Uploaded by zuhrotunzizi

miskin fix

advertisement
Miskin dalam Pandangan Ulama Fikih dan Tafsir
Masākīn adalah jamak dari kata miskīn. Miskīn merupakan isim fā‘il dari ‫ –ي س كن – انوكس‬.‫س كم‬
Di kalangan ahli bahasa terdapat perbedaan pendapat dalam membedakan antara makna fakir dan
miskin. Sebahagian ulama mengatakan arti faqīr adalah kebalikan dari kaya. Ia digunakan untuk
menerangkan orang yang hidup dalam pas-pasan (‫)ةعيدر‬. Sedangkan miskīn adalah orang yang
tidak memiliki sesuatupun. Pendapat lain mengatakan sebaliknya, yaitu miskīn adalah orang
yang memiliki sesuatu namun belum mencukupi kebutuhan keluarganya. Sedangkan faqīr adalah
orang yang tidak memiliki apa-apa. Di bawah ini dijelaskan pengertian miskin saja, sedangkan
pengertian fakir telah dijelaskan dalam tulisan sebelumnya.
1. Mazhab Hanafi
Sarakhsi, ulama mazhab Hanafi dalam bukunya al-Mabsūṭ, menyebutkan miskin adalah
orang yang meminta-minta. Sebutan miskin juga diberikan dengan orang yang memiliki
kecacatan, (bila dia) tidak meminta-minta maka (orang lain) tidak memberi kepadanya. Lebih
lanjut Sarakhsi menerangkan bahwa miskin lebih sengsara keadaannya dibandingkan fakir.
Fakir masih memiliki sesuatu meskipun tidak mencukupi kebutuhannya. Sedangkan miskin
tidak memiliki sesuatu apapun. Terdapat beberapa dalil yang dijadikan sebagai hujjah, yaitu
Surat al-Insān ayat 8, yang artinya: “Dan mereka memberikan makanan yang disukainya kepada
orang miskin, anak yatim dan orang yang ditawan”. Selanjutnya adalah surat al-Balad ayat 16,
yang artinya: “Atau orang-orang miskin yang sangat membutuhkan”.
Ulama tafsir menjelaskan bahwa miskin yang terdapat dalam ayat 8 surat al-Insān adalah
miskin. Sedangkan ayat 16 surat al-Balād menunjukkan kepada orang yang sangat merana
hidupnya. Kulitnya dipenuhi debu karena pekerjaan berat yang dikerjakannya. Perutnya selalu
dalam keadaan lapar dan tidak berpakaian. Miskin dalam keadaan seperti ini dapat dikatakan
tidak memiliki sesuatupun. Kondisi ini menunjukkan betapa orang miskin itu sangat sengsara
hidupnya.
2. Mazhab Maliki
Menurut mazhab Maliki, miskin adalah: “miskin adalah orang yang tidak memiliki
sesuatu apapun”. Rumusan ini sama dengan rumusan menurut mazhab Hanafi. Dalam mazhab
Maliki, ukuran terpenuhi kebutuhan adalah makanan pokok, bukan kebutuhan pokok secara
umum. Untuk mengukur kebutuhan mencukupi selama satu tahun tentu harus memiliki
penghasilan, baik harian, bulanan maupun tahunan atau lainnya. Sedangkan miskin adalah
orang yang tidak memiliki sesuatu apapun. Miskin dapat disebut sebagai gelandangan yang
tidak memiliki makanan dan tempat tinggal. Untuk menguatkan pendapat ini, mazhab ini tidak
mencantumkan dalil, baik nas maupun logika, sehingga tidak diketahui secara pasti dasar
pijakan mereka. Penulis menduga, penetapan makna miskin dalam mazhab Maliki hanya
bertumpu kepada pemahaman bahasa semata.
3. Menurut mazhab Syafi‘i dan Hanbali
Menurut ke dua mazhab ini, miskin adalah: orang yang mampu memenuhi kebutuhannya
namun belum mencukupi. Miskin adalah orang mampu memperoleh lebih dari setengah
kebutuhannya, bisa jadi hanya mendapatkan Rp. 8.000,- (delapan ribu rupiah) atau Rp. 7.000,(tujuh ribu rupiah) dari Rp. 10.000,- (sepuluh ribu) yang dibutuhkannya. Ukuran mencukupi
kebutuhan menurut kedua mazhab ini tidaklah tentu. Seseorang disebut mampu mencukupi
kebutuhannya (kaya) apabila ia telah mencukupi kebutuhannya. Ia tidak ditetapkan dengan
memiliki uang sejumlah Rp. 50.000,- atau lebih atau dalam bentuk lain, seperti modal usaha
dan binatang ternak atau tanaman yang telah sampai nisab. Walaupun nilainya banyak
sedangkan semua itu belum mencukupi, tidaklah disebut mencukupi kebutuhannya (kaya). Jadi
ukuran kaya adalah mencukupi kebutuhan hidupnya. Menurut penulis, rumusan ini
memerlukan uraian lebih lanjut dan perlu dikaitkan dengan ukuran hidup di suatu wilayah
tertentu.Perlu juga dijelaskan, apa saja jenis kebutuhan yang dipenuhi. Penjelasan lebih rinci
mengenai hal ini dapat dituangkan dalam berbagai peraturan lain, sehingga dapat dilaksanakan.
Untuk menguatkan pendapatnya, Mazhab Syafi‘i dan Hanbali mengemukakan beberapa
dalil, yaitu surat al-Kahfi ayat 79, yang artinya: “adapun sampan itu adalah milik orang-orang
miskin yang bekerja di laut”. Allah dalam ayat ini menjelaskan bahwa orang miskin
mempunyai kapal untuk berusaha. Adanya kapal, dicontohkan bagi nelayan, adalah sebagai
sarana berusaha yang layak, dan dari sarana yang layak tentu saja akan memperoleh hasil yang
layak pula.
Selain ayat di atas, ke dua mazhab ini menyebut hadis Nabi saw sebagai dalilnya, yaitu
hadis riwayat Turmuzi dan Ibnu Majah dari Anas bin Malik, yang artinya: “Rasulullah saw
bersabda: Ya Allah, hidupkanlah aku dalam keadaan miskin dan matikanlah aku dalam
keadaan miskin”. Berdasarkan zahir hadis, Rasulullah saw berdoa agar beliau dihidupkan
dalam keadaan miskin, dan rasul tidak berdoa agar dihidupkan dalam keadaan fakir. Kedua
mazhab ini memahami bahwa doa Rasulullah saw untuk hidup dalam keadaan miskin adalah
berlindung dari kefakiran. Dari sini mereka menyimpulkan bahwa fakir lebih sengsara
dibandingkan miskin. Karena Rasulullah tidak mungkin mendoakan keadaan yang sangat
sengsara. Mereka berpendapat apabila miskin lebih sengsara, tentulah Nabi tidak berdoa agar
dihidupkan dalam kemiskinan. Tidak ditemukan dalil nas maupun bukti lain yang menguatkan
bahwa berdoa dihidupkan dalam keadaan miskin berarti berlindung dari kefakiran. Pendapat
ini didasarkan kepada logika bahwa Nabi tidak mungkin berdoa dihidupkan dalam keadaan
yang sangat sengsara.
Sedangkan berikut ini merupakan pendapat dari beberapa para ulama:
a) Al-Maraghi, miskin adalah orang yang tidak mempunyai sesuatu apapun, sehingga
kekurangan makan dan pakaian.
b) Jalal aI-Din Muhammad bin Ahmad al-Mahalli dan Jalal al-Din ‘Abd alRahman bin Abi
Bakr al-Suyuthi, miskin adalah orang yang tidak dapat mencukupi kebutuhannya
c) Mahmud bin ‘Umar al-Zamarksyart al-Khawarizmi, miskin adalah seorang yang selalu
tidak bisa berbuat apa-apa terhadap orang lain karena tidak mempunyai sesuatu apapun.
d) Muhammad Rasyid Ridha, miskin adalah orang yang tidak mampu untuk memenuhi
kebutuhannya.
Penjelasan dari sebagian para mufasir tersebut pada intinya adalah sama, yaitu orang miskin
adalah orang yang mempunyai kekurangan dalam memenuhi kebutuhannya untuk keperluan
sehari-hari. Orang miskin adalah orang yang mempunyai pekerjaan tetap, namun tidak
mencukupi kebutuhan sehari-hari. Sebagian mereka berpendapat bahwa fakir adalah orang yang
berpenghasilan kurang dari setengah kebutuhan pokoknya; sedang miskin adalah yang
berpenghasilan di atas itu, namun tidak cukup untuk menutupi kebutuhan pokoknya.
Ajaran Islam yang dijabarkan dalam fiqh melihat 3 faktor yang berkaitan dengan masalah
kemiskinan seseorang:
1) Harta benda yang dimiliki secara sah dan berada di tempat (maal mamluk hadhir).
2) Mata pencaharian (pekerjaan) tetap, yang dibenarkan oleh hukum (al kasb halal).
3) Kecukupan (al-kifayah) akan kebutuhan hidup yang pokok atas landasan faktor-faktor
tersebut.
Kelompok fakir dikaitkan dengan ketiadaan materi, sedangkan kelompok miskin dikaitkan
dengan penghasilan yang tidak mencukupi. Indikator fakir dan miskin yang ditentukan dalam
justifikasi fikih ulama mazhab adalah:
1) Indikator Ketidakmampuan Materi
1. Kemampuan nol atau kepemilikan aset yang nihil (papa/tidak punya apa-apa).
2. Memiliki sejumlah aset properti berupa rumah, barang atau perabot namun dalam kondisi
yang sangat minimal.
3. Memiliki aktiva keuangan kurang dari nishab. Nishab adalah garis batas kepemilikan aset
atau pendapatan yang tidak berkewajiban dikeluarkan zakatnya. Nishab untuk setiap jenis
aset atau sumber pendapatan berbeda-beda ketentuannya dan merupakan hal yang sudah
ditentukan oleh syariat Islam.
4. Memiliki aset selain keuangan namun dengan nilai di bawah nishab, seperti empat ekor
unta atau tiga puluh sembilan kambing yang nilainya tidak sampai dua ratus dirham.
5. Termasuk dalam kategori fakir atau miskin yang tidak dapat memanfaatkan kekayaannya,
misalnya seseorang yang berada di satu tempat jauh dari kampung halamannya tempat di
mana dia memiliki sejumlah aset. Atau berada di kampungnya namun asetnya ditahan
oleh pihak lain, misalnya pemerintah.
2) Indikator Ketidakmampuan dalam Mencari Nafkah atau Melakukan Usaha
2. Tidak mempunyai usaha (bisnis) sama sekali.
3. Mempunyai usaha tetapi tidak mencukupi untuk sendiri dan keluarganya, yaitu
penghasilannya tidak memenuhi dari separuh atau kurang dari kebutuhan. Mereka yang
mempunyai harta atau usaha yang hanya dapat mencukupi separuh atau lebih untuk
mencukupi kebutuhan dirinya dan keluarganya. Mereka yang tidak mempunyai harta atau
penghasilan layak dalam memenuhi keperluannya pada sandang, pangan, tempat tinggal,
dan segala keperluan pokok lainnya, baik untuk dirinya sendiri maupun untuk orang yang
menjadi tanggungannya. Misalnya, orang memerlukan Rp100.000,00 sehari namun yang
diperoleh hanyalah Rp50.000.00.
4. Sanggup bekerja dan mencari nafkah dan dapat mencukupi dirinya sendiri, seperti
tukang, pedagang dan petani. Akan tetapi, mereka kekurangan alat pertukangan,
kekurangan modal untuk berdagang, atau kekurangan tanah, alat pertanian dan pengairan.
5. Tidak mampu mencari nafkah sebagai akibat dari adanya kekurangan non materi
(misalnya cacat fisik), seperti orang lumpuh, orang buta, janda, anak-anak dan
sebagainya.
Download
Random flashcards
Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Secuplik Kuliner Sepanjang Danau Babakan

2 Cards oauth2_google_2e219703-8a29-4353-9cf2-b8dae956302e

Tarbiyah

2 Cards oauth2_google_3524bbcd-25bd-4334-b775-0f11ad568091

Create flashcards