecamatan Pulau Tiga
Melakukan koordinasi dengan pihak terkait agar jaringan listrik dapat masuk ke
lokasi pengembangan, khususnya di kawasan pusat PK2PT
4.000
Pengembangan technopark
Pendampingan dan penguatan pelaku perikanan
Pembangunan stasiun penelitian perikanan dan kelautan
Pembangunan sarana prasarana air bersih di kawasan pusat dan pendukung
produksi PK2PT
Fasilitasi dan pengembangan SMK Kelautan di Kabupaten Natuna
4.000
1.500
3.000
5.000
4.000
4.000
1.500
1.500
4.000
50
100
PENGEMBANGAN KAWASAN KELAUTAN DAN PERIKANAN TERINTEGRASI DI KABUPATEN NATUNA
Berkembangnya usaha
dan kelembagaan
perikanan di
masyarakat
Diketahuinya jenis dan
potensi lestari dari
perikanan yang ada
Terbangunnya
kawasan PK2PT sesuai
rencana yang telah
disusun
Meningkatnya IPTEK
dan SDM perikanan
5.000
5.000
5.000
100
100
100
P2HP
Balitbang
BPSDM
PLN
Pemda Natuna
KP3K
PSDKP
Balitbang
LIPI
DJPT
Kemen LH Hut
Kemen PU
BAB VI. PEMILIHAN LOKASI PENGEMBANGAN KAWASAN KELAUTAN PERIKANAN
TERINTEGRASI
dijumlahkan untuk mendapat nilai tertinggi pada setiap lokasi, sehingga lokasi yang memiliki
nilai tertinggi dapat dikatakan layak untuk dikembangkan menjadi kawasan industri
perikanan. Berikut hasil scoring atau pemberian nilai setelah dilakukan analisa.
6.1
Analisis Penentuan Lokasi
Tabel VI.1 Hasil Penilaian Calon Kawasan Industri di Kabupaten Natuna
Pemilihan lokasi dan kesesuaian dari kegiatan budidaya bergantung pada pertimbangan
secara teknis dan non teknis antara lain faktor lingkungan maupun faktor sosial ekonomi.
Parameter
Aspek teknis merupakan salah satu aspek yang paling penting dan mempengaruhi
keberlangsungan dari kawasan yang akan dibangun. Aspek teknis ini terdiri kecukupan luas
lahan yang akan dikembangkan, ketersediaan air, akses lokasi yang akan dikembangkan
menuju pusat ekonomi, ketersediaan listrik serta ketersediaan transportasi. Kecukupan
lahan merupakan salah satu parameter yang harus dipenuhi karena berkaitan dengan
peruntukan dari pengembangan kawasan yang akan dibangun. Sumber air atau
ketersediaan air dalam suatu kawasan sangat diperlukan, dalam hal ini peruntukan kawasan
yang akan dikembang adalah kawasan industri, sehingga ketersediaan air di calon lokasi
harus dapat memenuhi kebutuhan dari suatu kawasan industri. Ketersediaan listrik juga
sangat penting dalam pengembangan kawasan industri, supply listrik dapat mempengaruhi
1. Teknis
Kecukupan lahan
Ketersediaan Air
Akses lokasi dari pusat
ekonomi
Ketesediaan listrik
Transportasi
Calon Lokasi Kawasan Industri
Teluk
Selat
Bobot
Depeh Lampa Serantas Cemaga
(%)
Total Skor
A
B
C
D
A
B
C
40
5
4
4
4
5 0.25 0.20 0.20
5
5
4
4
7.5 0.38 0.38 0.20
4
4
3
5
4
5
3
4
3
3
3
3
2. Aspek Legal dan
Otoritas
Otoritas Kebijakan
Otoritas Masyarakat
5
5
5
4
3
4
5
1
3. Ekonomi
Input Produksi
Pasar
4
3
5
4
4
3
keberlangsungan kegiatan dalam kawasan tersebut
Pengembangan kawasan industri tidak lepas dari akses menuju ke pusat ekonomi,
ketersediaan jalan mempermudah mobilisasi di dalam kawasan yang dikembangkan.
Kemudahan mobilisasi juga akan meningkat dengan disertai sarana transpotasi dalam
10
7.5
10
Sub total 1
30
15
15
Sub Total 2
30
3
15
1
15
Sub total 3
Total
0.40
0.30
0.30
1.63
0.50
0.30
0.50
1.88
D
0.20
0.30
0.15
0.20
0.15
0.75
0.30
0.23
0.30
1.03
0.75 0.75 0.45
0.75 0.60 0.60
1.5 1.35 1.05
0.75
0.15
0.9
0.60
0.45
1.05
4.18
0.45
0.15
0.6
2.53
0.75 0.6
0.60 0.45
1.35 1.05
4.58 2.85
kawasan tersebut. Ditinjau dari aspek legal dan otoritas untuk mengembangkan suatu
kawasan sangat diperlukan, pengembangan suatu kawasan harus ditinjau juga dari sisi
Penilaian keempat lokasi calon pengembangan kawasan industri didasari oleh tiga aspek
kebijakan yang ada di daerah tersebut, baik dari sisi pemerintah ataupun dari masyarkat di
yaitu aspek teknis, aspek legal dan otoritas serta aspek ekonomi. Secara umum dari hasil
daerah tersebut, sehingga kawasan yang dikembangkan sesuai dan dapat berdampingan
analisa dari tiap aspek yang diukur Selat Lampa yang memiliki nilai paling besar
dengan kawasan lainnya dan tidak menimbulkan konflik.
dibandingkan ketiga calon lokasi lainnya. Selat Lampa memiliki total skor sebesar 4.58, skor
Untuk aspek ekonomi parameter yang diukur adalah input produksi dan pasar, ketersediaan
kedua yang terbesar adalah Teluk Depeh dengan skor sebesar 4.18. Dari hasil skor yang
input digunakan sebagai bahan pertimbangan karena hal ini dapat mempengaruhi aktivitas
telah didapat dapat dikatan bahwa lokasi Selat Lampa dan Teluk Depeh sangat layak
dari kawasan industry tersebut. Selain itu aspek pasar juga menjadi dasar pertimbangan
dikembangkan sebagai kawasan industri bila dibandingkan dengan calon lokasi lainnya di
dalam penentuan lokasi karena hasil dari pengolahan industry atau produk yang dihasilkan
Kabupaten Natuna.
dapat mudah dijual. Dari hasil analisis beberapa parameter, nilai tersebut diberikan skor dan
PEMILIHAN LOKASI PENGEMBANGAN KAWASAN KELAUTAN PERIKANAN TERINTEGRASI
VI-1
6.2
Gambaran Umum Lokasi PK2PT
industri. Kawasan ini akan diintegrasikan dengan kawasan PKKPT di Teluk Depeh seluas 250
hektar dengan beberapa tahapan rencana pembangunan. Sebelum masuk di lokasi calon
6.3.1. Selat Lampa
pelabuhan terdapat waduk/genangan air tawar seluas 3 hektar, ini bisa dijadikan sebagai
Selat Lampa merupakan salah satu kawasan yang cukup ramai di ujung selatan Pulau
Bunguran. Secara administrasi termasuk ke dalam desa Sabang Mawang kecamatan Pulau
bahan sumber air baku untuk keperluan pelabuhan selain juga terdapat sumber air dari
areal perbukitan.
Tiga. Menuju Selat Lampa dari Ranai akan melewati poros jalan Ranai – Cemaga – Selat
Lampa yang cukup baik dengan waktu tempuh 1,5 jam perjalanan dan dilayani dengan
Sumber energy listrik saat ini masih menggunakan genset milik masyarakat karena belum
transportasi kendaraan kecil (jenis Colt) setiap 2-3 jam keberangkatan dari dan ke Selat
tersedianya listrik dari PLN, namun demikian system transmisi kelistrikan sudah mulai
Lampa – Ranai.
dibangun dari Cemaga ke Selat Lampa. Wilayah perairan di depan lahan hasil reklamasi
untuk pelabuhan sangat cocok dan layak sebagai kolam pelabuhan, dengan kedalaman
Saat ini beberapa fasilitas yang ada di Selat Lampa adalah:
1.
berkisar (-0,7) – (-40) meter maka memungkinkan kapal berbobot di atas 10 GT mendarat
Pelabuhan Pelni berskala kecil yang melayani transportasi penduduk dari/ke Pulau
Bunguran ke/dari Pulau Sabang Mawang (dan pulau sekitarnya) yang merupakan
dengan baik.
6.3.2. Teluk Depeh
ibukota kecamatan Pulau Tiga. Selain itu pelabuhan ini juga untuk pusat distribusi
bahan bakar
via kapal ke gugusan Pulau Tiga, Pulau Subi, Pulau Midai dan Pulau
Teluk Depeh yang merupakan calon lokasi kawasan industri kelautan dan perikanan
Serasan
terintegrasi kabupaten Natuna terletak di desa Cemaga Selatan kecamatan Bunguran
2.
Pelabuhan pengisian bahan bakar dan pendaratan kapal pemantau Angkatan Laut.
Selatan.
3.
Depo penyimpanan bahan bakar milik Pertamina, dan
menuju/melewati jalan sempit sejauh 6 km dengan 2 km pertama berupa jalan aspal yang
4.
Pasar rakyat.
kurang baik dan 4 km berikutnya berupa tanah berbatu bercampur pasir. Pada saat musim
Menuju lokasi ini dari jalan besar Ranai – Lampa harus berbelok ke kiri
kemarau jalanan ini menjadi kering berdebu dan pada saat musim hujan akan sulit dilewati.
Kondisi topografi sekitar calon pelabuhan perikanan pantai berbukit bukit sehingga tidak
Beberapa jembatan dengan kondisi kurang baik untuk kendaraan roda empat juga
cukup lahan terbuka yang bisa dimanfaatkan, umumnya lahan sekitar Selat Lampa dimiliki
merupakan tantangan tersendiri untuk menuju lokasi ini. Waktu tempuh jalan sepanjang 6
TNI Angkatan Laut, Pertamina, kawasan hutan lindung yang tidak bisa beralih fungsi dan
km ini adalah 25 – 30 menit. Meskipun demikian jalan menuju Teluk Depeh dalam kondisi
sebagian kecil masyarakat. Ketinggian lahan berkisar antara 1 – 23 dpl serta kebanyakan
tertentu masih bisa dilalui kendaraan roda 2 maupun roda 4 dengan relative lancar. Badan
merupakan tanah keras bercampur batu. Apabila akan memanfaatkan lokasi ini untuk
jalan menuju Teluk Depeh masih banyak ditumbuhi rumput, ilalang dan tanaman lain yang
pelabuhan, maka akan memerlukan penanganan tersendiri.
ditanam masyarakat setempat, beberapa rumah, tempat ibadah dan sarana olahraga sangat
Dengan sedikitnya lahan yang bisa dimanfaatkan selain juga kondisinya yang berbukit, maka
sederhana juga bisa ditemui di sepanjang jalan tersebut. Jalan ini merupakan pemisah
rencana pemerintah pusat dalam hal ini Kementerian Kelautan dan Perikanan
untuk
kawasan hutang lindung (sebelah kanan) dengan kawasan milik masyarakat di sebelah kiri
membangun Pelabuhan Perikanan Pantai (PPP) dengan melakukan reklamasi seluas 2,2
(pemukiman, pertanian, perkebunan dan Teluk Depeh). Dari jalan masuk sepanjang 6 km
hektar adalah sangat tepat, ditambah dengan kawasan di darat seluas 2,8 hektar milik
sampai ujung jalan yang berbatasan dengan laut langsung (sebelah kiri) terletak kawasan
masyarakat yang sudah dibebaskan terlebih dahulu oleh pemerintah sehingga luas lahan
Teluk Depeh yang merupakan calon kawasan terintegrasi dimaksud dengan luas yang akan
mencapai 5 hektar
dimanfaatkan sekitar 250 ha.
VI-2
maka sudah mencukupi untuk menunjang aktifitas kepelabuhan dan
PEMILIHAN LOKASI PENGEMBANGAN KAWASAN KELAUTAN PERIKANAN TERINTEGRASI
Pemanfaatan sekitar area Teluk Depeh saat ini masih berupa lahan kosong belukar yang
dimiliki masyarakat, beberapa lokasi berupa lahan pertanian, pemukiman, fasiltas pendidikan
dan ibadah sehingga apabila dilakukan pembebasan lahan untuk kawasan industri perikanan
akan relatif memungkinkan. Kawasan Teluk Depeh seluas 250 ha terletak di desa Cemaga
Selatan dengan luas 101,82 km2, desa Cemaga Selatan termasuk ke dalam kecamatan
Bunguran Selatan seluas 233.32 km2. Adapun batas desa Cemaga Selatan adalah di sebelah
utara desa Cemaga, di sebelah selatan kecamatan Pulau Tiga, di sebelah timur Laut China
Selatan dan sebelah barat kecamatan Bunguran Barat. Iklim di daerah ini sama dengan
Natuna pada umumnya yaitu beriklim tropika basah dengan kisaran suhu 22 – 33 derajat
celcius (rata rata 25 derajat cecius), kelembaban udara 80 – 85n%, tekanan udara 1.008 –
1.002 mil bar. Penyinaran matahari terjadi sepanjang tahun yaitu 32 – 56 %. Kecepatan
angin 3,5 – 11, 00 knot/jam.
Dari hasil pengukuran topografi, kelerengan kawasan Teluk Depeh yang akan dimanfaatkan
adalah berkisar 10 – 180 dpl, hal ini relatif datar jika dibandingkan dengan daerah Selat
Lampa sehingga cukup sesuai untuk dijadikan kawasan industri kelautan dan perikanan
terintegrasi. Terdapat satu bukit di kawasan ini yang cukup tinggi, bukit ini bisa merupakan
keunggulan kawasan dengan menjadikannya wilayah eko-wisata yang merupakan satu
kesatuan dan sekaligus pembatas dengan kawasan kelautan dan perikanan terintegrasi.
Sumber air kawasan bisa didapatkan dari pegunungan yang berada di kawasan hutan
lindung, penduduk setempat sudah memanfaatkan sumber air ini untuk keperluan
keseharian dengan cara menampung di ember-ember, selain itu terdapat sungai yang masih
cukup jernih airnya. Di sepanjang jalan ke Teluk Depeh terdapat drainase berupa selokan
alami tapi untuk pemanfaatannya perlu perbaikan lebih lanjut.
PEMILIHAN LOKASI PENGEMBANGAN KAWASAN KELAUTAN PERIKANAN TERINTEGRASI
VI-3
BAB VII. PERENCANAAN KEBUTUHAN SARANA DAN PRASARANA
the zone for quick processing of permits and paperworks diantaranya dengan
kemudahan prosedur export, penanganan barang dan bea cukai, perijinan cepat dan
7.1
terpadu
Model Bisnis PK2PT Natuna
Untuk mengidentifikasi dan mengetahui kebutuhan sarana prasarana di PK2PT perlu
dijelaskan model bisnis PK2PT. Model bisnis yang dirancang untuk pengembangan PK2PT
Natuna adalah model berbasiskan pemberdayaan potensi-potensi yang dimiliki oleh
(one
stop
service),
tax
holyday/tax
heaven,
serta
penataan
kawasan/ketersediaan lahan dll.
4. PK2PT Natuna dikembangkan dengan pola Community-Private-Public Partneship dan
dikelola secara profesional.
Kabupaten Natuna, dengan tetap mempertimbangkan aspek ekonomi, sosial dan
pertahanan. Selain itu, model bisnis juga mengakomodasi dukungan terhadap kemajuan
berjalannya kegiatan ekonomi dan perdagangan yang akan terjadi di kawasan ekonomi
khusus. Kegiatan-kegiatan tersebut dijalankan melalui sistem ekonomi terpadu serta
didukung oleh infrastruktur yang memadai, sehingga diharapkan dapat menghasilkan
pelayanan yang memudahkan perdagangan ekspor serta membangkitkan berbagai insentif
yang
memudahkan
kegiatan-kegiatan
itu.
Terkait
dengan
aspek
pengelolaan,
pengembangan PK2PT Natuna direncanakan untuk dibangun menggunakan sistem
kemitraan dengan berbagai pemangku kepentingan terkait dan dikelola secara profesional.
Secara skematis pemikiran diatas disajikan pada Gambar VII-1, sedangkan penjabaran dari
konsep tersebut adalah sebagai berikut:
1. Membangun Kawasan Strategis berbasis potensi kelautan, perikanan dan posisi
geostrategis dengan sinkronisasi antara kepentingan ekonomi dan sosial yang didukung
oleh kepentingan pertahanan (defence supporting economy) sehingga PK2PT Natuna
dapat memegang peranan penting dalam ekonomi dan perdagangan berskala global.
2. PK2PT Natuna merupakan sistem ekonomi terpadu mulai dari kegiatan hulu
(budidaya dan penangkapan ikan, bahan baku lainnya), industri pengolahan, sampai
dengan hilir (pemasaran, perdagangan, dan bisnis) yang didukung oleh infrastuktur
lainnya
(fasilitas
port
&
logistik, pariwisata, perumahan dan administrasi) untuk
Gambar VII-1 Konsep Bisnis PK2PT Natuna
mendapatkan sinergi dan menumbuhkan link dan jaringan antar pelaku industri dan
PK2PT Natuna yang akan dipusatkan di Selat Lampa (5 ha) dan Teluk Depeh seluas
bisnis yang terkait dalam skala global.
konvensional,
250 Ha, dikembangkan menjadi kawasan industri berbasis potensi kelautan dan perikanan
memberikan pula kemudahan fasilitasi perdagangan (trade fasilitation) dan pelayanan
yang terintegrasi, yang dilengkapi fasilitasi perdagangan, kebijakan investasi serta skema
3. PK2PT Natuna
selain
memberikan
insentif
birokrasi,
insentif
logistik terpadu (integrated logistics services) agar terwujud one-stop services within
PERENCANAAN KEBUTUHAN SARANA DAN PRASARANA
VII-1
untuk perpajakan dan insentif yang memberikan daya tarik yang tinggi. Penjabaran dari
Setelah ikan mati, terjadi penurunan karakteristik kesegaran yang akan berpengaruh pada
kerangka kerja pengembangan PK2PT Natuna adalah sebagai berikut:
turunnya mutu ikan dan berakhir dengan pembusukan. Untuk mencegah terjadinya
1. Pengembangan industri berbasis kelautan dan
penurunan mutu tersebut, perlu dilakukan perlakuan pasca panen dengan menggunakan
perikanan terintegrasi.
sentuhan teknologi tertentu. Perlakuan tersebut dapat dilakukan dengan pembekuan ikan,
2. Keterkaitan industri dari hulu ke hilir yang terintegrasi.
pengalengan,
3. Jasa manajemen satu atap untuk pengembangan estate, jasa, bisnis, urusan
kebutuhan sarana dan prasarana di PK2PT, di bawah ini akan dipaparkan proses teknis
administrasi dan jasa pendukung.
pengolahan,
dan
sebagainya.
Untuk
lebih
terperincinya
mengetahui
teknologis untuk aktivitas ekonomi di PK2PT.
4. Pengadopsian standar kualitas dan mutu pelayanan.
7.2
5. Pelayanan logistik terpadu.
Pengembangan suatu wilayah memerlukan adanya base-economy berupa aktivitas yang
6. Pelayananan dengan nilai tambah Fasilitas dengan nilai tambah Sistem keamanan.
dapat memicu gairah investasi. Terdapat dua kategori aktivitas yang dirancang dalam
7. Jasa e-Trade untuk logistik terpadu.
PK2PT Natuna yaitu aktivitas inti dan aktivitas pendukung sebagaimana dijelaskan di
8. Fasilitasi Perdagangan.
Gambar III-9. Aktivitas inti merupakan aktivitas yang akan menghasilkan produk atau jasa
9. Operator ekonomi serta kerjasama kemitraan Pelayanan perizinan satu atap .
yang langsung terkait dengan proses produksi dan pengolahan sumber daya alam, aktivitas
10. Kebijakan investasi.
ini akan dilakukan oleh tenant yang ada pada KEK. Sedangkan aktivitas pendukung adalah
11. Kemitraan komunitas-publik-swasta ; pengembang swasta berinvestasi atas dasar
aktivitas bisnis yang akan dilakukan oleh pengembangan (developer) PK2PT Natuna dalam
pengembalian biaya (cost recovery basis).
12. Skema perpajakan dan insentif.
Aktivitas PK2PT Natuna
rangka menunjang kegiatan tenant.
Tabel VII-1 Aktivitas PK2PT Natuna
x Insentif birokrasi
x Insentif dasar : pajak, kepabeanan, dan retribusi pemerintah
x Insentif tambahan : fasilitas dan kemudahan lainnya untuk berbisnis
Kawasan
Aktivitas Inti
Industri Hulu
Industri Hilir
Potensi lestari sumberdaya ikan laut Indonesia yang cukup besar dapat dimanfaatkan untuk
pengembangan industri yang mengolah bahan baku perikanan menjadi produk yang
Industri Ikutan
Perikanan
memiliki nilai tinggi. Hal tersebut mengandung suatu optimisme bahwa sektor perikanan
dapat menjadi lokomotif pertumbuhan ekonomi nasional. Penciptaan value added pada
komoditas pertanian dapat diterapkan dengan mengubah keunggulan komparatif menjadi
Aktivitas Bisnis
Wisata Bahari
Pendukung
Bisnis Infrastruktur
keunggulan kompetitif komoditas perikanan yang akhirnya memperkuat daya saing
komoditas tersebut. Berbasiskan bahan baku lokal di Natuna, dimana kontinuitas bahan
baku tetap terjaga, pembangunan industri perikanan yang integratif diharapkan juga
mampu menarik kemajuan sektor lain.
Komoditas perikanan memiliki karakteristik kesegaran dari bentuk (mata, insang, lendir,
daging dan perut), odor (dari insang dan isi perut) serta tekstur (konsistensi) daging.
VII-2
PERENCANAAN KEBUTUHAN SARANA DAN PRASARANA
Pusat Bisnis
Jenis
Perikanan Tangkap
Budidaya Perikanan
Pengolahan
Packing & Cold Storage dan industri
pengolahan
Perkapalan
Peralatan Tangkap
Sarana Busidaya Perikanan
Wisata Pantai Camping & Climbing Diving &
Selancar
Logistik (pelabuhan & pergudangan)
Pengolahan Limbah (padat, cair dan gas)
Utilitas (air, listrik, gas, bahan bakar)
K3, Horeka, Training Center
Dsb
Keuangan (perbankan, asuransi)
Superstore Produk KEK
7.3
Aktivitas Inti
penangkapan. Industri galangan kapal juga dapat dikembangkan di Kecamatan Subi.
Pengembangan PK2PT Natuna direncanakan untuk mendukung aktivitas utama, yakni
Galangan kapal adalah industri kapal yang khusus mengerjakan pembuatan dan reparasi
mendukung terbentuknya pusat kegiatan ekonomi berbasis potensi kelautan dan
kapal kayu. Proses produksi kapal kayu ini dilakukan dengan cara tradisional. Dari adanya
perikanan. Aktivitas-aktivitas tersebut didasari oleh potensi yang dimiliki oleh Natuna
pembangunan industri ini, in the long run, industri ini dapat mengalami transformasi
yakni
potensi
lokasi
(geostrategic),
maritim,
dan
perikanan.
Aktivitas
yang
menjadi industri perakitan kapal.
dikembangkan dalam PK2PT Natuna merupakan “core business” atau inti dari kegiatan
2. Peralatan Tangkap
usaha yang dijalankan di PK2PT Natuna. Aktivitas ekonomi berbasis potensi kelautan
Keberagaman jenis alat tangkap mementukan jenis dan jumlah tangkapan yang diperoleh
perikanan tersebut
tidak terbatas pada penangkapan ikan saja, tetapi industri
nelayan saat beroperasi. Dalam melakukan usaha perikanan tangkap, sebagian besar
pengolahannya serta industri produk kelautan lainnya, seperti: industri pengolahan ikan
masyarakat di Kabupaten Natuna masih menggunakan alat tangkap tradisional, seperti
segar (fresh fish), industri pembekuan ikan (frozen fish), industri fillet ikan, industri
bubu, bagan, jaring udang, bubu ketam, jaring insang, jaring pantai, rawai, jala, jaring
pengelengan ikan, industri surimi, industri tepung ikan, industri pengolahan udang, dan
nilon, dan pancing tonda.
industri karagenan. PK2PT didukung oleh berbagai fasilitas industri dan transaksi yang
produksi alat tangkap tradisional dan juga modern, untuk mendukung pengoptimalan
bertaraf internasional, dengan orientasi pasar serta volume ekspor diharapkan dapat
kegiatan perikanan tangkap.
Indusri pengadaan peralatan tangkap
akan diarahkan pada
memenuhi permintaan pasar global. Selain pemanfaatan sumberdaya ikan dari hasil
tangkapan dan budidaya juga kawasan ini dikembangkan potensi keindahan alam yaitu
3. Sarana Budidaya Perikanan
wisata yang dimiliki oleh Pulau Natuna yang dapat digolongkan ke dalam objek wisata
Budidaya perikanan yang dapat dikembangkan berupa industri pengadaan peralatan
alami (pantai, laut). Oleh karena itu, aktivitas tersebut yang tentunya harus didukung
pendukung aktivitas budidaya. Sarana yang dapat dikembangkan berupa pengadaan media
oleh promosi serta fasilitas akomodasi yang menarik bagi wisatawan.
dan peralatan kultur pakan alami, pengadaan bahan kimia dan desinfektan. Pengembangan
7.4
Industri Pendukung Perikanan Tangkap dan Budidaya
1. Galangan kapal dan Docking
peralatan perlengkapan instalasi keramba jaring apung dan keramba jaring tancap dapat
dikembangkan dengan pemberdayaan masyarakat nelayan sekitar Kabupaten Natuna.
Sebagai negara maritim terbesar di dunia, Indonesia seharusnya memiliki armada kapal
4. Wisata Bahari
yang optimal baik untuk fungsi pertahanan, transportasi, kegiatan ekonomi (pertambangan,
Wisata bahari yang akan dikembangkan di Kabupaten Natuna adalah sebuah kegiatan
pariwisata, dan kegiatan perikanan). Pada pengembangan bisnis plan di kabupaten Natuna,
wisata yang berkaitan dengan laut dan pantai. Selain ekosistem laut yang ditawarkan
industri perkapalan lebih ditekankan pada penambahan armada kapal penangkapan ikan
sebagai daya tarik wisata, saat ini telah dikemas berbagai event yang diselenggarakan di
yang berkapasitas kurang dari 30 GT atau yang berkapasitas lebih dari 30 GT. Terutama
laut, pantai dan wilayah sekitarnya. Antara lain:
pada pengadaan kapal yang berkapasitas lebih dari 30 GT, masih sangat minim jumlahnya,
1. Pengembangan objek-objek wisata pantai dan batu-batu hitam yang mencakup kegiatan
sehingga pengadaan armada tangkap dengan kapasitas tersebut perlu diadakan dalam
olahraga air modern seperti speedboat, banana boat, Diving, Snorkling, berselancar
rangka mengoptimalkan tangkapan pada perairan > 12 mil.
dan lain-lain.
Pengadaan bengkel reparasi kapal atau Docking yang berfungsi sebagai pabrik pemeilharaan
dan perbaikan kapal juga dapat dikembangkan untuk kebutuhan maintenance kapal
PERENCANAAN KEBUTUHAN SARANA DAN PRASARANA
VII-3
2. Tradisional, acara yang diselenggarakan yang didasarkan pada adat dan budaya
Supporting services
a. K3
b. Training
c. Horeka
d. Housing
e. Etc
4.
masyarakat setempat misalnya pesta nelayan yaitu suatu ritual sebagai bentuk
syukur atas berlimpahnya hasil tangkapan ikan.
3. Ekonomi Edukatif, bisa berupa kunjungan ke tempat pelelangan ikan, melihat proses
penarikan jaring dari laut oleh nelayan.
4. Kuliner, sebagai suatu tempat yang khas, laut tentu saja menyajikan makanan yang
bertemakan olahan hasil laut segar hal ini merupakan salah satu daya tarik wisata
Bisnis Infrastruktur
Aktivitas pendukung berupa infrastruktur merupakan suatu peluang bisnis yang dapat
dikembangkan di Kabupaten Natuna. Pengembangan bisnis infrastruktur yang dapat
bahari.
5. Ekowisata Bahari, menyajikan ekosistem alam khas laut berupa hutan mangrove,
taman laut serta fauna baik fauna dilaut maupun sekitar pantai.
dikembangkan
berupa
pengadaan
pelabuhan,
penggudangan,
pengolahan
limbah,
pengadaan utilitas (air, listrik, gas, dan bahan bakar), dan training centre.
a. Pelabuhan
7.5
Aktivitas Pendukung
Aktivitas pendukung adalah aktivitas bisnis yang akan dilakukan oleh pengembang PK2PT
Natuna dalam rangka menunjang kegiatan tenant. Aktivitas bisnis pendukung diantaranya
terdiri dari pelayanan pengembangan aset, pelayanan industri, pelayanan bisnis, pelayanan
administratif, pelayanan pendukung lainnya. Adapun lingkup bisnis yang akan dilakukan
meliputi:
x
Peningkatan dan pengembangan Pelabuhan Perikanan Nusantara (PPN)
x
Peningkatan dan pengembangan Pelabuhan Perikanan Pantai (PPP)
x
Peningkatan dan pengembangan Pangkalan Pendaratan Ikan (PPI)
Pengadaan pelabuhan tersebut dapat merangsang pertumbuhan bisnis pelabuhan.
Pelabuhan merupakan tempat untuk melaksanakan kegiatan pemindahan barang dari satu
1. Estate Development
a. Land
pelabuhan dapat disebutkan sebagai tempat pertemuan (interface), pintu gerbang (gate
c. Construction, etc
2. Industrial Services
a.
Utility (water, electricity, gas)
b.
Waste
way), entititas (industry entity) dan tempat bertemunya berbagai bentuk moda transportasi.
Secara garis besar dapat digambarkan dengan pelaku-pelaku bisnis di pelabuhan pada
umumnya merupakan pihak-pihak yang mewakili (perantara/agen) kepentingan para
shipper (pemilik barang / penjual) ataupun buyer (pembeli barang) dimanapun berada, yaitu
Management, etc
3. Business Services
a. Raw Material
b. Superstore
Grocery
perusahaan pelayaran dan perusahaan bongkar muat.
Perusahaan pelayaran disebut juga sebagai Shipping Company atau populer juga disebut
dengan istilah Shipping Lines. Dalam operasionalnya tugas utama dari Shipping Lines adalah
mengangkut barang dari pelabuhan awal ke pelabuhan tujuan berdasarkan instruksi
pengiriman (Shipping Instruction) barang dari Shipper. Selain dari tugas utama tersebut
d. Logistics (warehousing & transportation)
e. Expot-import, etc
VII-4
tempat ketempat lainnya yang diangkut melalui jalur transportasi laut yang prosesnya
berawal di Pelabuhan muat dan berakhir di Pelabuhan tujuan. Secara umum fungsi
b. Permit
c.
Pengadaan pelabuhan yang direkomendasikan oleh KKP berupa :
PERENCANAAN KEBUTUHAN SARANA DAN PRASARANA
diatas, Shipping lines juga mengusakan beberapa bidan usaha lainnya antara lain sebagai
agen pelayaran (Shipping Agent) dan usaha-usaha lainnya bersifat sebagai penunjang
kegiatan pelayara, baik pelayaran dalam negeri maupun pelayaran luar negeri. Perusahaan
Rencana pengelolaan limbah dengan teknologi IPAL dan dilanjutkan dengan Reuseair akan
bongkar muat atau yang populer disebut dengan PBM atau Stedore memberikan kontribusi
dapat
dalam kelancaran operasional pelabuhan dalam bentuk membongkar dan memuat barang
menghindari terjadinya defisit air bersih. Teknologi re-use dapat menghematpemakaian air
dari dan kekapal, kegiatan pergudangan dan penumpukan barang.
bersih, tanpa mengurangijumlah pemakaian air. Program ini dapatmenghemat pemakaian
b. Penggudangan
air sampai dengan 50%. Pengadaan IPAL akan menghindari ternyadinya konflik
Gudang adalah suatu ruangan tidak bergerak yang dapat ditutup dengan tujuan tidak untuk
sosialdengan masyarakat di sekitar karenapersoalan kekurangan air bersih danpencemaran
dikunjungi oleh umum melainkan untuk dipakai khusus sebagai tempat penyimpanan
lingkungan serta menghindari terjadinya kerusakan lingkungan (intrusi air laut, penurunan
barang-barang perniagaan, dan memenuhi syarat-syarat lain yang ditetapkan oleh Menteri
muka daratan akibat penyedotan air bawah tanah).
Perdagangan (sesuai UU No. 11 Tahun 1965 tentang Pergudangan). Gudang mempunyai
digunakan
sebagai
solusipermasalahan
bahaya
pencemaranlingkungan
dan
d. Pengadaan Utilitas
fungsi multidimensi antara lain sebagai tempat menyimpan sementara, sebagai penyanggah,
tempat sortasi, tempat pengepakan, labeling, dan lain-lain. Fungsinya dibentuk oleh elemen
Pengadaan utilitas berupa air, listrik, gas dan bahan bakar merupakan unit pendukung
dasar:
proses atau sering disebut unit utilitas merupakan bagian penting yang menunjang
x
Kerangka bangunan
berlangsungnya suatu kegiatan industri. Kegiatan ini mencakup pengadaan pengolahaan air
x
Media penyimpanan
baku, yang dapat diolah dengan unit paket instalasi pengolahan airharus memenuhi
x
Mekanisme pengangkutan
ketentuan baku mutu yang berlaku berupa pengolahan air non-domestik dan air domestik.
x
Kebijakan penyimpanan atau pencarian
Pengolahan air non-domestik bertujuan untuk
x
Pengawasan atau kontrol
menjaga kualitas airagar sesuai dengan
standar yang telah ditetapkan.Air domestik bertujuan untuk kebutuhan sanitasi berasal dari
Pengadaan gudang dapat dikembangkan sejalan dengan pengembangan pelabuhan,
air bawah tanahyang mengalami proses filtrasi sehingga dihasilkan filter water.
terutama pada aktivitas bongkar muat di pelabuhan.
Listrik
c. Instalasi IPAL
produksi,penerangan, AC, kantor, laboratorium, dan yang lain. Tipe unit penyediaantenaga
Pengolahan air limbah (IPAL) (wastewater treatment plant, WWTP), adalah sebuah struktur
listrik berupa instalasi listrik bangunan, yaitu rakitan perlengkapan listrik pada bangunan
yang dirancang untuk membuang limbah biologis dan kimiawi dari air sehingga
yang berkaitan satu sama lain, untuk memenuhi tujuan atau maksud tertentu dan memiliki
memungkinkan air tersebut untuk digunakan pada aktivitas yang lain. Fungsi dari IPAL
karakteristik terkoordinasi. Harapan peningkatan pelayanan kebutuhan energi listrik sebesar
mencakup:
0,15 – 0,2 MVA/Ha. Pengadaan gas dan bahan bakar diperlukan untuk membantu dalam
x
Pengolahan air limbah pertanian, untuk membuang kotoran hewan, residu pestisida, dan
pemenuhan kebutuhan energi di berbagai sektor. Pemenuhan sumber bahan bakar solar,
sebagainya dari lingkungan pertanian.
digunakan untuk keperluanmenghidupkan mesin-mesin kendaraan pengangkut bahan baku
Pengolahan air limbah perkotaan, untuk membuang limbah manusia dan limbah rumah
maupunproduk jadi seperti truk atau mobil box.
x
dibutuhkan
untuk
menghidupkan
mesin-mesin
dan
peralatan
tangga lainnya.
x
Pengolahan air limbah industri, untuk mengolah limbah cair dari aktivitas manufaktur
sebuah industri dan komersial.
PERENCANAAN KEBUTUHAN SARANA DAN PRASARANA
VII-5
proses
e. Training Centre
pelabuhan/dramaga/dock, dan ketersediaan aliran air/sungai. Permasalahan utama sistem
Training centre akan leih difokuskan kepada wadah edukasi masyarakat Kabupaten Natuna
jaringan jalan adalah keterbatasan daya jangkau jaringan jalan untuk menghubungkan
yang dapat mendukung kegiatan perekonomian di Natuna. Hal tersebut dapat diwujudkan
setiap kecamatan sehingga pergerakan internal maupun eksternal relatif kurang memadai.
dengan mengadaan fasilitas :
Perencanaan Jaringan jalan pada perencanaan pengembangan kawasan industri perikanan
x
Pemyuluhan mengenai penangkapan yang baik
di Kabupaten Natuna, terdiri dari jaringan jalan utama, dan jaringan jalan lingkungan.
x
Penyuluhan di bidang budidaya perikanan
Jaringan jalan utama direncanakan mengikuti standar teknis pelayanan umum kawasan
x
Penyuluhan mengenai industri pengolahan
industri, yang dikeluarkan oleh kementerian industri, dimana untuk jaringan jalan utama
x
Sekolah Kejuruan Kelautan
pada kawasan industri adalah 2 jalur 1 arah dengan perkerasan 2 x 7 m, atau 1 jalur 2 arah
Pembangunan training center diharapkan mampu membuat suatu perubahan terhadap pola
pikir dan cara bekerja masyarakat, sehingga mampu menghasilkan semangat dan ide-ide
dengan perkerasan minimal 8 m, Sedangkan untuk jaringan jalan lingkungan pada kawasan
industri, direncanakan 2 arah dengan perkerasan minimal 7 m.
kreatif untuk membangun perekonomian di Natuna.
7.6.2. Rencana Tata Lanskap
Pusat Bisnis
Dalam pengembangan kawasan industri, perencanaan tata landskap atau pekerjaan
Pembangunan pusat bisnis mencakup kegiatan perbankan, asuransi, dan pembangunan
Superstore. Adanya fasilitas perbankan diharapkan mampu membantu masyarakat
mempopulerkan budaya menabung. Selain itu, dengan penambahan fasilitas perbankan,
diharapkan mampu mempermudah dalam akses pemodalan bagi masyarakat yang ingin
mengembangkan usahanya. Fasilitas superstore atau pasar modern juga dapat dibangun
sebagai sarana penjualan / pengadaan market untuk produk lokal Kabupaten Natuna.
7.6
halaman dan pertamanan merupakan tindakan yang mempengaruhi ekosistem diwilayah
sekitar kawasan industri. Ekosistem yang lengkap tidak memerlukan pemeliharaan atau
subsidi energi karena dapat memelihara dan memenuhi sendiri, dan selalu berada dalam
keseimbangan. Oleh karena itu dalam perencanaan tata lanskap diupayakan agar tindaktindakan yang dilakukan selalu dalam keseimbangan dengan alam, dan tidak merusak atau
memusnahkan.
Perencanaan tata landskap pada kawasan industri di Kabupaten Natuna, memaksimalkan
Perencanaan Sarana dan Prasarana
Analisis kebutuhan ruang, bertujuan untuk membantu agar pengembangan
PK2PT di Selat Lampa dan Teluk Depeh, dapat terkonektifitas dengan baik antar
lahan yang sudah diperuntukan untuk ruang terbuka hijau (Rth), sebesar 10 % dari luas
keseluruhan kawasan industri perikanan yaitu sebesar 75 ha.
kawasan. Analisis kebutuhan ruang dalam suatu kawasan industri, merupakan
x
suatu hal yang penting dalam penyusunan masterplan kawasan industri.
Rencana pengembangan tahap 1 dilakukan di Selat Lampa, dengan luas lahan total sebesar
7.6.1. Rencana Transportasi
5 hektar, kawasan ini merupakan bagian dari pengembangan PK2PT yang rencana
Sistem transportasi di wilayah Kabupaten Natuna terdiri dari tiga bagian yakni transportasi
pengembangannya dilakukan dalam 5 tahun pertama. Kawasan ini terdapat dua area, yaitu
darat, transportasi laut dan transportasi udara. Untuk sistem transportasi darat terdiri dari
area dermaga yang merupakan hasil dari reklamasi dan area yang berada di darat. Area
tiga elemen utama sebagai pembentuk sistem tersebut yakni ketersediaan jaringan jalan,
reklamasi memiliki luas sebesar 2,8 hektar dan area yang berada didarat seluas 2,2 ha.
ketersediaan moda angkutan, dan ketersediaan terminal. Sedangkan untuk sistem
Kedua area ini dihubungkan dengan jalan sepanjang 400 meter dengan luas sekitar 8 meter.
transportasi
Pembangunan tahap pertama ini lebih difokuskan pada pembangunan pelabuhan serta
perairan
VII-6
terdiri
dari
ketersediaan
moda
PERENCANAAN KEBUTUHAN SARANA DAN PRASARANA
angkutan,
ketersediaan
Rencana Pengembangan Tahap 1
sarana dan prasarana lainnya. Secara detail rencana pengembangan tahap 1 disajikan pada
gambar berikut:
Gambar VII-2 Rencana Pengembangan Tahap 1 di Selat Lampa
x
Rencana Pengembangan Tahap 2
Pengembangan kawasan industri di kawasan PK2PT dilakukan dalam dua tahap, tahap
pertama berlokasi di Selat Lampa, pada lokasi ini pembangunan kawasan dilakukan di luas
area 2,8 ha yang merupakan hasil dari reklamasi dan sisanya 2,2 ha di kawasan daratan.
Gambar VII-3 Siteplan Pengembangan Kawasan Kelautan dan Perikanan Terintegrasi
(PKKPT) Tahap II (2021-2035) Kabupaten Natuna
Selanjutnya rencana pengembangan tahap dua dilakukan di lokasi Teluk Depeh yang
lokasinya tidak jauh dari Selat Lampa, pada lokasi akan dibangun sejumlah kawasan yang
merupakan bagian dari kawasan industri di PK2PT kabupaten Natuna. Pengembangan
kawasan ini dilakukan di areal seluas 250 ha, dari luasan tersebut dibagi menjadi beberapa
kawasan sesuai dengan peruntukannya guna mendukung kegiatan atau ativitas di dalam
kawasan indutri.
PERENCANAAN KEBUTUHAN SARANA DAN PRASARANA
VII-7
Gambar VII-4 Siteplan pembangunan Tahap II (2021-2035) PKKPT Kabupaten Natuna di
Gambar VII-5 Zona Industri Pengolahan Ikan
Teluk Depeh Kecamatan Bunguran Selatan
Untuk lebih jelasnya rencana pengembangan tahap dua di Teluk Depeh akan diuraikan
sebagai berikut:
b) Zona Industri Pendukung Perikanan
Pengembangan zona industri pendukung dibangun dengan tujuan untuk menyediakan
a) Zona Industri Pengolahan Ikan
segala kebutuhan yang digunakan untuk melakukan kegiatan perikanan tangkap maupun
Zona industri pengolahan ikan dibangun dengan tujuan untuk mengolah hasil-hasil
budidaya. Zona ini dibangun diatas area seluas 26.5 ha, industri yang akan dikembangkan di
perikanan tangkap yang berasal dari peraian Natuna dan sekitarnya menjadi produk-produk
zona ini antara industri pakan ikan, industri perlengkapan budidaya dan industri
olahan perikanan agar dapat meningkatkan nilai tambah atau value dari hasil perikanan
perlengkapan perikanan tangkap.
tangkap. Zona ini akan dibagi menjadi beberapa area sesuai dengan produk olahan ikan
yang diinginkan. Industri pengolahan yang akan dikembangkan di zona ini antara lain,
pengolahan ikan frozen, pengolahan ikan segar, fillet ikan, ikan kaleng, tepung ikan,
pengolahan rumput laut dan ikan kering. Zona ini akan dikembangkan di atas area seluas
52, 5 Ha.
VII-8
PERENCANAAN KEBUTUHAN SARANA DAN PRASARANA
Gambar VII-6 Zona Industri Pendukung Perikanan
Gambar VII-7 Zona Pelabuhan
d) Zona Infrastruktur
c) Zona Pelabuhan
Infrastruktur yang dimaksud dalam kawasan industri PK2PT ini adalah seperti depo, power
Zona pelabuhan ini dikembangkan untuk menyediakan fasilitas untuk kapal nelayan beserta
plan, instalasi pengolahan air dan instalasi pengolahan air limbah. Zona ini dibangun di area
hasil perikanan tangkap dapat bersandar atau berlabuh di kawasan PK2PT. Zona ini
seluas 17,5 ha dan diharapkan dapat mendukung aktivitas dalam kawasan industri di PK2PT.
menyediakan fasilitas untuk peraikan kapal nelayan, penyediaan kebutuhan nelayan untuk
melaut. Pembangunan zona ini dilakukan di area seluas 26.25 ha. Fasilitas yang akan
dibangun pada zona ini antara lain, pelabuhan, galangan kapal, docking kapal.
PERENCANAAN KEBUTUHAN SARANA DAN PRASARANA
VII-9
Gambar VII-8 Zona Infrastruktur
Gambar VII-9 Zona Komersial
e) Zona Komersial
f) Zona Penunjang Kawasan
Zona komersial ini diabangun dengan tujuan untuk mendukung kegiatan perekonomian di
Zona ini terdiri dari zona permukiman dengan segala fasilitas yang akan disediakan seperti
kawasan industri. Dalam zona ini akan dibangun beberapa fasilitas seperti perbankan,
tempat olahraga, information centre, training centre, kantor kawasan, dan tempat
bengkel (peralatan perikanan), perkantoran serta ruko-ruko. Zona ini memiliki luas 20 ha.
peribadatan. Zona penunjang ini disediakan untuk masyarakat yang tinggal di kawasan
industri PK2PT sehingga aktivitas dalam kawasan tetap kondusif. Zona ini akan
dikembangkan di atasa area seluas 25 ha.
VII-10
PERENCANAAN KEBUTUHAN SARANA DAN PRASARANA
h) Ruang Terbuka Hijau
Ruang terbuka hijau dibangun untuk tetap menjaga keasrian dari kawasan industri di Teluk
Depeh.
7.6.3. Rencana Sistem Sarana dan Prasarana
Sarana dan prasarana utama yang direncanakan dalam pengembangan kawasan industri di
kabupaten Natuna terbagi menjadi 4 (empat) sarana utama yang terdiri dari sarana
prasarana jaringan energi listrik, bahan bakar minyak, jaringan telekomunikasi, dan jaringan
air bersih. Semakin lengkap dan memadai tingkat pelayanan sarana dan prasarana maka
kualitas kegiatan tersebut juga akan semakin baik.
a) Jaringan Energi Listrik
Gambar VII-10 Zona Penunjang Kawasan
Pengembangan jaringan listrik di kawasan industri lebih diarahkan untuk berbagai
pertimbangan sebagai berikut “Dipenuhinya ketentuan yang ada di dalam Peraturan
g) Zona Pariwisata
Umum Instalasi Listrik (PUIL) 2000 dan ketentuan-ketentuan perundangan yang berlaku
Zona pariwisata disediakan untuk tetap memperhatikan sektor pariwisata di kawasan
serta mengikat dalam perencanaan jaringan listrik, termasuk di dalamnya: Petunjuk
industri PK2PT, mengingat kondisi alam di kawasan indsutri masih terdapat hutan serta laut
pengajuan rencana instalasi listrik dan perlengkapan bangunan. Peraturan instalasi listrik
yang masih memiliki terumbu karang yang cukup bagus. Kawasan ini akan dibangun pada
dan syarat-syarat penyambungan listrik mencakup:
lahan seluas 44 ha.
x
Jaringan listrik/trafo yang telah diinterjesing kapasitas/daya yang dapat dan telah
dioperasikan.
x
Skala prioritas pengadaan jaringan listrik sesuai dengan urgensitas pengembangan
jaringan listrik dalam kaitannya dengan radius pelayanan dan kemungkinan
penyambungan
dari
gardu-gardu
trafo
yang
telah
ada
dan
kemungkinan
dikembangkan/ditingkatkan.
™ Pola Jaringan
x
Rumusan teknis untuk peningkatan dan pengembangan, disusun berdasarkan
pertimbangan sebagai berikut:
x
Jarak antar tiang 40 meter.
x
Untuk penyesuaian dengan keadaan permukaan tanah, jalan dan kemungkinan teknis
lain, dapat diambil jarak tiang antara 30 – 40 meter.
Gambar VII-11 Zona Pariwisata
PERENCANAAN KEBUTUHAN SARANA DAN PRASARANA
VII-11
x
Jarak kawat penghantar (konduktor) dipertimbangkan terhadap unsur-unsur di dalam
untuk luas kawasan pengembangan 250 Ha, dengan asumsi 40 SST per hektar, untuk
lingkungan (bangunan, pohon, jarak tidang dan lain-lain), harus sesuai dengan
penyaluran jaringan telekomunikasi dapat dilihat pada Tabel VII-2.
aturan PLN yang berlaku.
Pengembangan prasarana telekomunikasi perlu memperhatikan hal-hal sebagai berikut:
Kebutuhan
listrik
untuk
penerangan
jalan
disesuaikan
dengan
modul/pola
x
pengembangan lingkungan. Jumlah sebaran tiang-tiang listrik untuk penerangan jalan
diatur sesuai dengan urgensitas/ketentuan penataannya.
Pengembangan sistem jaringan telekomunikasi mengikuti pola yang sama dengan
jalur supply PLN, ditambah lagi dengan beberapa titik pusat kontrol Telkom.
x
Pengembangan jaringan telepon cenderung ke peningkatan mutu pelayanan dan
Kebutuhan Listrik
penambahan fasilitas komunikasi umum serta peningkatan efisiensi dan efektivitas
Dalam mengantisipasi pengembangan wilayah dan kebutuhan prasarana listrik maka
pelayanan penyelenggaraan jaringan telepon terutama pada kawasan industri, pusat
Jaringan listrik atau kabel distribusi listrik ke kawasan industry mengikuti jalan koridor
kota, dan permukiman baru atau permukiman yang belum mendapat aliran jaringan
utama maupun jalan lingkungan. Pelayanan listrik umum di kawasan industry diupayakan
telepon.
oleh PLN dalam pemenuhan kebutuhan penerangan rumah tangga maupun penerangan
x
Perlu dilanjutkan pengembangan penggunaan fasilitas komunikasi dengan tingkat
umum.
kecepatan tinggi (ISDN/Fibre Optic). Namun demikian, mengingat biaya investasi per
Berdasarkan standar pedoman teknis kawasan industry, standar pelayanan jaringan
sambungan telepon kabel terlalu mahal, sistem kabel lambat laun akan ditinggalkan.
listrik untuk kawasan industry adalah 0,15 – 0,2 MVA per Hektar, maka apabila
x
Telepon Non Kabel (Seluler) Kebutuhan telekomunikasi saat ini dan ke depan akan
diasumsikan kebutuhan jaringan energy listrik untuk pengembangan kawasan industry
lebih banyak dilayani oleh jenis atau system telekomunikasi tanpa kabel, atau seluler,
perikanan di kabupaten natuna dengan luas 250 Hektar dengan asumsi kebutuhan
baik oleh sistem layanan CDMA maupun GSM. Dengan demikian, hal yang perlu
energy listrik 0.2 MVA per hektar maka daya listrik yang dibutuhkan untuk
diatur adalah ketentuan dalam hal pembangunan tower telekomunikasi.
pengembangan kawasan industry perikanan di kabupaten natuna adalah sebesar 50.05
x
Rencana
penyediaan
jaringan
telekomunikasi
telepon
nirkabel
yang
berupa
MVA.
penetapan lokasi menara telekomunikasi termasuk Base Transceiver Station (BTS) di
Untuk distribusi jaringan listrik. Hal-hal yang perlu dipertimbangkan dalam penyediaan
arahkan di luar wilayah kawasan industri. BTS yang ada saat ini terdiri dari Mandiri
energi listrik antara lain:
dan Komonal.
x
Kemudahan dalam mendapatkan sambungan jaringan listrik,
x
Perkembangan teknologi yang aman dan tepat guna,
Perencanaan jaringan air bersih/minum perlu dilakukan karena di kawasan perencanaan
x
Kebijaksanaan pemerintah dalam upaya penghematan energi.
masih menggunakan sumber air dari sumur gali yang sewaktu-waktu mungkin akan
b) Rencana Pengembangan Jaringan Telekomunikasi
c) Rencana Pengembangan Jaringan Air Bersih
mengalami perubahan kualitas karena perubahan pemanfaatan lahan dan dari sumber
Rencana pengembangan dan pengadaan jaringan telekomunikasi di kawasan industry
mata air. Sistem penyaluran air bersih di kawasan perencanaan hanya diperuntukan bagi
diarahkan menggunakan kabel telepon dan menara transmisi bagi pengguna telepon
kegiatan di kawasan industri. Dengan luas kawasan mencapai 250 ha, maka kawasan
selular yang sekarang ini sudah menjadi tren dalam berkomunikasi. Kebutuhan jaringan
pengembangan memerlukan sumber jaringan air bersih yang cukup besar, menurut
telekomunikasi pada wilayah pengembanan kawasan industri perikanan di kabupaten
pedoman teknis kawasan industri, standar pelayanan jaringan air bersih untuk kawasan
Natuna, dengan menggunakan standar pelayanan teknis untuk jaringan telekomunikasi
industri adalah 0,55 – 0,75 l/dtk/ha. Dengan menggunakan asumsi kebutuhan jaringan
yang bersumber dari buku pedoman teknis kawasan industry adalah sebesar 10.010 SST
air bersih 0,40 l/dtk/ha, maka kebutuhan jaringan air bersih pada kawasan
VII-12
PERENCANAAN KEBUTUHAN SARANA DAN PRASARANA
pengembangan kawasan industry perikanan di kabupaten natuna adalah 100 l/dtk/ha,
x Antisipasi jumlah kebutuhan air berupa pemanfaatan sumber air baku baru.
untuk penyaluran jaringan air bersih dapat dilihat pada Tabel VII-2
x Pengolahan air limbah non black water menggunakan teknologi, sehingga dapat
Guna memenuhi rencana pengembangan prasarana air bersih sebagai upaya pemenuhan
kebutuhan air bersih pada masa sekarang dan akan datang, maka rencana
digunakan lagi (untuk jangka panjang, butuh penelitian lebih lanjut).
x Pengembangan penyediaan air bersih sistem perpipaan sebagai upaya untuk
pengembangan yang diusulkan adalah:
a. Pengendalian pengambilan sumber air tanah, agar jumlah debit yang digunakan
dapat disesuaikan dengan kapasitas pelayanan sumber air:
x Penyediaan air bersih perpipaan oleh PDAM yang dimaksudkan untuk mengurangi
penghematan debit air yang digunakan.
x Pembangunan sumur resapan pada kawasan permukiman.
f. Rencana Pengembangan Sistem Pelayanan Air Bersih
™
penggunaan air tanah. Prinsip ini digunakan jika air pemukaan sudah tidak
Pelestarian sumber air
x
memungkinkan atau memadai lagi untuk digunakan baik dari segi kualitas
Penerapan sanksi yang ketat terhadap pembuangan limbah oleh industri di
sekitar sumber air.
maupun kuantitas.
x
x Pengadaan sumur resapan untuk menjaga ketersediaan air bersih dan
Penataan kembali koridor sepanjang saluran sumber air dari keberadaan
permukiman informal (permukiman tidak terstruktur).
mengurangi pengambilan air tanah secara besar-besaran, dengan memperhatikan
x
dan mempertahankan daya tampung sumur resapan yang ada.
Penataan kembali saluran air melalui upaya pembersihan sungai dari
lumpur, tanaman pengganggu dan sampah.
x Pengembangan tandon air skala kawasan dari air hujan.
™
Pengembangan dan peningkatan kapasitas sumber air baku baru.
x Mengembangkan sumber air baku (air permukaan maupun air tanah) kawasan
™
Meningkatkan kerjasama dengan pihak lain, melalui insentif strategi: industri
perencanaan, melalui strategi:
harus berupaya membantu pemerintah dalam meningkatkan pelayanan air
x Mempertahankan sumber air baku (air permukaan maupun air tanah) kawasan
perencanaan.
x Pengendalian pencemaran air permukaan maupun air tanah.
bersih, melalui penyediaan sistem perpipaan (Joint Development).
™
Perluasan jaringan (rounding up) perpipaan PDAM dari jaringan terdekat.
™
Distribusi air bersih melalui truk tangki yang didistribusikan terutama musim
kemarau.
b. Peningkatan pelayanan air bersih sistem perpipaan, melalui tindakan:
x Pengembangan sumber air baku baru.
x Menawarkan peluang investasi kepada Pemerintah Daerah, Pemerintah Pusat,
investor lokal maupun nasional.
c. Peningkatan cakupan wilayah pelayanan air bersih, melalui strategi:
x Penambahan jumlah sambungan pipa air bersih ke unit-unit rumah.
x Pengembangan jaringan perpipaan baru.
™
Pengembangan
penampungan
air
hujan,
dengan
konsep
Rain
Water
Harvesting. (RWH) yaitu menampung air hujan untuk digunakan kembali
(untuk domestik dan pertanian) selalu terkendala dengan tempat atau wadah
untuk menampung air hujan tersebut. Faktor kecenderungan penduduk lebih
menyukai
menggunakan
air
bersih
dari
sumber
non-perpipaan
dipertimbangkan dalam investasi prasarana air bersih.
d. Antisipasi dan pengendalian kehilangan air (water loss) sistem perpipaan melalui
monitoring meteran air.
e. Antisipasi perkembangan kebutuhan pelayanan air bersih, melalui strategi:
PERENCANAAN KEBUTUHAN SARANA DAN PRASARANA
VII-13
perlu
Tabel VII.2 Kebutuhan Sarana dan Prasarana PKKPT Kabupaten Natuna
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
Zona
Zona Infrasturktur
Depo / bbm drum drum besar, 20%
Listrik power plan, transmisi 20%
Air bersih, instalasi pengolahan 30 %
Ipal instalasi pengolahan limbah 30%
Zona Pelabuhan
Galangan Kapal 30%
Pelabuhan 30%
Docking 25%
Sarpas 15%
Zona Industri pengolahan ikan
Frozen
Ikan segar
Filley dan daging
Industri ikan Kaleng
Tepung ikan
Pengolahan rumput laut
Ikan kering
Zona Industri pendukung perikanan budidaya
pakan ikan (PABRIK)
industri perlengkapan perikanan budidaya (PABRIK) Keramba jaring,perlengkapan tambak, perlengkapan
budidaya rumput laut
Industri perlengkapan perikanan tangkap (PABRIK) (jaring
dan mesin kapal)
Zona Komersial
perbankan
Bengkel/service (peralatan perikanan)
perkantoran
RUKO
Zona Penunjang kawasan mix
Perumahan
Area Olahraga
Information Centre
Training Centre
Kantor Kawasan
Tempat Peribadatan
RTH mix
Zona Pariwisata
Hotel
Public space (jogging track, traking)
Jalan dan Saluran
Total
Sumber : Hasil Analisis Tahun 2015
VII-14
PERENCANAAN KEBUTUHAN SARANA DAN PRASARANA
Luas Area
(Ha)
14
1
3.5
2.5
8
12
2
Kebutuhan
Jaringan
Listrik
3.5
0.7
0.7
1.05
1.05
5.25
1.58
1.58
1.32
0.78
10.5
2.8
0.2
0.7
0.5
1.6
2.4
0.4
Kebutuhan
Jaringan
Telekomunikasi
13
3
3
4
4
20
6
6
5
3
39
11
1
3
2
6
9
2
Kebutuhan
Jaringan Air
Bersih
7
1
1
2
2
11
3
3
3
2
21
6
0
1
1
3
5
1
disesuaikan dengan debit
disesuaikan dengan debit
disesuaikan dengan debit
disesuaikan dengan debit
disesuaikan dengan debit
disesuaikan dengan debit
disesuaikan dengan debit
disesuaikan dengan debit
disesuaikan dengan debit
disesuaikan dengan debit
disesuaikan dengan debit
disesuaikan dengan debit
disesuaikan dengan debit
disesuaikan dengan debit
disesuaikan dengan debit
disesuaikan dengan debit
disesuaikan dengan debit
disesuaikan dengan debit
Armada
Sampah
Dan TPS
1
0
0
0
0
1
0
0
0
0
3
1
0
0
0
0
1
0
6
3
1.2
11
5
6
2
disesuaikan dengan debit
disesuaikan dengan debit
1
0
0.9
3
2
disesuaikan dengan debit
0
0.9
4
0.8
1.2
0.8
3
15
3
5
3
2
8
2
2
2
disesuaikan dengan debit
disesuaikan dengan debit
disesuaikan dengan debit
disesuaikan dengan debit
disesuaikan dengan debit
0
1
0
0
0
disesuaikan dengan debit
0
disesuaikan dengan debit
disesuaikan dengan debit
disesuaikan dengan debit
disesuaikan dengan debit
disesuaikan dengan debit
disesuaikan dengan debit
disesuaikan dengan debit
disesuaikan dengan debit
disesuaikan dengan debit
disesuaikan dengan debit
disesuaikan dengan debit
disesuaikan dengan debit
1
0
0
0
0
0
0
1
2
1
1
1
Luas Area
Bangunan
17.5
3.5
3.5
5.25
5.25
26.25
7.9
7.9
6.6
3.9
52.5
15
Saluran Buang Air Hujan Dan Air
Kotor
4.5
4.5
20
4
6
4
6
1.2
5
2
25
5
1.8
0.6
0.6
0.6
1
0.8
5
8.8
5.28
3.52
5
19
7
2
2
2
4
3
19
33
20
13
19
10
4
1
1
1
2
2
10
18
11
7
10
250.25
50.05
188
100
25
9
3
3
3
5
4
25
44
26.4
17.6
13
Tabel VII.3 Kebutuhan Lahan Sarana dan Prasarana PKKPT Kabupaten Natuna
No
1
2
3
4
5
6
Zona
Zona Infrasturktur
Depo / bbm drum drum besar, 20%
Listrik power plan, transmisi 20%
Air bersih, instalasi pengolahan 30 %
Ipal instalasi pengolahan limbah 30%
Zona Pelabuhan
Galangan Kapal 30%
Pelabuhan 30%
Docking 25%
Sarpas 15%
Zona Industri pengolahan ikan
Frozen
Ikan segar
Filley dan daging
Industri ikan Kaleng
Tepung ikan
Pengolahan rumput laut
Ikan kering
Luas Area (Ha)
3.5
3.5
5.25
5.25
26.25
7.9
7.9
6.6
3.9
52.5
14
1
3.5
2.5
8
12
2
Zona Industri pendukung perikanan budidaya
pakan ikan (PABRIK)
industri perlengkapan perikanan budidaya (PABRIK)
- Keramba jaring,perlengkapan tambak,
perlengkapan budidaya rumput laut
Industri perlengkapan perikanan tangkap (PABRIK)
(jaring dan mesin kapal)
15
Zona Komersial
perbankan
Bengkel/service (peralatan perikanan)
perkantoran
RUKO
20
Zona Penunjang kawasan mix
Perumahan
Area Olahraga
Information Centre
Training Centre
Kantor Kawasan
Tempat Peribadatan
25
Gambar VII-12 Integrasi Tahap I dan Tahap II PKKPT Kabupaten Natuna
6
4.5
4.5
4
6
4
6
9
3
3
3
5
4
7
RTH mix
25
8
Zona Pariwisata
Hotel
Public space (jogging track, traking)
44
Jalan dan Saluran
25
9
Luas Area Bangunan
17.5
26.4
17.6
Gambar VII-13 PKKPT Kabupaten Natuna Tahap I (Tampak Atas)
PERENCANAAN KEBUTUHAN SARANA DAN PRASARANA
VII-15
Gambar VII-14 PKKPT Kabupaten Natuna Tahap II
Gambar VII-16 PKKPT Kabupaten Natuna Tahap III (Wisata Bahari)
Gambar VII-15 PKKPT Kabupaten Natuna Tahap III (Pelabuhan)
Gambar VII-17 PKKPT Kabupaten Natuna Tahap III (Industri)
VII-16
PERENCANAAN KEBUTUHAN SARANA DAN PRASARANA
BAB VIII. PERENCANAAN BISNIS
Rencana Jenis produk olahan perikanan seperti ikan beku, pengalengan, tepung karagenan,
ikan segar, ikan kering, ikan hidup, fillet/daging, dan tepung ikan. Berdasarkan Gambar 2
8.1.
Rencana Produksi dan Nilai Ekonomi Produksi Sumberdaya Ikan
estimasi produksi perikanan olahan pada tahap I tahun pertama (2016) produksi ikan olahan
paling besar adalah ikan beku dengan estimasi produksi sebesar 27.000 ton dan estimasi
Berdasarkan Grafik 1 estimasi total produksi perikanan tahap I di Selat Lampa (2016)
sebesar 55.304 ton dan pada tahap II di Teluk Depeh jumlah produksi perikanan terus
meningkat sampai tahun 2035 total produksi perikanan 775.668 ton. Estimasi produksi
hingga akhir tahap II, tahun 2035, sebesar 351.000 ton. Sedangkan produksi olahan
unggulan kedua adalah ikan hidup dengan estimasi produksi awal, tahun 2016, sebesar
16.263 ton dan estimasi hingga akhir tahap II, tahun 2035 sebesar 235.260 ton.
perikanan tangkap pada tahap I sebesar 338.456 ton. Sedangkan perikanan budidaya
sebesar 474.925 ton yang terdiri dari perikanan budidaya keramba jaring 136.469 ton dan
produksi ikan hidup 136.469 ton. Setiap tahunnya produksi perikanan tangkap dan budidaya
terus meningkat dengan persentase jumlah produksi perikanan tahun 2035 perikanan
budidaya (79,66%) lebih tinggi dibandingkan dengan perikanan tangkap (20,33%). Dengan
budidaya udang dan keramba jaring apung sebagai budidaya yang diunggulkan.
Gambar VIII-2 Estimasi Produksi Olahan Perikanan Tahun 2016-2035
Tahapan Produksi
Produksi perikanan terus meningkat dari tahun ke tahunnya. Rencana pengelolaan produksi
perikanan dilakukan dalam 4 tahap yaitu dari tahun 2016-2020 dengan estimasi jumlah
Gambar VIII-1 Grafik Estimasi Produksi Perikanan Tangkap dan Budidaya tahun 2016-2035
produksi sebesar 261.552 ton, tahun 2020-2025 sebesar 435.915 ton, tahun 2026-2030
sebesar 626.163 ton, dan tahun 2031-2030 sebesar 775.668 ton. Dengan peningkatan
Produksi Olahan
produksi masing-masing tahapan kurang lebih 32% per 5 tahun.
PERENCANAAN BISNIS
VIII-1
Gambar VIII-3 Estimasi Tahapan Produksi Perikanan
1. Tahapan Pengolahan
Produksi perikanan pengolahan terus meningkat dari tahun ke tahunnya. Rencana
pengelolaan produksi perikanan dilakukan dalam 4 tahap yaitu dari tahun 2016-2020
dengan estimasi jumlah produksi sebesar 270.813 ton, tahun 2020-2025 sebesar 488.518
ton, tahun 2026-2030 sebesar 723.644 ton, dan tahun 2031-2030 sebesar 916.149 ton.
Dengan peningkatan produksi masing-masing tahapan kurang lebih 32% per 5 tahun.
VIII-2
PERENCANAAN BISNIS
Gambar VIII-4 Produksi Tahapan Pengolahan Perikanan Tahun 2016-2035
2. Nilai Ekonomi
Berdasarkan Gambar VIII-5 estimasi nilai ekonomi ikan jika dibandingkan dengan nilai
ekonomi produk hasil olahan ikan memiliki perbedaan yang cukup signifikan. Selama 4 tahap
produksi terjadi peningkatan nilai ekonomi saat hasil produksi ikan dipasarkan setelah
melalui tahapan pengolahan, yaitu sebesar 66%. Sehingga nilai ekonomi produk olahan ikan
lebih besar dibandingkan nilai ekonomi ikan.
Gambar VIII-6 Estimasi Penyerapan Tenaga Kerja Industri Perikanan
Gambar VIII-5 Estimasi Nilai Ekonomi Produk Perikanan
4. Listrik
3. Tenaga Kerja
Berdasarkan Gambar VIII-7 jumlah energi yang dibutuhkan untuk mengelola industri
perikanan di Kabupaten Natuna pada tahun 2016 sebesar 58 KV. Dengan semakin
Berdasarkan Gambar VIII-6 penyerapan tenaga kerja yang akan dihasilkan pada Tahap I
ditahun pertama, 2016, sebanyak 33.772 orang dan terus meningkat hingga akhir tahun di
meningkat hasil produksi perikanan maka kebutuhan listrik juga terus meningkat hingga
tahun 2035 dibutuhkan tenaga listrik sebesar 267 KV.
Tahap II, 2035 sebesar 128.111 orang. Rata-rata peningkatan penyerapan tenaga kerja per
periode sekitar 35%.
PERENCANAAN BISNIS
VIII-3
lebih dingin, antara lain dengan menggunakan refrigerasi, es, slurry ice (es cair), dan air
laut dingin (chilled sea water). Cara yang paling mudah adalah menggunakan es, baik di
atas kapal maupun setelah di daratkan. Penyimpanan ikan segar dengan menggunakan es
atau sistem pendinginan ini memiliki kemampuan yang terbatas untuk menjaga kesegaran
ikan, biasanya 10–14 hari.
Kebutuhan akan ikan yang masih segar merupakan prioritas utama pada industri hasil
perikanan. Hampir semua aktivitas pengolahan dan pemasaran bahkan konsumsi hasil
perikanan membutuhkan ikan yang tetap dalam kondisi segar. Oleh karena itu, kebutuhan
akan ikan segar meliputi hampir seluruh produksi perikanan yang ada dan hanya dikurangi
dengan produksi ikan hidup. Beberapa jenis ikan segar yang dapat diperoleh di Kabupaten
Natuna adalah layur, kerapu sunu, kerapu bakau dan kerapu tiger.
8.2.2 Pembekuan Ikan (Frozen fish)
Pembekuan ikan merupakan teknik pengawetan ikan dengan menggunakan penurunan suhu
hingga di bawah tiitk beku ikan. Kondisi suhu pada alat pembeku adalah berkisar antara 2530oC atau hingga titk pusat beku ikan mencapai -20 oC. Berbagai produk beku dihasilkan
Gambar VIII-7 Estimasi Kebutuhan Listrik Industri Perikanan di Kabupaten Natuna
seperti ikan beku, udang beku, dan lain-lain. Ikan air tawar yang selama ini kurang
berkembang dalam variasi bentuk produk yang dipasarkan, sangat memungkinkan untuk
dipasarkan dalam bentuk fillet beku. Fillet beku ikan air tawar yang telah berkembang,
8.2.
Rencana Produksi dan Nilai Ekonomi Produk Olahan Sumberdaya Ikan
8.2.1 Ikan Segar (Fresh fish)
Ikan segar merupakan ikan yang baru ditangkap dan belum mengalami perubahan fisika
kimia, baik tekstur, bau, warna maupun cita rasa. Usaha untuk mempertahankan ikan
tersebut disebut penanganan ikan segar, yang diharapkan karakteristik kesegaran ikan tidak
banyak berubah. Perlakuan yang diberikan umumnya adalah dengan pemberian es.
bahkan telah menjadi produk ekspor adalah untuk ikan nila dan patin. Aktivitas pembekuan
secara umum meliputi preparasi dan pencucian ikan, pembekuan (freezing), pemberian
lapisan es tipis pada produk (glazing), pengemasan, dan penyimpanan beku (cold storage).
Beberapa jenis ikan yang dapat dioleh beku seperti cumi-cumi dan sotong, kuwe, gulamah,
pari, alu-alu, layur, bawal, baronang, bambangan, kakap, ekor kuning, kerisi, kerisi bali,
tenggiri, cucut, cakalang, tongkol, lumadang, selar, lemuru dan kembung.
Teknologi penanganan ikan segar umumnya menggunakan prinsip pendinginan, yaitu
Studi kelayakan usaha pembuatan pembekuan ikan dihitung pada kapasitas cold storage
mendinginkan ikan secepat mungkin dengan suhu serendah mungkin, tetapi tidak sampai
sebesar 80 ton dengan produksi perbulan 1000 ton. Kebutuhan investasi pabrik pembekuan
membeku. Pendinginan tidak dapat mencegah pembusukan secara total, tetapi semakin
ikan dihitung dengan kelengkapan sarana-prasarana dan fasilitas pendukung lainnya seperti
dingin suhu ikan maka semakin besar penurunan aktivitas bakteri dan enzim yang
tempat pengolahan ikan, gudang penyimpanan ikan beku (cold storage), sumber air bersih
menyebab pembusukan ikan. Secara teknis, ikan biasanya diselimuti oleh medium yang
(artesis), pagar pengamanan, armada angkutan, fork lift serta daya listrik menggunakan
PLN dan atau genset. Jumlah biaya investasi yang diperlukan dalam mewujudkan
VIII-4
PERENCANAAN BISNIS
pembangunan cold storage diperkirakan sebesar Rp. 5.276.200.000. Operasional kegiatan
kriteria investasitersebut diatas maka proyek pembangunan cold storagetersebut layak dan
cold storage terutama dalam hal pembelian bahan baku ikan, processing pembekuan dan
prospektif untuk dilaksanakan.
penjualan ke pedagang atau konsumen berikutnya membutuhkan biaya operasional serta
Tabel VIII-1 Nilai Kriteria Kelayakan Usaha Pembekuan Ikan (Frozen Fish) di PKKPT Kab.
biaya pemeliharaan aset-aset yang dimiliki. Jumlah biaya operasional dan pemeliharaan
Natuna
yang terjadi setiap bulannya diperkirakan sebesar Rp. 3.602.000.000,. Umur teknis usaha
pembekuan ikan diperkirakan memiliki masa pakai teknis selama 10 tahun.
Asumsi produksi ikan per bulan adalah 225 ton atau 70% dari total kapasitas (4 minggu x
80 ton/minggu). Produksi yang mampu dihasilkan oleh cold storage meliputi hasil penjualan
ikan per bulan sebesar Rp.3.907.500.000,- dengan harga jual rata-ratasebesar Rp. 32.143,per kg. Nilai rata-rata total benefit terdiskonto per bulan sebesar Rp. 251.210.000,- yang
No.
1
2
3
4
Kriteria Penilaian Investasi Usaha
NPV
GBCR
Net B/C
Payback Periode
Nilai
Rp. 1.463.819.997,1,03
2,23
2,67 tahun
8.2.3 Fillet Ikan
merupakan hasil penjualan ikan beku. Tingkat diskonto atau OCC yang digunakan tingkat
Fillet adalah bagian daging ikan yang diperoleh dengan penyayatan ikan utuh sepanjang
suku bunga perbankan ditetapkan dalam perhitungan ini adalah sebesar 18% per tahun
tulang belakang, dimulai dari belakang kepala hingga mendekati bagian ekor tulang
atau 1.5% per bulan. Keberadaan sarana cold storage yangdirencanakan diperkirakan
belakang dan tulang rusuk yang membatasi badan dengan rongga perut tidak terpotong
mampu menghasilkandengan nilai keuntungan bersih (NPV) setelah 5 tahunsebesar Rp
pada waktu penyayatan.Jenis fillet ikan berupa ikan ekonomis tinggi, seperti fillet Salmon,
1.463.819.997,-. Hal ini memberikanpenafsiran bahwa selama umur proyek berlangsung,
Kakap Merah (Lutjanus argentimaculatus), Kerapu(Serranidae) dan sebagainya. Sebenarnya
akan diperoleh akumulasi keuntungan bersih di masa mendatang dengan nilai sekarang
fillet dapat dikategorikan menurut bahan bakunya yaitu fillet yang berasal dari ikan
sebesar NPV tersebut. Nilai NPV berada diatas 0, sehingga secara finansial pembangunan
ekonomis seperti Salmon, Kakap Merah (Lutjanus argentimaculatus), Kerapu (Serranidae),
cold storage layak untuk dilaksanakan.
dan fillet dari jenis ikan non ekonomis seperti Kurisi (Nemipterus nematophorus), Swanggi
Pelaksanaan kegiatan operasional coldstorage selama 5 tahun pertama, terutama dalam hal
pembekuan ikan tangkap, diperkirakan mampu memberikan akumulatif NPV benefit sebesar
Rp.138.817.392.659,-
dan
akumulatif
Rp.135.169.135.280,-
sehinggarasio
biaya
GBCR
(investasi
antara
+modal
keduanya
bulanan)
adalah
1,03.
sebesar
Hal
ini
(Priacanthus tayenus), Biji Nangka/kuniran (Upeneus sulphureus), Pisang-pisang (Caesio
chrysozomus), Paperek (Leiognathus sp), dan Gerot-gerot (Pomadasys sp). Jenis yang
kedua ini merupakan bentuk mengoptimalkan pemanfaatan ikan hasil tangkapan melalui
pengembangan produk bernilai tambah.
berartibahwa keuntungan yang diperoleh selama 5 tahunsebesar 1,03 kali total biaya yang
Fillet memiliki beberapa keuntungan sebagai bahan baku olahan antara lain, bebas duri dan
dikeluarkan. Dengan demikian pembangunan cold storage berdasarkan GBCR layak
tulang, dapat disimpan lebih lama, serta menjaga mutu produk. Salah satu bentuk usaha
dilaksanakan (GBCR > 1). Sedangkanrasio NBCR adalah sebesar 2.23, terutama
dalam mengoptimalkan pemanfaatan ikan adalah dengan mengembangkan fillet dan produk
akibatakumulasi benefit bernilai negatif hanya terjadi padatahun 1 karena besarnya investasi
lanjutannya (gel-based products)). Fillet ikan non ekonomis digunakan sebagai bahan baku
yang dikeluarkanpada awal tahun, juga menunjukkan bahwa proyek inisecara finansial
produk makanan olahan lanjut antara lain seperti baso, sosis, burger, otak-otak, siomay,
pembangunan cold storage layak untukdilaksanakan (NBCR >1).Proyek pembangunan cold
nugget, empek-empek, krupuk ikan dan produk lainnya. Teknologi yang diperlukan untuk
storage memberikan masa pengembalian investasi yang relatifcepat degan pay back periode
memproduksi ikan fillet adalah pisau potong, vacuum sealer, dan mesin pendingin (freezer).
adlah 32 bulan atau 2,67 tahun, sehingga layak untukdilaksanakan. Berdasarkan beberapa
Jenis ikan di Kabupaten natuna yang cocok untuk dibuat fillet adalah ikan kakap dan bawal.
PERENCANAAN BISNIS
VIII-5
Kapasitas produksi fillet ikan diasumsikan sebesar 144 ton per tahun. Investasi yang
mencirikankhas Indonesia, seperti kuah kare, bumbu pesmol, kuah soto, sambel goreng dan
dibutuhkan untuk mendirikan industri ini adalah Rp.1.092.243.637,50,-. Kriteria kelayakan
lain-lain.Selain itu banyak jenis ikan yang terdapat di perairan Indonesia memberi peluang
investasi Net Present Value (NPV) Rp. Rp. 219.008.660,00-; pada tingkat suku bunga 19
untuk memproduksi ikan kaleng dengan berbagai jenis bahan mentah. Jenis ikan layang
persen per tahun. Internal Rate of Return : 27,02 persen, lebih besar dari tingkat suku
dapat proses dengan teknologi pengalengan. Total biaya investasi yang dibutuhkan untuk
bunga yang berlaku, sehingga proyek dinyatakan layak. Net B/C : 1,24 atau lebih besar dari
industri pengalengan ikan adalah Rp.6.466.962.500,- . Hasil analisis kelayakan finansial
pada 1, hal ini menunjukkan perbandingan benefit proyek yang jauh lebih besar dari biaya
terhadap pengembangan industri pengalengan ikan, menunjukkan nilai NPV positif, yaitu
yang dibutuhkan. Pay Back Period (PBP) adalah 1 (satu) tahun 10 (sepuluh) bulan. Dari
Rp 3.097.031.809,27 dengan tingkat suku bunga 16%. Rasio IRR sebesar 33,85%, dan Pay
kriteria investasi tersebut dapat dikatakan bahwa industri fillet ikan layak untuk
Back Period (PBP) memerlukan waktu selama 2,5 tahun atau 29 bulan. Net Benefit Cost
dilaksanakan.
(B/C) Ratio sebesar 1,22%.
Tabel VIII-2 Nilai Kriteria Kelayakan Usaha Fillet Ikan di PKKPT Kab. Natuna
Tabel VIII-3 Nilai Kriteria Kelayakan Usaha Pengalengan Ikan di PKKPT Kab. Natuna
No.
1
2
3
4
No.
1
2
3
4
Kriteria Penilaian Investasi Usaha
NPV
IRR
Net B/C
Payback Periode
Nilai
Rp. 219.008.660,0027,02%
1,24
1 tahun 10 bulan
Kriteria Penilaian Investasi Usaha
NPV
IRR
Net B/C
Payback Periode
Nilai
Rp. 6.466.962.500,33,85%
1,22
2,5 tahun
8.2.4 Pengalengan Ikan
8.2.5 Surimi
Sterilisasi merupakan teknik pemanasan dengan suhu yang sangat tinggi. Tujuan utama
Surimi adalah istilah Jepang untuk nama suatu produk dari daging ikan yang dipisahkan
sterilisasi adalah membunuh mikroba patogen dan non patogen (complete destruction of
tulangnya, dilumatkan, dicuci beberapa kali dengan air. Surimi merupakan produk antara
microorganisme), sehingga makanan menjadi aman untuk di konsumsi dalam jangka waktu
(intermediate product) terbuat dari daging ikan yang dilumatkan setelah mengalami proses
yang lama. Secara teknik, spora bakteri lebih resisten pada suhu 121oC minimal 15
penggilingandan pencucian.Secara teknis semua jenis ikan dapat dibuat surimi. Daging ikan
menit/equivalen terutama untuk C. botulinum dan Bacilus stearethermophilus. Teknik
mempunyai kemampuan membentuk gelsecara sempurna sehingga dapat menghasilkan
sterilisasi ini dapat menghancurkan nilai gizi yang terdapat dalam produk makanan,
tekstur yang elastis, rasa enak dan penampakan putih. Untuk menghasilkan surimi yang
sehingga sterilisasi komersial diharapkan dapat menghancurkan spora bakteri tanpa
bermutu baik disarankan untuk menggunakan jenis ikan yang mengandung myosin cukup
mengubah nilai gizi yang dikandungnya.
tinggi seperti cucut, tenggiri, kakap, jangilius, cakalang, pari dan remang, sedangkan dari
Teknologi pengalengan sebagai cara pengawetan ikan untuk jangka waktu yangpanjang
jenisikan air tawar diantaranya adalah nila, mujair dan patin. Tingginya kandungan myosin
telah lama berkembang di Indonesia, khususnya di pusat-pusat pendaratan ikanseperti di
akan meningkatkan kemampuan membentuk gel pada surimi.
Muncar (Banyuwangi), Pengambengan (Bali) dan Bitung (Sulawesi Utara). Ikan kaleng
Saat ini pengolahan surimi secara komersial telah diproduksi secara mekanis. Pabrik surimi
ditemukan di pasaran dalam berbagai macam bentuk yang berbeda seperti halnya
dapat ditemukan di beberapa lokasi di Indonesia. Surimi dapat dipasarkan dalam keadaan
bahanbaku, medium, ukuran kaleng dan proses pengolahan yang digunakan. Bahan
beku. Surimi dan daging lumat merupakan produk setengah jadi yang dapat diolah menjadi
mentahikan kaleng yang digunakan di Indonesia adalah tuna, cakalang dan lemuru. Salah
berbagai jenis produk, seperti bakso, sosis, nugget, burger, sate lilit, otak-otak,dan pempek.
satupotensi pengembangan produk ikan kaleng adalah penggunaan medium yang
VIII-6
PERENCANAAN BISNIS
Di Jepang, surimi diolah menjadi kamaboko, chikuwa, hanpen, dan fishham. Selain itu surimi
press. Alat penggiling ikan digunakan untuk menggiling ikan basah dan bubur kering ikan.
juga dapat digunakan untuk produksi surimi based products seperti produk analog udang
Alat pengering ikan digunakan untuk mengeringkan ikan hingga diperoleh kadar air
dan daging kepiting. Akan tetapi pada unit usaha kecil dan menengah di Kabupaten Natuna
mencapai 8%. Alat press digunakan untuk mempress ikan kering untuk memisahkan lemak
belum berkembang baik, termasuk usaha pembuatan produk baso ikan.
ikan.
Industri pengolahan surimi sangat layak dikembangkan Natuna, sumber bahan baku yang
Jenis ikan di Kabupaten Natuna yang dapat digunakan sebagai bahan baku pada industri
tersedia dari hasil tangkapan sampingan diperkirakan mencapai 318 ton/hari dengan harga
tepung ikan berupa ikan gulamah, belanak, ekor kuning, kerisis, selar, dan tembang. Selain
yang berkisar Rp. 2.000 per kg. Total Biaya investasi yang dibutuhkan adalah Rp
itu, limbah yang diperoleh dari fillet ikan pari, bawal, dan kakap dapat dijadikan bahan baku
15.814.564.800
dengan biaya produksi sebesar Rp 9.344.154.100,- dan penerimaan
tepung ikan. Analisis kelayakan industri tepung ikan diasumsikan pada kapasitas 15 ton
sebesar Rp 17.621.550.000. Hasil analisis kelayakan finansial terhadap pengembangan
bahan baku/hari yang terdiri dari 5 ton bahan berasal dari limbah/sisa pabrik pengalengan
industri pengolahan surimi, baik dalam skala moderen menunjukkan bahwa nilai NPV positif,
ikan dan fillet, sedangkan 10 ton merupakan ikan hasil tangkapan. Dengan itu, produksi
yaitu Rp. 20.686.757.187, dengan IRR sebesar 41,74 % dan Payback Period (PBP)
tepung ikan diasumsikan sebesar 950 ton per tahun. Biaya investasi yang diperlukan
memerlukan waktu selama 29 bulan. Profitability Index (PI) sebesar 2 2,08. Net Benefit Cost
sebesar Rp. 6.507.937.500,- dengan NPV sebesar Rp. 17,218,189,201 pada tingkat bunga
(B/C) Ratio sebesar 1,45.
18%. Analisa IRR basis menunjukkan bahwa hasil yang diperoleh adalah sebesar 61,4 %.
Tabel VIII-4 Nilai Kriteria Kelayakan Usaha Surimi Ikan di PKKPT Kab. Natuna
Tabel VIII-5 Nilai Kriteria Kelayakan Usaha Surimi Ikan di PKKPT Kab. Natuna
No.
1
2
3
4
5
No.
1
2
Kriteria Penilaian Investasi Usaha
NPV
IRR
Net B/C
Payback Periode
Profitability Index (PI)
Nilai
Rp. 20.686.757.187,41,74%
1,45
2 tahun 5 bulan
22,08
8.2.6 Tepung Ikan
Tepung ikan adalah produk berkadar air rendah yang diperoleh dari penggilingan ikan.
Tepung ikan yang mengandung protein hewani yang tinggi, merupakan salah satu bahan
baku yang sangat baik digunakan dalam penyusunan formulasi makanan ternak dan
makanan ikan. Bila ditinjau dari sisi kualitasnya sampai saat ini tepung ikan masih sulit
untuk mencari substitusinya. Produk yang kaya dengan protein ini digunakan sebagai bahan
baku pangan. Berbagai jenis ikan dapat digunakan sebagai bahan buku untuk mempuat
tepung ikan, tetapi yang paling ekonomis adalah ikan-ikan kecil (rucah) yang kurang disukai
untuk dikonsumsi dan harganya relatif murah. Selain itu, limbah hasil fillet ikan berupa
tulang ikan dapat dijadikan sebagai input pada industri ini. Secara teknis proses pembuatan
Kriteria Penilaian Investasi Usaha
NPV
IRR
Nilai
Rp. 17.218.189.201,61,4%
8.2.7 Pengolahan Udang
Berdasarkan proses produksinya, industri udang dibagi menjadi dua bagian, yaitu industri
hulu dan industri hilir. Industru hulu mencakup proses produksi di areal tambak maupun
zona penangkapan udang. Sedangkan industri hilir mencakup proses pengolahan udang dari
bentuk mentah menjadi bentuk beku atau bentuk olahan lainnya. Produk olahan merupakan
semua jenis bahan pangan yang mendapat perlakuan lebih lanjut untuk mendapat produk
yang lebih lezat untuk dikonsumsi. Udang memiliki karakteristik yang sama seperti
komoditas hasil perikanan lainnya, yaitu mudah rusak (perishable). Ada beberapa macam
bentuk olahan udang antara lain udang beku, udang beku datar, udang kering dan frozen.
Udang beku termasuk ke dalam peeled, nobashi atau peeled tail on yang digunakan untuk
membuat tempura, sedangkan pada produk olahan udang beku kering termasuk ke dalam
tepung ikan menggunakan tiga alat utama yaitu alat penggiling ikan, alat pengering dan alat
PERENCANAAN BISNIS
VIII-7
tempura cooked dan uncooked serta udang shushi. Pengolahan udang dapat diklasifikasikan
sebagai berikut:
8.2.8 Karagenan
Industri rumput laut mengolah bahan baku berupa rumput laut basah menjadi rumput laut
a. Head on
kering. Rumput laut kering selanutnya menjadi bahan baku untuk pembuatan Semi Refine
Head on adalah udang yang dibekukan dalam keadaan utuh tanpa dikuliti atau dipotong
Carageenan (SRC) yang selanjutnya diproses menjadi refine carageenan (RC). Setelah
kepalanya. Produk ini merupakan komoditi yang permintaannya sangat tinggi dipasaran
meningkatnya produksi budidaya rumput laut dan terciptanya kondisi dalam melakukan
internasional dan mempunyai nilai yang cukup baik.
investasi, maka sejak tahun 1989 mulai berdiri industri pengolahan rumput laut yang
b. Head less
produknya dapat berkompetisi dengan produk impor. Sejak tahun 1991-2000, produksi
Head less adalah udang yang dibekukan sesudah dipisahkan kepalanya, tetapi tidak
dikuliti.
grade sampai food grade. Industri agar-agar di Indonesia hampir semuanya menggunakan
c. Peeled
metode tekan (pressing method), yang didahului dengan perlakuan alkali dan ekstraksi
Peeled adalah udang yang dibekukan sesudah dikupas kulitnya dan dipisahkan
kepalanya Produk udang peeled dibedakan menjadi beberapa macam, yaitu :
-
-
industri SRC sudah mulai bervariasi, mulai dari SRC bentuk chips, powder baik non food
dalam suasana asam. Produksi karagenan refine umumnya dibuat dengan metode alkohol,
namun produksi karaginan refine (kappa-) dapat dilakukan dengan metode tekan + KCl,
Peeled tail on (PTO), adalah produk udang beku tanpa kepala dan kulit dikupas
yang didahului dengan perlakuan alkali. Adapun produksi karaginan semirefine umumnya
mulai ruas pertama sampai ruas kelima sedangkan ruas terakhir dan ekor
menggunakan perlakuan mild alkali maupun strong alkali. Teknologi pengolahan rumput laut
disisakan.
yang dikembangkan di Indonesia selengkapnya dapat dilihat pada Tabel.
Peeled deveined tail on (PDTO), produk ini menyerupai PTO, tetapi pada bagian
punggung udang kotoran perutnya dibuang dengan cara mencungkit
Tabel VIII-6 Teknologi Pengolahan Rumput Laut yang Dikembangkan Di Indonesia.
mengunakan cungkit mulai dari ruas pertama atau kedua sampai ruas kelima.
-
Peeled and deveined (PND), adalah produk udang yang seluruh kulit dan ekor
dikupas dan dibuang kotoran perutnya.
-
Peeled Undeveined (PUD), adalah produk yang dikupas seluruh kulit dan ekor
seperti pada produk PND tetapi tidak dikeluarkan kotoran perutnya.
-
Butterfly, merupakan produk udang beku yang hampir sama dengan produk
PDTO, kulit udang dikupas mulai dari ruas pertama hingga ruas kelima,
sedangkan ruas terakhir dan ekor disisakan kemudian bagian punggung dibelah
sampai bagian perut bawahnya, tetapi tidak sampai putus dan kotoran perutnya
dibuang.
Produksi refine carrageenan (RC) secara umum sejak tahun 2006-2010 mengalami kenaikan
rata-rata sebesar 4,5%/tahun, sedangkan semi refine carrageenan food grade mengalami
kenaikan sebesar 12,4%/tahun. Berbeda dengan karagenan, kenaikan produksi agar-agar
VIII-8
PERENCANAAN BISNIS
tidak terlalu significant, bahkan di tahun 2010 mengalami penurunan 5,3% dibandingkan
dikeluarkan meningkat hingga 43% (29.77 juta rupiah/tahun) atau volume produksi
tahun 2009. Produksi olahan rumput laut Indonesia dapat dilihat pada Tabel
menurun hingga 30% (3,748 kg/tahun).
Tabel VIII-7 Produksi olahan rumput laut Indonesia
Industri karaginan dengan kapasitas produksi pabrik sebesar 358,77 kg karaginan per hari
yang membutuhkan sebanyak 3500 kg rumput laut kering per hari atau setara dengan 1.008
ton per tahun. Jumlah produksi karaginan tesebut mengambil pangsa pasar sebesar 10,91%
pada pasar dalam negeri dan 0,53% pada pasar luar negeri. Pasar karaginan yang akan
dilayani oleh pabrik ini adalah pasar karaginan murni gel press dengan harga jual sebesar
Rp 210.000,00 per kilogram. Pendirian pabrik ini memerlukan dana investasi sebesar Rp
9.031.376.032,00 yang terdiri dari biaya investasi tetap sebesar tetap sebesar Rp
5.322.460.000,00 dan modal kerja sebesar Rp 3.708.916.032,00. Hasil evaluasi kriteria
analisis finansial diperoleh nilai NPV sebesar Rp 5.655.542.621,00. Nilai IRR yang diperoleh
sebesar 24,30%. Nilai Net B/C yang diperoleh sebesar 1,63. Payback period pabrik ini
adalah selama 5,02 tahun atau 5 tahun 1 bulan.
Kebutuhan bahan baku secara umum adalah untuk produksi RC, bahan baku diperhitungkan
5X dari produk olahnnya, SRC food grade 4 X nya, dan SRC non food grade bahan baku
diperhitungkan 3Xnya. Namun pasar produk olahan rumput laut dalam negeri hampir
seluruhnya dalam bentuk base products, yaitu produk antara sebelum digunakan dalam
berbagai industri. Produksi end products dalam negeri masih terbatas sekitar 25 formula.
Oleh karena itu pengembangan teknologi formulasi untuk menghasilkan end products, yaitu
produk yang siap pakai untuk memenuhi kebutuhan berbagai industri perlu dikembangkan.
Tabel VIII-8 Nilai Kriteria Kelayakan Karagenan Rumput Laut di PKKPT Kab. Natuna
No.
1
2
3
4
8.3.
Kriteria Penilaian Investasi Usaha
NPV
IRR
Net B/C
Nilai
Rp. 5.655.542.621,24,30%
1,63
5 tahun 1 bulan
Payback Periode
Rencana Kebutuhan Sarana Produksi Sumberdaya Ikan
Produksi hasil olahan lokal dengan skala industri kecil dan menengah merupakan peluang
8.3.1. Perkapalan
pasar tersendiri, sehingga peningkatan mutu produksi dalam skala ini perlu diperhatikan.
Sebagai negara maritim terbesar di dunia, Indonesia seharusnya memiliki armada kapal
Kelayakan finansial menunjukkan bahwa usaha budi daya rumput laut E. Cotonii dengan
yang optimal baik untuk fungsi pertahanan, transportasi, kegiatan ekonomi (pertambangan,
metode longline di perairan Natuna secara finansial menguntungkan dan layak dilaksanakan.
pariwisata, dan kegiatan perikanan). Pada pengembangan bisnis plan di kabupaten Natuna,
Hal ini ditunjukkan dengan tingkat bunga 14% diperoleh nilai NPV positif sebesar 30.81 juta
industri perkapalan lebih ditekankan pada penambahan armada kapal penangkapan ikan
rupiah; B/C ratio lebih dari satu (2.69); nilai IRR lebih besar dari tingkat bunga yang
yang berkapasitas kurang dari 30 GT atau yang berkapasitas lebih dari 30 GT. Terutama
disyaratkan sebesar 14 % yaitu 47.58 %; PBP selama 1.61 tahun; nilai BEP 13.23 juta
pada pengadaan kapal yang berkapasitas lebih dari 30 GT, masih sangat minim jumlahnya,
rupiah atau penjualan 1,474 kg rumput laut kering. Sedangkan hasil analisis sensitifitas
sehingga pengadaan armada tangkap dengan kapasitas tersebut perlu diadakan dalam
menunjukkan bahwa usaha budi daya rumput laut akan merugikan dan tidak layak
rangka mengoptimalkan tangkapan pada perairan > 12 mil.
dilaksanakan apabila harga jual menurun hingga 30% (6.29 ribu rupiah/kg) atau biaya yang
PERENCANAAN BISNIS
VIII-9
Pengadaan bengkel reparasi kapal atau Docking yang berfungsi sebagai pabrik pemeilharaan
usaha perikanan tangkap antara lain: Ikan dari jenis kerapu-kerapuan, tongkol krai, teri,
dan perbaikan kapal juga dapat dikembangkan untuk kebutuhan maintenance kapal
tenggiri, ekor kuning/pisang-pisang, selar, kembung, udang putih/ jerbung, udang windu,
penangkapan. Industri galangan kapal juga dapat dikembangkan di Kecamatan Subi.
kepiting, rajungan, cumi-cumi dan sotong. Komditas perikanan tangkap potensial Kabupaten
Galangan kapal adalah industri kapal yang khusus mengerjakan pembuatan dan reparasi
Natuna terbagi dalam dua kategori, yaitu ikan pelagis dan ikan demersal.
kapal kayu. Proses produksi kapal kayu ini dilakukan dengan cara tradisional. Dari adanya
pembangunan industri ini, in the long run, industri ini dapat mengalami transformasi
menjadi industri perakitan kapal.
tangkapan yang dibolehkan sebesar 262.380,8 ton/tahun (80% dari potensi lestari). Pada
tahun 2014, tingkat pemanfaatan ikan pelagis hanya mencapai 99.037 atau 37.8% dari total
jumlah tangkapan yang dibolehkan. Selebihnya yaitu sebesar 163.343,8 ton/tahun(62.25%)
8.3.2. Peralatan Tangkap
Keberagaman jenis alat tangkap mementukan jenis dan jumlah tangkapan yang diperoleh
nelayan saat beroperasi. Dalam melakukan usaha perikanan tangkap, sebagian besar
masyarakat di Kabupaten Natuna masih menggunakan alat tangkap tradisional, seperti
bubu, bagan, jaring udang, bubu ketam, jaring insang, jaring pantai, rawai, jala, jaring
nilon, dan pancing tonda.
Potensi ikan pelagis Kabupaten Natuna mencapai 327.976 ton/tahun, dengan jumlah
Indusri pengadaan peralatan tangkap
akan diarahkan pada
belum dimanfaatkan. Selain jenis ikan pelagis, ikan demersal juga memiliki peluang produksi
yang tidak kalah besar. Potensi ikan demersal di Kabupaten Natuna mencapai 159.700
ton/tahun, tingkat pemanfaatan pada tahun 2014, hanya sebesar 40.491 ton (25.4% dari
potensi lestari). Artinya, masih ada sekitar 119.209 ton/tahun (74.6%) ikan demersal yang
belum dimanfaatkan di Kabupaten Natuna.
produksi alat tangkap tradisional dan juga modern, untuk mendukung pengoptimalan
Untuk mengoptimalkan potensi perikanan tangkap tersebut, maka dibangunlah kawasan
kegiatan perikanan tangkap.
kelautan dan perikanan terintegrasi di Kabupaten Natuna. Dengan pembangunaan kawasan
8.3.3. Sarana Budidaya Perikanan
kelautan dan perikanan terintegrasi tersebut, pada tahap I (2016-2020) seluas 5 ha yang
berpusat di Selat Lampa, diharapkan akan mengalami penambahan hasil tangkapan sebesar
Budidaya perikanan yang dapat dikembangkan berupa industri pengadaan peralatan
pendukung aktivitas budidaya. Sarana yang dapat dikembangkan berupa pengadaan media
dan peralatan kultur pakan alami, pengadaan bahan kimia dan desinfektan. Pengembangan
peralatan perlengkapan instalasi keramba jaring apung dan keramba jaring tancap dapat
dikembangkan dengan pemberdayaan masyarakat nelayan sekitar Kabupaten Natuna.
95.600 ton dengan nilai ekonomi mencapai 1.93 triliun rupiah.Oleh karena itu, untuk
meningkatkan hasil tangkapan ikan Kabupaten Natuna pada tahap I sebesar 95.600 ton,
dibutuhkan penambahan 320 unit kapal kecil dengan nilai investasi sebesar 16 milyar
rupiah, yang terdiri dari 43 unit kapal tonda 10 GT, 144 unit kapal gilnet 5 GT untuk alat
tangkap tangkul dan sero, dan 134 unit kapal rawai dasar dengan ukuran 5-10 GT. Selain
itu, juga dibutuhkan penambahan 126 unit kapal besar dengan nilai investasi mencapai 570
8.4.
Rencana Kebutuhan Investasi Sarana Produksi Sumberdaya Ikan
8.4.1. Peluang Investasi Usaha Perikanan Tangkap
Usaha perikanan tangkap memang sangat potensial untuk dikembangkan mengingat
milyar rupiah, yang terdiri dari 12 unit kapal purse seine dan gilnet dengan ukuran 100 GT,
74 unit kapal purse seine dengan ukuran 100 GT dan 40 unit kapal rawai dasar dan bubu
dengan ukuran 100 GT.
Kabupaten Natuna yang terdiri dari gugusan pulau-pulau dengan wilayah perairan yang
Dengan adanya pembangunan kawasan kelautan dan perikanan terintegrasi serta
sangat luas.
Kabupaten Natuna memiliki luas laut mencapai 99 persen dari total luas
peningkatan sarana dan prasarana pada tahap I, akan mampu menghasilkan nilai ekonomi
wilayahnya. Selain, luas, laut Kabupaten Natuna juga memiliki potensi yang sangat besar
mencapai 1.93 triliun rupiah. Selain peningkatan nilai ekonomi, pembangunan sarana dan
untuk dikembangkan. Komoditas perikanan yang potensial untuk dikembangkan melalui
prasarana dalam kawasan PKKPT juga akan mampu menyerap tenaga kerja mencapai 3.513
VIII-10
PERENCANAAN BISNIS
orang yang terdiri dari 725 orang ABK kapal kecil, 1963 orang ABK kapal besar dan 825
untuk diekspor. Selain budidaya ikan, sebagian besar kecamatan di Kabupaten Natuna juga
orang di bagian industri pengolahan.
sangat cocok untuk pengembangan komoditas rumput laut, baik dengan menggunankan
Untuk jangka panjang, yaitu pembangunan PKKPT tahap II (2021-2035) seluas 250 ha di
metode patok dasar maupun longline.
Teluk Depeh, akan mengalami penambahan hasil tangkapan menjadi 296.800 ton dengan
Luas potensial yang sesuai untuk pengembangan budidaya laut berdasarkan kriteria
nilai ekonomi mencapai 6 triliun rupiah. Oleh karena itu, untuk meningkatkan produksi
kesesuaian adalah
perikanan tersebut, dibutuhkan 320 unit kapal kecil dengan nilai investasi sebesar 16 milyar,
maksimal 20 m (Lampiran 15).
yang terdiri dari 43 unit kapal tonda 10 GT, 144 unit kapal gilnet 5 GT untuk alat tangkap
sekitar 268,25 hektar (2,06%) yang sudah dimanfaatkan untuk mengembangkan budidaya
± 12.997ha yang meliputi perairan pesisir pantai sampai kedalaman
Dari luasnya lahan tersebut, hanya sebagian kecil yaitu
tangkul dan sero, dan 134 unit kapal rawai dasar dengan ukuran 5-10 GT. Selain itu, juga
perikanan. Hal ini menunjukkan besarnya peluang usaha budidaya perikanan di wilayah ini.
dibutuhkan penambahan 246 unit kapal besar (menjadi 372 unit)dengan nilai investasi
Dengan luasnya lahan yang masih dapat dimanfaatkan untuk budidaya perikanan,
mencapai 1,5 triliun rupiah, yang terdiri dari 36 unit kapal purse seine dan gilnet dengan
diperkirakan terdapat 454.175,97 ton/tahun hasil budiaya yang dapat diperoleh dari
ukuran 100 GT, 218 unit kapal purse seine dengan ukuran 100 GT dan 118 unit kapal rawai
budidaya laut, budidaya payau dan air tawar. Perikanan budidaya di Kabupaten Natuna
dasar dan bubu dengan ukuran 100 GT.
sangat sesuai untuk tiga kategori, yaitu:
Dengan adanya pembangunan kawasan kelautan dan perikanan terintegrasi serta
8.4.2.1
Budidaya Ikan di Karamba (KJA/KJT)
peningkatan sarana dan prasarana pada tahap II, akan mampu menghasilkan nilai ekonomi
Umumnya kegiatan budidaya ikan di KJA dan KJT yang dilakukan oleh masyarakat di Natuna
mencapai 6 triliun rupiah. Selain peningkatan nilai ekonomi, pembangunan sarana dan
menggunakan KJA/KJT dengan ukuran yang beragam mulai dari 2 m x 2 m sampai 8 m x 8
prasarana dalam kawasan PKKPT juga akan mampu menyerap tenaga kerja mencapai 8.539
m. Secara umum masyarakat lebih memilih budidaya dengan menggunakan KJT, selain
orang yang terdiri dari 725 orang ABK kapal kecil, 5.789 orang ABK kapal besar dan 2.025
biaya yang murah, KJT ini juga lebih bebas dari gangguan ikan diluar jaring. Untuk
orang di bagian industri pengolahan.
memudahkan dalam menghitung potensi keramba jaring apung dan jaring tancap maka
digunakan ukuran kantong jaring rata-rata 3 m x 3 m dengan jumlah 4 kantong per unit
8.4.2. Peluang Investasi Usaha Perikanan Budidaya
Selain perikanan tangkap, kekayaan alam melimpah yang tersimpan dalam wilayah perairan
Kabupaten Natuna juga dapat dioptimalisasikan dengan melakukan usaha budidaya
untuk KJA dan KJT, dan Ukuran 1 unit keramba dengan 4 kantong menjadi 7,5 m x 7,5 m.
Pada tahun 2014, tingkat pemanfaatan ikan budidaya di Kabupaten Natuna hanya mencapai
374,78 ton.
perikanan. Saat ini, jenis budidaya perikanan yang sudah banyak dilakukan di Kabupaten
Pembangunan kawasan kelautan dan perikanan terintegrasi Kabupaten Natuna memberikan
Natuna, adalah budidaya karamba (jaring apung dan tancap), kolam, tambak, bak.
efek positif tersendiri untuk optimalisasi potensi perikanan budidaya, khususnya budidaya
Komoditas perikanan yang sering dibudidayakan oleh masyarakat di Kabupaten Natuna, saat
KJA dan KJT. Pada tahap I pembangunan PKKPT (2016-2020) diharapkan akan mampu
ini adalah ikan kerapu (macan, bebek, malam, sunu, bakau, kertang, lumpur), napoleon,
meningkatkan hasil budidaya ikan menjadi 6.499 ton dengan nilai ekonomi mencapai 682
kakap putih, bawal bintang, kakap merah, ikan kobi, ikan bandeng, udang vannamae, ikan
milyar rupiah. Untuk memenuhi target tersebut, dibutuhkan penambahan keramba jaring
lele, ikan nila, ikan patin, dan ikan hias. Dari komoditas perikanan yang dibudidayakan
apung dan tancap (3x3 m) sebanyak 2.166 unit dengan nilai investasi mencapai 138 milyar
tersebut, komoditas yang menjadi unggulan dan memiliki nilai jual yang tinggi adalah ikan
rupiah di Kabupaten Natuna.
kerapu, napoleon, dan kakap putih. Ikan-ikan tersebut memiliki peluang yang sangat baik
PERENCANAAN BISNIS
VIII-11
Pada tahap II pembangunan PKKPT (2021-2035), diharapkan akan mampu meningkatkan
8.4.2.3
produksi budidaya ikan (KJA/KJT) hingga 25.994 ton (mengalami peningkatan sebesar
Selain untuk budidaya kja/kjt dan rumput laut, Kabupaten Natuna juga sangat sesuai untuk
19.495 ton) dengan nilai ekonomimencapai 2.7 triliun rupiah. Untuk itu, dibutuhkan
pengembangan budidaya tambak udang.Pembangunan kawasan perikanan kelautan
penambahan keramba jaring apung dan tancap menjadi 8.665 unit dengan nilai invetasi
terintegrasi tahap I
sebesar 554 milyar rupiah. Selain mampu meningkatkan nilai ekonomi dan optimalisasi
dengan nilai ekonomi mencapai 3,38 triliun rupiah. Untuk memenuhi target tersebut,
potensi perikanan budidaya, pembangunan PKKPT juga akan mampu menyerap tenaga
dibutuhkan 1.500 ha tambak dan 5 unit pengolahan udang dengan nilai investasi sebesar
kerja mencapai 34.659 orang, pada tahap I (8.665 orang) dan tahap II (25.994 orang).
149 milyar rupiah, yang terdiri dari 2 unit pengolahan udang beku dengan kapasitas 250
Budidaya Udang
Kabupaten Natuna akan mampu menghasilkan 45.000 ton udang
ton, 1 unit pengolahan udang segar dengan kapasitas 5 ton, dan 2 unit pengolahan udang
8.4.2.2
Budidaya Rumput Laut
olahan dengan kapasitas 250 ton.
Pengembangan budidaya rumput laut di Kabupaten Natuna dilakukan dengan metode patok
dasar untuk kedalaman < 3 m dan metode longline untuk perairan dengan kedalaman
Pada tahap II pembangunan PKKPT, akan mampu meningkatkan hasil budidaya udang
antara 5 – 20 m. Metode longline dibuat dengan ukuran 50 m x 50 m per unit sedangkan
menjadi 144.000 ton dengn nilai ekonomi mencapai 10.8 triliun rupiah. Untuk itu,
untuk metode patok dasar berukuran 10 m x 10 m untuk setiap unitnya. Jumlah produksi
dibutuhkan unit pengolahan udang menjadi 16 unit dengan nilai investasi sebesar 510
total kegiatan budidaya rumput laut pada tahun 2014 mencapai 142,36 ton.
milyar rupiah, yang terdiri dari 9 unit pengolahan udang beku dengan kapasitas 250 ton , 1
unit pengolahan udang segar dengan kapasitas 5 ton, dan 6 unit pengolahan udang olahan
Pembangunan kawasan kelautan dan perikanan terintegrasi Kabupaten Natuna memberikan
efek positif tersendiri untuk optimalisasi potensi perikanan budidaya rumput laut. Pada tahap
I pembangunan PKKPT (2016-2020) diharapkan akan mampu meningkatkan hasil budidaya
dengan kapasitas 250 ton. Selain peningkatan nilai ekonomi, pembangunan sarana dan
prasarana dalam kawasan PKKPT (budidaya udang) juga akan mampu menyerap tenaga
kerja mencapai 1.602 orang, 525 orang pada tahap I dan 1.077 orang pada tahap II.
rumput laut menjadi 701.838 ton dengan jumlah rumput kering mencapai 70.148 ton,
sehingga menghasilkan nilai ekonomi sebesar 842 juta rupiah. Untuk memenuhi target
Selama ini, hasil budidaya perikanan Kabupaten Natuna dipasarkan ke Kota Batam, bintan,
tersebut dibutuhkan luas lahan efektif untuk budidaya rumput laut sebesar 1.404 ha dan
karimun dan Hongkong. Komoditas hasil budidaya perikanan yang diekspor ke negara lain
kebutuhan paket bibit rumput laut 1.146 dengan nilai investasi sebesar 84,3 juta rupiah.
yaitu ikan kerapu seperti kerapu bebek, kerapu malam, kerapu lumpur, ikan napoleon,
kakap putih, dan rumput laut. Prospek dari usaha budidaya perikanan ini masih sangat besar
Pada tahap II pembangunan PKKPT (2021-2035), diharapkan akan mampu meningkatkan
produksi budidaya rumput laut menjadi 3.333.731 ton (mengalami peningkatan sebesar
mengingat masih banyaknya wilayah maupun negara yang dapat menjadi pasar bagi
produk-produk hasil budidaya perikanan dari Kabupaten Natuna.
2.631.893 ton) dengan jumlah rumput laut kering mencapai 333.373 ton, sehingga mampu
menghasilkan nilai ekonomi mencapai 4 triliun rupiah. Untuk itu, dibutuhkan luas lahan
efektif untuk budidaya rumput laut sebesar 6.667 ha dengan kebutuhan paket bibit rumput
8.5.
Rencana Kebutuhan Investasi Sarana Produksi Olahan Produk Sumberdaya
Ikan
laut 5.443 dan nilai investasi sebesar 400 juta rupiah . Selain mampu meningkatkan nilai
Kekayaan alam yang melimpah dari sektor kelautan dan perikanan di Kabupaten Natuna,
ekonomi dan optimalisasi potensi perikanan budidaya, pembangunan PKKPT dalam
banyak dimanfaatkan oleh masyarakat dengan melakukan usaha di bidang perikanan seperti
perikanan budidaya rumput laut juga akan mampu menyerap tenaga kerja mencapai 27.214
perikanan tangkap dan budidaya perikanan. Hasil kedua usaha perikanan tangkap tersebut
orang, pada tahap I (5.729 orang) dan tahap II (21.485 orang).
digunakan sebagai bahan baku diberbagai usaha produk perikanan. Pengolahan hasil
VIII-12
PERENCANAAN BISNIS
perikanan tersebut tidak hanya dapat memperpanjang umur simpan ikannya, tetapi juga
8.5.1. Produk Olahan Ikan
dapat meningkatkan nilai tambah yang dapat memperbesar tingkat keuntungan.
Pada tahap I pengembangan kawasan kelautan dan perikanan terintegrasi Kabupaten
Saat ini, kegiatan pengolahan ikan masih sangat terbatas dan hanya skala industri rumah
Natuna (2016-2020) akan mampu menghasilkan 77.148 ton ikan olahan dengan nilai
tangga. Hasil perikanan umumnya diolah sebagai kerupuk, bakso, ikan asin, ikan asap,
ekonomi mencapai 3.2 triliun rupiah. Hasil olahan tersebut terdiri dari ikan beku (45.000
garam, dan “karnas“ (makanan tradisional). Beberapa produk kerupuk yang ada di
ton), ikan segar (2.750 ton), fillet/daging (2.978 ton), ikan kaleng (10.800), ikan kering
antaranya kerupuk atom berbahan baku ikan tongkol, tenggiri, kerapu, udang dan bilis.
(10.800), dan tepung ikan (4820 ton). Untuk itu, dibutuhkan sebanyak 12 unit pengolahan
Berdasarkan potensi perikanan yang ada di Natuna, produk olahan ikan ini dapat
ikandengan nilai investasi mencapai 101 milyar rupiah. Infrastruktur tersebut terdiri dari 5
dikembangkan dalam skala besar dan dengan varian yang lebih banyak, seperti daging ikan
unit pengolahan ikan dengan kapasitas 250 ton untuk ikan beku, 1 unit pengolahan ikan
beku, pengalengan, tepung ikan dan lain-lain.Pada tahun 2014, tercatat jumlah bahan baku
dengan kapasitas 5 ton untuk ikan segar, 1 unit pengolahan ikan dengan kapasitas 250 ton
pengolahan ikan yang dikelola POKLAHSAR, mencapai 19.095 kg/bulan dengan nilai uang
untuk fillet/daging, 2 unit pengolahan ikan dengan kapasitas 250 ton untuk ikan kaleng, 2
sebesar Rp. 166.955.000,-/bulan. Jumlah produksi pengolahan ikan tercatat sebesar 73.422
unit pengolahan ikan dengan kapasitas 250 ton untukikan kering, dan 1 unit pengolahan
kg/tahun dengan nilai uang sebesar Rp.4.469.400.000,-/tahun.
ikan dengan kapasitas 25 ton.
Pada tahap II pengembangan kawasan kelautan perikanan terintegrasi Kabupaten Natuna
(2021-2035) akan mampu meningkatkan hasil olahan ikan menjadi 253.089 ton ikan olahan
dengan nilai ekonomi mencapai 9.9 triliun rupiah. Produk olahan tersebut terdiri dari ikan
beku (171.000 ton), ikan segar (2.750 ton), fillet/daging (2.978 ton), ikan kaleng (27.000),
ikan kering (10.800), dan tepung ikan (38.560 ton). Untuk itu, dibutuhkan penambahan unit
olahan ikan menjadi 36 unit dengan nilai investasi mencapai 252 milyar. Sarana dan
prasarana tersebut terdiri dari 19 unit pengolahan ikan dengan kapasitas 250 ton untuk ikan
beku, 1 unit pengolahan ikan dengan kapasitas 5 ton untuk ikan segar, 1 unit pengolahan
ikan dengan kapasitas 250 ton untuk fillet/daging, 5 unit pengolahan ikan dengan kapasitas
Gambar VIII-8 Beberapa jenis produk olahan dari bahan baku ikan laut
250 ton untuk ikan kaleng, 2 unit pengolahan ikan dengan kapasitas 250 ton untukikan
Pembangunan kawasan kelautan dan perikanan terintegrasi, juga akan mempriotitaskan
kering, dan 8 unit pengolahan ikan dengan kapasitas 25 ton.
industry pengolahan, baik pengolahan hasil tangkapan maupun budidaya. Beberapa produk
Selain menciptakan nilai tambah (added value), pembangunan dan pengembangan industri
olahan yang akan dikembangkan dikawasan PKKPT Kabupaten Natuna ialah ikan beku
pengolahan ikan di PKKPT Kabupaten Natuna juga akan menyerap tenaga kerja sebesar 825
(frozen), ikan segar (fresh), fillet/daging, ikan kaleng, ikan kering, tepung ikan, karagenan
orang pada tahap I dan akan meningkat menjadi 2.025 orang pada tahap II. Tenaga kerja
dan lain sebagainya.
tersebut terdiri dari ikan beku (950 orang), ikan segar (20 orang), fillet/daging (200 orang),
ikan kaleng (250 orang), ikan kering (100 orang), dan tepung ikan (400 orang).
PERENCANAAN BISNIS
VIII-13
8.5.2. Produk Olahan Rumput Laut
Keberadaan transportasi laut di Kabupaten Natuna belum mampu melayani transportasi ke
Pengembangan produk-produk ekstraksi yang berasal dari rumput laut seperti karagenan
seluruh wilayah di Kabupaten Natuna sehingga aksesibilitas ke beberapa wilayah di
dan agar-agar, merupakan teknologi yang sudah siap diterapkan dan di produksi. Oleh
Kabupaten Natuna masih mengalami kendala. Selain itu, kegiatan transportasi di provinsi ini
karena itu potensi produk yang dihasilkan dengan nilainya sudah dapat dihitung. Agar-agar
juga mengalami permasalahan berupa belum tersedianya transportasi laut yang handal.
kertas, batang dan bubuk merupakan produk yang diekstrak dari rumput laut jenis agarofit.
Dengan demikian, pengadaan akan pelabuhan laut di Kabupaten Natuna sangat diperlukan
Sedangkan rumput laut karaginofit dapat diekstrak dan diolah menjadi alkali treated
untuk menunjang perindustrian wilayah ini. Kelancaran mobilitas orang, barang, dan jasa di
cottonii(ATC), semi refined carragenan(SRC) dan refined carragenan. Pengolahan rumput
Kabupaten Natuna tidak hanya didukung oleh ketersediaan sistem transportasi laut dan
laut karaginofit Eucheuma cottonii menjadi produk yang memiliki nilai tambah yang cukup
darat, tetapi juga adanya sistem transportasi udara. Saat ini, transportasi udara sudah
besar terhadap komoditas tersebut.
menjadi primadona dan pilihan favorit bagi masyarakat terutama untuk masyarakat kelas
menengah ke atas. Selain dapat mempersingkat waktu tempuh perjalanan, penggunaan
Selain produk-produk yang langsung dimanfaatkan seperti diatas, produk kelauatan dan
perikanan juga dapat dikembangkan menjadi produk-produk yang berbasis pada
pesawat terbang sebagai alat transportasi udara pun dinilai menawarkan harga yang relatif
terjangkau.
bioteknologi. Produk-produk bioteknologi kelautan yang prospektif dikembangkan di masa
yang akan datang di Kabupaten Natuna, diantaranya:
x
Produk rumput laut (Karagenan dan agar-agar)
x
Produk bioaktif dan Kitin/Kitosan
x
Produk bioremediasi kelautan
Tak hanya sistem transportasi yang memegang peranan penting di suatu wilayah, tetapi
juga pasokan listrik yang memadai. Saat ini, dari sejumlah daerah di Kepulauan Riau, baru
Pulau Batam yang telah menikmati pasokan listrik yang cukup, yaitu sebesar sebesar 256
MW dari PLN dan swasta 189 MW. Penambahan pembangkit listrik ini menjadi suatu
kebutuhan yang vital dalam menaikkan pasokan listrik yang sangat diperlukan bagi
Dengan adanya kawasan PKKPT di Kabupaten Natuna diharapkan akan mampu
menghasilkan produk olahan rumput laut (karagenan) mencapai 100 ton selama 20 tahun
dengan penyerapan tenaga kerja mencapai 2.572 orang.
8.6.
Rencana Kebutuhan Infrastruktur Energi Listrik, BBM dan Air
kepentingan perindustrian. Selain pasokan listrik yang belum mencukupi, ketersediaan air
bersih juga menjadi kendala tersendiri bagi Kabupaten Natuna. Sementara itu Air bersih di
pasok oleh Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) yang masih harus ditingkatkan baik
kualitas maupun kuantitasnya. Oleh karena itu, wilayah ini memerlukan adanya
Keberadaan fasilitas dan infrastruktur di Kabupaten Natuna memegang peranan penting
penambahan perusahaan air minum di beberapa wilayah agar ketersediaan air bersih
bagi tumbuhnya perindustrian di wilayah ini, terutama dalam hal transportasi untuk
mencukupi dan kesejahteraan masyarakat pun meningkat.
mendukung kelancaran arus orang, barang, dan jasa di Kabupaten Natuna. Wilayah
Sebagai Kabupaten yang sedang giat melakukan pembangunan diberbagai bidang,
Kabupaten Natuna yang sebagian besar terdiri atas lautan dengan pulau-pulau yang
komunikasi menjadi salah satu aspek terpenting yang harus diperhatikan dalam membangun
letaknya tersebar dan saling berjauhan menjadikan transportasi laut sebagai transportasi
suatu daerah. Kabupaten Natuna didukung oleh ketersediaan jaringan telekomunikasi yang
utama di wilayah ini. Alat transportasi laut yang biasa digunakan oleh masyarakat yaitu
akan memudahkan komunikasi dengan pihak lain di luar Kabupaten Natuna. Saat ini,
perahu motor kecil atau biasa disebut sebagai pompong, kapal ferry, speed boat, dan KM
beberapa perusahaan telekomunikasi dan operator telepon seluler di Indonesia seperti
(Kapal Motor) perintis.
Telkom, Indosat, Telkomsel, telah memiliki jaringan dan menjangkau hingga ke berbagai
VIII-14
PERENCANAAN BISNIS
daerah di Kabupaten Natuna. Kondisi ini sangat menguntungkan bagi wilayah ini untuk
Selanjutnya untuk menampung hasil olahan ikan yang ada di kawasan PKKPT Kabupaten
semakin mengembangkan potensi daerahnya.
Natuna, maka dibutuhkan 15 unit pabrik es dengan kapasitas 10 ton (tahap I) dengan nilai
Untuk menampung hasil olahan ikan di kawasan PKKPT Kabupaten Natuna, maka
investasi sebesar 149 milayr rupiah dan meningkat menjadi 43 pabrik es dengan kapasitas
dibutuhkan pembangunan pabrik es dengan kapasitas 10 ton/hari sebanyak 11 unit. Selain
10 ton (tahap II) dengan nilai investasi mencapai 115 milyar rupiah. Selain pabrik es,
itu, untuk menunjang pembangunan sarana dan prasarana perikanan tangkap tahap I
pengolahan udang juga membutuhkan listrik 9 MW (tahap I) dan meningkat menjadi 28 MW
(2016-2020), maka dibutuhkan penambahan daya listrik sebesar 1.78 MW (tahap I), dan
serta kebutuhan air 405 liter pada tahap I dan meningkat menjadi 1.258 liter.
meningkat menjadi 3.67 MW (tahap II) serta kebutuhan air mencapai 368 m3 (tahap I) dan
8.7.
meningkat menjadi 778 m3. Selain untuk olahan ikan, listrik juga dibutuhkan untuk olahan
Estimasi Anggaran Biaya Untuk PKKPT
Estimasi anggaran biaya untuk PKKPT Kabupaten Natuna Tahap I di Selat Lampa totalnya
adalah Rp. 119.576.561.648,- . Rincian estimasi anggaran dapat dilihat pada tabel berikut
ini.
rumput laut sebesar 85 MW dan air sebesar 500 m3.
Tabel VIII-9 Estimasi Anggaran Biaya untuk PKKPT Kabupaten Natuna
No
1
2
2a
3
4
Dermaga
Trestle
Revetment dan Trap Tangga (5726.8 m2)
Tempat Pelelangan Ikan
Layanan Terpadu
Nama Bangunan
Satuan
m2
m2
paket
m2
m2
800.00
80.00
1.00
393.40
195.10
5
6
7
8
9
10
Menara Air (Struktur dan Mekanikal 25.7 m2)
Rumah Genset
Pom Bensin dan Damkar (Struktur,Arsitek dan ME 110.2 m2)
Cold Storage
Pabrik Es
MCK Umum
paket
m2
Paket
m2
m2
m2
1.00
56.50
1.00
4394.40
3244.30
75.50
524,843,193
3,000,000
686,749,955
3,000,000
2,730,000
1,500,000
524,843,193
169,500,000
686,749,955
13,183,200,000
8,856,939,000
113,250,000
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
Kantin
Kantor Administrasi
Mushola
Balai Pertemuan Nelayan
Gudang Penyimpanan Garam
Docking Kapal/Slipway
Bengkel
Area Pengolahan Limbah
Perbaikan Alat Tangkap
Water Treatment
Mess
Area Komersial
m2
m2
m2
m2
m2
m2
m2
m2
m2
m2
m2
m2
212.40
131.50
218.70
291.30
881.20
724.40
151.50
240.90
553.10
78.70
42.50
1942.80
3,000,000
3,000,000
3,000,000
3,000,000
2,750,000
1,200,000
6,750,000
2,500,000
2,730,000
2,500,000
3,000,000
780,000
637,200,000
394,500,000
656,100,000
873,900,000
2,423,300,000
869,280,000
1,022,625,000
602,250,000
1,509,963,000
196,750,000
127,500,000
1,515,384,000
23
Area Industri
m2
3652.30
24
25
Jalan dan Area Parkir
Ruang Terbuka Hijau
m2
m2
16802.20
9198.70
Total
Luas
44,364.40
Harga Satuan* (Rp)
15,678,000
15,444,000
38,363,591,500
2,730,000
3,000,000
Jumlah (Rp)
12,542,400,000
1,235,520,000
38,363,591,500
1,073,982,000
585,300,000
780,000
2,848,794,000
1,700,000
-
28,563,740,000
119,576,561,648
PERENCANAAN BISNIS
VIII-15
8.8.
Rencana Kelembagaan Kawasan PKKPT
16. Peraturan Menteri (PERMEN) Kelautan dan Perikanan Nomort PER.17/MEN/2008
8.8.1. Landasan Norma Hukum Kelembagaan PKKPT Natuna
tentang kawasan Konservasi di wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil;
17. Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor PER.18/MEN/2008 tentang Akreditas
Pengelolaan Kawasan Kelautan dan Perikanan Terintegrasi
(PKKPT) yang dikembangkan
oleh Kementerian Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia (KKP RI) memerlukan suatu
sistem kelembagaan.
Sistem kelembagaan kawasan kelautan dan perikanan terintegrasi
harus berpedoman pada Peraturan dan Perundang-undangan yang berlaku, antara lain
sebagai berikut:
terhadap Program Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-pulau kecil;
18. Peraturan Menteri Kelauatan Nomor PER.20/MEN/2008 tentang Pemanfaatan Pulaupulau Kecil dan perairan di sekitarnya;
19. Peraturan Menteri Kelauaan dan Perikanan Nomor PER.!4/MEN/2009 tentang mitra
Bahari;
1. Undang-undang (UU) Nomor 31 tahun 2004 tentang perikanan;
2. UU RI No. 32 tahun 2014 tentang kelautan;
3. UU RI No. 27 tahun 2007 jo UU No. tahun 2014 tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir
dan Pulau-Pulau Kecil;
4. UU RI No. 40 tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas;
5. UU RI No. 19 tahun 2003 tentang Perusahaan Milik Negara;
6. UU RI No. 25 tahun 1992 tentang Perkoperasian;
7. UU RI No. 17 tahun 2003 tentang Keuangan Daerah;
8. UU RI No. 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang;
20. Peraturan Menteri Kelauatan dan Perikanan Nomor 12/PERMEN-KP/2013 tentang
Pengawasan pengelolaan wilayah peisisr dan pulau-pulau kecil;
21. Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 17/PERMEN/2013 tentang Perizinan
Reklamasi di wilayah pesisir dan pulau-pulau kecil;
22. Peraturan
Menteri
Kelautan
dan
Perikanan
Nomor
28/PERMEN/2014
tentang
Perubahan atas Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan No. 17/PERMEN-KP/2013
tentang Perizinan Reklamasi di Wilayah Pesisir dan Pulau-pulau kecil;
23. Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 34 /PERMEN/2014 tentang
Perencanaan Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-pulau kecil;
9. UU RI No. 32 tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup;
10. Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 25 tahun 2000 tentang Kewenangan Pemerintah
dan Kewenangan Provinsi sebagai Daerah Otonomi;
11. Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 62 tahun 2010 tentang pemanfaatan Pulau-pulau
kecil terluar;
24. Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 40/PERMEN/2014 tentang Peran
Serta dan Pemberdayaan Masyarakat dalam Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulaupulau Kecil.
Berdasarkan ketentuan Peraturan dan Perundang-undangan yang berlaku diatas, maka
12. PP Nomor 64 tahun 2010 tentang Mitigasi bencana di wilayah pesisir dan pulau-pulau
kecil;
bentuk Badan Pengelola Kawasan PK2PT Natuna, tergantung opsi (pilihan) penentu
kebijakan di Pemerintah Pusat/Kementerian KP RI.
13. Peraturan Presiden Nomor 121 tahun 2012 tentang Rehabilitas wilayah pesisir dan
pulau-pulau kecil;
14. Peraturan Presiden Nomor 122 tahun 2012 tentang reklamasi di wilayah pesisir dan
pulau kecil;
Format sistem kelembagaan
mengacu pada landasan sistem nilai dan norma, serta kaidah-kaidah hukum nasional untuk
membangun tatanan kelembagaan pengelolaan kawasan PK2PT di selat Lampa dan Depeh,
Kecamatan Pulau Tiga, dan Pulau Subi Kecil Kabupaten Natuna. Apakah Badan Pengelola
Kawasan PK2PT berbentuk BUMN atau BUMD, atau Koperasi, dan atau diserahkan kepada
15. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 3 tahun 1998 tentang Bentuk Badan Usaha
Milik Daerah (BUMD);
pihak Perusahaan Swasta (coorporasi) melalui kontrak kerjasama. Disamping itu juga sistem
kelembagaan PK2PT Natuna yang digagas tersebut, dan diinisiasi oleh Kementerian Kelautan
dan Perikanan RI melalui Direktorat Jenderal Kelautan dan Pulau-Pulau Kecil.
VIII-16
harus
PERENCANAAN BISNIS
Dalam
perumusan dan penetapannya sebaiknya tetap memperhatikan juga aspek sosial budaya,
berlaku di lingkungan kawasan PK2PT yang bersangkutan. Dokumen tata tertib ini
terutama tatanan kelembagaan sosial tradisional yang telah tumbuh dan berkembang,
merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari kontrak dan bersifat mengikat bagi kedua
dianut dan dipatuhi oleh masyarakat lokal (local community) nelayan, seperti adat istiadat
belah pihak. Isi dari dikumen tata tertib mencakup hal-hal sebagai berikut:
masyarakat pesisir dan pulau-pulau kecil, kearifan lokal, dan pola-pola kelembagaan sosial
1. Pendahuluan : penjelasan tentang Kawasan PK2PT serta perusahaan Kawasan Industri
tradisional dalam menangkap ikan dan pengusaan daerah penangkapan (fishing ground)
yang mengelolanya.
misalnya alat tangkap Kelang (belat), Bubu yang banyak beroperasi dan berkembang di
2. Maksud dan tujuan kawasan PK2PT : Penjelasan tentang maksud dan tujuan Tata Tertib
daerah pantai pulau-pulau kecil Kabupaten Natuna Provinsi Kepulauan Riau. Artinya aspek
Kawasan Industri kelautan dan perikanan yang mengikat perusahaan Kawasan Industri
sosial budaya dan kearifan lokal masyarakat nelayan menjadi dasar pertimbangan dalam
dan Perusahaan Industri yang berlokasi di dalam Kawasan PK2PT dalam menjalankan
membangunan kelembagaan pengelolaan KP2PT, dan masyarakat lokal harus dilibatkan dan
hak dan kewajibannya.
mereka bisa berperan serta (participation) dalam setiap proses pembangunan kawasan
PK2PT, serta nelayan menjadi subjek dan objek pembangunan sektor kelautan dan
perikanan di kawasan PK2PT tersebut.
3. Jenis-jenis industri yang dapat ditampung dalam kawasan industri kelautan dan
perikanan tersebut.
Kegiatan pengawasan, evaluasi dan pelaporan pembangunan dan operasional kawasan
PK2PT Natuna. Pengawasan terhadap pembangunan dan operasional kawasan perdagangan
8.8.2. Bentuk Badan Pengelola Kawasan PK2PT Natuna
dan industri kelautan dan perikanan terintegrasi harus dilakukan. Pengawasan terhadap
Salah satu bentuk sistem kelembagaan untuk Pengelolaan Kawasan Kelautan dan Perikanan
Terintegrasi
(PK2PT), perlu dibentuk suatu lembaga berbadan hukum yaitu Perusahaan
Kawasan Pengelola/Badan Pengelola PK2PT, pilihan (opsi) bentuk Badan Pengelola adalah
sebagai berikut:
pembangunan dan operasional Kawasan PK2PT dilakukan, bertujuan untuk memperoleh
informasi yang bersifat administrasi maupun teknik pelaksanaan kegiatan perdagangan dan
industri kelautan dan perikanan di kawasan PK2PT, yang melingkupi berbagai kegiatan:
pelabuhan
1. Badan Usaha Milik Negara (BUMN) atau Badan Usaha Milik Daerah (BUMD)
laut,
penangkapan
ikan,
pembudidaya
ikan,
pengolahan
hasil-hasil
perikanan/rumput laut, dan pemasaran hasil laut dan perikanan, agar sesuai dengan syarat-
2. Koperasi, dan
syarat dan ketentuan yang telah ditetapkan. Pengawasan dilakukan oleh Timnas Kawasan
3. Badan Usaha Swasta
PK2PT-KKP RI yang terdiri dari unsur-unsur: Pemerintah Pusat/Kementerian KP RI,
Dalam implementasi, Perusahaan Kawasan pengelolaan industri kelautan dan perikanan
Pemerintah Propinsi, Pemerintah Kabupaten/Kota, dan Kamar Dagang dan Industri (KADIN)
terintegrasi yang telah memiliki Izin Usaha Kawasan PK2PT, karena alasan tertentu dapat
atau organisasi sejenis lainnya di Provinsi Kepulauan Riau dan Kabupaten Natuna.
menunjang pihak lain untuk melakukan pengelolaan Kawasan PK2PT kepada pihak lain,
maka wajib memberitahukan kepada pemberi Izin Usaha Kawasan PK2PT . Pada Prinsipnya
Setiap perusahaan dagang dan industri
penunjukan
kawasan dan menjadi anggota PK2PT Natuna wajib menyampaikan laporan yang meliputi:
pengelolaan
Kawasan
Industri
kepada
pihak
lain,
tidak
mengurangi
tanggungjawab Perusahaan Kawasan PK2PT yang bersangkutan
kelautan dan perikanan yang berada dalam
1. Laporan perkembangan Industri meliputi jumlah produksi, ekspor-impor dan tenaga
kerja yang disampaikan secara periodik, yang disampaikan kepada Bupati Natuna,
Setiap Kawasan PK2PT Natuna
wajib memiliki tata tertib kawasan industri yaitu suatu
dokumen kesepakatan yang mengatur pola hubungan kerja antara pihak pengelola kawasan
Gubernur Kepulauan Riau dengan tembusan kepada Menteri Kelautan dan Perikanan RI
di Jakarta;
dengan para pelaku usaha (perdagangan dan industri), serta mengatur prosedur kerja yang
PERENCANAAN BISNIS
VIII-17
2. Laporan pelaksanaan Rencana Kelola Lingkungan (RKL) dan Rencana Pemantauan
1.
Menjalin hubungan harmonis dan bersahabat antar pelaku usaha (main stakeholders),
Lingkungan (RPL) kepada instansi yang ditugasi mengendalikan dampak lingkungan
dan apabila ada kendala dan permasalahan yang dihadapi dapat segera dicari
hidup daerah, dilakukan Bappedalda Provinsi Kepulaun Riau dan Bappedalda Kabupaten
penyelesaian secara bersama dan dengan semangat kekeluargaan;
Natuna dengan hasiil kajiannya ditembusan kepada Menteri Keluatan dan Perikanan RI
2.
Membuat kesepakatan-kesepakatan mengenai hal-hal teknis dan praktis untuk
mengatasi masalah teknis administrative guna memperlancar pengelolaan PK2PT
yang disampaikan secara periodik.
Natuna sejalan dengan tujuan yang telah ditetapkan;
Berdasarkan laporan perkembangan tersebut diatas, oleh Bupati Natuna melalui kepala
Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Natuna yang membidangi urusan pengelolaan
3.
Menampung berbagai aspirasi dan memberikan rekomendasi melalui Badan Pengelola
perikanan dan jasa-jasa kelautan; sedangkan Gubernur Kepulauan Riau melalui Kepala
PK2PT kepada
Dinas KP Propinsi Kepulauan Riau yang membidangi urusan perdagangan dan industri
keberlanjutan program-program pengembangan kawasan PK2PT Natuna.
Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah untuk kemajuan dan
perikanan wajib menyusun laporan perkembangan kawasan PK2PT setiap semester pada
FKAS PK2PT Natuna beranggotakan terdiri dari para Pembina Pusat (Kementerian KP RI),
tahun yang bersangkutan dan disampaikan kepada Menteri Kelauatan dan Perikanan di
para Pembina Daerah (Dinas Kelautan dan Perikanan Kepulauan Riau dan Kabupaten
Jakarta. Berdasarkan laporan tersebut, Pemerintah Pusat, dimana Kementerian KP RI
Natuna) dan para pelaku usaha (pimpinan Perusahaan) yang
meemberikan mandat kepada Pokjanas Kawasan PK2PT, Ditjen Keluatan, Pesisir dan Pulau-
PK2PT, dan sudah memenuhi segala persyaratan sebagai anggota resmi dan mendapat izin
pulau Kecil
berusaha kawasan pengelolaan PK2PT Natuna.
dapat melakukan analisis dan evaluasi untuk selanjutnya menjadi bahan
beraktitivitas di kawasan
perumusan kebijakan dan program pembangunan perikanan berkelanjutan (sustainable
fishery development), khususnya pengembangan kawasan PK2PT Natuna bagi para
pengambil kebijakan di Kementerian KP RI dan kementerian terkait lainnya, seperti menteri
Koperasi dan KUKM RI, Menteri Industri dan Perdagangan, TNI AL/KAMLA, Polair, Pajak dan
Bea Cukai, KeImigrasian,
KADIN beserta Assosiasi Dunia Usaha dan Industri dan
Pada prinsipnya keberadaan wadah FKAS – PK2PT di Natuna merupakan jembatan bagi
pihak Pemerintah (Pusat dan Daerah) kepada para pelaku usaha perdagangan dan industry
perikanan dan kelautan yang berada di kawasan PK2PT, melalui Badan Pengelola PK2PT
Natuna yang ditunjuk atau diberi mandat pengelolaan oleh Pemerintah, berdasarkan
peraturan dan perundang-undangan yang berlaku.
Perdagangan dan lainnya.
Sedangkan Badan Pengelola PK2PT
bertanggungjawab kepada Pemerintah Pusat, dan Badan Pengelola PK2PT Natuna dipimpin
Selain itu fungsi koordinasi dan konsolidasi kelembagaan dari sejumlah Dinas dan Instansi
oleh para Direksi yang diangkat dan diberhentikan oleh Pemerintah Pusat.
terkait untuk pengembangan kawasan PK2PT Natuna secara rutin dan berkala harus
dilakukan. Hal ini untuk menjalin komunikasi timbal balik antar para pemangku kepentingan
8.8.3. Kelembagaan Pelabuhan Perikanan
(stakeholders) di lapangan (kawasan PK2PT). Untuk itu perlu dibentuk suatu wadah atau
Sebagaimana diamanatkan oleh Peraturan Menteri Kelautan danPerikanan Republik
forum Komunikasi antar para pemangku kepentingan (stakeholders) dalam rangka
Indonesia /PER.08. MEN 2012, bahwa untuk pelabuhan perikanan yang dibangun oleh
mendukung keberhasilan program pengembangan PK2PT di Kabupaten Natuna.
Forum
pemerintah daerah dikelola oleh Unit Pelaksana Teknis Dinas (UPTD). UPTD Pelabuhan
tersebut berfungsi dan berperan,
Perikanan mempunyai fungsi sebagai unsur penunjang sebagian tugas Dinas Kelautan dan
Komunikasi Antar Stakeholders (FKAS) PK2PT Natuna
antara sebagai berikut:
VIII-18
PERENCANAAN BISNIS
Perikanan dibidang Pelabuhanan Perikanan. UPTD Pelabuhan Perikanan terdiri dari:
x Melakukan pembinaan dan fasilitasi pemasaran dan distribusi hasil perikanan pada
a) Kepala UPTD
Kepala
UPTD
mempunyai
tugas
melakukan
pembinaan
teknis,
operasional,
pelabuhan perikanan.
mengkoordinasikan, melakukan pengawasan, merumuskan kebijaksanaan penyelenggaraan
x Melaksanakan pengembangan dan pengelolaan sistem informasi perikanan.
kegiatan dibidang tata operasional pelabuhan dan pengembangan serta pelayanan jasa
x Melakukan urusan keamanan, ketertiban, dan kebersihan kawasan pelabuhan perikanan.
pelabuhan. Untuk menyelenggarakan tugas tersebut Kepala UPTD mempunyai fungsi:
x Melakukan kegiatan pengumpulan, pengolahan, penyajian data danstatistik perikanan.
x Perumusan kebijakan dan pembinaan teknis operasional atas penyelenggaraan kegiatan
dibidang tata operasional pelabuhan, pengembangan dan pelayanan jasa pelabuhan.
x Pengendalian dan koordinasi terhadap penyelenggaraan tugas dan fungsi UPTD.
x Penyiapan bahan penyusunan rencana dan pelaksanaan pembangunan, pengembangan,
pemeliharaan, pendayagunaan sarana dan prasarana, serta pengendalian lingkungan.
x Pelaksanaan pelayanan jasa, fasilitasi usaha, pemberdayaan masyarakat perikanan,
koordinasi peningkatan produksi dan pemasaran hasil perikanan.
operasional pelabuhan perikanan.
x Menyiapkan bahan, menyusun dan menyampaikan laporan pelaksanaan tugas seksi tata
operasional pelabuhan perikanan.
c) Seksi Pengembangan dan Pelayanan Jasa Pelabuhan Perikanan
Seksi Pengembangan dan Pelayanan Jasa Pelabuhan Perikanan mempunyai tugas
menyiapkan bahan dan data, melakukan pembinaan operasional, mengkoordinasikan dan
x Pengelolaan dan peningkatan SDM, ketatausahaan, urusan rumah tangga serta kelompok
fungsional.
menyelenggarakan kegiatan Pengembangan dan Pelayanan Jasa Pelabuhan Perikanan.
Uraian tugas Seksi Pengembangan dan Pelayanan Jasa Pelabuhan Perikanan meliputi:
x Mengelola administrasi dan menyusun program Seksi Pengembangan dan Pelayanan Jasa
b) Seksi Tata Operasional Pelabuhan Perikanan
Seksi Tata Operasional Pelabuhan Perikanan mempunyai tugas menyiapkan bahan dan data,
melakukan pembinaan operasional, mengkoordinasikan dan menyelenggarakan kegiatan
pelayanan, ketatausahaan, yang meliputi penyusunan program, kepegawaian, keuangan,
perlengkapan dan umum serta bimbingan dibidang tata operasional pelabuhan. Uraian tugas
x Mengelola administrasi dan menyusun program seksi tata operasional pelabuhan
perikanan.
x Menghimpun peraturan perundang-undangan, pedoman dan petunjuk teknis pelaksanaan
kegiatan dibidang tata operasional pelabuhan.
x Mengumpulkan dan menyiapkan bahan penyusunan rencana dan anggaran pelaksanaan
kegiatan pelabuhan perikanan.
penataan
administrasi
ketatausahaan,
Pelabuhan Perikanan.
x Menghimpun peraturan perundang-undangan, pedoman dan petunjuk teknis pelaksanaan
kegiatan dibidang Pengembangan dan Pelayanan Jasa Pelabuhan Perikanan.
x Menyiapkan
bahan
dan
melakukan
koordinasi
pelaksanaan
kegiatan
dibidang
pengembangan, pengelolaan dan pelayananan pemanfaatan jasa dan sarana pelabuhan
Seksi Tata Operasional Pelabuhan meliputi:
x Melakukan
x Melakukan pemantauan dan evaluasi terhadap penyelenggaraan kegiatan dibidang tata
pengelolaan
dan
sumberdaya manusia serta kelompok fungsional di pelabuhan perikanan.
peningkatan
perikanan.
x Mengumpulkan data dan melakukan analisa terhadap penyelenggaraan kegiatan dibidang
pengembangan dan pengelolaan pelayanan pemanfaatan jasa dan sarana pelabuhan
perikanan.
x Menyiapkan bahan dan menyajikan data serta menyusun pertimbangan teknis
pelaksanaan kegiatan dibidang pengembangan, pengelolaan dan pelayanan pemanfaatan
jasa dan sarana pelabuhan perikanan.
x Menyelenggarakan kegiatan pengembangan dan pelayanan pemanfaatan jasa dan sarana
pelabuhan perikanan.
PERENCANAAN BISNIS
VIII-19
x Melakukan Pelaksanaan pelayanan teknis kapal perikanan dan kesyahbandaran pelabuhan
perikanan.
x Melakukan pengelolaan dan peningkatan SDM, ketatausahaan, urusan rumah tangga
serta kelompok fungsional dibidang pengembangan dan pelayanan jasa dan sarana
pelabuhan perikanan.
x Melakukan pemantauan dan evaluasi terhadap penyelenggaraan kegiatan dibidang
pengembangan dan pelayanan jasa dan sarana pelabuhan perikanan.
x Menyiapkan bahan, menyusun dan menyampaikan laporan pelaksanaan tugas seksi
pengembangan dan pelayanan jasa pelabuhan perikanan.
8.8.4. Operasional Pelabuhan Perikanan
Secara umum operasional pelabuhan perikanan terdiri atas dua kegiatan, yakni kegiatan
operasional di laut dan kegiatan operasional di darat. Selain itu, juga dilaksanakan kegiatan
operasional TPI, pencatatan data perikanan, pengawasan dan pengamanan kegiatan
perikanan. Kegiatan operasional di laut meliputi siklus kegiatan yang dimulai dari
3. Badan Usaha Swasta
Pembangunan kawasan industri merupakan sarana untuk mengembangkan industri yang
berwawasan lingkungan serta memberikan kemudahan dan daya tarik bagi investasi dengan
pendekatan konsep efisiensi, tata ruang, dan lingkungan hidup. Melalui pengembangan
kawasan industri, investor sebagai pengguna kavling industri akan mendapatkan lokasi
kegiatan industri yang sudah tertata dengan baik sesuai dengan Rencana Tata Ruang
Wilayah (RTRW) Kabupaten/Kota. Saat ini, pola pengembangan kawasan industri di
Indonesia hanya 6% dilakukan oleh pemerintah sedangkan 94% dikembangkan oleh pihak
swasta. Sebuah kelembagaan pengelolaan kawasan intustri memiliki pihak-pihak yang
terkait dalam pengelolaannya seperti Menteri, Gubernur, Bupati/Walikota, dan swasta sesuai
dengan tugas dan kewenangan masing-masing atas pencapaian tujuan pembangunan
Kawasan Industri.
1. Menteri
Menteri memiliki kewenangan dalam:
penangkapan ikan di laut, pendaratan ikan di dermaga, pengisian perbekalan di dermaga
x
Menetapkan kawasan industri tertentu.
muat, perawatan dan perbaikan serta tambat labuh dan istirahat. Sedangkan kegiatan
x
Melakukan pengaturan dan pembinaan terhadap kawasan industri, kawasan industri
tertentu, dan perusahaan industri.
operasional di darat meliputi penyortiran ikan, pelelangan, pengepakan, pengolahan,
pengangkutan dan pemasaran.
x
Menetapkan suatu kawasan industri sebagai objek vital untuk mendapatkan
pengamanan khusus.
8.8.5. Kelembagaan Pengelolaan Kawasan Industri
2. Gubernur dan Bupati/Walikota
Mengacu kepada Peraturan Pemerintah No. 24 Tahun 2009 tentang kawasan industri,
Dalam rangka optimalisasi pemanfaatan kawasan industri, gubernur atau bupati/walikota
bahwa pembangunan kawasan industri bertujuan untuk mengendalikan pemanfaatan ruang,
memberikan:
meningkatkan upaya pembangunan industri yang berwawasan lingkungan, mempercepat
x
pertumbuhan industri di daerah, meningkatkan daya saing industry, investasi, dan
memberikan kepastian lokasi dalam perencanaan dan pembangunan infrastruktur yang
Insentif dan kemudahan kepada swasta sesuai dengan ketentuan perundangundangan.
x
terkoordinasi antar sector terkait.
Kemudahan dalam perolehan/pembebasan lahan pada wilayah daerah yang
diperuntukkan bagi pembangunan kawasan industri.
Kawasan industri dapat dilakukan oleh suatu lembaga berbadan hukum yaitu Perusahaan
x
Pengarahan kegiatan industri ke dalam kawasan industri.
Kawasan Industri yang dapat berbentuk:
x
Pelayanan terpadu sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
1. Badan Usaha Milik Negara (BUMN) atau Badan Usaha Milik Daerah (BUMD)
2. Koperasi
VIII-20
PERENCANAAN BISNIS
PER.24 Tahun 2009 2012PER.08.MEN
Lembaga PemerintahanUPTD
Pelabuhan PerikananUPTD
Pelabuhan Perikanan
Menteri Kepala UPTDKepala
UPTD
x
x
x
x
x
x
Menetapkan kawasan industry tertentu
Melakukan pengaturan dan pembinaan terhadap kawasan industry, kawasan industry tertentu, dan perusahaan industry
Menetapkan suatu kawasan industry sebagai objek vital untuk mendapatkan pengamanan khusus
Melakukan pengawasan melakukan pembinaan teknis, operasional,
mengkoordinasikan, melakukan pengawasan,
merumuskan kebijaksanaan penyelenggaraan kegiatan dibidang tata operasional pelabuhan dan pengembangan serta pelayanan jasa
Gubernur
x
x
x
x
Melakukan pengawasanpada suatu kawasan industry
Melakukan pengaturan dan pembinaan terhadap kawasan industry
Melakukan koordinasi terkait penyediaan sarana dan prasarana
Penyelesaian permasalahan yang berkaitan dengan pelaksanaan pembangunan prasarana dan sarana penunjang
Bupati/
Walikota
x
x
Memberikan insentif dan kemudahan lainnya sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan
Memberikan kemudahan dalam perolehan/pembebasan lahan pada wilayah daerah yang diperuntukkan bagi pembangunan kawasan
industry
Memberikan arahan kegiatan industry dalam kawasan industri
x
Swasta
Operasional di Laut
Menjalankan industry setelah peraturan pemerintah berlaku sesuai dengan perundang-undangan penangkapan
ikan di laut, pendaratan ikan di dermaga, pengisian perbekalan di dermaga muat, perawatan dan perbaikan
serta tambat labuh dan istirahatpenangkapan ikan di laut, pendaratan ikan di dermaga, pengisian perbekalan di
dermaga muat, perawatan dan perbaikan serta tambat labuh dan istirahat
PK2PT
Gambar VIII-9 Kelembagaan Pengelolaan Kawasan Industri di PKKPT Kabupaten Natuna
PERENCANAAN BISNIS
VIII-21
8.8.6. Kelembagaan Bisnis
penyimpanan stock ikan ketika produksi ikan tinggi sehingga dapat mengantisipasi kondisi
Industrialisasi perikanan merupakan sebuah kebijakan strategis yang diharapkan akan mampu
bahan baku yang rendah.
mendorong jalannya siklus usaha perikanan tangkap dan budidaya secara berkelanjutan dan menjadi
Industri perikanan, yang terdiri dari perikanan tangkap dan perikanan budidaya
penggerak bagi pilar pertumbuhan ekonomi yaitu Pro-poor, Pro-job, Pro growth, dan pro-
mampu menjadi produk industri yang dapat dipasarkan dalam skala ekspor, lokal, maupun
harus
enviroment. Ada 3 (tiga) faktor kunci dalam konsep industrialisasi perikanan yaitu peningkatan nilai
regional. Sehingga perlu pengembangan industri perikanan yang terintegrasi dari hulu
tambah (value added), efesiensi dan daya saing (bargaining position). Ketiga faktor tersebut akan
hingga hilir, Industri perikanan harus memiliki modal, memiliki akses pasar yang jelas,
mampu mendorong terciptanya iklim usaha yang positif sebagai upaya dalam meningkatkan
mampu menjadi pembeli (off taker) dari hasil tangkapan nelayan dan pembudidaya ikan,
pendapatan dan kesejahteraan masyarakat. Konsep tersebut akan berjalan dengan baik jika seluruh
serta memiliki sarana prasarana pengolahan seperti coldstorage dan pabrik es. Industri
aspek penggerak siklus bisnis mampu dibangun secara efektif. Pencapaian produksi dan kapasitas
usaha akan mampu dicapai jika para pelaku utama maupun pelaku usaha secara ekonomi mampu
mencapai titik optimal dari kelayakan usaha. Sedangkan kelayakan usaha tentunya sangat
bergantung pada jalannya subsistem-subsistem yang saling berinteraksi mulai dari kegiatan di hulu
(on farm) sampai kegiatan di hilir (off farm), hal ini karena keberadaan subsistem dalam siklus yang
berjalan secara efektif akan mampu meningkatkan efesiensi produksi. Untuk mencapai industrialisasi
perikanan yang dimiliki PKKPT Kabupaten Natuna terdiri dari ikan beku (frozen), karagenan,
ikan segar, dan tepung ikan. Proses industri perikanan dilakukan dengan menerima bahan
baku ikan dari nelayan-nelayan dan prmbudidaya ikan untuk diolah menjadi produk yang
lebih berdaya saing dan bernilai ekonomi tinggi. Sehingga produk-produk perikanan yang
telah dihasilkan mampu dipasarkan pada skala ekspor, lokal, maupun regional.
perikanan yang efektif perlu adanya kelembagaan yang mampu berperan secara optimal. Melalui
kelembagaan akan terbangun aturan yang memfasilitasi koordinasi dan kerjasama, hak dan
kewajiban anggota, mampu mengatur kode etik, membangun kontrak melalui pola kemitraan yang
berkelanjutan, informasi pasar dan teknologi, serta membangun link pasar yang berkelanjutan.
Kelembagaan atau institusi mempunyai dua pengertian yaitu: pertama kelembagaan sebagai aturan
main (rule of the game) berupa norma-norma, larangan, kontrak, kebijakan dan peraturan yang
mengatur perilaku individu, kedua kelembagaan sebagai suatu organisasi (player of the game).
Natuna merupakan kabupaten dengan potensi sumberdaya alam yang besar sehingga
Pengembangan Kawasan Kelautan dan Perikanan Terintegrasi (PKKPT) perlu untuk
dilakukan. Fokus kegiatan PKKPT tahap I (2016-2020) dipusatkan di Selat Lampa dan tahan
II (2021-2035) di Teluk Depeh. Syarat industri yang baik adalah harus memenuhi quality,
quantity, continue, deliver, serta tepat waktu. Namun, permasalahan utama dari industri
perikanan adalah rendahnya kontinuitas bahan baku dan rendahnya peforma kelembagaan
dalam pengelolaan bisnis.
Hal itu dikarenakan jumlah ikan yang diperoleh selama ini masih tergantung dengan musim.
Gambar VIII-100 Skema Proses Industri Pengembangan Kawasan Kelautan Perikanan
Terintegrasi (PKKPT)
Saat musim paceklik nelayan mengalami kesulitan mendapatkan ikan, sehingga bahan baku
yang dihasilkan relatif rendah. Dengan demikian perlu adanya cold storage sebagai sarana
Dalam kelembagaan pengelolaan bisnis diperlukan adanya sinergi yang baik antara
aktor/pelaku bisnis sehingga dapat menghasilkan performa kelembagaan kemitraan yang
VIII-22
PERENCANAAN BISNIS
baik. Aktor bisnis yang berperan dalam pengelolaan bisnis di kawasan PK2PT Natuna antara
pemerintah dan pemerintah akan memberikan insentif kepada swasta dengan
lain: a) pemerintah; b) swasta, c) koperasi, dan d) nelayan.
mempermudah perijinan dalam pengembangan industry perikanan (Gambar 4).
1. Selat Lampa
Selat Lampa merupakan kawasan yang akan digunakan sebagai pembangunan PKKPT
selama 5 tahun pertama. Pada kawasan ini sudah terdapat bantuan coldstorage dan
pabrik es dari pemerintah. Sehingga pihak swasta tidak dibebankan dalam memberikan
PEMERINTAH
Membayar sewa
coldstorage dan pabrik
es serta membayar
Memberikan
Bantuan Kapal
investasi pengadaan coldstorage dan pabrik es. Pihak swasta hanya perlu memiliki pasar
yang pasti serta mampu mengelola nelayan dan coldstorage serta pabrik es yang
kemudian swasta akan memberikan uang sewa kepada pemerintah atas penggunaan
SWASTA/
Perindo
KOPERASI/KELOMPOK
NELAYAN
fasilitas coldstorage dan pabrik es. Setelah 5 tahun Pengembangan Kawasan Kelautan
Perikanan Terintegrasi dengan pengadaan coldstorage dan pabrik es maka pemerintah
akan memberikan bantuan kapal kepada para petani yang kondisinya belum memiliki
kapal-kapal penangkap ikan sebagai keberlanjutan dari pengembangan PKKPT selama 5
KSO
Menyewakan atau
mengkreditkan kapal
Membayar sewa kapal
dan memasok bahan
baku ikan
NELAYAN
tahun pertama.
Dalam hal ini pemerintah, swasta, koperasi atau kelompok nelayan, dan nelayan ikut
berperan pada pengembangan sistem kelembagaan industri perikanan. Pemerintah
Gambar VIII-111 Skema Kelembagaan Pengelolaan di Kawasan Kelautan Perikanan
Terintegrasi (PKKPT)
berperan dalam pemberian bantuan, seperti bantuan kapal-kapal kecil 5-10 GT untuk
penangkapan <12 mil dan swasta berinvestasi kapal-kapal besar
>100 GT untuk
penangkapan >12 mil. Pemerintah memberikan bantuan kapal melalui koperasi atau
kelompok tani yang kemudian disalurkan kepada nelayan-nelayan untuk disewa atau
dibeli dengan sistem kredit. Pembayaran sewa atau kredit kapal dibayarkan kepada
swasta. Kemudian swasta memberikan bantuan berupa pinjaman modal untuk
perbekalan (operasional), dan membeli ikan dari hasil tanggakan nelayan. Dengan pihak
swasta membeli hasil tanggapan ikan, maka swasta akan memotong jumlah pembayaran
ikan yang dibeli dari nelayan untuk menutupi biaya sewa/kredit kapal dan pinjaman
modal operasional. Pihak swasta akan membayarkan sewa kapal dan juga fee kepada
koperasi/kelompok nelayan. Biaya sewa yang dibayarkan kepada koperasi/kelompok
nelayan dialokasikan untuk pengambangan investasi seperti penambahan kapal dan
perawatan kapal. Sedangkan fee yang diberikan diperuntukkan sebagai penghasilan/gaji
untuk pengelola koperasi atau kelompok tani. Selain itu, akan terjadi win-win solution
antara pihak swasta dengan pemerintah. Pihak swasta memberikan pajak kepada
PERENCANAAN BISNIS
VIII-23
SWASTA/PERINDO
PEMERINTAH
Membayar sewa
kapal dan
memberikan fee
Menyediakan tenaga kerja untuk menyediakan
bahan baku (nelayan yang menyewa kapal)
KOPERASI/KELOMPOK
NELAYAN
Keterangan :
= menyediakan bahan baku
= memberikan pendapatan
dari membeli ikan dari
nelayan
= mempermudah perijinan
= memberi bantuan kapal
= keuntungan yang
didapatkan
= tugas/fungsi
= instansi kelembagaan
- Memberikan pinjaman modal (biaya operasional untuk
perbekalan melaut)
- Menerima biaya sewa/kredit kapal
- Membeli ikan hasil tangkapan nelayan
Memberikan
kredit/sewa kapal
- Memberikan pinjaman/kredit kapal
- Mengelola investasi kapal (penambahan kapal dari hasil
biaya sewa dan perawatan kapal)
Memberikan pendapatan melalui pihak swasta
dengan biaya sewa/kredit (pemberian fee dari swasta)
- Menangkap ikan (menyediakan bahan baku produksi)
NELAYAN
Gambar VIII-12 Skema Kelembagaan Industri Perikanan Pengembangan Kawasan Kelautan
Perikanan Terintegrasi (PKKPT)
VIII-24
PERENCANAAN BISNIS
Menteri (Kepmen/Permen), Peraturan Daerah (Perda) terutama ketentuan-ketentuan yang
BAB IX. PENUTUP
berkaitan dengan pengembangan perdagangan dan industry perikanan dan kelautan.
Demikian hasil kajian dan telah tersusun konsepsi Rencana Zonasi Kawasan PK2PT
Selain
Kabupaten Natuna, Provinsi Kepulauan Riau, dengan harapan dapat menjadi rujukan dan
mempertimbangkan aspek-aspek perubahan lingkungan strategis, baik skala lokal, regional
pedoman dalam membangun kawasan
dan bahkan global (internasional), apalagi diliihat dari posisi kabupaten Natuna secara
pusat-pusat pertumbuhan industri kelautan dan
itu pola, pendekatan dan strategi pengembangan industri hendaknya senantiasa
berkelanjutan.
geoekonomi dan geoploitik terdapat ALKI dan bertetangga dengan beberapa Negara
Pembangunan industri perikanan seperti perikanan tangkap, perikanan budidaya laut,
(seperti Viaetnam, Thailand, Pilipina, Tiongkok, dll ) di kawasan Laut Cina Selatan, yang
pengolahan hasil-hasil perikanan, bioteknologi perikanan, pariwisata bahari, bangunan
tentunya akan selalu berubah, sehingga pembangunan sektor industri kelautan dan
kelautan/pelabuhan perikanan, dan lain-lain, haruslah tetap berorientasi pada basis untuk
perikanan
perikanan,
dalam
rangka
mewujudkan
pembangunan
perikanan
Indonesia menghendaki kelenturan dan dinamika kebijakan dan program
meningkatkan pertumbuhan ekonomi kawasan dengan terbukanya lapangan kerja di
pembanguan sektor kelautan dan perikanan untuk mendapatkan peluang ekonomi dan nilai
daerah, dan peningkatan pendapatan asli daerah dan devisa Negara.
Kemudian juga
tambah kawasan, sehingga kinerja industry-industri perikanan dan industry jasa-jasa
pengembangan kawasan pertumbuhan industri perikanan dan jasa-jasa kelautan harus
kelautan di Kabupaten Natuna Provinsi Kepulauan Riau, serta bangunan kelautan di
diciptakan harmoni dengan upaya-upaya pelestarian sumberdaya pesisir dan pulau-pulau
Indonesia bisa maju dan bersaing dengan produk-produk industri Negara lain. Perubahan
kecil, terutama sumberdaya hayati perairan laut (keanekaragaman hayati ikan, terumbu
lingkungan strategis tersebut menyangkut aspek moneter dan funasial, perdagangan,
karang, padang lamun, mangrove), serta tetap menjaga kesehatan lingkungan pantai, laut
kemajauan sain dan teknologi, dan aspek sosial budaya dan sosial politik, sosial ketahanan
dan pulau-pulau kecil dari pencemaran dan terhindar dari kerusakan ekonsistemnya.
nasional (perahanan dan kemananan nasional) bangsa Indonesia, sehingga kita tidak
Disamping itu pengembangan kawasan pusat-pusat pertumbunan industri perikanan di
terjebak pada berbagai kegagalan pemerintah (government failure) dalam merumuskan dan
kawasan Pk2PT tetap bertumpu pada upaya-upaya menghargai nilai budaya masyarakat
menetapkan kebijakan dan program unggulan, serta pengembangan industry nasional
setempat dan berbasis kearifan lokal (local wisdoms), dan masyarakat lokal (local
terjebak pada kegagalan pasar (market failure). Oleh karena itu, perumusan dan penentuan
community) juga dilibatkan dalam proses pelaksanaan dan pengawasan program
kebijakan dan program pengembangan industry kelautan dan perikanan di kawasan PK2PT
pengembangan kawasan PK2PT.
haruslah dikerjakan dengan prinsip kehati-hatian, professional dengan tata kelola yang baik
Keberhasilan mewujudkan konsep Master Plan PK2PT Kabupaten Natuna adalah ditandai
adanya semangat dan tekad yang kuat dari masing-masing para pemangku kepentingan
dan bersih (good and clean govetnment),dan terbebas dalam budaya Korupsi, Kolusi dan
nepotisme
(KKN)
dalam
proses
perizinan,
pelaksanaan
dan
pengawasannya
(main stakeholders), pelaku usaha (investor), birokrasi pemerintahan dan pelaku usaha
industri baik yang berada di Pusat maupun Daerah untuk menerapkan atau mengambil
peran dan fungsi untuk mengimplementasikan dalam proses perencanaan, pelaksanaan dan
pengawasan program, serta pemantauan serta evaluasi keberhasilan pengembangan
kawasan PK2PT,
dengan menggunakan sejumlah indikator berdasarkan Peraturan dan
Perundangan yang berlaku di Indonesia, mulai dari ketentuan Undang-undang (UU),
Peraturan Pemerintah (PP), Keputusan Presiden (Kepres) dan Keputusan serta Peraturan
PENUTUP
IX-1
IX-2
PENUTUP
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

English Training Melbourne

2 Cards Einstein College of Australia

Create flashcards