Uploaded by ratnanovianni

Budaya Organisasi Perusahaan Google

advertisement
Budaya Organisasi Google
Google Inc adalah sebuah perusahaan multinasional Amerika Serikat yang berkekhususan
pada jasa dan produk Internet. Produk-produk tersebut meliputi teknologi pencarian, komputasi web,
perangkat lunak, dan periklanan daring.Sebagian besar labanya berasal dari AdWords.
Google didirikan oleh Larry Page dan Sergey Brin saat masih mahasiswa Ph.D. di Universitas
Stanford. Mereka berdua memegang 16 persen saham perusahaan. Mereka menjadikan Google
sebagai perusahaan swasta pada tanggal 4 September 1998. Pernyataan misinya adalah
"mengumpulkan informasi dunia dan membuatnya dapat diakses dan bermanfaat oleh semua orang",
dan slogan tidak resminya adalah "Don't be evil". Pada tahun 2006, kantor pusat Google pindah ke
Mountain View, California.
Sejak didirikan, pertumbuhan perusahaan yang cepat telah menghasilkan berbagai produk,
akuisisi, dan kerja sama di bidang mesin pencari inti Google. Perusahaan ini menawarkan perangkat
lunak produktivitas daring (dalam jaringan), termasuk surat elektronik (surel), paket aplikasi
perkantoran, dan jejaring sosial. Produk-produk komputer mejanya meliputi aplikasi untuk menjelajah
web, mengatur dan menyunting foto, dan pesan instan. Perusahaan ini memprakarsai pengembangan
sistem operasi Android untuk telepon genggam dan Google Chrome OS untuk jajaran netbook
Chromebook. Google sudah beralih ke perangkat keras komunikasi. Mereka bekerja sama dengan
berbagai produsen elektronik besar untuk memproduksi perangkat Nexus-nya dan mengakuisisi
Motorola Mobility pada Mei 2012. Tahun 2012, infrastruktur serat optik dipasang di Kansas untuk
memfasilitasi layanan Internet pita lebar Google Fiber.
Budaya secara harfiah berasal dari Bahasa Latin yaitu Colere yang memiliki arti mengerjakan tanah,
mengolah, memelihara ladang, Soerjanto Poespowardojo (1993).
Menurut The American Herritage Dictionary mengartikan kebudayaan adalah sebagai suatu
keseluruhan dari pola perilaku yang dikirimkan melalui kehidupan sosial, seni, agama, kelembagaan,
dan semua hasil kerja dan pemikiran manusia dari suatu kelompok manusia.
Menurut Koentjaraningrat budaya adalah keseluruhan sistem gagasan tindakan dan hasil
karya manusia dalam rangka kehidupan masyarakat yang dijadikan milik diri manusia dengan cara
belajar.
Budaya organisasi atau budaya perusahaan adalah nilai, norma, keyakinan, sikap dan asumsi
yang merupakan bentuk bagaimana orang-orang dalam organisasi berprilaku dan melakukan sesuatu
hal yang bisa dilakukan. Nilai adalah apa yang diyakini bagi orang-orang dalam berperilaku dalam
organisasi. Norma adalah aturan yang tidak tertulis dalam mengatur perilaku seseorang .
Pengertian di atas menekankan bahwa budaya organisasi berkaitan dengan aspek subjektif
dari seseorang dalam memahami apa yang terjadi dalam organisasi. Hal ini dapat memberikan
pengaruh dalam nilai-nilai dan norma-norma yang meliputi semua kegiatan bisnis yang mungkin
terjadi tanpa disadari. Namun, kebudayaan dapat menjadi pengaruh yang signifikan pada perilaku
seseorang, Muhammad Baitul Alim (psikologi zone.com).
Budaya organisasi merupakan sesuatu yang biasa diterapkan pada organisasi perusahaan, sebagai
suatu bukti yang jelas ada perusahaan membuat papan nama dengan tulisan yang menunjukkan
budaya organisasi mereka di tempat-tempat yang menarik perhatian.Budaya organisasi dapat juga
membentuk budaya kerja yang memiliki tujuan untuk mengubah sikap dan juga prilaku SDM yang
ada agar dapat meningkatkan produktivitas kerja untuk menghadapi berbagai tantangan di masa yang
akan datang.
Menurut Furnham dan Gunter (1993), budaya merupakan alat perekat sosial dan
menghasilkan kedekatan, sehingga dapat memperkecil diferensiasi dalam sebuah organisasi. Budaya
organisasi juga memberikan makna bersama sebagai dasar dalam berkomunikasi dan memberikan
rasa saling pengertian. Jika fungsi budaya ini tidak dilakukan dengan baik, maka budaya secara
signifikan dapat mengurangi efisiensi organisasi.
Peranan pemimpin dalam budaya organisasi sangat esensial, para pemimpin mempunyai
potensi yang paling besar dalam menanamkan dan memperkuat aspek-aspek budaya organisasi baik
melalui perkataan maupun prilakunya, sehingga budaya organisasi akan terbentuk. Ada yang
berpendapat lebih ekstrim, bahwa budaya organisasi bersumber dari kepemimpinan dan pemimpin,
karena pemimpinlah yang pada dasarnya memiliki otoritas. Otoritas bisa dalam bentuk persetujuan,
ketidaksetujuan, ataupun penghargaan atas prilaku anggota organisasi, sehingga akhirnya melembaga
dan terbentuk menjadi budaya organisasi.
Budaya organisasi perusahaan memainkan peranan penting dalam keberhasilan. Budaya
perusahaan itu membantu menarik bakat terbaik yang ada di industri. Kasus ini membahas budaya
organisasi di Google Inc. Google adalah salah satu dari beberapa perusahaan yang berhasil
mencampurkan inovasi teknologi dengan budaya organisasi yang kuat.Kasus ini memberikan
wawasan ke dalam lingkungan kerja, dan proses perekrutan di Google, dan Kasus ini juga
memberikan informasi tentang bagaimana Google dibantu perkembangan inovasi di antara
karyawan. Kasus berakhir dengan kritik tentang budaya organisasi Google.
Isu :
1.
Peran budaya organisasi dalam menarik bakat yang terbaik di industry
2.
Peran yang dimainkan oleh rekrutmen dalam keberhasilan suatu organisasi
3.
Bagaimana budaya organisasi dapat menjadi sumber keuntungan kompetitif
“Kami mencoba memberikan sebuah komitmen dimana orang-orang akan menjadi bahagia.
Saya berpikir hal itu akan lebih baik menggunakan uang daripada, mengatakan, 100 juta dollar
kampanye pemasaran atau terlalu menaikkan gaji” Sergey Brin, Pendiri Google, Maret 2003.
Dikutip dari google.com, google menyatakan bahwa :
“Orang-orang di balik layarlah yang membuat Google menjadi perusahaan seperti saat ini.
Kami memperkerjakan orang-orang yang cerdas dan tekun, dan kami lebih mengutamakan
kemampuan di atas pengalaman. Meskipun Karyawan Google berbagi tujuan dan visi yang sama
untuk perusahaan, kami menerima semua orang dari latar belakang yang berbeda dan dengan
keragaman bahasa, yang mencerminkan pengguna global yang kami layani. Di luar pekerjaan,
Karyawan Google melakukan bermacam hobi, mulai dari bersepeda hingga beternak lebah, mulai
dari bermain frisbee hingga berdansa foxtrot.
Kami berusaha mempertahankan budaya terbuka yang sering kali dikaitkan dengan
perusahaan rintisan, yang mana setiap orang merupakan kontributor aktif dan merasa nyaman untuk
berbagi ide serta opini. Dalam pertemuan wajib mingguan kami (“TGIF”)—tidak termasuk yang
lewat email atau di kafe—para Karyawan Google mengajukan pertanyaan langsung kepada Larry,
Sergey, serta eksekutif lainnya mengenai masalah perusahaan, berapa pun banyaknya. Kantor dan
kafe kami dirancang untuk mendorong interaksi antara Karyawan Google di dalam tim dan antartim
lainnya, serta untuk menghidupkan percakapan tentang pekerjaan serta bermain.”
Google Inc (Google) telah menyatakan sebagai salah satu perusahaan yang paling sukses
dalam Internet start up. Pada tahun 2003, Google merupakan mesin pencari yang paling disukai di
seluruh dunia karena kecepatan dan ketepatan dalam memberikan hasil pencarian. Selain dari itu
kelebihan teknologi atas kompetitor-nya, Google juga sukses dikaitkan dengan kemampuan untuk
menarik dan mempertahankan bakat terbaik karyawannya. Dan hal itu dimungkinkan oleh budaya
organisasi Google. Selama dotcom booming pada akhir tahun 1990-an, Google adalah satu-satunya
perusahaan yang tidak mengalami pergantian karyawan, sedangkan semua karyawan perusahaan tech
utama lainnya mengalami pergantian sekitar 20-25%.
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Nomor Rekening Asli Agen De Nature Indonesia

2 Cards denaturerumahsehat

Create flashcards