Uploaded by User39482

MUHAMMAD SHOBUR AR ROZI 2213051 pisah

advertisement
HUBUNGAN BEBAN KERJA PERAWAT DENGAN PENERAPAN
PENDOKUMENTASIAN DI RUANG INAP RSUD WATES
SKRIPSI
Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat mencapai Gelar Sarjana Keperawatan
Stikes Jendral Achmad Yani Yogyakarta
Disusun oleh:
MUHAMMAD SHOBUR AR ROZI
2213051
PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN
SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN
JENDRAL ACHMAD YANI
YOGYAKARTA
2017
ii
iii
KATA PENGANTAR
Assalamu’alaikum Wr. Wb
Puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT atas limpahan rakhmat-Nya
sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul “Hubungan Beban Kerja
Perawat dengan Penerapan Pendokumentasian di Rawat Inap RSUD Wates”.
Usulan penelitian ini telah dapat diselesaikan atas bimbingan, arahan, dan bantuan
dari berbagai pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu, dan pada
kesempatan ini penulis dengan rendah hati mengucapkan terima kasih dengan
setulus-tulusnya kepada:
1. dr Kuswanto Hardjo, M.kes, selaku Ketua Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan
Jenderal Ahmad Yani Yogyakarta.
2. Tetra Saktika Adinugraha, M.Kep.,Sp.Kep.,MB selaku Ketua Prodi Ilmu
Keperawatan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Jenderal Ahmad Yani Yogyakarta.
3. Ngatoiatu Rahmani, S.Kep.,Ns.,MNS selaku Dosen Pembimbing yang telah
dengan sabar memberikan bimbingan, saran dan pendapat selama proses
penyelesaian proposal ini.
4. Sujono Riyadi, S.Kep.,Ns.,M.Kes selaku penguji yang telah memberikan arahan
dan masukan kepada penulis sehingga terselesaikannya usulan penelitian ini.
5. Semua pihak yang telah membantu dan tidak dapat saya sebutkan satu persatu.
Penulis menyadari masih banyak kekurangan dalam penyusunan skripsi ini,
Semoga Allah SWT senantiasa melimpahkan kebaikan kepada semuanya, atas
segala amal kebaikan dan bantuannya. Akhirnya besar harapan penulis semoga karya
tulis ilmiah ini berguna bagi semua.
Wassalamu’alaikum Wr. Wb.
Penulis
iv
DAFTAR ISI
JUDUL .......................................................................................................................... i
HALAMAN PENGESAHAN .................................................................................... iii
HALAMAN PERNYATAAN.................................................................................... iii
KATA PENGANTAR ................................................................................................ iv
DAFTAR ISI ................................................................................................................ v
DAFTAR TABEL ..................................................................................................... vii
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................ viii
DAFTAR LAMPIRAN .............................................................................................. ix
INTISARI .................................................................................................................... x
ABSTRACT ................................................................................................................. xi
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................ 1
A. Latar Belakang ................................................................................................... 1
B. Rumusan Masalah .............................................................................................. 4
C. Tujuan Penelitian ............................................................................................... 5
D. Manfaat Penelitian ............................................................................................. 5
E. Keaslian Penelitian ............................................................................................. 7
BAB II TINJAUAN TEORI ....................................................................................... 9
A. Asuhan Keperawatan ......................................................................................... 9
1.
Pengertian Asuhan Keperawatan .................................................................... 9
2.
Standar Asuhan Keperawatan ...................................................................... 10
3.
Proses Asuhan Keperawatan Pengertian Proses Asuhan Keperawatan ....... 11
B. Pendokumentasian Asuhan Keperawatan ........................................................ 14
1.
Pengertian Pendokumentasian ...................................................................... 14
2.
Model Dokumentasi Asuhan Keperawatan .................................................. 15
3.
Tujuan Pendokumentasian Asuhan Keperawatan ........................................ 21
4.
Faktor-faktor yang Mempengaruhi Pendokumentasi Asuhan Keperawatan 23
C. Beban Kerja...................................................................................................... 24
1.
Pengertian Beban Kerja ................................................................................ 24
2.
Komponen Beban Kerja ............................................................................... 24
3.
Perhitungan Beban Kerja.............................................................................. 25
v
4.
Analisis Beban Kerja .................................................................................... 28
5.
Faktor-faktor yang Mempengaruhi Beban Kerja ......................................... 31
D. Kerangka Teori................................................................................................. 34
E. Kerangka Konsep ............................................................................................. 35
F.
Hipotesis Penelitian.......................................................................................... 35
BAB III METODE PENELTIAN ............................................................................ 36
A. Rancangan Penilitian........................................................................................ 36
B. Lokasi dan Waktu ............................................................................................ 36
C. Populasi dan Sampel ........................................................................................ 36
D. Variabel Penelitian ........................................................................................... 37
E. Definisi Operasioanal ....................................................................................... 37
F.
Alat dan Metode Pengumpulan Data ............................................................... 38
G. Uji Validitas dan Relabilitas ............................................................................ 40
H. Instrumen Penelitian......................................................................................... 41
I.
Metode Pengolahan dan Analisa Data ............................................................. 42
J.
Etika Penelitian ................................................................................................ 45
K. Tahapan Penelitian ........................................................................................... 46
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................................. 49
A. Hasil ................................................................................................................. 49
B. Pembahasan ...................................................................................................... 55
C. Keterbatasan Penelitian .................................................................................... 62
BAB V PENUTUP ..................................................................................................... 63
A. Kesimpulan ...................................................................................................... 63
B. Saran................................................................................................................. 63
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. xii
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
vi
DAFTAR TABEL
Tabel 1 Keaslian Penelitian........................................................................................... 7
Tabel 2 Format Daftar Masalah .................................................................................. 16
Tabel 3 Contoh Format Model POR ........................................................................... 17
Tabel 4 Definisi Operasional ...................................................................................... 38
Tabel 5 Kisi-kisi Ceklist Instrumen Penerapan Pendokumentasian ........................... 41
Tabel 6 Pengkodean .................................................................................................... 43
Tabel 7 Kategori Beban Kerja..................................................................................... 44
Tabel 8 Karakteristik Responden Perawat .................................................................. 51
Tabel 9 Beban Kerja Seorang Perawat Di Ruang Inap RSUD Wates ........................ 52
Tabel 10 Beban Kerja Perawat Di Masing-Masing Ruang Inap ................................. 52
Tabel 11 Penerapan Pendokumentasi Ruang Inap RSUD Wates ............................... 53
Tabel 12 Pendokumentasian Di Masing-Masing Ruang Inap..................................... 53
Tabel 13 Hub. Beban Kerja Perawat dengan Penerapan Pendokumentasian Di Ruang
Inap RSUD Wates ....................................................................................................... 54
vii
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1Kerangka Teori............................................................................................ 34
Gambar 2 Kerangka Konsep Peneliti .......................................................................... 35
viii
DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1. Permohonan Menjadi Responden
Lampiran 2. Informed Consent
Lampiran 3. Kuesioner Beban Kerja Perawat
Lampiran 4. Instrument A Pendokumentasian Asuhan Keperawatan
Lampiran 5. Rencana Jadwal Penelitian
Lampiran 6. Lembar Bimbingan Skripsi
Lampiran 7. Surat Ijin Penelitian
Lampiran 8. Surat Komite Etik
Lampiran 9. Hasil Analisis Data
ix
HUBUNGAN BEBAN KERJA PERAWAT DENGAN PENERAPAN
PENDOKUMENTASIAN DI RUANG INAP RSUD WATES
Muhammad Shobur Ar Rozi1 , Ngatoiatu Rahmani2
INTISARI
Latar Belakang: Setiap pelaksanaan proses keperawatan, perawat akan selalu
melakukan pencatatan atau yang sering disebut dengan pendokumentasian.
Pendokumentasian merupakan suatu kegiatan pencatatan, pelaporan atau merekam
suatu kejadian serta aktivitas yang dilakukan dalam bentuk pemberian pelayanan
yang dianggap penting dan berharga. Salah satu faktor yang dapat mempengaruhi
pendokumentasian adalah beban kerja. Beban kerja perawat dapat dilihat sebagai
dimensi seluruh kegiatan atau aktivitas yang dilakukan oleh seorang perawat selama
bertugas di suatu unit pelayanan keperawatan.
Tujuan Penelitian: Mengetahui hubungan beban kerja perawat dengan penerapan
pendokumentasian di ruang inap RSUD Wates
Metode Penelitian: Jenis penelitian ini adalah kuantitatif dengan desain deskriptif
korelasi melalui pendekatan cross sectional. Sampel diambil dengan total sampling
27 perawat. Intrumen untuk mengukur pendokumentasian adalah menggunakan
lembar observasi Instrumen A Depkes (2005). Sedangkan instrumen beban kerja
perawat menggunakan lembar kuesioner diadopsi oleh Mastini (2013). Teknik
analisis menggunakan Kolerasi Spearman Rank.
Hasil Penelitian: Beban kerja seorang perawat di ruang inap RSUD Wates, sebagian
besar termasuk kategori sedang yaitu sebanyak 11 responden (40,7%). Penerapan
dokumentasi asuhan keperawatan di ruang inap RSUD Wates, sebagian besar adalah
responden dalam kategori cukup yaitu sebanyak 16 responden (59,3%). Ada
hubungan yang signifikan antara beban kerja perawat dengan penerapan
pendokumentasian, hal ini dibuktikan dengan hasil analisa bivariat Kolerasi
Spearman Rank, yaitu r= 0,472 dengan p= 0,013 < 0,05.
Kesimpulan: Ada hubungan signifikan antara beban kerja perawat dengan penerapan
pendokumentasian di ruang inap RSUD Wates.
Kata Kunci: Beban Kerja Perawat, Pendokumentasian, Asuhan Keperawatan
1
Mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan STIKES Jend. A. Yani Yogyakarta
Dosen Program Studi Ilmu Keperawatan STIKES Jend. A. Yani Yogyakarta
2
x
THE CORRELATION BETWEEN NURSE’S WORKLOAD AND
DOCUMENTATION MANAGEMENT IN INPATIENT
WARD OF WATES GENERAL HOSPITAL
Muhammad Shobur Ar Rozi1 , Ngatoiatu Rahmani2
ABSTRACT
Background: In every nursing care process, a nurse will always make a note or what
is known as documentation. Documentation is a series of activities such as note
taking, reporting, or recording an event or activity of providing health service which
is considered as vital and valuable. One of factors that may influence documentation
is workload. Nurse's workload can be perceived as a dimension of the whole activities
of a nurse while on-duty in a nursing care unit.
Objective: To identify The Correlation between Nurse’s Workload and
Documentation Management in Inpatient Ward of Wates General Hospital
Method: This study was quantitative with correlational descriptive design through
cross sectional approach. Samples were selected by total sampling technique as many
as 27 nurses. Instrument for assessing documentation was questionnairre adopted by
Mastini (2013). Data analysis applied Spearman Rank Correlation.
Result: Nurse's workload in inpatient ward of Wates general hospital was mostly in
moderate category as many as 11 respondents (40,7%). Documentation management
of nursing care in inpatient ward of Wates general hospital was mostly in sufficient
category as many as 16 respondents (59,3%). There was a significant correlation
between nurse's workload and documentation management. This was identified by
the result of bivariate analysis of Spearman Rank Correlation formula which figured
out the value of r = 0,472 with p = 0,013 < 0,05.
Conclusion: There was a significant correlation between nurse's workload and
documentation management in inpatient ward of Wates general hospital.
Keywords: Nurse’s Workload, Documentation, Nursing Care.
1
A student of S1 Nursing Study Program in Jenderal Achmad Yani School of Health Science
of Yogyakarta.
2
A counseling lecturer of S1 Nursing Study Program in Jenderal Achmad Yani School of
Health Science of Yogyakarta.
xi
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Pelayanan keperawatan sebagai bentuk pelayanan kesehatan yang ada di
setiap rumah sakit sudah semestinya memberikan suatu pelayanan keperawatan yang
berkualitas. Pelayanan keperawatan juga menjadi salah satu faktor yang
mempengaruhi baik buruknya pelayanan di rumah sakit. Bentuk pelayanan
keperawatan itu sendiri merupakan suatu proses dalam praktik keperawatan yang
langsung di berikan perawat ke pasien dalam berbagai tatanan pelayanan kesehatan,
dengan menggunakan metodologi proses keperawatan, dan dilandasi dengan etik
keperawatan dalam lingkup wewenang serta tanggungjawab keperawatan. Sehingga,
perawat sebagai pemberi layanan keperawatan di tuntut profesional untuk
memberikan pelayanan yang baik bagi klien dalam memberikan asuhan keperawatan.
Profesi keperawatan merupakan salah satu pekerjaan yang dalam menentukan
tindakan di dasari pada ilmu pengetahuan serta memiliki keterampilan yang jelas
dalam keahliannya. Selain itu perawat mempunyai wewenang dan tanggungjawab
dalam tindakan, serta adanya kode etik. Praktek keperawatan merupakan tindakan
mandiri perawat profesional melalui kerja sama berbentuk kolaborasi dengan pasien
dan tenaga kesehatan lainnya dalam memberikan asuhan keperawatan sesuai dengan
lingkup wewenang dan tanggungjawabnya (Hidayat, 2007). Perawat dalam
melaksanakan pelayanan berorientasi pada pelayanan melalui asuhan keperawatan
kepada individu, keluarga, atau masyarakat (Hidayat, 2007). Sebagai perawat
profesional harus mampu bertanggungjawab dan bertanggung gugat, terhadap setiap
intervensi yang dilakukan, artinya setiap asuhan keperawatan yang telah diberikan
kepada klien harus menghindari kesalahan karena kelalaian (negligence) dengan
menggunakan proses keperawatan dan pendokumentasian yang akurat dan benar
(Nursalam, 2008).
1
2
Setiap pelaksanaan proses keperawatan, perawat akan selalu melakukan
pencatatan atau yang sering disebut dengan pendokumentasian, mulai dari
pengkajian, diagnosa, perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi. Pendokumentasian
merupakan suatu kegiatan pencatatan, pelaporan atau merekam suatu kejadian serta
aktivitas yang dilakukan dalam bentuk pemberian pelayanan yang dianggap penting
dan berharga. Pendokumentasian yang tidak dilakukan dengan lengkap dapat
menurunkan mutu pelayanan keperawatan karena tidak dapat mengidentifikasi sejauh
mana tingkat keberhasilan asuhan keperawatan yang telah diberikan, dalam aspek
legal perawat tidak mempunyai bukti tertulis jika klien menuntut ketidakpuasan akan
pelayanan keperawatan (Nursalam, 2008).
Perawat profesional akan mampu bertanggungjawab dengan tindakan dan
memberikan asuhan keperawatan dan membuat dokumentasi yang jelas dan akurat.
Dokumentasi yang akurat adalah salah satu pertahanan diri yang terbaik terhadap
tuntutan yang berkaitan dengan asuhan keperawatan. Dokumentasi juga bersifat
sangat rahasia dan hanya di ketahui oleh perawat dan anggota rumah sakit yang
membutuhkan informasi tersebut. Dokumentasi rahasia yang mencatat semua
pelayanan keperawatan pasien dokumentasi keperawatan mempunyai makna penting
dilihat dari berbagai aspek seperti hukum, kualitas pelayanan, komunikasi keuangan,
pendidikan, penelitian dan akreditasi (Nursalam, 2008).
Pendokumentasian asuhan keperawatan sangat penting bagi perawat sebagai
komunikasi antara tenaga medis lain. Di instrumen A terdapat beberapa item yang
telah ditetapkan oleh Depkes mulai dari pengkajian, diagnosa, rencana tindakan,
implementasi, dan evaluasi. Sayangnya, masih banyak perawat yang kurang
melengkapi dokumentasi keperawatannya namun ada juga perawat yang sudah
melengkapi dokumentasi dengan baik. Penelitian yang di lakukan oleh Wirawan, dkk
(2013) tentang pendokumentasian asuhan keperawatan di ruang rawat inap RSUD
Ambarawa
menjelaskan
bahwa
56
responden
(69,1%)
telah
menerapkan
pendokumentasian asuhan keperawatan dengan baik. Hal ini menunjukkan bahwa
dalam melengkapi pendukumentasian perawat belum sepenuhnya dapat mencapai
3
data
yang optimal.
Selanjutnya
penelitian
Widodo,
dkk (2016).
tentang
pendokumentasian asuhan keperawatan di ruang Iriana F RSUP Prof. DR. R. D.
Kandou Manado menunjukkan bahwa sebanyak 30% responden
melakukan
pendoumentasian dengan kurang baik.
Keterampilan dokumentasi yang efektif memungkinkan perawat untuk
mengkomunikasikan kepada tenaga kesehatan yang lainnya dan menjelaskan apa
yang sudah, sedang dan yang akan di kerjakan oleh perawat. Selain itu penulisan
dokumentasi yang kurang lengkap akan berdampak pada pekerjaan perawat yang
bersangkutan tidak adekuat. Oleh sebab itu pendokumentasian yang tepat merupakan
salah satu kunci keberhasilan program menejemen resiko (Dinarti, 2009).
Kurangnya pendokumentasian asuhan keperawatan dapat disebabkan oleh
beberapa faktor. Salah satu faktor yang diteliti oleh Muadi & Handayani (2010)
adalah faktor beban kerja dalam penelitian tersebut menunjukkan bahwa terdapat
hubungan yang signifikan antara beban kerja perawat dan pendokumentasian proses
keperawatan. Lebih lanjut lagi dalam penelitian tersebut menerangkan bahwa beban
kerja yang berat dapat mengakibatkan pada pendokumentasian yang tidak lengkap.
Beban kerja perawat dapat dilihat sebagai dimensi seluruh kegiatan atau
aktivitas yang dilakukan oleh seorang perawat selama bertugas di suatu unit
pelayanan keperawatan (Nursalam, 2012). Dengan demikian beban kerja yang harus
ditanggung oleh perawat tergantung pada tugas perawat dalam suatu unit pelayanan
keperawatan. Beban kerja yang berlebihan akan berpengaruh terhadap produktifitas
tenaga kesehatan dan tentu saja berpengaruh terhadap produktifitas rumah sakit itu
sendiri. Dalam penelitian Satria, Ida wati dan Bahri (2010) dalam Retnaningsih dan
Fatwawati (2016) menemukan bahwa terdapat perbedaan tingkat baban kerja pada
setiap sif kerja, dengan tingkat beban kerja yang terdapat pada sif sore (76,6%).
Kemudian dalam penelitian yang di lakukan oleh Ikayanti (2012) di
RSUD
Panembahan Senopati didapatkan adanya hubungan beban kerja perawat dengan
pendokumentasian asuhan keperawatan di ruang perinatal yang berpola negatif
artinya semakin tinggi beban kerja perawat maka semakin kurang pendokumentasian
4
asuhan keperawatan. Hal ini menunjukkan bahwa di wilayah Daerah Istimewa
Yogyakarta ada beberapa Rumah Sakit Umum Daerah yang terbukti masih kurang
dalam melengkapi dokumentasi asuhan keperawatan salah satunya ialah di RSUD
Panembahan Senopati. Sehingga peneliti tertarik melakukan penelitian di RSUD
Wates karena hampir memiki kesamaan dalam penelitian namun hanya berbeda
diwilayah kerja.
Berdasarkan hasil studi pendahuluan yang dilakukan pada Bulan Januari 2017
di RSUD Wates Kulon Progo, peneliti mendapatkan data jumlah perawat di salah
satu bangsal bedah sebanyak 16 perawat. Jumlah perawat sif pagi sebanyak 6 perawat
dengan jumlah pasien yang dirawat di bangsal tersebut saat itu sebanyak 16 pasien
Berdasarkan hasil wawancara awal yang dilakukan peneliti terhadap 3 perawat
dibangsal tersebut mengatakan bahwa beban kerja perawat pada sif tersebut dirasa
cukup berat selain itu perawat juga merasa ada unsur keterpaksaan dalam melengkapi
asuhan keperawatan. kemudian
hasil observasi dari 3 rekam medis yang ada
diruangan tersebut peneliti menemukan bahwa pada item tindakan atau implementasi
perawat tidak mendokumentasiakan hasil dari tindakan pendidikan kesehatan dan
tindakan yang melibatkan pasien dan keluarga terdokumentasi dengan baik.
Berdasarkan fenomena diatas, maka penelitian tentang hubungan beban kerja
perawat dengan penerapan pendokumentasian di ruang Inap RSUD Wates dengan
harapan hasil penelitian ini dapat memberikan manfaat bagi peningkatan kualitas
asuhan keperawatan dan kualitas pelayan keperawatan.
B. Rumusan Masalah
Rumusan Masalah dari penelitian ini adalah : “Apakah Ada Hubungan Beban
Kerja Perawat Dengan Penerapan Pendokumentasian di Ruang Inap RSUD Wates?”
5
C. Tujuan Penelitian
1. Tujuan Umum
Diketahui hubungan beban kerja perawat dengan penerapan pendokumentasian di
ruang inap RSUD Wates
2. Tujuan Khusus
a. Diketahui beban kerja seorang perawat di ruang inap RSUD Wates.
b. Diketahui penerapan dokumentasi asuhan keperawatan di ruang inap RSUD
Wates.
D. Manfaat Penelitian
Harapan peneliti untuk hasil penelitian ini tentu nantinya dapat bermanfaat
bagi semua pihak meliputi :
1. Manfaat Secara Teoritis
Penelitian ini diharapkan dapat menambah khasanah keilmuan tentunya dalam
bidang manajemen keperawatan terutama mengenai hubungan beban kerja perawat
dengan penerapan pendokumentasian yang diharapkan dapat meningkatkan
kualitas pelayanan keperawatan
2. Manfaat Secara Praktis
Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat bagi:
a. Pihak Manajemen Rumah Sakit
Hasil penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai tambahan informasi
bagi manajemen rumah sakit dalam melaksanakan kegiatan perencanaan,
pengembangan, dan pembinaan terhadap sumber daya keperawatan guna
menghasilkan tenaga keperawatan yang mampu melaksanakan penerapan
pendokumentasian
keperawatan.
yang
tepat
dalam
setiap
memberikan
peleyanan
6
b. Kepala Ruang Rumah Sakit
Hasil penelitian ini dapat di jadikan sebagai bahan pertimbangan kepala ruang
dalam melakukan proses penjadwalan dan perhitungan beban kerja perawat
dalam satu shift setiap hari. Selain itu penelitian ini juga dapat dijadikan
sebagai masukan untuk memotivasi dan melakukan supervisi staf guna
meningkatkan tingkat kepatuhan perawat dalam pendokumentasian asuhan
keperawatan.
c. Perawat di Rumah Sakit
Hasil penelitian ini di harapkan dapat menjadi bahan evaluasi dalam
menjalanakan pendokumentasian asuhan keperawatan guna meningkatkan
pelayan keperawatan yang berkualitas.
d. Peneliti lain
Sebagai sumber informasi dasar atau referensi bagi peneliti selanjutnya dalam
mengembangkan metode penelitian yang berkaitan dengan pendokumentasian
asuhan keperawatan.
E. Keaslian Penelitian
No
Peneliti
Terdapat beberapa peneliti terdahulu yang terkait dengan variable ini, diantarannya adalah :
Tabel 1 Keaslian Penelitian
Judul
Metode
Hasil
Persamaan
Perbedaan
1.
Wirawan
Hubungan Antara
Supervisi Kepala
Novitasari Ruang Dengan
Pendokumentasian
Wijayanti Asuhan
Keperawatan Di
(2013)
Rumah Sakit
Umum Daerah
Ambarawa.
Desain penelitian
menggunakan
metode
korelatif
kuantitatif dengan
pendekatan cross
sectional.
Besar
sampel 81, analisa
data menggunakan
uji chi square.
Hasil
penelitian
menunjukkan nilai p
value
sebesar
0,000
terdapat hubungan antara
supervise kepala ruang
dengan
pendokumentasian asuhan
keperawatan di RSUD
Ambarawa.
Persamaan terletak
pada
variabel
pendokumentasian
asuhan
keperawatan, alat
pengumpulan data
menggunakan
lembar observasi,
dan jenis penelitian
dengan pendekatan
cross-sectional.
Perbedaan terletak
pada
variabel
supervisi
kepala
ruang,
teknik
pengambilan sampel
dengan
total
populasi, dan teknik
analisa data dengan
uji chi square.
2
Widodo,
Desain penelitian
menggunakan
observasional
analitik
dengan
pendekatan cross
sectional.
Besar
sampel 30, analisis
data menggunakan
Fisher’s Exact Test
Hasil
penelitian
menunjukkan nilai p
value 0.003 terdapat
hubungan antara peran
ketua tim dengan kinerja
perawat pelaksana dalam
pendokumentasian asuhan
keperawatan.
Persamaan terletak
pada
variabel
pendokumentasian
asuhan
keperawatan, dan
alat pengumpulan
data menggunakan
lembar observasi
Perbedaan penelitian
terletak
pada
variabel peran ketua
tim, kinerja perawat
pelaksana,
jenis
penelitian
teknik
non
prability
sampling
pengambilan sampel
dengan
total
sampling,
teknik
analisis data Fisher’s
Wungow,
Hamel,
(2016)
Hubungan
Peran
Ketua Tim dengan
Kinerja
Perawat
Pelaksana
dalam
Pendokumentasian
Asuhan
Keperawatan
di
Irina F RSUP Prof
DR. R. D. Kandou
Manado.
7
No
3.
Peneliti
Yanti,
Warsito,
(2013)
4.
Retnaningsih,
Fatmawati,
(2016)
Judul
Metode
Hasil
Persamaan
Perbedaan
Hubungan
Karakteristik
Perawat, Motivasi,
dan
Supervisi
dengan
Kualitas
Pendokumentasian
Proses
Asuhan
Keperawatan.
Desain
penelitian
deskriptif
korelatif
dengan
rancanagan
cross
sectional.
Hasil penelitian ini
adalah
kualitas
dokumentasi
tidak
baik p value 0.036.
sedangkan supervisi
mempunyai hubungan
yang signifikan dalam
meningkatkan kualitas
dokumentasi asuhan
keperawatan p value
0.041, analisa data
menggunakan uji chi
square.
Persamaan terletak
pada
Variabel
Kualitas
dokumentasi proses
asuhan keperawatan,
jenis
penelitian
dengan
crosssectional, dan alat
pengumpulan
data
menggunakan
Instrumen A.
Perbedaan
penelitian terletak
pada
variabel
karakteristik
perawat, motivasi,
dan
supervisi,
teknik pengambilan
sampel purposive
sampling,
teknik
analisa data uji chi
square.
Beban
Kerja
Perawat Terhadap
Implementasi
Patient Safety di
Ruang Rawat Inap
RSUD
Tugurejo
Semarang.
Desain
penelitian ini
menggunakan
total sampling
dengan
pendekatan
crosssectional.
Hasil penelitian ini
adalah beban kerja
perawat
p value
0.0009
dapat
disimpulakan
ada
hubungan bermakna
antara beban kerja
perawat
dengan
implementasi patient
safety. analisa data uji
chi square.
Persamaan terletak
pada variabel beban
kerja perawat. Jenis
penelitian
menggunakan crosssectional, dan sampel
penelitian
adalah
perawat.
Perbedaan
penelitian
ini
terletak
pada
variabel
implementasi
patient safetyteknik
pengambilan
sampel
total
sampling,
teknik
analisa data dan uji
chi square.
8
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
A. Hasil
1. Gambaran Umum Lokasi Penelitian
Surat ketupusan Menteri Kesehatan RI Nomor: 720/Menkes/SK/VI/2010
tentang Peningkatan Kelas Rumah Sakit Umum Daerah Wates Milik Pemerintah
Daerah Kabupaten Kulon Progo
sebagai RSUD Kelas B Non Pendidikan pada
tanggal 15 Juni 2010.
Visi Rumah Sakit Umum Daerah Wates Kulon Progo adalah menjadi
rumah sakit pendidikan dan pusat rujukan yang unggul dalam pelayanan.
Misi Rumah Sakit Umum Daerah Wates Kulon Progo adalah:
1. Menyelenggarakan
pelayanan
kesehatan
perorangan
paripurna
yang
profesional berorientasi pada kepuasan pelanggan;
2. Mengembangkan manajemen rumah sakit yang efektif dan efesien;
3. Menciptakan lingkungan kerja yang sehat, nyaman dan harmonis;
4. Meningkatkan sumber daya manusia, sarana dan prasarana sesuai dengan
perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi; dan
5. Melindungi dan meningkatkan kesejahteraan karyawan;
6. Menyelenggarakan pendidikan dan pelatihan bagi tenaga kesehatan. (Profil
RSUD Wates Kulon Progo, 2015)
Ada beberapa bangsal yang ada di RSUD Wates antara lain:
a. Ruang perawatan bangsal Anggrek merupakan khusus perawatan bagi pasien
kategori luka
b. Ruang perawatan bangsal Bougenville merupakan khusus perawatan bagi
pasien kategori penyakit dalam.
c. Ruang perawatan bangsal Wijaya Kusuma merupakan khusus perawatan bagi
penderita syaraf dan stroke.
49
50
d. Ruang perawatan bangsal Cempaka merupakan khusus bagi perawatan untuk
anak-anak.
e. Ruang perawatan bangsal Melati merupakan khusus kelas utama.
f. Ruang perawatan bangsal Kenanga merupakan khusus kebidanan.
g. Ruang perawatan bangsal Dahlia merupakan khusus kelas utama
h. Ruang perawatan ICU
i. Ruang perawatan NICU khusus bagi bayi baru lahir.
j. Ruang perawatan bersalin khusus untuk persalinan.
k. Ruang perawatan bangsal Edelwais khusus kelas III
l. Ruang perawatan bangsal Kalibiru khusus VIP.
Adapun dokumentasi asuhan keperawatan yang digunakan oleh tiap-tiap
bangsal berupa lembaran ceklist. Dan untuk pengukuran beban kerja perawat
RSUD Wates Kulon Progo menggunakan Analisis Beban Kerja yang di keluarkan
oleh Badan Kepegawaian Negeri 2011.
2. Analisis Hasil Penelitian
Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan di bangsal post operasi dan
bangsal penyakit dalam RSUD Wates dengan jumlah sampel 27 orang.
Gambaran tentang karakteristik subyek penelitian dijelaskan dalam bentuk
distribusi frekuensi berdasarkan variabel dalam penelitian.
a. Analisa Univariat
Hasil
analisis
univariat
bertujuan
untuk
mendeskripsikan
karakteristik dari subyek penelitian sehingga kumpulan data tersebut berubah
menjadi informasi yang berguna. Homogenitas dan karakteristik responden
pada penelitian ini disajikan dalam tabel.
1. Karakteristik Responden
Penelitian ini dilakukan di RSUD Wates Kulon Progo dengan
jumlah responden 27 perawat. Dalam penelitian ini responden yang
diambil adalah perawat bangsal Post Operasi dan bangsal Penyakit Dalam.
51
Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan, karakteristik responden
dapat didiskripsikan sebagai berikut:
Tabel 8 Karakteristik Responden Perawat
No
1.
Karakteristik Responden
Frekuensi
Persentase (%)
< 30 Tahun
15
55.6
30-45 Tahun
12
44.4
> 45 Tahun
0
0.0
27
100.0
Laki-Laki
8
29.6
Perempuan
19
70.4
Total
27
100.0
27
100.0
0
0.0
0
0.0
0
0.0
27
100.0
Bougenville
13
48.1
Anggrek
14
51.9
27
100.0
Umur
Total
2.
3.
Jenis Kelamin
Pendidikan
D3 Keperawatan
S1 Keperawatan
Ners
S2 Keperawatan
Total
4.
Ruang Inap
Total
Sumber : Data Primer Diolah, 2017
Tabel 8 menunjukkan bahwa umur responden sebagian besar
adalah antara < 30 tahun (55,6%), dengan jenis kelamin responden
sebagian besar perempuan (70,4%), selanjutnya responden berpendidikan
D3 keperawatan sebesar (100,0%), dengan perawat diruang inap
52
Bougenville sebanyak 48,1%. dan perawat diruang inap Anggrek
sebanyak 51,9%.
2. Beban Kerja Seorang Perawat di Ruang Inap RSUD Wates
Berdasarkan hasil penelitian, dapat dideskripsikan karakteristik
responden berdasarkan beban kerja seorang perawat di ruang inap RSUD
Wates yaitu sebagai berikut:
Tabel 9 Beban Kerja Seorang Perawat Di Ruang Inap RSUD Wates
Kategori
Frekuensi
Prosentase
Ringan
6
22.2
Sedang
11
40.7
Berat
10
37.0
Total
27
100.0
Sumber : data primer 2017
Berdasarkan
tabel
9
dapat
diketahui
bahwa
responden
berdasarkan beban kerja perawat di ruang inap RSUD Wates, prosentase
sedang (40,7%).
Tabel 10 Beban Kerja Perawat Di Masing-Masing Ruang Inap
Beban Kerja
Ringan
Sedang
Berat
Total
F
%
F
%
F
%
F
%
5
18.5
4
14.8
4
14.8
13
48.1
Post Operasi
1
3.7
7
25.9
6
22.2
14
51.9
Total
6
22.2
11
40.7
10
37.0
27
100.0
Penyakit
Dalam
Sumber : data primer 2017
Berdasarkan tabel 10 dapat diketahui bahwa responden beban
kerja perawat di ruang Inap RSUD Wates, prosentase beban kerja sedang
53
(25,9%), prosentase berat (22,2%), dan prosentasi ringan (3,7%) berada di
ruang post operasi. Sedangkan dengan prosentase ringan (18,5%),
prosentase sedang (14,8%), dan prosentase berat (14,8%) berada di ruang
penyakit dalam.
3. Penerapan Pendokumentasian Asuhan Keperawatan di Ruang Inap RSUD
Wates
Berdasarkan hasil penelitian, dapat dideskripsikan responden
berdasarkan dokumentasi asuhan keperawatan di ruang inap RSUD Wates
yaitu sebagai berikut:
Tabel 11 Penerapan Pendokumentasi Ruang Inap RSUD Wates
Kategori
Frekuensi
Prosentase
Baik
11
40.7
Cukup
16
59.3
Kurang
0
00.0
Totalberdasarkan
27
100.0
Sumber : data primer 2017
Berdasarkan tabel 11 dapat diketahui bahwa karakteristik
responden berdasarkan penerapan dokumentasi asuhan keperawatan di
ruang inap RSUD Wates, sebagian besar responden adalah termasuk
kategori cukup (59,3%).
Tabel 12 Pendokumentasian Di Masing-Masing Ruang Inap
Pendokumentasian
Baik
Cukup
Kurang
Total
F
%
F
%
F
%
F
%
Penyakit
Dalam
Post Operasi
4
14.8
9
33.3
0
0.0
13
48.1
7
25.9
7
25.9
0
0.0
14
51.9
Total
11
40.7
16
59.3
0
00.0
27
100.0
Sumber : data primer 2017
54
Berdasarkan tabel 12 diketahui bahwa responden berdasarkan
pendokumentasian asuhan keperawatan di ruang inap RSUD Wates,
prosentase
pendokumentasian
cukup
(33,3%),
prosentase
pendokumentasian baik yaitu (14,8%), prosentase pendokumentasian
kurang (00.0%), berada di ruang penyakit dalam. Sedangkan prosentase
pendokumentasian baik dan cukup dengan jumlah yang sama (25,9%),
dan prosentase pendokumentasian kurang (00,0%).
b. Analisis Bivariat
Hubungan Beban Kerja Perawat dengan Penerapan Pendokumentasian
di Ruang Inap RSUD Wates
Analisa bivariat pada tahap ini diteliti “Hubungan Beban Kerja
Perawat Dengan Penerapan Pendokumentasian Di Ruang Inap RSUD Wates”
dengan menggunakan uji Spearman Rank, dapat diketahui sebagai berikut:
Tabel 13 Hub. Beban Kerja Perawat dengan Penerapan Pendokumentasian Di
Ruang Inap RSUD Wates
Pendokumentasian
Baik
F
Cukup
%
F
Kurang
%
F
%
P
Total
F
value
%
Beban
Ringan
4
14.8
2
7.4
0
0.0
6
22.2
Kerja
Sedang
6
22.2
5
18.5
0
0.0
11
40.7
Berat
1
3.7
9
33.3
0
0.0
10
37.0
Total
11
40.7
16
59.3
0
0.0
27
100
0.472
0.013
Sumber: Data Primer 2017
Hasil tabulasi silang pada tabel 13 diatas menyatakan bahwa
prosentase responden beban kerja berat dengan pendokumentasian cukup
sebanyak (33.3%), sedangkan hasil tabulasi silang paling sedikit yaitu berat,
55
sedang dan ringan dengan pendokumentasian kurang
yaitu 0 responden
(0.0%).
Hasil pengujian pada tabel 13 di atas menunjukan bahwa uji Spearman
Rank menghasilkan nilai signifikan sebesar 0,013. Nilai uji signifikan 0,013
yang lebih kecil dari 0,05 menunjukan bahwa ada hubungan yang signifikan
antara beban kerja perawat dengan penerapan pendokumentasian di ruang
inap RSUD Wates. Hubungan yang terjadi adalah hubungan yang sedang
karena nilainya berada pada rentang 0,40 sampai 0,599 (Dahlan, 2013).
B. Pembahasan
1. Beban Kerja Seorang Perawat di Ruang Inap RSUD Wates
Berdasarkan tabel 9 dapat diketahui bahwa responden berdasarkan beban
kerja seorang perawat di ruang inap RSUD Wates, prosentase kategori sedang
yaitu sebanyak 11 responden (40,7%).
Hasil ini sejalan dengan penelitian yang dilakukan oleh Martini (2007),
bahwa beban kerja perawat sedang dirumah sakit rata-rata 66,8 %.
Diketahui bahwa usia perawat sebagian besar < 30 tahun (55,6%),
dimana sebagian besar usia responden mayoritas tergolong dalam usia dewasa
muda. Beban kerja perawat dapat dipengaruhi oleh karakteristik usia sehingga
beban kerja dapat di optimalkan dalam menuntaskan pekerjaan. Berdasarkan
penelitian Kusumawati dan Frandinata (2015) menyebutkan bahwa di usia lebih
muda, proses pembelajaran dalam hal adaptasi terhadap pekerjaan dan
penyesuaian terhadap situasi yang baru masih dapat dioptimalkan dan semangat
untuk memperoleh aktualisasi diri dalam bekerja.
Didapatkan pula jenis kelamin responden terbanyak dalam penelitian ini
adalah berjenis kelamin perempuan yaitu 19 (70.4%). Jenis kelamin dapat
mempengaruhi beban kerja perawat. Dalam Elvarida (2010) mengatakan
penjelasan paling logis adalah bahwa secara historis perempuan bertanggung
56
jawab terhadap rumah tangga dan keluarga. Sedangkan menurut Nurningsih
(2012) ada sisi lain yang positif dalam karakter wanita yaitu ketaan dan kepatuhan
dalam bekerja, hal ini akan mempengaruhi kinerja secara personal. Bertentangan
dengan penelitian yang dilakukan oleh Kusumastuti dan Frandinata (2015) yang
menyebutkan bahwa jenis kelamin laki-laki dapat mempengaruhi beban kerja
perawat karena kekuatan tubuh yang lebih besar dibandingkan perempuan.
Didapatkan pula bahwa tingkat pendidikan responden dalam penelitian
semuanya berpendidikan D3 Keperawatan yaitu 27 (100%). Diketahui bahwa
pada saat perekrutan pegawai di RSUD Wates, paling banyak diterima adalah
perawat D3. Tingkat pendidikan yang cukup akan memberikan kontribusi
terhadap praktik keperawatan. tingkat pendidikan seorang perawat akan
mempengaruhi
dasar
pemikiran
dibalik
penetapan
standar
keperawatan
(Nurningsih., 2012).
Berdasarkan tabel 10 dapat diketahui bahwa responden beban kerja
perawat di ruang Inap RSUD Wates, prosentase beban kerja sedang sebanyak 7
responden (25,9%), prosentase berat sebanyak 6 responden (22,2%), dan
prosentasi ringan sebanyak 1 responden (3,7%) berada di ruang post operasi.
Sedangkan dengan prosentase ringan sebanyak 5 responden (18,5%), prosentase
sedang sebanyak 4 responden (14,8%), dan prosentase berat sebanyak 4
responden (14,8%) berada di ruang penyakit dalam.
Berdasarkan analisis Musliha (2010) diketahui bahwa beban kerja yang
berat dikarenakan pekerjaan langsung dan tak langsung dalam memberikan
asuhan keperawatan. Pekerjaan langsung perawat di RSUD misalnya menerima
pasien baru, mewawancarai pasien, mengukur tanda vital, mengganti balut luka,
memberikan obat, membantu kebutuhan nutrisi, memberikan penyuluhan
kesehatan, bantu visite dokter, merujuk pasien. Sementara itu kategori kegiatan
yang menjadikan beban kerja berat pada perawat sebagian besar adalah pekerjaan
keperawatan.
57
Mastini (2013) juga menjelaskan bahwa beban kerja yang terlalu
berlebihan akan menimbulkan kelelahan baik fisik atau mental dan reaksi–reaksi
emosional seperti sakit kepala, gangguan pencernaan dan mudah marah.
Sedangkan pada beban kerja yang terlalu sedikit di mana pekerjaan yang terjadi
karena pengulangan gerak akan menimbulkan kebosanan, rasa monoton
kebosanan dalam kerja rutin sehari-hari karena tugas atau pekerjaan yang terlalu
sedikit mengakibatkan kurangnya perhatian pada pekerjaan sehingga secara
potensial membahayakan pekerja.
Faktor-faktor yang mempengaruhi beban kerja perawat adalah tuntutan
situasi dan penguruh eksternal dimana seorang perawat akan melaksanakan tugastugas keperawatan dibangsal sehingga dirasa memberatkan perawat, hal ini sesuai
dengan penelitian Wicaksana (2016) Tugas dapat memengaruhi beban kerja yang
dirasakan oleh pekerja melalui banyak cara. Misalnya, melalui tindakan apa yang
harus dilakukan oleh seorang pekerja dalam memenuhi tugasnya, melalui jumlah
dan tipe dari tugas yang akan ditampilkan, melalui keterbatasan waktu yang
tersedia dalam menyelesaikan tugas maupun melalui tingkat akurasi yang
dibutuhkan dalam meyelesaikan tugas. Kesemua hal di atas menjadi faktor yang
berkontribusi terhadap munculnya tuntutan situasi.
2. Penerapan Pendokumentasian Asuhan Keperawatan di Ruang Inap RSUD
Wates
Berdasarkan
tabel
11
diketahui
bahwa
berdasarkan
penerapan
dokumentasi asuhan keperawatan di ruang inap RSUD Wates, sebagian besar
responden
termasuk
dalam kategori cukup yaitu sebanyak 16 responden
(59,3%).
Hasil ini sejalan dengan penelitian yang dilakukan Saryono (2011),
penelitian menunjukkan bahwa pendokumentasian cukup (72,7%) dikarenakan
beberapa hal antara lain motivasi kerja, stress kerja, beban kerja, gaya
58
kepemimpinan, hubungan antar manusia kurang harmonis, supervisi dari atasan
tidak efektif dan mungkin saja kejenuhan kerja.
Pendokumentasian asuhan keperawatan dapat dipengaruhi oleh tingkat
pendidikan dimana pada penelitian ini sebagian besar ialah D3 keperawatan
(100,0%) dimana perawat melakukan asuhan keperawatan tidak melengkapi
pendokumentasiannya, sesuai dengan penelitian yang dilakukan oleh sumarsih
(2012) semuannya memiliki pendidikan D3 keperawatan dimana ada yang tidak
melengkapi dokumentasi asuhan keperawatan.
Selain itu pendokumentasian asuhan keperawatan dapat dipengaruhi oleh
jenis kelamin pada penelitian ini jenis kelamin sebagian besar adalah perempuan
(70,4%), sesuai dengan penelitian yang dilakukan oleh Yanti (2013) moyoritas
perawat berjenis kelamin wanita maka tidak ada proporsi perawat pelaksana
dalam pendokumentasian asuhan keperawatan yang baik dan kurang baik
sehingga diharapkan terdapat variasi jenis kelamin laki-laki dan perempuan maka
pendokumentasian keperawatan akan lebih baik.
Selanjutnya ialah umur dapat mempengaruhi pendokumentasian dimana
penelitian ini sebagian besar < 30 tahun (55,6%), sejalan dengan penelitian yang
dilakukan Yanti (2013), hal ini dikarenakan perawat masih berusia muda,
sehingga faktor
kepuasan terhadap pekerjaannya belum dirasakan secara
bermakna.
Berdasarkan
tabel
12
diketahui
bahwa
responden
berdasarkan
pendokumentasian asuhan keperawatan di ruang inap RSUD Wates, prosentase
pendokumentasian
cukup
pendokumentasian
baik
sebanyak
sebanyak
9
4
responden
(33,3%),
prosentase
responden
(14,8%),
prosentase
pendokumentasian kurang (00.0%), berada di ruang penyakit dalam. Sedangkan
prosentase pendokumentasian baik dan cukup dengan jumlah yang sama yaitu
masing-masing 7 responden (25,9%), dan prosentase pendokumentasian kurang
(00,0%).
59
Pendokumentasian asuhan keperawatan yang berada di masing-masing
bangsal post operasi dan penyakit dalam di RSUD Wates masih terdapat
dokumentasi asuhan keperawatan yang tidak dilengkapi pada item rencana
tindakan perawat tidak mendokumentasiakan rencana tindakan mencakup
tindakan pendidikan kesehatan dan rencana tindakan mencakup tindakan yang
menggambarkan keterlibatan pasien atau keluarga. Selanjutnya pada item
tindakan atau implementasi perawat juga tidak mendokumentasikan hasil dari
tindakan pendidikan kesehatan dan tindakan yang melibatkan pasien dan keluarga
terdokumentasi dengan baik.
Pendokumentasian merupakan unsur pokok dalam pertanggung jawaban
kinerja profesi keperawatan setelah melakukan intervensi keperawatan langsung
kepada pasien di ruang inap. Pendokumentasian merupakan sarana komunikasi
antar petugas kesehatan dalam rangka pemulihan kesehatan pasien, tanpa
dokumentasi yang benar dan jelas, kegiatan pelayanan keperawatan yang telah
dilaksanakan oleh seorang perawat profesional tidak dapat dipertanggung
jawabkan dalam upaya peningkatan mutu pelayanan keperawatan dan perbaikan
status kesehatan pasien di rumah sakit (Nursalam, 2011).
Menurut Setiadi (2007), salah satu wujud asuhan keperawatan yang
bermutu ialah pelaksanaan pendokumentasian asuhan secara baik dan terus
menerus. Tugas tersebut ada di pundak perawat sebagai provider. Sementara
menurut Huriani (2010) bahwa tugas perawat untuk mendokumentasikan asuhan
keperawatan secara lengkap harus dilakukan oleh perawat Registered Nurses
(RN’s) atau perawat setingkat sarjana. Studi yang dilakukan Agus Irianto (2010)
menyatakan bahwa pendokumentasian asuhan keperawatan sangat efeketif
dilakukan oleh perawat primer pada suatu bangsal yang menerapkan metode
primary nursing.
Dokumentasi asuhan keperawatan merupakan suatu aspek penting yang
perlu mendapatkan perhatian serius dari semua pihak terutama rumah sakit yang
bersangkutan dan perlu ditingkatkan kualitasnya untuk melindungi pasien dan
60
juga perawat yang mengelolanya dari hal-hal yang tidak diinginkan. Hal ini
didukung oleh penelitian Wahyuni (2013) masalah yang sering terjadi di
Indonesia pada rumah sakit pemerintah maupun swasta yaitu masih berkutat pada
kelengkapan dokumentasi asuhan keperawatan yang kurang lengkap.
Faktor-faktor yang mempengaruhi kelengkapan pendokumentasian
adalah praktek profesional dimana perawat akan di uji saat bekerja sebagai
tuntutan pekerjaan salah satunya ialah pengetahuan, hal ini didukung oleh
penelitian Aswar (2014) pengetahuan adalah informasi yang dapat mengubah
seseorang atau sesuatu. Pengetahuan itu menjadikan seseorang dalam melakukan
tindakan benar mengenai standar pendokumentasian asuhan keperawatan.
Selain itu keterampilan dan pengalaman kerja juga mempengaruhi
kelengkapan pendokumentasian, namun yang paling menonjol ialah pengalaman
atau masa kerja perawat dimana semakin lama perawat bekerja di rumah sakit
maka keterampilan perawat bagus, hal ini didukung oleh penelitian Aswar (2014)
masa kerja biasanya dikaitkan dengan waktu mulai kerja, dimana pengalaman
kerja juga ikut menentukan kinerja seseorang. Semakin lama masa kerja maka
keahlian akan lebih baik karena sudah menyesuaikan diri dengan pekerjaannya.
3. Hubungan Beban Kerja Perawat dengan Penerapan Pendokumentasian di
Ruang Inap RSUD Wates
Hasil uji Spearman Rank (lihat tabel 13) menghasilkan nilai signifikan
sebesar 0,013. Nilai uji signifikan 0,013 yang lebih kecil dari 0,05 menunjukan
bahwa ada hubungan signifikan antara beban kerja perawat dengan penerapan
pendokumentasian di ruang inap RSUD Wates. Hubungan yang terjadi adalah
hubungan yang sedang karena nilainya berada pada rentang 0,40 sampai 0,599
(Dahlan, 2013). Hasil tabulasi silang pada tabel 13 diatas menyatakan bahwa
prosentase responden beban kerja berat dengan pendokumentasian cukup
sebanyak 9 responden (33,3%), hasil tabulasi silang beban kerja sedang dengan
pendokumentasian baik sebanyak 6 responden (22,2%), dan hasil tabulasi silang
61
yang paling sedikit beban kerja ringan dengan pendokumentasian baik sebanyak 4
responden (14,8%). Sedangkan beban kerja berat dengan dokumentasi baik
sebanyak 1 responden (3,7%).
Hasil penelitian ini sesuai dengan penelitian Eveline (2009) tentang
“Hubungan beban kerja perawat dengan kualitas dokumentasi asuhan
keperawatan di Ruang Rawat Inap RSUD Dr. Doris Sylvanus Palangkaraya” yang
menunjukkan adanya beban kerja sedang yaitu sejumlah 44 orang (67,7 %) hal ini
akan cenderung mempunyai kualitas dokumentasi asuhan keperawatan kurang
sebanyak 6 orang (13,6 %) dan sedang sebanyak 37 orang (84,1%) dan cenderung
untuk baik hanya 1 orang (13,6 %). Hasil uji Chi-square menunjukkan yang
dilakukan, didapatkan nilai p 0,000 atau lebih kecil dari 0,05 jadi hipotesis
penelitian diterima dimana ada hubungan antara beban kerja perawat dengan
kualitas dokumentasi asuhan keperawatan. Penelitian ini menunjukkan dengan
beban kerja sedang, dokumentasi proses asuhan keperawatan yang dikerjakan
oleh perawat dalam kategori cukup sebanyak 10 dokumentasi dan kurang
sebanyak 3 dokumentasi.
Menurut Yuniarti (2009), perawatan secara langsung menyebabkan
perawat tidak mampu untuk melaporkan kegiatan-kegiatannya secara obyektif.
Para perawat merasa sulit untuk melaporkan kegiatan-kegiatan pekerjaannya,
karena mereka menjadi begitu asyik dalam merawat pasien sehingga mereka
kehilangan jejak akan waktu yang digunakan dalam kegiatan-kegiatan tertentu.
Dalam penelitian ini ada faktor-faktor yang mempengaruhi beban kerja
berat dengan pendokumentasian baik yang diansumsikan oleh peneliti adalah
faktor umur, dimana umur yang semakin muda akan lebih efektif dalam bekerja
dibandingkan dengan umur yang lebih tua. Hal ini sesuai dengan penelitian
Notoadmojo dalam Mayasari (2016), umur bagi seorang pekerja akan
mempengaruhi penerimaan beban kerja. Seorang pekerja yang mempunyai umur
yang relatif lebih mudah mempunyai kemampuan yang baik untuk memikul
beban kerja dibanding dengan yang lebih tua.
62
Hasil penelitian ini sesuai dengan faktor-faktor yang mempengaruhi
pelaksanaan
pendokumentasian
asuhan
keperawatan
adalah
kurangnya
pemahaman dasar-dasar dokumentasi keperawatan. Hal ini bisa terjadi karena
latar belakang pendidikan yang berbeda-beda, sehingga tidak ada keseragaman
pelaksanaan dokumentasi keperawatan. Kurangnya kesadaran perawat akan
pentingnya dokumentasi keperawatan. Penulisan dokumentasi keperawatan tidak
mengacu pada standar yang sudah ditetapkan, sehingga terkadang tidak lengkap
dan akurat. Dokumentasi keperawatan dianggap sebagai beban, karena banyaknya
lembar format yang harus diisi untuk mencatat data dan intervensi keperawatan
pada pasien membuat perawat terbebani. Kurangnya tenaga perawat yang ada
dalam suatu tatanan pelayanan kesehatan memungkinkan perawat bekerja hanya
berorientasi pada tindakan saja. Tidak cukup waktu untuk menuliskan setiap
tindakan yang telah diberikan pada lembar format dokumentasi keperawatan
(Nugraha, 2012).
C. Keterbatasan Penelitian
1. Pengambilan data pendokumentasian perawat, dimana peneliti melihat berkas
rekam medis diruangan post operasi dan penyakit dalam hanya 2 kali shif
kerja perawat, sedangkan idealnya peneliti dianjurkan melihat selama 3 kali
shif kerja perawat.
2. Sampel yang diambil oleh peneliti hanya sabagian kecil dari keseluruhan
bangsal di rumah sakit.
3. Variabel beban kerja perawat reliabel apabila menggunakan perhitungan
beban kerja, sedangkan dalam penelitian ini peneliti menggunakan lembar
kuesioner yang berkaitan dengan beban kerja perawat.
BAB V
PENUTUP
A. Kesimpulan
Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan di ruang inap RSUD
Wates tahun 2017 dapat disimpulkan sebagai berikut:
1. Ada hubungan signifikan antara beban kerja perawat dengan penerapan
pendokumentasian di ruang inap RSUD Wates, dengan nilai signifikan hasil
menunjukan (p=0,013<0,05).
2. Beban kerja seorang perawat di ruang inap RSUD Wates, sebagian besar adalah
termasuk kategori sedang yaitu sebanyak 11 responden (40,7%).
3. Penerapan dokumentasi asuhan keperawatan di ruang inap RSUD Wates,
sebagian besar adalah responden adalah termasuk kategori cukup yaitu sebanyak
16 responden (59,3%).
B. Saran
1. Bagi Manajemen Rumah Sakit
Hasil penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai tambahan
informasi bagi manajemen rumah sakit dalam melaksanakan kegiatan
perencanaan, pengembangan, dan pembinaan terhadap sumber daya keperawatan
guna menghasilkan tenaga keperawatan yang mampu melaksanakan penerapan
pendokumentasian yang tepat dalam setiap memberikan pelayanan keperawatan.
2. Bagi Kepala Ruang Rumah Sakit
Hasil penelitian ini dapat di jadikan sebagai bahan pertimbangan kepala
ruang dalam melakukan proses penjadwalan dan perhitungan beban kerja perawat
dalam satu shift setiap hari. Selain itu penelitian ini juga dapat dijadikan sebagai
masukan untuk memotivasi dan melakukan supervisi staf guna meningkatkan
tingkat kepatuhan perawat dalam pendokumentasian asuhan keperawatan.
63
64
3. Bagi Perawat di Rumah Sakit
Hasil penelitian ini di harapkan dapat menjadi bahan evaluasi dalam
menjalanakan pendokumentasian asuhan keperawatan guna meningkatkan mutu
pelayan keperawatan.
4. Bagi Peneliti Selanjutnya
Sebagai sumber informasi dasar atau referensi bagi peneliti selanjutnya
dalam
mengembangkan
metode
pendokumentasian asuhan keperawatan.
penelitian
yang
berkaitan
dengan
DAFTAR PUSTAKA
Asmidi. (2008), Konsep Dasar Keperawatan. Jakarta: EGC
Ali, H, Z. (2009), Dasar - dasar Dokumentasi
Keperawatan. Jakarta: EGC
Azwar, D. (2010), Penyusunan Skala Psikologi. Edisi 2. Yogyakarta: Pustaka
Pelajar.
Agus, I. (2010), Statistika Konsep Dasar Aplikasi dan Pengembangnya. Jakarta:
Kencana Prenada Media Group
Artika,
Y. (2016), Gambaran Pelaksanaan Pendokumentasian Asuhan
Keperawatan di Bangsal Bougenvil Rumah Sakit Umum Daerah
Panembahan Senopati Bantul Yogyakarta. Skripsi. Yogyakarta: Program
Studi Ilmu Keperawatan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Jend. Achmad
Yani Yogyakarta.
Cardova, P, B, D., Lucero, R., Hyun, S., Quinian, P., Price, K., Stone, P. (2010),
Using the Nursing Intervention Classification as a Potential Measure of
Nurse Workload. J Nurs Care Qual, 25(1).39-45.
Dinarti, Ratna A, Heni N, & Reni C. (2009), Dokumentasi Keperawatan. Jakarta.
Trans info medika.
Depkes, RI. (2005), Instrument Evaluasi Penerapan Standar Asuhan
Keperawatan di Rumah Sakit. Jakarta: Tim Depertemen Kesehatan RI.
Diakses dari https://www.scribd.com/document/322717521/PedomanInstrumen-Evaluasi-Penerapan-Standar-Asuhan-Keperawatan
pada
tanggal 01 September 2016.
Dian, K, & Deny, F. (2015), Hubungan Beban Kerja Dengan Kinerja perawat di
Ruang IGD Blambangan Banyuwangi Tahun 2015. Jurnal Kesehatan.
Eveline. (2009), Hubungan Beban Kerja Perawat Terhadap Kualitas
Dokumentasi Asuhan Keperawatan di Ruang Rawat Inap RSUD Dr.
Doris Sylyanus Palangkaraya. Skripsi. Semarang: Universitas Diponegoro
Ghozali, I, (2011). Aplikasi Analisis Multivariate Dengan Program IBM SPSS 19
(edisi kelima). Semarang: Universitas Dipenogoro.
Hidayat. (2007), Pengantar Dokumentasi Proses Keperawatan. Editor Ester D.
A. EGC. Jakarta.
Hidayat, A. (2007), Metode Penelitian Keperawatan dan Teknik Analisa Data.
Jakarta: Salemba Medika.
Haryanto. (2008), Konsep Dasar Keperawatan dengan Pemetaan Konsep
(Concept Mapping). Jakarta: Salemba Medika.
Hurt, K. (2008), UK ward design: Patien dependency, nursing workload, staffing
and quality: An Observational study. International Journal of Nursing
Studies, 45,pp.370-381.
Holden, R., Scanlon, M., Patel, N., Kaushal, R., Escoto, K., Brown, R., Alper, S.,
Arnold, J., Shalaby, T., Murkowski, Karsh, B. (2011), A Imman factors
framework and study of the effect of nursing workload on patient safety
and employee quality of working life. BMJ Qua Saf, pp. 15-24
Huriani, E. (2010), Konsep Dasar Keperawatan Gawat Darurat. Skripsi. UNAD:
Program Studi Ilmu Keperawatan FK UNAD.
Jemmy. (2009), Hubungan Beban Kerja Perawat Dengan Pelaksanaan Asuhan
Keperawatan Dalam Pemenuhan Kebutuhan Spiritual Pasien di RSU
PKU Muhammadiyah Bantul. Skripsi. Universitas Muhammadiyah
Yogyakarta.
Mastini, I, GST, A, A, P. (2013), Hubungan Pengetahuan, Sikap, dan Beban
Kerja dengan Kelengkapan Pendokumentasian Asuhan Keperawatan Irna
di Rumah Sakit Umum Pusat Sanglah Denpasar. Tesis. Universitas
Udayana Denpasar.
Martini. (2007), Hubungan Karakteristik Perawat, Sikap, Beban Kerja,
Ketersediaan Fasilitas dengan Pendokumentasian Asuhan Keperawatan di
Rawat Inap RSUD Kota Salatiga. Tesis. Universitas Diponegoro
Semarang.
Mayasari, I. (2016), Hubungan Beban Kerja Yang Dilaksanakan Perawat dengan
Kelengkapan Dokumentasi Asuhan Keperawatan Di Ruang Rawat Inap
Rumah Sakit PKU Muhammadiya Yogyakarta. Skripsi. Program Studi
Ilmu Keperawatan Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas ‘Aisyiyah
Yogyakarta.
Muchlas, M. (2008), Perilaku Organisasi, Yogyakarta: Gajah Mada University
Press.
Mushila. (2010), Keperawatan Gawat Darurat. Yogyakarta
Muadi, & handayani (2010). Hubungan Beban Kerja Perawat Dengan
Pendokumentasian Proses Keperawatan. Jurnal Kesehatan. Vol 1, No.1
Nursalam. (2014a), Aplikasi dalam Praktik Keperawatan Profesional. Edisi 4
Jakarta. Selemba medika.
Nursalam, (2012b). Aplikasi dalam Praktik Keperawatan Profesional. Jakarta
Salemba medika.
. (2008), Proses dan Dokumentasi Keperawatan Konsep dan Praktik.
Edisi 2. Jakarta. Selemba medika.
.(2013),
Konsep dan Penerapan
Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika.
Metode
Penelitian
Ilmu
Notoatmodjo, S, (2010). Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka
Cipta
Nurningsih D. (2012). Hubungan Antara Karakteristik Perawat Dengan Kinerja
Perawat Di Instalasi Rawat Jalan RSUP Dr. Kariadi Semarang. Diakses
tanggal
4
Mei
2017.
http//.digilib.unimus.ac.id/gdl.php?mod=browse&op=read&id=jtptunim
us=gdl-dwiretnonu-6491
Nugraha, A. T. H. (2012). Hubungan Persepsi Perawat Tentang Manfaat
Dokumentasi Asuhan Keperawatan Di Ruang Rawat Inap RS PKU
Muhammadiyah Yogyakarta. Skripsi. Program Studi Ilmu Keperawatan
Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Aisyiyah Yogyakarta.
Potter & Perry, (2010). Fundamental Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika
Robbin, S.P. & Judge, T.A, (2009). Perilaku Organisasi: Konsep, kontroversi,
Aplikasi (Terjemahan) 12th ed., Jakarta: Salemba Empat.
Retnanigsih, D & Fatmawati, D, (2016). Beban Kerja Perawat Terhadap
Implementasi Patient Safety di Ruang Rawat Inap. Jurnal Keperawatan
Soedirman. Vol 11, No.1
Retnaningsih, I, Y & Warsito, E, W, (2013). Hubungan Karakteristik Perawat,
Motivasi, dan Supervisi Dengan Kualitas Dokumentasi Proses Asuhan
Keperawatan. Jurnal Managemen Keperawatan. Vol 1, no, 2
RSUD Wates. (2015), Profil RSUD Wates Kulon Progo. Kulon Progo. Diakses
dari http://rsud.kulonprogokab.go.id/index.php?pilih=hal&id=4. Pada
tanggal 27 Agustus 2017.
Saryono, M. (2011), Metodologi Penelitian di Bidang Kesehatan, Keperawatan,
dan Kebinan. Yogyakarta: Fitramaya
Siswanto, A, (2015). Gambaran Pendokumentasian Asuhan Keperawatan di
Instalasi Gawat Darurat RSUD Panembahan Senopati Bantul. Skripsi.
Yogyakarta: Program Studi Ilmu Keperawatan Sekolah Tinggi Ilmu
Kesehatan Jend. Achmad Yani Yogyakarta.
Sulistyaningsih. (2011), Metodologi Penelitian Kebidanan. Graha Ilmu:
Yogyakarta
Setiadi. (2007). Konsep dan Penulisan Riset Keperawatan. Yogyakarta. Graha
Ilmu
Sandara, A, Hansinah & Kadir A (2014) Faktor yang Mempengaruhi Efektifitas
Pelaksanaan Pendokumentasian Asuhan Keperawatan di Instalasi Rawat
Inap Bedah Rumah Sakit Umum Daerah Andi Makkasau Parepare. Jurnal
Ilmiah Kesehatan Diagnosa. Vol 5, no 4.
Sumarsih. (2012), Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Dokumentasi Asuhan
Keperawatan di Instalasi Bedah Sentral RSUD Panembahan Senopati
Bantul. Karya Tulis Ilmiah. Yogyakarta: Program Studi Ilmu
Keperawatan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Jend. Acmad Yani
Yogyakarta.
Sugiyono. (2015), Statistika
untuk
Penelitian
Bandung:
Alfabeta
Wicaksana, S, S. (2016), Pengaruh Beban Kerja dan Komitmen Organisasi
Terhadap Kinerja Perawat Pada Rumah Sakit Islam Yogyakarta PDHI.
Skripsi. Yogyakarta: Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Yogyakarta.
Widodo, A, W, Wungow, H & Hamel, S, R. (2016), Hubungan Peran Ketua Tim
dengan Kinerja Perawat Pelaksana dalam Pendokumentasian Asuhan
Keperawatan di Irina F RSUP Prof DR. R. D. Kandou Manado. E-journal
Keperawatan (e-kp). Vol. 4, No 2.
Wirawan A, E, Novitasari, D & Wijayanti, F. (2013), Hubungan Antara
Supervisi Kepala Ruang dengan Pendokumentasian Asuhan Keperawatan
di Rumah Sakit Umum Daerah Ambarawa. Jurnal Managemen
Keperawatan. Vol 1, No. 1, Mei 2013; 1-6
Wahyuni, N. (2013), Hubungan Beban Kerja Perawat Terhadap Dokumentasi
Keperawatan Di RSUD Temanggung Jawa Tengah. Skripsi. Yogyakarta.
Yanti, I, R. & Warsito, E, B. (2013), Hubungan Karakteristik Perawat, Motivasi,
Dan Supervisi Dengan Kualitas Dokumentasi Proses Asuhan
Keperawatan. Jurnal Managemen Keperawatan. Vol 1, No. 2, 107-114
Yuniarti, P. (2009), Hubungan Beban Kerja Perawat dengan Pelaksanaan
Komunikasi Terapeutik di RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta. Karya
Tulis Ilmiah. Program Studi Ilmu Keperawatan Fakultas Kedokteran
Universitas Muhammadiyah Yogyakarta.
LAMPIRAN 3
KUESIONER PENELITIAN BEBAN KERJA PERAWAT DI RUANG
INAP RSUD WATES KULON PROGO
Petunjuk pengisian:


Dalam menjawab pertanyaan pada kuesioner ini, cukup dengan
membubuhkan tanda “√” pada kotak yang disediakan. Jawaban tersebut
dianggap yang paling sesuai dengan pendapat anda.
Pengisian jawaban dilakukan hanya pada satu kotak, dari beberapa kotak yang
disediakan pada setiap poin pertanyaan.
Keterangan :
4 = Tidak menjadi beban kerja
3 = Beban kerja ringan
2 = Beban kerja sedang
1 = Beban kerja berat
No
Pertanyaan
1
Melakukan observasi pasien secara ketat selama
jam kerja
2
Banyaknya pekerjaan yang harus dilakukan
demi keselamatan pasien
3
Beragamnya jenis pekerjaan yang harus
dilakukan demi keselamatan pasien
4
Kontak langsung perawat dengan pasien di
ruangan secara kontinyu selama jam kerja
5
Kurangnya tenaga perawat dibandingkan
dengan pasien yang dirawat
6
Pengetahuan dan keterampilan yang saya miliki
tidak mampu mengimbangi sulitnya pekerjaan
di ruang rawat inap
7
Harapan pimpinan rumah sakit terhadap
pelayanan yang berkualitas
8
Tuntutan keluarga untuk keselamatan pasien
9
Setiap saat diharapkan pada putusan yang tepat
10 Tanggung
jawab
dalam
melaksanakan
perawatan pasien di ruang rawat inap
11 Setiap saat diharapkan pada putusan yang tepat
12 Tugas pemberian obat-obatan yang diberikan
secara Intensif
13 Tindakan penyelamatan pasien
1
2
3
4
Skor
LAMPIRAN 4
Hasil Evaluasi Pendokumentasian Keperawatan dengan Instrument A
di Ruang :…………
Tanggal (n=…….)
A. PENGKAJIAN
1
2
3
4
5
Aspek yang dinilai
Mencatat data yang dikaji sesuai dengan
pedoman pengkajian
Data dikelompokkan (Bio-psiko-sosio-spiritual)
Data yang dikaji lengkap dalam waktu 24 jam
sejak pasien masuk
Data dikaji sejak pasien masuk sampai pasien
pulang
Pengkajian yang dilakukan, disertai nama dan
tanda tangan perawat yang mengkaji
SUBTOTAL
TOTAL
PROSENTASE
1
2
3
4
5
6
KODE BERKAS REKAM MEDIK PASIEN
7 8 9 10 11 12 13 14 15 16
17
18
19
20
B. DIAGNOSA
KODE BERKAS REKAM MEDIK PASIEN
Aspek yang dinilai
1
Diagnosa Keperawatan ditulis sesuai prioritas
masalah pasien
2
Diagnosa keperawatan dirumuskan dengan benar
(P/E/S)
3
Merumuskan diagnosa keperawatan
aktual/resiko/potensial
SUBTOTAL
TOTAL
PROSENTASE
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
C. RENCANA TINDAKAN
1
2
3
4
5
6
7
8
9
Aspek yang dinilai
Rencana askep berdasarkan diagnosa keperawatan
Rencana askep disusun oleh perawat yang bertanggung
jawab
Rumusan tujuan mengandung komponen SMART
Rencana tindakan disusun berdasarkan prioritas
Rencana tindakan mencakup tindakan observasi
keperawatan
Rencana tindakan mencakup tindakan terapi
keperawatan
Rencana tindakan mencakup tindakan pendidikan
kesehatan
Rencana tindakan mencakup tindakan kaloborasi
Rencana tindakan mencakup tindakan yang
menggambarkan keterlibatan klien/keluarga
SUBTOTAL
TOTAL
PROSENTASE
1
2
3
4
5
6
KODE BERKAS REKAM MEDIK PASIEN
7 8 9 10 11 12 13 14 15 16
17
18
19
20
D. TINDAKAN/IMPLEMENTASI
KODE BERKAS REKAM MEDIK PASIEN
Aspek yang dinilai
1
Tindakan observasi keperawatan yang dilakukan
didokumentasikan
2
Tindakan terapi keperawatan yang dilakukan
didokumentasikan
3
Tindakan pendidikan kesehatan yang dilakukan
didokumentasikan
4
Tindakan kaloborasi yang dilakukan
didokumentasikan
5
Tindakan yang dilakukan dengan melibatkan
klien/keluarga didokumentasikan
6
Respon klien terhadap tindakan keperawatan
didokumentasikan
SUBTOTAL
TOTAL
PROSENTASE
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
E. EVALUASI
KODE BERKAS REKAM MEDIK PASIEN
Aspek yang dinilai
1
Diagnosa keperawatan dievaluasi setiap hari
sesuai SOAP
2
Diagnosa keperawatan yang sudah teratasi
terlihat dalam dokumentasi
SUBTOTAL
TOTAL
PROSENTASE
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
LAMPIRAN 6
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Create flashcards