Uploaded by Debora Silvana

CJR PKN-1

advertisement
CJR
BAB I
PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Mengkritik jurnal (Critical Journal Review) adalah penganalisaan, penilaian, dan
pengevaluasian mengenai keunggulan dan kelemahan jurnal, bagaimana isi artikel tersebut bisa
mempengaruhi cara berpikir kita dan menambah pemahaman kita. Critical Journal Review (CJR)
sangat penting buat kalangan pendidikan terutama buat mahasiswa maupun mahasiswi karena
dengan mengkritik suatu jurnal maka mahasiswa/i ataupun si pengkritik dapat membandingkan
dua jurnal dengan tema yang sama, dapat melihat mana jurnal yang perlu diperbaiki dan mana
jurnal yang sudah baik untuk digunakan berdasarkan dari penelitian yang telah dilakukan oleh
penulis jurnal tersebut, setelah dapat mengkritik jurnal maka diharapkan mahasiswa/i dapat
membuat suatu jurnal karena sudah mengetahui bagaimana kriteria jurnal yang baik dan benar
untuk digunakan dan sudah mengerti bagaimana cara menulis atau langkah-langkah apa saja
yang diperlukan dalam penulisan jurnal tersebut.
Saya memilih artikel “Aktualisasi Paham Konstitusionalisme dalam Konstitusi Pasca
Amandemen Undang Undang Dasar 1945” dan artikel “Perkembangan Konstitusi Di Indonesia”
karena artikel ini cukup menarik untuk direview karena berkaitan dengan Konstitusi yang
menurut saya dapat membantu mahasiswa/i untuk menambah wawasan baru tentang Konstitusi
terutama bagi mahasiswa/i yang mengambil progam pendidikan agar dapat menjadi generasi
muda dan juga calon guru yang tahu dan memahami konstitusi di Indonesia.
B. TUJUAN
Tujuan Secara umum critical jurnal ini bertujuan untuk melatih kemampuan kita dalam
menganalisis dan mengevaluasi pembahasan yang disajikan penulis, sehingga menjadi masukan
berharga bagi proses kreatif penulis lainnya. Melalui Critical Journal Review kita menguji
pikiran pengarang atau penulis berdasarkan sudut pandang kita dan pengetahuan serta
pengalaman yang kita miliki.
C. MANFAAT
Manfaat critical journal review yaitu membantu pembaca mengetahui gambaran dan
penilaian umum dari sebuah jurnal, mengetahui kelebihan dan kekurangan jurnal yang dikritik
serta mengetahui latar belakang dan alasan jurnal tersebut dibuat, membantu semua kalangan
dalam mengetahui inti dari hasil penelitian yang terdapat dalam suatu jurnal.
D. IDENTITAS JURNAL
Jurnal I

Judul
: Perkembangan Konstitusi Di Indonesia

Nama Jurnal
: Jurnal Ilmiah Hukum

Edisi Terbit
: Tahun 2013. Volume 2, No.3

Pengarang
: M. Agus Santoso

Penerbit
: Universitas Widya Gama Mahakam Samarinda

Kota Terbit
: Samarinda
Jurnal II

Judul
: Konstitusi dan Konstitusionalisme

Nama Jurnal
: Jurnal Konstitusi

Edisi Terbit
: Tahun 2010. Volume 7, No.4

Pengarang
: M. Laica Marzuki

Penerbit
: Sekretariat Jenderal dan Kepaniteraan Mahkamah Konstitusi

Kota Terbit
: Jakarta
BAB II
RINGKASAN ISI ARTIKEL
A. JURNAL I
PENDAHULUAN
Pada suatu negara di dunia pasti mempunyai konstitusi, karena konstitusi merupakan
salah satu syarat penting untuk mendirikan dan membangun suatu negara yang merdeka, oleh
karenanya begitu pentingnya konstitusi itu dalam suatu negara. Konstitusi merupakan suatu
kerangka kehidupan politik yang sesungguhnya telah dibangun pertama kali peradaban dunia
dimulai, karena hamper semua negara menghendaki kehidupan bernegara yang konstitusional,
adapun ciri-ciri pemerintahan yang konstitusional diantaranya memperluas partisipasi politik,
memberi kekuasaan legislative pada rakyat, menolak pemerintahan otoriter dan sebagainya
(Adnan Buyung Nasution, 1995 : 16). Dalam mendirikan sebuah negara sedikitnya diperlukan
unsur-unsur sebagai berikut :
1. Adanya wilayah tertentu;
2. Rakyat; dan
3. Pemerintahan yang diakui (Muh. Kusnardi & Bintan Saragih, 1985 : 91).
Undang-Undang Dasar 1945 sebagai konstitusi di Indonesia merupakan hukum tertinggi
yang ditetapkan secara konstitusional, sedangkan hukum itu merupakan produk politik, karena
dalam kenyataannya setiap produk hukum merupakan produk politik, sehingga hukum dapat
dilihat sebagai kristalisasi dari pemikiran politik yang saling interaksi dikalangan politisi (M.
Agus Santoso, 2009 : 9). sedangkan politik itu kental dengan kepentingan, oleh karena itu tidak
mustahil karena kepentingan itulah kemudian dapat merubah produk hukum juga, demikian
halnya terhadap konstitusi di Indonesia yang selalu berubah dan mengikuti perkembangan
politik.
METODE PENELITIAN
Jenis penelitian yang digunakan untuk pendekatan ini adalah penelitian hukum normative
yang mencakup penelitian asas-asas hukum, atau disebut juga penelitian hukum yang doctrinal
dengan menggunakan sumber hukum sekunder saja, yaitu peraturan perundang-undangan,
putusan pengadilan, teori hukum dan pendapat para ahli, disamping itu penelitian hukum
normative bahan primernya terdiri atas Undang-Undang Dasar dan berbagai dokumen resmi
yang memuat ketentuan hukum, termasuk akte notaris dan kontrak. Sedangkan textbook,
monograf, laporan penelitian dan sebagainya merupakan bahan sekunder (Sunaryati Hartono,
dalam M. Agus Santoso, 2011 : 18). Dalam penelitian ini yang akan digali adalah mengenai
perkembangan konstitusi di Indonesia, penelitian ini merupakan penelitian sejarah mengenai
konstitusi atau UUD yang berlaku di Indonesia sejak kemerdekaan, cara penelitian adalah
dengan mengkaji Undang-Undang Dasar 1945 dan Undang-Undang Dasar lainnya yang pernah
berlaku di Indonesia sebagai bahan hukum primer serta perundang-undangan lainnya, juga
mengkaji beberapa literatur yang berkaitan dengan perkembangan konstitusi di Indonesia sebagai
bahan hukum sekunder kemudian menganalisisnya dan menuangkan dalam tulisan ini dengan
bentuk diskriptif analistis.
HASIL DAN PEMBAHASAN
1. Perkembangan Konstitusi di Indonesia
Istilah konstitusi berasal dari bahasa Perancis, yaitu constituer berarti membentuk, yang
dimaksud ialah membentuk suatu negara, dalam bahasa Inggris dipakai istilah constitution yang
dalam bahasa Indonesia disebut konstitusi, dalam praktek dapat berarti lebih luas dari pada
pengertian Undang-Undang Dasar, tetapi ada juga yang menyamakan dengan Undang-Undang
Dasar (Dahlan Thaib, 2008 : 7). Dalam bahasa Latin, kata konstitusi merupakan gabungan dari
dua kata, yaitu cume adalah sebuah reposisi yang berarti bersama dan statuere berasal dari kata
sta yang membentuk kata kerja pokok stare yang berarti berdiri. Atas dasar itu maka kata
statuere mempunyai arti membuat sesuatu agar berdiri atau mendirikan / menetapkan (Dahlan
Thaib, 2008 : 7). Pengertian konstitusi menurut bahasa Perancis, bahasa Inggris dan bahasa
Latin, pada intinya adalah suatu ungkapan untuk membentuk, mendirikan/menetapkan, lebih
lanjut dikenal dengan maksud pembentukan, penyusunan atau menyatakan suatu negara, maka
dengan kata lain secara sederhana, konstitusi dapat diartikan sebagai suatu pernyataan tentang
bentuk dan susunan suatu negara, yang dipersiapkan sebelum maupun sesudah berdirinya negara
yang bersangkutan (Jazim Hamidi, 2009 : 87).
Perkembangan ketatanegaraan tersebut juga sejalan dengan perkembangan dan perubahan
konstitusi di Indonesia seperti diuraikan dalam pembehasan berikut ini :
a. Periode 18 Agustus 1945 sampai dengan 27 Desember 1949, masa berlakunya UndangUndang Dasar 1945.
b. Periopde 27 Desember 1949 sampai deng an 17 A gu stu s 1 950, ma sa berlakunya
Undang-Undang Dasar Republik Indonesia Serikat (RIS).
c.
Periode 17 Agustus 1950 samapi dengan 5 Juli 1959, masa berlaku Undang- Undang
Dasar Sementara Tahun 1950 (UUDS 1950).
d. Periode 5 Juli 1959 sampai dengan 19 Oktober 1999, masa berlaku Undang- Undang
Dasar 1945.
e. Periode 19 Oktober 1999 sampai dengan 10 Agustus 2002, masa berlaku pelak sanaan
perubahan Undang- Undang Dasar 1945
f.
Periode 10 Agustus 2002 sampai dengan sekarang masa berlaku Undang- Undang Dasar
1945, setelah mengalami perubahan.
2. Sebab-sebab terjadinya perubahan konstitusi di Indonesia.
Naskah UUD 1945 yang telah dirancang oleh Badan Penyelidik Usaha-Usaha Persiapan
Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI) kemudian disahkan oleh Panitia Persiapan Kemerdekaan
Indonesia (PPKI) pada tanggal 18 Agustus 1945, dirancang dalam situasi dibawah penjajahan
Jepang dan ditetapkan dalam suasana tergesa-gesa sehingga masih terdapat kekuarangan dalam
menjalankan praktek berbangsa dan bernegara, itulah salah satu penyebab perubahan konstitusi
di Indonesia. Situasi yang mempengaruhi perubahan konstitusi juga berasal dari eksternal yaitu
negara asing khususnya Belanda yang mempropaganda agar Indonesia tidak berbentuk Negara
Kesatuan tetapi Negara Serikat. Perubahan konstitusi berarti juga perubahan sistem
ketatanegaraan, sejak awal Pancasila dan UUD 1945 tidak lapang jalannya karena kolonialis
Belanda selalu ingin menancapkan kembali kekuasaannya (Ni’matul Huda, 2005 : 124). Desakan
Belanda ini begitu kuat sehingga memaksa bangsa Indonesia harus berpikir politis dalam rangka
mengelabui Belanda, walaupun menyetujui himbauan Belanda untuk menjadi Negara Serikat
tetapi tidak berlangsung lama.
Keadaan yang mempengaruhi perubahan konstitusi di Indonesia juga berasal dari internal
(dalam negeri) yang beraneka ragam desakan dalam hal menjalankan sistem ketatanegaraan,
namun hal itu juga akibat dari faktor eksternal, yaitu perubahan dari negara Serikat kembali ke
NKRI, untuk mengelabui Belanda maka UUD yang dipergunakanpun tidak menggunakan UUD
1945 tetapi menggunakan UUDS 1950. Akibat dari perubahan konstitusi maka berubah pula
sistem ketatanegaraan Indonesia waktu itu.
SIMPULAN
Konstitusi di Indonesia selalu mengalami perubahan, yang pertama kali berlaku adalah
UUD 1945, kemudian disusul UUD RIS pada tahun 1949 merupakan konstitusi kedua yang
mengakibatkan bentuk Negara Kesatuan berubah menjadi Negara Serikat. UUDS 1950
merupakan konstitusi yang ketiga, walaupun kembali kepada Negara Kesatuan Republik
Indonesia, tetapi sistem pemerintahannya adalah Parlementer sampai dikeluarannya Dekrit
Presiden tanggal 5 Juli 1959 untuk kembali ke UUD 1945 yang berlaku hingga reformasi yang
menghantarkan amandemen UUD 1945 ke empat kali dan berlaku sampai sekarang. Perubahan
konstitusi di Indonesia dipengaruhi beberapa faktor, diantaranya adalah bahwa penyususnan
rancangan UUD yang dilakukan oleh BPUPKI sangat tergesa-gesa sehingga belum begitu
sempurna. Desakan dari Belanda juga merupakan faktor penyebab berubahnya konstitusi, hingga
terjadinya pergeseran politik hukum di Indonesia yang menuntut amandemen UUD 1945, dan
berpengaruh pada berubahnya system ketatanegaraan Republik Indonesia.
JURNAL II
PENDAHULUAN
The Constitution of The United States of America yang ditandatangani 39 delegasi di kala
tanggal 17 September 1787 di Philadelphia, Pennsylvania, tempat terselenggaranya
Constitutional Convention, mendorong lahirnya constitutional states (negara – negara konstitusi)
di beberapa kawasan dunia, termasuk negara – negara monarki, yang dikenal dengan penamaan:
constitutional monarch. Dalam perkembangannya beberapa constitutional state menyadari bahwa
konstitusi negara – negara dimaksud kurang memuat pengaturan hal pembatasan penguasa dan
pengakuan hak – hak sipil rakyat banyak di dalamnya. Muncul gagasan agar dalam konstitusi
diatur semacam constitutional government, yang pada hakikatnya mewujudkan hal pembatasan
pemerintahan atau limited government, yang bertujuan to keep government in order. Hal
dimaksud menggagas diadopsinya paham konstitusionalisme atau constitutionalism dalam
perubahan konstitusi (constitution amandement) beberapa negara di abad XX dan XXI.
KONSTITUSI
Konstitusi atau Grondwet, Grundgesetz, Undang-Undang Dasar menempati tata urutan
peraturan perundang-undangan tertinggi dalam negara. Constitutie is de hoogste wet ! Istilah
Constitution berasal dari kata bahasa latin: constitutio bermakna a degree, dekrit, permakluman.
Dalam konteks institusi negara, konstitusi bermakna permakluman tertinggi yang menetapkan
a.l. pemegang kedaulatan tertinggi, struktur negara, bentuk negara, bentuk pemerintahan,
kekuasaan legislatif, kekuasaan peradilan dan pelbagai lembaga negara serta hak – hak rakyat.
Djokosoetono memintakan perhatian atas beberapa makna konstekstual pemahaman konstitusi
sebagai berikut:
• Konstitusi dalam makna materil (constitutie in materiele zin), berpaut dengan gekwalificeerde
naar de inhoud, yaitu dititikberatkan pada isi konstitusi yang memuat dasar (grondslagen) dari
struktur (inrichting) dan fungsi (administratie) negara.
• Konstitusi dalam makna formal (constitutie in formele zin), berpaut dengan gekwalificeerde
naar de maker, yaitu dititikberatkan pada cara dan prosedur tertentu dari pembuatannya.
• Konstitusi dalam makna UUD (grondwet) selaku pembuktian (constitutie als bewijsbaar), agar
menciptakan stabilitas (voor stabiliteit) perlu dinaskahkan dalam wujud UUD atau Grondwet.
KONSTITUSIONALISME MEMUAT ESENSI PEMBATASAN KEKUASAAN
Walaupun paham konstitusionalisme diturunkan (derive) dari konstitusi, dan dalam
perkembangannya
bahkan
mendorong
konstitusionalisme
mengagas
keberadaan
pembatasan
constitutional
kekuasaan
dalam
state
negara.
namun
esensi
Constitutionalism
implements the rule of laws; it brings about predictability and security in the relations of
individuals and the government by defining in the power and limit of that government
(Konstitusionalisme mengatur pelaksanaan rule of law dalam hubungan individu dengan
pemerintah. Konstitusionalisme menghadirkan situasi yang dapat memupuk rasa aman, karena
adanya pembatasan terhadap wewenang pemerintah yang telah ditentukan terlebih dahulu), kata
Richard Kay (Miriam Budiarjo, 2008:170). Constitutionalism atau Konstitusionalisme
mengemban the limited state, agar penyelenggaraan negara dan pemerintahan tidak sewenangwenang dan hal dimaksud dinyatakan serta diatur secara tegas dalam pasal-pasal konstitusi. la
tanggal 18 Agustus 1945 nyaris tidak mengindahkan paham konstitusionalisme, walaupun di
dalamnya telah memberlakukan distribution of power di antara bidang-bidang kekuasaan negara.
Penjelasan UUD 1945, di bawah judul Sistem Pemerintahan Negara, Angka II bahkan dengan
jelas mencantumkan nomenklatur: Sistem Konstitusional. Dikatakan pada butir (2):
”Pemerintahan berdasar atas sistem konstitusi (hukum dasar), tidak bersifat absolutisme
(kekuasaan yang tidak terbatas). Namun, beberapa pasal UUD (redaksi lama) tidak mendukung
paham konstitusionalisme itu.
POST SCRIPTUM
Konstitusi
bukan
segala-galanya.
Konstitusi
tidak
sekaligus
mengandung
paham
konstitusionalisme. Konstitusi belum tentu konstitusionalisme. Constitutionalism should be
limited government. Konstitusi Kerajaan Manchu (1910) memuat beberapa pasal konstitusi
tentang kedaulatan kaisar sebagai berikut: 1. The Taching Dynasty shall rule over the Taching
forever and ever, and be honored through all ages. 2. The Emperor’s person is sacred and
inviolable. 3. The Emperor alone has power to make laws and to decide what matters shall be
placed before parlianment for discussion. 4. The Emperor shall convoke, inaugurate, open and
close, prorogue and suspect parlianment (Mingchen Joshua Bau, Modern Democracy in China,
Commercial Press Ltd, Shanghai 1923, halaman 379). Konstitusi Kerajaan Manchu (1910)
adalah konstitusi namun tidak mengandung paham konstitusionalisme.
BAB III
PEMBAHASAN
A. KELEBIHAN JURNAL
JURNAL I
Kelebihan dalam jurnal pertama yang berjudul Perkembangan Konstitusi Di Indonesia
adalah terletak pada materi yang cukup lengkap terlihat pada sub-sub judul dalam jurnal tersebut
yang lengkap dan mendetail, kemudian kelebihan dari jurnal tersebut adalah penulis membuat
sebuah penelitian mengenai perkembangan konstitusi di Indonesia sehingga informasi yang did
apat dari jurnal ini sudah menjadi referensi yang bagus untuk didapatkan. Kemudian jurnal ini
sangat terpercaya karena penulis mencantumkan banyak referensi baik dari berbagai buku
sehingga jurnal tersebut sangat bermanfaat untuk dibaca. Kelebihan berikutnya terletak pada segi
kepenulisan
sang
penulis
yang
cukup
baik
dengan
tidak
bertele-tele
dalam
menulis/menyimpulkan materinya.
JURNAL II
Kelebihan pada jurnal kedua yang berjudul.Konstitusi dan Konstitualisme. Pada jurnal ini
menyajikan materi yang cukup lengkap terlihat pada sub-sub judul dalam jurnal tersebut yang
lengkap dan mendetail. Kemudian jurnal tersebut memiliki daftar pustaka atau referensi yang
cukup banyak sehingga jurnal ini terlihat lebih terpercaya dan kuat dikarenakan banyaknya
referensi yang tercantum. Kemudian kelebihan dari jurnal tersebut adalah penulis dapat
mengembangkan beberapa poin-point kecil namun cukup penting untuk di kaji, dan penulis
melakukannya dengan cukup baik. Kelebihan berikutnya terletak pada segi kepenulisan sang
penulis yang cukup baik dengan tidak bertele-tele dalam menulis/menyimpulkan materinya.
B. KEKURANGAN JURNAL
JURNAL I
Jurnal ini tidak mencantumkan tabel maupun grafik sehingga terkesan monoton dan
membuat pembaca akan merasa bosan. Selain itu, penulis juga seharusnya lebih memperhatikan
penulisan untuk jurnal tersebut karena pada segi sistematika penulisan, jurnal ini tidak rapi
seperti ukuran huruf dan juga jenis huruf yang digunakan tidak cocok sehingga jika dilihat
kurang menarik.
JURNAL II
Kekurangan dari jurnal ini yaitu merupakan jurnal yang tidak berasal dari penelitian,
jurnal ini hanya menyajikan materi saja. Jurnal ini tidak mencantumkan tabel maupun grafik
sehingga terkesan monoton dan membuat pembaca akan merasa bosan. Selain itu, penulis juga
seharusnya lebih memperhatikan penulisan untuk jurnal tersebut karena pada segi sistematika
penulisan, jurnal ini tidak rapi seperti ukuran huruf dan juga jenis huruf yang digunakan tidak
cocok sehingga jika dilihat kurang menarik.
BAB IV
PENUTUP
A. KESIMPULAN
Setiap karya tulis pastinya memiliki ciri-ciri yang berbeda-beda antar satu dengan yang
lain,baik itu dari segi bahasanya, kelebihannya, dan kekurangannnya. Jurnal pasti mengandung
informasi yang sudah dipaparkan dengan jelas oleh penulisnya terlepas dari kekurangan yang
terkandung dalam setiap jurnal, namun sudah dapat dipastikan setiap jurnal akan membawa
keuntungan bagi pembaca dalam hal pendapatan informasi lebih.
Dalam kedua jurnal ini, terkandung informasi yang sangat melimpah yang mana membuat
pembaca menjadi tertarik untuk membaca atau menganalisis jurnal ini seperti yang
telah kami lakukan. Diatas telah kami sampaikan ringkasan dan juga kelebihan serta kekurangan
dari masing-masing jurnal yang diharapkan dapat menjadi perbandingan antara opini atas
pembaca jurnal tersebut.
B. SARAN
Untuk kedepannya atau selanjutnya kelemahan-kelemahan atau pun kekurangan setiap
jurnal ini perlu diperbaiki supaya lebih baik lagi dimanfaatkan ataupun digunakan pembaca
sebagai refrensi dalam penelitian-penelitian ataupun untuk kegunaan lainnya.
Download
Random flashcards
hardi

0 Cards oauth2_google_0810629b-edb6-401f-b28c-674c45d34d87

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

Rekening Agen Resmi De Nature Indonesia

9 Cards denaturerumahsehat

sport and healty

2 Cards Nova Aulia Rahman

Create flashcards